Anda di halaman 1dari 42

EFEK EKSTRAK DAUN PEPAYA Carica papaya L.

TERHADAP BAKTERI Salmonella thyposa

Oleh: NABILA 201210330311036

DAFTAR ISI

JUDUL........................................................................................................1 DAFTAR ISI...............................................................................................2 BAB 1 PENDAHULUAN..........................................................................5 1.1 Latar belakang.............................................................................5 1.2 Rumusan masalah........................................................................6 1.3 Tujuan Penelitian.........................................................................6 1.3.1 Tujuan umum......................................................6 1.3.2 Tujuan khusus.....................................................6 1.4 Manfaat Penelitian.......................................................................6 1.4.1 Manfaat Akademik.............................................6 1.4.2 Manfaat klinis.....................................................7 1.4.3 Manfaat untu masyarakat....................................7 BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA..................................................................7 2.1 Salmonella typhosa.......................................................................7 2.1.1 Taksonomi.............................................................8 2.1.2 morfologi dan indentifikasi...................................8 2.1.3 perbenihan dan reaksi biokimia.............................9 2.1.4 Daya tahan............................................................9 2.1.5 Struktur Antigen..................................................10 2.1.6 penentu patogenisitas...........................................10 2.1.6.1 faktor permukaan......................................11 2.1.6.2 Daya infasi................................................12 2.1.6.3 Endotoksin................................................13 2.1.6.4 Entoroksin dan Sitotoksin.........................14 2.1.6.5 Patogenesis................................................14 2.1.6.6 Diagnosa Klinik.........................................14 2.1.6.7 Diagnosa laboratorium...............................15 2.1.6.7.1 Bahan Pemeriksaan......................15
2

2.1.6.7.2 Metode Isolasi Bakteri..................16 2.1.6.7.3 Metode Serologis...........................16 2.1.7 Pengobatan terhadap Salmonella typhosa............16 2.2 Tanaman pepaya.........................................................................18 2.2.1 Taksonomi..........................................................................18 2.2.2 Deskripsi Tanaman.............................................................18 2.2.3 sifat kimia dan efek farmako..............................................19 2.2.4 Kandungan Kimia...............................................................19 2.2.5 Tinjauan Tentang Ekstrak...................................................24 2.2.6 Ekstrak daun pepaya...........................................................24 BAB 3 KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS....................................26 3.1 Kerangka konsep............................................................................26 3.2 Hipotesis.........................................................................................27 BAB 4 METODOLOGI PENELITIAN.......................................................28 4.1 Jenis Penelitian...............................................................................28 4.2 Lokasi dan waktu penelitian...........................................................28 4.3 Populasi dan Sampel.......................................................................28 4.3.1 Populasi..................................................................................28 4.3.2 Sampel dan Tekhnik Pengambilan Sampel............................28 4.3.3 Besar Sampel..........................................................................28 4.4 Variabel Penelitian...........................................................................29 4.4.1 Variabel Bebas........................................................................29 4.4.2 Variabel Tergantung...............................................................29 4.5 Definisi Operasional........................................................................29 4.6 Alat Dan Bahan...............................................................................30 4.6.1 Alat dan Bahan Indentifikasi Bakteri.....................................30 4.6.2 alat dan bahan pembuatan ekstrak daun pepaya.....................31
3

4.6.3 Alat dan Bahan Uji Dilusi Tabung........................................31 4.6.4 Alat dan Bahan Uji dilusi Agar.............................................32 4.7 Prosedur Penelitian..........................................................................32 4.7.1 Sterilisasi Alat.......................................................................32 4.7.2 Pembuatan Medium Salmonella Typhosa.............................33 4.7.3 Prosedur Indentifikasi Bakteri..............................................33 4.3.1 Pewarnaan Gram.........................................................33 4.3.2 Perbenihan...................................................................33 4.3.3 Uji Biokimia................................................................34 4.7.4 Pembuatan Medium Nutrient Cair.........................................35 4.7.5 Pembuatan Perbenihan Cair Bakteri 106CFU/ml..................35 4.7.6 Uji Keefektifan Ekstrak Daun Pepaya Terhadap Salmonella Typhosa..................................................................................35 4.8 Diagram Alur Penelitian...........................................................39 4.9 Analisis Data............................................................................41 DAFTAR PUSTAKA.................................................................................42

BAB 1 I.PENDAHULUAN 1.Latar Belakang Masalah Infeksi merupakan masalah yang banyak dijumpai pada kehidupan sehari-hari.Kasus infeksi disebabakan oleh bakteri atau mikroorganisme yang patogen,mikroba masuk ke dalam jaringan tubuh dan berkembang dalam jaringan (Waluyo,2004). Diantara bakteri yang menyebabkan infeksi tersebut adalah Salmonella thyposa. Salmonella thyposa adalah bakteri yang menyebabkan penyakit tifus. Di dalam ekstrak daun pepaya terkandung papain ( keratolitik, antimikroba ), dan karpain ( antimikroba ),yang diduga dapat berperan sebagai senyawa aktif dalam membunuh mikroorganisme dan bakteri yang mengganggu fungsi pencernaan, sehingga efektif untuk menekan penyebab tifus (http://naviul.student.umm.ac.id/2010/07/24/manfaat-daun-pepaya/ ). Selain itu di indonesia tanaman pepaya tersebar dimana-mana, dan juga dengan harga yang relatif murah sehingga mudah untuk mendapatkannya. Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan Oladimeji dkk.(2007) ekstrak etanol daun pepaya memiliki aktifitas antibakteri secara in vitro terhadap bakteri Bacillus subitis, Staphylococus aureus, Escherichia coli, Salmonella thypi dan klebsiella pneumoniae dengan metode difusi padat cakram berdiameter 6 mm. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada kadar 1,5% dan 3% ekstrak etanol daun pepaya mampu menghambat bakteri Salmonella thypi dengan zona hambat 11,0 mm dan 11,5 mm. Dengan data tersebut akan dilakukan penelitian uji aktivitas antibakteri etanol yang terkandung dalam daun pepaya Carica papaya L. Terhadap bakteri Salmonella Thyposa. Dengan dasar di atas perlu dilakukan penelitian yang bertujuan untuk mengetahui apakah ekstrak daun pepaya memiliki efek antimikroba terhadap koloni Salmonella typhosa, dengan mengukur Kadar Hambat Minimum dan Kadar Bunuh Minimum (KBM)

II. Perumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas dapat dirumuskan permasalahan sebagai berikut : 1. Apakah ekstrak etanol daun pepaya Carica papaya L. Mempunyai aktifitas antibakteri terhadap bakteri Salmonella thyposa ? 2. Berapa dosis yang dibutuhkan untuk membunuh bakteri Salmonella thyposa serta bagaimana pen garuh pemberian kadar yang berbeda terhadap bakteri tersebut ? 3. Senyawa kimia apa yang terkandung dalam ekstrak etanol daun pepaya Carica papaya L. yang mempunyai aktivitas antibakteri ? III. Tujuan Penelitian Tujuan Umum Mengetahui pengaruh ekstrak daun pepaya Carica papaya L. Terhadap aktivitas bakteri Salmonella thyposa.

Tujuan Khusus 1. Mengetahui dosis ekstrak daun pepaya Carica papaya L. Untuk membunuh bakteri Salmonella thyposa serta pengaruh pemberian dosis yang berbeda terhadap aktivitas bakteri tersebut 2. Mengetahui kandungan senyawa ekstrak daun pepaya Carica papaya L yang dapat membunuh bakteri Salmonella thyposa.

IV. Manfaat Penelitian 1.4.1 Manfaat Akademik 1. Menambah wawasan ilmu pengetahuan kedokteran 2. Sebagai dasr untuk melakukan penelitian selanjutnya yang berkaitan dengan daun pepaya

1.4.2 Manfaat Klinis Untuk mengetahui bahwa ekstrak daun pepaya (Carica papaya L.) dapat digunakan sebagai antimikroba alternatif untuk bakteri Salmonella typhosa. 1.4.3 Manfaat bagi masyarakat 1. Memberikan informasi tentang alternatif penyembuhan penyakit karena Salmonella typhosa yang mudah, murah dan aman bagi masyarakat sehingga dapat meningkatkan kualitas kesehatan masyarakat. 2. Secara aplikatif penelitian ini ingin memberikan informasi pada masyarakat umumnya bahwa daun pepaya dapat dimanfaatkan sebagai antimikroba untuk mengatasi penyakit yang disebabkan bakteri Salmonella typhosa.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Salmonella thyposa Salmonella thyposa merupakan bakteri penyebab demam tifoid (thypoid fever atau enteric fever), suatu penyakit infeksi yang masih merupakan masalah kesehatan penting di negara-negara yang sedang berkembang termasuk Indonesia maupun beberapa negara maju. Epidemiologi dari wabah demam tifoid di pemukiman pekerja imigran Florida tahun 1973, merupakan contoh penyebaran Salmonella thyposa melalaui air yang terkontiminasi. Wabah ini mengenai 225 orang dan merupakan wabah demam tifoid terbesar di Amerika Serikat sejak tahun 1939. Sekitar 70% kasus di indonesia, ditemukan di daerah endemik (Dzen,2003). Organisme ini hampir selalu masuk melalui mulut, biasanya bersama makanan dan minuman yang terkontaminasi. Bagi manusia, dosis infektif rata-rata untuk menimbulkan infeksi klinis atau subklinis adalah 105 108 bakteri. Namun dalam beberapa kasus hanya dengan 105 Salmonella thypi dapat menimbulkan gejala klinis. Faktor inang yang ikut berperan dalam resistensi terhadap infeksi salmonella thyposa adalah kesamaan lambung, flora normal usus, dan daya tahan usus setempat (Jawetz all,1996).

2.1.1 Taksonomi Super Kingdom Pylum Class Ordo Genus Spesies : Bakteria : Proteobacteria : Gammaproteobacteria : Entereobacteriaceae : Salmonella : Salmonella thyphi (Jawetz, 2001).

2.1.2 Morfologi dan Indentifikasi Salmonella typhi adalah bakteri yang berbentuk batang (basil), berukuran kecil (0,5x3,0 mikro meter), bersifat gram negatif, fakultatif anaerob dan tidak membentuk spora yang termasuk dalam famili Enterobacteriaceae. Bergerak dengan flagel petrikus (Dzen, 2003; Jawetz, et al,1996).

Gambar salmonella typhi. Sebagai gram negatif, salmonella typhi memiliki bacterial cell envelope yang secara struktural terdiri atas 3 lapisan, yaitu : membran sitoplasma, dinding sel
8

(peptidoglikan atau murein), dan outer membran (OM). Outer membran ini terdiri atas fosfolipid, lipopolisakarida (LPS), dan berbagi macam protein dimana pore protein (Porins) dan lipoprotein yang paling menonjol. LPS merupakan bagian sel yang bertanggung jawab pada aktivitas endotoksin. Selain itu Salmonella typhi juga memilki monose sensitive-type 1 pili yang diduga merupakan satu-satunya fili atau fimbr;iae (Zwadyk, 1992). 2.1.3 Perbenihan dan Reaksi Biokimia Salmonella typhi tumbuh dengan mudah pada media sederhana, tetapi hampir semuanya tidak meragikan laktosa atau sukrosa. Salmonella typhi membentuk asam dan kadang-kadang gas dari glukosa dan manosa, serta membentuk H2S dari thiosulfat (Jawet, 2001). Tabel 2.1 Indentifikasi Biokimiawi Spesies Salmonella typhi :

Uji Biokimia TSI Indole MR VP Citrat Motilitas Urease Arabinose Inosital Xylosa

Hasil Alk/as Gas-/ H2S+ _ + _ V + _ _ _ V

(Dzen, 2003)

2.1.4 Daya Tahan Kuman mati pada suhu 560C juga pada keadaan kering. Dalam air bisa tahan selama 4 minggu. Hidup subur pada medium yang mengandung garam empedu, tahan terhadap zat warna hijau brilian dan senyawa natrium tetrationat, dan natrium deksikholat. Senyawa senyawa ini menghambat pertumbuhan kuman koliform
9

sehingga senyawa- senyawa tersebut dapat digunakan di dalam media untuk isolasi kuman salmonella dari tinja (Karsinah, 1994). 2.1.5 Sruktur Antigen Antigen O (antigen somatik) dan H (antigen flagela) adalah antigen utama yang digunakan untuk penggolongan Salmonella typhi. Antigen O mirip dengan antigen O dari Enterobacteriaceae yang lain, tetapi antigen H berbeda karena adanya mekanisme diphase. Antigen H dapat muncul sebagai salah satu atau dua dari fase antigenik mayor yaitu fase-1 yang merupakan fase spesifik, atau fase-2 yang merupakan fase non-spesifik. Antigen H fase-1 dimiliki oleh hanya beberapa organisme, Dan bereaksi hanya dengan antisera homoiog, sedangkan antigen H fase-2 dimiliki oleh banyak organisme dan bereaksi dengan antisera heterog. Antigen K (antigen kapsuler) peranannya sangat kecil di dalam klasifikasi, tetapi mempunyai kepentingan patogenisitas (Dzen, 2003). Antigen vi (virulence), adalah polimer dari polisakarida yang bersifat asam, terdapat pada bagian yang paling luar dari badan kuman. Dapat dirusak dengan pemanasan 600 C selama 1 jam, pada penambahan fenol dan asam. Kuman yang mempunyai antigen Vi ternyata lebih virulen baik terhadap binatang maupun manusia. Antigen Vi juga menentukan kepekaan kuman erhadap bakteriofag dan dalam laboratorium sangat berguna untuk diagnosa cepat kuman Salmonella typosa yaitu dengan cara tes aglutination slide dengan Vi antiserum (Karsinah, 1994). 2.1.6 Penentu Patogenesitas Salmonella adalah organisme yang kompleks yang memproduksi berbagai faktor virulensi, termasuk antigen permukaan (surface antigen). Faktor-faktor yang berperan pada invasi, endotoksin, sitotoksin, dan enteroksin. Peranan masing-masing faktor dalam patogenesis infeksi Salmonella typhi bervariasi, tergantung serotipe yang menyebabkan infeksi dan sistem hospesnya, karena Salmonella dapat menimbulkan sindroma yang berbeda pada hospes spesifik. Misalnya, Salmonella thypirum menyebabkan sindroma yang mirip dengan demam tifoid pada hospes alamiah mencit, tetapi pada manusia hanya menimbulkan gastroenteritis yang sembuh spontan. Salmonella typhi terbatas menimbulkan penyakit pada manusia, sedangkan pada hewan tidak menimbulkan penyakit bila diberikan perorai.
10

Respon hospes yang berbeda ini kemungkinan disebabkan perbedaan kemampuan berbagai organisme tersebut untuk hidup secara intraseluler dalam sel-sel fagosit. Karena kemampuannya untuk hidup secara intraseluler dan juga mampu untuk tumbuh dalam lingkungan ekstraseluler, organisme ini disebut sebagai Facultative intraseluler parasites (Dzen, 2003). 2.1.6.1 Faktor Permukaan Kemampuan Salmonella untuk menenmpel paa reseptor sel hospes dan bertahan hidup secara intraseluler kemungkinan karena adanya O antigenik side chains. Atau pada serotipe typhi oleh karena adanya antigen Vi. Seperti pada Shigella, koloni kasar pada varian yang tidak memiliki O-spesifik side chains adalah aviluren, sedangkan dengan koloninya halus adalah virulen. Penelitian pada beberapa sukarelawan menunjukkan bahwa organisme yang memiliki antigen Vi jelas lebih Virulen daripada yang tidak memiliki antigen Vi. Antigen O dari Salmonella penting untuk menentukan kepekaan beberapa secrotype terhadap protein komplemen, terhadap host catinotic protein, dan terhadap interaksi dengan makrofag. Organisme dengan antigen O yang utuh lebih resisten dari pada varian kasar (rough variant) terhadap pembunuhan oleh komplemen dari serum normal. Ketahanan terhadap pembunuhan oleh serum normal ini kemungkinan karena perlindungan dari komplemen activiting lipid A dan LPS core polisacaride oleh polisakarida antigen O. Internalisasi organisme oleh makrofag juga dipengaruhi oleh deposisi komplemen pada organisme. Antigen O mencegah aktifasi dan deposisi faktor komplemen pada permukaan bakteri dengan derajat yang berfariasi. Pada gilirannya akan terjadi perbedaan dalam hal fagositosis terhadap berbagai serotipe. Kemampuan antigen O untuk melindungi mikroorganisme terhadap pengaruh komplemen dan fagositosis juga tergantung cara masuk dari serotipe, karena terdapat bukti bahwa mutan choleraesuis yang difisien antigen O tetap memiliki virulensi yang sama dengan galur induknya apabila diberikan intraperitoneal atau intravena, tetapi menjadi avirulen apabila diberikan secara oral. Kemudian dipostulasikan bahwa antigen O dari serotipe ini lebih penting untuk intestinal survival daripada hidup di dalam serum.

11

Perbedaan dalam kecepatan fagositosis juga dipengaruhi oleh adanya antigen Vi. Fisiologi dari antigen Vi belum ditentukan, namun telah ditunjukkan bahwa galur typhi dengan antigen Vi tidak difagositosis oleh sel-sel PMN secepat organisme tanpa antigen Vi. Keberadaan fimbria tipe-1 atau mannose-binding fimbriae telah ditunjukkan pada beberapa Salmonella. Namun demikian, organisme yang memiliki fimbriae ini hanya sedikit lebih virulen daripada organisme yang tidak memiliki fimbriae tipe-1 (Dzen, 2003). Kemampuan Salmonella untuk berikatan dengan sel hospes mungkin disebabkan oleh faktor adhesion lain yang belum diketahui. Pernah diduga adanya plasmid dengan berat molekul tinggi yang berperan adhesi dan invasi, namun pada penelitian selanjutnya ternyata plasmid ini berperan pada penyebaran organisme diluar sel-sel intestinal untuk menginvasi jaringan lain, dan tidak mengontrol perlekatan awal pada sel-sel intestinal.pada Salmonella typhimurium, selain fimbriae tipe-1 ada tiga macam fimbriae lain yang telah diketahui yaitu plasmid encoded (PE) fimbriae, long polar (LP) fimbriae dan thin aggregative fimbriae. Telah dibuktikan bahwa multiple adhesion fimbrial adhesion ini diperlukan sebagai faktor virulensi utuh dari Salmonella typhimurium pada mencit. Pada Salmonella typhi. Namun demikian, satu penelitian yang lain melaporkan bahwa salmonella thypi memiliki adhesion lain yang bukan fimbriae dan adhesion tersebut berasal dari Outer Membran Protein (OMP) dengan berat molekuler sekitar 36 kDa (Dzen, 2003). 2.1.6.2 Daya Invasi. Seperti Shigella, Salmonella yang virulen bisa menembus lapisan epitel usus halus. Namun demikian, salmonella tidak hanya tinggal dalam lapisan epitel, melainkan bisa mengadakan penetrasi ke jaringan subepitel. Bukti-bukti baru menunjukkan bahwa organisme ini mensintesis protein baru bila ditumbuhkan bersama-sama sel mamalia dan protein baru ini diperlukan untuk perlekatan dan penetrasi pada sel mamalia tersebut. Penelitian lebih lanjut membuktikan bahwa organisme yang tumbuh pada kondisi oksigen 0-1 % ternyata 70% lebih adhesive dan invasif daripada yang tumbuh pada kondisi oksigen 20%. Kadar oksigen ini merupakan isyarat lingkungan bagi organisme untuk memproduksi protein baru. Apabila bakteri telah mencapai epitel, maka mulai terjadi degenerasi brush border.
12

Selanjutnya masuk ke dalam sel dimana dengan cepat akan dikelilingi oleh interval cytoplasmic membrane mirip seperti vakuola fagositik. Kemudian organisme akan melawati sel epitel masuk ke lamina propia. Kadang-kadang penetrasi ini terjadi pada intercelluler junction. Setelah penetrasi, organisme akan mengadakan

perkembangbiakan dan menyebar kebagian tubuh lain. Dekstruksi epitel terjadi selama stadium akhir penyakitnya. Apakah dekstruksi ini terjadi karena sitotoksin atau respon sel hospes, masih belum diketahui. Kepentingan antigen O untuk terjadinya penetrasi ke dalam sel eukariotik tampaknya bervariasi di antara serotype. Pada kultur sel, serotype typhimurium tidak memerlukan antigen O yang utuh untuk penetrasi ke dalam sel, sedangkan serotype choleraesuis dan typhi, tanpa antigen O tidak dapat masuk ke biakan sel satu lapis. Perbedaann tipe penyakit yang disebabkan oleh berbagai serotype salmonella kemungkinan disebabkan tipe sel hospes yang diinvasinya. Misalnya, paa serotype manusia yang menyebabkan gastroentritis, bakteri mengadakan penetrasi dan poliferasi dalam sel epitel, sementara sel target serotipe typhi adalah makrofag. Kemampuan untuk tetap hidup dalam makrofag disebabkan oleh produk protein yang bisa mempertahankan diri terhadap baik mekanisme pembunuhan bergantung oksigen maupaun yang tidak bergantung oksigen dari sel fagosit profesional. Mekanisme yang bergantung oksigen termasuk produksi hydrogen peroksida dan superoksid, yaitu suatu protein kationik yang disebut defensins, juga enzim-enzim misalnya lysozomal enzyme (Dzen, 2003). 2.1.6.3 Endotoksin Peranan pasti endotoksin yang mungkin ada dalam infeksi Salmonella typhosa belum jelas diketahui. Pada binatang percobaan endotoksin salmonella menyebabkan efek yang berfariasi antara lain demam dan syok. Pada sukarelawan manusia yang toleran terhadap endotoksin, diinfeksikan terhadap Salmonella typhosa, maka timbul demam sebagai gejala klasik dari demam tifoid. Mungkin demam ini disebabkan oleh endotoksin yang merangsang pelepasan zat pirogen dari sel-sel makrofag dan sel lekosit PMN. Lebih jauh lagi endotoksin dapat menginaktivasi kemampuan khemotaktik dari sistem komplemen, yang menyebabkan lokalisasi sel leukosit pada lesi di usus halus (Karsinah, 1994).

13

2.1.6.4 Entoroksin dan Sitotoksin Entoroksin Salmonella mirip dengan entoroksin LT atau ST dari E. Coli, namun peranannya pada patogenesis penyakit belum jelas, karena target utama dari entoroksin E. Coli adalah kolon, sedangkan, entoroksin Salmonella typhosa berpengaruh terhadap usus kecil. Lebih lanjut, ternyata entoroksin Salmonella adalah cell associated dan tidak di diekskresikan secara ekstraseluler seperti entoroksin E. Coli dan V. Cholerae. Peranan entorotoksin ini bervariasi tergantung

mikroorganismenya. Serotipe typhirum menyebabkan ileitis berat pada hewan coba. Hal ini tidak terjadi pada serotipe yang lain. Salmonella typhosa juga Memproduksi sitotoksin yang berbeda dengan entorotoksin. Toksin ini tampaknya berhubungan dengan membran terluar bakteri, dimana toksin ini penting di dalam prosen invasi dan pertahanan terhadap dekstruksi seluler. Pada penelitian terhadap 131 galur Salmonella, semua galur memproduksi sitotoksin, namun serotype typhi memproduksi sitotoksin paling sedikit. Perbedaan ini mungkin disebabkan perbedaan sprektum penyakit yang disebabkan oleh berbagai serotype Salmonella. Meskipun toksin yang diproduksi oleh Salmonella secara genetik dan imunologik berbada dengan shiga toksin dan SLT-1 dan SLT-11 dari E. Coli, mekanisme kerja dari kedua grup sitotoksin ini mirip, yaitu menghambat sintesis protein pada biakan in-vitro (Jawetzat all, 1996). 2.1.6.5 Patogenesis Infeksi oleh Salmonella typhosa ditularkan dari sumber karier manusia dan masuk melalui mulut, biasanya bersama makanan dan minuman yang terkontaminasi. Bagi manusia, dosis infekstif rata-rata untuk menimbulkan infeksi klinik maupun subklinik adalah 105 organisme dan meningkat menjadi 70% bila memakan 107 organisme dan meningkat menjai 95% apabila dosis infeksinya ditingkatkan menjadi 109 organisme (Corales, 2004). Faktor inang yang ikut berperan dalam resistensi terhadap infeksi Salmonella adalah keasaman lambung, flora normal dalam usus, dan ketahanan usus lokal (Jawetz, 2001). 2.1.6.6 Diagnosa Klinik Jumlah organisme dalam makanan dan minuman yang termakan penting untuk menentukan infection rate dari basil tifoid. Masa inkubasi demam tifoid 10-14 hari.
14

Selama minggu pertama infeksinya, gejalanya adalah letharghi, demam, malaise, dan nyeri-nyeri tubuh yang dapat dikacaukan dengan penyakit lain. Konstipasi lebih sering terjadi dibandingkan kejadian diare. Selama waktu ini, organisme mengadakan penetrasi ke dalam dinding usus dan menginfeksi sistem limfatik regional. Sebagian organisme juga masuk ke dalam peredaran darah dan menginfeksi system retikuloendotelial yang lain. Pada kedua tempat ini, organisme akan dimakan oleh selsel monosit tetapi tidak terbunuh, bahkan masih bisa mengadakan multiplikasi di dalam sel monosit tersebut. Selama minggu kedua dari penyakitnya, organisme masuk lagi ke dalam aliran darah, menyebabkan bakterimia yang kedua. Infeksi pada saluran empedu dan organorgan lain terjadi pada waktu ini. Penderita tampak sakit berat dengan panas tinggi 400 C dan sering disertai delirium. Abdomen lunak dan mungkin terdapat rose-spots yang khas. Diare bisa terjadi pada minggu kedua atau ketiga dari penyakitnya, pada waktu ini, organisme sedang kembali menginfeksi traktus intestinalis dari kandung empedu dan bisa menyebabkan nekrosis dari Peyers patches. Setelah minggu ketiga, penderita tampak lelah dan masih panas, tetapi menunjukkan adanya perbaikan apabila tidak mengalami komplikasi. Komplikasi yang terjadi dapat berupa perforasi usus, perdarahan hebat, tromboflebitis, kholesistitis, pneumonia, dan pembentukan abses. Angka kematian berkisar antara 2%-10% dan bias lebih rendah apabila terapi penunjang tersedia. Sekitar 20% dari penderita bisa mengalami kekambuhan (Dzen, 2003). 2.1.6.7 Diagnosa Laboratorium 2.1.6.7.1 Bahan pemeriksaan Bahan pemeriksaan darah yang diperlukan untuk kultur harus diambil secara berulang. Pada demam enterik dan septisemia, kultur darah biasanya positif pada minggu pertama penyakitnya. Kultur urin bisa positif setelah minggu kedua. Kultur sumsum tulang mungkin juga berguna. Bahan pemeriksaan tinja juga harus diambil secara berulang. Pada demam enterik hasil positif didapatkan setelah dua atau tiga minggu penyakitnya. Kultur positif dari duodenal drainage menunjukkan adanya salmonella dalam saluran empedu karier (Dzen, 2003).

15

2.1.6.1.7.2 Metode Isolasi Bakteri Salmonella typhosa dapat diisolasi dengan cara sebagai berikut di bawah ini . a. Pembiakan Pada Perbenihan diperkaya Bahan (biasanya tinja) diletakkan ke dlam kaldu selenit F/kaldu tetrationat, keduanya menghambat kuman usus normal dan memungkinkan pembiakan Salmonella typhosa. Setelah pengeraman selama 1-2 hari, biakan ini ditanam pada pembenihan diferensial dan selektif dan diperikasa langsung dengan imunoflouresensi (Dzen, 2003). b. Pembiakan Pada Perbenihan Selektif Bahan ditanamkan pada lempeng agar SS ( Salmonella shigella) atau pada agar deoksikholat sitrat. Yang mnyuburkan pertumbuhan Salmonella dan Shigella melebihi organisme koliform. Medium bismuth sulfit digunakan untuk mendeteksi Salmonella typhi dengan cepat, dimana akan terbentuk koloni hitam (black jet) karena bakteri ini menghasilkan H2S (Jawetz at all, 1996).

c. Pembiakan Pada Perbenihan diferensial Perbenihan eosin-methylen blue, Mac conkey, atau deoxsikolat memungkinkan deteksi dengan cepat kuman biakan peragi laktosa yang tidak hanya terdiri Salmonella dan Shigella tetapi juga termasuk Proteus, Pseudomonas, Serratia, dan organismeorganisme lainnya. Organisme Gram positif sedikit dihambat (Jawetz at all,1996). d. Indentifikasi akhir Koloni yang diduga dari perbenihan padat diindentifikasi dengan tes biokimia dan tes aglutinasi dengan serum spesifik (Jawetz, 2001). 2.1.6.1.7.3 Metode Serologis Tekhnik serologik dipergunakan untuk mengindentifikasi biakan yang tidak diketahui engan serum yang diketahui dan dapat juga digunakan untuk menentukan titer antibodi pada penderita yang tidak diketahui penyakitnya, meskipun yang belakangan ini tidak begitu bermanfaat dalam diagnosa infeksi Salmonella (Jawetz, 2001). a. Tes Aglutinasi Mikroskopik Cepat

16

Dalam tes ini, serum yang diketahui dicampur engan biakan yang tidak diketahui pada kaca objek. Penggumpalan, bila ini terjadi, dapat dilihat dalam beberapa manit, tes ini khususnya bermanfaat untuk dindentifikasi pendahuluan biakan secara cepat (Jawetz, 2001). b. Tes Aglutinasi Pengenceran Tabung (Tes Widal) Aglutinin serum meningkat dengan cepat selama minggu kedua dan ketiga pada infeksi Salmonella. Sekurang-kurangnya diperlukan dua bahan serum, yang diperoleh dengan selang waktu 7-10 hari, untuk membuktikan adanya kanaikan titer antibodi. Serum yang tidak dikenal diencerkan berturut-turut (dua kali lipat) lalu di tes terhadap antigen Salmonella, hasilnya ditafsirkan sebagai berikut : (1) Titer O yang tinggi atau kenaikan titer O (> 1:160) menunjukkan infeksi aktif. (2) Titer H yang tinggi (> 1;160) menunjukkan bahwa penderita itu pernah divaksinasi atau pernah terkena infeksi,(3) Titer Vi yang tinggi terdapat pada beberapa pembawa bakteri. Hasil tes serologik untuk infeksi Salmonella harus diinterpretasikan secara hati-hati. Kemungkinan adanya antibodi reaksi silang membatasi penggunaan serologi dalam diagnosis infeksi Salmonella (Jawetz at all, 1996). 2.1.7 Pengobatan Terhadap Infeksi Salmonella typhosa Pengobatan emam tifoid terdiri atas 3 bagian yaitu : perawatan, diet, dan obat (Juwono, 1999). a. Perawatan Pasien demam tifoid perlu dirawat di rumah sakit untuk isolasi, observasi dan pengobatan. Pasien harus tirah baring sampai minimal tujuh hari bebas demam atau kurang lebih 14 hari (Juwono, 1999) b.Diet pemberian nasi dengan lauk pauk rendah selulosanya( pantang sayuran dengan serat kasar) dapat diberikan dengan aman pada pasien demam tifoid (Juwono, 1999). c.Obat obat-obatan yang sering dipergunakan adalah : antimikroba : Klorampenikol, thiamfenikol, kontrimoksasol, ampisilin dan Amoksisilin, sefalosporin generasi III, Florokuinon. Obat-obatan sistomatik : Antipiretik (Juwono, 1999).

17

2.2 Tanaman Pepaya 2.2.1. Kedudukan tanaman pepaya dalam sistematika tumbuhan diklasifikasikan sebagai berikut : Kingdom Divisio Sub divisio Kelas Ordo Famili Spesies : Plantae : Spermatophita : Angiospermae : Dicotylidonae : Caricalis : Caricaceae : Carica papaya L. (Backer,1968)

2.2.2 Deskripsi Tanaman pepaya berasal dari amerika tengah.merupakan buah menahun dan tumubuh di tanah lembab yang subur dan tidak tergenang air,dapat ditemukan di dataran rendah samapai ketinggian 100 m dpl.sesungguhnya tanaman ini merupakan semak yang berbentuk pohon,bergetah,tumbuh tegak,batangnya bulat berongga,dan pada kulit pohon terdapat tanda bekas tungkai daun yang telah lepas.( Dhalimartha dan Hembing,1994 ). Daun berkumpul di ujung batang dan di ujung percabangan,tangkainya bulat slindirs,berongga,panjang 25-100 cm.Helaian daun bulat telur dengan diameter 25-75 cm,berbagi menjari,ujung runcing,pangkal berbentuk

jantung,warna permukaan atas hijau tua ,permukaan bawah warnanya hijau muda,tulang daun menonjol di permukaan bawah.cuping-cuping daun berlekuk sampai berbagi tidak beraturan,tulang daun cuping menyirip. Bunga jantan berkumpul kekuningan. dalam tandan,mahkota buah berbentuk yang terompet,warnanya bisa putih

Buahnya

buni

bermacam-macam

bentuk,warna,ataupun rasa daging buahnya. Bijinya banyak dan bewarna hitam.tanaman ini dapat berubah sepanjang tahun dimulai pada umur 6-7 bulan dan mulai berkurang setelah berumur 4 tahun.(Dalimartha dan Hembing,1994).

18

2.2.3.Sifat Kimia dan efek farmakologi Pepaya bersifat manis dan netral . Akar berguna sebagai peluruh kencing (diuretik) ,obat cacing,penguat lambung,serta perangsang kulit. Biji dapat dipakai untuk obat cacing dan peluruh haid. Buah matang dapat memacu enzim pencernaan,peluruh empedu,dan menguatkan lambung. Buah mentah bermanfaat sebagai pencahar ringan, peluruh kencing,pelancar keluarnya asi,dan abortivum. Daun dapat menambah nafsu makan,meluruhkan haid,dan menghilangkan sakit(analgetik). (Dalimartha dan Hembing,1994). Buah matang berkhasiat sebagai pemacu enzim pencernaan,peluruh empedu,penguat lambung,antiscorbut,sakit mentah maag,tidak sebagai nafsu pencahar

makan,sariawan,sembelit.Buah

ringan(laxative),peluruh kencing,pelancar asi,abortivumpenguat lambung,serta keracunan singkong.Daun sebagai penambah nafsu makan ,peluruh haid. (Hernani dan Monorahardjo,2006) Daun pepaya telah lama dikenal untuk obat sakit malaria,menambah nafsu makan,dan memperbaiki pencernaan.selain itu akar dan bijinya dimanfaatkan untuk obat cacing.ibu-ibu yang sedang hamil muda tidak dianjurkan untuk mengkonsumsi biji dan buah pepaya muda karena bisa mengakibatkan keguguran.(Gunawan,1999) Biji Carica pepaya mengandung senyawa yang mempunyai aktivitas antibakteri yang menghambat pertumbuhan bakteri gram-positif dan Gramnegatif.Carica papaya mempunyai efek anti bakteri yang dapat bermanfaat untuk menyembuhkan penyakit kulit yang kronis.(Dawkins.,et al 2003).

2.2.4

Kandungan Kimia Kandungan kimia dari tanaman pepaya Carica papaya L. sebagai berikut : adalah

Daun : Enzim papain, alkaloid karpaina, pseudo-carpaina, glikosid, karposid dan Saponin, sakarosa, dekstrosa, dan levulosa,Alkaloid karpaina mempunyai Efek digitalis. Buah : beta karoten, pektin, d-galaktosa, l-arabinosa, papain, papayotimin papain, Serta fitokinase.
19

Biji

: glukoside kakarin dan karpain. Glukoside kakarin berkhasiat sebagai obat Obat cacing, peluruh haid, serta peluruh kentut (karminatif)

Getah : papain, kemokapain, lisosim, lipase, glutamin, dan siklotransferase. (Dalimarta dan hembing,1994)

Dari berbagai kandungan kimia daun pepaya (carica papaya L.), senyawa senyawa aktif yang bersifat antimikroba yaitu : 1. Asam Organik (caffeic acid, gentisic acid, lauric acid, dan ascorbic acid) dan fitosterol (beta-sitosterol) Beta-sitosterol, caffeic acid, gentestic acid, dan ascorbic acid merupakan senyawa yang dapat digolongkan sebagai organic acid. Senyawa ini biasanya bersifat asam lemah. Ketika molekul-molekul asam dari asam-asam organik ini menembus dinding sel bakteri, molekul tersebut akan terbagi-bagi menjadi beberapa bagian di dalam sel bakteri. Molekul-molekul asam ini kemudian akan menyebabkan penuruhan Ph intrasel bakteri. Selanjutnya, jalur metabolisme akan diarahkan untuk mengeluarkan kelebihan proton (H+) dalam sel bakteri. Proses ini membutuhkan banyak energi sehingga apabila keadaan ini terus berlanjut dapat membuat sel bakteri menjadi kelelahan dan berujung pada kematian sel bakteri (Himiogullari.,2008). 2. Alkaloid (carpaine) Alkaloid merupakan senyawa nitrogen heterosiklik. Alkaloid diterpenoid yang diisolasi dari tanaman terbukti memiliki sifat antimikroba. Alkaloid ditemukan memiliki efek antimikroba dan efek antimikroba dan efek antidiare, hal tersebut kemungkinan disebabkan oleh efek mereka pada usu kecil. Mekanisme kerja dari alkaloid dihubungkan dengan kemampuan mereka untuk berinterkalasi dengan asam deoksiribosa nukleat (DNA) bakteri yaitu dengan meletakkan diri di antara untaian DNA (Cowan,1999). Diantara sekian banyak zat aktif tersebut, zat yang paling banyak terdapat dalam daun pepaya adalah alkaloid carpaine (Bukhori, et al.,2005). Jumlahnya sekitar 1300 -4000 ppm. Salah satu aktivitas biologis yang telah diteliti dari senyawa ini efeknya sebagai antibakteri. Alkaloid jenis ini menyebabkan rasa pahit pada daun pepaya, dan terbanyak terletak pada daun pepaya muda (Shuid et al.,2005). Carpaine memiliki gugus absa dalam struktur kimianya. 3. Saponin

20

Saponin adalah phytochemical yang berguna, yaitu antara lain mempunyai aktivitas antifungal dan bakteri yang berspektrum luas. Saponin mempunyai kerja merusak membran plasma bakteri (Cowan,1999). Sifat-sifat Saponin adalah : a. Mempunyai rasa pahit. Dalam larutan air membentuk busa yang stabil b. Menghemolisa eritrosit c. Merupakan racun kuat untuk ikan dan amfibi d. Membentuk persenyawaan dengan kolestrol dan hidro-sisteroid lainnya e. Sulit dimurnikan dan diindentifikasi f. Berat molekul relatif tinggi, dan analisis hanya menghasilkan formula empiris yang mendekati. Toksisitasnya mungkin karena dapat merendahkan tegangan permukaan. Dengan hidrolisa lengkap akan dihasilkan sapogenin (aglikon) dan karbohidrat (hexose,pentose dan saccharic acid).

Saponin merupakan jenis Phytonutrient. Saponin merupakan metabolit sekunder yang banyak ditemukan di alam, terdiri gugus gula yang berikatan dengan aglikon atau sapogenin. Bahan aktif ini menghambat DNA-polymerase sehingga dapat mengganggu sintesa asam nukleat (Cowan,1999). Ada dua jenis saponin yaitu glikosida triterpenoid alkohol dan glikosida struktur steroid tertentu yang mempunyai rantai samping spiroketal. Senyawa golongan saponin mempunyai tingkat kelarutan rendah dalam etanol, akan mempunyai tingkat kelarutan tinggi dalam air dan etanol, akan tetapi mempunyai tingkat kelarutan tinggi dalam air dan metanol. Saponin bersifat spektrum luas sebagai antibakteri dan antijamur. Saponin dapat bekerja menghambat DNA-polymerase sehingga sintesa asam nukleat terganggu (Davidson,2004).

Gambar struktur kimia saponin.(Robinson, 1995)


21

4. Flavonoid Flavonoid disintesis dari tanaman dan mempunyai respon terhadap infeksi bakteri sehingga mereka efektif menghambat pertumbuhan vakteri secara in-vitro terhadap sejumlah mikroorganisme. Aktivitas antibakteri flavonoid disebabkan oleh kemampuannya untuk membentuk kompleks dengan protein ekstraseluler dan dengan membran sel bakteri. Flavonoid yang bersifat lipofilik juga akan merusak membran sel bakteri. Flavonoid merupakan salah satu golongan fenol alam yang terbesar. Flavonoid mempunyai sifat yang khas yaitu bau yang sangat tajam, sebagian besar merupakan pigmen warna kuning dapat larut dalam air dan pelarut organik, mudah terurai pada temperatur tinggi (Cowan,1999).

Gambar. Struktur Kimia Flavonoid

5. Tannin Tannin adalah suatu nama deskriptif umum untuk satu grup subtansi fenolik polimer yang mampu menyamak kulit atau mempresipitasi gelatin dari cairan, suatu sifat yang dikenal sebagai astringensi. Mereka hampir ditemukan disetiap bagian dari tanaman; kulit, kayu, daun, buah, dan akar. Meraka dibagi ke dalam dua grup, tannin yang dapat dihidrolisis dan tannin kondensasi. Tannin mungkin dibentuk dengan kondensasi derivatif flavan yang ditransportasikan ke jaringan kayu ari tanaman. Tannin mungkin juga dibentuk dengan polimerisasi unit quinon (Cowan,1999).

Tannin merupakan salah satu senyawa kimiawi termasuk dalam golongan polifenol yang diduga dapat mengikat salah satu protein yang dimiliki oleh bakteri
22

yaitu adhesin dan apabila hal ini terjadi maka dapat merusak ketersediaan reseptor pada permukaan sel bakteri. Tannin telah dibuktikan dapat membentuk kompleks senyawa yang irreversible dengan prolin, suatu protein lengkap, yang mana ikatan ini mempunyai efek penghambatan sintesis protein untuk pembentukan dinding sel (Agnol et.al,2003).

Gambar struktur kimia tannin. 6. Polifenol Polifenol adalah senyawa-senyawa yang mempunyai cincin fenol. Khasiat dari polifenol adalah antimikroba dan menurunkan kadar gula darah. Fenol sederhana dan asam fenolat, asam sinnamat dan kaffeat merupakan contoh umum dari grup senyawa turunan fenol. Asam kaffeat bersifat efektif terhadap virus, bakteri, dan fungsi. Kateol dan pirogalol merupakan fenol terhidroksilasi yang bersifat toksik terhadap mikroorganisme. Sisi dan jumlah grup hidroksil pada grup fenol diduga memiliki hubungan dengan toksisitas relatif mereka terhadap mikroorganisme, dengan bukti bahwa hiroksilasi yang meningkat menyebabkan toksisitas yang meningkat. Mekanisme yang dianggap bertanggung jawab terhadap toksisitas fenolik pada mikroorganisme adalah melalui inhibitor enzim reaksi dengan grup sulhidril atau melalui interaksi non spesifik dengan protein (Cowan, 1999).

Manfaat Manfaat dan cara menggunakan daun pepaya untuk mengobati penyakit sebagai berikut : i. Jerawat, jemur 2-3 helai daun pepaya yang sudah tua, lumatkan sambil diberi air, peras. Oleskan sarinya pada jerawat. ii. Sakit keputihan. Ambil satu lembar daun pepaya, satu potong akar rumput alang-alang, adas pulorasi secukupnya. Selanjutnya daun pepaya dicincang
23

halus, kemudian direbus bersama bahan lainnya dengan 1,5 liter air sampai mendidih dan disaring kemudian diminum satu kali sehari satu gelas dan dilakukan secara teratur. iii. Mencegah demam nifas. Sehelai daun pepaya muda dicuci, iris-iris, rebus dengan gula aren dan segelas air sampai airnya tinggal . Minum sekaligus segera setelah melahirkan selama dua hari berturut-turt. iv. Melancarkan haid. Dua gelas daun pepaya dicuci, tumbuk halus sambil diberi gelas air, peras, beri garam. Minum satu kali sehari. v. Melancarkan air susu ibu (ASI). Beberapa helai daun pepaya dicuci, lakukan di atas api. Hangat-hangat ditaruh di sekeliling payudara. vi. Malaria dan demam. Tumbuk daun pepaya muda hingga menjadi gelas, tambahkan air gelas dan garam, peras, saring. Minum 3 kali sehari; lakukan 5 hari berturut-turut. vii. Diare. 1 lembar daun pepaya direbus hingga layu dan lemas, lalu diberi minyak kelapa 1 sendok. Dalam keadaan yang masih hangat ditempelkan pada perut yang sakit. viii. Disentri. 2 lembar daun pepaya dan 1 sendok teh bubuk kopi direbus dengan 1 liter air sampai mendidih, kemudian disaring. Diminum 1 kali sehari 1 cangkir.

2.2.5

Tinjauan tentang ekstrak Definisi ekstrak Ekstrak adalah suatu sediaan kering, kental maupun cair yang mengandung bahan-bahan aktif dari obat dalam bentuk konsentrasi. Bentuk ekstrak yang dianjurkan adalah semi cair , solid, dan bubuk kering (Anibijuwon, 2009).

2.2.6

Ekstrak Daun Pepaya Berdasarkan peneliti university of florida, Nam Dang (17 Februari 2010), di jepang telah mendokumentasikan bahwa semua orang yang minum ekstrak daun pepaya tidak menunjukkan adanya toksisitas, sehingga dapat dikonsumsi dalam waktu lama sepanjang itu efektif (Farlex,2010)
24

Berbagai riset men unjukkan bahwa getah pepaya dapat berfungsi sebagai obat antimikroba, seperti jamur Candida albicans. Sedangkan ekstrak buah, biji, dan daun manjur sebagai obat antibakteri yang membunuh Staphylococcus aureus, Escherichia coli, Salmonella thypi, dan Bacillus subtillis (Masenchipz,2010). Penelitian terdahulu yang pernah dilakukan oleh Ardina (2007), menyebutkan bahwa di dalam ekstrak daun pepaya terdapat kandungan enzim papain yang memiliki aktivitas proteolitik dan antimikroba, sedangkan alkaloid carpaine berfungsi sebagai antibakteri. Bahan yang digunakan dalam pembuatan ekstrak Doghari et al.(2007) telah meneliti aktivitas antibakteri dari luar akar pepaya terhadap berbagai bakteri patogen dengan metode difusi agar. Akar pepaya diekstraksi menggunakan air dan pelarut organik (etanol). Ekstrak air tidak menunnjukkan aktivitas antibakteri yang paling signifikan, sedangkan ekstrak etanol memiliki aktivitas antibakteri yang paling tinggi pada semua bakteri uji baik gram positif maupun gram negative. Berdasarkan uraian di atas, pembuatan ekstrak dalam penelitian ini akan digunakan pelarut etanol (alkahol).

25

BAB 3 KERANGKA KONSEP DAN HIPOTESIS 3.1 KERANGKA KONSEP

Alkaloid Carpain e As.organic(la uric acid,cafeeic acid,gentisic acid,ascorbi c acid Beta sitosterol

Gugus basa carpaine bereaksi dengan asam amino DNA

Kerusakan DNA bakteri

Ekstrak Daun pepaya (Carica papaya L.)

flavonoi d

Saponi n

Tannin

polifenol

Hambatan replikasi DNA Merusak membran sel bakteri Menghamb Sel bakteri lisis dan at sintesis kerusakan dinding protein sel bakteri Menginaktifk Metabolisme an adhesi terganggu Menghambat enzim Menghamb reverse transcriptase at replikasi dan DNA DNA topoisomerase Merusak Interaksi non-spesifik membra dengan protein bakteri n sel dan denaturasi protein bakteri 26

dengan protein dinding sel Denaturasi protein Merusak denaturasi sel Inhibitor topoisomerase tpeII Gugus lipofilik

Sel bakteri menjadi statis PH intrasel dan tidak dapat berkembang Menghamb biak Adhesi sel at enzim bakteri pada sortase sel target pada infeksi dinding sel Membentuk Merusak bakteri kompleks terhambat

integritas dinding sel Gangua n pertumb uhan bakteri Salmonel la typhosa KHM & KBM

Keterangan : = Variabel yang diteliti = Variabel yang tidak diteliti = Mekanisme di duga Ekstrak daun pepaya ( Carica papaya L.) mempunyai zat yang bersifat sebagai antimikroba sebagai antimikroba yaitu alkaloid carpaine, berbagai asam organic, beta sitosterol, saponin, flavoloid, tannin, serta polifenol. Alkaloid carpaine memiliki gugus basa yang dapat bereaksi dengan asam amino DNA bakteri yang nantinya akan merusak DNA bakteri. Asam organic seperti lauric acid, caffeic acid, genetistic acid dan ascorbic acid dapat menurunkan Ph intrasel bakteri sehingga sel bakteri tidak dapat berkembang biak. Pada beta sitosterol terjadi hambatan enzim sortase pada dinding sel bakteri yang menyebabkan adhesi sel bakteri pada sel target infeksi terhambat. Saponin dan polifenol memeiliki kemampuan yang sama untuk mematikan bakteri yaitu dengan cara merusak membran selnya. Flavonoid nekerja sebagai inhibitor Topoisomerase tipe II yang akan menghambat replikasi dan transkripsi DNA bakteri dan dapat berikatan dengan protein bakteri yaitu protein ekstraseluler dan terlarut serta dinding sel bakteri. Sedangkan untuk tannin, kinerja antimikrobanya ialah dengan menghambat sintesis protein, menginaktivasi adhesi serta menghambat enzim reverse transkriptase dan DNA topoisomerase, yang ketiganya dapat merusak struktur dari sel bakteri. Hasil resultan kerja dari senyawa-senyawa tersebut dapat menghambat pertumbuhan dari bakteri. Dengan adanya antimikroba pada ekstrak daun pepaya (Carica papaya L.) ini, memungkinkan satu atau lebih mekanisme bahan-bahan antimikroba di atas akan mampu menghambat pertumbuhan dari Salmonella typhosa. 3.2 Hipotesis Penelitian Berdasarkan penjelasan yang telah ditulis maka penulis menarik sebuah hipotesis dalam penelitian ini : ekstrak daun pepaya (Carica papaya L.) memiliki efek antimikroba terhadap bakteri Salmonella typhosa secara In Vitro, dan pada konsentrasi tertentu ekstrak daun pepaya akan mempengaruhi Kadar Hambat Minimum (KHM) dan Kadar Bunuh Minimum (KBM).
27

BAB 4 METODOLOGI PENELITIAN 4.1 Jenis Penelitian Penelitian yang berjudul Efek Ekstrak Daun Pepaya carica papaya L. Terhadap bakteri Salmonella thyposa ini memakai rancangan penelitian berupa true eksperimental dengan menggunakan post test only control. Penelitian ini dilakukan secara in vitro dengan dilusi tabung dan dilusi agar. 4.2 Lokasi dan waktu Penelitian ini dilakukan di laboratorium Biomedik Fakultas

Kedokteran Universitas Muhammadiyah Malang dan dilakukan pada bulan januari 2012. 4.3 4.3.1 Populasi dan Sampel Populasi Populasi penelitian ini adalah bakteri bakteri Salmonella thyposa biakan murni yang diperoleh dari Laboratorium Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Malang. 4.3.2 Sampel dan Tekhnik Pengambilan Sampel Sampel penelitian ini adalah Bakteri Salmonella thyposa biakan murni yang diambil dengan menggunakan simple random sampling. Pengambilan sampel ini dilakukan dengan bantuan ose yang dimasukkan secara tegak lurus ke dalam wadah kultur bakteri dengan tingkat kedalaman yang sama untuk setiap perlakuan. 4.3.3 Besar Sample Penelitian menggunakan 8 kelompok, yang terbagi menjadi 6 kelompok perlakuan ekstrak etanol daun pepaya dan 2 kelompok sebagai

28

kontrol. Estimasi besarnya replikasi yang digunakan pada penelitian ini adalah dengan rumus berikut : ( r-1 ) ( p-1 ) > 15 ( r-1 ) (6-1) > 15 6r 6 > 15 r > 3,5 ~ 3 keterangan : p = perlakuan r = jumlah replikasi perlakuan sehingga dari hasil di atas, diperlukan 3 kali pengulangan sampel. (Supranto, 2007). 4.4 4.4.1 Variabel Penelitian Variabel Bebas Variabel bebas pada penelitian ini adalah ekstrak etanol daun pepaya dengan konsentrasi 5%, 10%, 15%, 20%, 30%. 4.4.2 Variabel Tergantung Variabel tergantung pada penelitian ini adalah pertumbuhan

Salmonella thyposa dengan mengukur jumlah koloni bakteri Salmonella thyposa. 4.5 Definisi Operasional 1. Bakteri Salmonella thyposa adalah biakan murni dari kuman penyebab penyakit tifus yang diperoleh dari laboratorium Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah Malang.

29

2. Sediaan ekstrak daun etanol daun pepaya adalah sediaan yang berasal dari daun pepaya, yang kemudian diekstrak dengan menggunakan etanol murni sebagai pelarut. 3. kadar Bunuh Minimal (KBM) adalah kadar atau konsentrasi minimal ekstrak etanol daun pepaya yang mampu membunuh bakteri uji (Salmonella thyposa), ditandai dengan jumlah koloni ...... dari original inokulum pada sub biakan, setelah dilakukan penggoresan 1 ose biakan salmonella thyposa engan ekstrak etanol daun pepaya pada media SS. Pengamatan dilakukan dengan cara menghitung jumlah koloni bakteri dengan menggunakan Colony counter. Kadar Hambat Minimum (KHM) pada dilusi tabung tidak dapat diamati karena warna ekstrak daun pepaya yang keruh. 4. Kadar Hambat Minimal (KHM) adalah kadar atau konsentrasi minimal larutan ekstrak etanol daun pepaya (carica papaya L) yang mampu menghambat pertumbuhan bakteri uji (Salmonella thyposa) ditandai dengan pertumbuhan koloni bakteri kurang dari 3 pada media dilusi agar. 4.6 4.6.1 Alat dan Bahan Alat dan Bahan Indentifikasi Bakteri Alat : a. Ose lurus b. Ose lengkung c. Ose objek d. Baskom e. Miroskop f. Tabung reaksi g. Api bunsen Bahan : a. Isolat bakteri salmonella thyposa b. Kristal violet c. Lugol d. Alkohol 96%
30

e. Safranin f. Aquades g. Minyak emersi 4.6.2 Alat dan Bahan Pembuatan Ekstrak Etanol Daun Pepaya (Carica papay L.) Alat : a. Blender b. Kertas saring c. Gelas ekstraksi d. Seperangkat evaporator vakum e. Alat pemanas air f. Labu penampung hasil evaporasi g. Rotary evaporator h. Tabung pendingin dan pompa sirkulasi air dingin i. Bak penampung air dingin (.........) Bahan : a. Daun pepaya b. Etanol 96% c. Aquades 4.6.3 alat dan bahan uji Dilusi Tabung Alat : a. Tabung reaksi b. Pipet steril ukuran 1 ml dan 10 ml c. Karet penghisap d. Inkubator e. Vortex f. Bunsen (lampu spiritus) g. Korek api h. Gelas objek i. Plate kosong dan steril
31

j. Alat penjepit (scalpel) steril k. Kapas l. Colony counter Bahan : a. Ekstrak daun pepaya b. Pembenihan cair yang distandarisasikan c. ST broth 4.6.5 alat dan Bahan Uji Dilusi Agar Alat : a. Multi plate b. Ose c. Tabung steril d. Mikro pipet e. Incubator Bahan : a. Media ST cair b. ekstrak daun pepaya c. perbenihan cair bakteri Salmonella typhosa 4.7 4.7.1 prosedur penelitian sterilisasi alat Sterilisai alat dilakuakan dengan cara sebagai berikut : a. Mencuci semua alat dengan sabun hingga bersih dan membiarkannya hingga kering b. Alat-alat yang biasanya disterilisai dalam autoklaf di bungkus dengan kertas roti dan dimasukkan dalam autoklaf pada suhu 1210 C dengan tekanan 15 atm. Selama 15 menit. Sedangkan alat-alat yang tidak bisa disterilisasi dengan autoklaf disterilkan dengan alkohol 70%.
32

f. Spidol permanent g. mikroskop h. Vortex mixer i. Pipet 1 ml j. Stir hot plate

4.7.2

pembuatan ST (Salmonella typhosa) Pembuatan agar dilakukan dengan : a. Menimbang 18,9 gram bubuk ST, lalu dimasukkan dalam gelas berskala. Tambahkan aquades sampai volume menjadi 300 ml dan diaduk secara merata. b. Larutan agar direbus dan diaduk menggunakan hot plate hingga homogen c. Tuangkan ke dalam masing-masing cawan petri secukupnya.

4.7.3

Prosedur Indentifikasi Bakteri

4.7.3.1 Pewarnaan Gram a. dibuat sediaaan bakteri/slide dengan menggunakan ose, dikeringkan di udara kemudian dilakukan fiksasi. b. sediaan dituangi kristal violet dan dibiarkan 1 menit. c. sisa bahan pewarna dibuang dan dibilas dengan air. d. Sediaan dituangi larutan lugol, dibiarkan 1 menit e. sisa lugol dibuang dan dibilas dengan air f. sediaan dituangi alkohol 96% sebagai peluntur selama 5-10 detik. g. sisa alkohol dibuang dan dibilas dengan air. h. sediaan dituangi safranin sebagai warna pembanding selama 30 detik. i. sisa safranin dibuang dan dibilas dengan air j. sediaan dikeringkan dengan kertas penghisap, ditetesi minyak emersi dan di dilihat di bawah mikroskop dengan pembesaran objektif 100x ( Dzen, 2003). 4.7.3.2 Perbenihan Mengambil satu ose biakan. Kemudian bakteri ditanam pada medium Salmonella typhosa, dan diinkubasikan 18-24 jam pada suhu 370 C. Lalu, pada hari ke 2 dilihat biakan (Dzen, 2007).
33

4.7.3.3 Uji Biokimia Uji biokimia terdiri dari tes IMVi ( Indole. Methyl red, voges-proskauer, cirate test), tes motilitas, dan tes urease. a. Tes indol a. medium tryptophan broth (indol media) diinokulsi dengan kuman yang diperiksa b. inkubasi selama 1-2 x 24 jam pada suhu 370 C. c. Teteskan reagens Konvacs atau Erlichs. d. Hasilnya adalah positif, yaitu jika terjadi cincin merah pada permukaan broth. b. Tes Methyl-red a. Medium MR-VP diinokulasi dengan kuman yang diperiksa b. Inkubasi selama 1-2 x 24 jam pada suhu 370 C. c. Tetesi dengan 5 tetes indikator methyl red d. Hasilnya adalah positif,yaitu jika warna medium menjadi merah. c. Tes Voges-Proskauer a. Medium MR-VP diinokulasi dengan kuman yang diperiksa b. Inkubasi selama 1-2 x 24 jam pada suhu 370 C. c. Tambahkan alpha-naphtol dalam alkohol absolut (15 tetes) + KOH 40% (10 tetes) d. Hasilnya adalah positif, yaitu jika terjadi warna merah kecoklatan (terbentuk acetylmethylcarbinol) dalam waktu 15-30. d. Tes Citrat a. Medium simons citrat diinokulasi dengan kuman yang diperiksa

menggunakan ose lurus, dengan cara menggores bentuk garis lurus pada permukaan medium. b. Inkubasi semalam pada suhu 370C. c. Hasinya adalah positif, yaitu jika medium berubah menjadi biruprussi yang menunjukkan bahwa kuman menggunakan citrat sebagai satu-satunya sumber karbon. e. Tes Mortalitas a. Medium semisolid dinokulasi dengan kuman yang diperiksa, menggunakan ose lurus dengan cara menusuknya. b. Inkubasi semalam pada suhu 370C.
34

c. Merupakan kuman yang motil jika tumbuh menyebar (terlihat warna merah yang menyebar). f. Tes Urease a. Medium cair yang mengandung urea diinokulasi dengan kuman yang diperiksa. b. Inkubasi semalam pada suhu 370C. c. Hasilnya adalah positif, yaitu jika terbentuk ammonia yang menyebabkan medium berwarna merah ungu. 4.7.4 Pembuatan Medium Nutrien Cair Tujuan dari pembuatan medium nutrien cair adalah untuk pembiakan dan pengenceran konsentrasi bakteri, dengan langkah sebagai berikut : a. Menyiapkan bahan-bahan untuk membuat medium, yaitu dengan menimbang bubuk salmonella typhosa sebanyak 2,4 gram dan aquades 50 ml. b. Memasukkan bahan-bahan tersebut ke dlam labu erlenmeyer kemudian diaduk sampai larutan tersebut homogen. c. Setelah itu ujung labu elenmeyer yang berisi media salmonella typhosa ditutup dengan aluminium foil dan disterilkan dengan autoklaf pada tekanan 15 atau pada suhu 1210C selama 15 menit. 4.7.5 pembentukan perbenihan cair bakteri 106 CFU/ml Untuk pembuatan perbenihan cair bakteri dengan kepadatan 106 CFU/ml dibuat perbenihan cair bakteri Salmonella typhosa pada Salmonella typhosa borth. Kemudian perbenihan ini akan distandarisasi menggunakan spektofotometer untuk dibaca absorbansinya hingga didapatkan absorbansi yang setara dengan kepadatan bakteri 108 CFU/ml. Salmonella typhosa borth kemudian diencerkan agar mendapatkan kepadatan yang diinginkan yaitu 106CFU/ml. 4.7.6 Uji Keefektifan Ekstrak Daun Pepaya terhadap Salmonella typhosa Penentuan aktivitas antimikroba dilakukan dengan 2 metode dilusi tabung dan dilusi agar. 1. Metode dilusi tabung dilakukan dengan prosedur sebagai berikut :
35

a. Disediakan tabung kosong dan steril berjumlah 8 buah. b. Disediakan ekstrak daun pepaya, Salmonella typhosa borth dan larutan bakteri uji c. Ditandai dan dibuat larutan untuk pengujian efek antimikroba pada tabung 8 ; adapun larutan antimikroba tersebut dibuat dengan cara mencampurkan antara ekstrak daun pepaya, Salmonella typhosa borth dan larutan bakteri uji ( suspensikan bakteri 106 CFU/0,2 ml ) dengan perbandingan sebagai berikut : j. Tabung 1 : 100% ekstrak daun pepaya ( 1,8 ml) + 0,2 ml larutan bakteri uji k. Tabung 2 : 30% ekstrak daun pepaya (0,6ml) + 1,2 ml Salmonella typhosa borth + 0,2 ml larutan bakteri uji. l. Tabung 3 : 25% ekstrak daun pepaya (0,5 ml) + 1,3 ml Salmonella typhosa borth + 0,2 ml larutan bakteri uji m. Tabung 4 : 20% ekstrak daun pepaya (0,4 ml) + 1,4 ml Salmonella typhosa borth + 0,2 ml larutan bakteri uji n. Tabung 5 : 15% ekstrak daun pepaya (0,3 ml) + 1,5 ml Salmonella typhosa borth + 0,2 ml larutan bakteri uji o. Tabung 6 : 10% ekstrak daun pepaya (0,2 ml) + 1,6 ml Salmonella typhosa borth + 0,2 ml larutan bakteri uji. p. Tabung 7 : 5% ekstrak daun pepaya (0,1 ml) + 1,7 ml Salmonella typhosa + 0,2 ml larutan bakteri uji q. Tabung 8 : 0% ekstrak daun pepaya + 1,8 Salmonella borth + 0,2 ml larutan bakteri uji d. Semua tabung dia atas masing-masing dicampur hingga rata, pencampuran dapat dilakukan dengan cara digoyang biasa maupun divorteks. e. Ambil dan tanamlah isi tabung 8 pada medium agar padat sebanyak 0,1 ml (satu mata ose) sebagai original inokulum (OI). f. Semua tabung dan plate yang berisi OI diinkubasikan pada suhu 370C selama 18-24 jam. g. Keesokan harinya perhatikan dan catat pada tabung nomor berapa tampak mulai terjadi kekeruhan. Kadar terendah pada tabung yang menunjukkan tidak ada kekeruhan merupakan kadar hambat minimum. h. Tanamlah semua isi tabung mulai dari 1 sampai engan tabung 8 sebanyak 0,1 ml ( satu mata ose ) pada Salmonela typhosa plate yang telah ditandai untuk
36

tabung 1 sampai dengan tabung 8. Inkubasikan semua Salmonella Typhosa palte pada suhu 370C selama 18-24 jam. i. Keesokan harinya diamati dan tidaknya pertumbuhan koloni kuman Salmonella typhosa plate ke-1 sampai dengan Salmonella typhosa plate ke-8. Konsentrasi terendah dimana pada medium agar padat jumlah koloni < 0,1% dari inokulum asal merupakan Kadar Bunuh Minimum. 2. Metode dilusi agar dilakukan dengan prosedur sebagai berikut : a. Disediakan multi plate kososng dan steril 2 buah b. Disediakan media agar Salmonella typhosa yang sudah cair, ekstrak daun pepaya dan larutan bakteri Salmonella typhosa. c. Ditandai dan dibuat media agar untuk pengujian efek antimikroba pada multi plate. Media agar tersebut dibuat dengan cara mencampur agar Salmonella typhosa yang masih cair dengan ekstrak daun pepaya pada : 1. Konsentrasi 30% : ekstrak daun pepaya (0,6 ml ) + 1,4 ml media agar Salmonella typhosa 2. Konsentrasi 25% : ekstrak daun pepaya ( 0,5 ml ) + 1,5 ml media agar Salmonella typhosa. 3. Konsentrasi 20% : ekstrak daun pepaya ( 0,4 ml ) + 1,6 ml media agar Salmonella typhosa 4. Konsentrasi 15% : ekstrak daun pepaya ( 0,3 ml ) + 1,7 ml media agar Salmonella typhosa. 5. Konsentrasi 10% : ekstrak daun pepaya ( 0,2 ml) + 1,8 ml media agar Salmonella typhosa. 6. Konsentrasi 5% : ekstrak daun pepaya ( 0,1 ml) + 1,9 ml media agar Salmonella typhosa 7. Konsentrasi 0% : ekstrak daun pepaya (0 ml) + 2 ml media agar Salmonella typhosa. d. Diaduk sampai homogen dan tunggu padat e. Teteskan larutan bakteri Salmonella typhosa pada permukaan media agar Salmonella typhosa. Masing-masing media agar diberi dengan 10 mikroliter yang mengandung bakteri Salmonella typhosa sebanyak 104 CFU/mikroliter. f. Semua multi plate di atas diinkubasi selama 18-24 jam pada suhu 370C

37

g. Setelah diinkubasi, keesokan harinya dilihat jumlah koloni bakteri Salmonella typhosa yang tumbuh. Letak KHM ditentukan jika ditemukan pertumbuhan bakteri kurang dari 3 pada plate.

38

4.8 Diagram Alur Penelitian a. Dilusi Tabung


Indentifikasi bakteri

Suspensi Salmonella typhosa pada Salmonella typhosa Borth Uji Dilusi Tabung

Ekstrak daun pepaya

KK

30%

25%

20%

15%

10%

5%

KB

Diinkubasi pada suhu 370C Selama 18-24 jam diamati kekeruhannya dan ditentukan nilai KHM

OI

KK

30%

25%

20% 15%

10%

5%

KB

NAP dinkubasi pada suhu 370 C selama 18-24 jam

Koloni bakteri dihitung

Analisa Data 39

b. Dilusi Agar

Indentifikasi bakteri Salmonella typhosa : a. Pewarnaan gram b. Uji Biokimia

Ekstrak Daun pepaya Dengan hasil akhir konsentrasi : 30%,25%,20%,15%,10%,5%,0%(KK) kemudian larutan ekstrak daun pepaya dicampur dengan agar Salmonella typhosa Biarkan hingga dingin dan padat

Perbenihan bakteri Salmonella typhosa

Teteskan perbenihan cair bakteri pada masing-masing media agar, @ media agar sebanyak 10 mikroliter dan diinkubasi pada suhu 370C selama 18-24 jam Keesokan harinya dilihat jumlah koloni yang tumbuh

KHM

Analisa data

40

4.9

Analisis Data Data yang diperoleh yaitu data konsentrasi ekstrak daun pepaya jumlah koloni bakteri. Analisis yang digunakan adalah uji one way ANOVA, Uji kolerasi, Dan Uji regresi linier. Uji one way anova adalah suatu metode untuk menguraikan keragaman total data menjadi komponen-komponen yang mengukur berbagai seumber keragaman. Secara aplikatif, ANOVA atau Analysis of variance digunakan uantuk menguji rata-rata lebih dari dua sampel berbeda dan skala pengukuran variabel numerik (Rosy, 2008). Uji ini untuk menganalisis perbedaan bermakna terhadap pengaruh beberapa konsentrasi ekstrak daun pepaya dalam menghambat pertumbuhan Salmonella typhosa. Uji kolerasi, disamping untuk mengetahui derajat atau keeratan hubungan, kolerasi juga berfungsi untuk mengetahui arah hubungan dua variabel numerik (Sabri, 2006). Uji ini untuk menilai arah hubungan antara peningkatan konsentrasi ekstrak etanol daun pepaya dengan jumlah Salmonella typhosa yang tumbuh. Uji kolerasi dan uji regresi linier mempunyai keasaman dan perbedaan, persamaan keduanya menunjukkan hubungan antara dua variabel numerik. Perbedaannya, pada kolerasi fungsinya adalah sekedar menunjukkan hugungan saja tanpa variabel numerik dengan nilai variabel numerik yang lain (Sastroasmoro, 2005) uji ini untuk mencari kekuatan hubungan yang ada antara peningkatan konsentrasi ekstrak daun pepaya dengan jumlah Salmonella typhosa yang tumbuh.

41

DAFTAR PUSTAKA

Ristya, Senja 2012,Efek Antimikroba Ekdtrak Etanol Daun Pepaya (Carica papaya L.) terhadap Shigella dysenteriae Secara In Vitro Dengan Metode Dilusi Tabung Dan Dilusi Agar. Kaya Tulis Akhir, Malang: UMM Dzen, Sjoerkoer M,Roekistiningsih, et al, 2005 Bakteriologi Medik, Malang. Arini, Dyah, 2011, pengaruh pemberian ekstrak daun pepaya Carica papaya L. Terhadap bakteri stapilococus aureus dari pioderma .Artikel Karya Tulis Ilmiah, dipenogoro.

42