Anda di halaman 1dari 13

Analisis Komponen Makna Kata [JARI][1] Denty Kusuma Wardany (@DentyKusuma), 0806353412 dan Puspita Nuari, 0806353646[2] Abstrak

Makalah ini berjudul Analisis Komponen Makna Kata [JARI]. Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah untuk mendeskripsikan kegiatan apa saja yang dapat dilakukan oleh jari. Dari Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi Ketiga, kami memperoleh 55 lema verbal berendonim [JARI]. Kemudian, data ini kami klasifikasikan berdasarkan kegiatan atau verba yang terlibat dengan melakukan analisis komponen makna berkaitan dengan bagian jari. Dari penelitian ini, kami mendapatkan ada 27 jenis kegiatan yang berkaitan dengan jari. Kata kunci: jari, endonim, lema verbal, analisis komponen makna Pendahuluan Dalam studi fonologi, kita dapat membedakan bunyi bunyi /b/ dari /p/ berdasarkan komponen pembentuknya. Bunyi /b/ dibentuk dari komponen kontoid, stop, bilabial, dan tidak bersuara. Adapun fonem /p/ dibentuk dari komponen kontoid, stop, bilabial, dan tak bersuara. Jika dalam analisis komponen fonem kita dapat mencirikan unsur pembentukannya, hal yang sama juga dapat kita lakukan saat menganalisis makna. Prosedur menemukan komposisi makna disebut dekomposisi kata.[3] Kata-kata atau leksem-leksem dalam setiap bahasa dapat dikelompokkan dalam kelompok-kelompok tertentu yang maknanya saling berdekatan. Namun, kata-kata tersebut dapat pula maknanya atas komponen-komponen maknanya sehingga akan tampak perbedaan dan persamaan makna antara kata yang satu dengan yang lain.[4] Teori Dalam makalah ini, kami memakai teori analisis komponen makna Cruse (2004). Cruse, dalam karyanya, tidak menggunakan istilah analisis komponen makna, melainkan dekomposisi leksikal (lexical decomposition). Menurut Cruse, melalui dekomposisi leksikal dapat tercapai lima hal: 1) 2) 3) 4) 5) pereduksian kata; mendapatkan kata-kata yang memiliki persamaan dan perbedaan makna; relasi dan pertalian makna; pendeteksian kata yang berupa anomali; pendeteksian ketidakajegan

Dalam analisisnya, Cruse tidak menggunakan tanda + dan -. Ia memaparkan makna sebuah kata dalam bentuk definisi kata tersebut yang terintegrasi dalam komponen makna. Contoh:

anak laki-laki

=[MANUSIA] [LAKI-LAKI] [MUDA]

anak perempuan =[MANUSIA] [PEREMPUAN] [MUDA]

Analisis Dari Kamus Besar Bahasa Indonesia Edisi Ketiga, kami memperoleh 55 lema verbal berendonim [JARI]. Data ini akan kami klasifikasikan berdasarkan kegiatan yang dilakukan dan bagian jari yang bergiat. Penjabaran data ini tampak pada tabel di bawah ini.

BAGIAN NO. KEGIATAN JARI YANG DICUCI 1 DIGERAKKAN 2 DIGOSOK 3 DIJILAT 4 DIMASUKKAN 5 DIPOTONG 6 MASUK 7 JARI MEMBERI 8 ISYARAT JARI JARI MEMEGANG 9 JARI JARI IBU JARI JARI

SATUAN LEKSIKAL VERBAL memasukkan tangan ke dalam tempat yang berisi air untuk mencuci JARI tangan menggerakkan dengan menarik-narik dan melipatlipat JARIhingga berbunyi menggosokkan IBU JARI denganTELUNJUK untuk mengadakan bunyi menjilat-jilat JARI; mengulum memasukkan IBU JARI ke dalam mulut memotong ujung tangan, JARI menggunakan JARI tangan untuk makan dengan menjemput nasi dan dimasukkan ke mulut memasukkan JARI ke dalam lubang berair lalu menggerak-gerakkan memberi isyarat (memanggil dan sebagainya) dengan JARI; menggamit memberi isyarat dangan JARIuntuk memanggil; mencubit; menjentik; menggamit memegang sesuatu dengan IBU JARI dan JARI TENGAH atauTELUNJUK DEKOMPOSISI LEKSIKAL

BERGIAT JARI KOBOK PATAH

IBU JARI PANTIK dengan TELUNJUK JARI LULUM LOMOT KUDUNG SUAP UBEK GEMIK KUBIT

IBU JARI CEKAK dan JARI TENGAH atau TELUNJUK JARI JIMBIT TELUNJUK LEKAM dan IBU

memegang (mengangkat) denganJARI; membimbit memegang erat-erat denganTELUNJUK dan IBU JARI

MEMIJIT 10

MEMILIN 11 MEMINTAL 12 MEMUKUL 13 MENARIK 14 MENEKAN 15 MENGACUNG 16 MENGAMBIL 17

JARI JARI JARI IBU JARI dengan JARI DUA JARI JARI JARI JARI IBU JARI JARI

RANGKAM memegang dengan semua JARItangan PECAL memijit dengan JARI atau tangan; mengurut PETIK 1 memijit dan menggesek IBUJARI dengan JARI lainnya hingga berbunyi PETIK 2 menggunakan DUA JARI untuk memilin kumis PILIN GUAL PETIK PENCET PIJAT 2 menggunakan JARI atau telapak tangan untuk memulas atau memintal dua atau tiga utas benang, tali memukul-mukul dengan JARIsecara cepat 3 menggunakan JARI untuk menarik picu menekan keras-keras dengan IBUJARI; pijit menekan dengan JARI; memencet mengacungkan JARI TELUNJUKke sesuatu atau ke atas mengambil (memegang) dengan mengaut dengan KELIMA JARI mengambil dengan UJUNGTELUNJUK dan IBU JARI; sejumput

JARI TUNJUK TELUNJUK KELIMA COMOT JARI UJUNG JIMPIT TELUNJUK dan IBU JARI JARI KERUKUT JARI KOKOT JARI

MENGERUT 18 MENGGARUK 19

JARI MENGGENGGAM JARI 20 21 JARI MENJEPIT 22

tangan dan JARI mengerut menjadi bengkok dan melekat tentang JARI tangan; kerukut; kokot GERAGAS menggaruk-garuk; menyisir rambut yang kusut dengan JARI tangan atau sisir kasar GERAYANG menggaruk-garuk kepala denganJARI KEPAL Menggenggam sesuatu denganJARI yang ditekan kuat-kuat; memegang dalam kepalan menggerakkan pelatuk denganTELUNJUK pada waktu menembak menguit-nguit dengan JARI; selalu menggerakgerakkan JARI menjepit pipi, tangan, paha, dan sebagainya dengan IBU JARI danTELUNJUK atau JARI lain; menggetil

MENGGERAKKAN TELUNJUK PICU GEREPES

IBU JARI CUBIT dan TELUNJUK atau JARI lain JARI GEPIT TELUNJUK GETIL

menjepit dengan JARI menjepit, mencubit

MENJINJING 23 MENUNJUK 24 MENYENTUH 25

dan IBU JARI IBU JARI dan JARI lain DUA JARI JARI JARI JARI JARI JARI JARI JARI JARI JARI JARI JARI JARI JARI JARI JARI JARI

denganTELUNJUK dan IBU JARI; menjentik JENTIK menjepit dengan IBU JARI danJARI lain; mencubit

KEPIT LURUT PETIK PILIN BIBIT TUDING GAMAT GAMIK GAMIT GETIK GUIT GUTIK JAMAH JENGGUK KUTIK PATIK TIP SUGAR JERAIT

menjepit dengan DUA JARI menjepit dan mengurut denganJARI 4 menggunakan JARI untuk menjepit rokok 1 menjepit dengan JARI lalu diputar (dipulas) menjinjing dengan JARI; membimbit menunjuk ke suatu arah denganJARI karena marah menyentuh dengan JARI (sebagai isyarat dan sebagainya) menyentuh dengan JARI untuk memberi isyarat (memanggil dan sebagainya); gamit sentuh-menyentuh dengan JARI(saling memberi isyarat) menyentuh dengan JARI; menjentik; menggetil menyentuh dengan JARI (kaki dan sebagainya) menyentuh dengan JARI menyentuh dengan JARI; meraba; memegang menyentuh kepala dengan JARIuntuk mendorong menyentuh dan menggerakkan dengan JARI menyentuh dengan JARI; petik menyentuh bola dengan JARItangan agar tidak masuk gawang menyisir rambut dengan JARItangan tumbuh berpaut pada yang lain (tentang JARI, akarakaran, dan sebagainya)

MENYISIR 26 TUMBUH 27 BERPAUT

JARI JARI

Berdasarkan tabel di atas, kami menemukan 27 jenis kegiatan yang dapat dilakukan oleh jari. Kedua puluh tujuh jenis kegiatan ini dapat dibedakan atas dua kelompok besar: kelompok kegiatan pasif dan kelompok kegiatan aktif. Dalam kelompok kegiatan pasif terdapat 6 kegiatan: DICUCI, DIGERAKKAN, DIGOSOK, DIJILAT, DIMASUKKAN, dan DIPOTONG. Dalam kelompok kegiatan aktif terdapat 21 kegiatan: MASUK, MEMBERI ISYARAT, MEMEGANG, MEMIJIT, MEMILIN, MEMINTAL, MEMUKUL, MENARIK, MENEKAN, MENGACUNG, MENGAMBIL, MENGERUT, MENGGARUK, MENGGENGGAM, MENGGERAKKAN, MENJEPIT, MENJINJING, MENUNJUK, MENYENTUH, MENYISIR, dan TUMBUH BERPAUT. 1. 1. Analisis Komponen Makna Kegiatan Pasif

Berikut ini adalah analisis komponen makna yang tergabung dalam kelompok kata kerja pasif. KOBOK PATAH KUDUNG LULUM LOMOT PANTIK [JARI] [DICUCI] [JARI] [DIGERAKKAN] [JARI] [DIPOTONG] [IBU JARI] [DIJILAT] [IBU JARI] [DIMASUKKAN KE DALAM MULUT] [IBU JARI] [DIGOSOK] dengan [TELUNJUK]

Dari uraian di atas, kita dapat melihat bahwa dalam kegiatan pasif, jari dapat dikenakan enam pekerjaan, yakni DICUCI, DIGERAKKAN, DIGOSOK, DIJILAT, DIMASUKKAN KE DALAM MULUT, dan DIPOTONG. KOBOK dan PATAH adalah pekerjaan yang dilakukan oleh jari. Pembedanya adalah KOBOK dilakukan dengan cara DICUCI, patah dilakukan dengan cara DIGERAKKAN, dan KUDUNG dilakukan dengan cara DIPOTONG. Adapun PANTIK, LULUM, dan LOMOT adalah pekerjaan yang dilakukan oleh IBU JARI. Pembedanya adalah LULUM dilakukan dengan cara DIJILAT, LOMOT dilakukan dengan cara memasukkan IBU JARI ke dalam mulut, dan PANTIK dilakukan dengan cara menggosok IBU JARI dengan telunjuk. 1. 2. 1. A. Analisis Komponen Makna Kegiatan Aktif MASUK

Berikut ini adalah analisis komponen makna yang tergabung dalam kelompok kata kerja MASUK. SUAP UBEK [JARI] [MASUK ke MULUT] [JARI] [MASUK ke AIR] [MENGGERAK-GERAKKAN]

Dari analisis di atas, kita dapat melihat terdapat dua satuan leksikal verbal yang melakukan kegiatan masuk: SUAP dan UBEK. Perbedaan di antara keduanya adalah SUAP memasukkan JARI ke dalam mulut, sedangkan UBEK memasukkan JARI ke dalam AIR lalu menggerak-gerakannya. 1. B. MEMBERI ISYARAT

Berikut ini adalah analisis komponen makna yang tergabung dalam kelompok kata kerja MEMBERI ISYARAT. GEMIK [JARI] [MEMBERI ISYARAT untuk MEMANGGIL]; [MENGGAMIT]

KUBIT

[JARI] [MEMBERI ISYARAT untuk MEMANGGIL]; [MENCUBIT]; [MENJENTIK];

[MENGGAMIT] Dari analisis di atas, kita dapat melihat terdapat dua satuan leksikal verbal yang melakukan kegiatan MEMBERI ISYARAT: GEMIK dan KUBIT. Keduanya memiliki persamaan, yakni MEMBERI ISYARAT untuk MEMANGGIL dan MENGGAMIT. Perbedaannya adalah KUBIT juga memiliki makna lain, yakni MENCUBIT dan MENJENTIK. 1. C. MEMEGANG

Berikut ini adalah analisis komponen makna yang tergabung dalam kelompok kata kerja MEMEGANG. CEKAK LEKAM JIMBIT [IBU JARI dan JARI TENGAH atau TELUNJUK] [MEMEGANG] [TELUNJUK dan IBU JARI] [MEMEGANG] [ERAT-ERAT] [JARI] [MEMEGANG atau MENGANGKAT]

RANGKAM [JARI] [MEMEGANG] Dari analisis di atas, kita dapat melihat terdapat empat satuan leksikal verbal yang melakukan kegiatan MEMEGANG: CEKAK, JIMBIT, LEKAM, dan RANGKAM. Kita dapat pula mengelompokkan keempat kata di atas bedasarkan dua golongan, yaitu perbedaan berdasarkan pelaku dan kegiatan. Perbedaan berdasarkan pelaku terlihat pada CEKAK dan LEKAM. Bagian yang bergiat untuk melakukan CEKAK adalah IBU JARI dan JARI TENGAH atau TELUNJUK. Adapun bagian yang bergiat untuk melakukan LEKAM adalah TELUNJUK dan IBU JARI. Sementara itu, kelompok kata yang dibedakan berdasarkan kegiatan terlihat pada kata JIMBIT dan RANGKAM. Jimbit dilakukan dengan cara MEMEGANG atau MENGANGKAT, sedangkan RANGKAM dilakukan dengan cara MEMEGANG. 1. D. MEMIJIT

Berikut ini adalah analisis komponen makna yang tergabung dalam kelompok kata kerja MEMIJIT.

PECAL PETIK

[JARI] [MEMIJIT dan MENGGESEK] [IBU JARI dengan JARI LAIN] [MEMIJIT dan MENGGESEK] hingga

[BERBUNYI] Dari analisis di atas, kita dapat melihat bahwa kata PECAL dan PETIK memiliki perbedaan pelaku, yakni PECAL dilakukan oleh JARI, sedangkan PETIK dilakukan oleh IBU JARI dengan JARI LAIN. Namun, dari dua kata tersebut terdapat pula persamaan,

yakni sama-sama melakukan kegiatan MEMIJIT dan MENGGESEK. Pada kata PETIK terdapat makna kegiatan tambahan, yakni BERBUNYI. 1. E. MEMILIN

Berikut ini adalah analisis komponen makna yang tergabung dalam kata kerja MEMILIN. PETIK [DUA JARI] [GUNA] [MEMILIN] [KUMIS]

Dari analisis di atas, kita dapat melihat bahwa PETIK adalah kegiatan yang dilakukan dengan DUA JARI untuk MEMILIN KUMIS. 1. F. MEMINTAL

Berikut ini adalah analisis komponen makna yang tergabung dalam kata kerja MEMINTAL. PILIN [JARI] [GUNA] [MEMULAS atau MEMINTAL] [TALI. BENANG]

Dari analisis di atas, kita dapat melihat bahwa PILIN adalah kegiatan yang dilakukan dengan JARI untuk MEMULAS atau MEMINTAL TALI atau BENANG. 1. G. MEMUKUL

Berikut ini adalah analisis komponen makna yang tergabung dalam kata kerja MEMUKUL.

GUAL

[JARI] [MEMUKUL-MUKUL] [CEPAT]

Dari analisis di atas, kita dapat melihat bahwa GUAL adalah kegiatan yang dilakukan dengan JARI untuk MEMUKUL-MUKUL dengan cara CEPAT. 1. H. MENARIK

Berikut ini adalah analisis komponen makna yang tergabung dalam kata kerja MENARIK. PETIK [JARI] [GUNA] [TARIK] [PICU]

Dari analisis di atas, kita dapat melihat bahwa PETIK adalah kegiatan yang dilakukan oleh JARI untuk MENARIK PICU. 1. I. MENEKAN

Berikut ini adalah analisis komponen makna yang tergabung dalam kata kerja MENEKAN. PENCET PIJAT [IBU JARI] [MENEKAN] [KERAS-KERAS]; [MEMIJIT] [JARI] [MENEKAN]; [MEMENCET]

Dari analisis di atas, kita dapat melihat PENCET dan PIJAT. PENCET dilakukan oleh IBU JARI, sedangkan PIJAT dilakukan oleh JARI (mana saja). PENCET dan PIJAT sama-sama bergiat MENEKAN. Pada PENCET, terdapat makna tambahan, yakni dilakukan secara KERAS-KERAS. Yang membedakan lagi adalah PENCET memiliki makna lain, MEMIJIT, sedangkan PIJAT memiliki makna lain yakni PENCET. Dari sini dapat terlihat bahwa PENCET dan PIJAT merupakan sinonim. 1. J. MENGACUNG

Berikut ini adalah analisis komponen makna yang tergabung dalam kata kerja MENGACUNG.

TUNJUK

[JARI TELUNJUK] [MENGACUNG] [KE SESUATU atau KE ATAS]

Dari analisis di atas, kita dapat melihat bahwa kegiatan TUNJUK merupakan kegiatan yang khusus dilakukan oleh JARI TELUNJUK. Kegiatan yang dilakukan adalah MENGACUNG ke sesuatu atau ke atas. 1. K. MENGAMBIL

Ada dua satuan leksikal verbal yang berkaitan dengan kegiatan MENGAMBIL, yakni COMOT dan JIMPIT. COMOT JIMPIT [KELIMA JARI] [MENGAMBIL atau MEMEGANG] dengan [MENGAUT] [UJUNG TELUNJUK dan IBU JARI] [MENGAMBIL]; [SEJUMPUT]

COMOT dan JIMPIT dapat dibedakan menurut bagian jari yang bergiat. Pada kegiatan COMOT, bagian jari yang bergiat adalah semua jari. Pada JIMPIT, bagian jari yang bergiat hanya ujung telunjuk dan ibu jari. 1. L. MENGERUT

Ada dua satuan leksikal verbal yang berkaitan dengan kegiatan MENGERUT: KERUKUT dan KOKOT. KERUKUT KOKOT [JARI] [MENGERUT] [JARI TANGAN] [MENJADI BENGKOK dan MELEKAT]; [KERUKUT]; [KOKOT]

KERUKUT dan KOKOT sama-sama dilakukan oleh JARI. Perbedaannya adalahkegiatan yang dilakukan. KERUKUT mengakibatkan JARI menjadi MENGERUT dan KOKOT mengakibatkan JARI TANGAN MENJADI BENGKOK dan MELEKAT. Melalui analisis komponen ini, kita juga dapat melihat bahwa KOKOT dan KERUKUTbersinonim karena dalam definisi salah satu kata muncul di kata yang lain. 1. M. MENGGARUK

Ada dua satuan leksikal verbal yang berkaitan dengan kegiatan MENGGARUK: GERAGAS dan GERAYANG. GERAGAS [RAMBUT] GERAYANG [JARI] [MENGGARUK-GARUK] [KEPALA] [JARI TANGAN] [MENGGARUK-GARUK]; [MENYISIR]

GERAGAS dan GERAYANG sama-sama memiliki makna MENGGARUK-GARUK. Namun, pada GERAYANG, terdapat objek yang spesifik disebut, yakni KEPALA. GERAGAS juga memiliki makna lain, yaitu MENYISIR RAMBUT. 1. N. MENGGENGGAM

Berikut ini adalah analisis komponen makna yang tergabung dalam kata kerja MENGGENGGAM. KEPAL [JARI] [MENGGENGGAM] [SESUATU yang DITEKAN KUAT-KUAT];

[MEMEGANG dalam KEPALAN] Dari analisis di atas, kita dapat melihat bahwa KEPAL adalah kegiatan yang dilakukan oleh JARI yang berfungsi MENGGENGGAM SESUATU yang DITEKAN KUAT-KUAT. Makna lainnya adalah MEMEGANG dalam KEPALAN. 1. O. MENGGERAKKAN

Ada dua satuan leksikal verbal yang berkaitan dengan kegiatan MENGGERAKKAN: PICU dan GEREPES.

PICU GEREPES [JARI]

[TELUNJUK] [MENGGERAKKAN] [PELATUK] saat [MENEMBAK] [JARI] [MENGUIT-NGUIT]; [MENGGERAK-GERAKKAN]

Terdapat perbedaan pelaku dalam satuan leksikal verbal PICU dan GEREPES. Untuk melakukan PICU, bagian JARI yang bergiat adalah TELUNJUK, sedangkan pada GEREPES adalah JARI. PICU berarti MENGGERAKKAN PELATUK saat MENEMBAK dan GEREPES berarti JARI yang MENGUIT-NGUIT atau MENGGERAK-GERAKKAN JARI. 1. P. MENJEPIT

Ada delapan satuan lekskal verbal yang berkaitan dengan kegiatan MENJEPIT: CUBIT, GEPIT, GETIL, JENTIK, KEPIT, LURUT, PETIK, dan PILIN. KEPIT CUBIT [DUA JARI] [MENJEPIT] [IBU JARI dan TELUNJUK atau JARI LAIN] [MENJEPIT] [PIPI, TANGAN,

PAHA]; [MENGGETIL]

GETIL JENTIK GEPIT LURUT PETIK PILIN

[TELUNJUK dan IBU JARI] [MENJEPIT] [MENCUBIT]; [MENJENTIK] [IBU JARI dan JARI LAIN] [MENJEPIT]; [MENCUBIT] [JARI] [MENJEPIT] [JARI] [MENJEPIT dan MENGURUT] [JARI] [GUNA] [MENJEPIT] [ROKOK] [JARI] [MENJEPIT] lalu [DIPUTAR atau DIPULAS]

Kedelapan satuan leksikal verbal ini dapat dibagi ke dalam dua kelompok lagi berdasarkan jumlah bagian yang bergiat: dua jari dan tak tentu. Kegiatan yang dilakukan dengan dua jari ini ada yang bebas menggunakan jari mana saja (KEPIT); ada yang mengharuskan hadirnya IBU JARI dan TELUNJUK (CUBIT dan GETIL); ada yang hanya mengharuskan hadirnya IBU JARI saja (JENTIK). Untuk kegiatan dengan jari tak tentu, terdapat perbedaan dalam pengkhususan kegiatannya. GEPIT merupakan kegiatan umum MENJEPIT. LURUT berkegiatan tidak hanya MENJEPIT, tetapi juga MENGURUT. PETIK dikhususkan sebagai kegiatan MENJEPIT rokok. Sementara itu, PILIN berkegiatan untuk MENJEPIT sesuatu lalu DIPUTAR dan DIPULAS. 1. Q. MENJINJING

Kegiatan MENJINJING hanya ditemukan dalam analisis komponen makna satuan leksikal verbal BIBIT. BIBIT [JARI] [MENJINJING]; [MEMBIMBIT]

Jika membawa merupakan kegiatan yang umum dilakukan oleh tangan, maka MENJINJING merupakan kegiatan membawa yang dilakukan oleh JARI. JARI di sini tidak ditentukan jari mana yang digunakan dan berapa jumlahnya. 1. R. MENUNJUK

Hanya ada satu satuan leksikal verbal yang mengndung kegiatan MENUNJUK, yakni TUDING. TUDING [JARI] [MENUNJUK] [KE SUATU ARAH] karena [MARAH]

Hampir sama dengan satuan leksikal verbal TUNJUK, TUDING juga berkaitan dengan kegiatan MENUNJUK ke suatu arah. Pembedanya adalah bagian jari yang bergiat dan alasan melakukan kegiatan itu. Pada TUDING, bagian jari yang bergiat tidak harus telunjuk, tetapi dapat juga jari yang lain. Alasan melakukannya adalah karena MARAH. 1. S. MENYENTUH

Kegiatan MENYENTUH merupakan kegiatan yang paling banyak dilakukan oleh jari. Terdapat sebelas satuan leksikal verbal yang berkaitan dengan kegiatan MENYENTUH, yakni sebagai berikut ini. GUTIK PATIK JAMAH GETIK KUTIK GUIT JENGGUK TIP GAMAT GAMIK GAMIT [JARI] [MENYENTUH] [JARI] [MENYENTUH]; [PETIK] [JARI] [MENYENTUH]; [MERABA]; [MEMEGANG] [JARI] [MENYENTUH]; [MENJENTIK]; [MENGGETIL] [JARI] [MENYENTUH dan MENGGERAKKAN] [JARI] [MENYENTUH] [KAKI] [JARI] [MENYENTUH] [KEPALA] untuk [MENDORONG] [JARI TANGAN] [MENYENTUH] [BOLA] agar [TIDAK MASUK GAWANG] [JARI] [MENYENTUH] sebagai [ISYARAT] [JARI] [MENYENTUH] untuk [ISYARAT] [MEMANGGIL]; [GAMIT] [JARI] [SALING MENYENTUH] [SALING MEMBERI ISYARAT]

Kesebelas satuan leksikal verbal ini dilakukan oleh jari (tak tentu). MENYENTUH secara umum terkandung dalam GUTIK, PATIK, JAMAH, dan GETIK. PATIK, JAMAH, dan GETIK sedikit berbeda dengan GUTIK karena memiliki makna lain. PATIK punya makna lain, yakni PETIK; JAMAH punya makna lain, yakni MERABA dan MEMEGANG; dan GETIK punya makna lain, yakni MENJENTIK dan MENGGETIL. Selain hanya MENYENTUH, terdapat pula kegiatan MENYENTUH yang dilanjutkan dengan kegiatan MENGGERAKKAN, yakni KUTIK. Kegiatan MENYENTUH secara khusus dapat dibedakan menurut objek yang disentuh. Pada GUIT, objek yang disentuh adalah kaki; pada JENGGUK objek yang disentuh adalah kepala; dan pada TIP objek yang disentuh adalah bola. Pada JENGGUK dan TIP terdapat pengkhususan lain berupa tujuan kegiatan. JENGGUK bertujuan untuk mendorong kepala dan TIP bertujuan untuk mencegah bola masuk ke gawang. Satuan leksikal verbal yang hampir sama kegiatannya adalah GAMAT, GAMIK, dan GAMIT. Ketiganya sama-sama berkaitan dengan member isyarat. Bedanya, GAMIK merupakan isyarat untuk MEMANGGIL; GAMIT mengandung makna SALING yang berarti terjadi pemberian isyarat di antara dua pihak. 1. T. SUGAR MENYISIR [JARI TANGAN] [MENYISIR] [RAMBUT]

SUGAR sudah memiliki makna yang jelas, yakni menyisir rambut dengan bagian jari yang bergiat adalah JARI (tak tentu).

1. U. JERAIT

TUMBUH BERPAUT [JARI] [TUMBUH BERPAUT]

Di antara satuan leksikal verbal yang telah disebutkan di atas, JERAIT merupakan satusatunya keadaan yang terjadi bukan karena kehendak manusia. JERAIT menunjukkan adanya kondisi jari yang tumbuh dan berpaut dengan jari lain. Kondisi seperti ini tentu bukan kondisi normal dari alat gerak yang disebut sebagai jari.

KESIMPULAN

Berdasarkan pembahasan yang telah kami lakukan di atas, dapat diambil kesimpulan sebagai berikut. 1. Dari 55 lema verbal berendonim [JARI] yang kami peroleh dari Kamus Besar Besar Bahasa Indonesia Edisi Ketiga, kami menemukan 27 jenis kegiatan yang dapat dilakukan oleh jari. 2. Kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan oleh jari adalah sebagai berikut. a. Kegiatan pasif : DICUCI, DIGERAKKAN, DIGOSOK, DIJILAT, DIMASUKKAN, dan DIPOTONG. b. Kegiatan aktif : MASUK, MEMBERI ISYARAT, MEMEGANG, MEMIJIT, MEMILIN, MEMINTAL, MEMUKUL, MENARIK, MENEKAN, MENGACUNG, MENGAMBIL, MENGERUT, MENGGARUK, MENGGENGGAM, MENGGERAKKAN, MENJEPIT, MENJINJING, MENUNJUK, MENYENTUH, MENYISIR, dan TUMBUH BERPAUT. 3. Bagian jari yang dapat bergiat adalah IBU JARI, TELUNJUK, JARI TENGAH, dan JARI (tak tentu). 4. Dilihat dari segi jumlah, bagian jari yang dapat bergiat ada satu jari, dua jari, lima jari, dan tak tentu. SUMBER RUJUKAN Chaer, Abdul. 2002. Pengantar Semantik Bahasa Indonesia. Jakarta: PT Rineka Cipta. Cruse, Alan. 2000.Meaning in Language. Oxford: Oxford University Press. Parera, J.D. 1991. Teori Semantik. Jakarta: Erlangga 1991.

[1] Makalah Ujian Akhir Semester Matakuliah Semantik Bahasa Indonesia Tahun Ajaran 2010/2011 [2] Mahasiswa Program Studi Indonesia FIB UI angkatan 2008 [3] Parera, Jos Daniel. Teori Semantik. [4] Chaer, Abdul. 2002. Pengantar Semantik Bahasa Indonesia. Jakarta: PT Rineka Cipta.
About these ads