Anda di halaman 1dari 59

EKONOMI KELAS XII

Pengertian dan Ciri-ciri Perusahaan Dagang


Pengertian: perusahaan yang kegiatannya membeli

barang dan menjualnya kembali tanpa melakukan perubahan terhadap barang tersebut terlebih dahulu. Ciri-ciri: usaha yang dilakukan (membeli barang dan menjualnya tanpa melakukan perubahan), kegiatan akuntansi (menggunakan Akun Persediaan Barang Dagang, ada perhitungan Harga Pokok Penjualan).

Transaksi Perusahaan Dagang



Membeli barang dagang secara tunai Membeli barang dagang secara kredit Mengembalikan barang dagang Menerima potongan pembelian Membayar atau menerima penghitungan biaya angkut pembelian Menjual barang dagang secara kredit Menjual barang dagang secara tunai Menerima kembali barang dagang yang telah dijual Memberi potongan penjualan

Akun-Akun Perusahaan Dagang


Akun Persediaan Barang Dagang
Akun Pembelian Akun Retur Pembelian dan Pengurangan Harga

Akun Potongan Pembelian


Akun Beban Angkut Pembelian Akun Penjualan

Akun Retur Penjualan dan Pengurangan Harga


Akun Potongan Penjualan

Syarat Pembayaran Perusahaan Dagang


Syarat 2/10, n/30
Syarat 2/10, 1/15, n/30 Syarat n/60 Syarat EOM

Syarat Penyerahan Barang


Free on Board Shipping Point

Barang diserahkan di gudang penjual. Biaya angkut dan risiko adalah tanggungan pembeli. Free on Board Destination Point Barang diserahkan di gudang pembeli. Biaya angkut dan risiko adalah tanggungan penjual.

Rabat
Pengertian: potongan harga yang disepakati

oleh pembeli dan penjual. Harga faktur dikurangi rabat = harga rabat Pembeli dan penjual hanya membukukan harga kontrak.

Persediaan Barang Dagang


Pengertian: stok barang yang masih ada dan

belum terjual. Metode pencatatan: FIFO harga pokok barang yang dijual adalah harga barang yang pertama dibeli. LIFO harga pokok barang yang dijual adalah harga barang yang terakhir dibeli.

Jurnal Khusus
Pengertian: jurnal yang dikelompokkan

sesuai dengan jenis transaksinya. Manfaat: - memungkinkan pembagian pekerjaan - memudahkan posting ke akun buku besar - memungkinkan pengendalian internal yang lebih baik - menghemat biaya

Pengelompokan Transaksi pada Jurnal Khusus


Jurnal pembelian transaksi pembelian barang

dagang dan barang lainnya secara kredit. Jurnal pengeluaran kas transaksi pengeluaran uang untuk keperluan berbagai kegiatan perusahaan. Jurnal penjualan transaksi penjualan barang dagang secara kredit. Jurnal penerimaan kas transaksi penerimaan uang tunai perusahaan.

Buku Besar Pembantu


Pengertian: buku untuk merinci bagian dari

harta atau utang tertentu secara perorangan atau badan usaha. Fungsi: memberi rincian mengenai jenis harta atau utang. Buku besar pembantu dicatat atas dasar bukti transaksi

Buku Besar Utama


Pengertian: kumpulan akun yang saling

berhubungan dan merupakan satu kesatuan. Saldo-saldo yang terdapat dalam buku besar bersumber dari rekapitulasi jurnal khusus. Posting dari jurnal khusus ke buku besar dilakukan setiap akhir bulan.

Neraca Saldo
Pengertian: daftar yang memuat saldo dari akun-

akun yang terdapat dalam buku besar. Tujuan: - mengetahui apakah pencatatan transaksi ke dalam jurnal khusus dan umum telah dilakukan dengan benar. - mengetahui apakah jurnal tersebut telah diposting secara tepat ke dalam buku besar utama

Jurnal Penyesuaian
Berfungsi mengubah nilai akun sehingga

memperlihatkan saldo sebenarnya dari harta, utang, pendapatan, dan beban. Akun Persediaan Barang Dagang - pendekatan ikhtisar laba-rugi - pendekatan harga pokok penjualan Akun Deferal Akun Akrual

Kertas Kerja
Pengertian: alat bantu untuk mempermudah

penyusunan laporan keuangan pada akhir periode akuntansi. Fungsi akun ikhtisar laba-rugi sebagai akun perantara untuk mencatat saldo atau menutup akun pendapatan dan beban serta Akun Persediaan Barang Dagang.

Harga Pokok Penjualan


Pengertian: persediaan awal ditambah

pembelian bersih dikurangi persediaan akhir. Unsur utama dalam harga pokok penjualan adalah pembelian bersih. Pembelian bersih = pembelian kotor dikurangi retur pembelian dan pengurangan harga serta potongan pembelian.

Barang yang tersedia untuk dijual adalah persediaan barang dagang awal ditambah dengan pembelian bersih selama periode berjalan

Menyusun Laporan Keuangan


Laporan laba-rugi
Laporan perubahan modal Neraca Laporan arus kas

Laporan Laba-Rugi
Menyajikan informasi tentang penjualan, harga

pokok penjualan, beban usaha, pendapatan dan beban lain, serta laba/rugi. Beban usaha dibedakan beban penjualan dan beban administrasi. Bentuk single step tidak membedakan beban usaha. Bentuk multiple step membedakan beban usaha.

Laporan Arus Kas


Konversi Harga Pokok Penjualan (HPP)

menjadi pembayaran atas barang dagang (metode langsung). HPP ditambah kenaikan persediaan barang dagang atau HPP dikurangi penurunan persediaan barang dagang. HPP ditambah penurunan utang usaha atau HPP dikurangi kenaikan utang usaha.

Jurnal Penutup
Akun nominal adalah akun sementara. Akun nominal tidak dibawa ke periode akuntansi

berikutnya. Jurnal penutup adalah jurnal yang berfungsi menutup akun-akun nominal tersebut. Jurnal penyesuaian dengan pendekatan harga pokok penjualan mengkredit Akun Harga Pokok Penjualan dan mendebet Akun Ikhtisar Laba-rugi.

Neraca Saldo setelah Penutupan


Pengertian: neraca saldo yang disusun

setelah jurnal penutup dibuat dan diposting ke buku besar. Neraca saldo penutupan hanya berisi akunakun riil. Akun-akun riil yang terdapat dalam neraca saldo setelah penutupan adalah saldo awal pada periode berikutnya.

Jurnal Pembalik
Jurnal pembalik bertujuan mempermudah

pencatatan transaksi pada awal periode berikutnya. Jurnal pembalik adalah jurnal yang membalik jurnal penyesuaian yang telah dibuat. Pembuatan jurnal pembalik tidak mengubah jumlah yang dicatat dalam laporan keuangan. Jurnal penyesuaian untuk Akun Persediaan Barang Dagang tidak perlu dibuat jurnal pembaliknya.

Akun-akun yang Perlu Dibuat Jurnal Pembalik


Beban yang masih harus dibayar
Beban dibayar di muka Pendapatan yang masih harus diterima Pendapatan diterima di muka

MANAJEMEN
1. 2.

3.

Pengertian manajemen Dari segi seni Seni dalam menyelesaikan pekerjaan melalui orang lain Dari segi ilmu pengetahuan Bidang pengetahuan yang berusaha secara sistematis untuk memahami mengapa dan bagaimana manusia bekerja sama untuk menghasilkan sesuatu yang bermanfaat bagi kemanusiaan Dari segi proses Proses perencanaan, pengorganisasian, kepemimpinan, dan pengendalian kegiatan anggota organisasi dan proses penggunaan sumber daya organisasi lainnya untuk mencapai tujuan organisasi yang telah ditetapkan

Jenjang Manajemen
Manajemen Puncak

Manajemen Menengah

Manajemen Pelaksana

Prinsip-Prinsip Manajemen
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14.

Pembagian kerja Otoritas Disiplin Kesatuan perintah Kesatuan arah Mengutamakan kepentingan bersama di atas kepentingan pribadi Pemberian upah Pemusatan Jenjang jabatan Tata tertib Kesamaan Kestabilan staff Inisiatif Semangat korps

Fungsi-Fungsi Manajemen
1. Perencanaan
2. Pengorganisasian 3. Pelaksanaan 4. Pengawasan

Perencanaan

Pengertian
proses dasar manajemen untuk menentukan tujuan dan langkah-langkah yang harus dilakukan agar tujuan dapat tercapai


1. 2. 3.

Pertanyaan mendasar
5W + 1H

Pembagian
Perencanaan jenjang atas Perencanaan jenjang menengah Perencanaan jenjang bawah

Perencanaan

1) 2) 3) 4) 5) 6)

Syarat-syarat
Memiliki tujuan yang jelas Bersifat sederhana Memuat analisis-analisis terhadap pekerjaan yang dikerjakan Bersifat fleksibel Memiliki keseimbanagan Memiliki kesan bahwa segala sesuatu itu telah tersedia serta dapat digunakan secara efektif dan berdaya guna

1) 2) 3) 4)

Manfaat
Terorganisasinya pelaksanaan tugas tiap unit Minimalisasi kesalahan Memudahkan pelaksanaan pengawasan Pedoman melaksanakan kegiatan

Pengorganisasian

Pengertian
keseluruhan proses pengelompokkan orangorang, alat-alat, tugas, tanggung jawab, dan wewenang sehingga tercipta suatu kesatuan yang dapat digerakkan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan

1. 2. 3.

Unsur

Sekelompok manusia yang diarahkan untuk bekerja sama Melakukan kegiatan yang telah ditetapkan Kegiatan diarahkan untuk mencapai tujuan

Pengorganisasian

1. 2. 3.

Manfaat
Pembagian tugas sesuai dengan keadaan perusahaan Spesialisasi Anggota organisasi mengetahui tugas yang akan dikerjakan

1.

Fungsi

2. 3.

Pendelegasian wewenang dari manajemen puncak kepada manajemen pelaksana Pembagian tugas yang jelas Manajer puncak profesional dalam mengkoordinasikan seluruh kegiatan

Bentuk Organisasi
Organisasi garis wewenang pimpinan langsung ditujukan kepada bawahan 2. Organisasi fungsional disusun berdasarkan sifat dan jenis fungsi 3. Organisasi garis dan staf memberi wewenang pada pimpinan untuk memberi komando pada bawahan dan pimpinan dibantu oleh staf
1.

Pelaksanaan
1.

2. a. b. c. d. e. 3. a. b. c.

Pengertian menggerakkan orang-orang agar bekerja sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan Kebutuhan menurut Maslow Kebutuhan fisologis Kebutuhan keamanan dan keselamatan Kebutuhan sosial Kebutuhan akan prestise Kebutuhan aktualisasi diri Tiga tipe pemimpin Otoriter Demokratis Bebas

Pengawasan
1.

2. a. b. c. d.

Pengertian tindakan meneliti apakah segala sesuatunya telah tercapai atau berjalan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan Hal-hal yang harus diperhatikan Jalur/urut-urutan Penetapan waktu Perintah pelaksanaan Tindak lanjut

Teori-Teori Manajemen
1. Aliran klasik
2. Aliran perilaku 3. Aliran manajemen ilmiah 4. Aliran analisis sistem 5. Aliran manajemen berdasarkan

hasil 6. Aliran manajemen mutu

Bidang-Bidang Manajemen
1. Manajemen produksi
2. Manajemen pemasaran 3. Manajemen keuangan 4. Manajemen personalia

Manajemen Produksi
Pengertian
rangkaian kegiatan yang terencana dan terkendali dalam rangka mengubah input menjadi output dan melakukan evaluasi terhadap output melalui umpan balik
Rancangan produk Volume produksi Proses produksi Lokasi dan tata letak Rancangan pekerjaan

Perancangan sistem produksi


1. 2. 3. 4. 5. 1. 2.

Pengendalian sistem produksi


Pengendalian mutu Manajemen persediaan

Manajemen Pemasaran

Pengertian
kegiatan pengaturan secara optimal dari fungsi pemasaran agar kegiatan pertukaran atau penyampaian barang dari produsen ke konsumen dapat berjalan lancar

1. 2.

Hal-hal yang perlu diperhatikan

3.

4. 5.

6. a) b) c)

Riset pasar Segmentasi proses identifikasi sekelompok konsumen homogen yang akan dilayani perusahaan Targeting pengelompokkan sejumlah pasar ke dalam beberapa kelompok pasar yang homogen Positioning Bauran pemasaran 4P Kepuasan pelanggan Mutu barang Mudah menapatkan produk tersebut Pelayanan purnajual

Manajemen Keuangan
Pengertian manajemen yang berhubungan dengan langkah untuk mendapatrkan dana yang dibutuhkan dan bagaimana penggunaannya dalam rangka mencapai tujuan Hal-hal yang perlu diperhatikan 1. Sumber dana a) Dana dari dalam perusahaan b) Dana dari luar perusahaan 2. Penggunaan dana a) Penanaman modal jangka pendek b) Penanaman modal jangka panjang 3. Pengawasan penggunaan dana

Manajemen Pemasaran
Pengertian

Hal-hal yang perlu diperhatikan


1. a) b) c) 2. 3. a) b) c) d) 4.

perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, dan pengendalian atas pengadaan tenaga kerja, pengembangan, kompensasi, integrasi, pemeliharaan, dan PHK dengan SDM untuk mencapai sasaran perorangan Penerimaan pegawai Analisis jabatan Seleksi penerimaan pegawai Pelatihan dan pendidikan Penilaian pegawai Promosi dan mutasi Pertimbangan untuk memberhentikan Dipindahkan ke lingkup pekerjaan yang lebih sempit Dipindahkan ke jabatan lain Promosi Motivasi

Manajemen Administrasi

Pengertian memberi perhatian pada pemberian layanan di bidang administrasi, penggunaan alat yang efektif, dan kemudahan pada bidang lain Hal-hal yang perlu diperhatikan 1. Pengadministrasian kegiatan 2. Pemakaian alat-alat perkantoran 3. Pemeliharaan organisasi

Badan Usaha
Pengertian Kesatuan yuridis dan ekonomis dari faktor faktor produksi yang bertujuan mencari laba atau memberi pelayanan kepada masyarakat Perbedaan Badan Usaha dengan Perusahaan aspek Tujuan Fungsi Badan usaha Mencari laba atau Kesatuan badan untuk mengurus perusahaan Yuridis/hukum seperti PT, CV, Firma atau koperasi perusahaan Menghasilkan barang dan jasa Alat badan usaha untuk mencapai tujuan

Bentuk

Pabrik, bengkel atau unit produksi

Jenis Badan Usaha


Kegiatan yang dilakukan
a) b) c) d) e)

Badan usaha yang bergerak di bidang ekstraktif Badan usaha yang bergerak di bidang agraris Badan usaha yang bergerak di bidang industri Badan usaha yang bergerak di bidang perdagangan Badan usaha yang bergerak di bidang jasa

Kepemilikan modal a) BUMS b) BUMN c) BUMD d) Badan Usaha Campuran Wilayah negara a) Badan Usaha PMDN b) Badan Usaha PMA

Bentuk Badan Usaha

Perusahaan Perorangan

Badan Usaha Milik Swasta

Persekutuan Firma CV

Bentuk Badan Usaha

Badan Usaha Milik Negara/ Daerah


Perum Perseroan

PT

Koperasi

Bentuk Badan Usaha Lainnya


Gabungan vertikal penggabungan yang disebabkan urut-urutan hubungan kegiatan Gabungan horizontal penggabungan yang disebabkan faktor kesamaan kegiatan dalam mencapai tujuan tertentu 1. Kartel 2. Trust 3. Holding Company 4. Concern

Pertimbangan Pemilihan Bentuk Badan Usaha


1. Modal yang diperlukan
2. Bidang usaha 3. Tingkat risiko yang dihadapi 4. UU dan PP 5. Cara pembagian keuntungan

Fungsi Badan Usaha


Komersial
Menghasilkan produk yang bermutu dan harga bersaing atau memberi pelayanan yang berkualitas kepada pelanggan

Sosial

Penyediaan kesempatan kerja Alih teknologi Alih pengetahuan Perbaikan lingkungan hidup

Pembangunan

Peningkatan ekspor Pemerataan pendapatan masyarakat Penerimaan pajak

Koperasi
Asas
Kekeluargaan Demokrasi Gotong royong

Landasan
Pancasila UUD 1945

Tujuan
Pasal 3 UU Koperasi No. 25 Tahun 1992

Koperasi Fungsi dan Peran


Membangun dan mengembangkan potensi ekonomi Mempertinggi kualitas kehidupan Soko guru perekonomian Mengembangkan perekonomian nasional berdasarkan asas kekeluargaan dan demokrasi ekonomi

Prinsip
Keanggotaan sukarela Pengelolaan demokratis Pembagian SHU secara adil Pemberian balas jasa terbatas terhadap modal Kemandirian Pendidikan perkoperasian kerja sama antarkoperasi

Organisasi Koperasi

Struktur internal
Anggota Rapat Anggota

Pengawas
Pengurus Pengelola

Struktur eksternal
Koperasi Induk 3 Koperasi Gabungan 3 Koperasi Pusat 5 Koperasi Primer

Koperasi

1) 2) 3)

Modal
Modal sendiri Modal pinjaman Modal penyertaan

Pengelolaan
Pengurus melaksanakan segala yang diamanatkan oleh rapat anggota dan pengawas mengawasi kinerja pengurus tersebut

1) 2) 3) 4)

Faktor-faktor yang memengaruhi


Kesadaran berkoperasi Pengetahuan dan keterampilan pengurus Modal Peranan pemerintah

1) 2) 3)

Usaha pengembangan

Memberikan penyuluhan tentang koperasi Meningkatkan permodalan koperasi Peranan pemerintah

Koperasi Sekolah

1) 2) 3) 4) 5) 6) 7)

Tujuan
Mendidik kesadaran hidup bergotong royong Memupuk rasa cinta pada sekolah Mempertinggi mutu pengetahuan dan keterampilan Memupuk rasa disiplin Menanamkan jiwa demokrasi Memelihara hubungan baik di antara siswa Sarana menapatkan alat-alat kebutuhan sekolah


1)

Pengelolaan Ciri

Kepala sekolah dan guru-guru harus terlibat


Didirikan dan diakui berdasarkan surat keputusan beberapa menteri Jangka waktu keanggotaan terbatas Penyelenggaraannya disesuaikan dengan waktu belajar Sarana mendidik siswa bersosialisasi Anggotanya adalah para siswa

2) 3) 4) 5)

SHU

Pengertian
Pasal 45 UU No. 25 Tahun 1992

Rumus
SHU pa = VA x JUA x SA x JMA VUK TMS

1) 2) 3) 4)

Prinsip-prinsip pembagian

SHU yang dibagi adalah yang bersumber dari anggoya Dilakukan secara transparan Dibayar secara tunai SHU anggota adalah jasa dari modal dan transaksi usaha yang dilakukan anggota sendiri

KEWIRAUSAHAAN

Pengertian wirausaha
keberanian untuk memulai suatu usaha atas kekuatan diri sendiri

Pengertian wirausahawan

orang yang pandai menangkap peluang dan berani menanggung risiko, sanggup bekerja keras, percaya diri, memiliki bakat untuk memimpin, haus akan prestasi, berorientasi pada tugas dan hasil, serta mudah membuat penyesuaian dalam menjalankan usaha

Peran dalam perekonomian

menentukan keberhasilan dan kemajuan sustu bangsa

Bidang Usaha Kegiatan Wirausaha

Usaha formal
memerlukan izin usaha, jumlah modal yang besar, proposal kegiatan, dan susunan pengurus Usaha informal omzetnya tidak terlalu besar, kebanyakan tiak memiliki izin, dan masih banyak yang belum membayar pajak

Penelitian Kegiatan Wirausaha

Membuat persiapan Menyusun langkah-langkah pelaksanaan penelitian Pembuatan laporan

Perencanaan Bisnis Wirausaha

Jenis Bisnis Apa yang Harus Saya Jalankan? Di Mana dan Siapakah Pasar Barang dan Jasa yang Akan Saya Hasilkan? Berapakan Biaya untuk Menjalankan Bisnis dan dari Manakah Saya Mendapatkan Uangnya? Keahlian Apakah yang Saya Butuhkan untuk Menjadi Wirausahawan Sukses?

Wirausahawan
1.

2.

3.

Wirausahawan andal mempunyai semangat, sikap, perilaku, dan kemampuan yang cukup baik untuk dapat memulai dan mengelola perusahaan yang risikonya tidak besar Wirausahawan tangguh mempunyai semangat, sikap, perilaku, dan kemampuan yang cukup baik untuk dapat memulai dan mengelola perusahaan yang risikonya cukup besar Wirausahawan unggul mempunyai semangat, sikap, perilaku, dan kemampuan yang cukup baik untuk dapat memulai dan mengelola perusahaan yang risikonya besar

Syarat Menjadi Wirausahawan


Memiliki modal
Mampu menagkap peluang Mampu melakukan penghitungan secara matang

Berani mengambil risiko


Memiliki manajemen waktu Mau dan mampu bekerja sama

Ada keinginan untuk belajar


Tidak pernah merasa puas