Anda di halaman 1dari 3

Sludge bulking adalah suatu kondisi dimana solid sukar untuk mengendap sehingga proses pemisahan solid dan

liquid menjadi sangat sulit. Pada kondisi seperti ini maka solid dapat terbawa ke saluran efluen dan menyebabkan penurunan kualitas efluen. Sludge bulking merupakan salah satu masalah utama yang ditemukan pada sistem lumpur aktif. Mengapa Sludge Bulking Menjadi Masalah? Masalah utama dari sludge bulking yaitu penurunan kualitas efluen akibat tingginya konsentrasi solid di aliran efluen. Selain itu, akibat solid yang susah mengendap maka penetapan resirkulasi lumpur pada sistem (return activated sludge, RAS) juga akan menjadi sulit. Hal ini dapat mengganggu proses kontrol pada sistem lumpur aktif Apa Yang Menyebabkan Terjadinya Sludge Bulking? Penyebab utama sludge bulking adalah tumbuhnya koloni mikroorganisme berfilamen (filamentous microorganisms). Mikroorganisme dari kelompok ini memiliki karakteristik dimana koloninya sulit untuk membentuk flok. Padahal, proses pembentukan flok-flok dari bakteri sangat penting dalam pengendapan solid. Penyebab lain yaitu kurangnya nutrien (baik nitrogen maupun phosphorus) sehingga mikroorganisme menjadi stress dan memproduksi lipopolisakarida secara berlebih. Produksi lipopolisakarida pada dinding sel bakteri yang berlebihan dapat menyebabkan terbentuknya lapisan lender (slime) sehingga flok sulit untuk mengendap akibat densitasnya menjadi rendah. Sludge bulking akibat terbentuknya slime disebut juga dengan istilah slime bulking atau viscous bulking. Ada juga bulking yang disebabkan oleh terbentuknya pin floc. Pin floc merupakan flok yang berukuran sangat kecil (diameter <50mm). Pin floc terbentuk antara lain akibat rasio F/M yang sangat rendah, umur lumpur yang terlalu lama, atau toksisitas berkepanjangan. Bagaimana Cara Mengetahui Sludge Bulking? Selain dengan pengamatan visual, fenomena sludge bulking juga dapat diketahui dengan mengukur sludge volume index (SVI). SVI merupakan analisis yang digunakan untuk mengetahui kemampuan pengendapan solid. Analisis SVI dilakukan dengan cara mengendapkan 1 liter air limbah yang berasal dari tangki aerasi selama 30 menit di dalam gelas ukur. Volume lumpur yang dapat mengendap kemudian diukur dan nilai SVI-nya dihitung menggunakan rumus:

Nilai SVI > 150 biasanya perlu perhatian khusus. Akan tetapi, karena karakteristik air limbah di tiap instalasi berbeda-beda maka nilai SVI pun dapat berbeda antara limbah yang satu dengan yang lainnya. Sumber: http://homepages.wmich.edu/~unwin/PAPR3531-2007/lectures/sludge-bulking.pdf Pada postingan sebelumnya, saya menulis sedikit informasi tentang sludge bulking. Kali ini saya ingin berbagi informasi mengenai metode untuk mengontrol/mengatasi sludge bulking.

Dalam mengatasi sludge bulking ada dua pendekatan yang bisa kita gunakan, non-spesifik dan spesifik. Metode pengontrolan sludge bulking non-spesifik Beberapa metode pengontrolan non-spesifik antara lain pengaturan debit RAS (return activated sludge), penambahan bahan kimia, dan desinfeksi. Metode non-spesifik ini bersifat sementara, maksudnya fenomena bulking dapat terjadi apabila perlakuan-perlakuan tersebut sudah tidak dilakukan lagi. 1. Pengaturan debit RAS (return activated sludge). Hal ini dapat dilakukan dengan cara meningkatkan debit RAS untuk mencegah solid wash out ke saluran efluen. 2. Penambahan bahan kimia untuk meningkatkan laju pengendapan solid. Bahan kimia yang digunakan biasanya dari kelompok polimer. Polimer dapat membantu proses pengendapan solid seperti halnya pada proses koagulasi-flokulasi. Namun, karena harganya yang mahal, penggunaan polimer biasanya digunakan hanya pada situasi darurat. 3. Pemberian desinfektan untuk membasmi organisme filamentous. Desinfektan yang paling umum digunakan adalah klorin. Pemberian dosis klorin harus dilakukan secara tepat sehingga dapat membasmi mikroorganisme filamentous namun tidak membahayakan organisme-organisme pembentuk flok. Metode spesifik Dalam mengaplikasikan metode-metode spesifik untuk mengatasi sludge bulking, diperlukan pengetahuan dalam penyebab sludge bulking itu sendiri. Beberapa penyebabnya antara lain kurangnya nutrien, konsentrasi oksigen terlarut (dissolved oxygen, DO) yang rendah, dan konfigurasi tangki aerasi. 1. Kurangnya nutrien Di dalam proses activated sludge (dan proses pengolahan biologi lainnya), dua sumber nutrien yang utama (makronutrien) yaitu nitrogen (N) dan phosphorus (P). Secara umum, rasio makronutrien yang digunakan adalah 100:5:1 (BOD:N:P) sehingga apabila rasio N atau P kurang dari ini maka dapat kita katakan bahwa terjadi defisiensi nutrien di dalam proses. Kita dapat mengetahui rasio ini dengan analisis kimiawi air limbah (analisis nilai BOD, konsentrasi N dan P) atau dengan analisis mikrobiologi. Dengan analisis mikrobiologi, sludge bulking akibat kurangnya nutrien ditandai antara lain dengan adanya mikroba filamentous tipe 021N (Thiothrix spp., S. natans, H. hydrossis, dan N. limicola III), penampakan activated sludge yang viscous, dan foam pada clarifier maupun tangki aerasi yang mengandung material eksoseluler dalam jumlah yang signifikan. Untuk mengatasi bulking akibat defisiensi nutrien tentunya dengan memenuhi kebutuhan nutrien itu sendiri. Rasio 100:5:1 dapat digunakan sebagai acuan karena penambahan nutrien juga tidak boleh berlebihan agar tidak terjadi toksifikasi pada sistem. Perlu diperhatikan bahwa kebutuhan makronutrien dapat dipengaruhi oleh temperatur dan umur lumpur (sludge age). Pada temperatur yang rendah kebutuhan makronutrien akan lebih tinggi. Sistem dengan umur lumpur yang panjang akan memerlukan makronutrien lebih sedikit karena terdapat resirkulasi makronutrien akibat adanya lisis. Pemantauan konsentrasi N dan P di dalam tangki aerasi tidak kalah pentingnya dengan pemantauan pada efluen. 2. Rendahnya konsentrasi oksigen terlarut

Untuk setiap rasio F/M yang digunakan, rendahnya DO dapat memicu pertumbuhan organisme filamentous penyebab sludge bulking. Dari www.dec.ny.gov disebutkan bahwa secara umum, untuk rasio F/M hingga 0.5 konsentrasi DO sebesar 2 mg/L perlu dijaga. Kita tentu tidak mau menambahkan oksigen terlalu banyak ke dalam tangki karena biaya operasionalnya akan menjadi sangat tinggi. Masalah bulking akibat rendahnya DO ini bisa menjadi sangat tricky karena berkaitan erat dengan rasio F/M. Kebutuhan oksigen di dalam tangki meningkat bersamaan dengan meningkatnya rasio F/M. Jika kita tidak dapat meningkatkan konsentrasi DO, maka kita harus menurunkan rasio F/M dengan cara meningkatkan konsentrasi MLSS (memperbesar faktor M-mikroorganisme). Akan tetapi, menurunkan F/M dapat berakibat pada peningkatan MCRT yang berakibat pada meningkatnya kebutuhan oksigen untuk respirasi endogenous. Apabila masalah seperti ini ditemukan, maka cara yang dapat dilakukan untuk mengatasi bulking adalah tetap mengoperasikan pada DO rendah dan melakukan klorinasi untuk membasi organisme filamentous. Hal lain yang dapat dilakukan yaitu dengan penggunaan selector. 3. Konfigurasi tangki aerasi Sistem yang dioperasikan secara kontinyu dan teraduk secara sempurna (completely mixed) biasanya memiliki karakteristik pengendapan yang lebih rendah dibandingkan sistem yang dioperasikan secara intermiten atau yang memiliki tangki aerasi dengan kompartemenkompartemen. Mengapa demikian? Karena pada sistem yang tercampur sempurna akan terjadi pencampuran antara influen dengan RAS (return activated sludge) yang menciptakan influen dengan konsentrasi yang tinggi. Mikroba penyebab bulking (pin-floc organism) memiliki kemampuan bioadsorpsi yang tinggi sehingga mereka akan menghabiskan substrat terlebih dahulu dan memenangkan kompetisi pertumbuhan dengan mikroorganisme lainnya. Untuk mengatasi hal ini biasanya dipasang selector. Konfigurasi tangki aerasi dengan selector memungkinkan mikroorganisme pembentuk flok untuk tumbuh dan mncegah pertumbuhan mikroorganisme-mikroorganisme penyebab bulking. Pemasangan selector pada tangki aerasi sebenarnya melakukan pembagian zona pada tangki dan melakukan modifikasi konsentrasi oksigen pada zona-zona tersebut. Nah, semoga informasi di atas memberi pencerahan untuk mereka yang ingin mengetahui cara-cara mengatasi sludge bulking. Informasi yang saya tulis di atas saya peroleh dari sumber-sumber berikut: 1. Richard, M. G., Daigger, G. T., & Jenkins, D. (2004). Manual on the causes and control of activated sludge bulking, foaming, and other solids seperation problems [3rd ed, pp 77-130]. doi: 10.1201/9780203503157.ch4 2. www.meniscus.co.uk 3. www.dec.ny.gov