Anda di halaman 1dari 13

MAKALAH PEMULIAAN TERNAK Sejarah Pemuliaan Ternak

Diajukan sebagai tugas Dengan tujuan memenuhi nilai Mata Kuliah Pemuliaan Ternak

Oleh Kelas Kelompok

: :B :4

TENGKU ADINDA DEWI SAKPAN ANUGRAH I APRILIA NINGRUM FEBRI KERISYANA IHSAN SALAHUDDIN R.

200110120051 200110120065 200110120105 200110120106 200110120205

FAKULTAS PETERNAKAN UNIVERSITAS PADJAJARAN JATINANGOR 2014

I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK) yang cepat memberikan pengaruh pada pola kehidupan manusia. Bagaimanapun tidak dapat dipungkiri bahwasannya sebagian besar aspek kehidupan manusia telah memanfaatkan teknologi. Bioteknologi adalah salah satu jenis teknologi yang sedang berkembang pesat saat ini. Bioteknologi menjadi salah satu kebutuhan bagi kehidupan manusia dan memberikan manfaat yang sangat besar. Salahsatu manfaatnya dalam pemuliaan ternak (animal breeding). Selama ini banyak yang masih belum paham kapan sekiranya pemuliaan ternak ini berasal maka dari itu penulis melalui makalah ini akan membahas mengenai sejarah pemuliaan ternak.

1.2 Rumusan Masalah 1.2.1 Apa yang dimaksud dengan Pemuliaan Ternak? 1.2.2 Bagaimana sejarah awal dari Pemuliaan Ternak? 1.2.3 Bagaimana peranan Pemuliaan Ternak bagi manusia?

1.3 Tujuan Masalah 1.3.1 Memahami pengertian Pemuliaan Ternak 1.3.2 Mengetahui sejarah awal Pemuliaan Ternak 1.3.3 Memahami peranan Pemuliaan Ternak bagi manusia

II PEMBAHASAN

2.1. Pengertian Pemuliaan Peternakan Pemuliaan ternak (animal breeding) merupakan salah satu bidang ilmu yang mempelajari aplikasi cara-cara meningkatkan mutu genetik ternak. Pada usaha peternakan, sebaik apapun pengelolaan (management) dan pakan (feeding) yang diberikan kepada ternak, tetapi bila mutu genetik ternak rendah, maka produktivitas yang diperoleh tidak akan optimal. Dua prinsip dasar untuk meningkatkan mutu genetik ternak, yaitu sistem seleksi dan perkawinan (selection and mating systems). Prasyarat untuk dapat lebih memahami ilmu pemuliaan ternak adalah ilmu statistika, mengingat pembelajaran ilmu pemuliaan ternak tidak lepas dari perhitungan-perhitungan statistika untuk menggambarkan sifatsifat produksi ternak pada populasi tertentu. Oleh karena itu teori dasar statistika yang berkaitan dengan populasi dan contoh-contoh perhitungannya disajikan pada buku ini.Parameter genetik yang terdiri dari heritabilitas, korelasi genetik dan ripitabilitas selalu digunakan dalam proses seleksi ternak. Pemuliaan ternak adalah suatu cabang ilmu biologi, genetika terapan dan metode peningkatan mutu genetika ternak. Pemuliaan ternak ini memberi

manfaat dalam memberikan gambaran tingkat produksi yang diperoleh sehingga dapat memberikan informasi apa yang harus dilakukan dan hasil yang kemungkinan besar dapat diperoleh. Sedangkan, dua tugas atau peran utama pemuliaan ternak di bidang genetika adalah untuk mengetahui kemampuan

genetik ternak dengan menggunakan catatan produksi. Kedua, meningkatkan potensi efisiensi gunakan seleksi dan sistem perkawinan. Seleksi dibedakan untuk antar trah atau rumpun dan dalam bangsa. Seleksi dalam bangsa dibedakan untuk satu karakteristik dan banyak karakteristik. Meningkatkan satu karakteristik digunakan seleksi individu dan famili. Untuk perbaikan lebih dan satu karakteristik digunakan metode 1) seleksi berurutan (Tandem selection), 2)

seleksi penyisihan bebas bertingkat (Independent Culling Level) dan 3) seleksi dengan indeks (Widotono, 2009; Adjisoedarmo, 1989). Sistem perkawinan yang paling banyak digunakan dalam penerapan pemuliaan ternak adalah perkawinan silang. Alasan menggunakan sistem ini ialah karena dapat digunakan untuk menghasilkan efek heterosis. Heterosis dapat rata-

menyebabkan ternak silangan memiliki produksi 1 - 17% di atas produksi rata tetuanya.

Saat sekarang ini, saat IT sudah berkembang, aplikasi yang ada di computer, sangat berguna bagi pemuliaan ternak. Penggunaan komputer dalam genetika dan pemuliaan ternak dapat dikelompokkan dalam empat kategori yaitu: penyusunan rancangan penelitian analisis data, pemecahan masalah dalam formulasi matematik simulasi model biologic

Pemuliaan hewan merupakan kegiatan dalam peternakan atau pemeliharaan hewan lainnya yang bertujuan untuk memperbaiki kualitas individu maupun populasi hewan yang bersangkutan untuk karakteristik yang diinginkan manusia. Karena kebanyakan hewan yang dimuliakan adalah ternak, istilah pemuliaan ternak juga kerap dipakai. Penelitian pemuliaan ternak khususnya seleksi, pada dasarnya mempunyai tiga tujuan. Pertama, untuk menguji teori seleksi, kedua mengumpulkan data parameter genetik, respons fisiologik yang selanjutnya digunakan untuk me nyempurnakan metode seleksi. Ketiga, digunakan untuk membandingkan kriteria seleksi atau sistem perkawinan yang digunakan (Adjisoedarmo, 1976; Adjisoedarmo, 1989). Prinsip dasar pemuliaan ternak mengajarkan bahwa kemampuan genetik di wariskan dari tetua ke anak, secara acak. Diartikan bahwa tidak ada dua anak, apa lagi lebih yang memiliki kemampuan yang persis sama kecuali pada kasus monozygote identical twin (dua anak berasal dari satu sel telur). Kemampuan

tersebut selanjutnya akan dimunculkan dalam bentuk produksi yang terukur di bawah faktor lingkungan yang tertentu.

Dalam pemuliaan hewan, diperlukan dasar-dasar pengetahuan yang baik mengenai pemeliharaan, biologi reproduksi, genetika, biostatistika, dan, dalam perkembangan terkini, biologi molekuler serta bioinformatika. Metode klasik yang digunakan adalah persilangan dan seleksi populasi yang dikenal sebagai penangkaran selektif. Performa atau produktivitas ternak dipengaruhi oleh Breeding, Feeding, dan Manajemen. Pengetahuan ini tentunya berdasarkan atas penelitian-penelitian yang intensif dan komprehensif dan melibatkan berbagai ilmu yang menunjang seperti Biologi, Reproduksi, Nutrisi dan Statistika. Keadaan ini tentunya bergeser sesuai dengan waktu dan perkembangan ilmu pengetahuan. Pada saat ini, untuk mencapai produktivitas dan efesiensi produksi, para akhli menambahkan kriteria lain seperti pengendalian penyakit, pemasaran produk dan pengolahan pasca panen. Pemuliaan ternak dapat ditinjau sebagai suatu metode, maka dalam mencapai tujuan memerlukan unsur-unsur pengamatan, percobaan, definisi, penggolongan, pengukuran, generalisasi, serta tindakan lainnya. Selanjutnya metode tersebut juga membutuhkan langkah-langkah penentuan masalah, perumusan hipotesis, pengumpulan data, penurunan kesimpulan dan pengujian hasil . Oleh karena itu pengembangan pemuliaan ternak memerlukan penelitian dan penerapan hasil penelitian yang berkelanjutan. Siapapun yang tertarik akan meningkatkan

peranan dan pemanfaatan pemuliaan ternak harus mulai dengan mendalami dasar dan prinsip teori genetika terapan dan melanjutkan dengan penelitian serta penerapan hasil penelitiannya (Adjisoedarmo, 1977 1991)

2.2. Sejarah Pemuliaan Peternakan Sejarah ilmu pemuliaan ternak dimulai saat Bangsa Babylonia sekitar 6000 tahun lalu silsilah kuda untuk memperbaiki keturunannya. Kemudian hal tersebut dilakukan pula oleh bangsa Cina untuk melakukan seleksi terhadap benih-benih

padi untuk mencari sifat unggul tanaman tersebut, Sedangkan orang Amerika dan Eropa telah melakukan seleksi dan penyerbukan silang terhadap gandum dan jagung. Perintis dasar-dasar teori pemuliaan hewan adalah Sewall Wright, Jay Lush, dan Charles Henderson. Beberapa teori mereka kembangkan pun digunakan dalam beberapa teknik persilangan dan analisis di bidang pemuliaan tanaman, khususnya tanaman yang berpenyerbukan silang. Breeding stock Breeding stock adalah sekelompok hewan yang digunakan dengan tujuan untuk dilakukan pemuliaan secara terencana untuk mendapatkan ras baru. Breeding stock dapat berupa hewan yang masih murni (purebred) maupun hewan yang bukan ras murni, yang memiliki sifat yang diinginkan sehingga ketika disilangkan diasumsikan akan dapat menggabungkan, atau mendapatkan sifat yang lebih baik dari ras sebelumnya. Backyard breeding Backyard breeding adalah pemuliaan hewan yang tidak dilakukan melalui pengawasan pihak yang berwenang sehingga berisiko menghasilkan hewan dengan kondisi kesehatan yang bermasalah. Begitu banyak pelaku pemuliaan hewan yang tidak terdaftar menyilangkan berbagai jenis ras demi mendapatkan hewan dengan penampilan tertentu tanpa memperdulikan kondisi kesehatannya. Persilangan dengan hanya mengandalkan keuntungan dapat disetarakan dengan peternakan pabrik yang tidak memenuhi standar kesejahteraan hewan. Pengembangan pemuliaan ternak sendiri di mulai tahun 1760 dan dilaksanakan oleh Robert Bakewell di Inggris. Pengembangan dimulai dengan ternak kuda, domba dan sapi. Dengan tujuan agar sapi cepat dewasa, tidak menjual tetapi meminjamkan sapi jantan yang mewariskan mutu genetic yang baik dan membiakan ternak yang baik dengan cara inbreeding. Walaupun saat itu belum di lakukan recording. Sebelum tahun 1800, perbaikan mutu genetik ternak masih mengutamakan seleksi alam dengan kekuatan daya adaptasi. Para akhli pemuliaan telah

mengetahui sebagiankarakteristik bangsa-bangsa ternak yang berada di dunia. Sebagai contoh: untuk daerahyang panas, para peternak memilih sapi Brahman, untuk daerah dingin dan basah dipilihsapi Herdford, Angus, atau Highlander, untuk daerah pegunungan dipilih sapi Charolaisdan Simental, dan untuk daerah gurun dipakai kambing Anggora. Sekitar tahun 1800, Robert Bakewell merintis metoda seleksi yang sistematik pada ternak. Beliau mulai mengembangkan populasi ternak superior pada sapi dengan cara menyeleksisifat-sifat spesifik yang diinginkan, seperti

kecepatanpertumbuhan dan efisiensi penggunaan pakan. Robert Bakewell juga mengembangkan populasi tertutup melalui inbreeding dan linebreeding untuk memperoleh populasi yang seragam. Robert Bakewell sampai sekarang dikenal sebagai bapak Pemuliaan Ternak. Metode Backewell ditiru secara luas dan mulai ditetapkan syarat-syarat trah. Trah yang relatip murni tersebut dibawa ke Amerika, kemudian dibiakkan murni dan disilangkan dengan rumpun lokal. Asosiasi trah mulai dibentuk pada periode 1870 - 1900, mempunyai andil besar dalam pengembangan pemuliaan ternak atau perbaikan genetik ternak. Periode ini ditandai dengan pengembangan buku registrasi untuk menjamin kemurnian trah diikuti dengan semangat kompetitif oleh berbagai asosiasi trah. Terjadilah penyisihan ternak berdasar kemurnian trah sesuai dengan syarat yang ditetapkan oleh asosiasi meskipun belum berdasar pada keunggulan genetik. Namun tetap diakui bahwa sumbangan asosiasi tersebut sangat besar terhadap perkembangan peternakan di Amerika. Periode setelah asosiasi trah adalah pengembangan inseminasi buatan (IB). Spallanzani pada tahun 1780 melaksanakan IB pada anjing, kemudian pada 1899 di Rusia dikembangkan pada ternak dan mulai 1930 di coba di Eropa. Inseminasi buatan pada sapi perah di mulai 1938 oleh Perry di New Jersey Dairy Extension Service. Ide lB menyebar ibarat seganas api dan banyak dibentuk organisasi atau kelompok IB (Warwick dan Legates, 1979)

Periode setelah 1971 keberhasilan IB mulai dilaporkan oleh Departemen Pertanian Amerika. Dilaporkan bahwa IB telah digunakan pada 8643.089 ekor sapi, 3620 pejantan digunakan untuk menginseminasi rata-rata 3620 ekor sapi betina (7 juta lebih sapi perah dan 1 juta lebih sapi pedaging). Pada tahun 1971 penggunaan semen beku mulai didaftar. Sampai 1987 Program lB telah dilaporkan dapat membantu meningkatkan efektivitas penerapan pemuliaan ternak dengan seleksi dan sistem perkawinan. Pada tahun 1800, negara-negara Eropa mengadakan ekspansi dan kolonialisasi di benuaAmerika, Asia, Afrika dan Australia. Keadaan ini menyebabkan bangsa-bangsa ternakdari Eropa menyebar ke negara-negara koloni mereka. Disana terjadi perkawinan antaraternak-ternak lokal dengan ternak dari Eropa, yang hasilnya terjadi diservikasi gene pool. Pada tahun 1850an, seorang ilmuwan, Gregor Mendel, merintis teori dasar penurunan sifat yang sangat memegang peranan penting dalam pengembangan ilmu pemuliaan. Kalau Robert Bakewell lebih mengarah ke pengembangan praktis performa ternak dengan tidak mempelajari alasan penurunan sifatnya, Gregor Mendel berusaha menggali alasan penurunan sifat walau sifat yang digunakan sangat sederhana, yaitu warna pada bunga ercis. Tetapi teori yang dirintis Mendel memberi dampak yang sangat luas pada ilmu pemuliaan sampai sekarang. Gregor Mendel dikenal sebagai bapak Genetika. Pada tahun 1900, di Amerika terjadi pergeseran populasi dari desa ke kota dan diikutioleh banyaknya imigran yang memasuki negara tersebut. Kebanyakan populasi di kotatidak memproduksi makanan sendiri. Keadaan tersebut memicu peningkatan danefisiensi produksi baik untuk bidang peternakan ataupun pertanian. Pengaruh nyata padadunia peternakan adalah banyaknya bangsa-bangsa ternak yang memasuki Amerika dandipelajari karakteristiknya. Pada tahun 1925, dibangun pusat penelitian di Amerika yang khusus mempelajariperforma-performa ternak. Station ini mulai membandingkan secara ilmiah bangsabangsaternak dari berbagai pelosok dunia. Penelitian-penelitian yang dilakukan lebih mengarah ke uji performa dan seleksi keunggulan genetik

dibandingkan denganmanajemen. Hasil-hasil penelitian juga mendemontrasikan keunggulan Hybrid Vigordan hasil Cross Breeding dari bangsa ternak murninya. Rekomendasi-rekomendasihasil penelitian persilangan di station ini memaksa para peternak bangsa murni diseluruhdunia meminta perlindungan hukum terancam kepunahan karena para peternak lebihmemilih memelihara ternak persilangan dibandingkan dengan ternak murni. Pada sekitar tahun 1925, berkembang ilmu genetika quantitatif yang merupakan akar dariteori seleksi, persilangan dan evaluasi genetik pada ternak. Pada tahun 1960, Falconerseorang ilmuwan dari Edinburgh, Skotlandia, mendeklarasikan bahwa ilmu genetikakuantitatif sebagai ilmu dasar tersendiri. Ilmu genetika kuantitatif sampai sekarangbanyak dipakai sebagai alat dalam perbaikan mutu genetik ternak di berbagai industriperbibitan. Setelah tahun 1960, ilmu pemuliaan ternak mengalami perkembangan yang pesat dengan ditemukannya Struktur DNA oleh Watson dan Crick. DNA merupakan dasarmaterial pembawa keturunan penting dan bisa digunakan sebagai penciri karakteristikspesifik pada mahluk hidup. Penemuan DNA telah banyak membawa perkembanganmutu genetik yang spesifik, terutama untuk sifat-sifat yang sulit diukur. Dalamperkembangan selanjutnya, teknologi DNA menjanjikan bisa membawa perbaikan mutugenetik ternak melalu teknologi manipulasi DNA dan Penciri pembantu dalam program seleksi. Di akhir tahun 1970, Handerson mengembangkan teori pendugaan nilai pemuliaan dengan nama Best Linear Unbiased Prediction (BLUP). Metoda ini merupakan penyempurnaan dari metoda-metoda terdahulu. Metoda ini sampai sekarang merupakan metoda standar untuk evaluasi genetik dunia dan banyak dipakai baik di program evaluasi genetik nasional di banyak negara dan indutriindustri perbibitan. Pada tahun 1990, para peneliti pemuliaan berusaha menggabungkan teknik perbaikanmutu genetik dengan cata genetika kuantitatif dan teknologi DNA. Teori-teori telahterbentuk tapi sampai saat ini penggabungan kedua teknik ini masih sangat mahal danbelum efektif dan efisien dipakai di industri perbibitan

ternak. Sampai saat ini di banyakindustri masih memakai ilmu genetika kuantitatif sebagai alat utama, sedangkan teknologiDNA lebih banyak dipakai sebagai Marka untuk mengetahui karakteristik dan diversitypopulasi. Sejak tahun 1925, perusahaan-perusahaan perbibitan mulai terbentuk dan membawa kearah kemajuan performa ternak yang nyata. Sebagai contoh performa-peforma ternaksaat ini dibandingkan dengan 70 tahun yang lalu: Produksi susu naik 300% denganjumlah ternak sapi perah turun hampir 50%, waktu pelihara pada babi lebih pendek 50%dan FCR turun 300%, berat sapih sapi potong naik 35% dan FCR turun 35%, dan bobotsatu tahun sapi potong naik 25% sedang FCR turun 50%. Perubahan nyata juga terjadi pada ayam pedaging dan petelur. Pada ayam pedagingmisalnya, pada tahun 1950 untuk mendapatkan bobot badan 1,8 kg diperlukan waktupelihara sekitar 84 hari dengan FCR 3,25. Pada saat ini untuk mendapatkan bobot badanyang sama diperlukan waktu pemeliharaan hanya 28 hari dengan FCR 1,5. Pada ayampetelur juga mengalami peningkatan mutu bibit yang luar biasa. Dari tahun 1925 sampai1950 produksi telur naik 8%, dari tahun 1950 sampai 1975 naik 36%, dan dari tahun1975 sampai 1998 naik 20%. Perbaikan produktivitas ternak masa yang akan datang akang tergantung pada perbaikan mutu genetik ternak. Perbaikan akan masih melalui ilmu genetika kuantitatif, sedangkan penggunaan material genetik melalui kloning, transfer inti, manipulasi gena, dan tenik gena penciri digunakan untuk membantu keakuratan dalam program seleksi. Perbaikan mutu genetik ternak akan dipercepat dengan bantuan teknologi reproduksi seperti Inseminasi Buatan, Super Ovulasi, Embrio Transfer, Invitro Matiration/ Fertilitation, dan Semen Sexing. Perbaikan mutu genetik melalui rekayasa genetika akan menghadapi banyak tantangan, terutama yang berhubungan dengan kode etik dan persepsi konsumen terhadap kealamiahan produk. Konsumen produk peternakan saat ini cenderung memilih produk produk yang alami, bahkan manajemen ternak pun sudah banyak yang beralih ke ektensif kembali. Keadaan ini akan merubah teknik

teknik perbaikan mutu genetik yang selama ini banyak diterapkan untuk ternak ternak yang dipelihara secara intensif. 2.3. Peranan Pemuliaan Peternakan Dua tugas atau peran utama pemuliaan ternak di bidang genetika adalah untuk mengetahui kemampuan genetik ternak dengan menggunakan catatan produksi. Kedua, meningkatkan potensi efisiensi gunakan seleksi dan sistem perkawinan. Peran tersebut tidak akan dapat berjalan sendirinya tanpa di dahului atau secara bersamaan usaha perbaikan faktor lingkungan di tempat ternak dipelihara. Peranan yang menonjol pemuliaan ternak dalam penyusunan kombinasi genetik adalah peningkatan rerata produksi populasi dan generasi ke generasi berikutnya. Peningkatan tersebut misal berupa peningkatan produksi susu per laktasi, kadar lemak susu, berat lahir, pertambahan berat badan, berat sapih, berat umur tertentu, jumlah anak sepelahiran, berat karkas, kualitas daging, berat wol, diameter wol, ketebalan lemak, produksi telur, daya tetas serta ketahanan terhadap penyakit. Berdasar pengembangan dan penerapan pemuliaan ternak maka peningkatan produksi ternak dilaksanakan lewat tiga strategi dan bermacam taktik. Tiga strategi tersebut adalah peningkatan populasi, peningkatan produksi per individu atau rataan populasi dan stratifikasi penggunaan tanah yang meliputi ekstensifikasi, intensifikasi dan diversifikasi vertikal dan horizontal, serta rehabili tasi. Berbagai macam taktik digunakan, antara lain perbaikan tatalaksana, program pencatatan produksi, penggunaan perkawinan silang, kawin tatar, penggunaan metode seleksi, teknik inseminasi buatan, penyerempakan birahi, alih janin dan yang paling mutakhir adalah rekayasa genetika. Ternak di daerah tropik berbeda dengan di daerah subtropik, umumnya

berbentuk lebih kecil dan produksinya lebih rendah (Mason dan Buvanendran, 1982). Pertanyaan yang dapat diajukan adalah - Apakah perbedaan tersebut karena faktor iklim apakah keadaan tersebut dapat diubah dengan pergantian ternak, atau

pergantian cara pemeliharaan ?. Untuk dapat menjawab pertanyaan tersebut maka diperlukan bantuan pemuliaan ternak lewat penelitian dan penerapan hasilnya. Penelitian pemuliaan ternak khususnya seleksi, pada dasarnya mempunyai tiga tujuan. Pertama, untuk menguji teori seleksi, kedua mengumpulkan data parameter genetik, respons fisiologik yang selanjutnya digunakan untuk me nyempurnakan metode seleksi. Ketiga, digunakan untuk membandingkan kriteria seleksi atau sistem perkawinan yang digunakan (Adjisoedarmo, 1976; Adjisoedarmo, 1989). Contoh penerapan hasil penelitian dari Fakultas Peternakan Unsoed yang telah disebar luaskan penggunaannya di pedesaan adalah Kalender Reproduksi domba dan kambing (Adjisoedarmo dan Amsar , 1983). digunakan di 300 kelompok Kalender ini sudah

peternak domba dan kambing PPWP (Program

Pengembangan Wilayah Propinsi) Jawa Tengah, yang tersebar di 145 desa, di 40 Kecamatan dan 7 Kabupaten (Demak, Jepara, Kudus, Pati, Rembang, Blora dan Grobogan) dan telah disebarkan juga di empat kabupaten di Propinsi Bengkulu (Adjisoedarmo, 1989; Padmowiyoto, 1988). Hasil penelitian metode pengujian pejantan kambing untuk membandingkan keunggulan genetiknya, di bawah kondisi pedesaan telah dilaporkan (Adjisoedarmo, 1991).

DAFTAR PUSTAKA

Adjisoedarmo, S. 1991. Pemuliaan Ternak dan Pemanfaatan Sistem Komputer, Orasi Ilmiah dalam rangka Pengukuhan sebagai Guru Besar Tetap pada Fakultas Peternakan Universitas Jenderal Soedirman : Purwokerto. Warwick, Everett James. 1917. Breeding and improvement of farm

animalsMcGraw-Hill: New York

Anda mungkin juga menyukai