Anda di halaman 1dari 149

CV.

TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

1.

DATA PENGALAMAN PERUSAHAAN CV. TRI MATRA DISAIN terbentuk dengan dilandasi sikap kerjasama dan keinginan mengembangkan diri bersama serta

tanggungjawab profesi, dimana didalamnya tergabung beberapa sumber daya manusia dengan berbekal ilmu pengetahuan dan profesionalisme yang tinggi. CV. TRI MATRA DISAIN adalah badan usaha Jasa Konsultansi yang didirikan pada Tanggal 27 Januari 1992 di Denpasar - Bali dengan lingkup layanan Bidang Sipil, Arsitektur, Tata Lingkungan, Mekanikal dan Elektrikal. Disisi lain, CV. TRI MATRA DISAIN didirikan dengan tujuan untuk memberikan jangkauan pelayanan yang lebih luas di bidang jasa konsultansi serta mengantisipasi perkembangan pembangunan yang ada. Perkembangan dunia usaha jasa konsultasi yang sejalan dengan laju pembangunan bangsa dituntut adanya sumber daya manusia yang handal dengan profesionalisme tinggi dalam usaha peningkatan kualitas pembangunan. Meningkatnya profesionalisme telah mampu mengikuti perkembangan pembangunan, hal ini menyebabkan semakin meningkatnya mutu layanan yang diberikan dibidang jasa konsultasi. Dalam meningkatkan mutu pelayanan CV. TRI MATRA DISAIN didukung oleh sumber daya manusia yang memiliki pengetahuan dan pengalaman dalam bidangnya masing-masing. Serta dalam hal penanganan berbagai masalah pekerjaan, CV. TRI MATRA DISAIN ada dalam posisi untuk mendapatkan solusi teknik terbaik dan pendekatan ekonomis untuk masing-masing penyelesaian permasalahan.

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Data Administrasi Data data administrasi yang akan kami presentasikan adalah bertujuan untuk memudah bagi pengguna jasa yang akan mempercayakan kepada kami untuk melaksanakan pekerjaan. Data Administrasi CV. TRI MATRA DISAIN adalah sebagai berikut : Nama Perusahaan Bentuk Badan Usaha Alamat Kantor Pusat Alamat Studio : CV. TRI MATRA DISAIN : Perseroan Komanditer : Jalan Tunggul Ametung I/9 Denpasar Bali : Jl. Nangka Utara Perumahan Nangka Permai No. 2 Denpasar Telp. (0361) 8449784 Akte Pendirian Perusahaan : No. 63 Tanggal 27 Januari 1992 Notaris Amir Sjarifudin, SH. Akte Perubahan : Nomor 39 Mei 2007 Notaris Ida Ayu Dwi Lestari, SH. NPWP Perusahaan Ijin Usaha Keanggotaan Profesi : No. 01.543.621.5-901.000 : IUJK No. 2203.1.91.92.01153 : INKINDO No. 5049/P/0057.BL (Anggota Penuh) Sertifikat Badan Usaha : No. A008-2-BL71-000007

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Organisasi Perusahaan 1). Data Organisasi Perusahaan Untuk operasional perusahaan CV. TRI MATRA DISAIN dilakukan oleh beberapa pengurus perusahaan yang memiliki pengalaman manajemen dan pengalaman teknis yang di koordinir oleh seorang Direktur. 2). Daftar Pengalaman Kerja Sejenis 10 (sepuluh) tahun terakhir Adapun Daftar Pengalaman CV. TRI MATRA DISAIN dalam menangani pekerjaan sejenis yakni Perencanaan dan Pengawasan Bidang Arsitektur selama 7 (tujuh) tahun terakhir seperti terlampir. 3). Uraian Pengalaman Kerja Sejenis 10 (sepuluh) tahun terakhir Dalam perkembangan dunia usaha khususnya dalam bidang jasa konsultansi CV. TRI MATRA DESAIN telah berpengalaman dalam Desain Teknik dan Supervisi Konstruksi Bidang Arsitektur, baik Arsitektur Gedung, Landscape, Interior dan Ekterior. Dalam eksistensi kami didukung oleh Ahli Arsitektur Tradisional Bali dan Arsitektur Modern dan telah menghasilkan beberapa desain baik Gedung Kantor Instansi Pemerintah dan swasta Sipil Sub Bidang Prasarana Keairan seperti Perencanaan dan Pengawasan Embung, Jaringan Irigasi, Sarana dan Prasarana Penyediaan Air Baku, untuk bidang Teknik Lingkungan seperti penysunan AMDAL, UKL & UPL dan Perencanaan Kota dan Wilayah diantaranya adalah: a. Perencanaan Teknis Gedung, diantaranya : Perencanaan Teknis Gedung Kantor BPN Kabupaten Badung, Tahun 2007 yang berlokasi di Desa Buana Kubu dengan pemilik proyek Kanwil BPN Prop. Bali. dengan Luas bangunan 800 m2 desain arsitektur

konsep

tradisional Bali dan modern, struktur beton bertulang serta atap rangka baja.

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Perencanaan Teknis GOR Mengwi Kabupaten, Tahun 2008 yang berlokasi di Kelurahan Mengwi dengan pemilik proyek Pemerintah Kabupaten Badung. Bangunan dengan luas 3.500 m2, kapasitas dengan gedung konsep 2.500 desain penonton arsitektur
Lapangan Tembak Kab. Badung

tradisional Bali dan modern, struktur beton bertulang serta atap rangka baja. Perencanaan Teknis Lapangan Tembak di Kabupaten Badung, Tahun 2009 yang berlokasi di Desa Sembung dengan pemilik proyek Pemerintah Kabupaten Badung.

Bangunan dengan luas 1.500 m2, kapasitas gedung 1.000 penonton dengan konsep desain arsitektur tradisional Bali dan modern, struktur beton bertulang serta atap rangka baja. Review Desain Arsitektur dan Supervisi Konstruksi Cafe dan Restoran The Wave Inna Kuta Beach Hotel Kuta Bali dengan pemilik proyek PT. INNA KUTA BEACH HOTEL BALI, Tahun 2004. Perencanaan Kantor Camat Rendang di Kabupaten Badung, Tahun 2007, pemilik proyek Pemerintah Kabupaten Badung

dengan luas bangunan 750 m2. Pembangunan Tahun 2008. Gedung Kantor Bidang
Kantor Camat Rendang Kab. Badung

Perawatan PEMDA Kabupaten Badung,

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Untuk Desain Teknik dan Supervisi Konstruksi Bidang Arsitektur, baik Arsitektur Gedung, Landscape, Interior dan Ekterior CV. TRI MATRA DISAIN didukung oleh Arsitektur Tradisional Bali dan Arsitektur Modern dan telah menghasilkan beberapa desain Villa, Hotel, dan Gedung Kantor Instansi Pemerintah, diantaranya : Desain Villa The Bale di Jimbaran Bali. Kumara Sakti Hotel di Ubud Gianyar. Review Desain Arsitektur dan Supervisi

Konstruksi Cafe dan Restoran The Wave Inna Kuta Beach Hotel Kuta Bali. Desain Gedung Kantor PT. Swadarma Indotama Finance Denpasar - Bali

b.

Perencanaan Interior, diantaranya : Perencanaan Interior dan Eksterior Kantor Bupati Badung, Tahun 2009 yang berlokasi di Amlapura dengan pemilik proyek Pemerintah Kabupaten Badung.

Desain Interior Villa di Canggu Bali.

c. Perencanaan Landscape, diantaranya : Perencanaan Landscape Kantor Bupati Badung, Tahun 2008 yang berlokasi di Amlapura dengan pemilik proyek Pemerintah Kabupaten Badung.

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

d. Pengawasan Teknis Gedung, diantaranya : Pengawasan Gedung DPRD Kabupaten Badung, Tahun 2008 yang berlokasi di Amlapura dengan pemilik proyek Pemerintah Kabupaten Badung. Pengawasan GOR Mengwi di Kabupaten Badung, Tahun 2008 yang berlokasi di Kel. Mengwi Kab. Badung.

2.2.

PENGALAMAN PERUSAHAAN Bidang Sipil Sub Bidang Prasarana Keairan. Dalam bidang pengembangan dan pengelolaan sumber daya air CV. TRI MATRA DISAIN telah berpengalaman dalam perencanaan embung,

bendung, sistem penyediaan air baku, jaringan irigasi, pengamanan pantai dan pengendalian banjir dan bangunan air lainnya. Untuk perencanaan Embung untuk rencana penyediaan air baku, CV. TRI MATRA DISAIN telah melaksanakan kegiatan perencanaan dari Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Badung yaitu Perencanaan Embung Lean di Kecamatan Kubu Kabupaten Badung, dengan lingkup pekerjaan yaitu survei topografi, investigasi geoteknik, perencanaan detail embung dan bangunan penunjang, rencana biaya konstruksi dan penyusunan O & P. Perencanaan pembangunan dan rehabilitasi jaringan irigasi meliputi Perencanaan Rehabilitasi Jaringan Irigasi D,I Manduang di Kabupaten Klungkung. Adapun lingkup kegiatan yang dilakukan meliputi survei inventarisasi kondisi eksisting jaringan, survei sosial ekonomi pertanian, survei kelembagaan, perencanaan pola tanam, perencanaan detail bangunan dan jaringan irigasi dan penyusunan biaya konstruksi

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Pengalaman dibidang perencanaan pengamanan daerah pantai yang pernah dilaksanakan yaitu Studi Kelayakan Rehabilitasi Pantai Pengaman Pariwisata di Kabupaten Badung dari Pemerintah Kabupaten Badung. Dalam Bidang Sipil CV. TRI MATRA DISAIN juga telah berpengalaman dalam desain teknis dan jasa`survei sebagai berikut : 1. Desain Teknis Pengembangan dan Pengelolaan Sumber Daya Air diantaranya : Desain Sistem Penyediaan Air Bersih

Telagawaja Di Kabupaten Badung. Desain Pengamanan Pantai di Nusa Penida Survei Geolistrik untuk Pengembangan Air Tanah di Kabupaten Buleleng. 2. Desain Teknis Sarana Transportasi diantaranya : Detail Desain Ruas Jalan Kawasan Pedesaan di Kabupaten Badung, dan Kabupaten Buleleng Provinsi Bali. Master Plan Pengembangan Pelabuhan Benoa. Master Plan Utilitas Kawasan Pusat

Pemerintahan Kabupaten Badung. 3. Jasa Survei Topografi, Geohidrologi Geoteknik diantaranya : Survei Topografi Site untuk Pembangunan Sangrilla Hotel di Jimbaran Bali. Survei Geolistrik Untuk Pengembangan Air Tanah di Kawasan Wisata Batuampar Kabupaten Buleleng.
Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung
7

dan

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Survei Geoteknik untuk Perencanaan Pondasi Gedung dan Bangunan Lainnya.

Bidang Tata Lingkungan. CV. TRI MATRA DISAIN dalam pelayanannya di bidang Tata Lingkungan telah berhasil menyelesaikan beberapa perencanaan seperti penyusunan UKL & UPL, Kajian Lingkungan. Beberapa pekerjaan yang telah dilaksanakan yaitu penysunan UKL & UPL Pembangunan Trash Rack di Tukad Mati. Dalam bidang Perencanaan Kota dan Wilayah CV. TRI MATRA DISAIN telah memiliki pengalaman dalam penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah dan Studi Penataan Kawasan. Dan pengalaman lainnya di bidang pengembangan dan pengelolaan sumber daya air yang telah banyak dilakukan dalam eksistinsinya di bidang jasa konsultan ditunjukkan pada bagian B mengenai uraian Pengalaman Perusahaan pada Usulan Teknis ini.

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Tabel-tabel berikut ini merupakan daftar pengalaman kerja dari CV. TRI MATRA DISAIN untuk pekerjaan sejenis selama periode 7 (tujuh) tahun terakhir.

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

NO.

PENGGUNA JASA / SUMBER DANA

NAMA PAKET PEKERJAAN 3 Penyusunan Road Map Penyediaan Investasi Infrastruktur di Bali

LINGKUP LAYANAN

PERIODE 5 3 Juni 2013 S/D 30 Oktober 2013

ORANG BULAN

KONTRAK NILAI KONTRAK MITRA KERJA ALAMAT / TELEPON NO. / TANGGAL NILAI

TANGGAL SELESAI MENURUT KONTRAK BA. SERAH TERIMA

10

11

- Pemerintah Provinsi bali - Bappeda Provinsi Bali

- Sipil Transportasi

236,582,000.00

- Pemerinah Kabupaten Buleleng Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Buleleng Amertha Buana

Perencanaan Teknis (DED) Wilayah Timur

- Sipil Transportasi

22 April 2013 S/D 05 Juni 2013

114,736,000.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010

- Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Gianyar

Pekerjaan Perencanaan Teknis Paket IV


(Rehabilitasi Jalan Jelaka-sakah, Pembuatan Bougduiker Jalan Lingkungan Br. Lekok Gianyar, Rehabilitasi Jalan Lingkungan Abianbase Kaja Kauh, Rehabilitasi Jalan SMKN 3 Sukawati)

- Sipil Transportasi

27 Pebruari 2013 S/D 28 Maret 2013

49,851,000.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010

- Pemerintah Kabupaten Buleleng Dinas Pekerjaan Umum

Perencanaan Teknis DED

- Sipil Transportasi

04 Juni 2013 S/D 03 Juli 2013

49,500,000.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010

Dinas Pendidikan Pemudan dan Olahraga Pemerintah Kabupaten Karangasem

Belanja Jasa Konsultansi Perencanaan (DED Stadion)

- Arsitektur

20 Mei 2013 S/D 18 Oktober 2013

171,685,250.00

- Direktorat Jedral Cipta Karya Penataan Bangunan dan Lingkungan Prov. Bali

Penyusunan Rencana Tindak Penataan Lingkungan Permukiman Tradisional Kawasan Desa Bungaya Kabupaten Karangasem

- Sipil Transportasi

24 Juli 2013 S/D 20 Desember 2013

317,003,000.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010

- Direktorat Jedral Cipta Karya Pengembangan Kawasan permukiman Provinsi Bali

Penyusunan Rencana Pembangunan Kawasan Permukiman Prioritas (RPKPP) Kabupatem Buleleng

- Sipil Transportasi

30 April 2013 S/D 25 Nopember 2013

809,605,000.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010

- Direktorat Jedral Cipta Karya Penataan Bangunan dan Lingkungan Prov. Bali

Penyusunan Rencana Tindak Revitalisasi Kawasan Amlapura Kabupaten Karangasem

- Sipil Transportasi

24 Juli 2013 S/D 20 Desember 2013

442,266,000.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010

- Pemerintah Kota Denpasar Dinas Tata Ruang dan Perumahan

Penyusunan RTBL di Sepanjang Kawasan Jalan Mahendradata

- Sipil Transportasi

1 Juli 2013 S/D 27 Nopember 2013

279,042,000.00

10

- Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kabupaten Badung

Penyusunan DED Penataan Taman Median, Taman Telajakan dan Taman Intersection di Ruas Jalan Mengwitani - Terminal Penumpang Tipe A Mengwi

- Sipil Transportasi

15 Oktober 2013 S/D 13 Nopember 2013

44,467,500.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

10

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

11

- Direktorat Jedral Cipta Karya Pengembangan Kawasan permukiman Provinsi Bali

Penyusunan Strategi Pembangunan Permukiman dan Infrastruktur Perkotaan (SPPIP) Kabupaten Buleleng

- Sipil Transportasi

12 April 2012 S/D 6 Nopember 2012

806,311,000.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010

12

- Direktorat Jenderal Cipta Karya Direktorat Penataan Bangunan dan Lingkungan Satker Penataan Bangunan dan Lingkungan Bali

Penyusunan RISPK Kabupaten Jembrana

- Sipil Transportasi

29 Maret 2012 S/D 24 September 2012

470,217,000.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010

13

- Pemerintah Kabupaten Karangasem Dinas Pekerjaan Umum

Perencanaan Penyusunan Rencana Detail kawasan Galian Golongan C di Kabupaten Karangsem

- Sipil Transportasi

16 Agustus 2012 S/D 13 Desember 2012

346,477,000.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010

14

- Pemerintah Kabupaten Tabanan Dinas Perikanan dan Kelautan

Penyusunan DED Minapolitan

- Sipil Transportasi

31 Mei 2012 s/d 29 Agustus 2012

210,947,000.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010

15

- PPK Pembinaan Teknis, Pengembangan Permukiman, Satker Pengembangan Kawasan Permukiman Bali.

Penyusunan Rencana Tindak Penanganan Kawasan Permukiman Kumuh Perkotaan Kabupaten Tabanan.

- Sipil Transportasi

12 Mei 2011 S/D 18 Nop 2011

167,975,000.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010

16

- Pemerintah Kabupaten Badung Kepala Bidang Jalan Dan Jembatan Dinas Bina Marga Dan Pengairan Kabupaten Badung

Belanja Jasa Konsultansi Pengawasan Teknik pembangunan Jalan Sangeh - Cau Belayu

- Sipil Transportasi

12 April 2011 S/D 9 Agustus 2011

39,864,000.00

- Jl. Tjok Agung Tresna No. 9 Dps. 0361 - 234953

- HK.02.03/BWS-BP/PPR/09 - 1 Juni 2009

284,234,000.00

29 Okt 2009

29 Okt 2009

17

- Setda Kabupaten Karangasem Kuasa Pengguna Anggaran Kegiatan Pengembangan Kegiatan Pengembangan Pasar Dan Distribusi Barang/Produksi/Pejabat Pembuat Komitmen

Belanja Jasa Perencanaan Pusat Seni Dan Kerajinan Tradisional

- Arsitektur

5 Agustus 2011 S/D 19 Oktober 2011

162,676,000.00

- Jl. Tjok Agung Tresna No. 9 Dps. 0361 - 234953

- HK.02.03/BWS-BP/PPR/09 - 1 Juni 2009

284,234,000.00

29 Okt 2009

29 Okt 2009

18

- Setda Kabupaten Karangasem Kuasa Pengguna Anggaran Kegiatan Pengembangan - Kegiatan Pengembangan Pasar Dan Distribusi Barang/Produksi/Pejabat Pembuat Komitmen - Sekretaris DPRD Kabupaten Karangasem/ Pengguna Anggaran /PPK Kegiatan Perencanaan - Pembangunan Gedung DPRD Kabupaten Karangasem

Belanja Jasa Perencanaan Pasar Umum Amlapura Timur

- Arsitektur

5 Agustus 2011 S/D 02 Nopember 2011

172,947,000.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010

19

Perencanaan Pembangunan Gedung DPRD Kabupaten Karangasem (Review Disain )

- Arsitektur

20 Juli 2011 S/D 19 September 2011

142,667,000.00

20

- Pemerintah Kabupaten Bangli Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga

Penyusunan Perencanaan dan Pengawasan Rehabilitasi Ruang Kelas SD Pada DAK

- Arsitektur

19 April 2010 S/D 19 Mei 2010

24,850,000.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010

21

- Departemen Pekerjaan Umum Dirjen Cipta Karya PPK Pengembangan Infrastruktur Metropolitan

DED Sistem Drainase Kawasan Wisata Kuta

- Sipil

7 Juli 2009 S/D 6 Oktober 2009

283,459,000.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010

22

- Pemerintah Kabupaten Karangasem, Dinas Pekerjaan Umum

Perencanaan Teknik Pembangunan Jalan Ruas Jalan Untalan - Pesagi (2,45 Km)

- Sipil Transportasi

16 Pebruari 2009 s/d 06 Maret 2009

35,000,000.00

- Jl. Nurah Rai No. 1 Singaraja 0362 - 29554

- 600/1645/KLH - 5 Oktober 2010

39,600,000.00

3 Desember 2010

3 Desember 2010 0

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

11

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Tabel-tabel berikut ini merupakan uraian pengalaman kerja dari dari CV. TRI MATRA DISAIN untuk pekerjaan sejenis selama periode 7 (tujuh) tahun terakhir.

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

12

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

: Pemerintah Kota Denpasar Dinas Tata Ruang dan Perumahan

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN

: Penyusunan RTBL di Sepanjang Kawasan Jalan Mahendradata : Penyusunan RTBL di Sepanjang Kawasan Jalan Mahendradata : Kodya Denpasar : Rp279,042,000 : 650/1863/DTRP/2013 : 1 Juli 2013 S/D 27 Nopember 2013

8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) : ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 3 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu) PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI Tenaga Ahli Asing Bln / Org Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Posisi Keahlian - Teknik Sipil - Teknik Arsitektur - Teknik Sipil Jumlah Orang 3 2 1

JUMLAH

6.00

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

13

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

14

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

Sekretaris DPRD Kabupaten Karangasem/Pengguna Anggaran /PPK Kegiatan Perencanaan Pembangunan Gedung DPRD Kabupaten Karangasem Perencanaan Pembangunan Gedung DPRD Kabupaten Karangasem (Review Disain ) Perencanaan Pembangunan Gedung DPRD Kabupaten Karangasem (Review Disain )

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN

: :

: Kab. Karangasem : Rp142,667,000 : 602.1/255/Setwan/2011 tanggal 20 Juli 2011 : 20 Juli 2011 s/d 19 September 2011

8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) : ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 3 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu) PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI Tenaga Ahli Asing Bln / Org Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Posisi Keahlian - Teknik Sipil - Teknik Arsitektur - Teknik Sipil Jumlah Orang 3 2 1

JUMLAH

6.00

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

15

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

16

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

Setda Kabupaten Karangasem Kuasa Pengguna Anggaran Kegiatan : Pengembangan Kegiatan Pengembangan Pasar Dan Barang/Produksi/Pejabat Pembuat KomitmenDistribusi : Belanja Jasa Perencanaan Pasar Umum Amlapura Timur : Belanja Jasa Perencanaan Pasar Umum Amlapura Timur : Kab. Karangasem : Rp172,947,000 : 027/27/DED/EK/2011 tanggal 5 Agustus 2011 : 5 Agustus 2011s/d 2 Nopember 2011

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN

8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) : ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 4 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu) PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI Tenaga Ahli Asing Bln / Org Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 4 Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Ahli M & E Posisi Keahlian Teknik Sipil Teknik Arsitektur Teknik Sipil Teknik Mesin/Elektro Jumlah Orang 4 3.5 3 3

JUMLAH

13.50

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

17

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

Setda Kabupaten Karangasem Kuasa Pengguna Anggaran Kegiatan : Pengembangan Kegiatan Pengembangan Pasar Dan Barang/Produksi/Pejabat Pembuat KomitmenDistribusi : Belanja Jasa Perencanaan Pusat Seni Dan Kerajinan Tradisional : Belanja Jasa Perencanaan Pusat Seni Dan Kerajinan Tradisional : Kab. Karangasem : Rp162,676,000 : 027/29/DED/EK/2011 tanggal 5 Agustus 2011 : 5 Agustus 2011s/d 19 Oktober 2011

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN

8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) : ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 3 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu) PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI Tenaga Ahli Asing Bln / Org Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 4 Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Ahli M & E Posisi Keahlian Teknik Sipil Teknik Arsitektur Teknik Sipil Teknik Mesin/Elektro Jumlah Orang 3 2.5 2 2

JUMLAH

9.50

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

18

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

: Pemerintah Kabupaten Karangasem, Dinas Pendidikan Pemuda Dan Olahraga

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN

Belanja Jasa Konsultansi Perencanaan (DED Stadion)

: Belanja Jasa Konsultansi Perencanaan (DED Stadion) : Kab. Karangasem : Rp. 171.685.250 : 602.1/38/PNF-PO/DISDIKPORA/2013 : 20 Mei 2013 s/d 18 Agustus 2013

8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) : ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 3 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu) PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI Tenaga Ahli Asing Bln / Org Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 Team Leader Ahli Arsitektur Posisi Keahlian - Teknik Arsitektur - Teknik Sipil Jumlah Orang 3 3

JUMLAH

6.00

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

19

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA 2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

: Direktorat Jedral Cipta Karya Penataan Bangunan dan Lingkungan Prov. Bali Penyusunan Rencana Tindak Revitalisasi Kawasan Amlapura Kabupaten Karangasem Penyusunan Rencana Tindak Revitalisasi Kawasan Amlapura Kabupaten : Karangasem : : Kab. Karangasem : Rp442,266,000 : IK.02.04/SKPA/PPK.Pemb-PBL/32/2013 : 24 Juli 2013 S/D 20 Desember 2013 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 5 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli

10 PERUSAHAAN MITRA KERJA

Tenaga Ahli Asing Orang Bulan

Tenaga Ahli Indonesia Orang Bulan

No. 1. 2. 3. dst. -

Nama Perusahaan -

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 4 5 6 7 Team Leader Ahli Tenik Arsitektur Ahli Planologi Ahli Teknik Sipil Ahli Teknik Lingkungan Ahli Ekonomi/Manajemen Pemb. Ahli Sosial Budaya JUMLAH Posisi Keahlian - Teknik Sipil / Pengairan - Teknik Sipil / Pengairan - Teknik Lingkungan - Teknik Geodesi - Teknik Geologi Jumlah Orang Bulan 5.00 5.00 3.00 4.00 3.00 3.00 3.00 26.00

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

20

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS 10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA 2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

: :

Direktorat Jedral Cipta Karya Penataan Bangunan dan Lingkungan Prov. Bali

Penyusunan Rencana Tindak Penataan Lingkungan Permukiman Tradisional Kawasan Desa Bungaya Kabupaten Karangasem Penyusunan Rencana Tindak Penataan Lingkungan Permukiman Tradisional : Kawasan Desa Bungaya Kabupaten Karangasem : Kab. Karangasem : Rp442,266,000 : IK.02.04/SKPA/PPK.Pemb-PBL/38/2013 : 24 Juli 2013 S/D 20 Desember 2013 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 5 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli

10 PERUSAHAAN MITRA KERJA

Tenaga Ahli Asing Orang Bulan

Tenaga Ahli Indonesia Orang Bulan

No. 1. 2. 3. dst. -

Nama Perusahaan -

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 4 5 Team Leader Ahli Teknik Sipil Ahli Teknik Arsitektur Ahli Teknik Planologi Ahli SosBud / Ekonomi Pembangunan Posisi - Teknik Arsitek - Teknik Sipil - Teknik Arsitek - Teknik Planologi - Ekonomi JUMLAH Keahlian Jumlah Orang Bulan 5.00 3.00 4.00 3.00 3.00 18.00

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

21

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS 10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA 2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

: :

Pemerintah Kabupaten Buleleng Dinas Pekerjaan Umum

Penyusunan Rencana Pembangunan Kawasan Permukiman Prioritas (RPKPP) Kabupatem Buleleng Penyusunan Rencana Pembangunan Kawasan Permukiman Prioritas (RPKPP) : Kabupatem Buleleng : Kab. Tabanan : Rp809,605,000 : IK.02.04-Ck/PKP/23 : : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 6 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli 30 April 2013 S/D 25 Nopember 2013

10 PERUSAHAAN MITRA KERJA

Tenaga Ahli Asing Orang Bulan

Tenaga Ahli Indonesia Orang Bulan

No. 1. 2. 3. dst. -

Nama Perusahaan -

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 4 5 6 7 Posisi Ahli Prasarana Wilayah dan Kota (Team Leader) Ahli Permukiman (Arsitektur 3D) Ahli Prasarana Permukiman Ahli Lingkungan Ahli Pemetaan Ahli Ekonomi Pembangunan Ahli Komunikasi Massa Keahlian - Teknik Planologi - Teknik Arsitektur - Teknik Sipil - Teknk Lingkungan - Teknik Geodesi - Ekonomi Management - Teknik Informatika JUMLAH Jumlah Orang Bulan 7.00 7.00 7.00 5.00 4.00 4.00 4.00 38.00

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

22

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS 10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

: Pemerintah Kabupaten Gianyar Dinas Pekerjaan Umum Perencanaan Teknis Paket IV (Rehabilitasi Jalan Jelaka-Sakah, Pembuatan : Bogduiker Jalan Lingkungan Br Lekok Gianyar, Rehabilitasi Jalan Lingkungan Abianbase Kaja, Rehabilitasi Jalan SMKN 3 Sukawati) Perencanaan Teknis Paket IV (Rehabilitasi Jalan Jelaka-Sakah, Pembuatan : Bogduiker Jalan Lingkungan Br Lekok Gianyar, Rehabilitasi Jalan Lingkungan Abianbase Kaja, Rehabilitasi Jalan SMKN 3 Sukawati) : Kab. Gianyar : Rp49,851,000 : 620/559/PU/2013 : 27 Pebruari 2013 S/D 28 Maret 2013 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 1 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli

2. NAMA PEKERJAAN

3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

10 PERUSAHAAN MITRA KERJA

Tenaga Ahli Asing Orang Bulan

Tenaga Ahli Indonesia Orang Bulan

No. 1. 2. 3. dst. -

Nama Perusahaan -

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 Team Leader Higway Engineer Posisi - Teknik Sipil - Teknik Sipil Keahlian Jumlah Orang Bulan 1.00 1.00

JUMLAH

2.00
23

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS 10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA 2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

: Pemerintah Kabupaten Buleleng Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Buleleng : Perencanaan Teknis (DED) Wilayah Timur : Perencanaan Teknis (DED) Wilayah Timur : Kab. Buleleng : Rp114,736,000 : 620/1466/DPUK/2013 : 22 April 2013 S/D 05 Juni 2013 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 5 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli

10 PERUSAHAAN MITRA KERJA

Tenaga Ahli Asing Orang Bulan

Tenaga Ahli Indonesia Orang Bulan

No. 1. 2. 3. dst. -

Nama Perusahaan -

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 Team Leader Highway Engineer Cost Estimator Posisi - Teknik Sipil - Teknik Sipil - Teknik Sipil Keahlian Jumlah Orang Bulan 1.50 3.00 0.87

JUMLAH

5.37

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

24

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS 10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA 2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

Pemerintah Provinsi bali Bappeda Provinsi Bali

: Penyusunan Road Map Penyediaan Investasi Infrastruktur di Bali : Penyusunan Road Map Penyediaan Investasi Infrastruktur di Bali : Provinsi Bali : Rp236,582,000 : 027/1460 BAPPEDA : 3 Juni 2013 S/D 30 Oktober 2013 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 5 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli

10 PERUSAHAAN MITRA KERJA

Tenaga Ahli Asing Orang Bulan

Tenaga Ahli Indonesia Orang Bulan

No. 1. 2. 3. dst. -

Nama Perusahaan -

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 4 5 6 7 Posisi Ahli Perencana / Team Leader Ahli Prasarana Transportasi Ahli Prasarana Sumber Daya Air Ahli Prasarana Energi Keternagalistrikan Ahli Prasarana Lingkungan Ahli Pemasaran Ahli Keuangan Keahlian - Teknik Arsitektur - Teknik Sipil - Teknik Sipil - Teknik Elektro - Teknik Lingkungan - Ekonomi Manajemen - Ekonomi Manajemen JUMLAH Jumlah Orang Bulan 5.00 4.00 3.00 3.00 3.00 1.50 2.00 21.50
25

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

URAIAN PENGALAMAN KERJA SEJENIS 10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA 2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

: Direktorat Jendral Sumber Daya Air Balai Wilayah Sungai Bali-Penida Penyusunan DED Penataan Taman Median, Taman Telajakan dan Taman Intersection di Ruas Jalan Mengwitani - Terminal Penumpang Tipe A Mengwi Penyusunan DED Penataan Taman Median, Taman Telajakan dan Taman : Intersection di Ruas Jalan Mengwitani - Terminal Penumpang Tipe A Mengwi : : Pemerintah Kabupaten Badung : Rp44,467,500 : 027/2489/DKP/2012 : : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 1 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli 15 Oktober 2013 S/D 13 Nopember 2013

10 PERUSAHAAN MITRA KERJA

Tenaga Ahli Asing Orang Bulan

Tenaga Ahli Indonesia Orang Bulan

No. 1. 2. 3. dst. -

Nama Perusahaan -

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Sipil Posisi Keahlian - Teknik Arsitektur Lansekap - Teknik Arsitektur - Teknik Sipil Jumlah Orang Bulan 1.00 1.00 1.00

JUMLAH

3.00

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

26

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

DAFTAR PENGALAMAN PERUSAHAAN PEKERJAAN UTAMA SELAMA 10 (SEPULUH) TAHUN TERAKHIR YANG MENGGAMBARKAN KUALIFIKASI

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

Kementrian Pekerjaan Umum Jenderal Cipta Karya Satker Penataan Bangunan dan Lingkungan Provinsi Bali

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN

: Penyusunan RISPK Kabupaten Jembrana : Penyusunan RISPK Kabupaten Jembrana : Kab. Jembrana : Rp. 470.217.000 : IK.02.04/PPK.Pemb-PBL/62/2012 : 29 Maret 2012 s/d 24 September 2012

8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) : ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 3 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu) PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI Tenaga Ahli Asing Bln / Org Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 4 Posisi Team Leader Ahli Sipil Ahli Ekanikal dan Elektrikal Ahli M & E Keahlian Teknik Arsitektur Teknik Sipil Teknik Elektro Teknik Sipil gf JUMLAH 23.00
27

Jumlah Orang 6 6 6 5

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

DAFTAR PENGALAMAN PERUSAHAAN PEKERJAAN UTAMA SELAMA 7 (TUJUH) TAHUN TERAKHIR YANG MENGGAMBARKAN KUALIFIKASI

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA 2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

: Pemerintah Kab. Karangasem Dinas Pekerjaan Umum : : Belanja Jasa Konsultasi Penelitian Kajian Teknis Peraturan Pembangunan Gedung Di Kabupaten Karangasem Belanja Jasa Konsultasi Penelitian Kajian Teknis Peraturan Pembangunan Gedung Di Kabupaten Karangasem

: Kab. Karangasem : Rp124.050.000 : 602.1/898/DPU/2011 tanggal 11 Agustus 2011 : 11 Agustus 2011 s/d 9 Desember 2011 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 4 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu)

PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI

Tenaga Ahli Asing Bln / Org

Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 4 Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Ahli M & E Posisi Keahlian Teknik Sipil Teknik Arsitektur Teknik Sipil Teknik Mesin/Elektro Jumlah Orang 3 2,5 2 2

JUMLAH

9,50

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

28

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

DAFTAR PENGALAMAN PERUSAHAAN PEKERJAAN UTAMA SELAMA 7 (TUJUH) TAHUN TERAKHIR YANG MENGGAMBARKAN KUALIFIKASI

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

Setda Kabupaten Karangasem Kuasa Pengguna Anggaran Kegiatan : Pengembangan Kegiatan Pengembangan Pasar Dan Barang/Produksi/Pejabat Pembuat KomitmenDistribusi : Belanja Jasa Perencanaan Pusat Seni Dan Kerajinan Tradisional : Belanja Jasa Perencanaan Pusat Seni Dan Kerajinan Tradisional : Kab. Karangasem : Rp162.676.000 : 027/29/DED/EK/2011 tanggal 5 Agustus 2011 : 5 Agustus 2011s/d 19 Oktober 2011 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 3 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu)

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI

Tenaga Ahli Asing Bln / Org

Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 4 Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Ahli M & E Posisi Keahlian Teknik Sipil Teknik Arsitektur Teknik Sipil Teknik Mesin/Elektro Jumlah Orang 3 2,5 2 2

JUMLAH

9,50

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

29

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

DAFTAR PENGALAMAN PERUSAHAAN PEKERJAAN UTAMA SELAMA 7 (TUJUH) TAHUN TERAKHIR YANG MENGGAMBARKAN KUALIFIKASI

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

Setda Kabupaten Karangasem Kuasa Pengguna Anggaran Kegiatan : Pengembangan Kegiatan Pengembangan Pasar Dan Barang/Produksi/Pejabat Pembuat KomitmenDistribusi : Belanja Jasa Perencanaan Pasar Umum Amlapura Timur : Belanja Jasa Perencanaan Pasar Umum Amlapura Timur : Kab. Karangasem : Rp172.947.000 : 027/27/DED/EK/2011 tanggal 5 Agustus 2011 : 5 Agustus 2011s/d 2 Nopember 2011 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 4 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu)

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI

Tenaga Ahli Asing Bln / Org

Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 4 Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Ahli M & E Posisi Keahlian Teknik Sipil Teknik Arsitektur Teknik Sipil Teknik Mesin/Elektro Jumlah Orang 4 3,5 3 3

JUMLAH

13,50

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

30

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

DAFTAR PENGALAMAN PERUSAHAAN PEKERJAAN UTAMA SELAMA 7 (TUJUH) TAHUN TERAKHIR YANG MENGGAMBARKAN KUALIFIKASI

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

Sekretaris DPRD Kabupaten Karangasem/Pengguna Anggaran /PPK Kegiatan Perencanaan Pembangunan Gedung DPRD Kabupaten Karangasem Perencanaan Pembangunan Gedung DPRD Kabupaten Karangasem (Review Disain ) Perencanaan Pembangunan Gedung DPRD Kabupaten Karangasem (Review Disain )

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

: :

: Kab. Karangasem : Rp142.667.000 : 602.1/255/Setwan/2011 tanggal 20 Juli 2011 : 20 Juli 2011 s/d 19 September 2011 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 3 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu)

PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI

Tenaga Ahli Asing Bln / Org

Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Posisi Keahlian - Teknik Sipil - Teknik Arsitektur - Teknik Sipil Jumlah Orang 3 2 1

JUMLAH

6,00

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

31

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

DAFTAR PENGALAMAN PERUSAHAAN PEKERJAAN UTAMA SELAMA 7 (TUJUH) TAHUN TERAKHIR YANG MENGGAMBARKAN KUALIFIKASI

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

: Pemerintah Kab. Karangasem Dinas Pendidikan Pemuda Dan Olahraga

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

: Belanja Jasa Perencanaan Gedung Sekolah SMP Di Kecamatan Bebandem : Belanja Jasa Perencanaan Gedung Sekolah SMP Di Kecamatan Bebandem : Kab. Karangasem : Rp19.120.000 : 051/84/Diknas/Disdikpora tanggal 29 April 2011 : 29 April 2011 s/d 28 Mei 2011 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 3 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu)

PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI

Tenaga Ahli Asing Bln / Org

Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Posisi Keahlian - Teknik Arsitektur - Teknik Arsitektur - Teknik Sipil Jumlah Orang 1 1 1

JUMLAH

3,00

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

32

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

DAFTAR PENGALAMAN PERUSAHAAN PEKERJAAN UTAMA SELAMA 7 (TUJUH) TAHUN TERAKHIR YANG MENGGAMBARKAN KUALIFIKASI

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

: Sekretariat Daerah Kab. Karangasem

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

: Review Master Plan Civic Centre : Review Master Plan Civic Centre : Kab. Karangasem : Rp97.966.000 : 602.1/96/Perl tanggal 10 Maret 2009 : 10 Maret 2009 s/d 9 Mei 2009 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 4 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu)

PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI

Tenaga Ahli Asing Bln / Org

Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 4 Posisi Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Ahli Mekanikal dan Elektrikal Keahlian Teknik Arsitektur Teknik Arsitektur Teknik Sipil ElektroSipil Jumlah Orang 3 2 2 2

JUMLAH

9,00

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

33

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

DAFTAR PENGALAMAN PERUSAHAAN PEKERJAAN UTAMA SELAMA 7 (TUJUH) TAHUN TERAKHIR YANG MENGGAMBARKAN KUALIFIKASI

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

: Dirjen Cipta Karya Satker Penataan Bangunan

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

: Bantek Pengelolaan Gedung dan Rumah Negara : Bantek Pengelolaan Gedung dan Rumah Negara : Kab. Karangasem : Rp344.990.000 : KU,08,08/PBL-PTBG.KN/20/2008 tanggal 6 Juni 2008 : 6 Juni 2008 s/d 2 Dese 2008 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 4 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu)

PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI

Tenaga Ahli Asing Bln / Org

Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 4 Posisi Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Ahli Mekanikal dan Elektrikal Keahlian Teknik Arsitektur Teknik Arsitektur Teknik Sipil ElektroSipil Jumlah Orang 3 2 2 2

JUMLAH

9,00

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

34

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

DAFTAR PENGALAMAN PERUSAHAAN PEKERJAAN UTAMA SELAMA 7 (TUJUH) TAHUN TERAKHIR YANG MENGGAMBARKAN KUALIFIKASI

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

: Dinas Pendidikan Kabupaten Kabupaten Karangasem

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

: Jasa Perencanaan DAK Pendidikan : Jasa Perencanaan DAK Pendidikan : Kab. Karangasem : Rp73.422.000 : 425.11/61.b/P2.SP/Dipendik tanggal 22 April 2008 : 22 April 2008 s/d 22 Mei 2008 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 4 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu)

PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI

Tenaga Ahli Asing Bln / Org

Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 4 Posisi Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Ahli Mekanikal dan Elektrikal Keahlian Teknik Arsitektur Teknik Arsitektur Teknik Sipil ElektroSipil Jumlah Orang 1 1 1 1

JUMLAH

4,00

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

35

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

DAFTAR PENGALAMAN PERUSAHAAN PEKERJAAN UTAMA SELAMA 7 (TUJUH) TAHUN TERAKHIR YANG MENGGAMBARKAN KUALIFIKASI

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Karangasem

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

: Perencanaan Kantor Camat Karangasem : Perencanaan Kantor Camat Karangasem : Kab. Karangasem : Rp66.550.000 : 602.1/459/2008 tanggal 5 Mei 2008 : 5 Mei 2008 s/d 19 Juni 2008 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 4 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu)

PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI

Tenaga Ahli Asing Bln / Org

Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 4 Posisi Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Ahli Mekanikal dan Elektrikal Keahlian Teknik Arsitektur Teknik Arsitektur Teknik Sipil ElektroSipil Jumlah Orang 1 1 1 1

JUMLAH

4,00

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

36

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

DAFTAR PENGALAMAN PERUSAHAAN PEKERJAAN UTAMA SELAMA 7 (TUJUH) TAHUN TERAKHIR YANG MENGGAMBARKAN KUALIFIKASI

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

: Sekretariat Daerah Kab. Karangasem Perencanaan Pembangunan Garase dan Penataan Halaman Gedung Kantor Bupati Perencanaan Pembangunan Garase dan Penataan Halaman Gedung Kantor Bupati

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

: :

: Kab. Karangasem : Rp40.120.000 : 602.1/23/Perwat/2008 tanggal 21 April 2008 : 21 April 2008 s/d 5 Juni 2008 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 4 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu)

PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI

Tenaga Ahli Asing Bln / Org

Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 4 Posisi Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Ahli Mekanikal dan Elektrikal Keahlian Teknik Arsitektur Teknik Arsitektur Teknik Sipil ElektroSipil Jumlah Orang 2 1,5 1 1

JUMLAH

5,50

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

37

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

DAFTAR PENGALAMAN PERUSAHAAN PEKERJAAN UTAMA SELAMA 7 (TUJUH) TAHUN TERAKHIR YANG MENGGAMBARKAN KUALIFIKASI

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Karangasem

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

: FS. Pembangunan Kantor Camat : FS. Pembangunan Kantor Camat : Kab. Karangasem : Rp59.246.000 : 602.1/7054/DPU/2007 tanggal 7 Nopember 2007 : 7 Nopember 2007 s/d 14 Des. 2007 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 3 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu)

PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI

Tenaga Ahli Asing Bln / Org

Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Posisi Keahlian - Teknik Arsitektur - Teknik Arsitektur - Teknik Sipil Jumlah Orang 1 1 1

JUMLAH

3,00

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

38

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

DAFTAR PENGALAMAN PERUSAHAAN PEKERJAAN UTAMA SELAMA 7 (TUJUH) TAHUN TERAKHIR YANG MENGGAMBARKAN KUALIFIKASI

CV. Tri Matra Disain

1. PENGGUNA JASA

: Badan Pertanahan Kab. Badung

2. NAMA PEKERJAAN 3. LINGKUP PRODUK UTAMA 4 LOKASI PROYEK 5 NILAI KONTRAK 6 NO. KONTRAK 7 WAKTU PELAKSANAAN 8 NAMA PEMIMPIN KEMITRAAN (JIKA ADA ) ALAMAT NEGARA ASAL 9 JUMLAH TENAGA AHLI

: Perencanaan Pembangunan Gedung Arsip Tersebar di Prov. Bali : Perencanaan Pembangunan Gedung Arsip Tersebar di Prov. Bali : Kab. Karangasem : Rp147.500.000 : 000.61-768 tanggal 21 Agustus 2006 : 21 Agustus 2006 s/d 9 Sept 2006 : : : : Tenaga Ahli Asing : Tenaga Ahli Indonesia : - Orang Bulan : 3 Orang Bulan Jumlah Tenaga Ahli (salah satu)

PERUSAHAAN MITRA KERJA / ASOSIASI

Tenaga Ahli Asing Bln / Org

Tenaga Ahli Indonesia Bln / Org

No. 1. 2. 3. dst.

Nama Perusahaan

TENAGA AHLI TETAP YANG TERLIBAT : No. 1 2 3 Team Leader Ahli Arsitektur Ahli Struktur Posisi Keahlian - Teknik Arsitektur - Teknik Arsitektur - Teknik Sipil Jumlah Orang 1 1 1

JUMLAH

3,00

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

39

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Setelah melalui proses pemahaman dan penelaahan terhadap Kerangka Acuan Kerja serta setelah melalui proses penjelasan oleh panitia lelang maka berikut ini akan disampaikan beberapa hal mengenai tanggapan terhadap Kerangka Acuan Kerja oleh CV. Tri Matra Disain dengan maksud untuk menyamakan persepsi untuk kesempurnaan dan menjadikan preseden baik atau nilai tambah bagi konsultan. Adapun tanggapan konsultan terhadap pekerjaan ini adalah sebagai berikut : D.1. TANGGAPAN DAN SARAN TERHADAP KERANGKA ACUAN KERJA (KAK) 1. Tanggapan dan Saran Secara Umum Terhadap KAK Dalam pelaksanaan pekerjaan ini, konsultan akan tetap berpedoman pada lingkup pekerjaan sesuai dengan Kerangka Acuan Kerja/Term Of Reference (KAK) pekerjaan tersebut. Secara umum lingkup kegiatan yang diuraikan dalam KAK telah diuraikan dan sesuai dengan tahapan kegiatan. Namun ada beberapa hal yang menurut pihak konsultan yang belum tertuang dalam KAK yaitu informasi hasil studi terkait dan hal ini akan menjadi kewajiban pihak konsultan untuk mendapatkan informasi lebih lanjut termasuk juga dalam hal mengenai data-data penunjang yang diperlukan. Akan tetapi tidak tertutup kemungkinan dalam pelaksanaannya akan ada beberapa aspek serta permasalahan yang harus disesuaikan dengan kondisi lokasi dan keinginan dari masyarakat setempat serta kajian dari aspek lingkungan perlu dijadikan bahan pertimbangan. Oleh karena setiap pembangunan sekarang ini harus

mengedepankan aspek lingkungan terutama aspek sosial masyarakat agar tidak menimbulkan persepsi negatif di masyarakat. Sehingga keberhasilan pelaksanaan pekerjaan ini akan dapat tercapai jika konsultan memahami dengan seksama
40

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

terhadap apa yang dimaksud di dalam Kerangka Acuan Kerja (Term of Reference/TOR). 2. Tanggapan Terhadap Lingkup Pekerjaan Konsultan CV. TRI MATRA DISAIN menyadari bahwa keberhasilan pelaksanaan pekerjaan Perencanaan Teknis (DED) Jalan Tukad Panarukan di Suwug ini akan tercapai jika memahami dengan seksama terhadap apa yang dimaksud di dalam Kerangka Acuan Kerja. Dengan demikian keseluruhan lingkup pekerjaan yang masuk didalamnya bisa terlaksana sepenuhnya dengan baik, dan sasaran dari pekerjaan yang diharapkan bisa tercapai dengan tepat waktu. Dan konsultan cukup memahami apa yang disajikan dalam KAK, maupun penjelasan-penjelasan yang disampaikan dalam rapat penjelasan yang telah dilakukan. Jenis-jenis kegiatan yang harus dilaksanakan dalam studi ini telah dijabarkan secara rinci dalam KAK. Dan setelah mempelajari, maka Konsultan menanggapi bahwa sebenarnya item pekerjaan yang tercantum dalam KAK cukup banyak dan cukup luas, sehingga dalam pelaksanaan pekerjaan nantinya konsultan akan lebih cermat dalam menentukan metode pelaksanaan agar semua item kegiatan yang harus terlaksana tidak ada yang terlewatkan atau item pekerjaan yang tumpang tindih. Dengan demikian keluaran yang diharapkan dari pelaksanaan studi ini dapat tercapai sesuai dengan alokasi waktu, biaya dan mutu pekerjaan. 3. Tanggapan Terhadap Waktu Dalam Kerangka Acuan Kerja telah ditetapkan bahwa jangka waktu pelaksanaan pekerjaan Perencanaan Teknis (DED) Jalan Tukad Panarukan di Suwug ini adalah 45 (empat puluh lima) hari kalender memang terlihat cukup pendek apalagi melihat volume pekerjaan yang meliputi kajian semua aspek baik teknis, lingkungan dan ekonomi. Akan tetapi dengan pengalaman konsultan dengan dalam penanganan dan dukungan Tenaga Ahli yang cukup berpengalaman dalam bidangnya, maka konsultan dalam hal ini akan menerapkan strategi penanganan pekerjaan secara terperogram dan terkoordinasi.
Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung
41

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Untuk mengantisipasi padatnya kegiatan yang harus dilakukan oleh konsultan, maka dalam penyusunan Bagan Alir dan Jadwal Pelaksanaan, Jadwal Personil dan Jadwal Penggunaan Alat harus sangat hati-hati dan harus konsekuen dengan Jadwal masing-masing, agar tidak terdapat kegiatan yang mundur. Apabila ada kegiatan yang mundur maka semua kegiatan yang telah disusun tidak akan berjalan sesuai dengan kehendak. Konsultan akan berusaha memanfaatkan sebaik mungkin waktu yang disediakan untuk menyelesaikan pekerjaan dengan kualitas seperti yang diharapkan, dengan dukungan dari berbagai pihak yang terkait dengan pekerjaan ini.

D.2.

Tanggapan dan Saran Terhadap Personil/Fasilitas Pendukung dari PPK Uraian mengenai Tenaga Ahli seperti yang disyaratkan dalam KAK, baik mengenai jenis keahlian, maupun kualifikasi pendidikan, serta pengalaman personil, menurut Konsultan telah sesuai dengan lingkup kegiatan yang dituntut dalam studi ini. Dalam hal ini konsultan akan mengusulkan Tenaga Ahli dengan pendidikan (S1) sesuai bidang keahliannya, bersetifikat sebagai Tenaga Ahli yang dikeluarkan Asosiasi Keahlian atau Badan/Lembaga yang berwenang serta memiliki pengalaman sesuai bidang keahlian untuk menangani pekerjaan sejenis. Untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan ini, pihak proyek telah menyediakan fasilitas meliputi : Pemberian surat pengantar untuk operasional maupun koordinasi dan dukungan dengan instansi terkait. Peminjaman referensi yang ada pada proyek. Pemberian informasi mengenai ketentuan yang berkaitan dengan pekerjaan Kewajiban Konsultan. Konsultan menanggapi bahwa kebutuhan akan fasilitas dan peralatan yang disediakan oleh pihak pemrakarsa pekerjaan sangat erat hubungannya dengan kelancaran pekerjaan, sehingga tidak ada kendala peralatan dan fasilitas yang dihadapi oleh pelaksana pekerjaan pada saat pelaksanaan nantinya.
42

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

43

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

A. UMUM 1. Uraian Pendahuluan Kebijakan Pembangunan di daerah daerah pada kegiatan yang menyentuh kebutuhan dan bermanfaat bagi rakyat dengan pola partisipatif semua komponen masyarakat (stakeholders). Masyarakat diharapkan perannya di dalam

menyampaikan aspirasi serta keterlibatannya pada semua tahapan pembangunan mulai dari perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan. Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Buleleng adalah satuan kerja perangat daerah yang mempunyai wewenang dan tanggung jawab dalam pembinaan sarana transportasi jalan darat yang berstatus local dan Kabupaten. Sehubungan dengan hal tersebut, Pemerintah Kabupaten Buleleng melalui Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Buleleng melaksanakan Program Pembangunan Jalan dan Jembatan menggunakan Jasa Konsultansi untuk pelaksanaan pekerjaan Perencaan Teknis

(DED) yang dilaksanakan oleh Konsultan.

2. Maksud dan Tujuan a. Maksud. Maksud dilaksanakannya pekerjaan ini adalah dalam rangka menyediakan dokumen dokumen yang dibutuhkan dalam proses lelang sehingga pada saat diperlukan, dokumen sudah siap diperoses untuk tahap selanjutnya.

b. Tujuan. Tujuan utama dari pekerjaan ini adalah melakukan design terhadap Pembangunan Jembatan dan menyediakan dokumen lelang pekerjaan

Pembangunan Jembatan Tukad Penarukan di Suwug Kabupaten Buleleng. Pekerjaan design jembatan dan Penyediaan Dokumen Lelang tersebut dibagi dalam beberapa tahapan proses antara lain : Tahap Pengumpulan Data Lapangan Tahap analisa data lapangan, perencanaan dan penggambaran Tahap penggandaan dokumen lelang.
Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung
44

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

3. Sasaran Target/Sasaran yang akan dicapai dalam rangka Perencanaan Teknis (DED) Jalan Tukad Panarukan di Suwug adalah terencananya suatu perencanaan DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug. 4. Lokasi Kegiatan Lokasi kegiatan adalah Kecamatan Sawan, Kawasan Pura Watu Klotok.

B.

INOVASI DAN APRESIASI 1. Inovasi Pekerjaan a. Definisi Jembatan Didalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2006 tentang Jalan, yang dimaksud dengan jembatan adalah jalan yang terletak di atas permukaan air dan/atau di atas permukaan tanah. Sedang menurut wikipedia, jembatan adalah sebuah struktur yang sengaja dibangun untuk menyeberangi jurang atau rintangan seperti air sungai, lembah, rel kereta api maupun jalan raya. Jenis Jembatan Berdasarkan Struktur Jembatan Struktur jembatan tergantung kepada beberapa pertimbangan diantaranya panjang bentang, beban yang diangkut, besarnya arus lalu lintas yang melintasi jembatan, lalu lintas yang melalui ruang bebas jembatan, biaya pembangunan yang dimiliki untuk membangun jembatan.Jenis jembatan menururut struktur adalah: Jembatan kayu gelondongan Jembatan kayu gelondongan adalah jembatan yang terjadi karena ada pohon yang tumbang dan secara kebetulan memotong suatu sungai sehingga dapat digunakan sebagai jembatan, tetapi dapat juga dengan sengaja direncanakan membangun jembatan yang terbuat dari kaya gelondongan. Bahan kayu gelondongan yang bisanya digunakan berupa: - kayu bulat dari batang kayu yang lurus,

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

45

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

- batang kelapa, - batang pinang, - bambu Batang kelapa banyak digunakan didaerah pedesaan karena mudahnya memperoleh bahan pohon kelapa, kekuatan yang besar, relatif lurus, dan bisa mencapai panjang 30 meter. Batang kelapa juga digunakan sebagai bahan untuk membangun jembatan darurat bila jembatan yang ada mengalami kerusakan. Jembatan kayu gelondongan ini hanya sesuai untuk jembatan dengan bentangan yang pendek. Sedang jembatan bambu biasanya digunakan untuk jembatan kecil, dan untuk bentang yang pendek, namun untuk meningkatkan kekuatan dapat dibuat dengan mengadopsi struktur rangka baja. Jembatan Busur Merupakan jembatan yang sudah dikenal zaman romawi yang dibangun dengan susunan batu yang diatur sedemikian sehinga beban lalu lintas maupun jembatan itu sendiri yang dipikul pada jembatan didistribusikan dengan baik pada kedua sisi abatemen jembatan, untuk jembatan yang panjang digunakan lebih dari dua busur. Konsep ini kemudian dikembangkan pada pembangunan jembatan modern dengan menggunakan rangka baja ataupun dari beton. Jembatan seperti ini banyak digunakan di Indonesia, baik pada jembatan jalan, maupun pada jembatan kereta api. Berdasarkan letak lantai yang digunakanan untuk lalu lintas kendaraannya serta bentuk busur, maka beberapa bentuk jenis yang umum dipakai, yaitu :

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

46

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

- Deck Arch, merupakan salah satu jenis/bentuk jembatan busur dimana letak lantainya menopang beban lalu lintas secara langsung dan berada pada bagian paling atas busur, yang mengambil bentuk seperti konsep awalnya. - Through Arch, merupakan jenis jembatan busur yang lain dimana letak lantainya berada tepat di

springline busurnya, jembatan seperti ini biasanya dibangun dengan menggunakan bahan baja, - A Half Through Arch, Salah satu jenis jembatan busur dimana lantainya

kendaraannya berada di antara springline dan bagian busur jembatan, atau berada di

tengah-tengah.

Jembatan

seperti ini biasanya digunakan untuk bentang yang panjang. Jembatan Balok Merupakan jembatan yang paling sederhana kalau ditinjau dari bentuk struktural karena didukung oleh penyangga/ubutment awal dan akhir dari dek jembatan, disebut juga sebagai beam bridge. Konsep ini pada awalnya dikembangkan dua batang pohon (terbasuk batang kelapa) yang dipasangin lantai. yang kemudian dikembangkan dengan menggunakan balok beton pracetak ataupun menggunakan girder baja profil ataupun kotak (box girder). Beban yang bekerja pada jembatan bolok ini mengakibatkan permukaan atas balok yang didorong ke bawah atau dikompresi sedangkan pada bagian bawah ditarik sehingga mengakibatkan lendutan ditengan jembatan. Atas dasar inilah serta sifat-sifat material yang akan digunakan dilakukan perhitungan/desain dari jembatan yang akan dibangun.
Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung
47

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Balok yang digunakan untuk pembangunan jembatan seperti ini dapat berupa: Baja profil I, L atau H Baja Box Girder Pipa baja Beton pratekan Beton box girder

Jembatan Kerangka Merupakan jembatan yang konsepnya hampir sama dengan jembatan lengkung disebut juga sebagai truss bridge. Pembuatan jembatan kerangka yaitu dengan menyusun tiang-tiang jembatan membentuk kisi-kisi agar setiap tiang hanya menampung sebagian berat struktur jembatan tersebut. Membutuhkan biaya yang lebih murah untuk membangun jembatan jenis ini karena penggunaan bahan yang lebih efisien.

Jembatan Gantung Jembatan gantung atau dikenal sebagai Suspension Bridge merupakan digantungkan dengan menggunakan tali untuk jembatan gantung yang sangat sederhana dan kabel baja pada jembatan gantung besar. Pada jembatan gantung modern, kabel menggantung dari menara jembatan kemudian melekat pada caisson (alat berbentuk peti terbalik yang digunakan untuk
Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung
48

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

menambatkan kabel di dalam air) atau cofferdam (ruangan di air yang dikeringkan untuk pembangunan dasar jembatan). Caisson atau cofferdam akan ditanamkan jauh ke dalam lantai danau atau sungai.

Prinsip Perencanaan Teknis Jembatan Beberapa prinsip dasar dalam perencanaan jembatan Perencana harus berpengalaman dan kompeten dibidang perencanaan jembatan, dibuktikan dengan sertifikasi keahlian yang diterbitkan oleh organisasi atau lembaga yang berwenang dan terakreditasi. Perencana harus bertanggungjawab penuh pada hasil perencanaannya, termasuk apabila menggunakan produk standar suatu komponen struktur jembatan yang dibuat pihak lain, kecuali bila dapat menunjukkan sertifikat kelayakan yang diterbitkan oleh lembaga yang berwenang di bidang jembatan untuk komponen tersebut. Pertanggungjawaban harus dinyatakan dengan cara menandatangani setiap lembar gambar rencana dan setiap dokumen pelaporan perhitungan atau analisis yang mendukungnya. Hasil perencanaan dan perhitungan harus disetujui dan disahkan oleh instansi yang berwenang, seperti Departemen Pekerjaan Umum atau Dinas Pekerjaan
Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung
49

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Umum di daerah. Bila perlu dapat dimintakan untuk diteliti banding atau diverifikasi oleh pihak ketiga yang independen, sebelum dilakukan persetujuan dan pengesahan oleh instansi yang berkompeten. Perencana harus mengikuti ketentuan-ketentuan yang ditetapkan dalam kriteria perencanaan. Perencanaan harus memperhatikan rencana tata guna lahan di lokasi rencana jembatan, beserta kendala alinyemen dan kendala lintasan di bawahnya, agar didapat suatu hasil rancangan geometrik, bentuk dan cara pelaksanaan konstruksi yang optimal. Perencanaan harus berdasarkan hasil survey dan penyelidikan, yang memberikan informasi yang jelas dan akurat mengenai kondisi lapangan di lokasi rencana jembatan, dan kondisi teknis lainnya yang mendasari kriteria perencanaan. Perencanaan harus memperhatikan ketersediaan material dan peralatan di sekitar lokasi jembatan agar diperoleh rancangan jembatan yang praktis dan ekonomis.

b. Fungsi Komponen-Komponen Jembatan Komponen penyusun jembatan dibedakan atas komponen struktural dan nonstruktural. Komponen struktural meliputi semua elemen yang berfungsi untuk menahan beban-beban yang terjadi akibat beratnya sendiri maupun akibat pengaruh luar. Contoh dari komponen struktural pada jembatan meliputi: sandaran/railing, pelat trotoar, sayap (wing wall), balok dan abutment. Komponen non-struktural meliputi elemen-elemen tambahan yang memiliki fungsi khusus tetapi tidak menahan gaya sama sekali, termasuk akibat beratnya sendiri. Contoh dari komponen non-struktural pada jembatan meliputi: perninggian pada trotoar, lapisan aus (AC), rip-rap dan pelat injak (approach slab). Komponen struktural atau struktur jembatan dibedakan menjadi dua, yaitu: 1. Struktur Atas (super struktur) Struktur atas merupakan struktur dari jembatan yang terletak di bagian atas dari
Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung
50

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

jembatan. Struktur jembatan bagian atas meliputi: a. Pengaman Samping Merupakan pembatas antara kendaraan dengan pinggiran jembatan yang berfungsi sebagai pengaman bagi pemakai lalu lintas yang melewati jembatan tersebut. Karena pengaman samping, harus mampu menahan gaya benturan kendaraan, maka diguanakan material beton bertulang sebagai pengaman samping (konstruksi parapet), dengan spesifikasi yang telah ditentukan dalam SNI mengenai struktur pengaman samping (Petunjuk Lokasi dan Standar Spesifikasi Bangunan Pengaman tepi jalan No: 013 / S / BNKT / 1990). b. Trotoar Trotoar berfungsi untuk memberikan pelayanan yang optimal kepada pejalan kaki baik dari segi keamanan maupun kenyamanan. Konstruksi trotoar direncanakan sebagai pelat beton yang diletakkan pada lantai jembatan bagian samping yang diasumsikan sebagai pelat yang tertumpu sederhana pada pelat jalan. c. Pelat Lantai Kendaraan
Berfungsi sebagai penahan lapisan perkerasan yang langsung menerima beban lalu lintas yang harus dipikul jembatan. Pelat lantai kendaraan diasumsikan tertumpu pada dua sisi. Pembebanan pada pelat lantai meliputi: 1. Beban tetap berupa berat sendiri pelat dan berat pavement. 2. Beban tidak tetap.

Pengaman Samping Lantai Kendaraan Trotoar

d. Gelagar Gelagar jembatan berfungsi untuk menyalurkan beban-beban yang bekerja di


Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung
51

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

atasnya dan menyalurkannya ke bangunan di bawahnya. Gelagar pada jembatan dapat terdiri dari dua bagian, yaitu: Gelagar memanjang yang berfungsi sebagai pemikul lantai jembatan. Gelagar melintang yang berfungsi sebagai pemikul gelagar memanjang dan beban-beban diatasnya untuk diteruskan ke bawah.

Gelagar Memanjang

Gelagar Melintang

e. Andas/Perletakan Merupakan perletakan dari jembatan yang berfungsi untuk menerima gaya-gaya dari konstruksi bangunan atas baik yang vertikal, horisontal, maupun lateral dan menyalurkan ke bangunan bawah. Disamping itu juga untuk meredam getaran sehingga abutment tidak mengalami kerusakan. Gaya-gaya diakibatkan oleh: 1. Beban vertical dan horizontal 2. Geser vertical dan horizontal 3. Putaran sudut Perletakan direncanakan menggunakan elastomer dengan dimensi yang dapat dipesan sesuai permintaan.

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

52

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Perletakan

Elastomer

2.

Struktur Bawah (sub struktur) Struktur atas merupakan struktur dari jembatan yang terletak di bagian bawah dari jembatan. Struktur jembatan bagian bawah meliputi: a. Abutment Abutment merupakan bangunan yang berfungsi untuk meneruskan beban-beban struktur atas ke pondasi pada kedua ujung jembatan dan juga sebagai dinding penahan tanah dengan bahan pasangan batu kali ataupun beton bertulang. Bentuk abutment dapat berupa abutment tipe T terbalik yang dibuat dari beton bertulang. Abutment dilengkapi dengan konstruksi sayap atau wing wall yang berfungsi untuk menahan tanah dalam arah tegak lurus as jembatan (penahan tanah ke samping).

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

53

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

b. Pilar (pier) Pilar jembatan merupakan bangunan bawah yang terletak diantara abutment. Karena tidak menahan tanah maka bentuknya tidak seperti DPT melainkan berupa kolom (persegi, bulat maupun pipih) terbuat dari beton bertulang yang berfungsi untuk meneruskan beban-beban struktur atas ke pondasi pada bagian tengah jembatan (antara abutment). c. Pondasi pondasi berfungsi untuk memikul beban-beban dan gaya-gaya yang bekerja pada jembatan yang kemudian disalurkan ke lapisan tanah pendukung. Biasanya pondasi jembatan terbuat dari beton bertulang atau kombinasi antara pasangan batu dan beton bertulang.

Abutment

Pilar

Pondasi

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

54

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

2.

Apresiasi Wilayah Perencanaan Kabupaten Buleleng merupakan terluas Bali (24,25% Buleleng

kabupaten yang memiliki luas wilayah dari 9 (sembilan) Kabupaten dan Kota di dengan luas wilayah 1.365,88 km2 dari luas Pulau Bali). Kabupaten

terdiri atas 9 (sembilan) kecamatan yaitu Kecamatan Gerokgak, Seririt, Sawan,

Busungbiu, Banjar, Sukasada, Buleleng,

Kubutambahan dan Tejakula dengan 129 Desa, 19 Kelurahan dan 166 Desa Pekraman.. Secara keseluruhan luas wilayah Kabupaten Buleleng adalah 136.588 Ha atau 24,25% dari luas Provinsi Bali. Apabila dilihat dari luas masing-masing kecamatan, Kecamatan Gerokgak merupakan kecamatan terluas, yakni 26,11% dari luas kabupaten, diikuti Kecamatan Busungbiu sebesar 14,40%, Kecamatan Sukasada dan Kecamatan Banjar masing-masing 12,66% dan 12,64%, kemudian Kecamatan Kubutambahan sebesar 8,66%, Kecamatan Seririt 8,18%, Kecamatan Tejakula 7,15%, Kecamatan Sawan 6,77% dan yang terkecil adalah Kecamatan Buleleng yaitu hanya 3,44%.
Tabel 2.1 Luas Wilayah per Kecamatan Kabupaten Buleleng Tahun 2011 No Kecamatan Panjang Pantai (Km) 76,89 11,61 8,06 16,52 6,92 9,82 27,23 Luas Wilayah (Km2) 356,57 111,78 196,62 172,6 172,93 46,49 92,52 118,24 97,68 Persentase Thd Luas Kabupaten (%) 26,11 8,18 14,4 12,64 12,66 3,44 6,77 8,66 7,15 100 Persentase Thd Provinsi Bali (%) 6,33 1,98 3,49 3,06 3,07 0,83 1,64 2,1 1,73 24,23

1 2 3 4 5 6 7 8 9 Sumber

Gerokgak Seririt Busungbiu Banjar Sukasada Buleleng Sawan Kubutambahan Tejakula

Total 157,05 1365,88 : Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

55

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

2.1.

KONDISI FISIK DAERAH

2.2.1 Geografi Secara geografis Kabupaten Buleleng terletak pada 8o3'40" 8o23'00" Lintang Selatan dan 114o25'55" - 115o27'28" Bujur Timur yang posisinya berada di bagian utara Pulau Bali dengan batas-batas : Utara Timur Selatan Barat : Laut Bali : Kabupaten Karangasem : Kab. Jembrana, Kab. Tabanan, Kab. Badung, Kabupaten Bangli : Selat Bali, Kabupaten Jembrana

2.2.2 Geologi Stuktur yang ada di daerah Kabupaten Buleleng pada umumnya terdiri dari sesar/fault yang diperkirakan terdapat di daerah Kecamatan Gerokgak, yaitu dua busur sesar yang sejajar memanjang ke arah barat timur, yang berada pada formasi batuan gunung api Pulaki yang terdiri dari Breksi dan Lava. Dua buah sesar mendatar yang diperkirakan terdapat di daerah ujung barat Pulau Bali (diantara formasi Prarat Agung yang dominan ditutupi oleh batuan gamping dengan formasi Palasari yang terdiri batu pasir, konglomerat dan batuan Gamping Terumbu).

Dua buah sesar lagi yang diperkirakan berada di daerah Kecamatan Tejakula yaitu terletak diantara formasi Batuan Tufa dan Endapan Lahan Buyan, Bratan dan Batur dengan formasi Buyan Bratan dan Batur Purba.

Di samping struktur tersebut diatas masih diketemukan pula struktur pelapisan pada batuan tufa, lahar dan breksi, sedangkan struktur kekar berlembar terdapat pada satuan batuan lava dari kelompok batuan api buyan bratan purba.

Kendala fisik lainnya adalah berupa erosi dan gerakan tanah seperti adanya longsoran. Untuk erosi bagian barat dapat dijumpai di daerah Kecamatan Gerokgak, dan daerah Prapat Agung, sedangkan pada bagian timur proses erosi terjadi di daerah di sekitar Tejakula. Pada
Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung
56

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

umumnya bagian-bagian tersebut merupakan proses erosi yang terjadi secara intensif, karena sebagian besar tanah penutup telah hilang, sehingga tampak batuan dasarnya.

Gerakan tanah berupa longsoran yang terjadi disebabkan oleh perpindahan masa batuan dari tempat yang relatif tinggi ke bagian yang lebih rendah, untuk daerah Buleleng banyak dijumpai di daerah sepanjang jalan antara Singaraja-Kintamani dan beberapa daerah antara jalan Singaraja-Bedugul (Danau Beratan).

Jenis tanah yang ada di Kabupaten Buleleng terdiri atas tanah alluvial, tanah regosol, tanah andosol, tanah latosol dan tanah mediteran. Mengenai tekstur tanah wilayah di Kabupaten Buleleng sebagian besar dalam kategori tekstur sedang. Selanjutnya, tekstur tanah dengan kategori berpasir hanya terdapat pada sebagian kecil wilayah Kecamatan Gerokgak dan Kecamatan Tejakula.

2.2.3 Topografi Sebagian besar wilayah Kabupaten Buleleng merupakan daerah berbukit yang membentang di bagian selatan, sedangkan dibagian utara yakni sepanjang pantai merupakan daerah dataran rendah. Bila ditinjau dari kondisi topografi menurut besarnya kemiringan lereng, perbedaan ketinggian dari permukaan laut serta bentang alamnya, maka Kabupaten Buleleng dapat dikelompokkan menjadi empat satuan topografi yaitu daerah datar dengan tingkat kemiringan 0 1,9 %, landai dengan tingkat kemiringan 2 7,9 % dan 8 24,9 %, daerah miring dengan tingkat kemiringan 25 39,9 %, dan daerah terjal dengan tingkat kemiringan > 40%.

Daerah Datar Sebagian kecil wilayah Kabupaten Buleleng merupakan daerah datar yaitu 8,98% (12.264,75 ha). Kecamatan yang memiliki persentase daerah datar yang lebih dominan dibandingkan dengan daerah miringnya adalah Gerokgak 19,59% (6.984,00 ha), Seririt 16,26% (1.818,00 ha) dan Buleleng 23,97% (1.125 ha).

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

57

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Daerah Landai Sebagian besar dari luas wilayah merupakan daerah landai yaitu mencapai 51,41% (70.226,00 ha). Sisanya, sekitar 40% merupakan daerah miring dan terjal. Kecamatan yang memiliki prosentase daerah landai yang lebih dominan adalah Seririt, Banjar, Sukasada, Buleleng, Sawan, Kubutambahan, dan Tejakula. Sedangkan wilayah kecamatan lainnya, perbandingan daerah miring dengan daerah landainya hampir sebanding.

Daerah Miring Meskipun daerah miring luasnya kurang dari seperlima, namun pada beberapa wilayah kecamatan, daerah-daerah miring ini luasnya hampir dan bahkan lebih dari sepertiga luas wilayah kecamatannya. Pada beberapa wilayah kecamatan, seperti Busungbiu dan Tejakula memiliki persentase daerah miring yang relatif besar dibandingkan dengan wilayah kecamatan lainnya. Persentase daerah miring pada kecamatan-kecamatan yang disebutkan tersebut berturut-turut adalah 36,02%, dan 29,63 %.

Daerah Terjal Daerah terjal yang cukup dominan tersebar di Kecamatan Busungbiu (51,52 %), Gerokgak (37,76 %), dan Tejakula (20,18 %).
Tabel 2.3 Luas Lahan Atas Dasar Ketinggian Tempat di Kabupaten Buleleng
Luas Lahan (ha)

Kecamatan

Dataran rendah 0-24,9 m

Dataran rendah 25-99,9 m 10.429 2.668 1.187 1.787 1.808 1.322 1.625 1.473 22.299

Dataran sedang 100-499,9 m 11.515 4.985 6.563 5.826 4.509 1.974 885 2.508 4.340 43.105

Dataran tinggi 500-999,9 m 5.543 1.650 12.231 4.228 3.425 2.612 3.125 3.184 35.998

Pegunungan 1000 m+ 235 868 5.551 7.572 4.099 2.879 21.204

Jumlah (ha) 35.657 11.178 19.662 17.260 17.293 4.694 9.252 11.824 9.768 136.588

1. Gerokgak 2. Seririt 3. Busungbiu 4. Banjar 5. Sukasada 6. Buleleng 7. Sawan 8.Kubutambahan 9. Tejakula JUMLAH

7.935 1.875 468 912 234 1.687 771 13.982

Sumber : RTRW Kabupaten Buleleng 2011-2031 Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung
58

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Dataran Rendah Hanya seperempat dari luas kabupaten (36281,00 ha) merupakan daerah dataran rendah. Selebihnya merupakan dataran sedang, tinggi dan pegunungan. Wilayah kecamatan yang prosentase lahannya sebagian besar merupakan dataran rendah adalah Gerokgak (51,50 %), Seririt (40,66 %), dan Buleleng (57,95 %).

Dataran Sedang Secara umum, Kabupaten Buleleng termasuk pada daerah dataran sedang, kecuali di Kecamatan Sawan daerahnya lebih banyak termasuk dataran tinggi dan pegunungan.

Dataran Tinggi Hampir semua kecamatan memiliki wilayah dataran tinggi, kecuali Kecamatan Buleleng. Persentase luas dataran tinggi terhadap luas wilayah kecamatannya yang paling besar adalah Kecamatan Busungbiu.

Pegunungan Untuk wilayah-wilayah kecamatan yang persentase luas lahannya cukup besar merupakan pegunungan adalah Kecamatan Banjar (32,16 %), Sukasada (43,79 %), dan Sawan (44,31%).

2.2.4 Klimatologi Pola curah hujan di Kabupaten Buleleng, khususnya untuk daerah bagian bawahnya (< 100 m dpl), memiliki pola 4 5 bulan basah (CH > 100 mm/bulan) dan 7 8 bulan kering (CH< 60 mm/bulan). Pola curah hujan demikian, disebut tipe iklim F. Besar curah hujan rata-rata tahunan bervariasi antara < 1500 mm/tahun untuk daerah-daerah bagian bawah, seperti di wilayah Kecamatan Gerokgak (1056 mm/tahun), dan daerah-daerah bagian atas > 1500 mm/tahun seperti Kecamatan Busungbiu (2750 mm/tahun). Seperti halnya di tempat lain di Indonesia, di Kabupaten Buleleng hanya dikenal 2 musim yaitu musim kemarau dan musim hujan. Pada bulan Juni September arus angin berasal dari Australia dan tidak mengandung uap air sehingga mengakibatkan musim kemarau. Sebaliknya pada bulan Desember Maret arus angin banyak mengandung uap air yang berasal dari Asia dan Samudera Pasifik sehingga terjadi musim hujan. Keadaan seperti ini

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

59

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

berganti setiap setengah tahun setelah melewati masa peralihan pada bulan April Mei dan Oktober November.

Faktor ketinggian tempat menentukan besarnya curah hujan, curah hujan terendah terdapat di daerah pantai dan yang tertinggi ada di daerah pegunungan terutama di bagian selatan sekitar Danau Tamblingan, curah hujan hampir tidak mengalami bulan-bulan kering. Dari tabel dibawah, jumlah curah hujan setahun bervariasi tiap bulan. Pada tahun 2009 jumlah curah hujan setahun tertinggi pada bulan Februari dan terendah pada bulan September. Pada tahun 2009 rata-rata kelembaban udara di Kabupaten Buleleng sebesar 77%, arah kecepatan angin 9 knot dan rata-rata suhu udara 280C.

Tabel 2.4. Rata-rata Curah Hujan dan Hari Hujan Di Kabupaten Buleleng

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
Sumber

Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember Total

Curah Hujan (mm) 370,57 247,00 222,29 171,29 175,43 20,0 0,00 0,00 0,00 0,00 103,29 149,00 1458,87

Hari Hujan (hari) 16,57 13,43 13,71 11,71 7,43 2,50 0,00 0,00 0,00 0,00 8,57 10,71

: Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012

Tabel 2.5 Keadaan Meteorologi dan Geofisika Kabupaten Buleleng 2011-2012

No 1 2 3 4

uraian Suhu (0C) Kelembaban Udara (%) Curah hujan (mm) Kecepatan angin (knot)

2010 28,0 78 2023 7

2011 -

Sumber

: Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012


60

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Tabel 2.6 Rata-rata Keadaan Meteorologi dan Geofisika Menurut Stasiun, 2011

No 1

uraian Suhu (0C) Maksimum Minimum Rata-rata Kelembaban Udara (%) Maksimum Minimum Rata-rata Tekanan udara Kecepatan angin (knot) Curah hujan (mm) Penyinaran matahari
Sumber

Meteorologi Ngurah Rai 30,8 25,3 27,6 91 76 84 1008,8 6 2524,8 73

Geofisika Sanglah 32,7 24,2 28 90 73 82 1009,3 5 2812,6 68

Geofisika Karangasem 30,3 24,4 27,2 90 79 69 1006,8 7 2288,3 52

Klimatologi Negara 30,8 23,9 26,8 94 87 87 1011,4 3 3001,7 62

3 4 5 6

: Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012

2.2.5

Hidrogeologi

Karakteristik hidrogeologi di Kabupaten Buleleng meliputi sungai, air waduk/bendungan, danau dan mata air. 1. Sungai

Potensi air yang berasal dari sungai, dikelompokkan ke dalam sub satuan wilayah sungai (sub sws) mulai dari sub sws 03.01.08 03.01.12, dengan jumlah sungai sebanyak 56 buah sungai, dengan total debit aliran sebanyak 637 juta m3 per tahun. Pada Tabel 2.7 dapat dilihat bahwa total debit aliran sungai-sungai per tahun berturut-turut adalah 45,50 juta m3 per tahun pada sub sws 03.10.08; 223,70 juta m3 per tahun pada sub sws 03.10.09; 144,90 juta m3 per tahun pada sub sws 03.10.10; 94,00 juta m3 per tahun pada sub sws 03.10.11; dan 128,90 juta m3 per tahun pada sub sws 03.10.12.zz
Tabel 2.7 Debit Aliran Sungai pada Tiap Sub SWS di Kabupaten Buleleng Sub sws 03.01.08 ( 106 m3) 10,00 10,80 9,60 3,20 4,60 1,60 1,00 0,50 0,30 0,20 0,60 Sub sws 03.01.09 ( 106 m3) 40,50 34,80 33,00 15,80 12,00 5,60 4,00 3,50 6,90 12,50 27,80 Sub sws 03.01.10 ( 106 m3) 23,50 21,00 36,80 14,30 10,10 4,30 1,80 1,10 1,90 3,10 14,20 Sub sws 03.01.11 ( 106 m3) 19,40 26,70 20,50 7,30 3,70 1,10 0,80 0,20 0,10 0,10 1,70 Sub sws 03.01.12 ( 106 m3) 26,70 26,50 25,50 9,90 9,30 4,30 2,40 0,90 2,10 4,00 6,60
61

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Bulan Januari Pebruari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Sub sws 03.01.08 ( 106 m3) 12 Desember 3,10 JUMLAH 45,50 Sumber: Bappeda Provinsi Bali, 2000 No Bulan

Sub sws 03.01.09 ( 106 m3) 27,30 223,70

Sub sws 03.01.10 ( 106 m3) 12,80 144,90

Sub sws 03.01.11 ( 106 m3) 12,40 94,00

Sub sws 03.01.12 ( 106 m3) 10,70 128,90

Tabel 2.8 Nama Sungai dan Panjangnya di Kabupaten Buleleng No. Nama Sungai Panjang (m) No. 1. Tukad Anyar 5.200 29. 2. Tukad Mejan 9.000 30. 3. Tukad Pelod 9.000 31. 4. Tukad Bojor 6.200 32. 5. Tukad Yeh Kedis 8.900 33. 6. Tukad Daya 23.000 34. 7. Tukad Baas 18.500 35. 8. Tukad Gus 15.400 36. 9. Tukad Klapi 6.000 37. 10. Tukad Banyumala 15.400 38. 11. Tukad Anakan 3.400 39. 12. Tukad Menyusu 5.200 40. 13. Tukad Yeh Langkeng 5.500 41. 14. Tukad Tempekan 17.000 42. 15. Tukad Mendaum 14.000 43. 16. Tukad Yeh Panes 23.200 44. 17. Tukad Sabah 28.700 45. 18. Tukad Pancuran 13.600 46. 19. Tukad Semaga 6.600 47. 20. Tukad Tinga 6.600 48. 21. Tukad Biu 4.200 49. 22. Tukad Gerokgak 9.500 50. 23. Tukad Teluk Terima 5.000 51. 24. Tukad Banyupoh 9.900 52. 25. Tukad Musi 5.500 53. 26. Tukad Pule 5.000 54. 27. Tukad Gemgem 12.000 55. 28. Tukad Medaum 23.000 56. Sumber : Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012 Nama Sungai Tukad Bengkala Tukad Binong Tukad Munduk Tukad Asangan Tukad Srumbung Tukad Taluk Tukad Buleleng Tukad Penggong Tukad Penarukan Tukad Brosokan Tukad Sangsit Tukad Dalem Tukad Buah Tukad Enjekan Kebo Tukad Embong Tukad Gelebeg Tukad Kambing Tukad Bayad Tukad Gigah Tukad Julah Tukad Lawan Tukad Dusa Tukad Mejan Tukad Leh Tukad Semah Tukad Luwah Tukad Base Tukad Gelung Panjang (m) 9.300 3.100 8.000 9.400 9.100 9.000 16.500 7.000 14..500 6.300 13.100 9.500 12.000 3.800 4.100 5.000 4.000 11.000 4.100 8.000 4.000 5.800 9.000 2.500 2.300 3.200 2.600 -

2.

Air Waduk/Bendungan dan Danau Sumber-sumber air permukaan lainnya meliputi danau, bendungan dan mata air. Di Kabupaten Buleleng terdapat beberapa bendungan/daerah irigasi dimana Bendungan Gerokgak merupakan salah satu yang terbesar dengan potensi air sebanyak 2,50 juta m3/tahun. Sedangkan mata air yang ada sebanyak 144 buah dengan potensi 79,528 juta m3/tahun.
Tabel 2.9 Nama Bendungan dan Kapasitasnya di Kabupaten Buleleng

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

62

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. Sumber

Nama Daerah Irigasi/Nama Bendungan/Waduk DI. Banyupoh Bd. Banyupoh DI. Gerokgak Bd. Gerokgak DI. Banyuatis Bd. Banyuatis DI. Busungbiu Tunju Bd. Busungbiu Tunju DI. Petemon Kajanan Bd. Petemon Kajanan DI. Sangsit Bd. Sangsit DI. Ambengan Bd. Ambengan DI. Banyuatis Bd. Banyuatis DI. Gedung Rupek Bd. Gedung Rupek DI. Tegal Bd. Tegal DI. Banyumala Bd. Banyumala DI. Gitgit Bd. Gitgit DI. Kayupas Bd. Kayupas DI. Galungan Bd. Galungan DI. Penarukan Bd. Penarukan DI. Ohot Bd. Ohot DI. Bulian Bd. Bulian DI. Bungkulan Bd. Bungkulan DI. Pakisan Bd. Pakisan DI. Pegayaman Bd. Pegayaman DI. Sekumpul Bd. Sekumpul DI. Poh Asem Bd. Poh Asem DI. Silangjana I Bd. Silangjana I DI. Silangjana II Bd. Silangjana II : Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012

Nama Sungai Tkd. Banyupoh Tkd. Gerokgak Tkd. Eling Tkd. Panes Tkd. Panes Tkd. Tkd. Medaum Tkd. Medaum Tkd. Medaum Tkd. Banyumala Tkd. Buleleng Tkd. Buleleng Tkd. Buleleng Tkd. Penarukan Tkd. Penarukan Tkd. Daya Tkd. Daya Tkd. Daya Tkd. Gelung Tkd. Buus Tkd. Gelung Tkd. Medaum Tkd. Tkd. -

Kapasitas (m3/dt) 0,363 0,140 0,828 0,945 0,278 0,815 0,765 0,200 0,338 0,338 1,375 0,155 1,898 0,755 1,055 0,460 0,500 0,455 0,703 0,600 2,328 1,883

Terdapat 2 (dua) danau yaitu Danau Buyan di Kecamatan Sukasada dengan luas 412,65 ha dan Danau Tamblingan di Kecamatan banjar dengan luas 133,50 ha. Potensi air Danau Buyan adalah 143,25 juta m3/tahun dan potensi air Danau Tamblingan 27,00 juta m3/tahun.

3.

Potensi Air Tanah Berdasarkan laporan hasil studi Status Lingkungan Hidup Daerah (2002), diketahui bahwa cadangan air tanah di Kabupaten Buleleng adalah sebesar 547,499 juta m3.

2.3. 2.3.1

KONDISI SOSIAL-EKONOMI DAN BUDAYA Demografi

Penduduk merupakan salah satu modal dasar dari pembangunan, karena yang berperan besar dalam proses pembangunan adalah penduduk itu sendiri. Dibalik itu akan menjadi masalah yang rumit atau akan menjadi beban yang serius apabila kualitas dari sumber daya manusianya rendah.

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

63

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Jumlah penduduk Kabupaten Buleleng tahun 2011 mencapai 675.513 jiwa. Komposisinya terdiri dari 337.511 jiwa laki-laki dan 338.502 jiwa perempuan dengan sex ratio adalah 99,59. Dari jumlah penduduk tersebut terdapat WNA yang berjumlah 83 jiwa. Kepadatan penduduk Kabupaten Buleleng adalah 494 jiwa per km2, Kecamatan Buleleng merupakan kecamatan terpadat dengan kepadatan 2.573 jiwa per km2. Jika dilihat berdasarkan rata-rata jiwa per KK di Kabupaten Buleleng berkisar antara 3,23 yaitu di Kecamatan Banjar dan 4,53 di Kecamatan Kubutambahan.

Tabel 2.10 Penduduk Kabupaten Buleleng Menurut Jenis Kelamin, Akhir Tahun 2011 WNI No Kecamatan Sex Ratio Laki-laki Perempuan Jumlah 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Gerokgak Seririt Busungbiu Banjar Sukasada Buleleng Sawan Kubutambahan Tejakula Jumlah Total 2010 2009 2008 2007 Sumber 43259 40347 23109 33706 35573 60281 34854 30325 35607 337061 272239 327356 325678 322435 42692 41074 23100 34322 37724 60493 34404 30627 34016 338452 330945 326791 324559 320839 85951 81421 46209 68028 73297 120774 69258 60952 69623 675513 662920 654147 650237 643274 643043 101,33 98,23 100,04 98,21 94,30 99,65 101,31 99,01 104,68 99,59 82,26 100,17 100,34 100,5 100,3

2006 321890 321153 : Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012

Jika dilihat berdasarkan rata-rata jiwa per KK di Kabupaten Buleleng berkisar antara 3,28 yaitu di Kecamatan Banjar dan 4,53 di Kecamatan Kubutambahan. Tabel berikut menunjukkan jumlah ratarata jiwa per KK di Kabubaten Buleleng per kecamatan:
Tabel 2.11 Jumlah rata-rata Jiwa per KK di Kabubaten Buleleng per kecamatan tahun 2011 rataWNI rata Luas No Kecamatan KK LakiWilayah jiwa Perempuan Jumlah laki 1 2 3 4 Gerokgak Seririt Busungbiu Banjar 356.7 111.78 196.62 172.60 43259 40347 23109 33706 42692 41074 23100 34322 85951 81421 46209 68028 24668,0 23999,0 11967,0 20718,0

per KK 3,48 3,39 3,86 3,28


64

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

WNI No Kecamatan Luas Wilayah 172.93 46.94 95.52 118.24 97.68 1365.88 1365.88 1365.88 1365.88 Lakilaki 35573 60281 34854 30325 35607 337061 272239 327356 325678 Perempuan 37724 60493 34404 30627 34016 338452 330945 326791 324559 320839 Jumlah 73297 120774 69258 60952 69623 675513 662920 654147 650237 643274 KK

5 6 7 8 9

Sukasada Buleleng Sawan Kubutambahan Tejakula Jumlah Total 2010 2009 2008

16619,0 31466,0 20904,0 13461,0 19435,0 183237,0 174075,0 174540,0 170367,0 167780,0

2007 1365.88 322435 Sumber : Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012

ratarata jiwa per KK 4,41 3,84 3,31 4,53 3,58 3,69 3,81 3,75 3,82 3,83

2.3.2

Produk/Pendapatan Domestik Regionan Bruto (PDRB )

Salah satu alat ukur yang dapat digunakan untuk mengukur kinerja ekonomi di suatu wilayah adalah Produk Domestik Regional Bruto. PDRB dibedakan menjadi dua yaitu PDRB sektoral yang merupakan nilai tambah yang tercipta dalam setiap sektor usaha di suatu wilayah pada peride waktu tertentu dan PDRB penggunaan atau konsumsi yang merupakan pengeluaran akhir berbagai produk barang dan jasa untuk mengkonsumsi akhir, investasi fisik dan ekspor neto di suatu wilayah pada periode waktu tertentu.

PDRB Kabupaten Buleleng atas dasar harga berlaku tahun 2011 besarnrya 8.288.239,22 juta rupiah dan 3.668.884,04 juta rupiah atas dasar harga konstan. Secara nominal nilai PDRG tahun 2011 baik atas dasar harga konstan maupun atas dasar harga berlaku menunjukkan peningkatan dibanding tahun sebelumnya.

Dari tahun ke tahun sektor pertanian masih merupakan sektor yang paling dominan dalam kontribusinya terhadap pembentukan PDRB di Kabupaten Buleleng. Kontribusi sektor ini mencapai 29,52 persen. Sektor perdagangan, hotel dan restoran menjadi sektor penting setelah pertanian yang kontribusinya mencapai 25,97 persen. Kegiatan pariwisata mempunyai mempunyai peranan penting dalam perkembangan sektor ini.

Sektor yang mempunyai kontribusi paling kecil terhadap pembentukan Kabupaten Buleleng adalah pertambangan penggalian, yaitu hanya 0,82 persen.
Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung
65

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Dan tercatat laju pertumbuhan PDRB tahun 2011 di Kabupaten Buleleng adalah sebesar 6,11 persen. Angka ini lebih tinggi jika dibandingkan dengan laju pertumbuhan PDRB tahun sebelumnya yang mencapai 5,85 persen. Secara umum naiknya laju pertumbuhan ekonomi di Kabupaten Buleleng sangat dipengaruhi oleh peningkatan kinerja sektor pertanian, terlebih sektor ini mempunyai kontribusi paling besar dalam pembentukan PDRB di Kabupaten Buleleng. Turut pula memberi andil pada peningkatan laju pertumbuhan ekonomi yaitu tumbuhnya nilai tambah sektor perdagangan, hotel, dan restoran serta sektor jasa-jasa.

2.3.3

Mata Pencaharian Penduduk

Penduduk Kabupaten Buleleng menurut mata pencaharian, diantaranya di bidang pertanian, kehutanan, perkebunan, perikanan dan peternakan ; pertambangan dan penggalian ; industry pengolahan ; bangunan ; perdagangan ; komunikasi ; keuangan ; dan jasa.

Untuk jenis kegiatan penduduk Kabupaten Buleleng sendiri adalah 76,57 % merupakan angkatan kerja yang terdiri dari 74,60 % bekerja dan 1,97 % masih mencari pekerjaan, serta bukan angkatan kerja sebesar 23,89 % yang terdiri dari 7,44 % masih bersekolah, 12,04 % mengurus rumah tangga dan 4,41 % lainnya.
Tabel 2.12 Angkatan Kerja Yang Bekerja Di Kabupaten Buleleng Menurut Lapangan Usaha Tahun 2011
Sumber No 1 2 3 4 5 6 7 8 : Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012 Jenis Kegiatan Pertanian, Kehutanan, Perkebunan, Perikanan dan Peternakan Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Bangunan Perdagangan Besar, eceran, rumah makan dan Hotel Angkutan, Penggudangan dan Komunikasi Keuangan, Asuransi, Usaha Persewaan bangunan, Tanah Jasa Kemasyarakatan Tahun 2011 116138 1014 31130 28562 86360 14572 9895 56871

Tabel 2.13 Persentase Penduduk Berumur 15 Tahun ke atas Menurut Jenis Kegiatan Pada Tahun 2009 2011

No 1 Angkatan Kerja

Kegiatan Bekerja Mencari Pekerjaan

2009 80,15 78,27 1,88

2010 76,21 73,73 2,49

2011 76,57 74,6 1,97


66

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Bukan angkatan kerja Sekolah Mengurus Rumah Tangga Lainnya

19,85 6,19 10,96 2,7

23,79 6,46 13,9 3,43

23,89 7,44 12,04 4,41

Sumber

: Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012

2.3.4

Adat istiadat, Tradisi dan Budaya

Kebudayaan Bali merupakan sumber daya kultural yang potensial secara sosial, ekonomi, hukum, politik, keamanan dan merupakan potensi yang sangat signifikan bagi Bali duli dulu, kini dan kedepan. Kebudayaan Bali ditopang oleh SDM kreatif dan inovatif dalam konteks adagium desa, kala, patra yang menumbuhkembangkan kondisi budaya Bali yang beragam sesuai konsepsi Bhinneka Tunggal Ika.

Buleleng telah tumbuh sebagai satu komunitas global dengan berbagai cara hidup yang baru. Lingkungan dan cara hidup yang baru juga menawarkan nilai-nilai baru dalam masyarakat. Nilai materialisme, nilai pragmatis, nilai komersial adalah seperangkat nilai yang makin mengedepan dalam kehidupan aktual. Masyarakat yang berkembang dalam arena kompleksitas nilai dapat bergerak ke arah tiga format alternatif yaitu : 1. Integrasi nilai 2. Konflik nilai 3. Anomi

Dalam kehidupan yang makin pluralistik, baik secara fisik, mental, sosial, dan kultural dengan adanya berbagai konflik kepentingan dan konflik nilai, implementasi paradigma harmoni, nilai keserasian dan konsep Tri Hita Karana tampaknya makin berat dan akan memperoleh beragam tantangan.

Secara lebih rinci, kebudayaan Buleleng memiliki potensi yang cukup signifikan dalam memberi landasan bagi tatanan kehidupan yang ideal yaitu : 1. Landasan filosofi : sebagai dasar-dasar kebenaran 2. Landasan nilai : sebagai dasar-dasar lingkungan dan kemuliaan 3. Landasan etika : sebagai dasar-dasar moral 4. Landasan estetika : sebagai dasar-dasar keindahan 5. Landasan orientasi : sebagai dasar-dasar ketertiban 6. Landasan institusi : sebagai dasar-dasar partisipasi
Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung
67

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

7. Landasan hukum : sebagai dasar-dasar pengendalian 8. Landasan teknologi : sebagai dasar-dasar teknis 9. Landasan struktural : sebagai dasar-dasar keteraturan 10. Landasan rasional : sebagai dasar-dasar logika

2.4. 2.4.1

SARANA DAN PRASARANA KOTA Sarana Pendidikan

Pendidikan mempunyai peranan penting dalam meningkatkan kecerdasan dan keterampilan manusia, sehingga kualitas sumber daya manusia sangat tergantung dari kualitas pendidikan.

Upaya memperluas pemerataan pendidikan di tingkat sekolah dasar telah berhasil diwujudkan dengan dibangunnya sarana dan prasarana belajar dalam jumlah memadai, dan persebarannya sampai ke desa, dusun serta dekat dengan lokasi pemukiman penduduk. Ketersediaan fasilitas pendidikan baik sarana dan prasarana akan sangat menunjang dalam meningkatkan pendidikan.

Jumlah, SD/MI pada tahun 2011 tercatat 494 buah menyebar di 9 kecamatan dengan jumlah murid yang ditampung sebanyak 73.886 siswa. Jumlah guru yang membimbing sebanyak 4.790 orang. Di jenjang sekolah lanjutan tingkat pertama tercatat jumlah sekolah sebanyak 81 SLTP negeri/swasta dan 7 SLTP terbuka. Jumlah murid SLTP sebanyak 31.428, mengalami sedikit peningkatan dibandingkat tahun sebelumnya. Di jenjang sekolah menengah tingkat atas terjadi penurunan jumlah murid sebanyak 7,99 persen, sedangkan jumlah guru bertambah dari 2.292 menjadi 3.228 orang. Di Kabupaten Buleleng juga terdapat beberapa perguruan tinggi, baik perguruan tinggi negeri maupun perguruan tinggi swasta. Jumlah perguruan tinggi negeri ada 2 yaitu UNDIKSHA SINGARAJA dan Institut Hindu Dharma Negeri. Sedangkan untuk perguruan tinggi swastanya terdapat 4 buah yaitu Universitas Panji Sakti (UNIPAS), Sekolah TInggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Agama Hindu (STKIP AH), Sekolah TInggi Ilmu Ekonomi Satya Dharma (STIE) dan STIBA Hita Widya. Untuk lebih jelasnya mengenai jumlah mahasiswa dan dosen di masing-masing perguruan tinggi tersebut dapat dilihat pada tabel 2.15:
Tabel 2.14 Fasilitas Dan Daya Tampung Pendidikan Di Kabupaten Buleleng

Jenis Sekolah Taman Kanak-kanak Sekolah Dasar/MI sSLTP/MTs

Banyaknya Sekolah Guru Murid 154 515 7147 494 255 73886 81 4487 31428
68

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

SLTP terbuka SMU/K

7 53

686 1377

20681

Sumber : Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012.

Tabel 2.15 Jumlah Mahasiswa dan Dosen pada Perguruan TInggi di Buleleng, tahun 2010/2011

No 1 2 3 4 5 6

Nama Perguruan Tinggi UNDIKSHA SINGARAJA Institut Hindu Darma Negeri Universitas Panji Sakti STKIP AH STIE Satya Dharma STIBA Hita Widya jumlah total

Status negeri negeri swasta swasta swasta swasta

Jumlah Mahasiswa 14970 650 473 935 364 21 17413

Jumlah Dosen 439 160 48 110 41 20 818

Sumber : Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012.

2.4.2

Sarana Kesehatan

Kesehatan merupakan salah satu faktor yang menunjang kualitas SDM. Kesehatan masyarakat terus ditingkatkan melalui peningkatan kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup sehat setiap orang agar terwujud derajat kesehatan yang optimal.

Berbagai sarana dan prasarana pelayanan kesehatan telah dibangun oleh pemerintah. Hingga tahun 2011 jumlah tempat pelayanan kesehatan seperti rumah sakit tersedia 6 buah, puskesmas ada 20 buah, puskesmas pembantu ada 75 buah, dan poliklinik ada 2 buah sedangkan untuk BKIA, kegiatannya sudah tergabung dalam poliklinik. Informasi penyebarannya di masing-masing kecamatan dapat dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 2.16 Jumlah Pelayanan Kesehatan (YANKES) di Kabupaten Buleleng Tahun 2011

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9

Kecamatan Gerokgak Seririt Busungbiu Banjar Sukasada Buleleng Sawan Kubutambahan Tejakula

Rumah Sakit 1 5 -

Puskesmas 2 3 2 2 2 3 2 2 2

Puskesmas Pembantu 5 7 9 9 12 6 7 12 8

Poliklinik 2 69

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

No

Kecamatan Total 2010 2009 2008 2007

Rumah Sakit 6 5 5 5 5

Puskesmas 20 20 20 20 20

Puskesmas Pembantu 75 74 74 74 74

Poliklinik 2 7 7 7 7

Sumber : Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012.

2.4.3

Sarana Perdagangan dan Jasa

Perdagangan yang berjalan memerlukan dana yang besar. Ekspor merupakan salah satu kegiatan ekonomi memberirkan devisa sebagai sumber dana untuk pembangunan.

Beberapa tahun berselang kegiatan ekspor Kabupaten Buleleng hanya didominasi komoditi kopi, fluktuasi keadaan perekonomian yang belum stabil menyebabkan beberapa komoditi tidak bisa melakukan kegiatan ekspor terutama garmen yang sejak tahun 1997 terhenti kegiatan ekspornya.

Pada tahun 2002 volume ekspor kopi sebesar 142 ton. Pada tahun 2004 terjadi sedikit kenaikan volume dan nilai ekspor kopi, namun di tahun 2005 dan 2006 ekspor kopi mengalami penurunan. Di pasar nasional, penurunan ekspor kopi tersebut disebabkan adanya peningkatan daya serap konsumsi kopi dalam negeri. Tahun 2007 dan 2008 mengalami kenaikan, sementara di tahun 2009 volume dan nilai ekspor tetap seperti tahun sebelumnya. Walaupun volume ekspor di tahun 2010 sama dengan di tahun 2009 namun nilainya menurun disebabkan oleh harga kopi dunia yang turun akibat komoditi ekspor melimpah dari Negara-negara eksportir.

Pada tahun 2009 jumlah eksportir panili, kopi dan ikan hias di Kabupaten Buleleng tetap seperti tahun sebelumnya. Sedangkan tahun 2010 jumlah eksportir ikan hias yang berkurang 1 perusahaan dibanding tahun sebelumnya yang ada 2 perusahaan.

Pasar merupakan tempat bertemunya pembeli dan penjual. Sejak tahun 2005-2009 tidak terdapat peningkatan jumlah pasar di Buleleng. Hanya di tahun 2010 terjadi penambahan jumlah pasar desa 4 buah namun pasar tenten yang berkurang 5 buah. Selama kurun waktu 5 tahun terakhir, di Kabupaten Buleleng terdapat peningkatan jumlah pasar desa sebanyak 3 buah, namun sebaliknya jumlah pasar kabupaten yang berkurang 3 buah.

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

70

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Sementara itu di tahun 2011 jumlah toko, kios dan warung di Kabupaten Buleleng mennggalami peningkatan masing-masing menjadi 2.343, 1.457 dan 5.040 dari tahun sebelumnya sebanyak 1.938, 1.344 dan 7.263.
Tabel 2.17 Jumlah Tanda Daftar Perusahaan Di Kabupaten Buleleng, tahun 2004 2011

Tahun 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011

PT 190 209 229 244 273 314 36 36

Koperasi 64 68 73 81 94 100 4 4

Bentuk Usaha CV Fa 417 461 498 547 589 655 61 61 8 8 8 8 8 8 8 8

PP 5971 6506 7084 7357 7706 8147 532 532

Lainnya 38 38 38 38 38 40 40 40

Sumber : Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012.

Tabel 2.18 Jumlah Prasarana Perdagangan di Kabupaten Buleleng Tahun 2011

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9

Kecamatan Gerokgak Seririt Busungbiu Banjar Sukasada Buleleng Sawan Kubutambaha n Tejakula Jumlah 2010 2009 2008 2007

Pasar Kabupaten 1 1 1 1 4 2 2 12 15 15 15 15

Pasar Desa 7 12 6 8 3 10 7 10 11 74 74 70 69 69

Tenten 4 1 3 6 5 1 20 17 22 23 23

Pasar Hewan 1 1 2 2 2 2 2

Toko 185 487 7 66 311 528 246 117 396 2343 1938 2137 2025 1906

Kios 86 128 20 60 59 626 218 67 193 1457 1344 1551 1349 1332

Warung 973 607 580 990 418 1159 849 1064 623 7263 5883 6608 6414 6131

Sumber : Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012.

2.4.4

Sarana Pemukiman
71

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Dalam upaya penyediaan perumahan permukiman yang layak bagi seluruh masyarakat, kita dihadapkan pada berbagai masalah antara lain pertambahan penduduk yang sangat cepat, urbanisasi yang tidak terkendali, keterbatasan lahan, pendapatan penduduk yang relatif rendah dan pengendalian pembangunan masih rendah. Menurut Rencana Detail Tata Ruang Kota Singaraja (RDTRK), arah pengembangan kawasan permukiman perkotaan keluar pusat kota yaitu Desa Baktiseraga, Sambangan, Panji, Banyuning, Pengelatan, Petandakan dan Desa Jinengdalem. Penentuan kawasan permukiman bertujuan untuk mempermudah penegembangan sebagai tempat pemusatan penduduk beserta pengembangan saranasarana penunjang. Untuk kawasan permukiman pedesaan umumnya berada di pusat-pusat desa atau menyebar mengikuti sarana dan prasarana penunjang, misalnya penyebaran permukiman mengikuti jalan raya, pelabuhan/dermaga, dan lain-lain. Kondisi eksisting pengembangan kawasan permukiman yang ada di Kabupaten Buleleng sebagai berikut: 1. Permukiman padat penduduk di wilayah kota Singaraja terdapat di Kelurahan Br. Tegal, Br. Jawa, Kp. Kajanan, Kp. Baru, Kp. Bugis, Kp. Anyar, Kp. Liligundi dan Banyuning. 2. Permukiman nelayan tersebar di beberapa desa di Kabupaten Buleleng yaitu di desa Sangsit, Anturan, Kaliasem. 3. Permukiman tradisional berada di kawasan desa Pedawa, Sidatapa, Tigawasa dan Sembiran.

2.4.5

Sarana Peribadatan

Agama Hindu merupakan agama mayoritas di Kabupaten Buleleng. Pada tahun 2010 jumlah penduduk yang memeluk agama Hindu sebanyak 595.129 jiwa. Sedangkan yang memeluk agama Budha sebanyak 3.482 jiwa, pemeluk agama Islam sebanyak 51.128 jiwa, pemeluk agama Katolik sebanyak 1.248 jiwa, dan pemeluk agama Protestan sebanyak 2.220 jiwa. Jumlah tempat peribadatan per kecamatan di Kabupaten Buleleng dapat dilihat pada Tabel 2.19 berikut:
Tabel 2.19 Banyaknya Tempat Ibadah di Kabupaten Buleleng, Tahun 2011
Hindu No Kecamatan Kahyan gan Tlga 75 71 83 51 82 Dang Kahya ngan 7 Sad Kahyan gan Budha Islam Langg ar Mush olla Katholik Kapel a Protes tan Gereja

Vihara

Masjid

Gereja

1 2 3 4 5

Gerokgak Seririt Busungbiu Banjar Sukasada

2 -

23 9 1 3 9

60 2 2 31

72

6 3 3 5 5

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

6 7 8 9

Buleleng Sawan Kubutambahan Tejakula Total 2010 2009 2008 2007

89 89 84 75 699 699 699 699 699

1 8 8 19 19 19 -

9 1 12 12

22 1 3 7 78 78 78 72 72

5 5 5 50 43 56

14 5 114 114 51 102 102

1 1 1 1 1 1

1 1 2 2 1 1 1

20 5 47 47 3 3 3

6 6

12 14 13

Sumber : Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012.

2.4.6

Prasarana Air Minum

Berdasarkan tabel 2.20, jumlah produksi air dari tahun ke tahun terus meningkat, hal ini seiring dengan peningkatan jumlah pelanggan tiap tahunnya. Sementara itu kebocoran air pada tahun 2011 dapat ditekan, dari 20,86 persen menjadi 20,24 persen.

Tabel 2.20 Jumlah Langganan, Produksi, Distribusi, dan Kebocoran Air Pada PDAM Kabupaten Buleleng, Tahun 2011 Jumlah Langgan an 35107 35193 35344 35471 35669 35834 35906 36137 36309 36455 36650 36687 36687 412933 33669 32097 Produksi (m3) Didistribusikan dengan meter induk 984245 998368 957428 988380 1006621 1072176 1038236 1077365 1138092 1070596 1162231 1065010 12558748 12392847 12290667 11340891 Air yang dipertanggung jawabkan 778943 792829 758832 786560 799620 848589 826243 861180 918322 929500 934422 849218 10084258 9808251 9707536 9150020 8835347 Air yang tidak bisa dipertangungja wabkan 205302 205539 198596 201820 207001 223587 211993 216185 219770 141096 227809 215792 2474490 2584600 2585472 2190871 2296261 Persentas e Kebocor an 20,86 20,59 20,74 20,42 20,56 20,85 20,42 20,07 19,31 13,18 19,60 20,26 20,24 20,87 21,03 19,33 20,63 5248410,474 4679704,000 Nilai (Rp.000)

Bulan

Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember Desember Jumlah 2010 2009 2008 2007

984245 998368 957428 988380 1006621 1072176 1038236 1077365 1138092 1070596 1162231 1065010 12558748 12392847 12290667 11340891

30601 11131608 11131608 Sumber : Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012.

2.4.7

Prasarana Listrik
73

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Listrik merupakan sarana yang vital dalam kehidupan. Kebutuhan listrik masyarakat terus meningkat. Untuk memenuhi kebutuhan tersebut, pada tahun 2011, jumlah tiang, trafo, dan daya ditingkatkan. Pembangunan instalasi tersebut mendapat tanggapan positif dari masyarakat.

Tabel 2.21 Jumlah Desa/Kelurahan di Kabupaten Buleleng Yang Sudah dan Belum Terjangkau Listrik PLN Tahun 2011 Jumlah Kecamatan 1. Gerokgak 2. Seririt 3. Busungbiu 4. Banjar 5. Sukasada 6. Buleleng 7. Sawan 8. Kubutambahan 9. Tejakula Desa 14 21 15 17 15 29 14 13 10 Listrik PLN Sudah 14 21 15 17 15 29 14 13 10 Belum Jumlah Dusun 75 85 42 70 65 93 68 46 59 Listrik PLN Sudah 75 85 42 70 65 93 68 46 59 603 Belum Jumlah Pelanggan Per Kecamatan 9952 19191 8009 8748 8491 38707 5047 6848 6439

JUMLAH 148 148 603 Sumber : Kabupaten Buleleng Dalam Angka, 2012.

111432

Pengawasan Pembangunan Gedung Kantor Perpustakaan, Kantor Arsip dan Depo Arsip di Kawasan Puspem Kabupaten Badung

74

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

C. PENDEKATAN DAN METODOLOGI 1. Pendekatan Pekerjaan Dalam melaksanakan pekerjaan ini, konsultan memandang perlu melakukan pendekatan-pendekatan terhadap aspek yang terkait, khususnya dalam hal penyelesaian pelaksanaan pekerjaan akhir. Disamping itu pula konsultan akan melakukan pendekatan dengan pemilik proyek. Kemudian untuk percepatan proses pelaksanaan kegiatan ini, maka konsultan akan menggunakan sarana komputer beserta dengan program aplikasinya, maksudnya adalah agar proses penyusunan perencanaan/studi serta pelaporan dari kegiatan ini dapat dicapai dengan cepat dan akurat. Untuk memberikan hasil yang terbaik pada pekerjaan ini dilakukan 4 pendekatan, yaitu Pendekatan Menyeluruh dan Terpadu, Pendekatan Analisis Ambang Batas, Kesesuaian Ekologi dan Sumber Daya Alam. a. Pendekatan Operasional Konsultan akan memberikan jasa-jasa teknis secara efesien dan efektif dalam pelaksanaan pekerjaan ini, dan beberapa langkah yang dilakukan meliputi : Organisasi dan Staffing yaitu konsultan wajib mengajukan tim yang merupakan tenaga ahli yang berkualitas sesuai spesialisasi yang diperlukan. Pada kerangka acuan, sudah terangkum perkiraan jumlah personil tenaga ahli yang dibutuhkan, sehingga pada dokumen usulan teknis, konsultan akan mengajukan jumlah kebutuhan personil sesuai dengan kebutuhan yang ditentukan dan keterkaitannya dengan waktu pelaksanaan pekerjaan. Namun dalam KAK tidak dicantumkan latar belakang pendidikan yang harus dimiliki oleh masing-masing tenaga ahli. Penyiapan tenaga secara lengkap akan dapat mengoptimalkan fungsi masing-masing personil untuk melaksanakan tugasnya. Penyiapan tenaga inti seperti tersebut di atas tidak akan mengurangi kesiapan kami

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

75

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

di dalam menyediakan personil yang memiliki kemampuan dan pengalaman dibidangnya dan akan bertanggungjawab secara maksimal Modulus Kerja yaitu semua pekerjaan perencanaan akan ditangani oleh konsultan dan secara proaktif melakukan konsultasi dan koordinasi dengan direksi pekerjaan dan instansi terkait untuk

memberikan hasil yang maksimal. Sistem Komunikasi yaitu Team Leader bertanggung jawab terhadap aktivitas perencanaan dan hasil pekerjaan secara keseluruhan serta dalam melaksanakan tugas tetap mengacu pada standar kerja jasa konsultasi. Dalam melaksanakan kegiatan perencanaan, konsultan akan selalu

berpedoman pada Azas-azas dan Kreteria Perencanaan secara umum,serta Panduan Identitas Perusahaan dari pemilik proyek. Konsep perencanaan diarahkan untuk mewadahi kegiatan yang berkaitan dengan tugas-tugas operasional dan layanan kepada masyarakat dengan berangkat dari tupoksinya gedung tersebut Perencanaan Teknis (DED) Jalan Tukad Panarukan di Suwug dapat dipergunakan secara fungsional, efesien, menarik dan nilai estetika, keindahan dan kenyamanan serta kemampuan mengadakan sublemasi antara teknik dan aspek tradisional Bali. Sejalan dengan Kerangka Acuan Kerja (KAK) Perencanaan Teknis (DED) Jalan Tukad Panarukan di Suwug, kegiatan perencanan dan perancangan tersebut diselenggarakan dalam tahapan-tahapan yang disesuaikan dengan sistem pendekatan perencanaan dan perancangan bangunan yang bersifat metodis dan rasional. b. Azas-Azas Selain dari kriteria diatas dalam pelaksanaan perencanaan tersbut nantinya akan mengacu pada azas-azas sebagai berikut : Fasilitas yang direncanakan hendaknya fungsional, efesien, menarik tetapi tidak berlebihan. Kreatifitas desain tidak ditekankan kepada kemewahan material, tetapi nilai estetika, keindahan dan kenyamanan serta kemampuan mengadakan sublemasi antara teknik dan Aspek Tradisional Bali.
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
76

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Dengan batasan tidak menggangu aktifitas sehari-hari, biaya investasi dan pemeliharaan jembatan sepanjang umurnya diusahakan serendah mungkin. Desain dibuat sedemikian rupa, sehingga dapat diselesaikan dalam kurun waktu yang relatif pendek dan bisa dimanfaatkan secepatnya.

D. METODELOGI PEKERJAAN Sejalan dengan Kerangka Acuan Kerja (KAK) Perencanaan Teknis (DED) Jalan Tukad Panarukan di Suwug, kegiatan perencanan dan perancangan tersebut diselenggarakan dalam tahapan-tahapan yang disesuaikan dengan sistem pendekatan perencanaan dan perancangan bangunan yang bersifat metodis dan rasional. Secara garis besar tahapan pekerjaan Perencanaan Teknis (DED) Jalan Tukad Panarukan di Suwug ini meliputi: Persiapan dan Orientasi Lapangan Awal Survei Lapangan (Survei Topografi dan Mekanika Tanah) Perencanaan Detail Pelaporan

1. Pekerjaan PERSIAPAN a. TUJUAN Pekerjaan persiapan desain ini bertujuan : 1) Mempersiapkan dan mengumpulkan data-data awal. 2) Menetapkan desain sementara pada kegiatan pengumpulan data 3) Menetapkan ruas yang akan disurvei

b. LINGKUP KEGIATAN 1) Mengumpulkan data kleas jalan dan jembatan, fungsi dan status jalan dan jembatan yang akan didesain. 2) Mempersiapkan peta dasar sesuai dengan persyaratan pekerjaan 3) Menetapkan titik awal dan titik akhir pekerjaan.
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
77

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

4) Membuat estimasi panjang, lebar dan jumlah jembatan dan bangunan pelengkap lainnya. 5) Melakukan konfirmasi dan koordinasi dengan instansi terkait. 6) Mengumpulkan dan mempelajari data-data sekunder baik dari literature maupun laporan-laporan studi terdahulu terutama yang berkaitan dengan wilayah yang dipengaruhi jalan / jembatan yang akan direncanakan.

2. Pekerjaan PENGUMPULAN DATA LAPANGAN Kegiatan Pengumpulan data Lapangan diarahkan untuk mendapatkan data-data primer yang dibutuhkan dalam proses desain jalan dan jembatan. Data-data lapangan sebagaimana tersebut diatas didapatkan dengan berbagai jenis survey. Untuk kegiatan Pengumpulan data Lapangan dibagi dalam beberapa sub kegiatan diantaranya : Survey PENDAHULUAN Survey DETAIL yang meliputi : Inventarisasi jalan dan jembatan Pengukuran Topografi Survey Geoteknik / Geologi Survey Hidrologi Survey Penyelidikan Tanah dan Material

a.

Survey Pendahuluan 1) TUJUAN Survey pendahuluan atau Reconnaissance Survey adalah survey yang dilakukan pada awal pelaksanaan pekerjaan pada lokasi pekerjaan, yang bertujuan untuk memperoleh data awal sebagai bagian yang penting dalam rangka kajian kelayakan teknis bagi pelaksanaan pekerjaan selanjutnya. Diharapkan pada survey pendahuluan atau Reconnaissance Survey akan didapatkan gambaran eksisting yang jelas dari jalan maupun jembatan yang akan direcanakan.

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

78

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

BAGAN ALIR
PENGUMPULAN DATA SEKUNDER DAN SURVEY PENDAHULUAN

PENYIAPANA PETA DASAR


a. Peta Topografi b. Peta Geologi c. Peta Tata Guna Lahan d. Peta Jaringan Jalan

SURVEY DETAIL LAPANGAN

SURVEY TOPOGRAFI

SURVEY GEOLOGI RENCANA LOKASI JEMBATAN Menentuka n lokasi Terpilih

SURVEY HIDROLOGI

PENINJAUAN LOKASI

SURVEY QUARY

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

79

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

2) Lingkup Kegiatan Adapun lingkup kegiatan dari pealksanaan Survey Pendahuluan (Recconaissance Survey) ini adalah sebagai berikut : A.2.1. Studi Literatur Pada tahapan ini, tim akan melakukan pengumpulan data pendukung perencanaan melalui kajian literatur baik berupa laporan hasil studi terdahulu maupun buku-buku lainya yang berkaitan dengan pekerjaan tersebut diatas. A.2.2. Koordinasi dengan Instansi Terkait Tim konsultan akan melakukan koordinasi dengan instansi terkait di daerah dimana lokasi pekerjaan tersebut berada untuk mendapatkan informasi-informasi yang berkaitan dengan pekerjaan tersebut diatas misalnya Tata Ruang Wilayah, Status Kepemilikan Lahan, Data Curah Hujan, Data Banjir dan lain sebaginya. Data-data tersebut diatas sangat dibutuhkan dalam proses desain selanjutnya. A.2.3. Diskusi Perencanaan di Lapangan Tim Konsultan secara bersama-sama melakukan survey pendahuluan dan melakukan sketsa sesuai kebutuhan dan dilakukan diskusi lapangan dengan melibatkan seluruh anggota tim yang memiliki keahlian masing-masing untuk merumuskan langkah-langkah pelaksanaan survey detail selanjutnya. A.2.4. Survey Pendahuluan GEOMETRIK JALAN/JEMBATAN Survey pendahuluan terhadap pekerjaan Geometrik Jalan maupun Jembatan dilakukan dengan tujuan sebagai berikut: Menentukan titik awal dan akhir proyek dan untuk pengambilan data akan diambil 200 m sebelum awal dan 200 mter sesudeah akhir proyek dan bila menemukan simpang akan diambil 200 m kearah kaki-kaki simpang. Mengidentifikasi medan secara stationing / urutan jarak dengan mewngelompokkan kondisi : medan datar,
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
80

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

rolling, perbukitan, pegunungan, tebing dan lain sebagainya. Memperkiraka / merumuskan secara tepat penerapan desain geometric. Dalam penarikan alinyemen sementara juga akan memperkirakan kebutuhan gorong-gorong dan saluran samping serta jembatan bila perlu. Dari hasil recon akan dibuat perkiraan biaya sementara. A.2.5. Survey Pendahuluan TOPOGRAFI Pelaksanaan survey pendahuluan Topografi dimaksudkan untuk : Menentukan titik awal dan akhir pengukuran serta pemasangan patok BM pada awal dan akhir proyek serta BM yang dapat dijadikan titik referensi setempat. Mengamati secara fisual kondisi topografi Mencatat daerah-daerah yang memerlukan pengukuran khusus. Membuat rencana kerja untuk pengukuran detail Topografi.

A.2.6. Survey Pendahuluan GEOLOGI dan GEOTEKNIK Mengamati secara fisual kondisi lapangan yang berkaitan dengan karakteristik dan sifat tanah / batuan di lokasi pekerjaan. Mengamati potensi sumber material di sepanjang daerah lokasi pekerjaan Memberikan rekomendasi kepada Highway Engineer maupun kepada Bridge Engineer berkaitan dengan rencana trase jalan dan rencana jembatan yang akan dipilih.
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
81

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Melakukan pencatatan seperlunya dan pengambilan foto pada lokasi yang dianggap rawan longsor. Melakukan pencatatan lokasi-lokasi yang akan

dilakukan test pit dan pengeboran. Membuat rencana kerja untuk Survey Detail Geologi dan Geoteknik selanjutnya.

A.2.7. Survey pendahuluan UPAH, BAHAN dan PERALATAN Tim Konsultan akan melakukan pengumpulan data harga satuan material di pasaran setempat dan daerah sekitarnya serta harga sewa peralatan yang akan dipergunakan dalam pekerjaan konstruksi fisik dikemudian hari. A.2.8. Survey pendahuluan BANGUNAN PELENGKAP

JEMBATAN Untuk perencanaan jembatan baru, akan dicatat data lokasi / Sta. Perkirakan lokasinya apakah sudah sesuai dengan geometric dengan rencana jenis konstruksi serta dimensi yang diperlukan. Untuk perencanaan yang sudah ada jalannya, akan melakukan inventarisasi bangunan pelengkap, jenis konstruksi, dimensi, kondisi serta mengusulkan jenis penanganan yang diperlukan. Form survey harus sesuai dengan format yang telah dibakukan di lingkungan Bina Marga. Untuk lokasi yang ada aliran airnya, akan dicatat ketinggian muka air maksimal yang pernah terjadi, ketinggian exsisting saat itu, muka air banjir dan banjir tertinggi, serta tanda/gejala erosi yang dilengkapi dengan sketsa lokasi dan foto serta karakter aliran sungai.

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

82

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Mendiskusikan dengan para engineer lainnya apakah lokasi yang diamati sudah sesuai serta mengestimasi / memperkirakan jenis kendala yang akan mungkin

timbul pada saat pelaksanan konstruksi fisik dan konsep pemecahannya.

A.2.9. Survey Pendahuluan HIDROLOGI. Mengumpulkan data curah hujan mengamati luas daerah tangkapan (catchment area) Mengamati kondisi train pada daerah tangkapan sehubungan dengan bentuk dan kemiringan topografi yang dipengaruhi oleh pola aliran. Mengamati pola tata guna lahan Menginventarisasi bangunan drainase yang ada / existing. Melakukan pemotretan pada lokasi-lokasi yang dianggap penting. membuat rencana kerja untuk Survey Detail.

3) SURVEY DETAIL (Detailed Survey) TUJUAN : Survey Detail bertujuan untuk mendapatkan data-data yang akan diperlukan dan dipergunakan dalam perhitungan perencanaan secara detail. Data-data yang didapatkan haruslah falide, akurat dan benar-benar menggambarkan kondisi real pada lokasi yang disurvey. Jenis Survey Detail yang akan dilakukan, sebagaimana diuraikan dibawah ini.

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

83

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

B.1. Inventarisasi JEMBATAN TUJUAN : Untuk mendapatkan data-data akurat mengenai kondisi existing jembatan yang terdaat pada ruas jalan maupun jembatan yang akan ditunjau. LINGKUP PEKERJAAN 1. Inventarisasi JALAN PENDEKAT Pemeriksaan dilakukan dengan mecatat kondisi ratarata setiap 200 m yang tercata selama berkendaraan. Untuk kondisi tertentu yang memerlukan data lebih rapat, interval jarak akan diperpendek. Data-data yang diperoleh dari pemeriksaan ini adalah sebagai berikut : Lebar perkerasan yang ada dalam satuan meter. Jenis perkerasan yang ada misalnya HRS, AC. Lasbutag, Penetrasi madacam dll. Kondisi Daerah Milik Jalan (Damija) dan Kondisi Daerah Pengawasan Jalan (Dawasja) serta utilitas yang ada seperti saluran samping, gorong-gorong, bahu, berm, kondisi drainase samping, jarak pagar, bangunan-bangunan, tingan listrik maupun tiang telpon, jaringan pipa PDAM dan hal-hal penting lainnya. Lokasi awal dan akhir harus jelas dan sama dengan yang dipergunakan oleh pemeriksaan yang lainnya. Pencatatan harus menggunakan form standar yang berlaku dalam lingkungan Bina Marga. Foto survey akan ditempelkan pada format yang standart dengan mencantumkan hal-hal yang diperlukan misalnya Nomor dan ruas jalan, arah pengambilan foto, tinggi petugas pemegang Nomor STA.
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
84

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

2. Inventarisasi JEMBATAN Tujuan kegiatan ini adalah untuk mendapatkan informasi mengenai kondisi existing jembatan yang terdapat pada ruas jalan yang ditinjau. Pengambilan data atau inventarisasi ini akan mengacu kepada BMS (Bridge Management System). Informasi yang diperoleh pada kegiatan ini adalah sebagai berikut : Nama, lokasi dan kondis jembatan yang ditinjau. Dimensi jembatan yang meliputi bentang, lebar, ruang bebas dan lantai jembatan. Perkiraan volume pekerjaan bila diperlukan

pekerjaan perbaikan atau perawatan pada jembatan. Foto dokumentasi minimal 2 (dua) buah pada setiap jembatan. Pencatatan data akan menggunakan form yang sudah dibakukan di lingkungan Bian Marga. B.2. Survey PENGUKURAN TOPOGRAFI TUJUAN : Kegiatan ini bertujuan untuk mengumpulkan data koordinat dan ketinggian permukaan tanah sepanjang rencana trase jalan dan jembatan didalam koridor yang ditetapkan untuk penyiapan peta topografi dengan skala 1 : 1000, yang akan diguinakan dalam perencanaan geometrik jalan, serta skala 1 : 500 untuk perencanaan jembatan dan penanggulangan longsoran.

LINGKUP PEKERJAAN : a. Pemeriksaan dan Korensi Alat Ukur Sebelum melakukan pengukuran, setiap alat ukur yang akan digunakan harus diperiksa dan dikoreksi,

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

85

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

sehingga perlatan tersebut benar-benar dalam kondisi sip pakai. Hasil pemeriksaan dan koreksi alat ukur harus dicatat dan dilampirkan dalam laporan. b. Pemasangan Patok-Patok. Patok beton dengan ukuran 10 x 10 x 75 cm atau Pipa Paralon ukuran 4 inch yang diisi dengan adukan beton dan ditanam sedemikian rupa sehingga bagian patok yang ada diatas tanah adalah kurang lebih 20 cm. Diatasnya dipasang neut dari baut dan ditempatkan pada tempat yang aman. Patok polygon dan profil dibuat dari kayu dengan ukuran 5 x 7 x 60 cm. Pada patok beton dan patok kayu harus diberi tanda bar dan nomor urut. Untuk memperbanyak titik tinggi yang tetap perlu pohon atau tempat lain yang permanen dan mudah diketemukan kembali. Baik patok polygon maupun patok profil diberi tanda cat kuning dengan tulisan merah yang diletakkan disebelah kiri kearah jalannya pengukuran. Khusus untuk profil memanjang titik yang terletak disumbu jalan diberi paku dengan dilingkari cat kuning kiri kanan sumbu jalan. c. Pengukuran Kontrol HORIZONTAL Pengukuran kontrol disini dapat berupa jaringanjaringan poligon ataupun rangkaian segi tiga dimana ujung-ujung poligon harus dikaitkan dengan as jalan
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
86

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

yang ada. Titik kontrol tersebut diletakkan antara 50 M atau sesaui dengan kebutuhan pada setiap tikungan dan setiap 100 M pada jalan lurus. Uraian detailnya sebagai berikut : Pengukuran titik kontrol dalam bentuk poligon dan dibuat patok BM dengan jarak 50 M atau sesuai kebutuhan pada setiap tikungan, setiap 100 M pada jalan lurus dan 500 m untuk jalan baru, dan patok kayu dengan jarak yang sama untuk jalan yang sudah ada Sudut-sudut poligon diukur dengan alat ukur Theodolit yang digunakan TO merk Topcon Pengukuran jarak antar titik polygon digunakan EDM (Electronic Didtance Measure) dengan merk topcon Ketelitian untuk poligon adalah sebagai berikut : Kesalahan sudut yang diperbolehkan adalah 10/n ( n=jumlah titik poligon ) Kesalahan azimut pengontrol tidak lebih dari 5

Gambar F.1. Pengukuran sudut Polygon

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

87

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Polygon dihitung dengan cara sebagai berikut :

Gambar F.2. Perhitungan sudut polygon tertutup

sudut = (n2) x 180 Dimana : sudut n a,c,cf d1,d2..d6 = jumlah sudut dalam / sudut luar = jumlah titik polygon = besar sudut = jarak antarqa titik polygon = kesalahan sudut yang besarnya ditektukan (10n) Perhitungan koordinat masing-masing titik polygon sebagai berukut :

Gambar F.3. Hitungan koordinat polygon

Xb Xb

= Xa +dab Sin ab x = Ya + dab Cos ab x

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

88

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Dimana : Xa, Ya Xb, Yb Dab ab x y = koordinat titik A = koordinat titik B = jarak data antara titik A ke tititk B = azimuth sisi titik A ke B = koreksi

d. Pengukuran Kontrol VERTIKAL Pengukuran dapat berupa pengukuran Waterpass ordo ke II. Titik kontrol dipasang untuk jarak 50 M dari patok kayu dengan ukuran 5 x 7 x 60 CM dan setiap 100 M dari patok beton dengan ukuran 10 x 10 x 75 CM. Titik tinggi harus diikat dengan titik yang telah ditentukan ketinggiannya atau dapat ditentukan atas referensi lokal, misalnya pada pohon atau tempat lain yang permanen dan mudah diketemukan kembali. Uraian detailnya dalah sebagai berikut : Jenis alat yang dipergunakan untuk pengukuran ketinggian adalah waterpass orde II Untuk pengukuran ketinggian dilakukan dengan double stand dilakukan 2 kali berdiri dengan pembacaan pergi pulang. Batas ketelitian tidak boleh lebih besar dari 10 mm D adalah panjang pengukuran (Km) dalam 1 ( satu ) hari Rambu ukur yang dipakai harus dalam keadaan baik dalam arti pembagian skala jelas dan sama. Setiap pengukuran dilakukan pembacaan rangkap 3 ( tiga ) benang dalam satuan milimeter yaitu BA untuk
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
89

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Benang Atas, BT untuk Benang tengah dan BB untuk Benang Bawah Kontrol Pembacaan adalah 2BT = BA + BB Dimana : BT = Benang Tengah BA = Benang Atas BB = Benang Bawah e. Pengukuran SITUASI Pengukuran situasi dilakukan pada sepanjang

jalan/jembatan misalnya rumah, pura, kebun, pohon pelindung jalan, pinggir selokan, letak gorong-gorong, tiang listrik dan telpon, jembatan, batas kebun, arah aliran sungai jembatan dan lain sebagainya. Setiap patok KM yang ada di tepi jalan harus diambil dan dihitung koordinatnya. Uraian detailnya sebagai berikut : Pengukuran dilakukan dengan sistem Tachymetri Pengukuran. Tachymetri dapat dilakukan dengan cara : H = Hi + AM Dimana: Hi AH AH D obyek h Ti BT = Bacaan helling = Tinggi alat = Benang Tengah = Tinggi titik refrensi yang dipakai = Beda tinggi antara H dan Hi = D tgh + Ti - BT = Jarak datar antara titik refrensi dengan

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

90

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Ketelitian alat yang dipakai adalah 30 (sejenis dengan Theodolit - TO) Pengukuran situasi daerah sepanjang rencana jalan harus mencakup semua keterangan-keterangan yang ada di daerah sepanjang jalan

Situasi diukur dengan metode sudut kutub dengan gambaran sebagai berikut :

Gambar F.2. Metode Sudut Kutub

Dimana : P10, P11, P12 S1, S2, S3 d1, d2, d3 a,b,c = tititk-titik polygon = sudut ikat masing-masing titiki detil = jarak sisi masing-masing detil = titik-titik detil

Detail-detail diukur dengan menggunakan alat Theodolith Will To. Jarak dan beda masing-masing sisi dan titik detil diukur dengan metode Techimetry seperti pada gambar berikut:

Gambar F.3. Metode Techimetry Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
91

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

f. Pengukuran Penampang MEMANJANG. Pengukuran penampang memanjang diarahkan

memanjang pada sumbu jalan lama dan pada as jalan yang ada, kecuali pada tempat-tempat yang

memnngkinkan diadakan realigment harus diadakan tambahan pengukuran. g. Pengukuran Penampang MELINTANG Pengukuran penampang melintang diambil pada setiap jarak 100 M pada bagian jalan yang lurus dan landai dan pada setiap jarak 25 M atau sesuai kebutuhan untuk daerah-daerah tikungan dan berbukit lebar. Pengukuran yang harus dilakukan meliputi daerah sejauh daerah pengawasan jalan. Titik yang perlu diperhatikan adalah tepi perkerasan dasar dan atas gorong-gorong, tepi bahu jalan dan permukaan saluran selokan, tebing sungai dan lantai kendaraan jembatan. Baik patok poligon maupun patok profil diberi tanda cat kuning dengan tulisan merah yang diletakkan disebelah kiri kearah jalannya pengukuran. Sedangkan khusus untuk profil memanjang titik yang terletak disumbu jalan diberi paku dengan dilingkari cat kuning pada kiri-kanan sumbu jalan. Adapun persyaratan Pengukuran

Penampang Melintang sebagai berikut :


Kondisi
Datar, landai dan lurus

Lebar Koridor (m) 75 + 75 75 + 75 50 (luar) + 100 (dalam)

Interval (m) Jalan Baru 50 25 25

Interval (m) Jembatan 25 25 25

Pegunungan Tikungan

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

92

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

h. Pengukuran pada PERPOTONGAN RENCANA TRASE JEMBATAN dengan SUNGAI atau JALAN Koridor pengukuran ke arah hulu dan hilir masingmasing minimum 200 M dari perkiraan garis perpotongan atau daerah sekitar sungai (hulu dan hilir) yang masih berpengaruh terhadap keamanan jembatan dengan interval pengukuran potongan melintang 25 meter. Koridor pengukuran searah rencana trase jembatan masing-masing minimum 100 meter dari garis tepi sungai / jalan atau sampai pada garis pertemuan antara oprit jembatan dengan jalan. Interval pengukuran potongan melintang rencana trase jalan sebesar 25 meter. Pada posisi lokasi jembatan interval pengukuran potongan melintang dan memanjang baik terhadap sungai maupun jalan, sebesar 10 m, 15 m dan 25 m. Pengukuran situasi lengkap menampilkan segala obyek disekitar persilangan dilakukan secara detail.

PERSYARATAN : 1. Pemeriksaan dan Koreksi Alat Ukur Sebelum melakukan pengukuran, setiap alat ukur yang akan digunakan harus diperiksa terlebih dahulu dan dikoreksi dengan ketentuan sebagai berikut : Pemeriksaan Total Station : Bacaan jarak elektomagnetis harus sama dengan jarak datas sesungguhnya (chaek manual) Sertifikasi kalibrasi dari Pabrik.

Pemeriksaan Theodolithe Sumbu I vertikal dengan koreksi nivo kotak dan nivo tabung
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
93

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Sumbu II tegak lurus sumbu I Garis bidik tegak lurus sumbu II Kesalahan kolimasi horizontal = 0 Kesalahan kolimasi vertikal = 0

Pemeriksaan Alat Sifat Datar Sumbu I vertikal dengan koreksi nivo kotak dan nivo tabung Garis bidik sejajar dengan garis arah nivo.

2. Ketelitian Pengukuran Ketelitian untuk pengukuran Polygon adalah sebagai berikut : Kesalahan sudut yang diijinkan adalah 10n, dimana n adalah jumlah titik polygon dari pengamatan matahari pertama ke pengamatan matahari selanjutnya atau dari pengukuran GSP pertama ke pengukuran GSP berikutnya). Kesalahan azimut pengontrol tidak boleh lebih dari 5. Ketelitian linier antar titik kontrol adalah 1 : 10.000.

3. Perhitungan Pengamatan MATAHARI Dasar perhitungan pengamatan Matahari akan mengacu pada tabel almanak matahari yang diterbitkan oleh Direktorat topografi TNI-AD untuk tahun yang sednag berjalan dan dilakukan dilokasi pekerjaan. Perhitungan KOORDINAT Perhitungan koordinat polygon pada setiap seksi, antara pengamatan matahari yang satu dengan pengamatan matahari berikutnya. Koresi sudut tidak boleh diberikan atas dasar nilai rata-rata, tetapi akan diberikan berdasarkan panjang kaki sudut (kaki sudut
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
94

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

yang lebih pendek mendapatkan koreksi yang lebih besar) dan dilakukan di lokasi pekerjaan. Perhitungan SIPAT DATAR Perhitungan Sipat Datar akan dilakukan hingga 4 desimal (ketelitian 0,5 mm) dan akan dilakukan kontrol perhitungan pada setiap lembar perhitungan dengan menjumlahkan beda tingginya. Pengamatan KETINGGIAN DETAIL Ketinggian detail dihitung berdasarkan ketinggian patok ukur yang dipakai sebagai titik pengukuran dan dihitung secara techimetris.

4. Penggambaran Penggambaran polygon harus dibaut dengan sakal 1:1000 untuk jalan dan 1 : 500 untuk jembatan. Garis-garis grid dibuat setiap 10 cm. Koordinat grid terluar (dari gambar) harus

dicantumkan harga absis (x) dan ordinat (y)-nya. Pada setiap lembar gambar harus dicantumkan petunjuk arah utara. Penggambaran titik polygon harus berdasarkan hasil perhitungan dan tidak boleh dilakukan secara grafis. Setiap titik ikat (BM) agar dicantumkan nilai X,Y,Znya dan diberi tanda khusus. Semua hasil perhitungan titik pengukuran detail, situasi, informasi-informasi penting akan digambarkan pada gambar polygon, sehingga membentuk gambar situasi dengan interval garis ketinggian (contour) 1 meter. Gambar topografi akan memperlihatkan seluruh

informasi-informasi penting ada ada pada daerah pengaruh pada kedua sisi jalan atau centerline rencana jalan baru, seperti bangunan, jaringan jalan, jalan kreta
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
95

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

api, tata guna lahan (sawah, tegalan, permukiman dll), jaringan listrik tegangan tinggi, utilitas bawa tanah, saluran irigasi dsb. Gambar topografi juga harus mencakup semua Daerah manfaat Jalan (DAMIJA) Adan Daerah Pengawasan Jalan (DAWASJA). Semua data lapangan yang permanen akan digambarkan seperti : Batas jalur jalan dan bahu jalan Bangunan pelengkap Batas sekolah, letak dan dimensi gorong-gorong Batas Landskape Batas ROW Posis dan Dimensi : a. Jembatan jembatan b. Tiang c. Saluran Irigasi : : SUTET, SUTT, PJU, Telepon Pipa Gas, Pipa Air Minum, : Interchange, Overpass, Box,

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

96

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Gambar Bagan Alir Pekerjaan Topografi

START

Pengumpulan Gambar Studi Pradesain

Pengecekan dan CP yang Terpasang

Pembuatan Kerangka Poligon

Pengukuran Melintang Sungai

Pengukuran Sistuasi

Pengukuran Melintang Sungai

Data Ukur

Gambar dan Laporan

FINIS

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

97

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

B.5.

Survey GEOLOGI dan GEOTEKNIK TUJUAN : Kegiatan ini bertujuan untuk melakukan pemetaan penyebaran Tanah/Batuan dasar termasuk kisaran tebal tanah pelapukan, memberikan informasi mengenai stabilitas tanah, menentukan jenis dan

karakteristik tanah untuk keperluan bahan jembatan dan struktur serta mengidentifikasi lokasi sumber bahan termasuk perkiraan kuantitasnya. LINGKUP PEKERJAAN 1. Penyelidikan GEOLOGI Penyelidikan ini dilakukan untuk jalan baru, pelebaran jalan > 1 jalur, kasus longsoran dan pembangunan jembatan. Penyelidikan meliputi pemetaan geologi permukaan detail dengan peta dasar topografi skala 1 : 250.000 s/d 1 : 100.000. Pencatatan kondisi geoteknik disepanjang rencana trase jalan untuk setiap jarak 500 1.000 meter termasuk pada lokasi jembatan. a. Penyelidikan Lapangan Meliputi pemeriksaan sifat tanah (konsistensi, jenis tanah, warna, perkiraan prosentase butiran kasar / halus) sesuai dengan metide USCS. b. Pemetaan Jenis batuan yang ada disepanjang trase jalan dan jembatan dipetakan, batas-batasnya ditetapkan dengan jelas sesuai dengan data pengukuran untuk selanjutnya diplot dalam gambar rencana dengan skala 1 : 2.000 ukuran A3. Pemetaan mencakup jenis struktur geologi yang ada antara lain : sesar/patahan, kekar, perlipatan.
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
98

perlapisan batuan dan

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Lapukan

batuan

dianalisis

berdasarkan

pemeriksaan sifat fisik / kimia, kemudian hasilnya diplot diatas geologi teknik termasuk didalamnya pengamatan tentang gerakan tanah, tebal

pelapukan tanah dasar, kondisi drainase alami, pola aliran permukaan dan tinggi muka air tanah, tata guna lahan, kedalaman rawa (apabila rencana trase jalan tersebut harus melewati daerah rawa). 2. Penyelidikan GEOTEKNIK Penyelidikan Geoteknik dilakukan pada : a. Pada Rencana Jalan Baru atau Pelebaran 1 jalur atau oprit jembatan. Untuk daerah tanah lembek dengan menggunakan bor mesin dan SPT termasuk Sondir dan pengambilan contoh tanah tidak terganggu. - Menyelidiki setlemen, stabilitas dan kekeuatan geser timbunan. - Mengevaluasi karakteristik tanah - Verifikasi ketinggian muka air tanah - Menentukan metode stabilitas yang memadai untuk timbunan diatas tanah lembek. - Kajian terhadap type konstruksi khususnya badan jembatan - Lokasi daerah tanah lebek harus ditunjukan secara jelas dalam peta. Untuk daerah tanah biasa dengan menggunakan bor tangan. - Meneyelidiki setlemen, stabilitas dan kekuatan geser timbunan - Mengevaluasi karakteristik tanah

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

99

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

b. Pada Rencana Jembatan dan bangunan struktur lainnya dengan menggunakan bor mesin dan SPT termasuk sondir dan penggalian contoh tanah tidak terganggu. c. Pada rencana labil dengan menggunakan pembantu mesin dan SPT termasuk sondir dan pengambilan contoh tanah tidak terganggu. Penyelidikan lonsor Penyelidikan pergerakan tanah Penyelidikan pergerakan lereng Pengaruh timbunan dan galian pada tanah asli

Kegiatan penyelidikan GEOTEKNIK akan meliputi : a. Pengambilan contoh tanah dan sumur uji. Pengambilan contoh tanah uji dari sumur uji 25-40 kg untuk setiap contoh tanah, setiap contoh atanah akan diberi identitas yang jelas (nomor sumur uji,lokasi kedalaman). Pengambilan sumuran uji dilakukan pada setiap jenis tanah sama, dengan kedalaman 1-2 m. setiap sumur uji yang digali dan contoh tanah yang diambil akan difoto agar jelas identitasnya. Log sumur uji digambarkan dalam 4 bidang, dengan diskripsi yang lengkap dan 1 kolom untuk unit satuan batuan. b. Pengambilan contoh tanah TAK TERGANGGU Pengambilan contoh taah itu dilakukan dengan cara bor tangan menggunakan tabung contoh tanah (spilt tube untuk tanah keras atau pinton tube untuk tanah lunak). Pemboran dilakukan pada setiap lokasi yang diperkirakan akan ditimbun (untuk perhitungan penurunan) dengan ketinggian
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
100

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

timbunan lebih dari 4 meter pada setiap lokasi yang diperkirakan akan digali (untuk perhitungan stabilitas lereng) dengan kedalaman galian lebih dari 6 meter, dengan interval sekurang-kurangnya 100 meter dan atau setiap perubahan jenis tanah dengan kedalaman sekurang-kurangnya 4 meter. c. Pemboran TANGAN Pemboran tangan akan dilaksanakan dengan mengikuti/mengacu pada ASTNM D 4719, untuk jalan baru atau pelebaran jalan lebih dari satu jalur, maka dilakukan pengeboran setiap interval 1 km. d. Pengujian Komplikasi BATU GAMPING Bila melakukan studi untuk menilai kelayakan batu gamping sebagai bahan timbunan akan dilakukan dengan memperhatikan : Perilaku pemadatan laboratorium Persyaratan material untuk timbunan termasuk yang berkaitan dengan kekuatan dan konsitensi material. Sifat kimia yang berkaitan dengan pengaruh lingkungan dan air terhadap durabilita kinerja timbunan e. Sondir (Penetrometer Static) Sondir dilakukan untuk mengetahui kedalaman lapisan tanah keras, menentukan lapisan-lapisan tanah berdasarkan tahanan ujung konus dan daya lekat tanah setiap kedalaman yang diselidiki, alat ini hanya cocok untuk tanah berbutir halus. Ada dua macam alat sondir yang biasa digunakan : Sondir ringan dengan kapasitas 2.5 ton Sondir berat dengan kapasitas 10 ton

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

101

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Pembacaan dilakukan pada setiap penekanan pipa sedalam 20 cm, pekerjaan sondir diberhentikan apabila pembacaan pada manometer berturut-turut menunjukkan nilai > 150 kg/cm2, atau alat sondir terangkat keatas. Bila alat sondir terangkat tetapi pembacaan pada manometer belum menunjukkan maksimum, maka perlu alat diberi pemberat atau menambah jangkar. Hasil akan diperoleh adalah Nilai Sondir (qc) atau perlawanan penetrasi konus dan jumlah hambatan pelekat (JHP). perlawanan Grafik yang dibuat adalah kous (qc) pada tiap

penetresi

kedalaman dan jumlah hambatan pelekat (JHP) secara komulatif.

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

102

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Gambar F.2 Bagan Alir Pekerjaan Geologi


MULAI

Mobilisasi konsultan

Penetuan Lokasi

Penentuan Lokasi

Pengeboran

Pengujian SPT

Nilai n

KoefisienPerme abilitas (k)

Klasifikasi Tanah

Sampel

Penampang Geologi Rencana Grouting

Pengujian Laboratorium

Perhitungan Stabilitas & Daya dukung Pondasi

Gambar Desain

Finish

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

103

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

3. Lokasi QUARRY Penetuan lokais quarry baik untuk perkerasan jalan, struktur jembatan, maupun untuk bahan timbunan diutamakan yang ada disekitar lokasi pekerjaan. Bila tidak dijumpai, maka baru mencari quarry terdekat berikutnya. Informasi quarry yang akan disampaikan adalah : jenis dan karakteristik material, prakiraan kuantitas, jaarak kelokasi pusat pengolahan (Base Camp), foto dokumentasi, bila perlua kesulitan dan kendalan yang mungkin timbul.
ACUAN SAMPLING DAN TESTING

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

PENGUJIAN Resistivity SPT-Split Spoon Sample Stand Pipe Kadar Air Batas Susut Batas Platis Batas Cair Analisa Saringan Berat Jenis Berat Isi Direct Shear

ACUAN ASTM G 57-78 ASTM D 1586-94 AASTHO T252-84 ASTM D 2216-92 ASTM D 427-93 ASTM D 4318-93 SK-SNI-M-07-1989-F SNI-1742-1989 ASTM D 845-92 SNI-1742-1989 ASTM D 3080-90 SNI. 03-2813-1992

CATATAN

12 13

Swelling Permeability

ASTM D 4546-90 KH. Head Vol 2 1984

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

104

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

B.6.

Survey HIDROLOGI dan HIDRAULIKA Tujuan : kegiatan ini bertujuan untuk mengumpulkan datahidrologi dan karakter/perilaku aliran air pada bangunan air yang ada, guna keperluan analisis hidroligi, penentuan debit banjir rencana, perencanaan drainase dan bangunan terhadap gerusan, river training (Pengaruh arus) yang diperlukan.

LINGKUP PEKERJAAN Lingkup Pekerjaan survey hidrologi ini akan meliputi hal sebagai berikut : Mengumpulkan data curah hujan harian maksimum (mm/hr) paling sedikit dalam jangka waktu 10 tahun pada daerah tangkapan (catchment area) atau pada daerah yang berpengaruh terhadap lokasi pekerjaan. Data ini bisa diperoleh dari Badan Meteorologi dan Geofisika dan ataua instansi terkait di kota terdekat dari lokasi perencanaan. Mengumpulkan data bangunan yang ada seperti gorong-gorong jembatan, selokan yang meliputi : lokasi, kondisi tinggi muka air banjir. Menganalisa data curah hujan dan menentukan curah hujan rencana, debiti tinggi muka air banjir rencana dengan periode ulang 25 tahunan dan 50 tahunan. Untuk jembatan dengan metode yang sesuai. Menganlisa pola aliran air air pada daerah rencana untuk memberikan masukan dalam proses perencanaan yang aman. Menghitung dimensi dan jenis bangunan pengaman yang diperlukan

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

105

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Menentukan elvasi

rencana

yang

aman untuk

jalan/jembatan termasuk pengaruh akibat adanya bangunan air Merencanakan bangunan pengaman jalan/jembatan terhadap gerusan samping atau hirizontal dan vertikal. Persyaratan yang akan menjadi acuan adalah SNI 03-34241994, SNI.03-1724-1989. SKBI-1.3.10.1987 (tata cara perencanaan hidrolika dan hidrologi untuk bangunan di sungai).

3. KEGIATAN PERENCANAAN TEKNIS Yang tercakup dalam tahapan pekerjaan perencanaan teknis ini adalah pekerjaan perencanaan geometrik jembatan, perencanaan Abutmen, Perencanaan Pondasi , perencanaan struktur bangunan pelengkap, penggambaran dan pelaporan a. Perencanaan Geometrik Jembatan Standar yng akan digunakan sebagai acuan untuk pekerjaan ini adalah : Tata Cara Perencanaan Geometrik Jalan dan Jembatan Antar Kota No. 038/T/BM/1997 dan Standar Perencanaan Geometrik Jalan Perkotaan (Bina Marga Maret 1992). Alinyemen Horisontal Alinyemen Horisontal harus ditentukan sebaik-baiknya dan harus dihindari dari pengaruh tergenangnya jalan oleh air serta pekerjaan gali timbunan yang berlebihan, Dalam hal lain yang perlu dipertimbangkan adalah apabila dikemudian hari akan dilakukan perubahan alinyemen horisontal maupun vertikal tidak terlalu sulit dan dengan biaya yang murah. a. Jari-Jari Lengkung Minimum Jari-jari lengkung minimum ditentukan berdasarkan miring tikungan maksimum dan koefisien gesekan melintang maksimum dengan rumus sebagai berikut:
106

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

(V 2 ) R= 127 x ( f x i )
Catatan : R = Jari-jari Minimum V = Kecepatan (km/Jam kecepatan rencana F = Koefisien Gesekan samping I = Superelevasi f %

Jari-jari minimum untuk kecepatan rencana yang bersangkutan yang ditunjukkan dalam tabel dibawah ini ditentukan dengan bila f yang direkomendasikan berkisar antara 0.14 sampai 0.17
Superelevasi Kecepatan Rencana (KM/Jam) Jari2 Lengkung Minimum (m) 80 210 60 115 10% 50 80 40 50 30 30 8% 20 15

b. Panjang Jari-Jari minum Untuk menjamin kelancaran mengemudi tikungan harus cukup panjang sehingga waktu 6 detik lebih untuk melintasinya. Untuk menghitung panjang jari-jari lengkung minimum digunakan rumus sebagai berikut : L=txv Catatan : L = Panjang Jari-jari T = Waktu Tempuh V = Kecepata rencana
Superelevasi Kecepatan Rencana (KM/Jam) Jari2 Lengkung Minimum (m) 80 140 60 100 10% 50 80 40 70 30 50 8% 20 40

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

107

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

c. Lengkung Peralihan Lengkung peralihan dipasang pada bagian awal, diujung dan I titik pada lengkung untuk menjamin perubahan yang tidak mndadak jarijari lengkung, suprelevasi dan pelebaran tikungan. Lengkungan peralihan juga membantu penampilan alinyemen. Guna menjamin kelancaran mengemudi, panjang lengkung peralihan yang ditunjukkan pada tabel dibawha ini adalah setara dengan waktu tmpuh 3 detik, panjang lengkung peralihan ini dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut: L = v x t = (v/3.6) x t Catatan : L V T : Panjang minimum lengkung Peralihan : kecepatan rencana : Waktu tempuh 3.0 detik
10% 80 70 60 50 50 45 40 30 30 50 8% 20 40

Superelevasi Kecepatan Rencana (KM/Jam) Jari2 Lengkung Minimum (m)

d. Tikungan Gabungan dan Tikungan Balik Tikungan Gabungan adalah gabungan tikungan dengan putaran yang sama dan jari-jari yang berfainan yang bersambungan langsung .

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

108

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Dalam hal perbedaan jari-jari pada lengkung yang berdampingan tidak melampauai 1-1.5, lengkung bisa dihubungkan langsung hingga membentuk lengkung. Keadaan ini tidak dikehendaki, karena pengemudi mungkin mendapat kesulitas, apling tidak ketidaknyamanan dalam mengemudi. Pada prinsipnya lengkung peralihan harus dipasang ditiitk balik. Suatu garis lurus yang dipasang pada titik balik untuk pencapaian kemiringan dapat membantu lengkung gabungan.

e. Jarak Pandang Henti Jarak pandang henti juga merupakan hal yang menonjol untuk keamanan dan keyamanan mengemudi. Meskipun sebaiknya panjang diambil lebih besar. Jarak Pandang henti adalah dua jarak yang dilintasi kendaraan sejak saat memenuhi jarak yang diperlukan oleh rata-rata pengemudi atau kendaraan untuk berhenti. Jarak Pandang henti adalah jumlah dua jarak, jarak yang dilintasi kendaraan seja saat pengemudi melihat sutu benda yang menyebabkan ia harus berhenti sampai saat rem diinjak dan jarak yang dibutuhkan utnuk menghentikan kendaraan sejak saat penggunaan rem dimulai. Perlu diingat untuk jalan raya dengan satu jalur, jarak pandang henti harus
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
109

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

dua kali. Untuk Menghitung jarak Pandang henti tersebut kami menggunakan rumus sebagai berikut:

Alinyemen Vertikal a. Kelandaian Walaupun hampir semua modil penumpang dapat mengatasi kelandaian 8 sampai 9 % tanpa khilangan kecepatan yang berarti, tetapi pada kendaraan truk akan kehilangan dengan nyata. Untuk menentukan kelandaian maksimum pada

alinyemen vertikal bisa dilihat pada tabel dibawah ini (Sumber dasar Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota terbitan Dep. PU Dirjen Bina Marga Desemer 1990) Tabel Kelandaian Maksimum
Kecepatan Rencana (km/Jam) Kelandaian Max. Satndar % Kelandaian Kax mutlak % 80 4 8 60 5 9 50 6 1 40 7 11 30 8 12 20 9 13

Suatu batas untuk panjang kelandaian yang melebihi maksimum standar, ditandai bahwa kecepatan sebuah truk bermuatan penuh akan lebih rendah dan separuh kecepatan rencan atau untuk jika gigi rendah terpaksa harus dipakai.

b. Lengkung Vertikal Untuk menyerap guncangan dan jarak padang henti, lengkung vertikal harus disediakan pada setiaplokasi yang ada perubahan kelandaiannya. Lengkung vertikal biasanya diberikan sebagai lengkung parabola. Lengkung parabola sederhana, yang

ukuraanya ditentukan oleh panjangnya, tepatnya panjang lengkung harus sama dengan panjang A-C-13, namun secara
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
110

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

praktis lengkung tersebut begitu datar sehingga panjang A-C-13 sama dengan jarak antara A-13.

b. Keselamatan LALU LINTAS Dalam perencanaan akan mempertimbangkan aspek keselamatan pengguna Jalan dan Jembatan, baik selama pelaksanaan pekerjaan maupun paska konstruksi. Perencanaan akan menjamin bahwa semua elemen yang direncanakan memenuhi persyaratan desain yang ditetapkan dan sesuai dengan kondis lingkungan setempat. c. Perangkat KERAS dan LUNAK Dalam melaksanakan kerja perencaaan tim akan beekrja menggunakan alat bantu seprti komputer dan ploter serta perlatan lapangan lainnya, sedang untuk penggambaran akan menggunakan AD-CAD dan Soft Desk serat program-program yang sudah distarkat oleh Bina mArga Seperti RDS-500 d. Stabilitas LERENG Perhitungan Stabilitas lereng dilakukan guna memberikan informasi tentang beberapa tinggi maksimum dan kemiringan lereng desain galian yang aman dari keruntuhan. Perhitungan stabilitas lereng diperoleh dari

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

111

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

beberapa parameter tentang sifat fisik tanah setempat yang diperoleh dari beberapa contoh tabung, beberapa dari test traxial atau direct shear.

e. Penggambaran Alinyemen horizontal (Plan) digambar diatas peta situasi skala 1 : 1.000 dengan interval garis tinggi 1,0 meter dan dilengkapi dengan data : - Lokasi (STA) dan nomor-nomor titik kontrol horizontal/vertikal - Lokasi dan batas-batas objek-objek penting - Data lengkung horizontal (curve data) yang direncanakan - Lokasi dan data bangunan pelengkap Adapun rumus-rumus dan prsyaratan dari pada lengkung horizontal ( curve ) yang terdiri dari : - 2s = Lc = 2 360 R 1200 m R < 1200 m Lc > 20 m Spiral - Circle - Spiral Full Circle Spiral - spiral x x R = 0.01746 x R 20 m

Adapun bentuk alinemen horizontal yang biasa dikenal adalah Full Circle Spiral-Circle-Spiral Spiral-Spiral

- Full Circle Bentuk full circle bergantung kepada besarnya R (Radius) dan kecepatan rencana, sedangkan batasan dimana diperbolehkan menggunakan full cirle adalah seperti daftar dibawah ini.

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

112

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Kecepatan rencana ( km/jam ) 120 100 80 60 40 30

Jari-jari Lengkung (m) > 2000 > 1500 > 1100 > 700 > 300 > 180

Rumus = (derajat) sistem koordinat diukur dari gambar V = (km/jam) jalan R = (meter) Tc = R. tan Ec = T. tan Lc = 2 x x R 360 e = .. (%) .Tabel Ditetapkan ditetapkan sesuai klas

= (m) = (m)

= (m)

Ls = .. (m) . Dihitung

- Spiral-Circle-Spiral Rumus = gambar V = (km/jam). ditetapkan sesuai klas jalan R =. (meter). Ditetapkan Ts = (R+P). tan + k = (m) (derajat) sistem koordinat diukur dari

Es =

( R + P )-R Cos

= (m)

Lc = 2 x x R 360

= (m)
113

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

L = Lc + 2 Ls = - 2s e = .. (%)

= (m) = (derajat)

- Spiral-Spiral Rumus = dari gambar V = jalan R = . 2s Ls = 28,348 Ts = (R+P) x tan + k xR = (m) (meter). Ditetapkan (km/jam). ditetapkan sesuai klas (derajat) sistem koordinat diukur

= (m)

(R+P) ES = Cos L = 2 Ls P = P* x Ls x k = -2s e = .. (%) dari Tabel = (m) = k* . Ls (m) -R = (m)

= (derajat)

Dari ketiga jenis alinemen horizontal diatas mempunyai kemiringan maksimum pada potongan melintang jalan untuk mengimbangi gaya centrifugal yang ditimbulkan akibat jarijari tikungan dan kecepatan kendaraan.

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

114

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Alinyemen Vertikal (Profile) digambar dengan skala horizontal 1 :


1.000 dan skala vertikal 1 : 100 yang mencakup hal-hal sebagai berikut : - Tinggi muka tanah asli dan tinggi rencana muka jalan - Diagram superelevasi - Data lengkung Vertikal - Lokasi bangunan pelengkap Rumus-rumus yang digunakan dalam menghitung alinemen vertikal, baik lengkung vertikal cekung maupun lengkung vertikal cembung adalah sebagai berikut : S Lv = [ (A) - (B) ] = (m) grafik

Ev

= S x Lv 800

(m) ..

ketentuan parabolik

= ( X Lv

) x Ev (m)

Dimana : S = Perbedaan aljabar landai, dengan nilai besaran Lv = Jarak horizontal antara BVC dan EVC atau biasa disebut panjang lengkung vertikal Ev = Pergeseran vertikal dari itik pertemuan antara garis kelandaian kesatu dengan yang lainnya X = Jarak horizontal dari setiap setitik pada garis kelandaian terhadap panjang lengkung vertikal. Y = Panjang pergeseran vertikal dari titik yang ditinjau A,B = Prosentase garis kelandaian

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

115

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Bentuk anlinemen vertikal dapat dilihat pada sketsa berikut ini:

Alinemen Vertikal Cekung

LV

LV

(-) B

BVC

EVC

(+) A

EV PV

Alinemen Vertikal Cembung

LV

Y
BVC

PV I

EVC

(+) B )A

(-

LV

Potongan melintang (Cross Section) diganbar untuk setiap titik STA


(interval 50 meter). Gambar potongan melintang dibuat dengan skala
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
116

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

horizontal 1 : 100 dan skala vertikal 1 : 10. Dalam gambar harus mencakup hal-hal sebagai berikut: - Tinggi muka tanah asli dan tinggi rencana muka jalan - Profil tanah asli dan profil/dimensi DAMIJA (ROW) rencana - Penampang bangunan pelengkap yang diperlukan - Data kemiringan lereng galian/timbunan (bila ada) Potongan melintang Tipikal memuat semua informasi sebagai berikut: - Penampang pada daerah galian dan daerah timbunan - Penampang pada daerah perkotaan dan luar perkotaan - Rincian konstruksi perkerasan - Penampang bangunan pelengkap - Bentuk dan konstruksi bahu jalan, median - Bentuk dan posisi saluran melintang (bila ada) Gambar-gambar Standar yang mencakup antara lain : Gambar bangunan pelengkap, drainase, rambu jalan, marka jalan dan sebagainya. f. Perhitungan Kuantitas Pekerjaan - Penampang pada daerah galian dan daerah timbunan - Penampang pada daerah perkotaan dan luar perkotaan - Rincian konstruksi perkerasan - Penampang bangunan pelengkap - Bentuk dan konstruksi bahu jalan, median - Bentuk dan posisi saluran melintang (bila ada) g. Perhitungan Biaya pelaksanaan Pengumpulan data harga satuan dasar upah, bahan dan peralatan Analisa harga satuan pekerjaan untuk semua mata pembayaran yang mengacu pada Panduan Analisa Harga satuan No. 28/T/BM/1995 yang diterbitkan oleg Direktorat jenderal Bina Manrga.

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

117

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

4. KEGIATAN PERENCANAAN TEKNIS JEMBATAN a. Perencanaan Struktur Jembatan Perencanaan Jembatan pada umumnya ada dua jenis perencanaan yaitu perencanaan Jembatan Standar dan Non Standar JEMBATAN STANDAR : Adalah : Perencanaan jembatan yang semua bangunan atas suadah disediakan oleh pengguna Jasa, jadi Konsultan perencanaan hanya mendesain bangunan bawah, pondasi dan trase jalan pendekat ke jembatan JEMBATAN NON STANDAR : Adalah : Perencanaan jembatan/Fly over yang semua komponen/bagian dari jembatan semuanya didisain oleh konsultan perencanaan, baik pondasi, bangunan bawah dan bangunan atasnya.

b. PERENCANAAN ALINYEMEN JALAN PENDEKAT Perencanaan Alinyement jalan pendekat kejembatan semua standar perencanaan menggunakan standar perencanaan jalan, untuk topografi dan lainnya sama seperti pada perencanana jalan dan sudah diuraikan pada sub F.1.3 B1 pada sub bab di atas.

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

118

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

c. PERENCANAAN ABUTMENT/PILAR Pada tahapan perencanaan Abutment/pilar diawali dari pemilihan jenis abutment dan pilar itu sendiri, yang semuanya di baatsi dari kondisi setempat serta struktur atas dan lingkungan. Jenis Jenis Abutment/Pilar: Pada dasarnya Pier atau Abutmnt direncana untuk bisa menyalurkan bahan-bahan vertikal dan horizontal akibat bangunan atas beban kendaraan dan beban akibat pondasi pada gempa ke

khususnya sambungan

antara pondasi dengan pier/Abutement tersebut, selain di

analisa akibat beban yang bekerja pada pier dan Abutment juga di cek terhadap kestabilan guling.

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

119

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

d. PERENCANAAN PONDASI Pondasi merupakan bagian utama yang harus bisa menahan semua beban baik horizontal dan vertikal yang harus bisa ditahan oleh tanah dibawahnya, selain beban tersebut pondasi harus juga aman terhadap guling. Jenis pondasi yang umunya dipergunakan diantaranya:

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

120

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

121

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

122

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

123

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

124

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

e. Penggambaran Struktur (JEMBATAN) Hasil Perencanaan akan digambar dengan program komputer sesuai dengan format dan aturan yang ditentukan oleh Pemberi tugas dan akan meliputi: - Bentuk format sampul buku/gambar ditentukan oleh Pemberi Tugas - Peta Lokasi akan menujukkan propinsi, kota dan tempat lokasi proyek - Tabel Kuantitas pekerjaan yang diperlukan. Legencle berupa gambar notasi-notasi yang akan digunakan/dipakai calarn lembar berikutnya. - Plan berupa gambar penetapatan jembatan calarn peta kontur skala 1:500
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
125

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

- Potongan penampang memanjang skala 1 200 500 - Potongan penampang melintang skala 1 200 500 - Rencana simpang skala 1 200 500 - Gambar struktur Jembatan = Denah Pondasi, untuk seluruh kontruksi clan detailnya = Gambar data tanah. Lokasi elevasi = Gambar potongan = Detail dan daftar tabel penulangan termasuk baja pratekan = Sambung Tiang Pancang - Gambar Lansekep dan detailnya, termasuk plan lansekep secara keseluruhan yang menyatu dengan alokasi disekitarnya. pelengkap jembatan - Dimensi huruf dengan tinggi minimun 5 mm - Penggambaran akan dikerjakan di atas ketas art paper untuk ukuran A3 atau diatas kertas kalkir astrolon dengan tebal medium untuk ukuran A1 - Gambar-gambar lainnya yang diangggap perlu oleh Pemberi Tugas. Gambar

f. Perkiraan Biaya Struktur (JEMBATAN) Program penggantian/perbaikan/peningkatan jembatan ini akan dibagi dalam atau atau beberpa paket pelaksanaan pembangunan. Untuk tiap jembatan ini akan dihitung jumlah pekerjaan untuk tiap bagian dengan masing-masing kontrak prlaksanaan sebagai berikut : - Pekerjaan Umum - Pekerjaan Subgrade (bila ada) - Pekerjaan Struktur Jembatan - Pekerjaan Drainase - Peekrjaan Jalan Pendekat (Bila Ada) - Pekerjaan Aspal (Lain-lain) Perkiraan Biaya, analisa harga satuan menggunakan metode Bina Marga berdasarkan faktor-faktor material peralatan bahan bakar pajak: - Material - Peralatan
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
126

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

- Bahan Bakar - Pajak - Upah Kantor - Biaya Kantor - Keuntungan

g. Gambar Rencana Akhir (Drawing) Semua gambar akan dibuat dengan soft-ware AD-CAD yang sebelumnya akan diasistensikan kepada Project Officer, gambar rencana ini akan berisi dan terdir atas : - Cover/sampul luas dan sampul dalam - Daftar isi - Peta lokasi Proyek - Peta lokasi Sumber Bahan Material (Quarry) - Daftar Simbol dan singkatan - Daftar bangunan pelengkap dan volume - Daftar rangkuman volume pekerjaan - Gambar-gambar detail rencana - Gambar-gambar standar

h. Perhitungan Kuantitas Pekerjaan Pelaksanaan Fisik Penyusunan mata pembayaran pekerjaan (per item) dan disesuaiakan dengan spesifikasi yang dipakai. Perhitungan kuantitas pekerjaan akan dilakukan secara keseluruhan. Dan akan dilampirkan tebel

perhitungaanya.

i. Engineers Estimate - Tim akan mengumpulkan harga satuan dasar upah, bahan dan peralatan yang akan digunakan di lokasi pekerjaan. - Tim juga akan menyiapkan laporan analisa harga satuan pekerjaan untuk semua mata pembayaran yang mengacu padapansuan Analisa

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

127

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Harga Sruan 028/T/BM/1995 yang diterbitkan direktorat Jenderal Bina Marga dan disesuaikan dengan spesifikasi yang dipakai. - Tim akan menyiapkan laporan perkiraan kebutuhan biaya pekerjaan kontruksi.

E. PROGRAM KERJA Rencana kerja merupakan gambaran menyeluruh dan komprehensif usulan dari konsultan dalam melaksanakan pekerjaan yang akan ditangani sesuai dengan Kerangka Acuan Kerja (KAK) yang telah diberikan. Dalam rencana kerja ini akan diuraikan urutan urutan pekerjaan, konsep penanganan masalah, tanggung jawab dan personil yang terlibat, pengerahan sarana maupun personil pendukung, schedule pelaksanaan pekerjaan serta schedule personil. Untuk memudahkan dalam pelaksanaan pekerjaan, maka harus disusun Bagan Alir Pelaksanaan Pekerjaan. Bagan Alir ini berisikan tahapan-tahapan pekerjaan yang akan dikerjakan, sehingga dalam penyusunan jadwal pelaksanaan pekerjaan harus berpatokkan pada Bagan Alir Pelaksanaan Pekerjaan tersebut. 1. Indikator Kinerja Indikator suatu pekerjaan dapat dilaksanakan dengan baik dan benar adalah antara lain (hal ini berlaku secara keseluruhan tahap pekerjaan); KONTROL BAKU. Merupakan pelaksanaan pekerjaan (pengambilan survey dan pelaksanaan proses ) selalu menggunakan standar yang telah diakui secara nasional dan international. KONTROL WAKTU. Tidak ada keterlambatan (deviasi selalu positif) terhadap jadwal pelaksanaan pekerjaan rencana. Hal ini mengindikasikan semua tahapan telah dapat dipenuhi sesuai rentang waktu. KONTROL MUTU. Semua pelaksanaan pekerjaan telah mengikuti Semua peraturan yang berlaku pada kementerian pekerjaan umum, secara metode maupun hasil yang diperoleh.
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
128

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Penyedia jasa harus mampu memenuhi ketiga indikator tersebut untuk dapat menyajikan pelaporan yang tepat dan sesuai harapan pemberi jasa. 2. Rencana Kerja Untuk melaksanakan pekerjaan Perencanaan Teknis (DED) pada Kegiatan Pembangunan Jembatan Jalan Tukad Panarukan Suwud ini, Tim Konsultan akan menyusun Program Kerja Pelaksanaan Pekerjaan secara konprehensi dengan mempertimbangkan waktu yang tersedia dengan sumberdaya yang dimiliki, sehingga pelaksanaan pekerjaan dapat terlaksana dengan baik dan selesai tepat waktu sesuai dengan waktu yang disediakan dalam Surat Perjanjian Kerja (Kontrak). a. PERSIAPAN Konsultan Perencana setelah menerima Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK) maka Team Leader akan mempersiapkan Personil serta melakukan koordinasi dengan segenap personil yang akan ditugaskan dalam pelaksanaan pekerjaan tersebut dengan langkahlangkah sebagai berikut : Mengadakan pengarahan dan penyegaran tentang masalahmasalah pekerjaan perencanaan. Mempersiapkan form-form standart serta Soft Ware yang akan dipergunakan dalam pelaksanaan pekerjaan tersebut. Mengadakan penyeragaman kemampuan dari dari masingmasing personil yang akan ditugaskan serta memastikan bahwa segala peralatan yang akan digunakan dalam kondisi baik dan layak digunakan. Melakukan koordinasi dengan Project Officer dari Pengguna Jasa Mencari informasi umum mengenai kondisi ruas jalan dan jembatan yang akan dikerjakan, sehingga dalam proses survey dapat dilaksanakan dengan baik. Melakukan konfirmasi mengenai nlokasi pekerjaan apakah lokasi pekerjaan tidak mengalami perubahan sesuai yang tercantum dalam kontrak kerja.
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
129

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Melakukan persiapan-persiapan untuk melakukan survey ke lokasi bersama dengan Project Officer.

Rangkaian dari pekerjaan persiapan sebagaimana diuraikan diatas harus dituangkan dalam Laporan Pendahuluan dan diserahkan kepada Pengguna Jasa paling lambat 7 (tujuh) hari setelah Konsultan menerima SPMK dari Pengguna Jasa.

b.

PENGUMPULAN INVENTARISASI

DATA

LAPANGAN

DAN

Setelah pekerjaan persiapan telah selesai dilaksanakan dan Laporan Pendahuluan telah diserahkan kepada Pengguna Jasa, maka kewgiatan selanjutnya yaitu Tahapan Pengumpulan Data Lapangan dengan berbagi jenis kegiatan Survey termasuk pengukuran lapangan. Secara rinci tahapan kegiatan Pengumpulan Data Lapangan akan terdiri dari kegiatan-kegiatan sebagai berikut : a. Peninjauan ke lokasi dan inventarisasi (survey pendahuluan). b. Survey / pengukuran Topografi c. Penyelidikan tanah, penyelidikan sumber material dan survey Geologi d. Survey Hidrologi e. Inventarisasi Geometrik Jalan dan jembatan

A. Peninjauan ke Lokasi dan Inventarisasi Peninjauan lokasi dan inventarisasi secara keseluruhan akan dilakukan dalam waktu 2 (dua) hari kalender. Pada tahapan ini kegiatan yang akan dilakukan adalah sebagai berikut : Mempelajari data-data sekunder dan peta topografi untuk memilih kemungkinan-kemungkinan alternatif aligment. Mempelajari lokasi trase jalan lama dan atau rencana jalan baru sesuai dengan target dan aspek perencanaan.

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

130

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Inventarisasi jalan secara rinci yang didata setiap 1 km pada ruas jalan tersebut.

Kegiatan tersebut diatas harus dikoordinir oleh Tenaga Ahli Jalan (Highway Engineer) sesuai kualifikasi yang diminta dalam Kerangka Cuan Kerja (KAK). B. Survey Topografi Kegiatan survey Topografi ini akan dilakukan setelah kegiatan Peninjauan Lokasi selesai dilaksanakan yang dilanjutkan dengan Kegiatan Survey Topografi. Kegiatan Survey Topografi ini akan berlangsung selama 8 hari kalender. Kegiatan survey Topografi ini akan dipimpin oleh seorang Tenaga ahli dalam bidang Topografi sesuai kualifikasi yang dimintakan dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK). C. Penyelidikan Tanah dan Sumber Material serta Geologi Kegiatan Penyelidikan dilaksanakan setelah Tanah dan Sumber Kegiatan Peninjauan Material Lokasi akan selesai

dilaksanakan dan pelaksanaannya dapat berbarengan dengan pelaksanaan kegiatan yang lain secara simultan dengan tetap memperhatikan komposisi tenaga yang dilibatkan. Pelaksanana kegiatan ini akan berlangsung selama 7 hari kalender dan dalam pelaksanaanya akan dikoordinir oleh seorang tenaga ahli yang memahami permasalahan atau seorang Soil Engineer sesuai kualifikasi yang dimintakan dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK). D. Survey Hidrologi Kegiatan Survey Hidrologi akan dilaksanakan setelah Peninjauan ke lokasi selesai dilaksanakan dan pelaksanaan survey Hidrologipun dapat dilakukan secara simultan dengan kegiatan survey lainnya dengan tetap memperhatikan komposisi personil dan waktu yang tersedia berdasarkan Kontrak. Kegiatan ini akan berlangsung selama beberqapa hari kalender dan dalam pelaksanaanya harus dikoordinir oleh seorang tenaga ahli (Hidrologist Engineer) sesuai kualifikasi yang ditentukan dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK).
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
131

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

E. Lain-lain Pada hari ke 30, Konsultan Perencana segera menyerahkan Laporan Antara kepada Pengguna Jasa walaupun pekerjaan pengambilan data lapangan secara keseluruhan belum selesai dilaksanakan.

c.

TAHAPAN PERENCANAAN Setelah semua data dari lapangan telah selesai dikumpulkan dan diyakini bahwa tidak ada data-data yang terlupakan serta data yang didapatkan akurat, maka tahapan PERENCANAAN akan segera dimulai dengan waktu pelaksanaan selama 45 hari kalender. Adapu jenis kegiatan perencanaan tersebut sebagai berikut : Analisa Data Topografi, analisa Data Tanah dan hasil Tes Laboratorium, Analisa Data Geologi serta Analisa Data Hidrologi. Perhitungan Perencanaan Jembatan Perhitungan volume pekerjaan konstruksi Penggambaran Pembuatan Dokumen Lelang Standar

Pada tahapan ini, Konsultan Perencana akan menyampaikan Konsep Laporan Akhir yang berisi perhitungan dan perencanaan geometrik jembatn, penanganan subgarde, perkerasan jalan, drainase, bangunan pelengkap serta perhitungan kuantitas dan biaya pekerjaan fisik walapupun pekerjaan perencanaan secara

keseluruhan belum selesai.

d.

Penyusunan Laporan Konsultan memahami bahwa produk dari pelaksanaan pekerjaan ini adalah beberapa jenis laporan yang disusun dan diserahkan selama masa kontrak. Sesuai dengan KAK maka Konsultan harus menyerahkan beberapa jenis laporan dan jumlah sesuai dengan

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

132

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

tertuang di KAK ke Satuan Kerja, meliputi : 1. Laporan Pendahuluan Laporan pendahuluan berisi susunan tim pengawas, program kerja, jadwal pelaksanaan, hasil pengecekan lapangan awal dan metode pelaksanaan pekerjaan. Laporan ini dibuat dalam 3 (tiga) eksemplar. 2. Laporan Akhir Laporan Akhir merupakan hasil perbaikan Konsep Laporan Akhir berisikan tentang hasil kegiatan supervisi secara menyeluruh dan detail termasuk pelaksanaan pembuatan desain yang dilakukan selama pelaksanaan konstruksi. Laporan ini dibuat sebanyak 3 (tiga) eksemplar dan diserahkan paling lambat akhir kontrak. Laporan akhir dilengkapi dengan Gambar pelaksanaan Konstruksi/Gambar Terbangun, Laporan

Pengawasan Konstruksi dan Laporan Geologi sebanyak 3 (tiga) buku. 3. Dokumen 5 Buku ) 4. Rencana Anggaran Biaya ( 3 Buku ). Lelang terdiri dari BQ, Speksifikasi, Gambar (

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

133

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

ALUR PEMIKIRAN PERENCANAAN DETAIL JEMBATAN


PRA SURVEY a. Acuan Perencanaan b. Peta Jaringan Jembatan c. Studi Terdahulu SURVEY PENDAHULUAN I. Data Primener II. Data Sekunder a. Lokasi Proyek b. Gambaran umum geometrik jembatan c. Gambaran umum kondisi jembatan

a. Standar Harga Bahan dan Upah b. Peta lokasi sumber material c. Peta lokasi Base Camp

Koordinasi dengan Unsur Proyek KONSEP PENDAHULUAN a.Latar Belakang, Maksud/tujuan, Sasaran dan Lingkup Pekerjaan b. Gambaran umum proyek Ada

Pelaksanaan Survey 1. Survey Sumber Material 2. Pengukuran Topografi 3. Survey Geologi/Tanah

Perencanaan Teknis 1. 2. 3. 4. 5. Analisa Perhitungan Justifikasi Gambar Desain Rencana Anggaran Biaya Ya

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

134

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Diskusi dengan Unsur Proyek

Tidak

DRAFT PERENCANAAN DAN PELAPORAN 1. Dokumen Tender 2. Final Engineering 3. Rencana Anggaran Biaya Ya

Persentasi dengan Pihak Proyek

Ada Perubaha

Tidak FINAL PERENCANAAN DAN LAPORAN 1. 2. 3. 4. Dokumen Tender Final Engineering Rencana Anggaran Biaya Laporan Akhir

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

135

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

D. ORGANISASI DAN PERSONIL Konsultan dalam pelaksanaan pekerjaan ini akan menyediakan dan menugaskan beberapa Tenaga Ahli sesuai dengan yang dibutuhkan dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK). Tenaga Ahli yang akan ditugaskan tersebut dikoornidir oleh seorang Team Leader yang memiliki kemampuan dalam koordinasi dan komunikasi dengan pihak pengguna jasa, instansi teknis terkait dan Tenaga Ahli lainnya. Adapun Tenaga Ahli yang diusulkan dalam pelaksanaan studi ini telah memilki kualifikasi pendidikan, pengalaman dibidang penanganan pekerjaan sejenis. Masing-masing Tenaga Ahli tersebut memilki tugas dan tanggung-jawab masing-masing sesuai dengan bidang keahliannya. Kualifikasi dan jumlah Tenaga Ahli yang disediakan oleh penyedia jasa untuk menangani pekerjaan ini sesuai dengan KAK dengan tugas dan tanggung jawab sebagai berikut : No Posisi Kualifikasi Jumlah OB

A.

Tenaga Ahli Sarjana Teknik Sipil dengan pengalaman 5 (lima) tahun dalam bidang perencanaan teknik jembatan, mengetahui dengan baik proses perencanaan jembatan 1.5

1. Team Leader

dengan segala permasalahannya. Sudah bisa bekerja dengan metode desain jembatan yang sedang dikembangkan oleh Bina Marga, maupun metode teknik perkerasan khusus yang dipakai pada kondisi tertentu 2. Bridge Engineer Bridge Engineer adalah Sarjana teknik Sipil dengan pengalaman 3 (tiga) Tahun dalam bidang kebina Margaan dan mengetahui dengan baik proses
136

1.5

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

No

Posisi

Kualifikasi

Jumlah OB

perencanaan teknik jembatan dengan segala permasalahannya 3. Ahli Cost Estimator Berpendidikan Sarjana Teknik Sipil (S1) yang berpengalaman minimal 3 (tiga) tahun dalam melaksanakan pekerjaan sejenis di Bidang Bina Marga khususnya Perhitungan Volume Jalan dan bangunan pelengkap 4. Ahli Cost Estimator Berpendidikan Sarjana Teknik Sipil (S1) yang berpengalaman minimal 3 (tiga) tahun dalam melaksanakan pekerjaan sejenis di Bidang Bina Marga khususnya Perhitungan Volume Jalan dan bangunan pelengkap C. Tenaga Pendukung Minimal SMK menguasai aplikasi MS Office menguasai tata persuratan dan pembukuan sederhana. 2. Surveyor (4 orang) Berpengalaman pekerjaan pengukuran, sipil, dalam termasuk survey pelaksanaan pekerjaan material, 2.4 1.5 0.9 0.9

1. Administrasi

penyelidikan tanah dan lain-lain dengan latar belakang pendidikan minimal

Sarjana Teknik Sipil 3. Draftman (6 orang) Mempunyai pengalaman dalam bidang pembuatan gambar-gambar teknik sipil
Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug
137

5.4

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

No

Posisi

Kualifikasi

Jumlah OB

(jembatan) dan dapat bekerja dengan cepat dengan tingkat ketelitian yang tinggi. Mempunyai minimal jawab latar belakang serta

pendidikan bertanggung

STM atas

pembuatan

gambar-gambar yang dibutuhkan 4. Pekerja (7 orang) 3.71

Untuk memperjelas alur koordinasi dalam pelaksanaan pekerjaan ini, maka dibuat bagan organisasi pelaksana agar pelaksanaan pekerjaan berjalan sesuai KAK. Disamping itu konsultan juga menyadari adanya mekanisme kontrol terhadap proses dan hasil dari pekerjaan konsultan. Bagan ini menggambarkan hubungan koordinasi antara pengguna jasa dan penyedia jasa serta masing-masing Tim Konsultan. Dalam struktur organisasi pelaksana pekerjaan yang melibatkan beberapa tenaga profesional, tenaga sub profesional dan tenaga penunjang dengan tugas dan tanggung jawab masing-masing sesuai dengan bidang keahliannya. Bagan organisasi untuk pelaksanaan pekerjaan dimaksudkan untuk membuat jalur koordinasi untuk semua personil pelaksana. Untuk mendapatkan hasil yang baik maka diperlukan hubungan timbal balik antara Team Leader dan Direksi Pekerjaan, dan bila konsultan perlu datadata dari instansi lain, maka dengan seijin Direksi dan pemberi tugas, akan menghubungi instansi tersebut. Adapun Struktur Organisasi Pelaksana Pekerjaan dapat dilihat pada Gambar E.1.

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

138

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Gambar E.2 Struktur Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan


CV. TRI MATRA DISAIN
Kabupaten Buleleng

TEAM LEADER

TIM TEKNIS

Tenaga Ahli 1. Ahli Bridge Engineer 2. Ahli Cost estimator 3. Ahli Cost estimator

Tenaga Penunjang

1. Surveyor 2. Draftman
Tenaga Pendukung 1. Administrasi / Typst 2. Pekerja

Keterangan : Garis Koordinasi Garis Instruksi

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

139

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Jangka waktu yang diperlukan untuk melaksanakan kegiatan Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan Suwug ini sesuai KAK adalah 45 (empat puluh lima) hari kalender. Bab ini akan menguraikan tahapan pekerjaan dan jangka waktu yang dibutuhkan dalam melaksanakan tiap tahapan pekerjaan. Dalam melaksanakan pekerjaan ini, konsultan akan menyusun jadwal pelaksanaan pekerjaan berdasarkan lingkup pekerjaan dan waktu pelaksanaan pekerjaan. Hal ini dimaksudkan untuk mendapatkan hasil pekerjaan yang sesuai dengan mutu pekerjaan yang diharapkan KAK dan dengan waktu yang tersedia serta kelancaran serta terkoordinasinya pelaksanaan pekerjaan. Jadwal pelaksanaan pekerjaan menyangkut urutan dan jenis kegiatan yang akan dilaksanakan dengan alokasi waktu yang disediakan. Sesuai dengan Kerangka Acuan Kerja, alokasi waktu untuk pelaksanaan pekerjaan ini adalah selama adalah 45 (empat puluh lima). Agar pelaksanaan pekerjaan ini tepat waktu, maka dibutuhkan jadwal pelaksanaan yang disusun secara cermat. Jadwal pelaksanaan pekerjaan merupakan jadwal yang mengatur kapan suatu kegiatan harus dilaksanakan dan harus selesai sehingga waktu pelaksanaan yang diberikan dapat tercapai dengan tidak mengurangi mutu teknisnya. Jadwal pelaksanaan pekerjaan ini telah disesuaikan dengan bagan alir pelaksanaan pekerjaan dan item-item pekerjaan sesuai dengan yang disyaratkan dalam KAK. Secara rinci Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan disajikan pada Tabel F.1.

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

140

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Tabel F.1. Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan Suwug
No I Kegiatan Persiapan dan Orientasi Awal 1. Mobilisasi Tim 2. Orientasi Awal 3. Sosialisasi I Bulan Ke II

II

III

Penyusunan Review Disain 1. Pengumpulan Data 2. Survey Pendahuluan 3. Survey Topografi 4. Analisa Detail Struktur Jembatan 5. Perhitungan dan Analisas Struktur 6. Perencanaan Detail Struktur 7. Penggambaran Desain Bangunan 8. Penyusunan RAB dan Spesifikasi Teknis

IV

Perhitungan Rencana jembatan 1. Penyusunan Detail Konsep Rencana Akhir 2. Perhitungan Volume 3. Perkiraan Biaya 4. Revisi Rencana Akhir Pelaporan 1. Laporan Pendahuluan 2. Laporan Akhir 3. Dokumen Lelang 4. Rencana Anggaran Biaya 5. Dokumentasi

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

141

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Tenaga ahli yang berkompeten merupakan unsur penting yang diperlukan dalam melaksanakan pekerjaan Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan Suwug. Untuk itu konsultan harus menyiapkan tenaga profesional dalam jumlah yang cukup dan memenuhi persyaratan yang ditinjau dari lingkup proyek maupun tingkat kompleksitas pekerjaan. Tenaga profesional yang dimaksud adalah personel berlatar belakang pendidikan Sarjana (S1) baik untuk Ketua Tim maupun Tenaga Ahli lainnya. Selain itu juga dibantu oleh beberapa staf pendukung yang dimaksudkan untuk membantu kelancaran tugas-tugas team leader dan tenaga ahli lainnya. Dalam pelaksanaan kegiatan Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan Suwug ini dibutuhkan personil yang memiliki kompetensi pada bidangnya meliputi : 1. Tenaga Ahli a. b. c. d. 2. 1(satu) orang Ahli Sipil sebagai Tim Leader 1(satu) orang Ahli Bridge Estimator 1(satu) orang Ahli Cost Estimator 1 (satu) orang Ahli Cost Estimator

Tenaga Penunjang a. b. 4 (empat) orang Surveyor 6 (enam) orang Draftman

3.

Tenaga Pendukung a. b. 1(satu) Tenaga Administrasi/Keuangan 7 (orang) pekerja

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

142

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Tabel G.1. Komposisi Tim Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan Suwug
No. Posisi Nama Jumlah/orang Ket.

A. 1 2 3 5 B. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18

Professional Staff Team Leader Ahli Bridge Enginering Ahli Cost Estimator Ahli Cost Estimator Supporting Staff Administrasi Surveyor Surveyor Surveyor Surveyor Draftman Draftman Draftman Draftman Draftman Draftman Pekerja Pekerja Pekerja Pekerja Pekerja Pekerja Pekerja To be Name To be Name To be Name To be Name To be Name To be Name To be Name To be Name To be Name To be Name To be Name To be Name To be Name To be Name To be Name To be Name To be Name To be Name 1 0.6 0.6 0.6 0.6 0.9 0.9 0.9 0.9 0.9 0.9 0.53 0.53 0.53 0.53 0.53 0.53 0.53 Ir. I Made Sumardika, ST I Made Rai Suartana, ST I Made Putu Winata, ST I Ketut Sosiawan, ST 1.5 1.5 1.5 1.5

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

143

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Berdasarkan pengalaman konsultan dalam melaksanakan pekerjaanpekerjaan sejenis, diperlukan pengaturan jadwal pelaksanaan pekerjaan. Hubungan kerjasama antar personil, serta koordinasi pelaksanaan pekerjaan berperan penting dalam menghasilkan kualitas kerja yang dapat dipertanggungjawabkan. Untuk itu, diperlukan pula pengaturan jadwal pelaksanaan penugasan personil dan sampai sejauh mana keterlibatan masing-masing personil terhadap kegiatan pekerjaan ini, agar dapat dicapai suatu pola tata koordinasi pelaksanaan pekerjaan secara baik. Dalam menunjang pelaksanaan pekerjaan Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan Suwug mobilisasi tenaga profesional oleh pihak konsultan dengan berbagai disiplin ilmu yang berbeda sesuai dengan kebutuhan dalam kegiatan ini nantinya. Selain itu, tim konsultan juga akan memobilisasi tenaga pendukung, yang akan mendukung tenaga profesional dalam melaksanakan tugasnya. Oleh karena itu, kebutuhan mobilisasi tenaga penunjang akan selalu memperimbangkan kebutuhan tenaga profesional. Pemberi kerja senantiasa akan memberikan instruksi/perintah kerja, serta menyetujui hasil pekerjaan yang dihasilkan konsultan. Untuk itu, penugasan Personil Tim Konsultan disusun berdasarkan jenis dan macam pekerjaan yang tersurat didalam Kerangka Acuan Kerja (KAK). Tim didukung sepenuhnya oleh semua fungsional dari CV. TRI MATRA DISAIN Berikut ini, untuk lebih jelasnya dipaparkan dalam Tabel Jadwal Penugasan Personil tim konsultan dalam pelaksanaan pekerjaan dan nama personil tenaga profesional yang terlibat secara langsung dalam kegiatan ini.

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

144

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Tabel H.1. Jadwal Penugasan Tim Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan Suwug
No Posisi Nama Ir. I Made Sumardika I Made Rai Suartana, ST I Made Putu Winata, ST I Ketut Sosiawan To be Named To be Named To be Named To be Named To be Named To be Named To be Named To be Named To be Named To be Named To be Named To be Named To be Named To be Named To be Named To be Named To be Named To be Named 1 2 3 I 4 5 6 7 1 2 3 II 4 5 6 7 1 2 III 3 4 5 6 Minggu Ke 7 1 2 3 IV 4 5 6 7 1 2 3 V 4 5 6 7 1 2 3 VI 4 5 6 7 Total OB 1.5 1.5 0.9 0.9

III Tenaga Pendukung a. Administrasi b. Pekerja c. Pekerja d. Pekerja e. Pekerja f. Pekerja g. pekerja h. Pekerja

II Tenaga Penunjang a. Surveyor b. Surveyor c. Surveyor d. Surveyor e. Draftman f. Draftman g. Draftman h. Draftman i. Draftman j. Draftman

I Tenaga Ahli a. Team Leader b. Ahli Bridge Enginer c. Ahli Cost Estimator d. Ahli Cost Estimator

4.8

0.6 0.6 0.6 0.6 0.9 0.9 0.9 0.9 0.9 0.9

7.8

1.5 0.53 0.53 0.53 0.53 0.53 0.53 0.53 Jumlah

17.81

5.21

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

145

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

1.1.

Umum Dalam melaksanakan pekerjaan Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan Suwug ini, Konsultan menggunakan fasilitas dan sarana pendukung yang diperlukan sebagai pendukung dalam pelaksanaan pekerjaan tersebut, yang pada dasarnya telah disesuaikan dengan persyaratan yang tertuang dalam kerangka acuan kerja. Uraian mengenai fasilitas dan sarana yang digunakan oleh Konsultan dalam pelaksanaan pekerjaan ini disajikan pada sebagai berikut.

1.2.

Fasilitas dan Saran Yang Digunakan Konsultan akan menyediakan fasilitas dan peralatan yang diperlukan untuk menunjang pekerjaan ini, yang meliputi antara lain : 1. Kantor/studio lengkap dengan peralatan yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan seperti : komputer, peralatan gambar, peralatan tulis dan barang-barang yang habis masa pakainya. 2. Alat/biaya mobilisasi dan demobilisasi Tenaga Ahli dan pendukungnya dari dan ke lapangan. 3. Peralatan/instrumen pengukuran yang memenuhi standar presisi yang diperlukan dan telah direkomendasikan oleh Direksi Pekerjaan. 4. Biaya akomodasi, perjalanan dinas serta penginapan untuk pelaksanaan survey. 5. Fasilitas transportasi termasuk roda 4 (empat) yang layak untuk survey lapangan beserta pengemudinya. 6. Fasilitas transportasi termasuk roda 2 (dua) yang layak untuk survey lapangan.
146

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

7.

Biaya pengadaan tenaga harian dan pembantu, pembuatan serta pemasangan titik tetap yang diperlukan oleh Konsultan dalam pelaksanaan pekerjaan.

8.

Menyediakan keperluan biaya sosial dan pengobatan selama pekerjaan lapangan di lokasi proyek.

b. Kantor Konsultan Untuk kelancaran kegiatan pekerjaan pihak konsultan telah menyiapkan kantor yang permanen di Denpasar sehingga memudahkan Team Konsultan berkoordinasi dengan pemberi pekerjaan dan setiap saat dapat

asistensi/diskusi dalam penyelesaian pekerjaan. Disamping itu diharapkan nantinya setelah selesai pekerjaan pihak pemberi pekerjaan mudah menghubungi konsultan. c. Peralatan Peralatan yang digunakan untuk setiap pekerjaan disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing kegiatan, tergantung dari volume dan kapasitas alat. Adapun volume dan kapasitas alat dari masing-masing pekerjaan tersaji pada Tabel H.1 Daftar Peralatan. d. Jadwal Peralatan Jadwal peralatan untuk pekerjaan akan disesuaikan dengan waktu pemakaian, dan jadwal peralatan ini berkaitan dengan schedule pelaksanaan dan personil untuk pelaksanaan seluruh kegiatan. Jadwal peralatan dan volume serta waktu pemakaian tersaji pada Tabel H.1. Jadwal Penggunaan Peralatan.

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

147

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Tabel I.1. Jadwal Penugasan Tim Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan Suwug
No. Nama Alat/Perlengkapan Volume Bulan 1 2 3 4 5 6 Jumlah Bulan Ket.

A. Peralatan Kantor 1 2 3 3 4 Sewa Komputer & Printer Sewa Komputer draftman Sewa printer A3 Komunikasi ATK 1 6 2 1 1 1.50 5.40 1.80 1.50 1.50

B. Transportasi 1 Sewa Kendaraan Roda 4 a. team Leader b. Survey C 1 2 3 4 5 Peralatan dan tes Lab Sewa Alat Ukur Sewa Alat Sondir dan Boring Biaya laboratorium Dokumentasi Perlengkapan 1 1 1 1 1 0.25 0.40 1.50 1.50 1.50
148

1 2

1.50 1.20

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

CV. TRI MATRA DISAIN Konsultan Perencana Dan Pengawas

Dokumen Usulan Teknis untuk pelaksanaan pekerjaan Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan Suwug , sebagai bentuk penawaran teknis dari konsultan dalam upaya penanganan pekerjaan tersebut diatas. Dalam hal ini konsultan CV. TRI MATRA DISAIN apabila nantinya dipercaya untuk menangani pekerjaan ini maka akan bekerja berdasarkan lingkup pekerjaan sesuai dengan Kerangka Acuan Kerja (KAK) pekerjaan tersebut. Konsultan CV. TRI MATRA DISAIN berkeyakinan sanggup dan mampu untuk melaksanakan pekerjaan tersebut apabila diberi kepercayaan berdasarkan dokumen usulan teknis yang kami tawarkan. Dengan dukungan Tenaga Ahli yang kami usulkan dengan kualifikasi dan pengalaman kerja di bidang Arsitektural khususnya pembangunan Jalan dan Jembatan. Dengan berbekal keahlian masing-masing tenaga ahli yang kami

usulkan dan telah memiliki sertifikat keahlian, maka dalam pelaksanaan pekerjaan tersebut diatas dapat diselesaikan dengan tepat waktu dan mutu pekerjaan sesuai dengan yang diminta dalam KAK.

Perencanaan Teknis DED Jalan Tukad Panarukan di Suwug

149

Anda mungkin juga menyukai