Anda di halaman 1dari 5

Ayu Dani

Selasa, 21 Juni 2011

LESI-LESI JARINGAN LUNAK RONGGA MULUT


suatu kelainan patologis pada jaringan yang menimbulkan gejala/simptom. Lesi juga merupakan Zona jaringan yang fungsinya terganggu akibat penyakit dan trauma. ETIOLOGI Trauma Lokal Infeksi Penyakit Sistemik Penggunaan obat obatan Terapi radiasi JENIS-JENIS LESI JARINGAN LUNAK RONGGA MULUT LESI PRIMER LESI SEKUNDER JENIS LESI LAINNYA Lesi Primer Makula Bercak pada kulit/mukosa, Batas jelas, Bentuk & ukuran bervariasi, Datar (tak ada peninggian) hanya berupa perubahan warna. Warna : Merah, coklat keputihan, merah kebiruan, biru kecoklatan Contoh penyakit : Hyperemia petechiae, purpura, ecchymoses Papula Adalah bercak putih pada kulit/mukosa, berbatas jelas, ada peninggian Ukuran: dari titik sampai < 1 cm Warna bervariasi: kemerahan, kekuningan, abu2 keputihan Contoh: Lichen planus (pada mukosa) dan Fordyces spot Plak Suatu bentuk variasi dari papula; diameter > 1 cm; warna : putih keabuan Mengadakan perluasan ke tepi; timbul bentuk yang melandai

Permukaan halus, menonjol atau bentuk fisura Contoh: Leukoplakia Nodula Pemadatan massa jaringan yang berbatas jelas dan berisi jaringan ikat dilapisi epitel Dasar nodula: Melibatkan submukosa dan daerah dibawah epidermis Dapat terjadi karena iritasi kronis Contoh: Iritasi fibroma Vesikula Peninggian pada kulit atau mukosa yang berisi bahan cair (serum, plasma, darah). Ukuran: dari titik 1 sampai 5 mm; jumlah: bisa tunggal atau banyak. Bentuk vesikula karena infeksi virus Contoh: Herpes. Bula Adalah bentukan seperti vesikula tetapi diameternya > 5 mm. Bila pecah dapat menjadi ulser/ulkus yang sembuh dengan jaringan parut. Contoh: pemphigus vulgaris. Pustula Adalah bentukan yang sama seperti vesikula/bula tetapi berisi nanah /pus. Contoh: penyakit impetigo, pada kulit berupa bisul-bisul kecil Keratosis Adalah penebalan yang tidak normal dari lapisan terluar epitel (stratum korneum). Warna: putih sampai keabuan. Contoh: linea alba bukalis, leukoplakia, lichen planus. Wheals Adalah bentukan yang sama seperti papula, diameter lebih kecil, cepat sembuh. Berisi serum. Contoh: bintil karena gigitan serangga Tumor Istilah yang dipakai pada massa padat dari jaringan, diameter > 1 cm. suatu neoplasma yang pertumbuhan jaringan bebas, baru, pembelahan sel yang progresif dan tidak terkontrol, tidak punya kegunaan fisiologis. Dapat berwarna apapun. Lokasi: pada jaringan lunak RM manapun. Klinis: Lesi bulat menimbul dan tumor menetap bertangkai/ulseri ditengahnya Gelegata Gelegata merupakan elevasi sementara kulit yang disebabkan oleh edema dermis dan dilatasi kapiler sekitarnya. Biasanya berkaitan dengan respon alergi terhadap bahan asing. Lesi Sekunder

Yaitu merupakan lesi yang muncul setelah lesi primer muncul pada jaringan lunak rongga mulut. Ada beberapa macam lesi sekunder, antara lain : Erosi Dapat sembuh tanpa jaringan parut. Contoh: Lichen Planus tipe erosi Ulseri Rasa nyeri bertambah dan bila ditekan menimbulkan perdarahan karena kerusakan sampai lamina propia Contoh: ulkus traumatikus; stomatitis aftosa rekuren Fisura Ini merupakan retakan kecil yang meluas melalui epidermis dan memaparkan dermis. Dapat terjadi pada kulit kering dan pada inflamasi kronik Sikatriks Adalah bentukan jaringan baru yang berlebihan pada penyembuhan luka Contoh: Keloid Deskuamasi Adalah pengelupasan lapisan epitel (stratum korneum) Bisa fisiologis pengelupasan epitel sehingga kulit mengalami regenerasi Pseudomembran Adalah membran palsu. Contoh: Kandidiasis Pseudomembran Akut. Eschars Adalah cacat atau kerusakan pada kulit / mukosa akibat luka bakar. Krusta Ini terbentuk dari serum, darah atau nanah yang mengering pada kulit. Masing-masing dapat dikenal dengan warna berikut : merah kehitaman (krusta darah), kuning kehitaman (krusta nanah), berwarna madu (krusta serum). Contoh: Eritema Multiformis Sinus Adalah suatu saluran atau fistula yang memanjang dari rongga supuratif, kista atau abses ke permukaan epidermis. Contoh: Aktinomikosis. Lesi - Lesi lainya Jenis lesi-lesi lainnya pada jaringan lunak rongga mulut yaitu : lesi putih, lesi merah dan lesi berpigmen. Lesi Merah Rongga Mulut Merupakan lesi yg paling sering terjadi Penyebab lesi merah rongga mulut:

Inflamasi pada mukosa Erosi Atrofi Purpura Vaskuler neoplasma Lesi- Lesi Putih Penyebab utama dari lesi putih rongga mulut: Leukodema Penyebab lokal Keturunan (misalnya nevus spon putih) Leukoplakia Neoplasama infeksi Penyakit mukokutan Lesi Mukus Berpigmen Merupakan perubahan warna mukosa rongga mulut, dimana daerah antara warna coklat ke warna hitam. Jenis: intrinsik dan ekstrinsik Penyebab dari pigmentasi rongga mulut terdiri dari : Pigmentasi ras Inflamasi kronis Tatto amalgam Tatto grafit Obat-obatan Perawatan dan Pencegahan pada Penderita Lesi Jaringan Lunak Rongga Mulut Perawatan Lesi Jaringan Lunak Untuk kasus ringan, jenisnya bisa berupa obat salep yang berfungsi sebagai topical coating agent yang melindungi lesi dari gesekan dalam rongga mulut saat berfungsi dan melindungi agar tidak berkontak langsung dengan makanan yang asam atau pedas. Pada kasus yang sedang hingga berat, dapat diberikan salep yang mengandung topikal steroid. Pencegahan yang dapat dilakukan antara lain: Hindari stres yang berlebihan Perbaiki pola makan Jaga kebersihan dan kesehatan gigi dan mulut.
Diposkan oleh Ayu Dani di 11.22 Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest

Tidak ada komentar: Poskan Komentar

Posting Lebih BaruPosting LamaBeranda


Langganan: Poskan Komentar (Atom)

Pengikut

Arsip Blog
2011 (40) o Juni (8) ANALISIS PENGUKURAN RUANG BIOMEKANIKA PROSEDURE DIAGNOSTIK GINGIVAL ENLARGEMENT KLASIFIKASI PENYAKIT PERIODONTAL Pemeriksaan Kepala Dan Leher LESI-LESI JARINGAN LUNAK RONGGA MULUT ORAL MEDICAL o Februari (1) o Januari (31)

Mengenai Saya

Ayu Dani Lihat profil lengkapku

Template Watermark. Diberdayakan oleh Blogger.