Anda di halaman 1dari 58

LAPORAN TUTORIAL SKENARIO 1 BLOK PSIKIATRI

MENGAMUK

Disusun Oleh : Kelompok 11 Aulia Khoirunnisa Hera Amalia U Johanna Tania Naila Shofwati P Ratna Oktaviani Sani Widya F G0011044 G0011106 G0011122 G0011146 G0011164 G0011190 Rika Ernawati Bayu Prasetyo Maestro Rahmandika Wahyu Pamungkas Selvia Anggraeni G0011172 G0011050 G0011130 G0011208 G0011194

Tutor: Bulan Kakanita H, dr.

PROGAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET 2013

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Sdr. A, 20 tahun, laki-laki, karyawan swasta, dibawa ke UGD Rumah Sakit Jiwa oleh orang tua dan saudara-saudaranya karena mengamuk, merusak barang-barang di rumah, dan mengancam akan membakar rumahnya. Pasien juga merasa dimusuhi oleh orang tua dan saudara-saudaranya, bahkan khawatir makanan atau minumannya diberi racun oleh mereka. Menurut orang tuanya, pasien mulai tampak perubahan tingkah laku sejak 2 minggu sebelumnya karena merasa rekan-rekan kerjanya tidak suka dan memusuhinya, sehingga pasien tidak mau masuk kerja. Orang tuanya menduga, pasien mengalami stress yang berat setelah tidak bekerja. Dari riwayat keluarga diketahui bahwa adik laki-laki ibunya juga pernah mengalami gangguan serupa. Dari pemeriksaan fisik tidak didapatkan kelainan. Pemeriksaan status mental pada pasien didapatkan halusinasi auditorik dan thought insertion, insight (tilikan diri) derajat 1. B. Rumusan Masalah 1. Mengetahui patofisiologi dari keluhan pasien. 2. Mengetahui interpretasi hasil pemeriksaan pada kasus dalam skenario. 3. Mengetahui pemeriksaan penunjang yang dapat digunakan untuk menegakkan diagnosis pada kasus dalam skenario. 4. Mengetahui diagnosis banding dari keluhan pasien dalam skenario. 5. Mengetahui penatalaksanaan yang tepat untuk pasien pada kasus dalam skenario.

BAB II DISKUSI DAN STUDI PUSTAKA

Jump 1: Klarifikasi istilah dan konsep 1. Stress : segala masalah atau tuntutan penyesuaian diri yang bila tidak

diatasi dengan baik, akan mengganggu keseimbangan hidup dari manusia. 2. Halusinasi auditorik : persepsi sensori pada pendengaran individu tanpa adanya

stimulus eksternal yang nyata. 3. Thought insertion : keyakinan bahwa beberapa pikirannya adalah bukan miliknya,

telah ditanamkan ke dalam pikirannya oleh kekuatan dari luar. 4. Insight derajat 1 : penyangkalan penuh terhadap penyakit yang diderita.

Jump 2: Menetapkan/ mendefinisikan masalah 1. Seorang pria, usia 20 tahun, karyawan swasta. 2. Keluhan utama: mengamuk, merusak barang-barang di rumah, dan mengancam akan membakar rumahnya. 3. Pasien merasa dimusuhi oleh orang tua dan saudara-saudaranya, khawatir makanan atau minumannya diberi racun 4. Menurut orang tuanya: pasien mulai tampak perubahan tingkah laku sejak 2 minggu sebelumnya karena merasa rekan-rekan kerjanya tidak suka dan memusuhinya, pasien tidak mau masuk kerja. 5. Orang tua menduga pasien stress berat setelah tidak bekerja. 6. Riwayat keluarga: adik laki-laki ibunya pernah mengalami gangguan serupa. 7. Pemeriksaan fisik: tidak ada kelainan. 8. Pemeriksaan status mental: halusinasi auditorik, thought insertion, dan insight derajat 1.

Jump 3: Analisis masalah 1. Bagaimana epidemiologi dan faktor risiko dari kasus pada skenario? (belum terjawab) 2. Apa etiologi kasus pada skenario? (belum terjawab) 3. Apa saja jenis halusinasi? 4. Halusinasi: persepsi atau tanggapan palsu, tidak berhubungan dengan stimulus eksternal yang nyata; menghayati gejalagejala yang dikhayalkan sebagai hal yang nyata. Jenisjenis halusinasi:

a. halusinasi hipnagogik: persepsi sensorik keliru yang terjadi ketika mulai jatuh tertidur, secara umum bukan tergolong fenomena patologis b. halusinasi hipnapompik: persepsi sensorik keliru yang terjadi ketika seseorang mulai terbangun, secara umum bukan tergolong fenomena patologis c. halusinasi auditorik: persepsi suara yang keliru, biasanya berupa suara orang meski dapat saja berupa suara lain seperti musik, merupakan jenis halusinasi yang paling sering ditemukan pada gangguan psikiatri d. halusinasi visual: persepsi penglihatan keliru yang dapat berupa bentuk jelas (orang) atau pun bentuk tidak jelas (kilatan cahaya), sering kali terjadi pada gangguan medis umum e. halusinasi penciuman: persepsi penghidu keliru yang seringkali terjadi pada gangguan medis umum f. halusinasi pengecapan: persepsi pengecapan keliru seperti rasa tidak enak sebagai gejala awal kejang, seringkali terjadi pada gangguan medis umum g. halusinasi taktil: persepsi perabaan keliru seperti phantom libs (sensasi anggota tubuh teramputasi), atau formikasi (sensasi merayap di bawah kulit) h. halusinasi somatik: sensasi keliru yang terjadi pada atau di dalam tubuhnya, lebih sering menyangkut organ dalam (juga dikenal sebagai cenesthesic hallucination) i. halusinasi liliput: persepsi keliru yang mengakibatkan obyek terlihat lebih kecil (micropsia) (Nuhriawangsa, 2004).

4. Bagaiman hubungan penyakit yang diderita pasien dengan riwayat keluarga? (belum terjawab) 5. Apa saja jenis gangguan jiwa? Gangguan jiwa apa yang diderita pasien? (belum terjawab) 6. Apa pengertian sehat secara mental? Sehat atau normal adalah suatu keadaan berupa kesejahteraan fisik, mental, dan sosial secara penuh dan bukan semata-mata berupa absennya penyakit atau keadaan lemah tertentu. (Menurut WHO). Beberapa ciri orang yang SehatNormal yakni Menurut Maramis, terdapat enam kelompok sifat yang dapat dipakai untuk menentukan ciri-ciri pribadi yang Sehat-Normal, adalah sebagai berikut :

a.

Sikap terhadap diri sendiri : menerima dirinya sendiri, identitas diri yang memadai, serta penilaian yang realistis terhadap kemampuannya.

b.

Cerapan (persepsi) terhadap kenyataan : mempunyai pandangan yang realistis tentang diri sendiri dan lingkungannya.

c.

Integrasi: kesatuan kepribadian, bebas dari konflik pribadi yang melumpuhkan dan memiliki daya tahan yang baik terhadap stres.

d.

Kemampuan : memiliki kemampuan dasar secara fisik, intelektual, emosional, dan social sehingga mampu mengatasi berbagai masalah.

e.

Otonomi : memiliki kepercayaan pada diri sendiri yang memadai, bertanggung jawab, mampu mengarahkan dirinya pada tujuan hidup.

f.

Perkembangan dan perwujudan dirinya : kecenderungan pada kematangan yang makin tinggi (Maramis, 2009).

7. Bagaimana cara menilai status mental? Pemeriksaan status mental adalah bagian dari pemeriksaan klinis yang menggambarkan tentang keseluruhan pengamatan pemeriksa dan kesan tentang pasien psikiatrik saat wawancara, yang meliputi penampilan, pembicaraan, tindakan, persepsi, dan pikiran selama wawancara. PEMERIKSAAN STATUS MENTAL 1. Deskripsi Umum a. Penampilan (istilah yang biasa Mengamati bentuk tubuh, postur, HAL YANG HARUS DIKERJAKAN

digunakan: tampak sehat, sakit, agak ketenangan, pakaian, dandanan, rambut, dan sakit, kelihatan tua, kelihatan muda, kuku, tanda kecemasan. kusut, seperti anak-anak, kacau, dsb.) b. Perilaku dan aktivitas psikomotor Mengamati dan/ atau memeriksa cara (manerisme, tiks, gerakan stereotipik, berjalan, gerakan, dan aktivitas pasien. hiperaktivitas, agitasi, retardasi,

fleksibilitas, rigiditas, dll.) c. Sikap terhadap pemeriksa (bekerja Mengamati dan merasakan sikap dan sama, bersahabat, menggoda, apatis, jawaban pasien saat wawancara psikiatrik. bermusuhan, merendahkan, dll.)

2. Mood dan Afek a. Mood (emosi yang meresap dan terus- Menanyakan tentang suasana perasaan menerus mewarnai persepsi seseorang pasien. terhadap dunia. Digambarkan dengan depresi, cemas, kecewa, euforik, mudah marah,

meluap-luap,

ketakutan, dsb.) b. Afek (respon emosional pasien yang Bagaimana perasaan Anda akhir-akhir tampak, meningkat, digambarkan normal, sebagai ini? (pertanyaan terbuka) menyempit, Apakah Anda merasa sedih? (pertanyaan tertutup) c. Keserasian (serasi afek atau tidak Mengamati variasi ekspresi wajah, irama dan serasi afek) nada suara, gerakan tangan, dan pergerakan tubuh.

tumpul, dan datar)

Mengamati keserasian respon emosional (afek) terhadap masalah subjektif yang didiskusikan pasien. 3. Pembicaraan (digambarkan dalam kecepatan produksi bicara dan kualitasnya; seperti banyak bicara, tertekan, lambat, gagap, disprosodi, spontan, keras, monoton, mutisme, dsb.) Flight of idea: pembicaraan dengan katakata yang cepat dan terdapat loncatan dari satu ide ke ide yang lain, ide-ide cenderung Logorrhea: bicara yang banyak sekali, bertalian, dan logis. Mengamati selama proses wawancara

meloncat/ sulit dihubungkan.

Asosiasi longgar: pergeseran gagasangagasan dari satu subjek ke subjek lain yang tidak berhubungan, jika berat, pembicaraan menjadi kacau atau membingungkan (inkoheren). 4. Gangguan Persepsi (Halusinasi, ilusi, depersonalisasi, derealisasi) Menanyakan tentang gangguan persepsi yang pernah atau sedang dirasakan oleh pasien.

Apakah Anda pernah mendengar suara atau bunyi lain yang tidak dapat didengar oleh orang lain?

Apakah Anda dapat atau pernah melihat sesuatu yang tampaknya tidak dilihat orang lain? 5. Pikiran a. Proses atau bentuk pikiran (termasuk Waham kejar: Apakah Anda merasa di sini realistik, nonrealistik, autistik, orang-orang memata-matai Anda? irasional, dll.) b. Isi pikiran (waham, preokupasi, Waham cemburu: Apakah Anda takut pasangan Anda tidak jujur? Bukti apa yang Anda miliki?

obsesi, fobia, dsb.)

Waham bersalah: Apakah Anda merasa bahwa Anda telah melakukan kesalahan yang berat? Apakah Anda merasa pantas mendapat hukuman?

Apakah Anda merasa pikiran Anda disiarkan sehingga orang lain dapat mendengarnya? (waham siar pikir).

Apakah Anda merasa pikiran/ kepala Anda telah dimasuki oleh kekuatan atau sumber lain di luar? (waham sisip pikir).

Apakah Anda merasa bahwa pikiran Anda telah diambil oleh kekuatan atau orang lain? (waham penarikan pikiran). 6. Sensorium dan Kognitif a. Kewaspadaan dan tingkat kesadaran Pengamatan dan pemeriksaan secara objektif (sadar, pengaburan, somnolen, stupor, (kuantitatif dengan Glasgow Coma Scale) koma, letargi, keadaan fugue) b. Orientasi (waktu, tempat, orang, dan Menanyakan tentang waktu, tempat, orang, situasi) dan situasi: Sekarang hari apa? Tanggal berapa? Siang/ malam? Jam berapa sekarang? Di mana kita saat ini? Kerjanya apa?

Siapa yang mengantar/ menunggui Anda? Anda kenal mereka?

Bagaimana suasana saat ini? Ramai? c. Daya ingat (daya ingat jauh/ remote Menilai daya ingat dengan menanyakan data memory, daya ingat masa lalu yang masa anak-anak, peristiwa penting yang belum lama/ recent past memory, terjadi pada masa muda. daya ingat yang baru saja/ recent memory, serta penyimpanan dan daya ingat segera/ immediate retention and Peristiwa beberapa bulan lalu. recall memory). Peristiwa beberapa hari yang lalu, apa yang dilakukan kemarin, apa yang dimakan untuk sarapan, makan siang, dsb. d. Konsentrasi dan perhatian Meminta pasien untuk mengulangi enam angka maju kemudian mundur.

Mengulang tiga kata, segera dan 3-5 menit kemudian.

Pasien diminta mengurangi 7 secara berurutan dari angka 100. Pasien diminta mengeja mundur suatu kata sederhana. e. Kapasitas membaca dan menulis Pasien diminta membaca dan mengikuti apa yang diperintahkan serta menulis kalimat sederhana tapi lengkap. f. Kemampuan visuospasial Pasien diminta mencontoh suatu gambar, seperti jam atau segilima. g. Pikiran abstrak Menanyakan arti peribahasa sederhana,

persamaan, perbedaan benda. h. Sumber informasi dan kecerdasan Pasien diminta menghitung uang kembalian (dengan memperhitungkan tingkat setelah dibelanjakan, jarak antarkota.

pendidikan dan status sosial ekonomi pasien) 7. Pengendalian Impuls (Impuls seksual, agresif, atau lainnya) Menanyakan tentang riwayat pasien sekarang dan mengamati perilaku pasien selama wawancara 8. Pertimbangan dan Tilikan Derajat tilikan (kesadaran dan pengertian pasien bahwa mereka sakit): 1) Penyangkalan penyakit sama sekali 2) Agak menyadari tetapi sekaligus Menanyakan kesadaran dan pengertian pasien tentang penyakitnya (tilikan). Menanyakan kemampuan pasien dalam aspek pertimbangan social, misalnya saat terjadi kebakaran (pertimbangan).

menyangkal 3) Menyadari tetapi melemparkan

kesalahan pada orang lain 4) Menyadari bahwa penyakitnya

disebabkan oleh sesuatu yang tidak diketahui pada diri pasien 5) Tilikan intelektual: menerima bahwa pasien sakit dan disebabkan oleh perasaan irasional atau gangguan tertentu pada diri pasien sendiri tanpa menerapkan pengetahuan tersebut

Tahukah Anda kenapa dibawa/ datang ke sini?

Apakah Anda membutuhkan pengobatan/ perawatan?

untuk pengalaman masa depan 6) Tilikan emosional sesungguhnya: Apakah perawatan Anda di Rumah Sakit ini merupakan kesalahan?

kesadaran emosional tentang motif dan perasaan dalam diri pasien dan orang yang penting dalam

kehidupannya.

9. Reliabilitas

Menilai kebenaran atau kejujuran pasien dalam melaporkan suatu situasi atau masalahnya

(Susilohati, et.al., 2013)

8. Apa saja faktor pemicu dan faktor pemberat stress? Bagaimana manajemen stress? (belum terjawab) 9. Apa hubungan stress yang dialami pasien dengan gejala yang ditimbulkan? (belum terjawab) 10. Apa saja diagnosis banding berdasarkan hasil pemeriksaan fisik dari kasus pada skenario? (belum terjawab) 11. Apa saja diagnosis banding berdasarkan onset dari kasus pada skenario? (belum terjawab) 12. Apa saja pemeriksaan penunjang yang diperlukan? (belum terjawab) 13. Bagaimana cara menentukan diagnosis multiaksial? (belum terjawab) 14. Apa tatalaksana, komplikasi, dan prognosis dari kasus pada skenario? (belum terjawab) 15. Bagaimana mekanisme stress? TEKANAN FRUSTASI KONFLIK KRISIS Stressor Alarm Reaction Resistence Eustress (Normal)

Exhaustion

Distress

Jump 4: Menginventarisasi secara sistematik berbagai penjelasan yang didapatkan pada jump 3 Tak mau kerja stress Di kantor: merasa rekan kerja tak suka dan memusuhi Di rumah: merasa dimusuhi, khawatir diracun

Mengamuk, merusak barang, mengancam membakar rumah

Onset: 2 minggu yang lalu

Laki-laki, 20 th, karyawan swasta

Riwayat genetik: adik laki-laki ibu

Pemeriksaan fisik (-) Gangguan persepsi halusinasi auditorik Pemeriksaan status mental Gangguan isi pikir thought insertion Insight derajat 1 DD: Skizofrenia Gangguan psikotik akut Gangguan waham Gangguan skizoafektif Terapi biologis obat antipsikosis, ECT Terapi Psikososial

Jump 5: Merumuskan tujuan pembelajaran 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Bagaimana epidemiologi dan faktor risiko dari kasus pada skenario? Apa etiologi kasus pada skenario? Bagaiman hubungan penyakit yang diderita pasien dengan riwayat keluarga? Apa saja jenis gangguan jiwa? Gangguan jiwa apa yang diderita pasien? Apa saja faktor pemicu dan faktor pemberat stress? Bagaimana manajemen stress? Apa hubungan stress yang dialami pasien dengan gejala yang ditimbulkan? Apa saja diagnosis banding berdasarkan hasil pemeriksaan fisik dari kasus pada skenario? 8. 9. 10. 11. Apa saja diagnosis banding berdasarkan onset dari kasus pada skenario? Apa saja pemeriksaan penunjang yang diperlukan? Bagaimana cara menentukan diagnosis multiaksial? Apa tatalaksana, komplikasi, dan prognosis dari kasus pada skenario?

Jump 6: Mengumpulkan informasi-informasi baru (Belajar mandiri)

Jump 7: Melakukan sintesis dan pengujian informasi yang telah terkumpul 1. Bagaimana epidemiologi dan faktor risiko dari kasus pada skenario? Epidemiologi Skizofrenia dapat ditemukan pada semua kelompok masyarakat dan di berbagai daerah. Insiden dan tingkat prevalensi sepanjang hidup secara kasar hampir sama di seluruh dunia. Gangguan ini mengenai hampir 1% populasi dewasa dan biasanya onsetnya pada usia remaja akhir atau awal masa dewasa. Pada laki-laki biasanya gangguan ini mulai pada usia lebih muda yaitu 15-25 tahun sedangkan pada perempuan lebih lambat yaitu sekitar 25-35 tahun. Insiden skizofrenia lebih tinggi pada laki-laki daripada perempuan dan lebih besar di daerah urban dibandingkan daerah rural (Sadock, 2003). Pasien skizofrenia beresiko meningkatkan risiko penyalahgunaan zat, terutama ketergantungan nikotin. Hampir 90% pasien mengalami ketergantungan nikotin. Pasien skizofrenia juga berisiko untuk bunuh diri dan perilaku menyerang. Bunuh diri merupakan penyebab kematian pasien skizofrenia yang terbanyak, hampir 10% dari pasien skizofrenia yang melakukan bunuh diri (Kazadi, 2008). Menurut Howard, Castle, Wessely, dan Murray, 1993 di seluruh dunia prevalensi seumur hidup skizofrenia kira-kira sama antara laki-laki dan perempuan diperkirakan sekitar

0,2%-1,5%. Meskipun ada beberapa ketidaksepakatan tentang distribusi skizofrenia di antara laki-laki dan perempuan, perbedaan di antara kedua jenis kelamin dalam hal umur dan onsetnya jelas. Onset untuk perempuan lebih rendah dibandingkan laki-laki, yaitu sampai umur 36 tahun, yang perbandingan risiko onsetnya menjadi terbalik, sehingga lebih banyak perempuan yang mengalami skizofrenia pada usia yang lebih lanjut bila dibandingkan dengan laki-laki (Durand & Barlow, 2007). Faktor resiko skizofrenia adalah sebagai berikut: 1.Riwayat skizofrenia dalam keluarga 2.Kembar identik Kembar identik memiliki risiko skizofrenia 50%, walaupun gen mereka identik 100% (Videbeck, 2008). 3.Struktur otak abnormal Dengan perkembangan teknik pencitraan teknik noninvasif, seperti CT scan, Magnetic Resonance Imaging (MRI), dan Positron Emission Tomography (PET) dalam 25 tahun terakhir, para ilmuwan meneliti struktur otak dan aktivitas otak individu penderita skizofrenia. Penelitian menunjukkan bahwa individu penderita skizofrenia memiliki jaringan otak yang relatif lebih sedikit (Carpenter, 2000).

2.

Apa etiologi kasus pada skenario? Etiologi Terdapat beberapa pendekatan yang dominan dalam menganalisa penyebab skizofrenia,

antara lain: Faktor Genetik Menurut Maramis (2009), faktor keturunan juga menentukan timbulnya skizofrenia. Hal ini telah dibuktikan dengan penelitian tentang keluarga-keluarga penderita skizofrenia terutama anak-anak kembar satu telur. Angka kesakitan bagi saudara tiri ialah 0,9 - 1,8%; bagi saudara kandung 7 15%; bagi anak dengan salah satu orangtua yang menderita skizofrenia 7 16%; bila kedua orangtua menderita skizofrenia 40 68%; bagi kembar dua telur (heterozigot) 2 -15%; bagi kembar satu telur (monozigot) 61 86%. Skizofrenia melibatkan lebih dari satu gen, sebuah fenomena yang disebut quantitative trait loci. Skizofrenia yang paling sering kita lihat mungkin disebabkan oleh beberapa gen yang berlokasi di tempat-tempat yang berbeda di seluruh kromosom. Ini juga mengklarifikasikan mengapa ada gradasi tingkat keparahan pada orang-orang yang mengalami gangguan ini (dari ringan sampai berat) dan mengapa risiko untuk mengalami

skizofrenia semakin tinggi dengan semakin banyaknya jumlah anggota keluarga yang memiliki penyakit ini (Durand & Barlow, 2007). Faktor Biokimia Skizofrenia mungkin berasal dari ketidakseimbangan kimiawi otak yang disebut neurotransmitter, yaitu kimiawi otak yang memungkinkan neuron-neuron berkomunikasi satu sama lain. Beberapa ahli mengatakan bahwa skizofrenia berasal dari aktivitas neurotransmitter dopamine yang berlebihan di bagian-bagian tertentu otak atau dikarenakan sensitivitas yang abnormal terhadap dopamine. Banyak ahli yang berpendapat bahwa aktivitas dopamine yang berlebihan saja tidak cukup untuk skizofrenia. Beberapa neurotransmitter lain seperti serotonin dan norepinephrine tampaknya juga memainkan peranan (Durand & Barlow, 2007). Faktor Psikologis dan Sosial Faktor psikososial meliputi adanya kerawanan herediter yang semakin lama semakin kuat, adanya trauma yang bersifat kejiwaan, adanya hubungan orang tua-anak yang patogenik, serta interaksi yang patogenik dalam keluarga (Wiraminaradja & Sutardjo, 2005). Banyak penelitian yang mempelajari bagaimana interaksi dalam keluarga

mempengaruhi penderita skizofrenia. Sebagai contoh, istilah schizophregenic mother kadangkadang digunakan untuk mendeskripsikan tentang ibu yang memiliki sifat dingin, dominan, dan penolak, yang diperkirakan menjadi penyebab skizofrenia pada anak-anaknya (Durand & Barlow, 2007). Menurut Coleman dan Maramis (1994 dalam Baihaqi et al, 2005), keluarga pada masa kanak-kanak memegang peranan penting dalam pembentukan kepribadian. Orangtua terkadang bertindak terlalu banyak untuk anak dan tidak memberi kesempatan anak untuk berkembang, ada kalanya orangtua bertindak terlalu sedikit dan tidak merangsang anak, atau tidak memberi bimbingan dan anjuran yang dibutuhkannya.

3.

Bagaiman hubungan penyakit yang diderita pasien dengan riwayat keluarga? Faktor Genetik Menurut Maramis (2009), faktor keturunan juga menentukan timbulnya skizofrenia. Hal ini telah dibuktikan dengan penelitian tentang keluarga-keluarga penderita skizofrenia terutama anak-anak kembar satu telur. Angka kesakitan bagi saudara tiri ialah 0,9 - 1,8%; bagi saudara kandung 7 15%; bagi anak dengan salah satu orangtua yang menderita skizofrenia 7 16%; bila kedua orangtua menderita skizofrenia 40

68%; bagi kembar dua telur (heterozigot) 2 -15%; bagi kembar satu telur (monozigot) 61 86%. Skizofrenia melibatkan lebih dari satu gen, sebuah fenomena yang disebut quantitative trait loci. Skizofrenia yang paling sering kita lihat mungkin disebabkan oleh beberapa gen yang berlokasi di tempat-tempat yang berbeda di seluruh kromosom. Ini juga mengklarifikasikan mengapa ada gradasi tingkat keparahan pada orang-orang yang mengalami gangguan ini (dari ringan sampai berat) dan mengapa risiko untuk mengalami skizofrenia semakin tinggi dengan semakin banyaknya jumlah anggota keluarga yang memiliki penyakit ini (Durand & Barlow, 2007).

4.

Apa saja jenis gangguan jiwa?

1. Gejala Gangguan Psikologis Pada KESADARAN & KOGNISI A. Gejala Gangguan Mental Pada Kesadaran Kesadaran adalah suatu kondisi kesigapan mental individu dalam menanggapi rangsang dari luar maupun dari dalam. Gangguan kesadaran seringkali merupakan pertanda kerusakan organik pada otak. Terdapat berbagai tingkatan kesadaran, yaitu:

1. Kompos mentis: adalah suatu derajat optimal dari kesigapan mental individu dalam menanggapi rangsang dari luar maupun dari dalam dirinya. Individu mampu memahami apa yang terjadi pada diri dan lingkungannya serta bereaksi secara memadai.

2. Apatia: adalah suatu derajat penurunan kesadaran, yakni individu berespon lambat terhadap stimulus dari luar. Orang dengan kesadaran apatis tampak tak acuh terhadap situasi disekitarnya.

3. Somnolensi: adalah suatu keadaan kesadaran menurun yang cenderung tidur. Orang dengan kesadaran somnolen tampak selalu mengantuk dan bereaksi lambat terhadap stimulus dari luar.

4. Sopor: adalah derajat penurunan kesadaran berat. Orang dengan kesadaran sopor nyaris tidak berespon terhadap stimulus dari luar, atau hanya memberikan respons minimal terhadap perangsangan kuat.

5. Koma: adalah derajat kesadaran paling berat. Individu dalam keadaan koma tidak dapat bereaksi terhadap rangsang dari luar, meskipun sekuat apapun perangsangan diberikan padanya.

6. Kesadaran berkabut: suatu perubahan kualitas kesadaran yakni individu tidak mampu berpikir jernih dan berespon secara memadai terhadap situasi di sekitarnya. Seringkali individu tampak bingung, sulit memusatkan perhatian dan mengalami disorientasi.

7. Delirium: suatu perubahan kualitas kesadaran yang disertai gangguan fungsi kognitif yang luas. Perilaku orang yang dalam keadaan delirium dapat sangat berfluktuasi, yaitu suatu saat terlihat gaduh gelisah lain waktu nampak apatis. Keadaan delirium sering disertai gangguan persepsi berupa halusinasi atau ilusi. Biasanya orang dengan delirium akan sulit untuk memusatkan, mempertahankan dan mengalihkan perhatian ( 3 P terganggu)

8. Kesadaran seperti mimpi (Dream like state): adalah gangguan kualitas kesadaran yang terjadi pada serangan epilepsi psikomotor. Individu dalam keadaan ini tidak menyadari apa yang dilakukannya meskipun tampak seperti melakukan aktivitas normal. Perlu dibedakan dengan tidur berjalan (sleep walking) yang akan tersadar bila diberikan perangsangan (dibangunkan), sementara pada dream like state penderita tidak bereaksi terhadap perangsangan. 9. Twilight state: keadaan perubahan kualitas kesadaran yang disertai halusinasi. Seringkali terjadi pada gangguan kesadaran oleh sebab gangguan otak organik. Penderita seperti berada dalam keadaan separuh sadar, respons terhadap lingkungan terbatas, perilakunya impulsif, emosinya labil dan tak terduga.

B. Gejala Gangguan Mental Pada Kognisi Adalah kemampuan untuk mengenal/mengetahui mengenai benda atau keadaan atau situasi, yang dikaitkan dengan pengalaman pembelajaran dan kapasitas intelegensi seseorang. Termasuk dalam fungsi kognisi adalah; memori/daya ingat, konsentrasi/perhatian, orientasi, kemampuan berbahasa, berhitung, visual-spatial, fungsi eksekutif, abstraksi dan taraf intelegensi.

Gejala Gangguan Mental Pada Perhatian / Konsentrasi: Adalah usaha untuk mengarahkan aktivitas mental pada pengalaman tertentu. Gangguan perhatian meliputi ketidakmampuan memusatkan perhatian, mempertahankan perhatian ataupun mengalihkan perhatian. Pada gangguan kesadaran khususnya pada delirium ketiga ranah perhatian tersebut terganggu. Terdapat beberapa jenis gangguan perhatian/konsentrasi, yaitu:

1. Distraktibilitas: adalah ketidakmampuan individu untuk memusatkan dan mempertahankan perhatian. Konsentrasinya sangat mudah teralih oleh berbagai stimulus yang terjadi disekitarnya. Lazim ditemui pada gangguan cemas akut dan keadaan manik.

2. Inatensi selektif: adalah ketidakmampuan memusatkan perhatian pada obyek atau situasi tertentu, biasanya situasi yang membangkitkan kecemasan. Misalnya seorang dengan fobia tidak mampu memusatkan perhatian pada obyek atau situasi yang memicu fobianya.

3. Kewaspadaan berlebih: adalah pemusatan perhatian yang berlebihan terhadap stimulus eksternal dan internal sehingga penderita tampak sangat tegang.

Gejala Gangguan Mental Pada Orientasi Orientasi adalah kemampuan individu untuk mengenali obyek atau situasi sebagaimana adanya. Dibedakan atas orientasi personal/orang, yaitu kemampuan untuk mengenali orang yang sudah dikenalnya. Orientasi ruang/spatial, yaitu kemampuan individu untuk mengenali tempat dimana ia berada. Orientasi waktu, yaitu kemampuan individu untuk mengenali secara tepat waktu dimana individu berada. Sesuai dengan ranah yang terganggu maka dibedakan gangguan orientasi orang, tempat dan waktu. Gangguan orientasi sering terjadi pada kerusakan organik di otak.

Gejala Gangguan Mental Pada Memori / Daya Ingat Memori adalah proses pengelolaan informasi, meliputi perekaman penyimpanan dan pemanggilan kembali. Terdapat beberapa jenis gangguan memori/daya ingat, yaitu:

1. Amnesia: adalah ketidakmampuan untuk mengingat sebagian atau seluruh pengalaman masa lalu. Amnesia dapat disebabkan oleh gangguan organik di otak, misalnya; pada kontusio serebri. Namun dapat juga disebabkan faktor psikologis misalnya pada gangguan

stres pasca trauma individu dapat kehilangan memori dari peristiwa yang sangat traumatis. Berdasarkan waktu kejadian, amnesia dibedakan menjadi:

a. Amnesia anterograd, yaitu apabila hilangnya memori terhadap pengalaman/informasi setelah titik waktu kejadian. Misalnya: seorang pengendara motor yang mengalami kecelakaan, tidak mampu mengingat peristiwa yang terjadi setelah kecelakaan.

b. Amnesia retrograd, yaitu hilangnya memori terhadap pengalaman/informasi sebelum titik waktu kejadian. Misalnya, seorang gadis yang terjatuh dari atap dan mengalami trauma kepala, tidak mampu mengingat berbagai peristiwa yang terjadi sebelum kecelakaan tersebut.

2. Paramnesia: Sering disebut sebagai ingatan palsu, yakni terjadinya distorsi ingatan dari informasi/pengalaman yang sesungguhnya. Dapat disebabkan oleh faktor organik di otak misalnya pada demensia. Namun dapat juga disebabkan oleh faktor psikologis misalnya pada gangguan disosiasi. Berdasarkan rentang waktu individu kehilangan daya ingatnya, dibedakan menjadi: 1. Memori segera (immediate memory): adalah kemampuan mengingat peristiwa yang baru saja terjadi, yakni rentang waktu beberapa detik sampai beberapa menit.

2. Memori baru (recent memory): adalah ingatan terhadap pengalaman/informasi yang terjadi dalam beberapa hari terakhir.

3. Memori jangka menengah (recent past memory): adalah ingatan terhadap peristiwa yang terjadi selama beberapa bulan yang lalu.

4. Memori jangka panjang: adalah ingatan terhadap peristiwa yang sudah lama terjadi (bertahun tahun yang lalu)

2. Gejala Gangguan Psikologis Pada EMOSI / PERASAAN Emosi adalah suasana perasaan yang dihayati secara sadar, bersifat kompleks, melibatkan pikiran, persepsi dan perilaku individu. Secara deskriptif fenomenologis emosi dibedakan antara mood dan afek.

Gejala Gangguan Mental Pada Mood Mood adalah suasana perasaan yang bersifat pervasif dan bertahan lama, yang mewarnai persepsi seseorang terhadap kehidupannya.

1. Mood eutimia: adalah suasana perasaan dalam rentang normal, yakni individu mempunyai penghayatan perasaan yang luas dan serasi dengan irama hidupnya.

2. Mood hipotimia: adalah suasana perasaan yang secara pervasif diwarnai dengan kesedihan dan kemurungan. Individu secara subyektif mengeluhkan tentang kesedihan dan kehilangan semangat. Secara obyektif tampak dari sikap murung dan perilakunya yang lamban. 3. Mood disforia: menggambarkan suasana perasaan yang tidak menyenangkan. Seringkali diungkapkan sebagai perasaan jenuh, jengkel, atau bosan.

4. Mood hipertimia: suasana perasaan yang secara perfasif memperlihatkan semangat dan kegairahan yang berlebihan terhadap berbagai aktivitas kehidupan. Perilakunya menjadi hiperaktif dan tampak enerjik secara berlebihan.

5. Mood eforia: suasana perasaan gembira dan sejahtera secara berlebihan.

6. Mood ekstasia: suasana perasaan yang diwarnai dengan kegairahan yang meluap luap. Sering terjadi pada orang yang menggunakan zat psikostimulansia.

Gejala Gangguan Mental Pada Afek Afek adalah respons emosional saat sekarang, yang dapat dinilai lewat ekspresi wajah, pembicaraan, sikap dan gerak gerik tubuhnya (bahasa tubuh). Afek mencerminkan situasi emosi sesaat. 1. Afek luas: adalah afek pada rentang normal, yaitu ekspresi emosi yang luas dengan sejumlah variasi yang beragam dalam ekspresi wajah, irama suara maupun gerakan tubuh, serasi dengan suasana yang dihayatinya.

2. Afek menyempit: menggambarkan nuansa ekspresi emosi yang terbatas. Intensitas dan keluasan dari ekspresi emosinya berkurang, yang dapat dilihat dari ekspresi wajah dan bahasa tubuh yang kurang bervariasi.

3. Afek menumpul: merupakan penurunan serius dari kemampuan ekspresi emosi yang tampak dari tatapan mata kosong, irama suara monoton dan bahasa tubuh yang sangat kurang.

4. Afek mendatar: adalah suatu hendaya afektif berat lebih parah dari afek menumpul. Pada keadaan ini dapat dikatakan individu kehilangan kemampuan ekspresi emosi. Ekspresi wajah datar, pandangan mata kosong, sikap tubuh yang kaku, gerakan sangat minimal, dan irama suara datar seperti robot.

5. Afek serasi: menggambarkan keadaan normal dari ekspresi emosi yang terlihat dari keserasian antara ekspresi emosi dan suasana yang dihayatinya.

6. Afek tidak serasi: kondisi sebaliknya yakni ekspresi emosi yang tidak cocok dengan suasana yang dihayati. Misalnya seseorang yang menceritakan suasana duka cita tapi dengan wajah riang dan tertawa tawa.

7. Afek labil: Menggambarkan perubahan irama perasaan yang cepat dan tiba tiba, yang tidak berhubungan dengan stimulus eksternal.

3. Gejala Gangguan Psikologis Pada PERILAKU MOTORIK Perilaku adalah ragam perbuatan manusia yang dilandasi motif dan tujuan tertentu serta melibatkan seluruh aktivitas mental individu. Perilaku merupakan respons total individu terhadap situasi kehidupan. Perilaku motorik adalah ekspresi perilaku individu yang terwujud dalam ragam aktivitas motorik. Berikut ini diuraikan berbagai ragam gangguan perilaku motorik yang lazim dijumpai dalam praktek psikiatri, yaitu:

1. Stupor Katatonia: penurunan aktivitas motorik secara ekstrim, bermanifestasi sebagai gerakan yang lambat hingga keadaan tak bergerak dan kaku seperti patung. Keadaan ini dapat dijumpai pada skizofrenia katatonik.

2. Furor katatonia: suatu keadaan agitasi motorik yang ekstrim, kegaduhan motorik tak bertujuan, tanpa motif yang jelas dan tidak dipengaruhi oleh stimulus eksternal. Dapat ditemukan pada skizofrenia katatonik, seringkali silih berganti dengan gejala stupor katatonik.

3. Katalepsia: adalah keadaan mempertahankan sikap tubuh dalam posisi tertentu dalam waktu lama. Individu dengan katalepsi dapat berdiri di atas satu kaki selama berjam jam tanpa bergerak. Merupakan salah satu gejala yang bisa ditemukan pada skizofrenia katatonik.

4. Flexibilitas cerea: keadaan sikap tubuh yang sedemikian rupa dapat diatur tanpa perlawanan sehingga diistilahkan seluwes lilin.

5. Akinesia: menggambarkan suatu kondisi aktivitas motorik yang sangat terbatas, pada keadaan berat menyerupai stupor pada skizofrenia katatonik.

6. Bradikinesia: perlambatan gerakan motorik yang biasa terjadi pada parkinsonisme atau penyakit parkinson. Individu memperlihatkan gerakan yang kaku dan kehilangan respons spontan.

4. Gejala Gangguan Psikologis Pada PROSES BERPIKIR Gejala gangguan mental pada proses berpikir adalah sebagai berikut:

1. Proses pikir primer: terminologi yang umum untuk pikiran yang dereistic, tidak logis, magis; secara normal ditemukan pada mimpi, tidak normal seperti pada psikosis.

2. Gangguan bentuk pikir/arus pikir: asosiasi longgar: gangguan arus pikir dengan ideide yang berpindah dari satu subyek ke subyek lain yang tidak berhubungan sama sekali; dalam bentuk yang lebih parah disebut inkoherensia.

3. Inkoherensia: pikiran yang secara umum tidak dapat kita mengerti, pikiran atau kata keluar bersama-sama tanpa hubungan yang logis atau tata bahasa tertentu hasil disorganisasi pikir.

4. Flight of Ideas / lommpat gagasan: pikiran yang sangat cepat, verbalisasi berlanjut atau permainan kata yang menghasilkan perpindahan yang konstan dari satu ide ke ide lainnya; ide biasanya berhubungan dan dalam bentuk yang tidak parah, pendengar mungkin dapat mengikuti jalan pikirnya.

5. Sirkumstansial: pembicaraan yang tidak langsung sehingga lambat mencapai point yang diharapkan, tetapi seringkali akhirnya mencapai point atau tujuan yang diharapkan, sering diakibatkan keterpakuan yang berlebihan pada detail dan petunjuk-petunjuk.

6. Tangensial: ketidakmampuan untuk mencapai tujuan secara langsung dan seringkali pada akhirnya tidak mencapai point atau tujuan yang diharapkan.

5. Gejala Gangguan Psikologis Pada ISI PIKIR Di sini yang terganggu adalah buah pikirannya atau keyakinannya dan bukan cara penyampaiannya. Dapat berupa miskin isi pikir, waham, obsesi, fobia, dan lainlain.

Kemiskinan Isi Pikir yaitu pikiran yang hanya menghasilkan sedkit informasi dikarenakan ketidakjelasan, pengulangan yang kosong, atau frase yang tidak dikenal.

Waham atau Delusi yaitu satu perasaan keyakinan atau kepercayaan yang keliru, berdasarkan simpulan yang keliru tentang kenyataan eksternal, tidak konsisten dengan intelegensia dan latar belakang budaya pasien, dan tidak bisa diubah lewat penalaran atau dengan jalan penyajian fakta. Jenis-jenis waham:

a. Waham bizarre: keyakinan yang keliru, mustahil dan aneh (contoh: makhluk angkasa luar menanamkan elektroda di otak manusia)

b. Waham sistematik: keyakinan yang keliru atau keyakinan yang tergabung dengan satu tema/kejadian (contoh: orang yang dikejar-kejar polisi atau mafia)

c. Waham nihilistik: perasaan yang keliru bahwa diri dan lingkungannya atau dunia tidak ada atau menuju kiamat

d. Waham somatik: keyakinan yang keliru melibatkan fungsi tubuh (contoh: yakin otaknya meleleh)

e. Waham paranoid: termasuk di dalamnya waham kebesaran, waham kejaran/persekutorik, waham rujukan (reference), dan waham dikendalikan.

f Waham kebesaran: keyakinan atau kepercayaan, biasanya psikotik sifatnya, bahwa dirinya adalah orang yang sangat kuat, sangat berkuasa atau sangat besar. g Waham kejaran (persekutorik): satu delusi yang menandai seorang paranoid, yang mengira bahwa dirinya adalah korban dari usaha untuk melukainya, atau yang mendorong agar dia gagal dalam tindakannya. Kepercayaan ini sering dirupakan dalam bentuk komplotan yang khayali, dokter dan keluarga pasien dicurigasi bersamasama berkomplot untuk merugikan, merusak, mencederai, atau menghancurkan dirinya.

h Waham rujukan (delusion of reference): satu kepercayaan keliru yang meyakini bahwa tingkah laku orang lain itu pasti akan memfitnah, membahayakan, atau akan menjahati dirinya.

i Waham dikendalikan: keyakinan yang keliru bahwa keinginan, pikiran, atau perasaannya dikendalikan oleh kekuatan dari luar. Termasuk di dalamnya: 1. thought withdrawal: waham bahwa pikirannya ditarik oleh orang lain atau kekuatan lain 2. thought insertion: waham bahwa pikirannya disisipi oleh orang lain atau kekuatan lain 3. thought broadcasting: waham bahwa pikirannya dapat diketahui oleh orang lain, tersiar di udara 4. thought control: waham bahwa pikirannya dikendalikan oleh orang lain atau kekuatan lain 5. waham cemburu: keyakinan yang keliru yang berasal dari cemburu patologis tentang pasangan yang tidak setia 6. erotomania: keyakinan yang keliru, biasanya pada wanita, merasa yakin bahwa seseorang sangat mencintainya Obsesi: satu ide yang tegar menetap dan seringkali tidak rasional, yang biasanya dibarengi satu kompulsi untuk melakukan suatu perbuatan, tidak dapat dihilangkan dengan usaha yang logis, berhubungan dengan kecemasan. Kompulsi: kebutuhan dan tindakan patologis untuk melaksanakan suatu impuls, jika ditahan akan menimbulkan kecemasan, perilaku berulang sebagai respons dari obsesi atau timbul untuk memenuhi satu aturan tertentu. Fobia: ketakutan patologis yang persisten, irasional, berlebihan, dan selalu terjadi berhubungan dengan stimulus atau situasi spesifik yang mengakibatkan keinginan yang memaksa untuk menghindari stimulus tersebut.

6. Gejala Gangguan Psikologis Pada PERSEPSI Persepsi adalah sebuah proses mental yang merupakan pengiriman stimulus fisik menjadi informasi psikologis sehingga stimulus sensorik dapat diterima secara sadar. Beberapa contoh gangguan persepsi: 1. Depersonalisasi: satu kondisi patologis yang muncul sebagai akibat dari perasaan subyektif dengan gambaran seseorang mengalami atau merasakan diri sendiri (atau tubuhnya) sebagai tidak nyata atau khayali (asing, tidak dikenali) 2. Derealisasi: perasaan subyektif bahwa lingkungannya menjadi asing, tidak nyata 3. Ilusi: satu persepsi yang keliru atau menyimpang dari stimulus eksternal yang nyata 4. Halusinasi: persepsi atau tanggapan palsu, tidak berhubungan dengan stimulus eksternal yang nyata; menghayati gejalagejala yang dikhayalkan sebagai hal yang nyata. Jenisjenis halusinasi:

j. halusinasi hipnagogik: persepsi sensorik keliru yang terjadi ketika mulai jatuh tertidur, secara umum bukan tergolong fenomena patologis k. halusinasi hipnapompik: persepsi sensorik keliru yang terjadi ketika seseorang mulai terbangun, secara umum bukan tergolong fenomena patologis l. halusinasi auditorik: persepsi suara yang keliru, biasanya berupa suara orang meski dapat saja berupa suara lain seperti musik, merupakan jenis halusinasi yang paling sering ditemukan pada gangguan psikiatri m. halusinasi visual: persepsi penglihatan keliru yang dapat berupa bentuk jelas (orang) atau pun bentuk tidak jelas (kilatan cahaya), sering kali terjadi pada gangguan medis umum n.halusinasi penciuman: persepsi penghidu keliru yang seringkali terjadi pada gangguan medis umum o.halusinasi pengecapan: persepsi pengecapan keliru seperti rasa tidak enak sebagai gejala awal kejang, seringkali terjadi pada gangguan medis umum p.halusinasi taktil: persepsi perabaan keliru seperti phantom libs (sensasi anggota tubuh teramputasi), atau formikasi (sensasi merayap di bawah kulit) q.halusinasi somatik: sensasi keliru yang terjadi pada atau di dalam tubuhnya, lebih sering menyangkut organ dalam (juga dikenal sebagai cenesthesic hallucination) r. halusinasi liliput: persepsi keliru yang mengakibatkan obyek terlihat lebih kecil (micropsia)

7. Gejala Gangguan Psikologis Pada TILIKAN Tilikan adalah kemampuan seseorang untuk memahami sebab sesungguhnya dan arti dari suatu situasi (termasuk di dalamnya dari gejala itu sendiri). Dalam arti luas, tilikan sering disebut sebagai wawasan diri, yaitu pemahaman seseorang terhadap kondisi dan situasi dirinya dalam konteks realitas sekitarnya. Dalam arti sempit merupakan pemahaman pasien terhadap penyakitnya. Tilikan terganggu artinya kehilangan kemampuan untuk memahami kenyataan obyektif akan kondisi dan situasi dirinya. Jenis-jenis tilikan: 1. Tilikan derajat 1: penyangkalan total terhadap penyakitnya 2. Tilikan derajat 2: ambivalensi terhadap penyakitnya 3. Tilikan derajat 3: menyalahkan faktor lain sebagai penyebab penyakitnya 4. Tilikan derajat 4: menyadari dirinya sakit dan butuh bantuan namum tidak memahami penyebab sakitnya 5. Tilikan derajat 5: menyadari penyakitnya dan faktorfaktor yang berhubungan dengan penyakitnya namun tidak menerapkan dalam perilaku praktisnya 6. Tilikan derajat 6 (sehat): menyadari sepenuhnya tentang situasi dirinya disertai motivasi untuk mencapai perbaikan. Itulah rangkuman gejala-gejala gangguan psikologis yang terjadi pada manusia (Yager et al., 2000).

8. Gejala Gangguan Psikologis Pada Penampilan Pada penampilan perhatian terutama ditujukan kepada adanya keistimewaan atau keanehan dari penampilan sampai yang sekecil kecilnya dicatat , sehingga orang ketiga akan mudah mengenal dari apa yang kita luiskan secara rinci misalnya : 1. Pakaian dan kerapiannya 2. Sikap dan gerakan 3. Cacat , ketidakmampuan , dan deformitas 4. Ciri khas bicara 5. Tanda jenis kelamin 6. Agresi 7. Superego dan ego ideal 8. Hubungan dengan pemeriksa 9. Pengaruh terhadap pemeriksa 10. Hubungan terhadap penyakitnya 11. Kepercayaan diri

12. Toleransi

9. Gejala Gangguan Psikologis Pada Pertimbangan Pertimbangan adalah kemampuan untuk menilai situasi secara benar dan bertindak sesuai dengan situasi tersebut Jenis jenis pertimbangan : 1.Pertimbangan kritis 2.Pertimbangan otomatis 3.Pertimbangan yang lemah

10. Gejala Gangguan Psikologis Pada Tidur Gangguan tidur atau tidur yang abnormal merupakan masalah yang sering ditemui di berbagai bidang kedokteran , terutama psikiatri . Jenis jenis gangguan tidur : 1. Insomnia : insomnia inisial , middle insomnia , late insomnia 2. Hipersomnia nonorganik 3. Narkolepsi 4. Sleep atack 5. Katapleksia 6. Sleep paralysis 7. Halusinasi hipnagogik 8. Kleine-leven syndrome 9. Sleep apnea 10. Apnoe sentral 11. Apnoe obstruktif 12. Enuresis nonorganik 13. Night terror 14. Somnabulisme 15. Gangguan rencana tidur bangun (Maslim, 2001).

11. Gejala Gangguan Psikologis Pada Perhatian Perhatian adalah sejumlah usaha keras yang digunakan untuk memusatkan pada bagian tertentu dari sebuah pengalaman; kemampuan untuk memusatkan pada kegiatan tertentu; kemampuan untuk berkonsentrasi. Perhatian adalah kesadaran dan keinginan mengarahkan

energy mental terhadap satu objek atau komponen dari pengalaman yang kompleks, dalam waktu yang bersamaan mengesampingkan fikiran atau emosinya. Kesigapan perhatian (vigilance = vigilans = vigilitas) merupakan suatu kenyataan bahwa arah arus energy dalam keadaan terkendali. Jenis Gangguan 1.Hipovigilitas pengendalian perhatian kurang dari biasanya. 2.Hipervigilitas; pengendalian perhatian lebih dari biasanya; perhatian yang berlebihan dan dipusatkankepada semua rangsangan dari dalam maupun luar, secara sekunder akibat keadaan paranoid. Suatu kewaspadaan berlebih yang manifestasinya jadi pengamatan terus menerus pada lingkungan yang menunjukkan adanya bahaya. 3.Avigilitas; pengendalian perhatian sama sekali tidak ada. 4.Pengalihan perhatian (Distractibility), ketidakmampuan untuk memusatkan perhatian; perhatian beralih pada rangsangan luar yang tidak ada hubungannya atau tidak penting. Ketidakmampuan mempertahankan perhatian; berpindah dari satu topic ke topic yang lain hanya disebabkan hal sepele. 5.Tidak memperhatikan secara selektif (selective inattention); perhatian dihambat pada hal-hal yang menyebabkan terjadinya kecemasan (ansietas); perhatian individu dirintangi pada daerah perhatian yang menjadi sumber ansietas.

13. Gejala Gangguan Psikologis Pada Ingatan Ingatan atau memory merupakan suatu fungsi di mana informasi yang disimpan di otak kemudian didapatkan kembali secara disadari. Ingatan atau memory, merupakan kemampuan untuk membangkitkan kembali kesan, pengalaman dan apa yang sudah dipelajari di masa lampau, yang menyangkut 3 pokok proses mental; 1. Registrasi, yaitu kemampuan merasakan, mengenal dan mengeluarkan informasi di susunan saraf pusat 2. Retensi, kemampuan menahan atau menyimpan informasi yang sudah diregistrasi 3. Recall, kemampuan untuk mendapatkan kembali informasi yang sudah disimpan, atas kehendak.

Jenis Gangguan 1. Amnesia, suatu gangguan daya ingat (bisa seluruhkanya, sebagian atau temporer) yang manifestasinya dalam ketidakmampuan mengingat secara parsial maupun total

dari pengalaman masa lampau. Bisa diartikan pula sebagai kehilangan daya ingat yang patologis, suatu fenomena di mana area pengalaman menjadi tidak bisa dicapai alam sadar. Ada beberapa bentuk yaitu amnesia retrogard (amnesia untuk kejadian yang terjadi sebelum waktu tertentu) dan amnesia anterograd (amnesia untuk kejadian yang terjadi sesudah waktu tertentu); amnesia disosiatif yang gambaran untamanya adalah kehilangan daya ingat biasanya terhadap kejadian yang baru sangat penting yang tidak disebabkan oleh gangguan mental organic, dan sangat sukar diterangkan oleh adanya kelelahan atau lupa yang biasa. 2. Hipamnesia, suatu penurunan derajat retensi dan recall. 3. Hiperamnesia, meningkatnya retensi dan recall. 4. Eidetic image, memori visual yang hamper seperti halusinasi yang menggembirakan (riang). 5.Paramnesia, daya ingat yang palsu dengan adanya penyimpangan dari recall.

14. Gejala Gangguan Psikologis Pada Intelegensi Intelegensi adalah kemampuan untuk mengerti, mengingat kembali, mengerahkan dan menggabungkan secara konstruktif apa yang sudah dipelajari sebelumnya dalam menghadapi situasi yang baru. Jenis gangguan 1. Retardasi mental, fungsi intelektual secara umum dibawah normal yang bisa terjadi pada saat lahir atau pada masa perkembangan anak-anak. Belajar, penyesuaian social, proses pematangan terganggu dan sering disertai gangguan emosi. Derajat retardasi umumnya diukur dengan IQ (Intelligence Quotient). Adapun beberapa jenis retardasi mental, diantaranya: a. Idiot, yaitu retardasi mental tingkat yang paling rendah, suatu inteligensi setingkat dengan anak umur 3 tahun ke bawah. b.Imbelsi, retardasimental dengan tingkat inteligensi setara dengan anak umur 3-6 tahun. c. Debil (Moron), retardasi mental tingkat paling tinggi setingkat dengan inteligensi anak umur 6-9 tahun. d.Idiot-savant, anak dengan retardasi mental yang mampu menunjukkan kecakapan mental yang luar biasa, umumnya menyangkut pemecahan teka-teki yang sulit atau hitung menghitung berdasarkan angka dan tanggalan.

2. Demensia, sering juga dimasukkan ke gangguan inteligensi selain pada gangguan ingatan. Diartikan sebagai kemunduran fungsi intelektual secara global dan organik tanpa adanya gangguan kesadaran yang mengabut. a. Diskalkulia, hilangnya kemampuan untuk hitung-menghitung yang tidak disebabkan oleh adanya ansietas atau gangguan dalam konsentrasi. b. Disfagia, kehilangan kemampuan menulis dengan huruf miring, hilangnya susuanan kata-kata. 3. Pseudodemensia, suatu gambaran klinis yang menyerupai demensia yang tidak disebabkan oleh disfungsi mental organic, paling sering disebabkan oleh depresi. 4. Berfikir kongkrit, berfikir menurut apa yang tersirat, secara terbatas menggunakan kiasan tanpa mengerti arti dengan perbedaan kecil, berfikir hanya satu dimensi. 5. Berfikir abstrak, mampu mengerti perbedaan kecil arti, berfikir secara multidimensi dengan kemampuan menggunakan kiasan dan dugaan secara serasi (Nurhiawangsa, 2004).

5.

Apa saja faktor pemicu dan faktor pemberat stress? Bagaimana manajemen stress? Stres dan penyesuaian diri Stres adalah istilah dari ilmu kedokteran yang secara harfiah diartikan sebagai tekanan

atau ketegangan yang memiliki kecenderungan mengganggu tubuh. Dari sudut pandang psikologi, stres dapat dikatakan sebagai segala sesuatu yang mengganggu kita untuk beradaptasi atau mengatasi suatu masalah (Santrock, 2003). Stres bisa datang dari lingkungan, tubuh atau pikiran kita sendiri. Stres dari lingkungan mungkin disebabkan karena kebisingan, polusi, keramaian, situasi kacau, dan segala macam ancaman lain. Stres dari tubuh disebabkan oleh kondisi sakit, luka, ketegangan tubuh, atau penyakit-penyakit metabolik tertentu (Santrock, 2003).

Sumber stress psikologis Sumber atau pembangkit keadaan stress disebut stressor. Stressor dapat menimbulkan beberapa keadaan yang dapat menjadi sumber stress, yaitu frustasi, konflik, tekanan atau krisis.. Ini dapat dirasakan sebagai unsur dari luar. Oleh individu, stressor itu dipersepsikan sebagai tanda ancaman atau kebutuhan; keadaan eksitasi itu sendiri dapat menjadi stressor

apabila melebihi batas intensitas tertentu. Kita dapat mengatakan, bahwa bagi pasien kita, omongan yang tidak menyenangkan merupakan salah satu stressor, dan berbagai perasaan kesal, sakit kepala dan mual merupakan manifestasi keadaan stress sebagai respons atas stressor itu. Pada penelitian lebih lanjut atas pasien tersebut terungkap bahwa pendekatan oleh teman-temannya juga merupakan stressor baginya, meskipun biasanya manusia merasakan pendekatan oleh teman-teman sebagai hal yang menyenangkan. Nampak disini, bahwa suatu rangsang dapat dirasakan sebagai hal yang menyenangkan pada orang satu, dan sebagai stressor pada orang lain; bahkan pada waktu tertentu, sesuatu jenis rangsang tertentu dapat menyenangkan pada waktu ini dan merupakan stressor di waktu lain. Ini menggambarkan suatu kenyataan penting: bahwa sifat stressor bukan inherent terletak pada jenis rangsangan, melainkan pada penanggapan rangsangan itu oleh organisme (Maramis, 2009). (1) Frustasi Timbul bila ada aral melintang (stresor) antara kita dan tujuan kita, misalnya bila kita mau berpiknik lantas kemudian hujan deras atau mobil mogok, atau mangga di pohon keliatan enak sekali bagi si anak, tetapi tiba-tiba keluar seekor anjing yang galak (Maramis, 2009). (2) Tekanan Juga dapat menimbulkan masalah penyesuaian. Tekanan sehari-hari biarpun kecil tetapi bila di tumpuk-tumpuk dan berlangsung terus menerus (stresor jangka panjang), dapat menimbulkan stress yang hebat. Tekanan, seperti juga frustasi dapat bersal dari dalam atau luar individu (Maramis, 2009). (3) Konflik Terjadi apabila kita tidak bisa memilih antara dua atau lebih macam atau tujuan. Memilih yang satu berarti tidak tercapai tujuan yang lain. Ibarat kita ada disimpang jalan tetapi kita tidak dapat memilih ke kiri atau ke kanan, misalnya seorang pemuda ingin menjadi seorang dokter, tetapi sekaligus takut akan tanggungjawab kelak bila sudah jadi ( konflik mau-takmau atau pendekatan pengelakan). Atau jika kita harus memilih antara sekolah terus atau menikah; mengurus rumah tangga atau terus aktif dalam organisasi; antara tugas dan ambisi istri atau ibu kesenangan sekarang atau ideologi, orang tua atau panggilan (konflik pendekatan ganda) (Maramis, 2009).

(4) Krisis Adalah keadaan karena stresor mendadak dan besar sehingga menimbulkan stress pada seorang individu atau kelompok, misalnya : kematian, kecelakaan, penyakit yang memerlukan operasi, masuk sekolah untuk pertama kali. Terdapat banyak tempat dengan banyak krisis (konsentrasi krisis), misalnya ruang gawat darurat di rumah sakit, kamar bersalin, kamar bedah, taman kanak-kanak dan tingkat pertama pada suatu fakultas pada minggu- minggu pertama tahun kuliah baru, desa yang kena bencana alam dan kekurangan makanan sesudahnya, atau bila kemudian bantuan makanan datang (tadi krisis karena tidak ada makanan, kemudian krisis karena tiba-tiba ada makanan) (Maramis, 2009). Contoh lain lagi adalah konflik yang terjadi bila kita harus memilih antara beberapa hal yang semuanya tidak kita inginkan, misalnya pekerjaan yang tidak menarik atau menganggur, menikah dengan orang yang tidak simpatik atau kemungkinan tidak menikah sama sekali; berbuat sesuatu yang berbahaya atau dicap sebagai pengecut (konflik pengelakan ganda) (Lubis, B. 1989). Konflik merupakan pertentangan dalam diri, dan dapat dilihat bahwa konflik meningkatkan ketegangan seringkali suatu ketegangan yang menganggu dan tidak menyenangkan, sehingga berupa stress (Lubis, B. 1989). Konflik intrapsikik yaitu konflik antara komponen-komponen jiwa itu sendiri, yang bukan merupakan konflik yang disadari, bukan yang dihayati nyata sevagai pergumulan batin antara dorongan, motif atau keinginan, melainkan konflik nirsadar (Lubis, B. 1989).

Manajemen Stres Bila stres dirasakan sebagai permasalahan yang mengganggu aktivitas dan kualitas kehidupan, maka penting dilakukan penanganan dengan segera terhadap stres tersebut dengan manajemen pengelolaan yang baik dan pendekatan yang menyeluruh (holistic), yakni mencakup pengelolaan secara fisik (organobiologik), psikologi-psikiatri, psikososial, dan psikoreligious. Secara garis besar terdapat dua tahap, yaitu tahap pencegahan dan terapi (Santrock, 2003). Tahap pencegahan agar seseorang tidak jatuh ke dalam stres, maka diperlukan gaya hidup yang sehat, hidup teratur, serasi, selaras, dan seimbang secara horizontal antara dirinya

dan sesama orang lain dan lingkungan sekitarnya, serta secara vertikal antara diriny dan penciptanya Allah SWT, yang menciptakan alam semesta (Santrock, 2003). Tahap terapi, meliputi terapi somatik dan intervensi psikososial. Terapi somatik adalah penanganan gangguan stres dengan menggunakan obat-obatan (psikofarmaka) yang berguna untuk memulihkan gangguan fungsi pada neurotransmitter (sinyal penghantar) di susunan saraf pusat otak. Cara kerja psikofarmaka adalah jalan memutuskan jaringan atau sirkuit psikoneuroimunologi, sehingga stresor psikososial yang mengenai seseorang tidak lagi mempengaruhi fungsi kognitif, afektif, psikomotor dan organ-organ tubuh lainnya. Obatobatan yang sering digunakan dalam penanganan stres dan gangguan lain yang terkait dengan stres adalah golongan psikotropika, seperti obat anti psikotik, obat anti anxieta, obat anti depresan, dan lain-lain. Selain itu dapat juga dengan pendekatan somatik yang bisa dilakukan dengan terapi elektrokonvulsi dan psikosurgeri (Santrock, 2003). Pada seseorang yang mengalami stres, selain diberikan pengelolaan dengan terapi somatik, seperti terapi psikofarmaka, terapi elektro konvulsi dan terapi psikosurgeri, juga penting diberikan pendekatan dengan terapi psikososial termasuk psikoterapi keluarga (Santrock, 2003). Kehidupan yang seimbang adalah pertukaran antara melakukan segala sesuatu yang ingin kita lakukan dan melakukan segala hal yang harus kita lakukan. Sering kali kita menginginkan yang terbaik untuk kedua-duanya, tetapi kita tidak memahami bahwa kita harus berusaha menyeimbangkan prioritas yang kadang saling bertentangan (Santrock, 2003). Pendekatan Agama (Religi) Dewasa ini perkembangan terapi di dunia kedokteran sudah berkembang ke arah pendekatan keagamaan (psikoreligius). Dari berbagai penelitian ternyata tingkat religiusitas seseorang erat hubungannya dengan daya tahan dalam menghadapi problematika kehidupan yang merupakan stresor psikososial. Dalam perkembangan manusia seutuhnya ternyata perkembangan biologis, psikologis, dan sosial (biopsychosocial devlopment) berkembang sejajar (paralel) dengan perkembangan spiritual seseorang (Santrock, 2003). Pentingnya agama dalam kesehatan juga dapat dilihat dari batasan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO, 1984) yang menyatakan bahwa aspek agama (spiritual) merupakan salah satu unsur penting dari pengertian sehat seutuhnya. Para peneliti seperti Harrington A (1996) dan Monakow V. Goldstein (1997) mencoba mencari hubungan antara ilmu

pengetahuan (neuroscientific concepts) dengan dimensi spiritual yang masih dianggap belum jelas, namun diyakini adanya hubungan tersebut dalam presentasinya yang berjudul Brain and Religion diyakini adanya titik ketuhanan (God Spot) dalam susunan saraf pusat. Sebagai contohnya adalah ketika orang yang stres dengan gangguan kecemasan yang kemudian diberi obat anti cemas, maka yang bersangkutan akan menjadi tenang. Namun, pada orang yang sama dengan berdoa dan dzikir kepada Allah SWT juga akan memperoleh ketenangan dan kesembuhan. Hal ini memperkuat prinsip bahwa terapi medis dan terapi agama adalah saling menguatkan (Santrock, 2003). Pendekatan dimensi religi ini dimaksudkan membangkitkan kekuatan keimanan dan motivasi untuk sembuh dari penyakitnya sesuai dengan agama yang diyakini seeorang. Dalam Islam banyak digunakan pendekatan doa dan dzikir dalam menghadapi gangguan, stres, dan penyakit, krisis ataupun musibah yang menimpanya serta kita selalu diingatkan bahwa apapun yang menimpa kita pada hakekatnya semua itu adlah milik Allah SWT dan kita semua kelak akan dikembalikan kepada-Nya (Giardano, 2005).

6.

Apa hubungan stress yang dialami pasien dengan gejala yang ditimbulkan? Gejala yang ditimbulkan menunjukkan stressor telah melewati daya resistensi pasien dan pasien mengalami exhaustion sehingga timbul gejala-gejala gangguan jiwa.

7.

Apa saja diagnosis banding berdasarkan hasil pemeriksaan fisik dari kasus pada skenario? (Pada nomor 8)

8.

Apa saja diagnosis banding berdasarkan onset dari kasus pada skenario? DIAGNOSIS BANDING

1. PSIKOTIK AKUT a. Epidemiologi Menurut sebuah studi epidemiologi internasional, berbeda dengan skizofrenia, kejadian nonaffective timbul psikosis akut 10 kali lipat lebih tinggi di negara berkembang daripada di negara-negara industri. Beberapa dokter percaya bahwa gangguan yang mungkin paling sering terjadi pada pasien dengan sosioekonomi yang

rendah, pasien dengan gangguan kepribadian yang sudah ada sebelumnya ( paling sering adalah gangguan kepribadian histrionik, narsistik, paranoid, skizotipal, dan ambang ), dan orang yang pernah mengalami perubahan kultural yang besar ( misalnya imigran ). b. Etiologi Didalam DSM III faktor psikososial bermakna dianggap menyebabkan

psikosis reaktif singkat, tetapi kriteria tersebut telah dihilangkan dari DSM IV. Perubahan dalam DSM IV menempatkan diagnosis gangguan psikotik singkat didalam kategori yang sama dengan banyak diagnosis psikiatrik utama lainnya yang penyebabnya tidak diketahui dan diagnosis kemungkinan termasuk gangguan yang heterogen. Penyebabnya belum diketahui secara pasti, tapi sebagian besar di jumpai pada pasien dengan gangguan kepribadian mungkin memiliki kerentanan biologis atau psikologis terhadap perkembangan gejala psikotik. Satu atau lebih faktor stres berat, seperti peristiwa traumatis, konflik keluarga, masalah pekerjaan, kecelakaan, sakit parah, kematian orang yang dicintai, dan status imigrasi tidak pasti, dapat memicu psikosis reaktif singkat. Beberapa studi mendukung kerentanan genetik untuk gangguan psikotik singkat. c. Diagnosis Mengguanakan urutan diagnosis: a) Onset yang akut ( 2 minggu atau kurang) b) Adanya sindrom klinik yang khas (berupa polimorfik = beraneka ragam dan berubah cepat, atau skizophrenia-like = gejala skizofrenia yang khas) c) Adanya stress akut d) Tanpa diketahui berapa lama gangguan akan berlangsung Tidak ada gangguan dalam kelompok ini yang memenuhi criteria episode manic atau episode depresif, walaupun perubahan emosional dan gejala-gejala afektif individual dapat menonjol Tidak ada penyebab organic (Maslim, 2001).

F23.0 Gangguan Psikotik Polimorfik Akut tanpa Gejala Skizofrenia

Pedoman diagnosis a) Onset harus akut ( 2 minggu atau kurang) b) Harus adda beberapa jenis halusinasi atau waham yang berubah dalam jenis dan intesnsitasnya dari hari ke hari atau dalam hari yang sama c) Harus ada keanekaragaman emosional yang sama beraneka ragamnya d) Walaupun gejala beraneka ragam, tidak ada satupun dari gejala itu ada secara cukup konsisten dapat memenuhi criteria skizofrenia atau episode manic atau episode depresif (Maslim, 2001).

F23.1 Gangguan Psikotik Polimorfik Akut dengan Gejala Skizofrenia Pedoman diagnosis a) Memenuhi criteria a) b) c) diatas yang khas untuk gangguan psikotik akut b) Disertai gejala-gejala yang memenuhi criteria untuk diagnosis skizofrenia (F20.-) yang harus sudah ada untuk sebagian besar waktu sejak munculnya gambaran klinis psikotik itu secara jelas c) Apabila gejala-gejala skizofrenia menetap untuk lebih dari 1 bulan maka diagnosis harus diubah menjadi skizofrenia (Maslim, 2001).

F23.2 Gangguan Psikotik Lir-Skizofrenia (skizofrenia-like) akut Pedoman diagnosis a) Onset harus akut ( 2 minggu atau kurang) b) Disertai gejala-gejala yang memenuhi criteria untuk diagnosis skizofrenia (F20.-) yang harus sudah ada untuk sebagian besar waktu sejak munculnya gambaran klinis psikotik itu secara jelas c) Kriteria psikosis polimorfik akut tidak terpenuhi d) Apabila gejala-gejala skizofrenia menetap untuk lebih dari 1 bulan maka diagnosis harus diubah menjadi skizofrenia (Maslim, 2001). d. Penatalaksanaan Menjaga keselamatan penderita dan orang yang merawatnya:

a. Keluarga atau teman harus menjaga penderita b. Pastikan kebutuhan dasar terpenuhi c. Jangan sampai mencederai penderita Mengurangi stres dan stimulasi: a. Jangan mendebat pikiran psikotik b. Hindari konfrontasi dan kritik, kecuali hal itu perlu untuk mencegah perilaku yang membahayakan Agitasi yang membahayakan penderita dan keluarga atau masyarakat memerlukan hospitalisasi atau pengamanan Medikasi: a. Pemberian antipsikotik akan mengurangi gejala psikotik Haloperidol 2 5 mg, sampai 3 kali sehari Klorpromazin 100 200 mg, sampai 3 kali sehari

b. Gunakan dosis terendah yang dapat mengatasi c. Obat antianxietas dapat digunakan bersama dengan antipsikotik untuk mengontrol agitasi akut Lorazepam 1 2 mg, sampai 4 kali sehari

d. Lanjutkan pemberian antipsikotik setidaknya sampai 3 bulan setelah gejala mereda. e. Monitor efek samping pengobatan Konsultasi: a. Pada kasus efek samping yang berat atau ada demam, rigiditas dan hipertensi, stop semua obat antipsikotik dan pertimbangkan b. Jika mungkin pertimbangkan konsultasi untuk semua kasus baru gangguan psikotik (Dharmono, 2001).

e. Prognosis Pasien biasanya sembuh sempurna dalam beberapa hari, dan prognosis jangka panjangnya baik, walaupun pasien berisiko untuk mengalami episode singkat di masa mendatang bila mengalami stress yang cukup bermakna (Tomb, 2004).

2. SKIZOFRENIA a. Epidemiologi Skizofrenia dapat ditemukan pada semua kelompok masyarakat dan di berbagai daerah. Insiden dan tingkat prevalensi sepanjang hidup secara kasar hampir sama di seluruh dunia. Gangguan ini mengenai hampir 1% populasi dewasa dan biasanya onsetnya pada usia remaja akhir atau awal masa dewasa. Pada laki-laki biasanya gangguan ini mulai pada usia lebih muda yaitu 15-25 tahun sedangkan pada perempuan lebih lambat yaitu sekitar 25-35 tahun. Insiden skizofrenia lebih tinggi pada laki-laki daripada perempuan dan lebih besar di daerah urban dibandingkan daerah rural (Sadock, 2003). Pasien skizofrenia beresiko meningkatkan risiko penyalahgunaan zat, terutama ketergantungan nikotin. Hampir 90% pasien mengalami ketergantungan nikotin. Pasien skizofrenia juga berisiko untuk bunuh diri dan perilaku menyerang. Bunuh diri merupakan penyebab kematian pasien skizofrenia yang terbanyak, hampir 10% dari pasien skizofrenia yang melakukan bunuh diri (Kazadi, 2008). Menurut Howard, Castle, Wessely, dan Murray, 1993 di seluruh dunia prevalensi seumur hidup skizofrenia kira-kira sama antara laki-laki dan perempuan diperkirakan sekitar 0,2%-1,5%. Meskipun ada beberapa ketidaksepakatan tentang distribusi skizofrenia di antara laki-laki dan perempuan, perbedaan di antara kedua jenis kelamin dalam hal umur dan onsetnya jelas. Onset untuk perempuan lebih rendah dibandingkan laki-laki, yaitu sampai umur 36 tahun, yang perbandingan risiko onsetnya menjadi terbalik, sehingga lebih banyak perempuan yang mengalami skizofrenia pada usia yang lebih lanjut bila dibandingkan dengan laki-laki (Durand & Barlow, 2007).

b. Etiologi Terdapat beberapa pendekatan yang dominan dalam menganalisa penyebab skizofrenia, antara lain: Faktor Genetik Menurut Maramis (2009), faktor keturunan juga menentukan timbulnya skizofrenia. Hal ini telah dibuktikan dengan penelitian tentang keluarga-keluarga penderita skizofrenia terutama anak-anak kembar satu telur. Angka kesakitan bagi saudara tiri ialah 0,9 - 1,8%; bagi saudara kandung 7 15%; bagi anak dengan salah satu orangtua yang menderita

skizofrenia 7 16%; bila kedua orangtua menderita skizofrenia 40 68%; bagi kembar dua telur (heterozigot) 2 -15%; bagi kembar satu telur (monozigot) 61 86%. Skizofrenia melibatkan lebih dari satu gen, sebuah fenomena yang disebut quantitative trait loci. Skizofrenia yang paling sering kita lihat mungkin disebabkan oleh beberapa gen yang berlokasi di tempat-tempat yang berbeda di seluruh kromosom. Ini juga mengklarifikasikan mengapa ada gradasi tingkat keparahan pada orang-orang yang mengalami gangguan ini (dari ringan sampai berat) dan mengapa risiko untuk mengalami skizofrenia semakin tinggi dengan semakin banyaknya jumlah anggota keluarga yang memiliki penyakit ini (Durand & Barlow, 2007). Faktor Biokimia Skizofrenia mungkin berasal dari ketidakseimbangan kimiawi otak yang disebut neurotransmitter, yaitu kimiawi otak yang memungkinkan neuron-neuron berkomunikasi satu sama lain. Beberapa ahli mengatakan bahwa skizofrenia berasal dari aktivitas neurotransmitter dopamine yang berlebihan di bagian-bagian tertentu otak atau dikarenakan sensitivitas yang abnormal terhadap dopamine. Banyak ahli yang berpendapat bahwa aktivitas dopamine yang berlebihan saja tidak cukup untuk skizofrenia. Beberapa neurotransmitter lain seperti serotonin dan norepinephrine tampaknya juga memainkan peranan (Durand & Barlow, 2007). Faktor Psikologis dan Sosial Faktor psikososial meliputi adanya kerawanan herediter yang semakin lama semakin kuat, adanya trauma yang bersifat kejiwaan, adanya hubungan orang tua-anak yang patogenik, serta interaksi yang patogenik dalam keluarga (Wiraminaradja & Sutardjo, 2005). Banyak penelitian yang mempelajari bagaimana interaksi dalam keluarga

mempengaruhi penderita skizofrenia. Sebagai contoh, istilah schizophregenic mother kadangkadang digunakan untuk mendeskripsikan tentang ibu yang memiliki sifat dingin, dominan, dan penolak, yang diperkirakan menjadi penyebab skizofrenia pada anak-anaknya (Durand & Barlow, 2007). Menurut Coleman dan Maramis (1994 dalam Baihaqi et al, 2005), keluarga pada masa kanak-kanak memegang peranan penting dalam pembentukan kepribadian. Orangtua terkadang bertindak terlalu banyak untuk anak dan tidak memberi kesempatan anak untuk berkembang, ada kalanya orangtua bertindak terlalu sedikit dan tidak merangsang anak, atau tidak memberi bimbingan dan anjuran yang dibutuhkannya.

c. Diagnosis Kriteria diagnosis skizofrenia menurut PPDGJ-III Persyaratan normal untuk diagnosis skizofrenia adalah: Dari gejala-gejala di bawah ini harus ada paling sedikit satu gejala yang sangat jelas (dan biasanya dua gejala atau lebih apabila gejala-gejala itu kurang jelas) : a) thought echo : isi pikiran dirinya sendiri yang berulang atau bergema dalam

kepalanya (tidak keras), dan isi pikiran ulangan, walaupun isinya sama, namun kualitasnya berbeda; atau thought insertion or withdrawal : isi pikiran yang asing dari luar masuk ke dalam pikirannya (insertion) atau isi pikirannya diambil keluar oleh sesuatu dari luar dirinya (withdrawal); dan thought broadcasting : isi pikirannya tersiar keluar sehingga orang lain atau umum mengetahuinya. b) delusion of control : waham tentang dirinya dikendalikan oleh suatu kekuatan

tetentu dari luar; atau delusion of influence : waham tentang dirinya dipengaruhi oleh suatu kekuatan tertentu dari luar; atau delusion of passivity : waham tentang dirinya tidak berdaya dan pasrah terhadap suatu kekuatan dari luar; (tentang dirinya : secara jelas merujuk ke pergerakan tubuh/anggota gerak atau pikiran, tindakan, atau penginderan khusus); delusional perception : pengalaman inderawi yang tak wajar, yang bermakna sangat khas bagi dirinya, biasanya bersifat mistik atau mukjizat; c) halusinasi auditorik : suara halusinasi yang berkomentar secara terus menerus terhadap perilaku pasien, atau mendiskusikan perihal pasien di antara mereka sendiri (diantara berbagai suara yang berbicara), atau jenis suara halusinasi lain yang berasal dari salah satu bagian tubuh

d) waham-waham menetap jenis lainnya, yang menurut budaya setempat dianggap tidak wajar dan sesuatu yang mustahil, misalnya perihal keyakinan agama atau poltik tertentu, atau kekuatan dan kemampuan dia atas manusia biasa (misalnya mampu mengendalikan cuaca, atau berkomunikasi dengan makhluk asing dari dunia lain).

Atau paling sedikit dua gejala di bawah ini yang harus selalu ada secara jelas :

e) Halusinasi yang menetap dari panca indera apa saja, apabila disertai baik oleh waham yang mengambang maupun yang setangah berbentuk tanpa kandungan afektif yang jelas, ataupun disertai oleh ide-ide berlebihan (over-valued ideas) yang menetap, atau apabila terjadi setiap hari selama bermunggu-minggu atau berbulan-bulan terus menerus; f) Arus pikiran yang terputus (break) atau yang mengalami sisipan (interpolation), yang berakibat inkoherensi atau pembicaraan yang tidak relevan, atau neologisme; g) Perilaku katatonik, seperti keadaan gaduh gelisah (excitement), posisi tubuh tertentu (posturing), atau fleksibilitas cerea (waxy flexibility), negativisme, mutisme, dan stupor; h) Gejala-gejala negatif, seperti sikap sangat apatis, bicara yang jarang, dan respon emosional yang menumpul atau tidak wajar, biasanya yang mengakibatkan penarikan diri dari pergaulan sosial dan menurunnya kinerja sosial; tetapi harus jelas bahwa semua hal tersebut tidak dsebabkan oleh depresi atau medikasi neuroleptika; Adanya gejala-gejala khas tersebut diatas telah berlangsung selama kurun waktu satu bulan atau lebih (tidak berlaku untuk setiap fase nopsikotik prodromal); Harus ada suatu perubahan yang konsisten dan bermakna dalam mutu keseluruhan (overall quality) dari beberapa aspek perilaku peribadi (personal behaviour), bermanifestasi sebagai hilangnya minat, hidup tak bertujuan, tidak berbuat sesuatu, sikap larut dalam diri sendiri (self-absorbed attitude), dan penarikan diri secara social (Maslim, 2001).

d. Penatalaksanaan Penatalaksanaan pada pasien skizofrenia dapat berupa terapi biologis, dan terapi psikososial. Terapi Biologis Pada penatalaksanaan terapi biologis terdapat tiga bagian yaitu terapi dengan menggunakan obat antipsikosis, terapi elektrokonvulsif, dan pembedahan bagian otak. Terapi dengan penggunaan obat antipsikosis dapat meredakan gejala-gejala skizofrenia. Obat yang digunakan adalah chlorpromazine (thorazine) dan fluphenazine decanoate (prolixin). Kedua obat tersebut termasuk kelompok obat phenothiazines, reserpine (serpasil), dan haloperidol (haldol). Obat ini disebut obat penenang utama. Obat tersebut dapat menimbulkan rasa

kantuk dan kelesuan, tetapi tidak mengakibatkan tidur yang lelap, sekalipun dalam dosis yang sangat tinggi (orang tersebut dapat dengan mudah terbangun). Obat ini cukup tepat bagi penderita skizofrenia yang tampaknya tidak dapat menyaring stimulus yang tidak relevan (Durand & Barlow, 2007). Terapi Elektrokonvulsif juga dikenal sebagai terapi electroshock pada

penatalaksanaan terapi biologis. Pada akhir 1930-an, electroconvulsive therapy (ECT) diperkenalkan sebagai penanganan untuk skizofrenia.Tetapi terapi ini telah menjadi pokok perdebatan dan keprihatinan masyarakat karena beberapa alasan. ECT ini digunakan di berbagai rumah sakit jiwa pada berbagai gangguan jiwa, termasuk skizofrenia. Menurut Fink dan Sackeim (1996) antusiasme awal terhadap ECT semakin memudar karena metode ini kemudian diketahui tidak menguntungkan bagi sebagian besar penderita skizofrenia meskipun penggunaan terapi ini masih dilakukan hingga saat ini. Sebelum prosedur ECT yang lebih manusiawi dikembangkan, ECT merupakan pengalaman yang sangat menakutkan pasien. Pasien seringkali tidak bangun lagi setelah aliran listrik dialirkan ke tubuhnya dan mengakibatkan ketidaksadaran sementara, serta seringkali menderita kerancuan pikiran dan hilangnya ingatan setelah itu. Adakalanya, intensitas kekejangan otot yang menyertai serangan otak mengakibatkan berbagai cacat fisik (Durand & Barlow, 2007). Pada terapi biologis lainnya seperti pembedahan bagian otak Moniz (1935, dalam Davison, et al., 1994) memperkenalkan prefrontal lobotomy, yaitu proses operasi primitif dengan cara membuang stone of madness atau disebut dengan batu gila yang dianggap menjadi penyebab perilaku yang terganggu. Menurut Moniz, cara ini cukup berhasil dalam proses penyembuhan yang dilakukannya, khususnya pada penderita yang berperilaku kasar. Akan tetapi, pada tahun 1950-an cara ini ditinggalkan karena menyebabkan penderita kehilangan kemampuan kognitifnya, otak tumpul, tidak bergairah, bahkan meninggal. Terapi Psikososial Gejala-gejala gangguan skizofrenia yang kronik mengakibatkan situasi pengobatan di dalam maupun di luar Rumah Sakit Jiwa (RSJ) menjadi monoton dan menjemukan. Secara historis, sejumlah penanganan psikososial telah diberikan pada pasien skizofrenia, yang mencerminkan adanya keyakinan bahwa gangguan ini merupakan akibat masalah adaptasi terhadap dunia karena berbagai pengalaman yang dialami di usia dini. Pada terapi psikosial terdapat dua bagian yaitu terapi kelompok dan terapi keluarga (Durand & Barlow, 2007). Terapi kelompok merupakan salah satu jenis terapi humanistik. Pada terapi ini, beberapa klien berkumpul dan saling berkomunikasi dan terapist berperan sebagai fasilitator dan sebagai pemberi arah di dalamnya. Para peserta terapi saling memberikan feedback

tentang pikiran dan perasaan yang dialami. Peserta diposisikan pada situasi sosial yang mendorong peserta untuk berkomunikasi, sehingga dapat memperkaya pengalaman peserta dalam kemampuan berkomunikasi. Pada terapi keluarga merupakan suatu bentuk khusus dari terapi kelompok. Terapi ini digunakan untuk penderita yang telah keluar dari rumah sakit jiwa dan tinggal bersama keluarganya. Keluarga berusaha untuk menghindari ungkapan-ungkapan emosi yang bisa mengakibatkan penyakit penderita kambuh kembali. Dalam hal ini, keluarga diberi informasi tentang cara-cara untuk mengekspresikan perasaan-perasaan, baik yang positif maupun yang negatif secara konstruktif dan jelas, dan untuk memecahkan setiap persoalan secara bersama-sama. Keluarga diberi pengetahuan tentang keadaan penderita dan cara-cara untuk menghadapinya. Dari beberapa penelitian, seperti yang dilakukan oleh Fallon (Davison, et al., 1994; Rathus, et al., 1991) ternyata campur tangan keluarga sangat membantu dalam proses penyembuhan, atau sekurangkurangnya mencegah kambuhnya penyakit penderita, dibandingkan dengan terapi-terapi secara individual. e. Prognosis Kekambuhan pasien skizofrenia adalah istilah yang secara relatif merefleksikan perburukan gejala atau perilaku yang membahayakan pasien dan atau lingkungannya. Tingkat kekambuhan sering di ukur dengan menilai waktu antara lepas rawat dari perawatan terakhir sampai perawatan berikutnya dan jumlah rawat inap pada periode tertentu (Pratt, 2006). Keputusan untuk melakukan rawat inap di rumah sakit pada pasien skizofrenia adalah hal terutama yang dilakukan atas indikasi keamanan pasien karena adanya kekambuhan yang tampak dengan tindakan seperti ide bunuh diri atau mencelakakan orang lain, dan bila terdapat perilaku yang sangat terdisorganisasi atau tidak wajar termasuk bila pasien tidak mampu memenuhi kebutuhan dasar berupa makan, perawatan diri dan tempat tinggalnya. Selain itu rawat inap rumah sakit diperlukan untuk hal-hal yang berkaitan dengan diagnostik dan stabilisasi pemberian medikasi (Durand & Barlow, 2007). Perawatan pasien skizofrenia cenderung berulang (recurrent), apapun bentuk subtipe penyakitnya. Tingkat kekambuhan lebih tinggi pada pasien skizofrenia yang hidup bersama anggota keluarga yang penuh ketegangan, permusuhan dan keluarga yang memperlihatkan kecemasan yang berlebihan. Tingkat kekambuhan dipengaruhi juga oleh stress dalam kehidupan, seperti hal yang berkaitan dengan keuangan dan pekerjaan. Keluarga merupakan bagian yang penting dalam proses pengobatan pasien dengan skizofrenia.

Keluarga berperan dalam deteksi dini, proses penyembuhan dan pencegahan kekambuhan. Penelitian pada keluarga di Amerika, membuktikan bahwa peranan keluarga yang baik akan mengurangi angka perawatan di rumah sakit, kekambuhan, dan memperpanjang waktu antara kekambuhan. Meskipun angka kekambuhan tidak secara otomatis dapat dijadikan sebagai kriteria kesuksesan suatu pengobatan skizofrenia, tetapi parameter ini cukup signifikan dalam beberapa aspek. Setiap kekambuhan berpotensi menimbulkan bahaya bagi pasien dan keluarganya, yakni seringkali mengakibatkan perawatan kembali/rehospitalisasi dan membengkaknya biaya pengobatan. Komplikasi Orang dengan gangguan jiwa khususnya depresi dan skizofrenia memiliki risiko tinggi melakukan bunuh diri. Risiko bunuh diri pada penderita skizofrenia yaitu sebesar 46,3% sedangkan pada pasien depresi risiko bunuh diri sebesar 26,8 %

3. GANGGUAN WAHAM a. Epidemiologi Prevalensi gangguan waham di Amerika Serikat diperkirakan 0,025 sampai 0,03 persen.gangguan waham lebih jarang dari pada skizofrenia dan gangguan afektif. Usia onset kira-kira 40 tahun, rentang usia untuk onset dari 18 tahun sampai 90 tahunan, terdapat lebih banyak pada wanita b. Etiologi Penyebab sebenarnya tidak diketahui.ada beberapa factor: a. Faktor biologi: Penyakit fisik (misal: tumor otak) Kelainan neurologic (system limbic dan ganglia basalis) b. Factor psikodinamik: Isolasi sosial

Hipersensitif (reaksi farmasi, proyeksi dan denial) c. Pedoman diagnosis a. Onset harus akut ( 2 minggu atau kurang) b. Waham dan halusinasi harus sudah ada dalam sebagian besar wahtu sejak perkembangannya keadaan psikotik yang jelas c. Kriteria psikosis polimorfik akut dan skizofrenia tidak terpenuhi d. Kalau waham menetap lebih dari 3 bulan lamanya, maka diagnosis harus diubah menjadi Gangguan Waham Menetap. Apabila hanya halusinasi yang menetap lebih dari 3 bulan lamanya, maka diagnosis diubah menjadi Gangguan Psikotik Nonorganik Lainnya (Maslim, 2001). d. Penatalaksanaan Perawatan di rumah sakit dilakukan dengan tujuan: a Pemeriksaan medis dan neurologis yang lengkap poada penderita untuk menentukan apakah terdapat kondisi medis nonpsikiatirik yang menyebabkan gangguan waham b Kemampuan untuk pengandalian impuls kekerasan seperti bunuh diri dan membunuh c Perilaku penderita yang telah mempengaruhi kemampuannya untuk berfungsi dala keluarga dan pekerjaannya Farmakoterapi haloperidol, pimozide, lithium, carbamazepin, valproate, risperidon, clozail Psikoterapi e. Prognosis 50% sembuh dengan pengobatan 20% pengurangan gejala 30% tidak ada perbaikan <25 % menjadi skizofrenia <10% menjadi gangguan mood

Faktor yang berhubungan dengan prognosis yang baik Tingkat pekerjaan Penyesuaian fungsional yang tinggi Jenis kelamin (wanita) Onset sebelum usia 30 tahun Onset terjadi tiba-tiba Lama penyakit singkat Adanya factor pencetus Waham kejar, somatic dan erotic diperkirakan memiliki prognosi yang lebih baik daripada pasien dengan wahan kebesaarn dan cemburu (Sadock et al., 2003).

4. GANGGUAN SKIZOAFEKTIF a. Pedoman Diagnosis Diagnosis hanya dibuat apabila gejala-gejala definitive adanya skizofrenia dan gangguan afektif sama-sama menonjol pada saat yang bersamaan Tidak dapat digunakan untuk pasien yang menampilkan gejala skizofrenia dan gangguan afektif tetapi dengan episode penyakit yang berbeda Tidak termasuk dalam diagnosis Depresi Pasca-skizofrenia Beberapa pasien dapat menjalani episode skizofrenia berulang, baik berjenis manic maupun depresif atau campuran. Pasien lain mengalami satu atau dua episode skizoafektif terselip diantara episode manic atau depresif (Maslim, 2001). F25.0 Gangguan Skizoafektif Tipe Manik Pedoman diagnosis Kategori ini digunakan baik untuk episode skizoafektik tipe manic yang tunggal maupun untuk gangguan berulang dengan sebagian besar episode skizoafektif tipe manic

Afek harus meningkat secara menonjol atau ada peningkatan afek yang tak begitu menonjol dikombinasi dengan iritabilitas atau kegelisahan yang memuncak Dalam episode yang sama harus jelas ada sedikitnya satu atau lebih baik lagi dua, gejala skizofrenia yang khas (Maslin, 2001).

F25.1 Gangguan Skizoafektif Tipe Depresif Pedoman diagnosis Kategori ini digunakan baik untuk episode skizoafektik tipe depresif yang tunggal maupun untuk gangguan berulang dengan sebagian besar episode skizoafektif tipe depresif Afek depresif harus menonjol, disertai oleh sedikitnya dua gejala khas, baik depresif maupun kelainan perilaku terkait seperti tercantum dalam uraian episode depresif Dalam episode yang sama harus jelas ada sedikitnya satu atau lebih baik lagi dua, gejala skizofrenia yang khas (Maslim, 2001).

F25.2 Gangguan Skizoafektif Tipe Campuran Gangguan dengan gejala-gejala skizofrenia berada secara bersama-sama dengan gejalagejala afektif bipolar campuran (Maslim, 2001). F25.8 Gangguan Skizoafektif Lainnya F25.9 Gangguan Skizoafektif YTT

b. Klasifikasi menurut Maramis, 2009 Terdapat 2 jenis psikosa afektif yaitu melankolia involusi dan sikosa manik-depresif. 1. Melankolia involusi

Etiologi dan epidemiologi Psikosa ini sering didapati di negara dingin seperti USA. Timbulnya psikosa ini sering paa wanita sesedah 45 tahun, dan pada pria sesudah umur 55 tahun. Pada usia tesebut

fungsi kelenjar-kelenjar endokrin dan reproduktif sudah mulai berkurang, sehingga terjadi perubahan yang besar pada badan dalam aktivitas metabolisme dan vegetatatif. Selain itu, periode ini penuh dengan stres psikofisiologik. Bila individu itu sebelumnya sudah tidak mantap jiwanya, maka mudah timbul rasa cemas, depresi dan paranoidi. Faktor yang mempengarui dan memudahkan timbulnya melankolia involusi ialah yang berhubungan dengan usia lanjut dalam bidangosal, psikologik dan ekonomik, justru pada waktu api kehidupan sudah mulai padam, sehingga sering timbul rasa cemas. Prognosa Prognosa penyakit ini tergantung pada lamayna penyakit dan waktu pengobatan dimulai. Sebelum adanya terapi elektrokonvulsi, 40% sembuh sendiri, tetapi rekonvalensi berlangsung lama sekali. Dengan terapi elektrokonvulsi 50% menjadi sembuh dengan cepat. Makin berat gejala-gejalanya, makin jelek prognosanya. Dengan adanya obat-obat antidepresi, prognosa menjadi lebih baik lagi dan TEK diberi hanya bila betul-betul diperlukan, umpamanya bila sering terdapat pikiranpikiran bunuh diri.

2.

Psikosa manik-depresif

Etiologi dan epidemiologi Mungin ada faktor keturunan, karena 30% dari saudara penderita dengan psikosa manik-depresof juga menderita penyakit ini, sedangka pada seluruh masyarakat diperkirakan 5% (di Amerika Serikat; tetapi ada yang menduga sampai 15%). Penyakit ini lebih sering dijumpai pada kaum wanita dengan perbandingan 2:1. Juga lebih banyak terdapat pada goongan sosio-ekonomi yang lebih tinggi. Terdapat lebih banyak di negara-negara Eropa daripada di Indonesia, terutama di negara-negara Skandinavia. Di Amerika Serikat sejak permulaan abad ini psikosa manik-depresif tercatat berkurang.

Prognosa Meskipun psikosa manik-depresif berjalan secara periodik, 25% dari para penderita hanya mendapat satu kali serangan seumur hidup. Serangan ini biasanya berlangsung tidak lama, tetapi gejala-gejalanya hebat, pada umumnya berupa suatu depresi dan sering timbul setelah suatu penyakit badaniah atau stres psikologik. Dalam hal ini prognosa berarti kemungkinan timbulnya lagi serangan yang lain. Prognosa tergantung pada usia serangan pertama dan jenis serangan. Makin muda orang itu mulai sakit, makin besar kemungkinan untuk mendapat serangan lagi. Bila penderita mendaoar serangan mania, maka prognosanya lebih jelek, mungkin sekali ia akan mendapat serangan lagi. Terdapatnya gejala yan tidak khas (atipia) seperti hipokondirasis, depersonalisasi, gejala paranoid, juga mejelekkan prognosa. Adanya gangguan peredaran darah takatau gejala fokal neurologik akan memberatkan prognosa. Psikosa manik-depresif tidak menuju ke kemunduran mental (seperti halnya dengan skizofrenia bila terjadi serangan berulang-ulang). (Maramis,2005)

c. Penatalaksanaan Apabila ada pikiran bunuh diri atau ide-ide membunuh diindikasikan untuk dirawat inapkan dirumah sakit. Terapi dalam melibatkan keluarga, pengembangan skill social dan berfokus pada rehabilitas kognitif. Pengobatan, digunakan kombinasi anti psikotik dengan anti depresan bila memenuhi criteria diagnosis gangguan skizoafektif tipe depresif Apabila gangguan skizoafektif tipe manic terapi kombinasi antara antipsikotik dengan mood stabilizer (Prihatini, R, 2008).

9.

Apa saja pemeriksaan penunjang yang diperlukan? CT Scan Merupakan pemeriksaan non-invasif yang dapat melihat anatomi kepala. Indikasi spesifiknya adalah: episode [ertama psikosis di atas umur 40 tahun, episode pertama

gangguan afektif setelah umur 50 tahun, episode pertama gangguan kepribadian yang tak diketahui penyebabnya, katatonia persisten, anorexia nervosa (Maramis, 2009). MRI Kelebihan dibandingkan CT scan yaitu: tidak melibatkan radiasi radioaktif, irisan dapat dilakukan di berbagai bidang, dapat lebih baik mendiferensiasi masa putih dan masa abu-abu otak sehingga lebih sensitive untuk kelainan anatomi otak, dan lebih baik untuk melihat kelainan di fosa posterior dan batang otak (Maramis, 2009). Elektroensefalografi (EEG) Mengukur aktivitas elektrik di permukaan otak. Indikasi umum adalah pasien muda dengan episode pertama psikosis dan pasien dengan riwayat kemungkinan cedera otak atau gangguan neurologis (Maramis, 2009).

10.

Bagaimana cara menentukan diagnosis multiaksial? DSM IV (DSM= Diagnostic & Statistical manual of Mental disorder) adalah suatu

sistem multiaksial yang menilai pasien dalam beberapa variabel dan mempunyai lima aksis. Aksis I dan II terdiri dari semua klasifikasi gangguan mental, 17 klasifikasi dan lebih dari 300 gangguan spesifik. Dalam banyak keadaan, pasien mempunyai suatu gangguan pada kedua aksis (Kaplan, 2010). Aksis I mengandung gangguan klinis dan kondisi lain yang mungkin merupakan pusat perhatian klinis. Aksis II mengandung gangguan kepribadian dan retardasi mental. Aksis III menuliskan tiap gangguan fisik atau kondisi medis umum yang ditemukan di samping gangguan mental. Kondisi fisik mungkin merupakan penyebab, akibat dari gangguan mental, atau gangguan medis yang tidak berhubungan. Jika suatu gangguan medis adalah sebagai penyebab atau secara penyebab berhubungan dengan suatu gangguan mental, gangguan mental karena kondisi umumn aksis III. Aksis IV digunakan untuk memberi kode pada masalah psikologis dan lingkungan yang secara bermakna berperan pada perkembangan atau eksaserbasi gangguan sekarang. Aksis V adalah skala penilaian global terhadap fungsi (GAF; global assessment of functioning) dimana dokter mempertimbangkan keseluruhan tingkat fungsional pasien selama periode waktu tertentu. Fungsional dimengerti sebagai kesatuan dari tiga bidang utama:

fungsi social, fungsi pekerjaan, dan fungsi psikologis skala GAF, yang didasarkan pada rangkaian kesatuan kesehatan mental dan penyakit mental, adalah skala dengan 100 poin, 100 mencerminkan tingkat fungsi tertinggi dalam semua bidang. Pasien yang memiliki tingkat fungsional tertinggi sebelum suatu episode penyakit biasanya mempunyai prognosis yang lebih baik dibandingkan mereka yang mempunyai tingkat fungsional yang rendah. Adalah skala penilaian global Assesment of terhadap fungsi-sering-disebut GAF (Global

Functioning ) dimana dokter mempertimbangkan keseluruhan tingkat

fungsional pasien selama periode waktu tertentu ( misalnya : saat pemeriksaan atau tingkat fungsional pasien tertinggi untuk sekurangnya 1 bulan selama 1 tahun terakhir) Fungsional diartikan sebagai kesatuan dari 3 bidang utama yaitu fungsi sosial, fungsi pekerjaan dan fungsi psikologis Fungsi berupa skala dengan 100 poin. 100 mencerminkan tingkat fungsi tertinggi dalam semua bidang. Tujuan diagnosis multiaksial (Maramis, 2009):

Mencakup informasi yang menyeluruh (komprehensif) sehingga dapat membantu dalam perencanaan terapi dan pembuatan prognosis. Format yang mudah dan sistematik sehingga membantu dalam menata dan mengkomunikasikan informasi klinis serta dalam menggambarkan perbedaanperbedaan individual pada pasien dengan diagnosis klinis yang sama Antara aksis I, II, III, tidak selalu harus ada hubungan etiologi atau patogenesis.

Namun, hubungan antara aksis I-II-III dan aksis IV dapat timbal balik saling mempengaruhi. Diagnosis Multiaksial memakai lima aksis, yaitu (Rusdi, M., 2001): a. Aksis I: Gangguan Klinis Kondisi Lain yang Mungkin Merupakan Pusat Perhatian Klinis GANGGGUAN MENTAL ORGANIK (TERMASUK GANGGUAN MENTAL SIMTOMATIK) F10-F19 GANGGUAN MENTAL DAN PERILAKU AKIBAT PENGGUNAAN ZAT PSIKOAKTIF F20-F29 SKIZOFRENIA, GANGGUAN SKIZOTIPAL, DAN GANGGUAN

F00-F09

WAHAM F30-F39 F40-F48 GANGGUAN SUASANA PERASAAN MOOD ATAU AFEKTIF) GANGGUAN NEUROTIK, GANGGUAN SOMATOFORM DAN GANGGUAN TERKAIT STRESS F50-F59 SINDROM PERILAKU YANG BERHUBUNGAN DENGAN GANGGUAN PSIKOLOGIS DAN FAKTOR FISIK F62-F68 PERUBAHAN KEPRIBADIAN NON-ORGANIK, GANGGUAN KEBIASAAN ATAU IMPULS, GANGGUAN IDENTITTAS JENIS KELAMIN, GANGGUAN PREFERENSI SEKSUAL, GANGGUAN YANG BERHUBUNGAN DENGAN PERKEMBANGAN DAN ORIENTASI SEKSUAL F80-F89 F90-F98 GANGGUAN PERKEMBANGAN PSIKOLOGIS GANGGUAN PERILAKU DAN EMOSIONAL, ONSET BIASANYA PADA MASA KANAK DAN REMAJA F99 GANGGUAN JIWA YTT

KONDISI LAIN YANG MENJADI FOKUS PERHATIAN KLINIS F54 FAKTOR PSIKOLOGIS DAN TINGKAH LAKU YANG BERHUBUNGAN DENGAN GANGGUAN ATAU PENYAKIT YDK (YANG DI-KLASIFIKASI DI TEMPAT LAIN, CLASSIFIED ESLEWHERE) G21 PARKINSONISME SEKUNDER G21.0: Sindrom neuroleptika maligna G21.1 :Parkinsonisme sekunder akibat neuroleptika G24 DISTONIA G24.0: Distonia akut akibat neuroleptika G24.8: Tardive dyskinesia akibat neuroleptika G25 GANGGUAN EKSTRAPIRAMIDAL DAN PERGERAKAN LAINNYA G25.1 : Tremor akibat obat

G25.9 :Gangguan pergerakan akibat obat Z63.0 : Masalah hubungan dengan pasangan (partner) Z63.7 : Masalah dalam hubungan yang berkaitan dengan gangguan jiwa atau kondisi medik umum Z63.8 : Masalah hubungan orang tua-anak Z63.9 : Masalah dalam hubungan yang lain F93.3 T74 Masalah dalam hubungan antar saudara (sibling) MASALAH BERKAITAN DENGAN ABUSE ATAU NEGLECT T74.0: Neglect of child T74.1: Physical abuse of child or adult T74.2: Sexual abuse of child or adult Z91.1 Z76.5 Z72.8 R41.8 Z63.4 Z55.8 Z56.7 Z71.8 F93.8 Ketidakpatuhan terhadap pengobatan Berpura-pura sakit dengan motivasi yang jelas (malingering) Masalah berkaitan dengan gaya hidup (perilaku antisosial) Penurunan fungsi kongnitif berkaitan dengan usia Kehilangan dan kematian anggota keluarga (bereavement) Masalah berkaitan dengan pendidikan dan melek huruf Masalah berkaitan dengan pekerjaan dan pengangguran Konseling tentang masalah agama dan kepercayaan Masalah identitas pada anak dan remaja Z60.0 : Masalah penyesuaian pada masa transisi siklus kehidupan Z60.3 : Kesulitan akutrurasi Z 03.2 R 69 TIDAK ADA DIAGNOSIS AKSIS I DIAGNOSIS AKSIS I TERTUNDA

b. Aksis II (gangguan Kepribadian dan retardasi mental): F60 F60.0 F60.1 F60.2 F60.3 GANGGUAN KEPRIBADIAN KHAS Gangguan Kepribadian paranoid Gangguan Kepribadian skizoid Gangguan Kepribadian Disosial Gangguan Kepribadian Emosional Tak Stabil

F60.4 F60.5 F60.6 F60.7 F60.8 F60.9 F61 F61.0 F61.1

Gangguan Kepribadian Histrionik Gangguan Kepribadian Anankastik Gangguan Kepribadian Cemas (menghindar) Gangguan Kepribadian Dependen Gangguan kepribadian Khas Lainnya Gangguan Kepribadian YTT. GANGGUAN KEPRIBADIAN CAMPURAN DAN LAINNYA Gangguan Kepribadian Campuran Perubahan Kepribadian yang bermasalah. GAMBARAN KEPRIBADIAN MALADAPTIF (URAIKAN) MEKANISME DEFENSI MALADAPTIF (URAIKAN)

F70-F79 Z 03.2 R 46.8

RETARDASI MENTAL TIDAK ADA DIAGNOSIS AKSIS II DIAGNOSIS AKSIS II TERTUNDA.

c. Aksis III (kondisi medis umum menurut ICD-9-CM): Bab I Bab II Bab IV Bab VI Bab VII Bab VIII Bab IX Bab X Bab XI Bab XII Bab XIII Bab XIV Bab XV A00-B99 C00-D48 E00-G90 G00-G99 H00-H59 H60-H95 I00-I99 J00-J99 K00-K93 L00-L99 M00-M99 N00-N99 O00-O99 Penyakit infeksi dan parasit tertentu Neoplasma Penyakit endokrin, nutrisi, dan metabolik Penyakit susunan saraf Penyakit mata dan adneksa Penyakit telinga dan proses mastoid Penyakit sistem sirkulasi Penyakit sistem pernapasan Penyakit sistem pencernaan Penyakit kulit dan jaringan subkutan Penyakit sistem muskuloskletal dan jaringan ikat Penyakit sistem genitourinaria Kehamilan, kelahiran anak dan masa nifas Malformasi kongenital, deformasi, kelainan kranial Gejala, tanda dan temuan klinis laboratorium abnormal

Bab XVII Q00-Q99 Bab XVIII R00-R99

Bab XIX Bab XX Bab XXI

S00-T98 V01-Y98 Z00-Z99

Cedera, keracunan, dan akibat kausa eksternal Kausa eksternal dari morbiditas dan mortalitas Faktor-faktor yang mempengaruhi status kesehatan dan pelayanan

d. Aksis IV (Masalah Psikososial dan Lingkungan) Masalah dengan primary support group (keluarga) Masalah berkaitan dengan lingkungan sosial Masalah pendidikan Masalah pekerjaan Masalah perumahan Masalah ekonomi Masalah akses ke pelayanan kesehatan Masalah berkaitan interaksi dengan hukum/kriminal Masalah psikososial dan lingkungan lain

e. Aksis V: GAF Scale 100-91 gejala tidak ada, fungsi maksimal, tidak ada masalah yang tidak tertanggulangi 90-81 gejala minimal, fungsi baik, cukup puas, tidak lebih dari masalah harian biasa 80-71 70-61 gejala sementara dan dapat diatasi, disabilitas ringan dalam sosial beberapa gejala ringan dan menetap, disabilitas ringan dalam fungsi, secara umum baik 60-51 50-41 40-31 gejala dan disabilitas sedang gejala dan disabilitas berat beberapa disabilitas dalam hubungan dengan realita dan komunikasi, disabilitas berat dalam beberapa fungsi 30-21 disabilitas berat dalam komunikasi dan daya nilai, tidak mampu berfungsi dalam hampir semua bidang

20-11

bahaya mencederai diri/orang lain, disabilitas sangat berat dalam komunikasi dan mengurus diri

10-01 0

persisten dan lebih serius informasi tidak adekuat

11.

Apa tatalaksana, komplikasi, dan prognosis dari kasus pada skenario? (Pada nomor 8)

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan Jenis gangguan jiwa yang dialami Sdr. A adalah gangguan jiwa Psikosis. gangguan psikosis adalah merupakan gangguan tilikan pribadi yang menyebabkan

ketidakmampuan seseorang menilai realita dengan fantasi dirinya. Berdasarkan onset dan gejala klinis yang muncul, gangguan psikosis dibagi menjadi skizofrenia, gangguan psikotik akut, gangguan waham, dan skizoafektif. Karena onset gangguan yang dialami penderita adalah 2 minggu, dan gejala klinis yang muncul merupakan gejala klinis yang menyerupai skizofrenia serta riwayat keluarga yang sama maka diagnosis sementara yang dapat disimpulkan adalah gangguan psikotik skizofrenia-like. Yang utama dibutuhkan adalah farmakoterapi anti-psikosis. jika gejala menetap dalam waktu lebih dari 1 bulan maka diagnosis harus diubah menjadi skizofrenia. B. Saran 1. Dibutuhkan data mengenai riwayat pasien sebelumnya, baik keadaan medik umum maupun adanya gangguan jiwa lainnya. 2. Terapi gangguan jiwa tidak hanya bertumpu pada farmakoterapi saja, namun terapi sosial dan kerohanian juga dibutuhkan dalam upaya penyembuhan pasien. 3. Perlu dicari etiologi yang jelas dari gangguan jiwa pasien, dan berusaha menjauhkan dari faktor etiologi dan keadaan stress terrsebut untuk mengurangi keadaan relaps. 4. Jika suatu saat keadaan pasien mengancam jiwa dirinya sendiri maupun orang lain, segera dibawa atau dirujuk ke rumah sakit atau pelayanan kesehatan terkait.

DAFTAR PUSTAKA Baihaqi, Sunardi, Akhlan, R.N., dan Heryati, E. 2005. Psikiatri. Bandung: PT. Refika Aditama. Dharmono, S. Gangguan Mental Terkait Trauma.

http://staff.ui.ac.id/system/files/users/suryo.dharmono/material/gangguanmentalterkaittrauma. pdf (diakses 17 November 2013) Durant, Vincent M. and David H. Barlow. 2007. Essentials of Abnormal Psychology. USA: Cengage Learning. Girdano, L A. 2005. Controlling Stress and Tension 7th edition. San Fransisco: Benjamin Cumming. Nurhriawangsa, Ibrahim. 2004. Simptomatologi Psikatri. Surakarta: FK UNS. Kaplan, Harold I; Sadock, Benjamin J; Grebb, Jack A. 2010. Sinopsis Psikiatri, Jilid 1. Binarupa Aksara:Tangerang Lubis, B. 1989. Pengantar Psikiatri Klinik. Balai Penerbit FKUI: Jakarta Maramis, W. F., 2009. Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa, Edisi 2. Airlangga University Press: Surabaya Maslim R. 2001. Diagnosis gangguan jiwa, rujukan ringkas PPDGJ-III. PT Nuh Jaya : Jakarta Sadock, Benjamin J. dan Virginia Alcott Sadock. 2003. Kaplan & Sadocks Synopsis of Psychiarty Behavioral Science/ Clinical Psyhiatry Tenth Edition. USA: Lippincott Williams & Willkins. Prihatini, Rahayu. 2008. Gangguan Skizoafektif. elib.fk.uwks.ac.id (diakses tanggal 17 November 2013) Santrock, John W. 2003. Adolescence : Perkembangan Remaja Ed. 6. Jakarta : Erlangga. Susilohati, Mardiatmi, et.al. 2013. Buku Pedoman Keterampilan Klinis untuk Semester 5: Keterampilan Pemeriksaan Psikiatri. Surakarta: FK UNS. Sutardjo A. Wiramihardja, 2005, Pengantar Psikologi Abnormal, Bandung : Refika Aditama Tomb, David A. 2004. Buku Saku Psikiatri Edisi 6. Jakarta: EGC Wiraminaradja dan Sutardjo. 2005. Pengantar Psikologi Abnormal. Bandung: Refika Aditama. Yager. J. Gittin M.J. 2000. Clinical Manifestations of Psychiatric. Ed.S Sadock BJ, Sadock VA. In Kaplan & Sadocks Comprehensive Textbook of Psychiatry.7th Edition. Philadelphia. Lippincott William & Wilkins. pp: 797-802.