Anda di halaman 1dari 4

Sistem akuntansi biaya dalam perusahaan manufaktur erat hubungannya dengan Sistem produksi, karena sebagian besar kegiatan

perusahaan manufaktur berada di dalam fungsi produksi. Sistem produksi terdiri dari jaringan prosedur untuk megawasi order produksi yang dikeluarkan agar terjadi koordinasi antara kegiatan penjualan, penyediaan bahan baku, fasilitas pabrik dan penyediaan tenaga kerja guna memenuhi order tersebut. Sistem produksi atau pengawasan produksi ditujukan untuk mengawasi pelaksanaan order produksi yang dikeluarkan oleh fungsi produksi. Dalam perusahaan yang produksinya berdasarkan pesanan dari pembeli, order produksi erat hubungannya dengan order yang diterima oleh fungsi penjualan dari pembeli. Dokumen yang digunakan dalam sistem produksi. 1. Surat order produksi Dokumen ini merupakan surat perintah yang dikeluarkan oleh departemen produksi yang ditujukan kepada bagian-bagian yang terkait dengan proses pengolahan produk untuk memproduksi sejumlah produk dengan spesifikasi, cara produksi, fasilitas produksi dan jangka waktu seperti yang tercantum dalam surat order produksi tersebut. 2. Daftar kebutuhan bahan Dokumen ini merupakan daftar jenis dan kuantitas bahan baku yang diperlukan untuk memproduksi produk seperti yang tercantum dalam surat order produksi. 3. Daftar kegiatan produksi Dokumen ini merupakan daftar urutan jenis kegiatan dan fasilitas mesin yang diperlukan untuk memproduksi produk seperti yang tercantum dalam surat order produksi. 4. Bukti permintaan dan pengeluaran barang gudang Dokumen ini merupakan formulir yang digunakan untuk meminta bahan baku dan bahan penolong dalam memproduksi suatu produk yang tercantum dalam surat order produksi. 5. Bukti pengembalian barang gudang Dokumen ini merupakan formulir yang digunakan untuk mengembalikan bahan baku dan bahan penolong ke gudang. Pengmbalian ini umumnya disebabkan karena adanya sisa bahan baku dan bahan penolong yang tidak terpakai dalam proses produksi. 6. Kartu jam kerja Dokumen ini merupakan kartu untuk mencatat jam kerja tenaga kerja langsung yang dikonsumsi untuk memproduksi produk yang tercantum dalam surat order produksi.

7. Laporan produk selesai Laporan ini dibuat untuk memberitahukan selesainya produksi pesanan tertentu kepada fungsi fungsi perencanaan dan pengawasan produksi, fungsi gudang, fungsi penjualan, fungsi akuntansi persediaan dan fungsi akuntansi biaya. Fungsi yang terkait dalam Sistem produksi adalah. 1. Fungsi penjualan Dalam perusahaan yang produksinya berdasarkan pesanan dari pembeli, fungsi penjualan bertanggung jawab atas penerimaan order dari langganan dan meneruskan order tersebut ke fungsi produksi. Sedangkan dalam perusahaan yang berproduksi secara massa, order produksi biasanya ditentukan bersama dalam rapat bulanan antara fungsi pemasaran dan fungsi produksi. 2. Fungsi perencanaan dan pengawasan produksi Fungsi ini merupakan fungsi staff yang membantu fungsi produksi dalam merencanakan dan mengawasi kegiatan produksi. 3. Fungsi produksi Fungsi ini bertanggung jawab atas pembuatan perintah produksi bagi fungsi-fungsi yang ada dibawahnya yang akan terkait dalam pelaksanaan proses produksi guna memenuhi permintaan produksi dari fungsi penjualan. 4. Fungsi gudang Dalam Sistem produksi, fungsi gudang bertanggung jawab atas pelayanan permintaan bahan baku, bahan penolong dan barang lain yang digudangkan. Fungsi ini juga bertanggung jawab untuk menerima produk jadi yang diserahkan oleh fungsi produksi. 5. Fungsi akuntansi biaya Fungsi akuntansi biaya bertanggung jawab untuk mencatat konsumsi berbagai sumber daya yang digunakan untuk memproduksi pesanan. Jaringan prosedur yang membentuk Sistem Jaringan prosedur yang membentuk Sistem produksi adalah. 1. Prosedur order produksi Dalam proses ini dikeluarkannya surat order produksi yang digunakan untuk mengkoordinasi pengolahan bahan baku menjadi produk jadi. Surat ini dikeluarkan oleh departemen produksi berdasarkan order dari pembeli yang diterima dari fungsi penjualan atau permintaan dari fungsi gudang. Departemen produksi berfungsi untuk merencanakan dan mengawasi produksi. Menurut karakteristik produksinya, prosedur order produksi dalam perusahaan manufaktur dibagi menjadi 2 tipe, yakni prosedur order produksi khusus dan prosedur order produksi berulang-ulang.

Prosedur order produksi khusus umumnya digunakan dalam perusahaan yang produksinya berdasarkan pesanan, misalnya perusahaan percetakan dan dok kapal. Prosedur order produksi berulang-ulang umumnya digunakan dalam perusahaan yang berproduksi secara massa, misalnya perusahaan semen dan pupuk. 2. Prosedur permintaan dan pengeluaran barang gudang Prosedur ini bertujuan untuk meminta bahan baku dari fungsi gudang. Jika perusahaan menyediakan persediaan bahan baku di gudang untuk memenuhi kebutuhan bahan baku bagi suatu order produksi, diperlukan prosedur untuk meminta dan mengeluarkan barang dari gudang. Dan jika perusahaan tidak menyelenggarakan persediaan bahan baku tertentu di gudang, maka diperlukan prosedur permintaan pembelian untuk memenuhi order produksi. Biasanya permintaan bahan baku untuk memenuhi order produksi didasarkan pada daftar kebutuhan bahan baku yang dibuat oleh departemen produksi. 3. Prosedur pencatatan jam tenaga kerja langsung Surat order produksi yang dikeluarkan oleh departemen produksi biasanya dilampiri dengan daftar kebutuhan bahan baku dan daftar kegiatan produksi. Daftar kegiatan produksi ini berisi kegiatan yang diperlukan untuk memproduksi sejumlah produk seperti yang tercantum dalam surat order produksi, yang meliputi urutan proses pengolahan, mesin yang digunakan dan taksiran jumlah waktu kerja karyawan dan mesin. 4. Posedur produk selesai Merupakan proses penyerahan Order produksi yang telah selesai dikerjakan dari fungsi produksi ke fungsi gudang. 5. Prosedur pencatatan biaya Prosedur ini digunakan untuk mencatat biaya overhead pabrik yang sesungguhnya, biaya administrasi dan umum serta biaya pemasaran. Sistem pengendalian internal Organisasi Fungsi pencatatan biaya harus terpisah dari fungsi produksi Kegiatan fungsi produksi pada dasarnya merupakan kegiatan penggunaan berbagai sumber ekonomi ( bahan baku, bahan penolong, tenaga kerja, gedung, mesin dan equipment ) untuk menghasilkan produk. Konsumsi berbagai sumber ekonomi tersebut perlu diawasi dengan penyelenggaraan pencatatan akuntansi. Pencatatan tersebut harus dilakukan oleh fungsi akuntansi, agar data yang dicatat dapat dijamin ketelitiannya dan keandalannya. Fungsi gudang harus terpisah dari fungsi produksi Dalam perusahaan manufaktur, fungsi produksi bertanggung jawab untuk memproses bahan baku menjadi produk jadi dengan menggunakan sumber daya ( bahan baku, bahan penolong, tenaga kerja, gedung, mesin dan equipment ) yang ada. Karena kebutuhan sumber daya tersebut bersifat rutin dan dibutuhkan dalam jumlah yang besar, maka umumnya perusahaan menyelenggarakan persediaan bahan baku, bahan penolong, tenaga kerja, gedung, mesin dan equipment dalam jangka waktu tertentu. Penyelenggaraan persediaan tersebut dimaksudkan

untuk menjamin kelancaran proses produksi perusahaan tersebut. Fungsi penyimpanan persediaan tersebut biasanya berada di tangan fungsi gudang, yang bertanggung jawab atas keamanan persediaan yang disimpan di gudang dan atas pencatatan pemakaian dan saldo fisik persediaan. Pemisahan fungsi gudang dan produksi tersebut akam menjamin kelancaran proses produksi, keamanan persediaan, ketelitian dan keandalan data akuntansi yang dihasilkan. Sistem otorisasi Surat order produksi di otorisasi oleh kepala fungsi produksi Kegiatan produksi diawali dengan diterbitkannya surat order produksi oleh kepala fungsi produksi. Kepala fungsi produksi mempunyai wewenang untuk memerintahkan unit-unit organisasi yang ada di bawahnya dalam pelaksanaan kegiatan produksi, maka surat order produksi harus di otorisasi oleh kepala fungsi tersebut, sehingga semua dokumen yang dibuat untuk dilaksanakan memiliki dasar yang sahih. Bukti permintaan dan pengeluaran barang gudang di otorisasi oleh kepala fungsi produksi Berdasarkan surat order produksi yang diterbitkan oleh fungsi produksi, diperlukan pengambilan bahan baku dan bahan penolong dari fungsi gudang. Bukti permintaan dan engeluaran barang merupakan sumber sebagai dasar pencatatan pengurangan persediaan yag dicatat dalam kartu gudang ( fungsi gudang ) dan kartu persediaan ( fungsi akuntansi ). Agar dokumen tersebut menjadi sahih, maka diperlukan otorisasi dari kepala fungsi produksi, sebagai bukti bahwa pemakaian barang gudang yang tercantum dalam dokumen tersebut memang diperlukan untuk kegiatan produksi sesuai dengan surat order produksi. Bukti kas keluar diotorisasi oleh fungsi akuntansi keuangan Dalam proses produksi, kegiatan produksi yang memerlukan pengeluaran kas dilaksanakan dengan pembuatan bukti kas keluar yang diotorisasi oleh fungsi keuangan. Bukti kas keluar ini merupakan dokumen sumber bagi pencatatan biaya produksi yang dikeluarkan lewat kas. Oleh karena itu, agar bukti kas keluar tersebut menjadi sumber dokumen yang sahih, dokumen tersebut harus diotorisasi oleh kepala keuangan ,sebagai bukti tlah dilakukannya verifikasi tehadap kesahihan dokumen yang mendukung bukti kas keluar tersebut. Daftar kebutuhan bahan dan daftar kegiatan produksi dibuat dan di otorisasi oleh kepala fungsi produksi Kartu jam kerja diotorisasi oleh kepala fungsi produksi