Anda di halaman 1dari 2

BAB I PENDAHULUAN

Kehamilan Ektopik Terganggu (KET) merupakan kehamilan ektopik yang disertai dengan gejala akut abdomen. Kondisi ini merupakan kondisi yang gawat yang bila lambat ditangani akan berakibat fatal bagi penderita. Kehamilan ektopik terganggu merupakan salah satu penyebab utama mortalitas ibu, khususnya pada trimester pertama. Karena manifestasinya yang cukup dramatis, sering kali KET dijumpai terlebih dahulu bukan oleh dokter-dokter ahli kebidanan, melainkan dokter-dokter yang bekerja di unit gawat darurat, sehingga entitas ini perlu diketahui oleh setiap dokter. Di masa lampau KET hampir selalu fatal, namun berkat perkembangan alat diagnostik yang canggih morbiditas maupun mortalitas akibat KET jauh berkurang. Meskipun demikian, kehamilan ektopik masih merupakan salah satu masalah utama dalam bidang obstetri. Perkembangan teknologi fertilitas dan kontrasepsi memang di satu sisi menyelesaikan masalah infertilitas maupun KB, namun di sisi lain menciptakan masalah baru. Kehamilan ektopik dapat terjadi sebagai akibat usaha fertilisasi in vitro pada seorang ibu, dan kehamilan ektopik tersebut dapat menurunkan kesempatan pasangan infertil yang bersangkutan untuk mendapatkan anak pada usaha berikutnya. Masalah yang lain ialah masalah diagnosis. Tidak semua pusat kesehatan di negara ini mempunyai fasilitas pencitraan, dan dalam menghadapi pasien yang datang dengan keluhan maupun tanda KET, tidak semua dokter, terutama primary-care physician, segera memikirkan KET sebagai salah satu diagnosis banding. Hal ini mengakibatkan keterlambatan diagnosis dan terapi yang adekuat. Kehamilan ektopik yang belum terganggu juga menjadi masalah tersendiri, karena seolah-olah menjadi bom waktu dalam tubuh pasien. Hal ini terjadi bila tidak ada fasilitas diagnostik yang menunjang, seperti yang terjadi di berbagai daerah rural di Indonesia. Dengan diagnosis yang tepat dan cepat kesejahteraan ibu, bahkan janin, dapat ditingkatkan.

Angka kejadian kehamilan ektopik dari tahun ke tahun cenderung meningkat. Di Indonesia, laporan dari rumah Sakit Dr. Cipto Mangunkusumo Jakarta, angka kejadian kehamilan ektopik pada tahun 1987 ialah 153 diantara 4007 persalinan atau 1 diantara 26 persalinan. Dalam kepustakaan, frekuensi kehamilan ektopik dilaporkan antara 1:28 sampai 1:329 tiap kehamilan. Saat ini lebih dari 1 dalam 1000 kehamilan di Amerika adalah kehamilan ektopik. Resiko kematian akibat akibat kematian di luar rahim 10 kali lebih besar daripada persalinan pervaginam dan 50 kali lebih besar daripada abortus induksi. Gambaran klinis KET ditandai oleh trias klasik yaitu amenore, nyeri abdomen akut dan perdarahan pervaginam. Namun kadang-kadang gambaran klinis KET tidak khas, sehingga menyulitkan diagnosa. Yang perlu diingat adalah bahwa setiap wanita dalam masa reproduksi dengan keluhan telat haid yang disertai dengan nyeri perut bagian bawah perlu dipikirkan kemungkinan terjadinya KET. Seiring dengan kemajuan ilmu kedokteran, penderita KET telah dapat ditangani secara adekuat, sehingga mengurangi angka kematian karena komplikasi penyakit tersebut. Hal yang harus diingat ialah KET bisa dihadapi baik oleh dokter umum maupun dokter spesialis, sehingga setiap dokter umum harus dapat mengenali tanda-tanda KET, sehingga penderita dapat segera tertangani.