Anda di halaman 1dari 31

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Conveyor
Di dalam industri, bahan-bahan yang digunakan kadangkala merupakan
bahan yang berat maupun berbahaya bagi manusia. Untuk itu diperlukan alat
transportasi untuk mengangkut bahan-bahan tersebut mengingat keterbatasan
kemampuan tenaga manusia baik itu berupa kapasitas bahan yang akan diangkut
maupun keselamatan kerja dari karyawan.
Salah satu jenis alat pengangkut yang sering digunakan adalah Conveyor
yang berfungsi untuk mengangkut bahan -bahan industri yang berbentuk padat.
Pemilihan alat transportasi (conveying equipment) material padatan antara lain
tergantung pada :
1. Kapasitas material yang ditangani
2. Jarak perpindahan material
3. Kondisi pengangkutan : horizontal, vertikal atau inklinasi
4. Ukuran (size), bentuk (shape) dan sifat material (properties)
5. Harga peralatan tersebut.







4
2.1.1 Klasifikasi Conveyor
Secara umum jenis/type Konveyor yang sering digunakan dapat diklasifikasikan
sebagai berikut :
1. Belt Conveyor
2. Chain Conveyor :
a. Scraper Conveyor
b. Apron Conveyor
c. Bucket Conveyor
d. Bucket Elevator
3. Screw Conveyor
4. Pneumatic Conveyor
2.1.1.1 Belt Conveyor
Belt Conveyor pada dasarnya mernpakan peralatan yang cukup sederhana.
Alat tersebut terdiri dari sabuk yang tahan terhadap pengangkutan benda padat.
Sabuk yang digunakan pada belt conveyor ini dapat dibuat dari berbagai jenis
bahan misalnya dari karet, plastik, kulit ataupun logam yang tergantung dari jenis
dan sifat bahan yang akan diangkut. Untuk mengangkut bahan -bahan yang panas,
sabuk yang digunakan terbuat dari logam yang tahan terhadap panas.
Karakteristik dan performance dari belt conveyor yaitu :
1. Dapat beroperasi secara mendatar maupun miring dengan sudut
maksimum sampai dengan 18.
2. Sabuk disanggah oleh plat roller untuk membawa bahan.
3. Kapasitas tinggi.
4. Serba guna.
5
5. Dapat beroperasi secara continiue.
6. Kapasitas dapat diatur.
7. Kecepatannya sampai dengan 600 ft/m.
8. Dapat naik turun.
9. Perawatan mudah.

Kelemahan -kelemahan dari belt conveyor:
1. Jaraknya telah tertentu.
2. Biaya relatif mahal.
3. Sudut inklinasi terbatas.
2.1.1.2 Chain Conveyor
Chain conveyor dapat dibagi atas beberapa jenis conveyor, yaitu :
1. Scraper Conveyor
2. Apron Conveyor
3. Bucket Conveyor
4. Bucket Elevator
6
Keempat jenis elevator tersebut pada dasarnya menggunakan rantai
sebagai alat bantu untuk menggerakkan material.
Scraper Conveyor
Scraper conveyor merupakan konveyor yang sederhana dan paling murah
diantara jenis -jenis conveyor lainnya. Conveyor jenis ini dapat digunakan dengan
kemiringan yang besar. Conveyor jenis ini digunakan untuk mengangkut material
- material ringan yang tidak mudah rusak, seperti : abu, kayu dan kepingan.
Karakteristik dan performance dari scaper conveyor:
1. Dapat beroperasi dengan kemiringan sampat 45.
2. Mempunyai kecepatan maksimum 150 ft/m.
3. Kapasitas pengangkutan hingga 360 ton/jam.
4. Harganya murah.
Kelemahan - kelemahan pada scraper conveyor:
1. Mempunyai jarak yang pendek.
2. Tenaganya tidak konstan.
3. Biaya perawatan yang besar seperti service secara teratur.
4. Mengangkut beban yang ringan dan tidak tetap.


7
Apron Conveyor
Apron Conveyor digunakan untuk variasi yang lebih luas dan untuk beban
yang lebih berat dengan jarak yang pendek. Apron Conveyor yang sederhana
terdiri dari dua rantai yang dibuat dari mata rantai yang dapat ditempa dan
ditanggalkan dengan alat tambahan A. Palang kayu dipasang pada alat tambahan
A diantara rantai dengan seluruh tumpuan dari tarikan conveyor. Untuk bahan
yang berat dan pengangkutan yang lama dapat ditambahkan roda (roller) pada alat
tambahan A. Selain digunakan roller, palang kayu dapat juga digantikan dengan
plat baja untuk mengangkut bahan yang berat.
Karakteristik dan performance dan apron conveyor:
1. Dapat beroperasi dengan kemiringan hingga 25.
2. Kapasitas pcngangkutan hingga 100 ton/jam.
3. Kecepatan maksimum 100 ft/m.
4. Dapat digunakan untuk bahan yang kasar, berminyak maupun yang
besar.
5. Perawatan murah.
Kelemahan -kelemahan apron konveyor :
1. Kecepatan yang relatif rendah.
2. Kapasitas pengangkutan yang kecil
3. Hanya satu arah gerakan
8

Gambar 2.3 Apron Conveyor
Bucket Conveyor
Bucket Conveyor sebenarnya merupakan bentuk yang menyerupai
conveyor apron yang dalam.
Karakteristik dan performance dari bucket conveyor:
1. Bucket terbuat dari baja
2. Bucket digerakkan dengan rantai
3. Biaya relatif murah.
4. Rangkaian sederhana.
5. Dapat digunakan untuk mengangkut bahan bentuk bongkahan.
6. Kecepatan sampai dengan 100 ft/m.
7. Kapasitas kecil 100 ton/jam.
9
Kelemahan -kelemahan bucket conveyor:
1. Ukuran partikel yang diangkut 2-3 in.
2. Investasi mahal.
3. Kecepatan rendah.

Bucket Eleyator
Belt, scraper maupun apron conveyor mengangkut material dengan
kemiringan yang terbatas. Belt conveyor jarang beroperasi pada sudut yang lebih
besar dari 15-20 dan scraper jarang melebihi 30
0
. Sedangkan kadangkala
diperlukan pengangkutan material dengan kemiringan yang curam. Untuk itu
dapat digunakan Bucket Elevalor. Secara umum bucket elevator terdiri dari timba
-timba (bucket) yang dibawa oleh rantai atau sabuk yang bergerak. Timba -timba
(bucket) yang digunakan memiliki beberapa bentuk sesuai dengan fungsinya
masing -masing. Bentuk - bentuk dari timba -timba (bucket) dapat dibagi atas :
1. Minneapolis Type
2. Buckets for Wet or Sticky Materials
3. Stamped Steel Bucket for Crushed Rock
4. Minneapolis Type
i. Bentuk ini hampir dipakai di seluruh dunia.
10
ii. Dipergunakan untuk mengangkut butiran dan material
kering yang sudah lumat.
5. Buckets for Wet or Sticky Materials.
i. Bucket yang lebih datar.
ii. Dipergunakan untuk mengangkut material yang cenderung
lengket.
6. Stamped Steel Bucket for Crushed Rock
i. Dipergunakan untuk mengangkut bongkahan -bongkahan
besar dan material yang berat.
Ketiga jenis bucket tersebut dapat dilihat pada gambar berikut ini :




11
2.1.1.3 Screw Conveyor
Jenis konveyor yang paling tepat untuk mengangkut bahan padat
berbentuk halus atau bubur adalah konveyor sekrup (screw conveyor)Alat ini pada
dasarnya terbuat dari pisau yang berpilin mengelilingi suatu sumbu sehingga
bentuknya mirip sekrup. Pisau berpilin ini disebut flight.
Macam-macam flight adalah:
1. Sectional flight
2. Helicoid flight
3. Special flight, terbagi: ~cast iron flight ~ribbon flight ~cut flight
Konveyor berfiight section (Gambar 2.6-a) dibuat dari pisau-pisau pendek
yang disatukan -tiap pisau berpilin satu putaran penuh- dengan cara disimpul tepat
pada tiap ujung sebuah pisau dengan paku keling sehingga akhirnya akan
membentuk sebuah pilinan yang panjang.
Sebuah helicoid flight, bentuknya seperti pita panjang yang berpilin
mengelilingi suatu poros (Gambar 2.6-b). Untuk membentuk suatu konveyor,
flight-flight itu disatukan dengan cara dilas tepat pada poros yang bersesuaian
dengan pilinan berikutnya.
Flight khusus digunakan dimana suhu dan tingkat kerusakan tinggi adalah
flight cast iron. Flight-flight ini disusun sehingga membentuk sebuah konveyor
(Gambar 2.6-c).
Untuk bahan yang lengket, digunakan ribbon flight (Gambar 2.6-d). Untuk
mengaduk digunakan cut flight (Gambar 2.6-e). Flight pengaduk ini dibuat dari
flight biasa, yaitu dengan cara memotong-motong flight biasa lalu membelokkan
potongannya ke berbagai arah.
12
Untuk mendapatkan konveyor panjang yang lebih sederhana dan murah,
biasanya konveyor tersebut itu disusun dari konveyor-konveyor pendek. Sepasang
konveyor pendek disatukan dengan sebuah penahan yang disebut hanger dan
disesuaikan pasangan pilinannya.
Tiap konveyor pendek mempunyai standar tertentu sehingga dapat
dipasang dengan konveyor pendek lainnya, yaitu dengan cara memasukkan salah
satu poros sebuah konveyor ke lubang yang terdapat pada poros konveyor yang
satunya lagi (Gambar 2.7)
.
Gambar 2.6 Screw Conveyor : a Sectional ; b. Helicoid; c. Cast Iron; d.
Riboon ; e. Cut Flight

Gambar 2.7 Screw Conveyor Coupling
Wadah konveyor biasanya terbuat dan lempeng baja (Gambar 2.8),
Panjang sebuah wadah antara 8, 10, dan 12 ft. Tipe wadah yang paling sederhana
13
(Gambar 2.8-a) hanya bagian dasarnya, yang berbentuk setengah lingkaran dan
terbuat dari baja, sedangkan sisi-sisi lurus lainnya terbuat dari kayu.
Untuk mendapatkan sebuah wadah yang panjang, wadah-wadah pendek
disusun sehingga sesuai dengan panjang konveyor. Gambar 2.8-b menunjukkan
wadah yang lebih rumit yang konstruksinya semuanya terbuat dari besi.

Perlu diketahui bahwa poros konveyor harus digantung pada
persambungan yang tetap sejajar. Dua buah persambungan dibuat pada ujung
wadah, dan sepanjang wadah harus tetap ada hanger atau penahan, Biasanya ada
sebuah hanger untuk tiap bagian.
Gambar 2.9 menunjukkan beberapa tipe hanger. Gbr 2.9-a menunjukkan
tipe paling sederhana dan paling murah. Gbr 2.9-b menunjukkan tipe yang
mempunyai persambungan terpisah dan ditempatkan di wadah baja. Bentuk yang
lebih rumit mempunyai persambungan yang dapat disetel dan juga dengan cara
meminyaki yang lehih baik.
14
Jika bahan yang diangkut konveyor bersentuhan dengan persambungan
hanger, seringkali minyak atau pelumas tidak dapat dipakai karena akan
mencemari bahan tersebut, dan wadah kayu akan basah oleh minyak. 0leh karena
itu, wadah dalam hanger dibuat dari besi putih cor (Gbr 2. 9-c) sehingga tempat
bergerak dapat digunakan walaupun tanpa pelumas.

Ujung dari wadah konveyor disebut box ends . Umumnya box ends awal
berbeda konstruksinya dengan box ends akhir. Box ends awal memiliki roda gigi
(gears) bevel untuk memutar poros konveyor.






15
2.1.1.4 Pneumatic Conveyor
Konveyor yang digunakan unluk mcngangkul bahan yang ringan atau
berbentuk bongkahan kecil adalah konvenyor aliran udara (pneumatic conveyor).
Pada jenis konveyor ini bahan dalam bentuk suspensi diangkut oleh aliran udara.
Pada konveyor ini banyak alat dipakai, antara lain:
1. Sebuah pompa atau kipas angin untuk menghasilkan aliran udara.
2. Sebuah cyclone untuk memisahkan partikel-partikel besar.
3. Sebuah kotak penyaring (bag filter) untuk menyaring debu.
Pada tipe yang sederhana (Gambar 2.11), sebuah pompa cycloida akan
menghasilkan kehampaan yang sedang dan sedotannya dihubungkan dengan
sistem pengangkulan. Bahan -bahan akan terhisap naik melalui selang yang dapat
dipindahpindahkan ujungnya.
Kemudian, aliran udara yang mengangkut bahan padat dalam bentuk
suspensi akan menuju siklon dan selanjutnya menuju ke pompa.
Jika bahan-bahan ini mengandung debu, debu ini tentunya akan merusak
pompa dan debu ini juga akan membahayakan jika dibuang ke udara, dengan kala
lain debu adalah produk yang tidak diinginkan. Karenanya, sebuah kotak
penyaring ditempatkan diantara siklon dan pompa.
Jenis konveyor ini terutama digunakan untuk mengangkut bahan yang
kebersihannya harus tetap terjaga baik (seperti biji-bijian, bahan-bahan lumat
seperti soda abu, dan lain-lain) supaya keadaannya tetap baik dan tidak
mengandung zat-zat beracun seperti timbal dan arsen.
Konveyor ini juga dapat dipakai untuk mengangkut bahan-bahan yang
berbentuk bongkahan kecil seperti chip kayu, bit pulp kering, dan bahan lainnya
16
yang sejenis. Kadang-kadang juga digunakan bila jalan yang dilalui bahan
berkelokkelok atau jika bahan harus diangkat dan lain-lain hal yang pada tipe
konveyor lainnya menyebabkan biaya pengoperasian lebih tinggi.
Kecepatan aliran udara pada kecepatan rendah adalah 3000-7500 fpm dan
pada kecepatan tinggi adalah 10000-20000 fpm. Sedangkan jumlah udara yang
digunakan untuk mengangkut tiap ton bahan per jam adalah 50-200 cfm, tergantung
pada keadaan dan berat bahan,jarak dan kemiringan pengangkutan, dan lain-lain.
Kerugian menggunakan jenis konveyor ini adalah pemakaian energinya lebih
besar dibanding jenis konveyor lainnya untuk jumlah pengangkutan yang sama.
Perhitungan-perhitungan pada konveyor pneumatik sama sekali empiris dan
memuat faktor-faktor yang tidak terdapat di luar data-data peralatan pabrik.


17
2.2 Dasar Pemilihan Conveyor
Untuk melakukan pemilihan suatu tipe pesawat pengangkut diperlukan
pengetahuaan tentang rancangan dan disesuaikan dengan kemampuan
pengoperasiannya.
Dalam pemilihan pesawat pengangkut perlu diketehui sebagai berikut :
1. Jenis dari ukuran beban yang akan ditangani, misalnya beban padu (unit bulk)
dan beban tumpahan (bulk load).
2. Kondisi perjam dari unit serta kontinius pemindahan
3. Kondisi lingkungan yang menentukan arah dan lintasan pesawat pengangkut.
4. Prinsip prinsip ekonomis meliputi ongkos pembuatan dan pemeliharaan.
Berdasarkan keterangan diatas maka dipilih konveyor yang membantu
material berupa. Beban tumpahan (bulk load) dengan berputarnya poros yang
dililiti lempengan plat yang berfungsi sebagai pendorong yang berbentuk ulir
(screw) sehingga material Nut dan Fiber dapat diangkut dan dipindahkan.

2.3 Dasar Perhitungan Bagian Bagian Utama Konveyor.
Didalam perencanaan konveyor terdapat bagian-bagian yang harus terkena
beban seperti motor listrik, roda gigi, poros, bantalan. Bagian-bagian ini harus
diamati secara tepat agar dapat menerima beban tekanan cukup kuat.
Kekuatan bahan harus diperhitungkan sesuai dengan kondisi operasi yang
akan berlangsung, untuk itu perencanaan bahan yang akan digunakan harus benar-
benar diteliti untuk memberikan informasi yang akurat serta perangkat peralatan
pengaman yang menjamin konveyor tersebut bekerja pada kondisi yang telah
diperhitungkan.
18
2.3.1 Daya Motor Penggerak
Dalam perencanaan screw konveyor digunakan tenaga motor listrik. Poros
motor penggerak dirangkai dengan sistem transmisi roda gigi yang mana daya dan
putaran dari motor listrik direduksi dan diteruskan keporos penggerak konveyor.
Daya penggerak poros screw konveyor dapat dihitung dengan persamaan :

102
.l Q
P
p
= ................................................................................... (2.1)
Dimana : P
p
= Daya penggerak poros konveyor (kW)
Q = Kapasitas konveyor (kg/s)
l = Panjang lintasan konveyor atau panjang poros konveyor (m)
Bila Q dalam Ton/jam dan P dalam Hp, maka persamaan 2.1 menjadi :

102 3600
34 , 1 . . . 1000

=
l Q
P
p


03 , 274
. . . l Q
P
p
= .............................................................................. (2.2)
Karena ada faktor-faktor lain maka daya penggerak poros haruslah dikalikan
dengan faktor resistansi total (Wo) yaitu sebesar 4,0 (Spivakopsky,1969),
persaman 2.2 menjadi :
Wo
l Q
P
p
=
03 , 274
. . .
...................................................................... (2.3)
Untuk menentukan daya motor penggerak dapat dihitung dengan persamaan
berikut :

mek
p
m
P
P
q
. .
= .................................................................................. (2.4)
Dimana : P
m
= Daya motor penggerak (Hp)

mek
q = Effisiensi mekanisme (biasanya diambil 0,98)
19
2.3.2 Sistem Transmisi
Sistem transmisi memakai mekanisme roda gigi lurus. Adapun
perbandingan transmisi dapat dihitung dengan menggunakan rumus sebagai
berikut :

1
2
2
1
Z
Z
n
n
i = = ............................................................................... (2.5)
Dimana : n = Putaran (rpm)
Z = Jumlah gigi

2.3.3 Roda Gigi Lurus
Untuk mentransmisikan daya yang besar maka digunakan dengan roda
gigi. Keunggulan menggunakan roda gigi yaitu lebih ringkas , putaran lebih
tinggi dan tepat dengan daya lebih besar. Jika diameter jarak bagi adalah d
b1
(mm)
,maka kecepatan keliling v (m/s) yang mempunyai putaran n
1
(rpm):

1000 60
1 1


=
n d
v
b
t
.......................................................................... (2.6)
Hubungan antara daya yang ditransmisikan P (kW) gaya tangensial F
t
(kg), dan
kecepatan keliling v (m/s) adalah

102
v F
P
t

= .................................................................................. (2.7)
Dalam hal ini perlu dipergunakan daya perencana yaitu :
Pd = fc.P
Dimana Pd = daya perencana (kW)
fc = faktor koreksi daya (dapat dipilih fc = 1,2)
maka
v
Pd
Ft
102
= ............................................................................. (2.8)
20
atau harga Ft dapat dicari dengan
Y m b Ft
b
= o (Sularso;Elemen Mesin; Hal 239) (2.9)
Dimana o b =tegangan lentur (kg/mm
2
)
b = lebar gigi(mm)
m = modul gigi
Y = faktor bentuk gigi
Faktor bentuk gigi dapat dilihat pada tabel 2.1
Tabel 2.1 Faktor Bentuk Gigi
Jumlah gigi
z
Y Jumlah gigi
z
Y
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
23
0,201
0,226
0,245
0,261
0,276
0,289
0,295
0,302
0,308
0,314
0,320
0,327
0,333
25
27
30
34
38
43
50
60
75
100
150
300
Batang gigi
0,339
0,349
0,358
0,371
0,383
0,396
0,408
0,421
0,434
0,446
0,459
0,471
0,484
(Sularso;Elemen Mesin; Hal 240)
Besarnya beban lentur yang diizinkan per satuan lebar sisi (kg/mm
2
) dapat
dihitung dari besarnya modul (m),jumlah gigi (z), faktor bentukgigi (Y), dengan
sudut tekan 20 dan faktor dinamis fv sebagai berikut:
'
b
F
(Sularso;Elemen Mesin; Hal 240) (2.10) fv Y m F
a b
= o
'
Maka lebar sisi b adalah

'
b
F
Ft
b = (Sularso;Elemen Mesin; Hal 240) (2.11)
Harga fv dapat dilihat pada tabel 2.2 :
21
Tabel 2.2 faktor dinamis fv
Kecepatan
rendah
v=0,5-10 m/s
v
f
v
+
=
3
3

Kecepatan
sedang
v=5-20 m/s
v
f
v
+
=
6
6

Kecepatan

v=20-50 m/s
v
f
v
+
=
5 , 5
5 , 5

(Sularso;Elemen Mesin; Hal 240)
Untuk menentukan ukuran-ukuran roda gigi dapat dilihat pada Tabel 2.3 :
Tabel 2.3 Ukuran-ukuran utama roda gigi
Satuan : mm
Diameter jarak bagi (Db)
Z m D
b
=
Diameter kepala (Dk)
m Z D
k
+ = ) 2 (
Diameter dasar (Dd)
o cos Zm D
d
=
Jarak bagi (p)
t = m p
Tebal gigi (t)
2
p
t =
Lebar gigi (b) m b t 2 =
Tinggi kepala gigi (ha) m ha =
Tinggi kaki gigi (hf)
m hf = 25 , 1
Tinggi gigi (h)
hf ha h + =
Kelonggaran puncak gigi (Ck)
m Ck = 25 , 0
Jarak sumbu poros antar roda gigi (a) m
Z Z
a
+
=
2
2 1






22
2.3.4 Poros
Poros merupakan salah satu bagian terpenting dari setiap mesin. Hampir
semua mesin meneruskan tenaga bersama-sama dengan putaran.
2.3.4.1 Poros dengan Beban Puntir
Jika diketahui bahwa poros yang akan direncanakan tidak mendapat beban
lain kecuali torsi, maka perencanaan diameter porosnya adalah sebagai berikut :

3
.
. 16
s
d
T
t
t =
Supaya konstruksi aman maka
timbul a izin
t t t > ) ( (kg/mm
2
)
3
.
. 16
s
a
d
T
t
t >
3
1
.
. 16
(

>
a
s
T
d
t t

3
1
.
. 1 , 5
(

>
a
s
T
d
t
.............................................................................. (2.12)
Dimana : d
s
= Diameter poros (mm)
T = Torsi (kg.mm)

a
t = Tegangan izin (kg/mm
2
)
Jika P adalah daya nominal output dari motor penggerak (kW), maka berbagai
faktor keamanan bisa diambil, sehingga koreksi pertama bisa diambil kecil. Jika
faktor koreksi adalah fc, maka daya perencana adalah :
................................................................................... (2.13) P fc Pd . =
Dimana Pd = Daya perencana (kW)
Harga fc dapat dilihat pada tabel 2.4 dibawah ini :
23
Tabel 2.4 faktor koreksi daya yang akan ditransmisikan
Daya yang Akan Ditransmisikan f
c

Daya rata-rata yang diperlukan 1,2 - 2,0
Daya maksimum yang diperlukan 0,8 - 1,2
Daya normal 1,0 - 1,5
(Sularso;Elemen Mesin; Hal 7)
Untuk menghitung Torsi T (kg.mm) dapat dihitung dari daya perencana (kW)
sebagai berikut :

e
Pd
T =

n
Pd
T
t 2
1000 60 102
=

n
Pd
T =
5
10 74 , 9 ................................................................... (2.14)
Tegangan izin dapat dihitung sebagai berikut :

2 1
sf sf
B
a

=
t
t (Sularso;Elemen mesin;hal 8)(2.15)
Dimana :
B
t = Kekuatan tarik bahan (kg/mm
2
)
Sf
1
= Faktor keamanan bahan, untuk bahan
SF = 5,6
S-C = 6,0
Sf
2
= Faktor keamanan akibat alur pasak (1,33,0)
Dalam perencanaan diameter poros, ada faktor-faktor lain seperti faktor koreksi
akibat momen puntir (Kt) dan faktor akibat beban lenturan (Cb), maka persamaan
(2.12) menjadi :
24
3
1
.
. 1 , 5
(

> Cb Kt
T
d
a
s
t
(Sularso;Elemen mesin;hal:8)(2.16)
Dimana harga Kt = 1,0 (jika beban halus)
1,0 1,5 (Jika terjadi sedikit kejutan atau tumbukan)
1,5 3,0 (Jika beban dikenakan dengan kejutan)
Cb = 1,2 2,3(jika tidak ada beban lentur maka Cb = 1)
2.3.4.2 Poros dengan Beban Puntir dan Lentur
Jika poros yang direncanakan mendapat beban puntiran dan lenturan maka
persamaan (2.12) menjadi :

3
1
2 2
.
. 1 , 5
(

+ > T M d
a
s
t
............................................................. (2.17)
Dimana M = Momen lentur (kg.mm)
Dalam perencanaan diameter poros ada faktor-faktor seperti faktor koreksi akibat
momen puntir (Kt) dan faktor koreksi untuk momen lentur (Km), maka persamaan
(2.17) menjadi :

3
1
2 2
) ( ) . (
.
. 1 , 5
(

+ > KtT M Km d
a
s
t
(Sularso;Elemen mesin;hal:18)(2.18)
Dimana harga Km = 1,5 (Untuk beban momen lentur yang tetaps)
1,52,0 (Untuk beban dengan tumbukan ringan)
2,03,0 (Untuk beban dengan tumbukan berat)
2.3.4.3.Defleksi pada Poros
Kekakuan terhadap poros terhadap lenturan juga perlu diperiksa. Bila
suatu poros baja yang ditumpuh oleh bantalan pada kedua ujungnya dan mendapat
beban merata maka besarnya defleksi poros y (mm) adalah :
25
q
d
L
B A

Gambar 2.12 Defleksi akibat beban terbagi rata
) 2 (
. . 24
.
3 3 3
x lx l
I E
l q
y + =

I E
l g
y
mak
.
.
384
5
4
= ......................................................................... (2.19)
Dimana E = Modulus elastisitas baja (2,069 10
8
kN/m
2
), bila beban dalam kg
maka E = 2,11 10
10
kg/m
2

I = Momen inersia lingkaran pejal |
.
|

|
m
4
\
4
64
d
t
l = Panjang poros (m)
q = Beban (kN)
jika pembebanan seperti pada gambar 2.13 maka defleksi yang terjadi :
L
B A
P
b a
d




Gambar 2.13 Defleksi satu beban
Sebelah kiri gaya P (0sx a) s
( )
. . . 6
. .
2 2 2
x b l
I E l
x b P
y = )
. .
2 2 2
x b l
I E l
x b P
y = .......................................................... (2.20) .......................................................... (2.20)
Sebelah kanan gaya P (asx Sebelah kanan gaya P (asx sb)
( )
I E
a x P
x b l
I E l
x b P
y
. . 6
) (
)
. . . 6
. .
3
2 2 2

+ = ...................................... (2.21)
26
Jika diberi momen puntir maka,
d
L
B A
Mo
Mo


Gambar 2.14 Defleksi akibat momen puntir
) (
. . 2
.
x l
I E
x Mo
y = ........................................................................ (2.22)
Jika salah satu ujungnya ditumpuh dan diberi momen puntir maka,
P
Mo
A
L
d




Gambar 2.15 Defleksi yang salah satu ujungnya ditumpuh dan diberi momen
puntir
) 3 (
. . 6
2
x l
I E
Px
y = ...................................................................... (2.23)
2.3.4.4 Putaran Kritis Poros
Bila beberapa diameter poros seragam d
s
(mm), maka putaran kritis poros
adalah :

W
l
l l
d
n
s
c
2 1
2
.
52700 = (Sularso;Elemen mesin;hal:19)(2.24)
Dimana n
c
= Putaran kritis poros (rpm)
l
1
dan l
2
= Jarak bantalan terhadap beban (mm)
l = Panjang poros (mm)
W = Beban pada poros (kg)
27
Bila terdapat beberapa beban pada poros maka putaran kritis poros adalah :

2
3
2
2
2
1
2
1 1 1 1
c c c c
n n n n
+ + = .......... (Sularso;Elemen mesin;hal:19)(2.25)
Menurut Sularso Perbandingan putaran yang baik antara putaran sebenarnya
dengan putaran kritis adalah lebih kecil dari 0,60,8

c
n
n
= 0,6 0,8 (Sularso;Elemen mesin;hal:20)(2.26)

2.3.5 Pasak
Pasak adalah suatu elemen yang dipakai untuk menetapkan bagian-bagian
mesin seperti roda gigi, sproket, puli, kopling dan lain-lain pada poros. momen
diteruskan dari poros kenaaf atau tari naaf ke poros.
Ukuran dan bentuk standart pasak diberikan dalam tabel 2.5.Untuk pasak
umumnya dipilih bahan yang memiliki kekuatan tari lebih dari 60 (Kg/mm ),
lebih kuat dari pada porosnya. Kadang-kadang sengaja dipilih bahan yang lemah,
sehingga pasak akan lebih mudah rusak dari pada poros. Ini disebabkan harga
pasak yang murah serta mudah menggantinya.
2
Tabel 2.5 Ukuran standart pasak (Sularso;Elemen Mesin; Hal 10)








28
Jika momen rencana dari poros adalah T(Kg.mm) dan diameter poros
adalah ds (mm), maka gaya tangensial F (Kg) Pada permukaan poros adalah :
) 2 / (
s
d
T
F = ............................................................................(2.27)
Tegangan geser yang ditimbulkan adalah :

bl
F
k
= t ....................................................................................(2.28)
Dimana :
k
t = Tegangan geser yang terjadi (kg/mm
2
)
b = Lebar pasak (mm)
l = Panjang pasak (mm)
Tegangan geser izin didapat dengan :

2 1 fk fk
b
ka
S S
=
o
t ....................................................................(2.29)
Dimana : Sfk
1
= Faktor keamanan (umumnya diambil 6)
Sfk
2
= Faktor keamanan
= 1,0 1,5 (jika beban dikenakan perlahan-lahan)
= 1,5 3,0 (jika beban dikenakan tumbukan ringan)
= 2,0 5,0 (jika beban dikenakan secara tiba-tiba dengan
tumbukan berat)
Dari tegangan geser izin, panjang pasak yang diperlukan dapat diperoleh dengan :

1
bl
F
ka
> t ..........................................................................(2.30)
Gaya keliling F (kg) yang sama seperti diatas dikenakan pada luas permukaan
samping pasak. Maka tekanan permukaannya adalah :
29

) (
2 1 2
l t atau t
F

= .................................................................. (2.31)
= kedalaman alur pasak pada poros atau naf (mm)
dari harga tekanan permukaan yang di izinkan, panjang pasak yang diperlukan
dapat dihitung dengan :
P
Dimana : P = tekanan permukaan (kg/mm
2
)
` l
2
= panjang pasak (mm)
t
1
atau t
2


) (
2 1 2
Dimana : P
a
= Tekana permukaan izin (kg/mm
2
)
Harga Pa adalah sebesar 8 kg/mm
2
untuk poros dengan diameter kecil, 10 kg/mm
2

untuk poros dengan diameter besar, dan setengah dari harga-harga diatas untuk
poros berputaran tinggi. Perlu diperhatikan bahwa lebar pasak sebaiknya antara
25-35% dari diameter poros, dan panjang pasak jangan terlalu panjang
dibandingkan dengan diameter poros. Karena lebar dan tinggi pasak
t atau t l
F
a

= ................. (2.32)
sudah
distandartkan, maka beban yang ditimbulkan oleh gaya F yang besar hendaknya
P ................................................
datasi dengan penyesuaian panjang pasak. Menurut Sularso perbandingan :
Baik
ds
Lk
ds
b

=
=
5 , 1 75 , 0
35 , 0 25 , 0
dimana b = lebar pasak, Lk = Panjang poros





30
2.3.5 Screw Konveyor


= Diameter poros (mm)
Untuk menentukan pitch secrew (p)mm dapat dihitung dengan rumus:
.3.5 Screw Konveyor


= Diameter poros (mm)
Untuk menentukan pitch secrew (p)mm dapat dihitung dengan rumus:




Gambar 2.16 Screw Konveyor Gambar 2.16 Screw Konveyor
d = Diameter luar srew (mm) d = Diameter luar srew (mm)
ds ds
|
.
|

\
|
=
2
.
2
1 o
tg d p
|
.
| | o

\
=
2
. 2 tg d p ............................................................................ (2.33)
Bila panjang poros penggerak adalah l (mm) maka banyaknya screw (n) adalah

p
l
n =
Sedangkan kecepatan dorong muatan adalah :

6000
v
n p
= ................................................................................... (2.34)
D an poros penggerak konveyor (rpm). imana n = Putar
Screw konveyor membawa nut dan fiber dengan berat per meternya adalah :

v , 3
Q
q
6
= .................................................................................... (2.35)
iman /m) D a : q =Berat muatan per meter (kg
Q =Kapasitas konveyor(Ton / jam)
31
v = Kecepatan dorong (m/s)
Dengan memasukkan persamaan (2.34) ke persamaan (2.35) maka diperoleh:
Pn
Q
q
6 , 3
60
=

Q 1000
n p.
q
06 , 0
= ........................................................................... (2.36)
n fiber dapat dihitung dengan rumus :
................................... (2.37)
iman s
l = Panjang lintasan konveyor(m)
Koefisien gesek material (f diambil 0,60)
ya disebut
beban ekivalen dinamis. Misalkan se )
maka beban ekivalen dinamis P (kg) adalah :
;Elemen Mesin; Hal 135) (2.38)
imana : X,V dan Y = faktor-faktor beban
arga X,V dan Y dapat dilihat pada tabel 2.6

Untuk gaya dorong screw terhadap nut da
f l F
s
. . = ............................................... q
D a : F = gaya dorong screw (kg)
f =

2.3.6 Bantalan
Tujuan merencanakan bantalan adalah untuk mendapatkan umur bantalan.
Suatu beban yang besarnya sedemikian rupa hingga memberikan umur yang sama
dengan umur yang diberikan oleh beban dan kondisi putaran sebenarn
buah bantalan membawa beban radial Fr (kg
dan beban aksial Fa (kg),
YFa XVFr + = Pr (Sularso
D
H



32
Tabel 2.6 faktor-faktor X,V dan Y
Baris tunggal Baris ganda Baris tunggal Baris ganda
Beba
n
pada
putar
cinci
n
dala
m
Beba
cinci
n
luar
Fa/VF
Fa/VFr
n
punti
r
pada
r>e
seFa/VFr>


e
Jenis bantalan
V X X Y X
e
Xo Yo Xo
Yo
Y Y
Bantalan
bola alur
dalam
Fa/Co =
= 0,28
1 1,2 0,56
2, 0
1,15
1 0 0,56
2,
1,15
0,
0,38
0,6 0,5 0,6
0,5
0,014
= 0,028

= 0,084
= 0,11
= 0,17
= 0,42
= 0,56
3
1,99
1,71

1,55
1,45
1,31
1,04
1,00
30
1,90
1,71

1,55
1,45
1,31
1,04
1,00
190
,22
0,26

0,28
0,30
0,34
0,42
0,44
Bantalan
bola sudut

= 30
= 35
1 1,2 0,39


0,76
0,66
0,55
0 0,78
0,66
0,55
0,63
0,60
0,57
1,24
1,07
0,93
0,80
0,95
1,14
0,5 0,33
0,29
0,26
1
0,58
0,52
= 20
= 25
= 40
0,37
0,35
0,43
0,41
1,00
0,87
1,09
0,92
0,70
0,67
1,63
1,41
0,57
0,68
0,42
0,38
0,84
0,76
0,66
(Sularso;Elemen Mesin; Hal 135)
Umur nominal L dapat ditentukan sebagai berikut :

|
.
|

\
|
=
|
.
|

\
|
=
10 / 3
3 / 1
3 , 33
,
3 , 33
,
n
f rol bantalan untuk
n
f Bola bantalan untuk
n
n
(Sularso;Elemen Mesin; Hal 135) (2.39)
Faktor umur :
P
C
f
n
Untuk kedua bantalan,f
h
= (Sularso;Elemen Mesin; Hal 135) (2.40)
Umur nominal L
h
adalah
(Sularso;Elemen Mesin; Hal 135) (2.41)
ik (kg)
is (kg)

)
= 500
h h
f ro bantalan untuk

=
10 / 3
3 / 1
,
500 ,
h h
f l
f L Bola bantalan untuk
Dimana C = Beban nominal dinamik spesif
P = Beban ekivalen dinam
Harga C dapat dilihat pada tabel 2.7 berikut :
33
Tabel 2.7 Beban nominal dinamik spesifik

(Sularso;Elemen Mesin; Hal 143)




















34