Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PRAKTIKUM MIKROBIOLOGI

PEWARNAAN SPORA BAKTERI

UNTUK MEMENUHI TUGAS MATA KULIAH Mikrobiologi yang dibimbing oleh Bapak Agung Witjoro, S.Pd, M.Kes

1. 2. 3. 4. 5.

Oleh : Offering C/ Kelompok 5 Atika Anggraini (130341614798) Hanifa Fitria Ratri (130341614781) Herlizza Basyarotun A (130341614782) Karima Zakiyulfani (130341614843) Riska Nurlaili (130341614848)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM JURUSAN BIOLOGI FEBRUARI 2014

A. TOPIK Pewarnaan spora bakteri B. TUJUAN Untuk mengetahui adanya spora bakteri C. PELAKSANAAN Laboratorium Mikrobiolgi O5.305, 15 Februari 2014 D. DASAR TEORI Spora bakteri ialah bentuk nakteri yang sedang dalam usaha mengamankan diri terhadap pengaruh buruk dari luar. Spora bakteri itu mempunyai fungsi seperti kista ameba, sebab bakteri dalan bentuk spora dan ameba dalam bentuk kista merupakan suatu fase, di mana kedua mikroorganisme itu berubah bentuk untuk melindungi diri terhadap faktor-faktor luar yang tidak menguntungkan. Segera setelah keadaan luar baik lagi bagi mereka maka pecahlah dinding spora atau kista, dan tumbuhlah bakteri atau ameba sebagaimana biasanya. (Dwijoseputro, 1978). Beberapa spesies dari Bacillus yang aerob dan Clostridium yang anaerob dapat dapat membentuk spora. Spora ni lazim disebut endospora, yaitu karena spora itu dibentuk dalam sel. Endospora itu jauh lebih tahan terhadap pengaruh luar yang buruk daripaad bakteri biasa, yaitu bakteri dalam bentuk vegetatif. Bentuk spora ada yang bulat dan ada pula yang bulat-panjang tergantung kepada spesies. Sel yang mengandung endospora itu kemudian disebut sporangium atau kotak spora. Biasanya satu sporangium berisi satu endospora, tetapi ada kalanya satu sporangium berisi dua spora, hal ini mungkin disebabkan pembelahan sel yang terlambat. (Dwijoseputro, 1978). Menurut Kusnadi, dkk. 2003, endospora tahan terhadap keadaan lingkungan yang merugikan seperti kering, panas, dan kurang tersedis nutrisi. Endospora yang sebenarnya merupakan suatu badan yang sangat membias terbentuk dalam sel bakteri vegetatif. Ukuran, bentuk, dan posisi spora dalam sel induk, sifatnya relatif tetap, menandai suatu spesies. Beberapa tipe endospora berdasarkan bentuk dan lokasinya pada sel bakteri : a). Tipe terminal : spora terletak di antara bagian tengah dan ujung sel. b). Tipe sentral : spora terletak di bagian tengah sel. c). Tipe lateral : spora terletak di bagian tengah sel tetapi sedikit menyamping.

E. ALAT DAN BAHAN


Alat : mikroskop, kaca benda, lampu spiritus, mangkuk pewarna, kawat penyangga, pipet, pinset, botol penyemprot, jarum inokulasi ujung berkolong, jarum inokulasi ujung lurus. Bahan : piaraan campuran atu murni bakteri, aquades steril, larutan hijau malakit 5 %, larutan safranin 0,5 %, kertas leensa, alkohol 70 %, lisol, sabun cuci, korek api, lap.

F. CARA KERJA
Disediakan kaca benda yang bersih kemudian dilewatakan di atas nyala api lampu spiritus Diteteskan setetes aquades di atas kaca benda tersebut

Secara aseptik inokulum bakteri yang akan diperiksa diambil kemudian diletakkan di atas tetesan aquades tersebut lalu diratakan menggunakan jarum inokulasi ujung lurus

Dilakukan fiksasi dengan cara melewatkan sediaan tersebut di atas nyala api lampu spiritus dengan cepat

Diteteskan larutan hijau malakit di atas sediaan itu, lalu dipanaskan sediaan tersebut di atas nyala api lampu spiritus selama 3 menit. Dijaga agar sediaan tidak sampai mendidih atau mengering. Jika mengering ditambahkan tetesan larutan hijau malakit. Sediaan tersebut diletakkan di atas kawat penyangga yang diletakkan di atas mangkuk pewarna, lalu dibiarkan sampai dingin

Kelebihan larutan hijau malakit dicuci dengan air kran dalam botol penyemprot

Diteteskan larutan safranin di atas sediaan tersebut lalu dibiarkan selama 3 menit

Dicuci kelebihan larutan safranin menggunakan air kan.

Sediaan dikeringkan dengan kertas penghisap kemudian diamati di bawah mikroskop dan dicatat hasilnya.

G. DATA No. koloni Ada/Tidak spora ada

Bentuk

Letak

Gambar

Ada

Bulat

Ujung

Ada

Bulat

Tengah

H. ANALISIS DATA Pada bekteri koloni A ditemukan spora dengan bentuk bulat dan letaknya diujung. Bakteri koloni A berbentuk basil dengan warna merah dan spora berbentuk bulat dengan warna hijau. Sedangkan pada bakteri koloni B juga ditemukan spora dengan bentuk bulat, pada Bakteri koloni B berbentuk basil berwarna merah dengan spora yang berwarna hijau terletak di tengah.

I. PEMBAHASAN Enspora tahan terhadap keadaan lingkungan yang merugikan seperti kering panas dan kurang tersedia nutrisi. Endospora yang sebenarnya merupakan suatu badan yang sangat membias terbentuk dalam sel bakteri vegetatif (Kusnadi, 2003). Langkah pertama adalah dengan meneteskan aquades steril pada kaca benda yang telah disterilkan kemudian mengambil bakteri dari medium miring dan diletakkan diatas tetesan aquades steril. Setelah itu bakteri diratakan dengan kaca benda lain. Kemudian kaca benda tersebut difiksasi dengan melewatkannya diatas api. Tujuan proses fiksasi kaca benda ini adalah agar bakteri dapat melekat pada kaca benda serta membuat bakteri membentuk spora, karena merasa dalam keadaan terancam.

Kemudian ditetesi dengan larutan hijau malakit dan diratakan pada kaca benda setelah ditetesi kemudian dipanaskan diatas pembakar spiritus selama 3 menit, pada pemanasan ini diusahakan pewarna hijau malakit jangan sampai mendidih ataupun mengering. Menurut pearce (2009) Pengecatan endospora dengan larutan hijau malakit, bakteri penghasil endospora akan menunjukkan reaksi positif yaitu larutan hijau malakit akan berikatan dengan spora sehingga saat pencucian akan tetap berwarna hijau dan cat penutup atau safranin tidak bisa diikat oleh endospora. Sedangkan pada bakteri yang tidak menghasilkan endospora maka larutan hijau malasit tidak dapat diikat. Sedangkan Preparat dipanaskan di atas pembakar spirtus yang bertujuan untuk membantu warna menembus dinding endospora Langkah selanjutnya adalah dengan membasuh warna hijau malakit dengan aquades hingga warnanya luntur, kemudian diberi pewarna safranin. Pewarnaan dengan safranin bertujuan sebagai counterstain yang digunakan untuk melumuri bagian warna dari sel vegetatif selain endospora. Setelah ditetesi dibiarkan selama 1 menit, tujuannya agar warna dapat meresap pada sel vegetatif bakteri. Kemudian dibilas kembali denan aquades agar warna safranin luntur dan dikeringkan agar warna cepat kering. Kemudian diamati dibawah mikroskop. Selanjutnya mengamati dibawah mikroskop. Pada koloni A, Bakteri berbentuk basil berwarna merah dan spora berbentuk bulat dengan warna hijau. Terlihat spora letaknya diujung ini merupakan tipe endospora diujung sel (terminal). Sedangkan pada bakteri koloni B juga ditemukan spora, pada koloni Bakteri berbentuk basil berwarna merah dengan dengan bentuk bulat yang berwarna hijau terletak di tengah dan ini merupakan tipe endospora tengah (sentral). Pengamatan dilakukan menggunakan mikroskop dengan pembesaran 1000x dan diberi minyak emersi agar lebih terlihat jelas.

J. KESIMPULAN Praktikum pewarnaan spora digunakan primary stain yaitu hijau malakit, sapranin sebagai counterstain dan aquades sebagai decolorizer. pada praktikum ini digunakan 2 koloni bakteri yaitu koloni A dan koloni B, setelah diamati dibawah mikroskop dilihat bakteri koloni A berbentuk basil berwarna merah dengan spora berbentuk bulat diujung (terminal) sedangkan bakteri koloni B berbentuk basil berwarna merah dengan spora bebentuk bulat ditengah (sentral).

K. DISKUSI 1. Bilamanakah endospora terbentuk? Jawab : Pada kondisi yang tidak menguntungkan beberapa bakteri seperti Bacillus dan Clostridium memproduksi bentuk pertahanan hidup yang disebut endospora. Proses ini dikenal sebagai sporulasi. Tidak seperti spora pada Fungi, spora bakteri tidak memilik ifungsi reproduksi. Endospora ini tahan terhadap kondisi lingkungan ekstrim seperti suhuyang tinggi, kekeringan, senyawa kimia beracun (desinfektan, antibiotik) dan radiasi UV.Sekali endospora terbentuk, bagian vegetatif bakteri terhenti dan fase tidur dimulai. Endospora ini mampu bertahan sampai kondisi lingkungan kembali menguntungkan. Endospora ini lalu akan mengalami proses germinasi, dan membentuk bakteri sel tunggal. Jadi endospora terbentuk bilamana kondisi lingkungan bakteri tidak menguntungkan. 2. Apakah fungsi pemanasan dalam pewarnaan spora bakteri ? jelaskan pengaruh pemanasan terhadap spora bakteri tersebut ? Jawab : Fungsi pemanasan pada pewarnaan spora, agar hijau malakit (sebagai pewarna spora) dapat benar-benar masuk kedalam sel bakteri. Sehingga hasil pengamatan dapat terlihat dengan jelas.

DAFTAR PUSTAKA

Dwidjoseputro. 1978. Dasar-Dasar Mikrobiologi. Jakarta : Penerbit Djambatan. Kusnadi; Peristiwati; Syulasmi, Ammi; Purwianingsih, Widi; Rochintaniawati, Diana. 2003. Common Textbook Mikrobiologi Jica. Bandung : Universitas Pendidikan Indonesia FMIPA Jurusan Pendidikan Biologi. Pearce Evelyn. 2009. Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis. Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama.

LAMPIRAN

Perkembangbiakan bakteri pada medium miring

Pengamatan bakteri koloni B

Pengamatan bakteri koloni A