Anda di halaman 1dari 18

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

Analisia Sistematika Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2009 tentang Kesejahteraan Sosial Berdasar Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2011 Tentang Pembentukan Peraturan PerundangUndangan
A. Judul Penulisan dalam judul Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial, judul undang-undang yang tertulis adalah sebagai berikut : UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2009 TENTANG KESEJAHTERAAN SOSIAL

Dalam Lampiran I UU No.12 tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan PerundangUndangan mengenai hal teknik pembuatan judul undang-undang, dijelaskan dalam beberapa Pasal : 2. Judul Peraturan Perundangundangan memuat keterangan mengenai jenis, nomor, tahun pengundangan atau penetapan, dan nama Peraturan Perundang undangan. Dalam UU No. 11 Tahun 2009 tentang Kesejahteraan Sosial, jenis Peraturan Perundang-Undangannya adalah Undang-Undang, dimana dalam Undang-Undang itu tertulis

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA nomor dan tahun penetapan atau pengundangannya tertulis NOMOR 11 TAHUN 2009 sedangkan nama peratura perundang-undanganya adalah KESEJAHTERAAN SOSIAL serta dalam judul tersebut di tambahkan kata penghubung TENTANG dalam hal kata penghubung semua Peraturan Perundang-Undangan menggunakan kata tersebut untuk menghubungkan jenis, nomor, serta tahun penetapan atau pengundangan dengan nama peraturan perundang-undangan. Jenis, nomor, tahun pengundangan atau penetapan, dan nama Peraturan Perundangundangan

ditulis masing-masing dengan jarak 1 enter spasi. 3. Nama Peraturan Perundangundangan dibuat secara singkat dengan hanya menggunakan 1 (satu) kata atau frasa tetapi secara esensial maknanya telah dan mencerminkan isi Peraturan Perundang undangan. Dalam UU No. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial, nama Peraturan Perundangundangan sudah dibuat secara singkat menggunakan satu kata yaitu KESEJAHTERAAN SOSIAL 4. Judul Peraturan Perundang-undangan ditulis seluruhnya dengan huruf kapital yang diletakkan di tengah marjin tanpa diakhiri tanda baca. Dalam UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial, judul Peraturan Perundang-undangannya sudah sesuai dengan syarat yang ditentukan yaitu seluruh hurufnya ditulis dengan huruf kapital yang diletakkan di tengah marjin tanpa diakhiri tanda baca, hal ini bisa dilihat pada judul UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial yang telah tertulis diatas. 5. Judul Peraturan Perundang-undangan tidak boleh ditambah dengan singkatan atau akronim.

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

Dalam judul UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial seperti yang telah tertulis diatas, tidak ditemukan akronim atau singkatan. 6. Pada nama Peraturan Perundang-undangan perubahan ditambahkan frasa perubahan atas di depan judul Peraturan Perundangan-undangan yang diubah. Pada Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2009 tentang Kesejahteraan Sosial yang merupakan perubahan atas Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Kesejahteraan Sosial seharusnya dituliskan sebagai berikut : UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 11 TAHUN 2009 TENTANG PERUBAHAN ATAS UNDANG-UNDANG NOMOR 6 TAHUN 1974 TENTANG KETENTUAN-KETENTUAN POKOK KESEJAHTERAAN SOSIAL B. Pembukaan Pembukaan Peraturan Perundangundangan terdiri atas: a. Frasa Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Esa; b. Jabatan pembentuk Peraturan Perundang-undangan; c. Konsiderans; d. Dasar Hukum; dan e. Diktum.

a. Frasa Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Esa. Pengaturan dalam Lampiran I UU No.11 tahun 2009 tentang pembentukan peraturan perundang-undangan, Frasa Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Esa

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

ditulis sebelum nama jabatan pembentuk Peraturan Perundangundangan serta ditulis seluruhnya dengan huruf kapital yang diletakkan di tengah marjin. Dalam UU No. 11 Tahun 2009 tentang Kesejahteraan Sosial tertulis sebagai berikut: DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA dari penulisan tersebut, Frasa Dengan Rahmat Tuhan Yang Maha Esa sudah sesuai dengan yang ditentukan dalam teknik penulisan frasa, karena penulisan frasa diatas ditulis sebelum nama jabatan pembentuk Peraturan Perundang undangan, seluruh hurufnya ditulis dengan kapital, dituliskan ditengah marjin, serta tanpa tanda baca apapun.

b. Jabatan Pembentuk Peraturan Perundang-undangan Dalam Lampiran I UU No.11 tahun 2009 peraturan perundang-undangan, jabatan tentang teknik pembentukan Peraturan Perundang

pembentuk

undangan ditulis seluruhnya dengan huruf kapital yang diletakkan di tengah marjin dan diakhiri dengan tanda baca koma (,). Dari frase UU No. 11 Tahun 2009 tentang Kesejahteraan Sosial yang telah tertulis diatas, jabatan pembentuk Peraturan Perundangundangan sudah ditulis seluruhnya dengan huruf kapital yaitu PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA dan juga telah ditulis ditengah marjin serta sudah menggunakan tanda koma di akhir kata INDONESIA. c. Konsideran

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

Pokok pikiran pada konsideran memuat unsur filosofis, sosiologis, dan yuridis yang menjadi pertimbangan dan alasan pembentukannya yang

penulisannya ditempatkan secara berurutan dari filosofis, sosiologis, dan yuridis. Dalam UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial, konsiderannya sudah memuat unsur filosofis, sosiologis, dan yuridis serta penulisannya pun sudah berurutan yaitu dari unsur filosofis, sosiologis, dan yuridis. Penulisannya dalam No. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosialyaitu sebagai berikut: Menimbang : a. bahwa Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 mengamanatkan negara mempunyai tanggung jawab untuk melindungi segenap bangsa Indonesia dan memajukan kesejahteraan umum dalam rangka mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia; b. bahwa untuk mewujudkan kehidupan yang layak dan bermartabat, serta untuk memenuhi hak atas kebutuhan dasar warga negara demi tercapainya kesejahteraan sosial, negara menyelenggarakan pelayanan dan pengembangan kesejahteraan sosial secara terencana, terarah, dan berkelanjutan; c. bahwa Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Kesejahteraan Sosial sudah tidak sesuai dengan perkembangan kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara sehingga perlu diganti; d. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud pada huruf a, huruf b, dan huruf c perlu

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

membentuk Undang-Undang tentang Kesejahteraan Sosial; dalam konsideran tersebut, unsur fisiologis terdapat dalam poin (a), sosiologis dalam poin (b), serta yuridis dalam poin (c). Kemudian dalam konsideran ini juga secara penulisan sudah sesuai dengan ketentuan karena diawali dengan kata Menimbang kemudian diikuti dengan tanda titik dua (:) dan langsung masuk pada poin-poin unsur fisiologis, sosiologis, dan yuridis secara berurutan yang diawali kata bahwa serta diakhiri dengan tanda titik koma (;) per poinnya. d. Dasar Hukum Dasar pembentukan UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial tertulis sebagai berikut: Mengingat : Pasal 18A, Pasal 20, Pasal 21, Pasal 23 ayat (1), Pasal 27 ayat (2), Pasal 28C ayat (1), Pasal 28H ayat (1), ayat (2), dan ayat (3), dan Pasal 34 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. dari penulisan tersebut, maka penulisan dasar hukum UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial sudah sesuai dengan ketentuan karena diawali dengan kata Mengingat, kemudian setelah kata Mengingat diikuti dengan tanda titik dua (:). UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial merupakan usulan dari Presiden, hal ini dapat kita lihat dari dasar hukum tersebut yaitu Pasal 5 ayat (1) Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Bila dilihat dari frasa UndangUndang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, sudah sesuai dengan ketentuan karena ditulis sesudah penyebutan pasal terakhir dan kedua huruf u ditulis dengan huruf kapital. Dasar hukum dalam UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial hanya berasal dari UndangUndang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

e. Diktum Diktum terdiri atas: a. kata Memutuskan; b. kata Menetapkan; dan c. jenis dan nama Peraturan Perundang-undangan dalam No. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosialpenulisan diktum adalah sebagai berikut: Dengan Persetujuan Bersama DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA dan PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA

MEMUTUSKAN: Menetapkan : UNDANG-UNDANG TENTANG KESEJAHTERAAN SOSIAL. bila disinkronkan dengan aturan yang ada, maka diktum dalam UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial sudah sesuai dengan aturan yaitu terdiri atas kata Memutuskan, Menetapkan, kemudian disertai dengan jenis dan nama Peraturan Perundang-undangannya tanpa disertai dengan nomor dan tahun ditetapkan serta diakhiri dengan tanda titik (.), yaitu UNDANG-UNDANG TENTANG Persetujuan dan KEIMIGRASIAN. Sesuai dengan ketentuan bila jenis peraturannya adalah UndangUndang, maka sebelum kata Memutuskan ditulis frasa Dengan Bersama DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK

INDONESIA

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA yang ditulis atau diletakkan ditengah marjin serta penulisan jabatan ditulis seluruhnya dengan huruf kapital, penulisan frasa tersebut secara berurutan yaitu kalimat Dengan Persetujuan Bersama kemudian (enter 1 spasi) DEWAN PERWAKILAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

kemudian (enter 1 spasi) dan kemudian (enter 1 spasi) PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA tanpa disertai dengan tanda baca apapun. Kata memutuskan ditulis dengan huruf kapital seluruhnya tanpa spasi diantara suku kata dan diakhiri dengan tanda titik dua (:) serta diletakkan ditengah marjin.

C. Batang Tubuh Dalam UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial terdapat sanksi administratif, yaitu pada : Pasal 49 Pelanggaran terhadap ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 46 ayat (1) dan Pasal 48 dikenai sanksi administratif berupa: a. peringatan tertulis; b. penghentian sementara dari kegiatan; c. pencabutan izin; dan/atau d. denda administratif.

Pengelompokkan materi muatan UU no.11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial disusun secara sistematis yaitu dalam bab dengan bagian dan pasal atau beberapa pasal tanpa paragraf, beberapa contohnya adalah sebagai berikut: BAB III PENYELENGGARAAN KESEJAHTERAAN SOSIAL Bagian Kesatu Umum Pasal 4

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

selain itu contoh lainnya : BAB V TANGGUNG JAWAB DAN WEWENANG Bagian Kesatu Umum Pasal 24 dalam penulisan tersebut, penulisan bab diberi nomor urut angka Romawi dan diikuti dengan penulisan judul yang ditulis seluruhnya dengan huruf kapital. Penulisan bagian disertai dengan nomor urutan yang ditulis dengan huruf serta diikuti dengan judul, penulisan bagian, nomor urut, serta judul tersebut ditulis dengan awalan huruf kapital. Untuk kata Pasal seperti yang telah tertulis diatas, sudah diawali dengan huruf kapital dan diikuti dengan angka arab. Penulisan dari mulai bab hingga nomor Pasal sudah sesuai dengan peraturan teknik penulisan karena ditulis ditengah marjin. Pasal-pasal yang ada dalam UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial memiliki perincian-perincian yang terdapat dalam ayat-ayat. Penulisan ayat tersebut diberi nomor urut dengan angka Arab diantara tanda baca kurung tanpa diakhiri tanda baca titik. Sebagai contoh antara lain sebagai berikut: Pasal 16 (1) Advokasi sosial dimaksudkan untuk melindungi dan membela seseorang, keluarga, kelompok, dan/atau masyarakat yang dilanggar haknya. (2) Advokasi sosial sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberikan dalam bentuk penyadaran hak dan kewajiban, pembelaan, dan pemenuhan hak.

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

Pasal 17 (1) Bantuan hukum diselenggarakan untuk mewakili kepentingan warga negara yang menghadapi masalah hukum dalam pembelaan atas hak, baik di dalam maupun di luar pengadilan. (2) Bantuan hukum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberikan dalam bentuk pembelaan dan konsultasi hukum. Penulisan kata ayat yang digunakan sebagai acuan ditulis dengan huruf kecil seperti terlihat dalam contoh Pasal 17 diatas. Ayat-ayat yang ada dalam UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial juga memuat rincian ayat yang berbentuk tabulasi, sebagai contoh sebagai berikut: Pasal 5 (1) Penyelenggaraan kesejahteraan sosial ditujukan kepada: a. perseorangan; b. keluarga; c. kelompok; dan/atau d. masyarakat. (2) Penyelenggaraan kesejahteraan sosial sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diprioritaskan kepada mereka yang memiliki kehidupan yang tidak layak secara kemanusiaan dan memiliki kriteria masalah sosial: a. kemiskinan; b. ketelantaran;

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

c. kecacatan; d. keterpencilan; e. ketunaan sosial dan penyimpangan perilaku; f. korban bencana; dan/atau g. korban tindak kekerasan, eksploitasi dan diskriminasi Pasal 12 (1) Pemberdayaan sosial dimaksudkan untuk: a. memberdayakan seseorang, keluarga, kelompok, dan masyarakat yang mengalami masalah kesejahteraan sosial agar mampu memenuhi

kebutuhannya secara mandiri. b. meningkatkan peran serta lembaga dan/atau perseorangan sebagai potensi dan sumber daya dalam penyelenggaraan kesejahteraan sosial. (2) Pemberdayaan sosial sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui: a. peningkatan kemauan dan kemampuan; b. penggalian potensi dan sumber daya; c. penggalian nilai-nilai dasar; d. pemberian akses; dan/atau e. pemberian bantuan usaha.

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

(3)

Pemberdayaan sosial sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dilakuka dalam bentuk: a. diagnosis dan pemberian motivasi; b. pelatihan keterampilan; c. pendampingan; d. pemberian stimulan modal, peralatan usaha, dan tempat usaha; e. peningkatan akses pemasaran hasil usaha; f. supervisi dan advokasi sosial; g. penguatan keserasian sosial; h. penataan lingkungan; dan/atau i. bimbingan lanjut.

(4)

Pemberdayaan sosial sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b dilakukan dalam bentuk: a. diagnosis dan pemberian motivasi; b. penguatan kelembagaan masyarakat; c. kemitraan dan penggalangan dana; dan/atau d. pemberian stimulan rincian-rincian ayat diatas bila diperhatikan sudah sesuai dengan teknik penulisan peraturan perundang-undangan yaitu pada setiap awal rincian diurutkan dengan menggunakan huruf kecil dan diikuti dengan tanda baca titik (.), setiap frasa

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

diawali dengan huruf kecil dan diakhiri dengan tanda titik koma (;) kecuali dalam rincian akhir diberi tanda titik (.), selain itu dalam rincian yang tertulis diatas juga tertulis kata dan yang ditulis setelah tanda titik koma (;) sebelum rincian yang paling akhir, hal ini menunjukan bahwa perincian tersebut bersifat kumulatif. Selain itu terdapat pula kata atau serta dan/atau yang juga ditulis setelah tanda titik koma (;) sebelum perincian yang paling akhir, hal ini berarti perincian tersebut bersifat alternatif (atau) serta alternatif dan kumulatif (dan/atau). a. Ketentuan Umum Ketentuan umum dalam UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial terdapat dalam Bab I, Ketentuan umum kesejahteraan sosial berisi: batasan pengertian atau definisi, contoh ketentuan umum yang berisi pengertian yaitu dalam Pasal 1 angka 1 ,9 dan 15 : 1. Kesejahteraan Sosial adalah kondisi terpenuhinya kebutuhan material, spiritual, dan sosial warga negara agar dapat hidup layak dan mampu mengembangkan diri, sehingga dapat melaksanakan fungsi sosialnya. 9. Perlindungan Sosial adalah semua upaya yang diarahkan untuk mencegah dan menangani risikodari guncangan dan kerentanan sosial. 15. Menteri adalah menteri yang membidangi urusan sosial dalam UU no. 11 Tahun 2009 tentang

sedangkan ketentuan umum yang berisi definisi contohnya antara lain ada pada Pasal 1 angka 2 dan10 yaitu : 2. Penyelenggaraan Kesejahteraan Sosial adalah upaya yang terarah, terpadu, dan berkelanjutan yang dilakukan Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat dalam bentuk pelayanan sosial guna memenuhi

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

kebutuhan dasar setiap warga negara, yang meliputi rehabilitasi sosial, jaminan sosial, pemberdayaan sosial, dan perlindungan sosial. 10. Pemberdayaan Sosial adalah semua upaya yang diarahkan untuk menjadikan warga negara yang mengalami masalah sosial mempunyai daya, sehingga mampu memenuhi kebutuhan dasarnya Sedangkan contoh akronim terdapat dalam Pasal 1 angka 5, yaitu 5. Relawan Sosial adalah seseorang dan/atau kelompok masyarakat, baik yang berlatar belakang pekerjaan sosial maupun bukan berlatar belakang pekerjaan sosial, tetapi melaksanakan kegiatan penyelenggaraan di bidang sosial bukan di instansi sosial pemerintah atas kehendak sendiri dengan atau tanpa imbalan Ketentuan umum dalam UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosia; diawali dengan kalimat Dalam Undang-Undang ini yang dimaksud dengan:. Selain itu, penulisan ketentuan umum dalam UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial masing-masing uraiannya diberi nomor urut dengan angka Arab dan diawali dengan huruf kapital serta diakhiri dengan tanda baca titik. Hal ini sudah sesuai dengan teknik penulisan peraturan perundang-undangan. b. Materi Pokok yang Diatur Dalam UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial, terdapat beberapa materi pokok yang diatur, materi pokok yang diatur dalam UU tersebut terbagi dalam beberapa bab yaitu dari Bab II sampai Bab XII. Materi pokok yang diatur yaitu: 1. Bab III mengenai penyelenggaraan kesejahteraan sosial 2. Bab IV mengenai penanggulangan kemiskinan 3. Bab V mengenai tangung jawab dan wewenang 4. Bab VI mengenai sumber daya penyelenggaraan sosial 5. Bab VII mengenai peran masyarakat

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

6. Bab VIII mengenai pendaftaran dan perizinan lembagakesejahteraan sosial 7. Bab IX mengenai akreditasi dan sertifikasi 8. Bab X mengenai pembinaan dan pengawasan serta pemantauan dan evaluasi c. Ketentuan Pidana Ketentuan pidana tidak diatur dalam Dalam UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial d. Ketentuan Peralihan Ketentuan peralihan tidak diatur Dalam UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial e. Ketentuan Penutup Dalam UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial terdapat ketentuan penutup yang terdapat dalam Pasal 57 sampai Pasal 60, bunyi Pasalnya yaitu: Pasal 57 Pada saat mulai berlakunya Undang-Undang ini, Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Kesejahteraan Sosial(Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1974 Nomor 53, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3039) dicabut dan dinyatakan tidak berlaku. Pasal 58 Peraturan pelaksanaan dari Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1974 tentang KetentuanKetentuan Pokok Kesejahteraan Sosial (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1974 Nomor 53, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 3039) yang ada pada saat diundangkannya Undang-Undang ini, masih tetap berlaku sepanjang tidak bertentangan atau diganti berdasarkan Undang-Undang ini. Pasal 59

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

Peraturan pelaksanaan Undang-Undang ini harus sudah ditetapkan paling lambat 1 (satu) tahun sejak diundangkannya Undang-Undang ini. Pasal 60 Undang-Undang ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan. dalam ketentuan penutup tersebut, didapat penjelasan tentang pencabutan peraturan perUndang-Undangan yang berkaitan dengan kesejahteraan sosial yang tidak sesuai dan bertentangan dengan UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial yaitu dalam Pasal 57. Selain itu, dalam ketentuan penutup ini juga terdapat ketentuan waktu penetapan peraturan pelaksanaan Undang-Undang no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial, yaitu dalam Pasal 59 yang menyatakan bahwa penetapan peraturan pelaksanaan harus dilakukan paling lambat 1 (satu) tahun sejak Undang-Undang ini diundangkan. Penetapan peraturan pelaksana tersebut sudah sesuai dengan dengan peraturan karena penetapan peraturan pelaksanaan ditetapkan setelah pengundangan sebuah undang-undang. Sedangkan pemberlakuan undang-undang no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial terdapat dalam Pasal 60, yang menyatakan bahwa Undang-Undang no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial mulai berlaku pada tanggal diundangkan. D. Penutup Undang-Undang no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial perintah pengundangan dan penempatannya dalam lembaran negara, hal ini dapat dilihat pada penutup UU no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial yang berbunyi Agar setiap memerintahkan pengundangan Undang-Undang ini orang mengetahuinya, dalam

dengan penempatannya

Lembaran Negara Republik Indonesia. Bila dilihat dari penulisannya, rumusan perintah pengundangan dan penempatan tersebut di tengah marjin yang condong kekanan. Hal ini sudah sesuai dengan aturan pada teknik pembuatan peraturan perundang undangan. Untuk penandatanganan pengesahan atau penetapan Undang-Undang no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial, terdapat rumusan tempat dan tanggal pengesahan atau

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

penetapan diletakkan di sebelah kanan marjin, antara tempat dan tanggal dipisahkan oleh 1 spasi enter, awalan kata Disahkan menggunakan huruf kapital, kemudian jabatan presiden ditulis seluruhnya dengan huruf besar dan diakhiri oleh tanda koma, hal ini seluruhnya sudah sesuai dengan aturan pada teknik pembuatan peraturan perundang undangan. Namun pada penulisan nama pejabat ada ketidaksesuaian karena seharusnya gelar tidak dituliskan, tapi untuk penulisan nama pejabat sendiri sudah tepat karena sudah ditulis dengan huruf kapital. Rumusan pengundangan Undang-Undang no. 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial tertulis sebagai berikut: Diundangkan di Jakarta pada tanggal 16 Januari 2009 MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA, ttd. ANDI MATTALATTA Dalam rumusan pengundangan tersebut, sudah sesuai dengan ketentuan aturan pada teknik pembuatan peraturan perundang undangan karena rumusan tersebut terletak dibawah rumusan pengesahan atau penetapan serta ditulis di kiri marjin. Terdapat juga tempat dan waktu pengundangan yang dipisahkan 1 spasi enter tanpa tanda baca apapun, kata diundangkan diawali dengan huruf kapital, serta penulisan jabatan dan nama pejabat yang seluruhnya ditulis dengan huruf kapital serta diakhir nama jabatan diberi tanda koma (,), sedangkan nama pejabat tanpa gelar dan diakhiri tanpa tanda baca juga merupakan sebuah penulisan yang tepat.

Rizky Irfano Aditya Sartika BaniKharisma Triyani

: E0011272 : E0011282 : E0011319

Ilmu Perundang-Undangan F

Penulisan lembaran negara juga sudah sesuai dengan ketentuan aturan pada teknik pembuatan peraturan perundang undangan karena sudah ditulis seluruhnya dengan huruf kapital, yaitu LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2009 NOMOR 12

Daftar Pustaka : Undang-Undang Nomor 6 Tahun 1974 tentang Ketentuan-Ketentuan Pokok Kesejahteraan Sosial Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2009 tentang kesejahteraan sosial