Anda di halaman 1dari 5

BAB 1 CEKUNGAN DALAM LINGKUNGAN TEKTONIK LEMPENG

IKHTISAR Cekungan sedimen merupakan tempat dimana permukaan bumi mengalami subsidensi untuk selang waktu yang relatif lama. Mekanisme yang memicu subsidensi itu ujung-ujungnya berkaitan dengan proses-proses yang bekerja pada bagian bumi yang relatif tegar dan dingin yang disebut litosfir. Litosfir disusun oleh sejumlah lempeng yang bergerak satu terhadap yang lain. Dengan demikian, cekungan sedimen lahir dan berkembang pada lingkungan tektonik lempeng tertentu. Bagian interior bumi disusun oleh sejumlah zona yang satu sama lain berbeda komposisi dan/atau sifat rheologinya. Zonazona utama dari bumi, apabila dilihat dari komposisinya, adalah kerak, selubung, dan inti. Kerak disusun oleh batuan yang densitasnya relatif rendah serta ditutupi oleh selimut batuan sedimen. Pembagian yang didasarkan pada komposisi tidak selalu sejalan dengan pembagian berdasarkan rheologi. Batas utama zona rheologi adalah batas antara litosfir dengan astenosfir yang terletak dibawahnya. Litosfir cukup tegar sehingga memungkinkan adanya lempeng yang relatif koheren. Bagian bawah litosfir dicirikan oleh isoterm yang khas (sekitar 1330oC) dan biasa disebut thermal lithosphere. Bagian atasnya (dengan ketebalan sekitar 50 km) mampu menyimpan elastic stress untuk rentang waktu yang relatif lama. Bagian atas itu dinamakan elastic lithosphere. Litosfir benua memiliki profil kekuatan, dari atas ke bawah, yang mengindikasikan bahwa di bagian bawah kerak terdapat suatu zona likat. Zona yang disebut terakhir ini memisahkan bagian atas litosfir benua yang tegar dengan selubung atas yang juga tegar. Dengan demikian, litosfir benua memiliki struktur yang mirip dengan sandwich. Litosfir samudra, di lain pihak, tidak mengandung zona likat seperti itu; kekuatan litosfir samudra makin bertambah sejalan dengan bertambahnya kedalaman. Transisi dari zona likat dengan zona getas pada litosfir samudra terletak dalam selubung atas. Pergerakan relatif lempeng-lempeng litosfir menyebabkan terjadinya deformasi dan kegempaan yang semua terkonsentrasi pada batas-batas lempeng. Ada tiga tipe batas lempeng, yakni: 1. Batas divergen, misalnya pusat pemekaran pada punggungan tengah samudra. 2. Batas konvergen yang berasosiasi dengan pemendekan, misalnya zona tumbukan benua. 3. Batas konservatif yang dicirikan oleh strike-slip deformation. Cekungan sedimen digolongkan terutama berdasarkan tipe substratum litosfirnya (cekungan samudra, cekungan benua, dan cekungan transisi), berdasarkan posisi relatifnya terhadap batas lempeng (cekungan intrakraton, cekungan tepi lempeng), serta berdasarkan tipe tepi lempeng yang terletak paling dekat dengan cekungan itu (batas divergen, konvergen, transform). Skema penggolongan cekungan yang banyak digunakan oleh para ahli, yakni skema yang disusun oleh Bally & Snelson (1980), terdiri dari tiga kategori utama cekungan sbb: 1. Cekungan-cekungan yang terletak pada litosfir yang getas, relatif tidak terdeformasi, serta berasosiasi dengan pembentukan megasuture. 2. Cekungan-cekungan yang berasosiasi dengan, namun terletak di luar, megasuture pada litosfir yang getas dan relatif tidak terdeformasi. 3. Cekungan-cekungan yang terletak di atas dan sebagian besar hanya terbatas dalam wilayah megasuture. Berikut akan dikemukakan mekanisme-mekanisme pembentukan cekungan sedimen. Mekanisme pembentukan setiap cekungan dapat dimasukkan ke dalam salah satu kategori tersebut, meskipun dalam perkembangan evolutifnya suatu cekungan dapat berkembang melalaui ketiga mekanisme tersebut. Mekanisme-mekanisme yang dimaksud adalah: Mekanisme termal murni (purely thermal mechanism), misalnya pendinginan dan subsidensi litosfir samudra sewaktu bergerak menjauhi pusat pemekaran. Perubahan ketebalan kerak/litosfir. Penipisan kerak akibat peregangan (stretching) disertai dengan subsidensi yang dikontrol oleh sesar-sesar ekstensional. Penipisan litosfir menyebabkan terjadinya thermal uplift. Pembebanan litosfir menyebabkan terjadinya defreksi atau flexural deformation dan, pada gilirannya, subsidensi. Contoh pembebanan litosfir yang menyebabkan terjadinya subsidensi adalah apa yang terjadi pada foreland basins. Dilihat dari kacamata genetik, ada dua tipe utama cekungan sedimen: (1) cekungan yang terbentuk akibat peregangan litosfir dan (2) cekungan yang terbentuk akibat flexure litosfir benua dan samudra. Selain itu, kita dapat menambahkan (3) cekungan-cekungan yang berkaitan dengan strike-slip atau megashear serta dicirikan oleh peregangan lokal yang terjadi dalam zona-zona sesar yang kompleks. 1.1 TINJAUAN UMUM Apabila kita memperhatikan setiap peta yang memperlihatkan keberadaan hidrokarbon, akan terlihat bahwa hidrokarbon itu tersebar secara tidak merata. Secara umum, lokasi-lokasi akumulasi hidrokarbon berkorespondensi dengan akumulasi sedimen yang tebalnya lebih, katakanlah, dari 1 km. Akumulasi sedimen seperti itu tidak hanya mencakup cekungan sedimen dalam arti kata sempit, yang mengimplikasikan zona-zona subsidensi yang berarti (Bally & Snelson, 1980), namun juga carbonate bank build-up pada kerak samudra yang terangkat, tonjolan kraton, dsb, yang kesemuanya itu telah mengalami fosilisasi sejalan dengan bertambahnya waktu geologi. Walau demikian, apabila dilihat dari produksi dan produksi potensil hidrokarbon, cekungan

sedimen yang merupakan tempat-tempat dimana telah atau sedang terjadi subsidensi yang berarti dalam rentang waktu yang relatif panjang memiliki kebenaan tersendiri. Dilihat dari sejarahnya, penelitian cekungan dalam arti kata rasionale dan metodologinya dikembangkan dari beberapa sudut pandang seperti paket stratigrafi dan hubungannya dengan fluktuasi muka air laut (Sloss, 1950, 1963), geosinklin (Kay, 1947, 1951; Aubouin, 1965), dan baru-baru ini dari konsep tektonik lempeng. Lokasi cekungan sedimen dan mekanisme pembentukannya memiliki kaitan yang erat dengan pergerakan lempeng-lempeng diskrit yang relatif tegar. Secara keseluruhan, sistem lempeng itu merepresentasikan boundary layer termal yang mendingin dan sistem konveksi pada selubung yang terletak dibawahnya. Bagian terluar bumi disusun oleh sejumlah lempeng yang relatif tipis, tegar, yang masing-masing bergerak relatif satu terhadap yang lain. Pergerakan-pergerakan itu menghasilkan gaya-gaya tertentu pada batas-batas lempeng. Gaya-gaya itu selanjutnya ditransmisikan hingga mencapai daerah-daerah yang relatif jauh dari batas lempeng. Dengan demikian, cekungan sedimen pada dasarnya lahir dan berkembang pada lingkungan stress yang ditimbulkan oleh pergerakan lempeng. Lempeng juga terletak di atas selubung bumi yang mengalami konveksi termal secara lambat. Karena itu, litosfir yang menjadi pondasi dari setiap cekungan juga dikenai oleh thermal stresses di bagian bawahnya. Sebagian gagasan dasar dari tektonik lempeng dan struktur bumi akan diperkenalkan pada bab ini. Walau demikian, pembahasan dalam bab ini dibatasi hanya pada gagasan-gagasan yang dirasa perlu diketahui untuk dapat memahami mengapa cekungan sedimen dapat terbentuk pada suatu lokasi tertentu dan bagaimana cekungan sedimen itu berevolusi. Pembahasan yang lebih mendetil mengenai gagasan-gagasan tektonik lempeng dapat ditemukan dalam karya-karya tulis Wyllie (1971), Cox (1973), Le Pichon dkk (1973), Windley (1977), Smith (1976), serta Cox & Hart (1986). Pembahasan mengenai sifat-sifat fisik bumi dapat ditemukan dalam buku-buku ajar geofisika seperti karya Garland (1971) dan Bott (1982). Bagian interior bumi disusun oleh sejumlah zona konsentris yang ditentukan batas-batasnya berdasarkan (1) perubahan komposisi atau (2) perubahan sifat-sifat mekanis atau rheologi. 1.2 ZONASI INTERIOR BUMI BERDASARKAN KOMPOSISINYA Bagian interior bumi, berdasarkan komposisinya, dapat dibedakan menjadi tiga bagian, yaitu kerak, selubung, dan inti (gambar 1-1). 1.2.1 Kerak Samudra Kerak adalah kulit terluar yang disusun oleh batuan dengan densitas yang relatif rendah. Kerak samudra relatif tipis, dengan ketebalan sekitar 4-20 km (rata-rata sekitar 10 km) dan densitas rata-rata sekitar 2900 kg/m3. Kerak samudra terdiri dari beberapa lapisan yang mencerminkan cara pembentukannya. Lapisan teratas (lapisan 1) merupakan sedimen yang tidak terkonsolidasi atau terkonsolidasi dengan buruk dengan ketebalan umumnya sekitar 0,5 km. Lapisan 2 disusun oleh batuan basaltik yang terdiri dari lava bantal serta material lain yang merupakan produk letusan gunungapi bawahlaut. Lapisan 3 disusun oleh gabro dan peridotit. Material itu merupakan bahan induk yang, apabila mengalami diferensiasi, akan menjadi materialmaterial penyusun lapisan 2. Kerak samudra dahulu dianggap terdiri dari sejumlah lapisan yang masing-masing memiliki sifat khas dalam mentransmisikan gelombang seismik. Sekarang, banyak ahli berpendapat bahwa perubahan dari satu lapisan ke lapisan lain dalam kerak samudra berlangsung secara berangsur, dimana cepat rambat gelombang seismik dalam kerak ini makin tinggi sejalan dengan kedalaman. Meskipun kerak samudra menempati hampir sekitar 60% permukaan bumi (dengan luas sekitar 3,2 x 109 km2), namun waktu hidupnya relatif pendek. Hal itu terjadi karena sejalan dengan bertambahnya umur, kerak samudra bertambah dingin dan secara gravitasi makin lama makin tidak stabil, relatif terhadap substratum yang terletak dibawahnya. Karena itu, kerak samudra kemudian akan terserap kembali ke dalam bumi. Hal itulah yang menjadi alasan mengapa di laut pada masa sekarang kita tidak dapat menemukan kerak samudra yang berumur lebih tua dari Jura. Dengan demikian, apabila dibandingkan dengan kerak benua, kerak samudra memiliki umur yang sangat pendek. 1.2.2 Kerak Benua Kerak benua relatif tebal, dengan ketebalan berkisar mulai dari 30 hingga 70 km (rata-rata sekitar 35 km). Dahulu, kerak benua diperkirakan terdiri dari dua lapisan yang masing-masing memiliki komposisi dan densitas yang khas. Lapisan-lapisan itu adalah: (1) lapisan atas dengan sifat-sifat fisik yang mirip dengan sifat-sifat fisik granit, granodiorit, atau diorit yang ditutupi oleh selaput tipis batuan sedimen. Lapisan yang dinamakan "lapisan granitik" ("granitic layer") ini memiliki ketebalan 20-25 km dan densitas 2500-2700 kg/m3. Walau demikian, perlu dicamkan bahwa istilah "granitik" dalam nama tersebut di atas sebenarnya menyesatkan karena densitas lapisan ini sebenarnya lebih tinggi daripada densitas granit; (2) Lapisan bawah yang terutama disusun oleh material basaltik. Walau demikian, tekanan dan temperatur pada kedalaman lebih dari 2,5 km mengimplikasikan bahwa material itu berupa granulit atau batuan yang ekivalen dengannya, namun dapat berkembang pada temperatur dan tekanan yang lebih tinggi, yakni eklogit atau amfibolit. Densitas lapisan bawah ini 2800-3100 kg/m3. Kedua lapisan tersebut di atas pada kenyataannya tidak terpisahkan secara tegas dan perubahan dari satu "lapisan" kepada "lapisan" yang lain mungkin sebenarnya berlangsung secara berangsur.

Di beberapa tempat, terutama pada tepian benua yang mengalami pelemahan, dapat ditemukan kerak dengan sifat-sifat dan ketebalan yang merupakan pertengangan antara sifat-sifat ketebalan kerak samudra dengan sifat-sifat dan ketebalan kerak benua. Hal itu mungkin terjadi akibat injeksi intrusi padat, metamorfisme, atau proses-proses lain yang berasosiasi dengan peregangan (stretching). Informasi mengenai densitas batuan kerak sebagian besar diperoleh dari hasil pengamatan terhadap seismogram digabungkan dengan hasil-hasil percobaan laboratorium mengenai sifat-sifat fisik material batuan. Keberadaan kerak berdensitas rendah ditemukan oleh Mohorovicic, seorang ahli geofisika, pada pergantian abad yang lalu. Pada batas kerakselubung, kecepatan rambat gelombang P (gelombang longitudinal) meningkat secara tajam. Peningkatan kecepatan gelombang P itu mungkin berkorespondensi dengan peningkatan densitas batuan (gambar 1-2). Horizon itu kemudian dinekal sebagai diskontinuitas Mohorovicic atau Moho. Kedalaman Moho, dihitung dari permukaan bumi, bervariasi (gambar 1-3). 1.2.3 Selubung Selubung terdiri dari dua bagian: selubung atas dan selubung bawah. Selubung atas terletak hingga kedalaman 680 20 km. Bagian dalam selubung atas ini dipisahkan oleh sejumlah bidang transisi fasa. Selubung bawah terletak hingga kedalaman 2900 km. Dalam selubung bawah ini terjadi peningkatan kecepatan rambat gelombang seismik sejalan dengan bertambahnya kedalaman. 1.3 ZONASI INTERIOR BUMI BERDASARKAN RHEOLOGI Pembagian interior bumi berdasarkan rheologi menghasilkan skema yang berbeda dengan pembagian yang didasarkan pada komposisi. Salah satu zonasi rheologi yang menarik perhatian para ahli analisis cekungan adalah pembagian antara litosfir dengan astenorfir. Hal itu terasa penting artinya karena pergerakan vertikal (pengangkatan dan subsidensi) dalam cekungan sedimen pada dasarnya merupakan produk deformasi pada zona rheologi yang paling atas itu. 1.3.1 Litosfir Litosfir adalah lapisan terluar bumi yang tegar serta disusun oleh kerak dan bagian atas selubung bumi. Dalam kaitannya dengan hal ini kita sangat perlu untuk memahami perbedaan antara ketebalan termal (thermal thickness) dengan ketebalan elastis (elastic thickness) dari litosfir. Para ahli (mis. Parsons & Sclater, 1977; Pollack & Chapman, 1977) umumnya berkeyakinan bahwa bagian bawah litosfir direpresentasikan oleh bidang isoterm tertentu (yakni bidang isoterm 1100oC1330oC), pada bidang mana batuan selubung mendekati temperatur solidusnya. Batasan seperti itu mengimplikasikan litosfir termal (thermal lithosphere). Ketebalan litosfir rata-rata di bawah samudra berkisar mulai dari sekitar 5 km di sekitar punggungan tengah samudra hingga sekitar 100 km di bagian paling dingin dari samudra. Batas bawah litosfir di bawah benua belum diketahui dengan jelas, meskipun umumnya terletak antara kedalaman 100-250 km. Peningkatan kecepatan rambat gelombang S dan P, sejalan dengan bertambahnya kedalaman, melalui litosfir mengindikasikan bahwa litosfir memiliki sejumlah zonasi komposisi didalamnya. Ketegaran litosfir memungkinkannya untuk berlaku sebagai suatu lempeng koheren. Walau demikian, hanya setengah bagian atasnya saja yang cukup tegar untuk mempertahankan elastic stresses untuk selang waktu geologi yang relatif lama (katakanlah, dalam rentang waktu milyaran tahun). Litosfir ini dinamakan litosfir elastis (elastic lithosphere). Di bawah litosfir elastis itu terdapat litosfir bagian bawah. Pada litosfir bagian bawah ini berlangsung proses-proses rayapan yang menyebabkan terakomodasikannya elastic stresses didalamnya. Dengan demikian, litosfir bagian bawah ini harus cukup lunak untuk dapat mengakomodasikan elastic stresses, namun masih cukup tegar untuk dapat tetap menjadi bagian yang koheren dari lempeng. Dari penjelasan singkat di atas, kita dapat melihat adalah perbedaan fisik dan konseptual antara litosfir termal dengan litosfir elastis. Litosfir benua dan litosfir samudra memiliki kekuatan yang berbeda (gambar 1-4). Bagian paling kuat dari litosfir samudra terletak di dalam selubung, pada kedalaman 20-60 km. Di bawah zona itu, litosfir makin likat sejalan dengan bertambahnya kedalaman. Walau demikian, litosfir benua tampaknya memperlihatkan zonasi rheologi yang lebih jelas. Secara khusus, zona tegar yang aktif secara seismik menindih zona yang secara umum bersifat aseismik yang mungkin terdeformasi oleh proses-proses likat. Zona likat yang terletak di bagian bawah kerak (?) itu

1.4 PERGERAKAN LEMPENG Tektonik lempeng dapat beroperasi karena litosfir merupakan "lempeng-lempeng" rheologi yang koheren. Konsep yang melandasi pergerakan relatif lempeng berasal dari hasil-hasil pemelajaran focal mechanism solutions berbagai gempabumi

besar serta dari hasil-hasil pengamatan terhadap episenter-episenter gempabumi serta dari hasil-hasil pemelajaran lineasi magnet di cekungan-cekungan samudra. Khuluk dan laju pergerakan lempeng menentukan banyak aspek lingkungan geodinamik dari cekungan. Disini kami akan menjelaskan secara singkat mekanisme pergerakan lempeng. Pembahasan yang lebih mendalam dapat ditemukan dalam karya tulis Le Pichon dkk (1973), Cox (1973), serta Isacks dkk (1968). Pola penyebaran global aktivitas seismik bersifat menerus dan tersebar dalam sabuk-sabuk sempit dengan frekuensi gempabumi besar yang tinggi serta melingkupi daerah-daerah yang relatif stabil (Barazangi & Dorman, 1969). Zona sempit yang menandai aktivitas gempa yang tinggi menandai batas-batas lempeng. Batas-batas lempeng samudra sangat jelas, sedangkan batas-batas lempeng benua kurang begitu jelas. Fakta bahwa episenter-episenter gempabumi terletak pada kedalaman 650-700 km pada beberapa batas lempeng mengindikasikan bahwa

1.5 SKEMA-SKEMA PENGGOLONGAN CEKUNGAN SEDIMEN Berbagai skema penggolongan cekungan sedimen yang diajukan akhir-akhir ini pada umumnya didasarkan pada teori tektonik lempeng. Dickinson (1974) menekankan posisi cekungan dalam kaitannya dengan tipe substratum litosfir, kedekatan cekungan dengan tepian lempeng, serta tipe batas lempeng yang terletak paling dekat dengan cekungan tersebut (divergen, konvergen, transform). Evolusi suatu cekungan kemudian dapat dijelaskan berdasarkan perubahan tatanan tektonik lempeng dan interaksi antar lempeng. Berdasarkan hal-hal tersebut, Dickinson (1974) mengenal adanya lima tipe cekungan utama, yakni: Cekungan samudra (oceanic basins). Cekungan tipe benua yang mengalami peretakan (rifted continental basins). Sistem palung-busur (arc-trench systems). Sabuk sutura (suture belts). Cekungan intrakontinental (intracontinental basins). Cekungan-cekungan yang berkaitan dengan sesar menjurus (strike-slip faults) atau sesar transform (transform faults) tidak terakomodasikan dalam skema penggolongan tersebut. Hal itu kemudian dikoreksi oleh Reading (1982). Bally (1975) serta Bally & Snelson (1980) mengenal adanya tiga kerabat cekungan sedimen (tabel 1-1), yakni: Cekungan yang terletak pada litosfir yang tegar dan relatif tidak terdeformasi serta tidak berasosiasi dengan pembentukan megasutura (megasuture). Cekungan yang berasosiasi, namun berada di luar, megasutura serta terletak pada litosfir tegar yang relatif tidak terdeformasi. Cekungan seperti ini dapat disebut cekungan episutura (perisutural basins). Cekungan yang terletak di atas, dan sebagian besar diantaranya terletak di dalam, megasutura. Cekungan seperti ini dapat disebut cekungan episutura (episutural basins). Megasutura dalam konteks tersebut di atas dapat didefinisikan hingga mencakup semua produk aktivitas orogen dan igneous activity yang berasosiasi dengan deformasi yang didominasi oleh deformasi kompresional. Batas-batas megasutura seringkali berasosiasi dengan subduksi, baik subduksi lempeng-lempeng samudra (subduksi tipe-B atau subduksi Benioff) maupun subduksi lempeng benua (subduksi tipe-A atau subduksi tipe Amferer). Batas-batas megasutura juga merupakan tempat penting untuk wrench tectonism di sepanjang sesar transform. Skema penggolongan yang didasarkan pada kacamata industri pernah diajukan oleh Halbouty dkk (1970) yang kemudian dikembangkan lebih jauh oleh Fischer (1975) dan Klemme (1980). Skema penggolongan cekungan sedimen yang diajukan oleh Klemme membagi cekungan sedimen ke dalam delapan tipe cekungan berdasarkan ciri-ciri arsitekturnya, misalnya kelurusan (linearity), kesetangkupan (asymmetry), geometri penampang melintang (cross-sectional geometry). Setiap ciri arsitektur itu sendiri berkaitan dengan tatanan tektonik dan evolusi cekungan. Karena skema penggolongan yang diajukan oleh Klemme terutama didasarkan pada ciri-ciri hidrokarbon, bukan pada sifatsifat geologi yang mendasar, maka banyak cekungan tampak berubah statusnya dari satu tipe ke tipe lain selama sejarah evolutifnya. Meskipun gagasan cekungan polihistori (polyhistory basin) atau cekungan multisiklis (multicyclic basin) sangat bermanfaat, namun skema penggolongan itu tidak mempertimbangkan mekanisme pembentukan dan perkembangan cekungan serta tidak memberikan banyak informasi apa yang dimaksud dengan tipe cekungan itu sendiri. Skema penggolongan cekungan sedimen yang dapat memberikan wawasan untuk memprediksikan keberadaan cekungan sedimen di daerah yang masih perawan banyak dikembangkan oleh dunia industri, misalnya saja skema karya Huff (1978) dan Klemme (1980). Skema itu kemudian dianalisis secara mendalam oleh grup Exxon (Kingston dkk, 1983a, b) hingga mereka berhasil mengembangkan suatu formula untuk setiap cekungan. Formula itu memungkinkan dilakukannya pembandingan antara satu cekungan dengan cekungan lain serta memberikan gagasan "instan" mengenai potensi hidrokarbon dalam setiap cekungan itu. Sistem penggolongan itu (gambar 1-11) sekali lagi meletakkan cekungan terutama berdasarkan tatanan tektonik lempengnya (substrat litosfir, tipe pergerakan lempeng, dan lokasinya dalam lempeng), sebagaimana yang pernah dilakukan oleh Dickinson satu dasawarsa sebelumnya. Mereka menggolongkan cekungan berdasarkan tiga faktor kritis sbb: Tektonika pembentukan cekungan. Paket endapan pengisi cekungan.

Tektonika yang menyebabkan terubahnya cekungan. Sekali lagi, dengan skema penggolongan seperti itu, banyak cekungan dipandang sebagai cekungan polihistori dan bahwa setiap cekungan memiliki potensi hidrokarbon tersendiri. Meskipun skema-skema penggolongan seperti tersebut di atas tidak diragukan lagi memiliki manfaat tersendiri, khususnya dalam memprediksikan keberadaan sumberdaya hidrokarbon, kualitas reservoar, keberadaan jebakan, dsb, namun skemaskema tersebut mengandung efek yang, apabila dilihat dari kacamata mekanisme litosfir, berupa terancukannya sebagian perbedaan dan persamaan penting antara cekungan-cekungan. Ada tiga mekanisme litosfir, yakni: Mekanisme termal murni. Perubahan ketebalan kerak/litosfir. Pembebanan dan pelepasan beban. Dalam sub bab 2.2.5 akan dijelaskan kebenaan pendinginan litosfir samudra, sewaktu menjauh dari pusat pemekaran, dalam menjelaskan batimetri cekungan. Penipisan kerak oleh erosi bawah-kerak (subcrustal erosion), oleh thermal doming, erosi daratan, dan peregangan mekanis (mechanical stretching) semuanya dipostulasikan dan akan dijelaskan dalam bab-bab selanjutnya. Pembebanan litosfir dapat terjadi pada skala kecil dalam bentuk rantai gunungapi atau rantai gunungapi bawahlaut serta pada skala besar dalam bentuk sabuk pegunungan. Pembebanan itu menyebakan terjadinya pelenturan (flexure) dan, oleh karena itu, subsidensi. Pada semua mekanisme subsidensi tersebut, harus ditambahkan beban sedimen yang akan memperkuat mekanisme pembebanan termal atau pembebanan tektonik. Dengan pemikiran seperti itu, kita akan membahas pembentukan cekungan sedimen di bawah judul-judul sbb: Cekungan yang terbentuk akibat peregangan litosfir (lithospheric stretching). Cekungan yang terbentuk akibat fleksur (flexure) pada litosfir benua dan litosfir samudra. Strike-slip basin atau cekungan yang berkaitan dengan megashear. Cekungan yang terbentuk oleh peregangan dan penipisan litosfir benua merupakan suatu jenjang evolusioner dalam suatu rangkaian evolusi litosfir (Veevers, 1981). Jenjang awal evolusi itu berkorespondensi dengan perkembangan retakan intrakraton yang, pada gilirannya, sering berasosiasi dengan crustal doming. Retakan seperti itu dapat berevolusi menjadi pusat pemekaran lantai samudra atau proses evolutif itu terhenti untuk kemudian menghasilkan failed rift atau aulacogen. Dengan terbentuknya lantai samudra dan pengapungan tepian benua menjauhi pusat pemekaran, akan berkembang cekungan tepian pasif. Uruturutan evolutif itu dinamakan cekungan sedimen kerabat retakan-apungan (rift-drift suite of sedimentary basins). Mekanisme utama yang terjadi dalam urut-urutan evolusi itu adalah sifat-sifat termal dan mekanis litosfir di bawah tensi serta kontraksi litosfir setelah berlangsungnya peregangan. Cekungan-cekungan yang terbentuk akibat pelenturan (flexure) terdiri dari dua kategori. Pelenturan litosfir samudra ketika mendekati zona subduksi bertanggungjawab terhadap pembentukan palung samudra. Pengamatan terhadap defleksi litosfir samudra pada batas-batas palung itulah yang memberikan banyak kerangka untuk teori umum mengenai pelenturan litosfir. Pelenturan litosfir benua