Anda di halaman 1dari 13

RANGKUMAN MANAJEMEN OPERASI

MANAJEMEN RANTAI PASOKAN

Dosen: Dra. Lucia Aridinanti, MS

Oleh : 1. Ita Rahmawati (1311100058)

2. Irmaya Fatwa Yukha (1311100068)

JURUSAN STATISTIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER SURABAYA 2013

MANAJEMEN RANTAI PASOKAN

A. KEPENTINGAN STRATEGIS RANTAI PASOKAN Manajemen rantai pasokan (supply chain management) adalah integrasi aktivitas pengadaan bahan dan pelayanan, pengubahan menjadi barang setengah jadi dan produk akhir, serta pengiriman ke pelanggan melalui sistem distribusi. Seluruh aktivitas ini mencakup aktivitas a. Pembelian dan pengalihdayaan (outscoring) b. Fungsi lain yang penting bagi hubungan antara pemasok dengan distributor Manajemen rantai pasokan mencangkup aktivitas untuk menentukan : a. Penyedia transportasi b. Transfer uang secara kredit dan tunai c. Para pemasok d. Distributor e. Utang dan piutang usaha f. Pergudangan dan persediaan g. Pemenuhan pesanan h. Berbagai informasi pelanggan, prediksi dan produksi Tujuannya adalah membangun sebuah rantai pemasok yang memusatkan perhatian untuk memaksimalkan nilai bagi pelanggan. Rantai pasokan bersifat Global. Permasalahan dalam Rantai Pasokan Global Manajer perusahaan harus mempertimbangkan permasalahan rantai pasokan seperti yang terlihat pada tabel mengenai bagaimana keputusan rantai pasokkan mempengaruhi strategi
Strategi Biaya Rendah Memenuhi permintaan dengan biaya serendah mungkin Ex. Emerson Electric, Taco Bell Dipilih terutama karena biaya Mempertahankan utiisasi rata-rata yang tinggi Meminimalkan persediaan di seluruh rantai untuk menekan Strategi Respon Cepat menanggapi perubahan kebutuhan dan permintaan untuk meminimalkan terjadinya kehabisan persediaan Ex. Dell Computers Dipiih terutama karena kapasitas, kecepatan dan fleksibilitas Menanam modal dalam kapasitas berlebih dan proses yang fleksibel Mengembangkan sistem yang cepat tanggap dengan persediaan Strategi Diferensiasi Berbagi hasil penelitian pasar, bersama-sama mengembangkan produk dan pilihan Ex. Benetton Dipilih, terutama karena ketrampilan pengembangan produk Proses moduler yang menuju kustomisasi massal Meminimalkan persediaan dalam rantai untuk menghindari

Tujuan Pemasok

Kriteria Pemilihan Dasar Karakteristik Proses Karakteristik Persediaan

biaya

cadangan untuk memastikan pasokan Menanamkan investasi secara agresif untuk mengurangi waktu tunggu di produksi Menggunakan desain produk yang mengarah pada waktu penyetelan yang rendah dan produksi massal

keusangan produk Menanamkan investasi secara agresif untuk mengurangi waktu tunggu di pengembangan Menggunakan desain moduler untuk menunda difrensiasi produk selama mungkin

Karakteristik Waktu Tunggu

Mempersingkat waktu tunggu sepanjang tidak meningkatkan biaya

Karakteristik Deesain Produk

Memaksimalkan kinerja dan meminimalkan biaya

Ketika perusahaan memasuki pasar global yang berkembang (Eropa Timur, Cina, Amerika Selatan, Meksiko) usaha untuk memperluas rantai pasokan menjadi tantangan yang strategis. Beberapa tantangan yang terjadi dalam memasuki pasar global adalah : 1. Produksi bermutu di daerah tersebut, mengingat bahwa sistem distribusi yang ada kurang dapat diandalkan, oleh karena itu perusahaan harus memiliki tingkat persediaan yang lebih tinggi daripada yang mungkin dibutuhkan didalam negeri. 2. Kuota dan tarif, dapat menghalangi perusahaan asing dalam melakukan bisnis di daerah tersebut 3. Resiko politik dan mata uang yang tetap tinggi di sebagian besar negara di dunia Oleh karena itu rantai pasokan pada lingkungan global harus mampu: 1. Menanggapi perubahan mendadak dalam hal ketersediaan komponen, saluran distribusi atau pengiriman, bea impor dan nilai mata uang 2. Menggunakan teknologi transmisi dan komputer tercanggih untuk menjadwalkan serta mengelola pengiriman komponen dan produk jadi keluar 3. Memiliki karyawan lokal yang terampil menangani tugas-tugas, perdagangan, pengiriman, imigrasi dan permasalahan politis. Contoh kasus perusahaan yang mengalami permasalahan rantai pasokan a. McDonalds merencanakan rantai pasokan global hampir 6 tahun sebelum membuka restorannya di Rusia. Dengan menciptakan kota makanan senilai $60juta, McDonalds mengembangkan pabrik pemasok yang dimiliki sendiri di Moscow untuk menjaga biaya transportasi dan waktu penanganan rendah serta layanan pelanggan dan mutu yang tinggi b. Perusahaan seperti Ford menghadapi keputusan penggandaan global. Mobil merek Mercury dari Ford hanya memiliki 277 pemasok di seluruh dunia, suatu jumlah yang kecil jika dibandingkan dengan 700 pemasok pada model sebelumnya. Ford menetapkan sebuah kecenderungan untuk mengembangkan sebuah jaringan global

dengan pemasok yang lebih sedikit menyediakan produk dengan biaya paling rendah dan mutu paling tinggi terlepas dari negara asal pasokan c. Persahaan Boeing juga menghadapi keputusan penggandaan global. Produksi Boeing 787 begitu global sehingga 75% sampai 80% dari pesawat itu dibuat oleh perusahaanperusahaan non-Boeing yang kebanyakan diluar AS. B. EKONOMI RANTAI PASOKAN Rantai pasokan memperoleh perhatian yang cukup besar karena rantai pasokan merupakan bagian integral dari suatu perusahaan dan merupakan aktivitas yang paling mahal pada hampir seluruh perusahaan. Rantai pasokan memberikan peluang yang besar untuk mengurangi biaya dan meningkatkan keuntungan. 1. Keputusan Buat atau Beli Adalah sebuah pilihan antara memproduksi sendiri sebuah komponen, layanan atau membelinya dari sumber luar. a. Pedagang grosir atau eceran membeli semua barang yang mereka jual b. Operasi manufaktur hampir tidak pernah membeli semua barang yang mereka jual. Pelaku usaha manufaktur, restoran dan perakitan produk hanya membeli komponen dan subrakitan yang akan dijadikan produk akhir.
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Alasan untuk Membuat Mempertahankan kompetensi inti Menurunkan biaya produksi Tidak adanya kecocokan dengan pemasok Memastikan pasokan yang cukup Memanfaatkan kelebihan TK atau fasilitas dan membuat kontribusi tipis Memperoleh kualitas yang diinginkan Menghilangkan kolusi pemasok Memperoleh barang khusus yang memerlukan komitmen terlarang bagi pemasok Melindungi TK dari pemberhentian Melindungi desain atau kualitas sebagai pemilik Meningkatkan atau mempertahankan ukuran perusahaan Alasan untuk Membeli Membebaskan manajemen untuk berhubungan dengan kompetensi intinya Menurunkan biaya akuisisi Menjaga komitmen pemasok Memperoleh kemampuan teknis atau manajemen Kapasitas yang tidak memadai Mengurangi biaya persediaan Memastikan sumber-sumber alternatif Sumber daya manajerial atau teknis yang tidak memadai Timbal balik Barang yang dilindungi oleh paten atau rahasia dagang

2. Pengalihdayaan (outscoring) Adalah memindahkan sebagian dari yang biasanya merupakan sumber daya dan aktivitas internal ke vendor di luar perusahaan. Vendor yang menyediakan jasa pengalihdayaan adalah a. Tenaga ahli dalam bidangnya

b. Perusahaan pengalihdayaan yang dapat memusatkan perhatiannya pada faktor penentu keberhasilan yang merupakan kemampuan intinya. C. ETIKA DALAM RANTAI PASOKAN Keputusan etis penting untuk keberhasilan jangka panjang sebuah organisasi. Berikut ini prinsip dan standart tindakan manajemen pasokan etis: Prinsip : Kesetiaan pada organisasi, adil kepada orang yang anda hadapi percaya pada profesi anda. 1. Hindari maksud dan timbulnya tindakan yang tidak etis atau mencurigakan 2. Tunjukkan kesetiaan pekerja dengan rajin mengikuti perintah yang sah dari majikan 3. Hindari aktivitas yang dapat menciptakan konflik antara kepentingan pribadi dan majikan 4. Hindari aktivitas yang dapat mempengaruhi atau tampak mempengaruhi keputusan manajemen pasokan 5. Tangani informasi rahasia atau khusus dengan tingkat kepedulian yang seharusnya dan pertimbangan yang tepat 6. Tingkatkan hubungan pemasok yang positif 7. Hindari perjanjian timbal balik yang tidak tepat 8. Tahu dan taat hukum 9. Memberikan dukungan bagi bisnis kecil, bisnis yang dirugikan dan bisnis minoritas 10. Tingkatkan kualitas profesi manajemen pasokan D. STRATEGI RANTAI PASOKAN Persaingan tidak hanya terjadi antarperusahaan, tetapi juga antara rantai pasokan yang satu dengan yang lain. Bagi banyak perusahaan, rantai pasokan menentukan bagian penting dari biaya kualitas produk, selain menawarkan kesempatan untuk meningkatkan respon dan melakuakn diferensiasi. Berikut ini strategi rantai pasokan : 1. Banyak Pemasok (untuk produk komoditas) Strategi ini menandingkan satu pemasok dengan pemasok lain dan membebani pemasok untuk dapat memenuhi permintaan pembeli. Tujuannya bukan hubungaan kemitraan jangka panjang. Strategi ini mengutamakan a. Tangung jawab pemasok untuk dapat mempertahankan teknologi, keahlian, kemampuan memprediksi b. Biaya, kualitas dan kemampuan pengiriman 2. Sedikit Pemasok

Strategi ini mengimplikasikan bahwa alih-alih mencari atribut jangka pendek (biaya rendah) pembeli lebih ingin menjalin huungan jangka panjang dengan beberapa pemasok yang setia.Kelemahan strategi ini adalah dibutuhkan biaya pergantian pemasok yang sangat besar sehingga baik pemasok maupun pembeli menanggung resiko menjadi tawanan satu sama lain 3. Integrasi Vertikal Mengembangkan kemampuan untuk memproduksi barang atau jasa yang sebelumnya dibeli atau membeli perusahaan pemasok atau distributor. Integrasi vertikal bekerja maksimum saat organisasi memiliki pangsa pasar yang besar atau bakat manajemen untuk mengoperasikan vendor yang telah dibeli dengan sukses a. Integrasi Vertikal Mundur Menyarankan perusahaan untuk membeli pemasoknya. Integrasi ini bisa berbahaya bagi perusahaan yang sedang mengalami perubahan teknologi dan manajemennya tidak bisa mengikuti perkembangan tersebut atau

menginvestasikan sumber daya keuangan yang penting bagi gelombang teknologi berikutnya. ex. Ford Motor Company yang memutuskan membuat radio mobil sendiri b. Integrasi Vertikal Maju Menyarankan produsen komponen untuk membuat produk jadi ex. Texas Instrument , produsen IC yang juga memproduksi kalkulator dan layar datar yang mengandung IC untuk TV. 4. Jaringan Keiretsu Keiretsu adalah istilah dalam bahasa jepang yang menggambarkan pemasok yang menjadi bagian dari sebuah koalisi perusahaan. Manfaat menjadi anggota Keiretsu adalah a. Dipastikan memiliki hubungan jangka panjang sehingga dapat berperan sebagai mitra yang memberikan keahlian teknis dan kestabilan mutu produksi manufaktur b. Dapat memiliki pemasok dibawahnya serta menjadikan pemasok tingkat kedua atau ketiga sebagai bagian dari koalisi 5. Perusahaan Maya Disebut juga perusahaan jaringan adalah perusahaan yang mengandalkan berbagai jenis hubungan pemasok untuk menyediakan jasa atas permintaan yang diinginkan.

E. MENGELOLA RANTAI PASOKAN 1. Permasalahan dalam Rantai Pasokan yang Terintegrasi Terdapat tiga masalah yang membuat pengembangan rantai pasokan yang efisien dan terintgrasi menjadi rumit yaitu a. Optimasi Lokal Para anggota rantai pasokan harus mampu memusatkan perhatian untuk memaksimalkan keuntungan lokal atau meminimalkan biaya langsung berdasarkan pengetahuanyang terbatas. Sedikit kenaikan ataupun penurunan pada permintaan diatasi secara berlebihan dengan alasan karena tidak ada yang ingin mengalami kekurangan stok ataupun karena tidak ada yang ingin memiliki persediaan yang berlebihan. Hal ini menyebabkan fluktuasi membesar. b. Insentif Hal yang mebuat fluktuasi menjadi mahal adalah ketika insentif meliputi insentif penjualan, potongan karena kualitas, kuota dan promosi dimasukkan pada barang dagangan ke rantai pasokan untuk penjualan yang belum terjadi. c. Lot yang Berukuran Besar Penyimpanan lot yang berukuran besar sering terjadi sebab hal ini cenderung mengurangi biaya per unit. Manajer logistik ingin mengirimkan lot yang besar terutama dengan truk yang penuh muatan Manajer produksi menginginkan produksi berjalan jangkan panjang

Kedua hal ini memang dapat menurunkan biaya pengiriman produksi per unit tapi gagal menunjukkan penjualan yang nyata dan meningkatkan biaya penimbuanan 2. Peluang dalam Rantai Pasokan yang Terintegrasi Peluang untuk manajemen yang efektif dalam rantai pasokan meliputi sepuluh hal berikut a. Data Tarikan Adalah data penjualan akurat yang memicu transaksi untuk menarik produk melalui rantai pasokan. b. Pengurangan Ukuran Lot Mengurangi ukuran lot dengan manajemen yang agresif, meliputi Membuat pengiriman ekonomis yang kurang dari lot muatan truk Menyediakan potongan harga berdasarkan pada volume tahunan total

Mengurangi ongkos pemesanan melalui teknik tertentu seperti pesanan tetap

c. Kontrol Pengisian Ulang Satu Tahap (Single Stage Control of Replenishment) Menetapkan tanggung jawab mengawasi dan mengelola persediaan bagi pedagang eceran. Kontrol tahap ini dapat dilakukan oleh pihak-pihak berikut ini Pedagang eceran yang canggih memahami pola permintaan Distributor yang mengelola persediaan untuk area distributor tertentu Produsen yang telah memiliki sistem prediksi, produksi dan distribusi yang dikelola dengan baik d. Persediaan Yang Dikelola Vendor (Vendor Managed Inventory) Adalah sistem dimana pemasok mempertahankan bahan untuk pembeli yang kerap menginginkan langsung kebagian penggunaan pembeli. e. Blanket Order Adalah pesanan yang belum dipenuhi suatu vendor atau dapat dikatakan sebagai sebuah komitmen pembelian jangka panjang untuk barang-barang yang akan dikirim berlawanan dengan pelepasan jangka pendek untuk dikirimkan. f. Standarisasi Adalah upaya yang harus dilakukan oleh departemen pembelian, alih-alih memperoleh berbagai komponen yang serupa dengan label, pewarnaan, pengemasan, atau bahkan spesifikasi teknik yang sedikit berbeda. g. Penangguhan Adalah penundaan modifikasi atau penyesuaian apa pun pada produk selama mungkin dalam proses produksi h. Drop Shipping Adalah aktivitas pengiriman langsung dari pemasok ke konsumen, alih-alih penjual sehingga menghemat waktu dan biaya pengiriman ulang. i. Fasilitas Pass Through Adalah fasilitas pengiriman barang dengan menahan barang tersebut dan mengirimkannya langsung dari pusat distribusi j. Perakitan Saluran Adalah sebuah variasi dari fasilitas pass through yaitu menangguhkan proses perakitan akhir produk sehingga saluran distribusi dapat merakitnya. F. E-PROCUREMENT Adalah pembelian yang difasilitasi melalui internet. Keuntungannya adalah a. Mempercepat pembelian

b. Mengurangi biaya c. Mengintegrasikan rantai pasokan d. Meningkatkan keunggulan bersaing sebuah organisasi 1. Pemesanan Elektronik dan Pemindahan Dana Pendekatan tradisional untuk mempercepat transaksi serta mengurangi pekerja administrasi. Hal ini sering dilakukan dengan pertukaran data elektronik. Pertukaran data elektronik (Electronic Data Interchange) adalah bentuk transfer data yang terstandarisasi untuk komunikasi terkomputerisasi antarorganisasi. Pemberitahuan pengiriman di muka (Advance Shipping Notice) adalah penggunaan yang disediakan EDI untuk memberitahukan pembeli bahwa vendor telah siap mengirim. 2. Katalog Online Adalah penyediaan informasi terkini tentang produk dalam bentuk elektronik yang mendukung perbandingan biaya yang efisien baik bagi pembeli maupun penjual. Katalog ini tersedia dalam tiga versi a. Katalog yang disediakan vendor b. Katalog yang disediakan perantara c. Bursa online yang disediakan oleh pembeli 3. Situs Lelang Online Situs ini dapat dibuat dan dijalankan oleh pihak penjual, pembeli ataupun perantara. Manajemen operasi mengartikan situs lelang online ini sebagai lahan subur untuk membuang bahan mentah berlebih dan persediaan yang sudah lama ataupun berlebih. Keuntungan lain dari situs lelang online yaitu a. Menurunkan batas masukan yang membuat penjual berani bergabung dan meningkatkan jumlah pembeli yang potensial secara bersamaan b. Perusahaan hanya menghabiskan waktu satu jam untuk menghitung harga barang yang biasanya memerlukan negosiasi berminggu-minggu atau berbulan-bulan. 4. RFQ (Request For Quotes) Pada kejadian disaat kebutuhan pembelian yang tidak standar, waktu yang dihabiskan untuk mempersiapakan RFQ atau permintaan penawaran harga dan paket lelang yang berkaitan sangatlah banyak. Oleh karena itu bagian ini dijadikan online, bisa dalam bentuk arsip elektronik sehingga memungkinkan petugas pembelian menyertakan salinan gambar elektronik untuk RFQ dan mengirimkan seluruh paket elektronik yang tidak mahal tersebut kepada vendor dalam hitungan jam.

5. Pelacak Persediaan secara Langsung Pelacakan ini dapat dilakukan dengan barcode, internet dan RFID. e-procurement memberikan fasilitas pelacakan persediaan di toko, gudang dan logistik secara ekonomis. G. PEMILIHAN VENDOR Vendor untuk barang dan jasa yang dibeli oleh perusahaan tentu harus diseleksi. Pemilihan vendor mempertimbangkan banyak faktor seperti a. Kesesuaian strategis b. Kemampuan penjual c. Pengiriman d. Kinerja berkualitas Langkah-langkah yang dilakukan dalam pemilihan vendor yaitu 1. Evaluasi Vendor Mencakup proses untuk menemukan vendor yang potensial dan menentukan kemungkinan bahwa mereka akan menjadi pemasok yang baik. Tahap ini memerlukan pengembangan kriteria evaluasi vendor. Dengan pindahnya perusahaan ke lebih sedikit pemasok untuk jangka panjang maka isu keuangan, mutu, manajemen, penelitian, kemampuan teknis, dan kemampuan untuk membina hubungan jangka panjang yang erat , memainkan peranan yang penting . 2. Pengembangan Vendor Mengasumsikan bahwa suatu perusahaan ingin berhubungan dengan vendor tertentu. Pengembangan vendor mencangkup hal-hal mulai dari pelatihan bantuan teknis dan produksi hingga prosedur perpindahan informasi. 3. Negoisasi Dilakukan oleh petugas rantai pasokan untuk mengembangkan hubungan kontrak dengan pemasok. Negosiasi sering dipusatkan pada a. Kualitas b. Pengiriman c. Pembayaran d. Biaya

Tiga jenis strategi negosiasi : a. Model Harga Berdasarkan Biaya Mengharuskan pemasok untuk mebuka catatan keuangannya kepada pembeli. b. Model Harga Berdasarkan Pasar Didasarkan pada harga pada umumnya, lelang atau indeks. c. Penawaran yang Kompetitif

Dilakukan ketika pemasok tidak ingin membahas hal biaya atau saat tidak terdapat pasar yang nyaris sempurna. H. MANAJEMEN LOGISTIK (logistik management) Adalah pendekatan yang mengupayakan efisiensi operasi melalui integrasi aktivitas, penggadaan, pemindahan dan penyimpanan bahan. 1. Sistem Distribusi Lima sarana distribusi utama adalah: a. Truk Kelebihannya terdapat pada flekibilitas pengiriman. b. Kereta Api Lebih dari 13 juta muatan truk gandeng di AS dipindahkan dengan kereta api. Namun dengan pertumbuhan JIT , fungsi kereta api cenderung digantikan oleh truk dan pesawat c. Transportasi Udara Menawarkan kecepatan dan keandalan dalam melakukan pengangkutan barang secara nasional maupun internasional. Muatan yang dikirim biasanya berupa barang-barang yang ringan seperti obat-obatan medis untuk keadaan darurat, bunga, buah-buahan dan komponen elektronik. d. Transportasi Air Merupakan sarana yang paling tua. Muatan yang dikirim biasanya berukuran besar dan bernilai rendah (biji besi, biji-bijian, semen, batu bara, bahan kimia). Sistem distribusi menggunakan transportasi air ini digunakan jika biaya pengiriman dianggap lebih penting dibandingkan kecepatan pengiriman. e. Saluran Pipa Merupakan bentuk penting untuk mengangkut minyak mentah, gas alam, produk minyak, dan bahan kimia lain. 2. Logistik Pihak Ketiga Pengalihdayaan logistik bermanfaat dalam menurunkan investasi, biaya persediaan dan meningkatkan keandalan serta kecepatan pengiriman. Seperti yang telah dilakukan Fedex yang berhasil menggunakan internet untuk pelacakan online. Pelanggan dapat menghitung biaya pengiriman, mencetak label, menyesuaikan faktur, dan melacak status paket yang terdapt di Web FedEx.com. 3. Biaya Pengiriman Alternatif

Semakin lama sebuah produk berada dalam proses pengangkutan, semakin banyak investasi yang harus dikeluarkan perusahaan. Pengiriman yang cepat membutuhkan biaya yang lebih mahal dibandingkan pengiriman yang lambat. Alternatif yang dapat dilakukan adalah dengan mengevaluasi biaya penggudangan dibandingkan biaya pengiriman. Bagi manajer operasi terdapat banyak pertimbangan lain termasuk mengatur pengiriman untuk menjaga suatu jadwal, memasarkan produk baru, menjaga pelanggan tetap senang. Dimana perkiran biaya-biaya lain ini bisa ditambakan pada biaya penggudangan harian. 4. Logistik, Keamanan dan JIT Inovasi teknologi dalam rantai pasokan telah memperbaiki logistik, keamanan dan JIT. Peningkatan keamanan dapat membantu JIT dan peningkatan JIT dapat membantu keamanan. Dan peningkatan keduanya dapat memperbaiki logistik rantai pasokan. I. MENGUKUR KINERJA RANTAI PASOKAN Untuk mengevaluasi kinerjanya, manajer rantai pasokan memerlukan standar yang sering disebut dengan metrik. Evaluasi ini penting bagi manajer rantai pasokan karena bagian ini menghabiskan sebagian besar uang perusahaan dan mereka yang membuat jadwal dan keputusan yang menentukanjumlah aset yag berbentuk persediaan. 1. Mertik benchmark (tolok ukur) Metrik ini memusatkan perhatian pada masalah pengadaan dan kinerja vendor. Perusahaan benchmark kelas dunia merupakan hasil dari rantai pasokan yang dikelola dengan baik untuk menurunkan biaya, waktu tunggu, keterlambatan pengiriman, kekosongan persedian dan meningkatkan kualitas. 2. Aset yang berbentuk persediaaan Tiga ukuran spsifik yang dapat membantu a. Jumlah uang yang diinvestasikan pada persediaan dan biasanya dinyatakan dalam persentase aset Persentase yang diinvestasikan pada persediaan = b. Perputaran persediaan Perputaran persediaan= biaya barang yang dijua adalah biaya untuk memproduksi barang atau

jasayang dijual pada periode tertentu.

Rata-ata investasi persediaan adalah rata-rata nilai persediaan untuk periode yang sama, biasanya berdasarkan akhir periode c. Lama pasokan Lama pasokan lebih bermakna untuk pedagang grosir dan ecerandaripada sektor manufaktur Lama pasokan=