Anda di halaman 1dari 51

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI

Disusun oleh : KELOMPOK 44

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2013

LAPORAN PRAKTIKUM OSEANOGRAFI

Disusun oleh : KELOMPOK 44

1. Pandu Wahyu U. 2. Desy Susanty 3. Ruli Hikma Safitri 4. Putri Novriyanti 5. Mukhamad Mustofa 6. Mawardi 7. Riski Tri Darma S. 8. Hika Redi 9. Roy Fernandes Siahaan 10.Syamsudin

125080400111032 125080401111026 125080601111036 125080501111005 125080550111006 125080400111084 125080600111074 125080407111012 0125080500111056 125080501111003

FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2013

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Praktikum Oseanografi Disusun Sebagai Salah Satu Syarat Menyelesaikan Praktikum Oseanografidan Lulus Mata Kuliah Oseanografi.

Malang,

April 2013 Asisten Pendamping

Koordinator Asisten

( Elma Rosita U.) NIM. 105080600111037

(Cynthia Asthari Kris H.) NIM.115080601111039

Mengetahui, Dosen Pengampu

M.A Zainul Fuad, S.Kel, M.Sc NIP 19880100 5200501 1 002

KATA PENGANTAR

Segalapuji

bagi

Allah

Yang

Maha

Pengasih

lagi

Maha

Penyayang,karena kami selaku penulis diberi kesempatan, bimbingan dan kekuatan sehingga dapat menimba ilmu pengetahuan dan dapat menyelesaikan laporan ketik praktikum mata kuliah Oseanografi. D a l a m p e n y u s u n a n l a p o r a n p r a k t i k u m m a t a k u l i a h O s e a n o g r a f i ini, kami banyak sekali memperoleh bantuan moral maupunmaterial dari

berbagai pihak. Oleh karenanya pada kesempatan ini kamiselaku penulis ingin mengucapkan terima kasih yang mendalam kepada semua pihak yang telah membantu. Kami menyadari bahwa laporan praktikum mata kuliah Oseanografi ini masih banyak memiliki kekurangan. Oleh karena itu, kamimenerima dengan senang hati segala saran yang bersifat

membangun.Semoga laporan ini dapat khususnya dan bagipembaca pada umumnya.

bermanfaat

bagi penulis

Malang, April 2013

Kelompok 44

ii

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................... i KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii DAFTAR ISI ........................................................................................................iii DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. v DAFTAR TABEL ................................................................................................. vi I.PENDAHULUAN................................................................................................ 1 1.1 Latar Belakang ........................................................................................... 1 1.2 Maksud dan Tujuan .................................................................................... 1 II. TINJAUAN PUSTAKA...................................................................................... 3 2.1 Perairan laut ............................................................................................... 3 2.2 Parameter Fisika ........................................................................................ 3 2.2.1 Suhu .................................................................................................... 3 2.2.2 Kecepatan Arus ................................................................................... 4 2.2.3 Kecerahan ........................................................................................... 5 2.2.4 Pasang surut........................................................................................ 6 2.2.5 Gelombang .......................................................................................... 7 2.3 Parameter Kimia ........................................................................................ 8 2.3.1 Derajat Keasaman (pH) ....................................................................... 8 2.3.2 Salinitas ............................................................................................... 9 2.3.3 Oksigen Terlarut (DO) .......................................................................... 9 III. METODOLOGI ............................................................................................. 11 3.1 Alat dan fungsi ......................................................................................... 11 3.1.1 Parameter Fisika ................................................................................ 11 3.1.2 Parameter Kimia ................................................................................ 11 3.2 Bahan dan Fungsi .................................................................................... 12 3.2.1 Parameter Fisika ................................................................................ 12 3.2.2 Parameter Kimia ................................................................................ 12 3.3 Skema Kerja............................................................................................. 13 3.3.1 Parameter Fisika ................................................................................ 13 3.3.2 Parameter Kimia ................................................................................ 16 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN ......................................................................... 20 4.1 Data Hasil Pengamatan............................................................................ 20

iii

4.2 Analisa Prosedur ...................................................................................... 22 4.2.1 Parameter Fisika ................................................................................ 22 4.2.2 Parameter Kimia ................................................................................ 25 4.2 Analisa Hasil ............................................................................................ 27 4.3.1 Parameter Fisika ................................................................................ 27 4.4 Manfaat di bidang perikanan .................................................................... 32 4.4.1 Parameter Fisika ................................................................................ 32 4.4.2 Parameter Kimia ................................................................................ 34 V. PENUTUP ..................................................................................................... 36 5.1 Kesimpulan .............................................................................................. 36 5.2 Saran ....................................................................................................... 37 DAFTAR PUSTAKA........................................................................................... 38 LAMPIRAN 1 ..................................................................................................... 39 LAMPIRAN 2 ..................................................................................................... 40 LAMPIRAN 3 ..................................................................................................... 41

iv

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Grafik Suhu Menurut Kedalaman ....................................................... 4 Gambar 2. Grafik Kecerahan Menurut Kedalaman .............................................. 6 Gambar 3. Grafik Gelombang .............................................................................. 8

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Pengukuran Lapang Suhu ................................................................... 20 Tabel 2. Pengukuran Lapang Kecepatan Arus................................................... 20 Tabel 3. Pengukuran Lapang Kecerahan........................................................... 20 Tabel 4. Pengukuran Tinggi Gelombang ............................................................ 21 Tabel 5. Pengukuran Periode Gelombang ......................................................... 21 Tabel 6. Pengukuran Lapang pH ....................................................................... 21 Tabel 7. Pengukuran Lapang Salinitas .............................................................. 22 Tabel 8. Data Hasil Keseluruhan Praktikum Lapang Oseanografi ...................... 22

vi

I.PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Oseanografi dapat didefinisikan secara sederhana sebagai suatu ilmu yang mempelajari lautan. Ilmu ini semata-mata bukanlah merupakan suatu ilmu yang murni, tetapi merupakan perpaduan dari bermacammacam ilmu dasar yang lain. yang lain. Ilmu-ilmu lain yang termasuk di dalamnya ialah ilmu tanah (geology). Ilmu bumi (geography). Ilmu fisika (physics), ilmu kimia (chemistry). Ilmu hayat (biology) dan ilmu iklim (metereology) laut (Hutabarat dan evans, 2008). Laut, seperti halnya daratan, dihuni oleh biota, yakni tumbuhtumbuhan, hewan dan mikroorganisme hidup. Biota laut menghuni hampir semua bagian laut, mulai dari pantai, permukaan laut sampai dasar laut yang teluk sekalipun. Keberadaan biota laut ini sangat menarik perhatian manusia, bukan saja karena kehidupannya yang penuh rahasia, tetapi juga karena manfaatnya yang besar bagi kehidupan manusia (Romimohtarto dan Juwana, 2009). Air adalah suatu zat pelarut yang bersifat sangat berdaya guna, yang mampu melarutkan zat zat dalam jumlah lain dalam jumlah yang lebih besar daripada zat cair lainnya. Sifat ini dapat dilihat dari banyaknya unsur unsur pokok yang terdapat dalam air laut (Hutabarat dan evans, 2008).

1.2 Maksud dan Tujuan Maksud dari praktikum Oseanografi ini adalah untuk mengetahui kualitas air laut di Pelabuhan Mayangan, Probolinggo melalui parameter kualitas air meliputi arus, pH, suhu, salinitas, kecerahan, gelombang, pasang surut, dan oksigen terlarut(DO), serta meningkatkan pemahaman praktikan tentang cara pengukuran paramater fisika dan kimia air laut Probolinggo. Sedangkan tujuan dari praktikum Oseanografi ini adalah agar praktikan dapat memahami dan mengetahui secara langsung mengenai ilmu Oseanografi seperti arus, pH, suhu, salinitas, kecerahan, gelombang,

pasang surut, dan oksigen terlarut(DO) serta mampu melakukan pengukuran parameter air laut. 1.3 Waktu dan Tempat Praktikum Oseanografi dilaksanakan pada hari Minggu tanggal 21 April 2013 pada pukul 11.30 - 16.00 WIB di Unit Pengolahan Pelabuhan Perikanan Pantai Mayangan, Kota Probolinggo, Jawa Timur.

II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Perairan laut Air adalah suatu zat pelarut yang bersifat sangat berdaya guna, yang mampu melarutkan zat zat dalam jumlah lain dalam jumlah yang lebih besar daripada zat cair lainnya. Sifat ini dapat dilihat dari banyaknya unsur unsur pokok yang terdapat dalam air laut (Hutabarat dan evans, 2008). Wilayah perairan dibedakan menjadi Perairan Darat dan Perairan Laut. Perairan Laut adalah wilayah permukaan bumi yang tertutup oleh air asin. Perairan laut dari pantai sampai ke dasar laut. Ilmu yang mempelajari tentang keadaan lautan disebut oceanografi. Luas lautan 361 juta km2 dan daratan 149 juta km2. Sehingga luas lautan 71% dan luas daratan 29% dari luas permukaan bumi. Perbandingan lautan dengan daratan adalah 7:3 (dibulatkan) (Djakaria, 2010). Substrat dasar perairan berperan penting bagi kehidupan biota yang hidup di daerah dasar perairan. Dasar perairan adalah habitat bagi bentos, ikan demersal dan juga biota laut lainnya. Oleh karena itu, akurasi dan kecermatan yang tinggi untuk mengklasifikasikan substrat dasar menjadi penting (Sri Pujiati, 2008)

2.2 Parameter Fisika 2.2.1 Suhu Suhu merupakan besaran fisika yang menyatakan jumlah bahang yang terkandung dalam suatu benda. Suhu sangat mempunyai pengaruh penting dalam kehidupan biota di perairan. Parameter ini juga sangat mempengaruhi baik aktivitas metabolisme maupun perkembangbiakkan organisme organisme tersebut. Suhu merupakan salah satu parameter fisik laut yang penting (Sverdrup et al., 1942). Suhu sebagai suatu parameter yang penting di perairan adalah besaran yang menyatakan banyaknya energi panas atau bahang (heat) yang terkandung dalam suatu benda. Suhu perairan merupakan parameter yang penting bagi kehidupan berbagai organisme laut karena dapat mempengaruhi metabolisme maupun perkembangbiakan

organisme tersebut, juga sebagai indikator fenomena perubahan iklim (Hutabarat dan Evans, 1986). Suhu permukaan laut sangat dipengaruhi oleh jumlah bahang dari sinar matahari. Daerah yang paling banyak menerima sinar matahari adalah daerah pada lintang rendah. Oleh karena itu, suhu air laut yang tertinggi ditemukan pada daerah ekuator (Weyl, 1967). Menurut Hastenrath (1988), suhu air laut terutama dipengaruhi oleh intensitas sinar matahari. Selain itu, suhu air laut juga di pengaruhi oleh curah hujan, penguapan, suhu udara, kecepatan angin, kelembaban udara dan keadaan awan. Variasi harian suhu permukaan laut untuk daerah tropis tidak terlalu besar yaitu berkisar 0.2 C - 0.3 C (Gross, 1990). Variasi tahunan suhu air laut pada perairan Indonesia tergolong kecil yaitu sekitar 2C. Hal ini disebaban oleh posisi matahari dan massa air dari lintang tinggi. Pada musim barat/barat laut, pemanasan terjadi di daerah laut Arafura dan perairan pantai barat Sumateradengan suhu berkisar antara 29-30 0C. Sementara itu, suhu permukaan di Laut Cina Selatan relatif rendah yaitu berkisar 26-27 0C. Pada musim timur, suhu air laut perairan Indonesia bagian timur memiliki nilai yang lebih rendah (Soegiarto dan Birowo, 1975).

Gambar 1. Grafik Suhu Menurut Kedalaman

2.2.2 Kecepatan Arus Arus merupakan gerakan air yang sangat luas yang terjadi pada seluruh lautan di dunia. Arus dipermukaan laut terutama disebabkan oleh adanya angin yang bertiup di atasnya. Namun kenyataan tidaklah

demikian sederhana. Karena di sarnping faktor angin, arus juga dipengaruhi oleh sedikitnya tiga faktor lain, yaitu bentuk dasar perairan, letak geografi dan tekanan udara. Akibatnya arus yang mengalir dipermukaan lautan merupakan hasil kerja gabungan faktor-faktor tersebut (Hutabarat, 2001). Arus sangat berperan penting dalam proses sirkulasi pada perairan. Hal ini juga berpengaruh pada penyebaran unsur hara yang di bawa oleh arus sehingga menguntungkan bagi organisme perairan. Pembuyaran arus permukaan di perairan, apabila terjadi hal itu maka akan terjadi permukaan massa air laut, yakni naiknya massa air dari lapisan bawah laut ke lapisan permukaan, maka akan terjadi keadaan sebaliknya yang disebut tenggelam, yakni turunnya massa air dari permukaan ke lapisan bawah (Romimohtarto dan Juwana, 1988) Sirkulasi arus yang terjadi diperairan khususnya di laut sangat dipengaruhi oleh banyak faktor. Faktor faktor tersebut antara lain musim, angin yang berhembus, topografi pada perairan, morfologi atau bentuk fisik pantai, dan kedalaman laut. Diperairan sekitar selat adanya gradien yang tinggi antar ujung ujung selat juga dapat menyababkan terjadinya arus yang lebih kuat (Nurhayati,2006).

2.2.3 Kecerahan Kecerahan perairan adalah suatu kondisi yang menunjukkan kemampuan cahaya untuk menembus lapisan air pada kedalaman tertentu. Pada perairan alami kecerahan sangat penting karena erat kaitannya dengan aktifitas fotosintesa. Kecerahan merupakan faktor penting bagi proses fotosintesa dan produksi primerdalam suatu perairan (Sari dan Usman, 2012). Sinar matahari memiliki arti penting dalam hubungannya dengan beraneka gejala, termasuk penglihatan, fotosintesa, dan pemanasan. Tingkat kecerahan dimaksudkan untuk mengetahui keberadaan

intensitas matahari yang masuk ke perairan. Sinar matahari merupakan sumber enegri bagi kehidupan jasad hidup di perairan. Sinar matahari diprlukan untuk tumbuhan air untuk proses asimilasi. Menurut Keputusan Men. LH. No. 51 tahun 2004 tentang pedoman baku mutu air

laut untuk biota, kecerahan yang diinginkan adalah lebih besar dari 5 m (Riyadi et al.,2005). Radiasi matahari juga penting dalam melengkapi cahaya yang dibutuhkan oleh tanaman hijau-hijauan untuk dipakai dalam proses fotosintesis. Tumbuh-tumbuhan ini tidak dapat hidup terus tanpa adanya cahaya matahari yang cukup. Akibatnya penyebaran mereka dilautan dibatasi oleh daerah kedalaman dimana cahaya matahari masih dapat dijumpai. Penyinaran cahaya matahari akan berkurang secara cepat sesuai dengan makin tingginya kedalaman lautan. Pada perairan yang dalam dan jernih proses fotosintesis hanya dapat sampai kedalaman sekitar 200 meter saja. Adanya bahan yang melayang-layang dan tingginya nilai kekeruhan diperairan dekat pantai penetrasi cayaha berkurang ditempat ini. Akibatnya penyebaran tanaman hijau disini hanya dibatasi sampai pada kedalam antara 15 sampai 40 meter (Hutabarat, 1985).

Gambar 2. Grafik Kecerahan Menurut Kedalaman

2.2.4 Pasang surut Air pada bagian ujung pantai yang berbatasan dengan lautan tidak pernahdiam pada suatu ketinggian yang tetap, tetapi selalu bergerak naik dan turunsesuai dengan siklus pasang. Fenomena pasang surut itu sendiri merupakan suatufenomena naik turunnya paras laut (sea-level) secara berkala akibat gaya tarikbenda-benda angkasa, terutama oleh bulan dan matahari (Irma, 2005). Pasang surut air laut merupakan suatu gejala fisik yang selaluberulang dengan periode tertentudan pengaeuhnya dapat

dirasakan sampai jauh masuk kearah hulu dari muara sungai. Pasang surut terjadi karena adanya gerakan benda benda angkasa yaitu

pergerakan matahari, bumi dan bulan. Gerakan tersebut berlangsung dengan teratur mengikuti suatu garis edar dan periode tertentu (Rastihat, 2004) Pasut terjadi pertama-tama karena gaya tarik (gaya gravitasi) bulan. Bumi berputar bersama kolom air di perukaannya dan menghasilkan dua kali pasang dan dua kali surut dalm 24 jam dibanyak tempat di bumi kita ini. Berbagai pola gerakan pasut ini terjadi karena perbedaan posisi sumbu putar bumi dan bulan, karena berbedabedanya bentuk dasar laut dan karena banyak hal lagi. Gaya tarik serupa terjadi oleh matahari, tetapi kurang kuat dibandingkan dengan gaya tarik oleh b ulan. Gaya tarik itu pun berbeda-beda, tergantung pada letak permukaan bumi sehingga partikel-partikel tertentu akan tertarik lebih jauh daripada partikel-partikel lain (Romimohtarto dan Juwana, 2009).

2.2.5 Gelombang Pada hakekatnya fenomena gelombang laut menggambarkan transmisi dari energi dan momentum. Gelombang laut selalu

menimbulkan sebuah ayunan air yang bergerak tanpa henti-hentinya pada lapisan permukaan laut dan jarang dalamsekalipun sudah cukup untuk dapat menimbulkan riak gelombang. Sebaliknya dalam keadaan di mana badai yang besar dapat menimbulkan suatu gelombang besar yang dapat mengakibatkan suatu kerusakan di daerah pantai (Aziz, 2006). Ada 3 energi yang menentukan karakteristik gelombang yang dibangkitkan oleh angin, yaitu durasi angin, kecepatan angin, dan fetch, semakin lama angin bertiuppada permukaan perairan maka semakin bsar energi yang dihasilkan. Semakin besar energi gelombang akan menyebabkan pergaerakan (kecepatan) gelombang akan semakin kencang, sehingga gelombang yang ditimbulkan semakin tingi. Angin yang lebih kuat akan menghasilkan gelombang yang lebih tinggi dan besar. Sedangkan fetch, merupakan jarak tempuh gelombang dari awal pembangkitnya , semakin panjang jarak fetch, maka ketinggian gelombang akan semakin besar (Samulano, 2012).

Gelombang sebagian ditimbulkan oleh dorongan angin diatas permukaan laut dan sebagian lagi oleh tekanan tangensial pada partikel air. Angin bertiup di permukaan laut mula-mula menimbulkan riak gelombang (ripples). Jika kemudian angin berhenti bertiup maka riak gelombang akan hilang dan permukaan laut merata kembali. Tetapi jika angin bertiup lama maka riak gelombang membesar terus walaupun kemudian angin berhenti bertiup. Setelah meninggalkan daerah asal bermulanya tiupan angin, maka gelombang merata menjadi ombak sederhana (Romimohtarto dan Juwana, 2009).

Gambar 3. Grafik Gelombang

2.3 Parameter Kimia 2.3.1 Derajat Keasaman (pH) Derajat keasaman adalah suatu ukuran dari konsentrasi ion hidrogen dan menunjukkan suasana air tersebut apakah bereaksi asam atau basa. pH sangar berperan penting dalam proses biokimiawi yang terjadi didalam perairan, contohnya proses nitrifikasi yang akan berakhir pada pH yang bernilai rendah. Kisaran pH air yang maksimal untuk pertumbuhan dan produksi pada organisme air khususnya pada ikan adalah 6,5 sampai 9 (Boyd,1981). Fluktuasi pH sangat dipengaruhi oleh proses respirasi, karena gas karbondioksida yang dihasilkannya. Semakin banyak karbondioksida yang dihasilkan dari proses respirasi, maka pH akan semakin rendah. Namun sebaliknya jika aktivitas fotosintesis semakin tinggi maka akan menyebabkan pH semakin tinggi (Kordi, 2000). Air mempunyai kemampuan menyangga yang sangat besar untuk mencegah perubahan pH. Perubahan pH sedikit saja dari pH alami akan memberikan petunjuk terganggunya keseimbangan pada sistem

penyangga.

Hal

tersebut

dapat

menimbulkan

perubahan

dan

ketidakseimbangan kadar CO2 yang membahayakan biota laut (Riyadi,2005)

2.3.2 Salinitas Air laut umumnya terdiri dari beberapa elemen ion (major element) terdiri dari ion chloride, sulphate, bicarbonate, bromide. borate, fluoride, sodium, magnesium, calcium, potasium, dan strontium. Kumpulan ionion ini umumnya dikenal sebagai salinitas (0/00). Salinitas rata-rata dijumpai di lautan sebesar 35 kecuali dibagianTimur !aut Mediteraneandapat mencapai 37. Salinitas wilayah estuarin di daerah tropis umumnya cukuprendah karena banyaknya muara sungai yang mengaIir, dan adanya curah hujan yang cukup tinggi sepanjang tahun. Oleh karena daerahestuarin merupakan daerah yang saIinitasnya selalu berubah-ubah,maka organisme yang dapat hidup umumnya organisme yang dapat tahan terhadap perubahan salinitas yang besar (Hutabarat, 2005). Salah satu besaran dasar dalam bidang ilmu kelautan adalah salinitas air laut, salinitas sering kali diartikan sebagai tingkat kadar garam yang terkandung didalam air laut, walaupun hal tersebut tidak sepenuhnya benar, karena sebenarnya definisi tentang salinitas itu sendiri yang benar adalah berat dalam gram dari semua zat padat yang terlarut dalam 1 kilogramairlaut, jikalau semua bromin dan yodium digantikan dengan khlor dalam jumlah yang setara (Arief, 1984). Faktor faktor yang mempengaruhi suhu dan salinitas diperairan ini adalah penyerapan panas (heat flux), curah hujan (presipitation), aliran sungai (flux) dan pola sirkulasi arus. Perubahan suhu dan salinitas akan menaikkan atau mengurangi densitas pada air laut dilapisan permukaan sehingga memicu terjadinya konveksi kelapisan bawah (Hadikusumah, 2008).

2.3.3 Oksigen Terlarut (DO) Oksigen terlarut (DO) adalah jumlah mg/l gas oksigen yang terlarut dalam air (Hariyadi et al., 1992 dalam Hardiani, 2005). Faktor yang mempengaruhi kelarutan oksigen dalam air yaitu temperatur dan

salinitas, oleh sebab itu oksigen terlarut dalam air laut lebih rendah dibandingkan pada air tawar. Selain itu, oksigen terlarut lebih mudah larut pada temperatur yang rendah, dengan demikian oksigen lebih banyak ditemukan pada kedalaman yang tinggi walaupun

konsentrasinya lebih rendah dibandingkan pada permukaan laut (kedalaman rendah). Kadar oksigen terlarut akan selalu mengalami fluktuasi setiap hari dan musimnya, berfluktuasinya kadar oksigen ini bergantung pada percampuran dan pergerakan massa air, aktivitas fotosintesis, respirasi dan limbah yang masuk ke perairan (Hardiani, 2005). Selisih kadar oksigen yang terlarut rata rata yang lebih besar (0,41 ml/l.) ang ditemukan di kedalaman 5 m sampai di kedalaman di dekat dasar mengindikasikan penurunan kadar oksigen terlarut yang paling tinggi dibanding dengan penurunan kadar oksigen terlarut pada kedalaman lainnya. Fenomena ini sangat dipengaruhi oleh banyaknya biota laut. Proses fotosintesis ini erat kaitannya dengan klorofil yang diindikasikan sebagai jumlah fitoplankton (Simanjuntak, 2007) Oksigen merupakan faktor penting bagi kehidupa makro dan mikro organisme perairan karena diperlukan untuk proses pernafasan. Sumber oksigen terlarut diperairan dapat didapatdari hasil difusi yang terdapat di atmosfer (sekitar 35%) dan aktivitas fotosintesis oleh tumbuhan air dan fitoplankton. Fluktuasi harian oksigen dapat mempengaruhi parameter lain (Apridayanti, 2008)

10

III. METODOLOGI

3.1 Alat dan fungsi 3.1.1 Parameter Fisika Alat yang digunakan dalam praktikum Oseanografi dan fungsinya adalah: a. Kecepatan Arus Stopwatch Kompas : untuk mengukur waktu. : untuk menunjukkan arah.

Botol bekas air mineral (600 ml) 2 buah : botol 1 sebagai pemberat (yang berisi air lokal) dan botol 2 sebagai pelampung (kosong). Tali rafia b. Kecerahan Secchi disk Penggaris Tali rafia c. Suhu Thermometer : untuk mengukur suhu/ tempreature perairan. d. Gelombang Tongkat berskala 2m Stopwatch e. Pasang Surut Tide Staff : untuk mengukur pasang surut. : untuk mengukur tinggi gelombang. : untuk mengukur waktu. : untuk mengukur kecerahan perairan. : untuk mengukur panjang. : untuk menandai D1 dan D2 : sebagai penghubung antara kedua botol.

3.1.2 Parameter Kimia a. pH Kotak standart : untuk mencocokan perubahan warna yang terjadi sebagaitempat sampel air laut. b. Salinitas Refraktometer : untuk mengukur salinitas air laut Pipet tetes : untuk mengambil preparat

c. Oksigen terlarut (DO) Water sampler : sebagai wadah untuk mengambil air laut. Botol DO Buret : sebagai tempat air laut yang diambil samplenya. : sebagai tempat Na2S2O3 / tempat titrasi

11

Statif Pipet tetes Corong wadah.

: sebagai tempat menggantungkan buret. : untuk mengambil larutan dalam hitungan tetes, 44 tetes =2ml : untuk membantu memasukkan cairan kedalam

Pipet volume :untuk memindahkan secara tepat suatu volume tertentu sesuai kapasitas alat.

3.2 Bahan dan Fungsi 3.2.1 Parameter Fisika Bahan yang digunakan dalam praktikum oseanografi serta fungsinya adalah: a. Kecepatan Arus Air laut b. Kecerahan Sampel kecerahannya. c. Suhu Sampel air laut : sebagai perairan yang diukur suhunya. d. Sifat optik air Sampel air laut : sebagai perairan yang diukur sifat optik air. e. Gelombang Sampel gelombangnya. f. Pasang Surut Sampel air laut : sebagai perairan yang diukur pasang surutnya. air laut : sebagai perairan yang diukur Karet gelang : sebagai pemberi tanda antara d1 dan d2. air laut : sebagai perairan yang diukur : sebagai bahan sampel yang akan di uji.

3.2.2 Parameter Kimia Bahan yang digunakan dalam praktikum oseanografi serta fungsinya adalah: a. pH

12

pH paper Air laut b. Salinitas Aquades Air laut Tissue

: sebagai indikator asam basa. : sebagai bahan yang akan diuji.

: untuk membersihkan membran Refraktometer. : sebagai bahan uji. : untuk mengelap membrane Refraktometer.

c. Oksigen Terlarut (DO) MnSO4 : untuk mengikat O2. NaOH + KI : melepas I2 membentuk endapan coklat.

H2SO4 : melarutkan endapan coklat. Amylum suasanabasa Na2S2O3 Air laut : mengikat I2 dengan membentuk 2NaI. : sebagai bahan yang di uji. : sebagai indikator warna ungu dan pengkondisian

3.3 Skema Kerja 3.3.1 Parameter Fisika Suhu

Thermometer Hg Disisipkan dalam perairan dengan

membelakangi matahari Ditunggu 2-3 menit diamati dan dicatat perubahgian suhu Diangkat Diulangi satu kali lagi Hasil

13

Kecepatan Arus 2 botol bekas air mineral + tali rafia 5m

Dirangkai kedua botol dengan tali rapia 30cm dan botol yang berisi air dengan tali rapia 5m.Diisi air lokal sebagi pemberat yang satu dibiarkan kosong sebagai

pelampung Dilepaskan alat ke laut dan biarkan

mengikuti arus dan dinyalakan stopwatch Dilihat arah pergerakan botol dengan kompas dicatat tali merenggang Dihitung dengan rumus v = Hasil

Kecerahan dan Sifat Optis Air Secchidisk Diturunkan pelan-pelan pada perairan sampai tidak terlihat pertama kali Ditandai dengan karet gelang pada tali dan dicatat sebagai D1 Dimasukkan dalam perairan kembali sampai tidak terlihat Diangkat secara perlahan sampai tampak pertama kali Ditandai dengan karet gelang pada tali dan dicatat sebagai D2 Diukur kecerahan menggunakan rumus : D= Hasil 14

Pasang Surut Tide staff 2,5 m Ditancapkan di daerah pasang surut Dicatat tinggi permukaan air pada tide staff sebagai (cm)

Ditunggu hingga 5 jam Dicatat tinggi permukaan air sebagai (cm)

Dihitung kecepatan pasang surut dari selisih kedua tinggi permukaan tersebut ( )

Hasil
Gelombang Tongkat Skala 2 m Ditancapkan atau ditegakkan tongkat skala dalam dasar perairan Dilihat tinggi puncak dan lembah pada tongkat skala Diulangi sebanyak 3 x Dicatat pada tabel pengamatan Hasil

15

Periode Gelombang Tongkat Skala 2 m Ditancapkan atau ditegakkan tongkat skala sampai dasar perairan Diukur lamanya waktu yang diperlukan antara puncak gelombang I dengan puncak gelombang II dengan tinggi yang sama dengan stopwatch Pengukuran dilakukan sebanyak 3 x Dicatat tinggi gelombang Hasil

3.3.2 Parameter Kimia pH a. Secara kovensional Disiapkan botol mineral 600 ml Diisi dengan air sample

pH paper Dicelupkan pH paper ke dalam perairan Ditunggu 2-3 menit Dikibas-kibaskan hingga setengah kering Dicocokkan perubahan warna pH paper dengan kotak standar. Hasil

16

b. Secara modern Disiapkan botol mineral 600 ml Diisi dengan air sample pH meter Dinyalakan pH meter tersebut. Dikalibrasi dengan akuades. Ditetesi air sample. Dilihat nilainya mencapai angka tersebut stabil. Hasil

Salinitas

a. Secara konvensional botol mineral 600 ml Diisi dengan air sample Refraktometer Dibuka tutup refraktometer Dikalibrasi dengan akuades Dikeringkan dengan tissue Diteteskan air sampel pada botol ke kaca prisma refraktometer Ditutup kaca prisma refraktometer dengan kemiringan 45 Diarahkan ke cahaya Dilihat Hasil skala bagian kanan yang

menunjukkan salinitas

17

b. Secara modern Disiapkan botol mineral Diisi dengan air sample Salinometer Diambil salinometer Dikalibrasi dengan akuades Dikeringkan dengan tissue Dimasukkan kedalam botol mineral yang telah diidi air sampel Dilihat angka yang ada pada salinometer Hasil

18

DO (Oksigen Terlarut) Water sampler dibuka tutupnya Dimasukkan botol DO dengan tutup terbuka ditutup Dimasukkan ke dalam perairan sambil

menutup ujung selang pada water sampler Dibuka tutupan sambil didengarkan hingga terdengar bunyi blup. Diangkat water sampler ke atas permukaan dibuka tutupnya Ditambahkan 2 ml Diteteskan 2ml NaOH + KI untuk mengikat I2 dan membentuk endapan Dihomogenkan dibuang air bening diatas endapan dan ditunggu endapan Ditambahkan 2 ml kemudian 30 menit hingga membentuk

dihomogenkan hingga endapan larut Ditambahkan 4 tetes amylum kemudian

dititrasi dengan bening pertama kali

0,025 N sampai

Dicatat ml titran kemudian dihitung dengan rumus : DO = Hasil


( ) ( ( ) )

19

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Data Hasil Pengamatan 1. Suhu Pengukuran ke I II III Waktu 11.15 11.30 11.45 Rata-rata Suhu (C) 31 32 32 31,67

Tabel 1. Pengukuran Lapang Suhu

2. Kecepatan Arus Waktu Panjang(s) Lama waktu (t) 28 Kec.arus (v) Arah arus

11.35

0,175

Dari Barat menuju Timur

Tabel 2. Pengukuran Lapang Kecepatan Arus

Keterangan: Panjang (s) dalam satuan meter (m ) Lama waktu (t) dalam satuan sekon/detik Kecepatan arus(v) dalam satuan m/detik

3. Kecerahan Pengukuran Kedalaman secchi disk(mulai tak tampak) I II III 4,08 4,28 4,13 Kedalaman secchi disk(mulai tampak) 3,73 4,03 4,00 3,95 8,31 8,31 Nilai kecerahan Rata-rata kecerahan (jumlah kedalaman/2) 3,9 4,15 4,065 10.20 10.20 10.20 Waktu

Tabel 3. Pengukuran Lapang Kecerahan

20

4. Pasang surut Skala awal pada tide staff Skala akhir pada tide staff Selang waktu pengukuran Kecepatan pasang surut Lebar pasang surut maksimal Tipe pasang surut : 121cm : 78cm : 5jam : 8,6 cm/jam : 45 m : Diurnal

(catatan: data dan tipe pasang surut juga dapat diperoleh melalui wawancara)

5. Gelombang Data diambil pada jam : 15.00 Tinggi gelombang I 110 86 24 II 116 84 32 III 109 83 26 Rata-rata 111,67 84,33 27,3

Pengukuran ke Puncak(cm) Lembah(cm) Selisih(cm)

Tabel 4. Pengukuran Tinggi Gelombang

Periode gelombang I 3,18 II 2.93 III 3,27 Rata-rata 3,13

Pengukuran kePeriode gelombang (detik)

Tabel 5. Pengukuran Periode Gelombang

6. Derajat keasaman(pH) Hasil pengukuran Metode Konvensional (pH paper) Modern (pH meter)
Tabel 6. Pengukuran Lapang pH

Nilai pH 8 7,85

21

7. Salinitas Hasil pengukuran Konvensional(tetes) 29 ppt


Tabel 7. Pengukuran Lapang Salinitas

Modern(salinometer) 29 ppt

8. DO(oksigen terlarut) Hasil pengukuran Volome (titran) : 9,5 ml N (titran) : 0,025 ml : 250 ml Volume (sampel) 4 =4,5 0,025 8 1000 250-4 = 3,66 Nilai kandungan oksigen di perairan 3,66 mg/l Data Hasil Keseluruhan Praktikum Lapang Oseanografi Kecepatan Kecerahan Suhu Arus (m/s) 0,0625 m/s (cm) (oC) Salinitas (ppt) Pasang pH Gelombang Surut (cm/jam) 7,61 9.7 13 cm/jam DO (mg/L) 7,72 mg/l

Volume botol DO

Oksigen terlarut =volume (titran) N (titran) 8x 1000

395cm

31oC

30 ppt

Tabel 8. Data Hasil Keseluruhan Praktikum Lapang Oseanografi

4.2 Analisa Prosedur 4.2.1 Parameter Fisika a. Suhu Pada praktikum oseanografi tentang suhu, alat yang digunakan yaitu: termometer. Bahan yang digunakan sebagai sample pengukuran suhu yaitu: air laut. Setelah dipersiapkan alat, selanjutnya termometer diambil dan kemudian dicelupkan pada perairan laut selama dua sampai tiga menit.Setelah dua sampai tiga menit, termometer diangkat dari

22

perairan laut dan dilihat suhunya serta dicatat hasilnya. Hal yang perlu diperhatikan dalam pengukuran suhu,yaitu: membelakangi sinar

matahari, badan termometer tidak tersentuh oleh tangan, pembacaan skala secara cepat. Itu dikarenakan agar suhu pada lingkungan tidak mempengaruhi hasilnya. b. Kecepatan Arus Pada praktikum oseanografi tentang kecepatan arus, hal pertama yang dilakukan mempersiapkan alat yang digunakan,yaitu: dua botol bekas air mineral (600ml) untuk mengukur kecepatan arus; tali plastik untuk mengikat botol plastik; stopwatch untuk menghitung waktu selama pengukuran; kompas untuk menentukan arah mata angin serta mempersiapkan bahan yang digunakan yaitu: air laut sebagai sample pengukuran arus. Setelah dipersiapkan alat, lalu dua botol bekas air mineral (600ml) dirangkai dengan tali plastik sepanjang 30cm. Caranya: tali diikatkan pada salah satu tutup botol air mineral (600ml) dan satu botol lagi kea rah praktikan dipasang tali sepanjang 500cm.Setelah itu salah satu

botol air mineral (600ml) diisi air laut, fungsinya sebagai pemberat sedangkan yang kosong sebagai pelampung. Selanjutnya botol dihanyutkan mengikuti arus. Lalu waktu tempuh diukur dengan menggunakan stopwatch, dilihat arah arus dengan kompas dan dicatat hasilnya. c. Kecerahan Pada praktikum oseanografi tentang kecerahan suatu perairan hal pertama yang dilakukan mempersiapkan alat,yaitu:tongkat skala untuk mengukur panjang; secchi disk untuk mengukur kecerahan suatu perairan; karet gelang untuk menandai D1 dan D2 pada tali secchi disk. Setelah alat dipersiapkan, langkah selanjutnya adalah menurunkan secchi disk pelan-pelan sampaipertamakali secchi disk tidak terlihat, itu sebagai D1. Kemudian ditandai dengan karet gelang. Selanjutnya diangkat perlahan sampai secchi disk terlihat pertamakali, itu sebagai D2 dan diberi tanda menggunakan karet gelang yang berbeda warna dengan penandaan D1. Setalah mendapatkan D1 dan D2,

23

kemudian ditraik ke atas kapal dan dihitung panjangnya dengan tongkat skala dan dicatat hasilnya. Selang waktu seperempat jam kemudian, dilakukan lagi pengukuran serupa sampai tiga kali. Setelah diketahui datanya, maka dilakukan pengukuran Keceraha dengan rumus D= dan dirata-rata.

d. Pasang Surut Pada praktikum oseanografi tentang pasang surut hal pertama yang dilakukan adalah mempersiapkan alat yang digunakan,yaitu: tide staff untuk mengukur pasang surut air laut. Sebelumnya yaitu cara pembuatan tide staff adalah disiapkan 2,5 meter tonkat kayu kemudian 2 meter dibuat skala seperti pembuatan tongkat skala dan 50 cm sisa sebagai tempat untuk ditancapkan karena harus diruncingkan, setelah itu tongkat dipasang pipa panjangnya 2,5 m dan di bawah pipa dilipat serta dilubangi kecil dengan menggunakan jarum. Untuk langkah selanjutnya menancapkan tide staff ke perairan yang akan di cari tinggi pasang surutnya, lalu dicatat skala awal pada tide staff. Setelah

beberapa jam kemudian dicatat kembali skala akhir pada tide staff, lalu dihitung kecepatan pasang surut; lebar pasang surut maximal dan tipe pasang surut.

e. Gelombang Tinggi Gelombang Pada praktikum oseanografi tentang tinggi gelombang hal pertama yang dilakukan adalah mempersiapkan alat yang digunakan, yaitu: tongkat skala untuk mengetahui tinggi puncak dan lembah dari gelombang dan stopwach untuk mengukur periodenya. Langkah awal pengukuran tongkat skala ditancapkan pada substrat, diamati

gelombangnya mencapai ketinggian berapa,dan dilakukan sebanyak 3 kali. Caramelihat puncak gelombang yaitu gelombang air laut yang tinggi yang melewati tongkat skala. Sedangkan melihat lembahnya yaitu gelombang rendah yang melewati tongkat skala, dan kemudian dicatat hasilnya. Setelah mendapatkan datanya, maka diakukan perhitungan rata-rata tinggi gelombangnya. Periode Gelombang

24

Pada praktikum oseanografi tentang periode gelombang hal pertama yang dilakukan mempersiapkan alat, yaitu: tongkat skala untuk mengukur tinggi dan stopwatch untuk mngukur waktu. Pada gelombang atau puncak gelombang pertama melewati tongkat skala tekan start pada stopwatch lalu tekan tombol stop setelah lembah gelombang melewati tongkat skala. Kemudian catat waktu yang ditunjukkan stopwatch dan diulang 3 kali serta rata-rata dan dicatat hasilnya.

4.2.2 Parameter Kimia a. pH Pada praktikum oseanografi tentang pH hal pertama yang dilakukan adalahmempersiapkan alat yang digunakan,yaitu: pH paper untuk mengukur pH perairan; kotak standar untuk mencocokkan perubahan warna pada pH paper serta bahan yang digunakan air laut sebagai sample pengukuran pH. Setelah alat dan bahan dipersiapkan, diambil pH paper lalu dicelupkan pada sample air.Selanjutnya dikibaskan pH paper sampai setengah kering.Kemudian dicocokkan perubahan warna pH paper dengan kotak standart, lalu dicatat hasilnya. Selain menggunakan pH paper juga dapat menggunakan pH meter, caranya pH meter dikalibrasi dengan Aquades dan dilab searah dengan Tissue. Kemudian ditekan start dan dicelupkan ke sample air laut sampai keluar angka yang stabil. Kemudian dicatat hasilnya. b. Salinitas Pada praktikum oseanografi tentang salinitas hal pertama yang dilakukan adalh mempersiapkan alat yang digunakan, yaitu:

salinometer untuk mengukur salinitas dan bahan yang digunakan aquades untuk membersihkan salinometer; tissue untuk membersihkan salinometer air laut sebagai sample air pada pengukuran salinitas. Setelah alat dan bahan dipersiapkan, kemudian mengambil salinometer lalu dikalibrasisensor salinometer dengan menggunakan aquades dan dikeringkan menggunakan tissue dengan cara searah. Selanjutnya air dituangkan ke sensor salinometer sampai tertutup semua,tekan start tunggu sampai angka keluar staabil dan catat hasilnya.

25

c. DO (Oksigen Terlarut) Pada praktikum oseanografi tentang DO (oksigen terlarut) hal

pertama yang dilakukan mempersiapkan alat dan bahan. Alat yang dipersiapkan, yaitu: botol Do 250 ml untuk menyimpan air sample; water sampler untuk mengambil sample air; corong untuk memindahkan cairan ke tempat yang lubangnya kecil; pipet tetes untuk memindahkan cairan dari satu tempat ke tempat lain; buret untuk mentitrasi; statif untuk penyangga pada buret. Bahan yang dipersiapkan, yaitu: Mn SO4 untuk mengikat O2; Na OH + KI bahan untuk mengendapkan; H2 SO4 untuk mengencerkan/mencairkan endapan; amylum untuk memberi warna ungu; Na2 S2 O3 0,025 N; air laut sebagai sample. Setelah alat dan bahan disiapkan, terlebih dahulu mencatat volume pada botol DO. Lalu botol DO tutupnya dibuka dan dimasukkan ke dalam water sampler lalu water sampler ditutup.Kemudian water sampler dimasukkan ke dalam perairan laut sesuai dengan kedalaman yang diinginkan yaitu 252,75cm untuk memperoleh air sample.Pada saat water sampler dimasukkan ke dalam perairan kita menarik selang yang berada pada water sampler, lalu selang tersebut kita dekatkan pada telinga kita untuk mengetahui bunyi blup.Apabila bunyi blup terdengar maka botol DO telah terisi penuh.Selanjutnya, apabila bunyi blup terdengar water sampler ditarik dari perairan dari perairan laut.Lalu water sampler dibuka dan botol DO ditutup masih dalam keadaan di dalam water sampler. Kemudian diamati sample dalam botol DO ada gelembung tidak, apabila terdapat gelembung harus diulang sampai tidak ada gelembung. Setelah itu, sample pada botol DO ditetesi 2ml Mn SO4 untuk mengikat O2 dan 2ml Na OH + KI untuk mengikat I2 dan membentuk endapan, lalu botol DO dibolak-balik sampai homogen kemudian didiamkan + 30 menit sampai mengendap. Setelah terlihat mengendap pada bagian air bening/bagian atas endapan dibuang, lalu ditambahkan 2ml H2 SO4 untuk melarutkan endapan coklat dan dihomogenkan.Apabila sudah homogeny ditambahkan 4 tetes amylum kemudian dititrasi dengan Na2 S2 O3 0,025 N sampai terjadi perubahan warna bening pertama kali. Kemudian dicatat berapa ml titran lalu

26

dihitung
(

dengan
) ( )

menggunakan

rumus:Oksigenterlarut(mg/l)

4.2 Analisa Hasil 4.3.1 Parameter Fisika a. Suhu Pada pengukuran suhu di daerah pelabuhan mayangan yang terletak di Kabupaten Probolinggo menghasilkan suhu 31-32 C. Suhu tersebut bisa dibilang cukup normal karena suhu permukaan perairan di daerah Indonesia rata rata sekitar 27-32 C. Tinggi rendahnya suhu dipermukaan air laut berkaitan dengan interaksi antara udara dengan air laut.Sedangkan mekanisme pengukauran suhu di lapangan dengan menggunakan termometer Hg. Pertama tama termometer dicelupkan kedalam air dengan jangka waktu 2 3 menit. Setelah itu diangkat cepat cepat agar suhu permukaan tidak mempengaruhi suhu yang telah tercatat di termometer Hg. Usahakan badan termometer tidak tersentuh tangan dan ketika mengukur harus membelakangi cahaya matahari, kmudian suhu bisa dicatat dari hasil penelitian. Suhu dilapisan permukaan lebih hangat daripada suhu di lapisan dasar, namun variasi suhu pada perairan estuari lebih rendah daripada perairan laut. Umumnya suhu tinggi pada estuari terjadi pada waktu siang hari, halini terjadi karena daerah dangkal mudah menjadi hangat oleh pasokan aliran panas permukaan laut (Azis, 2007). Suhu permukaan laut penting diketahui karena merupakan indikatorpenting dalam pemantauan kondisi oseanografis dan pengaruh pemanasan global. Pengetahuan tentang variabilitas suhu permukaan laut dapat digunakan untuk mengetahui lokasi front, up welling, potensi distributif ikan dan perubahan suhu yang terjadi pada lautan (Karif, 2011).

b. Kecepatan Arus Kondisi arus di pelabuhan mayangan di daerah Probolinggo menunjukkan keadaan arah arus yang berdasarkan arah mata angin yang berasal dari arah timur menuju kebarat, hal ini juga dipengaruhi

27

angin yang berhembus diperairan. Sedangkan untuk kecepatan arus pada saat praktikum lapang diperoleh hasil 0,175 m/detik. Dengan lama pengukuran selama 28 detik dan diambil pada jam 11.35 WIB.Arus yang terjadi di pelabuhan mayangan pada saat praktikum adalah arus ekkmandimana arus ini terjadi karena adanya angin. Gaya Coriolis yang mempengaruhi arus tersebut dan arus di pelabuhan ternyata

membuktikan kalau arus itu bergerak dipermukaan secara vertikal dan horizontal, arus bisa terjadi saja da membawa partikel partikel. Arus dipermukaan laut terutama disebabkan oleh adanya angin yang bertiup diatasnya. Namun kenyataan tidaklah demikian sederhana, karena selain dari faktor angin arus juga dipengaruhi oleh tiga faktor lain, yaitu bbentuk dasar perairan, letak gografi, dan tekanan udara. Akibatnya arus yang mengalir dipermukaan lautan merupakan hasil kerja gabungan faktor faktor tersebut (Hutabarat, 2001). Sirkulasi arus yang terjadi diperairan dipengaruhi oleh banyak faktor, antara lain perubahan musim, aliran angin yang berhembus, topografi perairan, morfologi pantai, dan kedalaman laut. Di perairan daerah selat juga dapat menyebabkan arus menjadi lebih kuat karena adanya tekanan gradien yang terjadi antar ujung ujung selat (Nurhayati, 2006).

c. Kecerahan kondisi kecerahan pada saat praktikum lapang di pantai mayangan Probolinggo memiliki kecerahan yang optimum yaitu 139,67 dan tara rentang 100 200 cm dan agar perairan tersebut dikatakan memiliki kecerahan optimum harus memiliki kecerahan antara 100 200 m. Apabila kecerahan memiliki nilai dibawah kisaran tersebut, maka perairan tersebut pekat atau banyak fitoplankton dan mikroorganisme yang lain.Sedangkan mekanisme pengukuran kecerahan pada saat praktikum lapang dengan menggunakan secchi disk. Pertama tama secchi disk diturunkan pelan pelan sampai tidak terlihat (D1) ditandai dengan karet gelang, kemudian diangkat perlahan sampai terlihat pertama kali (D2). Dan diangkat lalu ditandai dengan karet gelang. Kemudian dihitung dengan rumus kecerahan.

28

Pengaruh ekologi utama dari penurunan kecarahan (kekeruhan) adalah penurunan penetrasi cahaya secara mencolok, selanjutnya hal ini akan menurunkan fotositesis fitoplankton fitoplankton dan tumbuhan bentik yang mengakibatkan turunnya produktivitas

(Nyibakken, 1988). Penyebaran tumbuhan hijau dilautan dibatasi pada daerah kedalaman dimana cahaya matahari masih dapat dijumpai, artinya sinar matahari masi dapat menjangkau daerah tersebut. Penyinaran matahari akan berkurang secara cepat sesuai dengan makin tingginya tingginya kedalaman lautan (Hutabarat dan Evans, 1985).

d. Pasang Surut Dari hasil pengukuran pasang surut pada saat praktikum lapang didapatkan hasil kecepatan pasang surut 8,6 cm/jam. Permukaan air akan mengalami pasang dan surut. Ketinggian dari pasang naik dan pasang turun selelu berbeda beda atau bervariasi mengikuti perubahan posisi matahari, bumi, dan bulan.Dari pengukuran pasang surut dilapangan menggunakan tide staff yang menunjukkan penurunan dari hasil pengukuran yang pertama. Hal ini dapat disimpulkan bahwa perairan surut. Tujuan dari dilakukan pengukuran pasut ini adalah agar kita dapat mengetahui kapan saja waktu pada saat pasang ataupun surut sehingga belayan bisa memperkirakan waktu untuk pergi melaut. Perubahan ketinggian pasang surut selanjutnya diakibatkan oleh perubahan relative letak bulan terhadap bumi dalam orbitnya

mengelilingi bumi. Karena orbit bulan tidak bulat melainkan berbentuk elips, maka ada waktu-waktu tertentu di mana bulan lebih dekat ke bumi (perigee) dan waktu lainnya bulan lebih jauh darri bumi (apogee). Pasang surut lebih besar pada perigee dan berkurang pada apogee (Nybakken, 1992). Pasang surut terjadi karena adanya gerakan benda benda angkasa yaitu bumi berotasi pada sumbunya, peredaran bulan mengelilingi bumi, dan peredaran bulan mengelilingi matahari. Gerakan tersebut berlangsung dengan teratur mengikutisuatu garis edardan periode yang tertentu. Pengaruh dari benda angkasa yang

lainnyasangat kecil dan tidak perlu diperhitungkan (Rastihat, 2004).

29

e. Gelombang Kondisi gelombang pada pelabuhan perikanan Mayangan,

Probolinggo cukup besar. Gelombang besar disebabkan karena angin pada saat itu cukup kencang dan banyaknya kapal yang beroperasi. Gelombang dipengaruhi oleh angin dan gerak benda yang berada dipermukaan air laut seperti kapal. Apabila benda itu semakin memunculkan banyak gerakan, maka gelombang akan semakin bertambah besar. Sedangkan apabila benda itu tenang maka akan memunculkan gelombang yang lebih kecil. Pada praktikum oseanografi tentang gelombang, mendapatkan hasil puncak gelombang pertama 110 cm dan lembah gelombang pertama 86 cm. Jadi selisihnyan adalah24 cm dengan periode 3,18 detik. Puncak gelombang kedua 116 cm dan lembah gelombang kedua 84 cm. Jadi selisihnya32 cm dengan periode 2,93 detik. Puncak gelombang ketiga 109 cm dan lembah gelombang ketiga 83 cm. Jadi selisihnya 26 cm dengan periode 3,27 detik. Dari data-data tersebut mencari rata-rata tinggi dan periode

gelombang,sehingga hasil panjangnya27,3 cm dan periodenya 3,13 detik. Aktivitas ombak mempengaruhi kehidupan pantai secara langsung dengan dua cara utama. Pertama pengaruh mekaniknya

menghancurkan benda yang terkana ombak. Yang kedua pengaruh mekaniknya menghanyutkan benda yang terkena (Nyibakken, 1988). Angin yang bertiup pada permukaan laut mula mula

menimbulkan riak gelombang atau naiknya gelombang. Angin berhenti bertiup maka riak gelombang akan hilang dan permukaan laut yang semula menjadi mbak akan menjadi merata kembali(Romimohtarto dan Juwana, 2009). 4.3.2 Parameter Kimia a. pH kondisi pH pada saat praktikum lapang di pelabuhan Mayangan Probolinggo adalah 8 atau pH perairan tersebut dikatakan basa. Hal ini lumrah atau sudah biasa perairan memiliki pH yang basa karena rata rata pH pada perairan di Indonesia (7-8,5). pH tersebut baik untuk kehidupan organisme laut. pH mempengaruhi jenis dan susunan zat

30

dalam lingkungan perairan dan mempengaruhi ketersediaan unsur hara dalam perairan. Sebagian besar biota air sangat sensitif terhadap perubahan pH dan menyukai nilai pH sekitar 7 8,5. Nilai pH sangat mempengaruhi proses biokimiawi yang terjadi pada perairan misalnya proses nitrifikasi yang akan berakhir pada pH yang relatif rendah (Effendy, 2003). Fluktuasi pH sangat dipengaruhi oleh poses rsssirasi karena gas CO2 yang dihasilkannya. Semakin banyak CO2 yang dihasilkan dari proses respirasi, maka pH akan semakin rendah namun sebaliknya jika aktivitas fotosintesis semakin tinggi, maka akan menyebabkan pH semakin tinggi (Apridayanti, 2008). c. Salinitas Kondisi salinitas pada saat praktikum lapang di pelabuhan Mayangan Proboliggo tingkat salinitas berkisar 29 ppt. Pada pengukuran salinitas di lapangan menggunakan salinometer, ada juga alat lain yang digunakan untuk pengukuran yaitu refraktometer. Dampak dari besar kecilnya salinitas yaitu makin tinggi makin tinggi nilai salinitas maka akan sulit biota perairan dalam melakukan reproduksi, karena tekana osmosis yang tinggi sehingga gonad biota laut sulit berkembang Pada perairan air laut dan limbah industri, salinitas perlu diukur. Salinitas merupakan total ion yang terdapat di perairan. Salinitas menggambarkan padatan total zat yang terlarut didalam perairan, setelah semua karbonat dikonversi menjadi oksida (Effendi, 2003). Salinitas didefinisikan sebagai berat zat padat terlarut dalam gram/kg air laut. Jika zat padat telah dikeringkan sampai besarnya tetap pada 480C dan jumlah klorida dan bromida yang hilang diganti dengan sejumlah klor yang equivalen dengan berat kedua halida yang sama (Romimohtarto, 2009).

d. DO Pada praktikum lapang dipelabuhan Mayangan Probolinggo data DO sebesar 3,66 mg/l. Kadar oksigen terlarut di daerah Mayangan masih sangat bagus untuk kehidupan biota biota air laut. Kadar oksigen terlarut yang baik atau cukup untuk perairan adalah termasuk

31

dalam Range of researh yaitu 3,0 5,0 ppm, sedangkan kadar DO di perairan pelabuhan Mayangan 3,66 mg/l. Selisihkadar oksigen terlarut rata rata yang lebih besar 0,41 mg/l yang ditemukan dikedalaman 5m sampai kedalam dekat dengan dasar yang mengindikasikan penurunan kadar oksigen terlarut yang paling tinggi dibaningkan dengan penurunan kadar oksigen terlarut pada kedalaman lainnya (Simanjuntak, 2007). Kadar oksigen terlarut juga berfluktuasi secara harian (diurnal) dan secara musiman tergantung pada pencampuran (mixing) dan juga pergerakan (turbulence) massa air, aktifitas fotosintesis, respirasi, dan juga limbah (effluent)yang masuk kedalam perairan (Effendi, 2003).

4.4 Manfaat di bidang perikanan 4.4.1 Parameter Fisika a. Suhu Daerah penangkapan cakalang di perairan Teluk Palabuhanratu seyogianya dapat diketahui dengan memperhatikan parameter

oseanografi, seperti suhu permukaan laut. Hal ini disebabkan karena setiap spesies ikan memiliki kisaran suhu tertentu yang sesuai dengan kebiasaan hidupnya yang dapat ditoleransi olehtubuhnya sehingga dapat mempengaruhi penyebaran ikan di suatu perairan. Dengan cara membandingkan keberadaan ikan yang tertangkap dengan suhu permukaan laut yang disukainya, keberadaan ikan cakalang dan jenis ikan lain dapat diketahui (Mario Limbong, 2008) Bermanfaat untuk mempengaruhi suhu dan waktu penyimpanan terhadap pertumbuhan bakteri dan fungi pada ikan bandeng (Chanos chanos. Variasi suhu penyimpanan adalah -6C, 10C, dan 30C sedangkan variasi lamawaktu penyimpanan 24 jam, 48 jam,72 jam. (Elfrida, 2012)

b. Kecepatan Arus Dapat menganalisis hubungan antara arus nir pasut dengan kondisi angin secara visual dengan membandingkan spektrum energi kecepatan arus nir pasut dan angin. Dapat mengetahui kondisi arus pemukaan, arus pasut, dan arus nir pasut (Nugraha, 1998).

32

Pemahaman tentang pola pergerakan arus di kawasan perairan ini sangat penting. Secara aktual, lawasan perairan teluk manado setiap hari sarat oleh berbagai kegiatan dengan berbagai kepentingan. Pemahaman arus didaerah ini bukan saja sangat penting dari sisi pengolahan, tetapi juga memiliki peran yang sangat besar dipandang dari sisi keamanan pemanfaatan kawasan perairan ( Rampengan, 2009).

c. Kecerahan Bagian spektrum cahaya yang efektif untuk fotosintesis adalah cahaya yang mempunyai panjang gelombang 390-710nm dengan penyimpangan 10 nmdan yang menyusun 0,46-0,48% dari

keseluruhan energi matahari. Di danauhanya 0,056% dari total energi radiasi yang jatuh dipermukaan bumi yangdimanfaatkan oleh

fitoplankton setiap tahunnya dan di perairan sangat produktif hanya dapat menggunakan energi ini sekitar 3% ( Apridayanti, 2008). Hasil penelitian ini diharapkan berguna sebagai salah satu informasitentang performa biologis dan kualitas rumput laut jenis K.alavarezii padalingkungan perairan yang berbeda (fattah, 2001)

d. Pasang Surut Pengetahuan tentangkarakteristik pasang surut dan arus laut yang dibangkitkan kepentingan wilayah oleh pasang surutsangat penting dilakukan untuk

navigasi serta

pelabuhan,

perencanaandan struktur

pembangunan pantai

pesisir

pembangunan

bangunan

(Ismail, 2011). dapat mendukung pengembangan pertanian pada lahan rawa pasangsurut, terutama dalam pengelolaan air, karena pengelolaan air memegang peranan penting dalam pertanian lahan rawapasang surut. Pengendalian muka air tanah pada kedalaman tertentu dapat

mendukung sistem usaha tani dan mencegah terjadinya oksidasi pirit (Ngudiantoro, 2010)

33

e. Gelombang Manfaat dan tujuan pertama sekali dari para ilmuwan dalam mempelajari gejala alam. Beberapa aplikasi misalnya dalam navigasi, digunakan untukmemperkirakan tinggi muka air dan kekuatan serta arah arusnya (Azis, 2006). Kajian tentang karakteristik gelombang yang memuat informasi tentang variasi tinggi gelombang bulanan di perairan Indonesiasangat diperlukan sebagai acuan bagi kebutuhan masyarakat dan pemerintah dalam melaksanakan kegiatan pelayaran, perdagangan, perikanan, serta penelitian di wilayah Indonesia (Kurniawan, 2011)

4.4.2 Parameter Kimia a. pH mengetahui bagaimana kondisi fitoplankton dan kualitas fisika serta kimia air masyarakat yang waduk Lahor, mengetahui bagaimana aktivitas dengan pemanfaatan waduk,

berhubungan

mengetahui bagaimana upaya pengelolaan lingkungan waduk yang dilakukan oleh pemerintah/ instansi terkait, dan memberikan

rekomendasi upaya pengelolaan lingkungan perairan waduk Lahor (Apridayanti, 2008) mengetahui kondisi kualitas air pada wilayahpelabuhan Tanjung Priok dan perairan Muara Gembong (dumping site) secaraspasial dan temporal berdasarkan parameter fisika, kimia dan biologi. Dari hasilpenelitian ini, diharapkan dapat dijadikan bahan pertimbangan dalam pengelolaansumberdaya perairan di pelabuhan Tanjung Priok dan perairan Muara Gembong (Hardiyani, 2005)

c. Salinitas tersebut memang menonjol dibandingkan dengan besaranbesaran lainnya. Pengukuran salinitas dapat dipakai untuk berbagai tujuan seperti berikut. Yang pertama sebagai studi massa air laut, sebagai data dasar menghitung besaran lainnya, danjuga sebagai studi ekologi laut (Arief, 1984). Pengaruh salinitas pada kelompok echinodermata. Dibandingkan dengan kelompok moluska, ternyata bahwa daya adaptasi kelompok

34

ekhinodermata lebih rendah. Selaput kulit yang relatif tipis dengan daya permeabilitas yang tinggi pada kelompok ekhinodermata merupakan salah satu sebab rendahnya daya adaptasi terhadap perubahan salinitas (Azis,1984). d. DO Salahsatu penghasil oksigen terlarut dalam air adalah proses fotosintesis tumbuhan air dan fitoplankton. Proses fotosintesis

mempunyai manfaat penting dalam akuakultur, di antaranya adalah menyediakan sumber bahan organik bagi tumbuhan itu sendiri serta sumber oksigen yang digunakan oleh semua organismedalam

ekosistem perairan. Pengendalian jenis dan jumlah tumbuhan akuatik merupakan salah satu cara untuk mengelola ekosistem perairan (Mawar Puspitaningrum, 2012) Oksigen memegang peranan penting sebagai indikator kualitas perairan, karenaoksigen terlarut berperan dalam proses oksidasidan reduksi bahan organik dan anorganik.Selain itu, oksigen juga

menentukan khanbiologis yang dilakukan oleh organisme aerobikatau anaerobik. Dalam kondisi aerobik, perananoksigen adalah untuk mengoksidasi bahanorganik dan anorganik dengan hasil akhirnyaadalah nutrien yang pada akhirnya dapatmemberikan kesuburan perairan (Salmin, 2005)

35

V. PENUTUP

5.1 Kesimpulan Pada praktikum lapang oseanografi didapatkan hasil praktikum seperti berikut : Perairan laut adalah wilayah permukaan bumi yang tertutup oleh air asin. Parameter Fisika, meliputi : a. Suhu Yaitu suatu besaran yang menyatakan ukuran derajat panas atau dingin suatu benda. Saat praktikum suhu yang diperoleh adalah 31 32C b. Kecepatan Arus Yaitu pergerakan massa air secara vertikal maupun horizontal dalam skala besar sehingga menuju keseimbangan. Rumus kecepatan arus dari hasil pengukuran di lapangan saat praktikum kecpatan arus yang diperoleh 0,175 m/detik c. Kecerahan Kecarahan adalah ukuran transparansi perairan dan pengukuran cahaya sinar matahari di dalam air yang dipengaruhi jumlah cahaya matahari yang masuk kedalam perairan. Rumus mencari kecerahan : 139, 67 d. Pasang Surut Yaitu peristiwa naik turunnya permukaan air laut secara periodic, disebabkan oleh gaya tarik bulan dan matahari. Dari hasil praktikumkecepatan pasut diperoleh 8,6 cm/jam dan tidal range 43 cm e. Gelombang Yaitu bentuk dari gerakan naik turunnya sebuah tubuh perairan yang dinyatakan dengan naik turunnya permukaan air secara bergantian. Dari hasil praktikum diperoleh rata rata gelombang 27,3 dan rata rata periode gelombang 3,13 detik tingkat kecerahan yang diperoleh saat praktikum adalah

36

Parameter Kimia, meliputi : a. PH Adalah derajat keasaman yang digunakan untuk menyatakan tingkat keasaman atau kebasaan yang dimiliki oleh suatu larutan. pH yang diperoleh pada saat praktikum adalah 8 b. Salinitas Adalah jumlah berat semua garam yang terlarut dalam satu liter air. Dari hasil praktikum diperoleh salinitas 29 ppt c. Oksigen Terlarut (DO) Adalah parameter kimia perairan yang menunjukan banyaknya oksigen yang terlarut dalam ekosistem perairan. Rumus menghitung DO : Oksigen terlarut (mg/l) =
( ) ( )

Dari hasil praktikum diperoleh hasil DO 3,36 mg/l Hasil Pengamatan 1. Kecepatan Arus = 0,175 m/s (arah arus dari Barat menuju Timur) 2. Kecerahan Kecerahan I Kecerahan II Kecerahan III 3. Suhu = 31,67 0C 4. Salinitas = 29 ppt 5. Nilai PH = 8 6. Gelombang Tinggi gelombang rata-rata = 27,3 cm Periode gelombang = 3,13 detik 7. Pasang Surut Kecepatan = 24 cm/jam 8. Oksigen Terlarut (DO) = 3,36 mg/l =93,5 cm = 179 cm = 139,67 cm

5.2 Saran Pada praktikum lapang oseanografi kali ini sebaiknya lebih teliti lagi serta berhati-hati dalam pengukuran pasang surut untuk menancapkan tide staff agar

37

hasil akhirnya jelas, serta pengambilan sampel botol DO harus berhati-hati agar tidak terdapat gelembung yang masuk.

DAFTAR PUSTAKA

Apridayanti, EKA. 2008. Evaluasi Pengelolaan Lingkungan Perairan Waduk Lahor Kabupaten Malang Jawa Timur. Universitas Diponegoro.

Arief, Dharma. 1984. Pengukuran Salinitas Air Laut dan Peranannya dalam Ilmu Kelautan. Oseana, Volume IX, Nomor 1 : 3-10.
Aziz, Muhammad Furqon. 2007. Tipe Estuari Binuangeun (Banten) Berdasarkan Distribusi Suhu dan Salinitas Perairan. Pusat Penelitian Oseanografi. LIPI Effendi, Hefni. 2003. Telaah Kualitas Air. Kanisius :Jakarta. Elfrida, Theresia dkk. 2012. Pengaruh Suhu dan Waktu Penyimpanan Terhadap Pertumbuhan Bakteri dan Fungi Ikan Bandeng. Journal Of Life Science. ISSN 2252-6277. Hadikusumah. 2008. Variabilitas Suhu dan Salinitas, di Perairan Cisadane. MAKARA, SAINS, VOLUME 12, NO. 2, NOVEMBER 2008: 82-88 Hardiani, Irma. 2006. Variasi Spasial dan Temporal Kualitas Air dalam Wilayah Pelabuhan Tanjung Priok dan Perairan Muara Gembing (Dumping Site). Institut Pertanian Bogor. Hutabarat, Sahala. 2001. Pengaruh Kondisi Oseanografi Terhadap Perubahan Iklim, Produktivitas dan Distribusi Biota Laut. Universitas Diponegoro. Hutabarat, Sahala & Evans.1985. Pengantar Oseanografi. Penerbit Universitas Indonesia (UI Press) : Jakarta. Karif, Indra Verdian. 2011. Variabilitas Suhu Permukaan Laut di Laut Jawa dari Citra Satelit Aqua Modis dan Terra Modis. Institut Pertanian Bogor. Kurniawan, Roni, Habibi, M. Najib, dan Suratno. 2011. Variasi Bulanan Gelombang Laut di Indonesia. Puslitbang BMKG: Jakarta. Limbong, Mario. 2008. Pengaruh Suhu Permukaan Lut Terhadap Jumlah dan Ukuran Hasil Tangkapan Ikan Cakalng di Perairan Teluk Pelabuhan Ratu Jawa Barat. Insitut Pertanian Bogor. Nybaken. 1985. Biologi Laut. Penerbit Erlangga : Jakarta. Rampengan, Royke M. 2009. Pengaruh Pasang Surut Pada Pergerakan Arus Permukaan Di Teluk Manado. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. UNSRAT : Manado. Rastihat. 2004. Peramalan Pasang Surut dengan Menggunakan Komputer Mikro. Civil Engineering. Riyadi dan Kusno, Wibowo. 2005. Kajian Kualitas Perairan Laut Kota Semarang dan Kelayakan Untuk Budidaya Laut. Penelitian di Pusat Pengkajian dan Penerapan Teknologi. Hal. 498 38

Romimohtarto, Kasijan dan Juwana, Sri. 2009. Biologi Laut. Jakarta. Djambatan Salmin. 2005. Oksigen Terlarut (DO) dan Kebutuhan Oksigen Biologi (BOD) Sebagai Salah Satu Indikator Untuk Menentukan Kualitas Perairan. Oseano. Vol. XXX. No. 3. 21-26. Samulano, Itto. 2012. Refraksi dan Difraksi Gelombang Laut Di Dearah Dekat Pantai Pariaman. Universitas Andalas. Sari, T. Ersti Yulika dan Usman. 2012. Studi Paremeter Fisika dan Kimia Daerah Penangkapan Ikan Perairan Selat Asam Kabupaten Kepulauan Meranti Propinsi Riau. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Universitas Riau. Sri Pujiati. 2008. Pendekatan Metode Hidrostatik Untuk Analisis Keterkaitan Antara Tipe Substrat Dasar Perairan dengan Komunitas Ikan Demersal. Bogor. Institut Pertanian Bogor. Simanjuntak, Marojahan. 2007. Oksigen Terkarut dan Apparent Oxygen Utilization di Perairan Teluk Karbat, Pulau Bangka. Vol. 12 (2) : 59-66 ISSN 0853-7291.

LAMPIRAN 1 Peta Pelabuhan Mayangan Probolinggo

39

(Google Earth,2013)

Koordinat GPS : Selatan : 7 43,3 Timur : 113 13,9

LAMPIRAN 2 GAMBAR ALAT

40

Salinometer

pH meter

Refraktometer

pH paper

Termometer Hg

Kompas

LAMPIRAN 3 GAMBAR-GAMBAR SAAT PENGAMATAN

41

Pengukuran DO

Titrasi

Pengukuran suhu

Pengukuran Kecerahan

Pengukuran pH

Pengukuran Kuat arus

42

Pengukuran Pasut

43