Anda di halaman 1dari 10

Lantai adalah bagian bangunan berupa suatu luasan yang dibatasi dinding-dinding sebagai tempat dilakukannya aktifitas sesuai

dengan fungsi bangunan. Pada gedung bertingkat, lantai memisahkan ruangan-ruangan secara vertikal. Lantai dapat dikategorikan sebagai elemen struktural maupun elemen non-struktural dari suatu bangunan. Fungsi lantai antara lain : 1. Memisahan ruangan secara mendatar 2. Melimpahkan beban kepada balok 3. Mendukung dinding pemisah yang tidak menerus ke bawah 4. Meningkatkan kekakuan bangunan, terutama pada bangunan berlantai banyak 5. Mencegah perambatan suara dan meredam pantulan suara 6. Isolasi terhadap pertukaran suhu 7. Pada basement, lantai mencegah masuknya air tanah ke dalam bangunan Persyaratan lantai meliputi aspek teknis dan ekonomis : 1. Lantai harus mempunyai kekuatan yang mencukupi untuk mendukung beban 2. Tumpuan pada dinding / balok harus mencukupi untuk menyalurkan beban sehingga sekaligus dapat memperkaku struktur bangunan 3. Lantai harus mempunyai masa yang cukup untuk meredam getaran dan mencegah pemantulan suara 4. Porositas lantai harus tetap mampu menjadi isolasi pertukaran suhu dan kelembaban 5. Bahan penyusun lantai dapat dipasang dengan cepat 6. Lantai setelah berfungsi hanya memerlukan perawatan minimal. 7. Lantai harus awet, dapat terus berfungsi seiring dengan umur rencana bangunan Beberapa istilah terkait dengan lantai antara lain : 1. Basemant, bagian bangunan (ruangan) yang berada di bawah tanah 2. Sub basement, ruangan di bawah basement 3. Ground floor, lantai pertama di atas permukaan tanah 4. First floor, lantai kedua 5. Storey/story, tingkat bagian bangunan di antara satu lantai dengan lantai di atasnya 6. Cellar, ruangan bawah tanah yang dimanfaatkan sebagai gudang

Struktur Bangunan I

Istilah yang terkait dengan lantai Jenis-jenis lantai antara lain : Lantai tanah Lantai kerikil Lantai pasangan batu merah kosongan Lantai pasangan batu merah dengan pengisi Lantai beton tumbuk Lantai beton bertulang Lantai kayu Jenis penutup lantai antara lain : 1. Lantai ubin/tegel/keramik Ubin semen Ubin batu alam / marmer / granit Ubin keramik (tanah dibakar) Ubin kayu / parket, Karet, PVC, dll 2. Lantai aspal Aspal pulasan Aspal beton Aspal pasir Lantai sederhana Lantai paling sederhana yang mula-mula dibuat berupa lantai tanah pada bangunan sederhana atau bangunan sementara Tanah dipadatkan secukupnya, kemudian diberi pasir agar tidak melekat / lengket. Permukaan akan menjadi lebih baik bila pasir dicampur kerikil dan ditumbuk Dapat juga di atasnya diberi pasangan bata merah kosongan (tanpa perekat) dan hanya siarnya yang diberi spesi. Apabila diinginkan menjadi lebih kuat, pasangan bata diberi spesi baik pada dasar pasangan bata dan pada siar-siarnya.

Struktur Bangunan I

Lapisan Pada Lantai Sederhana


Lantai dari beton tumbuk Lantai dipasang di atas urugan pasir, dengan tebal urugan sekitar 20 cm Campuran beton adalah 1 semen : 3 pasir : 6 kerikil Lantai tidak diplester, namun pada saat masih basah permukaannya dihaluskan. Jika diinginkan diplester, diberikan plester setipis mungkin dan dilakukan pada saat beton masih basah agar tidak terpisah Seteleh selesai dicor, permukaan harus dibasahi / digenangi air sekitar 7 hari untuk menghindari retak / pecah. Untuk bidang lantai yang luas, pengecoran dilakukan dalam kotakkotak yang kecil untuk mempermudah pelaksanaan dan perawatannya.

Lantai dengan pasangan ubin / penutup lantai Pada lantai dasar, di atas pasir urug diberi plesteran kemudian spesi untuk merekat ubin Pada lantai-lantai bangunan bertingkat, di atas pelat beton diberi lapisan pasir 5 cm, kemudian spesi untuk perekat ubin Jenis ubin / penutup lantai, tegel, keramik, plastik / PVC, karet, teraso, marmer / granit, papan kayu / parket Pada lantai dengan penutup dari keramik, pemasangan harus dilakukan dengan cara-cara khusus agar keramik tidak meledak atau pecah serentak. Beberapa jenis penutup lantai antara lain : 1. Tegel, keramik, marmer/granit, parket, dipasang di atas lapisan pasir menggunakan perekat spesi campuran semen dan pasir. Ukuran dari penutup lantai jenis ini bervariasi, 2020, 3030, 3060, 4040 dll. 2. Tegel terbuat dari campuran dan pasir. Cara pembuatan dimulai dengan menuangkan campuran semen khusus ke dalam cetakan, menambahkan campuran semen dan pasir kemudian dipres menggunakan alat khusus. Setelah dipress direndam dalam bak perendaman selama 3 hari, kemudian diangkat dan dikeringkan di rak yang terlindung dari panas matahari langsung. 3. Marmer dalah bahan alami yang asalnya berupa bongkahan-bongkahan besar yang dipotong dengan alat khusus agar dapat diangkut ke pabrik. Di dalam
Struktur Bangunan I 3

4.

5.

6.

7.

8.

9.

pabrik selanjutnya dipotong dalam ukuran yang diinginkan dan dipoles / digosok dengan alat sebelum dikirim ke lokasi pembangunan. Parket adalah penutup lantai berupa papan kayu asli atau kayu lapis dengan ukuran seperti layaknya ubin. Penggunaan penutup lantai parket biasanya untuk memenuhi nilai estetika khusus. Pemasangan diletakan di atas plesteran kedap yang rata dan setelah terpasang harus dilapisi dengan pernis untuk mencegah kontak langsung dengan air. Aspal, biasanya digunakan pada bengkel-bengkel kerja, ruang pabrik, ruangan olahraga dll. Ada tiga jenis; aspal pulasan, aspal tuang dan aspal beton. Aspal pulasan dilaksanakan dengan memulaskan aspal panas menggunakan kuas bertangkai pada permukaan lapisan krikil yang sudah dipadatkan. Lantai aspal tuang dilaksanakan dengan menuangkan aspal panas cair ke atas permukaan kerikil yang dipadatkan sehingga dapat masuk ke celah-celahnya. Aspal beton dibuat dengan memasukkan kerikil dan pasir kering ke dalam cairan aspal panas dan selanjutnya dituangkan ke atas permukaan kerikil yang sudah dipadatkan, Keramik dibuat dari tanah olahan yang kemudian dipress dalam cetakan. Setelah dicetak dan dikeringkan (dianginkan) kemudian dilapisi pada satu sisinya dengan cairan pasta sebagai lapisan mengkilap, dan selanjutnya dibakar dalam tungku. Hal yang perlu diperhatikan dalam pemilihan keramik adalah kesamaan ukuran dan corak/warna dalam satu seri. Pemasangan keramik memerlukan keahlian khusus terutama untuk menghindari keramik meledak. Lantai teraso adalah lantai dengan memanfaatkan pecahan batu pualam sebagai bahan campuran dengan semen. Teraso dapat dicetak seperti layaknya ubin tegel, atau dapat pula dicampur dan dituangkan langsung di atas plesteran yang sudah dipersiapkan. Setelah terpasang, baik pada teraso cetakan maupun yang langsung dituang , dihaluskan dan digosok dengan alat penggosok khusus untuk memperoleh permukaan yang mengkilap dan memberikan penampilan yang baik. Lantai karet dapat diperoleh dalam bentuk gulungan dengan panjang 30m, lebar 1,8m dan tebal 6 s.d. 9 mm. Karet dipasang di atas papan lantai kayu atau beton dengan bahan perekat khusus. Bila digunakan pada papan lantai kayu harus diberi hardboard/plywood agar permukannya menjadi rata. Penutup lantai khusus yang lain, antara lain PVC, magnesit, fiber dll.

Konstruksi Lantai
Pada konstruksi lantai, akan lebih banyak membahas lantai pada bangunan bertingkat. Konstuksi lantai yang dimaksud adalah lantai dengan konstruksi kayu dan beton bertulang. Pada konstruksi lantai kayu, penutup lantai juga akan menggunakan penutup lantai dari kayu. Beban-beban akan lantai didukung oleh balok-balok dari kayu. Pada konstruksi lantai beton bertulang, penutup lantainya memiliki variasi yang lebih banyak. Pada gedung bertingkat banyak dengan struktur utama dari beton, lantai dapat saja didukung oleh balok beton atau balok baja. Pada gedung bertingkat banyak dengan struktur rangka baja, lantai juga akan didukung dengan balok-balok dari baja.
Struktur Bangunan I 4

LANTAI KAYU
Konstruksi lantai kayu biasa digunakan pada rumah atau bangunan kantor maksimal 4 lantai. Penutup lantai kayu menggunakan papan kayu (parket) yang dipasang di atas rangkaian balok-balok dan papan lantai dengan menggunakan penyambung paku dan juga ditanam dalam beton. Selain penutup parket, penutup lantai kayu dapat juga terbuat dari papan yang panjang, dengan tebal 2 s.d. 3 cm yang dipasang di atas balok-balok yang dipasang pada arah lebar dari luasan lantai. Maksud pemasangan adalah untuk memperoleh jarak terkecil sehingga balok yang digunakan sependek mungkin. Pada luasan yang berbeda perlu dilakukan peninjauan tersendiri untuk pemasangan balok-baloknya. Pemasangan balok diatur sebagai berikut : Pada bagian tepi ruangan (dekat tembok), balok dipasang pada jarak 5 s.d. 10 cm dari tembok agar air dari tembok tidak langsung mengenai balok.

Ukuran ruangan setelah dikurangi (2x 5 s.d. 10) dibagi menjadi bagian yang sama dengan jarak sekitar 75 s.d. 100 cm, tegantung dari ukuran balok yang akan digunakan. Pada beberapa balok dipasang angker pada kesdua sisinya dengan berselang pada setiap balok dalam satu luasan lantai. Hal ini dimaksdukan untuk menghindari gerakan mendatar pada saat lantai dibebani. Pada tembok yang dapat bergerak bebas, (tembok luar) dipasang angker yang melalui dua balok. (angker pengubung). Untuk tembok bagian dalam tidak perlu diberi angker penghubung. Untuk luasan lantai yang cukup besar, perlu dilakukan pemecahan tersendiri dengan perinsip mengusahakan balok yang panjang-panjang tidak terlalu banyak.

Struktur Bangunan I

Penyusunan balok pada luasan yang cukup luas


Perletakan papan lantai tergantung pada pemasangan balok-baloknya. Papan lantai akan tegak lurus dengan balok-baloknya. Bila diinginkan arah papan lantai yang seragam pada seluruh bangunan, maka pemasangan balok tidak bisa mengikuti perinsip mengusahakan jarak terkecil. Pemasangan balok ada 2 macam: Lapisan bersih, bila balok-balok dapat dilihat dari bawah Lapisan kotor, balok-balok tidak dapat dilhat dari bawah Pemasangan angker juga ada dua macam, mengikuti pemasangan baloknya: Lapisan bersih, angker tidak boleh kelihatan dari bawah Lapisan kotor, posisi angker bebas karena baloknya tidak telihat

Struktur Bangunan I

Pemasangan angker
Pada pemasangan balok lapisan bersih, ada dua tipe pemasangan: Papan lantai terlihat dari bawah, sekaigus berfungsi sebagai langit-langit (plafond). Di bawah papan lantai diberi langit-langit (plafond) tersendiri, sehingga akan ada rongga udara. Rongga udara akan berfungsi menahan suara dari atas, menampung debu yang lolos lewat sela-sela antar papan lantai. Rongga udara dapat juga diisi dengan gabus yang berfungsi selain menahan suara juga sebagai penahan suhu. Langit-langit (plafond) dapat juga diletakan di atas balok sedangkan papan lantai diletakkan di atas balok tulangan.

Struktur Bangunan I

STRUKTUR LAMINATE FLOORING KRONOLOC (NEW GENERATION)

1. Lapisan Anti Abrasif, Terdiri dari berjuta juta Aluminium Oxide partikels (bahan terkuat anti gores setelah Berlian), dimana berfungsi sebagai Pencegah lecet2, goresan2 dan gesekan. Hanya produk Laminate Flooring yang dilapisi Aluminium Oxide, produk lain seperti : Solid Flooring/Parket dan Engineering Flooring tidak dilapisi, sehingga untuk ketahanan terhadap Goresan dan tekanan tidak sebaik Laminate Flooring. 2. Kertas Dekoratif, pada produk KronoLoc menggunakan NWTT (Natural Wood ToneTehcnology) dimana Designnya tidak terlihat sama satu dengan lainnya. Produk tanpa WNTT akan terlihat tidak natural(seperti plastic) karena designnya monoton dan terlihat mirip satu sama lain. 3. Bahan Dasar HDF dengan Kualitas Superior, High Density Fiberboard (HDF) terbuat dari serbuk kayu keras, dipadatkan dibawah temperatur dan tekanan tinggi sehingga menghasilkan bahan yang sangat tahan terhadap tekanan berat dan sangat stabil terhadap temperature dingin/panas. 4. Balancing Film untuk Stabilitas Dimensi, yang tidak dapat ditembus oleh AIR, juga berfungsi menahan uap air dari lantai dasar. 5. PECT(Perfect Equal Centric Tehnology) dengan 2 sisi Laminasi atas dan bawah membuat papan lantai menjadi Rata dan tidak akan melengkung pada salah satu sisi sehingga menjadikan permukaan papan lantai serasa sama dengan kayu Solid waktu diinjak. Produk tanpa PECT akan mengalami perubahan(melengkung keatas) pada waktu tertentu dan akan terlihat jelas pada setiap sambungannya. 6. Lapisan GAPSEAL, bahan lilin yang ditambahkan ke seluruh bagian sambungan membuat tahan terhadap resapan AIR dari permukaan atas & bawah dan juga berfungsi sebagai pelindung dari kelembaban terhadap udara. Produk tanpa GAPSEAL akan cepat rusak(mengembung) jika terjadi masalah pada tumpahan air/bocor dan mudah berjamur pada setiap sambungannya.

Struktur Bangunan I

Cara Memasang Lantai Kayu Rumah 1. Perhatikan ukuran ruang tempat Lantai Kayu (Wood Flooring) akan dipasang. Bila ruang cukup luas, maka dasar lantai perlu diperkuat strukturnya. Tapi menurut Jhon S.L Chang, General Manager PT Stya Langgeng Sentosa (Wood Flooring Specialist),ukuran ruang di rumah termasuk kategori kecil, jadi tidak perlu diperkuat strukturnya. 2. Untuk Lantai Rumah kayu yang berjenis keras, gunakan paku untuk memperkuat struktur lantai kayu, meskipun penggunaannya tergantung lokasi. 3. Untuk Lantai Rumah kayu yang bersifat lunak, dasar lantai sebaiknya dilapisi material lain seperti PE form. Fungsi form adalah pertama sebagai flexible joint lantai dan kedua, sebagai adjustment agar air dari bawah tidak langsung menyerap ke lantai kayu (Flooring Specialist ). Menurut jenis kayunya, maka ada dua metode pemasangan: 1. Lantai kayu keras Sebaiknya untuk jenis ini pemasangan dan Desain Lantai kayu dilakukan sebelum bangunan selesai. Hal itu karena jenis lantai kayu ini membutuhkan pekerjaan "tambahan", yang acapkali menyebabkan "lingkungan kerja" menjadi kotor (Flooring Repair). Sebelum lantai kayu dipasang, maka dasar harus diberi dempul dulu kemudian dipoles, dan untuk meratakan sambungan baru lantai harus diberi pelindung (coating). 2. Lantai kayu lunak Berbeda dengan lantai kayu keras, pemasangan dan Desain Lantai kayu jenis ini dapat dilakukan pada akhir pekerjaan. Hal ini mengingat jenis ini umumnya siap pasang (ready made), sehingga tenggang waktu pemasangan dan pemakaian tidak lama.

Struktur Bangunan I

DAFTAR PUSTAKA
www.google.com www.wikipedia.com www.ilmutekniksipil.com

Struktur Bangunan I

10