Anda di halaman 1dari 4

LAPORAN PRAKTIKUM THEMATIC APPERCEPTION TEST

I.

IDENTITAS NAMA JENIS KELAMIN TANGGAL LAHIR UMUR PENDIDIKAN JUMLAH SAUDARA URUTAN KELAHIRAN TANGGAL TES TESTER No.Bp : FD : LK : 21 Februari 1992 : 20 : MAHASISWA :2 :1 : 21 NOVEMBER 2012 : ILHAM AMIR : 09101157510100

II.

LATAR BELAKANG Subjek adalah anak pertama dari dua bersaudara di dalam berkeluarga subjek sangat menghormati kedua orang tua nya ini terlihat dari kepatuhan subjek dengan perintah orang tua nya.subjek juga salah seorang yang memiliki kesukaan dibidang seni,sebelum tamat sekolah SMA,subjek sudah memiliki keinginan untuk masuk keperguruan tinggi dibidang seni,terutama seni musik,orang tuanya tidak mendukung untuk itu karena orang tuanya tidak mendukung keinginan anaknya sehingga setelah lulus subjek masuk keperguruan tinggi dan mengambil jurusan dibidang lain bukan bidang seni itu, subjek merasa kecewa,kemudian subjek mengambil jurusan lain karena subjek tidak mau menganggur,akibat subjek tidak jadi kuliah di seni maka sampai saat ini subjek tidak nyaman dengan hari-hari nya dalam proses perkuliahan yang diambilnya,maka dari permasalahan terhadap diri subjek itulah tester mencoba menggali informasi lebih lanjut dari dalam diri subjek melalui tes ini.

III.

HASIL WAWANCARA DAN OBSERVASI

Menurut hasil wawancara tester dengan subjek,maka tester dapat mengambil kesimpulan bahwa subjek mengalami permasalan terhadap dirinya sendiri yang disebabkan oleh tidak tercapai atau terwujudnya keinganan untuk memasuki perguruan tinggi dijurusan seni,permasalahan muncul berawal dari subjek mengambil jurusan lain karena tidak diizinkan oleh orang tuanya sehingga subjek sampai saat ini tidak nyaman dalam kuliah yang dapat dibuktikan juga dari hasil observasi tester tehadap subjek yang

mana dalam keseharian subjek hanya bermain musik dan mengabaikan jurusan mata kuliah yang diambilnya sekarang.

WAWANCARA TES TAT

I : Siang... F: siang bang,, I : oya ge mana kabar nya ne? F: Baik bang... I :Oya apa kegiatan sekarang ni ? F: Ngak ada kuliah aja... I : selain kuliah apa aja kegiatan lain? F : kadang-kadang ngumpul sama teman,kadang-kadang ikut les guitar di tempat les sama teman.. I : mm.. oya Ge mana kuliah nya apa lancar ? F: Ya lancar bang tapi akhir-akhir ni kuliah ni membosankan bang.. I : Membosankan ?mmmmm,,emang kenapa membosan kan? F : Ya makin lama makin ngak ngerti aja apa yang dibahas apalagi kuliah nya teori aja,rasa nya malas aja kuliah ni bang,,apalagi jurusan ini ngak sesuai dengan keinginan saya...

I : mmm ngak sesuai? Emang nya kamu masuk jurusan ini dulu,atas keinginan siapa? F :Ini keinginan keluarga saya bang,saya sebenarnya ngak mau jurusan ini... I: Trus jurusan apa yang kamu mau? F : Saya pengen sekali kuliah di kampus seni bang,khusus nya di bidang musik,saya ingin mendalami tentang musik... I :Trus kenapa anda tidak kuliah aja di kampus seni? F :Itulah bang masalah nya,ibu saya melarang saya kuliah di tempat seni,kata nya kalau saya kuliah di situ nanti masa depan saya nanti ngak terjamin...

I :Jadi keingin orang tua mu kuliah di jurusan psikologi ini? F :Bukan bang,dulu ketika saya ngak dikasih kuliah di kampus seni saya berniat tidak mau kuliah lagi,tapi orang tua saya dan keluarga yang lain nya mendesak saya agar saya tetap kuliah,sampai

akhirnya sepupu saya menyuruh saya untuk mengambil formulir di kampus UPI,jadi waktu itu kakak saya melihat di UPI ada jurusan psikologinya,ya udah kakak saya itu menyuruh saya untuk mengambil jurusan psikologinya...

I :owwww apakah waktu itu kamu langsung mau dengan pilihan kakak mu itu,,? F :Awalnya ngak mau bang,tapi kakak saya bilang jurusan psikologi itu ngak susah susah amat,ngak ada ngitung-ngitung,,dan jurusan psikologi tu nanti banyak di butuhkan untuk lowongan kerja,jadi saya tertarik dengan tawaran kakak saya itu bang,, I :Oo begitu,trus apa tanggapan orang tua kamu ketika kamu memilih kuliah di jurusan psikologi? F : Orang tua saya mungkin sangat senang,karna akhirnya saya mau juga kuliahdan karna akhirnya saya tidak jadi kuliah di kampus seni... I : Trus bagaimana awal ketika kamu pergi kuliah di jurusan psikologi ? F : Awal nya ya asyik bang,bisa ketemu kawan-kawan baru... I : Trus di mana awal kamu merasa kuliah di jurusan psikologi tu membosan kan? F: Mmm ketika ujian semester pertama bang.. I : Kenapa tu di ujian semester pertama ? F : Soal nya susah benar bang,sampai akhirnya ketika keluar hasil ujian IP saya Cuma 1 koma sekian,jadi disitu saya kurang semangat kuliah lagi bang..

I : apa yang kamu lakukan waktu mengetahui nilai kamu kurang bagus?? F : Saya takut memberitahu kepada orang tua saya bahwa nilai saya tu jelek,karna saya ngak mau nanti orang tua saya kecewa dengan saya.. I :Apakah orang tua kamu ngak pernah menanyakan tentang nilai kamu? F :Dulu pernah bang tapi saya bilang belum keluar nilai nya bang..

I :kenapa kamu tidak jujur saja sama orang tua mu bahwa kamu tidak sanggup lagi kuliah di jurusan psikologi? F : Saya takut orang tua saya kecewa bang,saya hanya ingin orang tua saya senang dan saya ingin orang tua saya bangga sama saya,walaupun saya tutupi nilai jelek saya... I : Oow begitu,tapi alangkah baik nya kamu jujur saja bahwa kamu tidak sanggup lagi kuliah di jurusan ini,dari pada orang tua mu kecewa di akhir krna mengetahui nilai ujian kamu tidak memuaskan,dan ini saat nya kamu bisa meminta keinginan kamu untuk kuliah di jurusan seni yang mana keinginan kamu sendiri,bukan keingin orang lain,dan jika kamu tetap ingin membahagiakan

orang tua mu,kamu harus berusaha belajar supaya nilai kamu memuaskan dan bisa kamu memperlihatkan kepada orang tua mu..

F : iya bang saya kepengen seperti itu.. I : ya udah kalau begitu terima kasih atas semua info nya,semoga kuliah nya lancar aja ya... F : iya bang terima kasih juganasihat nya bang.. I : oya dari permasalahan kamu tadi ab tertarik untuk mengajak kamu untuk mengikuti tes TAT dalam rangka praktikum,apa kamu bersedia? F : mmmm,ge mana ya,,,ya udah besok saya komfirmasi lagi ya bang...

I : yaudah kalu bisa tolong di komfirmasi secepat nya ya... F : ocey bang siip bang...