Anda di halaman 1dari 20

DAYA SAING WILAYAH DALAM PERSPEKTIF TEKNOLOGI

PEMERINGKATAN DAYA SAING 119 KABUPATEN/KOTA DI PULAU JAWA DAN BALI Yudi Widayanto
2 1

1.

PENDAHULUAN Memasuki era otonomi daerah sekarang ini intensitas persaingan antarwilayah (Interregional

Competition) semakin tinggi. Hal ini juga merupakan fenomena yang akan menjadi ciri utama dinamika perekonomian abad ke-21. Eksistensi suatu wilayah pada saat ini akan sangat ditentukan oleh kemampuannya menciptakan basis-basis keunggulan dalam persaingan ekonomi antar wilayah. Untuk meningkatkan keunggulan daya saingnya wilayah-wilayah tersebut berusaha untuk meningkatkan aksesibilitasnya terhadap perubahan teknologi yang diyakini sebagai motor utama terciptanya daya saing. Upaya ini menuntut
3

adanya suatu perubahan paradigma dalam

membangun suatu wilayah, sehingga muncul pendekatan baru yang disebut technology based regional development (Pengembangan Wilayah Berbasis Teknologi). Perubahan paradigma tersebut berkaitan dengan tantangan yang dihadapi, baik internal maupun eksternal. Dari sisi internal perubahan besar yang dihadapi adalah bergulirnya

desentralisasi kewenangan dari pusat ke daerah. Dengan kewenangan yang lebih besar berada pada pemerintah daerah diharapkan pendekatan ini menghasilkan pola pengembangan wilayah yang sesuai dengan karakteristik sumberdaya alam, sumberdaya manusia dan teknologi yang dimiliki, sehingga pengembangan wilayah dapat berlangsung dalam situasi persaingan yang sehat. Namun demikian, meskipun sudah mendapat kewenangan yang cukup luas dalam membangun wilayahnya sendiri diperkirakan masih banyak kabupaten/kota yang belum mampu merumuskan visi, misi, strategi, kebijakan, maupun program yang akan ditempuh untuk meningkatkan daya saingnya, baik dalam percaturan persaingan domestik maupun global. Apabila keadaan ini tidak segera diatasi maka cepat atau lambat akan banyak kabupaten/kota yang terancam tenggelam di dalam ketidakberdayaan. Dalam rangka mengembangkan konsep daya saing wilayah yang berbasis teknologi, maka perlu dilakukan kajian-kajian yang mampu memadukan antara konsep daya saing secara umum dengan manajemen teknologi. Dari paduan kedua konsep tersebut selanjutnya dapat dirumuskan indikator-indikator daya saing wilayah ditinjau dari perspektif teknologi.
Makalah ini telah diterbitkan pada Kumpulan Makalah Teknologi untuk Negeri BPPT, 2003 Penulis adalah Perencana pada Pusat Pengkajian Kebijakan Teknologi Pengembangan Wilayah. Penulis mengucapkan terimakasih kepada Tim Daya Saing Wilayah P2KTPW yang telah membantu terselesainya tulisan ini. 3 Lihat dalam Alkadri, dkk, 2001, Manajemen Teknologi untuk Pengembangan Wilayah (Ed. Revisi), P2KTPW BPPT, Jakarta.
2 1

1/23

Dengan melakukan pengumpulan dan pengolahan data, kemudian dapat dihasilkan suatu indeks daya saing wilayah. Indeks ini berguna untuk : Membuat peta daya saing wilayah kabupaten dan kota ditinjau dari perspektif teknologi yang akan menjadi masukan berharga bagi studi/kajian lain dalam memilih lokasi kegiatan. Sebagai indikasi awal bagi kajian lain di bidang teknologiDapat menjadi bahan acuan sekaligus evaluasi bagi pembuatan k ebijakan di bidang kebijakan teknologi baik makro maupun mikro.RUANG LINGKUP Mengingat berbagai keterbatasan, studi ini hanya mencakup 119 kabupaten/kota di Pulau Jawa dan Bali, dengan perincian 90 kabupaten dan 29 kota. Berkaitan dengan tugas pokok dan fungsi BPPT sebagai lembaga pengkajian dan penerapan teknologi, maka fokus daya saing wilayah yang dikaji adalah ditinjau dari perspektif teknologi. 3. BAHAN DAN METODE Penelitian ini mempergunakan metoda penelitian desk research, yaitu melakukan kajiankajian referensi yang relevan dengan objek penelitian dengan menggunakan data existing suatu wilayah dan informasi yang diperlukan dalam analisis masalah. Ada beberapa pendekatan konsep tentang daya saing wilayah, diantaranya adalah pengembangan konsep keunggulan bersaing Model Berlian (Porter, 1994), Manajemen Teknologi (Escap, 1990), International Institute for Management Development (IMD, 2001), Asian Productivity Organization (APO, 2001), Saka Sakti (Prof. Martani, 2000), keunggulan bersaing Model Sembilan Faktor (Dong-Sung Cho, 1996). Dari konsep-konsep tersebut beberapa definisi tentang daya saing yang telah banyak dikemukakan antara lain : Daya Saing Negara versi Michael Porter (1990): Daya saing pada level nasional adalah produktivitas Daya Saing Negara versi Bank Dunia : Daya saing mengacu pada besaran serta laju perubahan nilai tambah per unit input yang dicapai oleh perusahaan Daya Saing Daerah versi Bank Indonesia : Kemampuan perekonomian daerah dalam mencapai pertumbuhan tingkat kesejahteraan yang tinggi dan berkelanjutan dengan tetap terbuka pada persaingan domestik dan internasional

Daya Saing Negara versi IMD (Institute of Management Development) :


2/23

Kemampuan suatu negara dalam menciptakan nilai tambah dalam rangka menambah kekayaan nasional dengan cara mengelola aset dan proses, daya tarik dan agresivitas, globality dan proximity, serta dengan mengintegrasikan hubungan-hubungan tersebut kedalam suatu model ekonomi dan sosial Daya Saing Negara versi WEF (World Economic Forum): Kemampuan perekonomian nasional untuk mencapai pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan berkelanjutan Daya saing daerah versi UK-DTI (Departemen Perdagangan dan Industri Inggris) Regional Competitiveness Indicators: Kemampuan suatu wilayah dalam menghasilkan pendapatan dan kesempatan kerja yang tinggi dengan tetap terbuka terhadap persaingan domestik maupun internasional Daya Saing Daerah versi CURDS (Centre for Urban and Regional Studies, Inggris): Kemampuan sektor bisnis atau perusahaan pada suatu daerah dalam menghasilkan pendapatan yang tinggi serta tingkat kekayaan yang lebih merata untuk penduduknya Pada penelitian ini digunakan konsep manajemen teknologi terkait dengan pengembangan wilayah4. Penjabaran konsep daya saing dalam perspektif teknologi dilakukan untuk melakukan identifikasi indikator-indikator yang menentukan daya saing suatu wilayah. Hasil dari kajian ini menunjukkan terdapat dua kelompok indikator utama yang mempengaruhi daya saing wilayah dalam perspektif teknologi, yaitu kemampuan teknologi dan iklim teknologi. Dari masing-masing kelompok indikator tersebut selanjutnya dijabarkan ke dalam indikator-indikator seperti disajikan pada tabel berikut. KELOMPOK INDIKATOR KEMAMPUAN TEKNOLOGI Tabel 1. Profil Sumber Daya Alam Variabel Var 001 Var 002 Var 003 Var 004 Var 005 Keterangan Rasio Luas Sawah Per Luas Wilayah Rasio Non Sawah Utk Perta Per Luas Wil Rasio Luas Lahan Kritis Per Luas Wilayah Rasio Hasil Produksi Perkebunan Per Luas Lahan Perkebunan Jumlah Lokasi Tambang Golongan C

Ibid 1. 3/23

Tabel 2. Profil Sumber Daya Manusia Variabel Var 006 Var 007 Var 008 Var 009 Keterangan Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (%) Years Of Schooling (th) Rasio Jumlah Guru Per 10000 Penduduk Rasio Jumlah Tenaga Kerja Industri Manufaktur Per TK Total (%)

Tabel 3. Profil Infrastruktur Teknologi Variabel Var 010 Var 011 Var 012 Var 013 Var 014 Keterangan Rasio Jumlah Wartel Per Jumlah Penduduk Jumlah Satuan Sambungan Telepon (sst) Rasio Anggaran Iptek Per Pengeluaran Pembangunan Jumlah Produksi Pulsa Perkapita Satuan Sambungan Telepon Terpasang Per 1000 Penduduk

KELOMPOK INDIKATOR IKLIM TEKNOLOGI Tabel 4. Perkembangan Sosial Ekonomi Wilayah Variabel Var 015 Var 016 Var 017 Var 018 Keterangan Jumlah PDRB Perkapita Menurut Harga Konstan Invers- Rasio RT Yang Memiliki Surat Miskin Per RT Total Angka Harapan Hidup (th) Persentase Desa Yang Tidak Berkasus Kriminal (%)

Tabel 5. Keadaan Prasarana Fisik dan Jasa Pendukung Variabel Var 019 Var 020 Var 021 Var 022 Keterangan Jumlah Rata2 Energi Listrik Terjual Jumlah Produksi Pulsa Perkapita Satuan Sambungan Telepon Terpasang Per 1000 Penduduk Rasio Panjang Jalan Per Luas Wilayah

Tabel 6. Ketersediaan Personil Iptek dan Pengeluaran untuk Litbang Variabel Var 023 Var 024 Keterangan Rasio Anggaran Iptek Per Pengeluaran Total Rasio Jumlah Rumah Tangga Yang Menyekolahkan Keluarganya Ke Perguruan Tinggi Per Jumlah Rumah Tangga Total

Tabel 7. Skenario Iptek dalam sistem produksi Variabel Var 025 Var 026 Var 027 Var 028 Keterangan Rasio PAD Perpengeluaran Rutin Persentase Biaya Litbang Dan Rekayasa Produksi Dari Total Pengeluaran Persentase Pengeluaran Untuk Peningkatan Sdm Per Pengeluaran Total Persentase Ekspor Komoditas Industri Ringan Terhadap Komoditas Total

4/23

Tabel 8. Tingkat Inovasi di industri dan Komitmen Makro dalam Pengembangan Iptek Variabel Var 029 Var 030 Keterangan Rasio Penjualan Barang Tanpa Modifikasi Per Total Penjualan Barang Rasio Anggaran Pendidikan Per Total Pengeluaran Pembangunan

Selanjutnya data diolah menggunakan metoda analisis faktor di masing-masing kelompok indikator utama. Tujuannya adalah mereduksi (mengurangi) jumlah observasi yang banyak dengan cara mengelompokkan observasi berdasarkan kesamaan informasi variabel yang dikandung oleh observasi tersebut. Selain itu juga mereduksi perbedaan satuan pengukuran antarvariabel. Hasil akhir dari analisis ini adalah urutan dari observasi yang memiliki nilai tertinggi sampai terendah. Sebuah observasi memiliki nilai tertinggi dianggap lebih banyak memiliki informasi di dalam peubah-peubahnya, dibandingkan dengan observasi lainnya. Metoda analisis faktor merupakan suatu teknik untuk menstrukturkan data. Penstrukturan data tersebut dilakukan dengan cara mengelompokkan data asli berdasarkan keeratan hubungan masing-masing variabelnya dalam kelompok yang sama. Keeratan hubungan tersebut didasarkan pada korelasi antara satu variabel dengan variabel yang lain. Metoda analisis faktor juga berfungsi untuk menghilangkan pengulangan dari sekumpulan variabel yang saling berkorelasi dengan menunjukkan atau mengganti variabel-variabel tersebut dengan sekumpulan variabel yang lebih kecil yang dihasilkan. Sekumpulan variabel yang lebih kecil tersebut disebut sebagai faktor. Selanjutnya diperoleh hasil nilai loading factor yang dipakai untuk menentukan indeks atau peta peringkat daya saing antar kabupaten/kota. Peta peringkat ini memperlihatkan posisi daya saing suatu daerah relatif terhadap daerah lainnya, berdasarkan dua kelompok indikator utama dengan variabel-variabel pembentuknya. Untuk memperoleh indkator daya saing wilayah secara keseluruhan adalah dengan menjumlah nilai dari masing-masing loading factor dibagi 2, dengan asumsi bahwa bobot dari kedua indikator utama adalah sama besar. Dengan demikian akan diperoleh peta peringkat daya saing wilayah dalam perspektif teknologi untuk kabupaten dan kota se Jawa-Bali, berupa peta peringkat daya saing wilayah secara keseluruhan dan peta peringkat daya saing wilayah dari masing-masing kelompok indikator utama. 3. HASIL DAN PEMBAHASAN Peringkat daya saing wilayah dalam perspektif teknologi secara keseluruhan bisa dilihat sebagai berikut: Pertama, akan dibahas pemeringkatan secara keseluruhan; Kedua, pemeringkatan setiap provinsi.

5/23

Pemeringkatan Keseluruhan (119 kab/kota) Dari 119 kabupaten/kota yang diteliti, secara umum rata-rata indeks daya saing kota lebih tinggi daripada kabupaten. Hal ini juga ditunjukkan oleh masing-masing indeks kemampuan

teknologi maupun indeks iklim teknologi. Perbedaan antara wilayah kabupaten dan kota dapat dilihat pada tabel 9. Tabel 9. Statistik Indeks Daya Saing Wilayah Kab/Kota Kabupaten Mean N Std dev Mean N Std dev Mean N Std dev IKT 0.42 90 0.107 0.71 29 0.135 0.49 119 0.168 IIT 0.42 90 0.109 0.72 29 0.152 0.49 119 0.176 IDSW 0.42 90 0.087 0.71 29 0.132 0.49 119 0.160

Kota

Total
Keterrangan IKT IIT

= Indeks Kemampuan Teknologi = Indeks Iklim Teknologi

IDSW = Indeks Daya Saing Wilayah dalam Perspektif Teknologi

Dari tabel statistik di atas, ukuran penyebaran (standart deviasi) indeks daya saing wilayah kota ternyata lebih besar daripada kabupaten. Hal ini menunjukkan meskipun kota memiliki rata-rata indeks daya saing wilayah yang lebih tinggi tetapi juga memiliki disparitas yang tinggi pula. Posisi daya saing 10 teratas seluruhnya ditempati oleh daerah dengan status kota, yaitu Jakarta Utara, Jakarta Selatan, Kota Denpasar, Kota Magelang, Jakarta Pusat, Jakarta Barat, Kota Bandung, Kota Surabaya, dan Kota Malang. Hal ini karena baik kemampuan maupun iklim daerah tersebut menunjukkan indeks yang tinggi jauh di atas rata-rata keseluruhan.

0.00
KOTA JAKUT KOTA JAKSEL KOTA. DENPASAR KOTA MAGELANG KOTA JAKTIM KOTA JAKPUS KOTA JAKBAR KOTA BANDUNG KOTA SURABAYA KOTA MALANG

0.50

1.00

1.50

2.00

Indeks Kemampuan Teknologi

Indeks Iklim Teknologi

Gambar 1. Peringkat Daya Saing Wilayah 10 Kabupaten/Kota Terbaik

6/23

Dari 10 peringkat terbaik Indeks Daya Saing Wilayah di atas, terlihat bahwa kota Denpasar dan Kota Magelang berhasil menerobos di antara kota-kota di provinsi DKI Jakarta. Kota Magelang dapat meraih posisi ini karena salah satu indikator pada kelompok iklim teknologi yaitu variabel Rasio rumah tangga yang menyekolahkan keluarganya ke Perguruan Tinggi terhadap Jumlah rumah tangga bernilai paling besar, yaitu 29,31%. Artinya 29,31% Magelang dapat menyekolahkan anggota keluarganya ke Perguruan Tinggi. rumah tangga di Kota

Pemeringkatan Setiap Provinsi Provinsi DKI Jakarta Tidak dapat dipungkiri bahwa DKI Jakarta sebagai ibukota negara Indonesia merupakan barometer perkembangan dan kemajuan teknologi di Indonesia. Oleh karena itu seluruh kota di provinsi DKI Jakarta termasuk dalam 10 besar peringkat teratas IDSW. Baik faktor kemampuan maupun iklim teknologi kota-kota di DKI Jakarta menunjukkan daya saing yang tinggi (lihat lampiran 1). Bila ditinjau lebih dalam di antara kelima kota di DKI Jakarta, maka terlihat Jakarta Utara yang menduduki posisi puncak di provinsi sekaligus pada level nasional. Hal ini karena kemampuan teknologinya yang terbaik di Indonesia, sedangkan untuk iklim teknologi sebenarnya Jakarta Utara masih di bawah Jakarta Selatan, Jakarta Timur dan Jakarta Pusat. Namun demikian untuk kasus provinsi DKI Jakarta ini sebenarnya banyak indikator yang sulit dibedakan antar level pemerintahan kota, mengingat secara administrasi DKI Jakarta merupakan satu kesatuan wilayah khusus (ibukota negara). Dari skema posisi daya saing (lampiran 2) terlihat Kota-kota di DKI Jakarta semuanya berada pada kuadran 1 yang menunjukkan baik indeks kemampuan maupun iklim teknologi daerah tersebut berdaya saing tinggi.

Provinsi Jawa Barat Dari 28 kabupaten/kota di Jawa Barat , lima posisi tertinggi ditempati oleh Kota Bandung. Kota Bogor, Kota Bekasi, Kota Depok dan Kota Tengerang. Bila di dalami pada masing-masing kelompok indikatornya terlihat bahwa ternyata memang kota Bandung mempunyai Iklim teknologi yang terbaik, sedangkan Kota Bekasi adalah daerah dengan kemampuan teknologi terbaik di Jawa Barat. Untuk lima posisi terendah ditempati oleh Kab. Karawang, Kab. Kuningan, Kab. Cirebon, Kab. Indramayu dan Kab. Tasikmalaya. Menyimak posisi terendah ini ada yang menarik yaitu Kab.
5 5

Data yang digunakan dalam studi ini adalah data tahun 2000 sehingga belum terjadi pemecahan Provinsi Banten dari Jawa Barat.

7/23

Tasikmalaya yang menduduki posisi terendah di Jawa Barat, ternyata mempunyai indeks kemampuan teknologi yang cukup tinggi yaitu 0,56, sejajar dengan Kab. Bogor, maupun Kota Cirebon. Namun karena indeks iklim teknologi daerah ini sangat rendah, maka mendudukkan kabupaten ini pada posisi terendah pada rangking IDSW secara keseluruhan. Hal ini karena pada variabel tingkat inovasi industri, yaitu rasio tingkat penjualan barang tanpa modifikasi sangat besar, dan rasio pengeluaran untuk pendidikan terhadap pengeluaran pembangunan Kab. Tasikmalaya sangat kecil (7%). Dari skema posisi daya saing (lampiran 2) terlihat Kabupaten/Kota di Jawa Barat tersebar pada semua kuadran. Tabel 10. Posisi Kab/kota di Provinsi Jawa Barat pada Kuadran Daya Saing Kuadran 1 2 3 4 Kabupaten/Kota Kota Bandung, Kota Bekasi, Kota Bogor, Kota Depok, Kota Tangerang, Kota Cirebon dan Kota Sukabumi. Kab. Tangerang Kab. Indramayu, Kab. Cirebon, Kab. Karawang, Kab. Subang, Kab.Kuningan, Kab. Majalengka, Kab. Cianjur, Kab. Sumedang, Kab. Pandeglang, Kab. Serang, Kab.Ciamis, Kab. Bekasi, Kab. Purwakerta, Kab. Sukabumi, Kab. Garut Kab. Bandung, Kab. Bogor, Kota Cilegon, Kab. Lebak, Kab. Tasikmalaya N 7 1 15 5

Provinsi Jawa Tengah Dari 35 kabupaten/kota di Jawa Tengah , lima posisi tertinggi ditempati oleh Kota Magelang, Kota Semarang, Kota Salatiga, Kota Surakarta dan Kota Pekalongan. Bila di dalami pada masing-masing kelompok indikatornya terlihat bahwa ternyata memang kota Magelang mempunyai kemampuan dan Iklim teknologi yang terbaik, sedangkan empat Kota lainnya memiliki indeks yang hampir sama. Untuk lima posisi terendah ditempati oleh Kab. Pemalang, Kab. Magelang, Kab. Sragen, Kab. Pekalongan, dan Kab. Brebes. Kelima kabupaten tersebut mempunyai komposisi kemampuan dan iklim teknologi yang rendah. Dari skema posisi daya saing (lampiran 2) terlihat Kabupaten/Kota di Jawa Tengah tersebar pada 3 kuadran seperti terlihat pada tabel berikut. Tabel 11. Posisi Kab/kota di Provinsi Jawa Tengah pada Kuadran Daya Saing Kuadran 1 2 3 4 Kabupaten/Kota Kota Pekalongan, Kota Semarang, Kota Surakarta, Kota Salatiga, Kota Magelang, Kab. Tegal, Kab. Semarang, Kab. Wonogiri Kab. Demak, Kab. Brebes, Kab. Blora, Kab. Seragen, Kab. Grobogan, Kab.
8/23

N 5 1 0 29

Pemalang, Kab. Pekalongan, Kab. Batang, Kab. Pati, Kab. Kebumen, Kab. Cilacap, Kab. Boyolali, Kab. Kendal, Kab. Rembang, Kab. Magelang, Kab. Temanggung, Kab Purbalingga, Kab. Karanganyar, Kab. Sukoharjo, Kab. Kudus, Kab. Wonosobo, Kab. Jepara Kab. Kelaten, Kab. Banjarnegara, Kota Tegal, Kab. Purworejo, Kab. Banyumas Provinsi D.I. Yogyakarta Dari 5 kabupaten/kota di D.I. Yogyakarta, terlihat Kota Yogyakarta mempunyai indeks

kemampuan dan iklim teknologi yang paling menonjol dibandingkan yang lainnya. Salah satu faktor penyebabnya adalah posisi Kota Yogyakarta sebagai Ibukota provinsi, sekaligus pusat aktivitas ekonomi di Provinsi D.I. Yogyakarta. Posisi selanjutnya ditempati oleh Kab. Gunung Kidul, Kab. Kulon Progo, Kab. Sleman, dan terakhir Kab. Bantul. Dari empat Kabupaten di DIY ini sebenarnya Kab. Sleman mempunyai iklim teknologi yang paling baik. Namun kemampuan teknologi yang cukup rendah menempatkannya pada rangking ke 4 IDSW total. Dari skema posisi daya saing (lampiran 2) terlihat Kabupaten/Kota di D.I. Yogyakarta tersebar pada semua kuadran seperti terlihat pada tabel berikut.

Tabel 12. Posisi Kab/kota di Provinsi DI Yogyakarta pada Kuadran Daya Saing Kuadran 1 2 3 4 Kabupaten/Kota Kota Yogyakarta Kab. Bantul Kab. Sleman, Kab.Kulon Progo Kab. Gunung Kidul N 1 1 2 1

Provinsi Jawa Timur Jawa Timur adalah Provinsi dengan jumlah kabupaten/kota terbanyak di Jawa-Bali yaitu 37. Lima posisi IDSW tertinggi ditempati oleh Kota Surabaya, Kota Malang, Kota Kediri, Kab. Mojokerto, dan Kab. Gresik. Kota Surabaya yang pada posisi keseluruhan menempati rangking ke-9, di Jawa Timur menduduki posisi tertinggi. Namun bila ditinjau pada setiap kelompok indikatornya sebenarnya Kota Surabaya bukanlah yang tertinggi. Untuk indeks kemampuan teknologi ternyata Kota Malang yang paling tinggi di Jawa Timur. Sedangkan dari sisi iklim teknologi Kota Kediri adalah kota yang terbaik. Hal lain yang menarik adalah posisi Kab. Pacitan yang mempunyai kemampuan teknologi cukup tinggi bahkan mengungguli Kota Kediripada perhitungan akhirnya menempati rangking ke-12. Hal itu disebabkan oleh iklim teknologi di Kab. Pacitan ini relatif rendah.

9/23

Untuk lima posisi terendah IDSW Jawa Timur ditempati oleh Kab. Magetan, Kab. Bondowoso, Kab. Probolinggo, Kab. Nganjuk, dan Kab. Bojonegoro. Kelima kabupaten tersebut mempunyai komposisi kemampuan dan iklim teknologi yang relatif rendah. Dari skema posisi daya saing (lampiran 2) terlihat Kabupaten/Kota di Jawa Timur tersebar pada semua kuadran seperti terlihat pada tabel berikut.

Tabel 13. Posisi Kab/kota di Provinsi Jawa Timur pada Kuadran Daya Saing Kuadran 1 2 Kabupaten/Kota Kota Probolinggo, Kota Madiun, Kota Blitar, Kota Pasuruan, Kab. Gresik Kota Kediri, Kota Mojokerto, Kab. Sidoarjo, Kab. Mojokerto, Kota Surabaya, Kota Malang Kab. Bangkalan Kab. Magetan, Kab. Lamongan, Kab. Ngawi, Kab. Bojonegoro, Kab. Nganjuk Kab. Tuban, Kab. Sampang, Kab. Probolinggo, Kab.Kediri, Kab. Situbondo Kab. Trenggalek, Kab. Jombang, Kab. Jember, Kab. Madiun, Kab. Bondowoso Kab. Sumenep, Kab. Tulungagung, Kab. Ponorogo, Kab. Blitar, Kab. Pamekasan Kab. Pasuruan, Kab. Lumajang, Kab. Banyuwangi, Kab. Malang Kab. Pacitan N 1 1 1

2 3

4 Provinsi Bali

Provinsi Bali yang terkenal dengan pariwisatanya telah berhasil menempatkan salah satu daerahnya yaitu Kota Denpasar pada posisi ke-3 pada IDSW Jawa Bali. Keberhasilan Kota Denpasar ini didukung oleh indeks iklim teknologi yang menempati urutan pertama. Posisi selanjutnya ditempati oleh Kab. Badung, Kab. Tabanan, Kab. Klungkung, Kab. Gianyar, Kab. Karang Asem, Kab. Jembrana, Kab. Buleleng, dan terakhir Kab. Bangli. Dari sisi indeks kemampuan teknologi sebenarnya antara Kota Denpasar, Kab. Tabanan dan Kab. Klungkung tidak jauh berbeda. Sedangkan Kab. Badung menempati posisi ke-2 di Provinsi Bali karena Iklim teknologi yang relatif lebih baik. Dari skema posisi daya saing (lampiran 2) terlihat Kabupaten/Kota di Provinsi Bali tersebar pada semua kuadran seperti terlihat pada tabel berikut.

Tabel 14. Posisi Kab/kota di Provinsi Bali pada Kuadran Daya Saing Kuadran 1 2 3 4 Kabupaten/Kota Kota Denpasar, Kab. Tabanan, Kab. Badung Kab. Gianyar, Kab. Jembrana Kab. Bangli Kab. Klungkung, Kab. Karangasem, Kab. Buleleng N 3 2 1 3

10/23

4. STRATEGI Bagian strategi ini akan sedikit mengulas bagimana memanfaatkan hasil studi ini dalam implementasi pengembangan wilayah berbasis teknologi. Pertama berupa strategi umum, dan kedua khusus mengenai strategi terkait dengan pengelompokan daerah berdasarkan kwadran daya saing.

4.1. Strategi Umum Seperti telah disampaikan di depan bahwa hasil pemeringkatan daya saing ini berguna untuk melihat posisi daya saing (kemampuan dan iklim teknologi) di tiap daerah dalam konstelasi provinsi maupun antardaerah di beberapa provinsi. Bagi pihak pembuat maupun pelaksana kebijakan teknologi berskala nasional maupun regional, pemeringkatan yang dihasilkan studi ini akan sangat berguna sebagai indikasi umum untuk pembuatan kebijakan yang lebih mendalam. Beberapa hal yang bisa dilakukan antara lain: melakukan pengklasifikasian daerah berdasarkan indikator atau kelompok indikator yang dikehendaki. menganalisis perilaku atau variasi indikator pada setiap kelompok membuat kesimpulan umum mengenai pola kelompok, dan merencanakan kebijakan terkait untuk peningkatan daya saing suatu wilayah.

Bagi pihak daerah (kab/kota) strategi yang dapat dilakukan untuk meningkatkan daya saingnya antara lain dengan kembali melihat pada indikator mana daerah yang bersangkutan mengalami kelemahan. Untuk meningkatkan kemampuan teknologi suatu wilayah, pada dasarnya dipengaruhi langsung atau tidak langsung oleh adanya lembaga pengembang teknologi di tingkat yang lebih tinggi, kekuatan pengembangan lembaga tersebut, serta sejauh mana keterkaitan lembaga tersebut dalam sistem produksi di wilayah tersebut. Dalam mengkaji kemampuan teknologi, studi ini tidak mencakup indikator yang lengkap mengenai kemampuan teknologi, sehingga diharapkan indikasi yang ditunjukkan studi ini dapat ditindaklanjuti dengan pengkajian yang lebih mendalam. Bahkan idealnya pengkajian harus dilakukan pada tataran yang lebih kecil/detail yaitu di tingkat industri maupun perusahaan di suatu wilayah.
6

Untuk Mengkaji kemampuan dan iklim teknologi ini perlu dilakukan pada masing-masing kabupaten/kota.

Lihat contoh kasus dalam buku Manajemen Teknologi untuk Pengembangan Wilayah hal 157-167 pada kasus industri Kelapa Sawit di Provinsi Kalimantan Barat.

11/23

4.2. Strategi Khusus Strategi khusus yang seharusnya dilakukan daerah dalam upaya meningkatkan daya saing wilayahnya adalah dengan menggeser atau memindahkan posisi suatu daerah dari kuadran 2, 3 atau 4 ke kuadran 1. Gambaran kuadran 1 ini adalah suatu daerah yang mempunyai kemampuan teknologi yang baik dan iklim teknologi yang kondusif bagi perkembangan teknologi di daerah tersebut.

KUADRAN

KUADRAN

KUADRAN 3

KUADRAN

Gambar 2. Pergeseran Posisi Daya Saing

Secara umum pergeseran kuadran daya saing ini dapat dilakukan dengan melihat kembali indikator mana yang mengalami kelemahan, kemudian ditindaklanjuti dengan strategi peningkatan nilai indikator tersebut.

5. KESIMPULAN Kesimpulan yang dapat diambil dari hasil analisis adalah bahwa secara umum daya saing daerah kota lebih baik dari kabupaten. Dengan dilakukannya penelitian ini telah memberikan gambaran kepada kita tentang posisi masing-masing kabupaten/kota relatif terhadap kabupaten/kota lainnya, dari beberapa indikator yang sudah di tentukan. Selain itu juga bisa memberikan informasi sumber-sumber kekuatan dan kelemahan dari masing-masing kabupaten/kota dari 2 kelompok indikator utama. Dengan memperbaiki kinerja pada indikator yang lemah akan dapat meningkatkan indeks daya saingnya secara keseluruhan. Dalam era otonomi daerah, berbagai gambaran dan informasi tersebut diyakini akan sangat bermanfaat bagi peningkatan kualitas kebijakan pembangunan baik nasional maupun daerah. Gambaran tersebut tidak akan memiliki arti penting bagi upaya peningkatan kemakmuran daerah tanpa adanya tindak lanjut dari masing-masing pemerintah daerah.

12/23

Sementara itu disadari bahwa konsep dan pengukuran peringkat daya saing ini masih banyak mengandung kelemahan. Beberapa perbaikan masih sangat diperlukan untuk mendapatkan konsep dan pengukuran yang dapat mendekati kesempurnaan, walaupun telah menggunakan banyak ukuran (data) beberapa data penting masih luput dari perhitungan, hal ini disebabkan oleh ketersediaan data (terutama data yang terkait dengan teknologi) dan kesulitan mencari proxy yang dimiliki oleh semua daerah.

DAFTAR PUSTAKA 1 Tim Studi, Laporan Studi Kebijakan Teknologi untuk Peningkatan Daya Saing Wilayah, Kasus Provinsi Kalimantan Selatan, tahun 2000. 2 Tim Studi P2KTPW, Laporan Studi Kebijakan Teknologi untuk Peningkatan Daya Saing Wilayah Provinsi, tahun 2001. 3 Michael E. Porter, Hirotaka Takeuchi dan Mariko Sakakibara, Can Japan Compete ? , 2000. 4 Michael E. Porter, The Competitive Advantange of Nations, 1990. 5 BPS, terbitan Provinsi dalam angka 1999 dari 26 Provinsi, 2000. 6 BPS, terbitan Kabupaten dan Kota dalam angka 2000 dari 26 Provinsi, 2001. 7 BPS, terbitan Keuangan Daerah tahun 2000 dari 26 Provinsi, 2000. 8 Pusat Pengkajian Kebijakan Teknologi Pengembangan Wilayah (P2KTPW), BPPT Manajemen Teknologi untuk Pengembangan Wilayah : Konsep Dasar,Contoh Kasus dan Implikasi Kebijakan, 2001 9 PPSK- Bank Indonesia, Daya Saing Daerah, Konsep dan Pengukurannya di Indonesia, 2002, BPFE, Yogyakarta.

13/23

LAMPIRAN 1 : Peringkat Daya Saing Wilayah dalam Perspektif Teknologi Keterangan : Indeks Kemampuan Teknologi

Indeks Iklim Teknologi

1. Provinsi DKI Jakarta


0.00
JAKARTA UTARA JAKARTA SELATAN JAKARTA TIMUR JAKARTA PUSAT JAKARTA BARAT

0.50

1.00

1.50

2.00

2. Provinsi Jawa Barat

0.00
KOTA BANDUNG KOTA BOGOR KOTA BEKASI KOTA DEPOK KOTA TANGERANG KOTA CIREBON KOTA SUKABUMI KAB. TANGERANG KAB. BOGOR KOTA CILEGON KAB. BEKASI KAB. BANDUNG KAB. SERANG KAB. PURWAKERTA KAB. PANDEGLANG KAB. LEBAK KAB. GARUT KAB.CIAMIS KAB. SUMEDANG KAB. CIANJUR KAB. SUKABUMI KAB. SUBANG KAB. MAJALENGKA KAB. KARAWANG KAB.KUNINGAN KAB. CIREBON KAB. INDRAMAYU KAB. TASIKMALAYA

0.50

1.00

1.50

2.00

14/23

3. Provinsi Jawa Tengah


0.00
KOTA MAGELANG KOTA SEMARANG KOTA SALATIGA KOTA SURAKARTA KOTA PEKALONGAN KAB. WONOGIRI KAB. SEMARANG KAB. PURWOREJO KAB. BANYUMAS KAB. TEGAL KAB. JEPARA KAB. SUKOHARJO KAB. KELATEN KAB. BANJARNEGARA KAB. KUDUS KOTA TEGAL KAB. KARANGANYAR KAB. CILACAP KAB. PURBALINGGA KAB. TEMANGGUNG KAB. KENDAL KAB. PATI KAB. WONOSOBO KAB. DEMAK KAB. BATANG KAB. BLORA KAB. BOYOLALI KAB. KEBUMEN KAB. GROBOGAN KAB. REMBANG KAB. PEMALANG KAB. MAGELANG KAB. SERAGEN KAB. PEKALONGAN KAB. BREBES

0.50

1.00

1.50

2.00

4. Provinsi DI Yogyakarta
0.00
KOTA YOGYAKARTA

0.20

0.40

0.60

0.80

1.00

1.20

1.40

1.60

KAB. GUNUNG KIDUL

KAB.KULON PROGO

KAB. SLEMAN

KAB. BANTUL

15/23

5. Provinsi Jawa Timur


0.00
KOTA SURABAYA KOTA MALANG KOTA KEDIRI KAB. MOJOKERTO KAB. GRESIK KOTA BLITAR KOTA PROBOLINGGO KOTA MOJOKERTO KAB. SIDOARJO KOTA MADIUN KOTA PASURUAN KAB. PACITAN KAB. BANYUWANGI KAB. MALANG KAB. LUMAJANG KAB. PAMEKASAN KAB. BANGKALAN KAB. BLITAR KAB. PASURUAN KAB.KEDIRI KAB. PONOROGO KAB. TULUNGAGUNG KAB. SAMPANG KAB. SUMENEP KAB. TRENGGALEK KAB. MADIUN KAB. JEMBER KAB. JOMBANG KAB. NGAWI KAB. LAMONGAN KAB. SITUBONDO KAB. TUBAN KAB. MAGETAN KAB. BONDOWOSO KAB. PROBOLINGGO KAB. NGANJUK KAB. BOJONEGORO

0.50

1.00

1.50

2.00

6. Provinsi Bali

0.00
KOTA. DENPASAR KAB. BADUNG KAB. TABANAN KAB. KLUNGKUNG KAB. GIANYAR KAB. KARANG ASEM KAB. JEMBRANA KAB. BULELENG KAB. BANGLI

0.50

1.00

1.50

2.00

16/23

LAMPIRAN 2: Posisi Keunggulan Daya Saing Wilayah Kabupaten/kota setiap Provinsi Keterangan : Sumbu Horisontal (x) = Indeks Iklim Teknologi Sumbu Vertikal (y) = Indeks Kemampuan Teknologi

Keterangan Kuadran Y Kuadran 4 Kuadran 3 Kuadran 1 Kuadran 2 x

DKI Jakarta
1.5 KOTA JAKTIM KOTA JAKS KOTA JAKBAR KOTA JAKPUS

0.0

-1.5 -1.5 0.0 1.5

Jawa Barat
1.0
KOTA BEKASI KOTA BANDUNG KOTA BOGOR KOTA DEPOK KOTA TANGERANG

KAB. TASIKMALAY

KAB. BANDUNG KAB. BOGOR

KOTA CIREBON KOTA SUKABUMI

0.0

KOTA CILEGON KAB. LEBAK KAB. SUKABUMI KAB. GARUT KAB. PURWAKERTA KAB. TANGERANG KAB. BEKASI KAB.CIAMIS KAB. SERANG KAB. PANDEGLANG KAB. SUMEDANG KAB. CIANJUR KAB. MAJALENGKA KAB.KUNINGAN KAB. SUBANG KAB. KARAWANG KAB. CIREBON

KAB. INDRAMAYU

-1.0 -2.0 0.0 2.0

17/23

Jawa Tengah
1.5
KOTA MAGELANG

KOTA SALATIGA KOTA SURAKARTA KOTA SEMARANG

0.0

KAB. BANYUMAS KAB. PURWOREJO KOTA TEGAL

KOTA PEKALONGAN

KAB. BANJARNEGA KAB. WONOGIRI KAB. SEMARANG KAB. KAB. KELATEN JEPARA KAB. WONOSOBO KAB. KAB. KUDUS SUKOHARJO KAB. KARANGANYA KAB. PURBALINGG KAB. TEMANGGUNG KAB. MAGELANG KAB. KENDAL KAB. KAB. REMBANG BOYOLALI KAB. CILACAP KAB. KEBUMEN KAB. TEGAL PATI KAB.KAB. BATANG KAB. PEKALONGAN KAB. PEMALANG KAB. GROBOGAN KAB. SERAGEN KAB. BLORA KAB. BREBES KAB. DEMAK

-1.5 -1.5 0.0 1.5

DI Yogyakarta
.5
KOTA YOGYAKARTA

KAB. GUNUNG KID

0.0
KAB.KULON PROGO

KAB. SLEMAN

KAB. BANTUL

-.5 -.8 0.0 .8

Jawa Timur
1.5

KOTA MALANG KOTA SURABAYA

KAB. MOJOKERTO KAB. PACITAN KAB. SIDOARJO KOTA MOJOKERTO KOTA PASURUAN KAB. MALANG KAB. BANYUWANGI KAB. LUMAJANG KAB. PASURUAN KAB. PAMEKASAN KAB. BLITAR KAB. KAB. TULUNGAGUN PONOROGO KAB. SUMENEP KAB. BONDOWOSO KAB. KAB.JEMBER MADIUN KAB. JOMBANG KAB. TRENGGALEK KAB. BANGKALAN KAB. SITUBONDO KAB.KEDIRI KAB. PROBOLINGG KAB. SAMPANG KAB. TUBAN KAB. BOJONEGORO KAB. NGANJUK KAB. NGAWI KAB. LAMONGAN KAB. MAGETAN KAB. GRESIK KOTA BLITAR

KOTA KEDIRI

KOTA MADIUN KOTA PROBOLINGG

0.0

-1.5 -1.0 0.0 1.0

18/23

Bali
.8
KOTA. DENPASA KAB. KLUNGKUNG KAB. TABANAN

KAB. BADUNG KAB. KARANG ASE KAB. BULELENG

0.0
KAB. GIANYAR KAB. JEMBRANA KAB. BANGLI

-.8 -2.0 0.0 2.0

19/23

LAMPIRAN 3 : PETA DAYA SAING WILAYAH DALAM PERSPEKTIF TEKNOLOGI (DAYA SAING TOTAL JAWA BALI)

Kod. Serang Kab. SerangWil. Jakarta Utara Kab. Tangerang Kab. Karawang Kab. Bekasi Kab. Indramayu Kab. Subang Kab. Jepara Kab. Lebak Kab. Bogor Kab. Cirebon Kab. Pandeglang Kab. PatiKab. Rembang Kab. Sumedang Kab. Kuningan Kab. Pemalang Kab. Demak Kod. Sukabumi Kab. Bangkalan Kab. Sumenep Kab. Bandung Kab. Tuban Kab. Kendal Kab. Brebes Kab. Sampang Kab. Cianjur Kab. Semarang Kab. Blora Kab. Lamongan Kab. Tegal Kab. Pamekasan Kab. Sukabumi Kab. Grobogan Kab. Bojonegoro Kab. Gresik Kab. Tasikmalaya Kab. BanyumasKab. Banjarnegara Kab. Boyolali Kab. Cilacap Kab. Ngawi Kab. Jombang Kab. Garut Kab. Magelang Kab. Karanganyar Kab. Nganjuk Kab. Ciamis Kod. Pasuruan Kab. Kebumen Kab. Klaten Kab. Madiun Kab. Pasuruan Kab. Gunung Kidul Kab. Situbondo Kab. Probolinggo Kab. Kediri Kab. Kulon Progo Kab. Wonogiri Kab. LumajangKab. Bondowoso Kab. Pacitan Kab. TulungagungKab. Malang Kab. Jember Kab. Trenggalek Kab. Blitar Kab. Buleleng Kab. Banyuwangi Kab. Tabanan Kab. Bangli Kab. Klungkung

Sangat Rendah Rendah Sedang Tinggi Sangat Tinggi

20/23