Anda di halaman 1dari 33

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Kelompok lanjut usia adalah kelompok penduduk yang berusia 60 tahun ke atas (Hardy Winoto dan Setia Budhi, 1999;8). Pada lanjut usia akan terjadi proses menghilangnya kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri atau mengganti dan mempertahankan fungsi normalnya secara perlahan-lahan sehingga tidak dapat bertahan terhadap infeksi dan memperbaiki kerusakan yang terjadi (Constantinides, 1994). Karena itu, di dalam tubuh akan menumpuk makin banyak distorsi metabolik dan struktural disebut penyakit degeneratif yang menyebabkan lansia akan mengakhiri hidup dengan episode terminal (Darmojo dan Martono, 1999;4). Penggolongan lansia menurut Depkes dikutip dari Azis (1994) menjadi tiga kelompok yakni : 1. Kelompok lansia dini (55 64 tahun), merupakan kelompok yang baru memasuki lansia. 2. Kelompok lansia (65 tahun ke atas). 3. Kelompok lansia resiko tinggi, yaitu lansia yang berusia lebih dari 70 tahun.

Usia lanjut adalah suatu kejadian yang pasti akan dialami oleh semua orang yang dikaruniai usia panjang, terjadinya tidak bisa dihindari oleh siapapun. Pada usia lanjut akan terjadi berbagai kemunduran pada organ tubuh. Namun tidak perlu berkecil hati, harus selalu optimis, ceria dan berusaha agar selalu tetap sehat di usia lanjut. Jadi, walaupunusia sudah lanjut, harus tetap menjaga kesehatan. Proses menua manusia mengalami perubahan menuju ketergantungan fisik dan mental. Keluhan yang menyertai proses menua menjadi tanda adanya penyakit, biasanya disertai dengan perasaan cemas, depresi atau mengingkari penyakitnya.

Apalagi penyakit stadium terminal (tinggal menunggu ajal) dalam prediksi secara medis sering diartikan penderita tidak lama lagi meninggal dunia.Keadaan ini menyebabkan lansia mengalami kecemasan menghadapi kematian.

B. Rumusan Masalah 1. Apa yang di maksud keadaan paliatif/terminal ? 2. Apa saja penyakit terminal? 3. Apa saja manifestasi klinis dari pasien menjelang ajal ? 4. Bagaimana fase fase kehilangan? 5. Bagaimana asuhan keperawatan pada lansia menjelang ajal ?

C. Tujuan 1. Tujuan umum Mahasiswa dapat memahami asuhan keperawatan pada pasien terminal 2. Tujuan khusus a. Mahasiswa mampu memahami pengertian hospice b. Mahasiswa mampu memahami jenis-jenis penyakit terminal c. Mahasiswa mampu memahami manifestasi klinik d. Mahasiswa mampu memahami fase-fase kehilangan e. Mahasiswa mampu memahami asuhan keperawatan pada klien dengan penyakit terminal.

BAB II TINJAUAN TEORI

A. Pengertian Hospice dan Perawatan Paliatif 1. Hospice Hospice adalah perawatan pasien terminal (stadium akhir) dimana pengobatan terhadap penyakitnya tidak diperlukan lagi.Perawatan ini bertujuan meringankan penderitaan dan rasa tidak nyaman dari pasien, berlandaskan pada aspek bio-psiko-sosial-spiritual. Perawatan akhir hayat atau perawatan terminal adalah suatu proses perawatan medis lanjutan yang terencana melalui diskusi yang terstuktur dan didokumentasikan dengan baik, dan proses ini terjalin sejak awal dalam proses perawatan yang umum/biasa. Dikatakan sebagai perawatan medis lanjutan karena penderita biasanya sudah masuk ke tahap yang tidak dapat disembuhkan (incurable). Melalui proses perawatan ini diharapkan penderita dapat mengidentifikasi dan mengklarifikasi nilai-nilai dan tujuan hidupnya serta upaya kesehatan dan pengobatan yang diinginkannya seandainya kelak ia tidak lagi mampu untuk memutuskan sesuatu bagi dirinya sendiri. Atau, penderita dapat pula menunjuk seseorang yang akan membuat keputusan baginya sekiranya hal itu terjadi. Dalam perawatan ini, keluarga ikut dilibatkan sehingga dengan demikian diharapkan semua kebingungan dan konflik dikemudian hari dapat dihindari. Proses ini perlu senantiasa dinilai kembali dan di up date secara reguler karena dalam perjalanannya tujuan perawatan dan prioritasnya sering kali berubah-ubah tergantung pada situasi/kondisi yang dihadapi saat itu. Bila pada awalnya tujuan kuratif dan menghindari kematian merupakan prioritas utama, pada stadium terminal tujuan perawatan beralih ke usaha mempertahankan fungsi, meniadakan penderitaan dan mengoptimalkan kualitas hidup penderita.Dengan demikian diharapkan penderita dapat menghadapi akhir hayatnya secara damai, tenang dan bermartabat (with dignity).Peralihan ini seharusnya

terjadi secara gradual/tidak secara mendadak.Sering kali tujuan perawatan dan prioritas di pihak penderita dan keluarganya tidak sejalan dengan tujuan dan prioritas dokternya. Hal ini perlu dikomunikasikan dengan baik sehingga kedua belah pihak dapat memilih apa yang terbaik bagi penderita. Disini dokter memegang peran kunci karena dialah yang lebih banyak mengetahui tentang perjalanan penyakit yang senantiasa berubah serta alternatif pengobatan yang mungkin diberikan pada penderita untuk mencapai tujuan perawatan tadi serta bagaimana prognosisnya.Karena itu pengkajian secara teratur dan up-dating perlu selalu diusahakan dan dikomunikasikan dengan penderita/keluarganya. Untuk mencapai tujuan tersebut diatas diperlukan kerjasama dari beberapa ahli yang bekerja bersama dalam sebuah tim yang multidisipliner dan bekerja secara interdisipliner sehingga perawatan penderita dapat berjalan secara komprehensif. Kondisi terminal adalah suatu proses yang progresif menuju kematian berjalan melalui suatu tahapan proses penurunan fisik, psikososial dan spiritual bagi individu (Carpenito, 1995). Perawatan terminal dapat dimulai pada minggu-minggu, hari-hari dan jaminan terakhir kehidupan dimana bertujuan untukmempertahankan hidup,

menurunkan stress, meringankan dan mempertahankan kenyamanan selama mungkin(Weisman). Secara umum kematian adalah sebagian proses dari kehidupan yang dialami oleh siapa saja meskipun demikian, hal tersebut tetap saja menimbulkan perasaan nyeri dan takut, tidak hanya pasien akan juga keluarganya bahkan pada mereka yang merawat dan mengurusnya. Penderita yang akan meninggal tidak akan kembali lagi ke tengah keluarga, kenyataan ini sangat berat bagi keluarga yang akan ditinggalkannya Untuk menghindari hal diatas bukan hanya keluarganya saja yang berduka bahkan klien lebih tertekan dengan penyakit yang dideritanya.

2. Pengertian Perawatan Paliatif a. Perawatan Paliatif Perawatan paliatif adalah semua tindakan aktif untuk meringankan beban penderita, terutama disembuhkan. Yang dimaksud tindakan yang tidak mungkin aktif antara lain

mengurangi/menghilangkan rasa nyeri dan keluhan lain serta memperbaiki aspek psikologis, sosial, dan spiritual. Tujuan perawatan paliatif adalah mencapai kualitas hidup maksimal bagi si sakit (lanjut usia) dan keluarganya. Perawatan paliatif tidak hanya diberikan kepada lanjut usia yang menjelang akhir hayatnya, tetapi juga diberikan segera setelah didiagnosisoleh dokter bahwa lanjut usia tersebut menderita penyakit yang tidak ada harapan untuk sembuh (mis. menderita kanker). Sebagian pasien lanjut usia, pada suatu waktu akan menghadapi keadaan yang disebut stadium paliatif, yaitu kondisi ketika pengobatan sudah tidak dapat menghasilkan kesembuhan. Biasanya dokter memvonis pasien lanjut usia yang menderita penyakit yang mematikan (misal, kanker, stroke, AIDS) juga mengalami penderitaan fisik, psikologis, sosial, kultural dan spiritual. Dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi dibidang medis dan keperawatan, memungkinkan diupayakan berbagai tindakan dan pelayanan yang dapat mengurangi penderitaan pasien lanjut usia, sehingga kualitas hidup di akhir kehidupannya tetap baik, tenang dan mengakhiri hayatnya dalam keadaan iman dan kematian yang nyaman. Diperlukan pendekatan holistik yang dapat memperbaiki kualitas hidup klien lanjut usia. Kualitas hidup adalah bebas dari segala sesuatu yang menimbulkan gejala, nyeri, dan perasaan takut sehingga lebih menekankan rehabilitasi dari pada pengobatan agar dapat menikmati kesenangan selama akhir hidupnya.Sesuai arti harfiahnya, paliatif bersifat meringankan, bukan menyembuhkan.Jadi, perawatan paliatif diperlukan untuk meningkatkan kualitas hidup dengan menumbuhkan

semangat dan motivasi. Perawatan ini merupakan pelayanan yang aktif dan menyeluruh yang dilakukan oleh satu tim dari berbagai disiplin ilmu. Dalam memberi perawatan paliatif, tim tersebut harus berpijak pada pola dasar yang digariskan oleh WHO, yaitu : 1. Meningkatkan kualitas hidup dan menganggap kematian sebagai proses yang normal. 2. Tidak mempercepat dan menunda kematian lanjut usia. 3. Menghilangkan nyeri dan keluhan lain yang mengganggu. 4. Menjaga keseimbangan psikologis dan spiritual. 5. Berusaha agar lanjut usia yang sakit tetap aktif sampai akhir hayatnya. 6. Berusaha membantu mengatasi suasana duka cita keluarga klien lanjut usia.

Pola dasar tersebut harus diterapkan langkah demi langkah dengan mengikut sertakan keluarga pasien, pemuka agama (sesuai agama klien), relawan, pekerja sosial, dokter, psokolog, ahli gizi, ahli fisioterapi, ahli terapi okupasi, dan perawat. Prinsip pemberian perawatan paliatif adalah memberi perawatan paripurna kepada klien lanjut usia dengan pengawasan dari tim profesional.

b. Tim Perawatan Paliatif Tim perawatan paliatif terdiri atas tim terintegrasi, antara lain dokter, perawat, psikolog, ahli fisioterapi, pekerja sosial medis, ahli gizi, rohaniawan, dan relawan. Perlu diingat bahwa tujuan perawatan paliatif adalah

mengurangi penderitaan lanjut usia. Penderitaan terjadibila ada salah satu aspek yang tidak selaras, baik aspek fisik maupun psikis, peran dalam keluarga, masa depan yang tidak jelas, gangguan kemampuan untuk menolong diri, dan sebagainyauntuk memahami dan mengatasi

hal tersebut, peran tim interdisiplin menjadi sangat penting/dominant. Keberhasilan perawatan paliatif bergantung pada kerjasamayang efektif dan pendekatan interdisiplin antara dokter, perawat, pekerja sosial medis, rohaniawan/pemuka agama, relawan, dan anggota pelayanan lainnya sesuai dengan kebutuhan. Setiap anggota tim harus memahami dan menguasai prinsip perawatan paliatif yang selama ini belum dapat dipelajari dengan seksama. Tim harus mampu mengupayakan dan menjamin agar pasien lanjut usia mendapat pelayanan perawatan seutuhnya yang mencakup bio-psiko-kultural dan spiritual. Artinya, tidak ada anggota tim yang menjadi primadona. Pemimpin tim dan dibantu anggotanya harus berusaha keras untuk mencapai tujuan perawatan. Tentu saja kerja tim ini tidak mudah tanpa adanya semangat kebersamaan dalam memberi bantuan kepada pasien lanjut usia. Pemberian asuhan keperawatan pada pasien harus bekerjasama secara profesional, ikhlas, dan dengan hati yang bersih. Perawatan paliatif untuk lanjut usia bukan suatu intervensi yang bersifat kritis. Perawatan paliatif adalah perawatan yang terencana. Walaupun dapat terjadi kondisi kritis dan kedaruratan medis yang tidak terduga, hal ini dapat diantisipasai, bahkan dapat dicegah melalui ikatan kerja tim yang solid dan kuat.

c. Kekhususan Tim Paliatif 1. Profesi setiap anggota tim telah dikenal cakupan dan lingkup kerjanya. 2. Para profesional ini bergabung dalam satu kelompok kerja. 3. Secara bersama, mereka menyusun dan merancang tujuan akhir perawatan, melakukan langkah tujuan pendek.

4. Bila perlu, kepemimpinan dapat terbagi di antara anggota tim, bergantung pada kondisi yang paling diperlukan oleh pasien lanjut usia. 5. Tim adalah motor penggerak semua kegiatan pasien. 6. Proses interaksi adalah kunci keberhasilan.

d. Bagan Kepemimpinan Perawatan Paliatif Bagan kepemimpinan pada perawatan paliatif tidak berbentuk kerucut, melainkan lebih berbentuk lingkaran dengan pasien sebagai titik sentral. Kunci keberhasilan juga interdisiplin bergantung pada tanggung jawab setiap anggota tim, sesuai dengan kemahiran dan spesialisasinya, sehingga setiap kali pimpinan berganti, tugas profesi masing-masing tidak akan terganggu. Keberhasilan keperawatan paliatif pada pasien lanjut usia yang satu akan menjadi pengalaman dan akan meningkatkan kekuatan tim untuk upaya penanggulangan gejala yang samapada pasien yang lain.

B. Jenis - jenis Penyakit Terminal Adapun yang dapat dikategorikan sebagai penyakit terminal adalah: 1. Penyakit-penyakit kanker. 2. Penyakit-penyakit infeksi. 3. Congestif Renal Falure (CRF) 4. Stroke Multiple Sklerosis. 5. Akibat kecelakaan fatal. 6. AIDS.

C. Manifestasi Klinik 1. Fisik a. Gerakan pengindaran menghilang secara berangsur-angsur dimulai dari ujung kaki dan ujung jari. b. Aktivitas dari GI berkurang.

c. Reflek mulai menghilang. d. Suhu klien biasanya tinggi tapi merasa dingin dan lembab terutama pada kaki dan tangan dan ujung-ujung ekstremitas. e. Kulit kelihatan kebiruan dan pucat. f. Denyut nadi tidak teratur dan lemah. g. Nafas berbunyi, keras dan cepat ngorok. h. Penglihatan mulai kabur. i. Klien kadang-kadang kelihatan rasa nyeri. j. Klien dapat tidak sadarkan diri.

2. Psikososial Sesuai dengan fase-fase kehilangan menurut seorang ahli E. Kuber Ross mempelajari respon-respon atas menerima kematian dan maut secara mendalam dari hasil penyelidikan/penelitiannya yaitu: a. Respon kehilangan 1) Rasa takut diungkapkan dengan ekspresi wajah (air muka), ketakutan, cara tertentu untuk mengulurkan tangan. 2) Cemas diungkapkan dengan cara menggerakkan otot rahang dan kemudian mengendor. 3) Rasa sedih diungkapkan dengan mata setengah terbuka atau menanggis. b. Hubungan dengan orang lain Kecemasan timbul akibat ketakutan akan ketidakmampuan untukberhubungan secara interpersonal serta akibat penolakan.

D. Grieving (Berduka) Berduka merupakan reaksi emosional terhadap kehilangan, biasanya akibat perpisahan. Dimanifestasikan dalam perilaku, perasaan dan pemikiran . Berduka juga merupakan proses mengalami reaksi psikologis, fisik, dan sosial terhadap kehilangan yang dipersepsikan. Respon yang ada dalam berduka

yaitu keputusasaan, kesepian, ketidakberdayaan, kesedihan, rasa bersalah dan marah.Berduka juga mencakup pikiran, perasaan dan perilaku. Breavement adalah respon subjektif dalam masa berduka yang dilalui selama reaksi berduka.Biasanya berkabung berefek pada masalah psikis dan

kesehatan.Sedangkan

adalah periode penerimaan terhadap

kehilangan dan berduka yang terjadi selama individu dalam masa kehilangan.Sering dipengaruhi oleh kebudayaan dan kebiasaan. 1. Reaksi Berduka a. Menolak dan Isolasi 1) Tidak percaya terhadap hal tersebut. 2) Tidak siap menghadapi masalah. 3) Memperhatikan berkepanjangan). b. Marah (Anger) Marah iritabel/sensitive. c. Bargaining/tawar menawar 1) Mulai tawar menawar terhadap loss. 2) Mengekspresikan rasa bersalah, takut, putisment terhadap rasa berdosa, baik nyata maupun imajinasi d. Depresi 1) Rasa berduka terhadap apa yang terjadi. 2) Kadang bicara bebas atau menarik diri. e. Acceptane/penerimaan 1) Penurunan interest lingkungan sekitar. 2) Berkeinginan untuk membuat rencana rencana. terhadap orang lain untuk hal-hal sepele: kegembiraan yang dibuat-buat (menolak

2. Konsep Teori Berduka a. Teori Engel ( 1964) Teori ini memiliki ciri-ciri bahwa berduka terdiri dari syok, tidak percaya, mengembalikan kesadaran, mengenali dan restitusi .

10

b. Teori Kubler Ross ( 1969) Konsep berduka terdiri atas lima tahap antara lain mengingkari, marah, fase tawar-menawar, fase sedih yang mendalam dan penerimaan. c. Teori Rando (1991) Pada teori Rando terdiri dari penghindaran, konfrontasi, dan akomodasi. Meskipun tidak ada dua orang yang bereaksi sama terhadap kematian dan ajal, namun respon fisiologis dan psikologis terhadap kematian, yang dikenal sebagi berduka telah digambarkan dalam tahapan tahapan oleh orang orang terkenal seperti Engel, Linderman, Parkes, Bolbley, dan Kubler Ross. Berduka merupakan respon normal dan universal terhadap kehilangan yang dialami melalui perasaan, perilaku, dan penderitaan emosional. Berduka adalah proses pergeseran melewati nyeri akibat kehilangan. Kehilangan kesehatan, teman, kerabat, pekerjaan,

keamanan financial merupakan sebagian dari kehilangan kumulatif yang menyebabkan berduka pada lansia.Periode berduka adalah waktu penyembuhan, adaptasi, dan pertumbuhan. Asuhan keperawatan untuk pasien dan pemberi perawatan yang berduka memerlukan rasa saling memberi yang sensitive, peduli dan empati.Berbagai pendapat, perasaan dan ketenangan merupakan intervensi keperawatan yang paling tepat. Bimbingan adaptif dapat membantu mereka mempersiapkan orang yang menjelang ajal untuk mengahadapi nyeri dan perasaan alamiah mereka yang berhubungan dengan proses berduka .

3. Berduka dan Proses Keperawatan Berduka a. Pengkajian Dalam proses ini perawat dapat menghindari asumsi yang salah tentang kematian, memberi kesempatan klien untuk mengeksploitasi

11

perasaan, mengkaji klien dan keluarga tentang makna kehilangan mereka, dan gunakanlah komunikasi yang empati dan berduka. Kaji reaksi klien selama berduka, kaji faktor faktor yang mempengaruhi kehilangan, kaji karakteristik personal dan identitas klien, kaji bagaimana hubungan dengan subyek yang hilang, kaji karakteristik kehilangan, kaji keyakian spiritual dan sistem pendukung yang lain.

b. Diagnosa Keperawatan Diagnosa yang bisa ditegakkan untuk klien berduka adalah : 1) Berduka disfungsional. 2) Berduka yang diantisipasi. 3) Penyesuaian diri yang terganggu.

c. Perencanaan dan Implementasi 1) Lakukanlah komunikasi yang baik dengan klien. 2) Pertahankan harga diri klien. 3) Tingkatkan aktivitas yang mungkin bisa dilakukan oleh klien. 4) Tingkatkan kenyamanan spiritual. 5) Tingkatkan dukungan keluarga klien. 6) Beri perhatian yang cukup.

E. Dying (Sekarat/Menjelang Ajal) Sekarat adalah bagian dari kehidupan yang merupakan proses menuju kematian. Dengan makin meningkatnya jumlah populasi usia lanjut, meningkat pula jumlah penderita penyakit kronis, yang pada suatu saat mengalami keadaan dimana tidak ada sesuatu yang dapat dikerjakan untuk memperbaiki kemampuan melakukan aktivitas sehari hari. Bagi penderita yang keadaannya tidak sadar/koma dalam, semua fungsi organ jelas tidak bisa membaik dengan berbagai pengobatan, keadaan yang jelas tidak memberi harapan.Akan tetapi apabila penderita masih dalam

12

kesadaran penuh, dan masih mampu bermobilisasi, dengan berbagai fungsi organ yang masih berfungsi, maka persoalan etika hukum menjadi lebih rumit. Dalam hal diatas yang menjadi masalah bagi praktek kedokteran di Indonesia adalah bagaimana memberitahukan keadaan sebenarnya pada penderita yang sering kali memberi beban psikologis sangat berat, sehingga keluarga kerapkali menyembunyikan kebenaran dari klien.menurut hak azaz otonomi, seharusnya klienlah yang paling berhak tahu atas kondisi kesehatannya. Teori Teori Dying (Menjelang Ajal / Sekarat ) Penulis yang paling dikenal dalam bidang kematian dan menjelang ajal adalah Elizabeth KublerRoss. Hasil kerjanya membuat peka perawat, professional layanan kesehatan dan konsumen terhadap proses menjelang ajal dan kebutuhan-kebutuhan yang melekat pada orang yang menjelang ajal. Teorinya mengatakan bahwa orang yang menjelang ajal mengalami lima tahap, dimulai dengan penyingkapan awal terminalitas dan berakhir dengan momen akhir kehidupan. a. Tahap l, penyangkalan dan isolasi, biasanya mewakili pertahanan temporer yang digantikan dengan penerimaan parsial. Penyangkalan ini tidak boleh diinterpretasikansebagai adaptasi yang negatif atau merendahkan. Sebagai pertahanan awal, penyangkalan membantu seseorang dengan

melindunginya dari ansietas dan ketakutan. b. Pada Tahap II, kemarahan dan penyangkalan digantikan dengan perasaan marah, gusar, iri, kebencian, Hal ini dianggap sebagai salah satu tahap yang paling sulit bagi keluarga dan pemberi perawatan karena perasaan ini sering diarahkan pada mereka. c. Selama Tahap III, tawar menawar, orang sering berupa negosiasi dengan Tuhan untuk mendapatkan tambahan waktu. d. Tahap IV, depresi, meliputi 2 jenis kehilangan : kehilangan yang terjadi di masalalu dan kehilangan hidup yang akan terjadi. Yang disebut sebagai persiapan berduka oleh Kubler Ross.

13

e. Tahap V, penerimaan, merupakan fase akhir dari proses menjelang ajal.

Amberton mengisolasi empat strategi koping utama yang digunakan oleh orang yang menjelang ajal ; penyangkalan, ketergantungan, pemindahan, dan regresi. Teorinya menekankan pada suatu pendekatan tim dalam merawat orang yang menjelang ajal, dengan focus pada pendekatan asuhan paliatif daripada pendekatan kuratif. Dukungan yang konsisten oleh pemberi perawatan diperlukan pada saat pasien yang menjelang ajal terombang-ambing diantara berbagai bentuk ketergantungan dan kecukupan diri. Orang yang menjelang ajal perlu mengetahui bahwa mereka tidak akan diabaikan atau ditinggal sendiri. Pattison tidak menyetujui pembagian proses menjelang ajal menjadi tahapan-tahapan kronologis yang tersusun. Ia mengindentifikasi berbagai mekanisme koping ego yang digunakan oleh orang yang menjelang ajal pada berbagai titik yang berbeda selama siklus hidup. Lansia menggunakan altruisme, humor, supresi, pikiran, antisipasi, dan sublimasi untuk menghadapi kebutuhan-kebutuhan terminal. Patrison merujuk pada fase-fase proses menjelang ajal :fase akut, fase kehidupan kronis , fase menjelang ajal, fase akhir. Ia mengatakan bahwa persiapan reaksi psikologis muncul selama interval hidup-mati. Pendekatan individual diperlukan untuk menghadapi stress dan krisis yang dapat muncul kapan saja dalam proses menjelang ajal. Wiesman mengemukakan adanya kemungkinan fase-fase pada ekspresi respons emosional yang continue dan berubah-ubah selama proses menjelang ajal. Ia menekankan pada individualitas seseorang daripada memberi label berdasarkan urutan munculnya reaksi emosional.

F. Death (Kematian) Kematian adalah kondisi berhentinya fungsi organ tubuh secara menetap atau terhentinya kerja otak secara menetap.Meninggal dunia adalah keadaan insan yang diyakini oleh ahli kedokteran yang berwenang bahwa fungsi otak, pernafasan dan denyut jantung seseorang telah terhenti.Kematian

14

adalah satu fase kehidupan yang terakhir bagi manusia.Persepsi seseorang tentang kematian berbeda-beda.Dalam merawat lansia yang tidak ada harapan untuk sembuh, seorang perawat profesional harus mempunyai keterampilan yang multikompleks.Sesuai dengan peran yang dimiliki, perawat harus mampu memberi pelayanan keperawatan dalam memenuhi kebutuhan fisik, mental, sosial dan spiritual. Perawat juga dituntut untuk membantu anggota keluarganya dalam memenuhi kebutuhan klien lanjut usia dan harus menyelami perasaan hidup dan mati. Pemberian asuhan keperawatan pada lansia yang sedang menghadapi sekratul maut tidak selamanya mudah. Klien lansia akan memberi reaksi yang berbeda-beda, bergantung pada kepribadian dan cara klien lansia menghadapi hidup. Bagaimanapun keadaannya, perawat harus dapat menguasai situasi, terutama anggota keluarga dalam keadaan kritis ini memerlukan perhatian perawat karena kematian seorang dapat terjadi secara tiba-tiba dan dapat pula berlangsung sehari-hari.Kadang-kadang sebelum ajal tiba, klien lansia kehilangan kesadarannya terlebih dahulu. Pengertian sakit gawat adalah suatu keadaan sakit, yang klien lansia tidak dapat lagi atau tidak ada harapan lagi untuk sembuh.Pengertian kematian/mati adalah apabila seorang tidak lagi teraba denyut nadinya, tidak bernapas selama beberapa menit, dan tidak menunjukan segala refleks, serta tidak ada kegiatan otak. Penyebab kematian diantara lain adalah sebagai berikut : 1. Penyakit a. Keganasan (Karsinoma Hati, Paru, Mammae) b. Penyakit kronis, misalnya:CVD (Cerebrovaskuler Disease), CRF (Chronic Renal Failure (gagal Ginjal)), Diabetes Melitus (gangguan endokrin), MCI (Myocard Infark (Gangguan Kardiovaskular)), COPD (Chronic Obstruction Pulmonary Disease).

2. Kecelakaan (Hematoma Epidural) a. Ciri/tanda klien lansia menjelang kematian:

15

1) Gerakan dan penginderaan menghilang secara berangsur-angsur. Biasanya dimulai pada anggota badan, khususnya kaki dan ujung kaki. 2) Gerakan peristaltik usus menurun. 3) Tubuh klien tampak mengembung. 4) Badan dingin dan lembab, terutama pada kaki, tangan dan ujung hidungnya. 5) Klien tampak pucat, berwarna kebiruan/kelabu. 6) Denyut nadi mulai tidak beraturan. 7) Napas mendengkur berbunyi keras (stridor) yang disebabkan oleh adanya lendir pada saluran pernapasan yang tidak dapat dikeluarkan oleh lansia. 8) Tekanan darah menurun. 9) Terjadi gangguan kessadaran (ingatan menjadi kabur)

b. Tanda-tanda kematian 1) Pupil mata tetap membesar atau melebar dan tidak berubah. 2) Hilangnya semua refleks dan ketidaan kegiatan otak yang tampak jelas dalam hasil pemeriksaan EEG dalam waktu 24jam.

G. Fase-Fase Kehilangan Masuknya klien ke dalam ancaman peran sakit pada rentang hidupmati mengamcam dan mengubah hemostatis.Lebih dari rasa takut yang nyata tentang kematian dan pengaruh terhadap anggota keluarga yang dirawat dirasakan oleh keluarga. Banyak faktor yang mempengaruhi klien dalam perawatan penyakit terminal, apabila seseorang sudah divonis/prognosa jelek, ia tiak akan bisa menerima begitu saja tentang apa yang ia hadapi sekarang. Elizabeth Kubbler Ross menggambarkan 5 tahap yang akan dilalui klien dalam menghadapi bayangan akan kematian/kehilangan yang sangat bermanfaat untuk memahami kondisi klien pada saat ini, yaitu:

16

1. Tahap peningkatan atau denial Adalah ketidakmampuan menerima, kehilangan untuk membatasi atau mengontrol nyeri dan distress dalam menghadapinya. Gambaran pada tahap denial yaitu: a. Tidak percaya diri b. Shock c. Mengingkari kenyataan akan kehilangan d. Selalu membantah dengan perkataan baik e. Diam terpaku f. Binggung, gelisah g. Lemah, letih, pernafasan, nadi cepat dan berdebar-debar h. Nyeri tubuh, mual

2. Tahap anger atau marah Adalah kekesalan terhadap kehilangan. Gambaran pada tahap anger yaitu: a. Klien marah-marah b. Nada bicara kasar c. Suara tinggi

3. Tahap tawar menawar atau bargaining Adalah cara coping dengan hasil-hasil yang mungkin dari penyakit dan menciptakan kembali tingkat kontrol. Gambaran pada tahap ini yaitu: a. Sering mengungkapkan kata-kata kalau, andai. b. Sering berjanji pada Tuhan. c. Mempunyai kesan mengulur-ulur waktu. d. Merasa bersalah terus menerus. e. Kemarahan mereda.

17

4. Tahap depresi Adalah ketiada usaha apapun untuk mengungkapkan perasaan atau reaksi kehilangan. Gambaran pada tahap ini yaitu: a. Klien tidak banyak bicara. b. Sering menanggis. c. Putus asa.

5. Tahap acceptance atau menerima Adalah akhir klien dapat menerima kenyataan dengan kesiapan. Gambaran pada tahap ini yaitu: a. Tenang/damai. b. Mulai ada perhatian terhadap suatu objek yang baru. c. Berpartisipasi aktif. d. Tidak mau banyak bicara. e. Siap menerima maut.

Tidak semua orang dapat melampaui kelima tahap tersebut dengan baik, dapat saja terjadi, ketidakmampuan menggunakan adaptasi dan timbul bentuk-bentuk reaksi lain. Jangka waktu periode tahap tersebut juga sangat individual.Penerimaan suatu prognosa penyakit terminal memang berat bagi setiap individu.Ini merupakan suatu ancaman terhadap kehidupan dan kesejahteraan pada individu tersebut.Dari ancaman tersebut timbul suatu rentang respon cemas pada individu, cemas dapat dipandang suatu keadaan ketidakseimbangan atau ketegangan yang cepat mengusahakan koping. Rentang respon seseorang terhadap penyakit terminal dapat

digambarkan dalam suatu rentang yaitu harapan ketidakpastian dan putus asa. 1. Harapan Mempunyai respon psikologis terhadap penyakit terminal. Dengan adanya harapan dapat mengurangi stress sehingga klien dapat

menggunakan koping yang adekuat.

18

2. Ketidakpastian Penyakit terminal dapat mengakibatkan ketidakpastian yang disertai dengan rasa tidak aman dan putus asa, meskipun secara medis sudah dapat dipastikan akhirnya prognosa dapat mempercepat klien masuk dalam maladaptif.

3. Putus asa Biasanya ditandai dengan kesedihan dan seolah-olah tidak ada lagi upaya yang dapat berhasil untuk mengobati penyakitnya.Dalam kondisi ini dapat membawa klien merusak atau melukai diri sendiri.

19

BAB III ASUHAN KEPERAWATAN PADA LANSIA MENJELANG AJALKEADAAN TERMINAL

A. Pengkajian Pengkajian pada klien dengan penyakit terminal, menggunakan pendekatan holistik yaitu suatu pendekatan yang menyeluruh terhadap klien bukan hanya pada penyakit dan aspek pengobatan dan penyembuhan saja akan tetapi juga aspek psikososial lainnya. Salah satu metode untuk membantu perawat dalam mengkaji data psikososial pada klien terminal yaitu dengan menggunakan metode PERSON.

P: Personal Strenghatyaitu kekuatan seseorang ditunjukkan melalui gaya hidup, kegiatannya atau pekerjaan. Contoh yang positif: Bekerja ditempat yang menyenangkan bertanggung jawab penuh dan nyaman, Bekerja dengan siapa saja dalam kegiatan sehari-hari. Contoh yang negative :Kecewa dalam pengalaman hidup.

E: Emotional Reactionyaitu reaksi emosional yang ditunjukkan dengan klien. Contoh yang positif:Binggung tetapi mampu memfokuskan keadaan. Contoh yang negatif :Tidak berespon (menarik diri)

R : Respon to Stress yaiturespon klien terhadap situasi saat ini atau dimasa lalu. Contoh yang positif: 1. Memahami masalah secara langsung dan mencari informasi. 2. Menggunakan perasaannya dengan sehat misalnya : latihan dan olahraga.

20

Contoh yang negatif: 1. Menyangkal masalah. 2. Pemakaian alkohol.

S : Support System yaitu keluarga atau orang lain yang berarti. Contoh yang positif: 1. Keluarga 2. Lembaga di masyarakat Contoh yang negatif :Tidak mempunyai keluarga

O:Optimum Health Goal yaitualasan untuk menjadi lebih baik (motivasi) Contoh yang positif: 1. Menjadi orang tua 2. Melihat hidup sebagai pengalaman positif Contoh yang negatif : 1. Pandangan hidup sebagai masalah yang terkuat 2. Tidak mungkin mendapatkan yang terbaik

N : Nexsus yaitu bagian dari bahasa tubuh mengontrol seseorang mempunyai penyakit atau mempunyai gejala yang serius. Contoh yang positif:Melibatkan diri dalam perawatan dan pengobatan. Contoh yang negatif : 1. Tidak berusaha melibatkan diri dalam perawatan. 2. Menunda keputusan.

Pengkajian yang perlu diperhatikan klien dengan penyakit terminal menggunakan pendekatan meliputi. 1. Faktor predisposisi yaitu faktor yang mempengaruhi respon psikologis klien pada penyakit terminal, sistem pendekatan bagi klien. Klas Kerud telah mengklasifikasikan pengkajian yang dilakukan yaitu:

21

a. Riwayat psikososial, termasuk hubungan-hubungan interpersonal, penyalahgunaan zat, perawatan psikiatri sebelumnya. b. Banyaknya distress yang dialami dan respon terhadap krisis. c. Kemampuan koping. d. Sosial support sistem termasuk sumber-sumber yang ada dan dibutuhkan support tambahan. e. Tingkat perkembangan f. Fase penyakit cepat terdiagnosa, pengobatan dan post pengobatan. g. Identitas kepercayaan diri, pendekatan nilai-nilai dan filosofi hidup. h. Adanya reaksi sedih dan kehilangan i. Pengetahuan klien tentang penyakit j. Pengalaman masa lalu dengan penyakit k. Persepsi dan wawasan hidup respon klien terhadap penyakit terminal, persepsi terhadap dirinya, sikap, keluarga, lingkungan, tersedianya fasilitas kesehatan dan beratnya perjalanan penyakit. l. Kapasitas individu untuk membuat psikosial kembali dalam

penderitaan.

2. Fokus Sosiokultural yaitu klien mengekpresikannya sesuai dengan tahap perkembangan, pola kultur atau latar belakang budaya terhadap kesehatan, penyakit, penderitaan dan kematian yang dikomunikasikan baik secara verbal maupun non verbal.

3. Faktor presipitasi Faktor-faktor yang mempengaruhi terjadinya reaksi klien terminal, yaitu: a. Prognosa akhir penyakit yang menyebabkan kematian. b. Faktor transisi dari arti kehidupan menuju kematian. c. Support dari keluarga dan orang terdekat. d. Hilangnya harga diri, karena kebutuhan tidak terpenuhi sehingga klien menarik diri, cepat tersinggung dan tidak ada semangat hidup.

22

Selain itu etiologi dari penyakit terminal dapat merupakan faktor presipitasi, diantaranya: a. Penyakit kanker b. Penyakit akibat infeksi yang parah/kronis c. Congestif Renal Failure (CRF) d. Stroke Multiple Sklerosis e. Akibat kecelakaan yang fatal

4. Faktor perilaku a. Respon terhadap klien Bila klien terdiagnosa penyakit terminal maka klien akan mengalami krisis dan keadaan ini mengakibatkan keadaan mental klien tersinggung sehingga secara langsung dapat menganggu fungsi fisik/penurunan daya tahan tubuh. b. Respon terhadap diagnosa Biasanya terjadi pada klien yang terdiagnosa penyakit terminal adalah shock atau tidak percaya perubahan konsep diri klien terancam, ekspresi klien dapat berupa emosi kesedihan dan kemarahan. c. Isolasi social Pada klien terminal merupakan pengalaman yang sering dialami, klien kehilangan kontak dengan orang lain dan tidak tahu dengan pasti bagaimana pendapat orang terhadap dirinya.

5. Mekanisme koping a. Denialadalah mekanisme koping yang berhubungan dengan penyakit fisik yang berfungsi pelindung klien untuk memahami penyakit secara bertahap, tahapan tersebut adalah: 1) Tahap awal (initial stage)yaitu tahap menghadapi ancaman terhadap kehilangan saya harus meninggal karena penyakit ini

23

2) Tahap kronik (kronik stage)yaitu persetujuan dengan proses penyakit aku menyadari dengan sakit akan meninggal tetapi tidak sekarang. Proses ini mendadak dan timbul perlahan-lahan. 3) Tahap akhir (finansial stage)yaitu menerima kehilangan saya akan meninggal kepercayaan. kedamaian dalam kematiannya sesuai dengan

b. Regresiadalah mekanisme klien untuk menerima ketergantungan terhadap fungsi perannya. Mekanisme ini juga dapat memecahkan masalah pada peran sakit klien dalam masa penyembuhan.

c. Kompensasiadalah suatu tindakan dimana klien tidak mampu mengatasi keterbatasannya karena penyakit yang dialami.

Selain dari faktor-faktor yang mempengaruhi diatas, yang perlu dikaji saat pengkajian pada klien terminal singkat kesadaran antara lain adalah: 1. Belum menyadari (closed awereness) yaitu klien dan keluarga tidak menyadari kemungkinan akan kematian, tidak mengerti mengapa klien sakit, dan mereka yakin klien akan sembuh. 2. Berpura-pura (mutual pralensa) yaitu klien, keluarga, perawat dan tenaga kesehatan lainnya tahu prognosa penyakit terminal. 3. Menyadari (open awereness) yaitu klien dan keluarga

menerima/mengetahui klien akan adanya kematian dan merasa tenang mendiskusikan adanya kematian.

Pengkajiaan adalah tahap pertama proses keperawatan. Sebelum perawat dapat merencanakan asuhan keperawatan pada pasien yang tidak ada harapan sembuh, perawat harus mengidentifikasi dan menetapkan masalah pasien terlebih dahulu.Oleh karena itu tahapan itu meliputi pengumpulan data, analisis data mengenai status kesehatan dan berakhir penegakan diagnosa keperawatan, yaitu pernyataan tentang masalah pasien yang dapat di

24

intervensi. Tujuan pengkajian adalah member gambaran yang terus menerus mengenai kesehatan pasien yang memungkinkan tim perawatan untuk merencanakan asuhan keperawatannya secara perseorangan. Pengumpulan data dimulai dengan upaya untuk mengenal pasien dan keluarganya. Siapa pasien itu dan bagaimana kondisinya akan membahayakan jiwanya. Rencana pengobatan apa yang telah di laksanakan ?tindakan apa saja yang telah diberikan ? adakah bukti mengenai pengetahuannya, prognosisnya dan pada proses kematian yang mana pasien berada? Apakah ia menderita rasa nyeri? Apakah anggota keluarganya mengetahui prognosisnya,dan bagaimana reaksi mereka? Filsafat apa yang dianut pasien dan keluarganya mengenai hidup dan mati, pengkajian pasien kebutuhan,keadaan, Sikap dan masalah terghadap

kesehatan/keperawatan

khususnya.

pasien

penyakitnya,antara lain apakah pasien tabah terhadap penyakitnya, apakah menyadari tentang keadaannya?

1. Perasaan Takut. Kebanyakan pasien merasa takut terhadap rasa nyeri yang tidak terkendalikan yang begitu sering diasosiakan dengan keadaan sakit terminal, terutama bila keadaan tersebut disebabkan oleh penyakit yang ganas.Perawat harus menggunakan pertimbangan yang sehat apabila sedang merawat orang yang sakit terminal. Perawat harus mengendalikan rasa nyeri pasien dengan cara yang tepat. Perasaan takut yang muncul mungkin takut terhadap rasa nyeri, walaupun secara teori, nyeri tersebut dapat diatasi dengan obat penghilang rasa nyeri,seperti aspirin,dehidrokodein dan dektromororamid.Apabila orang berbicara tentang perasaan takut mereka terhadap maut, respons mereka secara tipikal mencakup perasaan yang takut terhadap hal yang tidak jelas,takut meninggalkan orang yang dicintai, kehilangan martabat, urusan yang belum selesai dan sebagainya. Kematian merupakan berhentinya kehidupan. Semua orang akan mengalami kematian tersebut. Dalam menghadapi kematian ini, pada

25

umumnya orang akan merasa takut dan cemas. Ketakutan dan kecemasan terhadap kematian ini dapat membuat pasien tegang dan stress.

2. Emosi. Emosi pasien yang muncul pada tahap menjelang kematian,antara lain mencela dan mudah marah.

3. Tanda vital. Perubahan fungsi tubuh sering tercermin pada suhu badan, denyut nadi, pernafasan, dan tekanan darah. Mekanisme fisiologis yang mengaturnya berkaitan satu sama lain. Setiap perubahan yang berlainan dengan keadaan yang normal dianggap sebagai indikasi yang penting untuk mengenali keadaan kesehatan seseorang.

4. Kesadaran. Kesadaran yang sehat dan adekuat dikenal sebagai awas waspada, yang merupakan ekspresi tentang apa yang dilihat, didengar, dialami, dan perasaan keseimbangan, nyeri, suhu, raba, getar gerak, gerak tekan dan sikap, bersifat adekuat yaitu tepat dan sesuai (Mahar Mardjono,1981).

5. Fungsi tubuh. Tubuh terbentuk atas banyak jaringan dan organ.Setiap organ mempunyai fungsi khusus.

6. Tingkat Kesadaran 1. Composmentis yaitu sadar sempurna 2. Apatis yaitu tidak ada perasaan/kesadaran menurun (masabodoh) 3. Somnolenyaitu kelelahan (mengantuk berat) 4. Soporus yaitu tidur lelap patologis (tidur pulas) 5. Subkomayaitu keadaan tidak sadar/hampir koma

26

6. Koma yaitu keadaan pingsan lama disertai dengan penurunan daya reaksi.

B. Diagnosa Keperawatan 1. Merasa kehilangan harapan hidup dan terisolasi dari lingkungan sosial berhubungan dengan kondisi sakit terminal. 2. Kehilangan harga diri berhubungan dengan penurunan dan kehilangan fungsi 3. Depresi berhubungan dengan kesedihan tentang dirinya dalam keadaan terminal 4. Cemas berhubungan dengan kemungkinan sembuh yang tidak pasti, ditandai dengan klien selalu bertanya tentang penyakitnya, adakah perubahan atau tidak (fisik), raut muka klien yang cemas 5. Koping individu tidak efektif berhubungan dengan tidak menerima akan kematian, ditandai dengan klien yang selalu mengeluh tentang keadaan dirinya, menyalahkan Tuhan atas penyakit yang dideritanya, menghindari kontak sosial dengan keluarga/teman, marah terhadap orang lain maupun perawat. 6. Distress spiritual berhubungan dengan kurangnya pengetahuan klien dalam melaksanakan alternatif ibadah sholat dalam keadaan sakit ditandai dengan klien merasa lemah dan tidak berdaya dalam melakukan ibadah sholat. 7. Inefektif koping keluarga berhubungan dengan kehilangan

C. Intervensi Keperawatan 1. Merasa kehilangan harapan hidup dan terisolasi dari lingkungan sosial berhubungan dengan kondisi sakit terminal Tujuan :Klien merasa tenang menghadapi sakaratul maut berhubungan dengan sakit terminal Intervensi : a. Dengarkan dengan penuh empati setiap pertanyaan dan berikan respon jika dibutuhkan klien dan gali perasaan klien.

27

b. Berikan klien harapan untuk dapat bertahan hidup. c. Bantu klien menerima keadaannya sehubungan dengan ajal yang akan menjelang. d. Usahakan klien untuk dapat berkomunikasi dan selalu ada teman di dekatnya. e. Perhatikan kenyamanan fisik klien.

2. Kehilangan harga diri berhubungan dengan penurunan dan kehilangan fungsi Tujuan :Mempertahankan rasa aman, tenteram, percaya diri, harga diri dan martabat klien Intervensi : a. Gali perasaan klien sehubungan dengan kehilangan. b. Perhatikan penampilan klien saat bertemu dengan orang lain. c. Bantu dan penuhi kebutuhan dasar klien antara lain hygiene, eliminasi. d. Anjurkan keluarga dan teman dekat untuk saling berkunjung dan melakukan hal hal yang disenangi klien. e. Beri klien support dan biarkan klien memutuskan sesuatu untuk dirinya, misalnya dalam hal perawatan.

3. Depresi berhubungan dengan kesedihan tentang dirinya dalam keadaan terminal Tujuan :Mengurangi rasa takut, depresi dan kesepian Intervensi : a. Bantu klien untuk mengungkapkan perasaan sedih, marah dan lain lain. b. Perhatikan empati sebagai wujud bahwa perawat turut merasakan apa yang dirasakan klien. c. Bantu klien untuk mengidentifikasi sumber koping, misalnya dari teman dekat, keluarga ataupun keyakinan klien.

28

d. Berikan klien waktu dan kesempatan untuk mencerminkan arti penderitaan, kematian dan sekarat. e. Gunakan sentuhan ketika klien menunjukkan tingkah laku sedih, takut ataupun depresi, yakinkan bahwa perawat selalu siap membantu. f. Lakukan hubungan interpersonal yang baik dan berkomunikasi tentag pengalaman pengalaman klien yang menyenangkan.

4. Cemas berhubungan dengan kemungkinan sembuh yang tidak pasti, ditandai dengan klien selalu bertanya tentang penyakitnya, adakah perubahan atau tidak (fisik), raut muka klien yang cemas Tujuan :Klien tidak cemas lagi dan klien memiliki suatu harapan serta semangat hidup Intervensi : a. Kaji tingkat kecemasan klien. b. Jelaskan kepada klien tentang penyakitnya. c. Tetap mitivasi (beri dukungan) kepada klien agar tidak kehilangan harapan hidup dengan tetap mengikuti dan mematuhi petunjuk perawatan dan pengobatan. d. Anjurkan kepada klien untuk tetap berserah diri kepada Tuhan. e. Datangkan seorang klien yang lain yang memiliki penyakit yang sama dengan klien. f. Ajarkan kepada klien dalam melakukan teknik distraksi, misal dengan mendengarkan musik kesukaan klien atau dengan teknik relaksasi, misal dengan menarik nafas dalam. g. Beritahukan kepada klien mengenai perkembangan penyakitnya. h. Ikut sertakan klien dalam rencana perawatan dan pengobatan.

5. Koping individu tidak efektif berhubungan dengan tidak menerima akan kematian, ditandai dengan klien yang selalu mengeluh tentang keadaan dirinya, menyalahkan Tuhan atas penyakit yang dideritanya, menghindari

29

kontak sosial dengan keluarga/teman, marah terhadap orang lain maupun perawat Tujuan :Koping individu positif Intervensi : a. Gali koping individu yang positif yang pernah dilakukan oleh klien. b. Jelaskan kepada klien bahwa setiap manusia itu pasti akan mengalami suatu kematian dan itu telah ditentukan oleh Tuhan. c. Anjurkan kepada klien untuk tetap berserah diri kepada Tuhan. d. Perawat maupun keluarga haruslah tetap mendampingi klien dan mendengarkan segala keluhan dengan rasa empati dan penuh perhatian. e. Hindari barang barang yang mungkin dapat membahayakan klien. f. Tetap memotivasi klien agar tidak kehilangan harapan untuk hidup. g. Kaji keinginan klien mengenai harapa untuk hidup/keinginan sebelum menjelang ajal. h. Bantu klien dalam mengekspresikan perasaannya.

6. Distress spiritual berhubungan dengan kurangnya pengetahuan klien dalam melaksanakan alternatif ibadah sholat dalam keadaan sakit ditandai dengan klien merasa lemah dan tidak berdaya dalam melakukan ibadah sholat Tujuan :Kebutuhan spiritual dapat terpenuhi yaitu dapat melakukan sholat dalam keadaan sakit Intervensi : a. Kaji tingkat pengetahuan klien mengenai ibadah sholat. b. Ajarkan pada klien cara sholat dalam keadaan berbaring. c. Ajarkan tata cara tayamum. d. Ajarkan kepada klien untuk berzikir. e. Datangkan seorang ahli agama.

7. Inefektif koping keluarga berhubungan dengan kehilangan Tujuan :Membantu individu menangani kesedihan secara efektif

30

Intervensi : a. Motivasi keluarga untuk menverbalisasikan perasaan perasaan antara lain : sedih, marah dan lain lain. b. Beri pengertian dan klarifikasi terhadap perasaan perasaan anggota keluarga. c. Dukung keluarga untuk tetap melakukan aktivitas sehari hari yang dapat dilakukan. d. Bantu keluarga agar mempunyai pengaharapan yang realistis. e. Berikan rasa empati dan rasa aman dan tenteram dengan cara duduk disamping keluarga, mendengarkan keluhan dengan tetap menghormati klien serta keluarga. f. Berikan kesempatan pada keluarga untuk melakukan upacara keagamaan menjelang saat saat kematian.

Dalam memberikan asuhan keperawatan pada lanjut usia, yang menjadi obyek adalah pasien lanjut usia (core), disusul dengan aspek pengobatan medis (cure), dan yang terakhir, perawatan dalam arti yang luas (care), Core,cure,care merupakan tiga aspek yang saling berkaitan dan saling berpengaruh. Kapanpun ajal menjemput, semua orang harus siap. Namun ternyata semua orang termasuk lanjut usia akan merasa syok berat saat dokter memvonis bahwa penyakit yang dideritanya tidak bisa disembuhkan.

31

BAB IV PENUTUP

A. Kesimpulan Hospice adalah perawatan pasien terminal (stadium akhir) dimana pengobatan terhadap penyakitnya tidak diperlukan lagi.Perawatan ini bertujuan meringankan penderitaan dan rasa tidak nyaman dari pasien, berlandaskan pada aspek bio-psiko-sosial-spiritual.

Jenis-Jenis Penyakit Terminal Adapun yang dapat dikategorikan sebagai penyakit terminal adalah: Penyakit-penyakit kanker, Penyakit-penyakit infeksi, Congestif Renal Falure (CRF), Stroke Multiple Sklerosis, Akibat kecelakaan fatal, AIDS.

Elizabeth Kubbler Ross menggambarkan 5 tahap yang akan dilalui klien dalam menghadapi bayangan akan kematian/kehilangan yang sangat bermanfaat untuk memahami kondisi klien pada saat ini, yaitu: tahap peningkatan atau denial, tahap anger atau marah, tahap tawar menawar atau bergaining, tahap depresi, tahap acceptance atau menerima

B. Saran Dalam pembuatan makalah ini kelompok masih jauh dari

sempurna.Oleh karena itu kelompok kami meminta kritik dan saran yang membangun dari pembaca.Semoga makalah yang kami buat dapat bermanfaat bagi pembaca.

32

DAFTAR PUSTAKA

Brunner & Suddarth Ed.8.Rencana Asuhan Keperawatan.Jakarta: EGC. Depkes R.I. 1999. Kesehatan Keluarga, Bahagia di Usia Senja. Jakarta: Medi Media Ganong.1998. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Jakarta: EGC Martono Hadi dan Kris Pranaka. 2010. Buku Ajar Boedhi-Darmojo Geriatri. Jakarta: Fakultas Kedokteran UNIVERSITAS INDONESIA Nugroho Wahyudi. 1995. Perawatan Usia Lanjut. Jakarta: EGC Smeltzer, Suzanne. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah.Jakarta : EGC.

Http//www.Google.com/asuhan keperawatan menjelang ajal+PDF ( di akses tanggal 24 April 2013, pukul 12.10 WIB ) Http//www.Google.com/ tanda-tanda kematian+PDF ( di akses tanggal 24 April 2013, pukul 13.00 WIB )

33