Anda di halaman 1dari 27

PENDEKATAN DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN ETIS

Kerangka Kerja Pengambilan Keputusan Etis Sebagai respons terhadap keputusan yang dapat dipertahankan secara etis, kerangka ini menyertakan persyaratan tradisional untuk profitabilitas dan legalitas. Serta persyaratan yang dapat ditampilkan filosofis secara penting dan baru-baru ini dituntut oleh pemangku kepentingan. Hal ini dirancang untuk meningkatkan pertimbangan etis dengan menyediakan: 1. Pengetahuan dalam identifikasi dan menganalisis isu-isu penting yang harus dipertimbangkan dan pertanyaan atau tantangan yang harus diungkap; 2. Pendekatan untuk menggabungkan dan menerapkan keputusan-faktor yang relevan ke dalam tindakan praktis. Kerangka kerja pengambilan keputusan etis (EDM) menilai etiskalitas keputusan atau tindakan yang dibuat dengan melihat: a. konsekuensi atau diciptakan offness baik dalam hal manfaat atau biaya; b. hak dan kewajiban yang terkena dampak; c. keadilan yang terlibat; d. motivasi atau kebajikan yang diharapkan.

Pendekatan filosofi a. Konsekuensialisme, Utilitarianisme, atau Teleologi Pelaku Konsekuensialisme sungguh-sungguh dalam memaksimalkan manfaat yang dihasilkan oleh keputusan. Paham ini berpegang pada prinsip bahwa suatu tindakan itu benar secara moral jika dan hanya jika tindakan itu memaksimalkan manfaat bersih. Dengan kata lain, suatu tindakan dan juga keputusan disebut etis jika konsekuensi yang menguntungkan lebih besar daripada konsekuensi yang merugikan. Utilitarianisme klasik berkaitan dengan utilitas keseluruhan, mencakup keseluruhan varian, oleh karena itu hanya dari manfaat parsial dalam pengambilan keputusan etis dalam konteks bisnis, profesional dan organisasi. Konsekuensialisme dan utilitarianisme berfokus pada hasil atau akhir dari tindakan, maka disebut juga Teleological.

b.

Deontologi Berbeda dengan konsekuensialisme, deontologi berfokus pada kewajiban dan tanggung jawab yang memotivasi suatu keputusan atau tindakan dan bukan pada konsekuensi dari tindakan. Tindakan yang didasarkan pada pertimbangan kewajiban, hak, dan keadilan sangat penting bagi professional, direktur, dan eksekutif yang diharapkan memenuhi kewajibannya. Menambah konsekuensialisme dengan analisis deontologi secara khusus termasuk perlakuan yang adil akan menjaga terhadap situasi dimana untuk kepentingan apa pertimbangan konsekuensi yang menguntungkan akan diperbolehkan untuk membenarkan tindakan ilegal atau tidak etis dalam mencapai tujuan.

c.

Virtue Ethics (Etika Kebajikan) Kalau kedua pendekatan tadi menekankan pada konsekuensi dari tindakan atau tanggung jawab, hak dan prinsip-prinsip sebagai panduan untuk membenarkan kebiasaan moral, etika kebajikan berkaitan dengan aspek motivasi dari karakter moral yang ditunjukkan oleh pengambil keputusan. Kebajikan adalah karakter yang membuat orang bertindak etis dan membuat orang tersebut menjadi manusia yang bermoral.

Sniff Test dan Aturan Praktis Umum: Tes Awal Etikalitas Sebuah Keputusan Pendekatan filosofis memberikan dasar bagi pendekatan keputusan praktis dan bantuan yang berguna, meskipun sebagian besar eksekutif dan akuntan profesioanl tidak menyadari bagaimana dan mengapa demikian.Sniff Test untuk pengambilan keputusan Etis: Akankah saya merasa nyaman jika tindakan atau Keputusan ini muncul di halaman depan surat kabar nasional besok pagi? Akankah saya bangga dengan keputusan ini? Akankah ibu saya bangga dengan keputusan ini? Apakah tindakan atau keputusan ini sesuai dengan misi dan kode etik perusahaan? Apakah hal ini terasa benar bagi saya?

Pendekatan dan Kriteria Pembuatan Keputusan Etis


Menguntungkan? Manfaat > Biaya Risiko disesuaikan

Konsekuensi, Utilitas

Tugas,Hak,Keadilan

Tugas fidusia Hak-hak individu Keadilan, Legalitas Karakter Integritas, Keberanian, Proses

Harapan Kebajikan

Analisis Dampak Pemangku Kepentingan-Perangkat Komprehensif untuk Menilai Keputusan dan Tindakan Sejak berkembangnya konsep utilitarianisme pada 1861, suatu pendekatan yang diterima untuk menilai keputusan dan hasil tindakan adalah dengan mengevaluasi hasil akhir atau konsekuensi dari tindakan, yang secara tradisional didasarkan pada dampak keputusan terhadap kepentingan pemilik perusahaan atau pemegang saham. Biasanya, dampak ini diukur dari keuntungan atau kerugian yang terjadi, karena keuntungan telah menjadi ukuran keberadaan yang ingin dimaksimalkan oleh pemegang saham. Pandangan tradisional ini sekarang berubah dalam dua jalan. Pertama, asumsi bahwa semua pemegang saham ingin memaksimalkan hanya keuntungan jangka pendek menunjukkan fokus yang terlalu sempit. Kedua, hak dan tuntutan kelompok-kelompok non-pemegang saham, seperti pekerja, konsumen/klien, supplier, pemerhati lingkungan, dan pemerintah yang mempunyai kepentingan dalam keluaran keputusan, atau didalam perusahaan itu sendiri, statusnya diakui dalam pengambilan keputusan perusahaan. Perusahaan modern sekarang akuntabel terhadap pemegang saham dan kelompok non-pemegang saham, yang keduanya menjadi pemangku kepentingan, kepada siapa respon perusahaan ditujukan. Biasanya, maksimalisasi keuntungan dalam jangka waktu lebih dari setahun memerlukan hubungan yang harmonis dengan kelompok pemangku kepentingan dan kepentingannya.

Kepentingan Dasar Para Pemangku Kepentingan Pengambil keputusan mengkonsolidasikan kepentingan kelompok pemangku kepentingan kedalam tiga kepentingan yang umum atau mendasar, yaitu : 1. Kepentingan mereka seharusnya menjadi lebih baik sebagai hasil dari keputusan 2. Keputusan tersebut seharusnya menghasilkan pembagian yang adil dalam keuntungan (manfaat) dan beban 3. Keputusan tersebut seharusnya tidak menyinggung hak para pemangku kepentingan, termasuk para pembuat keputusan 4. Perilaku yang dihasilkan harus menunjukkan tugas yang diterima sebaik-baiknya

Jadi, keputusan yang ditawarkan dapat dikatakan tidak etis jika keputusan tersebut gagal untuk memberikan manfaat, tidak adil, atau mengganggu hak para pemangku kepentingan.

Penilaian Dampak Yang Tidak Dapat Dikuantifikasi Keadilan diantara pemangku kepentingan Kepedulian atas perlakuan yang adil telah menjadi perhatian masyarakat baru-baru ini mengenai isu-isu seperti diskriminasi terhadap perempuan dan hal lainnya yang menyangkut perekrutan, promosi dan pembayaran. Akibatnya, keputusan akan dianggap tidak etis kecuali jika dipandang wajar oleh semua pemangku kepentingan. Keadilan bukan merupakan konsep mutlak. Hal ini dibuktikan dengan distribusi yang relatif atas manfaat dan beban yang dihasilkan dari sebuah keputusan. Sebagai contoh keputusan untuk meningkatkan pajak, pajak dapat memberatkan bagi golongan yang berpendapatan tinggi tetapi dianggap relatif adil dalam hal kapasitas mereka untuk membayar pajak tersebut. Oleh karena itu kewajaran dan perspektif diperlukan untuk menilai kesetaraan secara akurat. Hak Pemangku Kepentingan Sebuah keputusan hanya akan dianggap etis jika dampaknya tidak mengganggu hak para pemangku kepentingan dan hak si pembuat keputusan. Hak pemangku kepentingan antara lain: kehidupan, kesehatan dan keselamatan, perlakuan adil, penggunaan hati nurani, harga diri dan privat serta kebebasan bicara. Beberapa hak ini telah dilindungi undangundang dan peraturan hukum, sedangkan yang lain ditegakkan melalui hukum umum atau melalui sanksi publik bagi yang melanggar.

Analisis Dampak Pemangku Kepentingan: Pendekatan Tradisional Pengambilan Keputusan Pendekatan 5 Pertanyaan Tradisional Apakah Keputusan Itu? 1. 2. 3. 4. 5. menguntungkan? sah dimata hukum? adil? benar? mendukung Interes Pemangku Kepentingan yang diperiksa Pemegang saham-biasanya jangka pendek Masyarakat luas-hak yang dapat ditegakkan oleh hukum Keadilan bagi semua Hak-hak lain bagi semua pembangunan Hak khusus

berkelanjutan lebih lanjut?

Jika respon negatif muncul dari satu atau lebih pertanyaan yang diajukan, maka pengambil keputusan dapat mencoba untuk merevisi tindakan yang diusulkan untuk menghapus atau mengurangi jawaban negatif itu. Pendekatan Standar Moral Tradisional Standar Moral Utilitarian: Memaksimalkan keuntungan Apakah tindakan tersebut memaksimalkan manfaat sosial dan meminimalkan luka sosial? Pertanyaan dari Keputusan yang diusulkan

bersih bagi masyarakat Hak-hak Individu: Dihormati dan dilindungi

Apakah tindakan tersebut konsisten dengan hak setiap orang?

Keadilan: Distribusi manfaat dan beban Apakah tindakan tersebut membawa kita pada sebuah yang adil distribusi yang adil dari manfaat dan beban?

Dari tabel di atas terlihat bahwa kepuasan prinsip utilitarian dinilai melalui pertanyaan yang berfokus pada analisis biaya manfaat atau analisis risiko-manfaat, bukan hanya dilihat dari keuntungan. Selain itu, pemeriksaan tentang bagaimana keputusan yang diusulkan dapat menghormati hak-hak individu terlihat dari dampaknya terhadap keputusan mengenai hakhak setiap pemangku kepentingan. Pendekatan standar moral tradisional tidak secara khusus
4

memberikan kajian yang mendalam tentang motivasi bagi keputusan yang terlibat, kebijakan atau karakter yang diharapkan. Pendekatan Pastin Tradisional Aspek Kunci Etika aturan dasar Etika titik akhir Etika peraturan Tujuan Pemeriksaan Untuk: Menjelaskan sebuah organisasi atau aturan dan nilai-nilai individu Menentukan manfaat bersih yang paling baik untuk semua pihak Menetukan batasan-batasan yang harus dipertimbangkan seseorang atau organisasi sesuai dengan prinsip-prinsip etis Etika kontrak sosial Menentukan cara bagaimana memindahkan batasan-batasan demi menghapuskan kekhawatiran atau konflik

Pendekatan Pastin Tradisional, yaitu: Etika aturan dasar yang digunakan untuk menangkap gagasan bahwa individu dan organisasi memiliki aturan-aturan dasar atau nilai-nilai fundamental yang mengatur perilaku mereka atau perilaku yang diharapkan. Jika keputusan dianggap menyinggung nilai-nilai ini, kemungkinan akan terjadi kekecewaan atau balas dendam. Namun, hal ini dapat menyebabkan pemberhentian atau pemutusan kerja seorang pegawai yang bertindak tanpa memahami dengan baik aturan dasar etika organisasi. Pastin mengusulkan agar dilakukan pemeriksaan terhadap keputusan atau tindakan masa lalu. Pendekatan ini disebut rekayasa balik sebuah keputusan untuk melihat bagaimana dan mengapa keputusan tersebut dibuat. Etika titik akhir menampilkan konsep utilitarianisme dan menggambarkan kesulitan fokus analisis jangka pendek. Aturan etika digunakan untuk menunujukkan nilai aturan yang muncul akibat penggunaan prinsip-prinsip etis yang valid terhadap dilema etika. Dalam hal ini prinsipprinsip etika yang valid melibatkan penghormatan dan perlindungan hak-hak individu dan prinsip-prinsip seperti Perlakukanlah orang lain sebagaimana anda ingin diperlakukan. Etika kontrak sosial yang disatukan dengan konsep kejujuran. Pastin menunjukkan bahwa perumusan keputusan yang diusulkan kedalam kontrak imajiner akan sangat membantu karena memungkinkan para pengambil keputusan untuk bertukar tempat dengan pemangku kepentingan yang akan terkena dampak. Dengan tindakan ini dapat dilihat apakah dampaknya cukup wajar untuk dimasukkan kedalam kontrak.

Memperluas dan Memadukan Pendekatan Tradisional Hal ini dilakukan karena masalah etika yang muncul mungkin tidak sesuai dengan salah satu pendekatan. Oleh karena itu, dapat dikombinasikan satu pendekatan dengan yang lainnya. Memodifikasi Pendekatan Tradisional, Analisis Dampak Pemangku Kepentingan Mengapa mempertimbangkan Harapan Motivasi dan Perilaku? Suatu analisis etika yang komperehensif harus melebihi pendekatan tradisional Tucker, Velasques dan Pastin untuk menggabungkan penilaian tentang motivasi, kebajikan dan karakter yang terlibat dalam perbandingan dengan apa yang diharapkan oleh para pemangku kepentingan. Motivasi yang didasarkan pada kepentingan pribadi dapat menghasilkan keputusan yang tidak etis ketika pedoman diri atau pengawasan eksternal tidak memadai. Pengawas eksternal tidak mungkin menangkap semua keputusan perusahaan sebelum pelaksanaan keputusan tersebut. Oleh karena itu penting bagi karyawan untuk memahami motivasi pembuatan keputusan dari perspektif pemangku kepentingan. Akibatnya, para pembuat keputusan harus mempertimbangkan motivasi dan perilaku yang diharapkan oleh para pemangku kepentingan. Penilaian Etis Motivasi dan Perilaku Proses penilaian dampak pemangku kepentingan menawarkan kesempatan untuk menilai motivasi yang mendasari keputusan atau tindakan yang diusulkan. Apakah motivasi pengambil keputusan cenderung etis atau tidak. Pendekatan Komprehensif untuk EDM Pertimbangan Konsekuensialisme Uraian Keputusan yang diusulkan akan menghasilkan keuntungan lebih besar dari biaya Hak-hak, tugas atau deontologi Keputusan yang diusulkan tidak menyinggung hak para pemangku kepentingan, termasuk pengambil keputusan Kejujuran/kesetaraan atau Keadilan Harapan kebajikan atau Etika kebijakan Disribusi manfaat dan beban harus adil Motivasi untuk keputusan harus mencerminkan ekspektasi kebajikan

Keempat pertimbangan harus dipenuhi agar sebuah keputusan dianggap etis. Kesimpulannya, dalam rangka untuk memastikan analisis EDM yang komprehensif, penilaian motivasi, kebajikan dan sifat karakter yang diharapkan harus ditambahkan pada pendekatan tradisional sehingga menghasilkan 5 pertanyaan modifikasi atau pendekatan lainnya yang dimodifikasi. Permasalahan Lainnya Dalam Pengambilan Keputusan Etis 1. Masalah Bersama Masalah bersama mengacu pada kesenjangan atau mengetahui penggunaan aset atau sumber daya yang dimiliki bersama secara berlebihan. 2. Mengembangkan Aksi yang Lebih Etis Terkadang direktur, eksekutif atau akuntan professional akan mengalami kelumpuhan keputusan akibat kompleksitas analisis atau ketidakmampuan untuk menentukan pilihan maksimal karena alasan ketidakpastian, kendala waktu dan sebab lainnya. 3. Kekeliruan Umum dalam Pengambilan Keputusan Etis Diantaranya yaitu: Menyetujui budaya perusahaan yang tidak etis Salah menafsirkan harapan masyarakat. Banyak eksekutif salah mengira bahwa tindakan tidak etis dapat diterima karena: Ini dunia dimana anjing makan anjing Semua orang melakukannya Jika saya tidak melakukannya, orang lain akan melakukannya Saya bebas dari beban tanggung jawab karena itu perintah atasan

Berfokus pada keuntungan jangka pendek dan dampak pada pemegang saham Berfokus hanya pada legalitas Batas keberimbangan (fokus pengambil keputusan harusnya pada keadilan untuk semua pemangku kepentingan)

Batas untuk meneliti hak (meneliti dampak pada keseluruhan hak semua kelompok pemangku kepentingan)

Konflik kepentingan Keterkaitan diantara pemangku kepentingan


7

Kegagalan untuk mengidentifikasi semua kelompok pemangku kepentingan. Kegagalan untuk membuat peringkat kepentingan tertentu dari para pemangku kepentingan

Mengacuhkan kekayaan, keadilan atau hak. Kegagalan untuk mempertimbangkan motivasi untuk keputusan. Kegagalan untuk mempertimbangkan kebajikan yang diharapkan untuk ditunjukkan

Langkah-langkah menuju sebuah keputusan Etis 1. Identifikasi fakta dan semua kelompok pemangku kepentingan serta kepentingan yang mungkin akan terpengaruh. 2. Membuat peringkat para pemangku kepentingan serta kepentingan mereka. 3. Menilai dampak dari tindakan yang diusulkan pada setiap kepentingan pihak yang berkepentingan Tujuh langkah menuju sebuah keputusan etis menurut American Accounting Association (1993) yaitu: 1. Tentukan fakta-apa, siapa, dimana, kapan dan bagaimana 2. Menetapkan isu etis 3. Mengidentifikasi prinsip-prinsip utama, aturan dan nilai-nilai 4. Tentukan alternative 5. Bandingkan nilai-nilai dan alternatif, serta melihat apakah muncul keputusan yang jelas 6. Menilai konsekuensi 7. Membuat keputusan anda.

Analisis Biaya Manfaat Manajemen perusahaan makin meningkatkan kesadarannya bahwa keputusan bisnis sering kali memiliki dampak yang tidak dapat diukur dengan mudah menggunakan analisis akuntansi tradisional. Pemerintah dan kelompok-kelompok kepentingan khusus dengan cepat menunjukkan bahwa banyak biaya yang dihasilkan dari keputusan bisnis tidak tercermin dalam (atau yang diluar) laporan perusahaan. Polusi kerusakan misalnya harus ditanggung oleh pihak lain, bukan oleh perusahaan yang menyebabkan masalah. Dapat dimengerti, jika kemudian, eksekutif perusahaan mencari teknik analisis yang memperhitungkan biaya dan manfaat eksternal tersebut ketika mereka berunding tentang kebijakan perusahaan. Tak pelak lagi mereka mereka meminta kepada akuntan mereka untuk mengembangkan analisis biayamanfaat yang diperlukan untuk melengkapi proyek tingkat pengembalian yang biasa dilakukan. Analisis biaya-manfaat (ABM) dapat digunakan untuk: a. Menentukan proyek apa yang harus dilakukan b. Untuk memantau kinerja sebuah perusahaan atau proyek Penggunaan analis biaya manfaat, dibagi menjadi 2 yakni: 1. Organisasi sektor swasta dukungan untuk subsidi pemerintah, hibah atau tarif. Perkiraan dampak pencemaran terhadap masyarakat Penilaian waktu karyawan yang dihabiskan untuk kegiatan publikEvaluasi alokasi sumber daya untuk proyek-proyek atau kampanye kepentingan umum Dukungan untuk klaim kerusakan yang timbul dari hilangnya nyawa, mata, tungkai dan lain-lain. Perhitungan waktu luang.

2. Organisasi sektor publik Evaluasi alternative program social mengarah pada alokasi sumber daya untuk: Program kesehatan Program pendidikan Fasilitas rekreasi Proyek konservasi Proyek-proyek perbaikan transportasi
9

Perumusan peraturan untuk pengendalian polusi

Kekurangan Data Akuntansi Tradisional Adapun kekurangan data akuntansi tradisional jika dibandingkan dengan analisis biaya manfaat memiliki kelemahan yaitu 1. Hal ini berfokus pada tindakan masa lalu, yang tidak relefan untuk tindakan masa depan dalam pengambilan keputusan. 2. Tidak memperhitungkan factor-faktor eksternal. 3. Mempertimbangkan beberapa sumber daya sebagai sumber daya bebas atau tanpa biaya. 4. Fokusnya jauh lebih sempit, selalu berhubungan dengan kepentingan pemegang saham, bukan kepentingan pemangku kepentingan (atau masyarakat). Teknik Analisis Biaya-Manfaat Daripada menggunakan keterangan normal seperti pendapatan, beban, dan laba bersih, terminology yang dipakai dalam ABM adalah keuntungan, biaya, dan kelebihan manfaat atas biaya. Konsep ABM tentang manfaat dan biaya lebih luas dari pendapatan dan biaya, karena meraka memperhitungkan nilai-nilai eksternal masa depan sampai sekarang. Proyek harus dilakukan jika manfaatnya melebihi biaya atau rasio keuntungan/ biaya lebih besar dari satu. Tingkat Diskon Uang yang digunakan untuk membiayai proyek menjadi tertahan untuk kegunaan lain. Dengan demikian, biaya tersebut secara tepat diukur dengan menghitung biaya kesempatan yang dilewatkan, apakah itu adalah tingkat imbal marginal setelah pajak yang hilang dari investasi lain atau harga konsumen akan bersedia membayar penundaan konsumsi mereka. Hasil studi ABM biasanya didiskontokan pada tingkat marginal rata-rata tertimbang berdasarkan proyeksi sumber-sumber pembiayaan yang digunakan. Pengukuran Biaya Dan Manfaat Meskipun terdapat masalah dalam memilih tingkat potongan yang tepat, ini merupakan masalah kecil dibandingkan dengan kesulitan untuk mengidentifikasi dan mengukur biaya tahunan masa depan dan keuntungan (itu sendiri).

10

Sayangnya, banyak biaya dan manfaat tidak dapat ditentukan secara langsung, dan pengganti atau cara tidak langsung harus digunakan untuk memperkirakan nilai yang terlibat, meskipun diakui hamper tidak mungkin menangkap semua karakteristik dari niali pengganti. Kekurangan Dari Analisis Biaya Manfaat Beberapa akuntan berpendapat bahwa anggaran biaya manfaat terlalu jauh dari misi tradisional mereka yang cukup bernilai untuk dipelajari akan tetapi argument ini tidak melihat kelanjutan dari anggaran biaya manfaat yang telah digunakan sebelum tahun 1844, keunggulan anggaran biaya manfaat dalam mengatur keputusan pemerintah. Selain itu kecenderungan yang jelas adalah bahwa tehnik anggaran biaya manfaat akan dipakai di sector swasta untuk memberikan focus dalam pengambilan keputusan program-progam perusahaan yang berdampak pada masyarakat. Akuntan secara tradisional telah mengasumsikan peran pokok dalam menyediakan data untuk keputusan di sector swasta dan jika posisi ini harus dipertahankan itu adalah kepentingan terbaik akuntan untuk mengenal dengan baik tehnik ABM dan kekurangannya. Selain itu akuntan sering terlibat langsung dengan keputusan ABM di sector public, mereka akan membuat keputusan yang kurang terampil atau untuk menantang proposal spesifik ABM secara efektif, kecuali mereka menyadari tehnik ABM yang relefan. Alas an kami menekankan pentingnya saran informasi akan menjadi lebih jelas ketika berbagai kekurangan dan keseriusan ABM dipahami. Kekurangan dapat dikelompokkan menjadi tiga katagori yaitu: Pilihan yang tersedia untuk yang mempersiapkannya (preparer). Kendala yang harus dipertimbangkan oleh preparer dan pengguna. Masalah yang tidak dapat diatasi oleh ABM. Adapun kendala-kendala yang harus dipertimbangkan oleh preparerdan pengguna ABM maka penting jika proyek-proyek saling terpisah satu sama lain. Jika sedang dipertimbangkan proyek bersama, maka analisis ABM harus mencakup semua aspek proyek. Selain itu proyek yang diterima memenuhi persyaratan hukum dan sesuai dengan administrasi. Kadang-kadang kendala anggaran dihapus dan pembuat keputusan diberitahu untuk menghabiskan anggaran yang telah ditetapkan tanpa memperhatikan biaya kesempatan dari uang yang dibelanjakan.

11

Pilihan Yang Tersedia Pilihan yang banyak dan jika tidak terlalu akurat, akan menjadi bias bagi ABM sampai di titik dimana keputusan yang tidak bijaksana akan dihasilkan. Ada metode yang bisa mencegah biasdan tidak masuk akal, tapi pengambil keputusan pertama kali harus memahami apa saja potensi masalahnya. Sangat penting bahwa biaya kesempatan yang akurat diperkirakan untuk uang yang dipergunakan untuk membiayai setiap proyek ABM.Bias dapat masuk ke dalam ABM melalui pilihan buruk sebagai pengganti dan metode yang digunakan untuk mengukur nilai-nilai masyarakat Kendala-Kendala Sehubungan dengan kendala-kendala yang harus dipertimbangkan olepreparer dan pengguna ABM, maka penting proyek-proyek saling terpisah satu sama lain, atau jika sedang dipertimbangkan proyek bersama, maka analisis ABM harus mencakup semua aspek proyek. Selain itu, proyek yang dterima memenuhi persyaratan hukum dan sesuai dengan administrasi. Isu Yang Tidak Terselesaikan Pengambil keputusan ABM harus menyadari bahwa ada banyak isu yang tidak pernah dapat sepenuhnya diselesaikan dengan tehnik ABM. ABM tidak memperhitungkan masalah ekuitas, seperti kelayakan dari menghukum satu kelompok atas keuntungan kelompok lain. Abm Disini Untuk Tetap Dipakai Akuntansi tradisional tetap berharga, tetapi dalam masyarakat maju, organisasi harus menyadari dan memperhitungkan dampak eksternal mereka. Pemerintah sudah membuat pilihan social bagi kita semua berdasarkan analisis biaya manfaat. Oleh karena itu, akuntan disarankan untuk meningkatkan pemahaman mereka tentang analisis biaya-manfaat beserta kekurangannya, atau jika tidak mereka akan kehilangan tempat mereka sebagai tangan kanan dari pengambil keputusan.

12

Analisis Etika Untuk Pemecahan Masalah

Kebanyakan para pelaku bisnis mengambil keputusan berdasarkan kepentingan para pemilik atau para pemegang saham, pandangan ini merupakan pendekatan secara tradisional. Pendekatan secara tradisional ini dimodifikasi menjadi dua cara, pertama asumsi bahwa seluruh stakeholder hanya ingin meaksimalkan keutungan jangka pendek. Kedua, hak dan kewajiban dari beberapa kelompok non-shareholder seperti karyawan, konsumen atau klien, supplier, kreditor, tokoh masyrakat dan pemerintah memiliki kepentingan dari hasil keputusan yang dibuat dan juga tujuan dan perusahaan itu ikut dipertimbangan dalam pengambilan keputusan perusahaan. Perusahaan yang modern saat ini sangat mempertimbangkan kelompok Shareholder dan kelompok diluar shareholder, kedua kelompk tersebut menjadi pembentuk dari sebuah stakeholder yang menjadi Company Respond. Jika kehilangan salah satu unsure stakeholder atau biasa disebut primary stakeholder. Hal tersebut dapat menyebabkan perusahaan tidak dapat berpotensi secara penuh, dan mungkin dapat menimbulkan kerugian pada perusahaan. Asumsi bahwa kelompok shareholder monolitik hanya tertarik pada keuntungan jangka panjang yang sedang mengalami modifikasi, disebabkan karena perusahaan yang modern mencari shareholders yang terdiri dari perorangan maupun institusi yang tertarik pada keuntungan jangka panjang dan bagaimana etika bisnis diterapkan. Investor yang etis mengembangkan jarigan formal dan informal melalui kegiatan perusahaan mereka, mereka juga memutuskna bagaimana untuk memilih wakil-wakil mereka, serta bagaimana pendekatan ke direktur agar mereka memperhatikan dan tetap pada ruang lingkup atas perlindungan terhadap lingkungan. Mereka juga memberikankompensasi dan nilai lebih terhadap kegiatan HAM pada suatu negara tertentu seperti Afrika Selatan.

Kepentingan Yang Fundamental Dari Stakeholder Para decision maker menggabungkan kepentingan kelompok stakeholder dan menciptakaan tiga kepentingan yang mendasar, yaitu: Dapat menghasilkan keputusan yang dapat mengakomodir kepentingan mereka Suatu keputusan sebaiknya mempertimbangkan pendistribusian yang adil antara keuntungan dan beban. Suatu keputusan hendaknya tidak bertentangan dengan hak-hak Stakeholder, termasuk hak dalam membuat keputusan: Well-offnes : Keputusan sebaiknya menghasilkan lebih banyak keuntungan daripada Biaya
13

Fairness : Pendistribusian hendaknya mempertimbangkan keseimbangan antara keuntungan dan biaya. Right : Hasil keputusan hendaknya tidak bertentangan dengan hak Stakeholder.

Pengukuran Pengaruh Yang Dapat Dikuantifisir Keuntungan adalah kepentingan utama yang ingin didapat oleh para pemegang saham dan merupakan hal yang penting untuk mencerminkan ketahanan dan kesehatan suatu perusahaan. Pada waktu inflasi, keuntungan dapat merubah inventory di harga yang lebih tinggi.

Pengkajian Terhadap Pengaruh Yang Tidak Dapat Dikuantifisir Keadilan bukan merupakan konsep yang absolut. hal ini merupakan petunjuk yang berasal dari suatu kejadian ekonomi yang berorientasi dalam mencari keuntungan dan biaya yang menjadi dasar dari keputusan tersebut. contohnya adalah keputusan untuk menaikan pajak lebih tinggi pada pendapatan tinggi, tetapi melihat secara adil sesuai dengan kapasitas mereka untuk membayar pajak. alasan dan perspektif diperlukan untuk menilai kewajaran dengan teliti.

KASUS FORD PINTO

A. Sejarah Ford Pinto Pada bulan Mei tahun 1968, Ford Motor Company, berdasarkan rekomendasi saat itu wakil presiden Lee Iacocca, memutuskan untuk memperkenalkan mobil subkompak untuk menghadapi persingan kuat dari Volkswagen. Demi mendapatkan pangsa pasar yang besar, mobil tersebut dirancang dan dikembangkan secara cepat di dalam negeri. Yang di maksud secara cepat di sini adalah bahwa desain dan pengujian pra produksi biasanya membutuhkan waktu sekitar tiga setengah tahun dan pengaturan produksi yang sebenarnya agak lebih lama, namun pada kenyataanya desain Ford Pinto dimulai pada tahun 1968 dan produksi dimulai tahun 1970. Tujuan lain Ford Pinto adalah memproduksi mobil dengan berat sebesar 2.000 pound, dengan label harga sebesar $2.000 atau kurang. Dan ternyata selama beberapa tahun penjualan pertama Pinto bisa dikatakan sangat bagus, karena total penjualan mencapai 3.200.000 unit dari berbagai varian.
14

Proyek Pinto diawasi oleh Robert Alexander, wakil presiden teknik mobil, dan telah disahkan oleh Komite Perencanaan Produk Ford, terdiri dari Iacocca, Alexander, dan wail presiden teknik mobil kelompok Ford, Harold MacDonald. Para insinyur di seluruh Ford yang bekerja pada proyek tersebut bertanggungjawab kepada supervisor langsung mereka, di mana melaukan hal yang sama selanjutnya kepada atasan mereka, dan selanjutnya bagi Alexander dan MacDonald dan akhirnya Iacocca. Banyak laporan yang dilewatkan dalam rantai komando selama desain dan proses persetujuan, termasuk beberapa diantaranya yang menguraikan hasil tes tumbukan, dan usulan untuk memperbaiki kecenderungan mobil meledak ke dalam kobaran api ketika bagian belakang dipacu pada kecepatan 21 mil per jam. Kecenderungan tersebut disebabkan karena Ford Pinto mengadopsi penempatan tangki bahan bakar di bagian belakang. Pinto adalah sebuah proyek terburu-buru, dimulai pada tahun 1968 dan mengambil lebih dari dua tahun untuk mencapai ruang pamer. Akibatnya, keputusan desain rekayasa datang setelah keputusan gaya ke tingkat yang lebih besar dari biasanya. Desain ini sangat berbahaya, karena jika terjadi tabrakan pada bagian belakang Ford Pinto maka bisa menyebabkan ledakan, kemudian disusul efek domino pintu mobil yang menjadi sulit dibuka sehingga penumpang akan terperangkap di dalamnya. Selama desain dan produksi, bagaimanapun, tes tabrakan mengungkapkan cacat serius dalam tangki bensin. Dalam tabrakan lebih dari 25 mil per jam, tangki bensin selalu pecah. Untuk memperbaikinya diperlukan perubahan dan memperkuat desain. Perbaikan yang tersedia untuk Ford termasuk memposisikan tangki gas di atas roda belakang, yang akan mengurangi ruang bagasi, atau menginstalasi bladder karet di tangki bensin. Ford bereksperimen dengan menggunakan insalasi bladder karet, tetapi tampaknya memutuskan bahwa bladder karet tidak efektif akan biaya. Kemudian, sebagai bagian dari upaya lobi yang berhasil terhadap peraturan pemerintah untuk tes wajib kecelakaan (tes kecelakaan tertunda delapan tahun sampai 1977), analisis biaya manfaat Ford terungkap dalam studi perusahaan yang berjudul Fatalities Assosiated with Crash-Included Fuel Leakage and Fires seperti yang telah dijelaskan sebelumnya biaya instalasi bladder karet jauh melebihi manfaatnya. Ford mengambila angka $200.000 untuk biaya kematian dari sebuah studi tentang National Highway Traffic Safety Administration, yang menggunakan perkiraan atau analisis tabular dalam kasus ini.

15

B. Lebih Lengkap Mengenai Desain Mobil Ford Pinto Penempatan tangki bahan bakar terletak di belakang poros belakang, bukan di atasnya. Hal ini dilakukan untuk menciptakan ruang bagasi yang lebih besar. Masalah dengan desain, yang kemudian menjadi jelas, adalah bahwa itu membuat Pinto lebih rentan terhadap tabrakan belakang. Kerentanan ini ditingkatkan dengan fitur lain dari mobil. Banyak studi laporan dan dokumen yang dihasilkan oleh Mother Jones mengenai tabrakan belakang Pintos menunjukkan bahwa jika terjadi tabrakan Pinto dari belakang dengan kecepatan lebih dari 30 mph, bagian belakang mobil akan melengkung seperti akordion tepat ke kursi belakang. Gaya Pinto diperlukan bahwa tangki bahan bakar berada di belakang poros belakang, sehingga hanya 9 atau 10 inci ruang menghancurkan antara bumper belakang dan poros belakang. Selain itu, kepala baut terpapar yang mampu menusuk tangki bahan bakar pada dampak belakang. Tabung yang mengarah ke tutup tangki gas akan merenggut tangki itu sendiri dan gas segera akan tumpah ke jalan di sekitar mobil. Tangki bensin yang tertekuk akan macet melawan rumah diferensial (tonjolan besar di tengah-tengah poros belakang mobil), yang berisi empat benda tajam dan baut menonjol, dan kemungkinan menyebabkan lubang di tangki dan menumpahkan lebih banyak gas. Sekarang yang dibutuhkan adalah percikan dari tempat pembakaran rokok atau serpihan logam, dan kedua mobil habis dilalap api. Jika diberikan kesempatan untuk mengatakan bahwa Pinto adalah sungguh sebuah deraan yang bagus, katakan pada 40 mph, kesempatan yang sangat baik bahwa pintu akan macet dan Anda harus bersiap-siap menonton penumpang terjebak di dalam terbakar sampai mati. Seperti produk yang lainnya, Pinto juga memiliki suatu tujuan produk. Tujuan produk jelas dinyatakan dalam "buku hijau" Pinto. Buku ini tebal, berisikan rahasia teratas mencakup langkah-demi-langkah rencana produksi untuk model tersebut, rincian metalurgi, berat, kekuatan dan kualitas setiap bagian di dalam mobil. Tujuan produk untuk Pinto berulang diterbitkan di artikel FG Ford eksekutif Olsen oleh Society of Automotive Engineers.

C. Kasus Ford Pinto Kasus Ford pinto bermula dari kesengajaan perusahaan mendesain mobil seperti itu dengan maksud mendapat keuntungan yang besar. Dari kelalaian perusahaan, banyak terjadi kecelakaan yang menyebabkan beberapa orang meninggal. Sistem keselamatan terlihat tidak ada sama sekali. Hal ini tidak disebutkan di seluruh artikel. Seperti Lee Iacocca, salah seorang General Motors di Ford, yang sering katakan, adalah "Keselamatan tidak menjual". Desain produk ini memang cacat. Seorang insinyur
16

Ford, yang tidak ingin namanya disebutkan, berkomentar: "Perusahaan ini dijalankan oleh salesman, bukan insinyur, maka prioritas adalah styling, bukan keselamatan." Dalam kasus Ford Pinto ini, desainer dan pihak Ford secara keseluruhan tidak memikirkan dampak berbahaya yang bisa terjadi. Desain dari mobil Ford Pinto tidak memikirkan aspek keamanan dan keselamatan bahkan nyawa seseorang. Padahal mobil ini diproduksi secara massal. Pada bulan Mei 1972 kecelakaan pun terjadi, Lily Gray sedang bepergian dengan anak berumur 13 tahun Richard Grimshaw dan mengalami kecelakaan diserempek mobil lain dalam kecepatan 30mil/jam. Dampaknya menyulut api di Pinto yang menewaskan Lily Gray dan meninggalkan Richard Grimshaw dengan luka bakar akibat ledakan mobil Ford Pinto. Pada pengadilan pertama, sebuah penilaian diberikan terhadap Ford dan jaksa memutuskan pihak Ford wajib menggati rugi atas kecelakaan kepada keluarga Gray $ 560.000 dan Matius Grimshaw $ 2,5 juta pada tetapi yang mengejutkan datang ketika hakim pada awalnya memutuskan memdakwa uang ganti rugi sebesar $ 125 juta dan kemudian diturunkan menjadi $ 3,5 juta. Satu kejadian besar lagi terjadi pada tanggal 10 Agustus 1973, tiga gadis remaja berhenti untuk mengisi bahan bakar dengan menggunakan sedan Ford Pinto. Setelah pengisian, sopir kembali menutup gas yang kemudian jatuh, saat mereka menuju ke US Highway 33. Mencoba untuk mengambil tutup gas tersebut, gadis-gadis berhenti di jalur kanan bahu jalan raya karena tidak ada ruang di jalan raya untuk mobil. Tak lama kemudian, van beratnya lebih dari 400 kilogram dan dimodifikasi dengan sebuah papan yang kaku untuk bumper depan. Merekan bepergian pada lima puluh lima kilometer per jam dan terjebak saat Ford Pinto berhenti. Dua penumpang meninggal di tempat kejadian ketika mobil meledak menjadi kobaran api. Sopir itu dikeluarkan dan meninggal tidak lama kemudian di rumah sakit. Memeriksa van lama setelah kecelakaan itu, polisi menemukan botol bir terbuka, ganja dan pil kafein dalam. Berdasarkan fakta kasus, tampaknya salah satu dari sejumlah pihak bisa bertanggung jawab dalam tindakan kriminal sipil atau dituntut. Target jelas tampaknya pengemudi van. Tampaknya bisa saja dituntut karena pembunuhan pidana atau keluarga korban bisa mengejar tindakan sipil, dalam terang fakta pengemudi memiliki beberapa zat yang dikendalikan pada saat kecelakaan. Sebuah partai potensial kedua terbuka untuk gugatan perdata adalah Indiana Highway departemen..Itu adalah desain mereka yang tidak meninggalkan tempat berhenti yang aman di sepanjang Highway 33 di mana mobil bisa menepi untuk keadaan darurat..Bahkan, jalan itu begitu berbahaya bahwa Elkart County Warga Komite Keselamatan sebelumnya menulis surat kepada departemen meminta bahwa desain jalan dimodifikasi untuk menyediakan tempat berhenti yang aman untuk keadaan
17

darurat. Hal ini juga dibayangkan, pengemudi Pinto bisa ditemukan lalai untuk menghentikan mobil di tengah jalan raya. Tahun 1977, menurut Dowie dalam majalah Bunda Jones, menggunakan dokumen di Pusat file, menerbitkan suatu artikel yang melaporkan bahaya dari disain tangki bahan bakar, dan mengutip Dokumen perusahaan Ford yang membuktikan Ford itu mengetahui kelemahan di dalam tangki bahan bakar sebelum dipasarkan tetapi bahwa suatu cost/benefit diusulkan studi dilaksanakan bahwa itu akan lebih murah untuk Ford membayar kewajiban untuk kematian dan luka-luka karena kebakaran dibandingkan memodifikasi tangki bahan bakar untuk mencegah api. Dowie menunjukkan Ford itu memiliki suatu hak paten atas suatu tangki gas yang dirancang lebih baik pada waktu itu, tetapi pertimbangan gaya dan biaya itu mengesampingkan perubahan apapun didalam mendisain tangki bensin Pinto. Dengan penerbitan artikel dari Bunda Jones kasus publisitas Grimshaw, Pusat untuk Keselamatan Auto menyampaikan kembali petisinya untuk penyelidikan cacat pada Pinto dan Kasus ODI # C7-38 dibuka. Beberapa orang merasa isu yang diangkat dalam kasus-kasus Ford Pinto adalah contoh dari dalam saku perusahaan yang mengabaikan keselamatan konsumen dan lebih memilih mengejar keuntungan. Beberapa pihak lain merasa mereka adalah contoh kasus yang terhindarkan dari liputan media. Terlepas dari semua pendapat itu, kasus Ford Pinto adalah salah satu dari banyak masalah hukum dan etika yang kompleks. Kritikan dan hujatan pun berdatangan, namun ternyata pihak Ford memilih untuk tidak mengganti desain dari mobilnya dan lebih memilih menghadapi tuntutan di pengadilan. Pada tanggal 9 Juni 1978 pihak Ford menarik 1,5 juta Pintos. Penarikan kembali terlambat untuk menyelamatkan reputasi Ford. Jutaan dolar dalam gugatan telah diajukan dan kalah melawan si penggugat, termasuk persidangan terbesar cedera pribadi yang pernah terjadi (di california dengan biaya ganti rugi $126 juta). Dan dalam kasus tahun 1979 Negara tenggara dari Indiana v. Ford Motor Co, Ford telah terkenal menjadi perusahaan AS pertama yang pernah didakwa atau dituntut atas tuduhan pembunuhan kriminal (atas kasus tewasnya tiga gadis remaja dalam Pinto akibat tabrakan belakang). Meskipun Ford dibebaskan atas tuduhan pembunuhan sembrono Maret 1980, reputasi Pinto turun drastis dan menimbulkan malapetaka; Ford menghentikan produksi mobil lima bulan setelah sidang.

ANALISIS Etika profesi merupakan hal yang sangat penting bagi semua profesi karena etika tersebut berhubungan secara langsung terhadap timbulnya dampak negatif maupun positif
18

terhadap kesejahteraan banyak orang. Khususnya dalam dunia keteknikan, seseorang yang berkecimpung dalam dunia teknik dituntut mempunyai etika dalam profesinya agar dapat bertanggung jawab dengan apa yang dihasilkan sehingga dapat memberikan dampak yang positif bagi dirinya sendiri maupun orang lain. Namun apabila etika tersebut tidak dimiliki oleh pekerja tersebut maka akan menghasilkan dampak yang negative berupa kehilangan kepercayaan dari orang lain terhadap pekerja tersebut, seperti yang terjadi pada kasus perusahaan ford dimana terjadi permasalahan mengenai etika profesi dalam membuat suatu produk yaitu mobil ford pinto. Permasalahan yang terjadi pada mobil ford pinto bermula dari kecelakaan yang menewaskan 3 orang dan 4 orang luka-luka yang disebabkan oleh meledaknya tanki bahan bakar mobil ford pinto akibat adanya benturan pada saat kecelakaan. Hal ini berkaitan dengan disain tali pengikat pada tanki gas yang menjadikannya peka terhadap kebocoran dan api rendah untuk mengurangi kecepatan benturan, namun hal tersebut justru menjadi potensi bahaya untuk penggunanya karena apabila terjadi kecelakaan maka tanki bahan bakar akan mudah terbakar dan meledak sehingga dapat dikatakan produk yang dihasilkan memiliki kecacatan. Awal kecacatan tersebut sebenarnya telah diketahui oleh perusahaan ford, sebelum mobil ford pinto tersebut dipasarkan, namun perusahaan tersebut lebih memilih untuk membayar biaya ganti rugi kematian dari pada mendesain ulang tanki bahan bakar, karena dirasa akan membutuhkan biaya yang lebih besar untuk mendisain ulang tanki bahan bakar dibandingkan dengan membayar ganti rugi kematian. Selain itu ford memiliki suatu hak paten atas suatu tanki gas yang dirancang lebih baik pada waktu itu, tetapi pertimbangan gaya dan biaya itu mengesampingkan perubahan apapun didalam mendisain tanki bensin pinto. Berdasarkan hal tersebut dapat dikatakan ford telah melakukan pelanggaran etika profesi, dimana perusahaan tidak bertanggung jawab atas kesalahan teknis yang dihasilkan dan kemudian mendatangkan kerugian terhadap konsumenya sehingga menimbulkan korban, bahkan sampai menyebabkan kematian karena pelanggaran dari etika profesi yang dilakukan. Hal ini tidak boleh terjadi dalam dunia perindustrian karena berdampak negatif bagi perusahaan itu sendiri, dimana perusahaan akan kehilangan kepercayaan dari konsumen sehingga konsumen tidak lagi berminat terhadap produk-produk lain yang dihasilkan oleh perusahaan yang berdampak pada menurunnya profit atau keuntungan dari perusahaan tersebut. Hal ini memberi pelajaran bagi pengusaha-pengusaha yang memproduksi mobil lainnya. Misalnya saja, seperti Toyota yang segera menarik salah satu produksi mobilnya karena masalah sistem rem yang ada pada mobil tersebut. Toyota beranggapan bahwa
19

kepercayaan konsumen kepada mereka sangatlah penting karena akan mempengaruhi kestabilan produksi perusahaan. Kepercayaan konsumen terhadap produk yang mereka produksi sangatlah penting, karena menjadi point dasar dalam penentuan pemasaran produk mereka. Atas dasar kepercayaan inilah kejayaan dan kemajuan perusahaan dapat berjalan dengan semakin pesat. Kepercayaan adalah aset dasar bagi sebuah perusahaan untuk berkembang. Dengan tercapainya kepercayaan yang baik oleh konsumen setia dari produk yang dibuat oleh perusahaan mereka tentunya akan menjadikan nama baik perusahaan yang semakin terangkat di mata konsumen. Kejayaan sebuah perusahaan besar dituntut dari hal-hal yang saling berkaitan seperti kepercayaan, nama baik perusahaan, produk yang berkualitas dan tentunya pertahanan perusahaan dalam bersaing dengan kompetitor lain yang memproduksi produk yang sejenis. Kembali ke awal persoalan yaitu permasalahan etika profesi yang terjadi pada perusahaan mobil ford yang dikenal dengan permaslahan ford finto. Jika etika profesi dapat diterapkan dengan baik tentu permasalahan ini mungkin tidak akan terjadi. Etika profesi dalam melakukan pekerjaan sangat penting untuk kemaslahatan orang banyak. Apalagi bagi seorang teknik industry yang notabennya nantinya akan terjun secara langsung ke dunia industry untuk merancang lalu menciptakan sebuah produk yang akan digunakan oleh banyak khalayak ramai. Kode etik bagi seorang pekerja adalah peraturan dasar yang paling mengikat pada pekerja dalam menjalankan pekerjaanya. Etika juga sangat penting bagi kehidupan sehari-hari, seseorang dengan etika yang baik pasti memiliki kualitas kehidupan yang baik. Etika adalah dasar terpenting bagi prilaku setiap manusia. Jika dalam diri manusia sudah tertanam etika yang baik hal itu tentulah akan mempengaruhi kehidupan manusia itu di mana pun dia berada sampai ia bekerja dalam pekerjaanya.

D. Analisis Biaya Manfaat Salah satu alat yang digunakan dalam perdebatan Ford adalah "biaya-manfaat analisis" dari mengubah tangki bahan bakar. Menurut perkiraan Ford, tangki tidak aman akan menyebabkan kematian membakar 180 jiwa, 180 luka bakar serius, dan 2.100 kendaraan terbakar setiap tahun. Perhitungnya akan hal itu, bahwa Ford harus membayar $ 200.000 per kematian, $ 67.000 per cedera, dan $ 700 per kendaraan, dengan total sebesar $ 49,5 juta. Namun, biaya menyelamatkan nyawa dan luka-luka bakar bahkan lebih tinggi dengan diadakannya perubahan akan menelan biaya $ 11 per mobil, yang jika dijumlahkan mencapai
20

hingga $ 121 juta per tahun. Pada dasarnya, Ford berpendapat bahwa hal itu akan lebih murah yaitu untuk membiarkan pelanggan mereka terbakar!

Ringkasan perhitungan: Analisis Biaya-Manfaat Ford (dalam dolar)

Masing-masing Manfaat : Penghematan 180 terbakar 180 luka bakar serius 2100 kendaraan terbakar 67.000 kematian karena 200.000

Total

36.000.000

12.060.000 1.470.000 49.530.000

Biaya : 11 juta mobil 1,5 juta truk ringan 11 11 121.000.000 16.500.000 137.500.000 Perusahaan Ford tidak menginstal rubber bladder karena memakan banyak biaya sebesar $137.500.000, sedangkan jika rubber bladder tidak dipasang maka biayanya hanya sebesar $49.530.000. Ini berarti Ford Mobil Company bisa menghemat biaya sebesar $87.970.000. Dilihat dari sisi Ford, jelas Ford lebih mencari profit daripada harus menginstal rubber bladder untuk keselamatan penumpang. Dilihat dari sisi konsumen, jelas konsumen dirugikan karena Ford sudah melakukan kecurangan dengan melakukan penghematan biaya produksi dan tidak memperhatikan kualitas produk untuk keamanan dan keselamatan pengendara. Setelah produk Ford Pinto selesai diproduksi dan diuji kelayakaannya oleh Ford, ternyata mobil meledak saat ditabrak dari belakang karena tangki bensin berada tepat dibawah bumper. Ford sendiri sudah mengetahui hal tersebut dan mengajukan lobby kepada pemerintah untuk menunda uji kecelakaaan selama 8 tahun. Ford juga tidak berusaha menginstal rubber bladder karena biayanya sangat tinggi. Hal ini tidak fair bagi konsumen/publik karena perusahaan tidak mementingkan keselamatan penumpang dan perusahaan Ford juga menutupi kenyataan tersebut dan tetap menjual Ford Pinto ke pasaran. Dalam kasus ini, Ford terlalu menekan biaya produksi sebesar $2000 untuk memproduksi sebuah mobil dengan harapan memperoleh profit sebesar mungkin. Ford
21

mendesain mobil dengan meletakkan tangki bensin di bawah bumper belakang dengan harapan membuat bagasi lebih luas. Saat uji kelayakan ternyata Ford Pinto langsung meledak saat ditabrak dari belakang. Dari uji kelayakan tersebut seharusnya Ford mendesain ulang Ford Pinto dengan menginstal rubber bladder di tangki bensin. Tetapi hal tersebut tidak dilakukan karena membutuhkan biaya sebesar $137.500.000. Apabila Ford tidak menginstal rubber bladder maka biayanya hanya sebesar $49.530.000 sehingga menghemat $87.970.000. Hal ini menandakan bahwa Ford tidak ingin kehilangan banyak biaya untuk mendesain ulang Ford Pinto dengan rubber bladder dan mengesampingkan keselamatan penumpang.

PESAN MORAL 1. Jika ingin tetap bertahan, perusahaan dalam membuat produk harus memperhatikan hal-hal yang dapat merugikan bagi banyak pengguna termasuk memperhatikan etika dalam pembuatan produk, yaitu dengan mengetahui hal yang dapat membahayakan jika produk digunakan. Dari adanya pertimbangan tersebut maka dapat mengurangi timbulnya kecelakaan yang dapat menimbulkan korban yang banyak. Trust is the best soul of business Jangan sampai merusak kepercayaan pelanggan. Jika terjadi suatu kecelakaan yang di sebabkan oleh kesalahan yang disengaja oleh perusahaan itu sendiri, maka persepsi negative masyarakat akan produk tersebut akan muncul dan hal tersebut tentu saja bisa merusak reputasi perusahaan. Kepercayaan konsumen berkurang dan menjadi lebih berhati-hati dalam memilih produk.

2.

3. Efisiensi bukanlah segala-galanya dalam bisnis Dalam pembuatan sebuah produk, pasti ingin memperoleh keuntungan dan juga produknya disukai banyak consumen. Keuntungan merupakan tujuan utama dari sebuah perusahaan, maka diperlukan kenyamanan dalam pemakaiannya. Keuntungan yang diperoleh

berdasarkan produk yang di desain dengan ketentuan kenyamanan, bentuknya menarik, dan sebagainya. Jadi, perusahaan haruslah memperhatikan kenyamanan konsumen.

22

SOLUSI 1. Solusi Mengenai Disain Disain pada mobil ford pinto masih memiliki kelemahan terutama dibagian body bagian belakang, dimana pada body bagian belakang terdapat tangki bahan bakar. Seharusnya pihak yang terkait dalam produksi ford pinto telah menyadarinya apabila terjadi tumbukan pada bagian belakang maka akan mengalami goncangan pada tangki bahan bakar yang akan membahayakan sekitar mobil atau akan menyebabkan ledakan karena gesekan yang terjadi pada tangki bahan bakar. Seharusnya pihak ford membuat bodykit yang terbuat dari besi atau alumunium yang disimpan pada bagian belakang body mobil. Tidak hanya itu seharusnya pada selang transmisi gas ke mesin menggunakan bahan yang lentur dan juga kuat, untuk menghindari kebocoran dan patah pada bagian selng transmisi apabila terjadi tumbukan. Selain itu pada bagian belakang seharusnya di berikan lahan khusus penyimpanan tangki bahan bakar, guna menghindari tangki terlepas apabila terjadi tumbukan yang sangat keras dan bagian terluar tangki bahan bakar seharusnya diberi bahan yang lentur seperti penggunaan karet yang melapisi seluruh bagian tangki bahan bakar. Seharusnya disain dibuat oleh seorang yang ahli dibidangnya yang tidak hanya mementingkan unsur keindaan saja melainkan unsur keselamatan bagi penggunanya. Mesin yang terdapat pada kap mesin seharusnya dilengkap dengan besi pelindung agar dapat melindungi setiap bagian mesin apabila terjadi tumbukan pada bagian depan. Komponen yang digunakan untuk mmbuat mobil ford pinto sharusnya menggunakan bahan yang berkualitas dan yang telah memiliki standar yang telah ditetapkan oleh lembagalembaga yang terkait dalam proses pembuatan mobil, sehingga mobil dapat bertahan lama dalam artian tidak gampang rusak.

2. Solusi System Elektrikal Seharusnya mobil ford pinto tidak seluruh bagian mobilnya terhubung secara otomatis, seperti pada bagian pintu mobil yang tidak terkunci secera otomatis apabila listrik pada mobil mati. Selain itu terdapat suatu signal pemberitahuan apabila terjadi masalah pada bagian fatal yang terdapat pada mobil, seperti pada bagian tangki bahan bakar, sensor jarak apabila akan terjadi tumbukan.

23

3. Solusi Asuransi Seharusnya pihak ford memberikan asuransi keselamatan jiwa bagi konsumen yang membeli mobil ford pinto, sehingga para konsumen dapat merasa nyaman apabila terjadi kecelakan yang disebabkan oleh system yang terdapat dalam mobil ford pinto. Selain itu juga pihak ford harus siap menarik seluruh mobilnya apabila terjadi kerusakan yang menyebabkan kecelakan atau keselamatan jiwa pengemudinya.

KESIMPULAN Dari peristwa Ford pinto yang kita pelajari dapat kita ambil sebuah kesimpulan, bahwa setiap kegiatan produksi haruslah mengikuti etika profesi, karena apabila kegitan etika profesi tidak dilakukan dengan baik maka akan menimbulkan keriguan yang sifatnya membahayakan, bagi masyarakat, khususnya konsumen pengguna dari hasil produksi mobil Ford pinto, Peristiwa gagal produk Ford pinto tidak sebenarnya disebabkan oleh beberapa faktor, selain dari faktor adanya tindakan yang tidak sesuai dengan etika profesi juga ada faktor lain, seperti pertimbangan teknis dalam hal desain produk, dimana pada waktu itu desain produk yang dibuat tidaklah sesuai dengan desain safety yang baik, sehingga mengakibatkan, output produk yang yang tidak layak untuk dipasarkan. Hal teknis yang terjadi pada Ford pinto sendiri seperti yang sudah dijelaskan bahwa adanya kesalahan, desain dari penerapan pengaplikasian bahan bakar gas didalam pengoperasian mobil tersebut yang ternyata sangat menghawatirkan karena pipa atau saluran ke mesin, menggunakan pipa logam yang tidak fleksibel dan juga rawan bocor sehingga mengakibatkan dengan mudahnya terjadi kebakaran apabila terjadi benturan, dan juga dalam sistem elektroniknya, mobil ini bersifat paralel sehingga apa bila terjadi kerusakan atau putus terhadap salah satu saja sirkuitnya, maka akan berakibat seluruh transmisi elektronik yang ternyata sudah didesain otomatis menjadi mati, dalam hal ini sistem lock terhadap pintu mobil bekerja otomatis saat mobil dioperasikan, menjadi mati atau tidak berfungsi apabila sirkuitnya ada yang terputus. Hubunganya dengan peristiwa tragedi Ford pinto, saat terjadi kecelakaan terhadap mobil yang mengakibatkan tabung gas bahan bakar mobil meledak, sirkuit dalam sistem elektroniknya akan mati secara keseluruhan karena sifatnya paralel, sehingga menyebabkan sistem lock atau kunci otomatis yang ada pada menjadi tidak dapat matikan, atau dirubah
24

untuk membuka pintu mobil sehingga menyebabkan penumpan terjebak didalam mobil, yang dalam keadaan terbakar, dapat kita bayangkan yang terjadi terhadapa para penumpang yang ada didalam mobil, penumpang dapat terluka bahkan meninggal karena terbakar. Solusi yang dapat ditawarkan untuk produk Ford pinto tentunya adalah solusi perbaikan desain, dengan mempertimbangkan etika profesi yang menjunjung tinggi keselamatan konsumen sehingga tidak ada pihak yang dirugikan, mungkin langkah awal dari perbaikan desain sendiri yaitu memperbaiki sistem tabung gas yang ada beserta saluransaluran pipanya, sebaiknya dibuat dari bahan yang fleksibel, untuk pendektesian keselamatan alangkah baiknya mobil ini juga menggunakan sistem pemadaman api yang berupa tabung nitrogen cair yang diletakan disekitar tabung gas sebagai langkah antisipasi awal, bahkan mungkin ada solusi lain yang mungkin bermanfaat untuk tabung gas memberikan sistem pendingin radiator dan juga sirkulasi udara. Untuk sistem elektronik yang ada alangkah baiknya jika sistem elektronik dibagi menjadi 2 bagian yaitu untuk bagian pengapian atau transmisi, dan juga untuk bagian sistem sirkuit mobil dengan catatan untuk sirkuit mobil diberi perlindungan dari kebakaran sehingga aman saat terjadi kejadian seperti tragedi Ford pinto. Seluruh kejadian yang ada sangat erat sekali kaitanya denagn etika profesi dimana pada saat itu yang didahulukan hanyalah profit, karena teknologi baru mungkin dilirik (mobil berbahan bakar gas), tanpa memikirkan prosedur desain yang matang dan juga aman bagi konsumen yang menggunakan, sebenarnya hal seperti ini tidak hanya menimbulkan kerugian bagi konsumen namun juga kerugian yang besar dialami pula oleh Ford oleh karena itu alangkah baiknya sebuah prosedur keteknikan dijalankan dengan sebaik-baiknya sehingga tidak menyababkan kejadian buruk yang akan tertulis didalam sejarah.

25

TINJAUAN PUSTAKA

Brooks, Leonard J. & Paul Dunn. 2011.Etika Bisnis dan Profesi: Untuk Direktur, Eksekutif, dan Akuntan. Edisi Kelima. Buku Satu. Terjemahan oleh Kanti Pertiwi. Jakarta: Salemba Empat.

26