Anda di halaman 1dari 7

LBM 1 MODUL SARAF SGD 20

STEP 1 Epistaksis : mimisan krn pecah/robeknya pemb.darah di hidung mungkin disebabkan oleh trauma,penyakit lain spt pd DB Ekimosis periorbital bilateral : perdarahan di sekitar mata,memar di sekitar mata akibat ekstravasasi sampai ke kulit Battles sign : perubahan warna(kemerahan,bs spt ekimosis) kulit di daerah tengkorak mastoid di belakang telinga. Dpt terlihat di ujung proc.mastoideus mis pd fraktur basis cranii GCS STEP 2 Mengapa terjadi penurunan kesadaran sampai pingsan? Kecelakaan trauma di kepala(saran ct scan&foto polos)trauma mengenai otakmempengaruhi tingkat kesadaran(trunkus ensefali,dll)kesadaran menurun Cedera kepala primerlaserasi permukaan,perdarahan spt otorhea Cedera sekunderasimptomatik Mengapa keluar darah dr telinga dan epistaksis? Traumapecahnya pemb.darahmencari jalan keluar salah satunya pemb.darah di telinga dan hidung Pemb.darah di hidung dan di teling tipismudah pecah akibat peningkatan tek.intrakranial Mengapa suhu meningkat tp tanda vital yg lain normal? Apa tujuan dr dilakukannya foto polos kepala? : Glasgow Coma Scale,skala utk menilai tingkat kesadaran

Utk mengetahui gg.di kepala Ada tdknya defisit neurologis TRAUMA CAPITIS MENINGITIS TRAUMA MEDULA SPINALIS STEP 3 TRAUMA CAPITIS

DEFINISI

o Trauma mekanik thd kepala scr langsung(langsung pingsan)/tdk


langsung(pingsan terjadi lama) gg neurologis,kerusakan tempurung kepala,selaput otak,pemb.darah

ETIOLOGI

o Kecelakaan o Benturan benda tumpul,tajam


KLASIFIKASI

o Etiologi : trauma capitis primer dan sekunder o Mekanisme : trauma capitis trauma tumpul,tembus o Menurut GCS : ringan,sedang,berat o Pathologi : komosio(gegar otak),kontusio
cerebri(memar),laserasi(robekan)

o Lesi : difus,vaskuler,fokal o Penetrasi duramater : trauma terbuka,trauma tertutup


MANFES

o Penurunan kesadaran sampai pingsan o Syok o Edem focal/difusi

o Hematoma epidural
Pada fase awal tidak menimbukan gejala. Baru setelah hematom bertambah besar, akan terlihan tanda pendesakan dan TIK >>>. Gejala : penderita mengalami skait kepala, mual dan muntah diikuti penurunan kesadaran. Gejala neurologik yang terpenting adalah mata anisokor.

o Hematoma subdural
Secara klinis sulit dibedakan dengan hematom epidural yang bergerak lambat. Jika dibandungkan dengan hematom epidural, prognosisnya lebih buruk.

o Hematoma intracerebral
Kelainan ini sering ditemukan pada penderita trauma kepala. Labih dari 50% hematom intracerebral disertai hematom epidural maupun hematom subdural. Paling banyak ditemukan pada lobus paroetalis ataupun temporalis. Gambaran klinis bergantung pada lokasi dan besarnya hematom. Penderita memar otak berat biasanya kesarannya akan semakin menurun.

o Over dehidrasi o Sepsis o Amnesia o Anemia o Fraktur os.cranii o Nyeri o Pusing


PATOFISIOLOGI o Trauma tumpul deselerasimengenai cranium dan lapisan di bawahnya cranium,duramater,arachnoid,piamatertek.intrakranial meningkatkena pemb.darahhematomperdarahankomosiokontusio Fraktur ossa capitisdekompresi organ2 di dalamnyaTek.intrakranial meningkatperdarahan

CEDERA OTAK MEKANISME DAN PATOLOGI Cedera otak dapat terjadi akibat benturan langsung atau tidak langsung pada kepala. Benturan dapat dibedakan dari macam kekuatannya, yakni kompresi, akselerasi, dan deselerasi. Kelainannya dapat berupa cedera fokal yang dapat menyebabkan memar otak, hematom epidural, subdural, atau intracerebral. Sedangkan cedera fokal dapat menyebabkan gangguan fungsional saja, yakni gegar otak atau cedera struktural yang difus. Dari tembat benturan, gelombang kejut disebarkan ke segala arah. Dan bila tekanan cukup besar, akan terjadi kerusakan jaringan otak di tempat benturan, disebut coup. Atau ditempat yang bersebrangan disebut contracoup. PATOFISIOLOGI Fungsi otak sangat bergantung pada suplai oksigen. Cedera otak yang terjadi langsung akibat trauma disebut trauma primer. Proses lanjutan yang sering terjadi karena berurangnya suplai untuk sel, yaitu oksigen dan nutrien terutama glukosa. Kekurangan oksigen bisa terjadi karena berkurang oksigenasi darah akibat kegagalan fungsi paru, atau karena aliran darah otak menurun, akibat syok. Gangguan metabolisme jaringan otak akan menyebabkan udem dan dapat menyebabkan hernia pada foramen tentorium atau foramen magnum atau herniasi di bawah falx cerebri. Jika terjadi herniasi, jaringan otak yang bersanggkutan akan mengalami iskemik sehingga mengalami nekrosis, atau mengalami perdarahan yang menimbullkan kematian. Gangguan oksigenasi Kekurangan suplai Oksigen Gangguan metabolisme

Udem Jaringan Otak TIK >>>> Herniasi Sumber : Buku Ajar Ilmu Bedah. De Jong DIAGNOSIS o ANAMNESIS Riwayat trauma o PF Penurunan status kesadaran GCS o 15 : KOMPOSMENTIS o 13-15 : RINGAN o 9-12 : SEDANG o 3-8 : BERAT Penilaian berdasarkan motorik,verbal,pembukaan mata Motorik : 1- 6 Verbal : 1-5 Pembukaan mata : 1-4 Vital sign : ABC Reflek pupil o PP Ct scan kepala Foto polos kepala MRI (gold standard) PENATALAKSANAAN o ABC ditangani dulu

o o o o o o

Tek intracranial : obat2an Anti edema cerebral dexamethason Elektrolit cairan Sepsis antibiotik Kejanganti kejang Perdarahan di kepala kira2 40ccOperasi

Tata Laksana 1. Pemantauan jalan napas is number one!! 2. Pemberian elektrolit dan cairan secukupnya, jangan berlebih!! Karena bisa memperberat hematom 3. Bisa diberi sedatif untuk mengurangi kegelisahan pasien akibat nyeri yang dapat meningkatkan tekanan intrakranial. 4. Atasi kejang secepatnya!! Karena akan menyebabkan meningkatnya teknan darah, udem otak dan hipoksi otak KOMPLIKASI o Kerusakan saraf cranial manfes : gg.visual,gg.telinga, gg.emosi,epilepsy post trauma o Diabetes insividus(mempengaruhi hipofisis posterior) PROGNOSIS o Tergantung GCS dan penanganan o Buruk bila GCS 3-8 Pathogenesis peningkatan tek.intrakranial Hukum Monroe kely Px klinis dan neurologi Ident tanda lucid interval Periode dimana dia bisa sakit, namun gejala nya lambat. Tanda fraktur basis crania Patah tulang basis cranium: A. Fraktur atap orbita : 1. Hematom kaca mata

2. Likuor dari hidung B. Fraktur Os. Petrosum dasar tengkorak: 1. Hematom sekitar os. Mastoid 2. Perdarahan dari telinga 3. Likuor dari tellinga Diagnosis berdasarkan anamnesis dan gejala klinis seperti, perdarahan dari hidung atau telinga, dan hematom di sekitar mastoid atau orbita. Foto Roentgen pada waktu akkut biasanya tidak diperlukan, karena pada umumnya tidak memberikan tambahan informasi yang berarti, bahkan dapat membahayakan penderita. Saraf Otak dapat juga mengalami cedera. Robekan duramater dapat menimbulkan rinorea atau otorea. Likuorea tersebut dapat terjadi beberapa saat sesudah trauma. Sumber : Buku Ajar Ilmu Bedah. De Jong Komplikasi sering o Post concussive sindrom Fisiologi tek.intrakranial dan faktor2 yg mempengaruhi Biomekanisme tek.intrakranial