Anda di halaman 1dari 4

Indikasi ventilasi mekanik Penggunaan diindikasikan ketika ventilasi spontan pada pasien tidak adekuat untuk

memelihara kehidupannya.2,5 Ventilasi mekanik juga diindikasikan sebagai profilaksis terhadap kolaps yang akan terjadi dari fungsi fisiologis lainnya, atau pertukaran gas yang tidak efektif di dalam paru. Contoh indikasi medis penggunaan ventilasi mekanik, yaitu: 1. Gagal Napas Pasien dengan distres pernapasan gagal napas, henti napas (apneu), maupun hipoksemia yang tidak teratasi dengan pemberian oksigen merupakan indikasi ventilator mekanik. Idealnya, pasien telah mendapat intubasi dan pemasangan ventilator mekanik sebelum terjadi gagal napas yang sebenarnya. Distres pernapasan disebabkan ketidakadekuatan ventilasi dan atau oksigenasi. Prosesnya dapat berupa kerusakan paru (seperti pada pneumonia) maupun karena kelemahan otot pernapasan dada (kegagalan memompa udara karena distrofi otot).5 2. Apneu dengan henti napas, termasuk kasus akibat intoksikasi Pasien apneu, seperti pada kondisi kerusakan sistem saraf pusat katastropik, membutuhkan tindakan yang cepat untuk pemasangan ventilator mekanik.2,5 3. Syok Semua jenis syok menyebabkan proses metabolik seluler yang akan memicu terjadinya jejas sel, organ failure, dan kematian. Syok akan menyebabkan paling tidak tiga respon pernapasan, yaitu: peningkatan ruang mati ventilasi, disfungsi otot-otot pernapasan, dan inflamasi pulmoner. pasien dengan syok biasanya dilaporkan sebagai dispneu. Pasien juga biasanya mengalami takipneu dan takikardi, asidosis metabolik atau alkalosis respiratorik dengan beberapa derajat kompensasi respiratorik.2,5 4. Insufisiensi Jantung Tidak semua pasien dengan ventilator mekanik memiliki kelainan pernapasan primer. Pada pasien dengan syok kardiogenik dan CHF, peningkatan kebutuhan aliran darah pada sistem pernapasan (sebagai akibat peningkatan kerja napas dan konsumsi oksigen) dapat mengakibatkan jantung kolaps. Pemberian ventilator untuk mengurangi beban kerja sistem pernapasan sehingga beban kerja jantung juga berkurang.2

5. Disfungsi Neurologis Pasien dengan GCS 8 atau kurang yang berisiko mengalami apneu berulang juga mendapatkan ventilator mekanik. Selain itu, ventilator mekanik juga berfungsi untuk menjaga jalan napas pasien. Ventilator mekanik juga memungkinkan pemberian hiperventilasi pada klien dengan peningkatan tekanan intrakranial. (dr. Dita Aditianingsih, SpAn, Universitas Indonesia. 2013)

Indikasi pemasangan ventilator mekanik 1. Hiperkapnia (peningkatan PCO2 dengan ketidakmampuan mempertahankan ventilasi aveolar yang adekuat). Penyebab hiperkapnia yang dapat diobati harus dicari (misalnya narkotik). Beberapa pasien dengan penyakit paru kronik akan mentoleransi peningkatan PACO2, pasien tersebut tetap sadar dan merasa nyaman. Namun, pH arteri di bawah 7,1 dianggap sebagai indikasi untuk ventilsi mekanik. 2. Peninggian tekanan intrakanial. Hipokapnia yang disengaja dengan ventilasi tekanan tekanan positif intermiten (IPPV ; intermitent possitive-pressure ventilation) dapat diindikasikan untuk menurunkan tekanan intrakranial pada keadaan keadaan tertentu. 3. Hipoksia. PAO2 biasanya akan diperbaiki dengan IPPV. Kriteria khusus untuk melakukan ventilasi mekanik adalah (a) PAO2 < 40 torr pada )2 inspirasi yang maksimal, (b) peningkatan lemah, (c) penyakit pernapasan yang cepat memburuk, (d) penigkatan keja pernapasan (misalnya retraksi interkostal selama inspirasi), (e) penignkatan PACO2. (Graber, Mark. Dkk. 1997. Buku saku dokter keluarga. Jakarta : Kedokteran EGC )

SIMV(syncronized intermitten maridatory ventilation). Merupakan napas yang divberikan secara mekanis disinkronkan dengan awitan napas spontan pasien, mode assisst control memungkinkan sinkroni inspirasi penuh, melibatkan deteksi sinyal awitan respirasi spontan dari gerakan perut, impedans dada, dan tekanan jalan napas atau perubahan aliran. Cara pemberianya, ventilator yang dipicu pasien dengan sinyal detektor dan mode assist control; slang endotrakeal. (Wong, Donna L., dkk. 2002. Buku ajar keperawatan pediatrik wong. Jakarta : Kedokteran EGC.) SIMV (Synchronize Intermitten Mandatory Ventilator), memungkinkan pasien menerima volume dan RR dari ventilator, diantara pernafasan yang diberikan ventilator, pasien diberi kesempatan untuk bernafas sendiri, pada modus ini bantuan nafas dari ventilator, tidak terjadi pada saat pasien bernafas sendiri sehingga tidak terjadi benturan antara pernafasan pasien dengan ventilator. (http://digilib.unimus.ac.id. Diakses pada tanggal 30-11-2013.)

Jangan dimasukin Cuma buat gampang di translate aja wkwk : he primary indication for SIMV is to provide partial ventilatory
support, a desire to have the patient actively involved in providing part of the minute volume. in a practical sense, when patient is first placed on ventilatory support, full ventilatory support is appropiate to provide a period of rest, typically for the first 24 hours. After this initial period of full ventilatory support, it is a typical practice to place the patient on a trial run of partial ventilatory support with SIMV. It is customary to ease the patient from full support to partial support by gradually decreasing the mandatory frequency as tolerated by the patient. This depends on, of course, reversal of the clinical conditions that committed the patient to the ventilator in the first place. indikasi utama untuk SIMV adalah untuk memberikan dukungan ventilasi parsial. Artinya , ketika pasien pertama ditempatkan pada bantuan ventilasi, bantuan ventilasi penuh ini telah sesuai untuk memberikan masa istirahat, biasanya untuk 24 jam pertama. Setelah periode awal ini bantuan ventilasi penuh, itu adalah praktek khas untuk menempatkan pasien pada uji coba dukungan ventilasi parsial dengan SIMV. Ini adalah cara untuk meringankan pasien dari bantuan penuh untuk dukungan parsial secara bertahap mengurangi frekuensi sebagai toleransi oleh pasien. Chang, David. 2013. Clinical application of mechanical ventilation. Cengage Learning : University of South Alabama.

PEEP (positive end-expiratory pressure). Adalah memberi tekanan akhir ekspirasi tinggi selama ekspirasi dan antara setiap napas, yang mencegah kolaps alveoli, mempertahankan tekanan jalan napas. Cara pemberian, intubasi endotrakeal dan ventilator volume terbatas atau tekanan terbatas. (Wong, Donna L., dkk. 2002. Buku ajar keperawatan pediatrik wong. Jakarta : Kedokteran EGC.) PEEP adalah mode terapi yang digunakan konjungsi dengan ventilasi mekanik. Terapi PEEP dapat efektif bila digunakan pada pasien dengan penyakit paru difus yang menyebabkan peurunan akut kapasitas residual fungsional, dimana volume gas tetap di dalam paru pada akhir ekpirasi normal. FRC ditentukan terutama oleh sifat elastik paru dan dinding dada. Pada banyak penyakit paru ini menurunkan area permukaan yang tersedia untuk pertukaran udara dan menghasilakan shunting intrapulmoner (darah yang tidak teroksigenasi kembali ke jantung kiri). Bila FRC tidak dikembalikan, oksigen yang diinspirasi berkonsentrasi tinggi dibuthkan untuk mempertahankan kandungan oksigen arterial. PEEP meningkatkan tekanan dan volume alveolar. Peningkatan volume paru meningkatkan area permukaan dengan membuka kembali dan menstabilisasi alveolar yang kolaps atau tidak stabil. Usaha ini dilakukan dengan tekanan positif, akan memperbaiki ventilation-perfusion match, menurunkan efek shunt. (dr. Dita Aditianingsih, SpAn, Universitas Indonesia. 2013)