Anda di halaman 1dari 10

METODE TRANSPORTASI DAN KOMUNIKASI AMBULANCE

22 Desember 2008 oleh PRO-HEALTH 2.1 Definisi


Transportasi adalah pemindahan manusia atau barang dari satu tempat ke tempat lainnya dengan menggunakan sebuah kendaraan yang digerakkan oleh manusia atau mesin. (Wikipedia) Kondisi gawat darurat atau kegawatdaruratan adalah suatu kondisi luka atau penyakit yang bisa mengakibatkan cacat serius atau kematian jika tidak ditangani dengan segera. Jadi standar trasportasi pada keperawatan gawat darurat adalah ketetapan ideal mengenai cara pemindahan pasien gawat darurat dari lokasi disaster menuju rumah sakit. Dalam hal ini, penanganan pre rumah sakit harus di laksanakan sesuai dengan standar penyelamatan karena bila tidak, dapat berpotensi menimbulkan kecacatan bahkan kematian bagi pasien.

Transportasi penderita gawat darurat dari tempat kejadian ke rumah sakit sampai sekarang masih dilakukan dengan bermacam-macam kendaraan, hanya sebagian kecil saja dilakukan dengan ambulan. Dan ambulannya bukan ambulan yang memenuhi syarat tetapi ambulan biasa. Bila ada bencana dengan sendirinya para korban akan diangkut dengan segala macam kendaraan tanpa koordinasi yang baik. Di Jakarta telah didirikan ambulan khusus kecelakaan dan penderita gawat yang disebut Ambulan 118. Organisasi ini didirikan atas prakarsa Kongres IKABI (Ikatan Ahli Bedah Indonesia) di Bandung, 1969. Dalam keadaan bencana ambulan-ambulan 118 dapat segera tiba di tempat dan berfungsi sebagai RS lapangan..
2.2 SYARAT TRANSPORTASI PENDERITA

Seorang penderita gawat darurat dapat ditransportasikan bila penderita tersebut siap (memenuhi syarat) untuk ditransportasikan, yaitu: Gangguan pernafasan dan kardiovaskuler telah ditanggulangi resusitasi : bila diperlukan Perdarahan dihentikan Luka ditutup Patah tulang di fiksasi Dan selama transportasi (perjalanan) harus di monitor : Kesadaran

Pernafasan Tekanan darah dan denyut nadi Daerah perlukaan Prinsip Transportasi Pra RS Untuk mengangkat penderita gawat darurat dengan cepat & aman ke RS / sarana kesehatan yang memadai, tercepat & terdekat. Panduan Mengangkat Penderita - Kenali kemampuan diri dan kemampuan team work - Nilai beban yang diangkat,jika tidak mampu jangan dipaksa - Selalu komunikasi, depan komando - Ke-dua kaki berjarak sebahu, satu kaki sedikit kedepan - Berjongkok, jangan membungkuk saat mengangkat - Tangan yang memegang menghadap ke depan (jarak +30 cm) - Tubuh sedekat mungkin ke beban (+ 50 cm) - Jangan memutar tubuh saat mengangkat - Panduan tersebut juga berlaku saat menarik/mendorong Pemindahan Emergency : - tarikan baju - tarikan selimut - tarikan lengan - ekstrikasi cepat (perhatikan kemungkinan terdapat fraktur servical) Panduan memindahkan penderita (Secara Emergency, Non Emergency)

pemindahan Emergency : Contoh kondisi yang memerlukan pemindahan emergency adalah: Ada api, bahaya api atau ledakan Ketidakmampuan menjaga penderita terhadap bahaya lain Usaha mencapai penderita lain yang lebih urgen RJP penderita tidak mungkin dilakukan di TKP tersebut Catatan : Apapun cara pemindahan penderita selalu ingat kemnungkinan patah tulang leher (servical) jika penderita trauma Pemindahan Non Emergency : - pengangkatan dan pemindahan secara langsung - pengangkatan dan pemindahan memakai sperei (Tidak boleh dilakukan jika terdapat dugaan fraktur servical) Mengangkat Dan Mengangkut Korban Dengan Satu atau Dua Penolong : - Penderita Sadar dengan cara : Human Crutch satu / dua penolong, Yaitu dengan cara dipapah dengan dirangkul dari samping - Penderita sadar tidak mampu berjalan a. Untuk satu penolong dengan cara : Piggy Back Yaitu di gendong, dan Cradel Yaitu di bopong, serta Drag Yaitu diseret b. Untuk dua penolong dengan cara : Two hended seat Yaitu ditandu dengan kedua lengan penolong, atau Fore and aft carry Yaitu berjongkok di belakang penderita.

- Penderita tidak sadar a. Untuk satu penolong dengan cara : Cradel atau Drag b. Untuk dua penolong dengan cara : Fore and aft carry
2.3. SYARAT ALAT TRANSPORTASI

Syarat alat transportasi yang dimaksud disini adalah : a. Kendaraannya Transportasi dalam hal ini dapat berupa kendaraan: - Laut - Udara : pesawat terbang, helikopter - Darat : ambulance, pick up, truck, gerobak, dan lain-lain. Yang terpenting disini adalah : - penderita dapat terlentang - cukup luas untuk paling sedikit 2 penderita dan petugas dapat bergerak leluasa - cukup tinggi sehingga petugas dapat berdiri dan infus dapat jalan - dapat melakukan komunikasi ke sentral komunikasi dan rumah sakit - identitas yang jelas sehingga mudah dibedakan dari ambulan lain Standar fisik dan perlengkapan ambulans gawat darurat medic Landasan hukum: Kepmekes No. 0152/YanMed/RSKS/1987, tentang Standarisasi Kendaraan
Pelayanan Medik. Kepmenkes No 143/Menkes-kesos/SK/II/2001, tentang Standarisasi Kendaraan Pelayanan Medik. Diperlukan standarisasi perlengkapan umum dan medik pada kendaraan ambulans AGDT, khususnya untuk keseragaman dan peningkatan mutu pelayaan rujukan kegawatdaruratan medik.

Yang diatur dalam Kepmenkes adalah jenis kendaraan : 1. Ambulans transportasi; 2. Ambulans gawat darurat; 3. Ambulans rumah sakit lapangan; 4. Ambulans pelayanan medik bergerak; 5. Kereta jenazah. 6. Ambulans udara.

Acuan lain : Surat Ketua IKABI, nomor 005./IKABI/PP/VIII/2002, tanggal 12 Agusutus 2002, perihal : Spesifikasi AGD 118 ( http://www.ikabi.or.id) Diperlukan rekomendasi komisi trauma IKABI atas ambulans yang dibuat atau di supplay oleh perusahaan karoseri lokal.

AMBULANS GAWAT DARURAT; Tujuan Penggunaan :

1. 2. 3.

Pertolongan Penderita Gawat Darurat Pra Rumah Sakit Pengangkutan penderita dawat darurat yang sudah distabilkan dari lokasi kejadian ke tempat tindakan definitif atau ke Rumah Sakit Sebagai kendaraan transport rujukan.

Persyaratan : Teknis Kendaraan Kendaraan roda empat atau lebih dengan suspensi lunak Warna kendaraan : kuning muda Tanda pengenal kendaraan : di depan - gawat darurat/ emergency, disamping kanan dan kiri tertulis : Ambulans dan logo : Star of Life, bintang enam biru dan ular tongkat. Menggunakan pengatur udara AC dengan pengendali di ruang pengemudi. Pintu belakang dapat dibuka ke arah atas. Ruang penderita tidak dipisahkan dari ruang pengemudi Tempat duduk petugas di ruang penderita dapat diatur/ dilipat Dilengkapi sabuk pengaman bagi pengemudi dan pasien Ruang penderita cukup luas untuk sekurangnya dua tandu. Tandu dapat dilipat. Ruang penderita cukup tinggi sehingga petugas dapat berdiri tegak untuk melakukan tindakan Gantungan infus terletak sekurang-kurangnya 90 sm di atas tempat penderita Stop kontak khusus 12 V DC di ruang penderita Lampu ruangan secukupnya/ bukan neon dan lampu sorot yang dapat digerakan Meja yang dapat dilipat Lemari obat dan peralatan Tersedia peta wilayah dan detailnya Penyimpan air bersih 20 liter, wastafel dan penampungan air limbah Sirine dua nada Lampu rotator warna merah dan biru Radio komunikasi dan telepon genggam di ruang kemudi Buku petunjuk pemeliharaan semua alat berbahasa Indonesia Peralatan rescue Lemari obat dan peralatan Tanda pengenal dari bahan pemantul sinar Peta wilayah setempat Jabotabek Persyaratan lain menurut perundangan yang berlaku Lemari es/ freezer, atau kotak pendingin.

Medis Tabung oksigen dengan peralatan bagi 2 orang Peralatan medis PPGD

Alat resusitasi manual/automatic lengkap bagi dewasa dan anak/ bayi Suction pump manual dan listrik 12 V DC Peralatan monitor jantung dan nafas Alat monitor dan diagnostik Peralatan defibrilator untuk anak dan dewasa Minor surgery set Obat-obatan gawat darurat dan cairan infus secukupnya Entonok Kantung mayat Sarung tangan disposable Sepatu boot

Petugas 1 (satu) pengemudi berkemampuan PPGD dan berkomunikasi 1 (satu) perawat berkemampuan PPGD 1 (satu) dokter berkemampuan PPGD atau ATLS/ACLS

Tata tertib berkendara Saat menuju ke tempat penderita boleh menghidupkan sirine dan lampu rotator. Selama mengangkut penderita hanya lampu rotator yang dihidupkan Mematuhi peraturan lalu lintas yang berlaku Kecepatan kendaraan kurang dari 40 km di jalan biasa, 80 km di jalan bebas hambatan. Petugas membuat/ mengisi laporan selama perjalanan yang disebut dengan lembar catatan penderita yang mencakup identitas, waktu dan keadaan penderita setiap 15 menit. Petugas memakai seragam ambulans dengan identitas yang jelas.

b. Alat-alat medis Alat alat medis yang diperlukan adalah : Resusitasi : - manual - otomatik - laringgoskop - pipa endo / nasotracheal O2 Alat hisap Obat-obat, infus, untuk resusitasi-stabilisasi Balut, bidai Tandu (vakum matras) ECG transmitter

incubator, untuk bayi alat-alat untuk persalinan Alat-alat medis ini dapat disederhanakan sesuai dengan kondisi local. Tiap ambulan 118 dapat berfungsi untuk penderita gawat daryrat sehari-hari maupun sebagai RS lapangan dalam keadaan bencana, karena diperlengkapi dengan: tenda sehingga dapat menampung 8 10 penderita alat hisap : 1 manual - 1 otomatik dengan O2 - 1 dengan mesin botol infus sehingga kalau ada 10 ambulan 118, 200 penderita dapat segera dipasang infus. Dan 2 x 10 20 tenaga perawat CCN
c. Personal

Personal dalam ambulan 118 cukup 2 orang perawat yang dapat mengemudi dan telah mendapat pendidikan tambahan dalam critical care nursing (CCN). Dan sebaiknya mereka di asramakan sehingga kalau ada bencana maka mudah untuk mobilisasinya. Bagi kota-kota besar ambulan-ambulan ini sebaiknya di sebar sedemikian rupa sehingga tiap ambulan dapat mencapai dalam 5 menit, sehingga dapat melakukan resusitasi dengan sukses.
2.4. CARA TRANSPORTASI

Sebagian besar penderita gawat darurat di bawa ke rumah sakit dengan menggunakan kendaraan darat yaitu ambulan. Tujuan dari transportasi ini adalah memindahkan penderita dengan cepat tetapi aman, sehingga tidak menimbulkan perlukaan tambahan ataupun syock pada penderita. Jadi semua kendaraan yang membawa penderita gawat darurat harus berjalan perlahan-lahan dan mentaati semua peraturan lalu lintas. Bagi petugas ambulan 118 berlaku : - waktu berangkat mengambil penderita, ambulan jalan paling cepat 60 km/jam. Lampu merah (rorator) dinyalakan, sirine kalau perlu di bunyikan - waktu kembali kecepatan maksimum 40 km/jam, lampu merah (rorator) dinyalakan dan sirine tidak boleh dibunyikan - semua peraturan lalu lintas tidak boleh dilanggar
2.5. SISTEM KOMUNIKASI

Sistem komunikasi merupakan bagian yang penting baik dalam proses penanganan bencana maupun pertolongan pada klien dengan gawat darurat. Yang penting dalam komunikasi disini adalah bagaimana : 1. masyarakat dengan mudah dapat minta tolong 2. cara mengatur dan membimbing pertolongan ambulan 3. cara mengatur / memonitor rujukan dari puskesmas ke RS atau dari RS ke RS. 4. cara mengkoordinir penanggulangan korban bencana Supaya masyarakat dapat minta tolong dengan cepat maka dapat dipakai cara yang tradisional seperti : - bedug - kentongan - pluit - asap, atau - kurir Dapat juga dipakai cara modern seperti : - telephone - radio Perum telekomunikasi sudah menentukan bahwa nomor telephone (118) adalah Common medical emergency number untuk seluruh Indonesia. Sedangkan radio komunikasi sudah dipakai oleh : - polisi - taksi-taksi - RAPI (Radio Antar Penduduk Indonesia) - ORARI (Organisasi Radio Amatir Republik Indonesia) - dan lain-lain

Sebagai penerima permintaan tolong tersebut diatas sebaiknya di tiap-tiap kota ada suatu sentral komunikasi yang dihubungkan dengan radio / telephone dengan : - polisi - dinas kebakaran - SAR Nasional-setempat - PMI - Bagian gawat darurat rumah-rumah sakit, dokter-dokter - Ambulan-ambula tipe 118 - Radio taksi - RAPI-ORARI - Sentral komunikasi kota lain / nasional - Sentral komunikasi negara lain Sentral komunikasi mempunyai tugas : 1. menerima / menganalisa permintaan tolong dari masyarakat 2. mengirim ambulan tipe (118) terdekat dan membimbingnya 3. mengatur / memonitor rujukan penderita gawat darurat 4. memonitor jumlah tempat tidur yang kosong pada tiap-tiap RS 5. menjadi pusat komando dalam penanggulangan korban bencana 6. dapat diambil alih oleh ABRI bila negara dalam keadaan darurat

BAB III PENUTUP 3.1 Simpulan 3.2 saran

Anda mungkin juga menyukai