Anda di halaman 1dari 102

STATISTIKA MATEMATIKA

Dr. Akhmad Jazuli, M.Si.















FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN (FKIP)
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO
2012
Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberi kekuatan
sehingga buku ajar dengan judul Statistika Matematika ini dapat diselesaikan.
ajar statistika matematika ini digunakan sebagai acuan untuk mata kuliah statistika
matematika yang berbobot 3 sks khususnya pada program studi Pendidikan Matematika.
Namun demikian buku ajar ini juga dapat digunakan sebagai acuan untuk mata kuliah
statistika pada program studi di luar program studi Pendidikan Matematika.
Buku ajar ini disusun secara sederhana,
pengertian dasar yang meliputi
contoh penyelesaian. Disajikan seperti ini
para mahasiswa,maupun dosen yang mengampu mata kuliah statistik
soal latihan disajikan secara komprehensif
sampai bentuk-bentuk yang lebih komplek.
Rujukan utama penulisan buku ini adalah buku Introduction to Probability and
Mathematical Statistics karangan Bain
yang sebesar-besarnya kepada Universitas Muhammadiyah Purwokerto yang telah
memberikan kesempatan kepada penulis untuk menyusun
teman yang telah meluangkan waktu untuk membaca serta m
tulisan ini. Semoga kehadiran
kepada berbagai pihak. Tak lupa segala kritik yang
harapkan.









PRAKATA


Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberi kekuatan dan kesehatan
ajar dengan judul Statistika Matematika ini dapat diselesaikan.
ajar statistika matematika ini digunakan sebagai acuan untuk mata kuliah statistika
matematika yang berbobot 3 sks khususnya pada program studi Pendidikan Matematika.
ajar ini juga dapat digunakan sebagai acuan untuk mata kuliah
statistika pada program studi di luar program studi Pendidikan Matematika.
ajar ini disusun secara sederhana, diawali dengan memaparkan pengertian
pengertian dasar yang meliputi definisi dan teorema serta dilengkapi dengan beberapa
. Disajikan seperti ini dengan harapan agar mudah dipelajari oleh
maupun dosen yang mengampu mata kuliah statistika matematika
disajikan secara komprehensif dari bentuk yang sederhana meningkat
bentuk yang lebih komplek.
Rujukan utama penulisan buku ini adalah buku Introduction to Probability and
Mathematical Statistics karangan Bain Engelhardt. Penulis mengucapkan terima kasih
besarnya kepada Universitas Muhammadiyah Purwokerto yang telah
memberikan kesempatan kepada penulis untuk menyusun buku ajar ini, serta teman
teman yang telah meluangkan waktu untuk membaca serta memberi masukan terhadap
Semoga kehadiran buku ajar ini banyak memberi sumbangan yang berharga
ak lupa segala kritik yang bersifat membangun sangat penulis
Purwokerto, Maret 2012
Penulis
dan kesehatan,
ajar dengan judul Statistika Matematika ini dapat diselesaikan. Buku
ajar statistika matematika ini digunakan sebagai acuan untuk mata kuliah statistika
matematika yang berbobot 3 sks khususnya pada program studi Pendidikan Matematika.
ajar ini juga dapat digunakan sebagai acuan untuk mata kuliah
memaparkan pengertian-
dilengkapi dengan beberapa
dengan harapan agar mudah dipelajari oleh
matematika.Soal-
dari bentuk yang sederhana meningkat
Rujukan utama penulisan buku ini adalah buku Introduction to Probability and
Penulis mengucapkan terima kasih
besarnya kepada Universitas Muhammadiyah Purwokerto yang telah
serta teman-
ri masukan terhadap
ajar ini banyak memberi sumbangan yang berharga
membangun sangat penulis
Purwokerto, Maret 2012
Penulis
iii
DAFTAR ISI

Hal
.

HALAMAN JUDUL.. i
PRAKATA .............. ii
DAFTAR ISI............. iii
BAB 1 : PELUANG.. 1
BAB 2 : VARIABEL RANDOM DAN DISTRIBUSINYA................................ 22
BAB 3 : DISTRIBUSI VARIABEL RANDOM KHUSUS ................................. 44
BAB 4 : DISTRIBUSI VARIABEL RANDOM BERSAMA ............................. 76
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 97










1

BAB 1
PELUANG

1. PENDAHULUAN
Dalam kehidupan sehari-hari, banyak dijumpai fenomena yang dapat dibawa
ke dalam model matematika. Secara garis besar dikenal ada dua model yaitu model
deterministik dan model probabilistik. Sebagai contoh model deterministik adalah
kecepatan jatuhnya benda setelah waktu t. Model ini membawa pengulangan
eksperimen terhadap kondisi ideal yang akan menghasilkan secara esensial
kecepatan yang sama pada setiap waktu. Dalam kasus lain model deterministik
mungkin tidak tepat jika pengulangan eksperimen dibawa ke dalam kondisi ideal,
karena kemungkinan adanya variabel-variabel yang tidak terkontrol atau tidak
diketahui. Variabel yang tidak terkontrol tersebut meliputi temperatur udara;
kelembaban; kesalahan pengukuran; atau faktor lain yang menyebabkan hasil
bervariasi atau berbeda-beda dari sejumlah eksperimen tersebut.
Ada juga tipe fenomena lain yang hasilnya secara natural berbeda karena suatu
perubahan, dan model deterministik tidak akan tepat untuk memprediksinya. Sebagai
contoh: eksperimen tentang banyaknya pertikel yang dipancarkan oleh sumber radio
aktif; waktu sampai gagalnya komponen yang diproduksi; atau hasil dari suatu
permainan. Motivasi mempelajari peluang adalah untuk mengarah model
matematika pada situasi nondeterministik. Kaitannya dengan model matematika,
yaitu dikenal sebagai model probabilistik.Selanjutnya untuk dapat memahami kasus
peluang ini dengan baik, maka konsep himpunan perlu dikuasai terlebih
dahulu.Dalam bab ini akan dibahas terlebih dahulu konsep-konsep yang berkaitan
dengan peluang, seperti ruang sampel dan peristiwa..

2. RUANG SAMPEL (SAMPLE SPACE) DAN PERISTIWA (EVENT)

Definisi 1.1
Himpunan dari semua hasil yang mungkin dari suatu experiment disebut ruang
sampel. Yang dinotasikan dengan S
2


Contoh 1 :
Sebuah eksperimen pelemparan dua koin, dan diamati muka dari masing-masing
koin yang diharapkan. Himpunan hasil yang mungkin disajikan dalam ruang sampel
S= { AA, AG, GA, GG} ket.: A : angka dan G : gambar

Definisi 1.2.
Jika ruang sampel S berhingga (finite) atau tak berhingga yang dapat dihitung
( countably infinite) maka S disebut ruang sampel diskrit.

S={e
1
, e
2
, ..., e
N
} : ruang sampel berhingga (finite)
S={e
1
, e
2
, ...... } : ruang sampel tak berhingga (countably infinite).
Contoh 2:
S = {1,2,3,...} = Himp. Bil Asli : ruang sampel tak berhingga
S = {1, 2, 3, 4, 5, 6} : ruang sampel berhingga

Definisi 1.3
Suatu peristiwa (event) adalah subset dari ruang sampel S.

Contoh 3 :
P merupakan peristiwa muncul paling sedikit 1 angka (A) dalam pelemparan dua koin.
Jadi P = {AA, AG, GA } yang mana S={AA, GA, AG, GG}, sehingga PS.

Definisi 1.4.
Suatu peristiwa disebut elementary event(peristiwa sederhana) jika memuat tepat satu
hasil dari eksperimen tersebut.

Sebagai contoh pada kasus pelemparan sebuah koin, muncul gambar atau angka..

Definisi 1.5.
Dua peristiwa P dan Q disebut mutually exclusive [saling lepas] jikaPQ =

3

Contoh 4:
Pada kasus pelemparan dua koin,
P : peristiwa munculnya paling sedikit 1 angka dan
Q : peristiwa munculnya 2 gambar.
Karena PQ = jadi, P dan Q dikatakan saling lepas.
Kasus di atas akan berakibat pada definisi berikut :

Definisi 1.6.
Peristiwa-peristiwa A
1
, A
2
, A
3
, . . ., dikatakan saling lepas [mutually exclusive] jika
mereka adalah pasangan saling lepas, yaitu jika A
i
A
j
= bilamana i j.
Catatan :
Peristiwa-peristiwa yang komplementer adalah saling lepas, dan tak berlaku
sebaliknya.

3. PENGERTIANPELUANG (PROBABILITY)

Definisi 1.7
Suatu eksperimen yang diberikan, S adalah ruang sampel dari A, dan
A
1
, A
2
, . . . menyatakan peristiwa-peristiwa yang mungkin. Suatu himpunan fungsi
yang mengkaitkan suatu nilai real P(A) dengan masing-masing peristiwa A disebut
peluang himpunan fungsi, dan P(A) disebut peluang dari A, jika sifat-sifat berikut
dipenuhi :
0 P(A) untuk setiap A
P(S) = 1
P

=
=
|
|

\
|
1 i
i
1 i
i
) A ( P A
U

Dimana A
1
, A
2
, . . . adalah pasangan peristiwa-peristiwa yang saling lepas.


Pengambilan obyek secara random menjadi syarat perlu dalam statistika parametrik.
Pengertian random mudah dipahami tetapi dalam prakteknya sering mengalami
kesulitan untuk dilaksanakan. Sehingga kasus random dalam pengambilan sampel
4

akan didekati dengan berbagai cara. Kasus pengambilan sampel dibahas tersendiri
dalam teknik pengambilan sampel (teknik sampling)
4. SIFAT-SIFAT PELUANG
Ada beberapa sifat peluang yang perlu diketahui untuk mendukung pemahaman
lebih lanjut.

Teorema 1.1:
Jika A adalah suatu peristiwa dan A adalah komplemennya, maka
P(A) = 1 - P(A)
Bukti :
S= AA dan AA=
1 = P(S) = P(AA) = P(A)+P(A) P(A) = 1 P(A)

Teorema 1.2. :
Untuk sebarang peristiwa A, P(A)1
Bukti :
P(A) = 1 P(A)
Karena P(A) 0 maka P(A) 1

Teorema 1.3. :
Untuk sebarang dua peristiwa A dan B, P(AB) = P(A) + P(B) - P(AB).
Bukti :
AB = (AB) B , dimana (AB) dan B saling lepas.
A = (AB) (AB), dimana (AB) dan (AB) saling lepas.
P(AB) = P(AB) + P(B) dan P(A) = P(AB) + P(AB)
P(AB) = P(AB) + P(B)
= P(A) - P(AB) + P(B)
= P(A) + P(B)- P(AB)

Teorema 1.4. :
Untuk sebarang tiga peristiwa A, B, dan C
P(ABC) = P(A) + P(B)+P(C) - P(AB) -P(AC) -P(BC) +P(ABC).
5

Bukti :
Untuk latihan.
Teorema 1.5:
Jika A B maka P(A) P(B)
Bukti :
B= A(BA) dimana A dan (BA) saling lepas
P(B) = P(A) + P(BA)
P(B) P(A)

Teorema 1.6 :
Booles Inequality (Ketaksamaan Boole)
Jika A
1
, A
2
, ... adalah sebuah barisan peristiwa, maka
P

=

|
|

\
|
1 i
i
1 i
i
) A ( P A
U

Bukti :
Untuk latihan

Teorema 1.7:
Bonferronis Inequality (Ketaksamaan Bonferroni)
JikaA
1
, A
2
, ... A
k
adalah peristiwa-peristiwa, maka

= =

|
|

\
|
k
1 i
'
i
k
1 i
i
) A ( P 1 A P
I

Bukti :
Untuk latihan

5. PELUANG BERSYARAT (CONDITIONAL PROBABILITY)

Definisi 1.9.
Peluang bersyarat (The conditional probabillity) dari suatu peristiwa A, dimana
peristiwa B telah terjadi, didefinisikan dengan
) B ( P
) B A ( P
) B | A ( P

=
jika P(B) 0.
6



Teorema 1.8:
Untuk sebarang peristiwa A dan B,
P(AB)=P(B)P(A|B)=P(A)P(B|A)

Teorema 1.9 :
Peluang Total
Jika B
1
, B
2
, B
3
,...., B
k
adalah sebuah kumpulan dari peristiwa-peristiwa yang saling
lepas dan sempurnamaka untuk sembarang peristiwa A,
P(A) =

=
k
1 i
i i
) B | A ( P ) B ( P
Bukti :


A

B
1
B
2
B
k


Himpunan A terletak pada himpunan B, yang dipartisi menjadi B
1
, B
2
, B
k

Jadi, himpunan Adapat dinyatakan sebagai berikut
A= (AB
1
) (AB
2
) .. (AB
k
)
P(A) = P(AB
1
) + P(AB
2
)+ .. +P(AB
k
)
P(A) = P(B
1
)P(A|B
1
) + P(B
2
)P(A|B
2
)+ .. +P(B
k
)P(A|B
k
)
P(A) =

=
k
1 i
i i
) B | A ( P ) B ( P

Teorema 1.10 :
Bayes Rule (Aturan Bayes)
Jika kita mengasumsi bersyarat teorema 1.9 maka untuk masing-masing j=1,2,...,k

=
=
k
1 i
i i
j j
j
) B | A ( P ) B ( P
) B | A ( P ) B ( P
) A | B ( P
7

Bukti :
) B | A ( P ) B ( P ) A ( P ) A | B ( P
j j j
=

) A ( P
) B | A ( P ) B ( P
) A | B ( P
j j
j
=

=
=
k
1 i
i i
j j
j
) B | A ( P ) B ( P
) B | A ( P ) B ( P
) A | B ( P


Contoh 5:
Suatu uji laboratorium untuk penggunaan narkobaoleh atlit professional,
mempunyai deteksi rata-rata sebagai berikut :
PENGGUNAAN
NARKOBA
HASIL TES
Positif (+) Negatif (-)
Ya (Y)
Tidak (T)
0.90
0.01
0.10
0.99

Jika rata-rata penggunaan narkoba oleh atlit professional adalah 3 diantara 100 atlit,
a. Berapa peluang bahwa atlit professional yang dipilih secara random akan
mempunyai hasil tes negatif untuk penggunaan narkoba?
b. Jika tes atlit positif, berapa peluang bahwa dia benar-benar menggunakan
narkoba?
Penyelesaian :
Ditanya :
a. P(-)
b. P(Y|+)
Jawab:
(+) 0,90
0,03 (Y)
(-) 0,10
Peluang penggunaan narkoba
(+) 0,01
0,97 (T)
(-) 0,99


8

a. ) T | ( P ) T ( P ) Y | ( P ) Y ( P ) ( P + =
99 , 0 97 , 0 10 , 0 03 , 0 + =
9633 , 0 9603 , 0 003 , 0 = + =

b.
) T | ( P ) T ( P ) Y | ( P ) Y ( P
) Y | ( P ) Y ( P
) | Y ( P
+ + +
+ +
= +


736 , 0
0367 , 0
027 , 0
01 , 0 97 , 0 90 , 0 03 , 0
90 , 0 03 , 0
= =
+

=


6. PERISTIWA-PERISTIWA SALING BEBAS (INDEPENDENT EVENTS)

Definisi 1.10.
Dua peristiwa A dan B disebut independent events [peristiwa-peristiwa saling
bebas] jika
P(AB ) = P(A)P(B)
Selanjutnya jika tidak dipenuhi, maka A dan B disebut dependent events [peristiwa-
peristiwa bergantung].

Teorema 1.11 :
Jika A dan B adalah peristiwa-peristiwa sedemikian hingga P(A)>0 dan P(B)>0,
maka A dan B adalah independen jika dan hanya jika salah satu berikut dipenuhi.
( ) ( ) A P B A P = ( ) ( ) B P A B P =

Teorema 1.12 :
Dua peristiwa A dan B adalah independen jika dan hanya jika berikut pasangan-
pasangan peristiwa juga independen:
i. A dan B.
ii. A dan B.
iii. A dan B.

Definisi 1.11.
Sejumlah k peristiwa A
1
, A
2
, . . . , A
k
dikatakan independent (bebas) atau mutually
Independent [saling bebas] jika untuk setiap j = 2, 3, . . ., k dan setiap subset yang
berbeda ditunjukkan dengan i
1
, i
2
, . . ., i
j
, maka
P(A
i1
A
i2
. . . A
ij
) = P(A
i1
)P(A
i2
) . . .P(A
ij
)
9

7. TEKNIK MENGHITUNG/MENCACAH
a. Pergandaan
Teknik pergandaan ini adalah teknik mencacah menggunakan perkalian. Misal ada 3
soal tipe B-S, maka kemungkinan jawaban yang diberikan siswa adalah:
BBS, BSB, BBB, SBB, SSB, SBS, BSS, SSS. Jadi, ada 8 macam kemungkinan
jawab.

Teorema 1.13 :
Jika ada N hasil yang mungkin dari masing-masing r trial (percobaan) dari suatu
experimen, maka ada N
r
hasil yang mungkin dalam ruang sampel.
Contoh 6:
Berapa banyaknya cara untuk dapat menjawab 5 pertanyaan benar-salah?
Jawab :
N=2 yaitu banyaknya pilihan benar-salah
r=5 yaitu banyaknya pertanyaan.
Sehingga banyaknya hasil yang mungkin adalah 2
5
[ N=2 dan r=5]= 32

b. Permutasi dan Kombinasi
Permutasi dan kombinasi, keduanya merupakan teknik dalam pengambilan sampel.
Dalam teknik kombinasi urutan data tidak diperhatikan. Misal mengambil dua pensil
warna merah dan biru. Pengambilan pensil merah kemudian biru dianggap sama
dengan pengambilan pensil biru kemudian merah. Lain halnya dalam teknik
permutasi, pengambilan pensil merah kemudian biru berbeda dengan pengambilan
pensil biru kemudian merah.
Teorema 1.14 :
Banyaknya kombinasi dari n objek yang berbeda, yang dipilih r obyek adalah:
C(n,r) =
)! r n ( ! r
! n
r
n

=
|
|

\
|

Adapun banyaknya permutasi untuk memilih r obyek dari n obyek yang tersedia
adalah:
P(n,r) = C(n,r).r! = ! r
r
n
|
|

\
|
=
)! r n (
! n


10

Contoh 7:
Banyaknya kombinasi dari 4 huruf, untuk 2 huruf yang diambil adalah
|
|

\
|
2
4
=
! 2 )! 2 4 (
! 4

= 6.
Jika urutan huruf diperhatikan maka banyaknya hasil menjadi 6.2! = 12.
Penggunaan notasi kombinasi biasa digunakan dalam expansi binomial, yaitu

|
|

\
|
= +
=

n
0 k
k n k n
b a
k
n
) b a (

Teorema 1.15 :
Banyaknya permutasi yang dapat dibedakan yang mana r dari jenis pertama dan
(n-r) dari jenis kedua adalah :
)! r n ( ! r
! n
r
n

=
|
|

\
|


Teorema 1.16 :
Banyaknya permutasi dari n obyek yang mana r
1
dari jenis pertama, r
2
dari jenis
kedua, , r
k
dari jenis ke-k adalah :
! r !... r ! r
! n
k 2 1


Teorema 1.17 :
Banyaknya cara partisi suatu himpunan dari n obyek ke dalam k sel dengan r1 obyek
dalam sel pertama dan r2 dalam sel kedua, dan seterusnya, adalah
! r !... r ! r
! n
k 2 1
dimana

=
=
k
1 l
l
. n r

Contoh 8:
Sepuluh orang yang terdiri dari 2 orang Indonesia; 3 orang USA dan 5 orang Arab.
Banyaknya posisi duduk, yang mana mereka pada kelompoknya masing-masing
adalah posisi 2520
! 5 ! 3 ! 2
! 10
=


11

c. Menghitung Peluang Suatu Peristiwa
Probabilitas (peluang ) suatu peristiwa adalah banyaknya cacah peristiwa dibagi
banyaknya cacah dalam semesta. Misal A adalah suatu peristiwa, maka peluang dari
A ditulis P(A) =


Pada permutasi dan kombinasi hanya berbicara tentang banyaknya cara atau cacah..
Selanjutnya kasus tersebut akan digunakan dalam menghitung peluang.

Contoh 9:
Sebuah kotak berisi 10 bola hitam dan 20 bola putih, dan 5 bola dipilih tanpa
pengembalian. Disini menggunakan konsep kombinasi, sehingga peluang
diperolehnya tepat 2 bola hitam adalah sebagai berikut:
Karena diambil tepat 2 bola hitam berarti sisanya 3 bola berwarna putih, sehingga
P(tepat 2 hitam) = 360 . 0
5
30
3
20
2
10
=
|
|

\
|
|
|

\
|
|
|

\
|













12

SOAL-SOAL LATIHAN BAB 1

1. Sebuah mesin gum-ball mengeluarkan sebuah bola merah, hitam atau hijau.
a. sajikan ruang sampel yang cocok
b. daftarkan seluruh peristiwa yang mungkin
c. Jika R adalah peristiwa merah selanjutnya daftarkan hasil di dalam R
d. Jika G adalah peristiwa hijau selanjutnya apakah RG ?
Jwb: a. S={r,g,b} b. {r}, {g}, {b}, {r,g}, {r,b}, {g,b}, S, c. {b,g} d.


2. Dua bola diperoleh dari mesin seperti pada nomor 1 dari dua percobaan.
Urutan hasil diperhatikan. Diasumsikan bahwa paling sedikit dua bola dari
masing-masing warna ada di dalam mesin.
a. Bagaimana ruang sampel yang cocok.
b. Berapa banyak seluruh peristiwa yang mungkin yang memuat delapan hasil
(outcome).
c. Nyatakan peristiwa-peristiwa berikut sebagai gabungan dari peristiwa-
peristiwa elementer. C
1
C
2
, dan C
1
C
1
dimana
C
1
: mendapatkan bola merah pada percobaan pertama, dan
C
2
: mendapatkan paling sedikit satu bola merah.
Jwb: a. S={(r,r),(r,b),(r,g),(b,r),(b,b),(b,g),(g,r),(g,b),(g,g)} b. 9
c. C
1
C
2
=C
1
dan C
1
C
1
= {(b,r),(g,r)}

3. Ada 4 grup darah yaitu O, A, B, dan AB. Secara umum seseorang dapat menerima
donor darah dari grupnya sendiri. Juga seseorang dapat menerima donor darah dari
grup O, dan 4 grup darah dapat digunakan oleh penerima dari grup AB. Semua
kemungkinan yang lain dianggap tak ada.Suatu experiment pengambilan darah dan
menentukan tipenya untuk masing-masing dua donor berikut yang masuk bank
darah.
a. Daftarkan urutan hasil yang mungkin dari experiment ini.
b. Daftarkan hasil-hasil yang berkaitan terhadap peristiwa bahwa pedonor kedua
dapat menerima darah dari pedonor pertama.
c. Daftarkan hasil-hasil yang berkaitan terhadap peristiwa bahwa masing-masing
pedonor dapat menerima darah dari pedonor yang lain.
13


4. Suatu experimen pengambilan bola dari mesin gum-ball sampai bola merah
diperoleh. Sajikan ruang sampel untuk experimen ini.
Jwb : S= {r,br,gr,bbr,ggr,bgr,gbr, ...}
{x | x = r atau x = c
1
c
2
....c
k
r, dimana c
i
= b atau g}

5. Banyaknya partikel alpha yang dipancarkan oleh sampel radioaktif dalam interval
waktu yang tetap adalah terhitung.
a. Berikan ruang sampel untuk experimen ini.
b. Waktu jeda diukur sampai partikel alpha pertama dipancarkan. Berilah ruang
sampel untuk experimen ini.
Jwb : a. S={0,1,2,...} b. S=[0, )


6. Suatu experimen dikendalikan untuk menentukan apakah pecahan dari bagian
logam adalah emas. Berilah ruang sampel untuk experiman ini.
Jwb : S=[0,1]

7. Sebuah mobil baterai dipilih secara random dites dan waktu rusak dicatat. Berilah
ruang sampel yang cocok untuk experimen ini.
Jwb : S=[0, )


8. Kita memperoleh 100 bola dari mesin, dan kita peroleh 20 bola merah, 30 bola
hitam dan 50 bola hijau.
a. Dapatkah kita gunakan sebagai model peluang untuk warna sebuah bola dari
mesin tersebut, yang diberikan oleh p1=P(M), p2=P(Ht) dan p3=P(Hj)
b. Pandang bahwa bola kuning juga di dalam mesin. Dapatkah kita gunakan
sebagai model p1=0.2, p2=0.3, p3=0.5 dan p4=P(K)=0.1

9. pada soal nomor 2, pandang bahwa masing-masing dari 9 kemungkinan hasil dalam
ruang sampel adalah berkemungkinan sama terjadi. Hitung masing-masing berikut :
a. P(keduanya merah)
b. P(C1)
c. P(C2)
14

d. P(C1 C2)
e. P(C1 C2)
f. P(C1 C2)
Jwb : a. 1/9 b. 1/3 c. 5/9 d. 1/3 e. 2/9 f. 5/9

10. Pandang soal nomor 3. Misal 4 tipe darah berkemungkinan sama terjadi.
a. Hitung peluang bahwa pedonor kedua dapat menerima darah dari pedonor
pertama
b. Hitung peluang bahwa masing-masing pedonor dapat menerima darah dari
pedonor yang lain.
c. Hitung peluang bahwa tidak ada yang dapat menerima darah dari pedonor yang
lain.
Jwb : a. 9/16 b. c. 1/8

11. Buktikan bahwa P( )=0 (Ingat ambil A
i
= untuk semua i)

12. Bila suatu eksperimen ditampilkan, satu dan hanya satu dari peristiwa A
1
, A
2
, atau
A
3
akan terjadi. Tentukan P(A
1
), P(A
2
), dan P(A
3
) terhadap masing-masing asumsi
berikut:
a. P(A
1
) = P(A
2
) = P(A
3
)
b. P(A
1
) = P(A
2
) dan P(A
3
) =
c. P(A
1
) =2P(A
2
) = 3P(A
3
)

13. Sebuah koin yang seimbang dilambungkan empat kali. Daftarkan hasil yang
mungkin dan hitung peluang dari masing-masing peristiwa berikut :
a. Tepat tiga gambar.
b. Paling sedikit satu gambar.
c. Banyaknya gambar sama dengan banyaknya angka.
d. Banyaknya gambar melampaui banyaknya angka.
Jwb : a. b. 15/16 c. 3/8 d. 5/16

14. Dua guru disewa oleh Prodi Pendidikan Matematika dan masing-masing dipilih
secara random untuk mengajar satu matakuliah trigonometri, aljabar, atau kalkulus.
15

Daftarkan hasilnya dalam ruang sampel. Tentukan peluang bahwa mereka akan
mengajar matakuliah yang berbeda.
Jwb : S= {(t,t),(t,a),(t,c),(a,t),(a,a),(a,c), (c,t),(c,a),(c,c)} 2/3

15. Jika A dan B adalah peristiwa-peristiwa, tunjukkan bahwa :
a. P (AB) = P (A) P (AB).
b. P (AB) = 1 P (A B).

16. Jika P (A) = P (B) = 1/3 dan P (AB) = 1/10. Maka tentukan :
a. P (B).
b. P (AB).
c. P (BA).
d. P (A B).
Jwb : a. 2/3 b. 23/30 c. 7/30 d. 9/10

17. Jika P (A) = , P (B) = 1/8, dan P(C) = , dimana A, B, dan C adalah saling lepas,
maka tentukan :
a. P (ABC).
b. P(A B C)
Jwb : a. 7/8 b. 1/8

18. Peristiwa bahwa tepat satu dari peristiwa-peristiwa A atau B terjadi dapat disajikan
sebagai (AB) (A B). Tunjukkan bahwa
P [(AB) (A B)] = P (A) + P (B) 2P(AB)

19. Seorang pelari melakukan pertandingan dua kali pada suatu hari tertentu. Peluang
bahwa dia menang dalam pertandingan pertama adalah 0,7. Peluang dia menang
dalam pertandingan kedua adalah 0,6 dan peluang bahwa dia menang dalam kedua
pertandingan adalah 0,5. Tentukan peluang bahwa :
a. Dia menang sekurang-kurangnya satu pertandingan.
b. Dia menang tepat satu pertandingan.
c. Dia tidak menang pertandingan.
Jwb : a. 0.8 b. 0.3 c. 0.2
16


20. Suatu keluarga mempunyai dua TV, TV berwarna dan TV hitam putih.Misal A
peristiwa TV berwarna hidup dan B peristiwa TV hitam putih hidup. If P(A) = 0.4,
P(B) = 0.3, dan P(AB) = 0.5, tentukan peluang masing-masing peristiwa:
a. Keduanya hidup.
b. Hanya TV berwarna yang hidup.
c. Tepat satu TV yang hidup.
d. Tidak ada TV yang hidup.
Jwb : a. 0.2 b. 0.2 c. 0.3 d. 0.5

21. Pandang P(A1) = 1/ (3 + i) untuk i = 1, 2, 3, 4. Tentukan batas atas untuk
P(A1A2A3 A4).
Jwb : 319/420

22. Sebuah kotak berisi 3 kartu baik dan 2 kartu rusak.Pemain A memilih sebuah kartu
dan kemudian pemain B memilih sebuah kartu. Hitung peluang berikut :
a. P(A baik)
b. P(B baik|A baik)
c. P(B baik|A rusak)
d. P(B baikA baik)
e. P(B baik)
f. P(A baik|B baik)
Jwb : a. 3/5 b. c. d. 3/10 e. 3/5 f.

23. Sebuah tas berisi 5 bola biru dan 3 bola merah. Seorang anak mengambil sebuah
bola dan selanjutnya mengambil yang lain tanpa pengembalian. Hitung peluang
berikut :
a. P(2 bola biru)
b. P(1 bola biru dan 1 merah)
c. P(sekurang-kurangnya 1 bola biru)
d. P(2 bola merah)
Jwb : 5/14

17

24. Dalam soal no.23, jika diambil 3 bola tanpa pengembalian. Tentukan :
a. P(tak ada bola merah setelah pengambilan ketiga)
b. P(1 bola merah yang tertinggal)
c. P(bola merah pertama pada pengambilan terakhir)
d. P(bola merah pada pengambilan terakhir)

25. Dua kartu diambil dari deck kartu tanpa pengembalian.
a. Berapa peluang bahwa kartu kedua adalah heart, jika kartu pertama adalah heart.
b. Berapa peluang bahwa kedua kartu adalah heart

26. Sebuah kotak berisi 5 bola hijau, 3 bola hitam, dan 7 bola merah. Dua bola dipilih
secara random tanpa pengembalian. Berapa peluang bahwa :
a. kedua bola adalah merah.
b. kedua bola sama warnanya.

27. Tim softball mempunyai 3 pemukul A, B, dan C dengan persentasi menang masing-
masing 0.4, 0.6 dan 0.8. Pemukul-pemukul ini memukul sebanyak masing-masing
2, 3, dan 5 setiap 10 permainan. Dengan kata lain, untuk permainan yang dipilih
secara random, P(A)=0.2, P(B)=0.3 dan P(C)=0.5. Tentukan :
a. P(tim memenangkan permainan)= P(W)
b. P(A yang memukul|tim menang)=P(A|W)

28. Satu kartu dipilih dari deck yang terdiri 52 kartu dan ditempatkan di deck kedua.
Sebuah kartu selanjutnya dipilih dari deck kedua.
a. Berapa peluang bahwa kartu kedua adalah ace.
b. Jika kartu pertama ditempatkan di deck 54 kartu yang memuat 2 joker,
selanjutnya berapa peluang bahwa sebuah kartu yang diambil dari deck kedua
adalah ace.
c. Diberikan ace yang telah diambil dari deck kedua pada pertanyaan (b), berapa
peluang bersyarat bahwa kartu ace telah dipindah.

18

29. Sebuah kantong memuat 3 koin, satu koin mempunyai muka di dua sisi, dan dua
koin yang lain adalah normal. Sebuah koin dipilih secara random dan dilempar 3
kali.
a. tentukan peluang diperoleh 3 muka
b. Jika sebuah muka muncul di 3 kali lemparan , berapa peluang bahwa muka itu
berasal dari koin yang bermuka dua.

30. Diketahui P(A)=0.4 dan P(AB)=0.6
a. Tentukan P(B) agar A dan B saling lepas.
b. Tentukan P(B) agar A dan B saling bebas.

31. A, B, dan C adalah peristiwa-peristiwa sedemikian hingga P(A)= 1/3 , P(B)=1/4
dan P(C)= 1/5 Tentukan P(ABC) terhadapmasing-masingasumsi berikut :
a. jika A, B, C adalah saling lepas
b. jika A, B, C adalah saling bebas

32. Sebuah mangkuk berisi 4 tiket lottre dengan nomor 111, 221, 212, dan 122. Satu
tiket diambil secara random dari mangkuk dan A1 adalah peristiwa 2 di dalam
tempat yang ke-i.; i=1,2,3 . Tentukan apakah A1,A2,A3 independen?

33. Kode kata dibentuk dari huruf A s.d. Z
a. Berapa banyak 26 huruf kata dapat dibentuk tanpa pengulangan sembarang
huruf.
b. Berapa banyak 5 huruf kata dapat dibentuk tanpa pengulangan
c. Berapa banyak 5 huruf kata dapat dibentuk jika huruf-hurufnya dapat diulang.

34. Plat nomor kendaraan terdiri dari 2 huruf dan dilanjutkan 4 digit angka. Seperti :
AB3166.
a. Berapa banyak plat berbeda yang mungkin jika huruf dan digit dapat berulang?
b. Berapa banyak plat berbeda yang mungkin jika huruf dapat berulang tetapi digit
tidak?
c. Berapa banyak plat berbeda yang mungkin jika huruf dapat berulang dan nomor
digit lebih besar dari 5500?
19


35. Seorang pelatih sepakbola mempunyai 49 pemain yang dapat dipilih untuk menjadi
duta dalam pertandingan .
a. Jika 11 orang harus dipilih untuk bermain, berapa banyak tim yang mungkin?
b. Jika dari 49 pemain ada 24 penyerang dan 25 penahan, berapa peluang bahwa
tim yang dipilih secara random mempunyai 5 penyerang dan 6 penahan?

36. Berapa banyak cara yang dapat anda bagikan 26 huruf ke dalam 3 kotak yang
memuat 9; 11; dan 6 huruf.

37. Berapa banyak cara siswa menjawab 10 soal pilihan ganda dengan 4 option.

38. Suatu uji laboratorium untuk penggunaan steroid dalam atlit professional
mempunyai deteksi rata-rata sebagai berikut :
PENGGUNAAN
STEROID
HASIL TES
POSITIF NEGATIF
Yes
No
0.90
0.01
0.10
0.99

Jika rata-rata penggunaan steroid dalam atlit professional adalah 1 diantara 50 atlit,
a. berapa peluang bahwa atlit professional yang dipilih secara random akan
mempunyai hasil tes negative untuk penggunaan steroid?
b. Jika tes atlit positif, berapa peluang bahwa dia benar-benar menggunakan
steroid?

39. Sebuah kotak berisi empat disket yang mempunyai warna berbeda pada masing-
masing sisinya. Disket 1 adalah merah dan hijau, disket 2 adalah merah dan putih,
disket 3 adalah merah dan hitam, dan disket 4 adalah hijau dan putih. Satu disket
dipilih secara random dari kotak. Definisikan berikut: A = satu sisi adalah merah,
B = satu sisi adalah hijau, C = satu sisi adalah putih dan D = satu sisi adalah hitam.
a. Apakah A dan B peristiwa bebas? Mengapa atau mengapa tidak ?
b. Apakah B dan C peristiwa bebas? Mengapa atau mengapa tidak ?
c. Apakah sebarang pasangan peristiwasaling lepas? Yang mana?
20


40. Misalkan sejumlah kelereng berwarna dimasukkan ke dalam tiga kotak yang tidak
dapat dibedakan sebagai berikut:

Kotak
1 2 3
Merah
Putih
Biru
2
3
5
4
1
3
3
4
3

Sebuah kotak diambil secara acak dan kemudian dari kotak yang terpilih tersebut
diambil secara acak sebuah kelereng.
a. Hitung peluang terambilnya kelereng merah !
b. Bila diketahui kelerengnya merah, berapa peluang bahwa kotak yang terambil
adalah kotak 3?

41. Seseorang memiliki dua kendaraan, mobil dan motor. Kurang lebih 75% ia
menggunakan mobil untuk pergi bekerja, dan 25% ia menggunakan motor. Bila
menggunakan mobil kemungkinannya 75% ia sampai di rumah pukul 17.30 atau
kurang; sedangkan bila menggunakan motor, kemungkinannya 60% ia sampai di
rumah pukul 17.30 atau kurang. Bila suatu hari diketahui ia sampai di rumah
pukul 17.30, berapa peluang ia menggunakan mobil.

42. Diberikan ruang sampel S menyatakan orang dewasa yang tamat SMU di
kecamatan Sukamadu. Mereka dikelompokkan menurut jenis kelamin dan status
pekerjaan
Bekerja Tidak bekerja
Laki-laki 460 40
Wanita 40 260
21

Kecamatan tersebut akan dijadikan daerah Pariwisata dan seseorang akan dipilih
secara acak untuk mempromosikan ke Luar Negeri. Tentukan peluang yang terpilih
adalah laki laki jika diketahui telah bekerja.

43. Susunan murid di kelas I SD Margobiso adalah sebagai berikut.
Lima anak adalah putra petani; 6 anak adalah putra Guru; 4 anak adalah putra TNI;
dan 7anak adalah putra wiraswasta.
Dipilih secara acak 3 murid di kelas tersebut. Berapa peluang bahwa ketiga murid
yang terpilih tersebut, 2 murid diantaranya adalah putra guru.

44. Sebuah dadu tidak seimbang dilempar sekali, muncul sisi mata dadu genap dua kali
lebih sering daripada sisi ganjil. Berapa peluang munculnya sisi mata dadu yang
lebih besar dari 4 ?

45. Dua dadu dilempar. Bila diketahui bahwa satu dadu munculnya 2, berapa peluang
bahwa jumlah keduanya lebih besar dari 6?

46. Tes darah Laboratorium adalah 95% tertedeteksi penyakit tertentu. Bagaimanapun
tes juga dapat memberikan hasil positif yang salah yaitu 1% dari orang-orang sehat
yang dites. Jika 0,5 % populasi benar-benar sakit, berapa peluang hasil tesnya
positif sedangkan orangtersebut benar-benar sakit.
Jwb: 0,0256









22

BAB 2
VARIABEL RANDOM DAN DISTRIBUSINYA
1. Pendahuluan
Dalam bab ini akan dibahas tentang variabel random beserta distribusinya.
Variabel random pada hakekatnya adalah fungsi yang terdefinisi dalam ruang
sampel, sehingga dari variabel random tersebut dapat dibentuk distribusinya.
Variabel random dibedakan menjadi dua yaitu variabel random diskrit dan variabel
random kontinu. Fungsi yang berkaitan dengan variabel random disebut probability
density function (pdf) atau disebut fungsi pekat peluang. Berkaitan dengan pdf
tersebut dapat dibentuk CDF (Cumulative Distrubution Function), ekspektasi dan
variansi termasuk juga MGF (Moment Generating Function).

2. Pengertian Variabel Random

Definisi 2.1. :
Variabel random, yang dinyatakan dengan X adalah suatu fungsi yang didefinisikan
pada ruang sampel S, yang dikaitkan sebuah bilangan real X(e)=x dengan masing-
masing hasil yang mungkin e dalam S.

Contoh 1 :
Dadu sisi empat mempunyai nomor 1, 2, 3, atau 4 pada masingmasing sisi yang
berkemungkinan sama.Satu permainan dengan menggulirkan dadu tersebut dua kali
dan skor adalah maksimum dari 2 bilangan yang muncul. Walaupun skor tersebut
tidak dapat diprediksi, kita dapat menentukan himpunan nilainilai yang mungkin
dari variabel random. Khususnya jika e = (i, j) dimana i, j {1, 2, 3, 4}, dan
X(e)=max (i, j), maka ruang sample S dan X digambarkan sebagai berikut.





23








1 2 3 4

Ada dua macam variabel random yaitu variabel random diskrit dan variabel random
kontinu.

b. Variabel Random Diskrit

Definisi 2.2
Jika himpunan semua nilai variabel random X yang mungkin adalah himpunan yang
dapat dihitung (countable) , x ,..., x , x
n 2 1
or ,..., x , x
2 1
maka X disebut variabel
random diskrit (a discrete random variabel). Fungsi tersebut
f(x) = P[X=x] x = ,..., x , x
2 1

disebut fungsi masa peluang diskrit (discrete probability mass function).

1) Fungsi Masa Peluang (pmf)
Teorema 2.1
Fungsi f(x) adalah pmf (probability mass function) diskrit jika dan hanya jika
dipenuhi kedua sifat-sifat berikut untuk paling banyak himpunan bilangan real
: ,... x , x
2 1
tak hingga yang dapat dihitung (at most a countably infnite).
f ( ) 0 x
i
untuk semua
i
x , dan

i
x all
f(x
i
) = 1

contoh 2 :
Maksimum dari dua guliran dadu sebagai berikut :


(1,4) (2,4) (3,4) (4,4)
(1,3) (2,3) (3,3) (4,3)
(1,2) (2,2) (3,2) (4,2)
(1,1) (2,1) (3,1) (4,1)
X 1 2 3 4
f(X) 1/16 3/16 5/16 7/16
24


f(x)

7/16-
5/16-
3/16-
1/16-
X
1 2 3 4

Contoh 3 :
Dalam menggelindingkan sebuah dadu bermuka 12 sebanyak dua kali, dan masing-
masing muka diberi nomor 1 s.d 12, yang berkemungkinan sama untuk muncul pada
setiap penggelindingan. Jika X menyatakan nilai maksimum dalam dua
penggelindingan, maka pdf dari X akan berbentuk
f(x) = c(2x-1) untuk x =1, 2, 3 ,..., 12
dan c dapat dicari dengan menggunakan sifat pmf, yaitu
1 =

= =
= =
12
1 x
12
1 x
144 c ) 1 x 2 ( c ) x ( f
144
1
c =


2) CDF (Cumulative Distribution Function)
Definisi 2.3
The cumulative distribution function (CDF) dari suatu variabel random
Xdidefinisikan untuk sebarang bilangan real x dengan
F(x) = P [X x]

Teorema 2.2. :
X adalah variabel random diskrit dengan pdf f(x) dan CDF F(x).
Jika nilai yang mungkin dari X diindeks dalam urutan menaik x
1
<x
2
<x
3
<, maka
f(x
1
)=F(x
1
)untuk i=1, dan
f(x
i
)=F(x
i
)-F(x
i-1
) untuk i>1
Selanjutnya jika x<x
1
maka F(x)=0 dan
untuk sebarang nilai real x yang lain F(x) =

x x
i
i
) x ( f
25

dimana penjumlahan tersebut meliputi semua yang ditunjukkan i sedemikian hingga
x x
i

Teorema 2.3 :
Fungsi F(x) adalah CDF untuk suatu variabel random X jika dan hanya jika
memenuhi sifat berikut :
1)
x
lim
F(x) = 0
2)
x
lim
F(x) = 1
3)
=
0 h
lim
F(x + h) = F(x)
4) a < b implies F(a) F(b)
selanjutnya menjadi penting untuk digunakan
P[a<X<b] = F(b)-F(a)
Berdasarkan contoh 2, diperoleh CDF sebagai berikut:
F(1) = f(1) =

, 1x<2
F(2) = f(2)+F(1) =

, 2x<3
F(3) = f(3)+F(2) =

, 3x<4
F(4) = f(4)+F(3) =

, 4x
dan grafiknya diperoleh sebagai berikut:

F(x)
1

9/16

4/16

1/16
x
1 2 3 4




26

3) Ekspektasi (Expectation)

Definisi 2.4
Jika X adalah variabel diskrit dengan pdf f(x), maka nilai ekspektasi dari X
didefinisikan,
E(X) =

x
xf(x)

Contoh 4 :
Sebuah kotak berisi 4 kartu. Dua kartu diberi label dengan nomor 2 ; satu diberi label
dengan nomor 4 dan yang lain dengan nomor 8. Rata-rata bilangan pada keempat
kartu adalah 4
4
8 4 2 2
=
+ + +
. Percobaan memilih sebuah kartu secara random dan
dicatat nomornya dapat dikaitkan dengan variabel random diskrit X yang
mempunyai nilai berbeda x = 2, x = 4, dan x = 8 dengan f(2) = 1/2 ; f(4) = f(8) = 1/4.
Jadi, nilai expektasinya adalah
E(x) = 2(1/2) + 4(1/4) + 8(1/4) = 4.

c. Variabel Random Kontinu
1) Fungsi peluang (pdf) dan CDF nya
Definisi 2.5
A variabel random X disebut variabel random kontinu jika ada fungsi f(x) adalah the
probability density function (pdf) of X, sehingga CDF nya dapat disajikan sebagai
F(x) =


x
f(t) dt

Jika pdf f(x) diberikan, maka secara khusus,
f(x) =
) x ( F ) x ( F
dx
d
'
=

catatan :
P[aXb] =

b
a
dx ) x ( f


27

Teorema 2.4 :
Fungsif(x) adalah pdf untuk suatu variabel random kontinu X jika dan hanya jika
dipenuhi sifat-sifat :
1) f(x) 0untuksemuax, dan
2)


=1 dx ) x ( f
Bukti :
Lihat teorema 2.3

Contoh 5 :
Sebuah mesin yang menghasilkan kabel tembaga, dan kadang-kadang ada kerusakan
pada suatu titik sepanjang kabel. Panjang kabel (dlm meter) diproduksi antara sukses
rusak adalah variabel random kontinu X dengan pdf berbentuk
f(x) =

> +

0 x 0
0 x ) x 1 ( c
3

dimana c adalah konstan.
Untuk mencari nilai c ditentukan dari sifat pdf
1=


dx ) x ( f =

+
0
3
dx ) x 1 ( c = c(1/2) 2 c =
Contoh 6:
Diketahui
f(x) =

>

0 x 0
0 x e 3
x 3

CDF F(x)= 3

dt e

1 e

, x>0 dan F(x)=0 untuk x0


jadi, F(x) =
0 untuk x 0
1 e

untuk x 0



2. Ekspektasi

Definisi 2.6
Jika X adalah variabel random kontinu dengan pdf f(x), maka nilai ekspektasi dari X
didefinisikan dengan
E(X) =


xf(x) dx
28

Jika integral adalah konvergen absolut maka dikatakan E(X) tidak ada.

Contoh 7:
Jika diketahui
f(x) =

>

0 x 0
0 x e 3
x 3

maka diperoleh
E(x) = x3e

dx xe

dx

xe


Catatan : Biasanya E(x) dilambangkan dengan .

Definisi 2.7
Jika 0 < p < 1, maka percentile ke-100p dari distribusi variabel random kontinu X
adalah penyelesaian x
p
terhadap persamaan.
F(x
p
) = p

Median dari distribusi X adalah persentil ke-50 yang dinotasikan dengan X
0,5
atau
m. Ini adalah kasus dari persentil khusus yang sangat penting, sehingga nilai
setengah dari populasi adalah setengah ke atas atau setengah ke bawah. Median
digunakan dalam beberapa aplikasi sebagai ukuran tengah.

Definisi 2.8
Jika pdf mempunyai maximum tunggal di x = m
o
, katakan max f(x) = f(m
o
), maka
m
o
disebut modus dari X.

Catatan :
Penyelesaian untuk f(x)=0 adalah maksimum dari f(x) yang tunggal. Secara umum
Mean; Median; dan Modus mungkin semuanya berbeda tetapi ada kasus-kasus
tertentu dimana semuanya itu sama.

Definisi 2.9
Distribusi dengan pdf f(x) dikatakan simetrik di sekitar c jika f(c x) = f(c + x)
untuk semua x.
29

d. Variabel Campuran
Mungkin sekali bahwa variabel random mempunyai distribusi yang tidak diskrit
murni atau tidak kontinu murni. Distribusi untuk variabel random X adalah tipe
campuran jika CDF mempunyai bentuk
F(x) = a F
d
(x) + (1-a) F
c
(x) ; 0<a<1
Keterangan :
F
d
(x) : CDF dari distribusi diskrit
F
c
(x) : CDF dari distribusi kontinu

e. Beberapa Sifat Ekspektasi
Teorema 2.5 :
Jika X variabel random dengan pdf f(x) and u(x) adalah fungsi bernilai real yang
domainnya meliputi nilai-nilai X yang mungkin, maka
E[u(X)] =

x
) x ( f ) x ( u jika X diskrit
E[u(X)] =


) x ( f ) x ( u dx jika X kontinu
Ini jelas bahwa nilai ekspektasi akan mempunyai sifat linearitas terkait dengan
integral dan penjumlahan.

Teorema 2.6 :
Jika X variabel random dengan pdf f(x), a dan b adalah konstan, serta g(x) dan h(x)
adalah fungsi bernilai real yang domainnya memuat nilai X yang mungkin, maka
( ) ( ) | | ( ) | | ( ) | | X h bE X g aE X bh X ag E + = +

f. Variansi dan Sifat-Sifatnya
Definisi 2.10
Variansi variabel random X diberikan
Var (X) = E[(X - )
2
] dimana = E(x)

Definisi 2.11
moment ke-k di sekitar pusat variabel random X adalah
'
k
= E(X
k
)
30

momentke-k di sekitar mean adalah
k
= E[X E(X)]
k
= E(X - )
k


Teorema 2.7:
Jika X adalah variabel random, maka
( ) ( )
2 2
X E X Var =
Bukti :
( )
2
) X ( E X Var =
( )
2 2
X 2 X E + =
2 2
) X ( E 2 ) X ( E + =
2 2 2
2 ) X ( E + =
( )
2 2
X E =


Contoh 8:
Jika diketahui f(x) seperti pada contoh 7
f(x) =

>

0 x 0
0 x e 3
x 3

maka diperoleh
E(x) = x. 3e

dx

3 xe

dx


E(x
2
) = x

. 3e

dx x

2xe

dx

0 2 xe

dx


0
2
9

2
9

Jadi, Var(X)=



Teorema 2.8:
Jika X adalah variabel random dengan a dan b adalah konstanta, maka
( ) ( ) X Var a b aX Var
2
= +
Bukti :
( )
2
)] b a ( ) b aX [( E b aX Var + + = +
2
)] X ( a [ E =
31

2 2
)] X [( E a =
) X ( Var a
2
=

Teorema 2.9.:
Jika distribusi dari X simetrik di sekitar mean ( ) X E = , maka moment ketiga di
sekitar

adalah nol, 0
3
= .

Teorema 2.10.:
Jika X adalah variabel random dan u(X) adalah fungsi bernilai real nonnegative,
maka untuk sebarang konstanta positive c>0,


Bukti :
Untuk latihan

Teorema 2.11.:
Jika X adalah variabel random dengan mean

dan variansi
2
, maka untuk sebarang
k>0.
| |
2
k
1
k X P
Bukti :
Untuk latihan

Teorema 2.12.:
( ) X E = dan ( ) X Var
2
= . Jika 0
2
= , maka | | 1 X P = =
Bukti :
Untuk latihan

a. Moment Generating Function (MGF)
Definisi 2.12
Jika X variabel random, maka nilai expektasi
( ) | |
( ) | |
c
X u E
c X u P
32

M
x
(t) = E(e
tx
)
Disebut moment generating function (MGF) dari X jika nilai expectasi ada untuk
semua nilai dari t dalam suatu interval bentuk h < t < h untuk suatu h > 0.

1) MGF Variabel Random Diskrit

Contoh 6 :
Asumsikan bahwa X adalah variabel random diskrit bernilai hingga, dengan nilai-
nilai yang mungkin x
1
, , x
m
. MGF nya adalah
M
x
(t) =
=
m
1 i
i x
tx
) x ( f e
i

merupakan fungsi yang dapat didiferensialkan ke- t, dengan derivative
=
=
m
1 i
i x
tx
i
'
x
) x ( f e x ) t ( M
i

dan secara umum untuk sembarang bilangan bulat positif r,
=
=
m
1 i
i x
tx r
i
) r (
x
) x ( f e x ) t ( M
i

jika kita menghitung ) t ( M
) r (
x
untuk t=0 diperoleh
) X ( E ) x ( f x ) 0 ( M
r
m
1 i
i x
r
i
) r (
x
= =
=


Teorema 2.13.:
Jika MGF(X) ada, maka ) 0 (
x
) r (
M ) X ( E
r
= untuksemuar = 1,2,
dan

=
+ =
1 r
r r
x
! r
t ) X ( E
1 ) t ( M
Bukti :
Untuk latihan

2) MGF Variabel Random Kontinu
Contoh 7 :
Pandang variabel random kontinu X dengan pdf f(x) = e
-x
jika x>0 dan f(x)=0 untuk
33

x yang lain. MGF nya adalah
M
x
(t) =

0
x tx
dx e e
=


0
) t 1 ( x
dx e
=



0
) t 1 ( x
e
) t 1 (
1

=
) t 1 (
1

, t<1

Contoh 8:
Variabel random diskrit X mempunyai pdf f(x)=
1 x
2
1
) (
+
jika x=0, 1, 2, dan f(x)=0
untuk x yang lain. MGF dari X adalah
M
x
(t)=

=
+
0 x
1 x
2
1
tx
) ( e
=
2
1

=0 x
x t
) 2 / e (
dibuat deret geometri tak hingga dengan s= e
t
/2 diperoleh
= 1 + s + s
2
+ s
3
+ =
s 1
1

, -1<s<1
jadidiperolehM
x
(t) =
|
|

\
|
) 2 / e ( 1
1
2
1
t
=
t
e 2
1

, t < ln 2
Turunan pertamanya adalah ) t ( M
'
x
= e
t
(2 - e
t
)
-2
dan E(X) = ) 0 ( M
'
x
=1.

b. Sifat-Sifat Moment Generating Function (MGF)

Teorema 2.14.:
Jika Y = aX + b,maka ( ) ( ) at M e t M
x
bt
Y
= .
Bukti :
Untuk latihan
Teorema 2.15.:
34

KetunggalanJika
1
X dan
2
X mempunyai CDF masing-masing ( ) x F
1
dan ( ) x F
2
, dan
mempunyai MGF masing-masing ( ) t M
1
dan ( ) t M
2
maka ( ) x F
1
= ( ) x F
2
untuk semua
bilangan real x jika dan hanya jika ( ) t M
1
= ( ) t M
2
untuk semua t dalam suatu interval
h<t<huntuk suatu h>0.

c. MGF Faktorial

Definisi 2.13
Moment faktorial ke-r dari X adalah
E[X(X-1) (X-r+1)]
dan Factorial Moment Generating Function (FMGF) dari Xadalah
G
x
(t) = E(t
x
)
Jika expectasi ini ada untuk semua t dalam suatu interval bentuk 1 h < t < 1+h

FMGF lebih cocok daripada MGF dalam beberapa masalah.
G
x
(t) = E(t
x
) = E(e
x ln t
) = M
x
(ln t)

Teorema 2.16 :
Jika Xmempunyai FMGF, ( ) t G
X
, maka
( ) ( ) X E 1 G
'
x
=
( ) ( ) | | 1 X X E 1 G
"
x
=
( )
( ) ( ) ( ) | | 1 r X ... 1 X X E 1 G
r
x
+ =
Bukti :
Untuk latihan.
Catatan :
E(X(X-1)) = E(X
2
-X) = E(X
2
) - E(X) sehingga E(X
2
) = E(X) + E(X(X-1))

Contoh 10:
Kita pandang variabel random diskrit X mempunyai pdf
f(x)=
1 x
2
1
) (
+
jika x=0, 1, 2, dan f(x) = 0 untuk x yang lain.
FMGF dari X adalah G
x
(t) = M
x
(ln t)
35

Berdasarkan contoh 9 di atas,
M
x
(ln t) =
t ln
e 2
1

=
t 2
1

= (2 - t)
-1
, t<2
turunannya diperoleh,
( ) = t G
'
x
(2 - t)
-2
( ) 1 G ) X ( E
'
x
= = 1
( ) t G
"
x
= 2(2 - t)
-3

( ) | | ( ) 1 G 1 X X E
"
x
= = 2
selanjutnya E(X
2
) = E(X) + 2 = 3 dan Var(X) = 3 1
2
= 2.























36

SOAL-SOAL LATIHAN BAB 2

1. Jika e=(i,j)menyajikan sebarang hasil dari menggelindingkan dua dadu bersisi
empat, seperti pada contoh 1, tabulasikan pdf diskrit dan gambar grafik CDF untuk
variabel random berikut:
a. Y(e) = i + j.
b. Z(e) = i j.
c. W(e) = ( ) . j i
2


2. Suatu permainan terdiri dari pertama menggelindingkan sebuah dadu sisi enam
beraturan sekali dan selanjutnya melemparkan sebuah koin tak bias sekali. Skor
adalah menjumlah bilangan yang muncul pada dadu ditambahkan ke bilangan yang
muncul pada koin (0 atau 1), adalah variabel random, katakan X. Sajikan nilai
yang mungkin dari X dan tabulasikan nilai dari:
(a) pdf diskrit.
(b) CDF pada titik-titik diskontinunya.
(c) sket grafik dari CDFnya.
(d) tentukan P[X>3].
(e) tentukan peluang bahwa skor tersebut adalah bilangan ganjil.

3. Sebuah kotak berisi tiga koin, satu yang mempunyai gambar pada kedua sisinya,
sedangkan dua koin yang lain normal. Sebuah koin dipilih secara random dari
kotak dan ditos (dilempar) tiga kali. Banyaknya gambar adalah variabel random
yang dinyatakan dengan X.
(a) Tentukan pdf diskrit dari X. (petunjuk :gunakan the Law of Total Probability
dengan =
1
B koin normal dan
2
B = koin dg dua gambar.)
(b) sket pdf diskrit dan CDF dari X.

4. Sebuah kotak berisi lima bola berwarna, dua hitam dan tiga putih. Bola diambil
tanpa pengembalian. Jika X adalah banyaknya pengambilan bola sampai diperoleh
bola hitam terakhir, tentukan pdf f(x).

37

5. Variabel random diskrit mempunyai pdf f(x).
a. jika f(x) = ( )
x
2 1 k untuk x = 1, 2, 3, dan nol untuk yang lain, tentukan k.
b.apakah bentuk f(x)= ] ) [( k
2
1
x
2
1
untuk x = 0, 1, 2 merupakan pdfuntuk
sebarang k?

6. Notasi [x] adalah bilangan bulat terbesar yang tidak melampaui x. Untuk pdf
f(x)= ) 1 x 2 (
12
1
2
x = 1, 2, ., 12 , tunjukkan bahwa CDF dapat disajikan
sebagai F(x)=
2
12
] x [
|

\
|
untuk 0<x<13, nol jika X 0, dan satu jika x13.

7. Variabel random diskrit X mempunyai pdf yang berbentuk f(x) = c(8-x) untuk
x = 0, 1, 2, 3, 4, 5, dan nol untuk yang lain. Tentukan:
a. konstanta c.
b. CDF, F(x).
c. P[X>2].
d. E(X).

8. Variabel random bulat nonnegative X mempunyai CDF yang berbentuk
F(x)=1- (1/2)
x+1
untuk x = 0, 1, 2, dan nol jika x <0. Tentukan:
a. pdf dari X.
b. P[10<X20].
c. P[X genap].

9. Sering diinginkan untuk menandai secara numerik nilai kode untuk merespon
eksperimen. Untuk contoh dalam menguji warna pilihan dari subyek eksperimen,
pandang bahwa warna-warna biru, hijau, dan merah yang terjadi dengan peluang
masing-masing , , dan . Nilai bilangan bulat yang berbeda untuk menandai
masing-masing warna, dan hal ini terkait dengan variabel random X yang dapat
mengambil satu dari tiga bilangan bulat tersebut.
a. Dapatkah f(x) = ( ) ( )
x 1 x
2 1 4 1

untuk x = -1, 1, 0 digunakan sebagai pdfuntuk
experiment ini?
38

b. Dapatkah f(x) =
2
) 2 / 1 (
x
2
|
|

\
|
untuk x = 0, 1, 2 digunakan ?
c. Dapatkah f(x) = (1-x)/4,untuk x = -1, 0, 2 digunakan ?

10. X adalah variabel random diskrit sedemikian hingga P[X=x]>0 jika x=1,2,3 atau 4
dan P[X=x]=0 untuk yang lainnya. Pandang CDF adalah F(x)= 0,05x(1+x) pada
nilai-nilai x=1,2,3 atau 4.
a. gambar grafik CDF
b. gambar grafik pdf diskrit f(x)
c. tentukan E(x)

11. Seseorang menggelindingkan dadu sisi enam dan menerima sejumlah dolar terkait
dengan banyaknya titik pada muka yang muncul. Berapa banyak yang pemain
harus bayar untuk menggelindingkan sehingga permainan fair.

12. Variabel random kontinu X mempunai pdf f(x) = c(1 x) x
2
jika 0 < x < 1 dan nol
untuk x yang lain.
a. tentukan konstanta c.
b. tentukan E(X).

13. Fungsi (x) mempunyai bentuk berikut :
f(x) = kx
-(k +1)
1 < x < dannol untuk x yang lain.
a. Tentukan nilai k agar f(x) pdf ?
b. Tentukan CDF berdasarkan jawaban (a)
c. Untuk nilai k berapakah agar E(X) ada?
Ans. a. k>0 b. F(x)= -x
-k
+ 1 c. k>1
14. Tentukan apakah dapat dibentuk fungsi dari masing-masing CDF pada domain
tersebut:
a. F(x) = e
-x
; 0 x <.
b. F(x) = e
x
; - < x 0.
c. F(x) = 1 e
-x
; - 1 x <.

39

15. Tentukan pdf yang berkaitan terhadap masing-masing CDF berikut:
a. F(x) = (x
2
+ 2x + 1)/16; - 1 x 3.
b. F(x) = 1 e
- x
- xe
- x
;0 x < ; > 0.

16. Jika f
i
(x), i = 1, 2, . . . .,n, adalah pdf.Tunjukkan bahwa

=
n
1 i
i i
) x ( f p adalah pdfdimana p
i
0 dan

=
n
1 i
i
p =1

17. Variabel random X mempunyai CDF sedemikian hingga
F(x) =

<
<
2
3
x 1 ,
2
1
x
1 x 0 ,
2
x

a. Gambarkan grafik F(x)
b. Gambarkan grafik pdf f(x)
c. Tentukan P[X1/2]
d. Tentukan P[X1/2]
e. Tentukan P[X1,25]
f. Bagaimana P[X=1,25]?

18. Sebuah variabel random kontinu X mempunyai pdf yang berbentuk
f(x)= x
9
2
untuk 0<x<3 dan bernilai nol untuk x yang lainnya. Tentukan :
a. CDF dari X
b. P[X2]
c. P[-1<x<1,5]
d. bilangan m sedemikian hingga P[Xm]=P[Xm]
e. E(x)

19. Sebuah variabel random X mempunyai pdf
40

f(x) =

1 x 0 jika x
2
<
2 x 1 jika 3 / 2 <
lain yang x untuk 0


a. tentukan median dari X.
b. gambar grafik CDF dan tunjukkan posisi median pada grafik tersebut.

20. Variabel random kontinu X mempunyai CDF
F(x) =

<
+
<
x 2 jika 1
2 x 1 jika ) x / 1 2 x ( 2
1 x jika 0

a. tentukan 100 x percentile ke-p dari distribusi dengan p = 1/3
b. tentukan pdf dari X.

21. Jelaskan bahwa fungsi berikut mempunyai 4 sifat dari Teorema 2.3 dan tentukan
titik-titik diskontinunya
F(x) =

0 x jika e 25 , 0
x
< <
1 x 0 jika 5 , 0 <
<

x 1 jika e 1
x



22. X adalah variabel random diskrit, mempunyai pdf f(x) = x/8 jika x = 1, 2, 5, dan
nol untuk x yang lain. Tentukan:
a. E(X)
b. Var (X)
c. E(2X + 3)

23. Diketahui pdf f(x) =3x
2
jika 0 < x < 1, dan nol untuk x yang lain.Tentukan:
a. E(X)
b. Var (X)
c. E(X
r
)
d. E(3X 5X
2
+ 1)

24. Diketahui X variabel random kontinu dengan pdf f(x) = 1/x
2
jika 1 < x <dan nol
41

untuk x yang lain.
a. apakah E(X) ada ?
b. apakah E(1/X) ada?
c. untuk nilai k berapakah E(X
k
) ada ?

25. Stok komputer mempunyai cadangan tahunan untuk paket copi software yang
merupakan variabel random diskrit X. Pemilik stok memesan empat copi paket
dengan harga Rp 10 ribu per copi dan mejualnya kepada pengguna dengan harga
Rp 35 ribu per copi. Pada akhir tahun copi paketdianggap kadaluarsa dan pemilik
dianggap rugi pada copi yang tak terjual. pdf X disajikan dalam tabel berikut :



a. tentukan E(X)
b. tentukan Var (X)
c. Sajikan keuntungan bersih pemilik, Y sebagai fungsi linier dari X, serta
tentukan E(Y) dan Var (Y).

26. Jari-jari lingkaran diukur, mempunyai pdf f(r) = 6r(1 r), 0 < r <1. Tentukan :
a. nilai ekspektasi jari-jari
b. nilai ekspektasi keliling
c. luas yang diharapkan.

27. Pandang variabel random diskrit X dengan pdf yang disajikan dalam tabel berikut:

X -3 -1 0 2
2 2
f(x)
(6-3 2 )/16
1/8
3 2 /16

Distribusi X tidak simetri. Mengapa? Tunjukkan bahwa
3
= 0.
28. X adalah variabel random kontinu nonnegatif dengan CDF F(x) dan E(X) < .
Gunakan integration by parts untuk menunjukkan bahwa
| |dx ) X ( F 1 ) X ( E
o

=
Catatan: Untuk sebarang variabel kontinu dengan < |) X (| E , kembangkan ke
X 0 1 2 3 4
f(x) .1 .3 .3 .2 .1
42

| |dx ) X ( F 1 dx ) X ( F ) X ( E
o
0



+ =


29. Gunakan Chebychevs inequality untuk memperoleh batas bawah pada
P[5/8 < X < 7/8] dalam soal 24.
a. Apakah batas ini berguna?
b. kerjakan kembali (a) untuk peluang P[1/2<X<1].
c. bandingkan batas ini terhadap peluang secara exact.

30. Pandang E(X) =dan Var(X) =
2
. Tentukan approximate mean dan variansi
dari:
a.
x
e
.
b. 1/X (asumsikan 0).
c. ln (X) (asumsikan X>0).

31. Pandang bahwa X adalah variabel random dengan MGF
( ) ( ) ( ) ( ) . e 8 5 e 4 1 e 8 1 t M
t 5 t 2 t
x
+ + =
a. bagaimana distribusi dari X?
b. bagaimana P[X=2]?

32. Asumsikan bahwa X adalah variabel random kontinu dengan pdf
f(x) = exp[-(x+2)] jika -2<x< dan nol untuk yang lain.
a. tentukan MGF dari X.
b. gunakan MGF pada (a) untuk menentukan E(X) dan E(X
2
).

33. Pada soal no. 25, pandang pemilik stok menyediakan c copi (0 c 4). Kemudian
sejumlah copi terjual, katakan S yang kurang dari c atau X.
a. sajikan keuntungan bersih Y sebagai fungsi linier dari S.
b. tentukan E(Y) untuk masing-masing nilai c dan indikasi penyelesaian c yang
memaksimalkan ekspektasi keuntungan.

43

34. Diketahui f(x) =

, x= 1, 2, 3, 4, 5 dan fungsi bernilai nol untuk x yang lain.


Tentukan :
a. F(x)
b. P(X=4)
c. P(2<X<5)
d. E(x) dan Var (x)

35. Diketahui
F(x)=
0 0
0 1
1 1


a. Gambarkan grafik CDF nya
b. Tentukan f(x)
c. Gambarkan f(x)
d. Tentukan E(x) dan Var(x)

36. Diketahui
f(x) =

, 0 1

, 1 2

, 2 3
0, untuk x yang lain


tentukan :
a. Sket f(x)
b. F(x)
c. P(1x 2,5








44





BAB 3
DISTRIBUSI VARIABEL RANDOM KHUSUS

1. DISTRIBUSI VARIABEL RANDOM DISKRIT KHUSUS

a. Distribusi Bernoulli
Variabel randomX mempunyai distribusi Bernoulli jika (untuk suatu p, 0 p 1)
P[ X = x ] = f(x) =

=

lainnya yang x untuk , 0
1 , 0 x bila , ) p 1 ( p
x 1 x

[Tidak diperlukan tabel karena kesederhanaan f(x). Ingat bahwa p
0
= 1].
Untuk membuktikan bahwa ini suatu fungsi peluang (pdf), kita hanya perlu
menunjukkan bahwa f(x
i
) 0(i = 1, 2, . . . .) dan

=
=
1 i
i
1 ) x ( f . Dalam distribusi
Bernoulli ini jelas, bahwa variabel randomBernoulli hanya dapat mencapai dua nilai
(0 dan 1) dengan peluang masing masing 1 p dan p, dan bahwa 1 p + p = 1.
(Dalam kasus yang lebih rumit, yang tak Bernoulli, keadaannya sering tidak jelas,
dan buktinya akan sulit.) Perhatikan bahwa nilai 0 dan 1 biasanya dikaitkan dengan
gagal dan berhasil dalam suatu arti.
Contoh 1:
Lampu hijau pada suatu persimpangan nyala selama 15 detik, yang kuning 5 detik,
dan yang merah 55 detik. Misalkan bahwa keadaan lalu lintas mengakibatkan variasi
acak dalam waktu tiba di persimpangan, sehingga mendapat lampu hijau
merupakan peristiwa yang berpeluang (disebut berhasil) dan kita tiba pada setiap
saat dalam siklus lampu dengan peluang yang sama, cari distribusi X, banyaknya
yang berhasil dalam suatu usaha perjalanan ke persimpangan itu.
Misalkan H menyataka hijau, K menyatakan kuning, M menyatakan merah; siklus
lampu yang lengkap adalah H, K, M. Total panjang siklus T = 15 + 5 + 55 = 75 detik,
45

dan peluang kita tiba pada bagian T yang H ialah 15/75 = 0,2 (karena kita tiba secara
acak dalam T dan 15/75 dari T adalah H). Jadi, P[X = 0] = 0,8, P[X = 1] =
0,2;sehingga X Bernoulli dengan p = 0,2.(Kita selalu dapat menafsirkan sesuatu
variabel random Bernoulli Y sebagai banyaknya yang berhasil dalam suatu usaha
dari suatu percobaan dengan peluang berhasil p)
Variabel random yang berdistribusi Bernoulli dinotasikan sebagai berikut :
X~ Ber(p)
Catatan :
E(X)=p dan Var(X)=p(1-p)=pq , jika p+q=1
Bukti :
E(X)=

x f(x) = 1.p + 0.q = p


[bukti yang lain untuk latihan]

b. Distribusi Binomial
Suatu variabel random X mempunyai distribusi binomial jika (untuk suatu bilangan
bulat positif n, dan suatu p dengan 0 p 1).
P[X = x] = f(x) =

n , , 1 , 0 x , ) p 1 ( p
x
n
x n x
L =
|
|

\
|

lainnya yang x untuk , 0


Sering, suatu variabel random binomial (yakni, suatu variabel random dengan
distribusi binomial) muncul dari serangkaian usaha Bernoulli dengan sifat bahwa
(a) Usaha merupakan peristiwa bebas.
(b) Tiap usaha menghasilkan tepat salah satu dari dua hasil yang selalu sama dan
terpisah (saling meniadakan), biasanya disebut berhasil (B) dan gagal (G).
(c) Peluang hasil B tidak berubah dari suatu usaha ke usaha lainnya (dan karena itu
peluang hasil G juga tetap sama dari suatu usaha ke yang lainnya).
Jadi, pada setiap usaha P(B) = p; P(G) = 1 p dalam persoalan ini. Bila kita
definisikan suatu variabel random X = 0 bila G terjadi dan X = 1 bila B terjadi,
maka
f(x) =

=

lainnya yang untuk , 0
1 , 0 x bila , ) p 1 ( p
x 1 x

Adalah fungsi peluang suatu variabel random Bernoulli.
46

Suatu variabel random binomial dapat dipandang sebagai jumlah n variabel
random Bernoulli, yakni, sebagai banyaknya yang berhasil dalam n usaha
Bernoulli. Dalam n usaha Bernoulli, misalkan X
i
variabel random
X
i
=

) gagal ( G i ke usaha bila , 0


) benar ( B i ke usaha bila , 1

dan definisikan X = X
1
+ X
2
+ . . . + X
n
. Maka X mempunyai kemungkinan
nilai 0, 1, 2, . . . ., n dan mempunyai distribusi binomial dengan
n = banyaknya usaha) dan
p = (peluang B) sepanjang seluruh usaha bebas satu sama lain dengan
peluangberhasiltidak berubah.
Untuk menunjukkan hal ini, perhatikanbahwa untuk setiapx{0, 1, 2,. . ., n},
f(x) = P(x yang berhasil dalam nusaha).
Sekarang x yang berhasil dapat terjadi dalam n usaha dalam
|
|

\
|
x
n
cara,
banyaknyakemungkinan rincian (susunan) mendapat B terjadi sebanyak x kali
dalam n usaha. Salah satu dari cara ini mempunyai x yang berhasil diikuti oleh
n x yang gagal, dan cara ini mempunyai peluang x suku dan (n x) suku
P(BB . . . BGG . . .G) =
4 4 8 4 4 7 6 4 4 8 4 4 7 6
suku x n suku x
) G ( P )... G ( P ) G ( P ) B ( P )... B ( P ) B ( P


= p x p x . . .x p(1 p)(1 p) . . .(1 p)
= p
x
(1 p)
n x

Karena kebebasan dan peluang berhasil yang tidak berubah. Akan tetapi
cara yang lain (susunan B sebanyak x dan G sebanyak n x) mempunyai peluang
yang sama (karena kebebasan dan peluang yang berhasil adalah tetap).
Peluangnya adalahperkalian p sebanyak x dan (1 p) sebanyak (n x), hanya
susunannya yang berlainandengan persamaan di atas. Jadi
f(x) =

n ,..., 2 , 1 , 0 x bila , ) p 1 ( p
x
n
x n x
=
|
|

\
|

lainnya yang untuk , 0


adalah fungsi peluangvariabel random binomial .
Perhatikan bahwa bila X berdistribusi binomial dengan n ( banyaknya usaha)
dan p(peluang berhasil) [lambangnya X~ Bin(n,p)] maka Y = n X juga
berdistribusibinomial dengan n (banyaknya usaha) tetapi peluang berhasil
47

(1 p). Dalam lambangyang baru X~ Bin(n,p)(n X) ~ Bin(n, 1 p)
Contoh 2 :
Distribusi Xadalah banyaknya berhasil dalam 25 usaha yang saling bebas.
Dengan peluang berhasil 0.2
| | ( ) ( )
x 25 x
8 , 0 2 , 0
x
25
x X P

|
|

\
|
= = , x = 0, 1, ...,25;
yakni, X adalah binomial dengan n = 25; p = 0,2.[Umumnya, bila terjadinya
suatu peristiwa E berpeluang, banyaknya E yang terjadi dalam n usaha
bebas merupakanvariabel random X yang diskret dengan kemungkinan nilai
0, 1, ..., n. Bila peluang terjadinya E darisuatu usaha ke usaha lainnya
tidakberubah, yakni suatu nilai ( ) 1 p 0 p , maka X suatu variabel random
binomial.]
Bila mengambil sampel dari populasi yang berhingga, distribusi binomial hanya
muncul jika pensampelan dikerjakan dengan pengembalian (yang menjadi peluang
berhasil tidak berubah dari satu usaha ke usaha lainnya), seperti pada contoh berikut.
Contoh 3 : Main dadu.
Suatu permainan di pasar malam terdiri atas melantun tiga dadu setangkup. Tiap
orang membayar Rp 1000 untuk main, menang Rp 1000 bila tepat satu muncul muka
angka 6, Rp 2000 bila tepat dua muncul muka angka 6, dan Rp 3000 bila ketiganya
muncul muka angka 6. (selanjutnya pemain menang Rp 0.) Cari fungsi peluang dari
variabel random kemenangan bersih pemain.
Misalkan Y menyatakan kemenangan bersih. Kemungkinan nilai Y adalah 0-1, 1-
1,2-1, 3-1; yakni, -1, 0, 1, 2, : Misalkan S menyatakan peristiwa 6 muncul pada suatu
lantunan satu dadu, dan perhatikan bahwa percobaan itu sepadan dengan
pensampelan dengan pengembalian bola tiga kali dari suatu kantong yang berisi 6
bola bernomor 1, 2, 3, 4, 5, 6. Bila X menyatakan jumlah angka 6 yang muncul
dalam lantunan ketiga dadu, maka X ~ Bin(3,p) dengan p = P(B) = 1/6, sehingga
f(x) =

= |

\
|
|

\
|
|
|

\
|

lainnya yang x untuk 0
3 , 2 , 1 , 0 x bila ,
6
5
6
1
x
3
x 3 x


untuk mencari fungsi peluang Y perhatikan bahwa Y=X-1. Jadi

48

( ) ( )
216
125
0 f 1 f
X Y
= =
( ) ( )
216
75
1 f 0 f
X Y
= =
( ) ( )
216
15
2 f 1 f
X Y
= =
( ) ( )
216
1
3 f 2 f
X Y
= =

Perhatikan bahwa, bila tadinya pensampelan tanpa pengembalian dari suatu
kantongyang berisi enam bola bernomor masing-masing 1, 2, 3, 4, 5, 6,
maka akan diperoleh ( ) ( ) ( ) ( ) 0 3 f 2 f , 1 f , 0 f
X X 2
1
X 2
1
X
= = = =
karena bola nomor 6 tidak terambil (X = 0) ataupun nomor 6 terambil; dalam
keadaan yang terakhir, karena pensampelan tanpa pengembalian, maka bola nomor
6 tidak lagi dapat diambil pada pengambilan berikutnya ( jadi X = 1). Dengan
demikian kemenangan bersih Y menjadi
( ) ( ) . 0 f , 1 f
2
1
Y 2
1
Y
= =
Melalui FMGF (X) diperoleh E(X)=np dan Var(X)= np(1-p)=npq jika
p+q=1
[buktikan sendiri]

c. Distribusi Hiper Geometrik
Suatu variabel random X berdistribusi hipergeometrik jika (untuk suatu bilangan
bulat n, a, N dengan 1 n N dan 0 a N)
P[X = x] = f(x)
f(x) =

) a , n ( min )),...., a N ( n , 0 ( maks x ,


n
N
x n
a N
x
a
=
|
|

\
|
|
|

\
|

|
|

\
|
lainnya yang x untuk , 0


Perhatikan bahwa batas untuk x dapat ditulis sebagai
Maks (0, n (N a)) x min (n, a).
Keterangan :
49

Misal dalam suatu kotak terdiri dari 10 komponen baik dan 5 komponen rusak.
Jika dari kotak tersebut diambil tiga komponen secara bersama sama maka
peluang terambilnya 2 komponen baik dan 1 komponen rusak adalah sebagai
berikut :
N = 15; n = 3; a = 10;x = 2
f(x)=
|
|

\
|
|
|

\
|

|
|

\
|
3
15
2 3
10 15
2
10


Contoh berikut memberikan bukti yang tidak langsung, dari segi peluang.

Contoh 4:
Suatu populasi dari N benda (N 1) mengandung sebanyak a dari jenis A (0a N).
Suatu sampel acak berukuran n(1 n N) diambil tanpa pengembalian. Misalkan X
banyaknya jenis A dalam sampel, maka X0 dan X n (N a) [karena banyaknya
jenis A dalam sampel tidak mungkin negatif, dan karena n (N a) merupakan
selisih antara ukuran sampel dengan benda yang bukan sejenis A ];
jadi, Xmaks (0, n(N a)). Juga X n (tidak mungkin melebihi ukuran sampel) dan
x a (tidak mungkin melebihi banyaknya anggota jenis A); jadi, Xmin(n, a).dan
terdapat sebanyak
|
|

\
|
n
N
kemungkinan sampel,
|
|

\
|

|
|

\
|
x n
a N
x
a
banyaknya pengambilan
yang mengandung jenis a sebanyak x. Jadi, X suatu variabel random hipergeometrik
dengan parameter n, a, N.
Model Hipergeometrik digunakan di berbagai bidang, seperti pengendalianmutu,
pensampelan penerimaan (acceptance sampling) dan ekologi (pensampelanbinatang
liar), seperti contoh berikut

Contoh 5 :
50

Pensampelan penerimaan dalam pengendalian mutu Sejumlah besar bahan tiba
di suatu pabrik. Untuk menentukan proporsi bahan yang cacat, yang sering menjadi
permasalahan, kita dapat mensampel seluruh pengiriman dan mengujinya satu per
satu. Akan tetapi, proses ini sering terlalu mahal.(Juga, dalam beberapa hal
pengujian justru merusak, misalnya, bahan yang diuji menjadi rusak, sebagai contoh
dalam pengujian umur baterai digunakan terus menerus sampai habis, dan menguji
seluruh barang justru merusak seluruhnya sehingga yang baik akan rusak seperti
cacat.) Jadi, biasanya penerima barang mengambil suatu sampel acak (kecil) (tanpa
pengembalian) dari seluruh populasi barang kiriman. Seluruh pengiriman diterima
bila dalam sampel tersebut tidak lebih dari sejumlah tertentu barang yang cacat.
Sebagai contoh, misalkan ada 200 barang dalam suatu pengiriman, dan pembuatnya
menyatakan tidak lebih dari 10% cacat. Misalkan sesudah penerimaan kiriman kita
mengambil sampel acak barang sebesar 10 dari padanya tanpa pengembalian dan
menganggap seluruh kiriman baik bila yang cacat daripadanya tidak lebih dari 2.
Berapa peluang kita menerima (menganggapnya baik) seluruh kiriman? Sudah
barang tentu, peluangnya tergantung pada persentase yang cacat dalam kiriman, jadi
misalkan A(p) peluang menerima seluruhnya dengan jumlah yang cacat 100p%.
Bila 0% yang cacat, maka peluang menerima seluruh kiriman 1,0000, karena hanya
0 yang cacat dalam sampel berukuran 10. Jadi
A(0,00) = P
)
`

cacat yang % 0 dengan kiriman dari 10


sampel dalam cacat yang 2 atau 1 atau 0
= 1,0000.
Bila yang cacat 5% dari seluruhnya, maka 10 yang cacat dan 190 yang baik.
Banyaknya X yang cacat dalam sampel berukuran 10 jadinya berdistribusi
hipergeometrik dengan fungsi peluang
f(x) =
|
|

\
|
|
|

\
|

|
|

\
|
10
200
x 10
190
x
10

Sehingga
A(0,05) = P(menerima pengiriman dengan 5% yang cacat)
= P(X 2) = f(0) + f(1) + f(2)
51

=
|
|

\
|
|
|

\
|
|
|

\
|
10
200
10
190
0
10
+
|
|

\
|
|
|

\
|
|
|

\
|
10
200
9
190
1
10
+
|
|

\
|
|
|

\
|
|
|

\
|
10
200
8
190
2
10

= 0,59145 + 0,32677 + 0,072715
= 0,990935
Bila 10% yang cacat, maka 20 yang cacat dan 180 yang tidak cacat, jadi
f(x) =
|
|

\
|
|
|

\
|

|
|

\
|
10
200
x 10
180
x
20

dan
A(0,10) = P(Menerima pengiriman dengan 10% yang cacat)
= f(0) + f(1) + f(2)
=
|
|

\
|
|
|

\
|
|
|

\
|
10
200
10
180
0
20
+
|
|

\
|
|
|

\
|
|
|

\
|
10
200
9
180
1
20
+
|
|

\
|
|
|

\
|
|
|

\
|
10
200
8
180
2
20

= 0,33977 + 0,39739 + 0,19754
= 0,9347
Jadi, peluang menerima pengiriman yang 10% cacat lebih kecil dari
Peluangmenerima pengiriman 5% yang cacat. Sebetulnya, hasil yang lebih kuat
dapat diberikan: peluang menerima pengiriman (karena dianggap baik) mengecil
bilapersentase yang cacat membesar, dan besarnya antara 1,0000 dan 0,9347 bila
tidak lebih dari 10% yang cacat.
Jika
f(x) =

) a , n ( min )),...., a N ( n , 0 ( maks x ,


n
N
x n
a N
x
a
=
|
|

\
|
|
|

\
|

|
|

\
|
lainnya yang untuk , 0


maka
N
na
) X ( E = dan
1 N
) n N )(
N
a
1 )(
N
a
( n
) X ( Var


=
catatan :

52

untuk N distribusi hipergeometrik akan menjadi distribusi Binomial.

d. Distribusi Poisson
Suatu variabel random X mempunyai distribusi Poisson bila (untuk suatu> 0,
disebut parameterdistribusi)
p[X = x] = f(x) =


lainnya yang untuk , 0
,.... 2 , 1 , 0 x ,
! x
e
x

Suatu variabel random X mempunyai distribusi Poisson dinotasikan
X~POI( )

Contoh 6:
Suatu printer berkecepatan tinggi membuat kesalahan secara acak pada kertas cetak,
rata-rata 2 kesalahan per halaman. Berapa peluang bahwa dari 10 halaman yang
dihasilkan printer ini paling sedikit 7 halaman yang tidak mempunyai kerusakan?
(anggap kesalahan terjadi secara bebas dari halaman ke halaman).
Misalkan X menyatakan banyaknya kesalahan per halaman, maka
f(x) =
! x
2 e
x 2
x=0,1,2,3,...
Peluang suatu halaman tidak terjadi kesalahan adalah
f(0) =
1353353 , 0 e
! 0
2 e
2
0 2
= =


Jika y menyatakan banyaknya halaman tanpa kesalahan, maka y dapat dinyatakan
sebagai variabel random Binomial dengan n=10 dan p=e
-2
.
Jadi f
y
(y)=
y 10 2 y 2
) e 1 ( ) e (
y
10

|
|

\
|
y=0,1,2,3,...,10
Sehingga untuk P(y7)=f
y
(7) + f
y
(8) + f
y
(9) + f
y
(10) = 0,00007
Melalui MGF (X) diperoleh E(X)= dan var(X)=
Catatan : Distribusi binomial, jika n maka akan menjadi distribusiPoisson

e. Distribusi Geometri
Suatu variabel random X berdistribusi geometrik bila (untuk suatu p, 0 p < 1)
53

| | ( )
( )

=
= = =

. lainnya yang untuk , 0
... 3 , 2 , 1 x , p p 1
x f x X P
1 x

[Tidak diperlukan tabel karena kesederhanaan f(x).]
Misalkan peristiwa E mempunyai peluangsukses p yang tidak berubah pada setiap
usaha. Usaha-usaha tersebutsaling bebas satu sama lain. Misalkan X menyatakan
banyaknya usaha yang diperlukan sampai E sukses. Jadi, X dikatakan berdistribusi
geometrik.
Pdf geometrik dinyatakan:
( )
( )

=
=

. lainnya yang untuk , 0
... 3 , 2 , 1 x , p p 1
x f
1 x

Sehingga E(X) = 1/p dan Var(X)= (1-p)/p
2

[Bukti untuk latihan]

f. Distribusi Negatif Binomial
Suatu variabel random X berdistribusi negatif binomial bila (untuk suatu bilangan
bulat r 1, dan suatu p dengan 0 p 1



(Di sini telah digunakan lambang baku q = 1 p). Suatu peristiwa tertentu terjadi
(berhasil) dengan peluang p (jadi, gagal terjadi dengan peluang q = 1 p), dan
usaha yang dikerjakan bebas satu sama lain. Misalkan X banyaknya usaha yang
diperlukan dikurangi r untuk mendapatkan r berhasil; jadi X = x berarti kita
memerlukan x + r usaha (x = 0, 1, 2, ...), dan X menyatakan banyaknya yang gagal
dalam usaha untuk memperoleh r yang berhasil.
Distribusi geometrik ialah kasus khusus dengan r = 1, dengan satu ditambahkan ke
X (yakni, dalam kasus geometrik kita memandang banyaknya usaha yang
diperlukan untuk memperoleh keberhasilan yang pertama, sedangkan dalam kasus
negatifbinomial kita memandang banyaknya yang gagal ditemukan dalam usaha
memperoleh r pertama yang berhasil).
catatan :
| | ( )

=
|
|

\
|

= = =

. lainnya yang untuk , 0
,... 2 , 1 , 0 x , q
1 r
1 x
p
x f x X P
r x r
54

E(X)=
p
r
dan Var(X)=
2
p
rq
[bukti untuk latihan]





g. Distribusi Uniform (seragam) Diskrit

Berbagai masalah penting yang melibatkan kasus peluang klasikal, dapat dibuat
model variabel random diskrit yang mengasumsikan semua nilainya berpeluang
sama. Variabel random diskrit X mempunyai distribusi uniform (seragam) diskrit
pada bilangan bulat 1,2,3,...N dan mempunyai pdf yang berbentuk
f(x)=
N
1
x= 1,2,3,...N
Notasi khusus untuk kasus ini
X~DU(N)
E(X)=
2
1 N +
dan Var(X)=
12
) 1 N (
2


Bukti :
E(X)= ) x ( xf
= f(x) x
=
N
1
(1+2+3+...+N)
=
N
1
2
N
(1+N)
=
2
1 N +

(Selanjutnya Var(X) dicari sendiri untuk latihan)

2. DISTRIBUSI VARIABEL RANDOM KONTINU KHUSUS

a. Distribusi Uniform(Seragam) Kontinu
Pandang bahwa variabelrandom kontinu X dapat mengasumsikan nilai hanya dalam
interval terbatas, katakan interval buka (a, b), dan pandang bahwa pdf adalah
konstan, katakan f(x) = c pada interval tersebut. Berimplikasi c = 1/(b a), karena
55

( )

= =
b
a
a b c dx c 1 . Jika didefinisikan f(x) = 0 di luar interval, maka sifat tersebut
juga dipenuhi.Distribusi khusus ini dikenal sebagai distribusi uniform pada interval
(a, b). pdf nya adalah
b x a
a b
1
) b , a ; x ( f < <

=
dan fungsi bernilai nol untuk x yang lain.
Notasi yang melambangkan bahwa X mempunyai pdf dari bentuk tersebut adalah
X~UNIF(a, b)
Distribusi uniform kontinu ini merupakan pasangan dari distribusi uniform
diskrit.Ini memberikan model peluang untuk memilih sebuah titik secara random
pada interval (a,b).Contoh yang lebih khusus adalah waktu menunggu bus secara
random. Sebagaimana yang dicatat di awal, tidak masalah apakah akan melibatkan
atau tidak, titik batas a=0 dan b=5
Barangkali aplikasi yang lebih penting terjadi dalam kasus simulasi komputer. Yang
terkait dalam pembentukan bilangan random. Pembentuk bilangan random adalah
fungsi dalam bahasa komputer atau dalam suatu kasus program subrutinyang
didesain untuk menghasilkan bilangan-bilangan yang tertentu jika mereka adalah
data dari UNIF(0,1)
CDF dari X ~ UNIF(a, b) mempunyai bentuk
( )

< <


=
x b 1
b x a
a b
a x
a x 0
b , a ; x F
Bentuk umum grafik f(x; a, b) dan F(x; a, b) dapat dilihat pada gambar, dimana
secara umum titik batas menggunakan a dan b.
Jika X ~ UNIF(a, b), maka
( )
( )
2
b a
) a b ( 2
) a b )( a b (
a b 2
a b
dx
a b
1
x X E
2 2
b
a
+
=

+
=

=
|

\
|

=


56

Var(X)=
12
) a b (
2

(buktikansendiri)




b. Distribusi Gamma

Distribusi kontinu yang sering terjadi dalam aplikasi adalah distribusi Gamma.
Nama tersebut terkait dengan fungsi yang disebut fungsi Gamma.
Definisi3.1
Fungsi gamma, dinotasikan dengan ) k ( untuk semua > 0, dan didefinisikan
dengan ( )


=
0
t 1
dt e t
Contoh, jika =1, maka ( )


= =
0
t
1 dt e 1 . Fungsi gamma mempunyai beberapa
sifat sebagaimana yang dinyatakan dalam teorema berikut:
Teoremafungsi gamma memenuhi sifat-sifat berikut:
( ) ( ) ( ) 1 1 1 > =
( ) ( ) ... , 2 , 1 n ! 1 n n = =
= |

\
|

2
1

Variabel random kontinu X dikatakan berdistribusi gamma dengan parameter > 0
dan > 0 jika mempunyai pdf yang berbentuk
( ) 0 x e x
) (
1
, ; x f
/ x 1
>

=


dan fungsi bernilai nol untuk sebaliknya.
X~GAM(,)
CDF dari X~GAM(,) adalah
dt e t
) (
1
) , ; x ( F
x
0
/ x 1 x


=
Teorema3.1
jika X~GAM(,n), dimana n adalah bulat positif, maka CDF dapat ditulis
57


ekspektasinya diperoleh sebagai berikut:
dx e x
) (
1
x ) X ( E
0
/ x 1 K


=
dx e x
) (
1
0
/ x 1 ) 1 (


=
dx e x
) 1 (
1
) (
) 1 (
0
/ x 1 ) 1 (
t
t

+
+
=
+
+
+


) (
) 1 (
t

+
=

+


) (
) (


=

=
Dengan cara yang sama, E(X
2
) =
2
(1+), dan diperoleh
Var(X) =
2
(1+) ()
2
=
2


c. Distribusi Exponensial
Variabel random kontinu X berdistribusi exponential dengan parameter >0 jika
mempunyai pdf yang berbentuk
f(x;)=

/ x
e
1
x>0
dan fungsi bernilai nol untuk sebaliknya.
CDF dari X adalah
F(x;)= 1-
/ x
e x>0
Notasi yang menunjukkan bahwa X mempunyai pdf di atas adalah
X~ EXP ()
dan
E(X) =
Var(X) =
2

(Buktikan sendiri untuk latihan)

d. Distribusi Weibull


=

=

1 n
0 i
/ x
i
e
! i
) / x (
1 ) n , ; x ( F
58

Variabel random kontinu X dikatakan mempunyai distribusi Weibull dengan
parameter >0 dan >0 jika mempunyai pdf yang bebentuk
f(x,,)=
2
) / x ( 1
e x

x>0
dan nol untuk x 0.
Yang dinotasikan dengan
X~WEI(,)
CDF diperoleh dengan mengintegralkan pdf, dan diperoleh
F(x;,) = 1-e

) / x (
x>0
Dengan proses integral diperoleh ,
E(X)=
|
|

\
|

+
1
1
Var(X)=
2
(

|
|

\
|

+
|
|

\
|

+
1
1
2
1
2

(Buktikan sendiri untuk latihan)

e. Distribusi Pareto
Variabel random X dikatakan berdistribusi Pareto dengan parameter >0 dan >0
jika mempunyai bentuk pdf
f(x;,) =

) 1 (
x
1
+
|

\
|

+ x>0
yang dinotasikan dengan
X~ PAR(,)
CDF distribusi tersebut berbentuk
F(x;,) = 1-

|

\
|

+
x
1 x>0
E(X) =

dan Var(X) =


f. Distribusi Normal
Distribusi Normal pertama kali dikenalkan oleh Abraham de Moivre pada tahun
1733.Distribusi tersebut merupakan aproksimasi untuk distribusi variabel random
Binomial. Distribusi ini merupakan distribusi yang sangat penting dalam dunia
59

statistika dan peluang.Variabel random X yang berdistribusi Normal dengan
parameter dan
2
mempunyai pdf
f(x;,) =
(
(

\
|


2
x
2
1
exp
2
1
- <x,< dan >0
Ini dinotasikan dengan
X~ N(,
2
)
Jika disubstitusikan ke dalam variabel baku


=
x
z akan diperoleh Normal Baku
yang mempunyai pdf
) x exp(
2
1
) x (
2
2
1

=

yang dinotasikan dengan Z~N(0,1)





















60







SOAL-SOAL LATIHAN BAB 3

1. Suatu kantor mempunyai 10 printers. Masing-masing printer membutuhkan ribbon
baru hampir setiap tujuh pekan. Jika stok mendapatkan awal pekan tertentu hanya
ada 5 ribbon, berapa peluang bahwa persediaan akan habis dalam pekan itu.
Jwb: 0,008
2. Dalam 10 soal tes tipe B-S
(a) Berapa peluang diperolehnya semua jawaban benar dengan cara menebak?
(b) Berapa peluang diperolehnya delapan jawaban benar dengan cara menebak?
Jwb.: a. 0,000977 b. 0,0439
3. Seorang pemain basket melakukan shootsebanyak 10 shotdan peluang sukses
masing-masing shot 0.5
(a) Berapa peluang sukses 8 shot?
(b) Berapa peluang sukses 8 shot jika peluang sukses masing-masing shot 0,6?
(c) Berapa nilai ekspektasi dan variansi dari banyaknya shot sukses jika p=0,5?
Jwb.: a. 0,0439 b. 0,1209 c.
4. Empat mesin pesawat dapat terbang jika sekurang-kurangnya dua mesin bekerja.
(a) Jika mesin-mesin bekerja secara independen dan masing-masing mesin
mempunyai kegagalan (malfunctions) dengan peluang q,
Berapa peluang bahwa pesawat itu akan terbang selamat?
(b) Pesawat dengan dua mesin dapat terbang jika sekurang kurangnya satu mesin
bekerja. Jika sebuah mesin mempunyai kegagalan dengan peluang q, berapa
peluang bahwa pesawat akan terbang selamat?
(c) Pesawat manakah yang paling selamat?
Jwb.: a. 1-4q
3
+3q
4
b. 1-q
2

c. Dua mesin lebih selamat jika q> 1/3; empat mesin lebih selamat
jika q<1/3 dan keselamatan yang sama jika q=1/3.
61

5. Jika peluang menang dalam pacuan adalah 0,2 dan jika X adalah banyaknya
menang dalam 20 pacuan, berapakah:
(a) P[X = 4]
(b) P[X 4]
(c) E(X) dan Var (X)
Jwb.: a. 0,2182 b. 0,6292 c. 4 dan 3,2
6. Jika X~ BIN (n, p), tentukan E(X).

7. Sebuah toples berisi 30 jelly hijau and 20 jelly ungu. Dipilih 10 jelly secara
random dari toples tersebut.
(b) Tentukan peluang diperolehnya tepat lima jelly ungu jika jelly tersebut dipilih
dengan pengembalian.
(c) Tentukan peluang diperolehnya tepat lima jelly ungu jika jelly tersebut dipilih
dengan tanpa pengembalian.
Jwb: a. 0,2007 b. 0,2151
8. Sebuah kantor mempunyai 10 karyawan, 3 laki-laki dan 7 wanita. Manajer memilih
4 karyawan secara random untuk mengikuti short course pada perbaikan kualitas.
(a) Berapa peluang bahwa banyaknya wanita dan laki-laki yang dipilih sama?
(b) Berapa peluang bahwa lebih banyak wanita yang dipilih?
Jwb: a. 0,3 b. 0,667
9. Lima kartu diambil tanpa pengembalian dari tumpukan yang berisi 52 kartu.
Tentukan peluang masing-masing peristiwa berikut:
(a) Tepat dua aces.
(b) Tepat dua kings.
(c) Kurang dari dua aces.
(d) Sekurang-kurangnya dua aces.
Jwb : a. 0,03993 b. 0,03993 c. 0,9583 d. 0,0417
10. Suatu kiriman 50 alat mesin terdiri 42 yang baik dan 8 yang rusak. Seorang
inspektur memilih 5 alat secara random tanpa pengembalian.
(a) Berapa peluang tepat 3 yang baik?
(b) Berapa peluang bahwa paling banyak 3 yang baik?
Jwb: a. 0,1517 b. 0,1759
62

11. Seseorang membayar Rp 1000,- untuk sekali lemparan boneka yang jika menang
akan mendapatkan Rp 3000,- .Peluang sukses masing-masing lemparan adalah 0,1.
(a) Berapa peluang bahwa dua lemparan bisa menang.?
(b) Berapa peluang bahwa x lemparan akan diperoleh menang?.
(c) Berapa peluang bahwa lebih dari 3 kali lemparan akan diperoleh menang?.
(d) Berapa ekspektasibanyaknya lemparan yang dibutuhkan untuk menang?
Jwb: a. 0,0465 b. 0,0465 c. 0,9494 d. 0,0506
12. Tiga orang bersama sama melemparkan (toss) koin untuk melihat siapakah yang
akan membayar kopi. Jika semua ketiganya muncul muka yang sama, mereka
melempar lagi. Jika ketiganya tidak sama, maka orang yang ganjil (yang beda)
membayar kopi.
(a) Berapa peluang bahwa mereka akan butuh untuk melakukannya lebih dari
sekali?
(b) Berapa peluang pelemparan paling banyak dua kali?
Jwb: a. b. 15/16
13. Seperti pada soal no.11, seseorang mempunyai tiga anak, dan dia harus menang
boneka untuk masing-masing anak.
(a) Berapa peluang bahwa 10 lemparan akan diperlukan untuk menang tiga
boneka?
(b) Berapa peluang bahwa sekurang kurangnya 4 lemparan yang akan
dibutuhkan untuk menang tiga boneka?
(c) Berapa ekspektasi banyaknya lemparan yang dibutuhkan untuk menang tiga
boneka?
Jwb: a. 0,01722 b. 0,999 c. 30
14. Pandang tujuh seri pertandingan dunia antara team A dan B, yang mana untuk
masing-masing pertandingan, P(A menang) = 0,6.
(a) Tentukan P(A menang series dalam x pertandingan).
(b) Anda memegang tiket untuk pertandingan ketujuh. Berapa peluang bahwa
anda akan menggunakannya?
(c) Jika P(A menang pertandingan) = p, berapa nilai p yang memaksimalkan
kesempatanmu dalam (b)?
(d) Berapa kemungkinan paling banyak pertandingan yang dimainkan dalam seri
untuk p = 0,6?
63

Jwb: a. C(x-1,3)(0,6)
4
(0,4)
x-4
;x=4,5,6,7 b. 0,2765 c. p= d. x=6
15. Peluang sukses peluru meluncur adalah 0.9. Uji luncur dikendalikan sampai tiga
luncuran sukses. Berapa peluang masing-masing berikut:
(a) Tepat enam luncuran yangakan dibutuhkan
(b) Kurang dari enam luncuran yang akan dibutuhkan.
(c) Sekurang-kurangnya empat luncuran yang akan dibutuhkan.
Jwb: a. 0,00729 b. 0,99144 c. 0,271
16. Diketahui X~GEO(p)
(a ) Jelaskan untuk mendapatkan MGF dari X
(b ) Tentukan FMGF dari X
(c ) Tentukan E(X)
(d ) Tentukan E[X(X-1)]
(e ) Tentukan Var(X)

17. Diketahui X~NB(r,p)
(a) Jelaskan untuk mendapatkan MGF dari X
(b) tentukan E(X)
(c) tentukan Var(X)

18. Pandang dadu sisi enam beraturan digelindingkan berulang-ulang, dan hasilnya 1,
2, 3, 4, 5 atau 6yang dicatat pada setiap gelindingan. .
(a) Berapa peluang bahwa muncul muka enam yang ketiga terjadi pada
penggelindingan yang ketujuh.
(b) Berapa peluang bahwa banyaknya penggelindingan sampai muncul muka
enam yang pertama paling banyak 10?
Jwb: a. 0,0335 b. 0,8385
19. Banyaknya telpon (call) yang datang di switchboard dalam satu jam adalah
berdistribusi Poisson dengan mean = 10. Tentukan peluang peristiwa dalam satu
jam untuk masing-masing peristiwa berikut:
(a) Tepat tujuh calls yang datang
(b) Paling banyak tujuh calls yang datang.
(c) Antara tiga dan tujuh calls (inclusive) yang datang.
Jwb: a. 0,090 b. 0,220 c. 0,217
64

20. Jika X berdistribusi Poisson dan jika P[X = 0] = 0.2, tentukan P[X > 4]
Jwb: 0,0242
21. Dalam perakitan komponen eleltronik tertentu, kerusakan komponen terjadi secara
independen dengan peluang 0.01. Diperoleh perakitan 500 komponen dalam setiap
jam,
(a) Untuk berapa jam, bahwa peluang banyaknya komponen yang rusak paling
banyak dua?
(b) Gunakan approximation Poisson untuk (a).
Jwb: a. 0,1234 b. 0,1247
22. Peluang bahwa tipe komponen elektronik tertentu akan gagal dalam jam operasi
pertama adalah 0,005. Jika 400 komponen dites secara independen, tentukan
dengan approximation Poisson, peluang bahwa paling banyak dua komponen akan
gagal dalam jam pertama.
Jwb: 0,677
23. Pandang bahwa 3% item yang diproduksi oleh suatu perusahaan adalah rusak.
Seorang inspektur memilih 100 item secara random dari perusahaan tersebut.
Approximate peluang bahwa tepat lima item yang rusak terpilih.
Jwb: 0,1008
24. Banyaknya kendaraan yang sampai pada perempatan tertentu dalam interval waktu
[0,t] adalah proses Poisson X(t) dengan mean E[X(t)] = 3t, dimana satuan waktu
adalah menit.
(a) Tentukan peluang bahwa sekurang kurangnya dua kendaraan akan sampai
dalam waktu satu menit.
(b) Didefinisikan peristiwaA = sekurang kurangnya dua kendaraan sampai dalam
menit pertama dan B = paling banyak dua kendaraan sampai dalam menit
kedua. Tentukan peluang bahwa keduanya A dan B terjadi.
Jwb: a. 0,8009 b. 0,1493
25. Diketahui X~POI()
(a) Tentukan G
x
(t)
(b) Gunakan G
x
(t) untuk menentukan E(X)
(c) Gunakan G
x
(t) untuk menentukan E(X(X-1))

26. Pandang X~POI(10)
65

(a) Tentukan P[5<X<15]
(b) Gunakan ketidaksamaan Chebychev untuk menentukan batas bawah
P[5<X<15]
Jwb: a. 3/5 b. 3/5
27. Sebuah dadu bersisi 20 mempunyai masing-masing muka yang ditandai dengan
bilangan bulat yang berbeda dari 1 s.d 20. Diasumsikan bahwa tiap-tiap muka
berkemungkinan sama muncul pada pengguliran tunggal. Hasil tersebut merupakan
variabel random X~DU(20).
(a) Jika dadu digulirkan dua kali, tentukan pdf dari nilai terkecil yang diperoleh,
katakan Y.
(b) Jika dadu digulirkan 3 kali, tentukan peluang bahwa nilai terbesar adalah 3.
(c) Tentukan E(X) dan Var(X)
Jwb.: a. f(y)=(41-2y)/400; y=1,2,...,20 b. 19/8000 c. 21/2 dan 133/4
28. Diketahui X~DU(N). Tentukan MGF dari X (ingatgunakan s+s
2
++s
N
=
s 1
) s 1 ( s
N

untuk s 1.

29. Diketahui X~UNIF(a,b). Tentukan MGF dari X.

30. Kekuatan logam tertentu adalah variabel random X. Asumsikan bahwa
X~UNIF(50,75)
(a) Sajikan CDF dari X
(b) Tentukan P[60<X<70]
(c) Tentukan E(X)
(d) Tentukan Var(X)

31. Waktu (dlm menit) sampai pelanggan ketiga pada hari tersebut masuk toko adalah
variabel random X~GAM(1,3). Jika toko buka pada pukul 8 pagi, tentukan peluang
bahwa :
(a) Pelanggan ketiga datang antara 8:05 dan 8:10.
(b) Pelanggan ketiga datang setelah 8:10.
(c) Gambar grafik pdf dari X.

66

32. Asumsikan bahwa waktu (dlm jam ) sampai transistor gagal adalah variabel
random X~EXP(100)
(a) Tentukan peluang bahwa X>15
(b) Tentukan peluang bahwa X>110
(c) Setelah diobservasi 95 jam bahwa transistor tersebut masih bekerja. Tentukan
peluang bersyarat bahwa X>110. Bagaimana membandingkan ini terhadap
(a)? jelaskan hasil tersebut.
(d) Berapakah var(X)

33. Pandang X~PAR(,)
(a) Dapatkan E(X); >1
(b) Dapatkan E(X
2
);>2

34. Jika X~PAR(100,3), tentukan E(X) dan Var(X).

35. Jarak (dlm meter) bahwa bom akan menghancurkan dari daerah pusat ledakan
adalah variabel random X~WEI(10,2)
(a) Tentukan peluang bahwa bom akan menghancurkan sekurang kurangnya 20
meter dari pusat ledakan.
(b) Gambar grafik pdf dari X
(c) Tentukan E(X) dan Var(X)












67





Catatan tambahan:
MENENTUKAN EKSPEKTASI DAN VARIANSI SUATU DISTRIBUSI
VARIABEL RANDOM DENGAN CARA BIASA

A. Distribusi Bernoulli
Bentuk pdf-nya :
P [ X = x ] = f(x)

=
=

lainnya yang untuk x , 0
1 0, x bila , ) 1 (
1 x x
p p

1. Mencari ekspektasi
E(X)

=
x
x xf ) (

=
1
0
1
) 1 (
x
x x
p p x
= 0. p
0
(1 p)
1 0
+ 1.p
1
(1 p)
1 1

= 0 + 1.p.1
= p
2. mencari variansi
E(X
2
) =

1
0
1 2
) 1 (
x
x x
p p x
= 0
2
.p
0
(1 p)
1 0
+ 1
2
.p
1
(1 p)
1 1

= 0 + 1.p.1
= p
Var(X) = E(X
2
) (E(X))
2

= p p
2

= p (1 p)
= pq

B. Distribusi Binomial
Bentuk pdf-nya :
68

P [ X = x ] = f(x)

=
|
|

\
|
=

lainnya yang untuk x , 0
n , 0,1,...... x , ) 1 (
x n x
p p
x
n

1. Mencari ekspektasi
E(X)

|
|

\
|
=
n
x
x n x
p p
x
n
x
0
) 1 (

|
|

\
|

=
n
x
x n x
q p
x
n
n
1
1
1

=

|
|

\
|

=
n
x
x n x
q p
x
n
n
1
) 1 ( ) 1 (
1
1

Misal x 1 = k

=

|
|

\
|
=
1
0
) 1 (
1
n
k
k n k
q p
k
n
np

1
) (

+ =
n
q p np

1
) 1 (

=
n
np
np =
2. Mencari variansi
E(X
2
)

|
|

\
|
=
n
x
x n x
p p
x
n
x
0
2
) 1 (
| |

|
|

\
|
+ =
n
x
x n x
p p
x
n
x x x
0
) 1 ( ) 1 (
) ( ) 1 ( ) 1 (
2
X E p p
x
n
x x
n
x
x n x
+
|
|

\
|
=

+
|
|

\
|

=
n
x
x n x
X E q p
x
n
n n
2
) (
2
2
) 1 (
Misal x 2 = k
) (
2
) 1 (
) 2 (
2
0
2
X E q p
k
n
p n n
k n k
n
k
+
|
|

\
|
=


np q p p n n
n
+ + =
2 2
) ( ) 1 (
npq p n + =
2 2

Var(X) = E(X
2
) (E(X))
2

69

= n
2
p
2
+ npq n
2
p
2

= npq

C. Distribusi Hipergeometrik
Bentuk pdf-nya :
P[X=x]=f(x)

=
|
|

\
|
|
|

\
|

|
|

\
|
=
lainnya yang untuk x , 0
a) - min(n ...., a), - (N - n (0, maks x ,
n
N
x n
a N
x
a

1. Mencari ekspektasi
E(X)

=
=
n
x
n a N x f x
0
) , , , (
E(X)

=
|
|

\
|
|
|

\
|

|
|

\
|
=
n
x
n
N
x n
a N
x
a
x
0

=
|
|

\
|

|
|

\
|

|
|

\
|

=
n
x
n
N
n
N
x n
a N
x
a
x
a
x
1
1
1
1
1
.

=
|
|

\
|

|
|

\
|

|
|

\
|

=
n
x
n
N
x n
a N
x
a
N
a
n
1
1
1
1
1
.
Misal : x 1 = y x = 1 , y = 0
x = y + 1 x = n , y = n 1

=
|
|

\
|

|
|

\
|


|
|

\
|
=
1
0
1
1
) 1 (
) 1 ( ) 1 ( 1
.
n
y
n
N
y n
a N
y
a
N
a
n

N
a
n. =
70

2. Mencari variansi
E [x(x 1)]

=
=
n
x
n a N x f x x
0
) , , , ( ) 1 (

=
|
|

\
|
|
|

\
|

|
|

\
|
=
n
x
n
N
x n
a N
x
a
x x
0
) 1 (

=
|
|

\
|

|
|

\
|

|
|

\
|

=
n
x
n
N
n n
N N
a n
a N
x
a
x x
a a
x x
2
2
2
) 1 (
) 1 (
2
2
) 1 (
) 1 (
) 1 (

=
|
|

\
|

|
|

\
|

|
|

\
|

=
n
x
n
N
x n
a N
x
a
N N
a a
n n
2
2
2
2
2
) 1 (
) 1 (
) 1 (
Misal : x 2 = y x = 2 , y = 0
x = y + 2 x = n , y = n 2 sehingga

=
|
|

\
|

|
|

\
|


|
|

\
|

=
2
0
2
2
) 2 (
) 2 ( ) 2 ( 2
) 1 (
) 1 (
) 1 (
n
y
n
N
y n
a N
y
a
N N
a a
n n

) 1 (
) 1 (
) 1 (

=
N N
a a
n n
Var(X) = E [x(x -1) + E(X) (E(X))
2
]

2
2
2
) 1 (
) 1 (
) 1 (
N
a
n
N
a
n
N N
a a
n n +

=

|
|

\
|
+


=
N
a
n
N N
a n
N
a
n 1
) 1 (
) 1 ( ) 1 (


|
|

\
|

+
=
) 1 (
) 1 ( ) 1 ( ) 1 ( ) 1 (
N N
N na N N N a n
N
a
n

|
|

\
|

+ + +
=
) 1 (
2
N N
na naN N N N aN nN naN
N
a
n
71


|
|

\
|


=
) 1 (
) ( ) (
N N
a N n a N N
N
a
n

|
|

\
|


=
) 1 (
) ( ) (
.
N
n N
N
a N
N
a
n


1
. .


=
N
n N
N
a N
N
a
n

D. Distribusi Geometrik
Bentuk pdf-nya :
P [ X = x ] = f(x)

=
=

lainnya yang untuk x , 0
1,2,3,.... x , ) 1 (
1
p p
x

1. Mencari ekspektasi
E(X)

=
=
~
1
) (
x
x xf

=
~
1
1
x
x
p q x dengan q = 1 p

=
=
~
1 x
x
q
dq
d
p

=
=
~
0 k
k
q
dq
d
p
( )
1
1

= q
dq
d
p

( )
2
1

= q p
p
1
=
2. Mencari variansi
E(X
2
)

=
=
~
1
) (
x
x xf

=
~
1
1 2
x
x
p q x dengan q = 1 p

=
=
~
1 x
x
q
dq
d
xp
72

=
=
~
1 x
x
q x
dq
d
p

=
~
1
1
x
x
q q x
dq
d
p

=
~
1
1
x
x
q x
dq
d
pq

=
=
~
1 x
x
q
dq
d
dq
d
pq

=
=
~
0 k
k
q
dq
d
dq
d
pq
( )
1
1

= q
dq
d
dq
d
pq
( )
2
1

= q
dq
d
pq
( ) { }
3
1 2

= q pq

( )
3
1
2
q
pq

=

3
2
p
pq
=

2
2
p
q
=
Var(X) = E(X
2
) (E(X))
2


2 2
1 2
p p
q
=
2 2
2 1 1 2
p
p
p
q
=

=
Ternyata dengan cara biasa nilai variansi tidak mudah dicari, karena hasilnya tidak
sesuai. Sehingga distribusi geometrik lebih mudah dicari dengan MGF.

E. Distribusi Negatif Binomial
Bentuk pdf-nya :
P [X = x] = f(x)

+ =
|
|

\
|

=

lainnya yang untuk x , 0
1,....... r r, x ,
1
1
r x r
q
r
x
p

73

1. Mencari ekspektasi
E(X)

=
=
~
) (
r x
x f x

|
|

\
|

=
~
1
1
r x
r x r
q p
r
x
x
misal : x r = i

=
|
|

\
|

+
+ =
~
0
1
1
) (
i
i r
q p
r
i r
i r

=
|
|

\
|

+
+ =
~
0
1
1
) (
i
i r
q
r
i r
i r p

=
)
`

|
|

\
|

+
+
|
|

\
|

+
=
~
0 i
i i r
q
1 r
1 i r
i q
1 r
1 i r
r p


= =
|
|

\
|

+
+
|
|

\
|

+
=
~
0 i
~
0 i
i r i r
q
1 r
1 i r
i p q
1 r
1 i r
r p

)
`

+
|
|

\
|

+
+
|
|

\
|

+
+ +
)
`

+
|
|

\
|

+
+
|
|

\
|

+
+
|
|

\
|

+
=
..... .......... q
1 r
1 2 r
2 q
1 r
1 1 r
1 0 p
.... q
1 r
1 2 r
q
1 r
1 1 r
q
1 r
1 0 r
r p
2 1 r
2 1 0 r


( )
( ) ( )
( )
( )
( )
( )
( )
( )
( )
)
`

+
+

+
+

+ +
)
`

+
+

=
....... q
! 3 ! 1 r
! 2 r
3 q
! 2 ! 1 r
! 1 r
2 q
! 1 ! 1 r
! r
0 p
......... q
! 2 ! 1 r
! 1 r
q
! 1 ! 1 r
! r
1
! 1 ! 1 r
! 1 r
r p
3 2 r
2 r


Dari sini ternyata penulis mengalami kesulitan karena nilai i terus berjalan,
sehingga nilai ekspektasi dan variansi dari distribusi negatif binomial belum bisa
ditemukan dengan cara biasa. Setelah dikaji lebih lanjut, ternyata distribusi ini dapat
dengan mudah dicari menggunakan MGF.

F. Distribusi Poisson
Bentuk pdf-nya :
74

P [X = x] = f(x)

=

lainnya yang untuk x , 0
.. 0,1,2,.... x ,
! x
e
x

1. Mencari ekspektasi
E(X)

=
~
0 x
x
! x
e
x

=
~
1 x
x
! ) 1 x (
e

=
~
1 x
x
! ) 1 x (
e


= e e
=
2. Mencari variansi
E(X
2
)

=


=
~
0 x
x
2
! x
e x
{ }

=


+ =
~
0 x
x
! x
e x ) 1 x ( x

=

+

=
~
0 x
x
! ) 2 x (
e
+ =
2

Var(X) = E(X
2
) + (E(X))
2

=
2
+ -
2

=
G. Distribusi Uniform Diskrit
Bentuk pdf-nya :
P [X = x] = f(x)

=
=
lainnya yang untuk x , 0
N .., 1,2,3,.... x ,
N
1

1.Mencari ekspektasi
E(X)

=
=
N
1 x
N
1
x
75

=
=
N
1 x
x
N
1

) N ....... 3 2 1 (
N
1
+ + + + =
) N 1 (
2
N
N
1
+ =

2
1 N+
=
2. Mencari variansi
E(X
2
)

=
=
N
1 x
2
N
1
x

=
=
N
1 x
2
x
N
1

) N ......... 9 4 1 (
N
1
2
+ + + + =
( )( ) 1 N 2 1 N
6
N
N
1
+ + =

( )( )
6
1 N 2 1 N + +
=
Var(X) = E(X
2
) (E(X))
2


4
1 N 2 N
6
) 1 N 2 ( ) 1 N (
2
+ +

+ +
=


|
|

\
| + +

+ +
=
24
6 N 12 N 6
24
4 N 12 N 8
2 2


24
6 N 12 N 6 4 N 12 N 8
2 2
+ +
=


24
2 N 2
2

=
12 . 2
) 1 N ( 2
2

=

12
) 1 N (
2

=



76


BAB 4
DISTRIBUSI BERSAMA BEBERAPA
VARIABEL RANDOM

1. PENDAHULUAN
Dalam berbagai aplikasi, banyak kasus yang menggunakan lebih dari satu
variabel random, katakanlah X
1
,X
2
, , X
k
yang dapat dinyatakan dalam sebuah
vektor yang berdimensi k. X=(X
1
,X
2
,...,X
k
) dapat memenuhi asumsi nilai
x=(x
1
,x
2
,...x
k
) dalam ruang Euclid berdimensi k. Nilai x mungkin merupakan hasil
pengukuran k karakter atau merupakan hasil pengukuran satu karakteristik sebanyak
k kali. Selanjutnya x dapat menyajikan hasil k ulangan percobaan variabel tunggal.
Dalam bab ini akan dikaji distribusi variabel random diskrit bersama, distribusi
variabel random kontinu bersama, dan sampel random.

2. DISTRIBUSI BERSAMA BEBERAPA VARIABEL RANDOM DISKRIT
Dalam subbab ini akan dibahas pdf bersama beberapa variabel random diskrit, pdf
marginal variabel random diskrit, dan CDF bersama beberapa variabel random
diskrit.
a. The Joint Probability Density Function (pdfBersama)
Definisi 4.1 :
Pdf bersama dari variabel random diskrit berdimensi k, X=(X
1
,X
2
,.,X
k
)
didefinisikan menjadi
f(x
1
,x
2
,x
k
) = P[X
1
=x
1
, X
2
=x
2
, , X
k
=x
k
]
untuk semua nilai yang mungkin x = (x
1,
x
2
,..x
k
).

Selanjutnya dapat dikembangkan distribusi bersama dari berbagai distribusi variabel
tunggal, misal
(i) Distribusi Hipergeometri
X= (X
1
,X
2
,.,X
k
)
X~HYP(n,M
1
,M
2
,.,M
k
,N)
77

f(x) =
|
|

\
|
|
|

\
|
|
|

\
|
|
|

\
|
|
|

\
|
+
+
n
N
x
M
x
M
....
x
M
x
M
1 k
1 k
k
k
2
2
1
1

untuk semua 0 x
i
M
i
dimana M
k+1
=N-
=
k
1 i
i
M dan x
k+1
= n -
=
k
1 i
i
x
(ii) Distribusi Multinomial
X~MULT(n,p
1
,p
2
,,p
k
)
f(x)=
1 k 2 1
x
1 k
x
2
x
1
1 k 2 1
p ... p p
! x !... x ! x
! n
+
+
+

untuk semua 0x
i
n dimana p
k+1
=1-
=
k
1 i
i
p dan x
k+1
= n -
=
k
1 i
i
x
Teorema 4.1:
Fungsi f(x
1
,x
2
,x
k
) adalah pdf bersama untuk suatu variabel random bernilai
vektorX= (X
1
,X
2
,.,X
k
) jika dan hanya jika sifat-sifat berikut dipenuhi :
f(x
1
,x
2
,x
k
)0 untuk semua nilai (x
1
,x
2
,x
k
)dan

1 k
x x
...
f(x
1
,x
2
,x
k
)=1

Contoh 1:
Pandang bahwa X
1
dan X
2
adalah variabel random diskrit dengan pdf bersama
f(x
1
, x
2
) = c (x
1
+ x
2
) x
1
= 0, 1, 2 ; x
2
= 0, 1, 2
dan fungsi bernilai nol untuk yang lain. Tentukan konstanta c.
Jawab :
c x

c=1/18.
b. The Marginal Probability Density Function (pdf Marginal)
Definisi 4.2 :
Jika pasangan (X
1
,X
2
) dari variabel random diskrit mempunyai pdf bersama f(x
1
,x
2
)
maka pdf marginal dari X
1
dan X
2
adalah
f
1
(x
1
)=

2
x
2 1
) x , x ( f dan
78

f
2
(x
2
)=

1
x
2 1
) x , x ( f



Contoh 2:
Diketahui X
1
dan X
2
adalah variabel random diskrit dengan pdf bersama f(x
1
, x
2
)
disajikan oleh tabel berikut :
X
1
X
2
1 2 3
1 1/12 1/6 0
2 0 1/9 1/5
3 1/18 1/4 2/15

Tentukan pdf marginal dari X
1
Jawab:
X
1
1 2 3
f(x
1
) 3/12 14/45 79/180

c. The Joint Cumulative Distribution Function (CDF Bersama)

Definisi 4.3:
Cumulative Distribution Function (CDF) bersama dari k variabel random
X
1
, X
2
,, X
k
adalah fungsi yang didefinisikan oleh
F(x
1
, , x
k
) = P[X
1
x
1
, , X
k
x
k
]

Teorema4.2 :
Fungsi F(x
1
,x
2
) adalah CDF bivariat jika dan hanya jika
2 2 2 1
x
x semua untuk 0 ) x , ( F ) x , x ( F lim
1
= =


1 1 2 1
x
x semua untuk 0 ) , x ( F ) x , x ( F lim
2
= =


1 ) , ( F ) x , x ( F lim
2 1
x
x
2
1
= =



79

F(b,d) F(b,c) F(a,d) + F(a,c) 0 untuk semua a < b dan c < d
2 1 2 1 2 1
0 h
2 1
0 h
x dan x semua untuk ) x , x ( F ) h x , x ( F lim ) x , h x ( F lim = + = +
+ +




3. DISTRIBUSI BERSAMA BEBERAPA VARIABEL RANDOM KONTINU
Akan dibahas pdf bersama beberapa variabel random kontinu, pdf marginal variabel
random kontinu, dan CDF bersama beberapa variabel random kontinu.
a. The Joint Probability Density Function (pdf Bersama)
Definisi4.4 :
Sebuah variabel random bernilai vektor berdimensi k, X = (X
1
, X
2
, , X
k
) dikatakan
menjadi kontinu jika ada sebuah fungsi f(x
1
, x
2
,,x
k
), yang disebut the joint
probability density function (pdf bersama), dari X,

Teorema 4.3
Sebarang fungsi f(x
1
, x
2
, , x
k
) adalah pdf bersama dari variabel random berdimensi
k jika dan hanya jika f(x
1
, , x
k
) 0 untuk semua x
1
, ,x
k
dan




=1 dx ... dx ) x ,..., x ( f ...
k 1 k 1


b. The Marginal Probability Density Function (pdf Marginal)
Definisi 4.5
Jika pasangan (X
1
, X
2
) dari variabel random kontinu mempunyai pdf bersama
f(x
1
, x
2
), maka pdf marginal X
1
dan X
2
adalah

=

1 2 1 2 2
dx ) x , x ( f ) x ( f

=

2 2 1 1 1
dx ) x , x ( f ) x ( f

Contoh 3 :
Diketahui pdf bersama X
1
dan X
2
adalah sebagai berikut :
f(x
1
,x
2
) = 4x
1
x
2
untuk 0<x
1
<1 dan 0<x
2
<1 dan f(x
1
,x
2
) = 0 untuk nilai x yang lain
tentukan f
1
(x
1
) dan f
2
(x
2
)
jawab:
80

f
1
(x
1
) =

1
0
2 2 1
dx x x 4
= 4x
1

1
0
2 2
dx x
= 2x
1 ,
0<x
1
<1
dengan cara yang sama diperoleh
f
2
(x
2
)= 2x
2

c. The Joint Cumulative Distribution Function (CDF Bersama)
CDF bersamanya dapat ditulis sebagai


=
1 k
x
k 1 k 1
x
k 1
dt ... dt ) t ,..., t ( f ... ) x ,..., x ( F untuksemuax = (x
1
, , x
k
).

pdf bersama dapat diperoleh dari CDF bersama dengan cara diferensial. Dalam
bentuk khusus,
f(x
1
, x
2
, , x
k
) =
k 2 1
k
x ... x x

F(x
1
, x
2
, , x
k
)
Contoh 4:
Diketahui pdf bersama X
1
dan X
2
adalah sebagai berikut :
f(x
1
,x
2
)= 4x
1
x
2
untuk 0<x
1
<1 dan 0<x
2
<1 dan f(x
1
,x
2
) = 0 untuk nilai x yang lain.
Tentukan CDF dari (x
1
,x
2
)
Jawab :
F(x
1
,x
2
) =


2 1
x x
2 1 2 1
dt dt ) t , t ( f
=

2 1
x
0
x
0
2 1 2 1
dt dt t t 4
=
2
2
2
1
x x 0<x
1
<1 dan 0<x
2
<1
f
1
(x
1
) = fx

, x

dx

4x

dx

2x

2x
1
F
1
(x
1
)= 2t

dt


analog
f
2
(x
2
) = 2x
2
81

F
2
(x
2
) = x







daerahnya dapat digambarkan sebagai berikut

Jadi,
Fx

, x

1 , jika x

1 danx

1
x

, jika 0 x

1, 0 x

1
x

, jika 0 x

1, x

1
x

, jika 0 x

1, x

1
0, jikax

0, x



Contoh 5:
Dari contoh 4, kita akan menentukan peluang bahwa untuk kedua percobaan
eksperimen konsentrasi rata-rata kurangdari 0.5 peristiwa ini dapat disajikan oleh
|

\
|
<
+
5 . 0
2
X X
2 1
atau lebih umum dengan [(X
1
,X
2
)A] dimana
A={(X
1
,X
2
)| 5 . 0
2
X X
2 1
<
+
}. Selanjutnya
P
(

<
+
5 . 0
2
X X
2 1
= P[(X
1
,X
2
)A]
=
2 1 2
A
1
dx dx ) x , x ( f


2
2
2
1
x x
2
1
x
2
2
x
1
1 0
1
x
1
x
2
82

=

1
0
2 x 1
0
2 1 2 1
dx dx x x 4
=


1
0
2 2 2
dx ) x 1 ( x 2
=
6
1

daerah A dapat digambarkan sebagai berikut :

Konsep sederhana yang dapat dikembangkan untuk variabel random kontinu
bersama, dengan pendekatan yang sedikit berbeda. Pandang CDF bersama F(X
1
,X
2
)
dari pasangan variabel random (X
1
,X
2
). CDF dari X
1
adalah :
F
1
(x
1
) = P[X
1
x
1
]
= P[X
1
x
1
, X
2
< ]
= F(x
1
, )
=


1 x
1 2 2 1 2 x , 1 x
dt ) dt ) t , t ( f (
=
1
1 x
1 1
dt ) t ( f



dan pdf yang berkaitan dapat diperoleh f
1
(x
1
) = ) x ( F
dx
d
1 1
1

Definisi 4.6 :
Jika X = (X
1
, X
2
, , X
k
) adalah variabel random berdimensi k dengan CDF bersama
F(x
1
, x
2
,,x
k
) maka CDF marginal dari X
j
adalah
0
1
1
A
x
1
x
2
83

F
j
(x
j
) = ) x ,..., x ,..., x ( F lim
k j 1
j i all
x
i




Contoh 6:
Misal X
1
, X
2
dan X
3
kontinu dengan pdf bersama
6 0<x
1
<x
2
<x
3
<1 dan
f(x
1
,x
2
,x
3
) =
0 untuk nilai x yang lain.
f
3
(x
3
) =

3 x
0
2 x
0
2 1
dx dx 6
= 6
2
3 x
0
2
dx x


= 3
2
3
x jika 0<x
3
<1 dan nol untuk x yang lain.
f(x
1
,x
2
) =
3
1
2 x
dx 6


= 6(1-x
2
) jika 0<x
1
<x
2
<1 dan nol untuk x yang lain.
F(x
1
,x
2
)= 61 t

dt 6(t -


t

6(x

)

4. VARIABEL VARIABEL RANDOM BEBAS
Pandang X1 dan X2 adalah variabel random diskrit dengan peluang bersama seperti
pada tabel berikut:

X
2

f
1
(x
1
)
0 1 2
X
1

0 0.1 0.2 0.1 0.4
1 0.1 0.2 0.1 0.4
2 0.1 0.1 0 0.2
f
2
(x
2
)
0.3 0.5 0.2

f(1,1) = 0.2=f
1
(1)f
2
(1)
f(1,2) = 0.1 f
1
(1)f
2
(2)
84


Jika f(x
1
,x
2
) = f(x
1
)f(x
2
) untuk semua (x
1
,x
2
) yang mungkin, selanjutnya dapat
beralasan untuk mengatakan bahwa variabel random X
1
dan X
2
adalah bebas
P[aX
1
b, cX
2
d] =

d
c
b
a
2 1 2 1
dx dx ) x , x ( f
=

d
c
b
a
2 1 2 2 1 1
dx dx ) x ( f ) x ( f
=

d
c
2 2 2
b
a
1 1 1
dx ) x ( f dx ) x ( f
= P[aX
1
b] P[cX
2
d]
selanjutnya peristiwa A =[aX
1
b] dan B = [cX
2
d] adalah saling bebas. Konsep
ini berlaku baik dalam variabel random diskrit maupun kontinu.

Definisi 4.6
Variabel-variabel random bebas (Independen)

Variabel-variabel random X
1
,X
2
,.,X
k
dikatakan independen jika untuk setiap
a
i
<b
i
P[a
1
X
1
b
1
, , a
k
X
k
b
k
] =

=

k
1 i
i i i
] b X a [ P

Teorema 4.4
Variabel-variabel random X
1
,X
2
,.,X
k
adalah independenjika dan hanya jika satu
dari sifat berikut dipenuhi :
F(x
1
, x
2
,,x
k
) = F
1
(x
1
)F
2
(x
2
)F
k
(x
k
)
f(x
1
, x
2
,,x
k
) = f
1
(x
1
)f
2
(x
2
)f
k
(x
k
)
dimana F
i
(x
i
) dan f
i
(x
i
) masing-masing adalah CDF marginal dan pdf marginal dari
X
i


Teorema 4.5
85

Dua variabel random X
1
dan X
2
dengan pdf bersama f(x
1
, x
2
) adalah independent jika
dan hanya jika :
(a) Himpunan pendukung, {(x
1
, x
2
)| f(x
1
, x
2
)>0} adalah perkalian Cartesian, A x B,
dan
(b) pdf bersama dapat difaktorkan ke dalam perkalian fungsi x
1
dan x
2
,
f(x
1
, x
2
)= g(x
1
)h(x
2
)

Contoh7 :
Pdf bersama dari pasangan X
1
dan X
2
adalah
8x
1
x
2
untuk 0<x
1
<x
2
<1
f(x
1
,x
2
) =
0 untuk x
1
dan x
2
yang lain

karena 8x
1
x
2
dapat difaktorkan sebagai g(x
1
)h(x
2
), sehingga X
1
dan X
2
adalah
independen (bebas).

Contoh8 :
Pdf bersama dari pasangan X
1
dan X
2
adalah
x
1
+ x
2
untuk 0<x
1
<1 ; 0<x
2
<1
f(x
1
,x
2
) =
0 untuk x
1
dan x
2
yang lain
karena x
1
+ x
2
tak dapat difaktorkan sebagai g(x
1
)h(x
2
), sehingga X
1
dan X
2
adalah
dependen (bergantung)

5. THE CONDITIONAL PROBABILITY DENSITY FUNCTION ( pdf Bersyarat)
Pembicaraan tentang kebebasan juga terkait pada konsep peluang bersyarat, dan
pemikiran ini bahwa definisi peluang bersyarat dari suatu peristiwa dapat
dikembangkan kepada konsep variabel random bersyarat.
Definisi 4.7
Pdf bersyarat. Jika X
1
and X
2
adalah variabel random diskrit atau kontinu dengan pdf
bersama f(x
1
,x
2
)maka the conditional probability density function ( pdf bersyarat)
dari X
2
diketahui X
1
=x
1
didefinisikan
86

f(x
2
|x
1
)=
) x ( f
) x , x ( f
1 1
2 1

untuk nilai x
1
sedemikian hingga f
1
(x
1
)>0 dan nol untuk sebaliknya.

Analog untuk the conditional probability density function (pdf bersyarat) dari
X
1
diketahui X
2
= x
2
didefinisikan
f(x
1
|x
2
)=
) x ( f
) x , x ( f
2 2
2 1

untuk nilai x
2
sedemikian hingga f
2
(x
2
)>0 dan nol untuk sebaliknya.
Selanjutnya peluang bersyarat dari suatu peristiwa [aX
2
b] diberikan X
1
= x
1

adalah
P[aX
2
b|X
1
= x
1
] =

b
a
2 1 2
dx ) x | x ( f


2 2 1
b
a
2 2 1
dx ) x , x ( f
dx ) x , x ( f

b
a
2 1 2
dx ) x | x ( f =


2 2 1
1 1
dx ) x , x ( f
) x ( f
1

=
1 ) x ( f
) x ( f
1
1 1
1 1
=

Contoh 9 :
mengambil contoh 6, untuk menentukan pdf bersyarat dari x
3
,
f(x
3
|x
1,
x
2
)=
) x , x ( f
) x , x , x ( f
2 1
3 2 1

=
) x 1 ( 6
6
2


=
) x 1 (
1
2

, 0<x
1
<x
2
<x
3
<1
dan fungsi bernilai nol untuk x yang lain.

87

Teorema 4.6:
Jika X
1
dan X
2
adalah variabel random dengan pdf bersama f(x
1
, x
2
) dan pdf
marginal f
1
(x
1
) dan f
2
(x
2
) maka f(x
1
, x
2
) = f
1
(x
1
)f(x
2
|x
1
) = f
2
(x
2
)f(x
1
|x
2
)
dan jika X
1
dan X
2
adalah independen makaf(x
2
|x
1
) = f
2
(x
2
)dan f(x
1
|x
2
)= f
1
(x
1
)

Contoh 10:
Suatu dataran yang berbentuk segitiga dengan batas tepi selatan 2 mil dan batas
timur 1 mil. Jika daratan tersebut didistribusikan pada permukaan segitiga dengan
sumbu koordinat X dan Y, dan pasangan (X,Y) mempunyai pdf bersama konstan
f(x,y)=1 maka

f
1
(x) =

=
2 / x
0
2
x
dy 0<x<2
f
2
(y) =

=
2
y 2
) y 1 ( 2 dx 0<y<1
f(y|x) =
x
2
2 / x
1
) x ( f
) y , x ( f
1
= = , 0<y<
2
x

dan fungsi bernilai nol untuk x; y yang lain.

berdasarkan gambar di atas pada contoh 10, dapat diperoleh
P[0.1Y0.7|X=0.5] =

7 . 0
1 . 0
dy ) 5 . 0 | y ( f
=

25 . 0
1 . 0
dy
5 . 0
2
karena untuk x=0.5 diperoleh harga y=0.25,
sehingga batas atas nya berubah menjadi 0.25.
1
2
y
x
0
88

=

25 . 0
1 . 0
dy 4
= 0.6

P[0.1Y0.7] =

7 . 0
1 . 0
2
y 2
dy dx ) y , x ( f
=

7 . 0
1 . 0
2
dy ) y ( f
=


7 . 0
1 . 0
dy ) y 1 ( 2
= 0.72

6. SAMPEL RANDOM

Definisi 4.9
Sampel random adalah himpunan variabel random X
1
, X
n
dikatakan menjadi
sampel random berukuran n dari populasi dengan fungsi densitas f(x) jika pdf
bersama mempunyai bentuk
f(x
1
,x
2
,,x
n
) = f(x
1
)f(x
2
) f(x
n
)

Contoh 11:
waktu hidup lampu diasumsikan mengikuti distribusi exponential dengan pdf
f(x) = e
-x
, 0<x<
dimana waktu hidup diukur dalam tahun. Jika sampel random yang berukuran dua
diperoleh dari populasi, maka kita akan mempunyai
f(x
1
,x
2
) = e
-(x1,x2)
, 0<x
i
<
Sekarang kita pandang bahwa total waktu hidup dua lampu x
1
+ x
2
0.5 tahun.
P[x
1
+ x
2
0.5] =
2
5 . 0
0
2 x 5 . 0
0
1
) 2 x 1 x (
dx dx e


+

= 1- 0.5e
-0.5
-e
-0.5

= 0.09
89

SOAL-SOAL LATIHAN BAB 4

1. Lima kartu diambil tanpa pengembalian dari tumpukan 52 kartu. Jika X menyatakan
banyaknya aces, Y banyaknya kings, dan Z banyaknya queens yang diperoleh.
Tentukan peluang masing-masing peristiwa berikut :
a. A = [X = 2]
b. B = [Y = 2]
c. A B
d. A B
e. A jika diketahui B
f. [X = x]
g. [X < 2]
h. [X 2]
i. [X = 2, Y = 2, Z = 1]
j. Tuliskan persamaan pdf bersama dari X, Y, Z.
Jawab: a. 0,0399 b. 0,0399 c. 0,000609 d. 0,0793 e. 0,0153
2. Sebuah dadu sisi enam beraturan digelindingkan 12 kali. Jika X
1
menyatakan
banyaknya 1s, X
2
menyatakan banyaknya 2s dan seterusnya, hitung peluang
untuk masing-masing peristiwa berikut :
a. [X
1
= 2, X
2
= 3, X
3
= 1
,
X
4
= 0, X
5
= 4, X
6
= 2]
b. [X
1
= X
2
= X
3
= X
4
= X
5
= X
6
]
c. [X
1
= 1, X
2
= 2, X
3
= 3
,
X
4
= 4]
d. Tuliskan persamaan pdf bersama dari X
1
,X
3
, dan X
5

Jawab: a. 0,000382 b. 0,00344 c. 0,00153 d. .....
3. Pandang bahwa X
1
dan X
2
adalah variabel random diskrit dengan pdf bersama dari
bentuk
f(x
1
, x
2
) = c (x
1
+ x
2
) x
1
= 0, 1, 2 ; x
2
= 0, 1, 2
dan fungsi bernilai nol untuk yang lain. Tentukan konstanta c
jawab: 1/18
4. Jika X dan Y adalah variabel random diskrit dengan pdf bersama
! y ! x
2
c ) y , x ( f
y x+
= x = 0, 1, 2,..;y = 0, 1, 2, ..
dan nol untuk x,y yang lain.
90

a. Tentukan constanta c
b. Tentukan pdf marginal dari X dan Y.
c. Apakah X dan Y independen? Mengapa?
Jawab: a. e
-4
b. Keduanya POI(2) c. ya
5. Diketahui X
1
dan X
2
adalah variabel random diskrit dengan pdf bersama f(x
1
, x
2
)
disajikan oleh tabel berikut :
X
1
X
2
1 2 3
1 1/12 1/6 0
2 0 1/9 1/5
3 1/18 1/4 2/15

a. Tentukan pdf marginal dari X
1
dan X
2

b. Apakah X
1
dan X
2
independen ? mengapa?
c. Tentukan P[X
1
2]
d. Tentukan P[X
1
X
2
]
e. Tabulasikan pdf bersyarat ( )
1 2
x x f and ( )
2 1
x x f .
Jawab: a. .... b. Tidak c. 101/180 d. 25/36 e. ....
6. Dua kartu diambil secara random tanpa pengembalian dari tumpukan kartu. Misal X
menyatakan banyaknya heart, dan Y menyatakan banyaknya kartu hitam yang
diperoleh.
a. Tulis persamaan untuk pdf bersama f(x, y)
b. Tabulasikan CDF bersama, F(x,y)
c. Tentukan pdf marginal f
1
(x)dan f
2
(y)
d. Apakah X dan Y independen?
e. Tentukan P| | 1 X 1 Y = =
f. Tentukan P| | 1 X y Y = =
g. Tentukan P| | x X y Y = =
h. Tabulasikan P| | 2 , 1 , 0 z ; z Y X = +
Jawab: a. ... b. ..... c. ...... d. Tidak e. 0,668 f. ... g. .... h. ....

91

7. Pandang fungsi F (x
1
, x
2
)didefinisikan sebagai berikut
:

0,25(x
1
+ x
2
)
2
jika 0 x
1
1 dan 0 x
2
1
F(x
1
,x
2
) = 0 jika x
1
< 0 atau x
2
< 0
1 yang lainnya
Apakah F (x
1
, x
2
) CDF bivariat? Hint : cek sifat-sifat teorema 4.
Jawab; tidak
8. Pandang pdf bersama dari waktu hidup a part and a spare tertentu diberikan oleh
f(x, y) = e
-(x+y)
0 < x < ,0 <y<
dan nol untuk nilai fungsi yang lain. Tentukan masing-masing berikut:
a. Tentukan pdf marginal dari f
1
(x) dan f
2
(y)
b. CDF bersama, F(x, y)
c. P[X> 2]
d. P[X< Y]
e. P[X + Y > 2]
f. Apakah X dan Y independen.
Jawab: a. keduanya EXP(1) b. F(x,y)=(1-e
-x
)(1-e
-y
) jika x>0; y>0 c. e
-2

d. e. 3e
-2
f. ya
9. Pandang X
1
dan X
2
adalah waktu hidup (dlm hari) dua tikus putih yang dijadikan
subyek untuk tingkat radiasi yang berbeda. Asumsikan bahwa X
1
and X
2
adalah
independen.
X
1
PAR(1,1) dan X
2
PAR(1,2)
a. Tentukan pdf bersama dari X
1
dan X
2

b. Tentukan peluang bahwa tikus kedua hidup lebih lama daripada tikus pertama,
P[X
1
< X
2
]
Jawab: a. f(x
1
,x
2
)=2(1+x
1
)
-2
(1+x
2
)
-3
jika x
1
>0; x
2
>0 b. 1/3
10. Assumsikan bahwa X dan Y adalah independendengan X UNIF(-1,1) dan
Y UNIF (0,1)
Tentukan peluang bahwa akar-akar persamaan h(t) = 0 adalah real, dimana
h(t) = t
2
+ 2 X t + Y
jawab: 1/3
11. Untuk variabel random X
1
,X
2
, dan X
3
pada contoh 4
a. Tentukan pdf marginal f
1
(x
2
)
b. Tentukan pdf marginal f
2
(x
2
)
92

c. Tentukan pdf bersama dari pasangan (X
1
, X
2
).
Jawab: a. f(x
1
)= 3(1-x
1
)
2
b. f(x
2
)=6x
2
(1-x
2
) c. f(x
1
,x
2
)=6(1-x
2
)
12. Pandang pasangan variabel random kontinu X dan Y dengan CDF bersama:
F(x
1
,x
2
) =

0,5 xyx y, jika 0 1 0 y 1


0,5 xx 1, jika 0 1 , 1 y
0,5 y y 1, jika 1 x, 0 1
1, jika 1 x, 1 y


Dan fungsi bernilai nol untuk lainnya. Tentukan masing-masing berikut:
a. Pdf bersama, f (x,y)
b. P[X 0,5, Y 0,5]
c. P [X < Y]
d. P[X + Y 0,5]
e. P[X + Y 1,5]
f. P[X + Y z] ; 0 < z

13. Diketahui X dan Y variabel random kontinu dengan pdf bersama berbentuk
f(x,y) = k(x + y), 0 x y 1dan nol yang lainnya.
a. Tentukan k sehingga f(x,y) adalah pdf bersama
b. Tentukan pdf marginals, f
1
(x) dan f
2
(y)
c. Tentukan CDF bersama, F(x,y)
d. Tentukan pdf bersyarat f(yx)
e. Tentukan pdf bersyarat f(xy)

14. Pandang bahwa X dan Y mempunyai pdf bersama
f(x,y) = 8xy jika 0 x y 1dan nol untuk yang lainnya. Tentukan masing-
masing berikut:
a. CDF bersama F(x,y)
b. f(yx)
c. f(xy)
d. P[ X 0,5Y = 0,75)
e. P[X 0,5 Y 0,75]

15. Pandang bahwa X dan Y mempunyai pdf bersama
93

f(x,y) = (2/3)(x + 1) 0 < x < 1, 0 < y < 1
dan nol untuk yang lainnya. Tentukan masing-masing berikut:
a. f
1
(x)
b. f
2
(y)
c. f (y x)
d. P [X + Y 1]
e. P[ X < 2Y < 3X]
f. Apakah X dan Y independen?

16. Diketahui X
1
, X
2
, X
n
, menyatakan sampel random dari populasi dengan
pdff(x) = 3 x
2
; 0 < x < 1 , dan nol untuk yang lainnya.
a. Tulis pdf bersama X
1
, X
2
, X
n

b. Tentukan peluang bahwa pengamatan pertama kurang dari 0,5 , P[X
1
< 0,5]
c. Tentukan peluang bahwa semua pengamatan kurang dari 0,5.

17. Kerjakan kembali soal no.20 jika sampel random dari populasi Weibull,
X
1
WEI (1,2)

18. Himpunan data berikut terdiri dari pengukuran berat (dlm ons) untuk 60 liga besar
baseball. :
5,09 5,08 5,21 5,17 5,07 5,24 5,12 5,16 5,18 5,19
5,26 5,10 5,28 5,29 5,27 5,09 5,24 5,26 5,17 5,13
5,27 5,26 5,17 5,19 5,28 5,28 5,18 5,27 5,25 5,26
5,26 5,18 5,13 5,08 5,25 5,17 5,09 5,16 5,24 5,23
5,28 5,24 5,23 5,23 5,27 5,22 5,26 5,27 5,24 5,27
5,25 5,28 5,24 5,26 5,24 5,24 5,27 5,26 5,22 5,09
a) Bentuk distribusi frequency, dengan menyortir data ke dalam 5 interval yang
panjangnya 0,05 mulai dari 5,05.
b) Berdasarkan hasil a), grafik histogram frekuensi relatif dimodifikasi.
c) Bentuk tabel yang membandingkan hasil pengamatan dan probabilitas
berdasarkan pada interval tersebut. Buatlah tabel yang membandingkan hasil
observasi dan peluang berdasarkan interval dari a), dan untuk pdf f(x) yang
uniform pada interval [5,05;5,30]
94


19. Pandang distribusi bersama variabel random X
1
, X
2,
dan X
3
dari contoh 4.
a. Tentukan pdf bersama dari X
1
dan X
2

b. Tentukan pdf bersama dari X
2
and X
3

c. Tentukan pdf bersyarat X
2
diketahui (X
1
, X
3
) = (x
1
, x
2
)
d. Tentukan pdf bersyarat X
1
diketahui (X
2
, X
3
) = (x
2
, x
3
)
e. Tentukan pdf bersyarat (X
1
, X
2
) diketahui X
3
= x
3


20. Pandang X
1
, X
2
adalah sampel random berukuran n = 2 dari distribusin diskrit
dengan pdf f(1) = f(3) = 0,2 dan f(2) = 0,6.
a. Tabulasikan nilai-nilai pdf bersama dari X
1
dan X
2

b. Tabulasikan nilai-nilai CDF bersama X
1
dan X
2
, F(x
1 ,
x
2
)
c. Tentukan P[X
1
+ X
2
4]

21. Pandang X dan Y adalah variabel random kontinu dengan pdf bersama
f(x,y)= 4(x - y ) jika 0 < x < 1 dan 0 < y < 1 , dan fungsi bernilai nol untuk x, y
yang lain.
a. Apakah X dan Y independen ? mengapa?
b. Tentukan P[X < Y]

22. Pandang X dan Y adalah variabel random kontinu dengan pdf bersama
f(x,y) = 24xy jika 0 < x, 0 < y, x + y < 1 , dan fungsi bernilai nol untuk x, y yang
lain.
a. Apakah X dan Y independen ? mengapa?
b. Tentukan P[Y > 2x]
c. Tentukan pdf marginal X

23. Diketahui X dan Y variabel random kontinu dengan pdf bersama
f(x,y) = 60 x
2
y jika 0 < x, 0 < y, x + y < 1, dan fungsi bernilai nol untuk x,y yang
lain.
a) Tentukan pdf marginal X
b) Tentukan pdf bersyarat Y diketahui X = x
c) Tentukan P[Y> 0,1X = 0,5]
95


24. Diketahui X
1
dan X
2
variabel random kontinu dengan pdf bersama
f(x
1
, x
2
) = 2(x
1
+ x
2
), if 0 < x
1
< x
2
< 1 , dandan fungsi bernilai nol untuk x, y yang
lainnya.
a. Tentukan P[X
1
> 2X
2
]
b. Tentukan pdf marginal X
2

c. Tentukan pdf bersyarat X
1
diketahui X
2
= x
2








































96


BAB 5

SIFAT-SIFAT VARIABEL RANDOM


1. Sifat-sifat Nilai Ekspektasi
2. Korelasi
3. Ekspektasi Bersyarat
4. Soal-soal




BAB 6
FUNGSI VARIABEL RANDOM

1. Teknik CDF
2. Metode transformasi
3. Jumlahan variabel random
4. Metode MGF
5. Soal-soal


BAB 7
STATISTIKA DAN DISTRIBUSI SAMPLING

1. Statistika
2. Distribusi sampling
3. Dstribusi t, F
4. Aproksimasi sampel besar.
5. Soal-soal

















97


Daftar Pustaka
Nasution A.H. dan Rambe A., 1984, Teori Statistika, Bhratara Karya Aksara, Jakarta
Bain A.,1995, Introduction to Probability and Mathematical Statistics , McGraw-Hill,
New York.
Rohatgi V.K.,1976, An Introduction to Probability Theory and Mathematical Statistics,
John Wiley, New York.
-------- , 1980, Statistical Inference, John Wiley,New York
Roussas, 1982, A First Course in Mathematical Statistics, Addison-Wesley, Reading,
Massachusetts
Dudewich, 1995, Statistika Matematika Modern, Penerbit ITB, Bandung
Miller,I., Miller, M.(2003). John E. Freunds Mathematical Statistics. New Delhi:
Prentice-Hall






BUKTI-BUKTI TEOREMA

Teorema B.1 : Fungsi f(x) disebut pdf diskrit jika dan hanya jika fungsi f(x) memenuhi
keduanya untuk sebagian besar tak berhingga bilangan riil x
1
, x
2
,.:
f(x
i
) 0 untuk semua x
i
dan

=
x
i
x f 1 ) ( (Bain, 1983:57).
Bukti
f (x
i
) 0 terbukti dari kebenaran bahwa nilai dari sebuah pdf diskrit adalah suatu
peluang dan tidak boleh negative. Karena x
1
, x
2
,.menggambarkan semua
kemungkinan nilai dari X, peristiwa [ X = x
1
], [ X = x
2
],menyusun suatu
kesempurnaan partisi dari ruang sample sedemikian sehingga

= = = =
i i
x x
i
x X P x f 1 ] [ 1 ) (
konsekuensinya, terdapat pdf yang harus memenuhi f(x
i
) 0 dan

=
x
i
x f 1 ) ( dan
98

beberapa fungsi yang memenuhi dua hal tersebut akan menunjuk pada peluang yang
konsisten dengan 0 P(A) untuk setiap A dimana pada suatu eksperimen, S merupakan
ruang sampel dan A
1
, A
2
, A
3
,menggambarkan suatu peristiwa. A adalah himpunan
fungsi bernilai riil dengan setiap peristiwa A disebut himpunan fungsi peluang dan P(A)
disebut peluang dari A.

Teorema D.1 : Jika X adalah variabel acak, maka Var (X) = E(X
2
) -
2

(Bain;1983:74).
Bukti
Berdasarkan definisi variansi dalam buku (Bain;1983:73) bahwa variansi dari variabel
random X adalah Var(X) = E[(X - )
2
], maka
Var(X) = E( X
2
- 2X +
2
)
= E(X
2
) - 2E(X) +
2

= E(X
2
) - 2
2
+
2

= E(X
2
) -
2


Teorema F.1: Jika Moment Generating Function M
x
(t) dari peubah acak ada untuk
suatu T > 0, maka EX
n
ada (n = 1,2,...) dan
) 0 (
) n (
x
0 t
n
x
n
n
M
dt
) ( M d
EX = =
=
t

(Dudewicz;1995:300)
Bukti
Kita tahu bahwa M
x
(t) = E(e
tx
), dan untuk fungsi e
y
kita dapat menguraikannya sebagai
deret e
y
.. ..........
! 3 ! 2
1
3 2
+ + + + =
y y
y bila y diganti dengan tx kemudian ambil
ekspektasinya dari kedua ruas, maka kita peroleh (untuk t < T, dan ekspektasinya ada
menurut hipotesis dari teorema).
M
x
(t) = E(e
tx
) = E ( 1 + tx + (tx)
2
/2! + (tx)
3
/3! + )
= E ( 1 + xt + x
2
t
2
/2! + x
3
t
3
/3! + )
= 1 + (EX)t + (EX
2
)t
2
/2! +.+(EX
n
)t
n
/n! +
Bila kedua ruas diturunkan terhadap t dan kemudian dimasukan nilai t = 0 maka
99

diperoleh M'
x
(0)
0 t
1 - n
3 2
1) - n (
t
) (EX t ) (EX EX 0
=
|
|

\
|
+ + + =
= EX
Teorema I.1 : Banyaknya permutasi r dari n objek adalah
n
P
r
)! (
!
r n
n

= untuk
r = 0, 1, 2, ......., n
(Miller; 2003 : 6)
Bukti
Rumus
n
P
r
= n (n - 1). . . (n - r + 1)
Untuk r = 0 tidak dapat digunakan, karena
n
P
0
1
! ) 0 (
!
=

=
n
n

Untuk r = 1, 2, ......,n
n
P
r
= n (n - 1) (n - 2). ...... . (n - r + 1)
=
=
Teorema J.1 : Banyaknya kombinasi dari n objek yang berbeda yang dipilih r kali
adalah
C(n,r)
! r) - (n ! r
! n

r
n
=
|
|

\
|
= (Bain;1983:35).
Bukti
( )
! r
n
r
n
r
=
|
|

\
|

! r
1) r - ....(n 2)........ - (n 1) - (n n +
=
( )
( )! r - n
! r - n
! r
1) r - ....(n 2)........ - (n 1) - (n n +
=
r)! - (n ! r
! n
=




! ) (
! ) ( ) 1 .....( . ) 2 ( ) 1 (
r n
r n r n n n n

+
! ) (
!
r n
n