Anda di halaman 1dari 13

UJI COBA TRANSFORMATOR 1 FASA TANPA BEBAN

LAPORAN PRAKTEK MATA KULIAH Praktikum Mesin-mesin Listrik Yang dibina oleh Bapak Drs. Hari Putranto

Oleh: Rina Puji Lestari Ricke Dwana. S Elga Aris Prasetyo Sri Rahayu Robi Ramandhani Joko Nurpito Agus Siswo Rumekso Hentik Lindawati (110534406811) (110534406814) (110534406818) (110534406819) (110534406820) (110534406821) (110534406822) (110534406842)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK ELEKTRO S1 PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRO FEBUARI 2013

PERCOBAAN 1 PENGUJIAN TANPA BEBAN TRANSFORMATOR 1 FASA

A. Tujuan a. Mahasiswa dapat mengetahui jenispolaritas dari transformator b. Mahasiswa dapat menentukan perbandingan transformasi c. Mahasiswa dapat menentukan rugi besi pada transformator d. Mahasiswa dapat melukis diagram beban nol pada transformator

B. Dasar Teori Transformator adalah alat yang digenakan untuk memindahkanenergi listrik arus bolak balik dari satu rangkaian ke rangkaian yang lain dengan prinsip kopel magnetik. Tegangan yang dihasilkan dapat lebih besar atau lebih kecil dengan frekuensi yang sama.

1. Prinsip Induksi. Hukum utama dalam transformator adalah hukum induksi faraday. Menurut hukum ini suatu gaya listrik melalui garis lengkung yang tertutup, adalah berbanding lurus dengan perubahan persatuan waktu dari pada arus induksi atau flux yang dilingkari oleh garis lengkung itu (Lihat gambar 1.1 Dan 2.2)

Gambar 1.1. Arus magnitisasi secara grafis tanpa memperhitungkan rugi-rugi besi.

Gambar 1.2. Arus magnitisasi secara grafis dengan memperhitungkan rugi-rugi besi.

Selain hukum Faraday, transformator menggunakan hukum Lorenz seperti terlihat pada gambar 3.3. berikut ini :

Gambar 1.3. Hukum Lorenz

Dasar dari teori transformator adalah sebagai berikut : Apabila ada arus listrik bolakbalik yang mengalir mengelilingi suatu inti besi maka inti besi itu akan berubah menjadi magnit (seperti gambar 3.4.) dan apabila magnit tersebut dikelilingi oleh suatu belitan maka pada kedua ujung belitan tersebut akan terjadi beda tegangan mengelilingi magnit, maka akan timbul gaya gerak listrik (GGL).

Gambar 1.4. Prinsip Dasar dari Transformator.

Dari prinsip induksi elektromangetik yang didapatkan tersebut maka dapat dituliskan suatu perbandingan transformasi, bahwa nilai tegangan yang dikeluarkan tergantung dari jumlah belitan yang berada diteras transformator. Perbandingan transformasi dapat disimbolkan sebagai A dengan persamaan sebagai berikut ;
A= Np Ns = E1 E2 = I2 I1

Dimana : A Np Ns E1 E2 I1 I2 step down

= Perbandingan Transformasi = Kumparan Primer = Kumparan Sekunder = GGL Primer (V) = GGL Sekunder (V) = Arus Kumparan Primer (A) = Arus Kumparan Sekunder (A)

Jika A < 1 maka transfomator tersebut jenis step up dan A > 1 maka transformator jenis

2. Pengujian Transformator a. Pengujian Polaritas Transformator 1 fasa Cara melilit kumparan transformator sangat menentukan tegangan induksi yang dibangkitkan dan polaritas dari transformator tersebut (Gambar 1.5). Bila sisi primer diberi tegangan, akan menghasilkan arah tegangan induksi seperti ditunjukkan arah panah. Terminal H1 mempunyai polaritas yang sama dengan L1 yaitu positif (+), sedangkan H2 polaritasnya sama dengan L2 (-).

Gambar 1.5 Penentuan Polaritas Transformator

Posisi polaritas seperti tersebut diatas disebut dengan polaritas pengurangan, sebaliknya jika polaritas H1 (+) = L2 (+) dan H2 (-) = L1 (-), akibat cara melilit kumparan sekunder sebaliknya dari kondisi pertama, maka disebut polaritas penjumlahan. Penentuan polaritas seperti tersebut dijelaskan diatas bisa diketahui dengan cara melakukan pengukuran tegangan sebagai berikut, bila : Va<VH disebut polaritas pengurangan. Va >VH disebut polaritas penjumlahan.

b. Pengujian Transformator Tanpa Beban Pada saat sisi sekuder dari transformator tidak diberi beban (Gambar 1.6), tegangan sisi primer hanya akan mengalirkan arus pada rangkaian primer yang terdiri dari impedansi bocor primer Z1 = R1 + JX1 Karena umumnya Z1 jauh lebih kecil dari Zm , maka Z1 biasa diabaikan tanpa menimbulkan suatu kesalahan yang berarti, rangkaian ekuivalennya (Gambar 1.7). Pada umumnya percobaan beban nol dilakukan dengan alat ukur diletakkan di sisi tegangan rendah dengan besarnya tegangan yang diberikan sama dengan tegangan nominalnya. Hal ini dilakukan dengan pertimbangan sebagai berikut : Bekerja pada sisi tegangan tinggi lebih berbahaya ; Alat-lat ukur tegangan rendah lebih mudah didapat.

Dari hasil penunjukkan alat alat ukur didapat nilai sebagai berikut : I0 = IC2 + Im2 P0 = V1. I0 . Cos 0 IC = I0 . Cos 0 Im = I0 . Sin 0
V0 RC = IC RC = V0 IM = V 02 P0

Gambar 1.6 Rangkaian Percobaan Beban Nol

Maka diagram vector beban nolnya dapat dilukiskan sebagai berikut

Gambar 1.6 Rangkaian ekuivalen dan vector beban nol

C. Alat dan Bahan a. Transformator 1 fasa 110/220 V, 1 KVA b. AVO meter c. Testpent d. Tang Ampere e. Amperemeter f. Voltmeter g. Wattmeter 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah 1 buah

h. Trafo Regulator i. MCB j. Kabel penghubung

D. LangkahKerja a. Mengukur tahanan kumparan primer dan kumparan sekunder 1. Persiapkan alat dan bahan yang diperlukan 2. Putar AVO meter padaposisi Ohmmeter 3. Lakukan pengkalibrasian pada AVOmeter 4. Pilih Ohmmeter diskala yang paling terkecil 5. Ukur ujung-ujung kumparan primer transformator dengan pencolok dari AVOmeter. Perhatikan gambar berikut :
Terminal 0 V Terminal 0 V

Np

Ns

Inti Terminal 110 V Pengukuran tahanan kumparan primer dan kumparan sekunder

Terminal 220 V

6. Hitung nilai tahanan yang ditunjukkan oleh jarum Ohmmeter 7. Catat hasil pengukuran pada tabel yang telah disediakan 8. Lakukan pengujian pada kumparan sekunder

9. Ulangi langkah yang sama seperti pengukuran tahanan pada kumparan primer

b. Mengukur tahanan isolasi transformator 1. Perhatikan gambar dibawah ini :

Terminal 0 V

Terminal 0 V

Np

Ns

Terminal 110 V

Inti Pengukuran tahanan kumparan primer dengan kumparan sekunder

Terminal 220 V

2. Lakukan pengkalibrasian AVOmeter 3. Putar AVOmeter pada posisi Ohmmeter dan diskala yang terkecil lakukan seperti yang telah di tunjukkan gambar 4. Catat hasil pengukuran pada tabel yang telah disediakan 5. Lakukan pengujian tahanan isolalasi berikutnya dan perhatikan gambar dibawah ini :

Terminal 0 V

Terminal 0 V

Np

Ns

Terminal 110 V

Inti Pengukuran tahanan kumparan primer dengan inti transformator

Terminal 220 V

6. Ulangi langkah 2, langkah 3 dan langkah 4 pada pengujian tahanan isolasi 7. Lakukan pengujian tahanan isolalasi berikutnya dan perhatikan gambar dibawah ini :

Terminal 0 V

Terminal 0 V

Np

Ns

Terminal 110 V

Inti Pengukuran tahanan kumparan sekunder dengan inti transformator

Terminal 220 V

8. Ulangi langkah 2, langkah 3 dan langkah 4 pada pengujian tahanan isolasi

c. Menentukan jenis polaritas transformator 1. Perhatikan gambar dibawah ini :

Terminal 0 V

Terminal 0 V

220 VAC 50 Hz

Transformator Asut

Np

Ns

Inti Terminal 110 V Terminal 220 V

Percobaan polaritas transformator

2. Rakitlah rangkaian sesuai dengan gambar yang telah disediakan

3. Perhatikan tulisan penunjuk nilai tegangan dibagian primer. Bila tertulis angka 0 (nol) maka mendapatkan sumber tegangan netral dan bila tertulis 110 maka mendapatkan inputan tegangan 110 VAC dari jala-jala listrik. Namun bila tegangan masukkan sebesar 220 VAC maka masukkan tegangan pada terminal trafo yang bertuliskan 220 V 4. Cek kembali rangkaian dan pastikan sambungan-sambungan listrik agar tidak mudah lepas 5. Beri tegangan nominal 110 V atau 220 V pada transformator sesuai terminal yang disambungkan 6. Periksa keluaran sekunder transformator dengan menggunakan testpen. Bila terminal transformator yang bertuliskan angka tegangan tertinggi saat ditest penujungnya menyalakan lampu indicator didalam tespent maka trafo tersebut jenis transformator subtactif. Namun bila terminal transformator yang bertuliskan angka terendah saat ujungnya menyalakan lampu indicator didalam testpen maka trafo tersebut jenis transformator addictive 7. Catat hasil pengujian pada tabel yang disedikan 8. Matikan sumber listrik bila pengujian dianggap selesai

d. Mengukur rugi besi pada transformator 1. Perhatikan gambar dibawah ini :


Terminal 0 V Terminal 0 V

A
220 VAC 50 Hz

Transformator Asut

V
Np Ns

Inti Terminal 110 V Terminal 220 V

Percobaan transformator tanpa beban

2. Rakitlah rangkaian sesuai dengan gambar yang telah disediakan. Untuk pemasangan tang Ampere hanya dikalungkan pada kabel bertegangan (bukan netral) yang terhubung dengan kumparan primer dan jala-jala 3. Perhatikan tulisan penunjuk nilai tegangan dibagian primer. Bila tertulis angka 0 (nol) maka mendapatkan sumber tegangan netral dan bila tertulis 110 maka mendapatkan inputan tegangan 110 VAC dari jala-jala listrik. Namun bila tegangan masukkan sebesar 220 VAC maka masukkan tegangan pada terminal trafo yang bertuliskan 220 V 4. Cek kembali rangkaian dan pastikan sambungan-sambungan listrik tidak mudah lepas 5. Beri tegangan nominal 110 V atau 220 V pada transformator sesuai terminal yang disambungkan 6. Hitung hasil pengukuran yang ditunjukkan oleh alat ukur 7. Catat hasil pengukuran pada tabel yang telah disediakan 8. Matikan sumber listrik bila pengujian dianggap selesai

e. Lakukan analisa percobaan sesuai dengan percobaan dan hasil yang telah didapat.

E. Data hasil percobaan a. Pengujian tahanan kumparan primer dan kumparan sekunder Tahanan kumparan primer Tahanan kumparan sekunder = 4, 8 = 1, 2 = tidak terbaca = tidak terbaca = tidak terbaca = Substractive

b. Pengujian tahanan isolasi transformator Kumparan primer Kumparan sekunder Kumparan primer Inti trafo Kumparan sekunder-Inti trafo

c. Polaritas transformator

d. Mengukur Rugi Besi Vp (Tegangan Terminal Primer) Vs (Tegangan Terminal Sekunder) I0(Arus Beban Nol) W = 120 = 235 = 0, 33 = V V A W (Jika tersedia)

H. KeselamatanKerja a. Perhatikan keamanan kerja anda selama praktikum, baik pakaian, alat-alat kerja maupun instalasi yang anda rangkai b. Teliti ulang rangkaian sebelum tegangan di ON kan c. Jangan mengantuk I. Daftar Pustaka

Anda mungkin juga menyukai