Anda di halaman 1dari 3

Yuk, Belajar Goblok Ala Bob Sadino

Oleh: Fadhilah Riayati

Jika Loe saat ini masih berpikir untuk menjadi karyawan atau PNS, ok, gue akui Loe emang pintar. Tapi sekarang gue tanya sama Loe, apa Loe yakin Loe bakalan jadi orang sukses? Apa orang yang pintar seperti Loe bakalan lebih sukses dari Bob Sadino yang sering mengaku bahwa dirinya adalah orang goblok?

Siapa yang nggak kenal Bob Sadino, pengusaha eksentrik itu? Jika Loe belum mengenalnya, gue saranin agar Loe mulai mengenalnya dan belajar menjadi orang “goblok” darinya.

Kenapa goblok? Goblok disini bukan berarti tolol, bodoh, atau tanpa perhitungan. Kata itu merupakan kata kiasan yang biasa digunakan Pak Bob untuk menggambarkan dirinya yang cenderung melawan pakem. Ia juga pernah menjadi orang pintar seperti Loe sebelum akhirnya insaf dan memilih menjadi orang goblok.

Berbicara tentang gaya goblok Pak Bob itu, gue baru saja selesai membaca buku mengenai dirinya yang ditulis oleh Dodi Mawardi. Jadi, disini, ceritanya gue bakalan nge-share apa yang udah gue dapat dari buku itu kepada Loe semua. Gue harap, apa yang gue share ini bakal menginspirasi Loe semua dalam berbisnis.

Judul buku itu, “Belajar Goblok dari Bob Sadino”. Pertama kali cetak pada tahun 2008. Dalam buku itu, sang penulis berusaha mengajak kita menyelami pemikiran Pak Bob yang goblok namun cerdas. Lho kok bisa ada orang goblok tapi cerdas? Sekali lagi, kata goblok disini merupakan ciri khas Pak Bob untuk menggambarkan gayanya berbisnis. Bukan berarti goblok dalam artian harafiahnya.

Dan, kenapa cerdas? Cerdas karena terbukti pada akhirnya gaya goblok ala Pak Bob itu telah berhasil mengantarkannya menjadi pebisnis yang sukses.

Lalu, kegoblokan seperti apa yang mesti kita pelajari dari Pak Bob itu? Berikut sedikit yang gue bisa bagi kepada Loe semua yang belum membaca buku itu.

Pertama, segera bertindak, jangan takut gagal, tekadkan diri Loe untuk jadi pengusaha.

Orang-orang yang mengaku pintar, umumnya terlalu percaya pada angka-angka. Ia terlalu lama memikirkan cost and benefit suatu bisnis. Ia tidak cepat bertindak untuk merealisasikan idenya. Ia kebanyakan menghitung sehingga bisnisnya tidak kunjung jalan. Ia bahkan lebih memilih menjadi karyawan untuk memberikan rasa aman kepadanya. Akibatnya, bisnis itu hanya terngiang-ngiang dalam tempurung kepala, tak juga menjadi nyata. Sehingga, bahkan ketika orang pintar itu memulai bisnisnya, ia telah tertinggal oleh kompetitor lain yang telah terlebih dahulu memulai. Maka dari itu, jangan sia-siakan peluang. Jangan buang-buang waktu. Orang goblok tidak terlalu banyak berpikir. Rencananya sedikit tapi ia berani merealisasikannya.

Rencananya sedikit tapi ia berani merealisasikannya. Karya Tulis Semangat Berbisnis Bareng Yellow Pages Tema :
Rencananya sedikit tapi ia berani merealisasikannya. Karya Tulis Semangat Berbisnis Bareng Yellow Pages Tema :

Karya Tulis Semangat Berbisnis Bareng Yellow Pages

Tema

: Saatnya Anak Muda yang Jadi Boss!

Judul

: Yuk, Belajar Goblok Ala Bob Sadino

Kedua, adalah keliru jika untuk memulai suatu bisnis harus bersekolah tinggi dulu.

Orang pintar umumnya terlalu mengandalkan ijazah dari perguruan tinggi. Sebaliknya, Pak Bob meyakini bahwa untuk menjadi seorang pengusaha yang sukses, tak perlu harus lulusan perguruan tinggi. Menurutnya, sekolah hanya memberikan informasi yang justru berpotensi menghambat kreativitas dan keberanian bisnis seseorang. Kamampuan bisnis itu harus muncul dari dalam diri seseorang setelah melihat dunia luar, dunia nyata, bukan didapat dari buku-buku formal.

Mengenai hal ini, gue bukan bermaksud mengajak Loe semua rame-rame keluar dari sekolah Loe. Hanya saja, gue mau mengingatkan bahwa pemikiran Pak Bob itu banyak benarnya. Jangan sampai Loe semua cuma pintar di kampus namun bodoh dalam dunia nyata. Kita bakalan hidup di dunia nyata, usaha hanya ada di luar sana, bukan di dalam kampus. Maka dari itu, mari kita gali pengalaman di luar sana. Kita latih indra forecasting kita. Kita jelikan pikiran dan nalar kita untuk menemukan ladang bisnis yang menguntungkan bagi kita. Intinya, jangan cuma berkutat pada buku. Take action!

Ketiga, jangan terlalu berharap.

Ketika memulai suatu bisnis, jangan terlalu berharap Loe bakal jadi orang kaya secara instan. Harapan kaya mendadak itu pada umumnya merupakan penyakit utama generasi muda yang menekuni dunia bisnis. Jangan begitu. Lakukan dengan baik dulu. Jangan takut gagal, namun juga jangan terlalu berharap akan cepat berhasil. Jalani saja dengan sungguh-sungguh. Pelajari kelemahan bisnis yang Loe tekuni. Cari solusi, kembangkan bisnis Loe.

Keempat, nikmati usaha Loe.

Para pakar motivasi umumnya menyarankan seseorang untuk bekerja keras. Sebaliknya, Pak Bob tidak menyukai penggunaan frasa bekerja keras itu. Ia memilih menggunakan frasa lain yang sedikit memiliki makna berbeda, yakni “menikmati pekerjaan”. Betul juga apa kata Pak Bob itu. Jika kita gunakan frasa bekerja keras, itu terkesan lebay. Kesannya pun seringkali dibumbui dengan keterpaksaan, bukan ketulusan. Ini berbeda dengan frasa “menikmati pekerjaan” yang menggambarkan bahwa kita bisa melakukan pekerjaan dengan penuh kesenangan, bukan keterpaksaan. Sukai bisnis yang Loe tekuni. Nikmati. Dengan begitu, Loe pun bisa menekan rasa stres yang mungkin Loe jumpai dengan usaha Loe itu.

Kelima, jangan cengeng, bersyukur pada yang Maha Kuasa.

Semua usaha pasti akan menemui banyak kendala. Tidak semuanya akan menuai hasil. Ketika mengalami kegagalan, jangan lantas Loe putus asa. Bangunkan kembali diri Loe. Pelajari celahnya. Jangan menyerah.

Tetap bersyukur kepada Yang Maha Kuasa. Terlebih lagi jika Loe telah menuai keberhasilan. Jangan sombong. Jangan takabur. Jangan segera berpuas diri. Ingat bahwa keberhasilan Loe hanya atas ridho-Nya semata.

Ingat bahwa keberhasilan Loe hanya atas ridho-Nya semata. Karya Tulis Semangat Berbisnis Bareng Yellow Pages Tema
Ingat bahwa keberhasilan Loe hanya atas ridho-Nya semata. Karya Tulis Semangat Berbisnis Bareng Yellow Pages Tema

Karya Tulis Semangat Berbisnis Bareng Yellow Pages

Tema

: Saatnya Anak Muda yang Jadi Boss!

Judul

: Yuk, Belajar Goblok Ala Bob Sadino

Keenam, tak ada yang tak mungkin.

Dahulu, Pak Bob pun pernah jadi seorang karyawan. Namun, kemudian ia jenuh menjadi karyawan itu. Ia stress setiap kali melihat atasannya.

Pak Bob keluar dari pekerjaannya itu. Ia bahkan sempat menjadi sopir taksi menggunakan mobilnya sendiri. Gagal.

Bahkan kemudian ia menjadi pekerja bangunan. Gagal lagi.

Hingga kemudian ia mendapat bantuan beberapa ekor ayam broiler dari seorang sahabat. Ia tak punya keahlian apapun untuk merawat ayam broiler, namun ia mau belajar. Ia banyak mempelajari budidaya ayam broiler itu dari majalah-majalah Belanda. Pada akhirnya, ayamnya pun menghasilkan telur dalam jumlah lumayan.

Ia pula lah yang memperkenalkan sayur-sayuran seperti brokoli dan jagung manis hingga bahkan teknik bertanam hidroponik di Indonesia. Kini, hampir semua orang tahu bahwa ia adalah pemilik Kem Chick, Kem Food, dan Kem Farm yang terkenal. Semua itu berkat kesungguhan Pak Bob dalam mempelajari dan menekuni bisnisnya.

Melihat kisah hidup Pak Bob itu, tak ada yang tidak mungkin bukan jika kita mau berusaha?

Pak Bob memulai bisnisnya dari angka nol di usia yang jauh lebih tua dari kita. Maka, jika kita memulai bisnis sekarang, bukan tidak mungkin kelak kita akan lebih berhasil darinya.

Yuk, jadi boss di usia muda. Yuk, belajar goblok ala Bob Sadino!

Ok. Itu saja yang bisa gue share. Semoga menginspirasi Loe semua.

*****

yang bisa gue share . Semoga menginspirasi Loe semua. ***** Karya Tulis Semangat Berbisnis Bareng Yellow
yang bisa gue share . Semoga menginspirasi Loe semua. ***** Karya Tulis Semangat Berbisnis Bareng Yellow

Karya Tulis Semangat Berbisnis Bareng Yellow Pages

Tema

: Saatnya Anak Muda yang Jadi Boss!

Judul

: Yuk, Belajar Goblok Ala Bob Sadino