Anda di halaman 1dari 29

BAB I PENDAHULUAN A.

LATAR BELAKANG Puskesmas sebagai organisasi kesehatan fungsional yang merupakan pusat pengembangan kesehatan masyarakat yang juga membina peran serta masyarakat dan memberikan pelayanan secara menyeluruh dan terpadu kepada masyarakat. Melalui program dan kegiatannya, puskesmas berperan serta mewujudkan keberhasilan pembangunan kesehatan Indonesia, khususnya di wilayah kerjanya dalam bentuk kegiatan pokok. Program KIA termasuk satu dari enam program pokok (basic six) Puskesmas yang bertujuan untuk memantapkan dan meningkatkan mutu pelayanan KIA secara efektif dan efisien. Program ini bertanggung jawab dalam kegiatan pelayanan sebagai berikut: pelayanan ibu hamil, ibu bersalin, ibu nifas, ibu dengan komplikasi kebidanan, keluarga berencana, neonatus, bayi baru lahir dengan komplikasi, bayi, dan balita. Keberhasilan program KIA menurunkan Angka Kematian Ibu (AKI) dan Angka Kematian Bayi (AKB) menjadi salah satu prioritas utama pembangunan kesehatan di Indonesia. Survei Demografi Indonesia tahun 2007 menunjukkan bahwa Angka Kematian Ibu yaitu 228 per 100.000 kelahiran hidup dan Angka Kematian Bayi sebanyak 34 per 1000 kelahiran hidup dan Angka Kematian Bayi Baru Lahir (AKN) sebanyak 19 per 1000 kelahiran hidup. Berdasarkan kesepakatan global (Millenium Development Goal/MDGs 2000) pada tahun 2015 diharapkan angkan kematian ibu menurun dari 228 pada tahun 2007

menjadi 102 dan angka kematian bayi menurun dari 34 pada tahun 2007 menjadi 23. Angka kematian ibu di Kabupaten Wonosobo tahun 2011 yaitu 112 per 100.000 kelahiran hidup dan angka kematian bayi 13 per 1000 kelahiran hidup, sedangkan pada tahun 2012 terjadi peningkatan angka kematian ibu menjadi 129 per 100.000 kelahiran hidup dan angka kematian bayi 12 per 1000 kelahiran hidup. Angka kematian maternal dan perinatal yang tinggi disebabkan oleh dua hal penting yang memerlukan perhatian khusus yaitu terjadinya persalinan terlantar dan terlambatnya melakukan rujukan (Manuaba, 2008). Oleh karena pentingnya kesehatan ibu dan anak sebagai salah satu indikator kesehatan, maka penulis mengangkatkan makalah Evaluasi Pelaksanaan Program KIA di Puskesmas Leksono II sebagai perbandingan bagi puskesmas lain dan sebagai evaluasi bagi Puskesmas Leksono II sendiri untuk memberikan pelayanan yang lebih baik di bidang KIA di masa yang akan datang.

B.

Batasan Masalah Makalah ini membahas mengenai Program Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) dan Pelaksanaan program KIA di Puskesmas Leksono II.

C.

Tujuan Penulisan 1. Mengetahui program KIA di Puskesmas Leksono II 2. Mengetahui pelaksanaan program KIA di Puskesmas Leksono II.

D.

Metode Penulisan

Metode penulisan makalah ini berupa tinjauan kepustakaan yang merujuk pada berbagai literatur, laporan tahunan dan laporan bulanan Puskesmas Leksono II, dan diskusi dengan Kepala puskesmas dan pemegang program KIA Puskesmas Leksono II.

BAB II

TINJAUAN TEORI

A. PENGERTIAN KIA Program pelayanan kesehatan ibu dan anak (KIA) merupakan salah satu prioritas utama pembangunan kesehatan dan menjadi masalah nasional karena sangat menentukan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) pada generasi mendatang. Program ini bertanggung jawab terhadap pelayanan kesehatan bagi ibu hamil, ibu melahirkan dan bayi neonatal. Salah satu tujuan program ini adalah menurunkan kematian dan kejadian sakit di kalangan ibu. Sasaran Deklarasi Millennium PBB yang ditandatangani pada September 2000 menyetujui agar semua Negara, diantaranya adalah : Meningkatkan kesehatan ibu dengan target untuk 2015 : Mengurangi dua per tiga rasio kematian ibu dalam proses melahirkan. Hasil survei menunjukkan bahwa AKI di Indonesia telah turun menjadi 307 per 100.000 kelahiran hidup antara 19982001, hal itu perlu ditafsirkan secara hati-hati mengingat keterbatasan metode penghitungan yang digunakan. Dari lima juta kelahiran yang terjadi di Indonesia setiap tahunnya, diperkirakan 20.000 ibu meninggal akibat komplikasi kehamilan atau persalinan. Dengan kecenderungan seperti ini, pencapaian target MDG untuk menurunkan AKI akan sulit bisa terwujud kecuali apabila dilakukan upaya yang lebih intensif untuk mempercepat laju penurunannya. Menurut WHO (2005), angka kematian ibu di dunia sekitar 470/100.000 kelahiran hidup atau setengah juta wanita meminggal setiap tahunnya disebabkan

karena kehamilan. Sebagian besar kematian ibu terjadi di negara berkembang Asia dan Afrika dengan 480/100.000 kelahiran hidup dibandingkan dengan negara maju (27/100.000). Sebagian besar juga terjadi di negara berpendapatan menengah ke bawah. Angka kematian ibu (AKI) melahirkan yang terjadi pada saat kehamilan maupun persalinan, 42 hari pasca persalinan di Indonesia masih tinggi

dibandingkan dengan AKI di negara ASEAN lainnya, di Negara kita AKI masih menduduki urutan tertinggi di negara ASEAN. AKI di Indonesia masih relatif lebih tinggi jika dibandingkan dengan negara-negara anggota ASEAN. Risiko kematian ibu karena melahirkan di Indonesia adalah 1 dari 65, dibandingkan dengan 1 dari 1.100 di Thailand. Berdasarkan kesepekatan internasional, tingkat kematian maternal (maternal Mortality Rate) didefinisikan sebagai jumlah kematian maternal selama 1 tahun dalam 100.000 kelahiran hidup. Angka Kematian Ibu (AKI) merupakan salah satu indikator untuk melihat derajat kesehatan perempuan. Dari hasil survei yang dilakukan AKI telah menunjukkan penurunan dari waktu ke waktu, namun demikian upaya untuk mewujudkan target tujuan pembangunan millenium masih membutuhkan komitmen dan usaha keras yang terus menerus.

B. ANALISIS SWOT

Analisa SWOT sendiri memiliki tujuan untuk memisahkan masalah pokok dan memudahkan pendekatan strategis dalam suatu bisnis atau organisasi. SWOT adalah sebuah singkatan dari Strenghths (S), Weakness (W), Opportunities (O), dan Threats (T). Banyak para ahli mendefinisikan arti analisis SWOT. Stephen Pelayanan Mary dan Robbins Coulter (1999, 229) mendefinisikan analisis SWOT adalah suatu analisis organisasi dengan menggunakan kekuatan, kelemahan, kesempatan serta ancaman dari lingkungan. Menurut Rangkuti, Freddy (2000 : 18), analisis SWOT adalah identifikasi berbagai faktor secara sistematis untuk merumuskan strategi perusahaan. Definisi analisa SWOT secara umum adalah metode perencanaan

strategis yang digunakan untuk mengevaluasi kekuatan (strengths), kelemahan (weaknesses), peluang (opportunities), dan ancaman (threats) dalam

suatu proyek atau suatu spekulasi bisnis. Penjelasan dari masing-masing SWOT , sebagai berikut: 1. Strenghts (kekuatan) Adalah situasi atau kondisi yang merupakan kekuatan dari organisasi atau program pada saat ini. Strenght ini bersifat internal dari organisasi atau sebuah program. 2. Weaknesses (Kelemahan) Adalah kegiatan-kegiatan organisasi yang tidak berjalan dengan baik atau sumber daya yang dibutuhkan oleh organisasi tetapi tidak dimiliki oleh organisasi. Kelemahan itu terkadang lebih mudah dilihat daripada sebuah

kekuatan, namun ada beberapa hal yang menjadikan kelemahan itu tidak diberikan solusi yang tepat dikarenakan tidak dimaksimalkan kekuatan yang sudah ada. 3. Opportunity (kesempatan) Adalah faktor positif yang muncul dari lingkungan dan memberikan kesempatan bagi organisasi atau program kita untuk

memanfaatkannya. Opportunity tidak hanya berupa kebijakan atau peluang dalam hal mendapatkan modal berupa uang, akan tetapi bisa juga berupa respon masyarakat atau isu yang sedang diangkat. 4. Threat (ancaman) Adalah faktor negative dari lingkungan yang memberikan hambatan bagi berkembangnya atau berjalannya sebuah organisasi dan program. Ancaman ini adalah hal yang terkadang selalu terlewat dikarenakan banyak yang ingin mencoba untuk kontroversi atau out of stream (melawan arus) namun pada kenyataannya organisasi tersebut lebih banyak layu sebelum berkembang.

STRENGTHS WEAKNESSES Skills and abilities Funding lines Commitment to positions Contacts and partners Existing activities OPPORTUNITIES THREATS Other organizations relevant to issue Resources : financial, technical, human Political and policy space Other groups or forces C. PEMERIKSAAN DAN PELAYANAN ANTENATAL TERFOKUS

1. Tujuan focused antenatal care a. Menjelaskan antenatal care (ANC ) b. Mendiskusikan frekuensi dari waktu kunjungan antenatal c. Menjelaskan elemen dasar rencana persalinan termasuk persiapan menghadapi komplikasi d. Menjelaskan keterampilan interpersonal interpersonal untuk melakukan ANC yang efektif e. Menjelaskan komponen pencataan untuk memeriksa ANC 2. Meningkatkan kesehatan dan keselamatan ( surbival) ibu dan bayi baru lahir melalui a. Deteksi dini dan pengobatan pada masalah dan komplikasi b. Pencegahan komplikasi dan penyakit c. Persiapan persalinan dan kesiapan menghadapi komplikasi d. Promosi kesehatan 3. Pelayanan antenatal tradisional a. Penekanan 1) Bersifat ritual, pelayanan rutin, berdasarkan bukti ilmiah, intervensi terarah pada tujuan 2) Kunjungan yang sering 3) Tujuan memberikan perhatian khusus pada kebutuhan klien Tidak lagi di anjurkan : 1) Kunjungan rutin berulang kali 2) Membebani perempuan dan system pelayanan kesehatan

b. Pengukuran dan pemeriksaan urine 1) Berat badan dan tinggi badan ibu 2) Edema 3) Protein Urine 4) Posisi janin sebelum 36 minggu c. Pelayanan berdasarkan pada penelitian risiko 4. Pendekatan risiko bukan merupakan strategi ANC yang efektif, karena a. Penekanan 1) Bersifat ritual,pelayanan rutin, berdasarkan bukti ilmiah, intervensi terarah pada tujuan 2) Kunjungan yang sering 3) Tidak memberikan perhatian khusus pada kebutuhan klien 4) Pada umumnya ibu dengan risiko tinggi,menjalani persalinan tanpa komplikasi 5) Penggunaan secara tidak efisien sumber daya yang terbatas 6) Pelayanan antenatal terfokus b. Berdasarkan bukti ilmiah ( evidence based ) intervensi mengarah pada tujuan : 1) Membicarakan masalah kesehatan yang sering terjadi dan

berpengaruh pada ibu serta BBL 2) Disesuaikan uuntuk populasi / daerah tertentu 3) Sesuai dengan usia kehamilan 4) Berdasarkan pemikiran rasional yang kuat

5) Individual, terfokus pada pelayanan pada ibu berdasarkan : a) Kebutuhan dan kecemasaan spesifik b) Riwayat, pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang c) Sumber daya yang tersedia

D. PROGRAM PELAYANAN KESEHATAN IBU DAN ANAK 1. K1 Diisi dengan jumlah ibu hamil yang kontak dengan petugas pertama kali dan diberi buku KIA 2. K2 a. Ibu hamil yang mendapatkan pelayanan antenatal sesuai standar paling sedikit empat kali, dengan distribusi pemberian pelayanan yang di anjurkan adalah satu kali dalam triwulan pertama, satu kali pada triwulan kedua, dan dua kali pada triwulan ketiga umur kehamilan b. Kunjungan ibu hamil sesuai standar adalah pelayanan yang mencakup minimal : 1) Timbang berat badan dan ukur tinggi badan 2) Ukur tekanan darah 3) Skrining status imunisasi tetanus dan pemberian tetanus toksoid 4) Ukur tinggi fundus uteri 5) Pemberian tablet besi (90 tablet selama hamil ) 6) Temu wicara ( pemberian komunikasi interpersonal dan konseling )

7) Test labortorium sederhana ( hb, protein urine ) dan atau berdasarkan indikasi (HbsAG, Sifilis , HIV,Malaria,TBC ) 3. TT 1 (Pertama ) Ibu hamil yang mendapat kan suntikan tetanus toksoid pertama kali dari hasil penelusuran / riwayat mendpatkan iminisasi TT. 4. TT 2 ( Kedua ) Pemberian tetanus toksoid yang diberikan kedua kali dengan interval pemberian dengan TT yang pertama berjarak minimal 1 bulan 5. TT 5 (Long Life ) Pemberian TT dengan dosis ke 5 yang diberikan dengan interval suntikan ke empat minimal 1 tahun. 6. Fe 1 Pemberian tablet besi sebanyak 30 tablet dan diberikan pada

periode trimester kehamilan pertama 7. Fe 3 Pemberian tablet besi sebanyak 30 tablet dan diberikan dengan interval dengan suntikan trimester pertama. 8. Deteksi resiko tenaga kesehatn Penapisan deteksi adanya risiko yang dapat berakibat buruk pada kehamilan, persalinan ,dan saat nifas yang ditemukan oleh tenaga kesehatan pada periode waktu yang ada dalam satu wilayah

9. Masyarakat Penapisan deteksi adanya risiko yang dapat berakibat buruk pada kehamilan, persalinan ,dan saat nifas yang ditemukan oleh pada masyarakat ( kader, dukun, masyarakat ) pada periode waktu yang ada dalam satuan wilayah. 10. Rujukan kasus resiko tinggi Jumlah kasus kedaruratan / penyakit / factor resiko yang dilakukan rujukan dipelayanan lanjut pada peride waktu yang ada dalam satuan wilayah tertentu. a) Rujukan resiko tinggi maternal terdiri dari ibu hamil bersalin dan nifas ) b) Rujukan resiko tinggi neonatal.neonatus adalah bayi umur 1-28 hari yaitu rujukan pada bayi karena penyakit atau kelainan yang dapat dengan tetanus gangguan

menyebabkankesakitan,kecacatan,dan komplikasi: asfiksia, ikterik,

kematian.neonatus hipotermi, Sindrom

neonatorum,infeksi/sepsis,trauma pernafasaan, kelainan congenital.

lahir,BBLR,

BAB III ANALISA SITUASI A. GAMBARAN UMUM 1. Kondisi Geografi Puskesmas Leksono II berada di wilayah Kecamatan Leksono, terletak antara 32 LS dan 22 derajad LU dan berada di sebelah Barat Ibukota Kabupaten Wonosobo dengan jarak 10 km dari ibu kota kabupaten, dan 115 km dari Ibukota Propinsi Jawa Tengah. 2. Luas Wilayah Kerja Wilayah Puskesmas Leksono II mempunyai luas wilayah 1410,721 ha yang terbagi menjadi tanah sawah seluas 1.364,576 Ha dengan pengairan irigasi teknis, setengah teknis, dan sederhana, serta tanah bukan sawah seluas 418,98 Ha yang terbagi atas tanah pekarangan, tegalan, hutan Negara, kolam, dan perkebunan. 3. Batas Wilayah Kerja Secara geografis wilayah kerja Puskesmas Leksono II berbatasan kecamatan dan kelurahan yang menjadi tanggung jawab wilayah Puskesmas Leksono II. Batas - batas wilayah kerja Puskesmas Leksono II yaitu : Utara Timur Selatan Barat : Kelurahan Leksono : Kecamatan Selomerto : Kecamatan Kaliwiro : Kecamatan Sigaluh Kabupaten Banjarnegara

Umumnya

masyarakat

pengguna

jasa

pelayanan

kesehatan

mempunyai aksesibilitas yang mudah dari dan ke puskesmas. 4. Ketinggian Wilayah Puskesmas Leksono II merupakan daerah dataran tinggi, yang keadaan tanahnya bergelombang, berbukit dan bergunung-gunung yang jenis tanahnya adalah jenis tanah regosol. Wilayah Puskesmas Leksono II berada pada ketinggian 600 meter sampai dengan 972 meter diatas permukaan laut dengan suhu 18 Celcius sampai dengan 29 Celcius. 5. Desa di Wilayah Kerja a. Wilayah Puskesmas Leksono II terdiri dari 5 Desa sebagai berikut : 1) Sawangan dengan 6 dusun 2) Lipursari dengan 3 dusun 3) Selokromo dengan 2 dusun 4) Jlamprang dengan 5 dusun 5) Wonokerto dengan 2 dusun Dari 5 Desa yang ada di wilayah kerja Puskesmas Leksono II, secara keseluruhan telah berstatus Desa Siaga aktif. 6. Kondisi Demografi Jumlah penduduk yang menjadi tanggung jawab wilayah Puskesmas Leksono II selama tahun 2013 adalah : 13094 jiwa dengan distribusi kependudukan menurut desa sebagai berikut: Sawangan : 3459 jiwa

Lipursari Selokromo Jlamprang Wonokerto

: 2145 jiwa : 2816 jiwa : 2747 jiwa : 1927 jiwa relatif rendah

7. Tingkat pendidikan masyarakat wilayah Leksono II

karena 57,8 % hanya mengenyam pendidikan SD. Selain itu hanya 13,10 % yang melanjutkan pendidikan setelah lulus SLTP. Tabel 3.1. Penyebaran tingkat pendidikan masyarakat di wilayah Leksono II

NO

TINGKAT PENDIDIKAN Tidak pernah sekolah Tidak tamat SD Belum tamat SD SD/MI SLTP SLTA Akademi/Perguruan Tinggi

JUMLAH PENDUDUK 275 1.723 149 7.341 1.664 1.336 214 12.700

8. Pekerjaan sebagian besar penduduk di wilayah Leksono II adalah di sektor pertanian yakni mencapai 70,2 %, baik sebagai petani penggarap maupun buruh tani. Yang lain adalah di bidang peternak, perdagangan, industri, bangunan, angkutan, PNS/ABRI, dan lain-lain.

B. GAMBARAN KHUSUS 1. Sumber Daya Kesehatan Untuk melaksanakan kegiatan program demi mendukung SPM, MDGS dan Renstra serta melakukan pelayanan kesehatan rawat jalan, puskesmas Leksono II perlu didukung oleh Sumber Daya Kesehatan (SDK). Sumber daya kesehatan di puskesmas Leksono II beberapa belum memadai. Secara rinci sumber daya yang tersedia adalah sebagai berikut : Tabel 3.2. Sarana dan Prasarana di Puskesmas Leksono II Tahun 2013

Sarana Pelayanan Kesehatan NO 1 2 3 4 5 Desa Sawangan Lipursari Selokromo Jlamprang Wonokerto Jumlah Puskesmas 1 1

Pustu

PKD Lainya

Kondisi

1 1 1 1

Baik Baik Baik Baik Baik

Sumber Data : Puskesmas Leksono I I

Tabel 3.3.

Sumber Daya Manusia di Puskesmas Leksono II Tahun 2013

Pendidikan Terakhir NO Kualifikasi Kedokteran/S1 1 S2 S2 Non

Status Kepegawaian Jml PNS/CPNS PTT Honorer Lainnya Jml 1 1 6 5 1 1 6 6 1 -

Kesehatan Kesehatan -

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Dokter Dokter gigi Perawat gigi Perawat Bidan Apoteker Asisten Apoteker Gizi Sanitarian Promkes Rekamedis Laborat Tenaga

1 -

14

Administrasi dan Pekarya Jumlah

13

15

Sumber Data : Data Kepegawaian Puskesmas Leksono I I

Tabel 3.4.

Alat Transportasi di Puskesmas Leksono II Tahun 2013. Jenis

NO 1 Jumlah

Roda Dua 7 7

Spesifikasi Pusling Ambulan Lainnya 1 1 8 Baik 8 Baik

Kondisi -

Sumber Data : Puskesmas Leksono I I Tabel 3.5. Sumber Daya Keuangan Puskesmas Leksono II Tahun 2013

KETERANGAN 100% dari pendapatan restribusi puskesmas 2 BOK 40.000.000 Untuk preventif & kuratif 3 Jamkesmas Sistem Kapitasi 4 Lain-lain Insidentil Keseluruhan SDK yang ada akan digunakan untuk melaksanakan kegiatan program kesehatan masyarakat dan melakukan pelayanan kesehatan perorangan dengan sasaran yang beberapa sasaran telah dapat diperkirakan jumlahnya seperti tersebut dalam tabel dibawah : Tabel 3.6. No 1 2 3 4 5 Desa Sawangan Selokromo Lipursari Jlamprang Wonokerto PUSKESMAS Data Cakupan Program KIA di Wilayah Puskesmas Leksono II K1 K4 Resti Nakes Resti Persalinan Neonatal Masyarakat Nakes 50,79 7,9 103 118 28,8 20,50 34 60 5,76 10,25 4 8,57 73,46 97,29 108 109 102 111 105 109

NO SUMBER DANA 1 APBD Kab. Wonosobo

JUMLAH 108.000.000

101,58 101,58 82,69 94,87 64 94,28 85,12 73,07 99,23 58 95,28

BAB IV ANALISIS SWOT 1. Strengths (kekuatan) a. Tenaga kesehatan terjun langsung ke masyarakat dengan melakukan pemeriksaan secara langsung melalui posyandu kepada ibu hamil, nifas dan balita. b. Pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan mengalami peningkatan. c. Bentuk pelayanan kesehatan bagi keluarga difokuskan pada pelayanan kesehatan ibu (yaitu pelayanan kebidanan dasar, pertolongan persalinan dan pelayanan nifas). d. Bumil telah menerima pelayanan rujukan baik ke Puskesmas perawatan maupun ke rumah sakit. e. Tenaga kesehatan memberikan pelayanan KIA langsung di tengah-tengah masyarakat bekerja sama dengan masyarakat setempat baik individu, kelompok, tenaga kesehatan lain (bidan desa, dukun, dokter, dsb). f. Meningkatnya motivasi masyarakat mengenai pentingnya kesehatan g. Pelayanan yang diberikan cukup maksimal untuk memenuhi kebutuhan masyarakat mengenai masalah kesehatan. 2. Weakness (kelemahan) a. Cakupan K1 masih rendah, yaitu 85,12% b. Cakupan K4 masih rendah, yaitu 78,51% c. Cakupan Resti oleh mayarakat masih kurang, yaitu 7,43%

d. Cakupan persalinan nakes 96,95% ( masih ada Desa dengan cakupan persalinan 73,46%). e. Masih ada ibu hamil KEK sebanyak 11 orang. f. Angka kejadian AB sebanyak 9 kasus selama tahun 2013, IUGR 1 kasus, IUFD 1 kasus, ibu hamil dengan anemia 2 ibu hamil. g. Masih ada 11 balita gizi kurang. h. Cakupan imunisasi BCG masih kurang, yaitu 88,6%. i. Pada ruang KIA KB belum ada jangka panggul, set untuk penanganan anafilaktik syok. j. Ibu hamil belum dilakukan pemeriksaan Hb secara rutin pada TM I dan TM III, serta belum dilakukan tes protein urin mulai kehamilan TM II. k. Ibu hamil belum dilakukan pemeriksaan gigi setidaknya pada setiap kunjungan pertama kali di Puskesmas. l. Pada tindakan KB dan imunisasi belum dilakukan informed consent. m. Belum ada jadwal/ tanggal ED sterilisasi alat KB. n. Ketenagaan:Kekurangan tenaga(Administrasi,Kesehatan Lingkungan,Analis Laborat,Asisten Apoteker,Penjaga malam/tukang kebun ) o. Kurangnya tenaga yang sesuai dengan tupoksi, misal tenaga laboratorium laksanakan perawat, tenaga gizi di pegang oleh Bidan p. Fasilitas : Mebelair belum terpenuhi SIK belum memadai Aula/ruang pertemuan belum ada

Sarana

untuk

penyuluhan

belum

ada

(pengeras

suara,

Laptop,LCD,VCD,dll q. Belum ada sasaran mutu pelayanan, jaminan mutu layanan (survey kepuasan pelanggan ),belum ada kotak saran atau layanan aduan masyarakat 3. Opportunities (peluang) a. Semua Desa sudah mempunyai Bidan di Desa. b. Adanya pemberdayaan keluarga dan masyarakat dalam peningkatan kesehatan ibu. c. Adanya Posyandu yang aktif di setiap Desa. d. Adanya keterlibatan kader dalam kegiatan posyandu. e. Masyarakat yang tidak mampu akan dibantu melalui sistem JPKM melalui program BPJS dan Jamkesmas. f. Pemerintah telah mensukseskan program kesehatan ibu dan anak melalui peningkatan dan memperluas sarana dan prasarana kesehatan. g. Adanya peraturan dari pemerintah yang menganjurkan persalinan ditolong oleh bidan bukan oleh dukun dan di fasilitas kesehatan. h. Adanya dana operasional Puskesmas baik APBD maupun BOK. i. Adanya pengembangan Desa siaga aktif di semua wilayah Desa. E. Threats (ancaman) a. Mobilitas penduduk tinggi Mempercepat sebaran penyakit menular ( HIV/AIDS,DBD,Malaria)

b. Kondisi sosial ekonomi masyarakat masih lemah sehingga mempengaruhi kemampuan masyarakat dalam konsumsi makanan bergizi dan mengakses pelayanan kesehatan. c. Masih ada budaya/mitos/kepercayaan yang menghambat program kesehatan. Misal : menolak imunisasi, pantang makanan tertentu pada ibu hamil dan menyusui. d. Sebagian besar masyarakat masih memiliki pola makan dan gaya hidup tidak sehat seperti tidak merokok dan konsumsi makanan berlebih. e. Rendahnya kualitas lingkungan karena pembuangan sampah di sungai.

Tabel 3.1 1.

ANALISA SWOT PUSKESMAS LEKSONO II (JANUARI 2014) 1. KELEMAHAN. Cakupan K1 masih rendah, yaitu 85,12% ( Cakupan desa terendah 64% = Desa Jlamprang) Cakupan K4 masih rendah, yaitu 78,51% ( Cakupan Desa terendah 58% = Desa Jlamprang) Cakupan Resti oleh mayarakat masih kurang, yaitu 7,43% ( Cakupan terendah 4% = desa Jlamprang) Cakupan persalinan nakes 96,95% ( masih ada Desa dengan cakupan persalinan 73,46% = Desa Selokromo) Masih ada ibu hamil KEK sebanyak 11 orang( tersebar disemua Desa). Angka kejadian AB sebanyak 9 kasus selama tahun 2013, IUGR 1 kasus, IUFD 1 kasus, ibu hamil dengan anemia 2 ibu hamil. Masih terdapat 11 balita gizi kurang ( Tersebar di semua Desa)

2. 3.

4.

5.

6.

KEKUATAN Tenaga kesehatan terjun langsung ke masyarakat dengan melakukan pemeriksaan secara langsung melalui posyandu kepada ibu hamil, nifas dan balita. Pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan mengalami peningkatan. Bentuk pelayanan kesehatan bagi keluarga difokuskan pada pelayanan kesehatan ibu (yaitu pelayanan kebidanan dasar, pertolongan persalinan dan pelayanan nifas). Bumil telah menerima pelayanan rujukan baik ke Puskesmas perawatan maupun ke rumah sakit. Tenaga kesehatan memberikan pelayanan KIA langsung di tengahtengah masyarakat bekerja sama dengan masyarakat setempat baik individu, kelompok, tenaga kesehatan lain (bidan desa, dukun, dokter, dsb). Meningkatnya motivasi masyarakat mengenai pentingnya kesehatan

2.

3.

4.

5.

6.

7.

7. Pelayanan yang diberikan cukup maksimal untuk memenuhi kebutuhan masyarakat mengenai masalah kesehatan.

8. Cakupan imunisasi BCG masih kurang, yaitu 88,6%. 9. Ibu hamil belum dilakukan pemeriksaan Hb secara rutin pada TM I dan TM III, serta belum dilakukan tes protein urin mulai kehamilan TM II. 10. Ibu hamil belum dilakukan pemeriksaan gigi setidaknya pada setiap kunjungan pertama kali di Puskesmas. 11. Pada tindakan KB dan imunisasi belum dilakukan informed consent 12. Pada ruang KIA KB belum ada jangka panggul, set untuk penanganan anafilaktik syok 13. Belum ada jadwal/ tanggal ED sterilisasi alat KB 14. Ketenagaan:Kekurangan tenaga(Administrasi,Kesehatan Lingkungan,Analis Laborat,Asisten Apoteker,Penjaga malam/tukang kebun ) 15. Kurangnya tenaga yang sesuai dengan tupoksi, misal tenaga laboratorium laksanakan perawat, tenaga gizi di pegang oleh Bidan. 16. Fasilitas : - Mebelair belum terpenuhi - SIK belum memadai - Aula/ruang pertemuan belum ada - Sarana untuk penyuluhan belum ada (pengeras suara, Laptop,LCD,VCD,dll 17. Belum ada sasaran mutu, jaminan mutu layanan maupun survey kepuasan pelanggan dan kotak saran atau layanan aduan masyarakat

PELUANG 1. Semua Desa sudah mempunyai Bidan di Desa. 2. Adanya pemberdayaan keluarga dan masyarakat dalam peningkatan kesehatan ibu. 3. Adanya Posyandu yang aktif di setiap Desa. 4. Adanya keterlibatan kader dalam kegiatan posyandu. 5. Masyarakat yang tidak mampu akan dibantu melalui sistem JPKM melalui program BPJS dan Jamkesmas. 6. Pemerintah telah mensukseskan program kesehatan ibu dan anak melalui peningkatan dan memperluas sarana dan prasarana kesehatan. 7. Adanya peraturan dari pemerintah yang menganjurkan persalinan ditolong oleh bidan bukan oleh dukun dan di fasilitas kesehatan. 8. Adanya dana operasional Puskesmas baik APBD maupun BOK. 9. Adanya pengembangan Desa siaga aktif di semua wilayah Desa.

ANCAMAN 1. Mobilitas penduduk tinggi Mempercepat sebaran penyakit menular ( HIV/AIDS,DBD,Malaria) 2. Kondisi sosial ekonomi masyarakat masih lemah sehingga mempengaruhi kemampuan masyarakat dalam konsumsi makanan bergizi dan mengakses pelayanan kesehatan. 3. Masih ada budaya/mitos/kepercayaan yang menghambat program kesehatan. Misal : menolak imunisasi, pantang makanan tertentu pada ibu hamil dan menyusui. 4. Sebagian besar masyarakat masih memiliki pola makan dan gaya hidup tidak sehat seperti tidak merokok dan konsumsi makanan berlebih. 5. Rendahnya kualitas lingkungan karena pembuangan sampah di sungai.

BAB V. PEMBAHASAN DAN KESIMPULAN

A. PEMBAHASAN
.

1.Cakupan K1 dan K4 yang kurang dapat disebabkan antara lain oleh : Penemuan ibu hamil baru secara dini kurang Ibu hamil yang periksa hamil di luar wilayah belum tercover Ibu hamil pendatang yang sebelumnya periksa di luar wilayah/ luar kota/ luar propinsi dan datang sudah pada trimester III langsung di catat sebagai kunjungan K4. Kemungkinan pemecahan masalahnya : Kemitraan dengan dukun bayi dan kader (PPWS KIA) untuk penemuan secara dini/ awal adanya ibu hamil baru, dan ibu hamil dengan resiko tinggi. Kerjasama dengan kader untuk meminjam buku periksa hamil ibun yang periksa kehamilan di luar wilayah atau penelusuran ke BPS, Klinik, PKD atau Puskesmas lain tempat ibu hamil periksa. Ibu hamil yang periksa di luar kota atau propinsi yang datang sudah K4 dan ada dokumen pemeriksaan sebelumnya di catat sebagai kunjungan K1, K2, K3 dan K4 sekaligus. 2. Cakupan persalinan nakes di Desa Selokromo masih rendah 73,46%, kemungkinan penyebabnya adalah - belum semua persalinan nakes tercatat. Kemungkinan pemecahan masalah :

Penelusuran persalinan nakes di tempat lain ( BPS, klinik, PKD, Puskesmas lain)

Kemitraan dengan kader dan dukun bayi untuk melaporkan semua persalinan yang ada di wilayahnya. 3. Cakupan resti oleh masyarakat kurang dapat disebabkan oleh :

Peran serta masyarakat kurang Deteksi resti yang seharusnya bisa dilakukan oleh masyarakat, seperti umur, jarak kehamilan, dll, dilaporkan sebagai deteksi resti oleh nakes. Kemungkinan pemecahan masalah : -Meningkatkan peran serta masyarakat melalui kemitraan kader dan dukun serta organisasi kemasyarakatan. -Resti yang bisa dilakukan oleh masyarakat seperti umur, jarak kehamilan, tinggi badan dilaporkan sebagai resti masyarakat. 3.Penemuan ibu hamil dengan anemia tahun 2013 baru 2 orang, kemungkinan penyebabnya adalah belum dilakukan pemeriksaan ANC sesuai SOP, sehingga adanya ibu hamil anemia belum terdeteksi semua. Kemungkinan pemecahan masalah : -Melakukan pemeriksaan kehamilan sesuai SOP, dimana pemeriksaan Hb minimal dilakukan dua kali, yaitu sekali pada trimester I dan sekali pada TM III 4. Ditemukan 11 ibu hamil KEK dan 11 balita gizi kurang

Kemungkinan penyebab masalahnya Penapisan calon ibu hamil pada WUS/ Catin kurang, Pengetahuan ibu hamil dan ibu balita tentang gizi masih kurang Kemungkinan pemecahan masalah -Penapisan pada WUS/Catin dengan KEK sebaiknya di tunda dulu kehamilannya. - Penyuluhan tentang gizi, cara pengolahan dan konsumsi makanan.

B. KESIMPULAN Peranan Puskesmas sebagai unit fungsional kesehatan yang terdepan akan sangat menentukan keberhasilan program. Secara operasional peran Puskesmas tersebut harus lebih jelas dan terukur, sehingga Puskesmas harus lebih efektif dan responsif terhadap masalah masalah kesehatan di wilayah kerjanya. Pelayanan kesehatan dituntut untuk memberikan suatu jaminan dalam bentuk layanan yang memiliki tingkat mutu yang dapat dipertanggung jawabkan.Untuk meningkatkan pengelolaan pelayanan kesehatan diperlukan komitmen yang penuh kesungguhan. Analisis SWOT adalah suatu bentuk analisis situasi dengan

mengidentifikasikan berbagai faktor secara sistematis terhadap kekuatankekuatan (Strenghts) dan kelemahan-kelemahan (Weaknesses). Suatu organisasi dan kesempatan-kesempatan (Opportunities) serta ancaman-ancaman (Threats) dari lingkungan untuk merumuskan strategi organisasi.

C. SARAN 1. Untuk dapat meningkatkan pelayanan yang berkualitas ( sesuai dengan SOP dan dapat memberikan kepuasan penerima pelayanan) 2. Meningkatkan komitmen semua petugas dalam memberikan pelayanan yang berkualitas. 3. Meningkatkan kemitraan dan peran serta masyarakat. 4. Meningkatkan jumlah penyuluhan kesehatan publik baik secara langsung maupun dengan media massa. 5. Memperbaiki pencatatan dan pelaporan

6. Meningkatkan penelusuran dan pemantauan wilayah setempat KIA ( sistim jemput bola) 7. Meningkatkan sarana dan prasarana pelayanan.

DAFTAR PUSTAKA

Dr. Dainur. 1995. Catatan Kuliah Ilmu Kesehatan Masyarakat Kegiatan KIA di Puskesmas dan Permasalahannya. Jakarta : EGC. Dinas Kesehatan dan Keluarga Berencana Kabupaten Polewali Mandar. 2008. NirWana_My blog My ZoNe di 21:04 Sumber : Program Kesehatan di Puskesmas Mbah Yat Januari 27, 2009.

Anda mungkin juga menyukai