Anda di halaman 1dari 125

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

A. DESAIN INTERIOR
Pengertian interior adalah, penyusunan tata ruang dan pendesainan ruang interior di dalam bangunan dengan tujuan memperbaiki fungsi, pengkayaan estetika, dan peningkatan psikologis ruang interior (Francis D.K.C & Corky Binggeli, 2005) Proses desain analissis

evaluasi

sintesi s

Proses desain merupakan suatu proses yang siklis dan berulang, pada proses ini rangkaian analisis, sintesis, dan evaluasi yang cermat atas informasi, wawasan dan solusi yang ada mungkin di ulang hingga tercapai kesesuaian yang ada dan di Inginkan. Masalah desain di uraikan terlebih dahulu. Kemampuan mendefinisisikan dan memahami masalah desain secara memadai menjadi bagian penting dari soslusi tersebut. Definisi ini harus menspesifikasikan bagaimana solusi desain akan berlangsung serta apa sasaran dan tujuan yang harus dipenuhi. Selama proses desain, pemahaman yang lebih jelas akan suatu masalah itu harus muncul. Informasi baru dapat berkembang yang dapat mengubah persepsi kita terhadap masalah dan solusinya. Dengan demikian, proses desain sering berlanjut selama proses desain. Dari analisis masalah dan bagian-bagiannya, kita dapat memulai merumuskan solusi yang mungkin. Proses ini membutuhkan sintesis, membawa dan menggabungkan respon terhadap beragam isu dan aspek 1
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

masalah ke dalam solusi yang terpadu. Desain membutuhkan pemikiran yang rasional berdasarkan pengetahuan yang dikumpulkan melalui pengalaman dan penelitian. Yang juga memainkan peran yang sama pentingnya dalam proses desain adalah instuisi dan imajenasi, yang menambahkan dimensi kreatif ke dalam desain rasional, Desain membutuhkan pandangan penting mengenai alternative dan pembobotan yang cermat mengenai kekuatan dan kelemahan masing-masing usulan hingga tercapai kesesuaian abtara masalah dan solusi. Mengingat banyaknya solusi yang mungkin ada, masing-masing harus relevan menurut kriteria yang di atur dalam pernyataan masalah dan lebih jauh, lagi di klarifikasikan dalam analisis masalah. Eksplorasi masalah dan evaluasi solusi alternative yang berurutan harus membantu mempersempit jumlah pilihan penyusunan desain. Meskipun tahap awal proses desain mendorong pemikiran yang tersebar mengenai masalah, fase berikutnya ini membutuhkan fokus yang terpusat mengenai solusidan desain tertentu. Ketika keputasan terakhir telah dicapai, proposal desain disusun, diperbaiki, dan dipersiapkan untuk implementasi. Langkah ini mencakup produksi gambar dan spesifikasi konstruksi serta jasa lainnya yang berhubungan dengan pembelian , konstruksi dan supervise. Tidak ada proses desain yang selesai hingga solusi desain yang telah di implementasikan dievaluasi evektifitasnya dalam menyelesaikan masalah tertentu. Penilaian yang sangat penting atas desain yang sudah selesai ini dapat membentuk basisis pengetahuan kita, dan memberikan pengetahuan kita, mempertajam instuisi kita dan memberikan pelajar yang bernilai yang dapat di aplikasikan ke karya mendatang. Salah stu keanehan proses desai adalah, dia tidak selalu memberikan jawban yang jelas , tunggal dan benar . kenyataannya ada lebih dari satu solusi atas masalah desain masalah tertentu.

Desain dapat dikatakan baik oleh desainer, klien, atau orang yang menggunakan desain, karena beberapa alas an berikut : Desain baik karena desain tersbut bekerja dan berfungsi dengan baik. 2
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Desain baik karena desai gtersebut dapat dicapai ekonomis, efisien, dan tahan lama. Desain baik kerena desain tersebut terlihat baik , menyenangkan secara estetika. Desain baik karena desain tersebut memunculkan kembali perasaan terkait waktu dan tempat lain, ia mendatangkan makna.

Desain yang sukses biasanya mewujud pada lebih dari satu tingkat makna dan kemudian menarik banyak orang. Ada beberapa criteria dalam mendesain interior, antara lain : Fungsi dan Tujuan, Pertama, fungsi yang dimaksud oleh desain harus tercapai dan tujuannya terpenuhi. Kegunaan dan Penghematan, desain harus memnerikan kegunaan, keterpercayaan, dan penghematan dalam pemilihan dan penggunaan materialnya. Bentuk dan Gaya, desain harus menyenangkan secara estetika. Citra dan Makna, desain harus memantulkan citra dan makna bagi orang yang menggunakan dan mengaguminya.

B. FAKTOR MANUSIA DAN ERGONOMI


Ruang interior bangunan dirancang sebagai tempat untuk gerakan, aktivitas, dan istirahat manusia. Dengan demikian, harus ada kesesuaian statis ketika seseorang duduk di kursi, bersandar di railing, atau beristirahat di dalam kamar. Dimensi tubuh kita, dan cara kita bergerak melalui dan merasakan ruang, adalah penentu utama desain arsitektur dan interior. Dalam bagian berikut, dimensi manusia dasar digambarkan untuk berdiri, berjalan, duduk, menaiki atau menuruni tangga, berbaring, menggapai, dan memandang. Pedoman dimensi juga diberikan untuk aktivitas kelompok, seperti makan malam dan bercakap-cakap. Ada perbedaan antara dimensi struktur tubuh kita dan persyaratan dimensi yang dihasilkan dari cara kita menggapai sesuatu di rak, duduk di meja, menuruni serangkaian anak tangga, atau berinteraksi dengan 3
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

orang lain. Ini semua adalah dimensi fungsi yang beragam menurut sifat aktivitas yang dijalankan dan situasi solusinya. Sebagian besar orang akan mengalami kisaran fisik dan kemampuan yang berbeda-beda ketika mereka tumbuh dan bertambah tua serata adanya perubahan berat ,tinggi, dan kebugaran fisik. Perubahan dari waktu ke waktu ini memengaruhi kesesuaian lingkungan interior dengan pengguna atau kemampuan lingkungan itu mengakomodasi penggunanya.

Persepsi pengguanaan ruang terbagi menjadi, sebagai berikut : Zona keintiman Memperbolehkan kontak fisik Zona pribadi Memperbolehkan teman mendekat dan mungkin menembus batas bagian dalam waktu yang singkat, pembicaraan berlangsung pada tingkat suara yang rendah. Zona sosial Memungkinkan interaksi informal, social dan bisnis, komunikasi terjadi pada tingkat suara normal hingga tinggi. Zona publik Dapat diterima untuk perilaku formal dan hubungan hierarki, tingkat suara yang lebih keras dengan pengucapan yang lebih jelas diperlukan untuk komunikasi.

4
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

C. ELEMEN DESAIN INTERIOR


1. LANTAI
DEFINISI LANTAI Lantai adalah tempat berpijak seseorang atau benda dalam suatu ruang, atau bagian dasar dari suatu ruang. Lantai juga merupakan bagian yang paling dominan dan memiliki peran sangat besar untuk menciptakan keindahan pada suatu ruang, untuk memperindah lantai rumah banyak bahan yang bisa digunakan antara lain plester & acian, keramik, ubin PC, marmer, granit alam, vinil, batu alam dan sebagainya. Seiring dengan perkembangan zaman dan teknologi bangunan, bahan lantai juga mengalami kemajuan yang pesat. Berbagai macam produk lantai mulai bermuncul mulai dari bentuk yang sederhana sampai yang kompleks, selain itu dari segi harga juga beragam, dari yang murah sampai yang mahal. FUNGSI Fungsi lantai secara umum, yaitu untuk : 1. Mencegah agar kelembaban dari dalam tanah tidak naik ke permukaan 2. Menciptakan kesan bersih dan luas di dalam ruang 3. Dengan penempatan warna dan pola tertentu dapat memberikan kesan perbedaan zona atau fungsi dalam ruangan, seperti ruang tamu, ruang keluarga, dapur dan lain-lain 4. Material khusus dapat digunakan pada ruang dengan fungsi tertentu, misalnya untuk lantai rumah sakit, banyak menggunakan penutup lantai jenis vinil dengan tujuan agar lebih higienis dan mudah dibersihkan 5. sebagai alas pijakan kaki sehingga memberikan kenyamanan ketika berjalan di atasnya, dan memberi nilai estetika suatu ruang dalam bangunan sehingga dapat menambah nilai jual bangunan tersebut. 5
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

JEIS-JENIS BAHAN LANTAI ALAMI 1. Lantai Batu Candi


Ciri-ciri : warna gelap Bahan : batu alam Ukuran : 20x20 cm, 15x30 cm, 20x40 cm, 30x30 cm Kelebihan : Kekurangan : Aplikasi : lantai eksterior, lantai kamar mandi Perawatan : disiram dan disikat.

2. Lantai Batu Sikat


Ciri-ciri : memiliki tekstur bermotif Bahan : campuran semen, pasir dan batu sikat Ukuran : bervariasi Kelebihan : memiliki banyak motif dan menarik Kekurangan : memerlukan perawatan ekstra Aplikasi : taman dan carport 6

TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Perawatan : di coating (pemberian pelapisan saat pemasangan) untuk menghindari jamur dan lumut.

3. Lantai Andesit

Ciri-ciri : warna abu-abu, tekstur kasar dan halus Bahan : batu alam Ukuran : 15x30 m, 20x20 cm, 30x30 cm Kelebihan : bernilai estetika tinggi, indah dan alami kekurangan : mudah berlumut dan berjamur Aplikasi : lantai eksterior Perawatan : tiga tahun sekali dilakukan coating agar warna tetap terjaga dan mengkilap

7
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

4. Lantai Batu Lempeng


Ciri-ciri : tekstur kasar, bentuk ada yang beraturan dan tidak beraturan, warna hitam dan abu-abu. Bahan : batu alam Ukuran : sangat bervariasi Kelebihan : bernilai estetika tinggi, indah dan alami kekurangan : mudah berlumut dan berjamur Aplikasi : lantai teras dan carport Perawatan : disikat agar kotoran tidak menempel

8
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

JENIS-JENIS BAHAN LANTAI BUATAN 1. Lantai Tegel


Ciri-ciri : warna abu-abu dan tekstur kasar Bahan : campuran semen dan pasir Ukuran : 30 x 30 cm, 40 x 40 cm, dan 20 x 20 cm Warna & motif : abu-abu, kuning, merah, biru, dan lain-lain. Kelebihan : harga murah, pemasangan mudah. Kelemahan : jika terkena asam/cuka akan membekas bernoda yang sulit untuk dibersihkan. Aplikasi : lantai ruangan Perawatan : disapu dan dipel.

9
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

2. Lantai Teraso

Ciri-ciri : tekstur kasar, warna putih, kuning, hijau, dan lain-lain. Bahan : campuran semen dan pasir, bagian atasnya dilapisi dengan bahan keras, kombinasi campuran antara kulit kerang laut dengan pecahan marmer Ukuran : 20 x 20 cm, 30 x 30 cm Kelebihan : memiliki motof yang beragam Kelemahan : mudah berlumut jika sering terkena air. Aplikasi : lantai eksterior Perawatan: diberihkan dan di jaga agar tidak lembab

10
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 3. Lantai Keramik Pada dasarnya hanya ada 2 jenis keramik yaitu : a. Keramik yang mempunyai lapisan glazur ( glazed )

March 10, 2011

Ini adalah jenis keramik yang paling banyak di pasaran untuk aplikasi lantai maupun dinding. Lapisan glazur di aplikasikan dengan temperature tinggi sehingga menyatu dengan badan keramik. Lapisan ini lah yang membuat motif desain dan tekstur keramik. Lapisan glazur membuat keramik tahan air, tahan api dan mudah dibersihkan karena sangat padat dan tidak berpori. Merk-merk terkenal dari jenis ini adalah Roman, Platinum, Kia, Mulia,Ikad, Asia tile dll. a. Keramik homogenious tanpa lapisan glazur ( unglazed ) Jenis keramik ini sekarang semakin trend dengan bermacam macam desain. Tidak ada lapisan apapun yang di aplikasikan pada keramik. Pencampuran bahan utama dan motif keramik dilakukan sejak awal sebelum pembentukan body sehingga ada kesatuan warna antara bagian permukaan dan belakang. Permukaan keramik mengkilat dengan cara di polish. Keramik jenis ini biasanya lebih tebal, keras dan lebih tinggi kekuatannya dari pada glazed ceramic. Cocok untuk tempat-tempat yang trafficknya tinggi. Merk-merk terkenal dari jenis ini adalah Ezzensa, Granito, Niro, impero dll. Kerapatan keramik dan penyerapan air Dua faktor ini saling berhubungan erat. Biasanya kerapatan keramik berbanding lurus dengan temperature pembakaran. Semakin tinggi kerapatannya semakin kecil air yang dapat diserap oleh keramik. Ini mementukan fungsi keramik dalam aplikasi desain.

Keramik yang menyerap air lebih dari 7 % hanya untuk penggunaan di dalam ruangan dan tidak tahan dengan perubahan cuaca. Keramik yang menyerap air antara 3 7 % hanya untuk penggunaan di dalam ruangan dan lebih tahan terhadap perubahan cuaca. Keramik yang menyerap air antara 0.5 3 % dapat digunakan di dalam maupun luar ruangan namun tidak tahan terhadap terik matahari dan hujan secara langsung.

11
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Keramik yang menyerap air kurang dari 0.5 % merupakan jenis yang paling tahan terhadap terpaan sinar matahari dan hujan secara langsung. Sangat cocok untuk aplikasi exterior. Proses produksi

Ada dua metode proses produksi yang paling umum : a. Bicottura yang artinya adalah pembakaran ganda. Pembakaran pertama untuk body keramik dan kedua setelah penambahan lapisan glazur. Proses ini tentunya memakan biaya yang lebih mahal dari yang lain. Body yang dihasilkan pun lebih lembek dan kekuatannya lebih kecil dari monocottura. Proses ini sekarang hanya dipakai untuk pembuatan keramik dinding. b. Monocottura yang artinya hanya satu kali pembakaran. Proses pembentukan, pemberian lapisan glazur dan pembakaran hanya dilakukan satu kali. Produksi pun lebih cepat denga biaya yang lebih ringan. Keramik yang dihasilkan juga lebih kuat dan tahan lama. Ini dipakai untuk pembuatan keramik lantai. Warna Body keramik. Banyak distributor dan konsumen yang beranggapan bahwa body keramik yang berwarna putih lebih baik dari yang berwarnya merah, tapi ini ternyata tidak sepenuhnya benar. Kualitas keramik lebih tergantung pada proses produksi, kerapatan keramik dan kekuatan tekan dari pada warna body. Warna hanya menunjukan warna bahan baku tanah liat yang dipakai saja. Keseragaman warna dan ukuran Di Indonesia terkenal istilah KW 1, KW2, KW3 yang sebenarnya mengacu pada ketepatan ukuran keramik dan keseragaman warna . Perbedaan ini bisa terjadi karena proses produksi dan pembakaran. Pihak produsen akan mengelompokaan perbedaan ini pada proses quality control dan packing. Tentunya mereka mempunyai batasan kelayakan juga untuk mereject barang. KW 1 merupakan kualitas yang terbaik. Sudut-sudut keramik benar-benar siku dan perbedaan ukuran antar keramik kurang dari 1 mm. Ini menyebabkan lebar nat dapat sangat tipis dan lantai keramik pun akan terlihat rapi. Sebenarnya walaupun ukuran keramik tertera di dalam box adalah 40 x 40 cm, tetapi ukuran actual biasanya sekitar 39,7 39,8 mm. 12
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Warna nya pun hampir persis sama. Tapi tetap harus cek kode produksi di dalam box. Kode produksi yang berbeda mungkin akan menghasilkan warna yang sedikit berbeda. KW2 merupakan kualitas yang kedua. Sudut-sudut keramik tidak benar benar presisi. Ukuran pun bisa selisih sampai 2 mm karena sisi keramik yang agak melengkung. Pemakaian nat pada KW 2 ini lebih besar dari KW 1 walaupun dari segi warna masih relative seragam KW3 merupakan kualitas terakhir yang dapat dipasarkan oleh produsen. Selisih ukuran bisa mencapai 3 mm atau lebih. Sisi keramik juga banyak yang menggelembung menyebabkan pemakaian nat akan menjadi lebih besar. Warna keramik kadang kadang agak berbeda sedikit. Maka musti hati hati dalam proses instalasi. Perbedaan dalam KW tidak berhubungan dengan kuat tekan dan daya absorbsi keramik melainkan hanya dalam ukuran dan keseragaman warna. Pemukaan keramik Ada beberapa jenis permukaan keramik baik yang memakai lapisan glazur ataupun tidak. Mengkilat dan licin. Biasa dipakai untuk keramik dinding ataupun keramik lantai dalam ruangan. Tidak cocok untuk lantai yang sering terkena air atau area servis dengan loading yang tinggi karena biasanya tidak tahan goresan. Doff / Matte. Cocok untuk berbagai macam aplikasi hanya tidak licin dan mengkilat. Biasa dipakai di rumah dengan desain minimalis. Lebih tahan terhadap goresan. Bertekstur kasar. Cocok dipakai untuk lantai kamar mandi, carport atau ruang terbuka yang sering terkena panas dan hujan. Jenis keramik ini tidak licin walaupun terkena air. Cutting edge. Permukaan keramik yang sangat siku pada keempat sisinya. Keramik jenis ini dipotong setelah proses pembakaran. Hampir semua homogenius tile memakai system ini sehingga nat yang dipakai bisa sangat tipis. Namun kini produsen keramik berglazur seperti roman dan platinum juga mengembangkan keramik cutting edge. Dari segi harga pasti lebih mahal dari pada keramik yang bukan cutting. Berikut teknik memasang keramik lantai:

13
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

1. Rendam keramik di dalam air. Hal ini akan membuat keramik menjadi lebih elastis dan lebih mudah menempel pada saat pemasangan. 2. Perhatikan kualitas keramik. Keramik kualitas rendah akan susah memasang secara presisi. Untuk itu, nat keramik harus dipasang longgar karena masing-masing keramik memiliki selisih 0.20.5 mm sehingga tidak saling bertubrukan. 3. Oleskan air semen. Bilaskan semen yang sudah dicampur air sedikit ke bawah keramik. Hal ini akan membuat daya rekat keramik ke adukan benar-benar lengket. 4. Bersihkan dari kerikil. Adukan dan dasar lantai yang akan dipasang harus bersih dari kerikil, batu, atau ganjalan lain yang akan membuat rongga di bawah keramik. 5. Padatkan secara rata. Ketuk keramik yang baru dipasang dan pastikan tidak ada yang kopong atau bagian dasar berongga karena itu akan membuat keramik lepas di kemudian hari. Periksa ketinggiannya apakah sudah sama rata dengan benang yang ditarik untuk menentukan ketinggian lantai. 6. Nat keramik dipasang belakangan. Jangan pasang semen oker atau nat pada sisi keramik saat itu juga. Biarkan selama dua atau tiga hari. Hal ini akan membuat sisa udara yang mengendap akan keluar melalui nat yang belum ditutup. Setelah itu baru diberi semen nat dan jangan lupa membersihkan nat yang masih kosong dari kotoran yang mengendap. 7. Jangan diinjak-injak. Amankan areal keramik yang baru dipasang dari lalu lalang orang selama 23 hari. Keramik akan ambles karena adukan di bawahnya masih belum kuat untuk dibebani. 8. Periksa kembali. Dalam sebuah areal pemasangan 33 m biasanya terdapat 35 keramik yang kopong. Untuk itu segera bongkar dan ulangi pemasangannya.

Ukuran dari lantai yaitu 15 x 20 cm, 20 x 20 cm, 30 x 20 cm, 40 x 40 cm, 50 x 50 cm, dan lain-lain. Perawatan lantai keramik termasuk mudah karena hanya disapu dan dipel dengan cairan pembersih keramik.

Kelebihan: keramik harganya paling murah apabila dibandingkan dengan ukurannya yang sama.

14
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

2. Tahan terhadap noda, dan lebih gampang dibersihkan apabila terkena kotoran seperti kopi, tinta dan cat. 3. Tidak memerlukan bahan khusus untuk pemasangannya seperti semen instan yang sudah dicampur dengan perekat. 4.Mudah dipotong karena ukurannya tidak terlalu tebal. 5. Tidak memerlukan perawatan khusus karena tidak mudah kusam. 6. Variannya bermacam-macam, bisa glossy dan dop. Warnanya juga bisa dibuat segala rupa, bahkan sampai menyerupai kayu atau batu alam. Kekurangan: 1. Keramik paling besar ukurannya 60x60 cm, untuk ukuran yang lebih besar dari itu biasanya mudah melenting karena ketebalannya tidak mendukung. 2. Apabila sudah terpasang pada bagian natnya terlihat lebih besar karena bagian sisi2x keramik biasanya berpinggul. Ada juga keramik yang tidak dipinggul tapi jangan salah pilih, apabila keramik tidak mempunyai pinggul biasanya adalah keramik yang dipotong karena bagian sisinya sudah gompel dan ukurannya cenderung tidak sama walaupun dalam satu dus. 3. Untuk segi keindahan hasilnya sedang2x saja.

15
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

4. Lantai Marmer Marmer terutama berasal dari batuan mineral kalsium karbonat dan terproses alami dalam suhu tinggi. warna dan motif marmer sangat beragam, ada yang seperti kayu atau batu batu bergambar. Marmer masih menjadi idola bagi rumah tinggal. Karakternya yang kuat dan tahan lama menjadi pertimbangan utama pemilihan bahan ini. Kesan kuat inilah yang mampu menciptakan kesan elegan, serta karakteristik dingin dan sejuk, dapat menciptakan kesejukan dan kenyamanan bagi penghuninya. Kelebihan lain marmer adalah jika terjadi kebakaran, marmer masih dapat bertahan dan tidak perlu diganti.

16
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Kelebihan: 1. Ukurannya tidak terbatas dan tidak gampang melenting.

March 10, 2011

2. Pada bagian sambungan natnya bisa lebih kecil dari granit lebih terlihat mewah dan terlihat lebih menyatu setelah dipoles. 3. Dengan ukurannya yang lebih besar ruangan jadi tampak terlihat lebih luas. Kekurangan: 1. Marmer susah dibersihkan apabila terkena kotoran seperti tinta, cat dan kopi. 2. Memerlukan perawatan ekstra dibandingkan dengan keramik, karena mudah kusam. Setelah kusam harus dipoles lagi. 3. Dalam tahap pengerjaan pemotongan memerlukan pisau khusus karena keras dan tebal dan lebih rumit dibandingkan dengan keramik dan granit, karena setelah dipasang marmer harus dipoles lagi. 4. Biayanya lebih mahal dibandingkan keramik dan granit karena proses pembuatan dan pengambilan dari sumbernya memakan waktu dan nyawa (banyak kasus tukang yang meninggal tertindih marmer karena dengan ukurannya yang sangat besar jadi mempunyai berat yang sangat berat). 5. Warnanya tidak bisa sama karena bergantung pada alam (sumber gunung batu yang diambil). 6.Memerlukan bahan khusus untuk pemasangannnya.

Perawatan Poles marmer dapat dilakukan pada semua jenis lantai. Jika kondisi lantai masih bagus dan tidak ada goresan, maka poles lantai dapat dilakukan. Berikut ini adalah cara poles lantai:

17
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2


March 10, 2011

Siapkan peralatan: mesin polisher marmer, vacuum cleaner wet, buffing pad merah, buffing pad putih, steel wool pad. Siapkan chemical marmer; wax stripper, yellow powder, floor cleaner, dan air. Pasang buffing pad merah di mesin polisher. Tuangkan wax stripper pada lantai untuk membersihkan lantai dari kotoran dan sisa wax lama. Jalankan mesin poles marmersecara perlahan searah bolak-balik. Keringkan lantai menggunakan vacuum cleaner. Tuangkan 1 sendok teh yellow powder setiap 50cm pada lantai yang akan dipoles. Basahi yellow powder dengan air secukupnya. Jalankan mesin polisher marble renewal. Poles lantai secara perlahan searah bolak-balik. Untuk memudahkan, poles lantai seluas 1m2. Jaga agar lantai tetap basah. Bila sudah selesai, poles lantai berikutnya seluas 1m2. Lakukan terus menerus sampai selesai satu ruangan. Sedot air yang menggenang pakai vacuum cleaner wet. Bila sudah selesai, basahi lantai dan tuangkan floor cleaner secukupnya. Masih memakai buffing marble renewal pad merah, poles lantai seperti cara diatas. Sedot air pada lantai sampai kering. Lap bila masih ada sisa air. Pasang buffing pad putih dan lapisi dengan sedikit steel wool pad. Spray-kan sedikit cairan kristal pada lantai. Poles lantai sampai kering dan mengkilap. Oleskan wax pada lantai Poles lantai sampai mengkilap. Selesai.

Ukuran marmer dipasaran : 5 x 20 cm, 10 x 20 cm, 15 x 30 cm, 20 x 20 cm, 50 x 50 cm

18
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

5. Lantai Granit Granit berasal dari batuan beku, dengan mineral kuarsa dominan sehingga tampak bintik bintik yg sangat menonjol. Walaupun granit berwarna hitam pekat , bintik-bintiknya tetap akan terlihat, sehingga tampak keindahannya. Granit sangat keras dan tidak getas. Kelebihan: 1. Ukurannya bisa lebih dari 60x60 cm bahkan bisa mencapai 100 x 100 cm. Dan tidak gampang melenting. 2. Pada bagian sambungan natnya tidak terlalu lebar sehingga granit lebih terlihat mewah dan terlihat menyatu. 3. Tidak memerlukan bahan khusus untuk pemasangannnya. 19
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Kekurangan:

March 10, 2011

1. Apabila kualitas granitnya kurang bagus, apabila terkena kotoran seperti tinta, cat dan kopi, susah dibersihkan dan hampir tidak bisa dibersihkan. 2. Memerlukan perawatan ekstra dibandingkan dengan keramik, karena mudah kusam. 3. Dalam tahap pengerjaan pemotongan memerlukan pisau khusus karena keras dan tebal. 4. Biayanya lebih mahal dibandingkan keramik, apalagi apabila menggunakan ukurannya yang besar, karena untuk pembelian granit harus 1 dus. 5. Warnanya tidak bisa sama. Contohnya: apabila membeli granit sebaiknya langsung dihitung dengan kelebihannya karena apabila ada kekurangan warnanya tidak bisa sama. Yang menyebabkan tidak sama adalah proses pembakarannya. 6. Varian bisa dop atau glossy, tapi untuk warna dan corak terbatas.

Ukuran granit dipasaran yaitu: 30 x 30 cm, 40 x 40 cm, 60 x 60 cm. granit biasanya diaplikasikan untuk lantai ruangan, stepnosing, lantai dapur, kamar mandi, dan teras. Untuk perawatan hanya dibersihkan menggunakan pemutih untuk menghilangkan noda.

20
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

6. Lantai Kayu dan Olahan (parket) Kayu Di pasaran sendiri ada 3 jenis lantai kayu yaitu: Lantai Kayu Solid Terbuat dari kayu asli. Dulu orang mengenal bentuk lantai kayu solid berupa potongan kayu utuh yang dipasang untuk menutup permukaan lantai. Sekarang, lantai kayu solid sudah dibentuk menyerupai lantai kayu yang berbentuk lembaran panel-panel dan memiliki celah yang memudahkan pemasangannya. Sehingga Anda sendiri bisa langsung memasangnya tanpa harus meminta tolong tenaga tukang.

21
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Ukuran lantai kayu solid beragam. Kelebihan dari lantai kayu solid ada di sini, yaitu setiap lembarnya bisa lebar, bisa mencapai sekitar 1,8 m sehingga cocok untuk bentangan ruang yang lebar. Selain itu, ketebalannya lebih besar dibanding dengan jenis lantai kayu yang lain. Rata-rata ketebalan kayu solid antara 1,5 cm sampai 2,2 cm. Selain faktor ketebalan, kelebihan lain dari lantai kayu solid adalah serat kayunya yang tampak. Tetapi ada kekurangan dari lantai kayu solid ini yaitu kayu tidak tahan terhadap perubahan cuaca, sehingga akan mengalami muai susut jika tidak dirawat dengan tepat sebelum dilakukan pemasangan. Karena itu perlakuan khusus terhadap kayu harus dilakukan seperti kayu harus dioven terlebih dahulu untuk mengurangi kadar kelembaban kayu. Lantai kayu engineered/lantai kayu multi layer Jenis ini hampir mirip dengan kayu solid. Hanya saja proses pembuatannya berbeda. Kayu solid sebagai bahan baku dipotong dengan ketebalan tertentu dan ditumpuk secara bersilangan (horizontal dan vertikal). Setelah itu tumpukan tersebut ditekan supaya padat. Dibagian permukaan diberi lapisan pelindung sehingga tampilannya halus dan kotoran atau debu tidak mudah masuk kedalam pori kayu. Lantai Kayu HDF/lantai kayu laminated Bahan dasar utama jenis lantai kayu ini dibuat dari serbuk kayu yang dipadatkan dengan suhu tinggi. Serbuk kayu yang dipadatkan inilah yang disebut HDF (high density fiber). Seperti halnya lantai kayu engineered, diatas permukaan HDF juga diberi lapisan pelindung yang fungsinya untuk mencegah goresan. Lapisan pelindung sendiri sebenarnya ada tingkatannya tergantung dari ketebalan/kekerasan lapisan pelindung. Semakin tinggi tingkatannya maka semakin tinggi lantai kayu bisa menahan goresan. Lantai kayu HDF dengan ketebalan lapisan pelindung yang tinggi cocok digunakan untuk ruangan yang banyak digunakan orang berjalan. Bila dilihat dari segi harga, kayu solid lebih mahal dibading 2 jenis kayu lainnya. Sedangkan kayu engineered harganya hampir sama dengan kayu HDF. 22
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Agar lantai kayu tahan lama


March 10, 2011

Sebelum lantai kayu dipasang, pasanglah terlebih dahulu plastik di atas permukaan lantai untuk mencegah kelembaban dan masuknya rayap. Pada saat membersihkan, lakukan dengan menggunakan kain pel yang lembab saja. Jangan terlalu banyak air. Hindari terkena tumpahan air, segera bersihkan bila terkena tumpahan air. Pencucian dengan cairan pembersih (wax) disarankan setahun sekali untuk menjaga lapisan permukaan cat tetap mengkilat dan tidak cepat kusam MERAWAT LANTAI KAYU Apapun jenis barangnya kalau yang dirawat, pasti akan awet. Begitu juga dengan lantai kayu, bila dirawat dengan benar lantai kayu dapat bertahan hingga sepuluh tahun. Perawatan itu ada yang skalanya harian, ada yang untuk bulanan. PERAWATAN HARIAN 1. Untuk membersihkan lantai kayu jangan menggunakan kain pembersih terlalu basah. Ingat, musuh utama kayu adalah air, dan kayu yang lembab tidaklah awet. 2. Kalau mau menggunakan cairan pembersih lantai, silakan memakai pembersih yang ada di pasaran. 3. Jika terkena percikan semen atau cat, sebaiknya segera dibersihkan. Maksudnya, cairan tersebut tidak terlanjur menyerap ke dalam lantai kayu, sehingga cepat rusak. 4. Dalam meletakkan furnitur, sebaiknya di bagian bawah/dasarnya dilapisi karet. Hal itu agar material dari furnitur tidak langsung bersentuhan dengan lantai kayu, yang mungkin saja menciptakan goresan. 5. Saat memindahkan furnitur, sebaiknya diangkat jangan ditarik. Soalnya sekali lagi, hal itu bisa mengakibatkan goresan atau mungkin sobekan.

PERAWATAN BULANAN Meski "bermusuhan" dengan air, tapi pori-pori kayu ini harus tetap lembab. Untuk itu setiap tiga bulan sekali, lantai kayu digosok dengan menggunakan cairan semacam pelembab. Pada lantai kayu yang siap pasang (ready made) ini, pada umumnya berbentuk rangkaian kayu yang penyatuannya dilapisi zat sejenis formalin. Nah, formalin ini adalah zat kimia yang tidak disenangi rayap. Tapi agar terus awet dan terhindar dari incaran rayap, sebaiknya setiap tiga tahun sekali diberi suntikan anti rayap. 23
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

parquet Jenis lantai parket yang dikenal secara umum adalah generasi lantai kayu yang menggantikan lantai papan untuk rumah panggung. Jenis-jenisnya adalah sebagai berikut : - Parket yang terbuat dari kayu solid atau dikenal dengan Solid Parquet - Parket yang terbuat dari kayu asli dengan teknologi layer untuk mencapai tingkat kestabilan yang sempurna dikenal dengan engineer parquet - Parket yang bahannya terbuat dari bubuk kayu ( MDF ) dan diberi lapisan bertekstur kayu pada permukaannya.

cara merawat parquet Walaupun terbilang mahal, lantai parquet atau lantai kayu sangat digemari masyarakat. Selain memberikan kesan nyaman, lantai parquet lebih cantik dan elegan. Namun, perawatannya tidak sembarangan atau sama dengan jenis lantai lainnya. Debu atau kotoran yang menempel pada kain pel yang basah dapat menggores lantai parquet. Oleh karena itu, sebaiknya dibersihkan dengan penyedot debu, kemudian dilap dengan kain flanel kering agar debu terangkat. Alat dan Bahan: * Lantai parket, lem, dan sealant. * Stereofoam 3mm. * Gergaji besi atai gergaji bermata halus. Langkah Pengerjaan: 24
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

1. Bersihkan permukaan lantai yang akan dilapisi. 2. Tutup seluruh permukaan lantai dengan stereofoam. 3. Ukur kebutuhan lantai parket, dan sesuaikan panjang dan lebarnya dengan luas ruangan. Jika parket terlalu panjang, potong dengan gergaji besi. 4. Pasang lantai parket mulai dari bagian tengah ruangan. Susun parket sesuai motifnya. Gunakan lem khusus, agar parket tidak mudah lepas atau bergeser. 5. Setelah pemasangan selesai, tutup celah perbatasan lantai dengan dinding, menggunakan sealant. cara merawat parquet Walaupun terbilang mahal, lantai parquet atau lantai kayu sangat digemari masyarakat. Selain memberikan kesan nyaman, lantai parquet lebih cantik dan elegan. Namun, perawatannya tidak sembarangan atau sama dengan jenis lantai lainnya. Debu atau kotoran yang menempel pada kain pel yang basah dapat menggores lantai parquet. Oleh karena itu, sebaiknya dibersihkan dengan penyedot debu, kemudian dilap dengan kain flanel kering agar debu terangkat.

Bahan : kayu Jenis : lantai kayu alami, misal : balok/papan Kelemahan : mudah terbakar, tergores, dapat menyusut dan memuai terhadap cuaca, harga relatif mahal, pemasangan khusus Kelebihan : berkesan alami dan hangat, bernilai estetika tinggi 25

TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2


March 10, 2011

Aplikasi : lantai interior Perawatan : pelapisan sebelum pemasangan, Jika terkena tumpahan noda segera dilap.

7. Lantai Paving

Ciri-ciri : permukaan kasar dan bentuk bervariasi Bahan : semen dan pasir Ukuran : bervariasi sesuai pola (tebal sekitar 6-8 cm) Kelebihan : pemasangan mudah dan murah Kelemahan : mudah berlumut, tidak mampu menahan beban berat Aplikasi : lantai taman (outdoor) Perawatan: dibersihan dan usahakan agar tidak lembab karena bisa berlumut

26
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 8. Lantai Vinyl

March 10, 2011

Lantai vinyl bersifat elastis, ringan, menyerap suara, dan guncangan, mudah direnovasi, mudah dalam perawatan, namun kualitasnya tidak kalah dengan marmer. Lantai vinyl memiliki berbagai spesifikasi, diantaranya adalah

antimicrobial (biasa digunakan dirumah sakit) antistatic antichemisal (biasa digunakan di pabrik dan laboratorium) moving load resistant (biasa digunakan di pabrik dan gudang) anti slip.

Motif dan ukuran yang bervariasi membuat vinyl semakin menjadi trend. Apalagi ditambah dengan kemampuan anti jamur, anti air, dan yang paling penting anti rayap. Berbeda dengan lantai parket yang masih terancam jika ada rayap. Dengan motif kayu, kita bisa menghadirkan suasana alami tanpa harus khawatir terhadap serangan rayap. Ketebalan bahan vinyl 0,4 mm. Proses pemasangannya dengan ditempel pada bidang lantai. Tentunya lantai ruangan kita sebaiknya diratakan dulu dengan plester aci. karena cuma ditempel, sewaktu-waktu jika kita sudah bosan bisa kita ganti dengan motif yang baru, dan bekasnya bisa kita pakai untuk ruangan laini, itu juga kalau kondisinya masih bagus. Untuk harga, sangat beragam. Ada yang lokal ada juga yang import

Lantai vinyl memiliki berbagai spesifikasi, diantaranya adalah

antimicrobial (biasa digunakan dirumah sakit) antistatic antichemisal (biasa digunakan di pabrik dan laboratorium) moving load resistant (biasa digunakan di pabrik dan gudang) anti slip.

27
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Ciri-ciri : bermotif anyaman, coklat Bahan : material buatan Kelebihan : tahan lama, mudah dibersihkan, tahan air Kelemahan : bernilai estetika tinggi Aplikasi : lantai ruangan Perawatan : Cukup dibersihkan menggunakan pembersih khusus vinyl

28
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

9. Lantai Teracota

Ciri-ciri : tekstur halus tapi tidak licin Bahan : tanah liat Ukuran : bervariasi Kelebihan : bernilai estetika tinggi, tahan lama dan kuat Kelemahan : relatif mahal, relatif berat, pemasangan yang khusus Aplikasi: lantai eksterior dan stepnosing Perawatan: disikat dan dibersihkan.

10. Lantai Plester


Ciri-ciri : Halus dan diberi lapisan aci di atasnya Bahan : campuran semen dan pasir perbandingan 1:5 29

TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2


March 10, 2011

Aplikasi : teras dan selasar Perawatan : disapu dan dibersihkan

30
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 11. Nosing Tile


March 10, 2011

Ciri-ciri : bentuk hampir setengha lingkaran dengan motif dan warna yang bervariasi Ukuran : panjangnya sekitar 10 cm. Aplikasi : untuk tepi tangga, lantai, dan teras (saat ada perbedaan ketinggian).

31
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

LITERATUR http://arsitekturpemula-archi.blogspot.com/2011/01/materi-kuliah-bahan-bangunan-bahan.html http://riankid.com/?p=13 http://www.kiwod.com/tips_online/cara-poles-marmer-yang-benar/ http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20090121221726AA7KyeM http://www.kiwod.com/cerita-online/cara-scrubbing-lantai-marmer-granit/ http://sabrul.com/?p=39 http://lifestyle.okezone.com/read/2008/11/24/30/167100/search.html http://mojokertocyber.com/rumah-idaman/685-memilih-jenis-lantai-kayu http://www.rumahide.com/jenis-keramik http://www.rumahide.com/tag/lantai-marmer http://ybandung.wordpress.com/2008/08/06/teknik-memasang-keramik-lantai/ http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20090429202204AA1ML1D

http://tukangbangunan.com/index.php?option=com_content&task=view&id=6&Itemid=2

32
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

2. PLAFOND
ETERNIT BIASA Komposisi eternit ini terdiri dari kain,kertas dan semen. Biasanya eternit ini di aplikasi pada rumah-rumah tipe sederhana. Ukuran dan harga :

5x1000x1000mm= Rp10000,00/lembar Kelemahan enternit :

- Mudah patah -Tidak tahan air -Tidak mudah berjamur Kelebihan enternit :

-Harganya relatif murah -Fhinisingnya lebih mudah Finishing : -Biasanya dengan cat tembok

33
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 HARDPLEKS Bahan untuk plafon ini lebih halus dan lebih kuat dari pada enternit biasa. Ukuran dan harga :

March 10, 2011

3x500x1000mm 3x1000x1000mm 3x400x2000mm 3x500x2000mm 3x600x2000mm 3x1000x2000mm Kelemahan :

-Tidak tahan air dalam waktu yang lama Keuntungan :

-Tidak lebih kuat dari enternit biasa -Lapisan lebih halus -Finishing mudah Finishing :

-Dengan cat tembok JAYA BOARD

34
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Papan gypsum jaya board adalah bahan pelapis dan langit-langit yang memiliki daya tahan dan tingkat stabilitas tinggi. Macam-Macamnya 1. Jaya Board Standart Papan gypsum standart untuk penerapan pada daerah kering karena gypsum ini sangat rentan terhadap air. Jeis warna gypsum ini berwarna krem polos. Paling banyak dan umum digunakan diberbagai jenis bangunan.

Ukuran dan harga

- 6.5x1200x2400mm= Rp45000,00 - 9x1200x2400mm= Rp47000,00 - 12x1200x2400mm= Rp65000,00 - 15x1200x2400mm= Rp82000,00 Kelebihan :

- Ringan dan pemasangannya mudah - Hasil akhir lebih rata/halus dan rapi - Ekonomis

kekurangan

-Tidak tahan air 35


TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 - Tidak terlalu kuat terhadap serangan jamur 2. Jaya Board WetArea

March 10, 2011

Papan gypsum wet area khusus dikembangkan untuk ruangan yang mempunyai tingkat kelembaban tinggi. Seperti kamar mandi, daerah sekitar pancuran/shower,dapur maupun plafon untuk teras. Memiliki warna biru muda. Ukuran dan harga :

- 9x 1200x2400mm - 10x1200x2400mm - 13x1200x2400mm Kelebihan :

- Pemasangan mudah dan cepat kering - permukaan dasr ekonomis - Penyelesaiannya halus seperti tanpa sambungan 3. Jaya Boad Firestop Bahan pelapis ideal untuk pelindung api pada dinding partisi, plafon serta balok dan kolom pada konstruksi perumahan dan bangunan. Papan gypsum ini telah dikembangkan dan diuji secara khusus digunakan untuk aplikasi tahan api selama 1-4 jam. Gypsum firestop berwarna merah muda. Ukuran dan harga :

- 13x1200x2400mm= Rp12000,00 - 16x1200x2400mm= Rp130.000,00 36


TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Kelebihan :

March 10, 2011

- Mendukung sistem Tahan api - Mendukung kebutuhan sistem kedap suara - Sistem konstruksi cepat dan ringan 4. Jaya Board Celling Panel Macamnya : 1. Jaya Deko Jaya-Deko adalah Panel langit-langit dengan finishing cat. Hanya terdapat 1 macam tipe

Natura 9mm, 12mm

Kelebiha:

Kelebihan

Biaya kompetitif Dekoratif Aplikasi cepat

37
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Data Fisik : Pilihan Warna Ukuran : Putih, Grey, Krem : Tile (600mm x 600mm) Panel (1200mm x 600mm) Ketebalan : 9mm (6.9 kg / msq) 12mm (9 kg / msq)

2. Jaya Tekstur Jaya-Texture adalah panel langit-langit Jayaboard dengan finishing kombinasi finishing cat dan texture. Terdapat 2 macam tipe :

Byhua 9mm, 12mm Star 9mm, 12mm

38
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Texture unik Rapi Estetik

Data Fisik : Pilihan Warna Ukuran : Putih, Grey, Krem : Tile (600mm x 600mm) Panel (1200mm x 600mm) Ketebalan : 9mm (6.9 kg / msq) 12mm (9 kg / msq) Bentuk Pinggir Angle Aplikasi : : Lay-in, Shadow Line,

- Kantor, hotel, sekolah, rumah sakit, pisat perpembelajaan 3. Jaya Akustik Jaya-Akustik adalah panel langit-langit Jayaboard dengan kombinasi finishing cat dan perforasi. Terdapat 3 macam tipe :

Sopran 9mm, 12mm Tenor 9mm, 12mm Alto 9mm, 12mm

39
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Penyerapan suara tinggi Kelendutan minimal Perawatan mudah

Data Fisik : NRC Pilihan Warna Ukuran : 0.44 (Tanpa Insulasi) : Putih, Grey, Krem : Tile (600mm x 600mm) Panel (1200mm x 600mm) Ketebalan Bentuk Pinggir : 9mm (6.9 kg / msq) : Lay-in, Shadow Line, Angle

40
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 4. Jaya bell

March 10, 2011

Jaya-Bell adalah produk terbaru dari Jayaboard dengan tingkat kemampuan akustik dan daya serap suara yang sangat baik. dalam empat pola desain yang berbeda, dan dengan tingkat estetik yang tinggi.

Daya serap suara sangat baik Tingkat NRC (Nouise Reduction Coefisien) tinggi Estetik

Data Fisik : Ukuran : 12mm x 1200mm x 2400mm Berat : < 9.5 Kg/m2

5. Jaya Access 41
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Menggunakan bahan Jaya-Core 9mm berlapis alumunium yang di desain khusus untuk mempermudah pekerja melakukan proses perbaikan/pemeliharaan (maintenance). Untuk diaplikasikan pada sistem rangka tertutup.

Desain rapih dan praktis Menghemat waktu pemasangan (quick installation process) Dapat di aplikasikan pada konstruksi kayu dan metal stud Tersedia dalam dua pilihan ukuran : 450mm dan 600mm

Data Fisik : Tipe 450mm x 450mm 600mm x 600mm MULTIPLEKS Plafon Triplek (1,22,4m), merupakan material plafon paling populer untuk menengah bawah. Variasi ketebalannya membuatnya semakin menarik menjadi pilihan para 42
TEORI DESAIN INTERIOR

Ketebalan 9mm & 12mm 9mm & 12mm

Leba 650mm 800mm

Panjang 650mm 800mm

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

pemborong/kontraktor. Karena semakin memudahkan kontraktor menipu pemilik bangunan. Era 80an, triplek yang lazim digunakan sebagai plafon memiliki ketebala n 5mm. Saat ini sudah beredar triplek dengan ketebalan 2,5mm. Ketebalan 2,5mm tidak layak dijadikan material plafon, karena sangat rapuh dan tidak awet. Kucing melompat diplafon dapat menjebol plafon triplek yang tipis tersebut.

Ukuran dan harga

- 2.2x2440x1220mm - 3.0x2440x1220mm - 4.0x2440x1220mm - 6.0x2440x1220mm - 9.0x2440x1220mm - 12x2440x1220mm 43


TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 - 15x2440x1220mm - 18x2440x1220mm Kelemahan :

March 10, 2011

- Mudah Melengkung - Tidak tahan air - Tidak tahan rayap - Membutuhkan waktui pemasangan lebih lama dibanding gypsum Keuntungan :

- Ringan - Murah - Mudah mengaplikasi Finishing :

- Dengan cat minyak - Dengan cat plamir dan plitur

44
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 TEAKWOOD

March 10, 2011

Teakwood sejenis triplek tetapi permukaannya lebih halus dan memiliki tekstur serat kayu jati. Ukuran dan harga - 3mmx4fitx8fit - 6mmx4fitx8fit - 3mmx3fitx7fit - 9mmx3fitx7fit Kekurangan : :

- Mudah Melengkung - Tidak tahan air - Tidak tahan rayap - Membutuhkan waktui pemasangan lebih lama Kelebihan : dibanding gypsum

-Lebih terlihat tekstur serat kayu jatinya saat di plitur. Kekurangan :

- Mudah Melengkung - Tidak tahan air - Tidak tahan rayap - Membutuhkan waktui pemasangan lebih lama dibanding gypsum

45
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Finishing :

March 10, 2011

- Dicat melamir atau diplitur.

ALUMUNIUM 1. Panel komposit Panel komposit adalah salah satu jenis plafon berbahan dasar komposit yang dilapisi alumunium pada kedua sisi luarnya. Panel komposit merupakan produk pabrikan yang talah diberi finishing warna sehingga dalam pemasarannya dapat memilih warna sesuai kebutuhan. Ukuran :1,22x4,88 m Kelebihan Kekurangan Aplikasi : Tahan air : mahal :Plafon interior dan eksterior, Perkantoran dan Listplank 2. Spandril Adalahsuatu bahan plafon yang terbuat dari alumunium bergaris dengan panjang 6 m dan lebar 11cm. Tebal : 0,7mm; 0,9mm; 1,2mm;1,5mm; 2,0mm Ukuran : 4,6Cmx4,6m; 9,4Cmx6,0m; 9,4Cmx9,4m; 1,4mx11,4m; 9,4mx19,9m Warna : Silver dob Sifat dan penerapannya : Mudah dibentuk dan mudah dibongkar pasang kembali Contoh penerapannya : untuk pemasangan plafon di SPBU 46
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Harga : Rp 100.000,00/lembar

March 10, 2011

KALSIBOARD Kasilboard adalah panel kalsium silikat yang menggunakan serat selulosa sebagai penguat. Macamnya 1. Imperial Yaitu kalsioard yang ukurannya seperti triplek pada Ukuran: o o o o 3.5x2440x1220mm 4.5x2440x1220mm 6.0x2440x1220mm 9.0x2440x1220mm 47
TEORI DESAIN INTERIOR

umumnya.

TATA RUANG DALAM 2 o o 12x2440x1220mm Aplikasinya untuk eksterior dan interior kantor.rumah, hotel 2. Metrix Yaitu kalsioard yang ukurannya seperti gypsum. Ukurannya o o o o o o :

March 10, 2011

3x2400x1200mm= Rp 47.000,00 4.5x2400x1200mm= Rp 60.000,00 6.0x2400x1200mm= Rp 84.000,00 9.0x2400x1200mm= Rp 127.000,00 12x2400x1200mm= Rp 170.000,00 Aplikasinya untuk eksterior dan interior kantor auditorium, hotel

3. Superata Exl Yaitu kasilboard yang ukurannya lebih kecil dari jenis imperial dan metric. Kelemahan : - harganya mahal Kelebihan :

- kalsiboard secara stuktural tidak rusak atau lapuk pada kondisi basah atau lembab. - kalsiboard tidak mudah terbakar dan tidak menyebarkan nyala api, serta tidak menghasilkan gas atau asap beracun. - kalsiboard bersifat non asbestos. 48
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Tahapan finishing :

March 10, 2011

- Lakukan tahap penutupan sambungan - di compound pada seluruh permukaan - pastikan tidak ada tonjolan - finising bisa dengan segala macam cat BAMBU Bambu anyaman polos Plafon yang terbuat dari anyaman bambu disebut gedek. Plafon bambu anyaman polos terbuat dari bambu apus . Bambu Anyaman polos tidak mempunyai motif motif yang ditonjolkan oleh perbedaan warna sasatan bambu. Ciri-ciri: - Warna hijau - Sangat liat dan kuat - panjang ruas 40-50cm - diameter 4-9cm Harga bambu: 5m= Rp 5000,00 Harga anyaman: 3x2m= Rp 30.000,00/lembar 2. Bambu anyaman bermotif

49
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Plafon bambu anyaman bermotif terbuat dari bambu wulung. Motif-motif ini terlihat dari perbedaan warna kulit luar dan dalamnya setelah disasat. Sastan bambu disusun sedemikian rupa sehingga terbentuk motif oleh kulit luar bambu berwarna hitam. Ciri-ciri bambu wulung: - Warna hitam Harga bambu: - 5m= Rp 75.000,00 Pemasangan: 1. Membuat rangka dengan bambu 2. Anyaman bambu dipasang pada rangka 3. Anyaman bagian tepi dipasang dengan paku ukuran 5mm/7mm 4. Anyaman bagian tengah dipasang dengan paku ukuran 3/4mm Finishing :

Cat segala jenis cat Semen putih Plamir Plitur atau pernis

50
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

3. DINDING
Pengertian Dan Pengenalan Dinding Dinding merupakan bidang vertikal pembentuk ruang yang senantiasa berada pada ketinggian mata manusia , baik ketika duduk maupun berdiri sehingga tampilan dinding akan langsung di tangkap oleh mata pengguna ruang dan menimbulkan perasaan tertentu yang dipersepsikan sebagai suasana ruang. Jikia anda berada di dalam sebuah ruangan , cobalah perhatikan batas ruang di sekeliling anda . Dapat di pastikan , anda menemukan bidang-bidang vertical yang dikenal sebagai dinding . Dinding yang membatasi area rumah , dinding di sekeliling kamar tidur , dinding yang melingkupi kamar mandi , dinding di batas halaman , hingga dinding dip agar .Dinding memang lazim ditemui sebagai pembatas , bahkan justru pembentuk suatu ruang . A.Dinding Tak Sekedar Membatasi Ruang Merupakn fungsi dinding identik sebagai pembatas ruang , namun kehadiran dinding memiliki nilai yang lebih dari sekedar membatasi ruang . Dinding keberadaanya bisa juga di fungsikan sebagai partisi , yaitu memisahkan dua ruang yang masing-masing di gunakan untuk kegiatan yang berbeda . Pada sebuah bangunan , dinding juga dapat memiliki fungsi struktural untuk menahan dan menyalurkan beban . Bangunan benteng dan rumah tinggal yang di bangun pada masa kolonial masih banyak yang mejadikan dinding sebagai struktur utamanya . Saat ini , meskipun bangunan rumah umumnya menggunakan struktur rangka yang mengandalkan kolom sebagai penahan beban , namun adakalanya dinding di fungsikan sebagai penahan beban . Hal ini dapat ditemui pada ruangan yang lebih rendah dari permukaan tanah , yaitu dinding di jadikan elemen struktural untuk menahan tanah agar tidak terjadi longsor . Dan juga bisa dinding di gunakan untuk menahan tanah untuk tanaman . B. Dinding Bidamg Vertikal Pembentuk Ruang Jika ditelusuri sejak awal keberadaanya ,dinding umumnya ditunjukan untuk membentuk sebuah ruang . Biasanya ruang-ruang pada sebuah rumah terbentuk dari dua bidang horizontal dan empat bagian vertikal . Bidang horisontal berupa lantai yang menjadi pembatas bagian bawah , dan plafon yang menjadi 51
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

pembatas bagian atas . Sementara dinding menjadi bidang vertical yang menegaskan batas-batas sebuah ruang. Walaupun kemunculan sebuah ruang tak selalu di bentuk oleh dinding , namun tak dapat di pungkiri bahwa keberadaan dinding akan memberikan kesan meruang lebih kuat , pengguna ruang di dalamnya dapat menegaskan tingkat privasi sebuah ruang . Sementara kesan ruang yang tidak terlalu kuat umumnya dibuat untuk ruang-ruang yang tidak membutuhkan privasi . contohnya pada kamar tidur yang membutuhkan banyak bidang vertikal yang membentuk area tertutup akan memiliki kesan meruang yang lebih kuat . kerena itulah , jika ruang-ruang yang memiliki tingkat privasi tinggi biasanya memiliki beberapa dinding yang membatasinya . Tujuanya , agar penghuni merasa nyaman beraktifitas di dalamnya . Hal ini berbeda pada ruang tamu atau ruang keluarga dan lainya yang tinggakt privasinya rendah dan mudah di akses oleh orang lain secara bebas . Umumnya ruang tamu dan ruang keluarga tidak dibutuhkan dinding yang mengelilinginya secara penuh . Sering kali ruang tersebut hanya dibatasi oleh satu atau dua dinding saja yang sering kali di potong , di lubangi , atau di buat rendah agar ruang tersebut memiliki kesan terbuka . C. Tampilan Dinding Pengaruhi Suasana Ruang Keberadaan dinding tidak hanya berpengaruh pada privasi penghuni , melainkan juga pada suasana ruang secara keseluruhan . Terlebih pada sebuah ruang tertutup , bidang dinding menjadi bagian yang dominan dari ruang itu sendiri . Selain itu , dinding yang merupakan bidang vertikal senantiasa berada pada ketinggian mata manusia , baik ketika duduk maupun berdiri . Tak heran jika tampilan dinding akan langsung di tangkap oleh mata pengguna ruang dan menimbulkan perasaan tertentu yang di persepsikan sebagai suasana ruang . Dinding yang akan di beri warna hitam sepenuhnya , misalnya , akan menimbulkan persepsi bahwa ruang tersebut memiliki suasana yang menekan , suram , dan stagnan . Sebaliknya , dinding yang diberi warna-warni cerah dengan tambahan ornament dan pencahayaan baik akan menimbulkan persepsi ruang yang memiliki suasana ceria , riang , dan dinamis .

52
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Disinilah dinding memainkan peranya sebagai estetis sebuah ruang . Tak hanya ruang dalam , bidang dinding juga dapat mempengaruhi keindahan tampilan wajah di bagian luar rumah . Jadi , jangan ragu memberi sentuhan lain pada tampilan baru yang menyegarkan suasana ruang ataupun tampilan rumah . BAB 02 Mengolah Tampilan Dinding Ada banyak cara sederhana untuk mewujudkan hasil yang luar biasa. Sering kali ide-ide kecil yang diwujudkan dengan baik justru dapat menghasilkan tampilan yang tak terduga , misalnya mengubah warna cat di beberapa bagian , mengatur titik lampu , menambah wall art maupun ornament kecil , atau mungkin sekedar menambah pot tanaman . Bahkan adakalnya tak perlu memberi sentuhan apapun , karena keindahan material pembentuk ataupun pelapis dinding itu sendiri dapat di tampilkan sebagai daya tarik tersendiri jika pandai-pandai menampilkan karakter suatu material . Tips singkat merencanakan tampilan dinding menarik berikut ini . Putuskan dinding yang akan menjadi focus Agar tampilan menarik dapat di nikmati , anda tidak perlu mengubah semua bidang dinding yang ada di rumah . Jika semua bagian di jadikan focus tentu tidak ada lagi bagian yang menonjol . Tetapkan suasana yang di inginkan Tampilan dinding sangat erat kaitanya dengan suasana ruang . Mengubah tampilan dinding berarti mengubah suasana ruang . Pilih elemen desain yang di gunakan Keputusan suasana ruang yang akan dimunculkan dapat mempengaruhi pemilihan elemen desain yang akan di gunakan . Ada banyak pilihan elemen desain yang bisa di mainkan , antara lain memadukan warna , mengolah bidang , memadukan tekstur dan material , memainkan intesitas cahaya , mengatur skala , serta menambahkan vegetasi , air , maupun ornament . Semua ornament tersebut bisa di mainkan untuk menghadirkan suasana ruang yang di inginkan .

53
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Berikut ini gambaran ragam elemen desain yang dapat diolah agar diperoleh tampilan dinding yang menarik . A.Warna Kuatkan Suasana Ruang Warna memang merupakan elemen yang paling ampuh untuk mendapatkan suasana ruang tertentu. Cukup mengganti polesan cat warna dinding tanpa mengubah perabot di dalamnya , suasana ruang pun berubah seketika . Terlebih saat ini tersedia begitu banyak warna cat yang bisa di peroleh dengan mudah . Bahkan turunan warna yang nyaris kadang hingga telah memberikan kemungkinan padupadan warna yang menjadikan seseorang lebih leluasa mendap[atkan suasana ruang yang di inginkan . Namun , tentunya tak sembarang warna bisa di padu-padankan begitu saja . Sebelum memutuskan warna apa yang akan di pakai , tentu akan lebih baik jika anda mengetahui kategori warna yang di kaitkan dengan pengaruhnya pada suasana ruang . Berdasarkan teori warna , warna yang biasa di gunakan di bagi atas kelompok warna primer, warna sekunder, dan warna tersier.

B. Dinding Berdimensi Dengan Permainan Bidang Bidang dinding bukanlah selembar kertas tipis yang hamper tidak memiliki ketebalan. Jangan terpaku pada permukaan dinding yang tampak rata. Gunakan imajinasi untuk membayangkan seandainya bidang tersebut di ketuk, di lubangan, di tempeli ambalan, atau mungkin di geser maju mundur. Tak hanya menjadikan tampilan dinding menarik karena tampak berdimensi, juga mendapatkan keuntungan extra, berupa tempat penyimpanan yang dapat di pakai untuk memajang pernak-pernik kesayangan. Agar upaya memainkan bidang dinding menghasilkan tampilan yang memuaskan, sebelumnya buatlah rencana dalam bentuk sketsa. Gunakn perbandingan yang terukur dengan menggunakan skala ketika membuat sketsa. Jangan lupa mengecek kekuatan konstruksi dinding sebelum berexperimen. Jika akan menambahkan ambalan atau ceruk, pilihlah material tambalan yang sama atau lebih ringan dari dinding utamanya, misalnya gypsum dapat di gunakan sebagai material tambahan pada dinding pasangan bata. 54
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

C. Hindarkan Kesan Monoton Dengan Tekstur Tekstur adalah karakteristik permukaan suatu material. Pengertian tekstur sering diasosiasikan dengan kasar-halus, kesat-licin, ataupun kesan keras-lembut yang dimiliki permukaan suatu material. Dalam elemen desain, tekstur identik dengan unsur rasa dalam ruang. Tekstur yang dipandang oleh indera penglihatan maupun yang disentuh oleh indera peraba akan memberi sensasi tertentu. Tak heran jika tekstur memberi nilai lebih pada suasana ruang ketika diaplikasikan pada permukaan dinding. Permukaan dinding yang berstektur cenderung lebih menarik perhatian daripada permukaan yang polos. Tak jarang pula tekstur dihadirkan untuk memberi variasi pada permukaan yang polos demgan tujuan agar bidang dinding yang polos tidak terlihat monoton.

D. Cahaya Ciptakan Efek Dramatis Secara umum, peran penting cahaya pada sebuah ruang adalah fungsinya sebagai elemen penerangan yang menjadikan sebuah obyek dapat dilihat oleh indera penglihatan, serta pada terbentuknya suasana ruang secara keseluruhan. Tampilan dan suasana ruang sangat tergantung pada penempatan dan pemilihan jenis sumber cahaya.

Tiga tipe pencahayaan yang digunakan pada sebuah ruang: General lighting: penerangan yang ditujukan untuk menerangi keseluruhan ruang, dapat diperoleh secara alami dari sinar matahari atau secara buatan dari lampu. Task lighting : penerangan yang ditujukan untuk kegiatan khusus, biasanya berupa lamu yang menyorot pada area tertentu.

55
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Accent lighting : penerangan ditujukan untuk membangkitkan suasana ruang yang dramatis, biasa dipakai untuk obyek-obyek tertentu yang memiliki nilai khusus, dapat ditempatkan pada celah atau dibagian bawah dinding. Tipe pencahayaan tertentu dapat digunakan untuk menampilkan kesan berbeda pada dinding.

E. Hadirkan Suasana Akrab dengan Mengolah Skala Ruang Umumnya manusia akan merasa nyaman jika benda-benda disekelilingnya berukuran normal sesuai dengan yang biasa di temui. Begitu pula ketika berada di dalam sebuah ruang yang memiliki skala natural, yang berarti ukuran elemen ruang dan benda-benda yang ada di alamnya memberikan kesan sebagaimana adanya atau sesuai ukuran sebenarnya. Namun, untuk keperluan tertentu, adakalanya skala ruang dibuat lebih besar untuk memperoleh kesan agung atau tinggi. Atau, bisa juga skala dibuat lebih kecil untuk memperoleh kesan intim.

F. Pilihan Meterial Untuk Kesan Berbeda Setiap bahan bangunan memiliki tampilan dan sifat yang berbeda-beda. Dengan adanya unsurunsur kimia yang membentuknya, masing-masing material diyakini memiliki sifat-sifat khas yang mewakili kesan tersendiri, misalnya kayu yang dianggap mewakili kesan hangat dan cemderung lembut, atau besi yang berkesan kuat, kaku, dan cenderung keras. Tak heran jika pemilihan jenis material yang tepat dapat mempengaruhi suasana ruang secara keseluruhan. Materialdinding terdiri dari material pembentukdan pelapis. Material pembentuk memiliki peran fungsional sebagai bahan konstruksi bidang dinding agar dapat berdiri dengan kokoh. Material pelapis memiliki peran estetis untuk melapisi permukaan dinding agar tampak lebih menarik. Keindahan tampilan dinding tak selalu hadir berkat material pelapis dinding. Material pembentuk dinding juga dapat menjadi daya tarik sendiri, atau lebih dikenal sebagai ekspos material. Material pembentuk yang dapat di espos harus memiliki karakter unik yang dapat di tonjolkan sebagai keindahan alami.

56
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 G. Tampilan Segar Berkat Vegetasi

March 10, 2011

Kehadiran tanman pada sebuah ruang akan menghadirkan suasana segar dan menyenangkan, begitu pula ketika tanaman ditampilkan pada dinding. Tanaman dapat memberi kesan melunakan tampilan material dinding yang umumnya berkesan keras.

H. Air Sejukan Tampilan Dinding Selain tanaman, air juga dapat menghgadirkan kesegaran. Kehadiran air juga dapat menciptakan suasana sejuk karena kemampuanya menurunkan temperatur ruang.

I. Wall Art Percantik dinding Menampilkan obyek-obyek yang memiliki nilai dekoratif pada dinding dikenal sebagai wall art. Wall art dapat berupa objek dua dimensi maupun tiga dimensi yang memiliki nilai keindahan. Tak jarang pula wall art menjadi media display barang-barang koleksi maupun barang kesayangan pemilik rumah. Bebrapa hal harus diperhatikan ketika menata wall art adalah komposisi obyek tersebut pada bidang dinding. Perhatikan juga proporsi obyek terhadap bidang dinding dan benda-benda lain disekitarnya. Buatlah sketsa komposisi erlebih dahulu.Tidak ada standart pasti dalam hal ini karena keindahan adalah soal selera.

57
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 4. PINTU DAN JENDELA A. Fungsi Pintu dan Jendela 1. Fungsi Pintu : a. b. c. d.

March 10, 2011

membantu kegiatan/komunikasi antar ruang maka pintu sarana lintas antara bagian dalam dan bagian luar bangunan sebagai tempat keluarnya udara dan cahaya yang masuk ke dalam bangunan sebagai jendela yang membuat orang di dalam bangunan melihat pemandangan di luar, misal pintu panel kaca.

2. Fungsi Jendela : a. penerangan alami ruangan b. pengatur suhu ruangan, sirkulasi angin c. melihat pemandangan/situasi luar bangunan

B. Bahan Pintu dan Jendela Pintu biasanya berbahan kayu, alumunium dan UPVC, berpanel papan atau kaca Jendela biasanya berbahan kayu, alumunium dan kaca

C. Macam Pintu dan Jendela 1. Pintu : Pintu dorong (engsel) Pintu geser, dll

58
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 2. Jendela : Jendela mati Jendela hidup (engel) Jendela geser

March 10, 2011

D. Cara Pemasangan 1. Memasang Daun Pintu Pintu terdiri dari kusen dan daun pintu. Kusen dipasang tetap atau mati di dalam tembok, sedang daunnya digantungkan pada kusen dengan menggunakan engsel sehingga dapat berputar pada engsel, berputar ke kiri atau ke kanan. Namun, daun pintu ada yang tidak berputar pada engsel, melainkan bergeser di depan kusennya. Pintu tersebur dinamakan dengan pintu geser. Kedudukan daun pintu pada saat ditutup melekat dengan sponing pada kusen pintu, kecuali pada bagian bawah, kedudukannya dibuat beberapa cm di atas lantai. Ukuran Daun Pintu, Jumlah daun pintu ada yang tunggal, ada pula yang ganda. Lebar dan tingginya daun pintu diukur dari sisi dalam kusen sampai sisi luar kusen. Ukuran yang lazim dipakai untuk pintu adalah sebagai berikut: 1) Tinggi : 2,00-2,10 meter, 2) Lebar : 0,70-0,90 meter (tunggal), 0,60-0,80 meter (ganda) 3) Tebal : 0,30-0,40 meter. Cara Pemasangan yaitu: 1) Ukur lebar dan tinggi kusen pintu. 2) Ukur lebar dan tinggi daun pintu. 3) Ketam dan potong daun pintu (bila terlalu lebar dan terlalu tinggi). 59
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

4) Masukkan/pasang daun pintu pada kusennya, stel sampai masuk dengan toleransi kelonggaran 3 5 mm, baik ke arah lebar maupun kearah tinggi. 5) Lepaskan daun pintu, pasang/tanam engsel daun pintu pada tiang daun pintu (sisi tebal) dengan jarak dari sisi bagian bawah 30 cm, dan dari sisi bagian atas 25 cm (untuk pintu dengan 2 engsel), dan pada bagian tengah (untuk pintu dengan 3 engsel) 6) Masukkan/pasang lagi daun pintu pada kusennya, stel sampai baik kedudukannya, kemudian beri tanda pada tiang kusen pintu tempat engsel yang sesuai dengan engsel pada daun pintu. 7) Lepaskan sebelah bagian engsel pada daun pintu dengan cara melepas pennya, kemudian pasang/tanam pada tiang kusen 8) Pasang kembali daun pintu pada kusennya dengan memasangkan engselnya, kemudian masukkan pennya sampai pas, sehingga terpasanglah daun pintu pada kusen pintunya. 9) Coba daun pintu dengan cara membuka dan menutup. 10) Bila masih dianggap kurang pas, lepaskan daun pintu dengan cara melepaskan pen. 11) Stel lagi sampai daun pintu dapat membuka dan menutup dengan baik, rata dan lurus dengan kusen .

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Memasang Daun

60
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 10. Jendela

March 10, 2011

Seperti halnya pintu, jendela terdiri atas kusen atau gawang dan daun jendela. Kusen dipasang tetap atau mati di dalam tembok, sedang daunnya digantungkan pada kusen dengan menggunakan engsel sehingga dapat berputar pada engsel, berputar horizontal (ke kiri danke kanan) atau berputar vertikal (ke atas dan ke bawah). Namun, ada jenis jendela yang tetap atau mati, biasa disebut jendela mati dengan tujuan untuk penerangan. Kedudukan daun jendela pada saat ditutup melekat dengan sponing pada kusen jendela. Ukuran Daun Jendela, Jumlah daun jendela ada yang tunggal, ada pula yang ganda. Lebar dan tingginya daun jendela diukur dari sisi dalam kusen sampai sisi luar kusen. Ukuran yang lazim dipakai untuk pintu adalah sebagai berikut: 1) Tinggi : 0,80-1,70 meter (menyesuaikan dengan fungsi dan kondisi bangunan) 2) Lebar : 0,60-0,80 meter 3) Tebal : 0,30-0,40 meter. Cara Pemasangan yaitu : 1) Ukur lebar dan tinggi kusen jendela. 2) Ukur lebar dan tinggi daun jendela. 3) Ketam dan potong daun jendela (bila terlalu lebar dan terlalu tinggi). 4) Masukkan/pasang daun jendela pada kusennya, stel sampai masuk dengan toleransi kelonggaran 3 5 mm, baik ke arah lebar maupun kearah tinggi. 5) Lepaskan daun jendela, pasang/tanam engsel daun jendela pada tiang daun jendela (sisi tebal) dengan jarak dari sisi bagian bawah 15-20 cm dari bagian tepi (untuk putaran horizontal) atau engsel ditanam pada bagian ambang atas daun jendela dengan jarak 15-20 cm dari bagian tepi (untuk putaran vertikal).

61
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

6) Masukkan/pasang lagi daun jendela pada kusennya, stel sampai baik kedudukannya, kemudian beri tanda pada tiang/ambang atas jendela tempat engsel yang sesuai dengan engsel pada daun jendela. 7) Lepaskan sebelah bagian engsel pada daun jendela dengan cara melepas pennya, kemudian pasang/tanam pada tiang/ambang atas kusen 8) Pasang kembali daun jendela pada kusennya dengan memasangkan engselnya, kemudian masukkan pennya sampai pas, sehingga terpasanglah daun jendela pada kusen jendelanya. 9) Coba daun jendela dengan cara membuka dan menutup. 10) Bila masih dianggap kurang pas, lepaskan daun jendela dengan cara melepaskan pen. 11) Stel lagi sampai daun jendela dapat membuka dan menutup dengan baik, rata dan lurus dengan kusen.

62
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

5. TANGGA
Konstruksi tangga

Sub. Pokok Bahasan: - Pengertian tangga dan fungsinya - Rencana letak ruang tangga - Bagian - bagian dari struktur tangga - Macam - macam bentuk tangga - Perhitungan dan standarisasi bentuk tangga serta ukurannya - Konstruksi tangga dan bahan tangga

63
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Pengertian tangga dan fungsinya - Tangga merupakan jalur yang mempunyai undak - undak (trap) yang menghubungakan satu lantai dengan lantai diatasnya dan mempunyai fungsi sebagai jalan untuk naik dan turun antara lantai tingkat.

- Penempatan atau letak ruang tangga tersendiri mudah dilihat dan dicari orang, tidak berdekatan dengan ruang lain agar tidak menggangu aktifitas penghuni lain. - Tangga juga mempunyai fungsi sebagai jalan darurat, direncanakan dekat dengan pintu keluar, sebagai antisipasi terhadap bencana kebakaran, gempa keruntuhan dan lain - lain. Bagian - bagian dari struktur tangga Pondasi tangga

- Sebagai dasar tumpuan (landasan) agar tangga tidak mengalami penurunan, pergeseran. - Pondasi tangga bisa dari pasangan batu kali, beton bertulang atau kombinasi dari kedua bahan dan pada dibawah pangkal tangga harus diberi balok anak sebagai pengaku pelat lantai, agar lantai tidak menahan beban terpusat yang besar. Ibu tangga

- Merupakan bagian dari tangga sebagai konstruksi pokok yang berfungsi untuk mendukung anak tangga. Anak tangga

64
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

- Anak tangga berfungsi sebagai bertumpunya telapak kaki, dibuat dengan jarak yang sama dan selisih tinggi (trap) dibuat, supaya kaki yang melangkah menjadi nyaman, enak untuk melangkah, bentuk anak tangga dapat divariasikan sesuai selera pemilik atau arsiteknya. Pagar tangga

- Pagar tangga atau reilling tangga adalah bagian dari struktur tangga sebagai pelindung yang diletakkan disamping sisi tangga dan di pasang pada/ diatas ibu tangga untuk melindungi agar orang tidak terpelosok jatuh. - Pagar tangga dapat dibuat dengan macam - macam variasi agar lebih artistik dan pada lantai tingkat disekitar lubang tangga harus dipasang juga pagar pengaman agar penghuni tidak terjerumus jatuh. Penggunaan tangga

- Merupakan batang yang di pasang sepanjang anak tangga untuk bertumpunya tangan agar orang turun naik tangga merasa lebih aman, pegangan tangga bertumpu pada tiang - tiang tangga yang tertanam kuat pada ibu tangga. Bordes

- Adalah pelat datar diantara anak - anak tangga sebagai tempat beristirahat sejenak, bordes di pasang pada bagian sudut tempat peralihan arah tangga yang berbelok. - Untuk rumah tinggal, lebar bordes antara 80 - 100 cm dan untuk bangunan umum, lebar bordesnya dibuat antara 120 - 200 cm. - Dapat dibuat dengan 3 model, yaitu Bordes tangga lurus, bordes tangga L dan bordes tangga U.

65
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

66
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Macam - macam bentuk tangga

March 10, 2011

- Bentuk tangga dapat disesuaikan dengan beda tinggi lantai dan ruangan yang tersedia. Untuk menambah suasana yang harmonis dalam ruangan, bentuk tangga juga sebaiknya dibuat indah dan serasi dengan interior ruangan. - Dengan makin majunya tingkat kebudayaan manusia, perkembangan teknologi yang memproduksi bahan dan alat bangunan, ide para seniman, maka bentuk tangga makin lama makin berkembang bervariasi, bahkan dewasa ini bentuk sudah merupakan seni tersendiri. - Dalam buku ini hanya dibatasi pengetahuan akan berbagai bentuk tangga yang umum banyak dipakai, yaitu: 1. Tangga lurus, 2. Tangga miring, 3. Tangga lengkung, 4. Tangga siku, 5. Tangga lingkar

67
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Perhitungan dan standarisasi bentuk tangga serta ukurannya Membuat tangga disamping keindahan perlu diperhatikan segi - segi teknisnya, harus diperhatikan juga kemudahan, rasa aman, bagi orang yang melaluinya. - Lebar anak tangga; a) Untuk rumah tinggal, lebar anak tangga 80 cm. b) Untuk bangunan umum, lebar anak tangga 120 cm s/d 200 cm. c) Untuk tangga darurat, lebar anak tangga bisa 70 cm.

68
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Tetapi dapat juga diperhatikan jika yang melewati berpapasan di satu anak tangga: a. Untuk satu orang, lebarnya 60 - 80 cm b. Untuk dua orang, lebarnya 120 cm c. Untuk tiga orang, lebarnya 180 cm - Lebar dan tinggi anak tangga (trap);

March 10, 2011

Semua anak tangga harus dibuat bentuk dan ukuran yang seragam, dan untuk memberi kenyamanan bagi yang turun dan naik tangga perlu diperhatikan lebar dan tinggi anak tangga. Rumus untuk anak tangga (undak - undak) 2t + l = 60 - 65 cm t = tinggi anak tangga (tinggi tanjakan = optrede) l = lebar anak tangga (lebar injakan = aantrede) Rumus diatas didasarkan pada; - Satu langkah arah datar antara 60 - 65 cm. - Untuk melangkah naik perlu tenaga 2 kali lebih besar dari pada melangkah datar. Lebar dan tinggi anak tangga sangat menentukan kenyamanan, yang naik tidak cepat lelah dan yang turun tidak mudah tergelincir.

69
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Umumnya ukuran: t = tinggi tanjakan; 16 - 20 cm atau 14 - 20 cm. Masih mudah didaki. l = lebar tanjakan; 26 - 30 cm atau 22,5 - 30 cm. Seluruh telapak kaki (sepatu) dapat berpijak penuh. Contoh hitungan: Selisih tinggi lantai = 320 cm. Dicoba; t = 16 cm l = 26 cm 2t + l = 16 + 26 = 58 < 60 tangga terlalu landai, melelahkan. Dicoba; t = 20 cm l = 28 cm 2t + l = 2. 20 + 28 = 68 < 65 tangga terlalu curam, cepat lelah.

70
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Dicoba; t = 18 cm l = 28 cm 2t + l = 2. 18 + 28 = 64 cm boleh dipakai.

March 10, 2011

anak tangga = 320 / 18 - 1 = 17,778 - 1 = 16,778 buah Jumlah anak tangga yang tidak merupakan bilangan bulat, diatasi dengan cara; - Jumlah anak tangga yang dibulatkan keatas menjadi 17 buah. Selisih beda tinggi anak tangga dibagi merata: 320 / t -1 = 17 t = 17, 778 cm. - Mengingat selisih tinggi kurang dari 1 cm, tidak akan terasa, maka beda tinggi anak tangga diletakkan pada satu anak tangga yang paling dibawah atau paling atas.

71
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

- Ukuran ruang tangga: Ruang tangga harus dibuat leluasa, terang dan segar, harus diberi lubang ventilasi untuk dapat udara segar dan penerangan alam, agar menghemat pemakaian listrik pada siang hari. Ukuran ruang tangga ditentukan oleh jumlah anak tangga dan bentuk tangganya. Tangga untuk bangunan rumah tinggal, dengan lebar 100 cm, jumlah anak tangga 17 buah dengan bordes. a). Tangga lurus:

72
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Luas ruang tangga = 100 x 548 = 1 x 5,48 = 5,48 m2 b). Tangga siku:

March 10, 2011

Luas ruang tangga = (1 x 2,24) + (1 x 1) + (1 x 2,24) = 5,48 m2 c). Tangga balik:

73
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Luas ruang tangga = 2 x 3,24 = 6,48 m2

March 10, 2011

- Kemiringan tangga dibuat tidak curam, agar orang mudah untuk naik dan turun tangga, jadi tidak banyak energi yang keluar, tetapi jika kemiringan dibuat terlalu landai dan dapat menjemukan bagi orang yang melaluinya, disamping itu banyak memakan tempat (space) yang ada, jadi kurang efisien. - Kemiringan tangga yang wajar berkisar antara 250 s/d 420 dan untuk bangunan rumah tinggal biasa digunakan kemiringan 380. Konstruksi tangga dan bahan tangga - Konstruksi tangga harus kuat dan stabil, karena sebagai jalan penghubung ke lantai tingkat. Menurut peraturan pembebanan Indonesia untuk gedung, 1983, bahwa beban ditangga lebih besar dari beban pada pelat lantai. Untuk bangunan rumah tinggal = 250 kg/ m2 Dan bangunan umum diambil = 300 kg/ m2 - Konstruksi tangga dapat menjadi satu dengan rangka bangunannya, jika terjadi ada penurunan bisa menyebabkan sudut kemiringan tangga berubah, Jika konstruksi tangga tersendiri artinya terpisah dengan struktural rangka bangunan, dibuatkan pondasi tersendiri rangka tangga tidak menempel pada dinding diberi sela 5 cm. - Bidang momen yang terjadi pada ibu tangga;

74
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 - Bahan tangga; Dapat dari bahan; kayu, beton bertulang,baja, batu alam.

March 10, 2011

a). Tangga kayu;

Mudah dikerjakan, harga cukup murah, bentuk bahan alami menambah kesejukan suasana ruang. b). Tangga beton bertulang; Konstruksinya kuat dan awet, tidak cepat rusak, dapat berumur panjang, bahan tahan api. Dapat dipasang di bangunan umum atau bangunan tingkat rendah atau sampai dengan 4 (empat) lantai. c). Tangga baja; Kurang serasi ditempatkan pada ruang dalam karena bentuknya kasar, biasanya dipasang sebagai tangga pribadi atau tangga darurat dengan bentuk lingkar. d). Tangga dari batu alam; 75
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Merupakan pasangan bata pada halaman rumah, tidak terlindung, tidak memerlukan perhitungan konstruksi. Disamping beberapa jenis tangga ada juga tangga gerak (eskalator), tangga ini bergerak naik atau turun, tanpa perlu melangkahkan kaki, karena digerakkan dengan mesin, biasanya dipasang pada bangunan komersil dan biaya operasionalnya mahal.

76
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

http://teorikuliah.blogspot.com/2009/08/konstruksi-tangga.html

77
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Beberapa contoh anak tangga

78
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

79
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

6. FURNITURE
Bahan Dasar Furniture Pertama-tama kita perlu mengetahui sedikit tentang bahan dasar yang dipakai dalam pembuatan mebel/furniture yang akan kita pilih untuk design interior rumah kita. Karena seperti ungkapan ada kualitas ada harga itu adalah benar. Jangan sampai kecewa nantinya, kita sudah bayar mahal-mahal ternyata furniture yang kita terima menggunakan bahan baku yang murahan. Berikut ada beberapa jenis material untuk bahan pembuatan furniture dari yang paling mahal harganya sampai yang paling murah. 1. Kayu Solid. Kayu solid merupakan bahan dasar terkuat dibandingkan kayu olahan, tapi dikarenakan volume tanam dan penebangan pohon yang tidak seimbang ditambah dengan penebangan liar yang tidak memperdulikan penghijauan kembali, memyebabkan persedian kayu solid terbatas dan harganya lebih mahal dibanding kayu olahan. 2. Plywood. Plywood adalah bahan dasar yang umum digunakan untuk pembuatan furniture. Harganya relatif lebih murah daripada kayu solid. Plywood merupakan kayu olahan yang relatif lebih kuat dibanding jenis kayu olahan lainnya seperti hdf, mdf, blockboard atau partikel board. Bahan dasar plywood adalah kulit kayu yang berlapis-lapis dan dipress. Plywood biasanya dilapisi kulit kayu jati, sungkai, nyatoh atau kulit kayu lainnya. Dengan kualitas yang lebih baik dibandingkan kayu olahan lainnya, menyebabkan furniture dengan bahan plywood memiliki harga yang lebih mahal dibandingkan kayu olahan lainnya. 3. Blockboard. Blockboard memiliki harga sedikit lebih murah dibanding plywood demikian juga dengan kwalitasnya. Bahan dasarnya hampir sama dengan plywood. 80
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

4. MDF. MDF dapat digunakan bagi anda yang memiliki budget terbatas.harganya sedikit lebih murah dari pada plywood dan blockboard. MDF adalah serbuk kayu halus yg diproses menyerupai bahan kertas yg tebal dan solid. MDF biasanya digunakan pada furniture fabrikasi yang dijual dalam bentuk sudah jadi biasanya pelapis luarnya kertas bertexture. Mdf atau hdf banyak dipakai sebagai bahan dasar furniture import. 5. Partikel Board. Partikel Board tidak kami sarankan jika anda menginginkan interior yang bertahan lama dan tempat tinggal anda rawan banjir . Partikel board adalah jenis kayu olahan yang terendah kelasnya. Partikel board sangat rentan air, karena berbahan dasar serbuk kayu kasar yang dipress sehingga memiliki pori-pori yg lebih besar dibandingkan mdf atau hdf,sehingga mudah ditembus air dan tidak kuat menahan beban berat. Untuk penggunaan bahan furniture dalam interior design berdasarkan custom made (design khusus) partikel board jarang dipakai. FINISHING FURNITURE Furniture Finishing Proses finishing adalah pekerjaan tahap akhir dari suatu proses pembuatan produk mebel. Pada saat ini proses finishing lebih dikenal sebagai proses aplikasi cat. Hal yang sangat wajar karena saat ini sebagian besar proses finishing dilakukan dan dikerjakan dengan menggunakan cat (coating) sebagai bahan finishing. Sebenarnya furniture finishing mempunyai cakupan yang lebih luas. Ada banyak proses finishing untuk mebel yang dikerjakan dengan menggunakan bahan-bahan selain cat, dan ada banyak proses-proses pekerjaan lain yang bukan merupakan pengecatan tetapi juga merupakan proses finishing. Proses finishing untuk mebel bisa berupa: pengamplasan, pengecatan, pemolesan, penggosokan dan pengerjaanpengerjaan yang lain yang diperlukan. 81
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Bagaimana proses finishing dikerjakan sangat tergantung pada penampilan akhir dan kualitas finishing yang diinginkan. Beberapa produk mebel menghendaki suatu finishing yang kompleks yang akan membutuhkan pelapisan bahan finishing yang berulang kali dengan bahan-bahan finishing khusus dan bahkan membutuhkan alat-alat khusus untuk aplikasinya. Sedangkan produk-produk mebel yang lain cukup dengan finishing yang simple, hanya membutuhkan lapisan bahan finishing yang tipis dan dapat diaplikasikan dengan cara yang sederhana atau bahkan ada produk mebel yang cukup diamplas atau dipolish saja tanpa menggunakan bahan finishing sama sekali. Finishing merupakan proses yang akan membentuk penampilan dari suatu produk mebel. Finishing dapat membuat suatu mebel menjadi kelihatan bersih, halus, rata seperti barang yang baru, finishing dapat juga membuat suatu mebel kelihatan kotor, antik, kuno seperti barang yang sudah berusia ratusan tahun, finishing dapat membuat permukaan mebel menjadi rata atau permukaan mebel menjadi tidak rata, bertekstur, dan retak-retak, finishing dapat dibuat dengan lapisan film yang tipis sekali atau lapisan film yang tebal sekali. Jadi finishing mempunyai variasi yang sangat banyak, dari yang paling sederhana dengan alat-alat dan bahan-bahan yang sederhana sampai dengan yang paling kompleks yang membutuhkaan alat-alat dan bahan-bahan finishing yang khusus. Demikian juga dengan bahan-bahan finishing terdiri dari banyak jenis dan macamnya mulai dari yang bahan-bahan yang murah sampai bahan-bahan yang mahal yang membutuhkan alat-alat khusus untuk aplikasinya.

82
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Wood finishing Wood finishing adalah proses pengecatan pada kayu atau produk olahan kayu. Wood finishing merupakan istilah yang sangat dekat dengan furniture finishing. Seringkali saat kita menyebutkan istilah wood finishing yang tergambar di dalam otak kita adalah furniture finishing dan sebaliknya. Hal yang sangat masuk akal karena dari dulu saat manusia mengenal mebel sampai sekarang, kayu merupakan bahan baku utama untuk membuat mebel. High end furniture yang membutuhkan finishing yang bagus dan membutuhkan sentuhan seni hampir semuanya dibuat dari kayu atau produk olahannya. Meskipun saat ini telah banyak juga produk mebel yang dibuat dari bahan baku selain kayu misalnya seperti rotan, plastik, logam atau bahkan resin, tetapi pengetahuan dan keahlian finishing untuk kayu masih merupakan dasar utama yang sangat penting untuk bisa menguasai dan mendalami furniture finishing. Sebenarnya ada juga proses yang merupakan wood finishing yang bukan furniture finishing karena kayu banyak juga dipakai untuk bahan baku membuat produk-produk selain furniture product, seperti flooring parquet, wall panelling, decking, dan lain-lainnya. Proses finishing untuk kayu untuk produk-produk tersebut secara teknik sangat mirip dengan dengan prinsip-prinsip untuk proses finishing mebel yang terbuat dari kayu, kecuali bahwa untuk furniture finishing selain kemampuan yang menyangkut teknik juga dibutuhkan sentuhan seni. Yang harus selalu diingat adalah bahwa kayu merupakan produk alam yang sangat unik, maka pengetahuan mengenai jenis-jenis kayu dan sifat-sifatnya merupakan hal yang sangat penting dalam mempelajari wood finishing dan juga furniture finishing.

83
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Fungsi yang harus dipenuhi oleh furniture finishing

March 10, 2011

Finishing pada mebel harus dapat memenuhi 2 fungsi, yaitu fungsi keindahan dan fungsi perlindungan. Yang dimaksud dengan fungsi keindahan adalah bahwa suatu finishing harus dapat membuat suatu produk mebel menjadi indah dan menarik bagi orang yang mau memakainya, sedangkan yang dimaksud dengan fungsi perlindungan adalah bahwa suatu finishing yang dari suatu produk mebel harus dapat memberikan perlindungan sehingga mebel tersebut dapat menjalankan fungsinya sebagai perlengkapan dalam suatu rumah atau ruangan.. Fungsi perlindungan dari finishing Pada jaman dulu saat pertama kali orang mengenal finishing untuk furniture, fungsi utamanya adalah untuk bisa memberikan perlindungan sehingga produk mebel tersebut dapat bisa digunakan lebih lama. Sampai sekarang tentu saja furniture finishing masih tetap diharapkan untuk dapat memberikan perlindungan yang cukup. Furniture finishing harus cukup kuat sehingga produk furniture itu dapat menjalankan fungsinya sebagai alat-alat untuk rumah tangga. Kekuatan yang diharapkan oleh suatu produk furniture sangat tergantung dari kegunaan dari produk tersebut. Misalnya suatu finishing untuk produk outdoor furniture diharapkan dapat tahan terhadap cuaca udara luar seperti: panas, dingin, hujan. Finishing untuk indoor furniture seperti: bed room set harus bisa membuat produk mebel itu dapat dibersihkan dengan mudah dan bisa digunakan tanpa mengotori pakaian atau benda yang diletakkan diatasnya. Suatu finishing untuk kitchen cabinet atau dinning set harus cukup kuat dan mudah dibersihkan kalau kena kotoran seperti saus kecap, minyak atau makanan-makanan yang 84
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

lain. Finishing untuk suatu kids furniture atau toys tentu saja harus aman dan bebas racun sehingga tidak mengganggu kesehatan anak-anak yang memakainya. Fungsi keindahan dari finishing Pada perkembangan berikutnya ternyata finishing juga berfungsi untuk memberikan keindahan pada suatu produk mebel. Semakin berkembangnya dan maju suatu peradaban maka kebutuhan terhadap nilai keindahan dan seni ini menjadi semakin penting. Suatu produk mebel sekarang ini tidak hanya dilihat dari fungsinya saja, tetapi semakin lama semakin dibutuhkan untuk dapat memenuhi selera dari pemakainya. Fungsi estetika dari finishing ini pada saat ini menjadi semakin diperlukan bagi suatu produk furniture. Pada saat ini dimana teknologi dan informasi mengenai pembuatan mebel sudah menyebar dan dikuasai oleh sebagian besar pelaku industri mebel, maka fungsi suatu produk mebel hampir sudah dapat dipenuhi oleh semua produk mebel yang ditawarkan ke pasar. Pada kondisi ini maka kunci untuk menarik pembeli adalah dengan memberikan design dan model yang bisa menarik dan cocok dengan selera para pembeli. Karena itulah maka saat ini telah berkembang berbagai macam model dan desain produk mebel seperti: model klasik, model antic, model kontemporer, model minimalis dan lainlain. Untuk melengkapi desain mebel tersebut maka suatu produk mebel membutuhkan suatu penampilan finishing yang sesuai dengan model-model tersebut. Pada saat ini maka saat ini telah berkembang berbagai macam model finishing menyesuaikan dengan perkembangan model mebel tersebut misalnya finishing gaya antik, finishing gaya klasik, simple finish, natural finish, dan lain-lainnya. Sebagai departemen terakhir dalam proses pembuatan mebel maka proses finishing harus bisa menyesuaikan dengan model mebel 85
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

yang sudah ada untuk bisa menghasilkan suatu produk mebel yang menarik dan disukai oleh banyak orang yang akan membelinya. Apapun bahan dasar yang dipergunakan untuk furniture pilihan kita, permukaan luar harus di finishing agar tampilannya indah. Ada berbagai macam jenis style finishing material, antara lain : Finishing Melamix, Cat Duco dan Laminate. Bagian dalam kabinet biasanya dilapisi bahan melaminto. Tapi kabinet yang menggunakan pintu kaca, bagian dalamnya tidak dilapisi melaminto, melainkan dilapis dengan bahan yang sama dengan pelapis kabinet bagian luar. Jadi dari luar kaca, bagian dalam kabinet tetap terlihat indah. Finishing Melamix adalah dengan metode penyemprotan cairan melamix sebagai finishing akhir pada permukaan furniture dapat berupa dof atau glossy. Warna dapat bervariasi, biasanya terdiri dari warna-warna kayu natural, karena finishing sistem melamix dalam interior design digunakan untuk furniture yang ingin menampilkan kesan natural pada serat kayu. Cat Duko adalah dengan metode penyemprotan cat duko pada permukaan furniture. Warna dapat bervariasi dengan pilihan yang beraneka ragam seperti warna-warna pastel maupun natural. Serat kayu pada furniture tidak akan terlihat jika menggunakan duko, karena akan tertutup dengan warna solid cat itu sendiri. Biasanya duko dalam interior design digunakan untuk menampilkan kesan dinamis, elegan dan modern pada ruangan. Laminate adalah metode finishing interior atau furniture dengan merekatkan bahan pelapis dipermukaan furniture. Pelapis yang umum digunakan antara lain HPL, tacon, decosit, supercon dan PVC. Di antara keempat pelapis tersebut, HPL paling mahal, disusul tacon, decosit, supercon dan terakhir PVC.

86
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Tips Penataan Furniture Ruang Tamu Demi kepraktisan, sebagian orang meniadakan ruang tamu di rumahnya. Di rumahrumah yang mungil, ruang tamu fungsinya seringkali digabung dengan ruang lain. Misalnya tamu yang akrab langsung dipersilakan masuk di ruang keluarga. Sementara itu, tamu lain cukup diterima di teras rumah saja. Untuk sebagian orang, ruang tamu tetap jadi bagian yang sangat penting karena ruang tamu mencerminkan karakter si pemilik. Bagi rumah dengan ukuran yang pas-pasan tentu selain harus layak menerima tamu, ruang ini harus diatur sedemikian rupa agar tidak terlalu menghabiskan ruangan. Bagi pemilik rumah yang cukup luas, tentu hal ini tidak akan menjadi masalah. Menata ruang tamu di rumah dengan ukuran yang bervariasi merupakan tantangan tersendiri. Selain harus layak menerima tamu, ruang ini harus diatur agar nyaman dan tidak berkesan penuh. Di rumah mungil, ruang tamu tentu juga berukuran mungil, karenanya jangan memenuhi ruang tamu dengan furniture. Cukup sediakan furniture sofa dengan dua dudukan (two seaters), furniture satu sofa single seater, dan meja kecil. Apabila masih ada ruang lebih tambahkan meja sudut. Furniture gallery yang ada jika memungkinkan letakkan disandarkan ke dinding agar ruang terlihat lebih lega. Yang terpenting, peletakkan interior furniture tidak mengganggu alur sirkulasi dari pintu masuk ke ruang-ruang lainnya. Di rumah dengan ukuran ruang tamu yang cukup luas atau luas, bisa diletakkan sofa dengan ukuran yang cukup besar, misalnya dengan Furniture sofa 3-2-1 seaters dan dengan meja tamu dan meja sudut dengan peletakkan yang hampir sama dengan rumah mungil agar tidak mengganggu alur sirkulasi menuju ruang lainnya. Agar tidak monoton, menggabungkan dua buah sofa yang berbeda sangatlah menarik. Beda disini maksudnya adalah beda bentuk, beda desain, ataupun beda warna. Untuk menjembataninya carilah benang merah antara keduanya, misalnya dengan interior furniture dengan warna yang senada. Di ruang tamu dengan luas yang terbatas, lebih cocok diisi dengan desain furniture 87
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

yang ringan, tempat duduk yang tebal, seperti sofa memberi kesan berat. Namun pemilihan sofa yang tepat bisa menjadikan ruang tamu tidak terkesan penuh. Tips-tips pemilihan desain furniture sofa misalnya dengan warna terang, pilih sofa dengan dua seaters, jangan terpaku pada ukuran standar sofa (umumnya lebar 80cm) karena akan membuat ruangan semakin sempit, pilih dengan ukuran 60 cm atau 50 cm, jika sofa ingin diletakkan menempel pada dinding, pilih sofa tanpa sandaran. Ini akan menghemat ruang ataupun juga furniture sofa tanpa sandaran lengan. LITERATUR http://renewstyle.wordpress.com/interiorfurniture/ http://www.tentangkayu.com/2010/01/lebih-lanjut-tentang-finishing-kayu.html http://desaininterior.biz/search/desain-interior-rumah-mungil/

7. AKSESORIS
Aksesoris Aksesoris dalam desain interior mengacu ke benda yang member ruang dengan pengayaan dan hiasan estetis. Benda-benda ini dapat memberikan kesenangan visual bagi mata, daya tarik tekstural bagi tangan, atau rangsingan bagi pikiran. Pada akhirnya, aksesoris secara individu atau kolektif adlah bukti yang tidak dapat dipisahkan mengenai tempat tinggal . Aksesoris membantu menghubungkan interior arsitektur dengan skala manusia dan untuk membedakan zona sosial, publik, dan pribadi di sekitar tubuh manusia. Aksesoris membantu mengidentifikasi maksud penggunaan ruang dan karakter para penggunanya. Aksesoris harus dipilih agar dapat mendukung konsep desain ruang dan memperkuatprinsip desain seperti ritme, keseimbangan, tekstur, pola dan warna. Aksesoris dapat berfungsi mengikatkan elemen-elemen atau fungsi desain secara bersama sebagai titik pusat.

88
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Aksesoris yang menambahkan kekayaan visual kedalam setting interior dapan bersifat utilitarian, insindental, atau dekoratif . Utilitarian : alat dan objek yang berguna. Insindental : elemen dan furnising arsitektur Dekoratif : karya seni, koleksi dan tanaman Aksesoris Utilitarian Aksesoris utilitarian berada masuk ke lingkup desain dan pemilihan assesoris itu dari waktu ke waktu sering merupakan cerminan dari kepribadian orang yang menghuni ruangan tertentu dalam setting pekerjaan, aksesoris kantor sering dspeksifikasikan dalam perangkat standart untuk menetapkan keseragaman dan hiraki. Aksesoris Insindental Aksesoris insindental memperkaya ruang sekaligus secara simultan menjalankan fungsi lainya. elemen dan detail arsitektur menyatakan cara material digabungkan menjadi contoh aksesoris bertujuan ganda. Contoh lain adalah bentul, warna dan tekstur furnishing interior. Aksesoris Dekoratif Aksesoris dekoratif menyenangkan mata, tangan, atau intelektual tanpa harus bertujuan utilitarian. Aksesoris dekoratif dan karya seni harus di masukkan kedalam anggaran proyek dan ketetapan harus di buat menyangkup display dan pencahayaan. Aksesoris dekoratif bisa meliputi : Karya Seni Memperkaya ruang dengan seni mengikuti tradisi berusia tua untuk mendekorasi obyek dan permukaan. Banyak benda utilitarian dan insidental dapat dianggap sebagai karya seni. Pemilihan dan penempatan karya seni dapat menekankan elemen desain yang kuat atau mengubah presepsi mengenai proporsi ruang. Karya seni dapat dipilih dari koleksi klien,didapatkan untuk memulai koleksi, atau ditujukan untuk proyek tertentu. Konsultan seni membantu desainer dan klien menemukan dan mendapatkan bagian yang 89
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

sesuai. Selain lukisan, cetakan, dan foto, desainer dapat memasukkan patung dan karya seni seperti keramik, kaca, logam, dan tekstil. Koleksi Koleksi objek dapat menjadi serius atau tidak serius, tetapi selalu memiliki makna pribadi. Koleksi sering menciptakan kesempatan untuk pengulangan bentuk, warna, tekstur, atau pola. Koleksi individu dapat dihadirkan sebagai elemen pusat.

8. PEWARNAAN
Jangan pandang remeh warna, keberadaan warna justru menjadi salah satu Elemen penting dalam mewarnai kehidupan seseorang dimanapun dia berada terlebih di dalam rumah. Tempat kita, keluarga kita berlindung di dalamnya. Sentuhan warna disetiap dinding Interior pada rumah keluarga, sebenarnya mencerminkan kreativitas imajiner keluarga tersebut agar sesuai kepribadian. Diyakini menunjukkan keseimbangan, melahirkan keharmonisan kehidupan yang sempurna bagi seluruh penghuninya. Ini membuktikan bahwa kekuatan suatu warna yang berpengaruh besar terhadap penghuninya secara phsycologi. Bagian Spesifik Warna

ada beberapa properti umum dari warna yakni hue, saturation dan value (kadang value dsebut juga brigthness/lightness). hue secara sederhana bisa diartikan sebagai nama/ragam warna. Lebih spesifik hue adalah warna yang dipantulkan atau ditransmisikan oleh obyek.contoh warna yang kita sebut merah, hijau, kuning, dst. saturation dapat diartikan pada tingkat kemurnian warna (terkadang disebut juga sebagai chroma), dimana nilainya dihtung dari berapa banyaknya warna abu-abu yang terdapat pada warna dengan satuan %. Saturasi 0% berwarna abu2 (desaturated) dan 100% menjadi warna yang sangat murni /cerah (saturated). value (brightness/lightness) adalah nilai gelap terang warna yang biasanya dinilai dengan ukuran persen, dimana 0% = hitam dan 100% = putih. Pembagian Warna : 90
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Warna yang ada di bagi menjadi beberapa bagian,

March 10, 2011

Warna Primer, yaitu merah, biru dan kuning Warna sekunder, kalau Anda membuat kombinasi di antara ketiga warna tersebut, Anda akan mendapatkan warna: orange, hijau dan ungu. Warna Tersier, kemudian, kalau Anda membuat kombinasi antara ketiga warna sekunder Anda mendapakat enam warna. So, total warna dasar menjadi 12, dan biasanya disebut sebagai roda 12 warna. Dengan warna hitam dan putih di tengahnya sebagai warna yang netral. Penambahan warna netral ke 12 warna lain akan membuat intensitas warna menjadi berbeda. Tambahan warna putih membuat warna menjadi lebih muda. Tambahan warna hita akan membuat warna menjadi lebih gelap. Dan warna abu-abu akan meningkatkan tone warna. Umumnya, dalam pelajaran tentang komposisi atau kombinasi warna dikenal tiga aturan dasar yaitu: Pertama, Warna Sekeluarga selalu welcome. Kebanyakan warna selalu baik dipadukan dengan warna dari satu keluarga warna merah dengan warna merah lainnya, hijau dengan hijau. Orang kadang menyebutnya sebagai skema monokromatik: semua warna diturunkan dari satu warna tunggal. Kedua, Warna yang bertetangga adalah teman. Anda dapat memadukan satu warna dengan warna yang bertetangga. Misalnya warna merah dengan orange atau violet. Kombinasi ini biasanya disebut skema analog.

91
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Ketiga, Warna Berlawanan itu menarik. Paduan warna komplementer, atau kontras. Setiap warna mempunya pasangan natural, yaitu warna yang berlawanan (180 derajat). Itu sebabnya merah dan hijau dapat kelihatan bagus bila dikombinasikan. Warna hangat berkomplementer dengan waran sejuk dan sebaliknya, Orang menyebutnya sebagai skema komplementer. Fakta lain tentang warna Panas dan dingin. Setiap warna mempunyai suhu. Entah panas, yaitu kelompok warna di spektrum merah/kuning. Atau dingin sejuk yaitu kelompok warna pada spektrum biru/violet. Gelap dan Terang. Sebuah warna dapat dibuat lebih terang atau gelap. Cerah atau Kalem. Cerah atau kalem terkait dengan intensitas warna atau kroma. Intensitas warna dapat di kelompokkan menjadi pure, bright dan brillian. Warna dengan intensitas/chroma rendah akan menjadi lebih kalem. Contoh (dari BEHR) di bawah ini adalah paduan warna dari keluarga unggu/purple/violet, dengan permainan intensitas warna atau kroma pada sebuah ruang. Hmm, bagaimana? Apakah Anda dapat menemukan warna-warna dalam foto di Palet Warna? Berapa Warna? Tidak ada rumus umum tentang pilihan warna cat rumah. Pilihan warna cat adalah sebuah seni. Dan dalam seni ada kebebasan. Warna cat rumah atau ruang terutama mencerminkan kepribadian dan gaya hidup pemilik atau pemakainnya. Namun begitu, ketika Anda memilih warna cat rumah, sebaiknya mempertimbangkan ruang mana yang akan Anda cat: cat ruang tidur, cat ruang tamu, cat eksterior (ruang luar), atau cat ruang keluarga. Mungkin juga Anda sekarang sedang ingin memperbaharui warna cat kantor, cat apartemen atau warna cat toko. Beberapa hal berikut sebaiknya Anda perhatikan: Ukuran Ruang ruang yang lebih kecil akan kelihatan lebih besar dengam warna muda pada dinding dan warna netral untuk furniture. (Sisihkan warna-warna cerah untuk pola-pola yang menarik dari asesoris urang seperti bantal sofa, pot bunga, kap lampu, atau lukisan/gambar). Anda dapat menggunakan cat bertekstur bila tidak ada banyak pola untuk dekorasi ruang. Contoh cat dinding dengan tekstur: Lokasi Bangunan kontraktor cat yang berpengalaman umumnya menyarankan agar ruangan di rumah daerah tropis dengan warna sejuk atau atau netral. Warna dinding bernuansa hijau, biru atau ungu akan membangun perasaan sejuk. 92
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Lokasi Ruangan ruangan yang menghadap utara, barat laut atau barat daya cenderung mendapatkan sinar mahatahari tidak langsung. Warna cat dinding ruang yang tidak langsung mendapat sinar matahari sebaiknya menggunakan warna yang lebih hangat seperti warna yang bernuansa kuning (yellow chiffon), coklat, soft peach. Untuk ruangan yang banyak menerima sinar matahari, Anda sebaiknya mengurangi tone warna dan menggunakan warna sejuk seperti warna bernuansa hijau, biru, abu-abu atau lavender. Tipe ruang kamar tidur untuk orang dewasa biasanya menggunakan warna yang nyaman, kalem dan tenang yang kondusif untuk tidur. Untuk kamar Anak biasanya dipilihkan warna yanglebih menstimulus yaitu warna cerah.Warna ruang kantor biasanya menggunakan warna yang hangat dan warna-warna dasar. Bentuk ruang ruang yang panjang dan sempit akan kelihatan lebih lebar bila salah satu sisi atau kedua sisi yang lebih pendek diberi warna cat yang cerah atau gelap; sementara sisi yang lain menggunakan warna pucat yang matching. Untuk uangan berbentuk kotak tanpa jendela besar, atau focal point dapat ditambahkan suatu warna dengan aksen kuat disalah satu dindingnya. Hal ini akan membuat ruangan lebih berkarakter dan lebih menarik. Misalnya: tiga dinding berwarna putih dan satu dinding diberi cat unggu. Tinggi ruang warna putih pada plafon akan menambah kesan tinggi, dan warna gelap pada plafon akan memberi kesan ruangan lebih pendek. Ruangan besar dengan plafon yang tinggi akan terasa lebih nyaman bila dibuat drop ceiling dengan aksen tertentu seperti wallpaper pada tepinya, baik di atas maupun bagian bawah dinding.

Ada banyak warna yang bisa dipilih selain warna dasar. Salah memilih warna dapat diyakini mendapat efek yang tak diinginkan. Banyak restaurant (rumah makan besar) mengecat dinding interiornya dengan warna merah, karena diyakini warna merah secara phsycologi dapat menggugah rasa lapar serta membuat nafsu makan bertambah.Contoh sederhana di atas menunjukan pada kita untuk tidak memandang sebelah mata akan kekuatan warna, Berikut beberapa paparan menyangkut Elemen warna yang berpengaruh secara phsycologi. Merah, Dapat membangkitkan energi, hangat, komunikatif, aktif, optimis, antusias, dan bersemangat. Memberi kesan sensual dan mewah, meningkatkan aliran darah dalam tubuh, dan berkaitan dengan ambisi. Terlalu banyak warna merah bisa merangsang kemarahan dan agresivitas. Gradasi yang lebih muda yaitu warna 93
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

merah jambu (pink) merupakan warna yang hangat dan emosional namun juga lembut dan menenangkan. Melambangkan kasih sayang dan perasaan cinta namun juga bisa berarti kekanak-kanakan. Oranye, Punya karakter yang mirip dengan merah tapi lebih feminin dan bersahabat. Warna yang melambangkan sosialisasi, penuh harapan dan percaya diri, membangkitkan semangat, vitalitas dan kreatiitas. Dapat menimbulkan perasaan positif, senang, gembira dan optimis, penuh energi, bisa mengurangi depresi atau perasaan tertekan. Bila berlebihan justru akan merangsang perilaku hiperaktif. Kuning, Adalah warna matahari, cerah, membangkitkan energi dan mood, wana yang penuh semangat dan vitalitas, komunikatif dan mendorong ekspresi diri, memberi inspirasi, memudahkan berpikir secara logis dan merangsang kemampuan intelektual(cocok sebagai warna atau aksen di ruang belajar). Penggunaan yang kurang tepat justru akan menimbulkan kesan menakutkan. Hijau, Selalu dikaitkan dengan warna alam yang menyegarkan, membangkitkan energi dan juga mampu memberikan efek menenangkan, menyejukkan, menyeimbangkan emosi. Warna ini elegan, menyembuhkan, mendorong perasaan empati terhadap orang lain. Nuansa hijau dapat meredakan stres, memberi rasa aman, dan perlindungan. Namun sayangnya hijau juga bisa menimbulkan perasaan terperangkap. Biru, Tidak bisa lepas dari elemen air dan udara, berasosiasi dengan alam,melambangkan keharmonisan, memberi kesan lapang. Pemakaian warna biru dapat menimbulkan perasaan tenang dan dingin, melahirkan perasaan sejuk, tenteram, hening dan damai, memberikan kenyamanan dan perlindungan. Warna ini juga diasosiasikan dengan kesan etnik, antik, country-stye. Warna biru yang kuat bisa merangsang kemampuan intuitif dan memudahkanmeditasi. Tapi berhati-hatilah, karena terlalu banyak biru bisa menimbulkan kelesuan. 94
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Ungu, Deat dengan suasana spiritual yang magis, mistis, misterius, dan mampu menarik perhatian. Oleh karena itu ungu banyak digunakan oleh kaum bangsawan. Warna ini juga berkesan sensual, feminin,antik, yang juga anggun dan hangat. Ungu yang gelap dapat memancarkan kekuatan,bisa menambah kekuatan intuisi, fantasi dan imajinasi, kreatif, sensitif, memberi inspirasi,dan obsesif. Coklat, Merupakan warna netral yang natural, hangat, membumi dan stabil, menghadirkan kenyamanan, memberi kesan anggun dan elegan. Dapat memberi keyakinan dan rasa aman, warna yang akrab(familiar) dan menenangkan, bisa mendorong komitmen, namun juga bisa menjadi berat dan kaku bila terlalu banyak. Putih, Melambangkan kemurnian dan kepolosan, memberikan perlindungan, ketentraman, kenyamanan, dan memudahkan refleksi. Namun terlalu banyak warna putih bisa menimbulkan perasaan dingin, steril, kaku, dan terisolir. Hitam, Adalah warna yang kuat dan penuh percaya diri, penuh perlindungan, maskulin, elegan, megah, dramatis, dan misterius. Tapi hitam juga meupakan warna lambang duka dan dapat menimbulkan perasaan tertekan. Abu-abu, Termasuk warna netral yang dapat menciptakan kesan serius, namun juga menentramkan dan menimbulkan perasaan damai. Kesan lain dari abu-abu antara lain adalah independen dan stabil, menciptakan keheningan dan kesan luas. Abu-abu juga terkesan dingin, kaku, dan tidak komunikatif.

95
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

LITERATUR http://annahape.com/2008/04/28/tip-40-desainrumah/ http://www.indoforum.org/showthread.php?t=38722 http://www.indanapaint.com/decofresh/index.php?option=com_content&view=article&id=125:maknawarna-pada-cat-tembok-interior&catid=1:lain-lain&Itemid=77 http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20080120130819AA3QhM5

96
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

E. UTILITAS
1. SIRKULASI UDARA ( PENGHAWAAN ) Sistem sirkulasi udara pada bangunan rumah tinggal biasanya didapatkan melalui ventilasi atau lubang angin. Untuk ruangan diwilayah terluar bangunan menggunakan ventilasi untuk mengalirkan udara, sementara untuk ruangan yang posisinya ditengah bangunan bisa menggunakan channel penangkap angin, atau biasa disebut saluran penangkap angin atau menara penangkap angin. Untuk membuat udara bisa mengalir alami biasanya lubang ventilasi dibuat pada dua buah bidang dinding. Perbedaan tekanan didalam dan diluar bangunan akan membantu udara mengalir dari ventilasi pada bidang dinding yang satu menuju vetilasi pada bidang dinding yang lain. Jumlah ventilasi udara pada bangunan (rumah) harus cukup untuk mendukung proses sirkulasi udara , mengalirkan udara segar dari luar kedalam ruangan. Bentuk ventilasi udara yang biasa digunakan adalah jendela konvensional dengan daun jendela dari kaca atau panel kayu yang bisa dibuka lebar pada siang hari. Kemudian ada pula jendela bouvenlicht, yaitu jendela dengan 2 bilah kaca yang memiliki celah diantara keduanya yang memungkinkan terjadinya pertukaran udara. Bouvenlicht biasanya dipasang pada kamar mandi atau toilet. Ada pula jenis jendela kaca nako dengan bilah-bilah kaca yang bisa dibuka tutup. Selain itu, juga bisa dibuat ventilasi udara berbentuk lubang kisi-kisi angin dengan susunan horizontal pada dinding bangunan. Metode untuk membuat lubang ventilasi juga bervariasi mulai dengan membuat lubang dinding, kusen kayu dengan kisi-kisi arah horizontal , ataupun menggunakan rooster dari bahan beton, metal, aluminium atau kayu. Sistem yang paling baik digunakan untuk merancang sistem sirkulasi udara (penghawaan) yang alami adalah dengan sistem ventilasi silang (cross ventilation), pada sistem ventilasi silang sirkulasi udara diatur sedemikian rupa agar bisa mengalir dari satu titik ventilasi udara menuju titik ventilasi udara lain, dan begitu sebaliknya. Dengan adanya perbedaan tekanan didalam dan diluar bangunan, maka aliran udara tidak akan terjebak di dalam rumah, yang menyebabkan rumah terasa pengap dan panas. Cara yang lain juga bisa dilakukan dengan membuat taman yang disertai void di dalam rumah, taman dan void didalam rumah akan membantu proses sirkulasi udara ditengah-tengah ruangan didalam rumah yang berjarak lumayan jauh dari bidang dinding.

97
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Jika penggunaan ventilasi udara dirasakan masih kurang, maka dapat dilakukan cara-cara alternatif yaitu metode ventilasi aktif dengan menambahkan exhauster (exhaust fan dibagian dinding atau blower dibagian atap) yang secara aktif dengan bantuan energi listrik akan menyedot dan mengalirkan udara keluar dari dalam ruangan, untuk dipaksa bertukar dengan udara yang lebih segar dari luar melalui lubang ventilasi. Bila rumah anda berada didaerah perkotaan dan kondisi di rumah anda memang benar-benar tidak memungkinkan untuk menggunakan penghawaan alami (faktur polusi, kepadatan atau tingkat kerapatan bangunan yang tinggi), anda dapat menggunakan sistem penghawaan buatan seperti Air Conditioner (AC). Tentu harus direncankan dengan jelas berapa kapasitas dan jumlah Air Conditioner yang akan dipergunakan. Berikut adalah cara yang dapat anda gunakan untuk menghitung kebutuhan AC dalam sebuah ruangan :

Misalkan ukuran ruangan 3m x 4m Luas ruangan = Panjang ruangan x lebar ruangan Luas ruangan = 4m x 3m = 12 m Koefisien BTU (British Thermal Unit) 500 BTU untuk 1 m luas ruangan Kapasitas AC = Luas Ruangan x Koefisien BTU Kapasitas AC = 12 m x 500 BTU Kapasitas AC = 6000 BTU Kapasitas standar AC yang tersedia dipasaran, diantaranya adalah: - AC kapasitas PK setara dengan 5000 BTU - AC kapasitas PK setara dengan 7000 BTU - AC kapasitas 1,0 PK setara dengan 9000 BTU Maka ruangan dengan luas 12 m membutuhkan AC dengan kapasitas 6000 BTU Pakai AC PK karena luas ruangan (L) = 12 m dan kapasitas AC yang dibutuhkan sebesar 6000 BTU, sebaiknya kita membeli AC PK. tidak perlu menggunakan AC 1 PK karena akan terjadi pemborosan daya, jangan juga memasang AC PK, karena kinerja AC kurang cukup untuk mendinginkan ruangan

98
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 SIRKULASI UNTUK KAMAR MANDI

March 10, 2011

Menggunakan Pintu jalusi Pintu yang bagian bawahnya diberi jalusi bisa digunakan jika ruangan di depannya bukan ruang yang sering digunakan seperti ruang servis. Bilah-bilah pintu jalusi sebaiknya dibuat miring ke arah bawah bukan ke arah atas. Menggunakan buangan AC Salah satu cara untuk bisa mengatasi kelembaban dalam rumaha adalah dengan menggunakan udara buangan AC untuk mengurangi lembab akibat air. Jadi bila kamar mandi bersebelahan dengan kamar tidur, maka AC itu adalah AC untuk kamar tidur. Di atap kamar mandi dibuat semacam cerobong yang salah satu sisi cerobongnya diletakkan blower AC. Sedang sisi seberangnya terdapat lubang ventilasi dari bilah-bilah kayu. Di siang hari, atau saat AC tidak dinyalakan, lubang ini berguna untuk mengalirkan udara ke dalam kamar mandi. Telah kita ketahui bersama bahwa AC blower mengeluarkan udara panas. Tetapi panas yang dikeluarkan tersebut tidak terlalu terasa karena ada ventilasi di seberangnya. Lagipula, panas inilah yang membuat air di kamar mandi cepat menguap sehingga kelembaban jadi berkurang. Menggunakan Exhaust Fan Selain menggunakan buangan AC dan pintu jalusi, cara lain yang dapat digunakan adalah menggunakan exhaust fan. Berhubung tidak ada dinding kamar mandi yang berbatasan dengan ruang luar maka exhaust fan harus di pasang di plafon. Yang paling ideal adalah menggunakan exhaust fan tipe sirocco. Tetapi bisa juga Anda gunakan exhaust fan tipe baling-baling. Dengan syarat jarak antara atap dan plafon minimal 1,5 meter dan atap memliki ventilasi untuk mengeluarkan udara hasil buangan exhaust fan. Berapa daya sedot yang dibutuhkan? Untuk kamar mandi, Anda membutuhkan daya sedot sebesar 5 x dimensi ruang (m3). Misalnya saja ukuran kamar mandi Anda adalah 2 x 3 m dengan tinggi 2,5m, maka daya sedot minimal yang dibutuhkan adalah sebesar : 5 x 15 m3 = 75 m3/jam.

99
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

SIRKULASI PENGHUBUNG RUANG

Sirkulasi dapat disebut juga perputaran atau peredaran udara yang bergerak saling mengisi antar ruang satu sama lain. 1. Melewati Ruang Adalah sirkulasi udara yang peredarannya yang saling mengisi ruang satu sama lain dengan melewati ruang yang ada di antara ruang tersebut. 2. Menembus Ruang Adalah sirkulasi udara yang peredarannya yang saling mengisi ruang satu sama lain dengan menembus suatu ruang di antara ruang tersebut. 3. Berakhir Dalam Ruang Adalah sirkulasi udara yang peredarannya yang saling mengisi ruang satu sama lain dengan peredarannya berakhir di dalam ruangan tersebut atau ruang yang diisi oleh udara dari luar tidak memiliki ventilasi.

POLA SIRKULASI I.Pola Sirkulasi Linear Adalah pembentuk utama deretan ruang yang didasarkan pada jalan yang linear (lurus)

100
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

II. Pola Sirkulasi Radial Adalah pola yang berkembang dari atau menuju titik pusat.

III. Pola Sirkulasi Spiral Adalah jalan menerus yang berasal dari titik pusat dan berputar terus hingga menjauhinya.

IV. Pola Sirkulasi Network Adalah terdiri dari beberapa jalan yang menghubungkan titik-titik terpadu dalam ruang.

V. Pola Sirkulasi Campuran Adalah kombinasi dari sirkulasi pada suatu bangunan, misalnya. Karenya terbentuk orientasi yang membingungkan.

101
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Exhaust Fan ( Mempercepat Sirkulasi Udara di Rumah ) Exhaust fan berfungsi untuk menghisap udara di dalam ruang untuk dibuang ke luar, dan pada saat bersamaan menarik udara segar di luar ke dalam ruangan. Selain itu exhaust fan juga bisa mengatur volume udara yang akan disirkulasikan pada ruang. Supaya sehat setiap ruang butuh sirkulasi udara berbeda sesuai dengan fungsinya. Misalnya, ruang tidur butuh pergantian udara 2 4 kali per jam, kamar mandi 6 10 kali, dan dapur 10 15 kali. Untuk ruangan ber-AC, exhaust fan adalah pasangan yang saling melengkapi. Yang satu menyejukkan, yang lain mengurangi kelembaban ruangan. Exhaust fan dipasang pada ruangan yang sirkulasi udara alaminya dianggap kurang memadai. Jadi, pemasangan merupakan upaya mekanik untuk mengoptimalkan pergantian udara di ruangan. Ada beberapa tipe exhaust fan menurut pemasangannya: yang dipasang di dinding (wall mount), jendela kaca (window mount), dan plafon (ceiling mount). Untuk wall mount exhaust fan, bagian belakang dinding harus area terbuka untuk pembuangan udara seperti halaman. Begitu pula untuk tipe yang dipasang di jendela kaca (ketebalan 3 7 mm). Bila dipasang di antara ruang dalam satu ruangan besar, pastikan ada akses keluar masuk udara pada ruangan besar itu. Sementara ceiling mount exhaust fan hanya berfungsi melepas udara dari ruangan. Pada tipe ini ada jenis ventilating fan yang dilengkapi pipa penyalur udara ke luar. Maspion misalnya, untuk tipe itu melansir produk baru yang dilengkapi lampu (fitting lamp). Ada exhaust fan model baling-baling (propeler fan) untuk hunian, ada juga yang sirocco fan (sentrifugal seperti cara kerja baling-baling AC) untuk bangunan komersil dan industri. Hampir semua produsen melengkapi produknya dengan kisi-kisi (louver) untuk melindungi baling/kipas, dan oil cup untuk menangkap minyak yang ikut tersedot dan menempel di bodi kipas. 102
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Motor exhaust fan dilengkapi sekring pengaman. Jadi, bila panas karena terlalu lama bekerja, motor tidak rusak tapi hanya sekringnya yang putus. Motor juga memiliki sistem pelumasan agar motor lancar berputar. Exhaust fan dinyalakan secara manual dengan menarik tali (cord operated shutter) atau elektrik (menggunakan saklar). Konsumsi listrik exhaust fan untuk rumah tinggal antara 15 45 watt. Umumnya produsen sudah memudahkan konsumen memilih exhaust fan sesuai ukuran ruang, dengan menyediakan tipe-tipe dengan diameter berbeda. Misalnya, exhaust fan berdiameter 8 inci untuk ruang 4 m2, 10 inci untuk ruang 8 m2, dan 12 inci untuk ruang hingga 12 m2. Namun, ada baiknya Anda memilih exhaust fan berdasarkan kebutuhan pergantian udara dalam ruang. Untuk itu ukur luas ruang (panjang x lebar x tinggi). Misalnya dapur dengan panjang 3 m, lebar 3 m, dan tinggi 2 m atau luas 18 m2. Karena menyangkut udara di ruangan, ukuran dimensi ruang yang dipakai adalah meter per kubik. Jadi, dimensi dapur menurut contoh di atas adalah 18 m3. Selanjutnya, kalikan ukuran ruang dengan kebutuhan pergantian udara per jam dapur, yakni 18 m3 x 13 kali pergantian udara = 234 m3. Setelah itu baru datang ke penjual dan minta exhaust fan untuk sirkulasi udara dengan volume sebesar itu atau lebih. Berikut ini cara kerja EF : # Kita asumsikan EF terpasang pada suatu ruangan dengan ukuran proporsional, satu ruang dengan luas 12 meter persegi akan memadai dengan 1 EF ukuran 10 inchi, tentunya perlu diperhatikan bahwa di ruangan tersebut harus ada ventilasi/lubang udara yang lain. # EF akan berfungsi pada mode exhaust atau menghisap, bukan pada mode fan seperti kipas angin biasa. # Saat EF diaktifkan maka EF akan menghisap udara dari dalam ruangan dan membuangnya keluar ruangan. # Udara yang dihisap dan terbuang adalah udara kotor yang sebelumnya berada di dalam ruangan. # Dengan terhisap dan terbuang tentu volume/jumlah udara kotor di dalam ruangan akan berkurang.

103
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

# Setiap kali udara (kotor) terhisap keluar maka udara bersih dari luar ruangan akan masuk ke ruangan melalui lubang ventilasi, begitu seterusnya, hal tersebut dimungkinkan karena saat udara terhisap ke luar maka TEKANAN UDARA TOTAL di dalam ruangan menjadi lebih kecil dari tekanan udara di luar ruangan, dengan demikian maka ruangan akan mendapatkan supply udara dari luar ruangan. # Hal ini akan terus berulang selama EF dalam keadaan ON. Dengan demikian maka udara di dalam ruangan akan terasa lebih segar dan tentu saja sejuk, karena volume udara kotor selalu terhisap keluar dan digantikan dengan udara yang bersih setiap saat.

JENIS-JENIS AC Ada beberapa jenis yang ada dipasaran yang masing-masing mempunyai kelebihan dan kekurangan, jadi apabila memerlukan AC maka harus diperinci jenis AC yang mana yang sesuai dengan kebutuhan : 1. AC Window, pada AC jenis window, semua semua komponen AC seperti filter udara, evaporator, blower, compressor, condenser, refrigerant filter, expansion valve dan controll unit terpasang pada satu base plate, kemudian base plate beserta semua komponen AC tersebut dimasukkan kedalam kotak plat sehingga menjadi satu unit yang kompak. Kelebihan AC window : o Pemasangannya pertama maupun pembongkaran kembali apabila akan dipindahkan mudah dilaksanakan. o Pemeliharaan/perawatan mudah dilaksanakan. o Harga murah. Kekurangan AC window : o Karena semua komponen AC terpasang pada base plate yang posisinya dekat dengan ruangan yang didinginkan, maka cederung menimbulkan suara berisik (terutama akibat suara dari compressor). o Tidak semua ruangan dapat dipasang AC window, karena AC window harus dipasang dengan cara bagian condenser menghadap ketempat terbuka supaya udara panas dapat dibuang kealam bebas. Desain bangunan seperti Ruko, dimana ruangan yang berhubungan dengan udara luar hanya ada didepan dan belakang saja, bahkan mungkin hanya bagian depan saja, maka pada ruangan yang posisinya ditengah tidak dapat dipasang AC jenis window.z

104
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

2. AC Split, pada AC jenis split komponen AC dibagi menjadi dua unit yaitu unit indoor yang terdiri dari filter udara, evaporator dan evaporator blower, expansion valve dan controll unit, serta unit outdoor yang terdiri dari compresor, condenser, condenser blower dan refrigerant filter. Selanjutnya selanjutnya antara unit indoor dengan unit outdoor dihubungkan dengan 2 buah saluran refrigerant, satu buah untuk menghubungkan evaporator dengan compressor dan dan satu buah untuk menghubungkan refrigerant filter dengan expansion valve serta kabel power untuk memasok arus listrik untuk compressor dan condenser blower. Kelebihan AC split : o Bisa dipasang pada ruangan yang tidak berhubungan dengan udara luar, misalnya pada ruangan yang posisinya ditengah pada bangunan Ruko, karena condenser yang terpasang pada outdoor bisa ditempatkan ditempat yang berhubungan dengan udara luar jauh dari ruangan yang didinginkan. o Suara didalam ruangan tidak berisik. Kekurangan AC split : o Pemasangan pertama maupun pembongkaran apabila akan dipindahkan membutuhkan tenaga yang terlatih. o Pemeliharaan/perawatan membutuhkan peralatan khusus dan tenaga yang terlatih. o Harganya lebih mahal. 3. AC sentral, pada AC jenis ini udara dari ruangan/bangunan didinginkan pada cooling plant diluar ruangan/bangunan tersebut kemudian udara yang telah dingin dialirkan kembali kedalam ruangan/bangunan tersebut. AC jenis ini biasanya dipergunakan di hotel atau mall. Kelebihan AC sentral : o Suara didalam ruangan tidak berisik sama sekali. o Estetika ruangan terjaga, karena tidak ada unit indoor. Kekurangan AC sentral : o Perencanaan, instalasi, operasi dan pemeliharaan membutuhkan tenaga yang betul-betul terlatih. o Apabila terjadi kerusakan pada waktu beroperasi, maka dampaknya dirasakan pada seluruh ruangan. o Pengaturan temperatur udara hanya dapat dilakukan pada sentral cooling plant. o Biaya investasi awal serta biaya operasi dan pemeliharaan tinggi 105
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

2. PENCAHAYAAN
Kemampuan mata untuk melihat benda dengan baik, yaitu membedakan bentuk, warna, tekstur dan untuk membedakan satu objek dengan objek lainnya, tidak hanya dipengaruhi oleh banyaknya cahaya tetapi juga dipengaruhi beberapa factor, sebagai berikut : 1. KECEMERLANGAN Kecemerlangan mengacu ke seberapa banyak energy cahaya di pantulkan oleh permukaan tertentu. Tingkat kecemerlangan objek tergantung pada nilai warna dan tekstur permukaan. Permukaan yang berkilap dan memiliki warna yang cerah akan memantulkan lebih banyak cahaya daripada warna tua, matte, atau bertekstur kasar, walaupun kedua permukaan di terangi dengaan iluminasi yang sama. Kecemerlangan = iluminasi faktor refleksi

2. KONTRAS Kontras antara objek dan latar belakangnya sangat menentukan tugas visual yang mempengaruhi diskriminasi bentuk dan kontur. Untuk tugas melihat yang membutuhkan diskriminasi tekstur permukaan dan detail, akan lebih sedikit kontras antara permukaan dan latar belakangnya akan lebih baik karena mata kita menyasuaikan dengan secara otomatis dengan kecemelangan pemandangan secara rata-rata. 3. SOROTAN Ada dua tipe sorotan, sorotan langsung dan tak langsung. Sorotan langsung disebabkan oleh kecemerlamgan dari sumber cahaya di dalam bidang pandangan normal kita. Semakin terang sumber cahaya, semakin besar potensi silau. Solusi yang mungkin atas masalah sorotan langsung, mencakup beberapa hal sebagai berikut : Menempatkan sunber kecemerlangan keluar dari garis pandangan langsung. Jika ini tidak mungkin, gunakan dudukan lampu dengan pelindung yang memadai. Selain itu, naikkan kecemerlangan latar belakang sumber cahaya dan kurangi rasio kecemerlangan.

106
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Sorotan tidak langsung atau yang terpantul disebabkan oleh permukaan tugas yang memantulkan cahaya ke mata pengamat. Sorotan tidak langsung yang paling keras terjadi ketika permukaan pandangan berkilau dan memiliki nilai factor refleksi spektakuler yang tinggi. Solusi yang mungkin atas masalah sorotan tak langsung / terpantulkan mencakup tindakan berikut ini: Tempatkan sumber cahaya sehingga kejadian sinar cahaya akan terpantul jauh dari pengamat. Gunakan dudukan pencahayaan dengan pembaur atau lensa yang menurunkan tingkat kecemerlangannya. Turunkan tingkat pencahayaan umum di atas kepala dan tambahkan dengan pencahayaan tugas lokal yang lebih dekat ke permukaan kerja.

4. DIFUSI Difusi atau keterhamburan adalah pengukuran warna cahaya dan persebaran ketika ia keluar dari sumbernya. Meskipun cahaya yang terdifusi berguna untuk penglihatan umum, ia dapat menjadi monoton. Beberapa pencahayaan mengarah dapat membantu mengatasi kebosanan ini dapat memberikan aksen visual, memeperkenalkan variasi kecemerlangan, dan memperterang permukaan tugas. Campuran pencahayaan difusi dan pengarah sering menguntungkan dan menyenangkan, khususnya ketika beragam tugas akan di lakukan dalam ruangan. 5. WARNA CAHAYA Warna cahaya mempengaruhi pewarnaan objek dan permukaan ruangan. Meskipun kita mengasumsikan sebagian besar cahaya berwarna putih, menyebarkan spekturm warna beragam menurut sifat sumbernya. Cahaya putih paling seimbang adalah cahaya matahari ketika siang.

107
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Penyebaran spektrum sumber cahaya listrik beragam menurut tipe lampu. Misalnya bohlam ,enghasilkan cahaya kuning-putih, sedangkan lampu fluorescent putih-dingin, menghasilkan warna cahaya biru-putih.

Skala suhu warna cahaya matahari

Skala suhu warna cahaya lampu

108
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

A. PENCAHAYAAN ALAMI
Sumber dari berbagai pencahayaan alami adalah matahari. Cahayanya intens tetapi akan beragam menurut waktu dalam satu hari, dari musim ke musim, dan dari satu tempat ke tempat lainnya. Ia juga dapat terdifusi oleh tutupan awan, kabut, presipitasi, atau polusi apapun yang mungkin hadir ke udara (Francis D.K.C & Corky B, 2005).

109
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Sinar matahari langsung tidak digunakan untuk pencahayaan ruang karena sangat menyilaukan dan membawa panas. Namun untuk mencapai efek-efek tertentu bias saja sinar matahari langsung dimasukkan ke dalam ruangan melalui bukaan asal terkendali. Sianar matahari langsung yang masuk ke dalam ruangan dapat diperkirakan dengan lingkaran surya (Prasasto Satwiko, 2009)

KELEBIHAN SINAR MATAHARI : Bersifat alami, cahaya matahari memiliki nilai-nilai (baik fisik maupun spiritual) yang tak tergantikan oleh cahaya buatan. Tersedia berlimpah. Tersedia secara gratis. Dapat diperbaharui (tidak akan habis). Memiliki spektrum cahaya lengkap. Memiliki daya panas dan kimiawi yang dibutuhkan makhluk hidup di bumi. Dinamis. Dapat digunakan untuk pengobatan (helioteraphy). Lebih alami bagi irama tubuh. Keperluan fotografi alami.

KELEMAHAN SINAR MATAHARI : Pada bangunan berlantai banyak dan gemuk (berdenah rumit) sulit untuk memanfaatkan cahaya sinar matahari (walaupun terdapat teknologi serat kaca yang dapat menyalurkan cahaya jauh ke dalam ruangan) Intensitasnya tidak mudah diatur, bisa sangat menyilaukan atau sangat redup. Pada malam hari tidak tersedia. Sering membawa serta panas masuk ke dalam ruangan. Dapat memudarkan warna.

110
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Karena sinar matahari langsung membawa serta panas, maka cahaya yang dimanfaatkan untuk pencahayaan ruangan adalah cahaya bola langit. Sinar matahari langsung, hanya diperkenankan masuk ke dalam ruangan untuk keperluan tertentu. Oleh karena itu arsitek perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut : Pembayangan, untuk menjaga sinar matahari langsung tidak masuk ke dalam ruangan melalui bukaan. Teknik pembayangan antara lain dilakukan memakai tritisan dan tirai. Pengaturan letak dan dimensi bukaan untuk mengatur agar cahaya bola langit dapat dimanfaatkan dengan baik. Pemilihan warna dan tekstur permukaan dalam dan luar ruangan untuk memperoleh pemantulan yang baik (agar pemerataan cahaya efisienn) tanpa menyilaukan mata.

ASPEK PERANCANGAN Harus selalu diingat bahwa cahaya matahari yang dipergunakan untuk menerangi ruangan adalah cahaya dari bola langit. Sinar matahari langsung hanya dipergunakan bila efek tertentu diperlukan, seperti kesehatan dan estetika. Pemakaian genting kaca misalnya, dapat memberikan sentuhan yang artistik yang dihasilkan oleh sinar matahari yang menerobos ke ruangan. Bukaan (jendela) sebaiknya menghadap ke utara atau ke selatan untuk memperkecil kemungkinan sinar langsung matahari masuk ke dalam ruangan. Menghindari sinar matahari langsung bukan berarti tidak boleh menatap mata ke langit. Tatapan langit biru dan awan-awannya pada saat-saat tertentu sangat di perlukan untuk melepas pandangan dan mendekatkan pandangan. Membuat jendela selebar-lebarnya jauh menguntungkan daripada jendela sempit. Bila terlalalu banyak cahaya dapat digunakan tirai untuk menutup sebagian jendela agar didapat penerangan yang sesuai dengan yang dikehendaki. Jendela timur dan barat perlu di lindungi tirai (di sisi luar ) agar panas dan sinar matahari pagi dan sore hari yang tajam tidak mengganggu. Bila dimungkinkan, letakkanlah bangunan di tengah tapak agar setiap sisi memiliki pandangan keluar yang akan membantun masuknya cahaya ke dalam ruangan. Kalau tidak mungkin usahakan pada court 111
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

(halaman di tengah halaman ) untuk memasukkan cahaya. Usahakan ruangan tidak terlalu lebar agar cahaya alami dapat mencapai tengah ruangan. Lakukan studi pandangan sekeliling untuk mengetahui penghalangan objek di sekeliling bangunan terhadap pandangan ke bola langit dan seberapa jauh objek tersebut menghalangi cahaya alami. Di inggris hal ini di atur dalam undang-undang righ to light.

Saat ini tersedia beberapa pilihan untuk membantu cahaya langit dari bukaan di samping ruang agar dapat sampai di tengah ruangan yang berjarak lebih dari tiga kali ketinggian efektif bukaan : 1. Menentukan cahaya langit dengan cermin dari luar jendela ke langit-langit di tengah ruangan dengan resiko silau.

Light tube

Fibre optic

2. Memakai ligh tube, dengan resiko gangguan visual oleh tabung reflector. 3. Memakai fibre optic, intensitas cahaya berkurang drastis. 4. Mengonversi cahaya langit menjadi listrik terlebih dahulu, dengan sel surya , kemudian mengubahnyan menjadi cahaya kembali dengan lampu hemat energy yang diletakkan di tengah ruangan.

112
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

B. PENCAHAYAAN BUATAN
Pencahayaan buatan diperlukan karena kita tidak dapat sepenuhnya tergantung pada ketersediaan pencahayaan alami, misalnya pada malam hari, atau di ruang yang tak terjangkau sinar matahari. Dengan demikian pencahayaan buatan bersifat saling mendukung dengan pencahayaan alami. Cahaya buatan (artificial light) adalah segala bentuk cahaya yang bersumber dari alat yang di ciptakan oleh manusia. Cahaya buatan sering di artikan secara langsung sebagai cahaya lampu. Macam lampu menurut arah dan luas sinarnya : Penyinar atas (up-lighter): lampu yang menyorot ke atas. Penyinar bawah (down-lighter): lampu yang menyorot ke bawah. Penyorot sempit (spot-light): lampu dengan sudut sinar < 30 Penyorot lebar (flood light): lampu dengan sudut sinar > 30 Penyiram dinding (wall-wash light): lampu untuk menyiram bidang vertikaldengan cahaya (Prasasto satwiko, 2009) MACAM PENCAHAYAAN 1. Pencahayaan suasana / umum (General Lighting) 2. Pencahayaan Aksen / Khusus (Lokal Lighting) 3. Pencahayaan dekoratif ( Decorative Lighting )

113
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

SISTEM PENERANGAN
Tidak selalu cahaya dari suatu sumber cahaya dipancarkan langsung ke suatu objek penerangan atau bidang kerja. Menurut IES terdapat 5 klasifikasi system pencaran cahaya dari sumber cahaya, yaitu; 1. Penerangan Tak Langsung Pada penerangan tak langsung 90 hingga 100% cahaya dipancarkan ke langit-langit ruangan sehingga yang dimanfaatkan pada bidang kerja adalah cahaya pantulan. Pancaran cahaya pada peneranagan tak langsung dapat pula dipantulkan pada dinding sehingga cahaya yang sampai pada permukaan bidang kerja adalah cahaya pantulan dari dinding. Kalau bidang pantulnya langit-langit, maka kuat penerangan pada bidang kerja dipengaruhi oleh faktor refleksi langit-langit. Penerangan tak langsung menjadi tidak efisien jika cahaya yang sampai ke langit-langit merupakan cahaya pantulan dari bidang lain. 2. Penerangan Setengah Tak Langsung Penerangan setengah tak langsung 60 hingga 90% cahaya di arahkan ke langit-langit. Distribusi cahaya pada penerangan ini mirip dengan distribusi penerangan tak langsung tetapi lebih efisien dan kuat penerangannya lebih tinggi. Perbandingan kebengingan antara sumber cahaya dengan sekelilingnya tetap memenuhi syarat tetapi pada penerangan ini timbul bayangan walaupun tidak jelas. Penerangan semi tak langsung digunakan pada ruangan yang memerlukan modeling shadow, seperti toko buku, ruang baca, ruang tamu. 3. Penerangan menyebar (Difuse) Pada penerangan difuse distribusi cahaya ke atas dan bawah relatif merata yaitu berkisar 40 hingga 60%. Perbandingan ini tidak tepat masing-masing 50% karena armature yang berbentuk bola yang digunakan ada kalanya terbuka pada bagian bawah atau atas. Armature terbuat dari bahan yang tembus cahaya, antara lain; kaca embun, fiberglas, plastik. Penerangan difuse menghasilkan cahaya teduh dengan bayangan lebih jelas.

114
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

4. Penerangan setengah langsung Penerangan setengah langsung 60 hingga 90% cahayanya di arahkan ke bidang kerja selebihnya di arahkan ke langit-langit. Penerangan jenis ini adalah efisien. Pemakaian penerangan setengah langsung antara lain pada kantor, kelas, toko, dan tempat kerja lainnya. 5. Penerangan langsung Pada penerangan langsung 90 hingga 100% cahaya dipancarkan ke bidang kerja. Pada penerangan langsung terjadi efek trowongan (tunneling effect) pada langi-langit yaitu, tepat di atas lampu terdapat bagian yang gelap. Penerangan langsung dapat dirancang menyebar atau terpusat, tergantung reflektor yang digunakan. Kelebihan pda penerangn langsung : efisien penerangan tinggi, memerlukan sedikit lampu untuk bidang kerja yang luas. Kelemahannya bayangannya gelap, karena jumlah lampunya sedikit maka jika terjadi gangguan sangat berpengaruh. Pada beberapa industri yang lembab atau berdebu lampu penerangan perlu perlindungan. Perlindungan terhadap kelembaban dapat menggunakan plastik atau bahan fiberglas yang diperkuat dengan polyester. Decamping tahan terhadap kelembaban, plastik juga tahan terhadap uap beberapa bahan kimia sehingga dapat digunakan pada pabrik kertas, ruang electroplating, atau industri kimia lainnya. Metode Gabungan Antara Pencahayaan Buatan dan Alami (PSALI, Permanent Supplementary Artificial Lighting Interior ) PSLI adalah strategi untuk menggabungkan pencahayaan alami dan buatan pada suatu ruang. PSALI mengisi bagian ruang yang tidak terjangkau oleh cahaya alami dengan menggunakan lampu. Dengan demikian kita dapat memperoleh iluminasi yang sesuai dengan persyaratan kesehatan dan kenyamanan tanpa harus mengeluarkan banyak energi. Cara menghitung iluminasi di titik dalam ruangantelah di sajikan pada Bab 3 melalui DF (Daylight factor). Titik-titik yang semakin jauh dari jendela akan semakin gelap. Iluminasi di titik gelap ini dapat dinaikkan dengan memasang lampu.

115
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

JENIS DAN MACAM LAMPU

1. Lampu Pijar (Incandescent)


warm-white (putih hangat),mengeluarkan warna hangat antara merah dan kuning. Memungkinkan untuk digunakan sebagai titik sumber cahaya yang menekankan bentuk dan tekstur objek. Lampu pijar tersedia dari 6 hingga 1500 watt dan memiliki tingkat kemanjuran yang rendah dari 4 hingga 24.5 lumens/watt. Hanya sekitar 12% dari wattage yang digunakan diberikan untik produksi cahaya, sisanya adalah panas. Lampu pijar juga memiliki lama kehidupan yang cukup singkat dari 750 hingga 4000 jam (Francis D.K.C & Corky B, 2005) Keuntungan memakai lampu pijar : Ukuran filament lebih kecil maka sumber cahaya dapat di anggap sebagai titik sehingga pengaturan distribusi cahaya lebih mudah. Perlengkapan sangat sederhana dan dapat ditangani dengan sederhana. Pemakaian sangat fleksibel. Biaya awal rendah. Pengaturan intensitas cahaya (redup dan terang ) mudah dan murah (dengan memakai dimmer). Tidak terpengaruh oleh suhu dan kelembaban. Menampilkan warna-warna yang sangat bagus.

Kerugian memakai lampu pijar :


Lumen per watt (efikasi) rendah. Umur pendek (750-1000 jam), makin rendah watt makin pendek umurnya. Untuk daerah tropis, panas dari lampu akan menambah beban AC. Warna yang cenderung hangat (kemerahan), secara psikologis akan membuat suasana ruangan kurang sejuk. 116
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Hanya cocok untuk kebutuhan pencahayaan rendah Menyalakan sebuah lampu pijar pada tegangan lampu yang tidak sesuai dengan tegangan yang di sarankan akan menyebabkan keuntungan dan kerugian. Menyalakan lampu pijar 120 Volt pada tegangan 125 Volt ( 104.2%) dan 115 Volt (95.8%) akan mengakibatkan kinerja lampu (kira-kira) sebagai berikut : Pada tegangan 125 volt >16% >7% >8% <42% Pada tegangan 115 volt <15% <7% <8% >72%

Arus cahaya (lumen) Kebutuhan daya (watt) Efikasi (lumen/watt) Umur (jam)

2. Lampu Fluorescent
Uap merkuri metal-halida: cool-white (putih dingin), mengeluarkan warna dingin antara hijau dan biru. Cahaya dihasilkan oleh pendaran bubuk fosfor yang melapisi bagian dalam tabung lampu. Fosfor tersebut berpendar karena menyerap gelombang pendek cahaya ungu-ultra sebagai akaibat lecutan listrik (terbentuk oleh loncatan electron antar katode di dalam tabung yang berisi uap merkuri bertekanan rendah dan argon). Ramuan bubuk menentukan warna cahaya yang dihasilkan. Lebih dari 25% energy dijadikan cahaya. Efikasinya antara 40-85 lm/watt. Pada 100 jam pertama, terjadi penyusutan besar pada intensitas cahayanya (lumen). Efikasi (lumen per watt) lampu fluorescent 2-3 kali lebih baik dari lampu pijar. Keuntungan Menggunakan Lampu Fluorescent : Efikasi (lumen per watt) tinggi. Awet (umur panjang), hingga 20.000 jam (dengan asumsi lama penyalaan 3 jam setiap penyalaan). Makin sering di hidup-matikan umur semakin pendek. Bentuk lampu yang memanjang menerangi area yang lebih luas dengan cahaya baur.

117
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Untuk penerangan yang tidak menghendaki bayangan, lampu fluorescent lebih baik di bandingkan lampu pijar.

Kerugian Menggunakan Lampu Fluorescent : Output cahaya terpengaruh oleh suhu dan kelembaban. Tidak mudah mengatur intensitas cahayanya dengan menggunakan dimmer, Warna keputihan cenderung tidak alami, terutama untuk warna kulit. Kecerobohan pemasangan balas sering menimbulkan bunyi dengung yang mendengung dan melelahkan. Balas akan mengeluarkan cukup banyak panas yang membebani mesin pengondisi udara (air counditioner). Menimbulkan efek yang bergetar pada arus bolak-balik (ac), sedang pada lampu fluorescent arus searah (dc) , efek ini tidak tampak. Semakin banyak lampu dalam satu luminer, efisiensi semakin rendah karena cahaya yang terhalang, terperangkap, serta panas yang timbul. Sebuah lampu fluorescent yang terbuka mempunyai efisiensi 95%, sedang empat lampu fluorescent yang dijajalkan pada satu luminer hanya akan mempunyai efisiensi 64%. Efisiensi akan meningkan bila suhu lampu dipertahankan tidak lebih dari 40 C. oleh karena itu luminer harus berventilasi. Untuk pemakaian di bangunan berpengondisi udara sentral, amat baik bila di usahakan liminer terpadu dengan sistim udara dingin.

3. Lampu HD (High-Intensity Discharge)


Cahaya yang dihasilkan oleh lecutan listrik menlalui uap zat logam. Lampu merkuri menghasilkan cahaya menghasilkan cahaya dari lecutan listrik dalam tabung kaca atau kuarsa berisi uap merkuri bertekanan tinggi. Efikasinya antara 40-60 lm/watt. Dibutuhkan waktu antara 3-8 menit (untuk menguapkan merkuri) sebelum menghasilkan cahaya meksimal. Perlu selang 510 menit sebelumkan dihidupkan kembali. Untuk memperbaiki efikasi dan warna, pada tabungn listrik di tambah halide logam (seperti thalium, indium dan sodium), maka di sebiut lampu metal 118
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

halide. Walau efikasi bisa mencapai 70 lm/watt, umumnya berkurang hingga separuh. Perkembangan selanjutnya dari lampu HID adalah lampu uap sodium bbertekan tinggi (High pressure sodium vapor lamp). Salah satunya adalah dengan membuat tabung lecutan dari keramik yang berisi xenon, merkuri dan sodium. Efikasinya mencapai lebih dari 95 lm/watt. Keuntungan menggunakan lampu HID : Kecuali lampu merkuri (yang kualitas cahayanhya lebih baik dari lampu pijar), efikasi lampu HID jauh lebih tinggi di bandingkan lampu pijar dan fluorescent. Lebih awat dari lampu pijar dan kadang-kadang lebih awet dari lampu fluorescent. Biaya operasional sangat rendah. Tidak seperti lampu fluorescent, lampu HID tidak terpengaruh oleh variasi suhu dan kelembaban lingkungan.

Kerugian menggunakan lampu HID : Biaya awal sangat tinggi. Harga lampu lebih mahal dai jenis lainnya, hingga dapat mempengaruhi biaya penggantian lampu. Seperti halnya dengan lampu fluorescent, lampu HID butuh balas yang mengeluarkan suara suara mengganggu. Lampu membutuhkan waktu sekitar 8 menit untuk bersinar penuh. Beberapa lampu ada yang mengeluarkan cahaya ultra ungu yang membahayakan kesehatan. Lampu HID Hanya cocok untuk ruangan dengan ketinggian langit-langit sedang (3-5m) sampai tinggi (>5m), awalnya lampu ini dirancang untuk penggunaan di dfalam ruangan.

4. Lampu LED (Light Emmiting Diode) 119


TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

Lampu diode yang mengeluarkan cahaya (ligh-emitting diode lams, LED) dinilai memiliki waktu hidup sekitar 100.000 jam. LED biasanya sangat rendah output cahayanya dan tersedia dalam warna lampu putih dingin, hijau, merah, dan biru. Lampu sekecil 1/8 inci (3mm) dapat di kombinasikan ke dalam kelompok yang lebih besar untuk mencampur warna. Lampu tersebut memilikipotensi sebagai pencahayaan dekoratif dan umum digunakan pada anak tangga auditorium dan lampu tanda keluar. Keuntungan menggunakan lampu LED : Mempunyai warna yang dapat disesuaikan kebutuhan tanpa menambah filter sehingga menghemat biaya. Ukurannya kecil, >2 , sehingga dapat digabung-gabungkan tanpa memerlukan banyak ruang. Dapat dihidup-matiakan dengan cepat. Dapat di hidup matikan tanpa mengurangi umur. Mudah di pasang dimmer. Mati berlahan-lahan tidak mendadak. Berumur panjang, 35.000-50.000 jam. Tahan terhadap goncangan. Dapat difokuskan dengan mudah tanpa menambah alat. Tidak mengandung merkuri. Kerugian menggunakan lampu LED : Saat ini harganya masih relative mahal. Terpengaruh oleh suhu. Peka terhadap tegangan listrik. Kualitas warna sering menyebabkan warna objek tidak alami karena spektrum cahaya LED berbeda dengan lampu pijar dan matahari. Blue hazard, lampu LED biru dan putih diduga memancarkan cahaya di atas persyaratan sehingga dapat mengganggu kesehatan mata.

120
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

3. AKUSTIK
Perilaku Bunyi di Dalam Ruang Pengendalian kualitas bunyi di dalam ruang dengan mempertimbangkan detil perancangan ruang d penggunaan material khusus seyogyanya diawali dengan pemahaman akan perilaku perambatan bunyi di dalam ruang. Pada ruang terbuka,bunyi yang dihasilkan suatu sumber bunti yang bergetar akan merambat ke segala arah. Perambatan bunyi ke segala arah ini dapat diumpamakan sebagai sebuah bola.Posisi sumber bunyi diumpamakan sebagai pusat bola dan arah perambatan dengan jarak tertentu dari pusat adalah jari-jari bola. Semakin kuat bunyi yang dihasilkan oleh sumber bunyi,semakin besar volume bola yang terjadi semakin mendekati kulit bola,kekuatan bunyi semakin lemah.Sebaliknya ,semakin mendekati pusat bola,bunyi semakin kuat.Singkatnya,pada ruang terbuka,semakin jauh jarak seseorang dari sumber bunyi,semakin lemah tingkat keras bunyi yang dapat didengarkan. Sementara itu keadaan di dalam ruangan tidak selalu demikian.Ada kalanya pendengar pada jarak yang lebih jauh dari sumber bunyi justru mendengar bunyi lebih keras dari pendengar yang jaraknya lebih dekat. Hal ini karena terjadinya perkuatan bunyi oleh elemen-elemen yang membatasi ruangan. Proses perambatan gelombang bunyi pada ruang tertutup tidak sama dengan yang terjadi pada ruang terbuka. Bidang-bidang yang membatasi ruangan,seperti dinding,lantai dan plafon menyebabkan proses perambatan gelombang bunyi ke segala arah mengalami pembatasan.Bergantung pada karakteristik bidang pembatas dan jenis frekuensi bunyi yang terjadi,maka bunyi yang merambat di dalam ruang akan mengalami berbagai peristiwa,seperti pemantulan(refleksi), pemantulan menyebar (difusi),penyerapan (absorpsi),pembelokan (defraksi), dan pembiasan (refraksi).

121
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

4frf any

122
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Perambatan Gelombang Bunyi

March 10, 2011

Sebelum mempelajari lebih dalam mengenai peristiwa-peristiwa terjadi ketika gelombang bunyi merambat di dalam ruangan,penting kiranya untuk terlebih dahulu memahami cara perambatan gelombang bunyi itu sendiri.kita mengenal tiga wujud benda ,yaitu gas,cair dan padat.ketiga wujud inilah yang menjadi perantara merambatnya gelombang bunyi dari sumber kepenerima.namun demikian karena secara umum kehidupan manusia tidak dilingkupi oleh zat cair maka perambatan gelombang bunyi melalui zat cair tidak akan di bahas lebih lanjut. Udara adalah medium perambatan gelombang bunyi yang paling banyak kita jumpai dalam kehidupan sehari-hari.perambatan gelombang bunyi melalui udara disebut perambatan secara airbone,yaitu ketika getaran yang dialami sumber bunyi menyentuh molekul-molekul udara yang ada di sekitarnya Pemantulan Dalam kehidupan sehari-hari yang selama ini kita pahami,ketika perjalanan suatu objek terhalang oleh bidang pembatas maka besar kemungkinan objek tersebut akan terpental atau terpantul.kecepatan perjalanan/perambatan karakteristik bidang pembatas (kepadatan/tingkat keras,bentuk,tingkat kehalusan permukaan). Akan menentukan besar dan arah pantulan.pada kasus gelombang bunyi ,kecepatan perambatan juga menunjukan frekuensi gelombang bunyi tersebut.setiap material bidang pembatas memiliki kemampuan pantul dari yang nilainya kecil (kemampuan pantul mendekati 0) ,sampai yang besar (mendekati 1). Kemampuan pantul dihitung dari banyaknya energi bunyi yang dipantulkan,di bandingkan keseluruhan energi bunyi yang mengenai permukaan tersebut. Pantulan yang terjadi pada bidang-bidang yang dekat dengan sumber bunyilah yang lebih bermanfaat untuk tujuan penyebaran bunyi,sementara bidang batas yang jaraknya jauh dari sumber bunyi pada umumnya akan menimbulkan pantulan yang mengganggu,menyebabkan ketidakjelasan bunyi.pada permukaan mendatar,bunyi yang datang akan dipantulkan dengan mengikuti hukum,besarnya sudut pantul = sudut datang.pada permukaan berbentuk cembung,bunyi akan dipantulkan secara tersebar.sementara pada permukaan cekung bunyi akan dipantulkan terpusat

123
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2 Penyerapan

March 10, 2011

Selain terjadinya gelombang bunyi yang terpental atau terpantul oleh karena adanya bidang pembatas,pada suatu keadaan tertentu,bidang pembatas dapat juga menyerap sebagian energi bunyi yang datang. Penyerapan yang terjadi oleh bidang pembatas sangat bergantung pada keadaan permukaan bidang pembatas (kerapatan/kepadatan) dan jenis frekuensi bunyi yang datang. Semua material yang digunakan sebagai pembatas memiliki kemampuan menyerap,meski besarnya berbeda-beda. Kemampuan serap material ditentukan oleh koefisien serap (absorpsi), yaitu banyaknya energi bunyi yang diserapdibandingkan keseluruhan energi bunyi yang mengenai pembatas. Energi bunyi yang diserapakan berubah menjadi kalor di dalam material tersebut, meski kalor yang terjadi itu tidak dapat dirasakan melalui rabaan tangan secara langsung, karena energi yang dimiliki gelombang bunyi sangat kecil (sebagai contoh energi bunyi manusia yang berteriak hanya berkisar 1m Watt saja ). Meski secara teoritis koefisien serap material berada pada angka 0 s/d 1 (nilai 0 untuk material yang sama sekali tidak menyerap dan nilai 1 untuk yang sangat menyerap). Namun pada praktiknya hampir semua material bangunan memiliki kemampuan serap,bahkan kaca yang dianggap sebagai material keras dan berpermukaan halus sekalipun,memiliki koefisien serap sebesar 0,07 (pada frekuensi 2000 Hz), dan terus membesar untuk frekuensi yang lebih rendah. Berbagai karakteristik material penyerap akan dipaparkan pada bab selanjutnya. Defraksi ketika rambatan gelombang bunyi mengenai ujung bidang pembatas maka gelombang bunyi akan membelok melewati ujung pembatas tersebut menuju ruangan yang ada di balik pembatas,peristiwa ini disebut dengan difraksi.kemampuan gelombang bunyi untuk terdefraksi menyebabkan dimensi bidang pembatas dan sisa celah yang terbentuk dari bidang pembatas tersebut menjadi bahan pertimbangan penting ketika merancang pembatas untuk menahan perambatan gelombang bunyi. Refraksi Jika sebelumnya telah dikemukakan mengenai terjadinya peristiwa pemantulan dan penyerapan gelombang bunyi ketika mengenai bidang pembatas maka bidang pembatas yang sama juga dimungkinkan mampu meneruskan gelombang bunyi tersebut.itu berarti setiap material yang digunakan sebagai pembatas dimungkinkan untuk memberi tiga perlakuan sekalian,yaitu memantulkan sebagai 124
TEORI DESAIN INTERIOR

TATA RUANG DALAM 2

March 10, 2011

gelombang bunyi yang datang,menyerap sebagian dan meneruskan (mentransmisikan) sebagian sisanya. Besarnya proporsi masing-masing perlakuan ini sangat bergantung pada frekuensi bunyi yang datang dan karakteristik bidang pembatas (kerapatan/kepadatan permukaan serta berat dan ketebalan material).kemampuan pembatas dalam memantulkan,menyerap,dan mentransmisikan ditujukan oleh koefisien pantul,serap, dan transmisi. Nilai total ketiga koefisien ini pada setiap jenis material adalah 1 atau 100 %. Sebagai contoh ,material x memiliki koefisien serap 0,7 koefisien pantul 0,2 , maka koefisien transmisi adalah 0,1.meski setiap material memiliki 3 koefisien,namun yang jamak digunakan untuk analisis atau perhitungan adalah koefisien serap. Difusi Difusi adalah peristiwa yang dialami gelombang bunyi ketika membentur bidang pembatas yang memiliki kecenderungan memantul (bepermukaan padat dan keras), namun memiliki permukaan yang tidak halus. Ketidak-halusan permukaan bidang-bidang pembatas ini dapat berupa permukaan kasar,bergelombang,bergerigi,dlsb. Pemantulan yang menimbulkan difus disebut difuser atau difusor. Difuser yang baik akan menyebarkan gelombang bunyi yang secara merata pada area dengan jangkauan sebesar 180 derajat di depanya. Selain menggunakan material yang mnyerap,peristiwa difusi umumnya dimanfaatkan untuk memperbaiki pemantulan yang tidak dikehendaki di dalam ruangdifuser bekerja dengan mencegah terjadinya pengelompokan bunyi sehingga tidak ada area di dalam ruang dimana orang akan mendengar pantulan terlalu kuat atau sama sekali tanpa pantulan,tetapi tersebar secara merata. Difuser tidak saja menyebarkan secara merata,namun perbedaan besar sudut pantul dan jarak tempuh dari sumber bunyi ke permukaan difuser juga akan menimbulkan perbedaan waktu pantul ,meski sangat minim.hal ini akan menimbulkan sensasi bunyi yang terkesanlebih mantap. Difusi terjadi dengan baik pada bunyi frekuensi tinggi ,namun kurang pada frekuensi rendah. Bunyi frekuensi rendah yang memiliki kecenderungan menimbulkan ketidak-jelasan bunyi sebaiknya tidak dipantulkan kembali ke ruangan namun diserap. Penempatan lapisan penyerap yang berkarakteristik padat (tidak lunak) di belakang difuser dapat menyerap bunyi-bunyi frekuensi rendah yang mengenai permukaan difuser. (sumber : Buku Material Akustik Pengendali Kualitas Bunyi Pada Bangunan,oleh Christina E.Mediastika,Ph.D)

125
TEORI DESAIN INTERIOR