Anda di halaman 1dari 22

BAB III

HASIL PRAKTIKUM DAN PEMBAHASAN

3.1. Hasil Praktikum


Tabel-tabel berikut ini menyajikan data hasil praktikum filtrasi untuk
variasi massa CaCO3 dan tekanan beserta perhitungan konsentrasi air pencuci.
Tabel 3.1. Data hasil perhitungan waktu filtrasi untuk massa CaCO 3 = 350 gr dan
P = 0,2 bar

No V (ml) V (ml)
tf (s)
tf (s)
tf/V
1
200
200
1,67
1,67
0,00835
2
400
200
4,37
2,7
0,01350
3
600
200
12,47
8,1
0,04050
4
800
200
17,06
4,59
0,02295
5
1000
200
19,93
2,87
0,01435
6
1200
200
24,14
4,21
0,02105
7
1400
200
28,67
4,53
0,02265
8
1600
200
33,14
4,47
0,02235
9
1800
200
35,75
2,61
0,01305
10
2000
200
41,32
5,57
0,02785
11
2200
200
46,72
5,4
0,02700
12
2400
200
50,8
4,08
0,02040
13
2600
200
53,8
3
0,01500
14
2800
200
60,55
6,75
0,03375
15
3000
200
68,03
7,48
0,03740
16
3200
200
70,06
2,03
0,01015
17
3400
200
81,13
11,07
0,05535
18
3600
200
83,3
2,17
0,01085
19
3800
200
87,06
3,76
0,01880
20
4000
200
89,93
2,87
0,01435
21
4200
200
96,74
6,81
0,03405
22
4400
200
100,59
3,85
0,01925
23
4600
200
102,99
2,4
0,01200
24
4800
200
106,18
3,19
0,01595
25
5000
200
110,84
4,66
0,02330
Waktu dicatat setiap pengambilan filtrat 200 ml

Waktu bongkar pasang = 12:42:36 menit

Dari tabel 3.1. diatas diperoleh grafik hubungan antara tf/V terhadap V
seperti pada gambar 3.1. berikut :

Gambar 3.1. Grafik Hubungan tf/V vs V


Tabel 3.2. Data hasil perhitungan Konsentrasi air pencuci (Cw) untuk massa
CaCO3 = 300 gr dan P = 0,2 bar
No V (ml) hw (cm)
1
200
7
2
400
7
3
600
7
4
800
7
5
1000
7
6
1200
7
7
1400
7
8
1600
7
9
1800
7
10
2000
7
11
2200
7
12
2400
7
13
2600
7
14
2800
7
15
3000
7
16
3200
7
17
3400
7
Tabel 3.2. Lanjutan

hs (cm)
8,5
9
9,2
10
10,3
7,5
7,7
7,8
8
8,2
8,6
8,9
9,3
9,5
9,8
10
10,4

Cso
0,075
0,075
0,075
0,075
0,075
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375

Cw
0,09107
0,09643
0,09857
0,10714
0,11036
0,04018
0,04125
0,04179
0,04286
0,04393
0,04607
0,04768
0,04982
0,05089
0,05250
0,05357
0,05571

No V (ml) hw (cm)
hs (cm)
Cso
Cw
18
3600
7
10,6
0,0375
0,05679
19
3800
7
10,9
0,0375
0,05839
20
4000
7
11,3
0,0375
0,06054
21
4200
7
11,5
0,0375
0,06161
22
4400
7
11,8
0,0375
0,06321
23
4600
7
12
0,0375
0,06429
24
4800
7
12,2
0,0375
0,06536
25
5000
7
12,4
0,0375
0,06643
26
5200
7
8
0,01875
0,02143
27
5400
7
8,2
0,01875
0,02196
28
5600
7
8,5
0,01875
0,02277
29
5800
7
8,5
0,01875
0,02277
30
6000
7
8,5
0,01875
0,02277
Konsentrasi dihitung tiap pengambilan 200 ml sampel atau air pencuci sampai
warna sampel konstan.

Waktu pencucian 298,26 detik


Dari Tabel 3.2. diatas diperoleh grafik hubungan antara CW dengan VW seperti

pada gambar 3.2. berikut:

Gambar 3.2. Hubungan antar Cw vs Vw untuk penentuan Vw optimum

Tabel 3.3. Data hasil perhitungan waktu filtrasi untuk massa CaCO 3 = 350 gram
dan P =0,4 bar

No V (ml) V (ml)
tf (s) tf (s)
tf/V
1
200
200
2,46
2,46
0,0123
2
400
200
3,94
1,48
0,0074
3
600
200
5,54
1,6
0,008
4
800
200
7,23
1,69
0,00845
5
1000
200
12,03
4,8
0,024
6
1200
200
13,35
1,32
0,0066
7
1400
200
16,07
2,72
0,0136
8
1600
200
17,77
1,7
0,0085
9
1800
200
19,47
1,7
0,0085
10
2000
200
23,62
4,15
0,02075
11
2200
200
26,82
3,2
0,016
12
2400
200
28,48
1,66
0,0083
13
2600
200
30,06
1,58
0,0079
14
2800
200
31,73
1,67
0,00835
15
3000
200
33,38
1,65
0,00825
16
3200
200
37,22
3,84
0,0192
17
3400
200
38,39
1,17
0,00585
18
3600
200
40,07
1,68
0,0084
19
3800
200
41,85
1,78
0,0089
20
4000
200
43,38
1,53
0,00765
21
4200
200
46,23
2,85
0,01425
22
4400
200
47,91
1,68
0,0084
23
4600
200
49,68
1,77
0,00885
24
4800
200
52,1
2,42
0,0121
25
5000
200
56,47
4,37
0,02185
26
5200
200
60,2
3,73
0,01865
Waktu dicatat setiap pengambilan filtrat 200 ml

Waktu bongkar pasang 5:11:62 menit

Dari tabel 3.3. diatas diperoleh grafik hubungan antara tf/V terhadap V seperti
pada gambar 3.3. berikut :

Gambar 3.3. Grafik Hubungan tf/V vs V


Tabel 3.4. Data hasil perhitungan Konsentrasi air pencuci (Cw) untuk massa
CaCO3 = 350 gr dan P = 0,4 bar
No
V (ml)
1
200
2
400
3
600
4
800
5
1000
6
1200
7
1400
8
1600
9
1800
10
2000
11
2200
12
2400
13
2600
14
2800
15
3000
16
3200
17
3400
Tabel 3.4. Lanjutan
No

V (ml)

hw (cm)
7
7
7
7
7
7
7
7
7
7
7
7
7
7
7
7
7

hs (cm)
10
10,8
11,2
12
12,5
12,6
13
7,3
7,7
7,9
8
8,1
8,4
8,9
9,4
9,6
9,7

Cso
0,075
0,075
0,075
0,075
0,075
0,075
0,075
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375

Cw
0,10714
0,11571
0,12
0,12857
0,13393
0,135
0,13929
0,03911
0,04125
0,04232
0,04286
0,04339
0,045
0,04768
0,05036
0,05143
0,05196

hw (cm)

hs (cm)

Cso

Cw

18
19
20
21
22
23
24
25

3600
3800
4000
4200
4400
4600
4800
5000

7
7
7
7
7
7
7
7

10,5
10,6
10,9
11
11,5
12
12,8
13

0,0375 0,05625
0,0375 0,05679
0,0375 0,05839
0,0375 0,05893
0,0375 0,06161
0,0375 0,06429
0,0375 0,06857
0,0375 0,06964
0,0187
26
5200
7
7,6
0,02036
5
0,0187
27
5400
7
7,7
0,02063
5
0,0187
28
5600
7
8,6
0,02304
5
0,0187
29
5800
7
10
0,02679
5
0,0187
30
6000
7
10
0,02679
5
Konsentrasi dihitung tiap pengambilan 200 ml sampel atau air pencuci
sampai warna sampel konstan.

Waktu pencucian 244,26 detik


Dari Tabel 3.4. diatas diperoleh grafik hubungan antara CW dengan VW seperti

pada gambar 3.4. berikut:

Gambar 3.4. Hubungan antar Cw vs Vw untuk penentuan Vw optimum

Tabel 3.5. Data hasil perhitungan waktu filtrasi untuk massa CaCO 3 = 350 gram
dan P =0,6 bar

No V (ml) V (ml)
tf (s) tf (s)
tf/V
1
200
200
1,52
1,52
0,0076
2
400
200
3,23
1,71
0,00855
3
600
200
5,18
1,95
0,00975
4
800
200
6,95
1,77
0,00885
5
1000
200
8,86
1,91
0,00955
6
1200
200
10,74
1,88
0,0094
7
1400
200
12,05
1,31
0,00655
8
1600
200
13,45
1,4
0,007
9
1800
200
15,13
1,68
0,0084
10
2000
200
16,13
1
0,005
11
2200
200
19,02
2,89
0,01445
12
2400
200
20,97
1,95
0,00975
13
2600
200
22,99
2,02
0,0101
14
2800
200
25,86
2,87
0,01435
15
3000
200
27,82
1,96
0,0098
16
3200
200
30,32
2,5
0,0125
17
3400
200
31,44
1,12
0,0056
18
3600
200
32,56
1,12
0,0056
19
3800
200
34,45
1,89
0,00945
20
4000
200
37,45
3
0,015
21
4200
200
38,61
1,16
0,0058
22
4400
200
39,59
0,98
0,0049
23
4600
200
41,25
1,66
0,0083
24
4800
200
45,82
4,57
0,02285
Waktu dicatat setiap pengambilan filtrat 200 ml

Waktu bongkar pasang 4:11:98 menit

Dari tabel 3.5. diatas diperoleh grafik hubungan antara tf/V terhadap V
seperti pada gambar 3.5. berikut :

Gambar 3.5. Grafik Hubungan tf/V vs V


Tabel 3.6. Data hasil perhitungan Konsentrasi air pencuci (Cw) untuk massa
CaCO3 = 350 gr dan P = 0,6 bar
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17

V (ml)
200
400
600
800
1000
1200
1400
1600
1800
2000
2200
2400
2600
2800
3000
3200
3400

hw (cm) hs (cm)
7
11
7
11,4
7
11,6
7
12,1
7
12,8
7
13,2
7
8
7
8,4
7
8,7
7
8,9
7
9,3
7
9,9
7
10,2
7
10,8
7
11,5
7
12,4
7
13

18

3600

8,4

19

3800

8,7

Cso
0,075
0,075
0,075
0,075
0,075
0,075
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0187
5
0,0187

Cw
0,11786
0,12214
0,12429
0,12964
0,13714
0,14143
0,04286
0,045
0,04661
0,04768
0,04982
0,05304
0,05464
0,05786
0,06161
0,06643
0,06964
0,0225
0,0233

5
Tabel 3.6. Lanjutan
No

V (ml)

hw (cm) hs (cm)

Cso
Cw
0,0187
20
4000
7
9,1
0,02438
5
0,0187
21
4200
7
9,2
0,02464
5
0,0187
22
4400
7
9,4
0,02518
5
0,0187
23
4600
7
10,6
0,02839
5
0,0187
24
4800
7
11,2
0,03
5
0,0187
25
5000
7
11,6
0,03107
5
0,0187
26
5200
7
12,1
0,03241
5
0,0187
27
5400
7
12,9
0,03455
5
0,0093
28
5600
7
7,1
0,00951
8
0,0093
29
5800
7
7,5
0,01004
8
0,0093
30
6000
7
7,5
0,01004
8
Konsentrasi dihitung tiap pengambilan 200 ml sampel atau air pencuci
sampai warna sampel konstan.

Waktu pencucian 150,29 detik


Dari Tabel 3.6. diatas diperoleh grafik hubungan antara CW dengan VW seperti

pada gambar 3.6. berikut:

Gambar 3.6. Hubungan antar Cw vs Vw untuk penentuan Vw optimum

Tabel 3.7. Data hasil perhitungan waktu filtrasi untuk massa CaCO 3 = 200 gram
dan P =0,4 bar
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18

V (ml)
200
400
600
800
1000
1200
1400
1600
1800
2000
2200
2400
2600
2800
3000
3200
3400
3600

V (ml)
200
200
200
200
200
200
200
200
200
200
200
200
200
200
200
200
200
200

tf (s)
1,47
3,25
4,61
6,18
10,78
12,25
13,62
14,68
16,47
20,05
22,53
23,75
24,19
25,36
30,52
32,61
34,92
35,09

tf (s)
1,47
1,78
1,36
1,57
4,6
1,47
1,37
1,06
1,79
3,58
2,48
1,22
0,44
1,17
5,16
2,09
2,31
0,17

tf/V
0,00735
0,0089
0,0068
0,00785
0,023
0,00735
0,00685
0,0053
0,00895
0,0179
0,0124
0,0061
0,0022
0,00585
0,0258
0,01045
0,01155
0,00085

19
3800
200
37,83
2,74
20
4000
200
40,64
2,81
21
4200
200
41,29
0,65
22
4400
200
52,37
11,08
23
4600
200
53,14
0,77
24
4800
200
56,3
3,16
25
5000
200
57,31
1,01
Waktu dicatat setiap pengambilan filtrat 200 ml

0,0137
0,01405
0,00325
0,0554
0,00385
0,0158
0,00505

Waktu bongkar pasang 4:52:17 menit

Dari tabel 3.7. diatas diperoleh grafik hubungan antara tf/V terhadap V
seperti pada gambar 3.7. berikut :

Gambar 3.7. Grafik Hubungan tf/V vs V


Tabel 3.8. Data hasil perhitungan Konsentrasi air pencuci (Cw) untuk massa
CaCO3 = 200 gr dan P = 0,4 bar
No
1
2
3
4
5
6
7

V (ml)
200
400
600
800
1000
1200
1400

hw (cm)
7
7
7
7
7
7
7

hs (cm)
8,3
8,7
9
9,4
9,9
10,6
11

Cso
0,075
0,075
0,075
0,075
0,075
0,075
0,075

Cw
0,08893
0,09321
0,09643
0,10071
0,10607
0,11357
0,11786

8
1600
9
1800
10
2000
11
2200
12
2400
13
2600
14
2800
15
3000
16
3200
17
3400
18
3600
19
3800
Tabel 3.8. Lanjutan

7
7
7
7
7
7
7
7
7
7
7
7

11,2
11,6
12
9
9,2
9,3
9,6
9,7
10
10,2
10,4
10,8

0,075
0,075
0,075
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375
0,0375

0,12
0,12429
0,12857
0,04821
0,04929
0,04982
0,05143
0,05196
0,05357
0,05464
0,05571
0,05786

No
V (ml)
hw (cm) hs (cm)
Cso
Cw
20
4000
7
11,1
0,0375
0,05946
21
4200
7
11,6
0,0375
0,06214
22
4400
7
11,9
0,0375
0,06375
23
4600
7
12,4
0,0375
0,06643
24
4800
7
12,9
0,0375
0,06911
25
5000
7
13,1
0,0375
0,07018
26
5200
7
11,6 0,01875
0,03107
27
5400
7
12 0,01875
0,03214
28
5600
7
12,4 0,01875
0,03321
29
5800
7
12,4 0,01875
0,03321
30
6000
7
12,4 0,01875
0,03321
Konsentrasi dihitung tiap pengambilan 200 ml sampel atau air pencuci
sampai warna sampel konstan.

Waktu pencucian 56,21 detik


Dari Tabel 3.8. diatas diperoleh grafik hubungan antara CW dengan VW seperti

pada gambar 3.8. berikut:

Gambar 3.8. Hubungan antar Cw vs Vw untuk penentuan Vw optimum

3.2.1 Massa CaCO3 300 gram dan tekanan (P) 0,2 bar
Berdasarkan grafik hubungan antara tf/V vs V pada gambar 3.1 dapat
dilihat bahwa nilai tf/V memiliki kecenderungan naik seiring pertambahan
volume filtrat walaupun kenaikannya sangat kecil serta datanya menyebar. Hal ini
disebabkan karena pengukuran tf yang kurang akurat mengakibatkan nilai tf
yang selalu berubah-ubah secara drastis, sehingga mempengaruhi nilai tf/V.
Menurut Geankoplis (1995), untuk operasi filtrasi dengan tekanan konstan, maka
waktu yang dibutuhkan oleh filtrat untuk melewati filter (plate filtrasi) berbanding
lurus terhadap volume filtrat, hal ini ditunjukkan oleh hubungan antara t/v dan v
pada gambar 3.9. berikut ini.

Gambar 3.9. Penentuan konstanta pada operasi filtrasi pada tekanan tetap
(Geankoplis, 1995).
Jika dibandingkan dengan grafik tf/V hasil praktikum (gambar 3.1), maka
dapat dilihat pada kedua grafik tersebut sama-sama memiliki kecenderungan naik
walaupun pada grafik hasil percobaan kecenderungan naiknya itu sangat kecil,
namun hasil praktikum telah sesuai dengan teori yang ada.
Persamaan linear dari grafik pada gambar 3.1 yaitu: y = 310 -7X + 0,0215,
dimana y merupakan tf/V dan X merupakan V. Dari persamaan linear ini
terlihat bahwa nilai slope dari grafik tersebut adalah 310-7X dan nilai intersepnya
sama dengan 0,0215. Pada saat praktikum digunakan (-P) = 0,2 bar = 0,2105 Pa
dan Plate sebanyak 7 buah berukuran 20 cm x 20 cm sehingga didapat nilai A = 7
x (20.10-2 m x 20.10-2 m) = 0,28 m2. Dari data-data yang tersedia dapat ditentukan
nilai Cv dan Ve:
CV = 2,352 10 4 m2. Pa. detik

Ve = 0,07 m3

Berdasarkan grafik hubungan antara volume pencucian dan kosentrasi air


pencuci pada gambar 3.2, dapat dilihat bahwa konsentrasi air pencuci (Cw)
mengalami penurunan seiring dengan pertambahan volume air pencuci (Vw) atau
bisa dikatakan bahwa volume air pencuci (Vw) berbanding terbalik terhadap
kosentrasi air pencuci (Cw). Pada grafik, nilai volume air pencucian (Vw)
optimum ketika kosentrasi air pencucian (Cw) mendatar. Hal ini disebabkan oleh

plate filtrasi yang sudah mulai jenuh sehingga Cw yang dihasilkan akan
memberikan warna yang sama.
Terlihat jelas bahwa semakin besar nilai VW maka nilai CW akan menuju ke
nilai yang konstan. Maka volume air pencuci optimal (V wopt) dapat ditentukan
pada saat konsentrasi air pencuci sudah mulai konstan yaitu 5600 ml. Proses
pencucian berlangsung selama 298,26 detik. Nilai konstanta filtrasi merupakan
perbandingan antara volume air pencuci optimal dengan volume air pencuci yang
digunakan, dari data yang ada diperoleh nilai konstanta filtrasi sebesar 0,93. Dari
perhitungan diperoleh nilai volume optimum ( Vopt ) dan waktu siklus optimum (ts
opt

) sebagai berikut.
Vopt = 49829,88 m 3

ts opt = 22,72 menit


Waktu satu kali siklus terdiri dari waktu proses, waktu pencucian dan waktu
bongkar pasang alat.
3.2.2 Massa CaCO3 300 gram dan tekanan (P) 0,4 bar
Percobaan selanjutnya dilakukan pada tekanan 0,4 bar dengan massa
CaCO3 tetap (300 gram). Dari grafik hasil praktikum yang diperlihatkan pada
gambar 3.3 kurang lebih sama seperti percobaan yang pertama (gambar 3.1),
dengan kecenderungan kenaikan nilai tf/V vs V yang lebih besar daripada
percobaan pertama. Terlihat bahwa volume filtrat yang dihasilkan sebanding
dengan waktu yang dibutuhkan untuk melakukan filtrasi dan dihasilkan data yang
memiliki kecenderungan linear positif. Hal ini sesuai dengan teori bahwa waktu
yang dibutuhkan untuk filtrat melewati filter berbanding lurus dengan volume
filtrat dan akan dihasilkan data yang linear positif (Geankoplis, 1995).
Persamaan linear grafik 3.3 yaitu: y = 5 x10 7 X + 0,0103 dimana y
merupakan tf/V dan x merupakan V. Dari persamaan linear ini terlihat bahwa
nilai slope yang diperoleh adalah 5x10-7 X dan nilai intersepnya sama dengan
0,01.

Pada saat percobaan digunakan (-P) = 0,4 bar = 0,4x105 Pa dan plate
sebanyak 7 buah berukuran 20 cm x 20 cm sehingga didapat nilai A = 7 x (20.10 -2
m x 20.10-2 m) = 0,28 m2. Dari data-data yang ada dapat kita tentukan nilai C v dan
Ve:
CV =1,568 10 3 m2. Pa. detik

Ve = 0,02 m3

Dari Gambar 3.4 terlihat jelas bahwa semakin besar nilai VW maka nilai
CW akan menuju ke nilai yang konstan. Maka volum air pencuci optimal (V w opt)
dapat ditentukan pada saat konsentrasi air pencuci sudah mulai konstan yaitu 5800
ml. Proses pencucian berlangsung selama 244,26 detik. Nilai konstanta filtrasi
(perbandingan Vw opt dengan V) sebesar 0,967. Dari perhitungan diperoleh nilai
volume optimum ( Vopt ) dan waktu siklus optimum (ts opt) sebagai berikut.
Vopt =12888,06 m 3

Serta nilai waktu siklus optimum (ts opt)nya adalah = 8,14 menit.
3.2.3 Massa CaCO3 300 gram dan tekanan (P) 0,6 bar
Selanjutnya dilakukan filtrasi pada tekanan 0,6 bar dengan massa CaCO3
tetap (300 gram). Hubungan antara tf/V vs V dapat dilihat pada gambar 3.5.
Nilai tf/V memiliki kecenderungan naik seiring pertambahan volume filtrat
walaupun kenaikannya kecil serta datanya menyebar. Hal ini disebabkan karena
pengukuran tf yang kurang akurat mengakibatkan nilai tf yang selalu berubahubah, sehingga mempengaruhi nilai tf/V. Geankoplis (1995) menyatakan
bahwa untuk operasi filtrasi dengan tekanan konstan, maka waktu yang
dibutuhkan oleh filtrat untuk melewati filter (plate filtrasi) berbanding lurus
terhadap volume filtrat.
Jika dibandingkan dengan percobaan pertama dan kedua, kecenderungan
kenaikan nilai tf/V vs V pada percobaan ketiga in lebih besar, yang berarti
bahwa hasil praktikum semakin mendekati kesesuaian dengan teori yang ada.

Persamaan linear grafiknya yaitu:

y = 7 x10 7 X + 0,0078 dimana

merupakan tf/V dan x merupakan V. Dari persamaan linear ini terlihat bahwa
nilai slope yang diperoleh adalah 7 x10 7 X dan nilai intersepnya sama dengan
0,0078.
Pada saat percobaan digunakan (-P) = 0,6 bar = 0,6x105 Pa dan plate
sebanyak 7 buah berukuran 20 cm x 20 cm sehingga didapat nilai A = 7 x (20.10 -2
m x 20.10-2 m) = 0,28 m2. Dari data-data yang ada dapat ditentukan nilai C v dan
Ve:
CV =1,646 10 3 m2. Pa. detik

Ve = 0,01 m3

Dari Gambar 3.6 terlihat jelas bahwa semakin besar nilai VW maka nilai
CW akan menuju ke nilai yang konstan. Maka volum air pencuci optimal (V w opt)
dapat ditentukan pada saat konsentrasi air pencuci sudah mulai konstan yaitu 5600
ml. Proses pencucian berlangsung selama 150,29 detik. Nilai konstanta filtrasi
(perbandingan Vw opt dengan V) sebesar 0,933. Dari perhitungan diperoleh nilai
volume optimum ( Vopt ) dan waktu siklus optimum (ts opt) sebagai berikut.
Vopt =12254,65 m 3

Serta didapat nilai waktu siklus optimum (ts opt) = 5,01 menit.
3.2.4 Massa CaCO3 200 gram dan tekanan (P) 0,2 bar
Filtrasi selanjutnya dilakukan pada tekanan 0,4 bar dan massa CaCO3 200
gram. Hubungan antara tf/V vs V dapat dilihat pada gambar 3.7. Nilai tf/V
memiliki kecenderungan naik. Terlihat bahwa volume filtrat yang dihasilkan
sebanding dengan waktu yang dibutuhkan untuk melakukan filtrasi dan dihasilkan
data yang memiliki kecenderungan linear positif. Hal ini sesuai dengan teori
bahwa waktu yang dibutuhkan untuk filtrat melewati filter berbanding lurus
dengan volume filtrat dan akan dihasilkan data yang linear positif (Geankoplis,
1995).

Kecenderungan kenaikan nilai tf/V vs V pada percobaan keempat ini


tidak terlalu kecil namun kelinearannya positif. Hal tersebut menunjukkan bahwa
hasil praktikum tetap mendekati kesesuaian dengan teori yang ada karena
kelinearannya masih positif.
Persamaan linear grafiknya yaitu:

y =1x10 6 X + 0,0078 dimana

merupakan tf/V dan x merupakan V. Dari persamaan linear ini terlihat bahwa
nilai slope yang diperoleh adalah 1x10 6 X dan nilai intersepnya sama dengan
0,0078.
Pada saat percobaan digunakan (-P) = 0,4 bar = 0,4x105 Pa dan plate
sebanyak 7 buah berukuran 20 cm x 20 cm sehingga didapat nilai A = 7 x (20.10 -2
m x 20.10-2 m) = 0,28 m2. Dari data-data yang ada dapat ditentukan nilai C v dan
Ve:
CV =1,568 10 3 m2. Pa. detik

Ve = 0,007 m3

Dari Gambar 3.6 terlihat jelas bahwa semakin besar nilai VW maka nilai
CW akan menuju ke nilai yang konstan. Maka volum air pencuci optimal (V w opt)
dapat ditentukan pada saat konsentrasi air pencuci sudah mulai konstan yaitu 5500
ml. Proses pencucian berlangsung selama 56,21 detik. Nilai konstanta filtrasi
(perbandingan Vw opt dengan V) sebesar 0,9167. Dari perhitungan diperoleh nilai
volume optimum ( Vopt ) dan waktu siklus optimum (ts opt) sebagai berikut.
Vopt = 6291,62 m 3

Serta didapat nilai waktu siklus optimum (ts opt) = 1,87 menit.
3.2.5 Nilai Tahanan Ampas () dan Tahanan Media (Rm) pada Tekanan dan
Konsentrasi Larutan CaCO3

Selain didapatkan nilai perhitungan yang ada diatas, kita juga dapat mencari
nilai tahanan ampas () dan tahanan media (Rm) pada percobaaan filtrasi ini,
seperti pada tabel 3.5 di bawah ini.
Tabel 3.9 Nilai Rm dan untuk Massa CaCO3 dan Tekanan Berbeda pada
Praktikum
Massa CaCO3

(gram)

(N/m2)

300

2104

Cs
(kg/m3)
55,38

6x10-7

300

4104

55,38

300

6104

200

2104

Kp

Rm
(m-1)
1,26105

1x10-6

(m/kg)
0,0215 0,018
0,0103 0,061

55,38

14x10-7

0,0078

0,128

1,26105

30,209

2x10-6

0,0078

0,228

8,43104

1,20105

Hubungan antara perubahan tekanan (P) terhadap konsentrasi CaCO3


adalah sebanding untuk tahanan ampas (), sehingga dapat disimpulkan bahwa
untuk konsentrasi umpan (Cs) yang sama, semakin besar pressure drop maka
semakin besar pula tahanan ampasnya (Geankoplis, 1995). Dari hasil praktikum
(tabel 3.9) dapat dilihat bahwa untuk konsentrasi slurry (Cs) sama, kenaikan
pressure drop memperbesar tahanan ampasnya dari 0,018 ke 0,128. Hal ini
menunjukkan hasil praktikum sesuai dengan teori yang ada.
McCabe (1993) dan Geankoplis (1995) menyatakan bahwa semakin tinggi
konsentrasi slurry maka tahanan ampas () semakin kecil dan tahanan pada media
filtrasi (Rm) semakin besar, hubungan ini dapat dilihat pada persamaan (d).

Kp A 2 ( P )
Cs

(a)
Rm =

B A ( P )

(b)

Kp A 2 ( P )
Cs

(c)
Substitusi persamaan (b) ke persamaan (c) sehingga diperoleh :
Rm =

B C s
A Kp

(d)
Dari hasil praktikum (tabel 3.9) dapat dilihat bahwa untuk pressure drop
sama, peningkatan konsentrasi slurry dari 29,57 kg/m3 ke 55,38 kg/m3 maka
tahana ampas ()-nya menurun dari 0,228 m/kg menjadi 0,061 m/kg. Sementara
itu tahanan pada media filtrasi (Rm) meningkat dari 8,43104 m-1 ke 1,20105 m-1.
Dari data-data tersebut dapat dilihat bahwa hasil praktikum sesuai dengan teori
yang ada.

BAB IV
KESIMPULAN

1. Volume filtrasi berbanding lurus terhadap perubahan waktu. Dapat dilihat


pada grafik perbandingan tf/V vs V menunjukkan semakin besarnya
kenaikan volume filtrasi maka akan semakin besar pula kenaikan perubahan
waktu.
2. Semakin besar volume air pencuci maka nilai konsentrasi zat pewarna dalam
air pencuci akan menuju nilai konstan. Untuk massa CaCO 3 350 gram serta P
0,2; 0,4; dan 0,6 bar; diperoleh Cw 0,02277; 0,02679; dan 0,01004 gr/L.
Untuk massa CaCO3 200 gram dan P 0,4 bar, diperoleh Cw 0,03321 gr/L.
3.

Pada percobaan dengan massa CaCO3 350 gram dan P 0,2; 0,4; dan 0,6 bar;
3
3
diperoleh Vopt = 49829,88 m dan (ts opt) 22,72 menit; Vopt = 12888,06 m
3
dan (tsopt) 8,14 menit; serta Vopt =12254,65 m dan (ts

Sementara

itu

pada

massa

CaCO3

200

gram

opt

dan

) = 5,01 menit.
P

0,4

bar

Vopt = 6291,62 m 3 dan waktu siklus optimum (ts opt) = 1,87 menit.

4. Nilai tahanan ampas () dan tahanan media (Rm) yang diperoleh pada
percobaan adalah :
Massa CaCO3

(gram)

(N/m2)

300

2104

Cs
(kg/m3)
55,38

6x10-7

300

4104

55,38

300

6104

200

4104

Kp

Rm
(m-1)
1,26105

1x10-6

(m/kg)
0,0215 0,018
0,0103 0,061

55,38

14x10-7

0,0078

0,128

1,26105

29,57

2x10-6

0,0078

0,228

8,43104

1,20105

ABSTRAK
Filtrasi atau penyaringan merupakan pemisahan partikel zat padat dari fluida
dengan jalan melewatkan fluida itu melalui medium penyaring atau septum.
Tujuan praktikum ini yaitu menentukan tf/V dengan menggunakan persamaan

non compressible cake, menentukan dan Rm pada tekanan 0,2 bar, 0,4 dan 0,6
bar dan larutan CaCO3, dan menentukan hubungan Cw dan V pada proses
pencucian filter. Metode yang digunakan pada praktikum adalah pressure batch
filter, dengan alatnya yaitu plate and frame filter press. Percobaan ini dimulai
dengan pembuatan slurry CaCO3, dilanjutkan proses filtrasi, kemudian proses
pencucian dan bongkar pasang alat. Hasil dari percobaan yaitu, tf/V yang
didapat secara umum mengalami kenaikan. Hal ini disebabkan oleh tf yang
cenderung naik sehingga ini akan berpengaruh terhadap nilai tf/V, dan juga
didapat nilai pada massa CaCO3 300 gram serta P 0,2; 0,4; dan 0,6 bar adalah
0,018; 0,061; dan 0,128 m/kg. Sedangkan tahanan (Rm) pada P 0,2; 0,4; dan 0,6
bar adalah 1,26105; 1,20105; dan 1,26105 m-1. Nilai pada massa CaCO3 200
gram dan P 0,2 bar adalah 0,228 m/kg, serta tahanan (Rm) 8,43104 m-1. Volume
filtrasi berbanding lurus terhadap perubahan waktu. Hal ini dapat dibuktikan
dengan semakin besarnya kenaikan volume filtrasi maka akan semakin besar pula
kenaikan perubahan waktu.
Kata kunci: filtrasi, plate and frame filter, pressure drop, tahanan