Anda di halaman 1dari 8

PENCITRAAN TERBARU : DIVERTICULITIS COLON AKUT

ABSTRAK

Karena kejadian diverticulosis kolon yang tinggi pada populasi umum, diverticulosis insidental tanpa gejala umumnya terlihat pada pencitraan radiologi. Namun, pencitraan diagnostik dilakukan khusus untuk penyakit diverticulitis akut kolon (ACD) dengan komplikasi. Diagnosis klinis ACD dan pencitraan telah menjadi penting untuk membantu dalam diagnosis, menilai keparahan penyakit, dan membantu dalam perencanaan pengobatan. Computed tomography (CT) telah menggantikan kontras enema sebagai prosedur pencitraan pilihan untuk diverticulitis. USG juga telah berhasil digunakan untuk diagnosis, dan magnetik resonance imaging (MRI) memiliki potensi signifikan sebagai tes pencitraan radiasi bebas untuk akut diverticulitis kolon.

KEYWORDS:

diverticulitis

kolon

akut,

pencitraan

diagnostik,

kontras

enema,

computed tomography, magnetic resonance imaging, USG

PLAIN FILM RADIOGRAPHY

Film radiografi polos biasanya sedikit bermakna dalam penilaian, diduga diverticulitis apabila ada udara intraperitoneal dari perforasi , gas di vena portal, atau tanda-tanda ileus obstruksi. Namun, temuan ini tidak spesifik . Film radiografi polos mungkin gagal untuk menunjukkan perforasi yang terkandung kecil sering ditemui pada computed tomography ( CT ) scan pasien dengan diverticulitis kolon akut , dan tidak sensitif untuk komplikasi lain seperti abses dan fistula . CONTRAST enema Sampai tahun 1980-an ketika ia digantikan oleh CT , kontras enema adalah modalitas pencitraan utama untuk kolon diverticulitis . Hari ini , barium enema tidak dilakukan karena risiko perforasi dan peritonitis , meskipun beberapa penelitian telah menunjukkan itu aman jika tidak ada tanda-tanda klinis perforasi . barium juga dapat menghalangi diagnosis, apabila CTscan perlu dilakukan . Kontras enema yang larut dalam air (

CE ) dapat dilakukan secara aman dengan morbiditas yang rendah dan biaya rendah , tersedia secara luas , dan mudah dilakukan, tetapi kurang sensitif seperti CT ( 80-92 % untuk CE vs hingga 99 % untuk CT ) . Dalam klinis pada CE ditemukan penebalan lipatan , spasme segmental , saluran sinus , fistula , efek massa dari abses dan ekstraluminal kontras dapat ditunjukkan dan bias didiagnostik divertikulitis akut . Enema kontras yang paling berguna dalam pengaturan diverticulitis kronis,untuk tindak lanjut dalam kasus-kasus masalah ketika diverticulitis diduga tetapi tidak terlihat pada CT, atau untuk membantu membedakan diver-ticulitis dari karsinoma usus besar. Keterlibatan segmen panjang usus juga lebih khas diverticulitis dari keganasan.

COMPUTED TOMOGRAPHY

Munculnya CT telah merevolusi diagnosis dan pengelolaan pasien dengan diverticulitis . Multidetec - tor CT kini dianggap sebagai standar emas untuk menilai penyakit ini . Pemeriksaan lebih disukai untuk evaluasi akut meninggalkan nyeri kuadran yang lebih rendah. Diduga divertic - ulitis adalah CT dari perut dan pelvis dengan oral, rektal , dan intravena ( IV ) kontras . Akuisisi tipis ( 1 mm atau kurang ) sumber gambar aksial memungkinkan generasi berkualitas tinggi direkonstruksi 3 mm aksial dan gambar koronal . Kontras oral umumnya digunakan , tetapi sering tidak mencapai sigmoid kolon oleh pencitraan. Kontras rektal mungkin tidak diperlukan untuk evaluasi divertikulitis , tetapi dapat meningkatkan distensi kolon , saluran opacifyfistula dan meningkatkan keakuratan pemeriksaan . Kecuali ada kontraindikasi , intra - vena ( IV ) kontras secara rutin diberikan untuk membantu dengan identifikasi abses dan untuk menunjukkan peningkatan dinding kolon . Kontras IV juga berguna dalam diagnosis penyakit entitas alternatif yang meniru diverticulitis . Diverticulitis sigmoid adalah penyebab paling umum kiri nyeri kuadran yang lebih rendah pada orang dewasa , dan ketika pencitraan diperlukan , CT adalah yang paling sesuai diagnostik alat pencitraan untuk mengkonfirmasi dugaan kiri kolon divertic - ulitis . The American College of Radiologi CT harga dari perut dan panggul dengan lisan dan / atau kolon kontras sebagai prosedur pilihan dalam pengaturan nyeri kuadran kiri yang lebih rendah dengan atau tanpa demam , kecuali wanita usia subur ketika USG ( AS ) adalah pilihan awal.

Ketika seorang pasien telah didiagnosis diverticulosis and uncomplicated diverticulitis , beberapa dokter memilih untuk merawat pasien tanpa pencitraan ulang. Ketika pencitraan diperlukan , CT adalah tes dari pilihan karena sensitivitas dan spesifisitas yang tinggi , reproduktifitas , ketersediaan , dan kurang invasif bila dibandingkan dengan CE . Hal ini dapat dilakukan untuk tindakan segera terhadap pasien . CT menyajikan fungsi-fungsi berikut dalam Pengaturan nyeri kuadran kiri bawah : ( 1 ) menegaskan diagnosis diverticulitis , ( 2 ) mengevaluasi keparahan dan luasnya penyakit , ( 3 ) memungkinkan untuk perencanaan pengobatan komplikasi seperti abses , dan ( 4 ) menunjukkan penyebab lain dari sakit perut yang mungkin meniru diver-ticulitis.

Sensitivitas dilaporkan untuk diverticulitis pada CT adalah 79-99%. Dalam literatur, sensitivitas yang lebih tinggi dan spesifisitas telah dilaporkan baru-baru ini, dengan kemajuan teknologi CT, sebagian besar lembaga menggunakan multidetector CT scan dengan resolusi yang lebih baik dan kemampuan untuk menghasilkan kualitas tinggi sagital dan koronal gambar. Dua yang paling sering ditemukan dalam CT dengan diverticulitis kolon adalah penebalan dinding (ketebalan dinding lebih besar dari 3 mm pada sumbu pendek lumen) dan perikolik terdampar lemak Seringkali, tanda-tanda ini berhubungan dengan diidentifikasi diverticulum meradang. Penebalan dinding diasosiasikan dengan hipertrofi otot dari diverticulosis yang mungkin sulit untuk membedakan dari diverticulitis ketika perubahan inflamasi pericolonic tidak ditemukan. Tingkat terdampar lemak dapat bervariasi dari minimal'' kotor'' lemak (Gambar 3) peradangan parah dan perubahan phlegmonous. CT mungkin gagal untuk menunjukkan awal, kasus-kasus ringan diverticulitis. coronal diformat gambar dapat membantu untuk menunjukkan lemak pericolonic ringan terdampar terkait dengan segmen berorientasi horizontal usus (Gambar 3B). CT temuan yang rumit diverticulitis mungkin termasuk adanya abses (didefinisikan sebagai massa fluida yang mengandung dengan atau tanpa udara dan dinding meningkatkan), dan berisi atau gelembung udara ekstra luminal gratis atau kantong (Gambar 4). Komplikasi lain seperti obstruksi usus, abses hati (Gambar 5), fistula dan mesenterika rendah trombosis vena sering dapat didemonstrasikan dengan CT. Fistula sering dikatakan abses atau viskus berongga lainnya, dan colovesicularfistulas adalah yang paling umum (Gambar. 6).

Saluran Fistula sering dapat langsung divisualisasikan jika dilakukan rektal kontras CT findings dapat digunakan untuk manajemen klinis. Beberapa penulis telah telah menemukan klasifikasi CT berdasarkan Hinchey dan modifikasi Klasifikasi Hinchey (diadaptasi dari Wasvary et al), menunjukkan bagaimana CT efektif dapat membimbing medis atau pengobatan bedah. Ketika ditemukan abses. Ukuran divertikular abses penting dalam mengarahkan pengobatan berdasarkan hasil yang diharapkan .Pasien dengan abses < 3cm dapat diobati dengan manajemen konservatif saja , dan mereka dengan abses > 3 cm manfaat dari percutaneous drainase dengan rujukan untuk bedah tindak lanjut . sebelum penghapusan kateter , injeksi tabung dengan iodinasi kontras dilakukan di bawah fluoroscopy dianjurkan untuk mengecualikan komunikasi dengan usus besar . Bahkan dalam kasus-kasus di mana usus besar terus drainase perkutan dapat menghasilkan resolusi dari thefistula tanpa intervensi bedah (Gambar 7D ) . Abses harus dibedakan dari rongga dengan luas komunikasi ke usus besar ( auto pengeringan ) dan raksasa divertikulum kolon . Meski terlihat lebih sering pada usia yang lebih muda, tepat diverticulitis kolon jarang , dengan sekum yang terlibat dalam hanya 5 % dari pasien . pra operasi diagnosis menantang karena tidak ada klinis tanda dan gejala yang benar-benar spesifik . The klinis presentasi dapat meniru kolesistitis atau usus buntu . CT Temuan di kanan diverticulitis kolon mirip dengan lainnya daerah usus besar (Gambar 9 ) , dengan penebalan dinding usus dan terdampar lemak pericolonic terlihat pada semua pasien. Temuan individual lainnya termasuk submukosa penebalan pada 60 % , divertikula pada 60 % , sebuah diverticulum yang meradang di 30 % , phlegmon pericolonic di 40 % ,limfadenopati ileokolika di 90 % , dan visualiza - tion dari appendix normal pada 60 % . Kolon diver - ticulitis tepat bisa menjadi sulit dibedakan dengan usus karsinoma , terutama jika divertikulum meradang adalah tidak baik divisualisasikan pada CT . Setelah mendukung pengelolaan , kolonoskopi atau kontras enema dianjurkan untuk mengkonfirmasikan diagnosis . CT sangat membantu dalam mengidentifikasi dan / atau tidak termasuk penyebab lain dari sakit perut ketika diverticulitis adalah bukan etiologi . Diagnosis banding meliputi neo - plasma , radang usus buntu , appendagitis epiploic , iskemik col - itis , dan penyakit inflamasi usus . usus primer karsinoma adalah pertimbangan utama dalam diferensial yang untuk temuan diverticulitis pada CT (Gambar 10 ) karena mungkin hadir dengan eksentrik atau melingkar dinding tebal Ening , berbagai tingkat peradangan , dan tanda-tanda obstruksi .

Karsinoma usus yang berlubang mungkin mirip diverticulitis . Secara umum, fluida pada akar mesenterium dan kendurnya pembuluh darah daerah menunjukkan proses inflamasi , dan lemak pericolonic terdampar lebih khas diverticulitis atau lainnya inflamasi dibandingkan karsinoma usus besar. dinding kolon penebalan biasanya lebih besar ( berukuran > 2 cm ) dengan neoplasma dan lebih sering eksentrik . diverticulitis dan neoplasma mungkin keduanya melibatkan segmen pendek dari usus ; Namun , ketika segmen > 10 cm yang terlibat , ini adalah dianggap diverticulitis . Node kiri - getah bening berukuran 1 cm atau lebih dalam sumbu pendek biasanya lebih spesifik untuk karsinoma usus, tetapi tidak jarang dengan diverticulitis . Kehadiran divertikula dalam terlibat segmen menunjukkan diverticulitis , tetapi tingginya prevalensi dari diverticulosis pada populasi umum menyatakan bahwa adanya divertikula tidak dapat digunakan sebagai sebuah faktor untuk menyingkirkan neoplasma . Ketika temuan yang samar-samar untuk diverticulitis dibandingkan karsinoma usus besar, tindak lanjut kolonoskopi atau pencitraan disarankan. Apendisitis merupakan perhatian utama untuk diferensial diverticulitis sisi kanan, dan merupakan penyebab paling umum dari non genitourinary pada nyeri kuadran kanan bawah . kecil patologi usus juga dapat meniru diverticulitis , dan CT digunakan untuk membantu membedakan. Epiploic appendagitis adalah temuan non-bedah yang dihasilkan dari torsi dan oklusi vena dari epiploic , dan pasien dengan tanda-tanda dan gejala yang mirip diverticulitis. CT scan pada pasien ini menggambarkan bentuk lemak bulat seperti telur adanya massa dengan peradangan sekitarnya pada sisi antimesenterik, biasanya tanpa adanya dinding kolon penebalan (Gambar. 11).

USG (ULTRASOUND)

Sonografi transabdominal adalah teknik alternatif untuk mengevaluasi pasien dengan dugaan diverticulitis , tetapi tidak seperti yang banyak digunakan sebagai tes pencitraan di Amerika Serikat . Mereka yang menganjurkan menekankan yang lebih rendah

biaya dan ketersediaan yang lebih luas atas modalitas imaging lainnya . Hal ini dianggap lebih aman untuk pasien. Namun, tidak seakurat CT untuk mengidentifikasi alternatif diagnosis , dan tidak berguna untuk perencanaan bedah ketika diperlukan intervensi. Dalam metaanalisis dari uji akurasi USG , Lame'ris et al menemukan bahwa ada ada perbedaan yang signifikan dalam

akurasi diagnostik USG dibandingkan CT dalam mendiagnosis akut kolon diverticulitis . USG dinilai digunakan untuk mengurangi temuan loop usus , dan telah terbukti memiliki sensitivitas 77-98 % dan spesifisitas 80-99 % . USG secara akurat dapat mengukur ketebalan dinding usus , menunjukkan lemak pericolonic inflamasi , dan mengidentifikasi abses . Meskipun USG dapat mendeteksi beberapa komplikasi dari diverticulitis sebagai diagnosis alternatif ,tidak peka seperti CT untuk indikasi ini .

MAGNETIC RESONANCE IMAGING (MRI)

Magnetic resonance imaging ( MRI ) dapat secara efektif mendiagnosis diverticulitis akut dengan sensitivitas yang dilaporkan dari 86-94% dan spesifisitas 88-92%. Kemungkinan yang terus-menerus meningkatkan teknik MRI dapat mengakibatkan spesifisitas di masa depan. sensitivitas tinggi dan

Buckley et al dijelaskan MRIfindings pada pasien dengan

diverticulitis kolon akut. MRI juga dibandingkan dengan CT dalam kemampuannya untuk mengidentifikasi diagnosis alternatif. Mirip dengan USG, MRI memiliki manfaat tidak ada paparan radiasi, tapi karena operator independen, mungkin lebih berlaku sebagai tes pilihan sebagai community medis menjadi lebih sadar akan risiko radiasi eksposur dan mencari modalitas pencitraan alternatif untuk CT. Ketidakmampuan untuk percutaneously

mengidentifikasi abses menggunakan MRI. Tentu saja, prosedur MRI-dipandu telah menjadiandalan untuk sistem organ lain (payudara, otak) dan harus mudah diekstrapolasi dalam waktu dekat.

KESIMPULAN

Peran evaluasi pencitraan akut kolon diverticulitis adalah untuk mengkonfirmasi diagnosis , mengevaluasi keparahan dan luasnya penyakit , termasuk diagnosis alternatif , dan memungkinkan untuk perencanaan pengobatan . CT saat ini dianggap modalitas pencitraan pilihan untuk evaluasi pasien yang diduga diverticulitis akut . Meskipun CT memiliki akurasi tinggi dan sensitivitas / spesifisitas , itu diteliti karena risiko radiasi pengion pada pasien . Karena tingkat kekambuhan diverticulitis tinggi , tidak biasa bagi pasien di rumah sakit AS untuk menjalani CT scan berulang seumur hidup karena kumulatif dosis radiasi. Gambar 9 diverticulitis sisi kanan. computed tomography ( CT ) gambar seorang wanita 30 tahun dengan nyeri perut kanan diperoleh setelah USG menunjukkan kantong empedu normal. CT menunjukkan naik penebalan dinding kolon dengan lemak sekitar diverticulum ( panah ) . Gambar 10 Adenokarsinoma . Axial computed tomography ( CT ) gambar seorang wanita 42 tahun yang mengalami berat badan kerugian dan nyeri perut bagian bawah menunjukkan ditandai penebalan dinding dari sigmoid ( tanda bintang ) dengan keterlibatan samping panggul kiri . Catatan kekurangan lemak terdampar anterior untuk sigmoid . Gambar 11 epiploic appendagitis . Aksial dihitung tomo - graphy ( CT ) gambar seorang pria 42 tahun dengan meninggalkan akut rendah nyeri kuadran disebabkan oleh appendagitis epiploic , dengan lemak bulat telur Struktur redaman (panah ) dengan terdampar lemak yang berdekatan , anterior ke proksimal kolon sigmoid normal. Gambar 12 Magnetic resonance image ( MRI ) dari sisi kanan diverticulitis . Axial MRI dari seorang wanita 30 tahun dengan hak sakit perut diperoleh setelah USG menunjukkan normal kandung empedu ( pasien yang sama seperti Gambar . 9 ) . MRI sama seperti CT menunjukkan peningkatan penebalan pada dinding kolon dengan lemak sekitar divertikulum meradang ( panah ) .

Masalah keamanan pasien terkait dengan paparan radiasi yang lebih tinggi, ada kemungkinan akan pergeseran untuk menggunakan radiasi bebas modalitas pencitraan untuk mengevaluasi patologi akut abdomen, terutama pada populasi yang lebih muda . USG cukup

akurat, murah dan banyak tersedia , tetapi tidak mungkin sebagai garis depan sebuah modalitas pencitraan untuk diverticulitis kolon di Amerika Serikat . MRI dapat menggantikan CT sebagai tes pilihan untuk ACD karena akurat ,Operator independen , dan tidak memiliki radiasi pengion . Beberapa penulis telah merekomendasikan penggunaan MRI ( atas CT ) pada pasien yang lebih muda dari 60 years. Percobaan prospektif acak melihat ketiga modalitas ( CT , AS , MRI ) akan membantu pemanfaatan pencitraan untuk mengevaluasi diverticulitis kolon akut .