Anda di halaman 1dari 104

BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH KABUPATEN KONAWE SELATAN

LAPORAN Pendahuluan

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) Konawe Selatan Tahun 2013

LEMBAGA PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS SULAWESI TENGGARA

Laporan Pendahuluan

DAFTAR ISI .......................................................................................... DAFTAR TABEL ..................................................................................... DAFTAR GAMBAR ................................................................................. DAFTAR PETA ....................................................................................... BAB I PENDAHULUAN

i iv v vi

1.1. Latar Belakang ................................................................................ 1.2. Maksud, Tujuan dan Manfaat ........................................................... 1.3. Kedudukan Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) ................................ 1.4. Lingkup Pekerjaan ........................................................................... 1.4.1. Lingkup Kegiatan .................................................................. 1.4.2. Lingkup Lokasi ...................................................................... 1.5. Dasar Hukum Pelaksanaan Kegiatan ................................................. BAB II METODE PENDEKATAN PENYUSUNAN PENGEMBANGAN PUSAT KAWASAN KABUPATEN KONAWE SELATAN RENCANA STRATEGIS

I1 I4 I5 I8 I8 I9 I 10

2.1. Metodologi ..................................................................................... 2.1.1. Persiapan ............................................................................. 2.1.2. Pengumpulan Data ............................................................... 2.1.3. Survey Lapangan dan Kompilasi Data ..................................... 2.1.4. Analisis ................................................................................ a. Analisa Data ..................................................................... b. Metode Analisis Data ......................................................... b.1. Metode Gravitasi ....................................................... b.2. Analisis Location Quotient (LQ) .................................. b.3. Analisis Shift Share ................................................... b.4. Metode Penentuan Strategis dan Program ...................

II 1 II 1 II 1 II 2 II 3 II 3 II 5 II 5 II 7 II 9 II 12

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK) Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Laporan Pendahuluan

c. Analisis Wilayah Perencanaan ............................................ c.1. Analisis Wilayah Makro .............................................. c.2. Analisis Wilayah Mikro ............................................... d. Analisis Sistim Informasi Geografis (SIG) ............................ d.1. Sumber Data ............................................................ d.2. Pengolahan Data SIG ................................................ 2.2. Kerangka Pikir ................................................................................. BAB III TINJAUAN KEBIJAKAN DAN GAMBARAN UMUM WILAYAH KABUPATEN KONAWE SELATAN 3.1. Arahan Penataan Ruang Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara .............. 3.1.1. Rencana Struktur Ruang ........................................................ 3.1.2. Penetapan Kawasan Strategis Provinsi (KSP) ........................... 3.2. Arahan RPJMD Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2010 2015 ........... 3.2.1. Visi dan Misi Kabupaten Konawe Selatan ................................. 3.2.2. Grand Strategy ..................................................................... 3.2.3. Prioritas Daerah .................................................................... 3.3. Rencana Pola Ruang Kabupaten Konawe Selatan ............................... 3.3.1. Hutan Lindung ...................................................................... 3.3.2. Kawasan Budidaya ................................................................ 3.4. Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan ................................... 3.5. Gambaran Umum Wilayah ................................................................ 3.5.1. Letak Geografis dan Luas Wilayah .......................................... 3.5.2. Demografi ............................................................................ 3.5.2.1. Jumlah dan Rata-Rata Laju Pertumbuhan Penduduk .... 3.5.2.2. Persebaran Penduduk .............................................. 3.5.3. Perekonomian ...................................................................... 3.5.3.1. Struktur Ekonomi ..................................................... 3.5.3.2. Pertumbuhan Ekonomi ............................................. 3.5.4. Sektor Perindustrian dan Perdagangan ................................... 3.5.4.1. Sektor Industri ........................................................ 3.5.4.2. Sektor Perdagangan ................................................ 3.5.5. Infrastruktur Jalan Darat .......................................................

II 15 II 15 II 16 II 16 II 17 II 17 II 18

III 1 III 1 III 2 III 7 III 7 III 7 III 8 III 8 III 9 III 10 III 12 III 13 III 13 III 18 III 18 III 20 III 23 III 23 III 25 III 27 III 27 III 29 III 31

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK) Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

ii

Laporan Pendahuluan

BAB IV KAJIAN TEORITIS PENGEMBANGAN KAWASAN STRATEGIS 4.1. Pengertian Kawasan Strategis ........................................................... 4.2. Kawasan Strategis Kabupaten ........................................................... 4.3. Kawasan Strategis Minapolitan Kabupaten Konawe Selatan ................. 4.4. Potensi dan Permasalahan ................................................................ BAB V TAHAPAN PELAKSANAAN KEGIATAN DAN JADWAL KERJA V1 V1 V1 V2 V2 V3 V4 IV 1 IV 3 IV 8 IV 12

5.1. Tahapan Pelaksanaan Kegiatan ......................................................... 5.1.1. Tahap Persiapan ................................................................... 5.1.2. Penyusunan Laporan Pendahuluan ......................................... 5.1.3. Tahap Survey Lapangan ........................................................ 5.1.4. Penyusunan Laporan Antara .................................................. 5.1.5. Penyusunan Laporan Akhir .................................................... 5.2. Jadwal Kerja ................................................................................... BAB VI ORGANISASI PELAKSANA PEKERJAAN 6.1. Organisasi Pelaksana ....................................................................... 6.2. Tugas dan Tanggung Jawab .............................................................

VI 1 VI 2

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK) Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

iii

Laporan Pendahuluan

hal
Tabel 2.1. Tabel 3.1. Tabel 3.2. Tabel 3.3. Tabel 3.4. Tabel 3.5. Tabel 3.6. Tabel 3.7. Tabel 3.8. Tabel 3.9. Analisis SWOT Pengembangan KSK ........................................ Klasifikasi dan Sebaran Kawasan Strategis Nasional dan Provinsi di Sulawesi Tenggara ............................................................ Luas Wilayah Kabupaten Konawe Selatan menurut Kecamatan, 2011 .................................................................................... Pembagian Daerah Administrasi Kabupaten Konawe Selatan ..... Jumlah Penduduk Kabupaten Konawe Selatan menurut Kecamatan, 2007 2011 ....................................................... Kepadatan dan Sebaran Penduduk Kabupaten Konawe Selatan menurut Kecamatan, 2011 ..................................................... PDRB Kabupaten Konawe Selatan Atas Dasar Harga Konstan 2000 (juta rupiah), 2008 2010 ............................................ Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Konawe Selatan, Tahun 2009 2010 ................................................................ Banyaknya Usaha Industri, Tenaga Kerja dan Nilai Produksi menurut Kelompok Industri, 2011 .......................................... Volume dan Nilai Eksport menurut Jenis Komoditi, 2011............ II 14 III 2 III 14 III 15 III 18 III 20 III 25 III 26 III 28 III 30 III 30 III 32 V5

Tabel 3.10. Volume dan Nilai Perdagangan Antar Pulau, 2011 .................... Tabel 3.11. Panjang Jalan menurut Jenis Permukaan, Kondisi Jalan dan Kelas Jalan (km), 2007 2011 ............................................... Tabel 5.1. Jadwal Rencana Kegiatan Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kab. Konawe Selatan Tahun 2013 ......

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK) Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

iv

Laporan Pendahuluan

hal

Gambar 1.1. Klasifikasi Penataan Ruang Berdasarkan Sistem Fungsi dan Nilai Strategis Kawasan ........................................................ Gambar 1.2. Kedudukan Kawasan Strategis Dalam Perencanaan Tata Ruang Wilayah (RTRW) ....................................................... Gambar 2.1. Alur Pikir Proses Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) Konawe Selatan ............ Gambar 2.2. Kerangka Pikir Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK) Konawe Selatan ............................. Gambar 3.1. Kontribusi PDRB menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan 2000 (juta rupiah), tahun 2010 ............................... Gambar 3.2. Grafik Laju Pertumbuhan Ekonomi Kab. Konawe Selatan ADHB 2000 (juta rupiah), 2009 2010 ................................. Gambar 3.3. Perbandingan Jumlah, Tenaga Kerja dan Nilai Produksi Sektor Industri di Konawe Selatan, 2007 2011 .............................. Gambar 6.1. Organisasi Pelaksana Pekerjaan ...........................................

I6 I7 II 19 II 20 III 24 III 26 III 29 VI 1

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK) Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

Laporan Pendahuluan

hal
Peta 1.1. Peta 3.1. Peta 3.2. Peta 3.3. Peta 3.4. Peta 3.5. Peta 4.1. Administrasi Sulawesi Tenggara ................................................ Rencana Pola Ruang Sulawesi Tenggara ................................... Rencana Struktur Ruang Sulawesi Tenggara .............................. Kawasan Strategis Sulawesi Tenggara ...................................... Administrasi Kabupaten Konawe Selatan ................................... Kepadatan Penduduk Kabupaten Konawe Selatan ...................... Kawasan Strategis Minapolitan Kabupaten Konawe Selatan ........ I 13 III 4 III 5 III 6 III 17 III 22 III 14

Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis (KSK) Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013

vi

BAB I PENDAHULUAN

Laporan Pendahuluan

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Pembangunan ekonomi merupakan suatu proses yang menyebabkan kenaikan pendapatan riil per kapita penduduk suatu negara dalam jangka panjang yang disertai oleh perbaikan sistem kelembagaan (Arsyad,2002: 6). Jadi pembangunan ekonomi harus dipandang sebagai suat u proses dimana ada hubungan saling terkait dan saling

mempengaruhi ant ara faktor

faktor yang menyebabkan terjadinya

pembangunan ekonomi, sehingga dapat diketahui runtutan perist iwa yang t imbul yang akan mewujudkan peningkatan kegiatan ekonomi dan peningkatan taraf kesejahteraan masyarakat dari satu tahap pembangunan ke t ahap pembangunan berikutnya. Pertumbuhan menent ukan ekonomi ekonomi merupakan salah satu indikator dalam

keberhasilan

pembangunan suatu dampak

ekonomi. nyata

Pertumbuhan dari kebijakan

menggambarkan

pembangunan yang dilaksanakan khususnya dibidang ekonomi. Tanpa adanya pertumbuhan ekonomi, maka pembangunan ekonomi kurang bermakna. Pert umbuhan ekonomi diartikan sebagai kenaikan Produk Domestik Bruto (PDB)/Produk Nasional Bruto (PNB) tanp a memandang apakah kenaikan itu lebih besar atau lebih kecil dari tingkat

pertumbuhan at au apakah perubahan struktur ekonomi terjadi at au tidak (Arsyad,2002:7).

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n I - 1

Laporan Pendahuluan

Pembangunan ekonomi daerah adalah suatu proses dimana pemerintah daerah dan masyarakat mengelol a sumberdaya sumberdaya yang

ada dan membentuk suatu pola kemitraan antara pemerintah daerah dengan sektor swasta dengan tujuan menciptakan suatu lapangan pekerjaan baru dan merangsang perkembangan kegiatan ekonomi at au pertumbuhan ekonomi dalam wilayah tersebut (Arsyad,2002:108 -109). Dalam upaya mencapai tujuan tersebut dalam pemerintah daerah dan

masyarakat

harus

bekerjasama

penggunaan

sumberdaya

sumberdaya yang ada dan mampu menaksir potensi yang dimiliki daerah t ersebut. P elaksanaan prioritas pemb angunan daerah yang kurang sesuai dengan potensi yang dimiliki oleh daerah dapat

mengakibatkan relatif lambatnya proses pertumbuhan ekonomi daerah. Oleh karena it u dalam pengembangan wilayah yang terpenting adalah bahwa wilayah tersebut mampu mengidentifik asikan setiap potensi sektor membuat sektor pot ensial yang dimiliki, kemudian menganalisis untuk sektor sektor tersebut memiliki nilai tambah bagi

pembangunan ekonomi daerah. Salah sat u kebijakan yang diambil pemerintah untuk mencipt akan keseimbangan antara tingkat pertumbuhan ekonomi dan pendapatan perkapita Antar daerah yaitu dengan penerapan kebijakan

pembangunan daerah melalui konsep kawasan strategis, sehingga walaupun upaya peningkatan pertumbuhan ekonomi dilakukan, tet api kesenjangan antardaera h diharapkan dapat dipersempit.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n I - 2

Laporan Pendahuluan

UU

Penat aan

Ruang

No mor 26/2007

menyatakan

bahwa

setiap

tingkat an rencana, mempunyai kewenangan untuk menyusun kawasan strat egisnya masing -masing. Kawasan Strategis Nasional adalah

wilayah yang penat aan ruangnya diprioritask an karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional terhadap kedaulatan negara, pertahanan dan keamanan negara, ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan, t ermasuk wilayah yang telah ditetapkan sebagai warisan dunia. Kawasan Strategis Provinsi adalah wilayah yang penataan

ruangnya dipriorit askan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup provinsi terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/at au lingkungan. Sedangkan Kawasan Strategis Kabupaten/Kota adalah

wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup kabupaten/kota terhadap

ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan. Pengembangan Kawasan Strategis dimaksudkan sebagai alat guna mendorong dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi bagi sua t u

kawasan, sehingga wilayah sekitarnya dapat ikut berkembang. Karena itu, pengembangan Kawasan Strategis bertujuan untuk : a) Mengembangkan penataan ruang kawasan dalam rangka penataan ruang wilayah Nasional atau wilayah Provinsi atau wilayah

Kabupate n dan Kota; b) Mengoptimalkan pemanfaatan potensi sumber daya pada kawasan dalam rangka pembangunan ekonomi nasional dan daerah;

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n I - 3

Laporan Pendahuluan

c) Mengat ur pemanfaatan ruang guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan pertahanan keamanan. Salah satu kebijakan yang tertuang dalam Rencana Tata Ruang

Wilayah Kabupat en Konawe Selatan adalah penetapan wilayah -wilayah Kawasan Strategis Kabupeten yang tersebar di Kabupaten Konawe Selatan berdasarkan kepentingannya. Untuk lebih mengoptimalkan

peran kawasan strat egis tersebu t, maka perlu dilakukan Penyusunan

Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan


menunjang sehingga Tahun Anggaran kawasan 2013 yang diharapkan dapat

pengembangan mampu

kawasan -kawasan ekonomi

tersebut kawasan

mendorong

pengembangan

tersebut beserta kawasan -kawasan hinterlandnya. 1.2. Maksud, Tujuan dan Manfaat Maksud dilaksanakan kegiatan ini adalah Memberikan acuan

pengembangan pada kawasan strategis dalam usaha mengembangkan Kabupaten Konawe Selatan dalam bidang ekonomi dan memfasilit asi kerjasama kepentingan antar sector, antar wilayah ruang dan dan antar pemangku

dalam

pemanfaatan

pengembangan

infrast rukt ur diwilayah Kawasan Strategis Kabupaten. Tujuan dan Manfaat dilaksanakan kegiatan ini adalah : 1. Teridentifikasinya wilayah-wilayah kawasan strategis Kabupaten sesuai amanah yang tertuang dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Konawe Selatan. 2. Teridentifikasinya pusat kawasan strategis.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n I - 4

Laporan Pendahuluan

3. Tersusunnya rencana pengembangan pada pusat-pusat kawasan strategis dan kawasan hinterlandnya. 4. Menganalisis potensi kawasan strategis Kabupaten yang terdiri atas: a. Kondisi Sumber Daya , infrastruktur, dan sarana sosial ekonomi yang ada di masing-masing daerah dalam Kawasan Strategis Kabupaten. b. Produk yang dapat ditawarkan oleh masing-masing daerah dalam Kawasan Strategis Kabupaten dan dayasaing dari produk tersebut. 5. Menganalisis keterkaitan antar daerah dan peran masing-masing daerah yang berada dalam Kawasan Strategis Kabupaten. 6. Menganalisis keterkaitan antar daerah dan peran masing-masing daerah yang berada dalam Kawasan Strategis Kabupaten. 7. Memformulasikan strategi dan program pembangunan pada Pusat Kawasan Strategis Kabupaten, serta pola-pola kerjasama kemitraan dalam pembangunan di dalam Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan. 1.3. Kedudukan Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) Berdasarkan Undang-Undang no. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, maka produk-produk perencanaan tidak hanya bersifat administratif, tetapi juga dapat bersifat fungsional. Sement ara it u, produk perencanaan pada tingkat administrasi terdiri dari rencana umum tata ruang dan rencana rinci tata ruang yang dilengkapi dengan pengaturan zonasi sebagai pedoman perijinan.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n I - 5

Laporan Pendahuluan

Ketentuan P erencanaan Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) mengacu kepada : 1. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Konawe Selatan; 2. Pedoman dan petunjuk pelaksanaan Pengembangan Kawasan Strategis; dan 3. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Kabupaten Konawe Selatan. Untuk lebih jelasnya, kedudukan rencana pengembangan kawasan

strat egis dapat dilihat pada gambar di bawah :

RENCANA UMUM TATA RUANG RTRW NASIONAL

RENCANA RINCI TATA RUANG RTR PULAU / KEPULAUAN

WILAYAH

RTR KWS STRA. NASIONAL RTRW PROVINSI RTR KWS STRA. PROVINSI RTR KWS STRA KABUPATEN RDTR WIL KABUPATEN RTR KWS METROPOLITAN

RTRW KABUPATEN

PERKOTAAN

RTRW KOTA

RTR KWS PERKOTAAN DLM WIL KABUPATEN RTR BAGIAN WIL KOTA RTR KWS STRA KOTA RDTR WIL KOTA

Sumber: UU No.26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang

Gambar 1.1. Klasifikasi Penataan Ruang Berdasarkan Sistem Fungsi dan Nilai Strategis Kawasan

Pengembangan Kawasan Strategis dimaksudkan sebagai alat guna mendorong dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi bagi suat u

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n I - 6

Laporan Pendahuluan

kawasan, sehingga wilayah sekitarnya dapat ikut berkembang. Karena itu, pengembangan Kawasan Strategis bertujuan untuk : a) Mengembangkan penataan ruang kawasan dalam rangka penataan ruang wilayah Nasional atau wilayah Provinsi atau wilayah

Kabupaten dan Kota; b) Mengoptimalkan pemanfaatan potensi sumber daya pada kawasan dalam rangka pembangunan ekonomi nasional dan daerah; c) Mengat ur pemanfaatan ruang guna meningkatkan kesejahteraan

masyarakat dan pertahanan keamanan.

K e we n a n g a n P e m. P u s a t P e m. P r o v i n s i P e m. K a b u p a t e n P e m. K o t a

PR Berdasarkan Administrasi (M e m p e r t e g a s a s p e kk e w e n a n g a n penyelenggaraa )n P R W i l a y a hN a s i o n a l P R W i l a y a hP r o v i n s i P R W i l a y a hK a b u p a t e n P R W i l a y a hK o t a

PR Berdasarkan N i l a iS t r a t e g i s K a wa s a n (K a w a s a ny a n g s e c a r as p e s i f i kb e r p e n g a r u h b e s a r t e r h a d a pp e n c a p a i a n t u j u a nP R ) K a wa s a nS t r a t e g i s Nasional K a wa s a nS t r a t e g i s Provinsi K a wa s a nS t r a t e g i s Kabupaten K a wa s a nS t r a t e g i s Kota

Pasal 5
PR Berdasarkan F u n g s iU t a m a (R u a n g y a n g d a p a t dimanfaatkan Dan ruangyang dijaga untuk dilindungi D a n m e l i n d u n g)i K a wa s a n Lindung K a wa s a n Budidaya PR Berdasarkan K e g i a t a nK a wa s a n (U n t u k meningkatkan keseimbangan pembanguna) n K a wa s a n Perkotaan K a wa s a n Perdesaan PR Berdasarkan Sistem (F u n g s i-f u n g s i k e w i l a y a h a) n

S i s t e mW i l a y a h S i s t e mI n t e r n a l Perkotaan

Sumber: UU No.26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang

Gam b ar 1 .2. Ke d ud u ka n Ka w a sa n S tra teg is Da la m Pe re nc a na a n Ta ta R ua ng

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n I - 7

Laporan Pendahuluan

1.4. Lingkup Pe kerjaan Lingkup kegiatan penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strat egis Kabupat en Konawe Selatan Tahun Anggaran 2013 terbagi atas beberapa tahapan. 1.4.1. Lingkup Kegiatan 1.4.1.1. Ketentuan Teknis Lingkup pekerjaan meliputi penyusunan beberapa ketentuan teknis sebagai berikut : a. Identifikasi potensi dan permasalahan kawasan b. Identifikasi Rencana Pusat Kawasan pada masing -masing Kawasan Strategis . c. Identif ikasi kondisi pola ruang Pada Kawasan Strategis . d. Perumusan implikasi dampak kegiatan dan penanganannya e. Peran serta masyarakat dalam Pusat kegiatan Kawasan penyusunan Strategis

Rencana

Pengembangan

Kabupaten Konawe Selatan . 1.4.1.2. Tahapan Pelaksanaan Tahapan P elaksanaan kegiatan adalah sebagai berikut : a. Studi Kepustakaan Melakukan kajian atas data dan informasi yang diperoleh baik dat a primer maupun sekunder . b. Survey Instansional Survey Instansional meliputi :

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n I - 8

Laporan Pendahuluan

Pengambilan data terhadap Sektoral terkait dengan program Kawasan Strategis. Pengambilan data pada Bidang-bidang terkait dengan Kawasan Strategis dan kebijakan rencana pengembangan pada kawasan tersebut. c. Survey Lapangan Survey potensi pada masing-masing kawasan strategis. Pengamatan Strategis. Melakukan diskusi/tatap muka dengan pemangku kepentingan terkait rencana pengembangan kawasan strategis Kabupaten. d. Tahap Analisa Data primer dan sekunder dielaborasi/dianalisis secara atas kondisi lapangan/Eksisting pada Kawasan

spasial/keruangan dan ekonomi sedangkan pengembangan komoditi unggula n dan infrastruktur dianalisis secara

kualit atif dan kuantitatif e. Tahap P enyusunan Laporan Laporan ini diawali dilanjutkan dengan dengan penyusunan penyusunan Laporan Laporan

Pendahuluan,

Antara dan diakhiri dengan penyusunan Laporan Akhir. 1.4.2. Lingkup Lokasi Lingkup Kawasan Lokasi Penyusunan Rencana Pengembangan Konawe Pusat Selat an

St rategis

Minapolitan

Kabupaten

yaitu di Kecamatan Tinanggea dan Kecamatan Kolono besert a

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n I - 9

Laporan Pendahuluan

kawasan -kawasan Rencana antara. Tata

hinterlandnya Wila yah

yang

ditetapkan Konawe

dalam Selat an

Ruang

Kabupaten

1.5. Dasar Hukum Pelak sanaan 1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 1992 Tentang Perumahan dan Permukiman. 2. Undang undang No. 7 Tahun 1994 tentang Sumber Daya Air. 3. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor Pemerintahan Daerah. 4. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 1999 Tentang 22 Tahun 1999 Tentang

Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat Dan Daerah. 5. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 2003 Tentang

Pembentukan Kabupaten Konawe Selatan Di Provinsi Sulawesi Tenggara. 6. Undang-undang No. 31 Tahun 2004 tentang Perikanan. 7. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2004 Tentang

Pemerintahan Daerah. 8. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2004 Tentang

Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat Dan Pemerintahan Daerah. 9. Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang. 10. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 Tentang

Perlindungan Dan Pengelolaan Lingkungan Hidup. 11. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 39 Tahun 2009 Tentang Kawasan Ekonomi Khusus.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n I - 1 0

Laporan Pendahuluan

12. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2000 Tentang Kewenangan Pemerintah Dan Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah Otonom. 13. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2004 tentang Penatagunaan Tanah. 14. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 2007 Tentang Fasilitas Pajak Penghasilan Untuk Penanaman Modal Di Bidang-Bidang Usaha Tertentu Dan/Atau Di Daerah-Daerah Tertentu. 15. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 1990 Tentang Pengelolaan Kawasan Lindung. 16. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 41 Tahun 1996 Tentang Kawasan Industri. 17. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 89 Tahun 1996 Tentang Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu. 18. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 9 Tahun 1998 Tentang Perubahan Atas Keputusan Presiden Nomor 89 Tahun 1996 Tentang Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu. 19. Keputusan Presiden Republik Ingonesia Nomor 52 Tahun 2000 Tentang Pembentukan Tim Koordinasi Tindak Lanjut Pelaksanaan Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 Tentang Pemerintahan Daerah Dan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 1999 Tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat Dan Daerah. 20. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 63 Tahun 2000 Tentang Badan Kebijaksanaan Dan Pengendalian Pembangunan Perumahan Dan Permukiman Nasional.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n I - 1 1

Laporan Pendahuluan

21. Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2002 Tentang Dewan Pengembangan Kawasan Timur Indonesia. 22. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Nasional (RTRWN). 23. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 06/PRT/M/2007 tentang Pedoman Umum. 24. Peraturan Menteri Pertanian No. 41/Permentan/OT. 140/9/2009 tentang Kriteria Teknis Kawasan Peruntukan Pertanian. 25. Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor KEP.41/MEN/2009 tentang Penetapan Kawasan Minapolitan. 26. Keputusan Direkur Jenderal Perikanan Budidaya Nomor KEP 45/DJ-PB/2009 tentang Pedoman Umum Pengembangan Kawasan Minapolitan. 27. Peraturan Pemerintah No. 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban serta Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat dalam Penataan Ruang. 28. Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara. 29. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Konawe Selatan. 30. Peraturan Bupati Konawe Selatan No. 16 Tahun 2010 tentang Penetapan Kawasan Strategis Cepat Tumbuh Kabupaten Konawe Selatan.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n I - 1 2

Laporan Pendahuluan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n I - 1 3

BAB II METODE PENDEKATAN PENYUSUNAN RENCANA PENGEMBANGAN PUSAT KAWASAN STRATEGIS

Laporan Pendahuluan

BAB II METODE PENDEKATAN PENYUSUNAN RENCANA PENGEMBANGAN PUSAT KAWASAN STRATEGIS KABUPATEN KONAWE SELATAN

2.1. Metodologi Metode yang digunakan dalam Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan secara garis besar dilakukan dengan tahapan sebagai berikut : 2.1.1. Persiapan Tahap persiapan dilakukan untuk membuat langka-langkah/rencana kerja penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis sehingga pekerjaan dapat dulakukan dengan baik dan dapat menghasilkan keluaran yang optimal. Tahapan kegiatan ini meliputi : Penyiapan personil akan akan dilibatkan dalam kegiatan ini. Penyiapan administrasi kegiatan. Penyiapan kerangka kerja/rencana kerja. 2.1.2. Pengumpulan data a. Jenis dan Sumber Data Jenis data yang digunakan dalam kegiatan ini adalah data sekunder yang bersifat kuantitatif yaitu data-data yang berbentuk angka-angka yang didapat dari instansi-instansi terkait dan sumber-sumber lain yang relevan dan dapat dipertanggungjawabkan.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 1

Laporan Pendahuluan

Sedangkan sumber data di dapat dari instansi-instansi terkait baik pada tingkat Provinsi, Kabupaten maupun paa tingkat desa/kelurahan seperti : a. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Kab. Konawe Selatan b. Dinas Pertanian dan Peternakan Kab. Konawe Selatan c. Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kab. Konawe Selatan. d. Dinas Perkebunan dan Hortikultura Kab. Konawe Selatan. e. Dinas Pekerjaan Umum Kab. Konawe Selatan. f. Dinas Tata Ruang Kab. Konawe Selatan

g. Dan Instansi lainnya yang terkait. b. Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang digunakan dalam pekerjaan ini adalah Studi Kepustakaan dan Pengambilan data lapangan/Survey lapangan. 2.1.3. Survei lapangan dan kompilasi data : a. Survey Lapangan Survey Lapangan dilakukan untuk mendapatkan informasi tentang kondisi fisik, social, dan ekonomi dan budaya serta kebijakankebijakan yang ada maupun yang akan ditetapkan pada kawasan perencanaan . Survey lapangan ini secara garis besar meliputi : Survey fisik wilayah perencanaan Survey potensi pengembangan lahan dalam pengembangan

komoditi unggulan. Pengamatan atas kondisi infrastruktur di lapangan.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 2

Laporan Pendahuluan

Melakukan diskusi/tatap muka dengan pemangku kepentingan terkait pembangunan infrastruktur pada wilayah perencanaan. b. Kompilasi Data Data-data yang didapat selama survei lapangan diolah dan disusun dijadikan uraian mengenai kondisi fisik kota dan gambaran mengenai pengembangan air bersih. Pengolahan data dan perhitungan datadata akan dijabarkan dalam bentuk gambaran kondisi eksisting secara lengkap serta permasalahaan yang dihadapi. 2.1.4. Analisa a. Analisa Data Kegiatan analisa pada prinsipnya merupakan penilaian terhadap berbagai keadaan, yang dilakukan berdasarkan prinsip-prinsip

pendekatan, metode dan teknik analisis perencanaan yang dapat dipertanggung jawabkan, baik secara ilmiah dan praktis, sehingga kegiatan analisis ini merupakan kunci keberhasilan penyusunan rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) Konawe Selatan. Pada proses analisa dilakukan kajian terhadap potensi maupun

masalah kawasan, dengan menggunakan 3 penilaian yaitu :

Menilai kondisi pada saat sekarang. Menilai kecenderungan perkembangan termasuk kemungkinankemungkinan yang terjadi di masa mendatang.

Menilai kebutuhan ruang.


Analisa data dilakukan secara deskriptif dan proyektif yang bersifat kualitatif dan kuantitatif sehingga hasil analisa yang nantinya tertuang

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 3

Laporan Pendahuluan

dalam rencana dapat dipahami oleh seluruh kalangan baik pemerintah daerah maupun masyarakat serta pihak yang terkait, yang meliputi: a.1. Penilaian terhadap faktor fisik dasar kawasan, guna mengetahui potensi dan limitasi pengembangan fisik kawasan yang meliputi :

Analisis daya dukung ruang. Analisis kecenderungan perkembangan kawasan. Analisis identifikasi kebutuhan jenis dan karakter kegiatan
a.2. Proses penentuan fungsi kawasan, merupakan proses

pengenalan jenis kegiatan kawasan yang dominan pada kawasan perencanaan, baik dalam struktur kawasan maupun

hinterlandnya, ditetapkan berdasarkan :

Rencana penggunaan lahan yang ditetapkan dalam RTRW,


RUTRK atau dan RDTRK.

Analisis pola penyebaran kegiatan kawasan. Analisis kemudahan pencapaian antar bagian wilayah kawasan
a.2. Proses penentuan struktur kawasan, merupakan usaha optimal penetapan model pengembangan tata ruang, berdasarkan :

Analisis pola struktur ruang kawasan saat ini (eksisting). Analisis struktur ruang sistem kawasan sekitarnya. Pemaduserasian hasil dari Analisis potensi lokasi. Analisis identifikasi rencana sektoral yang berpengaruh dalam
pembentukan struktur tata ruang kawasan. Analisis berbagai konsep dan teori struktur tata ruang yang memungkinkan diterapkan di wilayah perencanaan. a.3. Proses penentuan jenis dan intensitas sarana dan prasarana utama kawasan, yang ditetapkan berdasarkan :
P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 4

Laporan Pendahuluan

Analisis

kebutuhan

jenis

sarana

dan

prasarana

yang

didasarkan pada fungsi dan daya tampung kawasan. Modifikasi dan penafsiran standar teknis yang berlaku guna menghitung besarnya kebutuhan ruang bagi sarana dan prasarana kawasan. Penilaian nilai dan status ruang kawasan. a.4. Penilaian terhadap keperluan dan fasilitas penunjang. b. Metode Analisis Data Metode analisis yang akan digunakan pada kajian ini secara umum terdiri atas , analisis model Garvitasi, analisis location quotient (LQ), analisis Shift share dan analisis SWOT. b.1. Metode Gravitasi Model Gravitasi dilakukan untuk melihat besarnya daya tarik suatu potensi yang berada pada suatu wilayah. Model ini dijadikan alan untuk melihat apakah lokasi berbagai fasilitas kepentingan umum telah berada di lokasi yang benar, selain itu untuk membangun sebuah fasilitas yang baru, penggunaan model Gravitasi ini digunakan untuk menentukan lokasi yang tepat dan optimal. Model Gravitasi menunjukkan hubungan antar potensi penduduk yang melakukan pergerakan dari satu wilayah ke wilayah lain yang berdekatan, dengan begitu dapat diketahui besarnya interaksi yang terjadi antar wilayah tersebut. Interakhi ini bisa saja diukur dari banyaknya perjalanan yang terjadi antara wilayah tersebut.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 5

Laporan Pendahuluan

Sebuah kota dapat diukur dari besarnya jumlah penduduk, banyaknya lapangan pekerjaan, total pendapatan, jumlah/luas bangunan, banyaknya fasilitas kepentingan umum dan lain-lain. Penggunaan jumlah penduduk sebagai alat ukur bukanlah arbiter karena jumlah penduduk juga terkait langsung dengan faktorfaktor lain. Faktor kedua yang mempengaruhi adalah jarak antar wilayah, dimana jarak mempengaruhi interaksi yang terjadi antar wilayah, dimana semakin jauh jarak yang akan ditempuh, semakin mengurangi keinginan orang untuk bepergian dengan kata lain, semakin jauh jarak yang akan ditempuh akan semakin mempengaruhi interaksi antar wilayah yang terjadi. Adapun persamaan yang dipergunakan pada model Gravitasi adalah : (WaPa) (WbPb) Iab = -------------------------J2ab Keterangan : Iab Wa Wb Pa Pb J2ab = Interaksi yang terjadi antar wilayah a dan b = PDRB perkapita wilayah a (Rp) = PDRB perkapita wilayah b (Rp) = Jumlah Penduduk Wilayah a = Jumlah Penduduk Wilayah b = Jarak antar wilayah a dan b

Nilai I a b menunjukkan eratnya hubungan antar wilayah a dan wilayah b, semakin tinggi nilai I a b maka semakin erat hubungan antara dua wilayah, dengan demikian semakin banyak pula perjalanan kegiatan ekonomi atau arus
P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 6

Laporan Pendahuluan

barang

dan

jasa

antar

wilayah

tersebut

sebagai sat u

konsekuensi

interaksi

antar

daerah

dalam

kawasan. Nilai I a b yang didapat merupakan indeks gravit asi selama setahun, dalam kegiatan ini

menggunakan periode pengamatan tahun 200 6 2011 untuk mendapatkan indeks gravitasi selama 6 tahun, maka nilai I a b tahun 2006 - 2011 dibuat rat a Cara menghitung rata rata sebagai rata.

berikut

(Hasan,1999:69): Iab = -------n

ab

Keterangan :
ab

= Rata-rata hitung indeks Gravitasi = Interaksi yang terjadi antar wilayah a dan b = Jumlah data

Iab n

b.2. Analisis Location Quotient (LQ) Location Quotients (LQ) merupakan suatu teknik untuk mengukur kapasitas ekspor dari suatu perekonomian lokal dan

menentukan kemandirian suatu sektor tertentu. mengasumsikan: (1) adanya sedikit variasi

Teknik LQ dalam pola

pengeluaran secara geografis, (2) produktivitas tenagakerja adalah homogen (sama), dan (3) setiap industri menghasilkan barang yang sejenis di dalam sektor yang bersangkutan. Metode LQ bertujuan untuk menentukan apakah suatu kegiatan industri di suatu daerah tertentu dapat diklasifikasikan sebagai

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 7

Laporan Pendahuluan

kegiatan basis atau non-basis. Dengan kata lain, metode ini mengukur tingkat kemandirian suatu ekonomi lokal dalam hal pendapatan atau tenaga kerja. Pengukuran LQ dapat

diformulasikan secara matematis sebagai berikut (Budiharsono, 2002):

LQi = ---------Vi/Vt
Keterangan: Vi Vt Vi Vt = = = = pendapatan sektor i di daerah pendapatan total di daerah pendapatan sektor i di daerah referensi pendapatan sektor i di daerah referensi

vi/vt

Dengan menggunakan pendekatan teori LQ ini, maka kegiatan masyarakat dapat dibadi menjadi dua, yakni kegiatan basis dan kegiatan non-basis. Suatu kegiatan ekonomi dikatakan kegiatan basis apabila nilai LQ = 1, sementara jika nilai LQ < 1, maka kegiatan ekonomi tersebut dikatakan bukan kegiatan basis. Kegiatan basis merupakan kegiatan suatu masyarakat yang hasilnya baik berupa barang atau jasa ditujukan untuk diekspor ke luar dari lingkungan masyarakat tersebut, baik ke luar daerah, domestik, maupun internasional. Kegiatan non-basis merupakan kegiatan suatu masyarakat yang hasilnya baik berupa barang atau jasa diperuntukkan bagi masyarakat itu sendiri dalam lingkungan ekonomi masyarakat tersebut.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 8

Laporan Pendahuluan

b.3. Analisis Shift Share Analisis Shift Share juga membandingkan perbedaan laju pertumbuhan berbagai sektor di daerah studi dengan daerah referensi, yang membedakan dengan analisis Location Quetient adalah metode shift share memperinci variabel. penyebab Tujuan sektor perubahan ini atas ad alah di beberapa unt uk suatu

analisis yang

menunjukkan wilayah jika

berkembang dengan

dibandingkan

perekonomian

daerah diatasnya, selain itu analisis ini digunakan pula untuk melih at pertumbuhan PDRB dari sektor sektor yang dimiliki baik dari pengaruh internal (fakto r (struktur

lokasional) indust ri). Menurut

maupun

pengaruh

eksternal

Tarigan (2005:86), pertambahan lapangan

kerja regional total dapat diuraikan menjadi komponen

shift dan komponen share. Komponen share sering


juga disebut komponen

national
lapangan

share
kerja

yait u regional

banyaknya

pertambahan

seandainya proporsi perubahannya sama dengan laju pertambahan nasional selama periode studi. Hal ini dapat dipakai sebagai untuk kriteria bagi apakah lebih daerah daerah lambat yang itu dari

bersangkutan tumbuh lebih

mengukur atau

ce pat daerah

pertumbuhan

diatasnya.

Komponen

Shift

adalah penyimpangan ( deviation ) dari national share


P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 9

Laporan Pendahuluan

dalam setiap

pertumbuhan daerah,

lapangan dapat

kerja dibagi

regional. menjadi

Bagi dua

shift

komponen, yaitu proportional shift com ponent dan

differential shift component. Proportional shift component mengukur besarnya shift regional netto
yang di akibatkan oleh komposisi

sektor sektor industri di daerah yang bersangkutan. Komponen ini positif di daerah yang berspesialisasi dalam sektor yang secara nasional tumbuh cepat dan negatif di daerah yang berspesialisasi dalam sektor yang secara nasional tumbuh dengan lambat at au bahkan sedang merosot. Differential shift component mengukur diakibatkan besarnya oleh

shift

regional

netto

yang

fak tor faktor

lokasional

internal.

Jadi, suatu daerah mempunyai keunggulan lokasional seperti sumber daya yang melimpah akan mempunyai

differential shift component yang positif, sedangkan


daerah secara lokasional tidak menguntungkan akan mempunyai komponen ya ng negatif. Rumus Shift Share yang digunakan dalam penelitian ini adalah : Er,i = Er,i,t - Er,i,t
- n

Artinya pertambahan lapangan kerja regional sektor i adalah jumlah lapangan kerja sektor i pada tahun akhir (t) dikurangkan dengan lapangan kerja sektor i pada tahun awal (t n). Pertambahan lapangan kerja

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 1 0

Laporan Pendahuluan

regional sektor i ini dapat diperinci atas pengaruh dari

National share , shift.

Proportional

share ,

dan

Differential

E r , i , t = (Ns i + P r , i + D r , i ) Ns i t Pr,i,t Dr,i,t Keterangan : = Perubahan, tahun akhir (t) dikurangi tahun awal (n) = Er,i,t
n

(E N , t /E N , t

- n)

- Er,i,t

- n

= { (EN,i,t / EN,i,t - n) - (EN,t/EN,t - n)} Er,i,t n = { (Ei,r,t (EN,i,t / EN,i,t - n) Er,i,t n }

N = Kabupaten Konawe Selatan r E i t = Wilayah penelitian = Total PDRB = Sektor = Tahun

t-n = Tahun awal Nsi = National Share (juta rupiah) Pr,i = National Shift (Juta rupiah) Dr,i = Differential Shift (Juta rupiah) Adapun criteria pengukuran dengan menggunakan analisa Shift Share ini adalah sebagai berikut (Soepono 1995 : 45) : a. Nsi bernilai positif, menunjukkan bahwa pertumbuhan sektor i di daerah lebih cepat dibanding dengan pertumbuhan sektor yang sama di daerah lain. Apabila Nsi b e r n i l a i n e g a t i f , m e n u n j u k k a n b a h w a p e r t u m b u h a n sektor i di daerah lebih lambat dibanding dengan pertumbuhan sektor yang sama di daerah-daerah lain.
P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 1 1

Laporan Pendahuluan

b. Pr,i menunjukkan komponen proportional shift yang dipakai untuk menghasilkan besarnya

shift

netto

bila

terjadi

perubahan pada PDRB yang bersangkutan. Komponen ini positif di daerah yang berspesialisasi di sektor secara nasional tumbuh lebih cepat dan negatif bila daerah berspesialisasi pada sektor yang tumbuh lebih lambat. c. Dr,i menunjukkan

differential shift yang dipakai untuk

mengukur besarnya shift netto yang diakibatkan sektor tertentu yang lebih cepat atau lambat pertumbuhannya di daerah yang bersangkutan karena faktor lokasional seperti melimpahnya sumber daya dan mengukur keunggulan kompetitif sektor di daerah tersebut. Dr,i bernilai positif pada sektor yang memiliki keunggulan kompetitif dan Dr,i bernilai negatif pada sektor yang tidak memiliki keunggulan

kompetitif. b.4. Metode Penentuan Strategi dan Program Metode Penentuan Strategi Strategi-strategi pengembangan Pusat KSK didasarkan pada hasil analisis SWOT (strength weakness opportunity threat) atau analisis kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman. Analisis SWOT dilakukan terhadap kondisi sumberdaya, masyarakat, dan pemerintahan daerah (perangkat keras dan perangkat lunak pemerintah daerah). Berdasarkan ketiga jenis komponen

tersebut, tentukan strategi-strategi pengembangan pada Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 1 2

Laporan Pendahuluan

Analisis SWOT terdiri atas analisis internal ( strength and

weakness) dan analisis eksternal ( opportunity and threat).


Sebelum melakukan analisis SWOT,faktor penting yang harus ditentukan adalah siapa sajakah stakeholders kajian ini?, Dalam hal ini, stakeholders yang akan dikaji adalah: faktor endowment yang ada di masing-masing Kawasan Strategis di Kabupaten Konawe Selatan yakni limpahan sumberdaya alam dan kondisi sumberdaya manusia;

public

sector

yakni

perangkat

pemerintah daerah serta kebijakan-kebijakan yang menyertainya; masyarakat dan pengusaha yang terkait dengan pengembangan Kawasan Strategis Kabupaten (KSK); serta faktor-faktor eksternal yang memiliki pengaruh terhadap program pengembangan KSK ini. Pembatasan stakeholders ini dilakukan agar perencanaan

menjadi lebih mudah dikelola ( manageable). Prinsip-prinsip analisis kondisi lingkungan internal dan eksternal disajikan pada Tabel 2. Dari analisis SWOT ini dihasilkan empat jenis strategi, yakni strategi S-O, strategi S-T, strategi W-T, dan strategi W-O. Strategi S-O merupakan gabungan antara

kekuatan dan peluang, dikenal juga sebagai strategi agresif. Strategi S-T merupakan gabungan antara kekuatan dan

ancaman, strategi yang dihasilkan dinamakan dengan strategi diversifikasi. Strategi W-T merupakan gabungan antara

kelemahan dan ancaman, disebut juga strategi defensif. Strategi W-O merupakan gabungan antara kelemahan dan peluang, dinamakan juga dengan strategi orientasi putar balik (Soesilo, 2002).
P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 1 3

Laporan Pendahuluan

Analisis internal ( Strength and Weakness) memiliki elemenelemen yang berhubungan dengan: produk organisasi,

pelayanan, sumberdaya (alam, manusia, teknologi, informasi), hukum dan prosedur, budaya, dan strategi saat ini. Analisis

eksternal ( Opportunity and Threat) memiliki dua elemen penting: (1) lingkungan sosial yang disingkat PEST (Politik, Ekonomi, Sosial, dan Teknologi) yang merupakan faktor makro dan trend makro yang tak hanya mengenai organisasi, tetapi juga berlaku untuk seluruh stakeholders, dan (2) lingkungan tugas, termasuk faktor/trend yang berkait langsung dengan misis organisasi, yaitu: Kompetisi, produk baru atau proses, perubahan kekuatan atau kebutuhan stakeholders.
Tabel 2.1 Analisis SWOT Pengembangan KSK Kab. Konawe Selatan

Kondisi Eksternal Opportunity (O) Threat (T)

Kondisi Internal Weakness (W) Strategi W-O Strategi W-T Strength (S) Strategi S-O Strategi S-T

Catatan : Strangths = Menggambarkan kekayaan atau kelebihan yang dimiliki oleh Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) Weaknesses = mengidentifikasikan faktor-faktor yang dapat menjadi penghalang pertumbuhan Kawasan ( obstancles to

growth)

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 1 4

Laporan Pendahuluan

Opportunities = mengidentifikasikan kondisi- kondisi eksternal yang menguntungkan bagi pengembangan Kawasan (

favorable exogenous conditions )


Threats = mengidentifikasikan kondisi luar yang kurang menguntungkan bagi pengembangan Kawasan ( unfavorable

exogenous conditions)
Metode Penentuan Program Program-program pengembangan KSK dijabarkan dari strategi yang dihasilkan dari analisis SWOT melalui Focus Group Discussion (FGD) dengan beberapa pakar pembangunan, sektor swasta dan masyarakat. FGD adalah wawancara kelompok dari sejumlah individu demgam status sosial ekonomi yang relatif sama, yang memfokuskan interaksi dalam kelompok berdasarkan pertanyaan-pertanyaan yang dikemukakan oleh pengkaji yang berperan sebagai moderator dalam kelompok diskusi tersebut. c. Analisis Wilayah Perencanaan Analisis wilayah perencanaan dilakukan untuk mengetahui daya dukung lahan dan kemampuan lahan pada Pusat kawasan Minapolitan dan interaksinya dengan wilayah lainnya. Analisis wilayah pada pusat kawasan strategis minapolitan ini terdiri atas : c.1. Analisis Wilayah Makro Analisis wilayah makro pada pusat kawasan minapolitan meliputi : a. Analisis kemampuan tumbuh dan berkembangnya kawasan; b. Analisis kedudukan kawasan terhadap kawasan sekitarnya; dan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 1 5

Laporan Pendahuluan

c. Analisis

aktivitas

perekonomian

kawasan

perikanan

dan

pengaruhnya terhadap kawasan sekitarnya; d. Analisis pengaruh kebijakan regional; dan e. Analisis kebijakan rencana pengembangan wilayah yang terkait (RTRWN, RTRWP, RTRWK, Master Plan, RDTR dan studi lain yang terkait dengan kawasan strategis). c.2. Analisis Wilayah Mikro Analisis wilayah mikro pada pusat pengembangan Kawasan strategis Minapolitan Kab. Konawe Selatan antara lain : a. Penetapan hierarki pertumbuhan pada kawasan minapolitan; b. Analisis terhadap kondisi fisik pusat kawasan strategis

minapolitan; c. Analisis tata guna lahan; d. Analisis penggunaan lahan; e. Analisis kependudukan; f. Analisis sector perikanan; g. Analisis sarana dan prasarana h. Analisis pemenuhan sarana dan prasarana pendukung kawasan minapolitan; dan i. Analisis kelembagaan kawasan minapolitan; d. Analisa Sistem Informasi Geografis (SIG) Sistim Informasi Geografis (SIG) atau dikenal juga dengan GIS (Geographic Information System disingkat GIS) adalah system informasi khusus yang mengelola data yang memiliki informasi spasial atau dengan kata lain system pengolahan data yang memiliki

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 1 6

Laporan Pendahuluan

kemampuan

untuk

membangun,

menyimpan,

mengolah

dan

menampilkan informasi bereferensi geografis. d.1. Sumber-Sumber Data Sumber-sumber data SIG yang dipergunakan dalam kegiatan ini dapat berupa : Data spasial primer Data spasial primer yang akan digunakan adalah data hasil survey lapangan yang dilakukan dengan menggunakan GPS dan dapat juga dilakukan dengan pengukuran secara manual. Data spasial sekunder Data spasial sekunder yang dipergunakan dalam penelitian ini berupa : Citra satelit TM+7 Citra Alos Digital Elevation Model (DEM) Geoeye 1 Peta analog yang berkaitan dengan kegiatan ini. d.2. Pengolahan Data GIS Pengolahan data GIS pada kegiatan Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan menggunakan software: ArcGIS 9.3 ArcView 3.3 Global Mapper 12 ER Mapper 7.0

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 1 7

Laporan Pendahuluan

2.2. Kerangka Pikir Kerangka proses pemikiran disusun sebagai acuan dalam keseluruhan Pusat

pengerjaan

Penyusunan

Rencana

Pengembangan

Kawasan St rat egis Kabupaten (KSK) Konawe Selatan agar sesuai dengan tujuan d an sasaran studi. Dalam kerangka pemikiran ini dijelaskan t ahapan demi tahapan yang akan dilakukan selama pengerjaan laporan sampai pada output akhir yang akan dihasilkan (Gambar 2. 2.)

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 1 8

Laporan Pendahuluan

Gambar 2.1 Alur Pikir Proses Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 1 9

Laporan Pendahuluan

Gambar 2.2 Kerangka Pikir Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n II - 2 0

BAB III TINJAUAN KEBIJAKAN DAN GAMBARAN UMUM WILAYAH

Laporan Pendahuluan

BAB III TINJAUAN KEBIJAKAN DAN GAMBARAN UMUM WILAYAH KABUPATEN KONAWE SELATAN

3.1. Arahan Penataan Ruang Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara 2011-2031 3.1.1. Rencana Struktur Ruang Dalam Rancangan Rencana Penataan Ruang Provinsi Sulawesi Tenggara Tahun 2011 2031 dikatakan bahwa kebijakan yang ditempuh untuk mewujudkan penataan ruang wilayah provinsi adalah sebagai berikut : a) menata dan mengalokasikan sumberdaya lahan secara proporsional melalui berbagai pertimbangan pengelolaan sumberdaya alam secara berkelanjutan di sektor unggulan pertanian, pertambangan serta kelautan dan perikanan; b) meningkatkan aksesibilitas dan pengembangan pusat-pusat kegiatan sektor terhadap pusat-pusat kegiatan nasional, wilayah dan lokal melalui

pengembangan struktur ruang secara terpadu; c) menetapkan pola ruang secara proporsional untuk mendukung pemanfaatan sumberdaya alam secara optimal, seimbang dan berkesinambungan; d) menetapkan kawasan strategis dalam rangka pengembangan sektor unggulan dan pengembangan sosial ekonomi secara terintegrasi dengan wilayah sekitar; dan e) pengembangan sumberdaya manusia yang mampu mengelola sektor unggulan secara profesional dan berkelanjutan.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

III - 1

Laporan Pendahuluan

Terkait hal t ersebut di atas Rencana Pola R uang Wilayah Provinsi Sulawesi T enggara T ahun 2011 2031 terdiri atas : a. Pusat-Pusat Kegiatan; b. Sistem jaringan prasarana utama; dan c. Sistem jaringan prasarana lainnya. Berkaitan dengan rencana pola ruang yang tercantum dalam

rancangan Rencana Tata Ruang Wil ayah Provinsi tersebut salah sat u diant aranya menyebutkan bahwa Sistem pelayanan perkotaan di

Kabupaten Konawe Selatan dengan pusat pelayanan di Kecamatan Andoolo dan Torobulu yang berfungsi sebagai PKL. 3.1.2. Penetapan Kawasan Strategis Provinsi (KSP) Penetapan Kawasan Strategis yang ada di Provinsi Sulawesi Tenggara baik yang t ermasuk dalam Kawasan Strategis Nasional (KSN), Kawasan Strat egis P rovinsi (KSP) dapat dilihat pada table di bawah ini : Tabel 3.1.
Kla s i fi ka s i da n Se ba ra n Ka wa sa n S tra te gi s N a si ona l da n P ro vi n si y a ng Be ra d a d i P ro v in si S u l a wesi Te ng ga ra T a h u n 2 0 1 1 2 0 1 3 No . 1. Klas ifi kas i Ka wasa n S t ra t eg is Ka w a sa n S tra te gi s D a ri S ud ut Ke pe nt i n ga n Pe rt um bu ha n E k o no mi J e nis K awa san S t ra t e gis Kawasan Strategis Nasional (KSN) 1. Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu Kapet banksejahtera koridor Kendari Unaaha Kolaka. Kawa san S t ra t e gis P ro vi ns i (KS P ) 2. Kawasan Pertambangan Nasional yang meliputi : a. PKIP Asera Wiwirano Langgakima (AWILA) dengan pusat kawasan di Konawe Utara.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

III - 2

Laporan Pendahuluan

3. 4. 5. 6. 2. Ka w a sa n Stra t e gi s d a ri su d ut ke pe nt i nga n f u n gsi da n da ya d u k u ng li ng k un ga n hi du p

b. PKIP Kapontori Lasalimu (KAPOLIMU) dengan pusat kawasan di Lasalimu Kab. Buton. c. PKIP Kabaena Taorobulu Wawonii (KARONI) dengan pusat kawasan di Torobulu Kab. Konawe Selatan. d. PKIP Pomalaa dengan pusat kawasan di Kab. Kolaka. e. PKIP Laiwoi dengan pusat kawasan di Kab. Kolaka Utara. Kawasan Strategis Teluk Kendari. Kawasan Industri Pengolahan Kakao di Ladongi dan sekitarnya. Kawasan Industri Pengolahan Rumput Laut di Wawonii. Kawasan Industri Pariwisata di Kab. Wakatobi

Ka wa sa n St ra te gi s Na s io na l (K S N) 1. Taman Nasional Rawa Aopa Watumohai dan Rawa Tinondo.

Sumber : RTRW Prov. Sultra 2011 2031.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

III - 3

Laporan Pendahuluan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

III - 4

Laporan Pendahuluan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

III - 5

Laporan Pendahuluan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

III - 6

Laporan Pendahuluan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

III - 7

Laporan Pendahuluan

3.2. Arahan RPJMD Kabupaten Konawe Se latan Tahun 2010 - 2015 3.2.1. Visi dan Misi Kabupaten Konawe Selatan Visi dan Misi Kabupaten Konawe Selatan seperti yang tertuang dalam Rencana Pembangunan Jangka menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2010 2015 adalah sebagai berikut :

Visi
Terwujudnya Konawe Selatan Sejahtera Melalui Peningkatan Kinerja Pembangunan Berbasis Pedesaan

Misi
Dalam rangka mewujudkan pencapaian visi pembangunan daerah tersebut di atas, maka di tetapkan 6 (enam) misi pembangunan daerah, yaitu : 1. Meningkatkan kesejahteraan social ekonomi masyarakat; 2. Meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia; 3. Meningkatkan pembangunan infrastruktur wilayah untuk mendukung pelayanan dasar masyarakat; 4. Meningkatkan kinerja pembangunan perdesaan, pertanian dan lingkungan; 5. Mewujudkan pemerintahan yang baik; 6. Memelihara stabilitas kehidupan masyarakat yang stabil, tertib, tenteram dan dinamis. 3.2.2. Grand Strategy Grand Strategy dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) tahun 2010-2015.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

III - 8

Laporan Pendahuluan

A. B. C. D.

Mewujudkan Pemerintahan yang Baik; Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia; Membangun Infrastruktur Wilayah; Meningkatkan Ekonomi Masyarakat Berbasis Perdesaan.

3.2.3. Prioritas Daerah Segala aktivitas pembangunan yang dilaksanakan di Kabu-paten Konawe Selatan pada hakekatnya merupakan upaya pen-ingkatan kualitas manusia (human development). Sehubungan dengan itu maka pada hakekatnya perencanaan strategis pembangunan Kabupaten Konawe Selatan diarahkan pada terpenuhinya kebutuhan-kebutuhan dasar manusia yang semuanya bermuara pada Indeks Pembangunan Manusia. 3.3. Rencana Pola Ruang Kabupaten Konawe Selatan Rencana pola ruang wilayah kabupaten merupakan rencana distribusi peruntukan ruang dalam wilayah kabupaten yang meliputi rencana peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan fungsi budidaya. Rencana pola ruang wilayah kabupaten berfungsi : a. Sebagai alokasi ruang untuk kegiatan social ekonomi masyarakat dan kegiatan pelestarian lingkungan dalam wilayah kabupaten; b. Mengatur keseimbangan dan keserasian peruntukan ruang; c. Sebagai dasar dalam menyusun indikasi program pembangunan; dan d. Sebagai dasar dalam pemberian izin pemanfaatan ruang pada wilayah kabupaten.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

III - 9

Laporan Pendahuluan

Rencana pola ruang wilayah kabupaten dirumuskan berdasarkan : a. Kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah kabupaten; b. Daya dukung dan daya tamping lingkungan hidup wilayah kabupaten; c. Kebutuhan ruang untuk pengembangan kegiatan social ekonomi dan lingkungan; d. Ketentuan peraturan perundang-undangan terkait. Rencana pola ruang wilayah Kabupaten Konawe Selatan merujuk pada rencana pola ruang yang telah ditetapkan dalam RTRWN, RTRWP, RTRW Kabupat en/Kota yang berbatasan langsung dengan Kabupat en Konawe Selatan sert a rencana rinci yang telah ada, yang terdiri at as Kawasan Lindung dan Kawasan Budidaya. Hierarki fungsi ruang

kawasan lindung dan kawasan budidaya Kabupaten Konawe Selatan terdiri at as : 3.3.1. Kawasan Lindung a) Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahnya Kawasan hutan lindung; dan Kawasan resapan air. b) Kawasan perlindungan setempat Sempadan pantai Sempadan sungai Kawasan sekitar waduk; dan Ruang terbuka hijau. c) Kawasan suaka alam dan pelestarian alam Kawasan suaka margasatwa; dan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 10

Laporan Pendahuluan

Kawasan taman nasional. d) Kawasan Cagar Budaya dan Ilmu Pengetahuan situs makam Raja Silondae di Kecamatan Andoolo; situs makam Pejuang Lamarota di Kecamatan Tinanggea; situs makam Pejuang Laulewulu di Kecamatan Mowila; situs makam Pejuang Lapadi di Kecamatan Lainea; situs makam Pejuang Tongasa di Kecamatan Palangga; situs makam Pejuang Polingai di Kecamatan Palangga; situs makam Pejuang Tawulo di Kecamatan Laeya; situs makam Pejuang Lababa di Kecamatan Lalembuu; situs Benteng Lapadi di Kecamatan Lainea; dan situs Goa Jepang di Kecamatan Laeya. e) Kawasan rawan bencana alam Kawasan rawan longsor; Kawasan rawan banjir; dan Kawasan rawan angin putting beliung. f) Kawasan lindung geologi Kawasan rawan bencana alam geologi; Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap air tanah; dan Kawasan karst. 3.3.2. Kawasan Budidaya a) Kawasan peruntukan hutan produksi Kawasan peruntukan hutan produksi terbatas; dan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 11

Laporan Pendahuluan

Kawasan peruntukan hutan produksi tetap. b) Kawasan hutan rakyat c) Kawasan peruntukan pertanian Kawasan peruntukan pertanian tanaman pangan; Kawasan peruntukan hortikultura dan perkebunan; dan Kawasan peruntukan peternakan. d) Kawasan peruntukan perikanan Kawasan peruntukan perikanan tangkap; Kawasan peruntukan perikanan budidaya; Kawasan pengolahan hasil perikanan; Kawasan minapolitan; dan Kawasan pulau-pulau kecil. e) Kawasan peruntukan pertambangan Wilayah Usaha Pertambangan (WUP); Wilayah Pertambangan Rakyat (WPR); dan Wilayah Pencadangan Negara (WPN). f) Kawasan Peruntukan Industri Kawasan peruntukan industri besar; dan Kawasan peruntukan industry mikro, kecil dan menengah. g) Kawasan peruntukan pariwisata Kawasan peruntukan wisata alam laut/bahari; Kawasan peruntukan wisata alam pegunungan/hutan; Kawasan peruntukan wisata budaya dan sejarah; dan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 12

Laporan Pendahuluan

Kawasan peruntukan wisata buatan. h) Kawasan peruntukan permukiman Kawasan peruntukan permukiman perkotaan; dan Kawasan peruntukan permukiman perdesaan. i) Kawasan peruntukan lainnya Kawasan peruntukan pertahanan dan keamanan; Kawasan peruntukan perkantoran; dan Kawasan ruang evakuasi bencana. 3.4. Kawasan Strategis Kabupaten (KSP) Konawe Selatan Kawasan strategis kabupaten adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam wilayah kabupaten terhadap perkembangan ekonomi, social, budaya masyarakatnya serta lingkungan sekitarnya. Dalam penjelasan pasal 5 ayat 5 undang-undang nomor 26 tahun 2007 menyebutkan bahwa kawasan strategis merupakan kawasan yang didalamnya berlangsung kegiatan yang mempunyai pengaruh besar terhadap : Tata ruang di wilayah sekitarnya; Kegiatan lain dibidang yang sejenis dan kegiatan dibidang lainnya; Peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Konawe Selatan Tahu n 2013 2033 telah ditetapkan bahwa Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) Konawe Selat an dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi adalah :

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 13

Laporan Pendahuluan

Kawasan Strategis Minapolitan dengan pusat pengembangan terdapat di kecamatan Tinanggea dan Kecamatan Kolono; dan

Kawasan Strategis Agropolitan dengan pusat pengembangan di Kecamatan Lalembuu.

3.5. Gambaran Umum Wilayah 3.5.1. Letak Geografis dan Luas Wilayah Kabupaten Konawe Selatan merupakan wilayah pemekaran dari Kabupaten Konawe, di Provinsi Sulawesi Tenggara, sesuai dengan Undang-Undang Nomor 04 Tahun 2003 tentang Pembentukan Kabupaten Konawe Selatan dengan ibukota bertempat di Andoolo. Hingga saat ini Kabupaten Konawe Selatan terdiri atas 22 (duapuluhdua) Kecamatan dengan jumlah desa sebanyak 357 dan 10 Kelurahan (Lihat Tabel 3.1). Wilayah Kabupaten Konawe Selatan Membentang antara 121o 52 122o 54 Bujur Timur dan 3o 59 4o 30 Lintang Selatan (Lihat Peta 3.1), Luas wilayah daratan Kabupaten Konawe Selatan berdasarkan Badan Pusat Statistik Kab. Konawe Selatan Tahun 2012 mencapai 451.421 Ha atau 11.83 % dari luas total daratan Sulawesi Tenggara sedangkan luas wilayah perairan (laut) mencapai 9.368 km2, adapun batas-batas administrasi Kabupaten Konawe Selatan adalah sebagai berikut : Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Kabupaten Konawe dan Kota Kendari. Sebelah Barat Berbatasan dengan Kabupaten Kolaka Timur dan Kabupaten Bombana. Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Muna dan Kabupaten Buton Utara.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 14

Laporan Pendahuluan

Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Konawe.


Tabel 3.2. Luas Wilayah Kabupaten Konawe Selatan menurut Kecamatan, 2011 Luas Wilayah (km2) 354,74 204,80 179.08 185,61 177,83 110,21 152,71 210,11 277,96 467,38 406,63 237,89 189,05 132,84 160,28 96,57 76,07 193,50 127,41 329,54 138,31 105,68 4.514,20 Persentase (%) 7,86 4,54 3,97 4,11 3,94 2,44 3,38 4,65 6,16 10,35 9,01 5,27 4,19 2,94 3,55 2,14 1,69 4,29 2,82 7,30 3,06 2,34 100,00

Kode 010 011 020 021 030 031 032 040 041 050 060 070 071 080 081 090 091 100 101 110 111 112 7405

Kecamatan Tinanggea Lalembu Andoolo Buke Palangga Palangga Selatan Baito Lainea Laeya Kolono Laonti Moramo Moramo Utara Konda Wolasi Ranomeeto Ranomeeto Barat Landono Mowila Angata Benua Basala

Ibukota Tinanggea Atari Jaya Andoolo Buke Palangga Lakara Baito Pamandati Lainea Kolono Ulusawa Lapuko Lalowaru Konda Aoma Ranomeeto Lameuru Landono Mowila Motaha Horodopi Basala

Kab. Konawe Selatan

Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2012

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 15

Laporan Pendahuluan

Data di atas memperlihatkan bahwa Kecamatan dengan luas terbesar adalah Kecamatan Kolono dengan luas wilayah mencapai 467,38 km2 atau 10, 35 % dari luas wilayah Kabupaten Konawe Selatan secara keseluruhan, Sementara Kecamatan Ranomeeto Barat merupakan kecamatan di Konawe Selatan dengan luasan terkecil yaitu seluas 76,07 km2 atau hanya 1,69 % daru luas total wilayah Kecamatan Konawe Selatan. Sementara itu, data yang diperoleh dari Badan Pusat Statistik Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2012 memperlihatkan jumlah Desa/kelurahan di Kabupaten Konawe Selatan sebanyak 365 desa/kelurahan dengan perincian Jumlah Desa Definitif sebanyak 336 desa, Desa Persiapan sebanyak 14 desa dan Jumlah Kelurahan sebanyak 15 kelurahan. Untuk Lebih jelasnya dapat dilihat pada table 3.2. Tabel 3.2 juga memperlihatkan bahwa Kecamatan dengan jumlah Desa/Kelurahan terbanyak terdapat di Kecamatan Kolono dengan jumlah Desa/Kelurahan sebanyak 31 buah, sementara Kecamatan dengan jumlah Desa/Kelurahan tersedikit terdapat pada Kecamatan Baito dengan jumlah Desa/Kelurahan sebanyak 8 buah.
Tabel 3.3. Pembagian Daerah Administrasi Kabupaten Konawe Selatan, 2011 Kode 010 011 020 021 030 031 032 Kecamatan Tinanggea Lalembu Andoolo Buke Palangga Palangga Selatan Baito Desa Definitif 22 17 18 16 14 9 8 Desa Persiapan 1 1 0 0 1 0 0 Kelurahan 2 1 2 0 1 1 0 Jumlah 25 19 20 16 16 10 8

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 16

Laporan Pendahuluan

Kode 040 041 050 060 070 071 080 081 090 091 100 101 110 111 112 7405

Kecamatan Lainea Laeya Kolono Laonti Moramo Moramo Utara Konda Wolasi Ranomeeto Ranomeeto Barat Landono Mowila Angata Benua Basala Kab. Konawe Selatan

Desa Definitif 12 15 30 19 19 9 16 7 11 9 20 20 24 12 9 336

Desa Persiapan 1 0 0 1 1 0 0 3 0 0 1 0 1 3 0 14

Kelurahan 0 2 1 0 1 1 1 0 1 0 1 0 0 0 0 15

Jumlah 13 17 31 20 21 10 17 10 12 9 22 20 25 15 9 365

Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2012

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 17

Laporan Pendahuluan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 18

Laporan Pendahuluan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 19

Laporan Pendahuluan

3.5.2. Demografi 3.5.2.1. Jumlah dan Rata-Rata Laju Pertumbuhan Penduduk Jumlah penduduk Kabupaten konawe Selatan pada tahun 2011 adalah sebesar 269.853 jiwa atau mengalami pertambahan jumlah penduduk sebesar 31.935 jiwa dalam kurun waktu 5 (lima) tahun yaitu antara tahun 2007 sampai dengan tahun 2011. Berdasarkan Tabel 3.3, jumlah penduduk terbanyak di Kabupaten Konawe Selatan pada tahun 2011 terdapat di Kecamatan Tinanggea yaitu sebanyak 21.772 jiwa atau sebesar 8.07 % dari jumlah total penduduk Kabupaten Konawe Selatan, sedangkan Kecamatan yang memiliki jumlah penduduk terkecil terdapat pada Kecamatan Wolasi dengan jumlah penduduk sebesar 4.815 jiwa atau hanya 1,78 % dari jumlah keseluruhan penduduk yang terdapat di Kabupaten Konawe Selatan.
Tabel 3.4. Jumlah Penduduk Kabupaten Konawe Selatan menurut Kecamatan, 2007 - 2011
Tahun Kode Kecamatan 2007 010 011 020 021 030 031 032 040 041 Tinanggea Lalembu Andoolo Buke Palangga Palangga Selatan Baito Lainea Laeya 19.044 15.555 16.304 11.433 10.458 5.156 6.705 7.800 16.202 2008 19.204 15.699 16.444 11.547 10.562 5.209 6.769 7.874 16.348 2009 19.611 15.957 16.662 11.744 10.758 5.296 6.879 7.992 16.666 2010 21.320 15.603 16.316 13.236 12.287 6.139 7.562 8.870 19.005 2011 21.772 15.882 16.580 13.485 12.526 6.273 7.745 9.068 19.410 2007/2008 0,84 0,93 0,86 1,00 0,99 1,03 0,95 0,95 0,90 2010/2011 2,13 1,79 1,62 1,88 1,95 2,18 2,42 2,23 2,13 Laju Pertumbuhan (%)

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 20

Laporan Pendahuluan

Tahun Kode Kecamatan 2007 050 060 070 071 080 081 090 091 100 101 110 111 112 Kolono Laonti Moramo Moramo Utara Konda Wolasi Ranomeeto Ranomeeto Barat Landono Mowila Angata Benua Basala 13.737 8.883 11.521 6.211 14.803 4.239 12.684 6.054 11.342 10.165 13.377 9.286 6.959 237.918 2008 13.851 8.954 11.619 6.265 14.931 4.273 12.795 6.121 11.451 10.250 13.491 9.362 7.034 240.053 2009 14.025 9.100 11.859 6.388 15.124 4.319 13.081 6.246 11.610 10.384 13.737 9.487 7.121 244.046 2010 13.602 9.444 12.976 7.174 18.131 4.730 16.223 6.517 11.470 11.188 14.905 9.734 8.155 264.587 2011 13.931 9.615 13.225 7.362 18.464 4.815 16.573 6.651 11.724 11.386 15.229 9.846 8.291 269.853

Laju Pertumbuhan (%) 2007/2008 0,83 0,80 0,85 0,87 0,86 0,80 0,88 1,11 0,96 0,84 0,85 0,82 1,08 0,90 2010/2011 2,42 1,81 1,92 2,62 1,84 1,80 2,16 2,06 2,21 1,77 2,17 1,15 1,67 1,99

Kab. Konawe Selatan

Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2012

Sementara itu, laju pertumbuhan penduduk Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2010/2011 adalah sebesar 1,99 % atau berada di atas rata-rata laju pertumbuhan penduduk Provinsi Sulawesi Tenggara tahun 2010/2011 sebesar 1,84 %. Jika dibandingkan dengan rata-rata laju pertumbuhan penduduk Kabupaten Konawe Selatan pada tahun 2007/2008 mengalami peningkatan yang cukup signifikan. Laju pertumbuhan penduduk terbesar terdapat di Kecamatan Moramo Utara deang laju pertumbuhan sebesar 2,62 % sementara Kecamatan Benua merupakan Kecamatan di Kabupaten Konawe Selatan dengan rata-rata laju pertumbuhan penduduk terendah yaitu sebesar 1,15 %.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 21

Laporan Pendahuluan

3.5.2.2. Persebaran Penduduk Kepadatan penduduk Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2011 adalah sebesar 60 jiwa/km2, dimana Kecamatan Ranomeeto memiliki tingkat kepadatan penduduk yang tertinggi yaitu sebesar 172 jiwa/ km2 dengan persentase sebaran penduduk sebesar 6,14 %, sedangkan Kecamatan Laonti merupakan Kecamatan di Kabupaten Konawe Selatan yang memiliki tingkat kepadatan penduduk terendah yaitu sebesar 24 jiwa/ km2 dengan persentase persebaran penduduk 3,56 %. Sedangkan untuk persebaran penduduk tertinggi di Kabupaten Konawe Selatan terdapat di Kecamatan Tinanggea yaitu sebesar 8,07 % terhadap luas wilayah administrasi Kabupaten, sementara Kecamatan Wolasi

merupakan wilayah di Kabupaten Konawe Selatan yang memiliki tingkat persebaran penduduk terendah yaitu hanya sebesar 1,78 % dari total luas wilayah Kabupaten secara keseluruhan.
Tabel 3.5. Kepadatan dan Sebaran Penduduk Kabupaten Konawe Selatan menurut Kecamatan, 2011
Luas Wilayah (km2) 354.74 204.80 179.08 185.61 177.83 110.21 Jumlah Penduduk (jiwa) 21.772 15.882 16.580 13.485 12.526 6.273 Kepadatan Penduduk (jiwa/km2) 61 78 93 73 70 57 Sebaran Penduduk (%) 8.07 5.89 6.14 5.00 4.64 2.32

Kode

Kecamatan

010 011 020 021 030 031

Tinanggea Lalembu Andoolo Buke Palangga Palangga Selatan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 22

Laporan Pendahuluan

032 040 041 050 060 070 071 080 081 090 091 100 101 110 111 112

Baito Lainea Laeya Kolono Laonti Moramo Moramo Utara Konda Wolasi Ranomeeto Ranomeeto Barat Landono Mowila Angata Benua Basala

152.71 210.11 277.96 467.38 406.63 237.89 189.05 132.84 160.28 96.57 76.07 193.50 127.41 329.54 138.31 105.68 4,514.20

7.745 9.068 19.410 13.931 9.615 13.225 7.362 18.464 4.815 16.573 6.651 11.724 11.386 15.229 9.846 8.291 269.853

51 43 70 30 24 56 39 139 30 172 87 61 89 46 71 78 60

2.87 3.36 7.19 5.16 3.56 4.90 2.73 6.84 1.78 6.14 2.46 4.34 4.22 5.64 3.65 3.07 100.00

Kab. Konawe Selatan

Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2012

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 23

Laporan Pendahuluan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 24

Laporan Pendahuluan

3.5.3. Perekonomian 3.5.3.1. Struktur Ekonomi Indikator untuk mendeskripsikan pertumbuhan perekonomian suatu daerah adalah nilai Produk Domestik Regional Bruto (PDRB), yang dapat dilihat dari pertumbuhan PDRB, struktur PDRB, maupun pendapatan perkapita. Struktur ekonomi Kabupaten Konawe Selatan yang dicerminkan dari data PDRB ditentukan oleh kontribusi yang diberikan lapangan usaha yang terbagi lagi dalam sub sektor-sektor lapangan usaha. Perubahan-perubahan makro ekonomi yang terjadi, baik dari sisi keluaran atau produksi masing-masing sektor lapangan usaha, pertumbuhan ekonomi, stabilitas harga, dapat dijelaskan dan dapat diukur dengan menggunakan PDRB atas dasar harga konstan. Produk Domestik Regional Bruto Kabupaten Konawe Selatan menurut lapangan usaha pada tahun 2010 Atas Dasar Harga Konstan 2000 (non migas) tercatat sebesar 1.031.842,49 juta rupiah. Dibandingkan dengan PDRB tahun 2009, peningkatan PDRB terbesar terjadi pada sector Angkutan dan Komunikasi sebesar 30.707,15 juta rupiah, sedangkan sector Listrik, Gas dan Air merupakan sector dengan peningkatan terendah yaitu sebesar 548,12 juta rupiah.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 25

Laporan Pendahuluan

Pertanian Pertambangan & Penggalian 131,993.43 Industri Pengolahan Listrik, Gas & Air Konstruksi/Bangunan Perdagangan, Hotel & Restoran 50,446.59 101,478.94 4,496.13 109,291.10 18,990.97 Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-Jasa Angkutan & Komunikasi

42,476.75

184,277.14

388,391.44

Gambar 3.1. Kontribusi PDRB menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan 2000 (juta rupiah), Tahun 2010

Kontribusi sector yang menjadi penyumbang terbesar PDRB Kabupaten Konawe Selatan tahun 2010 adalah dari sector Pertanian dengan nilai 388.391,44 juta rupiah atau sebesar 37,64 % dari total jumlah PDRB Kabupaten, kemudian menyusul sector Angkutan dan Komunikasi dengan nilai 184.277,14 juta rupiah atau sebesar 17,86 %, sedangkan kontribusi terhadap PDRB terkecil adalah sector Listrik, Gas dan Air dengan nilai 4.496,13 juta rupiah atau hanya sebesar 0,44 %.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 26

Laporan Pendahuluan

Tabel 3.6. PDRB Kabupaten Konawe Selatan menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan 2000 (juta rupiah), 2008 2010. Tahun No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Lapangan Usaha 2008 Pertanian Pertambangan & Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas & Air Konstruksi/Bangunan Perdagangan, Hotel & Restoran Angkutan & Komunikasi Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-Jasa KONAWE SELATAN
Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2012

Persentase (%) 2009 2010 388,391.44 50,446.59 18,990.97 4,496.13 101,478.94 109,291.10 184,277.14 42,476.75 131,993.43 1,031,842.49 37.64 4.89 1.84 0.44 9.83 10.59 17.86 4.12 12.79 100.00

364,993.73 28,946.51 14,824.35 3,467.59 81,207.58 86,800.77 110,447.80 36,661.18 114,852.45 842,201.96

381,240.04 36,441.16 16,908.61 3,948.01 87,754.19 97,030.92 153,569.99 39,208.79 124,457.16 940,558.87

3.5.3.2. Pertumbuhan Ekonomi Sementara itu pertumbuhan ekonomi Kabupaten Konawe Selatan

dipengaruhi oleh berbagai faktor ekonomi, baik yang terjadi di Kabupaten maupun Provinsi Sulawesi Tenggara. Pertumbuhan ekonomi Kabupaten Konawe Selatan tahun 2010 tercatat sebesar 9,71 % dan jika dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi Kabupaten Konawe Selatan pada tahun sebelumnya yaitu sebesar 11,68 % terjadi penurunan pertumbuhan sebesar 1,97 %. Hal ini dipengaruhi oleh menurunnya pendapatan pada beberapa sector antara lain pada sector Angkutan dan Komunikasi (-19,05 %), Pertanian (-2,58 %), Jasa-Jasa (-2,31 %) dan Industri Pengolahan (-1,74). Laju pertumbuhan terbesar terjadi pada sector Pertambangan dan

Penggalian yaitu sebesar 12,54 %.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 27

Laporan Pendahuluan

Tabel 3.7. Pertumbuhan Ekonomi Kabupaten Konawe Selatan, 2009 2010.

No.

Lapangan Usaha

Tahun 2009 4.45 25.89 14.06 13.85 8.06 11.79 39.04 6.95 8.36 11.68

2010 1.88 38.43 12.32 13.88 15.64 12.64 20.00 8.33 6.06 9.71

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Pertanian Pertambangan & Penggalian Industri Pengolahan Listrik, Gas & Air Konstruksi/Bangunan Perdagangan, Hotel & Restoran Angkutan & Komunikasi Keuangan, Persewaan & Jasa Perusahaan Jasa-Jasa KAB. KONAWE SELATAN

Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2012

Tabel di atas juga memperlihatkan bahwa sector pertanian yang menjadi penyumbang terbesar PDRB Kabupaten Konawe Selatan hanya mengalami pertumbuhan sebesar 1.88 % melambat dari pertumbuhan tahun

sebelumnya yang sebesar 4.45 %. Laju pertumbuhan ekonomi tertinggi terdapat pada sector pertambangan dan penggalian yaitu sebesar 38.43 %.
Jasa-Jasa Angkutan & Komunikasi Konstruksi/Bangunan Industri Pengolahan Pertanian 0
1.88 4.45 6.06 8.36 8.33 6.95 12.64 11.79 15.64 8.06 13.88 13.85 12.32 14.06 25.89

20.00

39.04

38.43

10

20

30

40

50

2009

2010

Gambar 3.2. Grafik Laju Pertumbuhan Ekonomi Kab. Konawe Selatan ADHK 2000 (juta rupiah), 2009 - 2010

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 28

Laporan Pendahuluan

3.5.4. Sektor Perindustrian dan Perdagangan 3.5.4.1. Sektor Industri Secara umum keberadaan usaha mikro kecil dan menengah dalam suatu daerah bergerak di sektor industri dan perdagangan. Berbagai jenis kegiatan usaha masyarakat yang bergerak di kedua sektor ini, walaupun juga terdapat usaha di sektor-sektor yang lain. Keberadaan industry kecil di Kabupaten Konawe Selatan tidak terlepas dari potensi Sumber Daya Alamnya yang melimpah, hal ini dapat dilihat dari jumlah industry yang berkembang di Kabupaten dimana industry Industri Batu Bata dan Meubel menjadi industry dengan jumlah terbanyak yaitu sebesar 82 buah dan 59 buah. Hal ini berpengaruh terhadap penyerapan tenaga kerja dan nilai produksi yang dihasilkan pada kedua sector industry tersebut. Pada Tabel 3.7 memperlihatkan bawah jumlah penyerapan tenaga kerja dan nilai produksi pada kedua industry tersebut (Batu Bata dan meubel) sangat dominan terhadap penyerapan tenaga kerja dari sector industry secara keseluruhan. Total penyerapan kerja dari kedua jenis industry tersebut sebesar 486 tenaga kerja atau sebesar 62,95 % dari total penyerapan dari sector industry di Kabupaten Konawe Selatan. Demikian halnya dengan nilai produksi pada kedua jenis sector ini, nilai total produksi yang dicapai dari kedua jenis sector industry ini mencapai 5,11 juta rupiah atau mencapai 83,53 % dari total nilai produksi dari sector industry di Kabupaten Konawe Selatan.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 29

Laporan Pendahuluan

Tabel 3.8. Banyaknya Usaha Industri, Tenaga Kerja dan Nilai Produksi menurut Kelompok Industri, 2011. No. Kelompok Industri Jumlah Perusahaan 0 2 18 2 59 0 15 82 40 8 Tenaga Kerja 0 0 120 20 240 0 38 246 94 14 Nilai Produksi (juta rupiah) 0 0 145 104 2,512 0 76 2,597 345 345

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Industri Logam dan Mesin Industri Kimia, Agro & Hasil Hutan Industri Penggergajian Kayu Industri Penggorengan Rotan Industri Meubel Industri Pembuatan Pupuk Organik Industri Rumah Tangga Industri Batu Bata Industri Jasa Service Motor Industri Penggilingan Padi Jumlah 2011 2010 2009 2008 2007

226 185 135 125 77

772 689 474 448 483

6,124 3,952 3,316 5,060 4,675

Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2012

Data di atas juga memperlihatkan adanya kecenderungan pertumbuhan dari sector industry di Konawe Selatan dalam kurun waktu antara tahun 2007 2011. pertumbuhan dari sector industry dalam kurun waktu tersebut adalah sebesar 193.51 %. Sedangkan penyerapan tenaga kerja pada kedua sector tersebut tumbuh sebesar 59.83 % dengan nilai produksi tumbuh sebesar 30.99 %.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 30

Laporan Pendahuluan

7,000 6,000 5,000 4,000 3,000 2,000 1,000 0 2011 2010 2009 2008 Nilai Produksi (juta rupiah) Jumlah Perusahaan Tenaga Kerja

2007

Gambar 3.3. Perbandingan Jumlah, Tenaga kerja dan Nilai produksi Sektor Industri di Konawe Selatan, 2007 2011.

3.5.4.2. Sektor Perdagangan Sektor Perdagangan di kabupaten Konawe Selatan terdiri atas 2 (dua) jenis yaitu eksport import dan perdagangan antar pulau, pada kegiatan perdagangan eksport dan import jenis barang yang diperdagangkan adalah Kayu (8.046 M3), Perikanan (22.500 ton) dan Rotan (822.723 M3). Nilai eksport yang terjadi di Kabupaten Konawe Selatan pada tahun 2011 pada ketiga jenis komoditi tersebut adalah sebesar Rp. 662.529.475.500,- dengan Negara tujuan ekport Korea Selatan.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 31

Laporan Pendahuluan

Tabel 3.9. No. 1. 2. 3. Volume dan Nilai Export menurut Jenis Komoditi, 2011. Jenis Komoditi Volume Nilai (Rp) Kayu (M ) Perikanan (ton) Rotan (M ) Jumlah
Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2012
3 3

8.046 22.500 822.723

8.046.391.000 653.250.000.000 1.233.084.500 662.529.475.500

Sedangkan

pada

perdagangan

antar

pulau,

jenis

komoditi

yang

diperdagangkan levih bervariatif disbanding pada perdagangan export. Jenis komoditi yang diperdagangkan antara lain dari hasil perkebunan (Kakao, Kopra, Kemiri, Mete Gelondongan, Lada dan Pinang), Hasil Hutan (Kayu jati Gergajian, Kayu Rimba Gergajian dan Rotan) dan Hasil Peternakan (Sapi, Babi dan Kambing). Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada table di bawah ;
Tabel 3.10. Volume dan Nilai Perdagangan Antar Pulau, 2011.

Jenis Komoditi I. HASIL PERKEBUNAN 1. Kakao 2. Kopra 3. Kemiri 4. Mete Gelondongan 5. Lada 6. Pinang HASIL KEHUTANAN 1. Kayu Jati Gergajian

Satuan

Volume

Nilai (juta rupiah) 1,308 750 150 9 375 15 9 5,850

Ton Ton Ton Ton Ton Ton

100 20 2 50 2 2

II.

300

2,400

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 32

Laporan Pendahuluan

2. Kayu Rimba Gergajian 3. Rotan III. HASIL PETERNAKAN 1. Sapi 2. Babi 3. Kambing

M3 M
3

500 300

3,000 450 23,725 1,225 22,500 0

Ekor Ekor Ekor

175 9,000 0

Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2012

Data di atas memperlihatkan bahwa komoditi dari hasil peternakan memberikan kontribusi terbesar pada sector perdagangan antar pulau ini dengan nilai 23.725 juta rupiah kemudian sector hasil kehutanan sebesar 5.850 juta rupiah dan sector perkebunan sebesar 1.308 juta rupiah. 3.5.5. Infrastruktur Jalan Darat Salah satu faktor penentu laju perekonomian suatu daerah adalah ketersediaan infrastruktur wilayah. Hal ini karena infra-struktur memegang peran penting dalam distirbusi produksi yang dihasilkan berbagai sektorsektor ekonomi sekaligus men-jadi daya tarik investasi bagi daerah tersebut. Infrastruktur yang paling vital yakni di bidang transportasi dan komunikasi. Kondisi Infrastruktur di kabupaten Konawe Selatan pada tahun 2011 dari sisi infrastruktur jalan disajikan pada table di bawah :

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 33

Laporan Pendahuluan

Tabel 3.11. Panjang Jalan menurut Jenis Permukaan, Kondisi Jalan dan Kelas Jalan (km) 2007 - 2011. Rincian I. Jenis Permukaan 1.1. 1.2. 1.3. 1.4. II. Diaspal Kerikil Tanah Tidak dirinci 2007 648.14 95.63 495.31 57.20 0.00 648.14 88.81 280.19 200.64 78.45 648.14 0.00 0.00 0.00 648.14 0.00 0.00 0.00 2008 775.25 105.94 616.42 52.89 0.00 775.25 251.83 168.91 218.41 136.10 775.25 0.00 0.00 0.00 775.25 0.00 0.00 0.00 2009 777.45 107.94 616.62 52.89 0.00 777.45 286.83 257.09 149.67 83.86 777.45 0.00 0.00 0.00 777.45 0.00 0.00 0.00 2010 777.45 110.64 614.16 52.65 0.00 777.45 168.26 188.61 202.17 218.41 777.45 0.00 0.00 0.00 777.45 0.00 0.00 0.00 2011 1,032.04 114.64 831.75 85.65 0.00 1,032.04 320.39 233.57 321.01 157.07 1,032.04 0.00 0.00 0.00 855.27 0.00 0.00 176.77

Kondisi Jalan 2.1. 2.2. 2.3. 2.4. Baik Sedang Rusak Ringan Rusak Berat

III.

Kelas Jalan 3.1. 3.2. 3.3. 3.4. 3.5. 3.6. 3.7. Kelas I Kelas II Kelas III Kelas III A Kelas III B Kelas III C Tidak dirinci

Sumber : Kab. Konawe Selatan Dalam Angka, 2012

Tabel di atas memperlihatkan panjang jalan di Kabupaten Konawe Selatan pada tahun 2011 sepanjang 1.032.04 km, dengan rincian jalan yang di aspal sepanjang 114,64 km, jalan kerikil (perkerasan) 831,75 km dan jalan tanah 85,65 km dan jalan.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

III - 34

BAB IV KAJIAN TEORITIS PENGEMBANGAN KAWASAN STRATEGIS

Laporan Pendahuluan

BAB IV KAJIAN TEORITIS PENGEMBANGAN KAWASAN STRATEGIS

4.1. Pengertian Kawasan Strategis Peraturan Pemerintah No. 26 Tahun 2008 menyebutkan bahwa yang dimaksud dengan kaawasan strategis adalah suatu kawasan ekonomi yang secara potensial memiliki efek ganda (multiplier effect) yang signifikan secara lintas sektoral, lintas spasial dan lintas pelaku. Dengan demikian, perkembangan wilayah strategis memiliki efek sentrifugal karena dapat menggerakkan secara efektif perkembangan ekonomi sector-sektor lainnya, perkembangan ekonomi diwilayah sekitarnya serta kemampuan menggerakkan ekonomi masyarakat secara luas, dalam arti tidak terbatas pada ekonomi masyarakat pada kelas-kelas tertentu saja. Dalam upaya menilai potensinya yang dapat menimbulkan dampak multiplier terhadap perkembangan sektoral lainnya dan wilayah sasaran, diperlukan Suatu

kajiankajian secara seksama mengenai potensi keterkaitan (linkages).

kawasan dan komoditas dinilai strategis jika memiliki potensi kaitan ke belakang dan ke depan yang kuat. Ke arah belakang (backward) diharapkan pengembangan

suatu kawasan strategis dapat menyerap tenaga kerja serta memacu pertumbuhan aktivitas-aktivitas penyedia input baik berupa produk-produk input (bahan mentah, bahan baku dan alat) maupun produk-produk jasa penunjang. Ke arah depan

(foreward) pengembangan kawasan diharapkan berpotensi memicu berkembangnya aktivitas-aktivitas pengolahan dan pemanfaatan produk output kawasan. Aktivitas-

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

IV - 1

Laporan Pendahuluan

aktivitas

tersebut

merupakan

aktivitas-aktivitas

pasca

panen

atau

pasca

penangkapan (aktivitas pengolahan/agroindustri hingga distribusi - pemasaran). Dalam dimensi spasial, keterkaitan ke belakang maupun ke depan yang tumbuh terutama dengan aktivitas ekonomi wilayah yang secara geografis berlokasi di sekeliling kawasan produksi/pengangkapan sehingga pengembangan kawaswan pada dasarnya adalah suatu bentuk pengembangan wilayah sasaran, dimana sistem agribisnis merupakan salah satu prime mover yang signifikan. Upaya memperluas sebaran rentang aktivitas agribisnis, khususnya dengan menumbuhkan

kegiatankegiatan off-farm, berupa pengolahan produk primer dapat dipandang sebagai upaya pemberdayaan komunitas kawasan (community empowerment) karena dapat memperkokoh posisi tawar pelaku-pelaku ekonomi lokal. Untuk itu di dalam perencanaan kawasan sangat diperlukan pemahaman mengenai struktur keterkaitan spasial antara kawasan pesisir dimaksud dengan wilayah

lainnya/sekelilingnya. Berdasarkan kewenangannya, kawasan strategis di bedakan atas : Kawasan Strategis Nasional Kawasan strategis nasional adalah wilayah yang penataan ruangnya

diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional terhadap kedaulatan negara, pertahanan dan keamanan negara, ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan, termasuk wilayah yang ditetapkan sebagai warisan dunia. Kawasan strategis provinsi

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

IV - 2

Laporan Pendahuluan

adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup provinsi terhadap ekonomi, sosial, budaya dan/atau lingkungan. Kawasan Strategis Kabupaten Kawasan Strategis Kabupaten adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup kabupaten/kota terhadap ekonomi, sosial, budaya dan/atau lingkungan. 4.2. Kawasan Strategis Kabupaten Kawasan Strategis Kabupaten adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena mempunyai pengaru h sangat penting dalam

lingkup kabupat en/kota terhadap ekonomi, sosial, budaya dan/atau lingkungan. Kawasan St rat egis Kabupaten dapat berada dalam satu kesat uan kawasan perdesaan dan atau kawasan perkotaan , dan dapat meliput i satu wilayah kabupaten dan kot a atau lebih; sehingga pengembangan kawasan diselenggarakan sebagai bagian dari penataan ruang wilayah provinsi at au penataan kawasan ruang harus wilayah terpadu kabupaten dengan dan kot a. ruang

Pengembangan wilayah. merupakan (RTRWN),

penataan

Dengan

demikian

pengembangan

k awasan ruang ekonomi

strategis nasional wilayah

perwujudan dan sebagai

struktur pendorong

pemanfaatan pertumbuhan

(RTRWP) dalam mewujudkan pemanfaatan ruang wilayah kabupat en dan kota (RTRW Kabupaten/Kota).
P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

IV - 3

Laporan Pendahuluan

Dalam Peraturan Bupati Konawe Selatan No. 16 Tahun 2010 disebutkan : a. bahwa dalam rangka mendorong percepatan pengembangan kawasan yang berpotensi sebagai pusat pertumbuhan, serta mengurangi kesenjangan pembangunan wilayah, perlu dilakukan upaya pengembangan kawasan strategis cepat tumbuh di Kabupaten Konawe Selatan; b. bahwa dalam pengembangan kawasan strategis cepat tumbuh di Kabupaten Konawe Selatan, perlu mengoptimalkan pemanfaatan keunggulan komperatif dan kompetitif produk unggulan daerah dan daya tarik kawasan di pasar domestik dan internasional; c. bahwa untuk mengembangkan kawasan strategis cepat tumbuh di Kabupaten Konawe Selatan, diperlukan langkah yang terpadu, komprehensif, dan berkelanjutan sesuai arah kebijakan pembangunan nasional dan daerah; Selain itu dalam pasal (4) Bab 2 dijelaskan bahwa Kawasan Strategis Cepat Tumbuh Kabupaten Konawe Selatan meliputi kawasan strategis Minapolitan dan Kawasan Strategis Agropolitan. Kawasan strategis wilayah kabupaten Konawe Selatan merupakan bagian wilayah kabupaten yang penataan ruangnya diprioritaskan, karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup kabupaten terhadap ekonomi, sosial budaya, dan/atau lingkungan. Penentuan kawasan strategis kabupaten Konawe Selatan lebih bersifat indikatif. Kawasan strategis kabupaten Konawe Selatan berfungsi: mengembangkan, melestarikan, melindungi, dan/atau mengkoordinasikan

keterpaduan pembangunan nilai strategis kawasan yang bersangkutan dalam mendukung penataan ruang wilayah kabupaten;

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

IV - 4

Laporan Pendahuluan

sebagai alokasi ruang untuk berbagai kegiatan sosial ekonomi masyarakat dan kegiatan pelestarian lingkungan dalam wilayah kabupaten yang dinilai

mempunyai pengaruh sangat penting terhadap wilayah kabupaten bersangkutan; untuk mewadahi penataan ruang kawasan yang tidak bisa terakomodasi di dalam rencana struktur ruang dan rencana pola ruang; sebagai pertimbangan dalam penyusunan indikasi program utama RTRW kabupaten; dan sebagai dasar penyusunan rencana rinci tata ruang wilayah kabupaten. Kawasan strategis wilayah kabupaten Konawe Selatan ditetapkan berdasarkan: kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah kabupaten; nilai strategis dari aspek-aspek eksternalitas, akuntabilitas, dan efisiensi penanganan kawasan; kesepakatan para pemangku kepentingan dan kebijakan yang ditetapkan terhadap tingkat kestrategisan nilai ekonomi, sosial budaya, dan lingkungan pada kawasan yang akan ditetapkan; daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup wilayah kabupaten; dan ketentuan peraturan perundang-undangan. Kawasan strategis wilayah kabupaten Konawe Selatan ditetapkan dengan kriteria: Memperhatikan faktor-faktor di dalam tatanan ruang wilayah kabupaten yang memiliki kekhususan; Memperhatikan kawasan strategis nasional dan kawasan strategis wilayah provinsi yang ada di wilayah kabupaten; Dapat berhimpitan dengan kawasan strategis nasional dan/atau provinsi, namun harus memiliki kepentingan/kekhususan yang berbeda serta harus ada
P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

IV - 5

Laporan Pendahuluan

pembagian kewenangan antara pemerintah pusat, pemerintah daerah provinsi, dan pemerintah daerah kabupaten/kota yang jelas; Dapat merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis dari sudut kepentingan ekonomi yang berpengaruh terhadap pertumbuhan ekonomi kabupaten yaitu merupakan aglomerasi berbagai kegiatan ekonomi yang memiliki: potensi ekonomi cepat tumbuh; sektor unggulan yang dapat menggerakkan pertumbuhan ekonomi; potensi ekspor; dukungan jaringan prasarana dan fasilitas penunjang kegiatan ekonomi; kegiatan ekonomi yang memanfaatkan teknologi tinggi; fungsi untuk mempertahankan tingkat produksi pangan dalam rangka mewujudkan ketahanan pangan; fungsi untuk mempertahankan tingkat produksi sumber energi dalam rangka mewujudkan ketahanan energi; atau kawasan yang dapat mempercepat pertumbuhan kawasan tertinggal di dalam wilayah kabupaten; Dapat merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis dari sudut kepentingan sosial budaya, antara lain kawasan yang merupakan: tempat pelestarian dan pengembangan adat istiadat atau budaya; prioritas peningkatan kualitas sosial dan budaya; aset yang harus dilindungi dan dilestarikan; tempat perlindungan peninggalan budaya; tempat yang memberikan perlindungan terhadap keanekaragaman budaya; atau
P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

IV - 6

Laporan Pendahuluan

tempat yang memiliki potensi kerawanan terhadap konflik sosial. Merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis pendayagunaan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi di wilayah kabupaten, antara lain: fungsi bagi kepentingan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi berdasarkan posisi geografis sumber daya alam strategi, pengembangan teknologi kedirgantaraan, serta tenaga atom dan nuklir; sumber daya alam strategis; fungsi sebagai pusat pengendalian dan pengembangan teknologi

kedirgantaraan; fungsi sebagai pusat pengendalian tenaga atom dan nuklir; atau fungsi sebagai lokasi penggunaan teknologi tinggi strategis. Merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup seperti: tempat perlindungan keanekaragaman hayati; kawasan lindung yang ditetapkan bagi perlindungan ekosistem, flora dan/atau fauna yang hampir punah atau diperkirakan akan punah yang harus dilindungi dan/atau dilestarikan; kawasan yang memberikan perlindungan keseimbangan tata guna air yang setiap tahun berpeluang menimbulkan kerugian; kawasan yang memberikan perlindungan terhadap keseimbangan iklim makro; kawasan yang menuntut prioritas tinggi peningkatan kualitas lingkungan hidup; kawasan rawan bencana alam; atau
P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

IV - 7

Laporan Pendahuluan

kawasan yang sangat menentukan dalam perubahan rona alam dan mempunyai dampak luas terhadap kelangsungan kehidupan. Merupakan kawasan yang memiliki nilai strategis lainnya yang sesuai dengan kepentingan pembangunan wilayah kabupaten; Untuk mewadahi penataan ruang kawasan yang tidak bisa terakomodasi dalam rencana struktur ruang dan rencana pola ruang. 4.3. Kawasan Strategis Mi napolitan Kabupaten Konawe Selatan Visi dan misi pembangunan kawasan minapolitan sesuai arahan RPJMD Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2010 2015 adalah sebagai berikut :

Visi
Kabupaten Minapolitan Yakni suatu konsep manajemen ekonomi kawasan berbasis kelautan dan perikanan guna meningkatkan pendapatan masyarakat. Sedangkan kaitanya dengan

pernyataan visi dae-rah yaitu kabupaten yang dalam pembangunan wilayahnya berfokus pada minapolitan sebagai penggerak utama (frame mover) seluruh potensi unggulan daerah untuk lima tahun ke depan (2010-2015).

Misi
Dilatari visi pembangunan daerah tersebut di atas, maka ditetapkan misi pembangunan daerah yaitu : Mewujudkan Konawe Selatan Sejahtera Berbasis Perdesaan Berdasarkan Rencana tata Ruang Wilayah Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2011 2031 menyebutkan bahwa Kawasan Strategis

Minapolitan Kabupat en Konawe Selatan meliputi seluruh kecamat an

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

IV - 8

Laporan Pendahuluan

yang

berada

di

pesisir

pantai

Kabupaten yang

antara berfungsi

lain

Kecamatan pusat

Tinanggea

dan

Kecamatan

Kolono

sebagai

kawasan dan kecamatan Palangga Selatan, Lainea, Laeya, Moramo, Moramo Utara dan Laonti yang berfungsi sebagai kawasan penyangga . Berdasarkan Rencana Detail Kawasan Minapolitan Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2011 dijelaskan bahwa konsep pengembangan kawasan minapolitan didasarkan atas konsep pengembangan wilayah berbasis karakter sumber daya yang meliputi : 1. Pengembangan wilayah berbasis sumber daya; 2. Pengembangan wilayah berdasarkan karakteristik daerah; 3. Pengembangan wilayah berdasarkan komoditas ungglan lokal; 4. Pengembangan wilayah berbasis efisiensi; dan 5. Pengembangan wilayah berbasis pelaku pembangunan. Sedangkan prinsip -prinsip pengembangan wilayah Kawasan Strat egis Minapolitan didasari atas : 1. Berbasis pada sektor unggulan kabupaten; 2. Dilakukan atas dasar karakteristik daerah; 3. Dilakukan secara komprehensip dan terpadu; 4. Mempunyai keterkaitan kuat ke depan dan ke belakang; dan 5. Dilakukan berdasarkan prinsip-prinsip otonomi dan desentralisasi sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Konsep peng ambangan kawasan strategis kabupaten (KSK) harus

mengikuti kaidah/prinsip pengembangan wilayah secara menyeluruh dimana ket erkaitan antar wilayah dalam perencanaan suatu wilaya h

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

IV - 9

Laporan Pendahuluan

harus t erint egrasi. Dalam penyusunan rencana pengembangan pusat kawasan strategis kabupaten (KSK) Konawe selatan ini, prinsip/kaidah perencanaan yang dilakukan adalah sebagai berikut : 1. Setiap kawasan harus memiliki spesialisasi tersendiri dalam pengembangannya yang terintegrasi dengan kawasan lainnya baik dari sudut keterkaitan ekonomi, interaksi masyarakatnya, keterkaitan infrastrukturnya dan sebagainya; 2. Untuk mengoptimalkan hasil produksi tersebut dibutuhkan industri pengolahan yang berbasis daya saing; 3. Adanya keterkaitan antara sektor unggulan dan sektor pendukung lainnya dalam mengoptimalkan pengembangan dalam wilayah tersebut; 4. Memfokuskan strategi pengembangan pada produk berdaya saing dan

berorientasi pada pasar regional; 5. Terjadinya keterkaitan antara program-program pembangunan dalam upaya pengembangan kawasan strategis kabupaten (KSK); 6. Peran pemerintah dalam upaya pengembangan suatu kawasan sangat penting. Pengembangan kawasan strategis minapolitan kabupaten (KSK)

Konawe Selatan pada pusat -pusat kawasan penting dilakukan dalam upaya mendorong percepatan pembangunan yang menca kup semua aspek dalam perencanaan karena menjadi acuan dalam penyusunan program pengembangan kawasan tersebut. Fungsi pusat kawasan minapolit an adalah sebagai berikut (Douglas 1986) : a) Fungsi Pusat kawasan minapolitan Sebagai pusat perdagangan dan lalu lintas perikanan; Penyedia jasa pendukung perikanan;
P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

I V - 10

Laporan Pendahuluan

Pasar konsumen produk non-perikanan; Pusat industri perikanan; Penyedia pekerjaan non-perikanan; dan Pusat minapolitan dan kawasan hinterlandnya terkait dengan sistem permukiman nasional, provinsi dan kabupaten yang diatur dalam Rencana Tata Ruang Wilayah. b) Unit-unit kawasan pengembangan yang berfungsi sebagai Sebagai pusat produksi perikanan; Sebagai pusat intensifikasi perikanan; Sebagai pusat pendapatan pedesaan dan permintaan barang dan jasa nonperikanan. Sebagai pusat perikanan siap jual dan diversifikasi produk perikanan. c) Sektor unggulan Merupakan sektor unggulan yang sedah berkembang dan didukung oleh sektor hilirnya; Kegiatan minabisnis yang banyak melibatkan pelaku dan masyarakat yang paling dominan (sesuai dengan kearifan lokal); Merupakan skala ekonomi yang memungkinkan untuk dikembangkan dengan orientasi eksport; Adanya keterkaitan dalam hal dukungan infrastruktur antar wilayah yang membentuk struktur ruang dalam mendukung pengembangan kawasan minapolitan diantaranya jaringan jalan, jaringan irigasi, sumber air, dan jaringan utilitas (listrik dan telekomunikasi);

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

I V - 11

Laporan Pendahuluan

Dukungan

sistem

kelembagaan

pengelola

kawasan

minapolitan

yang

merupakan bagian dari pemerintah daerah yang difasilitasi oleh pemerintah pusat; Pengembangan sistem kelembagaan insentif dan disinsentif yang berada pada pusat kawasan minapolitan dan hinterlandnya. 4.4. Potensi dan Permasalahan Potensi dari kawasan strategis di Kabupaten Konawe adalah sebagai berikut: Terdapatnya sumberdaya alam yang belum termanfaatkan sebagai penunjang fungsi kawasan strategis ekonomi. Terdapat beberapa pintu gerbang perdagangan antar provinsi yang dapat ditingkatkan menjadi pintu gerbang perdagangan internasional dalam rangka peningkatan kerjasama ekonomi. Terdapat beberapa komoditas unggulan yang bernilai ekspor cukup tinggi. Masih luasnya lahan yang dapat dikembangkan sehingga dapat menunjang produktifitas ekonomi Kabupaten. Potensi budaya yang beragam dapat dijadikan entry point bagi kawasan strategis. Sedangkan masalah yang ada dari kawasan strategis di Kabupaten Konawe Selatan adalah sebagai berikut: Kurangnya sumberdaya manusia baik dari kualitas maupun kuantitasnya dalam upaya pemanfaatan potensi sumberdaya alam yang begitu besar. Keterbatasan sektor transportasi, terutama transportasi darat dan laut sehingga kelancaran arus keluar masuk barang dan orang menjadi terhambat dan mahal. Belum termanfaatkannya potensi pasar dan pemasaran yang ada.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

I V - 12

Laporan Pendahuluan

Pemanfaatan

hutan

produksi

yang

melebihi

daya

dukungnya,

sehingga

mengganggu fungsi lindung yang ditetapkan. Masih kurangnya sarana dan prasarana infrastruktur pada kawasan-kawasan strategis kabupaten yang mempengaruhi produktifitas.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) Ha la ma n K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

I V - 13

BAB V TAHAPAN PELAKSANAAN KEGIATAN DAN JADWAL KERJA

Laporan Pendahuluan

BAB V TAHAPAN PELAKSANAAN KEGIATAN DAN JADWAL KERJA Kegiatan penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan ini dibagi dalam beberapa tahapan pekerjaan dan system pelaporan, sehingga nantinya merupakan suatu rangkaian proses kegiatan perencanaan

Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan pada Kawasan Minapolitan dan Kawasan Agropolitan. Bab ini secara garis besar mecakup penjelasan tentang rincian tiap tahapan kegiatan pekerjaan Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan berupa tahapan persiapan, survey lapangan, penyusunan laporan hasil kegiatan, dan rencana kerja keseluruhan. Adapun tahapan pelaksanaan pekerjaan Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan adalah sebagai berikut : 5.1. Tahapan Pelaksanaan Kegiatan 5.1.1. Tahap Persiapan Tahap persiapan dilakukan untuk mempersiapkan semua kebutuhan

pelaksanaan pekerjaan mulai dari persiapan tim, mobilisasi peralatan dan tim, pembagian tugas, peralatan, penyiapan data dan lain-lain yang mendukung terlaksananya pekerjaan tersebut. 5.1.2. Penyusunan Laporan Pendahuluan Penyusunan laporan pendahuluan mencakup seluruh metode pendekatan pelaksanaan pekerjaan dan rencana survey dan penjelasan pelaksanaan kegiatan.
P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

V - 1

Laporan Pendahuluan

Laporan ini dibuat dengan menggunakan kertas A4 dengan penulisan spasi 2 dan dicetak sebanyak 5 (lima) eksemplar full colour. 5.1.3. Tahap Survey Lapangan Survey lapangan dilakukan untuk pengambilan data lapngan terhadap kondisi eksisting wilayah perencanaan, survey ini akan dilakukan pada masing-masing wilayah perencanaan yaitu pada kawasan agropolitan yang meliputi

Kecamatan Lalembuu, Ranomeeto Barat, Laeya, Landono, Moramo, Palangga, Baito, Konda, Tinanggea, Benua, Angata, Mowila, Andoolo dan Basala dan kawasan minapolitan meliputi Kecamatan Tinanggea, Palangga Selatan, Lainea, Laeya, Moramo, Moramo Utara, Kolono dan Laonti. 5.1.4. Penyusunan Laporan Antara (Fakta dan Analisis) Tahapan ini berisi cakupan pelaksanaan pekerjaan yang telah dilakukan setelah melakukan survey lapangan dan pengumpulan data-data lain yang terkait yang terdiri atas kompilasi data laporan hasil survey yang selanjutnya dilakukan analisis. a. Kompilasi data hasil survey lapangan yang memuat ; Permasalahan umum pada wilayah perencanaan Informasi/data lapangan tentang keadaan dan penggunaan lahan. Kebijakan dan program yang akan dan telah dilaksanakan. Informasi lain yang mendukung Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis ini. b. Analisa wilayah Perencanaan yang memuat ; Analisa potensi yang berada pada masing-masing kawasan strategis.
P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

V - 2

Laporan Pendahuluan

Analisa penentuan pusat-pusat kawasan yang memiliki daya tarik kuat terhadap kawasan sekitarnya. Analisa kondisi infrastruktur. Analisa pola ruang. Analisa interaksi yang terjadi pada masing-masing kawasan strategis. Analisa estetika terhadap seluruh unsure-unsur perencanaan. Pengkajian program pemerintah pada wilayah tersebut. Laporan ini dibuat dengan menggunakan kertas A4 dengan penulisan spasi 2 dan dicetak sebanyak 10 (sepuluh) eksemplar full colour. 5.1.5. Laporan Akhir Laporan akhir ini merupakan buku utama yang mencakup isi rencana yang disusun dari konsep rencana, dimana pada buku ini telah mengalami penyempurnaan berdasarkan masukan-masukan pada pertemuan/seminar. Pada hakekatnya tahapan ini merupakan tahap akhir dari kegiatan Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis kabupaten yang meliputi Kawasan Strategis Agropolitan dan Kawasan Strategis Minapolitan. Laporan ini terdiri dari 2 (dua) bagian, yaitu Buku I berupa Laporan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten dan dan Buku II berupa Album Peta. Buku I berupa Laporan Akhir dibuat dengan menggunakan kertas A4 dengan penulisan spasi 2 dan dicetak sebanyak 10 (sepuluh) eksemplar full colour.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

V - 3

Laporan Pendahuluan

Sedangkan Buku II berupa album peta dibuat pada kertas ukuran A3 dengan skala yang disesuaikan dengan bentangan kawasan strategis dan dicetak full colour sebanyak 5 (lima) eksemplar. 5.2. Jadwal Kerja Jadwal pelaksanaan pekerjaan penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013 dapat dilihat pada tabel di bawah ini;

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

V - 4

Laporan Pendahuluan

Ta be l 5. 1. Ja dwa l R e nca na Ke gia t a n Pe n y us u na n R en ca na Pen ge m ba n ga n P u sa t Ka wa sa n St ra te gi s Ka b upa t en K ona we Se l a ta n Ta h u n 2 0 1 3

Bulan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. Persiapan Mobilisasi Peralatan dan Tim Studi Pustaka Penyusunan laporan Pendahuluan Survey dan Pengumpulan Data Diskusi dan Koordinasi Penyusunan Laporan Antara Penyusunan Draft Laporan Akhir Diskusi/Seminar Penyusunan Laporan Akhir Rencana Penyerahan Laporan Akhir dan Album Peta Uraian Kegiatan Mei IV I Juni II III IV I II Juli III IV II Agustus III IV

Keterangan :

Waktu pelaksanan Kegiatan

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

V - 5

BAB VI ORGANISASI PELAKSANA KEGIATAN

Laporan Pendahuluan

BAB VI ORGANISASI PELAKSANA KEGIATAN 6.1. Organisasi Pelaksana Tim Penyusun Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan Tahun Anggaran 2013 ini adalah Lembaga Penelitian dan Pengembangan Fakultas Teknik Universitas Sulawesi Tenggara.
Gam b ar 6 .1. Orga ni sa s i P ela k sa na Pek er ja a n

Keterangan :

Ko ns ul ta s i A dmi n ist ra t if , F u ng sio na l da n Te k ni k Ko ns ul ta s i Te k ni k Po li c y

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

VI - 1

Laporan Pendahuluan

6.2.

Tugas dan Tanggung Jawab Tugas dan tanggung jawab tim Swakelola akan menangani pekerjaan penyusunan Rencana Pengembangan Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan Tahun Anggaran 2013 ini di koordinir oleh seorang ahli Perencanaan Wilayah yang bertugas sebagai Team leader dan mengkoordinir segala keperluan pelaksanaan pekerjaan. Adapun Tugas dan Tanggung jawab dari Tim Pelaksana Pekerjaan Penyusunan Rencana Pengembangan Pusat Kawasan Strategis Kabupaten Konawe Selatan Tahun 2013 secara rinci diuraikan sebagai berikut : 1. Ahli Perencanaan Wilayah (Team Leader) Ahli Perencanaan Wilayah bertugas selama 3 (tiga) bulan dengan

kualifikasi pendidikan minimal S1 di bidang Perencanaan Wilayah dari Perguruan Tinggi Negeri atau swasta yang telah disamakan, dan memiliki pengalama n dalam bidang pengembangan investasi dengan pengalaman profesional 4 (empat) tahun dengan referensi pekerjaan yang cukup, dengan tugas sebagai berikut : a. Memberikan masukan dan pendampingan dalam hal pengembangan Wilayah berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasonal (RTRWN) Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara (RTRWP) dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Konawe Selatan. b. Melakukan pendampingan analisis pengembangan wilayah terkait

pengembangan potensi pada wilayah Minapolitan.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

VI - 2

Laporan Pendahuluan

c. Melakukan pendampingan bersama tim dalam penyusunan dokumen perencanaan dan memberikan masukan serta menjadi narasumber pada setiap tahapan pembahasan progres laporan pendahuluan, antara dan akhir. 2. Ahli Ekonomi Wilayah Ahli Ekonomi Wilayah bertugas selama 2 (dua) bulan dengan

kualifikasi pendidikan minimal S1 di bidang Perencanaan Ekonomi Wilayah dari Perguruan Tinggi Negeri atau swasta yang telah disamakan, dan memiliki pengalaman dalam bidang pengembangan investasi dengan pengalaman profesional 4 (e mpat) tahun dengan referensi pekerjaan yang cukup, dengan tugas sebagai berikut : a. Memberikan masukan dan pendampingan dalam hal pengembangan ekonomi Wilayah berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasonal (RTRWN) Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara (RTRWP) Rencana Tata Ruang Kabupaten Konawe Selatan dalam

keterkaitannya dengan Pengembangan Ekonomi. b. Melakukan pendampingan analisis pengembangan ekonomi wilayah terkait pengembangan potensi unggulan pada wilayah kajian. c. Melakukan koordinasi dengan tim lain dalam penyusunan laporan

perencanaan. 3. Ahli T eknik Sipil Ahli Teknik Sipil bertugas selama 1 (satu) bulan dengan

kualifikasi pendidikan minimal S1 di bidang ketektiksipilan dari Perguruan Tinggi Negeri atau swasta yang telah disamakan, dan
P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

VI - 3

Laporan Pendahuluan

memiliki pengalaman dalam bidang pengembangan infrastruktur wilayah dengan pengalaman profesional 4 (empat) tahun dengan referensi pekerjaan yang cukup, dengan tugas sebagai berikut : a. Memberikan masukan dan pendampingan dalam hal perencanaan

pengembangan infrastruktur Wilayah berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasonal (RTRWN) Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara (RTRWP) Rencana Tata Ruang Kabupaten Konawe Selatan dalam keterkaitannya dengan Pengembangan kawasan strategis. b. Melakukan pendampingan dan analisis pengembangan infrastruktur wilayah terkait pengembangan potensi unggulan pada wilayah kajian. c. Melakukan koordinasi dengan tim lain dalam penyusunan laporan

perencanaan. 4. Ahli Sosial Budaya Ahli social budaya bertugas selama 1 (satu) bulan dengan

kualifikasi pendidikan minimal S1 di bidang sosial dari Perguruan Tinggi Negeri atau swasta yang telah disamakan, dan memiliki pengalaman dalam bidang pengembanga n infrastruktur wilayah dengan pengalaman profesional 4 (empat) tahun dengan referensi pekerjaan yang cukup, dengan tugas sebagai berikut : a. Memberikan masukan dan pendampingan dalam hal perencanaan

berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasonal (RTRWN) Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara (RTRWP) Rencana Tata Ruang

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

VI - 4

Laporan Pendahuluan

Kabupaten Konawe Selatan dalam keterkaitannya dengan Pengembangan kawasan strategis. b. Melakukan pendampingan dan analisis terhadap kondisi social budaya pada wilayah kajian. c. Melakukan koordinasi dengan tim lain dalam penyusunan laporan

perencanaan. 5. Ahli GIS Ahli GIS bert ugas selama 3 (tiga) bulan dengan kualifikasi

pendidikan minimal S1 dari Perguruan Tinggi Negeri atau swast a yang t elah disamakan, dan memiliki pengalaman dalam bidang GIS pada bidang yang sejenis dengan pengalaman profesional 4

(empat) tahun dengan referensi pekerjaan yang cukup, dengan tugas sebagai berikut : a. Memberikan masukan dan interpretasi dalam hal perencanaan berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasonal (RTRWN) Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Sulawesi Tenggara (RTRWP) Rencana Tata Ruang Kabupaten Konawe Selatan dalam keterkaitannya dengan Pengembangan kawasan strategis. b. Melakukan analisis GIS terhadap kondisi wilayah kajian. c. Membuat peta rencana pengembangan kawasan strategis. d. Melakukan koordinasi dengan tim lain dalam penyusunan laporan

perencanaan.

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

VI - 5

Laporan Pendahuluan

6. Tenaga Pendukung Lainnya Tenaga pendukung lainnya bertugas membantu tenaga ahli dalam setiap pelaksanaan kegiatan demi terciptanya optimalisasi kerja pada semua unsure pelaksana kegiatan. Tim pendukung terdiri atas : a. Tenaga Surveyor b. Tenaga Draftman c. Tenaga Administrasi d. Operator Komputer

P e n y u s u n a n R e n c a n a P e n g e m b a n ga n P u s a t K a w a s a n S t r a t e g i s ( K S K ) K a bu p a t e n K o n a w e S e l a t a n T a h u n 2 0 1 3

Ha la ma n

VI - 6