Anda di halaman 1dari 8

TUGAS KEPERAWATAN GAWAT DARURAT KOLIK RENAL

(Untuk memenuhi tugas mata kuliah Keperawatan Gawat Darurat)

Kelompok 5 : Abdullah Kaspul Anwar Adam Satria Nugroho Adia Ristiana Adli Rachmawati Ahdi Jazuli Chairunisa Amelinda Dea Imaniar Desi Farifah Mulyanti Fatmawati Indri Lestari

KEMENTRIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN BANTEN JURUSAN KEPERAWATAN TANGERANG 2014/2015

A. Konsep Penyakit 1. Pengertian Kolik renal adalah rasa sakit yang hebat pada organ renal (ginjal) akibat dari gangguan pada ginjal misalnya batu pada ginjal./ 2. Etiologi Penyakit ginjal Batu ginjal Peradangan pada ginjal Penggunaan narkoba

3. Patofisiologi Batu-batu bisa menyebabkan sakit perut yang akut, ginjal dan punggung. Pasien merasa resah karena sakit. Terdapat kebimbangan dan pembakaran sensasi selama hajat dan kadang-kadang pasien ada darah dalam air seni. Sakit ini juga dikenal sebagai renal colic. Sakit perut dari organ ginjal (renal colic) biasanya hadir karena sakit perut tibatiba mulai akut, berselang perut mulas, sakit lambung (di samping tubuh, antara tulang rusuk dan hip terakhir) yang dapat menyebar ke arah bawah perut atau selangkangan paha. Hal ini sering dikaitkan dengan mual dan muntah-muntah. Ini insiden yang menahun sekitar 16 per 10.000 orang dan masa insiden 2-5%. Renal colic, bersama dengan haematuria, merupakan gejala klasik dari urolithiasis, yang harus dipertimbangkan sebagai diagnosa diferensial. Namun ada ketentuan lainnya yang memiliki gejala yang bisa meniru ginjal karena sakit perut urolithiasis. Salah satu contohnya adalah perdarahan di dalam ginjal yang dapat menghasilkan gumpalan, sementara yang tersangkut di saluran kencing. Lainnya adalah kehamilan ectopic, tetapi ini biasanya akan dapat dijelaskan oleh ultrasound imaging. Pasien dengan abdominal aortic gondok nadi dapat juga memiliki gejala yang mirip renal colic karena urolithiasis. Pasien dengan gangguan usus akut juga hadir dengan menyerupai renal colic, tetapi tidak seperti dengan urolithiasis itu tidak berkaitan dengan haematuria. Selain itu, seseorang yang memakai narkoba berpretensi untuk mengidap renal colic. Secara keseluruhan, bagaimanapun, misdiagnosis sebenarnya sangat jarang.

4. Manifestasi Klinis Nyeri hebat pada daerah abdomen Mual dan muntah kelemahan

5. Penatalaksanaan Medis Tips Diet Renal Colic Makan makanan kaya vitamin A. Hindari makanan kaya oxalate seperti kacang-kacangan, lobak, arbei, seledri, cokelat, anggur, cabe hijau, bayam, strawberries, summer squash, dan teh. Makan apel dan semangka. Kurangi jumlah makanan kaya kalsium-susu, keju, mentega, susu dan makanan lainnya. B. Konsep Keperawatan 1. Pengkajian a. Pengkajian Primer Pengkajian A, B, C, D, E 1) Airway Jalan napas bersih Tidak terdengar adanya bunyi napas ronchi Tidak ada jejas badan daerah dada

2) Breathing Peningkatan frekunsi napas Napas dangkal Distress pernapasan : pernapasan cuping hidung, takipneu, retraksi Menggunakan otot-otot pernapasan Kesulitan bernapas : sianosis

3) Circulation Penurunan curah jantung : gelisah, letargi, takikardia

4) Disability Kesadaran : Compomentis

b. Pengkajian Sekunder 1) Pengumpulan Data Aktivitas / Istrahat Gejala : Klien mengatakan tidak mampu melakukan aktifitas Tanda : Klien tampak lemah

Makanan dan Cairan Gejala : Klien mengatakan merasa mual dan muntah Tanda : Klien tampak mual dan muntah Nyeri dan Kenyamanan Gejala : Klien mengatakan nyeri pada perut Tanda : tampak ekspresi wajah meringis, nyeri tekan pada daerah abdomen 2) Pengelompokan Data Data Subyektif Klien mengatakan tidak mampu melakukan aktivitas Klien mengatakan merasa mual dan muntah Klien mengatakan nyeri pada perut

Data Obyektif Klien nampak lemah Klien Nampak mual dan muntah Nampak ekspresi wajah meringis, nyeri tekan pada daerah abdomen

Analisa Data Data DO : Peningkatan napas Napas dangkal Distress pernapasan pernapasan : frekunsi Penyebab Kelainan pada ginjal Adanya gangguan keseimbangan asam basa Menyebabkan darah menjadi asam (asidosis) Kompensasi tubuh dengan bernapas : cara napas yang dalam dan cepat untuk mengeluarkan asam di dalam darah Sesak Masalah Gangguan pola napas

cuping

hidung, takipneu, retraksi Menggunakan pernapasan Kesulitan sianosis otot-otot

Gangguan pola napas

Dx : Pola napas tak efektif Tindakan : Terapi oksigen Pemberian oksigen kecepatan rendah : masker venturi atau nasal prong Ventilator mekanik dengan tekanan jalan nafas positif kontinu (CPAP) atau PEEP Inhalasi nebulizer Pemantauan hemodinamik/jantung Pengobatan : Brokodilator, Steroid Dx : Penurunan curah jantung Tindakan : Kaji / pantau tekanan darah Palpasi nadi radial, catat frekuensi dan ketraturan, auskultasi nadi apical, catat frekuensi/irama dan adanya bunyi jantung ekstra Berikan istrahat psikologi dengan lingkungan tenang membantu pasien hindari situasi stress Berikan oksigen tambahan

Analisa Data Data Klien mengatakan tidak mampu aktivitas Klien nampak lemah melakukan Penyebab Intake nutrisi tidak adequat Energi dalam tubuh berkurang Kompenbsasi tubuh menggunakan energi cadangan dalam tubuh Masalah Intoleransi aktivitas

Kelemahan otot Klien mengatakan nyeri pada perut Nampak ekspresi wajah meringis, nyeri tekan Penakanan pada saraf saraf di ginjal Merangsang pengeluaran zat pirogen bradikinin, serotonin dan progtaglandin Impuls di sampai ke SSP bagian korteks serebri Thalamus Nyeri dipersepsikan Factor penyebab Nyeri

pada daerah abdomen

2. Diagnosa Keperawatan 1. Nyeri berhubungan dengan retensi urin 2. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan

3. Intervensi Keperawatan 1. Nyeri berhubungan dengan retensi urin Setelah diberi askep selama beberapa hari gangguan rasa nyaman nyeri klien teratasi dengan kriteria : Klien melaporkan tidak nyeri lagi Ekspresi wajah tidak meringis

INTERVENSI

RASIONAL

1. Kaji skala nyer, frekuensi, dan 1. Mengetahui derajat nyeri, dan lokasi lokasi nyeri yang dirasakan sehingga memudahkan dalam selanjutnya 2. Atur posisi klien senyaman 2. posisi yang nyaman membantu mungkin menentukan tindakan

mengurangi rasa nyeri yang muncul

3. Ajarkan klien tehnik relaksasi dan 3. Dengan tehnik menarik napas dalam tehnik distraksi dan mengeluarkan serta mengajak klien untuk berbincang membantu mengalihkan stimulus nyeri yang dirasakan 4. Ciptakan lingkungan yang tenang 4. Lingkungan dan anjurkan klien beristrahat yang cukup yang tentang dapat

membuat klien dapat beristrahat yang cukup sehingga mengurangi itensitas nyeri

5. Kolaborasi dengan dokter dalam 5. Membantu mengurangi rasa nyeri pemberian obat analgetik dengan menekan pusat nyeri

2. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelemahan Setelah dilakukan tindakan keperawatan masalan intoleransi aktivitas teratasi dengan kriteria : Klien dapat memenuhi kebutuhan secara mandiri Klien dapat ikut serta dalam proses pengobatan

INTERVENSI 1. Pantau kemampuan klien dalam 1. Pantau melakukan aktivitas sehari-hari

RASIONAL kemampuan klien dalam

melakukan aktivitas sehari-hari

2. Bantu klien dalam melakukan 2. Membantu klien memenuhi aktivitas pemeuhan kebutuhan sehari-hari sehari hari

3. Anjurkan klien untuk ikut serta 3. Dengan partisipasi keluarga klien dalam tindakan pemulihan dapat merasakan bahwa keluarga

kesehatan klien

memberi support dalam pemulihan kesehatan

4. Pelaksanaan