Anda di halaman 1dari 12

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan Rahmat dan KaruniaNya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Makalah Pengembangan Lahan Basah ini dengan baik. Makalah Pengembangan Lahan Basah ini merupakan penerapan dari dasar teori yang telah didapatkan pada matakuliah PLB, serta matakuliah lainnya yang berhubungan. Makalah ini bertujuan agar mahasiswa Teknik Sipil lebih memahami dan dapat mengaplikasikan teori yang telah didapatkan. Makalah ini penulis selesaikan dengan bantuan berbagai pihak. Tanpa bantuan dan dorongannya mungkin penulis tidak dapat menyelesaikannya. Oleh Karena itu, pada kesempatan ini, penulis ingin mengucapkan terimakasih kepada bapak Ir. Drs. Trimaidjon, MT sebagai dosen pembimbing, dan kepada semua teman-teman lain yang telah membantu penyelesaian desain ini. Penulis menyadari dalam penyusunan makalah ini masih terdapat kekurangankekurangan, untuk itu penulis mengharapkan masukan dan kritikan yang sifatnya membangun demi kesempurnaan makalah di masa mendatang. Semoga pembuatan dan penyusunan Makalah Pengembangan Lahan Basah ini dapat bermanfaat bagi kita semua. Amin.

Pekanbaru, Maret 2014

PENULIS

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .. i DAFTAR ISI ...... ii BAB I PENDAHULUAN .. 1

1.1 Latar Belakang .... 1 1.2 Tujuan dan Kegunaan . 2 BAB II PEMBAHASAN ..... 3 2.1 Konsep Lahan Basah...... 3 2.2 Fungsi Lahan Basah ... 4 2.3 Potensi Biofisik Lahan Basah .... 5 2.4 Potensi Ekonomis Lahan Basah 2.5 Rincian Sebab-Sebab Kehilangan Lahan basah BAB III PENUTUP . 13 3.1 Kesimpulan 13 3.2 Saran .. 13 DAFTAR PUSTAKA . 14

ii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Menurut konferensi Ramsar lahan basah (wetlands) dapat diartikan sebagai lahan basah yang secara alami atau buatan selalu tergenang, baik secara terus-menerus ataupun musiman, dengan air yang diam ataupun mengalir. Air yang menggenangi lahan basah dapat berupa air tawar, payau dan asin. Tinggi muka air laut yang menggenangi lahan basah yang terdapat di pinggir laut tidak lebih dari 6 meter pada kondisi surut. Lahan basah adalah salah satu dari banyaknya lingkungan produktif di dunia. Lahan basah merupakan supermarket dari keanekaragaman hayati. Lahan basah merupakan istilah kolektif tentang ekosistem yang pembentukannya dikuasai air, dan proses serta cirinya dikendalikan oleh air. Suatu lahan basah adalah suatu tempat yang cukup basah selama waktu yang cukup panjang bagi pengembangan vegetasi dan organisme lain yang teradaptasi khusus. Lahan basah merupakan areal transisi antara lahan kering dan wilayah perairan seperti danau, rawa, payau, sungai dan pantai. Tidak semua lahan basah yang selalu berair atau tergenang sepanjang tahun. Lahan basah merupakan ekosistem yang produktif, mempunyai sejumlah fungsi dan manfaat yang bernilai bagi manusia. Lahan basah adalah daerah peralihan antara sistem perairan dansistem daratan. Tumbuhan yang hidup umumya adalah hidrofita, substratnya berupa tanah hidric yang tidak dikeringkan serta berupa bahan bukan tanah dan jenuh atau tertutupdengan air dangkal pada suatu waktu selama musim pertumbuhan setiap tahun. Indonesia merupakan negara yang memiliki ekosistem lahan basah (wetlands) yang terluas di Asia Tenggara yakni sekitar 37 juta Ha, sehingga menempatkan Indonesia sebagai salah satu kawasan terkaya di dunia dalam hal potensi keanekaragaman hayati yang terkandung didalamnya, baik secara ekologis maupun ekonomis. Mengingat cukup bervariasinya tipe dan sifat ekosistem lahan basah Indonesia, maka ekosistem lahan basah tersebut mempunyai potensi yang sangat besar untuk dapat dikembangkan pemanfaatannya secara berkelanjutan.

1.2 Tujuan dan Kegunaan Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah untuk mengetahui potensi lahan basah baik secara biofisik maupun ekologis dengan merujuk kepada fungsi-fungsinya. Sedangkan kegunaannya adalah sebagai bahan informasi bagai mahasiswa dalam meninjau sejauh mana potensi dan fungsi lahan basah.

BAB II PEMBAHASAN

2.1 Konsep Lahan Basah Lahan basah adalah istilah kolektif tentang ekosistem yang pembentukannya dikuasai air, dan proses serta cirinya terutama dikendalikan air. Suatu lahan basah adalah suatu tempat yang cukup basah selama waktu cukup panjang bagi pengembangan vegetasi dan organisme lain yang teradaptasi khusus. Lahan basah ditakrifkan (define) berdasarkan tiga parameter, yaitu hidrologi, vegetasi hidrofitik, dan tanah hidrik. Lahan basah mencakup suatu rentangan luas habitat pedalaman, pantai, yang memiliki sejumlah tampakan sama. Lahan basah adalah wilayah rawa, lahan gambut, dan air, baik alami maupun buatan, bersifat tetap atau sementara, berair ladung (stagnant, static) atau mengalir yang bersifat tawar, payau, atau asin, Tinggi muka air laut yang menggenangi lahan basah yang terdapat di pinggir laut tidak lebih dari 6 meter pada kondisi surut. Lahan basah merupakan komponen penting beraneka ekosistem karena berfungsi menyimpan air banjir, memperbaiki mutu air, dan menyediakan habitat bagi margasatwa. Dalam kenyataan lahan basah dapat menyediakan sederetan barang dan jasa penting bagi manusia dalam penggunaan langsung dan tidak langsung, kesejahteraan margasatwa, dan pemeliharaan mutu lingkungan. Proses biofisik yang menjadi gantungan penyediaan barang dan jasa, juga menopang fungsi dan struktur ekosistem. Pengembangan pertanian paling banyak menghilangkan lahan basah. Sebagai contoh, di Amerika Serikat pada kurun waktu antara 1950an dan 1970an, 87% lahan basah yang hilang disebabkan oleh pengembangan pertanian, 8% oleh pengembangan kota, dan 5% oleh pengembangan lain. Tiap lahan basah tersusun atas sejumlah komponen fisik, kimia, dan biologi, seperti tanah, air, spesies tumbuhan dan hewan, serta zat hara. Proses yang terjadi antarkomponen dan di dalam tiap komponen membuat lahan basah dapat mengerjakan fungsifungsi tertentu, dapat membangkitkan hasilan, dan dapat memiliki tanda pengenal khas ekosistem.

2.2 Fungsi Lahan Basah Nilai lahan merupakan gabungan tiga parameter, yaitu fungsi yang dapat dikerjakan, hasilan (product) yang dapat dibangkitkan, dan tanda pengenal (attribute) berharga pada skala ekosistem yang dapat disajikan. Tiap lahan basah tersusun atas sejumlah komponen fisik, kimia, dan biologi, seperti tanah, air, spesies tumbuhan dan hewan, serta zat hara. Proses yang terjadi antarkomponen dan di dalam tiap komponen membuat lahan basah dapat mengerjakan fungsi-fungsi tertentu, dapat membangkitkan hasilan, dan dapat memiliki tanda pengenal khas pada skala ekosistem. Tidak semua ciri (characteristic) ada pada tiap lahan basah. Maka tidak semua lahan basah dapat menjalankan semua fungsi dan tidak semua fungsi dapat dikerjakan sama di tiap lahan hasah. Fungsi khusus terpenting lahan basah mencakup pengimbuhan (recharge) dan pelepasan (discharge) air bumi (ground water), penqendalian banjir, melindungi garis pantai terhadap abrasi laut, penambatan sedimen, toksikan, dan hara, serta pemendaman (sequestering) karbon khususnya di lahan gambut. Hasilan yang dapat dibangkitkan ialah sumberdaya hutan, sumberdaya pertanian, perikanan, dan pasokan air. Tanda pengenal berharga pada skala ekosistem ialah keanekaan hayati, keunikan warisan alami (geologi, tanah, margasatwa, ikan, edafon, vegetasi), dan bahan untuk penelitian ilmiah. Lahan basah, khususnya lahan gambut, merupakan gudang penyimpan informasi, sangat berguna tentang lingkungan purba (paleoenvironment) berkenaan dengan ragam vegetasi, keadaan iklim, lingkungan pengendapan, dan pembentukan gambut sendiri. Soal fungsi dan tanda pengenal berharga mensyaratkan konservasi penuh, sedang persyaratan dalam soal hasilan berkisar antara kenservasi penuh dan konversi lengkap. Pasokan air memerlukan konservasi penuh. Pengembangan sumberdaya pertanian menghendaki konversi lengkap. Pengembanqan sumberdaya hutan dan ikan dapat mensyaratkan konversi lengkap, cukup dengan konversi terbatas, atau tidak perlu konversi. Pengembangan sumberdaya hutan untuk hasilan alami, seperti bahan tumbuhan obat atau rempah, damar, getah, dan madu, tidak memerlukan konversi. Untuk hasilan kayu dari hutan alam tidak diperlukan konversi, akan tetapi dapat mengakibatkan konversi tanpa diniati karena mengusik ekosistem melampaui batas daya 1entingnya (resilience). Diperlukan konversi lengkap untuk hasilan kayu dan hutan tanaman. Pengusahaan akuakultur tambak mengkonversi lengkap lahan basah mangrove. Pengembangan sumberdaya perikanan di perairan umum tidak memerlukan konversi. Dalam system tertentu, antara lain beje masyarakat Dayak Kalimantan Tengah. dipenlukan konversi
4

terbatas dengan menggali handil yang berujung di cekungan berair. Handil digunakan untuk menggiring ikan dari sungai masuk ke dalam cekungan berair dan kolam alami digunakan untuk menjebak dan menangkap ikan. Menurut Dugan (1990), fungsi lahan basah ialah: 1. Pengisian kembali air tanah, yang terutama dijalankan oleh dataran banjir, rawa air tanah, danau, lahan gambut dan hutan rawa. 2. Pelepasan air tanah 3. Penambatan sedimen, bahan beracun dan hara 4. Rekreasi dan turisme 5. Pengendalian banjir, yang dijalankan oleh semua bentuk lahan basah, kecuali system pantai terbuka (Dijalankan Oleh semua bentuk lahan basah). 6. Pengukuran garis tepilaut (shoreline) dan pengendalian erosi, yang terutama dijalankan oleh estuari, kewasan mangrove, sistem pantai terbuka, dataran banjir dan rawa air tawar. 7. Ekspor biomassa, yang dijalankan oleh semua bentuk lahan basah, kecuali lahan gambut. 8. Perlindungan terhadap badai dan pematah angin, yang terutama dijalankan oleh estuari, kawasan mangrove, sistem pantai terbuka dan hutan rawa. 9. Pengukuhan iklim mikro, yang terutama dijalankan oleh kawasan mangrove, dataran banjir, rawa air tawar, danau dan hutan rawa. 10.Pengangkutan air, yang terutama dijalankan oleh estuari, kawasan mangrove, dataran banjir dan danau. Imbuhan (pengisian kembali) air tanah terjadi pada waktu air bergerak dari lahan basah ke bawah dan masuk ke dalam akuifer. Selama pergerakan ini terjadi pembersihan air. Air dalam akuifer dapat mengalir ke samping dan akhirnya dapat naik ke permukaan lahan basah lain. Jadi, imbuhan air tanah di lahan basah yang satu bergandengan dengan pelepasan air tanah di lahan basah yang lain. Fungsi imbuhan dan pelepasan air tanah antarlahan basah dalam setahun dapat tertukarkan, tergantung pada kenaikan dan penurunan permukaan air tanah setempat yang mengubah arah landaian permukaan air tanah.

2.3 Potensi Biofisik Lahan Basah Kinerja lahan basah membangkitkan hasilan dan jasa lingkungan dan ekonomi. Masyarakat umum masih sulit memahami kepentingan hasilan dan jasa lingkungan
5

berhubung hasilan dan jasa tersebut sulit dihargai dengan uang karena tidak biasa dipertukarkan denqan mekanisme pasar. Padahal banyak hasilan atau jasa lingkungan Iahan basah yang secara ekonomi penting sekali bagi hanyak bentuk kegiatan manusia . Sebaqai contoh, jasa lingkungan lahan basah menambat air membantu mengurangi kerusakan karena banjir yang dapat dinilai dengan uang niilyaran rupiah. Contoh lain, jasa lingkungan lahan basah nembersihkan air dapat dinilai dengan uang menurut pengurangan pengeluaran untuk memelihara kesehatan ponduduk. Ada hasilan yang diperoleh dari luar lahan basah yang dapat dijual sebetulnya berasal dan lahan basah. Contoh, ikan dewasa yang tertangkap di hilir sungai berpijah dan bertumbuh di lahan basah yang ada di hulu sungai. Seringkali jasa yang dibangkitkan lahan basah utuh dirasakan maslahatnya di luar lahan basah. Oleh karena asas kausalitas peristiwa alam tidak difahami, masyarakat umum tidak dapat menghargai upaya konservasi lahan basah. Ketidakpedulian atau ketidaktanggapan akan masalah-masalah lingkungan dan konservasi barangkali dapat dirunut ke kelemahan pendidikan lingkungan di dalam dan di luar sekolah. Nilai lahan basah ditentukan oleh fungsi yang dapat dijalankan, produk yang dapat dihasilkan, dan maknanya sebagai ujud. Perbedaan ciri biofisik membawa serta perbedaan nilai. Fungsi-fungsi terpenting yang dapat dijalankan oleh bagian besar atau semua kategori lahan basah alami ialah imbuhan (recharge) air tanah, mengatur pelepasan (discharge) air tanah, mengendalikan banjir, mengukuhkan (stabilize) garis pantai, mengendalikan erosi, menambat sedimen, hara dan bahan beracun, dan mengukuhkan iklim mikro. Kemampuan menambat bahan meracun dapat dimanfaatkan untuk membersihkan limbah cair dan mengendalikan pencemaran oleh sumber baur (nonpoint source). Di Amerika Serikat juga digunakan lahan basah buatan yang dirancang khusus untuk keperluan tersebut (Mitsch, 1922; Hammer, 1992). Lahan gambut berperan dalam mengendalikan emisi CO2 ke atmosfer dengan memendam (sequester) C dalam bahan organik gambut, berarti membantu menekan efek rumah kaca. Fungsi-fungsi yang dapat dijalankan menunjukkan bahwa lahan basah alami berperan penting dalam menjaga keselamatan dan kelestarian lingkungan. Produk-produk yang dapat dihasilkan lahan basah alami berasal dari sumberdaya hutan (kayu, damar, buah, bahan obat), sumbedaya satwa liar (kulit, telur, madu), sumberdaya akuatik (ikan), sumberdaya nabati yang menghasilkan hijauan pakan, dan bekalan (supply) air dari air yang ditambat. Gambut berkemampuan menambat air sangat
6

besar. Setiap m3 gambut secara rerata dapat menambat air yang cukup untuk memenuhi kebutuhan air rumahtangga satu orang selama 10 hari. Lahan basah alami dapat dikembangkan untuk budidaya tanaman, ternak dan ikan. orang Bugis dan Banjar mengembangkan lahan rawa pasang surut untuk budidaya padi sawah. Orang Banjar juga mengembangkan budidaya padi sawah di lahan lebak, demikian pula orang Palembang. Lahan lebak oleh orang Banjar juga dikembangkan untuk budidaya ikan. Orang Jawa di Kedu, Bojonegoro dan Lamongan mengembangkan budidaya tanaman pangan di lahan bonorowo. Lahan gambut di Palembang dan Kalimantan Barat oleh penduduk setempat dikembangkan untuk hortikultura (nenas, sayuran). Di Malaysia dan Amerika Serikat banyak lahan gambut dikembangkan untuk budidaya sayuran. Di Malaysia lahan gambut juga dikembangkan untuk perkebunan kelapa sawit. Di Riau perkebunan kelapa berkembang baik di lahan gambut.

2.4 Potensi Ekonomis Lahan Basah Masih banyak watak, perilaku, dan kegunaan sebenarnya lahan basah yang belum kita ketahui dan fahami. Tanpa pengetahuan yang memadai, pengelolaan lahan basah tidak mungkin menghasilkan kemaslahatan menyeluruh yang berkelanjutan, baik dari perspektif ekonomi, sosial-budaya, maupun lingkungan. Indonesia memiliki lahan basah terluas di kawasan tropika. Belum ada angka luas lahan basah dan luas lahan gambut di Indonesia yang darat diterima umum. Ada yang menyebut luas lahan gambut Indonesia 17 juta ha dan ada yang mengatakan 27 juta ha (Rieley. dkk., 1996). Barangkali dapat diterima kalau yang 27 juta ha adalah seluruh lahan basah, sedang yang 7 juta ha adalah lahan gambut. Angka luas lahan gambut Indonesia yang lebih sening diajukan dalam pustaka internasional ialah 17 juta ha (Maltby, 1986). RePPProt mengajukan dua angka luas lahan gambut Indonesia yang berbeda menurut pengukuran tahun 1988 dan 1990. Luas pada tahun 1988 dan 1990 masing-masing ialah 20.072.825 ha dan 17.852.925 ha. Menurut Rieley, dkk. (1996), perbedaan antara kedua angka tersebut barangkali berkaitan dengan perubahan penggunaan lahan dan kehilangan lahan gambut karena penebangan hutan, pengatusan, dan pengembangan untuk produksi dan pemukiman. Kehilangan lahan gambut paling besar selama dua tahun tersebut (19881990) terjadi di Sumatera dari 8.253.450 ha berkurang nenjadi 6.941.250 ha, berarti menyusut sehanyak 16%. Diantara begitu banyak masalah yang perlu ditelaah dan ditangani untuk mengungkapkan hakikat lahan basah selengkapnya dan untuk menentukan
7

system. Pengelolaannya yang berkelanjutan ada beberapa masalah yang perlu diprioritaskan. Dimana-mana 1ahan basah hilang atau berubah karena perusakan proses atau oleh intensifikasi pertanian, urbanisasi, pencemaran, pembangunan bendung, pengalihan air regional dan intervensi atas sistem ekologi dan hidrologi. Di negara-negara sedang berkembang, kehilangan lahan basah pada gilirannya memberikan dampak berat atas masyarakat Setempat yang hidupnya bergantung pada sumberdaya tersebut. Untuk dapat menyelesaikan persoalannya, sebab-sebab pasti kehilangan lahan basah perlu diaalisis.

2.5 Rincian Sebab-sebab Kehilangan Lahan Basah Hal yang paling utama berkenaan dengan sebab-sebab kehilangan lahan basah akibat tindakan manusia ialah: Secara langsung: Pengatusan untuk pertanian, kehutanan, dan pengendalian nyamuk Penggalian saluran untuk navigasi dan perlindungan terhadap banjir Penimbunan atau peninggian lahan untuk jalan dan pembangunan kawasan tempat tinggal dan industry Konversi untuk akuakultur atau marikultur Pembuatan bendung, tanggul, dan dinding penahan laut untuk pengendalian banjir, pasokan air, dan irigasi. Pelepasan pestisida, hara dan limbah rumah tangga dan aliran limpas pertanian, serta sedimen Nenambang gambut untuk bahan bakar atau medium semai Penyedotan air bumi berlebihan

Secara taklangsung: Pengalihan sedixnen oleh bendung dan saluran dalam Pengubahan hidrologi oleh saluran dan jalan Amblesan oleh pengatusan, pematangan tanah mineral, perubahan fisik dan kimia gambut, serta penyedotan air bumi berlebihan.

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan Berdasarkan uraian di muka dapat ditarik beberapa kesimpulan sebagai berikut: 1. Lahan basah merupakan lahan yang produktif untuk dikembangkan karena tidak hanya memanfaatkan aspek keberlanjutan kelestarian populasi tanaman melainkan keberlanjutan populasi ekosistem lain dapat dipengaruhi dan dikembangkan antara lain populasi air, hewan, dan keberlanjutan Biodiversitasnya. 2. Secara teknis lahan basah memiliki potensi Biofisik dan potensi Ekonomis yang dapat menambah pengahasilan masyarakat secara umum dan negara secara khusus disebabkan banyaknya keterkaitan ekologis yang terkait di dalamnya. 3. Lahan basah juga disamping sangat potensil untuk dikembangkan di bangsa kita juga perlu diperhatikan konservasinya serta pemanfaatannya secara maksimal dan tidak hanya menitikberatkan pada lahan kering.

3.2 Saran Pengelolaan Sumber Daya Air perlu ditata dengan baik bagi kesinambungan dan ketersediaan air, untuk itu wilayah yang memiliki potensi untuk sumber daya air sebaiknya di kelola agar mencukupi kebutuhan air sehari-hari.

DAFTAR PUSTAKA

Suripin, 2004. Pelestarian Sumber Daya Tanah dan Air. Penerbit Andi. Yogyakarta. www.puslittan.bogor.net/berkasPDF/JurnalPP/2006/Nomor-1/08-Sanchez- 2006.pdf Dugan. P.J. (ed). 1990. Wetland conservation. The World conservation Union. Gland, Switzerland. 96 h

10