Anda di halaman 1dari 36

BAB I PENDAHULUAN

I.

LATAR BELAKANG Dalam mempelajari keanekaragaman tumbuhan diperlukan obyek studi yang berupa material tumbuhan yang biasa disebut dengan specimen. Specimen tumbuhan dapat berupa tumbuhan hidup atau tumbuhan yang telah diawetkan atau disebut dengan herbarium. Untuk mendapatkan koleksi specimen gtersebutbiasanya dilakukan koleksi tumbuhan dilapangan. Meskipun identifikasi tumbuhan bias langsung dilakukan saat dilapangan, namun untuk pengamatan lebih lanjut tetap diperlukan material tumbuhan yang diawetka. Identifikasi tumbuhan merupakan suatu tahapan yang tidak dapat dilewatkan untuk bias mempelajari tumbuhan.

II.
1.1

TUJUAN
Untuk mengidentifikasi tanaman semak dan herba yang ada di Gonoharjo.

III.

TINJAUAN PUSTAKA

3.1 Identifikasi dan Koleksi Tumbuhan


Identifikasi berasal dari kata identik yang artinya sama atau serupa dengan, dan untuk ini dapat terlepas dari nama latin. Identifikasi tumbuhan adalah menentukan nama yang benar dan tempatnya yang tepat dalam klasifikasi. Tumbuhan yang akan diidentifikasi, mungkin belum dikenal oleh dunia ilmu pengehtahuan. Penentuan nama baru dan penentuan tingkat-tingkat takson harus mengikuti semua aturan yang ada dalam KITT. Untuk mengidentifikasi tumbuhan yang telah dikenal oleh dunia ilmu pengehtahuaan, memerlukan sarana antara lain bantuan dari orang lain, spesimen, herbarium, buku-buku flora, dan monografi kunci identifikasi serta lembar identifikasi jenis.Melakukan identifikasi tumbuhan berarti mengungkapkan atau menetapkan identitas suatu tumbuhan, yang dalam hal ini tidak lain daripada menentukan namanya yang benar dan tempatnya yang tepat dalam sistem klasifikasi. Tumbuhan yang ada di bumi ini beraneka ragam dan besar jumlahnya itu, tentu ada yang telah dikenal dan ada pula yang tidak dikenal. Orang yang akan mengidentifikasikan suatu tumbuhan selalu menghadapi dua kemungkinan: a. Tumbuhan yang akan diidentifikasikan itu belum dikenal oleh dunia ilmu pengetahuan, jadi belum ada nama ilmiahnya, juga belum ditentukan tumbuhan itu berturu-turut dimasukkan kedalam kategori yang sama. b. Tumbuhan yang akan diidentifikasikan itu sudah dikenal oleh dunia ilmu pengetahuan, sudah ditentukan nama dan tempatnya yang tepat dalam sistem klasifikasi. Identifikasi tumbuhan selalu didasarkan atas spesimen yang riil, baik spesimen yang masih hidup maupun yang telah diawetkan, biasanya dengan cara dikeringkan atau dalam bejana yang berisi cairan pengawet, misalnya alkohol atau formalin. Oleh pelaku identifikasi spesimen yang belum dikenal itu melalui studi yang saksama kemudian dibuatkan deskripsinya disamping gambar-gambar terinci mengenai bagian-bagian tumbuhan yang memuat ciri-ciri diagnostiknya.

Identifikasi tumbuhan yang tidak kita kenal,tetapi telah dikenal oleh dunia ilmu pengetahuan,pada waktu ini tersedia beberapa sarana, antara lain : 1. Menanyakan identitas tumbuhan yang tidak kita kenal kepada seorang yang kita anggap ahli. 2. Mencocokkan dengan spesimen herbarium yang telah diidentifikasikan. 3. Mencocokkan dengan candra dan gambar-gambar yang ada dalam buku-buku flora. 4. Menggunakan kunci identifikasi dalam identifikasi tumbuhan. 5. Menggunakan lembar Identifikasi Jenis. Kunci determinasi digunakan untuk mencari nama tumbuhan atau hewan yang belum diketahui. Kunci determinasi yang baik adalah kunci yang dapat digunakan dengan mudah, cepat serta hasil yang diperoleh tepat. Pada umumnya kunci disusun secara menggarpu (dikotom). Untuk identifikasi tumbuhan yang tidak kita kenal tetapi telah dikenal oleh dunia ilmu pengetahuan, dapat dilakukan dengan cara : 1. Menanyakan identitas tumbuhan tersebut kepada seseorang yang kita dan kita perkirakan mampu memberikan jawaban atas pertanyaan kita. 2. Mencocokkan dengan spesimen herbarium yang telah diidentifikasikan. 3. Mencocokkan dengan candra dan gambar-gambar yang ada dalam buku-buku flora atau monografi. 4. Menggunakan kunci identifikasi dalam identifikasi tumbuhan. 5. Menggunakan Lembar Identufikasi Jenis (Species Identification Sheet). anggap ahli

memperbandingkan atau mempersamakan ciri-ciri tumbuhan tadi dengan dengan ciri-ciri tumbuhan yang lain yang sudah dikenal identitasnya. Pekerjaan ini dapat dilakukan dengan jalan : 1) Ingatan Apabila kita sudah banyak mengenal tumbuh-tumbuhan, dan kita mendapatkan tumbuhan atau ingin mendeterminasikan, kita tinggal mengingat kembali identitas tumbuhan tersebut.

2) Bantuan orang Pendeterminasian tumbuhan dapat dilaksanakan dengan meminta bantuan ahli-ahli botani sistematika, atau siapa saja yang bisa memberikan pertolongan. 3) Spesimen acuan Pendeterminasian suatu jenis tumbuhan dilakukan dengan membandingkan secara langsung dengan spesimen acuan yang biasanya diberi etiket bertuliskan namanya. Spesimen tadi dapat berupa tumbuhan hidup misalnya koleksi tumbuhan yang ditanam dikebun botani, kebun raya. Akan tetapi spesimen acuan yang biasa dipakai dalam mendeterminiasi ialah koleksi kering atau herbarium. 4) Pustaka Cara lain untuk mengadakan pendeterminasian ialah dengan membandingkan atau mencocokkan ciri-ciri tumbuhan yang akan dideterminasi itu dengan pertelaan-pertelaan serta gambat-gambar yang ada dalam pustaka. pertelaan-pertelaan-pertelaan serta gambar-gambar yang ada 5)Komputer atau kunci determinasi Komputer atau kunci determinasi dapat membantu kita dalam pendeterminasian tumbuhan,dengan catatan kita menguasai morfologi tumbuhan. 1. Kunci Determinasi

Penggunaan kunci determinasi merupakan jalan yang paling sering dipakai orang dalam medeterminasi tumbuhan terutama oleh mereka yang tidak mempunyai spesimen acuan yang cukup. Pendeterminasian dengan bantuan kunci harus dilakukan secara bertahap, sebabsetiap kunci determinasi itu mempunyai batas kemampuan sendiri-sendiri. Ada kunci yang hanya sampai ordo saja, sampai suku, sampai family,atau sampai jenis dan seterusnya.3 Macam kunci determinasi:

2.

Kunci perbandingan

Dalam kunci perbandingan maka semua takson tumbuhan yang dicakup dan segala ciri utamanya dicantumkan.dan yang termasuk kunci perbandingan antara lain: 1. 2. 3. 1. Table Kartu berlubang Kunci leenhouts Kunci analisis

Bentuk ini merupakan yang paling umum dipakai dalam pustaka.kunci analisis sering disebut kunci dikotomi. Berdasarkan cara penempatan bait-bait kunci analisi dibedakan dalam dua bentuk: 1. 2. Bentuk kunci bertakik Bentuk kunci paralel

Pada kunci bertakik maka penuntun-penuntun yang sebait ditakikkan pada tempat tertentu dari pinggir,tetapi letaknya berjauhan. Diantara kedua penuntun itu ditempatkan bait-bait takson tumbuhan dengan ditakikkan lebih ketengah lagi dari pinggir-pinggir yang mempunyai ciri penuntun pertama, jauh dengan penuntun-penuntun yang dipisahkan berjauhan. Dengan demikian maka unsur-unsur takson yang mempunyai ciri yang sama jadi bersatu sehingga bisa terlihat sekaligus. Penuntun-penuntun kunci paralel yang sebait ditempatkan secara berurutan dan semua baitnya disusun seperti gurindam atau sajak. Diakhiri seetiap penuntun diberikan nomor bait yang harus diikuti dan demikian seterusnya sehingga akhirnya diperoleh nama takson tumbuhan yang dicari.

3.2 Herbarium
Herbarium berasal dari kata hortus dan botanicus, artinya kebun botani yang dikeringkan. Secara sederhana yang dimaksud herbarium adalah koleksi spesimen yang telah dikeringkan, biasanya disusun berdasarkan sistim klasifikasi. Herbarium merupakan karya referensi tiga dimensi, herbarium bukan hanya untuk mendefinisikan suatu pohon, namun segala sesuatu dari pohon. Mereka memegang bagian yang sebenarnya dari bagian mereka itu. Nama latin untuk koleksi ini ataupun Herbarium adalah Siccus Hortus, yang secara harfiah berarti taman kering, dan setiap specimen menekan yang terpasang pada selembar kertas yang diulisi dengan apa tanaman yang dikumpulkan itu, kapan dan dimana ditemukannya. Menurut jenisnya, herbarium dibedakan menjadi : 1. Herbarium Basah Setelah material herbarium diberi label gantung dan dirapikan, kemudian dimasukkan ke dalam lipatan kertas koran. Satu lipatan kertas koran untuk satu specimen (contoh). Tidak benar digabungkan beberapa specimen di dalam satu lipatan kertas. Selanjutnya, lipatan kertas koran berisi material herbarium tersebut ditumpuk satu diatas lainnya. Tebal tumpukan disesuaikan dengan dengan daya muat kantong plastik (40 60) yang akan digunakan. Tumpukkan tersebut dimasukkan ke dalam kantong plastik dan disiram alcohol 70 % atau spiritus hingga seluruh bagian tumbukan tersiram secara merata, kemudian kantong plastic ditutup rapat dengan isolatip atau hekter supaya alcohol atau spiritus tidak menguap keluar dari kantong plastic. 2. Herbarium Kering Cara kering menggunakan dua macam proses yaitu: a. Pengeringan langsung, yakni tumpukan material herbarium yang tidak terlalu tebal di pres di dalam sasak, kemudian dikeringkan diatas tungku pengeringan dengan panas yang diatur di dalam oven. Pengeringan harus segera dilakukan karena jika terlambat akan mengakibatkan material herbarium rontok daunnya dan cepat menjadi busuk. b. Pengeringan bertahap, yakni material herbarium dicelup terlebih dahulu di dalam air mendidih selama 3 menit, kemudian dirapikan lalu dimasukkan ke dalam lipatan kertas koran. Selanjutnya, ditempuk dan dipres, dijemur atau dikeringkan di atas tungku pengeringan. Selama proses pengeringan material herbarium itu harus sering diperiksa dan diupayakan agar pengeringan nya merata. Setelah kering, material herbarium dirapikan kembali dan kertas koran bekas pengeringan tadi diganti dengan kertas baru. Kemudian material herbarium dapat dikemas untuk diidentifikasi.

a)

Cara Mengoleksi

Cara koleksi tumbuhan-tumbuhan yang memiliki perawakan kecil seperti herba atau semak dapat dikoleksi secara menyeluh. Sedangkan cara mengoleksi pohon-pohon yang tinggi, liana dan epifit yakni dengan mengumpulkan apa saja yang dimiliki oleh tanaman tersebut yang diseleksi tanpa merusak tanaman tersebut. Pada pengoleksian idealnya harus berisi semua bagian tanaman seperti akar, batang, daun, buah, biji dan sebagainya.Dalam pengumpulan tumbuhan dilapangan harus memperhatikan hal-hal berikut: Tumbuhan yang dibuat herbarim diusahakan selengkap mungkin dan terutama tumbuhan yang sedang berbunga atau yang sedang berbuah. Kumpulkan tanaman dari lapangan kedalan vaskulum atau masukkan diantara kertas koran. Tumbuhan diberi etiket gantung dan diberi nomor urut, nama singkatan kolektor, tanggal pengambilan. Pada buku koleksi dibuat catatan yang datanya tidak terbawapada specimen yag diambil : tempat tumbuh, tinggi tempat, keadaan lingkungan, warna, bau, bagian-bagian dalam tumbuhan (besar populasi), dan lain-lain. b) Teknik Pembuatan Herbarium

Persiapan koleksi yang baik di lapangan merupakan aspek penting dalam praktek pembuatan herbarium. Spesimen herbarium yang baik harus memberikan informasi terbaik mengenai tumbuhan tersebut kepada para peneliti. Dengan kata lain, suatu koleksi tumbuhan harus mempunyai seluruh bagian tumbuhan dan harus ada keterangan yang memberikan seluruh informasi yang tidak nampak pada spesimen herbarium. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam mengkoleksi tumbuhan antara lain: 1. Perlengkapan Beberapa perlengkapan yang diperlukan untuk mengkoleksi tumbuhan di lapangan antara lain: gunting tanaman, buku catatan, label, pensil, lensa tangan, Koran bekas, penekan/penghimpit, tali pengikat, vasculum, kantong plastik, alkohol, kantong kertas (untuk cryptogamae, buah dan biji), peta, kamera dan sebagainya. Apa yang dikoleksi: 1. Tumbuhan kecil harus dikoleksi seluruh organnya 2. Tumbuhan besar atau pohon, dikoleksi sebagian cabangnya dengan panjang 30-40 cm yang mempunyai organ lengkap: daun (minimal punya 3 daun untuk melihat phylotaksis), bunga dan buah, diambil dari satu tumbuhan. Untuk pohon yang sangat tinggi, pengambilan organ generatifnya bisa dilakukan dengan galah, ketapel atau menggunakan hewan, misalnya beruk. 3. Untuk pohon atau perdu kadang-kadang penting untuk mengkoleksi kuncup (daun baru) karena kadang-kadang stipulanya mudah gugur dan brakhtea sering ditemukan hanya pada bagian-bagian yang muda.
7

4. Tumbuhan herba dikoleksi seluruh organnya kecuali untuk herba besar seperti Araceae. 5. Koleksi tumbuhan hidup; dianjurkan untuk ditanam di kebun botani dan rumah kaca. Contoh: Epifit, anggrek akarnya dibungkus dengan lumut, akar-akar paku, serat kelapa Biji-biji tumbuhan air disimpan dalam air Biji-biji kapsul kering jangan diambil dari kapsulnya. 2. Catatan lapangan Catatan lapangan segera dibuat setelah mengkoleksi tumbuhan, berisi keterangan-keterangan tentang ciri-ciri tumbuhan tersebut yang tidak terlihat setelah spesimen kering. Beberapa keterangan yang harus dicantumkan antara lain: lokasi, habitat, habit, warna (bunga, buah), bau, eksudat, pollinator (kalau ada), pemanfaatan secara lokal, nama daerah dan sebagainya. 3. Pengeringan spesimen Setelah dilabel (etiket gantung) koleksi dimasukkan ke dalam lipatan kertas koran dimasukkan ke kantong plastik disiram dengan alkohol 70 % hingga basah dikeringkan. Pengeringan dapat dilakukan dengan beberapa cara yaitu: panas matahari, menggunakan kayu bakar, arang dan dengan listrik. 4. Proses pengeringan: 5-10 spesimen diapit dengan penekan atau sasak ukuran 45 x 35 cm. Untuk specimen yang banyak, bisa digunakan karton atau aluminium berombak/beralur untuk mengapit specimen sehingga tidak perlu mengganti-ganti kertas Koran, diletakkan vertikal. Buah-buah besar dipisah, dimasukkan ke dalam kantong, beri label dan keringkan terpisah. Tumbuhan yang sangat lunak dimasukkan ke dalam air mendidih beberapa menit untuk membunuh jaringan dan mempercepat pengeringan. Dibalik-balik secara teratur, kertas diganti beberapa kali terutama hari pertama, kalau specimen sudah kaku lebih ditekan lagi 1,5-2 hari specimen akan kering e. Pembuatan herbarium 1. Mounting Spesimen yang sudah kering dijahit atau dilem di atas kertas karton Gunakan kertas yang kuat atau tidak cepat rusak dan kaku, ukuran 29 x 43 cm
8

Untuk tumbuhan Palmae atau tumbuhan lain yang organnya besar, 1 spesimen dimounting pada beberapa lembar kertas. 2. Labeling Label yang berisi keterangan-keterangan tentang tumbuhan tersebut diletakkan di sudut kiri bawah atau sudut kanan bawah Spesimen dipisahkan sesuai dengan kelompoknya kemudian diidentifikasi Dianjurkan membuat lembar label kosong untuk kemungkinan perubahan nama. 3. Pengasapan dan peracunan (Fumigasi) Sebelum memasukkan spesimen ke herbarium terlebih dahulu harus diasap dengan carbon bisulfida dalam ruangan tertentu. Metode lain dapat dilakukan dengan menambahkan kristal paradiklorobenzen. Umumnya herbarium-herbarium melakukan fumigasi dengan interval 1, 2, 3 tahun. Umumnya spesimen disusun ke dalam kotak atau lemari khusus berdasarkan alphabet Kesimpulan : Identifikasi tumbuhan adalah menentukan nama yang benar dan tempatnya yang tepat dalam klasifikasi. Tumbuhan yang akan diidentifikasi, mungkin belum dikenal oleh dunia ilmu pengehtahuan. Penentuan nama baru dan penentuan tingkat-tingkat takson harus mengikuti semua aturan yang ada dalam KITT. Untuk mengidentifikasi tumbuhan yang telah dikenal oleh dunia ilmu pengehtahuaan, memerlukan sarana antara lain bantuan dari orang lain, spesimen, herbarium, buku-buku flora, dan monografi kunci identifikasi serta lembar identifikasi jenis. Herbarium merupakan karya referensi tiga dimensi, herbarium bukan hanya untuk mendefinisikan suatu pohon, namun segala sesuatu dari pohon. Mereka memegang bagian yang sebenarnya dari bagian mereka itu. Nama latin untuk koleksi ini ataupun Herbarium adalah Siccus Hortus, yang secara harfiah berarti taman kering, dan setiap specimen menekan yang terpasang pada selembar kertas yang diulisi dengan apa tanaman yang dikumpulkan itu, kapan dan dimana ditemukannya(Harmita,2008)

3. Karakteristik Spesies
Perdu atau semak adalah suatu kategoritumbuhan berkayu tingginya tidak labih dari 2 meter. Percabangannya tidak dekat dari tanah. Kebanyakan tidak dapat dibedakan batang pokok nya. Herba merupakan tanaman mirip semak, tetapi herba memiliki batang basah dan kadang berongga (Herni,2009).

3.4 Diskripsi Wana Wisata Gonoharjo


Wana wisata Nglimut adalah salah satu objek wisata yang terletak di kabupaten Kendal. Wana wisata ini terletak di kaki gunung Ungaran pada ketinggian 800 meter diatas permukaan laut(dpl). Daerah ini memiliki permukaan tanah yang berbukit bukit dengan pohon pohon hutan yang menjulang tinggi(Anonim,2007). 1. Taman dekat sungai

Taman dekat sungai merupakan tempat pengambilan sampling tumbuhan herba dan semak yang pertama. Disana terdapat berbagai macam tumbuhan yang hidup, separti lumut, paku, semak, herba dan pohon-pohon yang menjulang tinggi. Daerahnya cukuop bersih dan tanah subur karena berada di dekat aliran sungai. Penyinaran cahayanya tidak terlalu banyak karena ditutupi oleh pahon-pohon. Suhu udara 30oC, Higrometer 62 %, suhu tanah 21oC, lux meter 1290 1990 20000(Anonim,2007). 2. Jalan menuju pemandian air panas

Disepanjang jalan menuju pemandian air panas terdapat bermacam-macam flora yang hidup baik tumbuhan besar maupun kecil. Tempat tersebut merupakan lokasinsampling yang kedua. Udaranya sejuk, sinar matahari tidak berlebihan karena tertutupi pohon tinggi,jalan berupa tanjakan dan sedikit turunan, bersih tidak banyak sampah plastic hanya daun-daun yang berguguran(Anonim,2007).

3.4 Faktor yang mempengaruhi kehidupan makhluk hidup


Tidak semua bagian di permukaan bumi dapat dijadikan tempat Tinggal makhluk hidup. Hanya sebagian kecil saja dari bumi yang berfungsi sebagai biosfer, yaitu bagian permukaan bumi sampai pada ketinggian dan kedalaman tertentu. Faktorfaktor yang memengaruhi kehidupan makhluk hidup dapat diklasifikasikan menjadi empat, yaitu faktor klimatik, edafik, fisiografi, dan biotic(. 1. Faktor Klimatik a. Suhu dan Sinar Matahari Tinggi rendahnya intensitas penyinaran matahari bergantung pada sudut datang sinar matahari, letak lintang, jarak atau lokasi daratan terhadap laut, ketinggian tempat, dan penutupan lahan oleh vegetasi. Kondisi suhu udara sangat berpengaruh terhadap kehidupan tumbuhan dan hewan. Jenis spesies tertentu memiliki persyaratan terhadap suhu lingkungan yang ideal atau suhu optimum bagi kehidupannya. Batas suhu maksimum dan minimum bagi tumbuh tanaman dan hewan dinamakan toleransi spesies terhadap suhu(Backer,1968).

10

b. Kelembapan Udara Kelembapan udara menunjukkan banyaknya uap air yang terkandung dalam udara. Kelembapan berpengaruh langsung terhadap kehidupan tumbuhan (flora). Berdasarkan tingkat kelembapan lingkungannya, tumbuhan dapat dikelompokkan menjadi empat bagian, yaitu sebagai berikut: 1) Xerophyta, yaitu jenis-jenis tumbuhan yang sangat tahan terhadap lingkungan kering atau dengan kondisi kelembapan udara yang sangat rendah, seperti kaktus. 2) Mesophyta, yaitu jenis-jenis tumbuhan yang sangat sesuai hidup di lingkungan yang lembap tetapi tidak basah, seperti anggrek dan cendawan. 3) Hygrophyta, yaitu jenis-jenis tumbuhan yang sangat sesuai hidup di daerah yang basah, seperti teratai, eceng gondok, dan selada air. 4) Tropophyta, yaitu jenis-jenis tumbuhan yang dapat beradaptasi terhadap daerah yang mengalami perubahan musim hujan dan musim kemarau. Tropophyta merupakan flora khas wilayah iklim musim tropis, seperti pohon jati dan ekaliptus (Backer,1968). c. Angin Angin merupakan udara yang bergerak. Angin sangat berpengaruh terhadap kelangsungan hidup dunia tumbuhan. Dengan adanya angin, curah hujan dapat tersebar di atas permukaan bumi sehingga kelangsungan hidup organisme di berbagai tempat di permukaan bumi dapat terus berlangsung.Angin sangat membantu proses penyerbukan atau pembuahan beberapa jenis tumbuhan sehingga proses regenerasi tumbuhan dapat berlangsung(Odum,1993). d. Curah Hujan Air merupakan salah satu kebutuhan vital bagi kehidupan makhluk hidup. Tanpa adanya air mustahil terdapat berbagai bentuk kehidupan di muka bumi. Bagi lingkungan kehidupan di daratan, sumber air yang utama bagi pemenuhan kebutuhan hidup organisme adalah hujan(Odum,1993). 2. Faktor Edafik Selain kondisi iklim, faktor lain yang juga berpengaruh bagi kehidupan makhluk hidup di permukaan bumi adalah faktor edafik atau tanah. Tanah merupakan media utama khususnya bagi pertumbuhan jenis vegetasi. Faktor-faktor fisik tanah yang memengaruhi pertumbuhan vegetasi, antara lain sebagai beriku:. a. Tekstur (Ukuran Butiran Tanah) Tanah-tanah yang butirannya terlalu kasar, seperti kerikil dan pasir kasar, atau yang butirannya terlalu halus, seperti lempung kurang sesuai bagi pertumbuhan vegetasi. Tanah yang baik bagi media pertumbuhan vegetasi adalah tanah dengan komposisi perbandingan butiran pasir, debu, dan lempungnya seimbang. Pasir adalah jenis butiran tanah yang kasar, debu butirannya agak halus, sedangkan lempung merupakan butiran tanah yang sangat halus(.Cronquist, 1981).
11

b. Tingkat Kegemburan Tanah-tanah yang gembur jauh lebih baik jika dibandingkan dengan tanahtanah yang padat. Tanah yang gembur memudahkan akar tumbuhan untuk menembus tanah dan menyerap mineral-mineral yang terkandung dalam tanah(Cronquist,1981). c. Mineral Organik Humus merupakan salah satu mineral organik yang berasal dari jasad renik makhluk hidup yang dapat terurai menjadi tanah yang subur dan sangat diperlukan bagi pertumbuhan suatu vegetasi(Cronquist,1981). d. Mineral Anorganik (Unsur Hara) Mineral anorganik adalah mineral yang berasal dari hasil pelapukan batuan yang terurai dan terkandung di dalam tanah yang dibutuhkan tumbuhan, seperti Karbon (C), Hidrogen (H), Oksigen (O2), Nitrogen (N), Belerang (S), Fosfor (P), dan Kalsium (K)(Cronquist,1981). e. Kandungan Air Tanah Air yang terdapat di dalam tanah terutama air tanah permukaan dan air tanah dangkal merupakan salah satu unsur pokok bagi per tumbuhan dan perkembangan vegetasi. Air sangat membantu dalam melarutkan dan mengangkut mineralmineral yang terkandung dalam tanah sehingga mudah diserap oleh sistem perakaran pada tumbuhan(Cronquist, 1981). . f. Kandungan Udara Tanah Kandungan udara di dalam tanah antara tanah di lahan tertentu Dengan lahan lainnya berbeda-beda. Hal tersebut terjadi karena adanya tingkat kegemburan tanah yang berbeda-beda. Semakin tinggi tingkat kegemburan suatu tanah, semakin besar kandungan udara di dalam tanah(

3. Faktor Fisiografi Faktor fisiografi yang memengaruhi kehidupan makhluk hidup meliputi ketinggian tempat dan bentuk lahan. Ketinggian tempat sangat berpengaruh terhadap perubahan suhu udara. Anda tentu masih ingat mengenai proses terjadinya penurunan suhu udara setiap terjadi kenaikan tinggi tempat yang disebut gradien thermometrik. Perbedaan suhu di tempat yang satu dengan tempat yang lainnya mengakibatkan perbedaan corak tumbuhan di wilayah-wilayah tertentu sesuai dengan ketinggian tempatnya dan jenis(Backer,1968) . 4. Faktor Biotik Faktor biotik yang berpengaruh paling dominan terhadap tatanan kehidupan makhluk hidup di permukaan bumi adalah manusia. Melalui ilmu pengetahuan dan teknologi, manusia dapat membudi dayakan beberapa jenis tumbuhan dan binatang di
12

luar habitat aslinya. Bentang alam yang ada juga dapat diubah oleh manusia, seperti hutan alami menjadi daerah pertanian atau permukiman(Cronquist,1981) . Adapun binatang juga memiliki peranan yang sangat penting bagi pertumbuhan, perkembangan, dan penyebaran berbagai jenis vegetasi. Sebagai contoh, serangga menjadi media yang membantu dalam penyerbukan tumbuhan berbunga, sedangkan kelelawar, tupai, dan burung membantu dalam penyebaran tumbuhan berbiji(Cronquist,1981)

3.5 Metode jelajah


Metode jelajah kali ini untuk mengidentifikasi tumbuhan herba dan semak di kawasa wana wisata Gonoharjo. Metodenya yaitu jalan-jalan di sekitar taman dekat sungai dan jalan menuju pemandian air panas, mengambil atau mencabut beberapa spesies tumbuhherba maupun semak bibuat herbarium dengan disemprotkan alcohol 70% , kemudian di masukan sasak.

13

VI. METODE PENELITIAN


4.1 ALAT DAN BAHAN 4.1.1 ALAT a. Alat pengambilan sampel 1) Gunting pohon 2) Pisau 3) Cutter b. Alat pegangan saat pratikum 1) Ketas 2) Label 3) Buku catatan 4) Alat tulis c. Alat pengepress 1) Sasak 2) Kertas karton d. Alat pencatat lapangan 1) Altimeter 2) pH meter tanah 3) thermometer 4.1.2 Bahan 1 Alcohol 2. Dichrocephala latifolia 3. Homalomena sp 4. Homalomena occulta 5. Acalypha sp 6. Eupatorium inufolium 7. Carpesium cernuum 8. Talauma candolii, 9. Cuscuta reflexa, 10. Padocarpus imbricatus, 11. Spathoglottis plicata,

4) Kantong palstik besar 5) Kantong plastik kecil

5) Pensil 6) Spidol besar 7) Pengaris

3) Kertas Koran 4) Tali rafia

14

4.2 Cara kerja


4.2.1 4.2.2 4.2.3 Perserta dibagi dalam beberapa kelompok Dilakukan penjelajahan pada setiap lokasi Dilakukan koleksi dengan cara pengambilan beberapa sampel tumbuhan untuk dibuat herbarium, diusahakan bagaian yang lengkap dengan bunga atau buah. Koleksi untuk bahan yang besar dimasukkan dalam kantong plastik besar. Sedang tumbuhan berukuran kecil, lumut misalny, dimasukkan dalam kantong plastik yang kecil. Agar daun tidak rontok biasanya bahan sampel bisa disiram dengan alkohol. Dicatat data di lapangan meliputi: Nama tumbuhan: No dan tanggal koleksi Lokasi Ketinggian tempat Habitat : Catatan: berisi keterangan tambahan yang tidak terdapat dalam koleksi tumbuhan, misalnya habitus, tinggi pohon, jumlah populasi, warna bunga dsb. Setelah penjelajahan dan koleksi selesai, segera dibuat herbarium. Bahan sampel ditata dalam kertas koran, bila ukuran bahan besar bisa dipotong atau dilipat sesara rapi. Satu kertas koran biasanya untuk satu sampel herbarium. Kemudian dipres dengan alat pengepres (sasak) dan diikat kuat-kuat. Satu sasak biasanya untuk sekitar l0 sampel herbarium. Selanjutnya dikeringkan secara alami atau dengan buatan. untuk koleksi lumut sampel segera dikeluarkan dari plastik sampel segera setelah sampai di rumah, segera dikeringkan secara alami di tempat terbuka. Semua sampel diidentifikasi dengan buku identifikasi yang ada Dibuat deskribsi dan kunci identifikasi Dibuat laporan resmi hasil praktikum lapangan

4.2.4

4.2.5

4.2.6 4.2.7 4.2.8 4.2.9

15

IV. DATA PENGAMATAN No 1 Gambar Nama Dichrocephala latifolia Klasifikasi Kingdom : Plantae Divisi : Spermatophyta Class : Angiospermae Ordo : Asterales Famili : Asteraceae Genus : Dicrocephala Spesies : Dichrocephala latifolia Kingdom : Plantae Sub Kingdom : Tracheo bionita Super divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Class : Liliopsida Sub class : Arecidae Ordo : Arales Famili : Araceae Genus : Homalomena Spesies : Homalomena sp Kingdom: Plantae (Tumbuhan) Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan
16

Deskripsi

Homalomena sp

3.

Acalypha sp

berpembuluh) Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil) Sub Kelas: Rosidae Ordo: Euphorbiales Famili: Euphorbiaceae Genus: Acalypha Spesies: Acalypha sp 4 Eupatorium inulifolium Kingdom: Plantae (Tumbuhan) Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil Sub Kelas: Asteridae Ordo: Asterales Famili Asteraceae
17

Genus: Eupatorium Spesies: Eupatorium inulifolium

Talauma candollii

Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Magnoliopsida Bangsa : Ranunculales Marga : Talauma Jenis : Talauma candollii BI Kingdom : Plantae Divisi : Angiospermae Class : Maagnoliopsida Ordo : Asterales Family : Asteraceae Genus : Carpesium Spesies : Carpesium cernuum L
Kingdom : Plantae Divisi : Spermatophyta Kelas : Pinotsida Ordo : Pinales
18

Carpesium cernuum L

Podocarpus imbricatus

Famili : Podocarpaceae Genus : Podocarpus Spesies :Podocarpus imbricatus (Blume) de Laub

8 9

Homalomena occulta Cuscuta reflexa

Kingdom :Plantae Filum :Tracheophyta Class :Spermatopsida Ordo :Solanales Family :Convolvulacee Genus Cuscuta :

10

Spathoglottis plicata

Spesies : Cuscuta reflexa Kingdom: Plantae (Tumbuhan) Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
19

Kelas: Liliopsida (berkeping satu / monokotil) Ordo: Orchidales Famili: Orchidaceae (suku anggrekanggrekan) Genus: Spathoglottis Spesies: Spathoglottis plicata Blume.

20

V. PEMBAHASAN 5.1 Dichrocephala latifolia Klasifikasi Kingdom : Plantae Divisi : Spermatophyta Class : Angiospermae Ordo : Asterales Famili : Asteraceae Genus : Dicrocephala Spesies : Dichrocephala latifolia Dichrocephala latifolia merupakan tumbuhan yang memiliki habitus semak. Tumbuhan ini merupakan golongan gulma tahunan yang tumbuh subur di daerah tropis. Tumbuhan ini memiliki batang yang tegak lurus dan ada yang menyebar. Bagian daun permukaannya halus dan kadang berbuluselain itu daun berbentuk pinnatifid dengan tepi daun bergerigi dan memiliki akar serabut. 5.2 Homalonema sp Klasifikasi Kingdom : Plantae Sub Kingdom : Tracheo bionita Super divisi : Spermatophyta Divisi : Magnoliophyta Class : Liliopsida Sub class :Arecidae Ordo : Arales Famili :Araceae Genus : Homalomena Spesies : Homalomena sp Homalomena sp merupakan tumbuhan yang tumbuh secara liar baik di hutan, rawa dan lain-lain. Tumbuhan ini memiliki habitus semak. Daun pada tumbuhan ini berbentuk seperti hati dengan ujung runcing, permukaan daun halus . Batang tumbuhan lunak , memiliki akar serabut dan di beberapa jenis terdapat bagian akar yang membesar disebut umbi. Tumbuhan ini memiliki tinggi kira-kira 50 cm.

21

5.3 Acalypha sp Klasifikasi Kingdom: Plantae (Tumbuhan) Subkingdom: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil) Sub Kelas: Rosidae Ordo: Euphorbiales Famili: Euphorbiaceae Genus: Acalypha Spesies: Acalypha sp Acaypha sp. merupakan herba semusim dari suku Euphorbiaceae, banyak dijumpai pada habitat yang sangat bervariasi dari yang terkena sinar matahari langsung sepanjang hari sampai yang tidak pernah terkena sinar matahari langsung. Dari habitat yang bervariasi tersebut dapat ditemukan Acalypha sp dengan morfologi yang bervariasi pula (Darmanti, 2009). Acalypha sp memiliki tinggi hingga 4 m. Habitus berupa semak atau pohon kecil. Memiliki ukuran daun 2-10 cm x 1,5 cm, dengan bentuk belak ketupat, tombak. Tepi daunnya bergerigi dan permukaannya berbulu.Ukuran tangkai daun kurang dari 1 cm. Memiliki ukuran bunga 5 cm. Pertumbuhan bunganya aksilaris, dan merupakan bunga berumah satu.Bagian dasar terdapat 2-3 bunga betina yang tertutup. 5.3 Eupatorium inulifolium Kunth Klasifikasi Kingdom: Plantae (Tumbuhan) Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji) Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) Kelas: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil) Sub Kelas: Asteridae Ordo: Asterales Famili: Asteraceae Genus: Eupatorium Spesies: Eupatorium inulifolium Kunth

22

Eupatorium inulifolium memilikiabitus semak dengan tinggi 1 sampai 5 m. Memiliki batang dengan bentuk silinder, serta berambut. Daunnya berbentuk tombak, dengan warna hijau pucat dibagian permukaan bawah daun.Tangkai daun berbentuk baji.Memiliki bunga warna putih dengan diameter 5 sampai 6 mm. Eupatorium inulifolium memiliki habitat didaerah rawa, hutan dan perekebunan.Hidup ditempat yang lembab. 5.5 Talauma candollii Klasifikasi Divisi : Spermatophyta Sub divisi : Angiospermae Kelas : Magnoliopsida Bangsa : Ranunculales Marga : Talauma Jenis : Talauma candollii BI Talauma candollii memiliki nama umum Cempoko gondok. Memiliki habitus perdu dengan tinggi kurang lebih 5 m. Batangnya tegak, berkayu, bulat, dengan percabangan monopodial dan berwarna hijau kecoklatan.Daunnya tunggal, berbentuk lonjong, berujung runcing, pangkal bulat, pertulangan daun menyirip, warna hijau tua. Tangkai daun bulat, beralur panjang 1,5 sampai 5 cm, berwarna hijau. Bunganya merupakan bunga tunggal, terletak diujung batang, memiliki kelopak lonjong berwarna hijau keputih-putihan, benang sari pipih berwarna kuning, putik berbentuk bulat berwarna hijau, mahkota lonjong berwarna kuning cerahdan berbau harum, tangkai bunga memiliki panjang 2-4 cm dengan warna kecoklatan. Buah berbetuk kerucut berwarna coklat kemerahan.Memiliki biji berbentuk lonjong berwarna hitam.Akarnyaberwarna coklat dan merupakan akar tunggang.

23

5.6 Carpesium cernuum L Kingdom Divisi Class Ordo Family Genus Spesies : Plantae : Angiospermae : Magnoliopsida : Asterales : Asteraceae : Carpesium : Carpesium cernuum L

Merupakan tanaman menahun, biasanya 30-60 cm, dengan rambut halus berwarna pucat.Daun berbentuk bulat panjang dengan lamina dibawahnya, berukuran 10-18 cm dan 3-5,5 cm lebar, tangkai daun berukuran sampai 2 cm. Terminal pada cabang utama dan samping, biasanya terdiri dari beberapa daun kecil dan mengangguk.Sisi daun sedikit bergigi, dan tegak. Kuntum bunga berwarna kuning. 5.7 Homalomena occulta Kingdom Divisi Class Ordo Family Genus Spesies : Plantae : Magnoliophyta : Liliopsida : Arales : Araceae : Homalomena : Homalomena occulta

Homalomena termasuk dalam tumbuhan berbunga dalam famili Aracea. Homalomena diperkirakan terdiri dari sekitar 80-150 spesies. Homalomena banyak memiliki bau yang kuat. . Tanaman dari genus ini adalah rumpun membentuk tanaman keras hijau dengan daun berbentuk hati. Bunga-bunga yang kecil dan tanpa kelopak, tertutup dalam seludang perbungaan biasanya terdapat diantara dedaunan yang berwarna hijau.

24

5.8 Podocarpus imbricatus


Jamuju (Dacrycarpus imbricatus (Blume) de Laub.) pernah memiliki namaPodocarpus imbricatus, Podocarpus cupressina, dan Podocarpus javanicus. Jenis ini termasuk dalam famili Podocarpaceae yang merupakan kelompok tanaman berdaun jarum/konifer (Prosea 1995).

Woodland (1997) menguraikan sistematika D. imbricatus sebagai berikut: Kingdom : Plantae Divisi : Spermatophyta Kelas : Pinotsida Ordo : Pinales Famili : Podocarpaceae Genus : Podocarpus Spesies :Podocarpus imbricatus (Blume) de Laub

Podocarpus merupakan salah satu spesies yang di Di Wahana wisata gonoharjo , Nglimut , di temukan di dekat taman, termasuk evergreenshrubs atau pohon 1-25 m (jarang sampai 40 m) tingginya. D. imbricatus mempunyai tinggi mencapai 50 meter dengan diameter batang 100 200 cm, pepagan keras, permukaan kasar, jumlah lentisel banyak, pada pohon tua mengelupas dalam bentuk lempengan tebal kecil memanjang (Harahap & Izudin 2002). Kelimpahan tinggi, D. imbricatus sering hadir pada kelembaban (85-99)%, sedangkan suhu antara (19-22)C. Daun berukuran 0,5-15 cm, lanset sampai melengkung lancip (berbentuk sabit) pada beberapa spesies, dengan pelepah berbeda, dan tersusun spiral, meskipun dalam beberapa spesies dipelintir untuk tampil dalam dua barisan horizontal. Para kerucut memiliki dua untuk lima skala menyatu, yang hanya satu, jarang dua, subur, masing-masing skala subur dengan satu apikal benih . dimakan oleh burung-burung, serbuk sari berbentuk kerucut ( 5-20 mm), sering berkerumun beberapa bersama-sama.

25

5.9. Cuscuta reflexa

Klasifkasi Domain :Eukaryota Kingdom :Plantae Filum Class Ordo Family Genus Spesies :Tracheophyta :Spermatopsida :Solanales :Convolvulacee : Cuscuta : Cuscuta reflexa

Cuscuta reflexa termasuk semak yang ditemukan di lokasi Wahana wisata


Gonoharjo di Taman dekat sungai pada ketinggian 540 dpl . Ciri-cirinya berdaging, parasit melilit, cabang gemuk, berdaging, membentuk massa kuning padat di semak dan pohon rendah; racemes longgar, 2,5-10,0 cm, berkerumun atau sub-spicate; bunga subberbentuk silindrik, 0,8 cm, skala menonjol, kapsul keras, berdaging, sub-kuadrat, biji besar,hitam. Buah kapsul, bulat tertekan, dengan 2-4 biji hitam.Stem tebal, bercabang, gundul, atau sedikit dibawah umur, sebagian besar tidak interlaced, sukulen, coklat muda sampai coklat gelap. Daun gigih, cangkir berbentuk, berdaging, marjin scarious, obovate tumpul, 1-2,0 x c.1.0 mm. Bunga diatur dalam cymes paniculate, gading putih, pedicellate, 5,5-7,5 mm; pedicel 0,5-2,0 (-7) mm, atau usang; bracts daun seperti. Kelopak lobus 5, berdaging, marjin scarious, bulat-bulat telur tumpul, sangat dibagi tumpang tindih di dasar, 0,7-3,0 x 1,5-2,5 mm, tabung c. 1 panjang mm. Corolla lobus 5, gading putih, tumpul, tegak, penyebaran atau melipat, 1-1,5 x 0,5-0,7 mm, tabung corolla 2-3 mm; skala scarious, mencapai tengah bak mahkota, berpohon, c. 1 panjang
26

mm. Benang sari 5, filamen linier, 2-3 mm, filamen menyatu terkemuka seperti pembuluh darah di kelopak; anter lonjong, basifixed, 1-1,5 mm. Ovarium kerucut, berdaging mm, 1-2 panjang, gaya 1, tebal, c. 0,5 panjang mm, atau stigma usang 2, tidak sama, berbentuk kerucut untuk memanjang, coklat tua, 0,7-1,0 setrum panjang; ovula 4, bujur-elips, c. 0,3 x c. 0,2 mm. Kapsul 1-3 x 2-3 mm, bulat-kerucut, coklat, tidak tertekan, tanpa membuka intrastylar, tidak circumscissile dengan garis belahan dada yang pasti, yaitu dehiscing tidak teratur dengan sisa-sisa lobus sepal bawah, gaya dan stigma di atas. Cabang-cabang yang hijau kehijauan atau kekuningan. Manfaat Stem berisi cuscutin, dulcitol, luteolin, quercetin dan glikosida dari luteolin.Biji mengandung asam lemak, pigmen amarbelin dan cuscutin, fitosterol merupakan tanaman pencahar, yang digunakan dalam perut kembung dan keluhan hati, eksternal untuk gatal-gatal.Benih yg mengeluarkan keringat, yg menawar rasa sakit dan tonik

5.10 Spathoglottis plicata


Kingdom: Plantae (Tumbuhan) Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) Kelas: Liliopsida (berkeping satu / monokotil) Ordo: Orchidales Famili: Orchidaceae (suku anggrek-anggrekan) Genus: Spathoglottis Spesies: Spathoglottis plicata Blume.

Secara alami anggrek (Famili Orchidaceae) hidup epifit pada pohon dan ranting-ranting tanaman lain, tanaman ini di temukan di dekat taman di wahana wisata Gonoharjo,
27

Nglimut pada ketinggian 630 m dpl. Habitus : Semak, semusim, tinggi 60 cm. Batang : Tegak, bulat, lunak, berbulu, batang di dalam tanah, membentuk umbi, hijau. Daun :

Tunggal, lonjong, berseling, panjang 5-8 cm, lebar 0,5-1 cm, tepi rata, ujung runcing, pangkal tumpul, pertulangan menyirip, hijau, Bunga : Majemuk, bentuk tandan, diujung batang, tangkai silindris, panjang 40 cm, hijau, benang sari bentuk khas,

kuning berbintik coklat, serbuk sari kuning, putik bertangkai pendek, coklat, mahkota lonjong, halus, jumlah lima, ungu. Buah :Kotak, lonjong, panjang + 5 cm, kuning pucat. Biji : Bulat, kecil, putih kehitaman. Akar : Serabut, coklat keputih-putihan.

28

VI. KESIMPULAN 6.1 Pada praktikum identifikasi herba dan semak yang ada di Nglimut Gonoharjo telah didapatkan 20 spesies dan 12 diantaraya telah diidentifikasi. Spesies yang telah diidentifikasi diantaranya Dichrocephala latifolia, Homalomena sp, Homalomena occulta, Acalypha sp, Eupatorium inufolium, Carpesium cernuum, Talauma candolii, Cuscuta reflexa, Padocarpus imbricatus, Spathoglottis plicata, Hedyotis vestita.

29

Kunci Determinasi Anggrek ungu (Spathoglottis plicata) 1b : Tumbuh-tumbuhan dengan bunga sejati, sedikit-dikitnya dengan benang sari dan (atau) putik. Tumbuh-tumbuhan berbunga..2. 2b : Tiada alat pembelit. Tumbuh-tumbuhan dapat juga memanjat atau membelit (dengan batang, poros daun atau tangkai)..3. 3b : Daun tidak berbentuk jarum ataupun tidak terdapat dalam berkas tersebut di atas..4. 4b : Tumbuh-tumbuhan tidak menyerupai bangsa rumput. Daun dan (atau) bunga berlainan dengan yang diterangkan di atas6. 6b : Dengan daun yang jelas.7. 7b : Bukan tumbuh-tumbuhan bangsa palem atau yang menyerupainya..9. 9b : Tumbuh-tumbuhan tidak memanjat dan tidak membelit.10. 11a : Tulang daun dan urat daun sejajar satu dengan yang lainnya menurut panjang daun, tebal tulang daun, urat daun kerap kali hanya berbeda sedikit. Daun kebanyakan berbentuk garis sampai lanset, kerap kali tersusun dalam 2 baris. Pangkal daun kerap kali jelas dengan pelepah yang memeluk batang. Bunga kerap kali berbilangan 3. kebanyakan berupa herba dengan akar rimpang, umbi atau umbi lapis (golongan 5)...67 67b : Tepi daun rata atau berduri tempel sangat kecil..69 69b : Daun tidak merupakan karangan..70 70b : Daun lain..71 71b : Jika mempunyai batang, tidak memutar demikian...72 72a : Batang dekat ruas mengeluarkan akar udara yang berwarna kelabu. Bunga zygomorph.....35. Orchidaceae Klasifikasi berdasarkan Cronquist: Kingdom Divisio Classis Sub classis Ordo Familia : Plantae : Magnoliophyta : Liliopsida : Lilidae : Orchidales : Orchidaceae

30

Genus Species

: Spathoglottis : Spathoglottis plicata

Kunci determinasi: 1b-2b-3b-4b-6b-7b-9b-11a-67b-69b-70b-71b-72a35. Orchidaceae

31

IX. LAMPIRAN 9.1 Gambar Spesies a. b. c. d.

e.

f.

g.

h.

i.

j.

k.

l.

m.

n.

o.

p.

32

q.

r.

s.

t.

9.2 Gambar Alat a. b. c. d.

e.

33

DAFTAR PUSTAKA Anonim, 2007. Wanawisata Nglimut.www.wikipedia.com. Diakses pada tanggal 4 Desember 2010 Backer, C.A .1968. Flora of Java. Vol. I dan III.NoordhofN.V. Gronigen, The Netherlands. Cronquist, A. 1981. An Integrated System of Classification of Flowering Plants.Columbia University Press, New York. Harmita, ajeng. 2008. Buku Ajar Hayati Edisi ke-2. Rineka cipta . Jakarta Herni, budiarti.2009. Macam-Macam Tumbuhan. CV Jaya. Surabaya

Odum, E.P. 1993. Dasar-dasar Ekologi. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.

34

LEMBAR PENGESAHAN

Semarang,12 Juni 2012 Praktikan,


Ridho Mathori Ikhwan Oktivani Dipika P.H

NIM 24020111130025

NIM 24020111130026

Tika Andriyani NIM 24020111130027

Ayu Hanitya A NIM 24020111130028

Nuke Nur Hidayati NIM 24020111130029

Yoni Anggun Endah K

NIM 24020111130030

Darnia Astari P NIM 24020111130031

Nuhaul Fatin NIM 24020111130032

Mengetahui,

Asisten Erma Sri Hastuti


35

NIM J2B008031

36