Anda di halaman 1dari 15

PRESENTASI KASUS

GANGGUAN SKIZOAFEKTIF TIPE MANIK

Pembimbing: Dr. Prasetyawan, Sp.KJ

Disusun oleh : Zonavia Atlanta 030.08.268

KEPANITERAAN KLINIK ILMU KESEHATAN JIWA RUMAH SAKIT JIWA Dr. H. MARZOEKI MAHDI PERIODE 9 DESEMBER 2013 - 11 JANUARI 2014 FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI

STATUS PSIKIATRI

I. IDENTITAS Nama Jenis Kelamin Umur Tempat, Tanggal Lahir Agama Suku bangsa /warga Negara Status Pernikahan Pendidikan Terakhir Pekerjaan Alamat Tanggal Masuk RSMM : Ny. A : Wanita : 39 tahun : Sekampung, 15 Desember 1974 : Islam : Sunda/ Indonesia : Menikah : SMP : Karyawan : Citereup, Bogor : IGD Bangsal Kresna Bangsal Utari : 18 Desember 2013 : 18 Desember 2013 :

II. RIWAYAT PSIKIATRI Autoanamnesa dilakukan di Bangsal Kresna Rumah Sakit Marzoeki Mahdi (RSMM) pada tanggal 26 dan 27 Desember 2013 Alloanamnesa diperoleh dari suami pasien (Tn.S, 42 tahun, karyawan) di IGD RSMM pada tanggal 26 Desember 2013 dan dari catatan medis.

A. Keluhan Utama Menari dan bernyanyi sejak 5 hari SMRS B. Keluhan Tambahan Mengamuk sejak 5 hari SMRS Marah, mudah tersinggung, sering terjaga di malam hari, tersenyum dan tertawa sendiri sejak 1 bulan SMRS

C. Riwayat Gangguan Sekarang Sejak 6 bulan lalu pasien tidak melakukan kontrol ke Poli Psikiatri RSMM karena menurut suaminya, dokter mengatakan bahwa pasien sudah sembuh sehingga tidak harus kontrol rutin. Pasien juga tidak minum obat setelah obat dari kontrol terakhir sudah habis. Menurut suaminya, sejak 1 bulan SMRS pasien sering marah-marah dan mudah tersinggung. Pasien juga terlihat sering tersenyum dan tertawa sendiri. Menurut pasien, ia menjadi tidak percaya dengan teman-teman di tempat kerjanya. Pasien tidak percaya jika teman-temannya telah menyelesaikan tugas dengan benar sehingga kadang pasien menghitung jumlah kain yang diselesaikan temannya. Setelah menghitungpun ia merasa teman kerjanya tetap tidak jujur dan melakukan kecurangan. Pasien mengatakan tidak pernah berbicara ataupun tertawa sendiri. Menurut suaminya, lima hari SMRS ia mendapat telepon dari kantor tempat pasien bekerja untuk menjemput pasien karena pasien menari dan bernyanyi di tempat kerjanya sehingga mengganggu kinerja para pekerja lain. Saat dijemput olehnya, pasien terlihat sudah tenang dan mau diajak pulang. Saat di rumah pasien mulai marah-marah dan berbicara sendiri. Pasien juga bernyanyi, tertawa, dan menari. Saat ditanya oleh suaminya, pasien justru semakin marah dan mengamuk. Menurut pasien, saat itu dirinya disuruh oleh bosnya untuk bernyanyi agar kerja suasana kerja lebih bersemangat. Pasien menyatakan bahwa dirinya hanya bersenandung, tidak bernyanyi dan berjoget sendiri secara berlebihan. Pasien juga tidak mengerti apa yang menyebabkan pasien dipaksa pulang saat bekerja. Menurut suaminya, saat di rumah, pasien terlihat semakin sering menari dan berjoget. Pasien terlihat jarang beristirahat, pasien tidur hanya 2-3 jam per harinya. Pasien harus diingatkan untuk membersihkan diri dan makan. Satu hari SMRS, pasien semakin sering menari dan bernyanyi sehingga suaminya membawa pasien ke IGD RSMM. Saat Di IGD, awalnya pasien terlihat tenang. Namun, tiba-tiba pasien terlihat gaduh dan gelisah. Pasien terlihat bernyanyi dan berjoget. Pasien juga berbicara sendiri seperti Goyang inul, goyang caesar, saya Gatot kaca, saya bisa jadi suami bisa jadi istri. Pasien juga terlihat melakukan gerakan Silat. Di IGD pasien diperiksa dan diberikan terapi diazepam 1 ampul dan haloperidol 1 ampul. Pasien mengatakan saat menari dan bernyanyi ia diserang oleh pasukan Prabu Siliwangi dan ia menjelma menjadi Gatot kaca untuk mengalahkan pasukan tersebut. Pasien juga merasa ada sesuatu yang masuk ke dalam dirinya dan menggerakan tubuhnya setelah pasien berubah menjadi Gatot kaca.
2

D. Riwayat Gangguan Sebelumnya 1. Riwayat Psikiatri Sebelumnya Tiga tahun yang lalu (2010, 36 tahun), tepatnya sekitar 1,5 bulan setelah pasien menjalani operasi sesar, ia merasa dirinya sedang di zalimi oleh orang yang ingin jahat kepadanya. Pasien merasa ada orang-orang yang ingin mengambil harta orang tuanya. Ia juga bercerita kepada suaminya bahwa pasien dikejar oleh banyak pasukan Prabu Siliwangi dan ia menjelma menjadi Gatot kaca untuk mengalahkan pasukan tersebut. Suami pasien mengatakan bahwa dirinya sama sekali tidak melihat apa yang dilihat istrinya saat itu. Pasien dirawat di RSMM selama 10 hari dengan diagnosis Skizofrenia Paranoid. Saat dipulangkan pasien diberikan obat 3 macam yang tidak diingat oleh pasien ataupun suaminya. Setelah pulang pasien dapat merawat diri dan anaknya dengan baik. Pasien juga kontrol dan minum obat dengan teratur hingga Satu tahun yang lalu (2012, 38 tahun), pasien menjadi sering marah-marah tanpa alasan yang jelas, berjoget-joget dan menyanyi sendiri. Pasien mengatakan saat itu, pasien diserang oleh pasukan Prabu Siliwangi lagi dan pasien kembali menjelma menjadi Gatot Kaca. Pasien kemudian dibawa oleh suaminya ke RSMM. Pasien dirawat selama 11 hari dengan diagnosis Psikoafektif. Setelah pulang pasien dapat merawat diri dan keluarga, serta bekerja di Pabrik Garmen. Pasien juga kontrol dan minum obat dengan teratur hingga

2.

Riwayat Medis Lainnya Beberapa bulan yang lalu, suami pasien menyatakan bahwa pasien pernah minta dibawa ke dokter bagian saraf RS Cibinong. Pasien tidak mengingat diagnosis yang diberikan dokter, ia hanya ingat diberi obat 2 macam namun tidak mengingat namanya. Pasien tidak pernah dirawat dirumah sakit karena penyakit medis lainnya yang berhubungan dengan kondisi pasien saat ini, tidak pernah operasi dan tidak pernah mengalami kecelakaan.

3.

Riwayat Penggunaan Zat Psikoaktif dan Alkohol Pasien tidak pernah merokok, tidak menggunakan NAPZA dan tidak mengkonsumsi alkohol.

E. Riwayat Kehidupan Pribadi 1. Riwayat prenatal dan perinatal Selama hamil, ibu pasien kontrol ke bidan. Pasien merupakan anak yang diinginkan sebelum kehamilan. Pada saat mengandung, ibu tidak merokok, mengkonsumsi alkohol atau obat tertentu, tidak menderita penyakit fisis berat,tidak mengalami gejala gangguan psikis Pasien lahir secara spontan ditolong oleh bidan. Pada saat lahir pasien segera menangis. Tidak terdapat cacat bawaan. 2. Riwayat masa kanak awal (0-3 tahun) Pasien diberikan ASI hingga usia 2 tahun. Perkembangan psikomotor baik sesuai usia. Sejak lahir pasien dirawat oleh ibu kandungnya. Riwayat demam tinggi, trauma, dan kejang disangkal. 3. Riwayat masa kanak pertengahan (3-11 tahun) Pasien suka bermain bersama teman-temannya, tidak suka berkelahi dan termasuk anak yang penurut. Pasien bukan termasuk anak yang populer di sekolah. Prestasi pasien termasuk rata-rata disekolah. Pasien tidak memiliki perilaku menyakiti diri sendiri dan bermain api. Interaksi dengan teman, guru, dan lingkungan sekitarnya cukup baik. 4. Riwayat masa kanak akhir (pubertas) dan remaja a. Hubungan sosial Keluarga pasien mengatakan pasien memiliki banyak teman, pasien tidak suka menyendiri dan suka melakukan kegiatan diluar rumah. Ia juga suka bermain atau berolahraga bersama dengan temannya b. Riwayat pendidikan Pasien tidak pernah tinggal kelas dengan prestasi rata rata. c. Perkembangan kognitif dan motorik Pasien bisa membaca, menulis, dan menghitung dengan cukup baik dan tidak terdapat gangguan perkembangan spesifik. d. Problem emosi atau fisik khusus remaja Pasien tidak memiliki problem emosi atau fisik pada saat remaja. e. Latar belakang agama Pasien beragama islam dan keluarga mengatakan pasien taat beribadah.

Menurut suami pasien, pasien pernah menuntut ilmu kebatinan sekitar 6 tahun yang lalu dengan orang pintar namun suami pasien tidak mengatakan siapa orang tersebut.
4

5. Masa dewasa a. Riwayat Pekerjaan Pasien pernah bekerja di perusahaan Garmen sejak 6 bulan yang lalu. Pasien menjahit baju di perusahaan tersebut. Ia jugaberperan sebagai ibu rumah tangga dan mengurus anak di rumah. b. Aktivitas Sosial Pasien tinggal di rumah bersama suami dan kedua anaknya. Pasien biasanya melakukan kegiatan sosial di lingkungan rumahnya dan sering menyapa tetangga dekatnya. c. Riwayat Psikoseksual Pasien sudah menikah selama 13 tahun dengan suami sekarang. Pasien merupakan istri kedua dari suaminya, status suaminya sebelum menikah dengan pasien adalah duda.

F. Riwayat Keluarga Pasien merupakan anak ke-6 dari delapan bersaudara. Sejak lahir pasien diasuh oleh kedua orang tuanya namun saat pasien berumur 25 tahun, pasien merantau ke Bogor dan menikah dengan suaminya sekarang. Komunikasi pasien dengan keluarganya kurang baik setelah pasien merantau ke Bogor. Selama ini keuangan keluarga ditanggung oleh suaminya yang bekerja sebagai tukang ojek. Di keluarganya tidak ada yang mengalami penyakit serupa dengan pasien. Kedua orang tua pasien masih hidup kedua-duanya dan seluruh saudaranya sudah menikah.

Genogram (terlampir)

G. Riwayat Sosial Ekonomi. Pasien tinggal bersama suami dan anaknya. Selama ini keuangan keluarga ditanggung oleh suaminya yang bekerja sebagai tukang ojek. Menurut pasien, pendapatan suaminya pas-pasan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

H. Persepsi pasien tentang diri dan kehidupannya 1. Impian Pasien ingin sembuh, menjaga anaknya, dan kembali bekerja.
5

2.

Fantasi Pasien tidak memiliki fantasi.

3.

Sistem nilai Pasien menganggap menari dan bernyanyi berlebihan tidak baik dan dapat mengganggu orang lain. Ia juga mengatakan, curiga berlebihan dapat menumbulkan pertengkaran.

4.

Dorongan kehendak Pasien ingin bekerja dan merawat kedua anaknya.

5.

Hal yang menjadi sumber kejengkelan atau frustasi dan yang membuat bahagia atau senang Pasien marah jika ada yang berbohong kepadanya dan senang jika bekerja dan bermain dengan anaknya.

II. STATUS MENTAL Dilakukan pada tanggal 18 Desember 2013 di IGD RSMM dan 26 Desember 2013 di Bangsal Kresna Wanita. A. Deskripsi Umum 1. Kesadaran Compos mentis 2. Penampilan Umum Seorang perempuan berpenampilan fisik terlihat sesuai dengan usianya, rambut pendek dan berantakan. Pasien mengenakan jaket dan celana panjang bersih. Pasien terlihat masih bisa merawat diri. 3. Perilaku dan Aktivitas Motorik Saat di IGD, pasien tidak dapat diajak berkomunikasi. Pasien tertawa, bernyanyi, dan menari. Saat wawancara di Bangsal Kresna, pasien tenang, pasien bicara seperlunya, ada kontak mata dengan pemeriksa, perhatian tidak mudah teralih. Selama wawancara pasien kooperatif dalam menjawab pertanyaan, tidak terlihat kaku, dan tampak nyaman.

4. Pembicaraan Saat di Bangsal, pasien menjawab pertanyaan yang diajukan dengan artikulasi yang jelas, suara sedang, lancar dan spontan dalam menjawab pertanyaan. 5. Sikap Terhadap Pemeriksa : kooperatif

B. Alam Perasaan (IGD) 1. Mood 2. Afek 3. Ekspresi afektif a. Kestabilan b. Kesungguhan c. Keserasian d. Pengendalian e. Empati C. Fungsi Intelektual 1. Taraf pendidikan, pengetahuan dan kecerdasan: Taraf Pendidikan Pengetahuan Umum : Sesuai dengan taraf pendidikannya : : Stabil : Echt : Serasi : Cukup : Dapat diraba rasakan : Hyperthym : Sempit

Baik. Pasien mampu mengingat nama gubernur Jakarta. :

Kecerdasan -

Baik. Pasien dapat menjelaskan cara menjahit kain.

2. Daya konsentrasi: Baik. Pasien bisa berhitung mundur 100-7

3. Orientasi : Daya Orientasi Waktu Daya Orientasi Tempat Daya Orientasi Personal : Baik. Pasien dapat mengetahui siang atau malam : Baik. Pasien mengetahui dirinya berada di RSMM : Baik. Pasien mengetahui siapa yang memeriksanya

4. Daya ingat: Daya Ingat Jangka Panjang Daya Ingat Jangka Pendek : Baik. Pasien masih ingat nama sekolah SMP-nya : Baik. Pasien masih mengingat menu sarapan tadi pagi
7

Daya Ingat Sesaat

: Baik. Pasien mampu mengucapkan kembali apa yang sudah ia ceritakan sebelumnya

5.

Pikiran Abstrak: Baik. Pasien mampu menyamakan 2 objek seperti radio dan televisi. Pasien mengatakan keduanya merupakan penyebar berita.

6. Kemampuan Menolong Diri : Baik. Pasien mampu makan dan mandi sendiri.

D. Gangguan Persepsi 1. Halusinasi :

Halusinasi visual (+). Pasien melihat ada pasukan Parbu Siliwangi yang ingin menyerang dirinya, namun saat ini tidak ada lagi.

Halusinasi auditorik (+). Pasien mendengar suara pasukan Prabu Siliwangi yang mengejarnya.

Ilusi

: Tidak ada

2. Depersonalisasi Derealisasi

: Tidak ada : Tidak ada

E. Proses Pikir 1. Arus Pikir Produktivitas Kontinuitas Pikiran Hendaya Berbahasa : Pasien berbicara secara spontan dan lancar : Baik : Tidak ada.

2. Isi Pikir Preokupasi Waham :Tidak ada :

Waham kejar, pasien yakin ada seseorang yang ingin zalim kepadanya. Waham kebesaran, pasien yakin dirinya menjelma menjadi Gatot kaca dan dapat mengalahkan pasukan Prabu Siliwangi.

F. Pengendalian Impuls
8

Cukup baik. Selama wawancara pasien tenang.

G. Daya Nilai 1. Daya nilai sosial Baik. ketika diberi pertanyaan mengenai apakah mengambil barang milik orang lain itu baik atau tidak, pasien menjawab hal tersebut tidak baik. 2. Uji daya nilai Baik. Ia mengatakan apabila menemukan uang yang terjatuh akan dikembalikan kepemiliknya 3. Penilaian realita Terganggu, karena terdapat halusinasi auditorik dan visual.

H. Tilikan

: Derajat 4 Sadar bahwa sakitnya disebabkan oleh sesuatu yang tak diketahui dalam dirinya

I. Taraf Dapat Dipercaya

: Dapat dipercaya

III. STATUS FISIK Pemeriksaan fisik dilakukan pada tanggal 18 Desember 2013 pukul 21.45 WIB di IGD RSMM

A. Status Internus Keadaan umum Kesadaran Tekanan darah Frekuensi napas Frekuensi nadi Suhu Kulit Kepala Rambut Mata Telinga : Baik : Compos mentis : 130/80 mmHg : 22x/menit : 88x/menit : Afebris : Kuning langsat : Tidak ada deformitas, normocephali : Hitam, distribusi merata, tidak mudah dicabut : Konjungtiva tidak pucat, sklera tidak ikterik : Normotia, sekret (-)
9

Gigi dan mulut Leher Jantung Paru

: Tidak ada gangguan : Pembesaran KGB (-) : Bunyi jantung I-II normal, murmur (-), gallop (-) :

Pergerakan dinding dada simetris, suara napas vesikuler, ronkhi -/-, wheezing -/:

Abdomen

Datar, supel, nyeri tekan epigastrium (+), organomegali (-), bising usus 4x/menit : Akral hangat (+), edema (-)

Ekstremitas

B. Status Neurologis GCS Kaku kuduk Pupil Kesan parase nervus kranialis Motorik : 15 (E4,V5,M6) : (-) : Bulat, isokor, diameter 3mm : (-) :

Kekuatan (5), tonus baik, rigiditas (-), spasme (-), hipotoni (-), eutrofi, keseimbangan dan koordinasi baik

Sensorik Reflex fisiologis Reflex patologis Gejala ekstrapiramidal Stabilitas postur tubuh Tremor di kedua tangan

:Tidak ada gangguan sensibilitas : Normal : (-) : (-) : Normal : (-)

IV. IKHTISAR PENEMUAN BERMAKNA Pasien perempuan usia 39 tahun, dibawa oleh keluarganya dengan keluhan menari dan bernyanyi, berbicara dan tertawa sendiri, mudah tersinggung, marah dan mengamuk sejak 1 bulan SMRS dan memberat 5 hari SMRS. Pasien yakin dirinya akan dizalimi oleh orang yang berniat jahat kepadanya. Pasien yakin bahwa dirinya dikejar-kejar oleh pasukan Prabu Siliwangi dan dirinya yakin dapat menjelma menjadi Gatot kaca yang memiliki kekuatan yang besar. Pasien yakin melihat dan mendengar pasukan yang tidak dapat dilihat oleh suaminya. Pasien memiliki riwayat penyakit serupa sejak 3 tahun lalu, dirawat dua kali yaitu pada tahun 2010 dengan diagnosis Skizofrenia Paranoid dan 2012 dengan diagnosis

10

Skizoafektif. Pasien berhenti kontrol dan minum obat sejak 6 bulan lalu. Tidak terdapat riwayat penyakit serupa pada keluarga pasien. Pada pemeriksaan status mental di IGD didapatkan mood hipertim dengan afek serasi dengan skala diferensiasi menyempit. Saat pemeriksaan di Bangsal didapatkan fungsi kognitif, memori, dan daya nilai sosial baik. Pasien mengetahui dirinya sakit, tapi tidak mengetahui penyebab sakitnya. Pada pemeriksaan fisik tidak terdapat penurunan kesadaran, riwayat trauma, serta tidak terdapat gangguan daya ingat pada pasien. Pasien tidak ditemukan riwayat penggunaan zat psikoaktif dan minuman beralkohol dalam satu tahun terakhir.

VI. FORMULASI DIAGNOSTIK Diagnosis Aksis I Berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan fisis, gangguan mental organik (F00-09) dapat disingkirkan karena tidak adanya penyakit sistemik yang menyertai, tidak terdapat penurunan kesadaran, serta tidak terdapat gangguan daya ingat pada pasien. Berdasarkan anamnesis terhadap pasien, tidak ditemukan riwayat penggunaan zat psikoaktif dan minuman beralkohol dalam satu tahun terakhir. Oleh karena itu, gangguan mental dan perilaku akibat penggunaan zat psikoaktif (F10-19) dapat disingkirkan. Berdasarkan hasil pengamatan dan wawancara psikiatri (autoanamnesis dan alloanamnesis) didapatkan pasien mendengar dan melihat pasukan yang tidak dilihat suaminya yang menunjukkan adanya halusinasi auditorik dan visual pada pasien. Ia juga merasa ada yang masuk ke dalam dirinya sehingga ia berubah menjadi Gatot kaca, hal ini menunjukkan adanya thought insertion yang merupakan kriteria a dari skrizofrenia menurut PPDGJ III. Sejak 1 bulan lalu pasien mulai terlihat berbicara dan tertawa sendiri, mudah tersinggung, marah, serta bernyanyi dan menari. Onset gejala 1 bulan, adanya halusinasi auditorik dan visual, waham kejar dan kebesaran mendukung kriteria untuk menegakkan diagnosis F20.0 Skizofrenia Paranoid namun semua gejala ini muncul hampir bersamaan dengan adanya gangguan mood yaitu tertawa sendiri, mudah tersinggung, dan marah-marah sehingga diagnosis F20.0 Skizofrenia Paranoid dapat disingkirkan. Karena gejala psikotik muncul hampir bersamaan dengan gangguan mood manik maka diagnosis pada pasien ini adalah F25.0 yaitu Gangguan Skizoafektif Tipe Manik. F23. Gangguan Psikotik Akut dapat disingkirkan karena gejala pada pasien sudah melebihi 2 minggu. Diagnosis F30.2 Mania dengan Gejala Psikotik dapat disingkarkan
11

karena gejala mood tidak mendahului gejala psikotik dan gejala mania pada pasien tidak terlalu menonjol.

Diagnosis aksis II Berdasarkan anamnesis yang dilakukan tidak terdapat ciri dan gangguan kepribadian. Diagnosis aksis III Pada anamnesis dan pemeriksaan fisik tidak didapatkan kelainan sistemik sehingga tidak didapatkan diagnosis untuk aksis III.

Diagnosis aksis IV Putus minum obat sejak 6 bulan lalu.

Diagnosis aksis V Skala GAF : GAF HLPY GAF Current Fungsi Pekerjaan Fungsi perawatan diri : 90 : 40 : Pasien diistirahatkan dari tempat bekerja : Pasien masih dapat merawat diri

VII. EVALUASI MULTIAKSIAL Aksis I Aksis II Aksis III Aksis IV Aksis V : F25.0 yaitu Gangguan Skizoafektif Tipe Manik : Tidak ada diagnosis : Tidak ada diagnosis : Putus obat : GAF HPYL GAF Current : 90 : 40

VIII. DAFTAR PROBLEM Organobiologi : Tidak ada riwayat genetic untuk penyakit kejiwaan :

Psikologis

- Thought inserton, halusinasi auditorik dan visual, waham kejar dan kebesaran Sosiobudaya :
12

- Kepatuhan kontrol dan minum obat secara teratur - Pengetahuan mengenai penyakit dan waktu berobat yang kurang baik

IX. PROGNOSIS Ad vitam : Bonam

Ad fungsionam : Dubia ad Bonam Ad sanasionam : Dubia ad Bonam

A. Faktor yang memperingan : Gejala muncul didahului oleh stressor (pencetus) yang diketahui Fungsi neurologis normal Keluarga sangat mendukung penyembuhan pasien Pada saat serangan pertama usia pasien diatas 18 tahun Tidak ada riwayat genetik penyakit kejiwaan pada keluarga pasien Pasien mempunyai kegiatan dan dapat bekerja setelah serangan sebelumnya

B. Faktor yang memperberat : Serangan ulangan Pengetahuan mengenai penyakit masih kurang

X. PENATALAKSANAAN 1. Psikofarmaka : IGD : Haloperidol Inj Diazepam Inj 1 x 1 ampul 1 x 1 ampul

Maintenance : Risperidone 2 x 2mg

2. Psikoterapi Pasien disarankan untuk menjalani rawat inap untuk mengevaluasi perjalanan penyakit, hasil pengobatan, dan kemungkinan adanya efek samping dari obat yang diberikan

13

Psikoterapi suportif dengan memberikan pasien kesempatan untuk menceritakan masalahnya dan meyakinkan pasien bahwa ia sanggup menghadapi masalah yang ada.

Memberi informasi apa yang dapat terjadi bila obat tidak diminum teratur. Memotivasi pasien untuk rajin minum obat secara teratur

o Sosioterapi Memberi informasi mengenai penyakit gangguan depresi dan nasihat kepada keluarga pasien agar mengerti keadaan pasien dan selalu memberi dukungan kepada pasien. Mengingatkan keluarga pasien untuk rajin kontrol ke Poli Psikiatri dan mengambil obat secara teratur setelah selesai rawat inap dalam program rawat jalan. Memberitahukan apa yang dapat terjadi apabila tidak teratur minum obat. Memberikan informasi pentingnya ADL dalam kehidupannya sehari-hari dan menyakinkan pasien agar mau melaksanakan kegiatan tersebut.

14

Anda mungkin juga menyukai