Anda di halaman 1dari 30

Mycobacterium tuberculosa Mycobacterium leprae Mycobacterium bovis Mycobacterium avium Mycobacterium lainnya

Mikobakteri adalah bakteri aerobik berbentuk batang

dan nonmotile (kecuali untuk spesies Mycobacterium marinum) yang bersifat asam-alkohol cepat. Tidak mengandung endospora atau kapsul dan biasanya dianggap Gram Diklasifikasikan sebagai asam-cepat bakteri Gram -positif karena kurangnya membran luar sel. Karakterisik dinding sel Mycobacterium lebih tebal daripada bakteri lainnya, yang bersifat hidrofobik, kaya asam mycolic / mycolates dan lilin.

Walaupun tidak mudah diwarnai, jika telah diwarnai

bakteri ini tahan penghilangan warna (dekolorisasi) oleh asam atau alkohol dan karena itu dinamakan basil tahan-asam. Mycobacterium tuberculosis menyebabkan tuberkulosis dan merupakan patogen yang penting bagi manusia. Mycobacterium leprae menyebabkan lepra. Mycobacterium avium intracellulare (kompleks M avium) dan mikobakteria atipik lain yang sering menginfeksi pasien AIDS, adalah patogen oportunistik pada orang orang dengan fungsi imun yang terganggu lainnya.

Diferensiasi :

Membedakan satu spesien Mycobacterium dgn lainnya:


Kecepatan pertumbuhan Suhu pertumbuhan Pembentukan pigmen pada cahaya gelap Tes biokimia

Kingdom

Phylum
Order Suborder

Family
Genus

: Bacteria : Actinobacteria : Actinomycetales : corynebacterineae : Mycobacteriaceae : Mycobacterium

Mycobacteria memiliki dinding sel kaya lipid yang

menahan beberapa zat warna, bahkan dapat menahan perubahan warna dengan adanya asam (tahan asam).

Mikobakteri dinding sel: Lipid luar Asam Mycolic Polisakarida (arabinogalactan) Peptidoglikan Membran plasma Lipoarabinomannan (LAM) Phosphatidylinositol mannoside Cell kerangka dinding

Mycobacterium tuberculosa

Mycobacterium leprae
Mycobacterium bovis Mycobacterium avium

Mycobacterium lainnya

Morfologi : basil tuberkel merupakan batang ramping lurus Ukuran 0,4 x 3 um pada perbenihan buatan, terlihat bentuk kokus dan filamen Teknik pewarnaan menggunakanpewarnaan ZiehlNeelsen atau Tan Thiam Hok dipergunakan untuk identifikasi bakteri tahan-asam Pewarnaan fluorochrom : fluoresensi kuning-oranye

Pewarnaan ziehl neelsen

Biakan: Selektif mengandung antibiotik untuk mencegah pertumbuhan berlebihan bakteri dan jamur. Cth : media Lowenstein Jensen mengandung telur, gliserol, garam mineral, malachyte green, penisilin. Non-selektif Cth : Medium asam oleat-albumin (Dubos) ; Tween 80

Sifat sifat pertumbuhan: Aerob obligat (pd tekanan CO2 tinggi) Energi berasal dari oksidasi berbagai senyawa karbon sederhana. Aktifitas biokimanya tidak khas Laju pertumbuhannya lambat, waktu pembelahan +/20 jam pada 37o C Koloni : cembung, kering, kuning gading. (setelah 2 3minggu)

Reaksi terhadap faktor fisik dan kimia : cenderung resisten terhadap faktor kimia Zat-zat warna atau obat antibiotik yang bersifat bakteriostatik terhadap bakteri lain dapat dimasukan kedalam perbenihan tanpa menghambat pertumbuhan basil tuberkel Cukup resisten terhadap pengeringan dan dapat hidup lama dalam dahak yang kering (8 10 hari) M.tuberculosis tahan terhadap Malachyte green, asam, dan alkali. Fenol 5% : membunuh basil tuberkel dalam 24 jam Mati dengan pasteurisasi

Patogenesis

Adanya struktur antigen, kandungan Lemak, Protein, dan Polisakarida berperan dalam patogenesis M.tuberculosis
Kelainan patologi yg terjadi : 1. Tipe eksudatif Inflamasi akut dgn edema, sel PMN dan monosit mengelilingi basil tuberkel sembuh sempurna atau berubah menjadi tipe 2 2. Tipe produktif Lesi matang menjadi bentuk granuloma yg kronik, zona luar berubah menjadi fibrotik, zona sentral mengalami perkijuan tuberkel

Gejala klinis

- Umum : rasa letih, lesu, kurus, demam. - Tuberkulosis paru : batuk disertai darah, sakit dada, anemi, keringat malam, LED meningkat Diagnosa laboratorium Bahan spesimen : Dahak segar, cairan lambung, urine, cairan pleura, cairan otak, cairan sendi, bahan biopsi lainnya. Dilakukan pemeriksaan mikroskopik dgn teknik pewarnaan Ziehl-Neelsen, Tan Thiam Hok(Kinyoun Gabbet) atau Auramin-Phenol Fluorochrome dibaca dengan skala Bronkhost Kemudian dilanjutkan dengan pembiakkan / kultur

Tes tuberkulin (Old tuberculin)

Dibuat dari filtrat pekat dari perbenihan kuman pd kaldu gliserin selama 6 minggu, disuntikkan melalui intrakutan. Interpretasi : Tes positif menunjukkan orang dewasa pernah terinfeksi Mycobacterium, pada anak anak adanya tuberkulosis aktif

Penularan :

Melalui droplets yang mengandung basil tuberkel melalui jalan pernafasan Perkembangan penyakit tergantung pada : - dosis kuman yang masuk - daya tahan dan hipersensitivitas hospes kuman M.tbc termasuk yang daya tahannya lebih besar diantara spesies Mycobacterium lainnya

Pencegahan dan pengendalian: 1. Pengobatan yang tepat dan efektif dan tindak lanjut mengenai kontaknya dengan tes tuberkulin, sinar x disertai pengobatan yang sesuai 2. Pengobatan yang asimtomatik pada golongan umur yang paling mudah mendapat komplikasi 3. Resistensi inang 4. Imunisasi

Ciri: Mycobacterium leprae tidak dapat dibiakkan pada media buatan Menyerang saraf perifer Bisa mengakibatkan destruksi jari dan deformitas. Diagnosis ditegakkan melalui pewarnaan ZielNeelsen dari apusan irisan kulit dan pemeriksaan histologis dari biopsi kulit

Gambaran klinis: Lesi menyerang kulit, saraf tepi, hidung, faring, laring, mata dan testis Gangguan neurologik berupa infiltrasi dan penebalan syaraf Manifestasi sistemik berupa anemia dan limfa denopati

Diagnosis: Kerokan kulit atau kerokan selaput mukosa dibuat menjadi sediaan mikroskopis dan diwarnai dengan teknik ziehl-neelsen. Epidemiologi: Penularan penyakit lepra paling mungkin terjadi bila anak kecil mengalami kontak dalam waktu yang lama dengan orang yang banyak melepas basil

Penyebab Tuberkulosis

pada ternak sapi. Sangat virulen bagi manusia dan mamalia lain. Infeksi berasal dari Air susu dan produk lain dari sapi yang berpenyakit Tuberkulosis

Berbentuk lebih pendek dan lebih gemuk

dibandingkan M.tuberculosis Tumbuh lebih lambat daripada M.tuberculosis Suhu optimum 35C Membutuhkan CO2 5-10% pH potimum 6,5-6,8. Tidak mereduksi nitrat Koloni; Permukaan datar berwarna putih agak basah dan mudah pecah bila disentuh

Penyebab tuberkulosis pada

unggas dan kadang-kadang babi, tetapi tidak patogen bagi marmot. Dapat pula menyerang manusia dan menimbulkan penyakit yang sulit diobati, karena kuman ini dapat dikatakan resisten terhadap hampir semua jenis obat anti tuberkulosis kecuali rifampisin

Bentuk agak lebih kecil dari M.tuberculosis

Koloni: halus berwarna putih


Suhu optimum 41C dimana spesies lain tidak dapat

tumbuh. Memproduksi hanya sedikit katalase Uji niasin dan nitrat memberikan hasil negatif Untuk membedakannya dengan spesies lain dilakukan uji telurit dimana M.avium mereduksi telurit dalam waktu 3 hari.

Mycobacteria nontuberkulosa

Spesies yang berbeda dapat meyebabkan penyakit yang bersifat lokal atau diseminata pada pasien imunocompromised. Beberapa diantaranya dapat menginfeksi jaringan cangkok (graft).

Mycobacterium kansasi, M. malmoense, dan

M.xenopi
Menyebabkan infeksi paru yang lambat

menyerupai tuberculosis pada pasien dengan predisposisi penyakit paru kronik seperti bronkiektasis, silikosis, dan penyakit obstruksi jalan napas.

Mycobacterium marinum dan M. ulcerans

Menyebabkan infeksi granulomatosa kronik pada

kulit dan didapat dari sungai, kolam renang yang tidak dikelola dengan baik, maupun kolam ikan.
Ditandai oleh lesi pustular yang berkrusta.

Merah netral

untuk membedakan antara M. tuberculosis dan M. bovis terhadap Mycobacterium lainnya. +/positif : M. tuberculosis dan M. bovis Percobaan niasin +/positif : Mycobacterium tuberculosis Nikotinamida 5000 mikrogram/ml hasil negatif berarti Mycobacterium tuberculosis

Arysulfatasa

-/negatif : Mycobacterium tuberculosis Reduksi nitrat +/positif : Mycobacterium fortuitum dan Mycobacterium kansasi +/- : Mycobacterium tuberculosis Hidrolisis tween-80 selama 10 hari. Berdasarkan ada atau tidaknya hidrolisis dilihat dengan indikator merah-netral. +/positif : Hasil pada Mycobacterium kansasi -/negatif : Mycobacterium tuberculosis

Pertumbuhan pada 4 (p)- nitro-benzoic acid 500

ug/ml. Mycobacterium tuberculosis tidak tumbuh, sedangkan mycobacterium fortuitum tumbuh Pertumbuhan pada thiacetazone Mycobacterium tuberculosis tidak tumbuh, sedangkan mycobacterium fortuitum tumbuh

TERIMA KASIH