Anda di halaman 1dari 28

BIOSTRATIGRAFI

6.1 PENDAHULUAN Biostratigrafi adalah cabang stratigrafi yang didasarkan pada pengetahuan tentang fosil yang ada dalam batuan. Ilmu ini memanfaatkan kisaran kronostratigrafi dari berbagai spesies fosil untuk (1) mengkorelasikan penampang-penampang stratigrafi; dan (2) menafsirkan lingkungan pengendapan. Sebelum ada data seismik, metoda biostratigrafi merupakan satu-satunya cara yang dimiliki para ahli geologi untuk meng-korelasikan bagian-bagian penampang yang umurnya "sama" (dalam batas resolusi biostratigrafi). Walau demikian, kebanyakan fosil yang digunakan para ahli paleontologi sebelum pertengahan abad ini bukan organisma yang hidup di dalam kolom air laut (plankton), melainkan organisma dasar laut (bentos). Dengan demikian, korelasi-korelasi yang dibuat waktu itu sebenarnya lebih menunjukkan kesamaan kondisi lingkungan dan fasies pengendapan; bukan kesamaan waktu (Loutit dkk, 1988). Karena itu, tidak mengherankan jika banyak satuan litostratigrafi lama mengandung kumpulan fosil bentonik yang sifatnya khas. Hal inilah yang kemudian menyebabkan timbulnya praktek pengkorelasian satuan-satuan litostratigrafi. Dewasa ini, praktek korelasi dalam analisis cekungan lebih banyak dilakukan berdasarkan seismik stratigrafi, bukan bio-stratigrafi. Walau demikian, bersama-sama dengan metoda penanggalan lain seperti isotope stratigraphy (Emery & Robinson, 1993) dan magnetostratigrafi, biostratigrafi memegang peranan penting dalam memberikan kontrol umur terhadap korelasi seismik stratigrafi (Armentrout, 1987; Loutit dkk, 1988; McNeil dkk, 1990). Selain itu, tanpa batuan biostratigrafi, seismik strati-grafi hanya akan memiliki penerapan yang sangat terbatas dalam menganalisis daerah dengan struktur yang rumit. Bab ini akan memperlihatkan bagaimana data biostratigrafi dapat dipadukan dengan teknik-teknik lain untuk meningkatkan penafsiran sekuen stratigrafi. 6.2 FOSIL DAN ZONA BIOSTRATIGRAFI 6.2.1 Fosil Semua tipe fosil sebenarnya berpotensi untuk dapat diterapkan pada sekuen stratigrafi. Walau demikian, untuk menentukan umur batas sekuen dan maximum flooding surface secara akurat, diperlukan adanya fossil events yang memiliki kebenaan kronostratigrafi. Hal ini dapat dicapai melalui pengintegrasian marker taxa dari jenis fosil yang berbeda-beda. Fosil yang paling berguna adalah fosil yang, ketika berevolusi, memperlihatkan perubahan morfologi secara cepat dan tegas sedemikian rupa sehingga mudah dikenal tanpa keraguan. Persyaratan lain yang perlu dimiliki oleh index fossils adalah memiliki penyebaran yang luas sehingga dapat dikorelasikan dalam satu cekungan atau antar cekungan serta memiliki kelimpahan yang relatif tinggi. Beberapa tipe fosil seperti amonit, goniatit, dan foraminifera besar sebenarnya memiliki kelebihan tersendiri dibanding fosil lain. Namun, ukurannya yang relatif besar memperkecil kemungkinannya untuk dapat terkandung dalam keratan pengeboran atau inti bor. Karena itu, berbagai jenis fosil kecil (umumnya berukuran beberapa mikron hingga kurang dari beberapa milimeter) saja yang biasa digunakan dalam biostratigrafi. Ada tiga kategori fosil yang paling banyak digunakan oleh para ahli

biostratigrafi: (1) mikrofosil (misalnya foraminifera, ostracoda, diatom, calpionellida, radiolaria, ganggang kapur, dan conodonta); (2) nanofosil (misalnya cocolith dan discoaster); serta (3) palinomorf (misalnya dinoflagelata, chitinozoa, acritarch, tasmanitida, serbuksari, dan spora). Salah satu kelebihan utama dari mikrofosil adalah bahwa, jika lingkungannya sesuai, akan ditemukan dalam jumlah yang melimpah. Gambar 6-1 memperlihatkan kisaran stratigrafi untuk beberapa kategori fosil yang biasa digunakan dalam industri perminyakan. Keberadaan organisma yang kemudian menjadi fosil merupakan fungsi dari evolusi, kondisi lingkungan, dan geografi. Terawetkan tidaknya suatu organisma tergantung pada susunan mineral dan kimia tubuh organisma itu, pada lingkungan dimana tubuh organisma itu terendapkan, dan pada sejarah diagenesis setelah tubuh organisma tertutup oleh sedimen yang diendapkan kemudian. Ketidakhadiran fosil indeks tertentu, baik karena keterbatasan biofasies atau karena tidak terawetkan, merupakan faktor pembatas bagi studi biostratigrafi dan menjadi penghalang utama dalam usaha penafsirannya. 6.2.2 Skema-Skema Zonasi Fosil dan Resolusi Biokronostratigrafi Organisma berevolusi, berkembang, dan kemudian punah akibat interaksi antara organisma dengan lingkungannya. Datum pemunculan pertama (first appearance datum, FAD) dan datum pemunculan terakhir (last appearance datum, LAD) suatu organisma dalam rekaman batuan merupakan titik-titik penting dalam korelasi biostratigrafi. Peristiwa lain, misalnya kelimpahan maksimum, juga sering dipakai sebagai kriteria korelasi. Walau demikian, kelimpahan maksimum hendaknya ditangani secara hati-hati mengingat faktorfaktor lokal, misalnya laju sedimentasi, dapat mempengaruhi kelimpahan fosil dalam rekaman batuan. Waktu biostratigrafi diukur dalam biokronozona (biochronozone) yang didasarkan pada pemunculan dan kepunahan fosil secara global. Bolli dkk (1985) menyusun suatu sintesis yang menyeluruh terhadap berbagai kategori fosil bahari yang kemudian digunakan untuk menyusun skema biokronozona. Kisaran global suatu spesies fosil mungkin tidak dapat ditemukan dalam suatu cekungan akibat keterbatasan lingkungan atau geografi. Pada kondisi seperti itu, biozona yang didasarkan pada pengetahuan mengenai pemunculan pertama dan pemunculan terakhir setiap spesies fosil yang ditemukan mungkin hanya memiliki nilai korelatif lokal. Hal ini mengandung pengertian bahwa korelasi global dari suatu tipe fosil memerlukan adanya diagram sekuen stratigrafi seperti yang dibuat oleh Haq dkk (1987). Resolusi kronostratigrafi yang dapat diperoleh dari fosil indeks tergantung pada waktu geologi, jumlah kategori fosil yang digunakan, dan lingkungan pengendapan. Resolusi suatu kategori fosil dihitung dengan cara membagi rentang waktu geologi fosil tersebut dengan jumlah biozona. Resolusi kronostratigrafi rata-rata untuk beberapa tipe fosil diperlihatkan pada tabel 6-1. Skema-skema biozona yang diterbitkan hingga dewasa ini menggunakan titik-titik pemunculan pertama dan pemunculan akhir untuk menentukan biozona. Di lain pihak, puncak biozona yang dipakai dalam industri perminyakan ditentukan ber-dasarkan titik-titik pemunculan terakhir, sedangkan pertumpangtindihan antar biozona dijadikan dasar untuk menentukan subzona. Hal ini terjadi karena sampel yang paling banyak dimiliki oleh para ahli biostratigrafi yang bekerja di dunia perminyakan adalah keratan pengeboran yang ketika terangkut bersama-sama dengan lumpur pengeboran biasanya dikenai efek sisa dan

kontaminasi oleh material yang terletak di bagian atas sumur pengeboran. Walau demikian, penelitian reservoar yang mendetil menggunakan data pemunculan awal untuk membuat skema biozona karena inti bor dan side-wall core biasanya dapat diperoleh. Data itu selanjutnya digunakan untuk membuat diagram korelasi yang mendetil dengan tujuan mengetahui kesinambungan dan variasi reservoar pada arah lateral. Skema biozona lokal biasanya lebih mendetil dan memiliki resolusi kronostratigrafi yang lebih tinggi dibanding skema biozona global atau regional. Sebagai contoh, biozona nannofosil Miosen AkhirPlistosen di Teluk Meksiko memiliki resolusi rata-rata 0,375Ma. Resolusi gabungan dari beberapa kategori fosil bahkan bernilai lebih tinggi dari itu. Sebagai contoh, resolusi gabungan rata-rata dari nannofosil dan foraminifera untuk Miosen Akhir Plistosen di Teluk Meksiko adalah sekitar 0,2Ma.

6.3 ANALISIS LINGKUNGAN PURBA 6.3.1 Bentos dan Palinofasies Organisma yang hidup di dasar laut atau dalam sedimen dasar laut disebut bentos. Dalam industri perminyakan, foraminifera bentonik sering dipakai untuk menentukan lingkungan bahari purba (Van Gorsel, 1988). Walau demikian, organisma lain seperti ganggang kapur bentonik, conodonta, dan ostracoda juga tidak jarang digunakan (gambar 6-2). Foraminifera bentonik hidup dalam lingkungan yang bervariasi, mulai dari tepi laut hingga laut-dalam (Murray, 1973, 1992). Organisma bentos juga tahan terhadap variasi kondisi lingkungan seperti temperatur, kadar oksigen, salinitas, kondisi substrat, dan tingkat penetrasi cahaya (gambar 6-3). Pada lingkungan batial dan abisal, sifat-sifat fisik air laut yang berlapis misalnya akibat per-bedaan kadar bahan makanan, oksigen, salinitas, dan temperatur mengontrol penyebaran organisma bentonik. Di paparan, faktor-faktor yang mengontrol penyebaran organisma bentonik adalah energi arus, tipe substrat, salinitas, temperatur, dan intensitas cahaya. Karena itu, ada suatu hubungan umum antara organisma bentonik dengan kedalaman (gambar 6-4). Metoda lain untuk menentukan lingkungan adalah analisis palinofasies (palynofacies; lihat gambar 6-5). Metoda ini terbukti cukup ampuh, khususnya pada sistem sungai-delta seperti dalam kasus di Provinsi Brent dan Laut Utara (Denison & Fowler, 1980; Hancock & Fisher, 1981; Parry dkk, 1981; Nagy dkk, 1984). 6.3.2 Plankton Organisma yang hidup melayang-layang dalam kolom air disebut plankton. Penyebaran plankton bahari juga dikontrol oleh parameter-parameter lingkungan seperti salintas, pasokan oksigen, temperatur, dan ketersediaan bahan makanan. Fitoplankton (phytoplankton) dikontrol oleh intensitas cahaya, yang nilainya akan menurun dengan bertambahnya kedalaman atau dengan makin keruhnya air. Karena itu, fitoplankton tidak hidup di daerah air turbid seperti di sekitar sistem delta yang berlumpur. Parameter lingkungan bahari berbedabeda, tergantung pada asal-usul air, iklim, geografi, dan kedalaman. Keberadaan suatu plankton juga dipengaruhi oleh tingkat toleransi yang dimilikinya terhadap parameterparameter lingkungan tersebut di atas. Sebagai contoh, radiolaria dan foraminifera planktonik jarang ditemukan di paparan, sedangkan dinoflagelata dan acritarch dapat hidup mulai dari

lingkungan laut tepi hingga laut terbuka (gambar 6-6). Karena itu, penyebaran fosil plankton tertentu secara kasar dapat pula dikaitkan dengan massa air, kedalaman, dan jaraknya terhadap daratan. Nisbah mikrofosil plantonik terhadap bentonik (Murray, 1976) dan nisbah dinocyst laut"dalam" terhadap dinocyst laut-"dangkal" memberikan informasi mengenai tingkat "kelautan" dan upwelling. 6.3.3 Biofasies Suatu kumpulan organisma yang mencirikan lingkungan pengendapan tertentu disebut biofasies. Komposisi fosil dalam setiap biofasies merupakan fungsi dari kondisi lingkungan, redistribusi post-mortem oleh aliran gravitasi, dan sejarah diagenesis batuan. Sebagian besar spesies fosil dapat digunakan untuk mencirikan lingkungan. Walau demikian, ukurannya yang kecil, daya pengawetannya yang relatif tinggi, dan penyebarannya yang luas menyebabkan foraminifera bentonik menjadi tipe fosil istimewa untuk digunakan sebagai dasar penentuan biofasies. Penyebaran sedimen hanya merupakan salah satu dari sekian parameter lingkungan yang mengontrol biofasies. Jadi, sebenarnya tidak ada hubungan sederhana antara biofasies dengan jenis sedimen. Meskipun demikian, pada lingkungan laut dangkal, hubungan biofasies dengan energi gelombang dan pasut demikian erat dan, oleh karena itu, hubungan antara biofasies dengan besar butir sedimen juga cukup erat di wilayah tersebut. Pada sistem pengendapan progradasional dan retrogradasional, parameter lingkungan mengontrol penyebaran kumpulan fosil. Karena itu, dalam sistem tersebut, biofasies juga berpindah-pindah ke arah laut dan ke arah darat. Dengan demikian, data fosil secara vertikal dalam sistem pengendapan progradasional dan retrogradasional mencerminkan sejarah batimetri suatu cekungan. Dengan data itu dapat dikesimpulkan apakah tepi cekungan telah berprogradasi, beretrogradasi, atau beragradasi. Dalam sistem progradasional dan retrogradasional, batas antar biofasies merupakan bidang diakron (Armentrout, 1987). Akibatnya, datum-datum pemunculan pertama dan pemunculan terakhir yang berimpit dengan perubahan lingkungan tidak harus diartikan sebagai sebagai titik-titik kelahiran dan kepunahan spesies tertentu, melainkan mungkin hanya sekedar batas biofasies diakron yang berkaitan dengan proses progradasi dan retrogradasi dalam cekungan tersebut (gambar 6-7). 6.3.3.1 Biofasies Bahari Penafsiran lingkungan bahari purba berdasarkan biofasies bentonik dan planktonik biasanya didasarkan pada pengetahuan kita mengenai batimetri paparan dan samudra masa sekarang. Sebenarnya sebagian besar biofasies masa kini hanya dapat digunakan untuk menafsirkan lingkungan bahari purba sejak masa transgresi terakhir atau sejak awal highstand systems tract terakhir, pada saat mana garis pantai terletak cukup jauh di daratan. Sewaktu posisi muka air laut relatif rendah, atau ketika garis pantai maju jauh hingga mendekati tekuk paparan (shelf break), biofasies paparan dan biofasies batial atas akan terletak saling berdekatan (gambar 6-8). Pada kondisi itu, biofasies proximal dan distal akan dicampuradukkan oleh arus. Bahkan, aliran gravitasi menuju wilayah perairan yang lebih

dalam akan menyebabkan usaha penafsiran lingkungan pengendapan purba menjadi jauh lebih kompleks dan sukar untuk dilakukan. Penentuan indikator-indikator lingkungan bahari yang paling dalam pada setiap kumpulan fosil akan menolong kita untuk membedakan indikator biofasies laut-dalam dari indikator semu (hasil pengangkutan oleh aliran gravitasi). Sayang sekali, biofasies batial memiliki resolusi batimetri yang relatif lebih rendah dibanding resolusi batimetri yang dimiliki oleh biofasies paparan. Karena itu, rekaman perubahan muka air laut relatif praktis tidak (atau hanya sedikit, kalau ada) terindikasikan oleh biofasies laut-dalam. Walau demikian, pergantian dari zaman es ke zaman interglasial (dan sebaliknya) mempengaruhi sifat-sifat massa air laut seperti kadar oksigen, temperatur, dan pasokan bahan makanan sedemikian rupa sehingga peristiwa itu masih tampak rekamannya dalam biofasies laut-dalam. 6.3.3.2 Biofasies Terestris Kumpulan-kumpulan fosil dari lingkungan terestris dapat memberikan informasi mengenai kondisi iklim dan kondisi berbagai lingkungan yang terletak di sekitar cekungan (gambar 6-9). Kumpulan mikroflora mengindikasikan iklim kering-hangat (warm-arid), ranoff yang rendah, serta potensi terbentuknya sistem karbonat bahari di daerah lintang rendah. Mikroflora dari lingkungan basah (humid) mengindikasikan adanya proses pemasokan klastika yang lebih tinggi ke dalam cekungan serta potensi ter-bentuknya sistem pengendapan fluvial dan delta. Lingkungan basah biasanya juga memiliki vegetasi subur, yang menutupi atau menjebak sedimen, sedangkan lingkungan kering mendorong terjadinya erosi sedimen yang cepat serta terendapkannya kembali sedimen berbutir kasar. Kumpulan fosil daratan dan air tawar dapat diangkut menuju lingkungan bahari didekatnya oleh aktivitas angin (khususnya untuk kasus bissacate pollen) atau, lebih umum lagi, oleh sistem sungai (untuk miospores, charophytes, ostracoda, dan material rombakan tumbuhan). Secara umum dapat dikatakan bahwa melimpahnya fosil asal-daratan dalam suatu lingkungan bahari mengindikasikan bahwa lingkungan tersebut terletak dekat dengan influx sungai. Meningkatnya kandungan miospores dan bissacate, relatif terhadap miospores berornamen dan non-seccate pollen, dalam endapan bahari mengindikasikan bahwa lingkungan dimana sedimen itu diendapkan terletak dekat daratan (Batten, 1974).

6.4 BIOSTRATIGRAFI DAN SEKUEN STRATIGRAFI Pengetahuan kita mengenai biostratigrafi sekuen pengendapan masih relatif terbatas, didasarkan pada pendapat sejumlah ahli biostratigrafi yang melakukan penelitian dengan cara memadukan data biostratigrafi dengan data sumur dan data seismik. Sebagian besar pengetahuan kita berasal dari hasil-hasil penelitian di Teluk Meksiko (Armentrout, 1987; Loutit dkk, 1988; Allen dkk, 1991; Armentrout & Clement, 1991; Armentrout dkk, 1991). Walau demikian, ada juga ahli yang mencoba melakukan penelitian biostratigrafi sekuen di tempat lain, misalnya McNeil dkk (1990) di MacKenzie Basin, Jones dkk (1993) di Northwest Shelf (Australia), dan Partington dkk (1993) terhadap endapan Jura di Laut Utara. Hasil-hasil penelitian yang disebut terakhir ini banyak menambah pengetahuan kita mengenai topik yang menarik ini.

6.4.1 Batas Sekuen dan Bidang-Bidang yang Korelatif Dengannya Batas sekuen adalah suatu bidang kronostratigrafi penting yang terbentuk akibat penurunan muka air laut relatif yang cukup besar. Jika batas sekuen itu merupakan bidang erosi yang cukup kuat, maka pada bidang itu akan terdapat hiatus biostratigrafi yang dicirikan oleh penindihan fosil-fosil yang berumur relatif muda terhadap fosil-fosil yang umurnya relatif jauh lebih tua serta oleh ketidakhadiran fosil indeks. Perbedaan umur dan lingkungan yang diindikasikan oleh kumpulan fosil dalam batuan-batuan yang terletak di atas dan di bawah batas sekuen merupakan fungsi dari besaran penurunan muka air laut relatif (McNeil dkk, 1991) dan dari lokasinya di dalam cekungan. Penurunan muka air laut relatif, sebagaimana telah dibahas pada Bab 2, berkisar mulai dari penurunan dramatis akibat aktivitas tektonikyang mengakibatkan terbentuknya bidang ketidakselarasan tegashingga penurunan lemah yang dicirikan oleh perubahan fasies yang relatif samar. Kasus yang kedua ini menyebabkan terbentuknya apa yang disebut sebagai batas sekuen tipe-2. Walau demikian, terlepas dari besaran penurunan muka air laut, perubahan komposisi kumpulan fosil pada kedua sisi batas sekuen akan berbeda-beda dari satu tempat ke tempat lain. Di wilayah perairan yang cukup dalam, praktis tidak terjadi perubahan biofasies. Makin ke arah darat, perubahan itu makin jelas. Pada tempat-tempat yang terletak di atas tekuk paparan, di paparan, dan di dataran pantai, perubahan biofasies sering disertai dengan kehadiran jejakjejak erosi dan ketidakhadiran indeks biokronostratigrafi. Dengan demikian, hiatus yang dipresentasikan oleh suatu batas sekuen makin besar ke arah darat. Batas sekuen utama yang terbentuk akibat pengaruh tektonik biasanya dicirikan pula oleh kehadiran lapisan-lapisan yang telah terputar serta oleh jejak-jejak erosi dan penyingkapan di atas permukaan air laut. Ketikakselarasan yang menjadi batas sekuen biasanya juga disertai oleh perubahan tiba-tiba dalam rekaman fosil: hilangnya spesies penciri umur serta pertindihan dua biofasies yang jauh berbeda. Sebagai contoh, di atas batas sekuen itu terdapat endapan paralik dengan kumpulan serbuk-sari dan spora, sedangkan di bagian bawahnya terdapat sedimen hemipelagik dengan kumpulan foraminifera plankton, nannfosil, dan dinocyst. Kemampuan untuk mengenal batas-batas sekuen, khususnya yang bersifat samar, dengan menggunakan biostratigrafi terbatasi oleh resolusi fosil indeks yang ada. Jika tidak ada fosil indeks, Armentrout & Clement (1991) berpendapat bahwa kelimpahan fauna minimum berpotensi untuk dapat digunakan sebagai penciri perioda-perioda regresi maksimum dan, oleh karena itu, dapat digunakan sebagai penciri batas sekuen. Gaskell (1991) menunjukkan bahwa ada satu korespondensi antara peningkatan laju kepunahan foraminifera bentonik dengan penurunan muka air laut yang cepat dan, oleh karena itu, juga ber-asosiasi dengan batas sekuen tipe-1. Walau demikian, korespondensi seperti itu tidak akan tampak apabila proses penurunan muka air laut berlangsung lambat. Kesukaran untuk mengenal reworked fossil merupakan salah satu masalah utama dalam biostratigrafi. Padahal kemampuan untuk mengenal reworked fossil sangat penting artinya mengingat kehadiran fosil seperti itu erat kaitannya dengan proses erosi yang terjadi pada batas sekuen. Sesungguhnya reworked fossil seringkali menjadi komponen paleontologi utama dalam sedimen yang diendapkan dengan cepat. Kehadiran reworked fossil, bersamasama dengan adanya peningkatan kelimpahan fosil terestris dalam endapan laut-dalam dapat digunakan untuk mengenal batas sekuen (gambar 6-13).

6.4.2 Lowstand systems tract Penurunan muka air laut yang cukup besar menyebabkan terbentuknya batas sekuen tipe1 dan pergeseran fasies secara tiba-tiba ke arah cekungan sedemikian rupa sehingga fasies laut-dangkal menindih fasies laut yang lebih dalam. Pada dasarnya lowstand systems tract dikenali keberadaannya berdasarkan kehadiran perubahan biofasies yang tiba-tiba, dimana biofasies itu makin ke atas mengindikasikan wilayah perairan yang lebih dangkal, atau oleh superposisi kumpulan fosil terestris di atas kumpulan fosil bahari. Pada cekungan yang lebih dalam, lowstand systems tract dikenal oleh adanya peningkatan laju pasokan sedimen silisiklastik dan sedimen yang mengandung reworked fossils, namun memiliki kelimpahan fosil setempat yang rendah (Armentrout dkk, 1991). Bidang erosi yang ada di bawah endapan lowstand biasanya tidak tersebar luas dalam cekungan laut-dalam dan seringkali hanya terbatas dalam sistem alur atau pada sisa-sisa lereng lokal yang tidak stabil. Bentos batial juga tampaknya tidak cukup sensitif untuk memperlihatkan suatu tanggapan khusus terhadap perubahan batimetri yang berasosiasi dengan penurunan muka air laut (Armentrout dkk, 1991). Lowstand systems tract terdiri dari dua komponen: lowstand fan, dan lowstand wedge. Lowstand fan (gambar 6-10) merupakan produk aliran gravitasi, dimana aliran gravitasi itu sendiri terjadi akibat pasokan sedimen yang diangkut oleh sungai mem-bypass paparan dan lereng benua bagian atas melalui lembah torehan dan ngarai bawah-laut (lihat Bab 9). Akibatnya, lowstand fan kemungkinan banyak mengandung organisma daratan dan kumpulan reworked fossils yang tererosi dari paparan dan lereng benua (Van Gorsel, 1988)d yang terangkut bersama-sama dengan reworked fossil asal-daratan. Jadi, endapan lowstand fan dapat dikenal dari kehadiran exotic fossil assemblages yang tertanam dalam serpih bahari yang mengandung fosil-fosil setempat. Lowstand fan yang diendapkan dengan cepat umumnya tidak mengandung fosil lautdalam in situ (Armentrout, 1991). Hal itu mengakibatkan sulitnya menempatkan lowstand fan ke dalam konteks kronostratigrafi. Stewart (1987), berdasarkan hasil penelitian bio- dan sekuen-stratigrafi terpadu terhadap endapan Paleogen di Laut Utara, menyatakan bahwa kumpulan-kumpul-an mikrofosil jarang terdapat dalam Forties lowstand fan. Sebagai gantinya, kipas itu didominasi oleh agglutinated foraminifera yang memiliki kisaran umur panjang. Kipas yang diendapkan dengan cepat mengandung rip-up clasts yang tererosi dari lereng samudra sewaktu sebagian besar sedimen diangkut menuju laut-dalam. Jika terfosilkan, ripup clasts akan memberikan nilai umur maksimum untuk pembentukan kipas. Jika tidak mengandung fosil setempat, umur lowstand fan dapat ditentukan umurnya dengan cara menentukan umur serpih condensed section yang terletak di atas dan di bawah kipas. Interfan lobes dapat mengandung fosil setempat. Reworked fossils memberikan informasi mengenai khuluk provenansi sedimen. Informasi itu secara tidak langsung akan mengindikasikan tipe kipas yang akan terbentuk: apakah kipas yang didominasi oleh pasir, lumpur, atau campuran pasir-lumpur. Kipas yang kaya akan pasir biasanya terdiri dari sejumlah lapisan pasir masif, terbentuk cepat, dan miskin akan fosil sehingga sukar ditentukan umurnya. Lowstand fan yang kaya akan lumpur biasanya terbentuk

pada rentang waktu yang cukup lama, mud prone, dan memiliki kandungan fosil setempat yang lebih tinggi sehingga umurnya relatif mudah untuk ditentukan. Lowstand wedge mulai terbentuk pada saat muka air laut mulai naik kembali setelah sebelumnya turun dengan cepat. Lowstand wedge terdiri dari parasekuen progradasional dan aggradasional (gambar 6-11) yang mengandung kumpulan fosil setempat, mulai dari kumpulan proksimal hingga kumpulan distal. Kumpulan fosil itu berubah secara berangsur pada arah lateral. Khusus pada penampang vertikal prograding lowstand wedge, terlihat pula gejala biofasies shallowing-upward, mulai dari biofasies laut-dalam, laut-dangkal, laut tepi, hingga biofasies non-bahari. Aggradational wedge tidak memperlihatkan gejala seperti itu, melainkan memperlihatkan kesamaan biofasies dari bawah ke atas. Gejala seperti yang disebut terakhir ini terjadi baik di bagian lereng maupun topset. Karena itu, lowstand wedge memiliki karakter biostratigrafi yang mirip dengan prograding highstand shelf-edge systems tract atau aggrading highstand shelf-edge systems tract. Untuk kasus cekungan yang miskin akan bahan makanan, proses sediment by-passing pada waktu posisi muka air laut rendah menyebabkan meningkatnya kadar makanan dalam cekungan dan, pada gilirannya, menaikkan produktivitas plankton. Jika hal ini terjadi, maka bagian distal dari lowstand wedge dapat dikenal keberadaannya dari fakta melimpahnya fosil planktonik dalam serpih hemipelagik yang terkondensasikan dan terletak di atas endapan kipas dasar cekungan. Jika tidak ada kipas, kumpulan fosil dalam serpih distal lowstand wedge akan mirip dengan kumpulan fosil highstand systems tract yang terbentuk sebelumnya. Sewaktu lowstand systems tract terbentuk, lebar paparan mencapai nilai minimum, sedangkan energi gelombang pada paparan waktu itu mencapai nilai maksimum. Paparan pada waktu itu biasanya dicirikan oleh bentos epifauna dan kemungkinan akan memperlihatkan gejala penurunan kadar plankton ke arah darat, tergantung penyebaran arus. Dekatnya jarak antara dan cekungan laut-dalam pada waktu itu dapat dibuktikan dengan banyaknya material tumbuhan dalam endapan cekungan. Shelf-margin systems tract berasosiasi dengan batas sekuen tipe-2 (lihat Bab 2). Endapan shelf-margin systems tract dicirikan oleh tumpukan-tumpukan parasekuen progradasional dan aggradasional. Kumpulan fosil dalam shelf-margin systems tract memiliki pola hubungan biofasies proksimal-distal seperti yang diperlihatkan oleh prograding- dan aggrading highstand systems tract. Hiatus erosional dan non-depositional yang terbentuk pada sisi-darat dari coastal onlap point tidak memiliki besaran yang cukup tinggi untuk dapat diditeksi dalam rekaman fosil (McNeil dkk, 1990). Karena itu, shelf-margin systems tract sukar ditentukan keberadaannya berdasarkan kumpulan fosil, bahkan mungkin akan tertukar dengan highstand systems tract. 6.4.3 Bidang Transgresi Bidang transgresi memisahkan lowstand systems tract dari transgressive systems tract. Bidang ini ditandai oleh jejak-jejak reworking dan winnowing sedimen yang terjadi in situ. Kedua proses itu menyebabkan fosil sukar terawetkan dalam urutan asli. Hardground dan endapan yang kaya akan glaukonit juga berasosiasi dengan bidang transgresi. Proses-proses diagenesis yang menyebabkan terbentuknya hardground dan endapan-endapan di atas makin memperkecil kemungkinan terawetkannya fosil pada bidang transgresi.

Keberadaan bidang transgresi dapat ditafsirkan berdasarkan bukti adanya kumpulan fosil bahari di atas kumpulan fosil tepi laut atau non-bahari. Namun, bukti itu sebenarnya kurang kuat karena peristiwa transgresi minor dapat menyebabkan timbulnya gejala seperti itu. Sebagaimana diketahui, peristiwa transgresi minor menyebabkan terbentuknya batas-batas parasekuen. Jika pasokan sedimen ke dalam paparan terbatas sewaktu terjadi transgresi, maka bidang transgresi akan terletak dalam condensed section yang mengandung maximum flooding surface. Perlu dicamkan bahwa bidang transgresi mengindikasikan batas biofasies retrogradasional dan, oleh karena itu, merupakan bidang diakron. 6.4.4 Transgressive systems tract Transgressive systems tract disusun oleh retrogradational parasequence sets yang memperlihatkan gejala pendangkalan-ke-atas sebagaimana terlihat dalam data kumpulan fosil (Armentrout, 1991). Pada retrogradational parasequence sets itu terlihat banyak kumpulan fosil distal terletak di atas kumpulan fosil proksimal. Pada arah vertikal, biofasies dalam transgressive systems tract berubah berturut-turut dari biofasies terestris, paya-paya, lautdangkal, hingga akhirnya biofasies laut-dalam. Biofasies laut dalam pada transgressive systems tract dapat berupa kumpulan fosil dari lingkungan laut terbuka atau dari lingkungan laut tertutup, tergantung pada paleogeografi (gambar 6-12). Transgresi yang terjadi menghasilkan ceruk (niche) baru yang kemudian dapat diisi oleh organisma. Tingginya laju penaikan muka air laut yang disertai oleh rendahnya pasokan sedimen menyebabkan banyak wilayah yang semula merupakan daratan kemudian tertutup oleh massa air. Jejak-jejak daratan purba itu mungkin berupa rekaman fosil flora daratan. Di daerah iklim hangat, wilayah seperti itu berpotensi menjadi rawa batubara (coal swamp). Lapisan batubara akan makin menebal sejalan dengan terus berlangsungnya transgresi (lihat Bab 11). Lingkungan air payau di dataran pantai yang tertutup dan berkembang sejalan dengan pembentukan transgressive systems tract dicirikan oleh kumpulan-kumpulan flora dan fauna yang hanya memiliki sedikit toleransi terhadap salinitas yang rendah. Kumpulankumpulan flora dan fauna tersebut tidak terlalu beragam dan biasanya terbentuk di bawah kondisi energi rendah serta didominasi oleh flora dan fauna yang hidup di daerah berlumpur. Kumpulan-kumpulan flora dan fauna tersebut merupakan biofasies retrogradasional yang bersifat diakron. Endapan shoreface dalam transgressive systems tract juga terdiri dari biofasies retrogradasional yang bersifat diakron. Marine flooding events yang memisahkan parasekuen tidak jarang dicirikan oleh jejak-jejak fosil bahari, walaupun periodisitas setiap individu parasekuen kebanyakan masih berada di bawah resolusi biostratigrafi. Sejalan dengan pengurangan laju pasokan sedimen ke arah paparan dan cekungan sewaktu terjadi transgresi, kepekatan air juga menurun. Akibatnya, mikrofauna bahari yang biasa hidup di wilayah perairan yang bersih, termasuk foraminifera besar dan berbagai spesies rumput laut, dapat berkembang dengan baik (Van Gorsel, 1988). Pengurangan pasokan sedimen juga menyebabkan terbentuknya condensed section yang luas di dalam cekungan. Condensed section itu melimpah akan kumpulan fosil, termasuk fosil plankton penciri yang dapat dengan relatif mudah ditentukan umurnya. Shaffer (1987) menggunakan gejala melimpahnya nannofosil, yang berkaitan dengan perioda iklim hangat, untuk mengenal transgresi bahari pada paparan purba.

Dalam cekungan laut-dalam, kumpulan fosil bahari dalam condensed section pelagik umumnya melimpah, sangat beragam, dan didominasi oleh taxa penciri yang memiliki penyebaran sangat luas. Pembentukan kipas bawah-laut sewaktu ber-langsungnya transgresi bahari, seperti dikemukakan oleh Galloway (1989), dapat dikenal keberadaannya dari hadirnya reworked microfossils laut-dangkal yang terangkut menuju laut-dalam dan kemudian diendapkan dalam condensed shales laut-dalam. 6.4.5 Maximum flooding surface Maximum flooding surface memisahkan transgressive systems tract dengan highstand systems tract serta merepresentasi-kan kondisi transgresi maksimum. Pembentukan condensed section secara luas pada drowned shelf dan cekungan laut-dalam dapat berlangsung pada waktu itu sebagai akibat relatif sedikitnya sedimen dibanding ruang akomodasi yang ada. Condensed section itu biasanya memiliki rekaman sinar-gamma dan sonic log yang tinggi, hal mana berasosiasi dengan konsentrat uranium dalam sedimen berdensitas tinggi namun kaya akan material organik. Dalam penampang seismik, condensed section akan tampak sebagai downlap surface utama. Walau demikian, perlu dipahami bahwa tidak semua condensed section mencirikan maximum flooding surface. Condensed section dapat terbentuk oleh banyak proses dan setiap waktu. Sebagai contoh, condensed section dapat terbentuk pada tinggian bawahlaut (submarine high) atau akibat perpindahan cuping delta. Kelimpahan fosil plankton juga dapat terjadi tanpa harus berkaitan dengan proses pembentukan condensed section dan dapat dikontrol oleh efek-efek iklim lokal, misalnya upwelling (Simmons & Williams, 1992). Maximum flooding surface merepresentasikan penyebaran paling jauh ke arah darat dari organisma plankton laut terbuka yang beragam dan bentos laut-dalam (Loutit dkk, 1988; Allen dkk, 1991; Armentrout & Clement, 1991; Armentrout dkk, 1991) (gambar 6-12). Condensed section yang berasosiasi dengan maximum flooding surface terdiri dari endapan yang secara biostratigrafi bersifat khas dan biasanya kaya akan fosil plankton. Karena itu, condensed section sangat berpotensi untuk diketahui umurnya dan dapat dikorelasikan dari satu cekungan ke cekungan yang lain, bahkan pada skala global. Karena itu pula endapan tersebut merupakan event yang lebih mudah dikorelasikan dibanding batas sekuen, karena yang disebut terakhir ini kadang-kadang sukar untuk ditentukan umurnya atau bahkan sukar untuk dikenali dari kacamata biostratigafi. Di tepi cekungan, maximum flooding surface dari suatu condensed section dapat dikenal dari influks tiba-tiba plankton bahari yang relatif seragam dan terletak diantara kumpulan bentos laut dangkal dan kumpulan fosil terestris. Di paparan, maximum flooding surface dapat dikenal dari kehadiran plankton laut terbuka dan, mungkin juga, fauna bentonik wilayah perairan yang lebih dalam. Dalam cekungan laut-dalam, kekurangan sedimen dapat menyebabkan terbentuknya endapan yang kaya akan fosil. Jika peristiwa kekurangan sedimen itu terjadi pada sedimen klastika, maka karbonat pelagik yang terdiri dari sisa-sisa mikrofosil pengandung kapur, akan dapat terbentuk. Peristiwa yang disebut terakhir ini juga dapat menyebabkan proses pengendapan berlangsung lambat dan, pada gilirannya, akan menyebabkan terjadinya pelarutan fosil pengandung kapur. 6.4.6 Highstand systems tract

Aggrading highstand systems tract terbentuk ketika laju pasokan sedimen sama dengan laju pembentukan akomodasi yang terjadi akibat penaikan muka air laut relatif. Paket endapan ini dicirikan oleh tumpukan endapan yang mengandung kumpulan fosil paparan dan terestris, tanpa adanya kesan pendangkalan ke arah atas. Progradational highstand systems tract terbentuk ketika laju pasokan sedimen melebihi akomodasi. Akomodasi itu sendiri terbentuk akibat penaikan muka air laut relatif. Pada dasarnya, paket endapan ini dicirikan oleh kumpulan fosil dimana makin ke atas makin mengindikasikan wilayah perairan yang lebih dangkal (gambar 6-13). Pada penampang melintang yang lengkap, dari bawah ke atas, paket endapan ini berturut-turut mungkin terdiri dari endapan laut-dalam, endapan laut-dangkal, endapan transisi, hingga endapan darat. Walau demikian, gejala perubahan seperti itu mungkin diselingi oleh sejumlah rumpang kecil yang mencerminkan parasekuen dan bidang transgresi minor. Pada awal pembentukan highstand systems tract, delta paparan atau pantai menempati wilayah yang luas. Pada waktu itu, lebar paparan mencapai nilai maksimum dan energi gelombang mencapai nilai minimum. Dengan rendahnya energi arus pasut, sebagian besar sedimen yang diendapkan di daerah itu berupa sedimen berbutir sangat halus seperti lanau dan lempung. Kumpulan fosil pada paparan yang kaya akan lumpur itu didominasi oleh kumpulan bentonik yang biasa menggali lubang dalam sedimen berbutir halus. Wilayah paparan yang masih sangat dipengaruhi oleh pasut, di tempat mana terdapat endapan sisa yang berbutir kasar, didominasi oleh kumpulan bentos epifauna dan unsur-unsur plankton. Kumpulan fosil paparan sangat dipengaruhi oleh kehadiran delta paparan dan berasosiasi dengan sedimentasi yang cepat, peningkatan turbiditas, dan pengurangan salinitas. Pada lingkungan yang kaya akan bahan makanan itu, banyak ditemukan kumpulan fosil bentos yang didominasi oleh spesies infauna. Organisma planktonik jarang ditemukan, meskipun kelompok-kelompok tertentu seperti dinocyst dan acritarch (yang dapat beradaptasi dengan lingkungan ini) serta nanofosil (yang mudah terangkut dari laut terbuka karena sangat ringan), juga memiliki potensi korelasi biostratigrafi yang cukup tinggi. Jika volume sedimen cukup tinggi dan waktunya memungkinkan, progradasi highstand systems tract dapat mencapai tepi paparan yang semula dibentuk oleh lowstand wedge. Dengan demikian, delta itu berubah statusnya menjadi delta tepi paparan (shelf-edge delta) yang mampu memasok sedimen serta organisma terestris dan paparan menuju cekungan wilayah yang dalam. Bagian topset dari endapan highstand dapat terdiri dari endapan paparan, endapan paralik, dan endapan fluvial beserta kumpulan-kumpulan fosil laut-dangkal dan terestris yang berasosiasi dengannya. Proporsi setiap endapan dan kumpulan fosil pada bagian topset endapan highstand tergantung pada khuluk progradasi yang terjadi. Dalam proses progradasi miring yang ekstrim, endapan highstand sebagian besar akan berupa endapan lereng dan endapan paparan, dengan sedikitt endapan yang mengindikasikan lingkungan paralik dan fluvial. Akomodasi yang terbentuk sewaktu posisi muka air laut tinggi akan menyebab-kan terbentuknya endapan yang mengandung kumpulan fosil laut-dangkal dan terestris. Prograding highstand slope terdiri dari endapan aliran gravitasi dan endapan hemipelagik yang sering memperlihatkan jejak erosi, nendatan, dan kortorsi. Karena itu, endapan tersebut sering mengandung kumpulan fosil yang terdiri dari fosil asing dan fosil selingkungan. Prograding highstand slope dapat ditafsirkan keberadaannya pada penampang vertikal,

namun tidak dapat ditentukan semata-mata dari gejala pendangkalan seperti yang terindikasi dari kumpulan-kumpulan fosil bentos maupun planton (Van Gorsel, 1988). Perubahan vertikal, dari bawah ke atas, melaluil biofasies yang berbeda-beda akibat berprogradasinya highstand slope ke arah laut, menghasilkan jejak kepunahan semu dan pada gilirannya akan menyebabkan korelasi diakron (Armentrout, 1987). Dalam cekungan yang dalam, sedimentasi yang berlangsung lambat pada highstand toesets yang mengarah ke pusat cekungan menghasilkan condensed section yang mungkin mengandung banyak kumpulan fosil laut-dalam yang mirip dengan condensed section pada transgressive systems tract dan maximum flooding surface (Armentrout & Clement, 1991). Sedimentasi yang berlangsung lebih cepat dalam cekungan-dalam mengindikasikan erosi lereng melalui persitiwa nendatan, aliran rombak-an, dan arus turbid atau mungkin melalui peristiwa bypassing. Peristiwa-peristiwa itu pada gilirannya menyebabkan masuknya komponen-komponen fosil laut terbuka, lereng, atau paparan ke dalam endapan laut-dalam dan kemudian bercampur dengan fosil laut-dalam. Turbidit umumnya tidak mengandung fosil selingkungan (McNeil dkk, 1990) dan sering mengandung reworked fossils yang berasal dari bagian atas lereng.

1.

2.

3.

4.

6.5 KESIMPULAN Karakter biostratigrafi dari paket endapan sedimen dikontrol oleh interaksi antara kondisi lingkungan, evolusi organisma, dan perubahan proses pengendapan yang berkaitan dengan perubahan alas kikis. Akibatnya, hanya ada sedikit "hukum" yang dapat disimpulkan mengenai hubungan antara biostratigrafi dan sekuen stratigrafi. Secara umum, keteraturan yang ada dapat dinyatakan sbb: Setiap kelompok fosil tidak dapat memberikan data umur yang cukup akurat untuk endapan Fanerozoikum. Demikian pula, setiap kelompok fosil tidak dapat memberikan tafsiran lingkungan purba yang cukup mendetil untuk semua lingkungan pengendapan. Penggabungan dua atau lebih kelompok fosil akan memberikan data umur yang lebih akurat dan, oleh karena itu, dapat meningkatkan resolusi biostratigrafi. Setiap individu fosil dapat menyebabkan timbulnya kesimpulan umur dan lingkungan pengendapan yang tidak benar dan, pada gilirannya, dapat menyebabkan timbulnya model-model geologi yang tidak sahih. Pemunculan terakhir atau ketidakhadiran prematur (premature disappearance) suatu fosil dari penampang stratigrafi dapat terjadi akibat hambatan lingkungan lokal. Karena itu, kedua hal itu mungkin lebih mengindikasikan biofasies daripada peristiwa kepunahan (gambar 614a). Korelasi yang didasarkan pada biofasies umumnya bersifat diakron dan mencermin-kan peristiwa progradasi atau retrogradasi. Resolusi fosil dapat terhambat oleh sedimentasi yang berlangsung cepat dan oleh derajat diagenesis (gambar 6-14b). Resolusi tertinggi, mungkin oleh fossil event (satuan stratigrafi terkecil yang dapat dikenali keberadaannya berdasarkan data fosil), mungkin tidak dapat diterapkan pada semua keadaan. Kemampuan untuk mengenal dan menentukan umur batas sekuen, bidang transgresi, atau maximum flooding surface dengan memakai metoda biostratigrafi tergantung pada resolusi fosil secara aktual dan pada resolusi fosil secara semu yang ditentukan oleh pola pengambilan sampel. Jarak antar titik pengambilan sampel hendaknya dirancang sedemikian rupa sehingga

dapat memecahkan masalah geologi dan, idealnya, cukup dekat apabila dilakukan di sekitar tempat dimana bidang-bidang pembatas penting diperkirakan berada. Gambar 6-15 menyajikan ringkasan yang memperlihatkan kelebihan dan kekurangan dari berbagai tipe sampel. Secara khusus, perhatikan keterbatasan resolusi keratan pengeboran dibanding inti bor. 5. Kita harus selalu berhati-hati apabila mencoba mengikatkan fosil dengan seismic event karena kedua-duanya dapat memiliki galat yang berasosiasi dengan konversi kedalaman. Hal ini terutama penting artinya untuk mengenal bahwa ikatan fosil dan seismic event dalam condensed section dapat berbeda cukup jauh apabila dikorelasikan dengan paket sedimen yang lebih besar, misalnya ketika mengkorelasikan condensed section dengan prograding highstand systems tract. 6. Biostratigrafi dan isotop stratigrafi khususnya sangat berguna untuk mengkalibrasi dan mengkorelasikan batas-batas sekuen dan maximum flooding surface ketika data seismik kurang mendukung akibat kompleksnya tatanan struktur. 7. Trend biofasies dapat digunakan untuk mengenal trend progradasi, agradasi, dan retrogradasi serta dapat dipakai untuk memperkirakan waktu akumulasi endapan klastika pada paparan atau waktu bypassing menuju laut-dalam. Biofasies akan memperlihatkan gejala pendangkalan ke atas pada lowstand dan highstand systems tract. Pada transgressive systems tract, biofasies akan memperlihatkan gejala pendalaman ke atas. 8. Maximum flooding surface dicirikan oleh kumpulan fosil yang beragam dan memiliki penyebaran yang luas. 9. Batas sekuen berasosiasi dengan erosi, hiatus biostratigrafi, dan perombakan. 10. Luasnya penyebaran planktonic markers dalam maximum flooding surface yang ada dalam condensed section menyebab-kan maximum flooding surface merupakan bidang yang penting artinya untuk tujuan korelasi biokronostratigrafi. 11. Pengenalan lingkungan purba dalam systems tract dengan menggunakan kumpulan fosil dapat memberikan indikasi umum mengenai tipe, penyebaran, dan kandungan pasir dalam setiap fasies.

rekaman stratigrafi dan manfaatnya

Pendahuluan Startigrafi analisis berasal dari kata stratigrafi dan analisis. Startigrafi merupakan ilmu mengenai strata atau urutan batuan berlapis dalam hal ini batuan sedimen, mengenai pengelompokan dan pengurutan kelompok atau tubuh batuan. Sehingga stratigrafi analisis adalah ilmu yang fokus mempelajari pada aspek karakter dan atribut suatu batuan yang kemudian dianalisis dan diinterpretasi sehingga dapat sampai pada bagaimana origin dan sejarah geologi pembentukan batuan tersebut. Karakter meliputi tekstur dan komposisi batuan, sedangkan atribut meliputi struktur sedimen dan fosil. Untuk dapat menganalisis diperlukan suatu konsep stratigrafi yaitu urutan dari batuan yang tertua sampai batuan yang termuda dan bagaimana hubungan stratigrafinya. Prinsip dasar yang digunakan adalah hukum superposisi, horisontalitas, cross cutting relationship, dan petrogenesis. Pembahasan Dalam stratigrafi analisis mengacu pada dua pokok bahasan utama yaitu lingkungan pengendapan dan dinamika sedimentasi. Dari lingkungan pengendapan akan dihasilkan fasies sedimentasi sedangkan dari dinamika sedimentasi akan dihasilkan sekuen stratigrafi. Keduanya akan tercermin dalam rekaman stratigrafi yang dapat meninterpretasikan bagaimana kondisi geologi di suatu daerah. Lingkungan pengendapan Merupakan suatu tempat di permukaan bumi yang memungkinkan bagi sedimen untuk terakumulasi, yang secara fisik, kimia, dan biologi dapat dibedakan dengan tempat disekitarnya, contohnya sungai, delta, lagun, dan laut dangkal sampai laut dalam. Analisis fasies pengendapan dilakukan dengan pengamatan geometri, litologi, struktur sedimen, arah arus purba, dan fosil. Komponen-komponen yang terekam dalam satu tubuh batuan tersebut kemudian diinterpretasi bagaimana lingkungan pengendapannya. Dinamika sedimentasi Dipengaruhi oleh tiga hal yaitu Suplai sedimen : ketersediaan atau banyak sedikitnya material sedimen yang diendapkan, hasil dari proses erosi batuan yang ada sebelumnya, meliputi jumlah dan ukuran butir dari material sedimen. Eustasi : naik turunya muka air laut akibat glasiasi maupun regional (tektonik). Deglasiasi menyebabkan naiknya muka air laut, garis pantai maju (trangresi) mengakibatkan terjadinya pendalaman. Glasiasi menyebabkan turunnya muka air laut, garis pantai mundur (regresi) mengakibatkan terjadinya pendangkalan. Tektonik : berupa uplifting (pengangkatan) dan subsidence (penurunan), akan berpengaruh pada besar kecilnya ruang akomodasi untuk menampung influks sedimen. Dimana uplifting akan menyebabkan ruang akomodasi berkurang, dan subsidence menyebabkan ruang akomodasi bertambah. Iklim : tidak berpengaruh signifikan, akan berpengaruh pada batuan karbonat yang membutuhkan kondisi lingkungan tertentu yaitu hangat, dangkal, dan jernih. Sekuen stratigrafi

Urutan lapisan batuan yang relatif selaras, yang berhubungan secara genetis, pada bagian atas dan bawah dibatasi oleh ketidakselarasan atau keselarasan. Rekaman Stratigrafi Rekaman stratigrafi merupakan suatu hasil pencatatan dan pemerian secara obyektif dan lengkap suatu tubuh batuan terutama batuan sedimen serta korelasinya dengan tubuh batuan yang lain baik secara vertikal maupun secara lateral dengan maksud untuk merekonstruksi tempat, proses, pengaruh kondisi organik dan anorganik, serta perkembangannya dalam ruang (paleogeografi) dan waktu (sejarah geologi). Selalu mencerminkan Siklus/perulangan Pola transgresi-regresi Ketidakselarasan-keselarasan Hubungan ketiga parameter dinamika sedimentasi akan mempengaruhi rekaman stratigrafi yang dihasilkan. Bila suplai sedimen >>> ruang akomodasi terjadi pola progradasi (mengkasar ke atas) Bila suplai sedimen <<< ruang akomodasi terjadi pola retrogradasi (menghalus ke atas) Bila suplai sedimen = ruang akomodasi terjadi pola agradasi Rekaman stratigrafi ini sangat vital bagi interpretasi geologi selanjutnya. Oleh karena itu, data-data yang direkam harus obyektif (sesuai dengan keadaan yang sebenarnya di lapangan), lengkap (tanpa kekurangan satu datapun yang mewakili) dan jelas (mudah dimengerti). Adapun data-data yang perlu direkam selama pengamatan dan penelitian adalah sebagai berikut: 1) Geometri Geometri merupakan karakteristik fisik yang berhubungan dengan bentuk dan ukuran dari suatu fasies batuan sedimen. Geometri dikontrol antara lain oleh keadaan geomorfologi dari lingkungan pengendapan sedimen, serta proses geologi yang terjadi setelah pengendapan batuan tersebut berlangsung, yang antara lain dapat berupa proses erosi serta deformasi akibat proses tektonik. Geometri merupakan salah satu rekaman yang dapat dijadikan acuan dalam menentukan pola morfologi dari suatu cekungan pengendapan, seperti kelerengan dasar cekungan. Geometri juga merupakan rekaman terhadap proses tektonik yang bekerja, yang dapat ditentukan dari deformasi yang terbentuk pada batuan. Geometri juga merupakan rekaman terhadap proses eksogenik (erosi) yang bekerja setelah batuan tersebut terendapkan. 2) Litologi Litologi merupakan obyek utama yang diamati, diteliti dan direkam. Data litologi yang dimaksud adalah deskripsi batuan (petrologis) terkait sifat fisik dan kimia batuan antara lain : warna, geometri , tekstur, struktur dan komponen penyusun batuan (mineral). Berikut adalah contoh deskripsi batuan (petrologis) : Batupasir kuarsa berwarna putih keabu-abuan memperlihatkan tekstur klastik ukuran butir pasir sedang, dengan kemas tertutup, grain supported, sortasi baik, tersusun oleh kuarsa (dominan), feldspar, dan litik berupa fragmen membundar yang berukuran pasir. 3) Struktur sedimen Struktur sedimen merupakan kenampakan dalam tubuh batuan sedimen dan/atau diantara perlapisan tubuh batuan sedimen yang terbentuk karena proses fisika, kimiawi maupun biologis (Sugeng S.S dalam handout Sedimentologi : Struktur Sedimen,2009).

Struktur sedimen adalah sebuah kunci untuk interpretasi seting pengendapan batuan sedimen. Menurut Tucker (1991), struktur sedimen dibagi menjadi empat kelompok yakni : a) Struktur erosi : sole mark,scour,slump,flute cast b) Struktur pengendapan : current ripple, wavy, flasher,lentikuler, cross bedding, gradasi, laminasi dan perlapisan c) Struktur pasca pengendapan : load cast, mud crack, convolute bedding, styolite d) Struktur biogenic : track, trail dan burrow Adapun kegunaan struktur sedimen adalah sebagai berikut: Sebagai acuan dalam menginterpretasi lingkungan pengendapan yang meliputi mekanisme transportasi, arah aliran arus, kedalaman air, kekuatan arus/angin dan kecepatan relatif arus. Mengetahui proses-proses yang membentuk struktur sedimen seperti : Proses fisik: pergerakan arus, transportasi, suplai sedimen, dan aliran massa. Proses kimia: pelarutan serta reaksi antar komponen batuan sedimen. Proses biogenik: aktivitas organisme. Untuk menentukan top dan bottom suatu lapisan batuan. Untuk menentukan arah arus purba dan paleogeografi suatu daerah. 4) Fosil Fosil merupakan benda alam yang berupa tubuh atau cangkang organisme, bekas, jejak atau sisa kehidupannya, yang oleh proses alamiah terawetkan dan terekam terutama dalam batuan sedimen terutama yang berbutir halus (Rahardjo, Wartono, dalam Panduan Praktikum Mikropaleontologi, 2008). Berdasarkan ukurannya, fosil dibagi menjadi dua yakni makrofosil dan mikrofosil. Dalam perekaman data stratigrafi, informasi mengenai mikrofosil merupakan sumber yang lebih baik untuk kepentingan analisis geologi selanjutnya. Kelompok mikrofosil umumnya merupakan fosil indeks yakni sebagai penentu umur batuan dan kondisi ekologis purba. Mikrofosil mudah dijumpai dalam jumlah banyak sehingga sebagian besar masih bisa terhindar dari proses abrasi dan oleh karenanya analisis statistis lebih mudah dilakukan. 5) Struktur geologi Struktur geologi adalah bentuk arsitektur batuan akibat deformasi yang terjadi pada kulit bumi. Deformasi ini bisa menghasilkan struktur-struktur seperti kekar, sesar, lipatan, foliasi, lineasi, dll. Informasi mengenai struktur geologi perlu direkam seakurat mungkin untuk memudahkan usaha pengolahan data. Data struktur geologi ini sangat penting untuk kepentingan litostratigrafi. Usaha pengolahan data tersebut dikenal dengan istilah analisis struktur. Analisis struktur dibagi menjadi tiga yakni analisis deskriptif, analisis kinematik dan analisis dinamik. Dalam proses perekaman data di lapangan dilakukan analisis deskriptif. Analisis ini menekankan pada pengenalan, pemerian dan pengukuran orientasi (kedudukan struktur) di lapangan (Sudarno, dalam handout Geologi Struktur, 1999). Sedangkan analisis kinematik dan dinamik merupakan analisis tingkat lanjutan yang dilakukan dalam pengolahan atau interpretasi data. Contoh lingkungan pengendapan delta Delta Plain Merupakan bagian dataran dari delta yang terdiri dari endapan sungai yang lebih dominan daripada endapan laut dan membentuk suatu dataran rawarawa. Material yang didominasi

berupa sedimen berbutir halus, seperti serpih organik dan batubara. Dataran delta plain tersebut digerus oleh channel pensuplai material sedimen dan membentuk suatu percabangan. Sedimen pada channel dicirikan oleh batupasir lempungan. Dibagi menjadi : Upper delta plain Dominan endapan sungai (braided dan meandering) dengan adanya bidang erosi. Menunjukkan kecenderungan menghalus ke atas. Struktur sedimen yang umum dijumpai adalah cross bedding, ripple cross stratification scoure and fill dan lensalensa lempung. Endapan point bar membawa sedimen berupa pasir halus dan rombakan material organik serta lempung yang terbentuk sebagai hasil luapan material selama terjadinya banjir. Lower delta plain Dominan serpih dan shale yang kaya material organik sehingga memiliki potensi berkembangnya batubara. Delta Front Merupakan bagian dari delta dengan energi yang tinggi dan sedimen secara tetap dipengaruhi oleh adanya proses pasang-surut, arus pantai dan gelombang. Delta front terbentuk pada lingkungan laut dangkal dan akumulasi sedimennya berasal dari distributary channel. Batupasir yang diendapkan dari distributary channel tersebut membentuk endapan bar (mouth bar). Pada penampang stratigarfi, endapan bar tersebut memperlihatkan distribusi butiran mengkasar ke atas. Mouth bar yang merupakan bagian dari delta front, terjadi pengendapan dengan kecepatan tinggi, sedimen umumnya tersusun atas pasir yang diendapkan melalui proses fluvial,sehingga berpotensi menjadi reservoir. Pro delta Merupakan bagian dari delta yang berada di laur delta front. Prodelta merupakan kelanjutan delta front ke arah laut dengan perubahan litologi dari batupasir bar ke endapan batulempung dan selalu ditandai oleh zona lempungan tanpa pasir. Merupakan bagian distal dari delta, yang hanya terdiri dari akumulasi lanau dan lempung serta fasies mengkasar ke atas memperlihatkan transisi dari lempungan prodelta ke fasies batupasir dari delta front. Litologi dari prodelta ini banyak ditemukan bioturbasi yang merupakan karakteristik endapan laut. Pro delta,terdiri dari akumulasi lanau dan lempung yang mengkasar ke atas,sehingga berpotensi menjadi source rock. Kesimpulan Analisis stratigrafi pada suatu daerah Meliputi analisis pengamatan fasies pengendapan dan sekuen stratigrafi (rekaman stratigrafi). Analisis fasies pengendapan dilakukan dengan pengamatan/observasi geometri, litologi, struktur sedimen, arah arus purba, dan fosil; interpretasi lingkungan pengendapan dan paleogeografi, serta prediksi dengan membuat model fasies. Analisis sekuen stratigrafi untuk mengetahui bagaimana dinamika sedimentasi terjadi, yang dikontrol oleh tiga hal utama yaitu suplai sedimen, eustasi, dan tektonik. Kegunaan rekaman stratigrafi untuk analisis geologi suatu daerah Dari penjelasan singkat di atas, kegunaan rekaman stratigrafi untuk analisis geologi suatu daerah sangatlah banyak. Beberapa di antaranya adalah :

Untuk menentukan lingkungan pengendapan maupun asal mula jadi dari batuan sedimen yang dapat diinterpretasi dari litologi khas, kandungan mineral indeks, struktur sedimen yang khas, dll. Untuk menentukan pola morfologi dari suatu cekungan pengendapan, seperti kelerengan dasar cekungan yang dapat diinterpretasi dari geometri. Untuk menentukan paleobatimetri dari suatu daerah yang dapat diinterpretasi dari kandungan fosil bentonik insitu. Untuk menentukan perubahan pola garis pantai purba (daratan atau laut, regresi atau transgresi) yang dapat diinterpretasi dari rekaman stratigrafi yang mempunyai finning upward atau coarsening upward. Untuk menentukan perubahan dari luas cekungan atau perubahan ruang akomodasi di suatu wilayah dapat diinterpretasi dari rekaman stratigrafi yang berupa depositional fasies (ruang akomodasi 0 atau positif) atau erosional surface (ruang akomodasi menjadi negatif). Untuk menentukan fluktuasi iklim purba di suatu wilayah dapat diinterpretasi dari siklus atau perulangan litologi yang dijumpai di lapangan. Untuk menentukan kecepatan arus purba di suatu daerah yang dapat diinterpretasi dari ukuran butir dari suatu litologi yang kemudian di cocokkan dengan diagram Hjulstrom. Dan lain sebagainya.

PALEONTOLOGI Paleontologi merupakan cabang ilmu dari geologi yang mempelajari tentang fosil.Fosil sendiri adalah sisa atau jejak organism yang tersimpan dalam batuan pada proses alam yang menunjukkan adanya kehidupan pada masa lalu. Fosil adalah tanda adanya kehidupan di masa geologis lampau lebih dari 11.000 tahun yang lalu.Fosil yang merupakan tubuh organism baik utuh maupun kepingan disebut sebagai body fossil. Fosil yang merupakan tapak atau jejak organism disebut sebagai trace fossil.Proses pengawetan fosil ada beberapa macam antara lain: 1. Permineralisasi proses pengawetan dimana rongga dalam cangkang terisi oleh mineral yang diendapkan oleh air tanah yang memasukinya, sehingga terbentuk cetakan bagian dalam dari cangkang. Mineral pengisi bisa sama atau lain dengan mineral pembentuk cangkang asli. 2. Replacement Terjadi jika cangkang, rangka, tulang atau jaringan lain terubah oleh mineral lain. Suatu cangkang disebut sebagai mengalami rekristalisasi apabila bentuk asli masih terawetkan tetapi tersusun oleh kristal dari mineral yang berbeda 3. Rekristalisasi 4. Mold dan cast lubang atau lekukan yang bentuk- nya mirip dengan organisme aslinya dan ini disebut sebagai mold. Apabila mold kemudian terisi sedimen, maka akan terbentuk apa yang disebut cast 5. Compression fossil proses pengawetan yang diakibatkan oleh proses reduksi molekul organik yang kompleks dari jaringan organisme akibat tekanan sedimen. 6. Bioimmuration Batuan adalah benda alam yang tersusun oleh mineral yang terdiri dari batuan beku, sedimen dan metamorf. Batuan sedimen banyak ditemukan di permukaan kerak bumi. Batuan sedimen mempunyai sifat berlapis, baik perlapisan yang tipis dan perlapisan yang tebal.batuan yang mengandung fosil ditemukan pada batu lempung yang kaya akan fosil moluska yang terdapat di Sangiran, batu gamping yang kaya dengan fosil balanus yang terdapat di Klayu Sragen,perselingan batu gamping dan napal kaya dengan fosil foraminifera terdapat di Temas Bayat, batu pasir yang berstruktur silang siur kaya dengan fosil vertebrata terdapat di Trinil Ngawi. Beberapa syarat agar organism yang mati dapat terawetkan sebagai fosil yaitu: 1. Memiliki cangkang yang keras 2. Berjumlah banyak dan berukuran kecil 3. Cepat terkubur oleh batuan sedimen yang relative impermeable 4. Setelah terkubur tidak terkorosit oleh air 5. Lapisan pengandungnya tidak rusak dengan proses pelapukan, tektonik, magmatic atau metamorfik.

Jenis fosil : a. Fosil yang berupa fragmen Fosil merupakan fragmen, dimana fragmen ini bisa mengalami perubahan dan ada yang tidak bisa mengalami perubahan. b. Fosil tidak terubah. Pada fosil ini, organisme yang terawetkan komposisi semula tidak mengalami perubahan. c. Fosil terubah Pada fosil ini, komposisi fosilnya telah mengalami perubahan. Perubahan itu dapat berupa : Permineralisasi : bagian-bagian organisme yang porous terisi oleh mineral-mineral sekunder Replacement : mineral sekunder mengganti semua material fosil yang asli Rekristalisasi : butiran halus pada mineral asli menyusun kembali ke dalam kristal yang lebih besar dari material sebelumnya. d. Fosil jejak atau bekas Dibedakan menjadi : Track, trail dan burrow Track adalah jejak berupa tapak, trail ialah jejak berupa seretan, sedangkan burrow berupa jejak galian dari organisme penggali Mold, Cast, dan Imprint Mold ialah cetakan yang terbentuk oleh fosil dimana fosil tersebut terlarutkan seluruhnya, cast ialah mold yang terisi oleh mineral sekunder membentuk jiplakan secara kasar mirip dengan fosil asli. Cuprolite Cuprolit ialah fosil yang berupa kotoran dari hewan. Dari kotoran ini, dapat diketahui makanan, tempat hidup, dan ukuran relatifnya. Fosil kimia Fosil kimia ialah fosil yang berupa keadaan kiimia pada masa lampau seperti jejak asam organik. e. Fosil indeks Fosil indek adalah fosil yang digunakan sebagai penunjuk waktu geologi. Fosil ini meliputi 2 keadaan, yaitu : Fosil yang mempunyai kisaran yang panjang : fosil terdapat pada beberapa batuan yang berasal dari beberapa jaman geologi yang berurutan. Fosil dengan kisaran yang pendek : fosil yang hanya terdapat pada batuan yang berasal dari satu jaman geologi tertentu saja, atau bahkan hanya berasal dari sebagian jaman tertentu. Kegunaan bentuk awetan fosil : 1. Fosil biocoenosis(pencampur dari tua ke muda) Penentuan umur & Rekonstruksi Paleoekologi 2. Fosil thanatocoenosis(pencampur dari muda ke tua) Indigeneous yaitu penentuan umur bdan rekontruksi paleoekologi. Exotic yaitu penentuan umur. Remanie yaitu penentuan hubungan dengan batuan sebelum dan sesudahnya. Tugas ahli Paleontologi yaitu melakukan identifikasi fosil yang ditemukan, melakukan rekontruksi kondisi utuh organism yang memfosil tersebut, melakukan analisis terhadap kondisi dab fungsi morfologi dari organism, melakukan analisis terhadap ekosistem organism yang memfosil pada saat organism masih hidup.

LITOSTRATIGRAFI Litostratigrafi merupakan .cabang ilmu stratigrafi berdasarkan karakteristik litologi. dan hubungan stratigrafinya. Litologi yang diamati ketika melakukan observasi di lapangan meliputi jenis batuan, kenampakan fisik batuan seperti warna, mineral, komposisi, dan ukuran butir, struktur geologi, dan gejala lain pada tubuh batuan. Kandungan fosil juga harus diamati apabila terdapat pada tubuh batuan, karena merpakan salah satu komponen batuan. Litostratigrafi memiliki tingkatan satuan dari kecil ke besar, yaitu: 1. Perlapisan merupakan bagian dari anggota. 2. Anggota adalah bagian dari suatu formasi. Tingkat penyebarannya tidak melebihi penyebaran formasi. 3. Formasi adalah satuan dasar dalam pembagian satuan litostratigrafi yang secara litologi dapat dibedakan dengan jelas dan dengan skala yang cukup luas cakupannya untuk dipetakan dipermukaan atau ditelusuri dibawah permukaan. Formasi dapat terdiri dari satu litologi atau beberapa litologi yang berbeda, dengan ketebalan antara satu hingga ribuan meter. 4. Kelompok/Grup adalah satuan litostratigrafi yang terdiri dari dua formasi atau lebih yang memiliki keseragaman ciri litologi. 5. Supergrup adalah kombinasi dari beberapa kelompok. Litostratigrafi berguna untuk menentukan korelasi atau hubungan stratigrafi antara satuan di atas dengan satuan di bawahnya, dan dengan satuan litologi lainnya. BIOSTRATIGRAFI Biostratigrafi merupakan cabang ilmu stratigrafi yang bergantung pada zonasi fisik biota, baik dalam ruang dan waktu, dalam rangka membangun posisi stratigrafi relatif (yaitu tua, muda, dan umur yang sama) dari batuan sedimen antara daerah geografis yang berbeda. Biostratigrafi menggunakan fosil sebagai alat untuk menentukan korelasi stratigrafi. Tujuan dari biostratigrafi adalah dengan menggunakan fosil dalam tubuh batuan untuk membentuk korelasi antara waktu yang sama pada stratigrafi batuan. Kehadiran spesies fosil tertentu pada dua daerah geografis menunjukkan batuan yang mengandung fosil yang sama terendapkan pada waktu yang sama. Contohnya: satu section batuan pada daerah yang sama memiliki litologi berupa batulempung dan batunapal, sedangkan section lainnya berupa batugamping. Namun apabila kandungan fosil yang terdapat pada kedua section tersebut sama, maka diperkirakan terbentuk pada waktu yang sama. Biostratigrafi memiliki tingkatan satuan dari kecil ke besar, yaitu: 1. Zonula 2. Sub-Zona 3. Super Zona

Perbedaan antara Litostratigrafi danm Biostratigrafi

Penggolongan lapisan-lapisan batuan pada litostratigrafi didasarkan pada ciri-ciri fisik batuan dan litologi tanpa memperhatikan waktu atau kandungan fosil, sedangkan penggolongan lapisan-lapisan batuan pada biostratigrafi didasarkan pada kandungan dan penyebaran fosilnya yang memiliki ciri-ciri khusus Tingkatan satuannya. Pada litostratigrafi, tingkatan satuannya dari besar ke kecil meliputi Kelompok Formasi Anggota Perlapisan, sedangkan pada biostratigrafi, tingkatan satuannya dari besar ke kecil meliputi Super Zona Sub-Zona Zonula

Terdapat beberapa istilah yang digunakan dalam konsep fasies ini, yaitu: 1. Lithofacies yang memperlihatkan karakteristik suatu litologi batuan dilihat dari proses fisika dan kimia yang aktif pada waktu pengendapan sedimen. Hal ini dapat diketahui dari keterdapatan struktur sedimen yang ada pada tubuh batuan yang tersingkap. 2. Biofacies yang memperlihatkan kehadiran flora dan fauna 3. Ichnofacies yaitu struktur fosil yang terekam dalam sedimen atau substrat lainnya oleh aktivitas organisme pada masa lampau. Kombinasi antara lithofacies, biofacies, dan ichnofacies menyusun fasies-fasies sedimen, yang nantinya akan digunakan untuk merekonstruksi lingkungan pada saat pengendapan sedimen. Sebagai contoh, struktur sedimen wave ripples pada lithofacies, keterdapatan hermatypic corals pada biofacies dan ichnofacies menunjukkan bahwa sedimen terendapkan di air laut yang dangkal.

Gambar 1: Distribusi Ichnofasies Laut Dalam (klik untuk memperbesar)

Gambar 2: Biofasies pada Trilobita (klik untuk memperbesar)

Gambar 3: Geometri Fasies / Hubungan Litostratigrafi (klik untuk memperbesar) Source: Slide of Stratigraphy: Concepts Related to Subdivision of Rock Record

Pengertian Fasies Fasies merupakan suatu tubuh batuan yang memiliki kombinasi karakteristik yang khas dilihat dari litologi, struktur sedimen dan struktur biologi memperlihatkan aspek fasies yang berbeda dari tubuh batuan yang yang ada di bawah, atas dan di sekelilingnya. Fasies umumnya dikelompokkan ke dalam facies association dimana fasies-fasies tersebut berhubungan secara genetis sehingga asosiasi fasies ini memiliki arti lingkungan. Dalam skala lebih luas asosiasi fasies bisa disebut atau dipandang sebagai basic architectural element dari suatu lingkungan pengendapan yang khas sehingga akan memberikan makna bentuk tiga dimensi tubuhnya (Walker dan James, 1992). Menurut Slley (1985), fasies sedimen adalah suatu satuan batuan yang dapat dikenali dan dibedakan dengan satuan batuan yang lain atas dasar geometri, litologi, struktur sedimen, fosil, dan pola arus purbanya. Fasies sedimen merupakan produk dari proses pengendapan batuan sedimen di dalam suatu jenis lingkungan pengendapannya. Diagnosa lingkungan pengendapan tersebut dapat dilakukan berdasarkan analisa faises sedimen, yang merangkum hasil interpretasi dari berbagai data, diantaranya : 1. a) b) 2. Geometri : regional dan lokal dari seismik (misal : progradasi, regresi, reef dan chanel) intra-reservoir dari wireline log (ketebalan dan distribusi reservoir) Litologi : dari cutting, dan core (glaukonit, carboneous detritus) dikombinasi dengan log sumur (GR dan SP) 3. 4. Paleontologi : dari fosil yang diamati dari cutting, core, atau side wall core Struktur sedimen : dari core Model Fasies (Facies Model) Model fasies adalah miniatur umum dari sedimen yang spesifik. Model fasies adalah suatu model umum dari suatu sistem pengendapan yang khusus ( Walker , 1992). Model fasies dapat diiterpretasikan sebagai urutan ideal dari fasies dengan diagram blok atau grafik dan kesamaan. Ringkasan model ini menunjukkan sebagaio ukuran yang bertujuan untuk membandingkan framework dan sebagai penunjuk observasi masa depan. model fasies memberikan prediksi dari situasi geologi yang baru dan bentuk dasar dari interpretasi lingkungan. pada kondisi akhir hidrodinamik. Model fasies merupakan suatu cara

untuk menyederhanakan, menyajikan, mengelompokkan, dan menginterpretasikan data yang diperoleh secara acak. Ada bermacam-macam tipe fasies model, diantaranya adalah : a) Model Geometrik berupa peta topografi, cross section, diagram blok tiga dimensi, dan bentuk lain ilustrasi grafik dasar pengendapan framework b) Model Geometrik empat dimensi adalah perubahan portray dalam erosi dan deposisi oleh waktu . c) Model statistik digunakan oleh pekerja teknik, seperti regresi linear multiple, analisis trend permukaaan dan analisis faktor. Statistika model berfungsi untuk mengetahui beberapa parameter lingkungan pengendapan atau memprediksi respon dari suatu elemen dengan elemen lain dalam sebuah proses-respon model. Facies Sequence Suatu unit yang secara relatif conform dan sekuen tersusun oleh fasies yang secara geneik berhubungan. Fasies ini disebut parasequence. Suatu sekuen ditentikan oleh sifat fisik lapisan itu sendiri bukan oleh waktu dan bukan oleh eustacy serta bukan ketebalan atau lamanya pengendapan dan tidak dari interpretasi global atau asalnya regional (sea level change). Sekuen analog dengan lithostratigrafy, hanya ada perbedaan sudut pandang. Sekuen berdasarkan genetically unit. Ciri-ciri sequence boundary : 1. 2. 3. 4. 5. membatasi lapisan dari atas dan bawahnya. terbentuk secara relatif sangat cepat (<10.000 tahun). mempunyai suatu nilai dalam chronostratigrafi. selaras yang berurutan dalam chronostratigrafi. batas sekuen dapat ditentukan dengan ciri coarsening up ward. Asosiasi Fasies Mutti dan Ricci Luchi (1972), mengatakan bahwa fasies adalah suatu lapisan atau kumpulan lapisan yang memperlihatkan karakteristik litologi, geometri dan sedimentologi tertentu yang berbeda dengan batuan di sekitarnya. Suatu mekanisme yang bekerja serentak pada saat yang sama. Asosiasi fasies didefinisikan sebagai suatu kombinasi dua atau lebih fasies yang membentuk suatu tubuh batuan dalam berbagai skala dan kombinasi. Asosiasi fasies ini mencerminkan lingkungan pengendapan atau proses dimana fasies-fasies itu terbentuk.

Sekelompok asosiasi fasies endapan fasies digunakan untuk mendefinisikan lingkungan sedimen tertentu. Sebagai contoh, semua fasies ditemukan di sebuah fluviatile lingkungan dapat dikelompokkan bersama-sama untuk menentukan fasies fluvial asosiasi. Pembentukan dibagi menjadi empat fasies asosiasi (FAS), yaitu dari bawah ke atas. Litologi sedimen ini menggambarkan lingkungan yang didominasi oleh braided stream berenergi tinggi. a. Asosiasi fasies 1 Asosiasi fasies terendah di unit didominasi oleh palung lintas-stratifikasi, tinggi energi braided stream yang membentuk dataran outwash sebuah sistem aluvial. Trace fosil yang hampir tidak ada, karena energi yang tinggi berarti depositional menggali organisme tidak dapat bertahan. b. Asosiasi fasies 2 Fasies ini mencerminkan lingkungan yang lebih tenang, unit ini kadang-kadang terganggu oleh lensa dari FA1 sedimen. Bed berada di seluruh tipis, planar dan disortir dengan baik. Bed sekitar 5 cm (2 in) bentuk tebal 2 meter (7 ft) unit "bedded sandsheets"lapisan batu pasit yang membentuk lithology dominan fasies ini. Sudut rendah (<20 ), lintas-bentuk batu pasir berlapis unit hingga 50 cm (19,7 inci) tebal, kadang-kadang mencapai ketebalan sebanyak 2 meter (7 kaki). Arah arus di sini adalah ke arah selatan timur - hingga lereng - dan memperkuat interpretasi mereka sebagai Aeolian bukit pasir. Sebuah suite lebih lanjut lapisan padat berisi fosil jejak perkumpulan; lapisan lain beruang riak saat ini tanda, yang mungkin terbentuk di sungai yang dangkal, dengan membanjiri cekungan hosting mungkin pencipta jejak fosil. Cyclicity tidak hadir, menunjukkan bahwa, alih-alih acara musiman, kadang-kadang innundation didasarkan pada peristiwa-peristiwa tak terduga seperti badai, air yang berbeda-beda tabel, dan mengubah aliran kursus. c. Asosiasi fasies 3 Fasies ini sangat mirip FA1, dengan peningkatan pasokan bahan clastic terwakili dalam rekor sedimen tdk halus, diurutkan buruk, atas-fining (yaitu padi-padian terbesar di bagian bawah unit, menjadi semakin halus ke arah atas), berkerikil palung lintas-unit tempat tidur hingga empat meter tebal. Jejak fosil langka. Sheet-seperti sungai dikepang disimpulkan sebagai kontrol dominan pada sedimentasi di fasies ini. d. Asosiasi fasies 4 Asosiasi fasies paling atas muncul untuk mencerminkan sebuah lingkungan di pinggiran laut. Fining-up yang diamati pada 0,5 meter (2 kaki) hingga 2 meter (7 kaki) skala,

dengan salib melalui seperai pada unit dasar arus overlain oleh riak. Baik shales batu pasir dan hijau juga ada. Unit atas sangat bioturbated, dengan kelimpahan Skolithos - sebuah fosil biasanya ditemukan di lingkungan laut. Hubungan Antara Fasies, Proses Sedimentasi dan Lingkungan Pengendapan Lingkungan pada semua tempat di darat atau di bawah laut dipengaruhi oleh proses fisika dan kimia yang berlaku dan organisme yang hidup di bawah kondisi itu pada waktu itu. Oleh karena itu suatu lingkungan pengendapan dapat mencirikan proses-proses ini. Sebagai contoh, lingkungan fluvial (sungai) termasuk saluran (channel) yang membawa dan mengendapkan material pasiran atau kerikilan di atas bar di dalam channel. Ketika sungai banjir, air menyebarkan sedimen yang relatif halus melewati daerah limpah banjir (floodplain) dimana sedimen ini diendapkan dalam bentuk lapis-lapis tipis. Terbentuklah tanah dan vegetasi tumbuh di daerah floodplain. Dalam satu rangkaian batuan sedimen channel dapat diwakili oleh lensa batupasir atau konglomerat yang menunjukkan struktur internal yang terbentuk oleh pengendapan pada bar channel. Setting floodplain akan diwakili oleh lapisan tipis batulumpur dan batupasir dengan akar-akar dan bukti-bukti lain berupa pembentukan tanah. Dalam deskripsi batuan sedimen ke dalam lingkungan pengendapan, istilah fasies sering digunakan. Satu fasies batuan adalah tubuh batuan yang berciri khusus yang mencerminkan kondisi terbentuknya (Reading & Levell 1996). Mendeskripsi fasies suatu sedimen melibatkan dokumentasi semua karakteristik litologi, tekstur, struktur sedimen dan kandungan fosil yang dapat membantu dalam menentukan proses pembentukan. Jika cukup tersedia informasi fasies, suatu interpretasi lingkungan pengendapan dapat dibuat. Lensa batupasir mungkin menunjukkan channel sungai jika endapan floodplain ditemukan berasosiasi dengannya. Namun bagaimanapun, channel yang terisi dengan pasir terdapat juga di dalam setting lain, termasuk delta, lingkungan tidal dan lantai laut dalam. Pengenalan channel yang terbentuk bukanlah dasar yang cukup untuk menentukan lingkungan pengendapan. Fasies pengendapan batuan sedimen dapat digunakan untuk menentukan kondisi lingkungan ketika sedimen terakumulasi. Lingkungan sedimen telah digambarkan dalam beberapa variasi yaitu : 1. Tempat pengendapan dan kondisi fisika, kimia, dan biologi yang menunjukkan sifat khas dari setting pengendapan [Gould, 1972]. 2. Kompleks dari kondisi fisika, kimia, dan biologi yang tertimbun [Krumbein dan Sloss, 1963].

3.

Bagian dari permukaan bumi dimana menerangkan kondisi fisika, kimia, dan biologi dari daerah yang berdekatan [Selley, 1978].

4.

Unit spasial pada kondisi fisika, kimia, dan biologi scara eksternal dan mempengaruhi pertumbuhan sedimen secara konstan untuk membentuk pengendapan yang khas [Shepard dan Moore, 1955]. Tiap lingkungan sedimen memiliki karakteristik akibat parameter fisika, kimia, dan biologi dalam fungsinya untuk menghasilkan suatu badan karakteristik sedimen oleh tekstur khusus, struktur, dan sifat komposisi. Hal tersebut biasa disebut sebagai fasies. Istilah fasies sendiri akan mengarah kepada perbedaan unit stratigrafi akibat pengaruh litologi, struktur, dan karakteristik organik yang terdeteksi di lapangan. Fasies sedimen merupakan suatu unit batuan yang memperlihatkan suatu pengendapan pada lingkungan.