Anda di halaman 1dari 73

PROPOSAL TESIS

PSIKOEDUKASI PASIEN KATARAK YANG TAKUT MENJALANI OPERASI DENGAN PENDEKATAN MODEL THEORY OF BEHAVIOR PLANNED AJZEN

Oleh:

SISWOYO

NIM 131214153020

PROGRAM STUDI MAGISTER KEPERAWATAN FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA 2013

PROPOSAL TESIS

PSIKOEDUKASI PASIEN KATARAK YANG TAKUT MENJALANI OPERASI DENGAN PENDEKATAN MODEL THEORY OF BEHAVIOR PLANNED AJZEN

Oleh:

SISWOYO

NIM 131214153020

PROGRAM STUDI MAGISTER KEPERAWATAN FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA SURABAYA 2013

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat petunjuk-Nya, akhirnya kami dapat menyelesaikan tugas Matakuliah Proposal Tesis yaitu

membuat proposal yang kami beri judul Psikoedukasi Pasien Katarak yang Takut Menjalani Operasi dengan Pendekatan Model Theory of Behavior Planned Ajzen. Tugas ini kami buat tentunya atas bimbingan dan dukungan dari semua pihak, untuk itu pada kesempatan kali ini, kami menyampaikan ucapan terimakasih kepada: 1. Dr. M. Yusuf, S.Kp., M.Kes., selaku PJMK Metodologi Penelitian 2. Tim Dosen Matakuliah Proposal Tesis 3. Teman-Teman Magister Angkatan V FKp UNAIR 4. Semua pihak yang telah membantu Kami juga menyampaikan permohonan maaf apabila dalam penyusunan tugas ini banyak sekali hal-hal yang kurang sesuai atau kurang berkenan di hati para pembaca, untuk itu kritik dan saran masih sangat kami butuhkan untuk kesempurnaan tugas-tugas kami selanjutnya. Akhirnya semoga apa yang kami kerjakan dapat bermanfaat bagi kita semua.

Surabaya, November 2013

peneliti

ii

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL..............................................................................................i KATA PENGANTAR...........................................................................................ii DAFTAR ISI.........................................................................................................iii BAB 1 PENDAHULUAN ..................................................................................... 1 1.1. Latar Belakang ............................................................................................. 1 1.2. Identifikasi Masalah ..................................................................................... 3 1.2.1. Proses Rekrutmen/Seleksi...................................................................... 4 1.2.2. Faktor Kepemimpinan ........................................................................... 5 1.2.3. Faktor Motivasi ...................................................................................... 5 1.3. Rumusan Masalah ....................................... Error! Bookmark not defined. 1.4. Tujuan .......................................................... Error! Bookmark not defined. 1.5. Manfaat ....................................................... Error! Bookmark not defined. BAB 2 TINJAUAN TEORI ................................. Error! Bookmark not defined. 2.1.Program Seleksi Perawat Baru ..................... Error! Bookmark not defined. 2.1.1 Definisi................................................... Error! Bookmark not defined. 2.1.2 Aspek-aspek orientasi ............................ Error! Bookmark not defined. 2.2. Pengembangan Mutu Pelayanan/Produktivitas ......... Error! Bookmark not defined. 2.2.1.Organisational characteristics .............. Error! Bookmark not defined. 2.2.2. Nurse characteristics ............................ Error! Bookmark not defined. 2.2.3. Work characteristics ............................. Error! Bookmark not defined. 2.3. Model MAKP (Metode Asuhan Keperawatan Profesional) ............... Error! Bookmark not defined. 2.4. Kepuasan Perawat ....................................... Error! Bookmark not defined. 2.5. Model kesenjangan (The Expectancy - Disconfirmation Model) dari Error! Bookmark not defined. iii

2.6. Kepemimpinan ............................................ Error! Bookmark not defined. 2.6.1. Definisi Kepemimpinan ........................ Error! Bookmark not defined. 2.6.2. Macam-Macam Gaya Kepemimpinan .. Error! Bookmark not defined. 2.7. Motivasi ....................................................... Error! Bookmark not defined. 2.7.1 Pengertian Motivasi ............................... Error! Bookmark not defined. 2.7.2 Faktor Yang Mempengaruhi Motivasi ... Error! Bookmark not defined. 2.7.3 Bentuk Motivasi ..................................... Error! Bookmark not defined. 2.7.4 Teori Motivasi........................................ Error! Bookmark not defined. 2.7.5 Model Motivasi ...................................... Error! Bookmark not defined. 2.7.6. Meningkatkan Motivasi Kerja .............. Error! Bookmark not defined. 2.8. Teori Caring ................................................ Error! Bookmark not defined. 2.8.1. Struktur caring ...................................... Error! Bookmark not defined. 2.8.2. Asumsi teori caring terhadap konsep sentral disiplin ilmu keperawatan ........................................................................ Error! Bookmark not defined. 2.9. Kinerja ......................................................... Error! Bookmark not defined. 2.9.1. Definisi Kinerja..................................... Error! Bookmark not defined. 2.9.2. Teori Kinerja ......................................... Error! Bookmark not defined. 2.9.3. Pengukuran Kinerja .............................. Error! Bookmark not defined. 2.9.4. Faktor yang mempengaruhi Kinerja. .... Error! Bookmark not defined. 2.10. Orisinalitas.................................................................................................. 8 BAB 3 KERANGKA KONSEPTUAL .............................................................. 48 3.1. Kerangka Konseptual Penelitian ................................................................ 48 3.2. Hipotesis ..................................................................................................... 49 BAB 4 METODE PENELITIAN ....................................................................... 50 4.1. Jenis dan Rancangan Penelitian ................................................................. 50 4.2. Populasi, Besar Sampel dan Teknik Pengambilan Sampel ........................ 50 iv

4.2.1. Populasi................................................................................................ 50 4.2.2. Sampel ................................................................................................. 50 4.2.3. Sampling .............................................................................................. 51 4.3. Variabel Penelitian ..................................................................................... 51 4.4. Definisi Operasional ................................................................................... 51 4.5. Instrumen Penelitian ................................................................................... 54 4.6. Lokasi dan Waktu Penelitian ...................................................................... 54 4.6.1. Lokasi Penelitian.................................................................................. 54 4.6.2. Waktu Penelitian .................................................................................. 54 4.7. Prosedur Pengambilan dan Pengumpulan Data .......................................... 54 4.7.1. Pengumpulan Data ............................................................................... 54 4.7.2. Prosedur Pengambilan Data ................................................................. 55 4.8. Analisa Data ............................................................................................... 55 DAFTAR PUSTAKA Lampiran 1 Lampiran 2 Lampiran 3

vi

BAB 1 PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Menurut estimasi WHO, di dunia pada saat ini jumlah penderita dengan tajam penglihatan terganggu sebanyak 180 juta, dan 45 juta orang diantaranya mengalami kebutaan. Hampir 90% kebutaan dunia terdapat di Afrika dan Asia, serta termasuk sepertiganya di Asia Tenggara (WHO, 1999). Jumlah ini akan meningkat menjadi dua kali pada tahun 2020, hal ini berkaitan dengan jangka umur harapan hidup yang meningkat. Survei kesehatan indera penglihatan di Indonesia tahun 1993-1996 menunjukkan angka kebutaan 1,5% dan penyebab utamanya adalah katarak (1,02%) (Depkes, 1997). Katarak adalah suatu kekeruhan pada lensa tanpa nyeri yang berangsurangsur menyebabkan penglihatan kabur dan akhirnya tidak dapat menerima cahaya (Long, 1996). Menurut Soehardjo (2004) katarak merupakan kelainan mata yang ditandai dengan kekeruhan lensa, terutama disebabkan oleh proses degenerasi yang berkaitan dengan faktor usia. Namun demikian dikatakan lebih lanjut oleh beliau bahwa katarak bisa juga disebabkan oleh proses radang intraokular, trauma, infeksi dalam kandungan, dan faktor keturunan. Akibat kekeruhan lensa, maka sinar yang masuk ke retina akan terganggu dan akhirnya menyebabkan gangguan tajam penglihatan. Sebenarnya kasus kebutaan 80% terutama yang disebabkan katarak dapat diatasi dengan tindakan bedah katarak. Apabila tidak dilakukan pembedahan, katarak akan menimbulkan beberapa penyulit berupa uveitis fakolitik yang biasanya disertai dengan glaukoma sekunder. Glaukoma sekunder inilah yang dapat menimbulkan kebutaan yang menetap dan disertai gangguan kosmetik bola mata berupa pengecilan dan disorganisasi bola mata atau terjadi ptisis bulbi (Kanski, 1994; Soehardjo dan Asfani, 1999). Namun, ada sebagian masyarakat yang merasa takut menjalani operasi katarak, hal ini disebabkan oleh persepsi, sikap, dan perilaku masyarakat Indonesia terhadap kesehatan mata masih memprihatinkan. Kekurangpahaman tersebut bisa disebabkan kurangnya akses 1

informasi mengenai penyebab dan pengobatan katarak, dan bila informasi tersebut telah tersedia pun, mereka tidak tahu kemana mencari tempat layanan pembedahan katarak. Hal tersebut di atas, menyebabkan penderita katarak terlambat berobat, yang akhirnya membuat gangguan penglihatan yang sebenarnya reversible menjadi kadaluwarsa, sehingga sampai saat ini masih banyak ditemukan kasus kebutaan karena katarak yang tidak dioperasi (Vaughan, 2000). Kesadaran tiap individu yang tercermin dalam pengetahuan dan sikapnya terhadap katarak merupakan faktor penting dalam hal screening, diagnosis, serta pengelolaan katarak. Pada akhirnya hal ini dapat membantu mengurangi kejadian kebutaan karena katarak (Lau, 2002). Penelitian mengenai pengetahuan, sikap dan perilaku terhadap katarak dan pengelolaannya telah dilakukan di negara lain, seperti Australia, Hongkong dan India. Sedangkan di Indonesia penelitian seperti ini jarang dilakukan. Karena itu penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui hubungan pengetahuan dan sikap pasien terhadap niat menjalani operasi katarak.

1.2. Identifikasi Masalah

Pengetahuan Pasien: - perencanaan SDM, - standar penilaian kinerja, - proses rekrutmen/seleksi karyawan, - budaya organisasi, - harapan manajemen,, - beban kerja, - kepemimpinan, - komunikasi

Sikap Pasien: 1. Objective performance 2. Feedback 3. Correction 4. Job design 5. Work schedule

Survei kesehatan indera penglihatan di Indonesia tahun 1993-1996 menunjukkan angka kebutaan 1,5% dan penyebab utamanya adalah katarak (1,02%) Ada sebagian masyarakat yang merasa takut menjalani operasi katarak Apabila tidak dilakukan pembedahan, katarak akan menimbulkan beberapa penyulit berupa uveitis fakolitik yang biasanya disertai dengan glaukoma sekunder Niat pasien untuk menjalani operasi katarak: Gambar 1.1. Identifikasi Masalah - technical skill/kompetensi, - pengalaman, - kecerdasan, - usia, - bakat, - temperamen, - karakter, - harapan, - motivasi

1.2.1. Proses Rekrutmen/Seleksi Proses rekrutmen/seleksi karyawan rumah sakit sangat menentukan di dalam pelaksanaan tugas-tugas perawat selanjutnya dimana pasien akan menrasa nyaman jika ditangani oleh perawat yang caring. Sehingga para pimpinan harus bisa memahami siapa calon-calon karyawannya. Ada suatu teori yang dapat diaplikasikan dalam proses penyeleksian terhadap karyawan yaitu A Theory of Caring dari Swanson. Menurut Swanson ada 5 proses di dalam caring yaitu: a. Maintaining Belief Orientasi caring dimulai dengan kepercayaan dasar pada seseorang dan kapasitasnya untuk dapat melalui proses transisi dan masalah yang ada didepannya dengan penuh makna. Memelihara dan mempertahankan keyakinan nilai hidup seseorang adalah dasar dari caring praktek keperawatan. b. Knowing (Memahami) Jika mempertahankan kepercayaan adalah dasar dari caring keperawatan, knowing adalah memahami pengalaman hidup klien dengan mengesampingkan asumsi perawat, menggali/menyelami informasi klien secara detail, fokus kepada satu tujuan keperawatan dan menyamakan persepsi antara perawat dan klien. Knowing adalah penghubung dari keyakinan keperawatan terhadap realita kehidupan. c. Being With Being with maksudnya secara emosional berada bersama-sama klien termasuk didalamnya berbagi perasaan tanpa beban.

d. Doing For Doing for berarti bersama sama melakukan tindakan yang bisa dilakukan mengantisipasi kebutuhan yang diperlukan, kenyamanan, menjaga privasi dan martabat klien. e. Enabling Enabling adalah memampukan atau memberdayakan klien, memfasilitasi klien untuk melewati masa transisi atau mampu melakukan tindakan yang tidak biasa dia lakukan dengan cara fokus pada tindakan, menginformasikan, menjelaskan, memberikan dukungan, memvalidasi perasaan dan memberikan feedback. 1.2.2. Faktor Kepemimpinan Gaya kepemimpinan seseorang memiliki pengaruh yang besar pada iklim dan hasil kerja kelompok (Bessie & carol, 2003). Dalam menciptakan suasana kerja yang dapat mendorong perawat untuk melakukan yang terbaik, diperlukan seorang pemimpin yang memiliki kemampuan untuk memahami bahwa seseorang memiliki motivasi yang berbeda-beda (Hartono, 1997). Tidak satu gaya kepemimpinan yang bisa digunakan untuk semua situasi. Harus ada kombinasi gaya kepemimpinan yang bisa meningkatkan perilaku caring perawat. 1.2.3. Faktor Motivasi Motivasi adalah proses yang menjelaskan intensitas, arah, dan ketekunan seorang individu untuk mencapai tujuannya (Asad, 2003). Tiga elemen utama dalam motivasi ini adalah intensitas, arah, dan ketekunan. Perawat perlu dipupuk motivasi yang tinggi sebagai bentuk pengabdian dan altruisme pada kebutuhan pasien untuk kesembuhan. Motivasi kerja karyawan atau anggota organisasi dapat 5

ditingkatkan melalui tiga pendekatan peran yaitu peran pimpinan/atasan, peran diri sendiri, dan peran organisasi (Munandar, 2001).

1.2 Rumusan Masalah Bagaimana hubungan pengetahuan dan sikap pasien terhadap niat menjalani operasi katarak?

1.3 Tujuan

1.3.1 Tujuan Umum Menggambarkan hubungan pengetahuan dan sikap pasien terhadap niat menjalani operasi katarak. 1.3.2 Tujuan Khusus 1. Mengidentifikasi pengetahuan pasien tentang operasi katarak. 2. Mengidentifikasi sikap pasien terhadap operasi katarak. 3. Mengidentifikasi hubungan pengetahuan dan sikap pasien terhadap niat menjalani operasi katarak.

1.4 Manfaat

1.4.1 Manfaat Teoritis Hasil review ini dapat memberikan informasi bagi perkembangan teori keperawatan khususnya tentang hubungan pengetahuan dan sikap pasien terhadap niat menjalani operasi katarak. 1.4.2 Manfaat Praktis 1. Hasil review ini bisa menjadi masukan bagi pelayanan kesehatan untuk menyusun rencana kerja dengan menambahkan pendidikan kesehatan tentang penyakit katarak dan penatalaksanaannya. 2. Hasil review ini dapat digunakan oleh pelayanan kesehatan untuk melakukan screening penyakit katarak agar dapat segera mendapatkan penanganan. 6

BAB 2 TINJAUAN TEORI

2.1 Katarak 2.1.1 Definisi Katarak adalah suatu opasifikasi dari lensa yang normalnya transparan seperti kristal jernih (Baughman dan Hackley, 2000). Menurut Sacharin (1993) yang dimaksud katarak adalah istilah yang digunakan untuk lensa keruh secara keseluruhan atau sebagian. Sedangkan Corwin (2000) menambahkan bahwa katarak adalah penurunan progresif kejernihan lensa. Lensa menjadi keruh, atau berwarna putih abu abu, dan ketajaman penglihatan berkurang. Sedangkan Long (1996) menambahkan katarak adalah kekeruhan ( bayangan seperti awan) pada lensa tanpa nyeri yang berangsur-angsur penglihatanya kabur dan akhirnya tidak dapat menerima cahaya. Sehingga dapat disimpulkan bahwa katarak adalah setiap kekeruhan pada lensa yang terjadi akibat hidrasi (penambahan cairan).

2.1.2. Etiologi Menurut Baughman dan Hackley (2000), penyebab katarak antara lain: a. Faktor Penuaan b. Trauma tumpul atau penetrasi c. Pengguanaan kortikosteroid jangka panjang d. Penyakit sistemik, seperti diabetes mellitus, hsipoparatiroidisme e. Pemejanan terhadap radiasi f. Pemajanan terhadapa cahaya yang terang atau cahaya matahari yang lama (sinar ultraviolet) g. Adanya kelainan mata yang lain h. Gangguan metabolisme protein

2.1.3 Klasifikasi Menurut Sacharin ( 1993 ), klasifikasi dari katarak adalah : 1. Katarak Perkembangan

Ditemukan pada saat lahir atau berkembang/berkembang dalam beberapa tahun pertama kehidupan. Katarak ini dapat herediter dan dapat diwariskan secara autosomal dominan. 2. Katarak Sekunder Berkaitan dengan penyakit mata atau sistemik yang terdapat secara bersamaan, misalnya rubella pada bayi dengan ibu penderita rubella selama 3 bulan pertama kehamilan. 3. Katarak Galaktosemia Kesalahan metabolisme bawaan (autosomal resesif), ketidakmampuan untuk mengubah glukosa baik akibat adanya defisiensi transferase dan

galaktokinase. Bersifat reversibel jika diterapi. 4. Katarak Diabetika Pada stadium awal kekeruhan lensa reversibel, tapi bila kekeruhan lengkap, maka pembedahan merupakan terapi yang efektif. 5. Katarak Tetani Disebabkan oleh penurunan konsentrasi ion kalsium. Bersifat irreversibel, tapi dapat dihambat dengan terapi sistemik.

Menurut Corwin (2000): Katarak senilis, terjadi akibat perubahan-perubahan degeneratif yang berhubungan dengan proses penuaan. Pajanan terhadap sinar matahari selama hidup dan predispsosisi herediter berperan dalam munculnya katarak senilis.

2.1.4 Manifestasi Klinis Menurut Corwin (2000) manifestasi katarak antara lain: a. Penurunan ketajaman penglihatan yang progesif. b. Timbul kekaburan penglihatan. c. Silau dan hilangnya persepsi warna.

Menurut Baughman & Hackley (2000): a. Penurunan ketajaman penglihatan. b. Ketidak mampuan untuk membelalak. 9

c. Penglihatan pada malam hari yang memburuk. d. Penglihatan menjadi redup atau kabur dengan penyimpangan gambar. e. Pupil mata dapat terlihat kekuningan, abu abu, atau putih ; terjadi secara bertahap selama periode tahunan. Dean sejalan dengan memburuknya katarak, maka kacamata yang paling kuat sekalipun tidak akan dapat menolong lagi.

2.1.5 Patofisiologi Dengan bertambahnya usia seseorang menyebabkan nukleus mengalami perubahan warna menjadi coklat kekuning-kuningan. Disekitar opasitas terdapat desitas ( kepadatan) seperti dari anterior dan posterior nukleus. Opasitas pada kapsul posterior merupakan bentuk katarak yang paling nampak seperti kristal salju pada jendela. Perubahan fisik dan kimia pada lensa mengakibatkan hilangnya transparansi. Perubahan pada selaput halus multipel ( zanula) yang memanjang dari badan silender disekitar daerah di luar lensa, misal dapat mengakibatkan penglihatan mengalami distorsi. Perubahan kimia dalam protein lensa dapat menyebabkan koagulasi sehingga mengaburkan pandangan dengan menghambat jalanya cahaya retina. Katarak dapat disebabkan oleh kejadian trauma maupun sistemik. Kebanyakan katarak berkembang secara kronik ketika seseorang memasuki dekade ke-7. katarak bersifat konginetal dan harus diidentifikasi awal karena bila tidak terdiagnosa dapat menybabkan ambliopia dan kehilangan penglihatan permanen (Smeltzer, 2000).

10

Penuaan

Degenerasi fungsi jaringan

Gangguan vaskularisasi

Perubahan warna nukleus ( warna kekuningan )


DM

Zanula ( serabut halus multiple)

Kolesterol

Perubahan kimia Gangguan metabolisme protein

Matahari

Koagulasi

Perubahan fisik (Klasifikasi)

Glaukoma

Hambatan pencahayaan ke retina

Trauma

Kongesti

Sebagian

Total

Peningkatan TIO Pandangan kabur Kebutaan

Gambar 1. Patofisiologi Katarak 11

Penuaan

Degenerasi fungsi jaringan

Gangguan vaskularisasi

Perubahan warna nukleus


Radiasi

( warna kekuningan )

Trauma

Zanula ( serabut halus multiple)

Matahari

Perubahan kimia Gangguan metabolisme protein

Resiko infeksi

Koagulasi

Port de entry Diskontunuitas jaringan

Densitas (Klasifikasi)
Lensa keruh

Operasi Hambatan pencahayaan ke retina

Pandangan kabur Sebagian

Peningkatan TIO

Nyeri akut Gangguan sen sori perseptual Pandangan kabur

Resiko cidera

12

Gambar 2. Pathway Keperawatan

2.1.6 Komplikasi Komplikasi yang bisa muncul antara lain : a. Glaukoma b. Uveitis c. Endeflamitis d. Edema makula sistoid

2.1.7 Pemeriksaan Diagnostik a. Kartu mata Snellen/mesin telebinokular (tes ketajaman penglihatan dan sentral penglihatan): Mungkin terganggu dengan kerusakan kornea, lensa, akueus atau viterus humor, kesalahan refraksi, atau penyakit sistem syaraf atau penglihatan ke retina atau ke jalan optik. b. Lapang pandang penglihatan: penurunan mungkin disebabkan oleh CVS, massa tumor pada hipofisis/otak, korotis atau patologis arteri serebral atu glaukoma. c. Pengukuran gonioskopi : membantu membedakan sudut terbuka dari sudut tertutup glaukoma. d. Tes provokatif : digunakan dalam menetukan adanya/tipe glaukoma bila TIO normal atau hanya meningkat ringan. e. Pemeriksaan oftalmoskopi: mengkaji struktur internal okuler, mencatat atrofi lempeng optik, papiledema, perdarahan retina dan mikroaneurisma. f. Dilatasi dan pemeriksaan belahan lampu untuk memastikan diagnosa katarak. g. Darah lengkap, Laju Endap Darah (LED): menunjukan anemia

sistemik/infeksi. h. EKG, kolesterol serum dan pemeriksaan lipid dilakukan untuk memastikan aterosklerosis, PAK. i. Tes toleransi glukosa: menetukan adanya/kontrol diabetes.

2.1.8 Penatalaksanaan 1. Pengangkatan lensa 13

2.

Bila katarak Bila mengganggu pekerjaan/aktifitas sehari hari.

Pengangkatan dengan cara Ekstra kapsuler (ECCE: Ekstra Capsuler Catarak Extraction). Massa lensa dikeluarkan dengan merobek kapsul anterior dan meninggalkan kapsul posterior. Intra kapsuler (ICCE: Intra Capsuler Catarak Extraction). Bila seluruh kapsul atau massa dikeluarkan. Small Insicion Catarack Surgery (SICS): membuat sayatan kecil pada konjungtiva untuk mengeluarkan lensa Facoemulsifikasi: Menggunakan alat khusus untuk mengambil lensa.

Setelah pengangkatan dilakukan koreksi afasia dengan : 3. Pemasangan lensa kontak Penggunaan / implantasi lensa intra okuler

Medika mentosa Bila masih baik.

2.2 Asuhan Keperawatan pada Pasien dengan Katarak 2.2.1 Pengkajian A. Wawancara 1. Mengkaji riwayat kesehatan klien untuk menentukan masalah primer pasien seperti kesulitan membaca, pandangan kabur, rasa terbakar pada mata, rabas, pandangan ganda atau hilangnya daerah penglihatan soliter (skotomata, miopia, hiperopia). 2. Menanyakan apa masalahnya hanya mengenai satu atau kedua mata dan berapa lama pasien sudah menderita kelainan ini. 3. Mengeksplorasi keadaan atau status okuler umum pasien : Apakah pasien memakai kaca mata atau lensa kontak ? Dimana terakhir kali mata diperiksa ? Apakah pasien sedang mendapat asuhan teratur oleh seorang ahli oftalmogi ? Apakah tekanan mata diukur ? 14

Apakah pasien mengalami kesulitan melihat (fokus) pada jarak dekat atau jauh ? Apakah ada keluhan dalam membaca atau menonton TV? Apakah pasien pernah mengalami cidera mata/infeksi mata? Biula pernah kapan? Masalah mata apa yang terdapat pada keluarga pasien?

B. Pemeriksaan Fisik Pemeriksaan yang biasanya dilakukan adalah inspeksi, yang hasilnya antara lain: Mata kemerahan Ada edema Sekresi abnormal Pengeluaran air mata yang berlebihan Pupil konstriksi Juling Strabismus Ada ptosis Kelopak mata terlipat keluar Kelopak mata terlipat ke dalam Lensa terlihat keruh Ada lesi, dan jaringan terlihat kendor Fasikulasi atau tremor kelopak mata Kelopak mata tidak dapat menutup sempurna Perdarahan subkonjuntiva Pterigium (lipatan konjuntiva melewati kornea) Bentuk pupil irreguler Ukuran pupil tidak sama (mungkin akibat obat mata sebelum operasi) Sklera berwarna hijau, kuning atau hitam Ruang anterior yang dangkal

15

C. Analisa Data No Pre Operasi 1. DS : - Pasien mengatakan pandanganya tidak jelas / kabur. DO : - Pupil anisokhor - Lensa terlihat keruh - Gangguan penerimaan sensori. - Lingkungan secara terapetik dibatasi 2. DS : - Pasien mengatakan pandanganya kabur/kesulitan melihat. DO : - Ada balutan pelindung pada mata. Post Operasi 3. DS : - Pasien mengatakan matanya terasa sakit. DO : - Skala nyeri ( 1 10 ) - Ekspresi wajah menahan nyeri. 4. DS : - Pasien menanyakan tentang kondisinya. DO : - Pasien banyak bertanya pada perawat. - Pasien tampak cemas. 5. DS : DO : - Ada tanda tanda infeksi ( rubor, dolor, kalor). - Tidak ada peningkatan suhu Tidak/kurang informasi, salah interprestasi, keterbatasan kognitif Prosedur invasif Kurang pengetahuan tentang kondisi, prognosis, pengobatan Resiko infeksi Peningkatan tekanan intra okuler, trauma Nyeri Peningkatan tekanan intra okuler, perdarahan intra okuler, kehilangan vitreus Risiko tinggi cidera Gangguan sensori perseptual Data Etiologi Problem

16

2.2.2 Perumusan Diagnosa Keperawatan A. Pre Operasi 1. Gangguan sensori perseptual berhubungan dengan gangguan penerimaan sensori, lingkungan secara terapetik dibatasi. 2. Resiko tinggi cidera berhubungan dengan peningkatan TIO, perdarahan intra okuler, kehilangan vitreous.

B. Post Operasi 1. 2. Nyeri berhubungan dengan peningkatan tekanan intra okuler pembedahan. Kurang pengetahuan tentang kondisi, prognosis, pengobatan berhubungan dengan kurang informasi, salah interprestasi, keterbatasan kognitif. 3. Resiko infeksi berhubungan dengan prosedur invasif.

2.2.3 Intervensi Keperawatan A. Pre Operasi 1. DX I Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam diharapkan gangguan sensori perseptual dapat berkurang, dengan kriteria hasil: NOC I : Cognitif Abilyty Orientasi Konsentrasi Perhatian Mendemonstrasikan berbagai pilihan pengawasan dan situasi

NOC II : Cognitif Orientation Mengidentifikasi diri sendiri Mengidentifikasi tempat dengan benar Mengidentifikasi hari dengan benar

Intervensi : NIC I : Communication Visual: Visual Defisit 17

Mengidentifikasi diri ketika akan memberi jarak dengan pasien. Catat reaksi pasien waktu penglihatanya berkurang. Terima reaksi pasien waktu penglihatanya berkurang. Deskripsikan lingkungan yang ada pada pasien. Berikan kacamata , jika diperlukan. Mendorong pasien unutk memperbaiki kondisi penglihatanya. Jangan memindahkan barang barang yang ada di ruangan pasien tanpa memberi tahu pasien.

Membantu pasien untuk mementapkan rencana untuk bagaimana mendengar dengan cara merasakan sesuatu.

NIC II : Environmental Management 2. Ciptakan lingkungan yang aman bagi pasien. Pindahkan barang barang yang berbahaya bagi pasien. Hilangkan lingkungan yang berbahaya bagi pasien. Orientasikan lingkungan ruangan yang adapada pasien. Atur pencahayaan lampu unutk terapi yang mengunutngkan bagi pasien. Kurangi stimilus dari lingkungan, jika diperlukan.

DX II Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam diharapkan tidak terjadi cidera , dengan kriteria hasil: NOC I : Risk Control Membenarkan faktor resiko. Mengubah gaya hidup unutk mengurangi faktor resiko. Berpartisipasi dalam mengidentifikasi faktor resiko. Memantau faktor resiko pribadi dan perorangan. Memonitor faktor resiko dari lingkungan. Memonitor dan mengungkapkan status kesehatanya.

NOC II : Safety Behavior: Fall Prevention Menggunakan penghalang untuk mencegah jatuh. Menggunakan tongkat, jika diperlukan. Bisa mengatur ketinggian tempat tidur dan tempat duduk. Menggunakan obat obatan untuk pencegahan peningkatan resiko jatuh. 18

Intervensi : NIC I : Fall Prevention Mengidantifikasi status kognitif dan fisik pasien yang mungkin meningkatkan resiko jatuh. Mengidentifikasi karakteristik pasien yang berpotensial meningkatkan resiko jatuh pada pasien. Monitor gerakan gerakan yang tidak teratur ( keseimbangan, kelemahan waktu beraktifitas ). Membantu menolong pasien waktu berpindak tempat. Berikan sandal yang tidak licin. Orientasikan pada pasien ruangan yang di tempati. Ajarkan pada pasien meminimalkan trauma. Berikan cahaya yang terang pada malam hari. Ajarkan pada anggoata keluarga tentang faktor resiko yang dapat meningkatkan jatuh. Intruksikan pada pasien unutk memanggil keluarga jika ingin beraktifitas, jika diperlukan. B. Post Operasi 1. DX I Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam diharapkan nyeri dapat berkurang, dengan kriteria hasil: NOC I : Pain Level Melaporkan nyeri, frekuensi dan lama nyeri. Posisi tubuh pasien melindungi nyeri. Tekanan darah, RR, nadi dan suhu dalam batas normal (TD= 120/80 mmHg; RR= 18-24 x/menit; nadi= 80 x/menit; suhu= 36.3-37.3 0C). NOC II : Pain Control Mengungkapkan faktor penyebab timbulnya nyeri. Menggunakan terapi non farmakologik. Dapat menggunakan berbagai sumber unutk mengontrol nyeri. Melaporkan nyeri terkontrol. 19 bagaimana kalau jatuh dan cara untuk

NOC III : Comfort Level Melaporkan kondisi fisik yang nyaman. Ekspresi puas terhadap pengendalian nyeri.

Intervensi : NIC I : Pain Management Kaji komprehensif mengenai lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas, intensitas, dan faktor pencetus nyeri. Observasi keluhan non verbal terhadap ketidaknyamanan. Ajarkan tehnik non farmakologik ( tehnik relaksasi ). Bantu pasien mendapatkan dukungan dari keluarga untuk mengurangi nyeri. Beri informasi tentang nyeri ( penyebab, durasi, prosedur antisipasi ketidaknyamanan ). NIC II : Vital Sign Monitoring Monitor TD, RR, nadi, suhu pasien. Identifikasi kemungkinan perubahan TTV. Cek secara periodik tanda tanda vital pasien.

NIC III : Environmental Management 2. Cegah tindakan yang tidak dibutuhkan. Posisikan pasien pada posisi yang nyaman.

DX II Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam diharapkan dapat menunjakan pemahaman tentang kondisi, prognosis, pengobatan, dengan kriteria hasil: NOC I : Knowledge: Disease Proses Mengerti tentang penyakitnya. Mendiskripsikan proses penyakitnya. Mendiskripsikan proses faktor penyebab penyakitnya. Mendiskripsikan proses tanda dan gejala dari penyakitnya. Mendiskripsikan proses komplikasi dari penyakitnya. Mendiskripsikan pencegahan agar tidak terjadi komplikasi.

NOC II : Knowledge: Treatment Prosedur 20

Dapat menjelaskan prosedur tindakan. Dapat menjelaskan prosedur tujuan tindakan. Dapat menjelaskan langkah dalam setiap prosedur. Menunjukan tindakan yang mendukung prosedur tindakan.

Intervensi : NIC I : Theaching: Disease Proses Kaji tingkat kemampuan kebutuhan klien tentang proses penyakitnya. Tentukan kebutuhan pengajaran klien. Tentukan motivasi pasien untuk mempelajari informasi informasi yang khusus. Jelaskan proses perjalanan penyakit yang diderita pesien, jika diperlukan. Identifikasi penyebab dari penyakitnya, jika diperlukan. Berikan informasi pada pasien tentang kondisinya. Diskusikan terapi yang akan diberikan pada pasien dengan pasien.

NIC II : Theaching: Procedur/Treatment Informasikan pada pasien tentang tindakan/prosedur yang akan dilakukan. Informasikan pada pasien tentang waktu yang diperlukan selama prosedur dilaksanakan. Jelaskan tujuan dari tindakan/prosedur yang dilaksanakan. Instruksikan pada pasien bagaimana cara berpartisipasi tindakan/prosedur dilaksanakan. 3. Diskusikan tindakan alternatif, jika diperlukan. Libatkan keluarga selama prosedur, jika diperlukan. selama

DX III Tujuan : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3 x 24 jam diharapkan resiko infeksi tidak terjadi, dengan kriteria hasil: NOC I : Risk Detection Mengidentifikasi faktor yang dapat meningkatkan resiko. Menjelaskan kembali tanda dan gejala yang mengidentifikasikan resiko infeksi.

21

Menggunakan sumber dan pelayanan kesehatan untuk mendapatkan informasi.

NOC II : Risk Control Membenarkan faktor faktor resiko. Memonitor faktor resiko dari lingkungan. Memonitor perilaku yang dapat meningkatkan faktor resiko. Merubah gaya hidup untuk mengurangi resiko. Memonitor dan mengungkapkan status kesehatanya. Membuat strategi dan menjalankan strategi untuk mengontrol resiko.

NOC III : Imun Status Tidak menunjukan infeksi berulang. Suhu tubuh dalam batas normal. Seldarah putih tidak meningkat.

Intervensi : NIC I : Infection Protection Monitor sistematik lokasi, tanda dan gejala infeksi dan resiko tinggi infeksi. Anjurkan peningkatan frekuensi istirahat. Anjurkan peningkatan intake nutrisi. Monitor apakah pasien mudah terkena infeksi. Monitor peningkatan granulosit, sel darah putih. Batasi pengunjung yang menjenguk pasien. Kaji faktor yang dapat meningkatkan infeksi.

NIC II : Wound Care Catat karakteristik luka, drainase. Ajarkan pada pasien dan keluarga cara/prosedur perawatan luka di mata. Bersihkan luka dengan tehnik steril dan ganti balutan. Cukur rambut didaerah sekitar luka, jika diperlukan.

NIC III : Infection Control Terapkan kewaspadaan universal. Bersihkan lingkungan dengan benar setelah digunakan pasien. Ajarkan pada pasien cara mencuci tangan yang baik dan benar. 22

Ajarkan pada pasien dan keluarga tanda dan gejala infeksi dan kapan harus melaporkanya ke pihak pelayanan kesehatan.

Pertahankan tehnik isolasi, jika diperlukan. Batasi pengunjung, jika diperlukan.

2.2.4 Evaluasi A. Pre Operasi 1. DX I NOC I : Cognitif Abilyty Indikator Orientasi Konsentrasi Perhatian Mendemonstrasikan Skala 1 = Sangat brorientasi 1 = Berkonsntrasi 1 = Sangat perhatian berbagai 2 = Bia mendemonstrasikan kembali berbagai pilihan pengawasan dan situasi.

pilihan pengawasan dan situasi.

NOC II : Cognitif Orientation Indikator Mengidentifikasi diri sendiri Skala 1 = Dapat mengidentifikasi diri sendiri

Mengidentifikasi tempat dengan 1 = Dapat mengidentifikasi tempat benar dengan benar hari dengan 1 = Dapat mengidentifikasi hari dengan benar

Mengidentifikasi benar

2.

DX II NOC I : Risk Control Indikator Membenarkan faktor resiko. Mengubah gaya hidup Skala 4 = Membenarkan faktor resiko. unutk 4 = Dapat mengubah gaya hidup untuk mengurangi faktor resiko. dalam 4 = Mau berpartisipasi dalam 23

mengurangi faktor resiko. Berpartisipasi

mengidentifikasi faktor resiko. -

mengidentifikasi faktor resiko.

Memantau faktor resiko pribadi 4 = Dapat memantau faktor resiko dan perorangan. pribadi dan perorangan.

Memonitor faktor resiko dari 4 = Dapat memonitor faktor resiko dari lingkungan. lingkungan.

Memonitor dan mengungkapkan 4 = Dapat mengungkapkan status status kesehatanya. kesehatanya.

NOC II : Safety Behavior: Fall Prevention Indikator Skala

Menggunakan penghalang untuk 1 = Tidak menggunakan penghalang mencegah jatuh. untuk mencegah jatuh. tongkat, jika 1 = Tidak menggunakan tongkat.

Menggunakan diperlukan.

Bisa mengatur ketinggian tempat 4 = Bisa mengatur ketinggian tempat tidur dan tempat duduk. tidur dan tempat duduk. obatan 4 = Menggunakan obat obatan untuk

Menggunakan

obat

untuk pencegahan peningkatan pencegahan peningkatan resiko jatuh. resiko jatuh.

B. Post Operasi 1 DX I NOC I : Pain Level Indikator Skala

Melaporkan nyeri, frekuensi dan 2 =Melaporkan nyeri, frekuensi dan lama nyeri. lama nyeri.

Posisi tubuh pasien melindungi 5 = Posisi tubuh pasien tidak untuk nyeri. melindungi nyeri.

Tekanan darah, RR, nadi dan suhu 2 = TD = 120/80 mmHg; RR = 18-24 dalam batas normal ( TD= 120/80 x/menit; nadi = 80 x/menit; suhu = mmHg; RR= 18-24 x/menit; 36.3-37.3 0C.

nadi= 80 x/menit; suhu= 36.324

37.3 0C ).

NOC II : Pain Control Indikator Skala

Melaporkan kondisi fisik yang 4 = Pasien melaporkan kondisi fisik nyaman. yang nyaman. puas terhadap 4 = Ekspresi pasien puas terhadap pengendalian nyeri.

Ekspresi

pengendalian nyeri. -

Mengungkapkan faktor penyebab 4 = Pasien dapat mengungkapkan faktor timbulnya nyeri. penyebab timbulnya nyeri. terapi non 4 = Pasien mampu menggunakan terapi non farmakologik.

Menggunakan farmakologik.

NOC III : Comfort Level Indikator Dapat menggunakan berbagai 4 = Pasien Skala dapat menggunakan

sumber unutk mengontrol nyeri.

berbagai sumber unutk mengontrol nyeri.

Melaporkan nyeri terkontrol.

5 = Pasien melaporkan nyeri terkontrol.

DX II NOC I : Knowledge: Disease Proses Indikator Mengerti tentang penyakitnya. Mendiskripsikan penyakitnya. Mendiskripsikan proses Skala 4 = Mengerti tentang penyakitnya.

proses 4 = Pasien dapat mendiskripsikan proses penyakitnya. faktor 4 = Pasien dapat mendiskripsikan faktor penyebab penyakitnya.

penyebab penyakitnya. -

Mendiskripsikan proses tanda dan 4 = Pasien dapat mendiskripsikan tanda gejala dari penyakitnya. dan gejala dari penyakitnya. kom 4 = Pasien dapat mendiskripsikan proses komplikasi dari penyakitnya. 25

Mendiskripsikan

proses

plikasi dari penyakitnya.

Mendiskripsikan pencegahan agar 4 = Pasien tahu pencegahan agar tidak tidak terjadi komplikasi. terjadi komplikasi.

NOC II : Knowledge: Treatment/Procedur Indikator Dapat tindakan. Dapat menjelaskan prosedur menjelaskan prosedur Skala 4 = Pasien dapat menjelaskan prosedur tindakan. 4 = Dapat menjelaskan prosedur tujuan tindakan. 4 = Dapat menjelaskan langkah dalam setiap prosedur. tindakan yang 4 = Pasien menunjukan tindakan yang mendukung prosedur tindakan.

tujuan tindakan. Dapat menjelaskan langkah dalam setiap prosedur. Menunjukan

mendukung prosedur tindakan.

DX III NOC I : Risk Detection Indicator Mengidentifikasi faktor yang Skala 4 = Pasien dapat mengidentifikasi faktor yang dapat meningkatkan resiko. Menjelaskan kembali tanda dan gejala yang mengidentifikasikan resiko infeksi. Menggunakan pelayanan sumber kesehatan 4 = Pasien dapat kembali menjelaskan tanda dan gejala yang mengidentifikasikan resiko infeksi. dan 4 = Pasien menggunakan sumber dan untuk pelayanan kesehatan untuk mendapatkan informasi.

dapat meningkatkan resiko.

mendapatkan informasi.

NOC II : Risk Control Indicator Membenarkan faktor faktor resiko. Memonitor faktor resiko dari Skala 4 = Pasien membenarkan faktor faktor resiko. 4 = Pasien dapat memonitor faktor 26

lingkungan. Memonitor perilaku yang dapat meningkatkan faktor resiko. Merubah gaya hidup untuk

resiko dari lingkungan. 4 = Pasien dapat memonitor perilaku yang dapat meningkatkan resiko. 4 = Pasien mau merubah gaya hidup untuk mengurangi resiko. 4 = Pasien mau mengungkapkan status kesehatanya. dan 4 = Pasien dapat membuat strategi

mengurangi resiko. Memonitor dan mengungkapkan status kesehatanya. Membuat menjalankan strategi strategi

untuk dan menjalankan strategi untuk mengontrol resiko.

mengontrol resiko.

NOC III : Imun Status Indicator Tidak berulang. Suhu tubuh dalam batas normal. Seldarah putih tidak meningkat. menunjukan infeksi Skala 5 = Tidak menunjukan infeksi berulang. 1 = Suhu tubuh dalam batas normal. 1 = Seldarah putih tidak meningkat.

2.3

Persepsi

2.3.1 Definisi Persepsi merupakan suatu proses yang didahului oleh penginderaan, yaitu suatu stimulus yang diterima oleh individu melalui alat reseptor yaitu indera. Alat indera merupakan penghubung antara individu dengan dunia luarnya. Persepsi merupakan stimulus yang diindera oleh individu, diorganisasikan kemudian diinterpretasikan sehingga individu menyadari dan mengerti tentang apa yang diindera. Dengan kata lain persepsi adalah proses yang menyangkut masuknya pesan atau informasi kedalam otak manusia. Persepsi merupakan keadaan integrated dari individu terhadap stimulus yang diterimanya. Apa yang ada dalam diri individu, pikiran, perasaan, pengalaman-pengalaman individu akan ikut aktif berpengaruh dalam proses persepsi. 27

Pengertian persepsi menurut para ahli: Menurut Kotler (2000) menjelaskan persepsi sebagai proses bagaimana seseorang menyeleksi, mengatur dan menginterpretasikan masukan-masukan informasi untuk menciptakan gambaran keseluruhan yang berarti. Gibson, dkk (1989) dalam buku Organisasi Dan Manajemen Perilaku, Struktur; memberikan definisi persepsi adalah proses kognitif yang dipergunakan oleh individu untuk menafsirkan dan memahami dunia sekitarnya (terhadap obyek). Gibson juga menjelaskan bahwa persepsi merupakan proses pemberian arti terhadap lingkungan oleh individu. Oleh karena itu, setiap individu memberikan arti kepada stimulus secara berbeda meskipun objeknya sama. Cara individu melihat situasi seringkali lebih penting daripada situasi itu sendiri. Walgito (1993) mengemukakan bahwa persepsi seseorang merupakan proses aktif yang memegang peranan, bukan hanya stimulus yang mengenainya tetapi juga individu sebagai satu kesatuan dengan pengalaman-pengalamannya, motivasi serta sikapnya yang relevan dalam menanggapi stimulus. Individu dalam hubungannya dengan dunia luar selalu melakukan pengamatan untuk dapat mengartikan rangsangan yang diterima dan alat indera dipergunakan sebagai penghubungan antara individu dengan dunia luar. Agar proses pengamatan itu terjadi, maka diperlukan objek yang diamati alat indera yang cukup baik dan perhatian merupakan langkah pertama sebagai suatu persiapan dalam mengadakan pengamatan. Persepsi dalam arti umum adalah pandangan seseorang terhadap sesuatu yang akan membuat respon bagaimana dan dengan apa seseorang akan bertindak. Persepsi berarti analisis mengenai cara mengintegrasikan penerapan kita terhadap hal-hal di sekeliling individu dengan kesan-kesan atau konsep yang sudah ada, dan selanjutnya mengenali benda tersebut. Dari pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa pengertian persepsi merupakan suatu proses penginderaan, stimulus yang diterima oleh individu melalui alat indera yang kemudian diinterpretasikan sehingga individu dapat memahami dan mengerti tentang stimulus yang diterimanya tersebut. Proses menginterpretasikan stimulus ini biasanya dipengaruhi pula oleh pengalaman dan proses belajar individu. 28

2.3.2 Jenis-jenis Persepsi Proses pemahaman terhadap rangsang atau stimulus yang diperoleh oleh indera menyebabkan persepsi terbagi menjadi beberapa jenis. A. Persepsi Visual Persepsi visual didapatkan dari penglihatan. Penglihatan adalah

kemampuan untuk mengenali cahaya dan menafsirkannya, salah satu dari indra. Alat tubuh yang digunakan untuk melihat adalah mata. Banyak binatang yang indra penglihatannya tidak terlalu tajam dan menggunakan indra lain untuk mengenali lingkungannya, misalnya pendengaran untuk kelelawar. Manusia yang daya penglihatannya menurun dapat menggunakan alat bantu atau menjalani operasi lasik untuk memperbaiki penglihatannya. Persepsi ini adalah persepsi yang paling awal berkembang pada bayi, dan mempengaruhi bayi dan balita untuk memahami dunianya. Persepsi visual merupakan topik utama dari bahasan persepsi secara umum, sekaligus persepsi yang biasanya paling sering dibicarakan dalam konteks sehari-hari.

Contoh dari persepsi visual bisa dilihat dari gambar-gambar berikut ini : 1. Sebuah pertunjukan dengan penonton-penonton disampingnya, atau kawasan perumahan-perumahan?

29

2. Bisakah anda menemukan empat orang dalam gambar ini?

B. Persepsi auditori Persepsi auditori didapatkan dari indera pendengaran yaitu telinga. Pendengaran adalah kemampuan untuk mengenali suara. Dalam manusia dan binatang bertulang belakang, hal ini dilakukan terutama oleh sistem pendengaran yang terdiri dari telinga, syaraf-syaraf, dan otak. Tidak semua suara dapat dikenali oleh semua binatang. Beberapa spesies dapat mengenali amplitudo dan frekuensi 30

tertentu. Manusia dapat mendengar dari 20 Hz sampai 20.000 Hz. Bila dipaksa mendengar frekuensi yang terlalu tinggi terus menerus, sistem pendengaran dapat menjadi rusak C. Persepsi perabaan Persepsi perabaan didapatkan dari indera taktil yaitu kulit. Kulit dibagi menjadi 3 bagian, yaitu bagian epidermis, dermis, dan subkutis. Kulit berfungsi sebagai alat pelindung bagian dalam, misalnya otot dan tulang; sebagai alat peraba dengan dilengkapi bermacam reseptor yang peka terhadap berbagai rangsangan; sebagai alat ekskresi; serta pengatur suhu tubuh. Sehubungan dengan fungsinya sebagai alat peraba, kulit dilengkapi dengan reseptor reseptor khusus. Reseptor untuk rasa sakit ujungnya menjorok masuk ke daerah epidermis. Reseptor untuk tekanan, ujungnya berada di dermis yang jauh dari epidermis. Reseptor untuk rangsang sentuhan dan panas, ujung reseptornya terletak di dekat epidermis. D. Persepsi penciuman Persepsi penciuman atau olfaktori didapatkan dari indera penciuman yaitu hidung. Penciuman, penghiduan, atau olfaksi, adalah penangkapan atau perasaan bau. Perasaan ini dimediasi oleh sel sensor tespesialisasi pada rongga hidung vertebrata, dan dengan analogi, sel sensor pada antena invertebrata. Untuk hewan penghirup udara, sistem olfaktori mendeteksi zat kimia asiri atau, pada kasus sistem olfaktori aksesori, fase cair.Pada organisme yang hidup di air, seperti ikan atau krustasea, zat kimia terkandung pada medium air di sekitarnya. Penciuman, seperti halnya pengecapan, adalah suatu bentuk kemosensor. E. Persepsi pengecapan Persepsi pengecapan atau rasa didapatkan dari indera pengecapan yaitu lidah. Pengecapan atau gustasi adalah suatu bentuk kemoreseptor langsung dan merupakan satu dari lima indra tradisional. Indra ini merujuk pada kemampuan mendeteksi rasa suatu zat seperti makanan atau racun. Pada manusia dan banyak hewan vertebrata lain, indra pengecapan terkait dengan indra penciuman pada persepsi otak terhadap rasa. Sensasi pengecapan klasik mencakup manis, asin, masam, dan pahit. Belakangan, menambahkan ahli-ahli kategori psikofisik lain, dan neurosains rasa gurih mengusulkan (umami) dan untuk asam 31

terutama

lemak.Pengecapan adalah fungsi sensoris sistem saraf pusat. Sel reseptor pengecapan pada manusia ditemukan pada permukaan lidah, langit-langit lunak, serta epitelium faring dan epiglotis.

2.3.3 Proses Persepsi dan Perilaku Konsumen Proses persepsi ini merupakan suatu urut-urutan mengenai bagaimana persepsi itu bisa masuk ke diri orang masing-masing. Persepsi masing-masing orang akan menghasilkan pemahaman yang sama, tergantung dari bagaimana penyampaian informasi kepada pihak yang bersangkutan tersebut. Berikut ini merupakan bentuk salah satu gambaran dari sebuah persepsi yang di pahami oleh seseorang, sehingga menimbulkan kegiatan yang biasa disebut dengan perilaku konsumen.

2.3.4 Faktor yang Mempengaruhi Persepsi A. Faktor Internal Yaitu faktor-faktor yang terdapat dalam diri individu, yang mencakup beberapa hal antara lain: 1. Fisiologis. Informasi masuk melalui alat indera, selanjutnya informasi yang diperoleh ini akan mempengaruhi dan melengkapi usaha untuk memberikan arti terhadap lingkungan sekitarnya. Kapasitas indera untuk mempersepsi pada tiap orang berbeda-beda sehingga interpretasi terhadap lingkungan juga dapat berbeda. 2. Perhatian. Individu memerlukan sejumlah energi yang dikeluarkan untuk

memperhatikan atau memfokuskan pada bentuk fisik dan fasilitas mental yang ada pada suatu obyek. Energi tiap orang berbeda-beda sehingga perhatian seseorang terhadap obyek juga berbeda dan hal ini akan mempengaruhi persepsi terhadap suatu obyek. 3. Minat. Persepsi terhadap suatu obyek bervariasi tergantung pada seberapa banyak energi atau perceptual vigilance yang digerakkan untuk mempersepsi. Perceptual

32

vigilance merupakan kecenderungan seseorang untuk memperhatikan tipe tertentu dari stimulus atau dapat dikatakan sebagai minat. 4. Kebutuhan yang searah. Dapat dilihat dari bagaimana kuatnya seseorang individu mencari obyek/ pesan yang dapat memberikan jawaban sesuai dengan dirinya. 5. Pengalaman dan ingatan. Pengalaman dapat dikatakan tergantung pada ingatan dalam arti sejauh mana seseorang dapat mengingat kejadian-kejadian lampau untuk mengetahui suatu rangsang dalam pengertian luas. 6. Suasana hati (mood) Keadaan emosi mempengaruhi perilaku seseorang, mood ini menunjukkan bagaimana perasaan seseorang pada waktu yang dapat mempengaruhi bagaimana seseorang dalam menerima, bereaksi dan mengingat. B. Faktor Eksternal Merupakan karakteristik dari lingkungan dan obyek-obyek yang terlibat didalamnya. Elemen-elemen tersebut dapat mengubah sudut pandang seseorang terhadap dunia sekitarnya dan mempengaruhi bagaimana seseoarang

merasakannya atau menerimanya. Sementara itu faktor-faktor eksternal yang mempengaruhi persepsi adalah: 1. Ukuran dan penempatan dari obyek atau stimulus. Faktor ini menyatakan bahwa semakin besar hubungan suatu obyek, maka semakin mudah untuk dipahami. Bentuk ini akan mempengaruhi persepsi individu dan dengan melihat bentuk ukuran suatu obyek individu akan mudah untuk perhatian pada gilirannya membentuk persepsi. 2. Warna dari obyek-obyek. Obyek-obyek yang mempunyai cahaya lebih banyak, akan lebih mudah dipahami (to be perceived) dibandingkan dengan yang sedikit. 3. Keunikan dan kekontrasan stimulus. Stimulus luar yang penampilannya dengan latarbelakang dan sekelilingnya yang sama sekali di luar sangkaan individu yang lain akan banyak menarik perhatian. 4. Intensitas dan kekuatan dari stimulus. 33

Stimulus dari luar akan memberi makna lebih bila lebih sering diperhatikan dibandingkan dengan yang hanya sekali dilihat. Kekuatan dari stimulus merupakan daya dari suatu obyek yang bisa mempengaruhi persepsi. 5. Motion atau gerakan. Individu akan banyak memberikan perhatian terhadap obyek yang memberikan gerakan dalam jangkauan pandangan dibandingkan obyek yang diam. Faktor psikologis lain yang juga penting dalam persepsi adalah berturutturut: emosi, impresi dan konteks. Emosi; akan mempengaruhi seseorang dalam menerima dan mengolah informasi pada suatu saat, karena sebagian energi dan perhatiannya adalah emosinya tersebut. Seseorang yang sedang tertekan karena baru bertengkar dengan pacar dan mengalami kemacetan, mungkin akan mempersepsikan lelucon temannya sebagai penghinaan. Impresi; stimulus yang salient / menonjol, akan lebih dahulu

mempengaruhi persepsi seseorang. Gambar yang besar, warna kontras, atau suara yang kuat dengan pitch tertentu, akan lebih menarik seseorang untuk memperhatikan dan menjadi fokus dari persepsinya. Seseorang yang

memperkenalkan diri dengan sopan dan berpenampilan menarik, akan lebih mudah dipersepsikan secara positif, dan persepsi ini akan mempengaruhi bagaimana ia dipandang selanjutnya. Konteks; walaupun faktor ini disebutkan terakhir, tapi tidak berarti kurang penting, malah mungkin yang paling penting. Konteks bisa secara sosial, budaya atau lingkungan fisik. Konteks memberikan ground yang sangat menentukan bagaimana figure dipandang. Fokus pada figure yang sama, tetapi dalam ground yang berbeda, mungkin akan memberikan makna yang berbeda.

2.4 Sikap 2.4.1 Definisi Sikap Sikap itu merupakan kesiapan atau kesediaan untuk bertindak dan bukan merupakan pelaksana motif tertentu. Dapat diartikan juga sikap adalah kecenderungan bertindak, berpikir, berpersepsi, dan merasa dalam menghadapi objek, ide, situasi, atau nilai.Sikap bukanlah perilaku, tetapi merupakan 34

kecenderungan untuk berperilaku dengan cara tertentu terhadap objek sikap. Sikaprelatif lebih menetap atau jarang mengalami perubahan. Perilaku/sikap organisasi adalah suatu disiplin ilmu yang mempelajari tentang perilaku tingkat individu dan tingkat kelompok dalam suatu organisasi serta dampaknya terhadap kinerja (baik kinerja individual, kelompok, maupun organisasi). Perilaku organisasi juga dikenal sebagai studi tentang organisasi. Manifestasi sikap itu tidak dapat langsung dilihat, tetapi hanya dapat ditafsirkan terlebih dahulu dari perilaku yang tertutup. Menurut beberapa ahli mendefinisikan tentang sikap sebagai berikut: a. Petty, cocopio, 1986 dalam Azwar S., 2000 : 6, Sikap adalah evaluasi umum yang dibuat manusia terhadap dirinya sendiri,orang lain, obyek atau issu. b. Soekidjo Notoatmojo, 1997 : 130, Sikap adalah merupakan reaksi atau respon seseorang yang masih tertutup terhadap suatu stimulus atau objek . c. Heri Purwanto, 1998 , Sikap adalah pandangan-pandangan atau perasaan yang disertai kecenderungan untuk bertindak sesuai sikap objek tadi.

2.4.2 Komponen Sikap Ada tiga komponen yang secara bersama-sama membentuk sikap yang utuh (total attitude) yaitu : a. Kognitif (cognitive). Berisi kepercayaan seseorang mengenai apa yang berlaku atau apa yang benar bagi obyek sikap. Sekali kepercayaan itu telah terbentuk maka ia akan menjadi dasar seseorang mengenai apa yang dapat diharapkan dari obyek tertentu. b.Afektif (affective) Menyangkut masalah emosional subyektif seseorang terhadap suatu obyek sikap. Secara umum komponen ini disamakan dengan perasaan yang dimiliki obyek tertentu. c.Konatif (conative) Komponen konatif atau komponen perilaku dalam struktur sikap menunjukkan bagaimana perilaku atau kecenderungan berperilaku dengan yang ada dalam diri seseorang berkaitan dengan obyek sikap yang dihadapi (Notoatmodjo ,1997). 35

Tentunya ada faktor yang dapat mempengaruhi sikap, antara lain : a) Adanya akumulasi pengalaman dari tanggapan-tanggapan tipe yang sama. b) Pengamatan terhadap sikap lain yang berbeda. c) Pengalaman (baik / buruk) yang pernah di alami. d) Hasil peniruan terhadap sikap pihak lain secara sadar / tidak sadar. Untuk mengubah suatu sikap, kita harus ingat bagaimana sikap dengan pola-polanya terbentuk.Sikap bukanlah diperoleh dari keturunan, tetapi dari pengalaman, linkungan, orang lain, terutama dari pengalaman dramatis yang meninggalkan kesan yang sangat mendalam.Dikarenakan sikap sebagian besar berkaitan dengan emosi, kita lebih mudah mempengaruhinya dengan emosi pula, yaitu dengan pendekatan yang ramah tamah, penuh pengertian (empathy) dan kesabaran. Karakteristik Sistem Sikap : a. Sikap ekstrem (sulit berubah). b. Multifleksitas : mudah berubah secara kongruen,nanun sulit berubah secara inkongruen dan sebaliknya. c. Konsistensi (sikap yang stabil). d. Interconnectedness : keterikatan suatu sikap dengan sikap lain dalam suatu kluster. e. Konsonan : sikap yang saling berderajat selaras akan lebih cenderung membentuk suatu kluster. 2.4.3 Fungsi Sikap Untuk melihat lebih lanjut mengenai sikap belajar sebenarnya ada sesuatu yang melatarbelakangi mengapa siswa mengambil sikap. Hal ini berkaitan erat dengan fungsi sikap, sebagai berikut: 1) Sikap sebagai instrumen atau alat untuk mencapai tujuan (instrumental function). Seseorang mengambil sikap tertentu terhadap objek atas dasar pemikiran sampai sejauh mana objek sikap tersebut dapat digunakan sebagai alat atau instrumen untuk mencapai tujuan yang ingin dicapai. Kalau objek itu mendukung dalam pencapaian tujuan, maka orang akan mempunyai sikap yang positif terhadap objek yang bersangkutan, demikian pula sebaliknya. Fungsi ini juga 36

sering disebut sebagai fungsi penyesuaian (adjustment), karena dengan mengambil sikap tertentu seseorang akan dapat menyesuaikan diri dengan keadaan lingkungannya. 2) Sikap sebagai pertahanan ego Kadang-kadang orang mengambil sikap tertentu terhadap sesuatu objek karena untuk mempertahankan ego atau akunya. Apabila seseorang merasa egonya terancam maka ia akan mengambil sikap tertentu terhadap objek demi pertahanan egonya. Misalnya orang tua mengambil sikap begitu keras (walaupun sikap itu sebetulnya tidak benar), hal tersebut mungkin karena dengan sikap keadaan ego atau aku-nya dapat dipertahankan.

3) Sikap sebagai ekspresi nilai Yang dimaksud ialah bahwa sikap seseorang menunjukkan bagaimana nila-nilai pada orang tua. Sikap yang diambil oleh seseorang mencerminkan sistem nilai yang ada pada diri orang tersebut. 4) Sikap sebagai fungsi pengetahuan Ini berarti bahwa bagaimana sikap seseorang terhadap sesuatu objek akan mencerminkan keadaan pengetahuan dari orang tersebut. Apabila pengetahuan seseorang mengenai sesuatu belum konsisten maka hal itu akan berpengaruh pada sikap orang itu terhadap objek tersebut.

2.5 Nilai 2.5.1 Definisi Nilai Pandangan/anggapan/kepercayaan mengenai sesuatu itu baik atau buruk Mengandung kepercayaan: suatu tindakan atau perbuatan dianggap patut ataupun tidak,berdasarkan pertimbangan baik secara individu maupun masyarakat Kepercayaan, mitos, ritual keagamaan dapat jadi sumber data untuk mendiagnosa organisasi .

37

Nilai dalam perkembangan organisasi adalah nilai yang berorientasi pada humanism, menghagai pendapat, dan segala macam bentuk konflik yang terjadi harus di angkat ke permukaan. 2.5.2 Jenis Jenis Nilai Berkaitan dengan kriteria pengambilan keputusan, Anderson menjelaskan bahwa nilai-nilai yang kemungkinan menjadi pedoman perilaku para pembuat keputusan itu dapat dikelompokkan menjadi empat kategori, yaitu :

1. Nilai-nilai pribadi Hasrat untuk melindungi atau memenuhi kesejahteraan atau kebutuhan fisik atau kebutuhan finansial reputasi diri, atau posisi historis kemungkinan juga digunakan- oleh para pembuat keputusan sebagai kriteria dalam pengambilan keputusan. 2.Nilai-nilai politik. Pembuat keputusan mungkin melakukan penilaian atas altematif kebijaksanaan yang dipilihnya dari sudut pentingnya altematif-altematif itu bagi partai politiknya atau bagi kelompok-kelompok klien dari badan atau organisasi yang dipimpinnya. 3.Nilai-nilai organisasi. Para pembuat keputusan, khususnya birokrat (sipil atau militer), mungkin dalam mengambil keputusan dipengaruhi oleh nilai-nilai organisasi di mana ia terlibat di dalamn organisasi, misalnya badan-badan administrasi, menggunakan berbagai bentuk ganjaran dan sanksi dalam usahanya untuk memaksa para anggotanya menerima, dan bertindak sejalan dengan nilai-nilai yang telah digariskan oleh organisasi. 4.Nilai-nilai kebijaksanaan. Dari perbincangan di atas, satu hal hendaklah dicamkan, yakni janganlah kita mempunyai anggapan yang sinis dan kemudian menarik kesimpulan bahwa para pengambil keputusan politik ini semata-mata hanyalah dipengaruhi oleh pertimbangan-penimbangan demi keuntungan politik, organisasi atau pribadi.

38

2.5.3 Fungsi Nilai Fungsi nilai antara lain: a. Nilai berfungsi sebagai standart, yaitu standart yang menunjukkan tingkah laku dari berbagai cara, yaitu : 1. 2. 3. 4. Membawa individu untuk mengambil posisi khusus dalam masalah social. Mempengaruhi individu dalam memilih ideologi politik atau agama. Menunjukkan gambaran-gambaran self terhadap orang lain Menilai dan menentukan kebenaran dan kesalahan atas diri sendiri dan orang lain. 5. Merupakan pusat pengkajian tentang proses-proses perbandingan untuk menentukan individu bermoral dan kompeten. 6. 7. Nilai di gunakan untuk mempengaruhi orang laina tau mengubahnya Nilai sebagai standart dalam proses rasionalisasi yang dapat terjadi pada setiap tindakan yang kurang dapat di terima oleh pribadi atau masyarakat dan meningkatkan self-esteem. b. Nilai berfungsi sebagai rencana umum (general plan) dalam menyelesaikan konflik dan pengambilan keputusan. c. Nilai berfungsi motivasional. Nilai memiliki komponen motivasional yang kuat seperti halnya komponen kognitif, afektif, dan behavioral. d. Nilai berfungsi penyesuaian, isi nilai tertentu di arahkan secara langsung kepada cara bertingkah laku serta tujuan akhir yang berorientasi pada penyesuaian. Nilai berorientasi penyesuaian sebenarnya merupakan nilai semu karena nilai tersebut di perlukan oleh individu sebagai cara untuk menyesuaikan diri dari tekanan kelompok. Di dalam proses penyesuaiannya pertama-tama individu mengubah nilai secara kognitif ke dalam nilai yang dapat di pertahankan secara social maupun personal, dan nilai yang demikian pasti akan mudah untuk penyesuaianm diri dengan nilai yang berbeda. e. Nilai berfungsi sebagai ego defensive. Di dalam prosesnya nilai mewakili konsep-konsep yang telah tersedia sehingga dapat mengurangi ketegangan dengan lancer dan mudah. f. Nilai berfungsi sebagai pengetahuan dan aktualisasi diri. Nilai sebagai modal tingkah laku atau cara bertin dak secara eksplisit maupun implisit 39

melibatkan fungsi aktualisasi diri. Fungsi pengetahuan berarti pencarian arti kebutuhan untuk mengerti, kecenderungan terhadap kesatuan persepsi dan keyakinan yang lebih baik untuk melengkapi kejelasan dan konsepsi.

2.5.4 Nilai Lintas Kultur Dapat dilihat melalui 2 macam kerangka berpikir, yaitu: 1. Kerangka hofstede yang mempunyai lima dimensi penilaian terdiri dari: a. b. c. d. e. jarak kekuasaan individualisme vs kolektifisme maskulinitas vs mefinitas pengindraan ketidakpastian orientasi jangka panjang vs orientasi jangka pendek

2. Kerangka Globe , yang mempunyai delapan dimensi penilaian terdiri dari: a. b. c. d. e. f. g. h. ketegasan orientasi masa depan perbedaan gender penghindaran ketidakpastian jarak kekuasaan individualisme maupun kolektifisme orientasi kinerja orientasi kemanusiaan

2.6. Theory of Planned Behavior (TPB) Ajzen Teori Perilaku yang direncanakan (Planned Behavior Theory) yang disingkat dengan PBT merupakan pengembangan lebih lanjut dari TRA. Seperti pada teori TRA, faktor inti dari TPB adalah niat individu dalam melakukan perilaku tertentu. Niat diasumsikan sebagai penangkap motivasi yang mempengaruhi suatu perilaku. Secara umum, semakin kuat niat untuk terlibat dalam perilaku maka semakin besar kemungkinan perilaku tersebut dilakukan (Ajzen, 1991). Ajzen (1991) menambahkan konstruk yang belum ada dalam TRA, yaitu persepsi terhadap pengendalian yang dapat dilakukan (perceived behavioral control). Konstruk ini ditambahkan dalam upaya memahami keterbatasan yang 40

dimiliki individu dalam rangka melakukan perilaku tertentu. Dengan kata lain, dilakukan atau tidak dilakukannya suatu perilaku tidak hanya ditentukan oleh sikap dan norma subjektif semata, tetapi juga persepsi individu terhadap kontrol yang dapat dilakukannya yang bersumber pada keyakinannya terhadap kontrol tersebut (control beliefs).

Background factors: 1. Personal General Attitude Personality Trait Values Emotions Intelligence 2. Social Age,gender Race Etnicity Education Income Religion 3. Information Experience Knowledge Media Expo

Attitude toward behavioral: 1. behavioral belief 2. outcome evaluations

Subjective Norms: 1. normative belief 2. motivation to comply Perceived Behavioral Control 1. controllability/control 2. perceived power

Intention

Behavior

Gambar 2.4 The Theory of Planned Behavior (Ajzen, 2005) Dalam Poliakoff and Webb (2007), terdapat tiga faktor yang dapat memprediksi timbulnya suatu niat (behavioral intention); yaitu sikap (attitude), norma subjektif (subjective norm) dan persepsi terhadap pengendalian (perceived behavioral control). Hubungan antar variabel tersebut dalam teori ini, yaitu (Ajzen, 1991): 1. latar belakang (background factors), seperti usia, jenis kelamin, suku, status sosial ekonomi, suasana hati, sifat kepribadian, dan pengetahuan) mempengaruhi sikap dan perilaku individu terhadap sesuatu hal. Faktor latar belakang pada dasarnya adalah sifat yang hadir di dalam diri seseorang, yang dalam model Kurt Lewin dikategorikan ke dalam aspek O (organism). Di dalam kategori ini Ajzen memasukkan tiga faktor latar belakang, yakni personal, sosial, dan informasi. Faktor personal adalah sikap umum seseorang terhadap sesuatu, sifat kepribadian (personality traits), nilai hidup (values), emosi, dan kecerdasan yang dimilikinya. Faktor sosial antara lain adalah usia, 41

2.

3.

4.

5.

jenis kelamin (gender), etnis, pendidikan, penghasilan, dan agama. Faktor informasi adalah pengalaman, pengetahuan dan ekspose pada media; keyakinan perilaku atau behavioral belief yaitu hal-hal yang diyakini oleh individu mengenai sebuah perilaku dari segi positif dan negatif, sikap terhadap perilaku atau kecenderungan untuk bereaksi secara afektif terhadap suatu perilaku, dalam bentuk suka atau tidak suka pada perilaku tersebut. Semakin positif keyakinan individu akan akibat suatu obyek sikap, maka akan semakin positif pula sikap individu terhadap obyek tersebut, demikian pula sebaliknya (Fishbein & Ajzen, 1975 dalam Wijaya, 2008); keyakinan normatif (normative beliefs), yang berkaitan langsung dengan pengaruh lingkungan yang secara tegas dikemukakan oleh Lewin dalam Field Theory. Pendapat Lewin ini digaris bawahi juga oleh Ajzen melalui PBT. Menurut Ajzen, faktor lingkungan sosial khususnya orang-orang yang berpengaruh bagi kehidupan individu (significant others) dapat mempengaruhi keputusan individu; keyakinan kontrol (control beliefs) yaitu keyakinan tentang keberadaan berbagai hal yang mendukung atau menghambat niat atau perilaku yang akan ditampilkan. Keyakinan bahwa suatu perilaku dapat dilaksanakan didapat dari berbagai hal, antara lain penagalaman melakukan perilaku yang sama sebelumnya atau pengalaman yang diperoleh karena melihat orang lain melakukan perilaku itu sehingga seseorang memiliki keyakinan untuk dapat melaksanakannya. Selain pengetahuan, keterampilan dan pengalaman keyakinan individu mengenai suatu perilaku akan dapat dilaksanakan ditentukan juga oleh ketersediaan waktu, fasilitas dan memiliki kemampuan untuk mengatasi setiap kesulitan yang menghambat pelaksanaan perilaku; sikap terhadap perilaku (attitude toward the behavior). Di antara berbagai faktor yang dapat mempengaruhi kemudahan sikap diakses (accessibility) adalah tingkat kepentingan, jumlah frekuensi pengaktifan yang telah dilakukan sebelumnya, dan kekuatan asosiasi suatu konsep dengan sikap. Konsumen yang memiliki sikap yang secara umum baik atau buruk terhadap suatu produk tidak berarti bahwa konsumen tersebut akan selalu merealisasikan setiap kemungkinan sikap baik atau buruk sehubungan dengan produk bersangkutan (Simamora, 2007). Menurut Mustikasari (2007) sikap adalah suatu bentuk evaluasi atau reaksi perasaan. Sikap seseorang terhadap suatu obyek adalah perasaan mendukung atau memihak (favorable) maupun perasaan tidak mendukung atau tidak memihak (unfavorable) pada obyek tersebut. Sikap mempunyai peran penting dalam menjelaskan prilaku seseorang dalam lingkungannya, walaupun masih banyak faktor lain yang mempengaruhi perilaku, seperti stimulus, latar belakang individu, motivasi dan status kepribadian. Sikap terhadap perilaku (attitude toward the behavior) merupakan fungsi dari dua komponen yakni keyakinan berperilaku (behavioral beliefs) dan evaluasi terhadap hasil yang diperoleh (evaluations of behavioral outcomes). Sebagaimana rumus di bawah ini:

Ab = bi ei

42

6. norma subjektif (subjective norm) adalah sejauh mana seseorang memiliki motivasi untuk mengikuti pandangan orang terhadap perilaku yang akan dilakukannya (normative belief). Kalau individu merasa itu adalah hak pribadinya untuk menentukan apa yang akan dia lakukan, bukan ditentukan oleh orang lain disekitarnya, maka dia akan mengabaikan pandangan orang tentang perilaku yang akan dilakukannya. Fishbein & Ajzen (1975) menggunakan istilah motivasi individu (motivation to comply) untuk menggambarkan fenomena ini, yaitu apakah individu mematuhi pandangan orang lain yang berpengaruh dalam hidupnya atau tidak. Sebagaimana rumus di bawah ini:

SN = ni mi

7. persepsi terhadap pengendalian (Perceived Behavioral Control), yaitu keyakinan (beliefs) bahwa individu pernah melaksanakan atau tidak perilaku tertentu, individu memiliki fasilitas dan waktu untuk melakukan perilaku itu, kemudian individu melakukan estimasi atas kemampuan dirinya (control belief) apakah dia punya kemampuan atau tidak memiliki kemampuan untuk melaksanakan perilaku itu. Selain itu, adanya persepsi individu terhadap kekuatan atau kemampuan faktor kendali (perceived power) juga

mempengaruhi individu dalam menentukan niat untuk melakukan atau tidak akan melakukan perilaku tersebut. Ajzen menamakan kondisi ini dengan persepsi tehadap pengendalian (perceived behavioral control). Sebagaimana rumus dibawah ini:

Ab = bi ei

43

8. niat untuk melakukan perilaku (intention) adalah kecenderungan seseorang untuk memilih melakukan atau tidak melakukan sesuatu pekerjaan. Niat ini ditentukan oleh sejauh mana individu memiliki sikap positif pada perilaku tertentu, dan sejauh mana kalau dia memilih untuk melakukan perilaku tertentu itu dia mendapat dukungan dari orang-orang lain yang berpengaruh dalam kehidupannya. 9. perilaku (behavior) adalah suatu tindakan. Sikap terhadap tindakan berkaitan dengan dampaknya, nilai yang terkait dengan tindakan, etika dan tradisi (Simamora, 2008). Niat berperilaku (behavioral intention) dan perilaku (behavior) adalah dua hal yang berbeda. Perilaku (behavior) adalah tindakan atau kegiatan nyata yang dilakukan. Perilaku (behavior) dilakukan karena individu mempunyai minat atau keinginan untuk melakukannya (Jogiyanto, 2007).

44

2.10. Orisinalitas Tabel 2.4. Orisinalitas Penelitian


No 1 Judul penelitian Hubungan Program Orientasi Berbasis Kompetensi dengan Kinerja Perawat Baru di Rawat Inap Rumah Sakit Husada Jakarta (2010) Upaya Perbaikan Proses Rekrutmen, Seleksi dan Orientasi Untuk Meningkatkan Kinerja Perawat Trainee (2007) Program Orientasi dan Karakteristik dengan Kinerja Perawat Pelaksana di RS Islam Roemani PKU Muhammadiyah Semarang Pengaruh pelatihan dan supervisi terhadap kinerja perawat pelaksana ( 2010 ) Variabel - Program Orientasi Berbasis Kompetensi - Kinerja Perawat Desain / Metodologi - Deskriptif Corretional - Cross Sectional - DeskriptifCross Sectional - Observasional - Deskriptif analitik - Cross Sectional - Korelasi dengan pendekatan cros sectional

Proses Rekrutmen Seleksi Orientasi Kinerja Perawat Trainee Orientasi Karakteristik Kinerja Perawat

- Variabel independent: pelatihan (kesesuaian materi, fasilitas pendukung, pengalaman, dan ketrampilan) dan supervisi - V dependent : kinerja perawat Penataan sistem jenjang karier - Variabel independent : jenjang berdasar kompetensi untuk karier meningkatkan kepuaan kerja dan - Variabel dependent : kepuasan kinerja perawat di rumah sakit dan kinerja perawat ( Jebil Suroso, 2011) Pelaksanaan supervisi kepala - Variabel Independdent : ruangan terhadap kinerja supervisi kepala ruangan perawat pelaksana di RSI - V Dependent : kinerja Mahalayati Medan ( 2010 )

Pengaruh iklim organisasi dan imbalan terhadap kinerja perawat di rumah sakit umum Meuraxa Banda Aceh (Yani dan Evi Dewi) Kinerja perawat dalam melaksanakan askep di rumah sakit dan faktor yang mempengaruhinya Hubungan motivasi dan disiplin kerja dengan kinerja perawat di PKM Bau-Bau

- Variabel independen : iklim organisasi dan imbalan kerja - Variabel dependent : kinerja perawat

- Kinerja perawat berdasarkan faktor pengetahuan, motivasi, beban kerja, pelatihan - V Independen : motivasi dan hubungan kerja - V. Dependen: kinerja perawat

- Korelasi dengan pendekatan cross sectional - Metode survey dengan pendekatan cross sectional - Metode survey dengan jenis penelitian deskriftif, ekplanatori - Observasional dengan pendekatan deskriftif - Survey analitik dengan pendekatan cross

45

10

Hubungan kecerdasan emosional dengan kinerja perawat dalam pendokumentasian askep (Ferawati, 2012) Pengaruh persepsi perawat tentang pemberian insentif dan program rotasi terhadap kinerja perawat di rumah sakit (Mustahal, 2012) Analisis hubungan motivasi perawat pelaksana dengan pelaksanaan pendokumentaian askep d ruang rawat inap (Rhona Sendra 2012) Hubungan peran supervisi kepala ruangan dengan kinerja perawat pelakssana dalam memberikan askep di instalasi rawat inap RS Gatot Subroto Jakarta (Puji W, 2009 ) Pengaruh motivasi intrinsik terhadap kinerja perawat pelaksana dalam memberikan asuhan keperawatan ( Juliani, 2007 ) Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja klinis perawat berdasarkan penegembangan sistem managemen kinerja klinis (Emanuel Vensi, 2008 ) Study tentang kinerja perawat dalam melaksanakan askep d ruang rawat inap ( syaifuddin 2011 ) Pengaruh pelaksanaan rotasi kerja terhadap kinerja perawat di RSUD Bondowoso (Roymond,2008) Beberapa faktor yang mempengaruhi kinerja perawat dalam menjalankan kebijakan rumah sakit

- V .Independent : kecerdasan emosional - V. Dependent : kinerja perawat dalam pendokumentasian askep - V independent : persepsi perawat ttg pemberian insentif dan program rotasi - V dependent : kinerja perawat - V independent : motivasi perawat - V dependent : pelaksanaan pendokumentasian akep

11

12

13

- V independent : supervisi kepala ruangan - V dependent : kinerja perawat dalam pelaksanaan askep

secsional Deskriptif korelasi dengan pendekatan cross secsional Deskriptif korelasi dengan pendekatan cross secsioal Deskriptif analitik dengan pendekatan cross sectional Deskripsi korelasi dengan pendekatan cross sectional

14

- V independent : motivasi intrinsik - V dependent : kinerja perawat dalam pelaksanaan askep - Variabel : faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja klinis

- Deskriptif kuantitatif

15

- Deskriptif analitik

16

- Variabel : kinerja (pengetahuan, motivasi kerja, beban kerja , pelatihan ) - Variabel : pelaksanaan rotasi kerja

17

18

19

Faktor-faktor yang berhubungan

- Variabel : faktor yang mempengaruhi kinerja (sejarah kesehatan keluarga, perilaku gaya hidup, lingkungan kehidupan, kemampuan perawat) - Variabel independent:

- Obervaional dengan pendekatan deskriptif - Observasional dengan pendekatan cross secsional - Metode potong lintang

- Analitik

46

dengan kinerja perawat di RS Kotamobau (Indrawati, 2010)

imbalan, hubungan antar pribadi, kondisi kerja, motivasi) - Variabel dependent: Kinerja perawat

dengan pendekatan cross sectional

47

BAB 3 KERANGKA KONSEPTUAL

3.1. Kerangka Konseptual Penelitian

Gambar 3.1. Kerangka Konseptual Penelitian 48

3.2. Hipotesis Ho: 1. Ada pengaruh faktor organisasi: proses seleksi terhadap perilaku caring perawat 2. Ada pengaruh fakor organisasi: kepemimpinan terhadap perilaku caring perawat 3. Ada pengaruh faktor individu: motivasi terhadap perilaku caring perawat

49

BAB 4 METODE PENELITIAN

Pada bab ini akan dibahas mengenai jenis dan rancangan penelitian, populasi, besar sampel dan teknik pengambilan sampel, variable penelitian, bahan penelitian, instrument penelitian, lokasi dan waktu penelitian, prosedur pengambilan dan pengumpulan data, cara pengelolaan dan analisis data, dan cara sintesis.

4.1. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian ini menurut analisa datanya menggunakan statistik analitik. Desain penelitian yang digunakan pada penelitian ini adalah cross sectional yaitu metode pengumpulan data secara observasional

4.2. Populasi, Besar Sampel dan Teknik Pengambilan Sampel 4.2.1. Populasi Populasi dalam penelitian ini adalah unit populasi ruangan irna bedah rumah sakit X berjumlah 200 orang perawat dan 6 orang kepala ruangan. 4.2.2. Sampel Untuk besar sampel menggunakan rumus: n= N N.d2 + 1 n= 206

(206). (0.12) + 1 50

n = 67 orang Kepala Ruang = 6:206 x 67 = 1,95 2 orang Perawat = 200:206 x 67 = 65, 04 65 orang

jumlah sampel yang diambil per ruangan rata-rata 10,83 10-11 orang 4.2.3. Sampling Penelitian ini menggunakan stratified random sampling, dimana pengambilan sampel dari anggota populasi secara acak dan berstrata secara proporsional.

4.3. Variabel Penelitian Variabel dalam penelitian ini adalah: Variabel independen: 1. Proses Seleksi 2. Kepemimpinan 3. Motivasi Variabel dependen : perilaku caring perawat

4.4. Definisi Operasional

51

Tabel 4.1. Definisi Operasional Variabel No Variabel Independen Definisi Operasional Indikator Skala Alat Ukur Skor Obyek/Sampe l Perawat baru

1.

Proses Seleksi: Tindakan Melewati setiap Nomina Lembar Orientasi pengenalan tahapan proses l Observas lingkungan kerja seleksi: Orientasi i yang baru oleh perawat baru yang dibimbing oleh kepala ruang berdasarkan model swanson yang meliputi: Maintaining Belief, Knowing (Memahami), Being With, Doing For, Enabling, Kepemimpinan Cara pemimpin ruang) mengatur

Ya= 1 Tidak= 0

2.

seorang Gaya Nomina Kuisioner Gaya kepemimpinan Kepala (kepala kepemimpinan: l berdasarkan nilai Ruangan dalam terbanyak dari 1. Telling/directing dan masing-masing nilai 52

mengelola sumber 2. Selling/coaching daya manusia di 3. Participating ruangan perawatan. 3. Motivasi Dorongan perawat dalam melakukan asuhan keperawatan di pelayanan keperawatan. Faktor motivator 1. 2. 3. 4. Pencapaian Pengakuan Tanggung jawab Kesempatan maju 5. Kerja yang menarik Faktor hygiene 1. Kondisi kerja 2. Jenis supervise 3. Hubungan antarpribadi 4. Gaji 5. Administrasi dan kebijakan institusi ordinal kuisioner

gaya kepemimpinan dari lembar kuisioner.

Rendah Sedang tinggi

Perawat baru

53

No

Variabel dependen Perilaku Caring

Definisi Operasional Tindakan dan sikap perawat dalam memberikan asuhan keperawatan pada pasien dengan komitmen dan rasa tanggung jawab

Indikator

Skala

Alat Ukur

Skor

Obyek/Sampel

1. Maintening belief 2. Knowing 3. Being with 4. Doing for 5. Enabling

Nominal

Kuisioner

Baik Cukup Kurang

Perawat baru

54

4.5. Instrumen Penelitian Instrument penelitian untuk menilai variabel independen dengan menggunakan kuisioner dengan pertanyaan tertutup untuk menanyakan gaya kepemimpinan, imbalan atau reward, pengalaman kerja, tingkat pendidikan, dan motivasi. Instrument penelitian untuk menilai variable dependen perilaku caring dengan menggunakan lembar observasi kinerja: perilaku caring perawat.

4.6. Lokasi dan Waktu Penelitian 4.6.1. Lokasi Penelitian Lokasi penelitian dilakukan di irna bedah Rumah Sakit X 4.6.2. Waktu Penelitian Waktu penelitian dilakukan pada bulan desember 2012.

4.7. Prosedur Pengambilan dan Pengumpulan Data 4.7.1. Pengumpulan Data Setelah mendapatkan ijin untuk pengambilan data dari kepala rumah sakit, maka peneliti baru mengadakan pendekatan pada responden, sebelumnya responden diberikan informed consent terlebih dahulu. Data independen diperoleh melalui penyebaran kuisioner pada objek penelitian, sedangkan data dependen diperoleh dengan cara melakukan obsevasi oleh peneliti terhadap objek penelitian.

54

4.7.2. Prosedur Pengambilan Data

Identifikasi masalah

Analisis masalah

Isu strategis

1. 2. 3.

FGD Karu Perawat Direksi

Diskusi Pakar

Rekomendasi

Gambar 4.2. Kerangka Kerja Penelitian Rekomendasi Program Orientasi Perawat Baru Berdasarkan Model Swanson dan Kopelman

4.8. Analisa Data Analisa data merupakan suatu proses yang dilakukan secara sistematis terhadap data yang telah dikumpulkan oleh peneliti dengan tujuan supaya trends dan relationship bisa dideteksi (Nursalam, 2003). Pada penelitian ini setelah data terkumpul, kemudian dilakukan tabulasi data, dan analisis data dengan

55

menggunakan uji statistik regresi logistic ganda dengan derajat kemaknaan p 0,05, dengan rumus : Jika diketahui ada p variable independen, maka bisa ditunjukkan dengan vektor: x = (x1,x2,,xp) Hal ini diasumsikan bahwa beberapa variable berskala interval, sehingga probabilitasnya bisa dituliskan dengan: P(Y=1|x) = (x) Model regresi logistik ganda: g(x) = 0+ 1x1+ 2x2+..+ pxp dimana, (x) = eg(x) 1- eg(x) Dalam pengolahan data ini peneliti akan menggunakan perangkat lunak komputer dengan sistem SPSS (Software Product and Service Solution) Versi 16.0 agar uji statistik yang diperoleh lebih akurat.

56

DAFTAR PUSTAKA

Alligood, MR. (2010). Nursing theory & their work (4th ed). Missouri: Mosby Elsevier. Inc. Asad, M. (2003). Psikologi Industri. Yogyakarta: Liberty, hlm 4564. Azwar, A. (1996). Pengantar Administrasi Kesehatan. edisi ke 3, Jakarta: Bina Rupa Aksara, hlm 287321. Dessler, G. (1997). Manajemen Sumber Daya Manusia. Jakarta: PT. Prenhallindo, hlm 140. Gibson, JL., Ivancevich, JM., Junior DJH. (1996). Organisasi, Perilaku, Struktur, Proses. Jakarta: Bina Rupa Aksara, hlm 119275. Gomes, FC. (1997). Manajemen Sumber Daya Manusia. Yogyakarta: Andi Offset, hlm 134196. Griffin, RW (2004). Manajemen. Jakarta:Erlangga. Halim, A., dan Tjahjono, H. (2000). Sistem Pengendalian Manajemen. Edisi Revisi. Yogyakarta :UPP AMP YKPN. Hansen, D. R. and Mowen, MM. (2002). Akuntansi Manajemen, Edisi II, Erlangga,Jakarta. Ichniowski, C., Shaw, K. and Prennushi, G. (1997). The Effects of Human Resource Management Practices on Productivity: A Study of Finishing Lines, The American Economic Review 87: 291-314. Ikhwansyah, NB. (2006). Analisis Pengaruh Faktor-Faktor Iklim Organisasi Tentang Motivasi Kerja Karyawan pada P.T Bank Jatim Cabang Magetan. Skripsi S1 Fakultas Ekonomi UNAIR. http. Fulltext. Lib.Unair.ac.id. Diakses tanggal 18 September 2012 jam 09.00. Ilyas, Y. (2001). Kinerja, Teori, Penilaian dan Penelitian, Jakarta: Pusat Kajian Ekonomi Kesehatan. Fakultas Kesehatan Masyarakat, hlm 66150. Jewell, L.N. & Siegall,M. (1998). Psikologi Industri/Organisasi Modern. Alih bahasa A. Hadayana P.M. edisi 2. Penerbit Arcan.Jakarta. Hal. 333361,374-379

Kopelman, RE. (1998). Managing Productivity in Organization a Practicalpeople Oriented Prespective. New York: MC. Graw Hill Book Company, pp 318. Mangkunegara, AP. (2009). Manajemen sumber daya manusia perusahaan. Bandung: Remaja Rosdakarya. Mathis, R.L., and Jackson J.H. (2001). Manajemen Sumber Daya Manusia. Buku 1, Jakarta: PT. Salemba Emban Patria, hlm 75114. Moeljono, D. (2008). More About Beyond Leadership. Kepemimpinan. Jakarta: PT. Elex Medika Komputindo. 12 Konsep

Munandar, AS. (2001). Psikologi Industri dan Organisasi. UI Press. Jakarta. Hal. 245-261, 319-342. Nursalam. (2012). Konsep dan Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan: Pedoman Skripsi, Tesis, dan Instrumen Penelitian Keperawatan. Edisi 2. Jakarta: Salemba Medika Reed, PG., Shearer, NBC., and nicoll, LH. (2004). Perspective On Nursing Theory. 4th Edition. Phiadelphia USA: Lippincott Company. Siagian, Sondang P. (2008). Manajemen sumber daya manusia. Jakarta: Bumi Aksara. Sitorus, Ratna. (2011). Manajemen keperawatan di ruang rawat. Jakarta: Sagung Seto. Soeroso, S. (2003). Manajemen Sumber Daya Manusia di Rumah Sakit:Suatu Pendekatan Sistem. EGC. Jakarta. Hal. 68-76. Swansburg, RC. (2002). Management and Leadership for Nurse Manager. United States of America: Jones and Bartlett. Swanson, K.M. (2001). Swansons Caring Theory: Caring Profesional Scale. Journal of Nursing Scholarship. Swanson, K. (1993). Nursing Informed Caring for the Well Being of Others. Journal of Nursing Scholarship. Swanson, K. (1991). Emperical development of a middle range theory of caring. Nursing Research, 13(1), 60-73.

Lampiran 1

SWANSONS CARING PROFESSIONAL SCALE (CPS)

Observer dapat memberikan tanda silang (X) pada nomor yang dirasa tepat untuk menilai bagaimana seorang perawat memberikan perawatan kepada klien. 1 = Selalu 2 = Kebanyakan 3 = Cukup 4 = Jarang 5 = Jarang Sekali 6 = Tidak pernah sama sekali

Perawat yang memberikan perawatan kepada klien 1. Secara emosi terasa dekat? 2. Memberikan kenyamanan ? 3. Memberikan pengaruh positif ? 4. Bertindak secara sistematis ? 5. Tidak menganggap rendah klien ? 6. Informatif ? 7. Kompeten secara klinis ? 8. Perawat dapat memahami klien ? 9. Menghormati hal yang bersifat pribadi ? 10. Memiliki rasa peduli ? 11. Suportif ? 12. Mendengarkan klien dengan baik ? 13. Berpusat/berfokus pada klien ? 14. Memiliki keterampilan tehnikal ? 15. Memahami perasaan klien ? 16. Memahami pengalaman yang klien miliki ? 17. Mampu untuk memberikan harapan ? 18. Mengormati klien ?

1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2

3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3

4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4

5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5

6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6 6

Lampiran 2

PENILAIAN KECENDERUNGAN GAYA KEPEMIMPINAN

SITUASI 1. Akhir-akhir ini perawat anda tidak menanggapi pembicaraan anda tentang tugas-tugas keperawatan, sedangkan perhatian anda terhadap kesejahteraan mereka tampak menurun dengan tajam 2. Penampilan perawat tampak meningkat, anda merasa yakin bahwa semua anggota menyadari tanggung jawab dan standar penampilan yang diharapkan dari mereka

ALTERNATIF PENILAIAN a. menekankan penggunaan prosedur yang seragam dan keharusan menyelesaikan tugas b. anda menyediakan waktu untuk berdiskusi, tapi tidak mendorong keterlibatan anda c. berbicara dengan bawahan dan menyusun program-program. d. Secara sengaja tidak campur tangan a. Melibatkan diri dalam interkasi bersahabat, tetapi terus berusaha memastikan bahwa semua anggota menyadari tanggung jawab dan standar penampilan b. Tidak mengambil tindakan apapun c. Melakukan apa saja yang dapat anda kerjakan untuk membuat kelompok merasa penting dan dilibatkan d. Menekankan pentingnya batas waktu dan tugas-tugas. a. Bekerja dengan para perawat dan bersamasama terlibat dalam pemecahan masalah b. Membiarkan para perawat mengusahakan sendiri pemecahannya c. Bertindak cepat dan tegas untuk mengoreksi dan mengarahkan kembali d. Mendorong para perawat untuk berusaha memecahkan masalah dan mendukung usaha mereka a. Melibatkan kelompok perawat dalam melambangkan perubahan tersebut tetapi jangan terlalu mengarahkan b. Mengumumkan perubahan-perubahan dan kemudian menerapkan dengan pengawasan yang cermat c. Membiarkan kelompok merumuskan arahnya sendiri d. Mengikuti rekomendasi para perawat tetapi anda mengarahkan perubahan

3. Perawat anda tidak dapat memecahkan suatu masalah. Anda biasanya membiarkan mereka bekerja sendiri. Selama ini penampilan kelompok dan hubungan antaranggota adalah baik 4. Anda sedang mempertimbangkan adanya suatu perubahan. Perawat anda menunjukkan penampilan yang baik. Mereka menyambut, perlunya perubahan dengan baik.

5. Penampilan perawat anda turun dalam beberapa bulan terakhir. Perawata telah mengabaikan pencapaian tujuan. Penegasan kembali peranan dan pertanggungjawaban telah sangat membantu mengatasi situasi tersebut di masa lalu. Mereka secara terus menerus memerlukan peringatan untuk menyelesaikan tepat padawaktunya. 6. Anda memasuki organisasi yang berjalan secara efisien. Pemimpin sebelumnya mengontrol situasi dengan tepat, anda ingin mempertahankan situasi yang produktif, tetapi ingin pula membangun lingkungan yang manusiawi. 7. Anda mempertimbangkan untuk berubah kepada suatu struktur yang baru bagi para perawat. Para perawat telah menyampaikan saran-saransaran mengenai perubahan yang diperlukan. Perawat selama ini produktif dan telah mendemostrasikan perluasan dalam melaksanakan tugas 8. Penampilan perawat dan hubungan antar perawat adalah baik, anda merasa sedikit ragu-ragu mengenai kurangnya pengarahan terhadap bawahan

a. Membiarkan para perawat merumuskan arahnya sendiri b. Menyetujui rekomendasi para perawat, tapi lihat apakah tujuan tercapai c. Menegaskan kembali peranan dan tanggungjawag serta melakukan pengawasan dengan cermat d. Melibatkan para perawat dalam menetapkan peranan dan tenggung jawab, tetapi tidak terlalu mengarahkan

a. Melakukan apasaja yang dapat anda kerjakan yang dapat membuat para perawat merasa penting dan dilibatkan b. Menekankan pentingnya batas waktu dan tugas-tugas c. Secara sengaja tidak mengambil tindakan apaapa d. Mengusahakan keterlibatan kelompok dalam pengambilan keputusan, tapi lihat apakah tujuan tercapai a. Menjelaskan perubahan, mengawasi dengan cermat b. Mengikutsertakan para perawat dalam mengembangkan perubahan, tetapi membiarkan mereka menerapkan sendiri c. Menyetujui adanya perubahan seperti yang direkomendasikan, tetapi mempertahankan pengawasan dalam penerapan d. Membiarkan kelompok sendiri bagaimana adanya a. Membiarkan kelompok sendiri b. Mendiskusikan situasi dengan kelompok, kemudian anda memulai perubahanperunahan yang perlu c. Mengambil langkah-langkah untuk mengarahkan perawat ke arah pelaksanaan tugas-tugas denngan perencanaan yang baik. Bersikap sportif dalam mendiskusikan dalam kelompok tetapi tidak terlalu mengarahkan a. Membiarkan kelompok dalam memecahkan masalah sendiri b. Mneyetujui rekomendasi kelompok tapi lihat apakah tujuan tercapai

9. Atasan telah mengeaskan anda untuk mengepalai satuan tugas yang sangat terlambat dalam membuat

rekomendasi bagi perubahan yang diharapkan. Tujuan kelompok tidak jelas. Kehadiran anggota dalam persidanngan tidak sebagaimana yang diharapkan. Pertemuanpertemuan telah terbalik fungsi menjadi ajang bincang-bincang para anggota. 10. Perawat anda yang biasanya mampu memikul tanggung jawab, tidak menegaskan kembali stabdar yang anda tetapkan baru-baru ini

c. Menegaskan kembali tujuan-tujuan dan awasi dengan ketat d. Membiarkan keterlibatabn kelompok dalam penyusunan tujuan, tetapi tidak mendorong

11. Anda dipromosikan pada posisi yang baru, pimpinan sebelumnya tidak terlibat dalam persoalan kelompok. Tugas-tugas dan pengarahan kelompok telah ditangani secara memadai

a. Membiarkan keterlibatan kelompok dalam menegaskan kembali standar, tapi tidak melakukan control b. Menegaskan kembali standard an mengawasi dnegan seksama c. Menghindari konfrontasi dengan tidak melakukan tekanan biarkan saja situasi demikian d. Mengikuti rekomendasi kelompok tetapi lihat apakah tujuan tercapai a. Mengambil langkah-langkah untuk mengarahkan bawahan kea rah pelaksanaan tugas dengan perencanaan yang baik b. Melibatkan bawahan dalam pengambilan keputusan dan dorongan adanya kontribusi yang konstruktif c. Mendiskusikan penampilan di masa lalu dengan kelompok dan kemudian anda menguji perlunya praktik-praktik baru d. Membiarkan kelompok sebagaimana adanya.

Lampiran 3 KUISIONER MOTIVASI KERJA

Baca pertanyaan dengan seksama dan jawab semua pertanyaan dengan melingkari satu angka yang sesuai dengan pilihan Anda sebagai berikut: 0 1 2 3 4 5 sangat jarang atau hampir tidak pernah jarang terkadang agak sering sering sangat sering atau selalu

PERTANYAAN: 1. Apakah Anda jenuh dengan tugas Anda? 2. Apakah Anda tidak tertarik oleh masa depan karir Anda? 3. Apakah Anda menderita pening kepala, sakit perut, gatalgatal atau keluhan lain yang sering terjadi dan dalam jangka waktu lama? 4. Apakah Anda sering tidak masuk kerja karena sakit? 5. Apakah Anda makan terlalu banyak (atau sedikit) atau merokok atau minum minuman keras terlalu banyak? 6. Apakah Anda menganggap waktu makan siang sebagai bagian terbaik dari hari kerja Anda? 7. Apakah Anda selalu memperhatikan jam untuk melihat apa sudah waktunya untuk pulang? 8. Apakah Anda setiap pagi semakin malas untuk bangun dari pada sebelumnya? 9. Apakah Anda sangat mengharapkan datangnya akhir pekan? 10. Apakah Anda menderita pening kepala, depresi atau lekas marah pada hari Minggu atau hari off? 11. Apakah Anda merasa enggan untuk masuk kerja pada hari Senin atau hari awal shift? 12. Apakah Anda sering berdebat dengan orang di dalam maupun di luar pekerjaan? 13. Apakah Anda murung bila tidak bekerja/libur? 14. Apakah Anda sangat aktif bila sedang tidak bekerja/libur? 15. Apakah Anda murung bila di pekerjaan? 16. Apakah Anda sangat aktif bila di pekerjaan? 17. Apakah Anda merasa tertekan di pekerjaan? 18. Apakah Anda merasa tertekan di rumah? 19. Bagaimana perasaan Anda tentang pekerjaan Anda dan hidup Anda pada umumnya, apakah sering berubah dari sangat bersemangat hingga sangat tertekan?

0 0

1 1

2 2

3 3

4 4

5 5

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2

3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3

4 4 4 4 4

5 5 5 5 5

4 5 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5

20. Apakah Anda merasa bahwa Anda sekarang memerlukan lebih banyak waktu untuk menyelesaikan sesuatu daripada sebelumnya? 21. Apakah Anda mengkaji performa Anda lebih banyak agar menciptakan suasana dan hubungan sesama yang baik daripada pencapaian tujuan pekerjaan spesifik dan nyata? 22. Apakah Anda lebih jarang berada di pekerjaan (pulang cepat, datang lambat, makan siang lebih lama dsb?) 23. Apakah Anda segan kembali dari libur? 24. Apakah Anda mempunyai perasaan tidak berkeinginan mencapai sesuatu yang penting dalam minggu depan, bulan depan atau tahun depan? 25. Apakah Anda merasa bahwa pekerjaan Anda tidak terlalu menarik atau menantang Anda? 26. Apakah Anda merasa bahwa pekerjaan Anda sepele dan dapat dikerjakan oleh siapa saja? 27. Apakah yang Anda kerjakan hanyalah pengisi waktu saja terlalu banyak memperhatikan rincian dan hal tak perlu, menjadwalkan atau memperpanjang rapat yang tidak perlu? 28. Apakah Anda mengukur keberhasilan dalam pengertian berapa kesalahan yang terjadi dari pada yang benar? Total score

0 0 0

1 1 1

2 2 2

3 3 3

4 4 4

5 5 5

0 0 0

1 1 1

2 2 2

3 3 3

4 4 4

5 5 5

0 0

1 1

2 2

3 3

4 4

5 5

NAMA JUDUL JABATAN BAGIAN

: : :

NIP/NIK

DEPARTEMEN TGL MULAI JABATAN AKHIR

: :

TGL MULAI KERJA:

Note: Jika jumlah > 100

Ybs dihinggapi kelesuan manajerial sangat berat, perlu segera diambil tindakan, agar kelemahan itu tidak memusnahkan karir dan kesehatan psikologisnya merupakan kasus yang serius, diperlukan tindakan segera agar ybs tidak menjadi lebih ekstrim. memperlihatkan gejala penyakit dan perlu tindakan pencegahan agar tidak semakin berat. sehat walaupun masih dapat terhinggapi penyakit. sehat

Jika jumlahnya 70 99 Jika jumlahnya 40 69 Jika jumlahnya 20 39 Juka jumlahnya < 20

Anda mungkin juga menyukai