Anda di halaman 1dari 81

HUBUNGAN ANTARA KOMUNIKASI DAN KONDISI FISIK TEMPAT KERJA DENGAN PRODUKTIVITAS KERJA PEGAWAI SEKRETARIAT DAERAH KABUPATEN

ACEH BARAT

SKRIPSI

Diajukan Untuk Melengkapi Tugas-tugas dan Memenuhi Syarat-syarat Guna Memperoleh Gelar Sarjana Ekonomi

Oleh : RIKA SARI 0819

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS SERAMBI MEKKAH BANDA ACEH 2013

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan rahmat, hidayah, kekuatan dan kesehatan kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan penulisan skripsi yang berjudul Hubungan Antara Komunikasi dan Kondisi Fisik Tempat Kerja Dengan Produktivitas Kerja Pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Penulisan ini merupakan salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana ekonomi pada Fakultas Ekonomi Universitas Serambi Mekkah Banda Aceh. Selanjutnya selawat dan salam kepada junjungan alam Nabi Besar Muhammad SAW yang telah membawa syiar Islam di atas muka bumi ini. Dalam penyelesaian skripsi ini, penulis telah berusaha semaksimal mungkin sesuai dengan kemampuan dan pengalaman yang penulis miliki. Namun penulis menyadari bahwa penulisan skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan, baik dalam isi maupun teknis penulisannya. Oleh karena itu dengan segala kerendahan hati penulis mengharapkan adanya pandangan pikiran, berupa kritik dan saran dari berbagai pihak demi kesempurnaan penulisan ini. Pada kesempatan ini, perkenankan penulis

mengucapkan ribuan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada: 1. Ayahanda dan Ibunda yang telah mendidik, membesarkan, serta mencurahkan kasih sayangnya kepada penulis guna tercapainya cita-cita. 2. Bapak Saiful Amri, SE, M.Si selaku Dekan Fakultas Ekonomi Universitas Serambi Mekkah Banda Aceh.

3. Bapak M. Ridha Siregar, SE, MM selaku Ketua Jurusan Manajemen Universitas Serambi Mekkah Banda Aceh sekaligus sebagai dosen pembimbing pertama yang sudah banyak memberikan arahan dalam penulisan skripsi ini. 4. Bapak Arsyad, SE, M.Si selaku dosen pembimbing kedua yang telah banyak memberikan saran dalam penulisan skripsi ini 5. Pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat yang telah bersedia memberikan data dengan cara berpartisipasi dalam pengisian kuesioner penelitian. 6. Teman-teman satu angkatan terutama jurusan manajemen yang tidak mungkin penulis sebutkan namanya satu persatu, terima kasih banyak atas bantuan dan dorongan yang telah diberikan, sehingga penulisan skripsi ini dapat terlesaikan. Akhirnya kepada Allah SWT jualah kita berserah diri, karena segala sesuatu tidak akan terjadi jika bukan atas kehendak-Nya. Amin ya rabbal alamin.

Banda Aceh, Juni 2013

Penulis

DAFTAR ISI Halaman KATA PENGANTAR.............................................................................................. i DAFTAR ISI ......................................................................................................... iii DAFTAR TABEL .................................................................................................... v DAFTAR GAMBAR ............................................ vi DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................ vii ABSTRAK ......................................................................................................... viii BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian ............................................................... 1.2 Rumusan Masalah ........................................................................ 1.3 Tujuan Penelitian ......................................................................... 1.4 Kegunaan Penelitian .................................................................... BAB II TINJAUAN KEPUSTAKAAN 2.1 Komunikasi .................................................................................. 2.1.1 Pengertian Komunikasi ....................................................... 2.1.2 Fungsi Komunikasi ............................................................. 2.1.3 Efektifitas Komunikasi ....................................................... Kondisi Fisik Tempat Kerja/Lingkungan Kerja Fisik ................. 2.2.1 Pengertian Lingkungan Kerja Fisik .................................... 2.2.2 Faktor-faktor Lingkungan Kerja Fisik ................................ Produktivitas Kerja ...................................................................... 2.3.1 Pengertian Produktivitas Kerja ........................................... 2.3.2 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Produktivitas ............. Hubungan Komunikasi dan Kondisi Fisik Tempat Kerja dengan Produktivitas Kerja Pegawai ........................................... 2.4.1 Hubungan Komunikasi dengan Produktivitas Kerja Pegawai ............................................................................... 2.4.2 Hubungan Kondisi Fisik Tempat Kerja dengan Produktivitas Kerja Pegawai ............................................... Hasil Penelitian Sebelumnya ....................................................... Kerangka Pemikiran .................................................................... Hipotesis Penelitian ..................................................................... 7 7 8 9 13 13 13 18 18 19 22 22 23 24 24 25 1 5 5 6

2.2

2.3

2.4

2.4 2.5 2.6 BAB III

METODE PENELITIAN 3.1 3.2 3.3 3.4 3.5 3.6 Lokasi dan Objek Penelitian ....................................................... Populasi dan Penarikan Sampel ................................................... Teknik Pengumpulan Data........................................................... Skala Pengukuran Data ................................................................ Peralatan Analisis Data ................................................................ Operasional Variabel ................................................................... 26 26 27 28 28 29

BAB IV

3.7 Pengujian Hipotesis ..................................................................... 3.8 Pengujian Reliabilitas dan Validitas ............................................ HASIL PENELITIAN 4.1 4.2 4.3 4.4 4.5 Karakteristik Responden ................................................................. Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas ................................................ Deskripsi Variabel Produktivitas Kerja .......................................... Deskripsi Variabel Komunikasi ...................................................... Deskripsi Variabel Kondisi Fisik Tempat Kerja/Lingkungan Kerja Fisik.......................................................................................

30 31 33 35 38 40 43

BAB V

PEMBAHASAN 5.1 Analisis Hubungan Komunikasi dan Kondisi Fisik Tempat Kerja/ Lingkungan Kerja Fisik Dengan Produktivitas Kerja Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat ....................................................... 45 Pembuktian Hipotesis ..................................................................... 47

5.2 BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 6.2 Kesimpulan ..................................................................................... 50 Saran-saran...................................................................................... 50

DAFTAR KEPUSTAKAAN ................................................................................... 52

DAFTAR TABEL

Halaman Tabel I-1 Komposisi Pegawai pada Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat ....................................................................................... 3 28 29 34 36 37

Tabel III-1 Alternatif Pilihan Jawaban Berdasakan Skala/Bobot ........................ Tabel III-2 Definisi Operasional Variabel, Indikator dan Skala Pengukuran ...... Tabel IV-1 Karakteristik Pegawai ........................................................................ Tabel IV-2 Hasil Uji Validitas ............................................................................. Tabel IV-3 Hasil Uji Reliabilitas .......................................................................... Tabel IV-4 Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Tingkat Kesetujuan Terhadap Pernyataan yang Berhubungan dengan Produktivitas Kerja................................................................................................... Tabel IV-5 Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Tingkat Kesetujuan Terhadap Pernyataan yang Berhubungan dengan Komunikasi ......... Tabel IV-6 Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Tingkat Kesetujuan Terhadap Pernyataan yang Berhubungan dengan Kondisi Fisik Tempat Kerja/Lingkungan Kerja Fisik .............................................. Tabel V-1 Nilai Koefisien Korelasi (R) Komunikasi dan Kondisi Fisik Tempat Kerja/ Lingkungan Kerja Fisik dengan Produktivitas Kerja Pegawai .............................................................................................. Ringkasan Pengujian Hipotesis .........................................................

40

42

44

46 49

Tabel V-2

DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar 1 Kerangka Pemikiran Penelitian ......................................................... 25

DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1 Lampiran 2 Lampiran 3 Kuesioner Penelitian ....................................................................... Data Mentah Penelitian (Hasil Koding Kuesioner) ........................ Output SPSS Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Pilihan Jawaban Kuesioner ............................................................. Output SPSS Hasil Uji Validitas .................................................... Output SPSS Hasil Uji Reliabilitas ................................................. Output SPSS Hasil Korelasi Komunikasi dan Lingkungan Kerja Dengan Produktivitas Kerja Pegawai ............................................. Nilai Kritis R Product Moment ....................................................... 54 57

59 64 66

Lampiran 4 Lampiran 5 Lampiran 6

69 70

Lampiran 7

ABSTRAK

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui komunikasi dan kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Responden penelitian sebanyak 69 orang pegawai yang diambil secara convinience sampling. Pengumpulan data menggunakan kuesioner dan selanjutnya data dianalisis dengan menggunakan peralatan statistik korelasi (R). Penelitian menemukan bahwa komunikasi dan kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik berhubungan positif secara signifikan dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Semakin baik dan semakin tinggi intensitas komunikasi yang terjadi dalam instansi tersebut baik komunikasi antara bawahan dengan atasan, maupun di antara sesama bawahan (pegawai) semakin baik pula produktivitas kerja. Semakin baik kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik pada instansi tersebut semakin baik pula produktivitas kerja pegawai. Kesimpulan yang dapat diambil dari penelitian ini adalah, baik buruknya produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat sangat ditentukan oleh kelancaran komunikasi dalam lingkungan kerja instansi tersebut dan penilaian pegawai terhadap kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik. Karena itu sebaiknya Sekretaris Daerah Kabupaten Aceh Barat meningkatkan intensitas komunikasi di antara sesama pegawai dan memperbaiki kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik pada instansi tersebut. Kata Kunci : Produktivitas Kerja, Komunikasi Kerja/Lingkungan Kerja Fisik. dan Kondisi Fisik Tempat

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah Upaya peningkatan produktivitas kerja pegawai sangat penting dilakukan oleh setiap instansi terutama instansi pemerintah. Hal ini disebabkan produktivitas kerja pegawai akan menentukan keberhasilan pegawai dalam menjalankan tugas yang dibebankan. Dengan demikian produktivitas kerja pegawai juga akan berpengaruh pada kinerja instansi secara keseluruhan. Hal inilah yang menyebabkan produktivitas kerja pegawai menjadi fokus kajian bagi banyak penelitian dalam bidang sumber daya manusia. Upaya untuk meningkatkan produktivitas kerja pegawai dapat dilakukan dengan berbagai cara, terutama dengan cara memperhatikan faktor-faktor yang dapat meningkatkan produktivitas kerja, seperti peningkatan keterampilan kerja melalui pendidikan dan pelatihan, adanya pemberian kompensasi sebagai imbalan atas pekerjaan yang dilakukan pegawai dan lain sebagainya. Namun demikian tidak dapat dipungkiri bahwa produktivitas kerja pegawai juga terkait dengan berbagai faktor lainnya seperti kondisi fisik tempat kerja dan komunikasi di antara sesama anggota organisasi. Kondisi fisik tempat kerja yang juga sering diidentikan dengan lingkungan kerja fisik adalah keseluruhan atau setiap aspek dari gejala fisik dan sosial-kultural yang mengelilingi atau mempengaruhi individu. Lingkungan kerja fisik juga dapat diartikan segala sesuatu yang ada di sekitar para pekerja yang dapat mempengaruhi dirinya dalam menjalankan tugas-tugas yang dibebankan, misalnya penerangan,

suhu udara, ruang gerak, keamanan, kebersihan, musik dan lain-lain. Lingkungan kerja fisik pada instansi tempat bekerja, juga dapat mempengaruhi produktivitas kerja pegawai. Lingkungan kerja fisik yang baik akan dapat membuat pegawai merasa lebih nyaman dan tenteram dalam bekerja sehingga tugas-tugas yang telah dibebankan dapat diselesaikan dengan lancar. Lebih penting lagi lingkungan kerja fisik yang baik juga dapat berdampak positif pada semangat kerja pegawai dan pada akhirnya membuat mereka rajin dan tekun melaksanakan pekerjaan sehingga produktivitas kerja mereka meningkat. Selanjutnya komunikasi berkaitan dengan proses penyampaian pesan kepada pihak lain. Komunikasi didefinisikan sebagai penyampaian atau pertukaran informasi dari pengirim ke penerima, baik secara lisan, tertulis maupun menggunakan alat komunikasi. Pertukaran informasi yang terjadi di antara pengirim dan penerima tidak hanya dilakukan dalam bentuk lisan maupun tertulis, tetapi juga yang menggunakan alat komunikasi canggih. Keberadaan komunikasi dalam suatu organisasi sangat penting artinya. Komunikasi tidak hanya dilihat sebagai alat untuk terjalinnya interaksi diantara sesama anggota organisasi. Akan tetapi komunikasi juga memiliki beberapa fungsi yang dapat memberikan manfaat bagi organisasi secara keseluruhan. Hubungan antara komunikasi dengan produktivitas kerja pegawai didasarkan pada alasan bahwa komunikasi berfungsi untuk membangkitkan motivasi pegawai. Komunikasi yang terjalin di antara sesama pegawai suatu organisasi dapat dapat mendukung kelancaran pelaksanaan tugas mereka dan pada gilirannya dapat meningkatkan produktivitas kerja. Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat memegang peranan yang sangat penting dalam mendukung kelancaran pemerintahan di kabupaten tersebut.

Kelancaran operasional instansi tersebut tentunya sangat ditentukan oleh produktivitas kerja pegawainya. Karena itu sebagai salah satu intitusi publik yang memiliki peran strategis dalam mendukung kegiatan operasional pemerintah an, Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat memiliki kepentingan yang tinggi dengan produktivitas kerja pegawai. Hingga saat ini, instansi tersebut memiliki 222 orang pegawai yang teralokasi pada berbagai bagian/bidang seperti terlihat dalam Tabel I-1 di bawah ini. Tabel I-1 Komposisi Pegawai pada Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat Jumlah Pegawai (Orang) 1 Bagian Umum 42 2 Bagian Hukum dan Organisasi 10 3 Bagian Humas dan PDE 19 4 Bagian Ekonomi 9 5 Bagian Pembangunan 13 6 Bagian Sosial 14 7 Bagian Keuangan 21 8 Bagian Kepegawaian 20 9 Bagian Pemerintahan 16 10 Bagian Korpri 7 11 KPU 9 12 MPU 2 13 Diperbantukan 17 14 Staf Ahli 4 15 Mengikuti Sekolah 12 16 Pegawai Honor 21 Jumlah 222 Sumber: Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat, 2012. No Bagian Selama ini pimpinan Sekretaris Daerah Kabupaten Aceh Barat sudah berupaya untuk meningkatkan produktivitas kerja pegawai pada instansi yang dipimpinnya. Upaya tersebut tidak hanya dilakukan melalui perbaikan dan peningkatan kualitas lingkungan kerja fisik. Bahkan upaya peningkatan produktivitas kerja pegawai juga dilakukan dengan cara memberikan kompensasi bagi setiap pegawai, seperti

halnya mereka dengan status PNS diberikan gaji dan tunjangan yang sesuai dengan peraturan yang berlaku bagi pegawai pemerintah. Demikian pula halnya dengan pegawai tidak tetap atau tenaga honorer, mereka juga diberikan honor sesuai dengan ketentuan yang berlaku pada instansi tersebut. Selain itu, setiap pegawai juga diberikan peralatan kerja sesuai dengan kebutuhan mereka dalam menyelesaikan pekerjaan yang dibebankan. Sekalipun instansi tersebut sudah memberikan perhatian terhadap faktor-faktor yang secara teoritis dapat meningatkan produktivitas kerja seperti dijelaskan di atas, namun sebagian pegawai tetap memiliki produktivitas kerja yang rendah. Hal ini terlihat dari adanya sebagian pegawai yang kurang bersemangat dalam melaksanakan pekerjaan yang dibebankan, kurang disiplin dalam bekerja, dan mengusulkan pindah ke instansi lain. Adanya keinginan pegawai untuk pindah ke instansi lain tidak hanya dilihat sebagai indikator rendahnya produktivitas kerja pegawai pada instansi tersebut, akan tetapi juga dapat dijadikan sebagai indikator utama rendahnya komitmen pegawai terhadap Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Sebagaimana dijelaskan sebelumnya, produktivitas kerja pegawai terkait dengan komunikasi dan kondisi fisik tempat/lingkungan kerja fisik. Selama ini komunikasi yang terjadi dalam lingkungan kerja pegawai pada Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat sudah relatif baik, terutama komunikasi antara sesama pegawai dan antara pegawai dengan atasannya. Adanya rapat-rapat formal berkaitan dengan perencanaan dan evaluasi pelaksanaan program kerja pada instansi tersebut merupakan salah indikator adanya komunikasi antara sesama pegawai dengan atasan mereka. Selain itu, perhatian terhadap kondisi fisik tempat kerja juga sudah menjadi fokus utama instansi.

Adanya peralatan kerja yang mencukupi dan ruangan kerja yang bersih diharapkan dapat memberikan rasa nyaman bagi setiap pegawai dalam bekerja. Sebagaimana dijelaskan sebelumnya, produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat berbeda satu sama lain. Di satu sisi ada pegawai yang memiliki produktivitas kerja baik, dan sisi lain juga ada pegawai dengan produktivitas kerja kurang baik. yang menjadi pertanyaan adalah, apakah produktivitas kerja pegawai memiliki keterkaitan dengan komunikasi dengan kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik pada Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat ?. Karena itu penelitian ini dituangkan dalam bentuk skripsi dengan judul Hubungan Antara Komunikasi dan Kondisi Fisik Tempat Kerja Dengan Produktivitas Kerja Pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas yang menjadi permasalahan dalam penelitian ini sebagai berikut: 1. Apakah terdapat hubungan antara komunikasi dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat ? 2. Apakah terdapat hubungan antara kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat ?

1.3 Tujuan Penelitian Sesuai dengan perumusan masalah di atas, tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Mengetahui hubungan antara komunikasi dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat.

2. Mengetahui hubungan antara kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat.

1.2 Kegunaan Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat memberikan kegunaan sebagai berikut: 1. Dapat dijadikan masukan bagi pihak-pihak terkait terutama Sekretaris Daerah dan Bupati Kabupaten Aceh Barat guna mengambil kebijakan yang berkaitan dengan peningkatan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. 2. Dapat memperkaya penelitian yang berkaitan dengan manajemen sumber daya manusia, khususnya mengenai keterkaitan antara produktivitas kerja pegawai dengan komunikasi dan kondisi fisik tempat kerja. 3. Dapat dijadikan landasan teoritis penelitian selanjutnya.

BAB II TINJAUAN KEPUSTAKAAN

2.1 Komunikasi 2.1.1 Pengertian Komunikasi Komunikasi digunakan untuk menyampaikan informasi. Apabila seseorang berkomunikasi dengan orang lain, sebenarnya dia menyampaikan informasi. Orang yang menerima informasi akan memberikan reaksi atau respon sehingga terjalinlah hubungan interaksi antara kedua orang tersebut. Pemahaman mengenai nilai-nilai komunikasi disampaikan oleh pakar dengan defenisi berbeda-beda. Thoha (2005:167) menyatakan, komunikasi adalah suatu proses penyampaian dan penerimaan berita atau informasi dari seseorang ke orang lain. Suatu komunikasi yang tepat tidak bakal terjadi, kalau tidak penyampaian berita tadi menyampaikan secara patut dan penerima berita menerimanya tidak dalam bentuk distorsi. Namun demikian, komunikasi dalam kenyataannya, tidak seperti yang dikatakan tersebut, banyak terdapat sejumlah kemungkinan penghalang (blocks), dan penyaringan (filters) di dalam saluran komunikasi. Selanjutnya Sopiah (2008:141) menyatakan, komunikasi adalah proses penyampaian pesan kepada pihak lain. Komunikasi didefinisikan sebagai penyampaian atau pertukaran informasi dari pengirim ke penerima, baik secara lisan, tertulis maupun menggunakan alat komunikasi. Pertukaran informasi yang terjadi di antara pengirim dan penerima tidak hanya dilakukan dalam bentuk lisan maupun tertulis, tetapi juga yang menggunakan alat komunikasi canggih. Berdasarkan pendapat yang telah dikemukakan di atas, jelaslah bahwa

komunikasi pada dasarnya merupakan penyampaian pikiran atau perasaan oleh seseorang (komunikator) kepada orang lain (komunikan). Dalam komunikasi terdapat dua pihak yaitu pihak yang memberikan informasi dan pihak yang menerima informasi tersebut.

2.1.2 Fungsi Komunikasi Keberadaan komunikasi dalam suatu organisasi sangat penting artinya. Komunikasi tidak hanya dilihat sebagai alat untuk terjalinnya interaksi diantara sesama anggota organisasi. Akan tetapi komunikasi juga memiliki beberapa fungsi yang dapat memberikan manfaat bagi organisasi secara keseluruhan. Robbins (2008:392) menyatakan, komunikasi menjalankan empat fungsi utama di dalam kelompok atau organisasi, yaitu fungsi pengendalian, motivasi, pengungkapan emosi, dan informasi. Keempat fungsi komunikasi tersebut menurut Sopiah (2008:142) sebagai berikut. 1. Komunikasi berfungsi sebagai pengendali perilaku anggota. Fungsi ini berjalan jika karyawan diwajibkan untuk menyampaikan keluhan terkait dengan pelaksanaan tugas kewajiban karyawan itu di dalam perusahaan. Komunikasi berfungsi untuk membangkitkan motivasi karyawan. Fungsi ini berjalan ketika manajer ingin meningkatkan kinerja karyawan, misalnya manajer menjelaskan atau menginformasikan seberapa baik karyawan telah bekerja dan dengan cara bagaimana karyawan dapat meningkatkan kinerjanya. Komunikasi berperan sebagai pengungkapan emosi. Fungsi ini berperan ketika kelompok kerja karyawan menjadi sumber pertama dalam interaksi sosial. Komunikasi yang terjadi di dalam kelompok ini merupakan mekanisme fundamental di masing-masing anggota dapat menunjukkan kekecewaan atau pun rasa puas mereka. Komunikasi berperan sebagai pertimbangan dalam mengambil keputusan di mana komunikasi memberikan informasi yang diperlukan individu dan kelompok untuk mengambil keputusan dengan penyajian data guna mengenali dan menilai berbagai alternatif keputusan. pendapat di atas, jelaslah bahwa komunikasi berfungsi

2.

3.

4.

Berdasarkan

mengendalikan perilaku anggota dengan beberapa cara. Setiap organisasi mempunyai

hierarki wewenang dan garis panduan formal yang harus dipatuhi oleh karyawan. Bila karyawan misalnya, diminta untuk terlebih dahulu mengkomunikasikan setiap keluhan yang berkaitan dengan pekerjaan ke atasan langsungnya, sesuai dengan uraian tugasnya, atau sesuai dengan kebijakan perusahaan, komunikasi itu menjalankan fungsi pengendalian. Komunikasi juga memperkuat motivasi dengan menjelaskan kepada karyawan apa yang harus dilakukan, seberapa baik mereka bekerja, dan apa yang dapat dikerjakan untuk memperbaiki kinerja di bawah standar.

2.1.3 Efektifitas Komunikasi Dalam suatu organisasi efektifitas komunikasi sangat penting dalam pencapaian tujuan komunikasi itu sendiri. Suatu komunikasi dikatakan efektif apabila tujuan yang diharapkan dari komunikasi tersebut dapat tercapai, sesuai dengan kepentingan orang yang menyampaikan dan menerima informasi tersebut. Komunikasi yang terjadi dalam di antara sesama anggota organisasi tentunya diarahkan untuk mendukung tercapainya tujuan organisasi secara keseluruhan. Karena itu, setiap pimpinan organisasi diharapkan mampu meningkatkan efektivitas komunikasi diantara sesama anggota organisasi tersebut. Sebagaimana yang dikemukakan oleh Hardjana (2000:125) bahwa

membangun dan memelihara sistem komunikasi yang efektif tersebut adalah fungsi pokok eksekutif perusahaan atau organisasi. Thoha (2005:191-192) menyatakan, suatu komunikasi antar pribadi efektif dampaknya dapat dikenal dengan lima hal berikut ini, yakni: 1. Keterbukaan Keterbukaan, untuk menunjukkan kualitas keterbukaan dari komunikasi antar pribadi ini paling sedikit ada dua aspek, yakni: aspek keinginan untuk terbuka bagi setiap orang yang berinteraksi dengan orang lain. Aspek lainnya

2.

3.

4.

5.

ialah keinginan untuk menanggapi secara jujur semua stimuli yang datang kepadanya. Empati Karakteristik empati menyatakan bahwa orang yang dapat menunjukkan suatu derajat kesamaan antara dua pihak yang terikat dalam komunikasi mempunyai empati yang lebih besar. Dukungan Karakteristik dukungan menyatakan, bahwa oang akan lebih mudah mendukung dan membantu kepada orang yang sama dengan orang tersebut, dibandingkan daripada orang yang tidak mempunyai kesamaan. Kepositifan Kepositifan, ini merupakan penilaian orang-orang terhadap manfaat yang diharapkan dari komunikasi. Komunikasi akan efektif apabila kedua belah pihak sama-sama memiliki penilaian positif terhadap manfaat yang akan diperoleh dengan adanya komunikasi tersebut. Kesamaan Kesamaan, ini merupakan karakteristik yang teristimewa, karena kenyataannya manusia ini tidak ada yang sama, maka orang kembar pun didapatkan adanya perbedaan-perbedaan. Komunikasi antar pribadi akan lebih bisa efektif jika orang-orang yang berkomunikasi itu dalam suasana kesamaan. Ini bukan berarti bahwa orang-orang yang tidak mempunyai kesamaan tidak bisa berkomunikasi.

Efektif atau tidak efektifnya suatu komunikasi dapat diketahui dengan melakukan umpan balik terhadap proses komunikasi tersebut. Umpan balik atau disebut juga arus balik (feedback) adalah tanggapan komunikan kepada komunikator yang menyampaikan pesan kepada komunikan. Umpan balik atau feedback sangat menentukan dalam proses komunikasi, sebab ia menentukan berlanjut atau berhentinya komunikasi yang dilancarkan komunikator. Apabila tanggapan komunikan (penerima informasi) menyenangkan komunikator (pemberi informasi), komunikasi dapat berjalan lancar disebut umpan balik positif. Sebaliknya apabila umpan balik tidak menyenangkan komunikator, sehingga komunikator enggan meneruskan komunikasinya disebut umpan balik negatif (Hardjana, 2000:185). Sehubungan dengan efektivitas komunikasi dalam instansi/perusahaan, Thoha (2005:181-184) menyatakan, untuk mengetahui apakah umpan balik dalam

berkomunikasi antara pejabat-pejabat atau pegawai-pegawai dalam suatu organisasi tertentu efektif atau tidak efektif berikut ini ada beberapa karakteristik yang bisa digunakan untuk mengenalinya. Adapun karakeristik umpan balik yang efektif antara lain sebagai berikut: 1. Intensi Umpan balik yang efektif jika diarahkan secara langsung untuk menyempurnakan pelaksanaan pekerjaan dan lebih menjadikan pegawai sebagai harta milik organisasi yang paling berharga. Umpan balik semacam ini tidak bersifat hal-hal yang bersifat pribadi dan seharusnya tidak berkompremi dengan perasaan-perasaan pribadi, harga diri, dan cita-cita pribadi. Umpan balik yang efektif hanyalah mengurusi atau hanya diarahkan pada aspek-aspek pekerjaan pegawai. 2. Kekhususan (specificity) Umpan balik yang efektif dirancang untuk membekali penerima dengan informasi yang khusus sehingga mereka mengetahui apa yang seharusnya dikerjakan untuk suatu situasi yang benar. Suatu umpan balik yang tidak efektif jikalau bersifat umum dan meninggalkan tanda tanya bagi penerimanya. 3. Deskriptif Efektivitas umpan balik dapat pula dilakukan lebih bersifat deskriptif dibandingkan dengan yang bersifat evaluatif. Ini berarti hendaknya dihindari memberi umpan balik yang bersifat menilai atau mengevaluasi, tetapi lebih ditekankan memberikan penjelasan mengenai pelaksanaan pekerjaan. 4. Kemanfaatan Karakteristik ini meminta agar setiap umpan balik mengandung informasi yang dapat dipergunakan oleh pegawai untuk pejabat untuk memperbaiki dan menyempurnakan pekerjaannya. 5. Tepat waktu Umpan balik yang efektif jika terdapat pertimbangan-pertimbangan yang memperhitungkan faktor waktu yang tepat. Ada semacam aturan, semakin segera umpan balik diberikan adalah semakin baik. Dalam hal seperti ini, pegawai atau pejabat mempunyai kesempatan yang baik untuk memahami apa yang dimaksudkan oleh atasannya itu, dan mempunyai waktu untuk memperbaiki kesalahan-kesalahannya. 6. Kesiapan Agar umpan balik efektif, para pegawai hendaknya mempunyai kesiapan untuk menerima umpan balik tersebut. dalam hal ini, setiap pemberian umpan balik hendaknya diperhitungkan apakah pegawai yang akan diberi umpan balik sudah siap atau belum. Jika umpan balik diberikan mendadak dan dipaksakan kepada pegawai kejadian semacam ini akan mengurangi efektivitas umpan balik.

7. Kejelasan Umpan balik yang efektif jikalau dapat dimengerti secara jelas oleh penerima. Suatu cara yang baik untuk mengetahui hal ini ialah membuktikan secara langsung dengan meminta kepada penerima untuk menyatakan secara pokok-pokok apa yang telah dibicarakan bersama. 8. Validitas Agar suatu umpan balik dapat efektif, maka umpan balik tersebut hendaknya dapat dipercaya dan sah (reliable and valid). Sudah barang tentu jika informasinya tidak benar, maka pegawai yang menerima umpan balik tersebut akan merasa bahwa atasan melakukan kesalahan, atau lebih jauh dari itu pegawai tersebut akan memperbaiki tindakkannya berdasarkan alasan-alasan yang salah sehingga akibatnya hanya merupakan kumpulan kesalahan melulu (Thoha, 2005:182-184) Berdasarkan pendapat di atas jelaslah bahwa untuk mengetahui efektifitas komunikasi dapat dilakukan dengan melakukan umpan balik (feedback). Dengan adanya umpan balik akan dapat diketahui apakah komunikasi yang dimaksudkan dapat memberikan manfaat bagi orang-orang yang terlibat dalam komunikasi dalam organisasi, secara khusus dan bagi pencapaian tujuan organisasi secara umum. Dalam penelitian ini, indikator yang digunakan dalam mengukur variabel motivasi merujuk pada beberapa pendapat di atas yang secara operasional terdiri dari : (a) adanya perintah secara lisan dan tulisan, (b) keseringan anggota tim menerima perintah dari pimpinan/atasan langsung, (c) Keseringan pertemuan atau rapat dan pembicaraan tatap muka, (d) Keseringan perintah, saran, dan laporan-laporan berasal dari atasan, (e) Keseringan memahami informasi yang diberikan oleh atasan dengan cepat, (f) Komunikasi tidak menimbulkan kesalahpahaman dan (g) adanya komunikasi informal antara atasan dan bawahan.

2.2 Kondisi Fisik Tempat Kerja/Lingkungan Kerja Fisik 2.2.1 Pengertian Lingkungan Kerja Fisik Lingkungan kerja adalah segala sesuatu yang berada di sekitar tempat kerja pegawai, dimana secara langsung dapat mempengaruhi pegawai dalam melaksanakan tugasnya (Handoko, 2002:99). Lingkungan kerja dapat juga diartikan sebagai faktorfaktor di luar manusia baik fisik maupun nonfisik dalam suatu organisasi (Sihombing, 2004). Lingkungan kerja yang dimaksudkan dalam penelitian ini adalah lingkungan kerja fisik. Lingkungan kerja fisik adalah keseluruhan atau setiap aspek dari gejala fisik dan sosial-kultural yang mengelilingi atau mempengaruhi individu. (Komarudin, 2002:142). Lingkungan kerja fisik adalah segala sesuatu yang ada di sekitar para pekerja yang dapat mempengaruhi dirinya dalam menjalankan tugastugas yang dibebankan, misalnya penerangan, suhu udara, ruang gerak, keamanan, kebersihan, musik dan lain-lain (Nitisemito, 2002:183). Berdasarkan definisi tersebut dapat dinyatakan lingkungan kerja fisik adalah segala sesuatu yang ada di sekitar karyawan bekerja yang mempengaruhi karyawan dalam melaksanakan beban tugasnya. Masalah lingkungan kerja dalam suatu organisasi sangatlah penting, dalam hal ini diperlukan adanya pengaturan maupun penataan faktor-faktor lingkungan kerja fisik dalam penyelenggaraan aktivitas organisasi.

2.2.2 Faktor-faktor Lingkungan Kerja Fisik Lingkungan kerja fisik adalah segala sesuatu yang ada di sekitar para pekerja yang dapat mempengaruhi dirinya didalam melaksanakan tugas-tugasnya. Faktorfaktor lingkungan kerja fisik meliputi: (a) pewarnaan, (b) penerangan, (c) udara,

(d) kebisingan, (e), ruang gerak, (f) keamanan, dan (g) kebersihan. Masing-masing faktor tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut (Nitisemito, 2002:185). a) Pewarnaan Masalah warna dapat berpengaruh terhadap karyawan didalam melaksanakan pekerjaan, akan tetapi banyak perusahaan yang kurang memperhatikan masalah warna. Dengan demikian pengaturan hendaknya memberi manfaat, dalam arti dapat meningkatkan semangat kerja karyawan. Pewarnaan pada dinding ruang kerja hendaknya mempergunakan warna yang lembut. Warna yang baik dipakai pada ruangan yang sempit adalah warna putih, karena dengan putih ruangan tersebut akan nampak lebih luas, bersih yang dapat membantu pekerjaan yang memerlukan ketelitian. Di sini bukan warna saja yang perlu diperhatikan, karena kombinasi warna yang salah dapat menimbulkan rasa yang kurang menyenangkan bagi orang yang memandangnya. Rasa yang tidak menyenang kan akan menyebabkan turunnya semangat kerja karyawan, masalah warna bukan hanya pada dinding saja, namun juga warna mesin, peralatan dan bahkan warna seragam yang dikenakan oleh karyawan. Sistem penerangan yang mempergunakan dinding atau sebagai pembaur sinar, kembali dapat

mempengaruhi warna yang dipergunakan dalam ruangan kerja karyawan, sehingga dapat menimbulkan penerangan yang baik di dalam ruangan kerja tersebut. 2) Penerangan Penerangan dalam ruang kerja karyawan memegang peranan yang sangat penting dalam meningkatkan semangat karyawan sehingga mereka akan dapat

menunjukkan hasil kerja yang baik, yang berarti bahwa penerangan tempat kerja yang cukup sangat membantu berhasilnya kegiatan-kegiatan operasional perusahaan. Atas dasar hal tersebut di atas maka, pemeliharaan sistem penerangan ini sangat diperlukan di dalam suatu perusahaan, walaupun demikian sistem penerangan ini hanya menunjang saja bukan satu-satunya faktor yang menentukan berhasilnya proses produksi. Disamping faktor penerangan, faktor-faktor lain juga harus diperhatikan. 3) Udara Di dalam ruangan kerja karyawan dibutuhkan udara yang cukup, dimana dengan adanya pertukaran udara yang cukup, akan menyebabkan kesegaran fisik dari karyawan tersebut. Suhu udara yang terlalu panas akan menyebabkan menurunnya semangat kerja karyawan di dalam melaksanakan pekerjaan. Adapun suhu udara atau temperatur ruang kerja karyawan yang didapat dipertahankan baik pada musim panas maupun di musim dingin adalah bahwa suhu udara harus dipertahankan di bawah 21 oC untuk menekan kelembaban. 4) Kebisingan Bunyi bising sangat diperhatikan, karena dapat membantu kesenangan kerja, merusak pendengaran dan dapat menimbulkan komunikasi yang salah. Oleh karena itu setiap perusahaan selalu berusaha untuk menghilangkan suara bising tersebut atau paling tidak menekannya untuk memperkecil suara bising tersebut. Dengan terganggunya seseorang atau karyawan didalam melaksana kan pekerjaan mengakibatkan pekerjaan tersebut salah sehingga jumlah dan mutu barang yang dihasilkan menurun. Kemampuan perusahaan di dalam menyediakan dana untuk keperluan pengendalian suara bising tersebut, juga

merupakan salah satu faktor yang menentukan pilihan cara pengendalian suara bising dalam suatu perusahaan. tindakan seperti: a) Mengurangi intensitas dari bunyi itu pada sumbernya dengan mengadakan perubahan atau modifikasi mesin secara mekanis. b) Mencegah terpencar atau meluasnya suara bising tersebut dengan mengisolasikan atau menutup rapat-rapat suara bising tersebut. c) Menghindari adanya alunan suara yang memantulkan dengan jalan menyerap suara itu dengan bahan-bahan penyerap suara itu seperti rock wall atau fiber glass . 5) Ruang gerak Dalam suatu perusahaan hendaknya karyawan yang bekerja mendapat tempat yang cukup untuk melaksanakan pekerjaan atau tugas. Seseorang tidak mungkin dapat bekerja dengan tenang jika tempat yang tersedia tidak dapat memberikan kenyamanan. Padatnya tempat sama ruang gerak yang sempit dapat mengurangi semangat kerja karyawan dalam melakukan aktivitasnya. Dengan demikian ruang gerak di dalam melaksanakan pekerjaan perlu diperhatikan, sehingga karyawan dapat bekerja dengan baik, dan begitu juga sebaliknya jika ruang gerak terlalu lebar akan mengakibatkan pemborosan biaya. Oleh karena itu ruang gerak untuk tempat karyawan bekerja seharusnya direncanakan terlebih dahulu agar para karyawan tidak terganggu di dalam melaksanakan pekerjaan disamping itu juga perusahaan harus dapat Suara bising dapat dihindari dengan suatu

menghindari dari pemborosan dan menekan pengeluaran biaya yang banyak.

6) Keamanan Rasa aman bagi karyawan sangat berpengaruh terhadap semangat dan gairah kerja karyawan. Di sini yang dimaksud dengan keamanan yaitu keamanan yang dapat dimasukkan ke dalam lingkungan kerja fisik. Jika di tempat kerja tidak aman karyawan tersebut akan menjadi gelisah, tidak bisa berkonsentrasi dengan pekerjaannya serta semangat kerja karyawan tersebut akan mengalami penurunan. Keamanan di sini sebenarnya lebih luas dari semua itu sehingga di sini kontruksi gedung tempat mereka bekerja, kontruksi gedung yang sudah tua, tanpa adanya perbaikan sewaktu-waktu gedung itu bisa roboh dan bisa mengalami korban jiwa. Oleh karena itu sebaiknya suatu perusahaan terus berusaha untuk menciptakan dan mempertahankan suatu keadaan dan suasana aman tersebut dapat dirasakan oleh karyawan agar karyawan tersebut tidak merasa terganggu dalam melaksanakan pekerjaannya. Dan pekerjaan yang diberikan kepada karyawan merasa senang dan betah bekerja. 7) Kebersihan Di dalam suatu perusahaan hendaknya menjaga kebersihan lingkungan, sebab kebersihan lingkungan dapat mempengaruhi kesehatan jiwa seseorang. Dapat dibayangkan bila anda bekerja pada suatu tempat yang penuh dengan debu dan bau yang tidak sedap, apalagi pekerjaan itu memerlukan konsentrasi yang cukup tinggi. Dengan adanya lingkungan yang bersih karyawan akan merasa senang sehingga semangat kerja karyawan akan meningkat.

Kebersihan lingkungan, bukan hanya berarti kebersihan di tempat mereka bekerja, tetapi lebih luas misalnya kamar kecil yang berbau tidak enak dan dapat menimbulkan rasa yang kurang menyenangkan. Bagi perusahaan hendaknya ikut bersama-sama menjaga kebersihan karena hal itu merupakan tanggungjawab kita bersama. Masalah kebersihan juga tergantung dari konstruksi gedung yang sedemikian rupa sehingga dapat memudahkan di dalam menjaga kebersihan.

2.3 Produktivitas Kerja 2.3.1 Pengertian Produktivitas Kerja Untuk dapat mengukur produktivitas maka diperlukan pemahaman mengenai produktivitas. Terdapat beberapa pendapat para ahli tentang produktivitas. Simanjuntak (2003:30) mengemukakan secara filosofis, produktivitas mengandung pandangan hidup dan sikap mental yang selalu berusaha untuk meningkatkan mutu kehidupan. Keadaan hari ini harus lebih baik dari hari kemarin. Pandangan hidup dan sikap yang demikian akan mendorong menusia untuk tidak cepat merasa puas, akan tetapi terus mengembangkan diri dan meningkatkan kemampuan kerja. Sedangkan Sinungan (2005:16) yang menyatakan bahwa produktivitas pada dasarnya adalah suatu sikap mental yang selalu mempunyai pandangan bahwa mutu kehidupan hari ini lebih baik dari kemarin, dan hari esok lebih baik dari hari ini. Lebih lanjut menurut Sinungan (2005:23) mengatakan bahwa secara umum produktivitas itu sendiri diartikan sebagai hubungan antara hasil nyata maupun fisik (barang-barang) atau jasa dengan masukan yang sebenarnya. Produktivitas merupakan tingkat efesiensi dalam memproduksi barang-barang atau jasa. Produktivitas adalah

suatu pendekatan disipliner untuk menentukan tujuan yang efektif, pembuatan rencana, aplikasi penggunaan cara yang produktif untuk menggunakan sumber-sumber secara efisien. Produktivitas mengikutsertakan pendayagunaan secara terpadu sumber daya manusia dan keterampilan, barang modal, teknologi, manajemen, informasi, energi, dan sumber-sumber lain menuju kepada pengembangan dan peningkatan standar hidup. Dengan mengacu kepada apa yang dipaparkan di atas, maka dapat disimpulkan bahwa produktivitas itu berupa sikap mental manusia dalam pembaharuan pandangan dengan harapan dapat memperbaiki mutu kehidupan yang lebih baik di keesokan harinya. Dapat dikatakan dengan adanya produktivitas kerja akan timbul sikap optimis di kalangan orang-orang yang bekerja di suatu perusahaan atau organisasi.

2.3.2 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Produktivitas Kerja Setiap perubahan atau dinamika pasti ada faktor-faktor yang mempengaruhinya, demikian juga masalah produktivitas ini. Simanjuntak (2003:33) mengemukakan bahwa aktivitas perusahaan tidak terjadi dalam isolasi. Apa yang terjadi di dalam perusahaan dipengaruhi oleh apa yang terjadi di luarnya, seperti sumber-sumber faktor produksi yang akan digunakan, prospek pemasaran, perpajakan perizinan, lingkungan hidup dan lain-lain. Sedangkan Ravianto (2003:4) menyatakan sebagai berikut: Produktivitas tenaga kerja dipengaruhi oleh berbagai faktor baik yang berhubungan dengan tenaga kerja itu sendiri maupun faktor-faktor lainnya, seperti: pendidikan, ketrampilan, disiplin, sikap dan etika kerja, motivasi, gizi dan kesehatan, tingkat penghasilan, jaminan sosial, lingkungan dan iklim kerja, hubungan industrial Pancasila, teknologi, sarana produksi, manajemen, kesempatan kerja, dan kesempatan berprestasi. Berdasarkan pendapat di atas, dapat disimpulkan bahwa produktivitas kerja dipengaruhi oleh tenaga kerja itu sendiri maupun faktor-faktor lainnya seperti

pendidikan dan keterampilan, disiplin, motivasi, kesehatan, sikap dan perilaku dalam bekerja, tingkat pengupahan, jaminan sosial dan sebagainya. Demikian juga kebijaksanaan yang dikeluarkan oleh pemerintah suatu daerah atau bangsa juga mempengaruhi produktivitas kerja. Sedarmayanti yang dikutip oleh Umar (2003:11), menyatakan unjuk kerja (job performance) yang baik dapat dipengaruhi oleh kecakapan dan motivasi. Tanpa kecakapan dan motivasi, maka karyawan akan menjadi kurang produktif dalam berkarya yang mengakibatkan terjadinya kemalasan dan kebosanan dalam bekerja. Karena itu tingkat upah akan memacu kecapakan motivasi dan kecakapan karyawan dalam bekerja sehingga produktivitas kerjapun akan menjadi lebih baik untuk mencapai tujuan optimal perusahaan. Menurut Balai Pengembangan Produktivitas Daerah, ada 6 faktor utama yang menentukan produktivitas tenaga kerja, yaitu: Sikap kerja Tingkat keterampilan Hubungan antara tenaga kerja dan pimpinan Manajemen produktivitas Efisiensi tenaga kerja Kewiraswastaan. (Umar, 2003:11).

Serdamayanti (dalam Umar, 2003:11) mengutip tentang ciri-ciri individu yang produktif dari Erich dan Gilmore, yaitu: Tindakannya konstruktif Percaya diri Mempunyai rasa tanggung jawab Memiliki rasa cinta terhadap pekerjaannya Mempunyai pandangan ke depan Mampu menyelesaikan pekerjaan Dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan yang berubah Mempunyai kontribusi terhadap lingkungan

Mempunyai kekuatan untuk mewujudkan potensinya.

Sedangkan Timpe (dalam Umar, 2003:12) menyatakan ciri-ciri pegawai yang produktif adalah: Cerdas dan dapat belajar dengan relatif cepat Kompeten secara profesional Kreatif dan inovatif Memahami pekerjaan Belajar dengan cerdik, menggunakan logika, efisien, tidak mudah macet dalam pekerjaan. Selalu mencari perbaikan perbaikan, tetapi tahu kapan harus berhenti Dianggap bernilai oleh atasan. Memiliki catatan prestasi yang baik Selalu meningkatkan kemampuan diri.

Berdasarkan beberapa teoriti yang dipaparkan di atas, maka akan menjadi jelas bahwa karyawan-karyawan produktif itu akan memiliki produktifitas yang tinggi dalam melakukan setiap pekerjaan yang dibebankan padanya. Disamping itu juga karyawan itu juga memiliki kecerdasan dalam memahami setiap pekerjaan yang diberikan padanya untuk seterusnya memiliki pandangan ke depan yang lebih baik sehingga mampu menyelesaikan setiap persoalan yang muncul dalam lingkungan pekerjaannya. Selain itu adaptasi dalam mencari perbaikan perbaikan dari setiap pekerjaan yang dikerjakannya. Prestasi yang baik juga harus dimilikinya untuk meningkatkan kecakapan kerja (performance). Sebagai proses lanjut prestasi yang lebih baik yang dimilikinya itu dapat meningkatkan pendapatan perusahaan karena setiap jenis pekerjaan yang dibebankan pimpinan dapat dikerjakan secara baik, dan hasil akhir akan diperoleh tingkat efektifitas dan efisiensi kerja yang diharapkan perusahaan dimana karyawan itu bekerja. Dan semua pekerjaan yang dilakukan oleh karyawan itu akan dapat dipertanggung jawabkan dihadapan pimpinan perusahaan.

2.4 Hubungan Komunikasi dan Kondisi Fisik Tempat Kerja dengan Produktivitas Kerja Pegawai 2.4.1 Hubungan Komunikasi dengan Produktivitas Kerja Pegawai Komunikasi yang baik di antara sesama pegawai dalam suatu instansi dapat berdampak pada kelancaran pelaksanaan tugas pegawai instansi tersebut. Karena pada dasarnya komunikasi menjalankan empat fungsi sebagaimana dikemukakan oleh Robbins (2008:392) menyatakan, komunikasi menjalankan empat fungsi di dalam kelompok atau organisasi: yaitu pengendalian, motivasi, pengungkapan emosi, dan informasi. Komunikasi berfungsi mengendalikan perilaku anggota dengan beberapa cara. Setiap organisasi mempunyai hierarki wewenang dan garis panduan formal yang harus dipatuhi oleh karyawan. Komunikasi memperkuat motivasi dengan menjelaskan ke para karyawan apa yang harus dilakukan, seberapa baik mereka bekerja, apa yang dapat dikerjakan untuk memperbaiki kinerja dibawah standar. Komunikasi berhubungan dengan perannya dalam mempermudah pengambilan keputusan. Komunikasi

memberikan informasi yang diperlukan individu dan kelompok untuk pengambilan keputusan melalui penyampaian data guna mengenali dan mengevaluasi pilihan-pilihan alternatif. Selain memiliki hubungan dengan perannya dalam mempermudah pengambilan keputusan, komunikasi dalam suatu organisasi dapat berpengaruh pada peningkatan motivasi, semangat kerja dan produktivitas kerja pegawai. Sebagaimana dikemukakan oleh Sopiah (2008:142) menyatakan, komunikasi berfungsi untuk membangkitkan motivasi karyawan dan pada akhirnya dapat meningkatkan produktivitas kerja. Komunikasi juga berperan sebagai pertimbangan dalam mengambil keputusan di mana komunikasi memberikan informasi yang diperlukan individu dan kelompok untuk

mengambil keputusan dengan penyajian data guna mengenali dan menilai berbagai alternatif keputusan. Komunikasi yang terjalin di antara sesama pegawai dapat mendukung kelancaran tugas yang mereka lakukan sehingga produktivitas kerja mereka meningkat. Hal ini disebabkan komunikasi yang baik akan dapat dijadikan sarana pengendalian, motivasi, pengungkapan emosi bagi pegawai tentang pekerjaan dan adanya informasi mengenai segala sesuatu yang berkaitan pekerjaan.

2.4.2 Hubungan Kondisi Fisik Tempat Kerja dengan Produktivitas Kerja Pegawai Kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik yang mendukung akan sangat berpengaruh terhadap semangat kerja karyawan dalam suatu pekerjaan yang dilakukan, sehingga perusahaan haruslah mengusahakan agar faktor-faktor yang termasuk lingkungan kerja fisik dapat diusahakan sedemikian rupa dan memberi pengaruh positif. Lingkungan kerja fisik yang dipersiapkan baik akan mendukung produktivitas kerja karyawan yang lebih baik sehingga kemampuan tenaga kerja juga semakin baik. Kemampuan kerja yang baik akan menghasilkan keluaran organisasi yang lebih baik. Nitisemito (2002:183) menyatakan lingkungan kerja fisik yang baik akan memberikan kenyamanan dan membangkitkan semangat kerja karyawan sehingga dapat mengerjakan tugas-tugas dengan baik. Pada akhirnya lingkungan kerja fisik yang baik akan tidak hanya mampu meningkatkan semangat kerja, akan tetapi juga berdampak positif bagi peningkatan produktivitas kerja pegawai.

2.5 Hasil Penelitian Sebelumnya Mardianto (2005) dalam penelitiannya yang berjudul analisis pengaruh komunikasi atasan bawahan dan motivasi terhadap kinerja di PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Tengah Cabang Surakarta, menyimpulkan terdapat pengaruh positif dan signifikan antara variabel komunikasi dan motivasi terhadap kinerja PT Bank BPD Jateng Cabang Surakarta, baik secara individual maupun secara simultan. Sihombing (2004) mengadakan penelitian dengan judul Pengaruh Keterlibatan dalam Pengambilan Keputusan, Penilaian Pada Lingkungn Kerja, dan Motivasi Berprestasi Terhadap Kepuasan Kerja Pamong Belajar. Penelitian dilakukan pada empat Balai Pengembangan Kegiatan Belajar yaitu BPKB Medan, BPKB Jayagiri, BPKB Ungaran, dan BPKB Ujung Pandang dengan sasaran penelitian adalah pamong belajar BPKB. Penelitian tersebut antara lain menyimpulkan bahwa lingkungan kerja mempunyai pengaruh positif dan signifikan terhadap kepuasan kerja pamong belajar. Secara bersama-sama keterlibatan pamong belajar dalam pengambilan keputusan, lingkungan kerja, dan motivasi berprestasi mempunyai pengaruh positif dan signifikan terhadap kepuasan kerja pamong belajar.

2.6 Kerangka Penelitian Sesuai dengan tujuan penelitian yakni untuk mengetahui hubungan antara komunikasi dan kondisi fisik tempat kerja dengan produktivitas kerja pegawai dapat dipahami bahwa produktivitas kerja sebagai dependent variable (variabel terikat), dan disisi lain komunikasi dan kondisi fisik tempat kerja sebagai independent variable (variabel bebas). Karena itu, hubungan antara konsep atau paradigma penelitian ini dapat digambarkan dalam gambar 1 berikut.

Gambar 1 Kerangka Pemikiran Penelitian Independent Variable Dependent Variable

Komunikasi

Produktivitas Pegawai Kondisi Fisik Tempat Kerja

Sumber: Didasarkan pada landasan teori dan penelitian sebelumnya, dan kemudian dimodifikasi oleh peneliti.

2.7 Hipotesis Penelitian Berdasarkan kerangka pemikiran teoritis dan penelitian sebelumnya yang telah dijelaskan, maka hipotesis dalam penelitian ini adalah bahwa terdapat hubungan yang signifikan antara komunikasi dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat.

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Lokasi dan Objek Penelitian Penelitian dilakukan pada Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Objek penelitian berkaitan dengan hubungan antara komunikasi dan kondisi kerja fisik/lingkungan kerja fisik di satu sisi dengan produktivitas kerja pegawai instansi tersebut di sisi lain. 3.2 Populasi dan Sampel Penelitian Populasi penelitian adalah seluruh pegawai yang ada dilingkungan Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat berjumlah 222 orang seperti terlihat dalam Tabel I-1 sebelumnya. Pengambilan sampel menggunakan rumus Slovin (Suliyanto, 2006:100) sebagai berikut.
n N 1 Ne 2

Keterangan: e n = Prosentase kelonggaran ketelitian karena kesalahan pengambilan sampel. = Ukuran sampel N = Ukuran populasi

Dengan menggunakan tingkat kelonggaran pengambilan sampel sebesar 10%, maka jumlah pegawai yang menjadi sampel penelitian dapat dicari sebagai berikut:

222 1 222 (0,10 ) 2

222 1 222 (0,010 )

26

222 1 2,22

n n

222 3,22

= 68,94 dibulatkan menjadi 69 orang Berdasarkan rumus Slovin seperti terlihat dalam perhitungan di atas, sampel

penelitian sebanyak 69 orang pegawai atau sebesar 31,05 persen dari jumlah keseluruhan populasi. Pengambilan sampel dilakukan secara convinience sampling yaitu pengambilan sampel dengan cara mengutamakan pegawai yang lebih dahulu dijumpai.

3.3 Teknik Pengumpulan Data Data yang dikumpulkan untuk mendukung penelitian ini terdiri dari dua jenis yaitu data primer dan data sekunder. Teknik pengumpulan data berdasarkan jenis data sebagai berikut. 1. Data Primer. Data primer yang digunakan dalam penelitian berupa persepsi pegawai terhadap masing-masing variabel yang diteliti yaitu produktivitas kerja, komunikasi, dan kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik. Pengumpulan data tersebut menggunakan kuesioner yang berisi pertanyaan/ pernyataan yang berhubungan dengan masing - masing variabel. Pegawai diminta untuk menentukan pilihan

jawaban mereka untuk setiap item pernyataan terkait. 2. Data Sekunder Data sekunder berasal dari laporan-laporan atau penelitian terdahulu, termasuk data yang berhubungan dengan komposisi pegawai yang diperoleh dari Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Pengumpulan data sekunder dilakukan melalui

dokumentasi terhadap data-data pegawai seperti bidang tugas, golongan, tingkat pendidikan dan lain sebagainya. 3.4 Skala Pengukuran Data Skala yang digunakan dalam penelitian ini skala Likert (Likerts scale). Pemberian skala dimaksudkan untuk memberikan bobot terhadap respon yang diberikan responden pada masing-masing pernyataan yang berkaitan dengan produktivitas kerja, komunikasi dan kondisi kerja fisik/lingkungan kerja fisik. Skala pengukuran berdasarkan skala Likerts seperti terlihat dalam Tabel III-1 di bawah ini. Tabel III-1 Alternatif Pilihan Jawaban Berdasakan Skala/Bobot Pilihan Jawaban Tidak setuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat setuju Sumber: Sugiyono (2008: 133). Alternatif pilihan jawaban responden dalam bentuk tingkat kesetujuan sengaja tidak memasukkan alternatif pilihan jawaban netral sebagaimana halnya beberapa penelitian/skripsi terdahulu. Hal ini didasarkan pada pendapat Umar (2005:70) menyatakan, bahwa beberapa buku teks menganjurkan agar data pada katagori netral tidak dipakai dalam analisis selama responden tidak memberikan alasannya. Skala/Bobot 1 2 3 4 5

3.5 Metode Analisis Data Sesuai dengan tujuan penelitian yaitu untuk mengetahui hubungan komunikasi dan kondisi kerja fisik/lingkungan kerja fisik dengan produktivitas kerja pegawai.

Maka metode analisis data yang digunakan adalah peralatan statistik korelasi product moment diformulasikan sebagai berikut.
rxy n . xy - x . y

n.x 2 (x ) 2

n . y 2 (y)2

Dimana: Rxy = Koefisien korelasi antara produktivitas kerja dengan komunikasi atau kondisi kerja fisik/lingkungan kerja fisik. x = Komunikasi atau kondisi kerja fisik/lingkungan kerja fisik. y = Produktivitas kerja n = Jumlah responden (n = 69)

3.6 Operasional Variabel Variabel yang dioperasionalkan dalam penelitian ini terdiri dari dari produktivitas kerja sebagai variabel terikat dengan komunikasi dan kondisi fisik tempat kerja sebagai variabel bebas. Masing-masing variabel tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut: Tabel III-2 Definisi Operasional Variabel, Indikator dan Skala Pengukuran Definisi Variabel Dependen variabel (Variabel Terikat) No Variabel
1

Indikator
Kemampuan dalam bekerja meningkat (Umar, 2003)

Ukuran

Skala

Item

Produktivitas Kerja (Y)

Perbandingan antara hasil yang dicapai (output) dengan keseluruhan sumber daya yang digunakan (input). Sehingga produktivitas mengandung dua dimensi yaitu: efektivitas yang mengarah pada pencapaian untuk kerja yang maksimal yang berkaitan dengan kualitas, kuantitas dan waktu, dan efesiensi dengan realisasi penggunaannya atau bagaimana pekerjaan tersebut dilaksanakan. (Umar, 2003)

1-5 1-5 1-5 1-5 1-5 1-5

Interval

A1 A2 A3 A4 A5 A6

Waktu pelaksanaan tugas semakin efisien. (Umar, 2003) Mampu mempelajari tata cara kerja dalam waktu cepat (Umar, 2003) Memiliki kompetensi diri dalam melaksanakan tugas (Umar, 2003) Memiliki keinginan untuk menemukan jalan terbaik dalam pelaksanaan tugas (inovatif) (Umar, 2003) Memahami pekerjaan (Umar, 2003)

Interval Interval Interval Interval Interval

Selalu berusaha mencari perbaikan dalam bekerja (Umar, 2003)

1-5

Interval

A7

Independen Variabel (Variabel Bebas) Perintah secara lisan KomuniSuatu proses 1


kasi (X1)

penyampaian dan penerimaan berita atau informasi dari seseorang ke orang lain (Thoha, 2005:167)

Lingkungan Lingkungan kerja fisik Kerja Fisik adalah segala sesuatu yang ada di sekitar (X2) para pekerja yang dapat mempengaruhi dirinya dalam menjalankan tugastugas yang dibebankan, misalnya penerangan, suhu udara, ruang gerak, keamanan, kebersihan, musik dan lain-lain (Nitisemito, 2002:183)

dan tulisan Keseringan menerima perintah dari pimpinan/atasan langsung Keseringan pertemuan atau rapat dan pembicaraan tatap muka Keseringan perintah, saran, dan laporanlaporan berasal dari atasan Keseringan memahami informasi yang diberikan oleh atasan dengan cepat Komunikasi tidak menimbulkan kesalahpahaman Komunikasi informal antara atasan dan bawahan Pewarnaan Penerangan Udara Kebisingan Ruang gerak Keamanan

1-5 1-5

Interval

B1 B2

Interval

1-5

Interval

B3

1-5

Interval

B4

1-5 1-5 1-5 1-5 1-5 1-5 1-5 1-5 1-5 1-5

Interval

B5 B6

Interval

Interval Interval Interval Interval Interval Interval Interval Interval

B7 C1 C2 C3 C4 C5 C6 C7

Kebersihan

3.7 Pengujian Hipotesis Pada tingkat keyakinan 95 persen, pembuktian hipotesis dalam penelitian ini dapat dijabarkan sebagai berikut:

Ho1 : Tidak terdapat

hubungan

yang signifikan

antara komunikasi

dengan

produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Ha1 : Terdapat hubungan yang signifikan antara komunikasi dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Ho2 : Tidak terdapat hubungan yang signifikan antara kondisi kerja fisik/lingkungan kerja fisik dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Ha2 : Terdapat hubungan yang signifikan antara kondisi kerja fisik/lingkungan kerja fisik dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Untuk menerima atau pun menolak salah satu hipotesis di atas, didasarkan pada nilai sig yang diperoleh melalui perhitungan statistik menggunakan software SPSS dengan ketentuan sebagai berikut. Apabila nilai sig > 0,05, maka hipotesis (Ha) ditolak, hipotesis (Ho) diterima yang bermakna tidak terdapat hubungan yang signifikan antara variabel. Apabila nilai sig < 0,05, maka hipotesis (Ha) diterima, hipotesis (Ho) ditolak yang bermakna terdapat hubungan yang signifikan antara variabel.

3.8 Pengujian Reliabilitas dan Validitas 3.8.1 Pengujian Reliabilitas Pengujian reliabilitas digunakan untuk mengetahui apakah alat pengumpulan data telah menunjukkan tingkat ketepatan, keakuratan, atau konsistensi alat tersebut dalam mengungkapkan gejala tertentu dari sekelompok individu, walaupun dilakukan pada waktu yang berbeda. Tolok ukur reliabilitas suatu kuesioner adalah nilai alfa

cronbach yang diperoleh melalui perhitungan statistik. Maruf, (2005:96) menyatakan nilai alfa cronbach minimum yang dapat diterima adalah 0,70. Hal ini berarti suatu kuesioner dinyatakan handal apabila nilai cronbach alfa yang diperoleh berada di atas 0,70.

3.8.2 Pengujian Validitas Validitas menunjukkan sejauhmana suatu alat pengukur itu mengukur apa yang ingin diukur. Seperti yang dikemukakan oleh Kuncoro (2003:151) suatu skala pengukuran disebut valid apabila ia melakukan apa yang seharusnya dilakukan dan mengukur apa yang seharusnya diukur. Bila skala pengukuran tidak valid, maka ia tidak bermanfaat bagi peneliti karena tidak mengukur apa yang seharusnya dilakukan. Dalam penelitian ini, penentuan validitas dapat dilakukan dengan mencari nilai korelasi skor masing-masing item dengan skor total item untuk setiap variabel. Kemudian nilai r hitung yang diperoleh dari korelasi tersebut dibandingkan dengan nilai r tabel pada tingkat keyakinan 95 persen, dengan ketentuan apabila nilai r hitung > r tabel item pernyataan tersebut dinyatakan valid. Sebaliknya apabila nilai r hitung < r tabel maka item pernyataan tersebut tidak valid (Suliyanto, 2006:149).

BAB IV HASIL PENELITIAN

Karakteristik Responden Sesuai dengan yang direncanakan bahwa penelitian akan dilakukan terhadap 69 orang pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat yang diambil sebagai sampel penelitian. Peneliti sengaja mengedarkan kuesioner sebanyak 75 eksamplar. Hal ini dilakukan untuk mengantisipasi adanya kuesioner yang hilang (tidak kembali) atau pun rusak. Pengedaran kuesioner dilakukan dengan cara menitipkan kuesioner kepada salah seorang pegawai instansi tersebut yang bekerja pada bagian umum. Pengedaran kuesioner berlangsung selama 2 (dua) minggu. Artinya kuesioner dikumpulkan dua minggu setelah penitipan kuesioner kepada pegawai bagian umum. Pada saat pengumpulan kuesioner diketahui sebanyak 3 kuesioner dinyatakan hilang atau tidak kembali, sehingga kuesioner yang terkumpulkan hanya 72 eksamplar. Selanjutnya pada saat pengkodingan data diketahui 3 eksamplar tidak lengkap diisi sehingga tidak layak diolah. Akhirnya kuesioner yang diolah dan dianalisis dalam penelitian ini sebanyak 69 eksamplar sesuai dengan target sampel yang sudah ditentukan yakni sebanyak 69 orang pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Bagian pertama kuesioner berisi informasi tentang karakteristik pegawai. Karakteristik yang dimaksudkan dalam penelitian ini meliputi jenis kelamin, usia, status perkawinan dan tingkat pendidikan terakhir. Ditinjau dari segi jenis kelamin, sebagian besar pegawai yang menjadi responden penelitian adalah laki-laki yaitu sebanyak 45 orang atau sebesar 65,30 persen dari jumlah keseluruhan responden. Dengan demikian perempuan hanya 24 orang.

33

Responden penelitian juga memiliki tingkatan usia yang berbeda. Mereka dengan usia dibawah 35 tahun sebanyak 33 atau sebesar 47,80 persen dari jumlah keseluruhan responden. Sebanyak 11 orang dengan usia berkisar antara 35-40 tahun, 13 orang dengan usia berkisar antara 41-45 tahun. Selanjutnya responden dengan usia relatif tua di atas 45 tahun sebanyak 12 orang atau sebesar 17,40 persen dari jumlah keseluruhan responden. Untuk lebih jelasnya mengenai karakteristik responden dapat dilihat Tabel IV-1 berikut. Tabel IV-1 Karakteristik Responden Frekuensi Uraian (Orang) 45 24 33 11 13 12 63 6 28 3 35 3

No 1

Persentase (%) 65,20 34,80 47,80 15,90 18,80 17,40 91,30 8,70 40,60 4,30 50,70 4,30

Jenis Kelamin Laki-laki Perempuan 2 Usia < 35 tahun 35-40 tahun 41-45 tahun > 45 tahun 3 Status Perkawinan Menikah Belum Menikah Janda Duda 4 Pendidikan Terakhir SMA Diploma Sarjana (S1) Pascasarjana (S2) Sumber: Data Primer (Diolah), 2012.

Sesuai dengan tingkatan usia, sebagian besar pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat sudah berkeluarga, atau dengan status kawin yaitu sebanyak 63 orang atau sebesar 91,30 persen dari jumlah keseluruhan responden. Sisanya 6 orang lagi dengan status belum kawin. Sebaliknya tidak satu pun diantara mereka dengan status janda atau pun duda.

Karakteristik responden berikutnya adalah tingkat pendidikan terakhir. Hasil pengolahan data menunjukkan bahwa pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat memiliki tingkat pendidikan yang berbeda. Tidak satu pun di antara mereka dengan latar belakang pendidikan SMP. Pegawai dengan tingkat pendidikan terendah SMA sebanyak 28 orang atau sebesar 40,60 persen dari jumlah keseluruhan pegawai. Sebanyak 3 orang dengan tingkat pendidikan Diploma, dan 35 orang dengan tingkat pendidikan Sarjana (S1). Selanjutnya pegawai dengan tingkat pendidikan tertinggi pascasarjana (S2) sebanyak 3 orang atau sebesar 4,30 persen dari jumlah keseluruhan pegawai. Dengan demikian dapat dipahami bahwa sebagian besar pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat memiliki latar belakang pendidikan SMA dan Sarjana (S1).

Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Hasil Uji Validitas Penentuan validitas dapat dilakukan dengan mencari nilai korelasi skor masingmasing item dengan skor total item untuk setiap variabel. Kemudian nilai r hitung yang diperoleh dari korelasi tersebut dibandingkan dengan nilai r tabel pada tingkat keyakinan 95 persen. Apabila nilai r hitung > r tabel item pernyataan tersebut dinyatakan valid. Sebaliknya apabila nilai r hitung < r tabel maka item pernyataan tersebut tidak valid. Hasil pengujian validitas untuk variabel produktivitas kerja pegawai yang terdiri dari 7 (tujuh) item pernyataan dilambangkan dengan kode item A1, A2, A3 hingga A7 menunjukkan r hitung terendah untuk variabel tersebut sebesar 0,592. Angka ini lebih besar bila dibandingkan dengan nilai r tabel (n = 69) sebesar 0,235. Dengan demikian

dapat diartikan seluruh item pernyataan yang berhubungan dengan variabel produktivitas kerja pegawai dinyatakan valid. Selanjutnya variabel komunikasi juga terdiri dari 7 (tujuh) item pernyataan dengan kode item B1, B2, B3 hingga B7, menunjukkan nilai r hitung terendah untuk variabel tersebut menunjukkan angka sebesar 0,526. Angka ini juga lebih besar bila dibandingkan dengan nilai r tabel sebesar 0,235 (lihat lampiran 9), sehingga dapat diartikan bahwa seluruh item pernyataan yang berhubungan dengan variabel komunikasi juga dinyatakan valid. Untuk lebih jelasnya mengenai hasil pengujian validitas dapat dilihat Tabel IV-2 di bawah ini. Tabel IV-2 Hasil Uji Validitas No 1 Variabel Produktivitas Kerja Kode Item A1 A2 A3 A4 A5 A6 A7 B1 B2 B3 B4 B5 B6 B7 C1 C2 C3 C4 C5 C6 C7 Nilai R Hitung 0,647 0,592 0,732 0,683 0,757 0,639 0,702 0,750 0,838 0,801 0,526 0,598 0,806 0,752 0,741 0,314 0,474 0,616 0,523 0,497 0,713 Nilai R Tabel (n = 69) 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 0,235 Keterangan Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid

Komunikasi

Kondisi Kerja/Lingkungan Kerja Fisik

Sumber: Data Primer (Diolah), 2012.

Berdasarkan Tabel IV-2 di atas dapat dilihat bahwa nilai korelasi hitung (r hitung) untuk masing-masing item pernyataan yang terdapat dalam variabel kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik (dengan kode C1-C7), lebih besar bila dibandingkan dengan nilai r tabel. Dengan demikian dapat diartikan bahwa seluruh item pernyataan yang berhubungan dengan variabel kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik juga dinyatakan valid. Berdasarkan uraian di atas jelaslah bahwa seluruh item pernyataan yang terdapat pada masing-masing variabel penelitian yaitu produktivitas kerja pegawai dan dua variabel independen terdiri dari komunikasi dan kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik dinyatakan valid, yang berarti kuesioner yang digunakan untuk pengumpulan data dapat digunakan untuk mengukur apa yang seharusnya diukur.

Hasil Uji Reliabilitas Hasil pengujian reliabilitas kuesioner untuk ke tiga variabel memperlihatkan menunjukkan nilai cronbach alpha masing-masing sebesar 0,808 untuk variabel produktivitas kerja, sebesar 0,858 untuk variabel komunikasi dan sebesar 0,682 untuk variabel kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik seperti terlihat dalam Tabel IV-3 di bawah ini. Tabel IV-3 Hasil Uji Reliabilitas No 1 2 3 Variabel Jumlah Item 7 7 7 Nilai Cronbach Alpha 0,808 0,858 0,682 Keterangan Handal Handal Handal

Produktivitas Kerja Komunikasi Kondisi Fisik Tempat Kerja/Lingkungan Kerja Fisik Sumber: Data Primer (Diolah), 2012.

Berdasarkan Tabel IV-3 di atas dapat diketahui bahwa nilai cronbach alpha masing-masing variabel penelitian lebih besar dari 0,60. Dengan demikian dapat diartikan bahwa kuesioner yang digunakan untuk pengumpulan data penelitian telah memenuhi syarat kehandalan. Dengan kata lain, kuesioner yang digunakan untuk mengumpulkan data yang berhubungan dengan variabel-variabel yang diteliti dinilai sudah menunjukkan ketepatan, keakuratan, atau konsistensi alat tersebut dalam mengungkapkan gejala yang berhubungan dengan variabel terkait.

Deskripsi Variabel Produktivitas Kerja Produktivitas kerja dapat diartikan sebagai perbandingan antara hasil yang dicapai (output) dengan keseluruhan sumber daya yang digunakan (input). Sehingga produktivitas mengandung dua dimensi yaitu: efektivitas yang mengarah pada pencapaian untuk kerja yang maksimal yang berkaitan dengan kualitas, kuantitas dan waktu, dan efesiensi dengan realisasi penggunaannya atau bagaimana pekerjaan tersebut dilaksanakan. Karena itu penilaian produktivitas kerja dalam penelitian ini menggunakan pendekatan sikap dan perilaku di tempat kerja, dengan indikatornya meliputi kemampuan dalam bekerja meningkat, waktu pelaksanaan tugas semakin efisien, mampu mempelajari tata cara kerja dalam waktu cepat, memiliki kompetensi diri dalam melaksanakan tugas, memiliki keinginan untuk menemukan jalan terbaik dalam pelaksanaan tugas, memahami pekerjaan, dan selalu berusaha mencari perbaikan dalam bekerja. Baik buruknya produktivitas kerja seorang pegawai didasarkan pada alternatif pilihan jawaban dalam bentuk tingkat kesetujuan yang mereka berikan pada masing-masing pernyataan.

Pernyataan pertama berkaitan dengan kemampuan kerja. Masing-masing sebanyak 36 orang dan 21 orang responden menyatakan setuju dan sangat setuju bahwa kemampuan kerja mereka mengalami peningkatan dari waktu ke waktu. Sebanyak 8 orang menyatakan ragu-ragu, 3 orang menyatakan kurang setuju dan sisanya 1 orang lagi dengan pilihan jawaban tidak setuju. Nilai rata-rata skor tingkat kesetujuan untuk pernyataan tersebut menunjukkan angka sebesar 4,060. Angka ini lebih besar dari dan mendekati 4,00 (skor untuk pilihan jawaban setuju) dapat diartikan secara umum responden menyatakan setuju bahwa kemampuan kerja mereka meningkat dari waktu ke waktu. Pernyataan kedua berkaitan dengan efisiensi waktu dalam melaksanakan tugas. Masing-masing sebanyak 44 orang dan 9 orang responden menyatakan setuju dan sangat setuju bahwa waktu yang mereka gunakan dalam melaksanakan tugas tertentu semakin efisien. Sebanyak 8 orang menyatakan ragu-ragu, 7 orang menyatakan kurang setuju dan sisanya 1 orang lagi dengan pilihan jawaban tidak setuju. Nilai rata-rata skor tingkat kesetujuan untuk pernyataan tersebut menunjukkan angka sebesar 3,770. Angka ini mendekati 4,00 (skor untuk pilihan jawaban setuju) dapat diartikan secara umum pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat yang menjadi responden penelitian cenderung setuju bahwa waktu yang mereka gunakan dalam melaksanakan tugas tertentu semakin efisien. Untuk lebih jelasnya mengenai distribusi frekuensi pegawai berdasarkan tingkat kesetujuan terhadap pernyataan yang berhubungan dengan produktivitas kerja dapat dilihat Tabel IV-5 di bawah ini.

Tabel IV-5 Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Tingkat Kesetujuan Terhadap Pernyataan yang Berhubungan dengan Produktivitas Kerja
Pernyataan yang Berhubungan dengan Produktivitas Kerja 1. 2. Kemampuan kerja Anda mengalami peningkatan dari waktu ke waktu. Waktu yang Anda gunakan dalam melaksanakan tugas tertentu semakin efisien. Anda mampu mempelajari tata cara kerja dalam waktu cepat Anda merasa memiliki kompetensi diri dalam melaksanakan tugas yang dibebankan. Anda memiliki keinginan untuk menemukan jalan terbaik dalam pelaksanaan tugas sehingga tidak terfokus pada metode-metode tertentu. Anda sangat memahami segala seuatu yang berhubungan dengan pekerjaan yang dibebankan. Anda selalu berusaha mencari perbaikan dalam bekerja, sehingga kualitas hasil kerja Anda semakin meningkat dari waktu ke waktu.
Frekuensi Responden Berdasarkan Pilihan Jawaban
Tidak Setuju Kurang Setuju Ragu Ragu Setuju Sangat Setuju

Rata rata 4,060

36

21

1 1

7 3

8 11

44 36

9 18

3,770 3,970

3. 4.

15

14

28

3,250

5.

11

33

18

3,840

6.

12

21

30

3,430

7.

17

33

11

3,680

Rerata Sumber: Data Primer (Diolah), 2012.

3,714

Tabel IV-5 di atas memperlihatkan nilai rerata skor tingkat kesetujuan sebesar 3,714. Angka ini berada pada interval 3,00-4,00 (skor untuk pilihan jawaban ragu-ragu dan setuju) dapat diartikan secara umum responden menyatakan ragu-ragu dan setuju terhadap seluruh pernyataan yang berkaitan dengan produktivitas kerja.

Deskripsi Variabel Komunikasi Komunikasi adalah suatu proses proses penyampaian dan penerimaan berita atau informasi dari seseorang ke orang lain. Sesuai dengan kuesioner yang digunakan dalam pengolahan data, variabel komunikasi dijabarkan dalam 7 (tujuh) item pernyataan

positif. Indikator yang digunakan meliputi adanya perintah secara lisan dan tulisan, keseringan menerima perintah dari pimpinan/atasan langsung, keseringan pertemuan atau rapat dan pembicaraan tatap muka, keseringan perintah, saran, dan laporan-laporan berasal dari atasan, keseringan memahami informasi yang diberikan oleh atasan dengan cepat, komunikasi tidak menimbulkan kesalahpahaman dan adanya komunikasi informal antara atasan dan bawahan. Pernyataan pertama berkaitan dengan adanya perintah lisan dan tulisan. Masingmasing sebanyak 31 orang dan 6 orang responden menyatakan setuju dan sangat setuju bahwa pada instansi tempat mereka bekerja terdapat perintah lisan dan tulisan terutama berkaitan dengan pelaksanaan tugas. Sebanyak 11 orang menyatakan ragu-ragu dan sisanya masing-masing sebanyak 17 orang dan 4 orang lagi dengan pilihan jawaban kurang setuju dan tidak setuju. Nilai rata-rata skor tingkat kesetujuan untuk pernyataan tersebut menunjukkan angka sebesar 3,260. Angka ini berada pada interval 3,00-4,00 (skor untuk pilihan jawaban setuju dan sangat setuju) dapat diartikan secara umum responden menyatakan ragu-ragu dan setuju bahwa pada instansi tempat mereka bekerja terdapat perintah secara lisan dan tulisan terutama berkaitan dengan pelaksanaan tugas/ pekerjaan. Pernyataan kedua berkaitan dengan keseringan menerima perintah/pengarahan dari pimpinan/atasan langsung. Masing-masing sebanyak 33 orang dan 3 orang responden menyatakan setuju dan sangat setuju bahwa mereka sering menerima perintah/pengarahan dari pimpinan/atasan langsung berkaitan dengan tugas yang dibebankan kepada mereka. Sebanyak 14 orang menyatakan ragu-ragu, 18 orang menyatakan kurang setuju dan sisanya 1 orang lagi dengan pilihan jawaban tidak setuju. Nilai rata-rata skor tingkat kesetujuan untuk pernyataan tersebut menunjukkan angka sebesar 3,280. Angka ini berada pada interval 3,00-4,00 (skor untuk pilihan jawaban

ragu-ragu dan setuju) dapat diartikan secara umum responden menyatakan ragu-ragu dan setuju bahwa mereka sering menerima perintah/pengarahan dari pimpinan/atasan langsung berkaitan dengan tugas yang dibebankan kepada mereka. Tabel IV-5 Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Tingkat Kesetujuan Terhadap Pernyataan yang Berhubungan dengan Komunikasi
Pernyataan yang Berhubungan dengan Komunikasi 1. Pada instansi ini, terdapat perintah secara lisan dan tulisan terutama berkaitan dengan pelaksanaan tugas/pekerjaan. 2. Anda sering menerima perintah/pengarahan dari pimpinan/atasan langsung berkaitan dengan tugas yang dibebankan kepada Anda. 3. Tim kerja yang terlibat dalam tugas/ pekerjaan sering mengadakan pertemuan atau rapat dan pembicaraan secara tatap muka. 4. Keseringan perintah, saran, dan laporanlaporan berasal dari atasan 5. Anda dapat memahami seluruh informasi yang diberikan oleh rekan kerja, atasan atau pun ketua tim yang ditugaskan dalam pelaksanaan tugas/pekerjaan. 6. Komunikasi yang terjalin baik dengan atasan/ketua tim, maupun dengan sesama rekan kerja menimbulkan kesalahpahaman 7. Berkaitan dengan tugas/pekerjaan terjadi komunikasi informal antara pimpinan/ atasan/ketua tim dengan pegawai sebagai pelaksana utama tugas/pekerjaan.
Frekuensi Responden Berdasarkan Pilihan Jawaban
Tidak Setuju Kurang Setuju Ragu Ragu Setuju Sangat Setuju

Rata rata 3,260

17

11

31

18

14

33

3,280

4 1

19 8

19 13

23 41

4 6

3,060 3,620

12

26

16

15

2,490

15

17

32

3,330

18

21

22

3,120

Rerata Sumber: Data Primer (Diolah), 2012.

3,166

Tabel IV-5 di atas memperlihatkan nilai rerata skor sebesar 3,166. Angka ini berada pada interval 3,00-4,00 (skor untuk pilihan jawaban ragu-ragu dan setuju) dapat diartikan secara umum pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat yang menjadi responden penelitian menyatakan ragu-ragu dan setuju terhadap seluruh pernyataan yang berkaitan dengan komunikasi.

Deskripsi Variabel Kondisi Fisik Tempat Kerja/Lingkungan Kerja Fisik Sebagaimana halnya variabel produktivitas kerja dan komunikasi, variabel kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik juga dijabarkan dalam bentuk pernyataan positif. Baik buruknya penilaian pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat terhadap kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik pada instansi tersebut didasarkan pada alternatif pilihan tingkat kesetujuan yang mereka berikan pada masing-masing pernyataan. Pernyataan pertama berkaitan dengan pewarnaan. Masing-masing sebanyak 31 orang dan 8 orang responden menyatakan setuju dan sangat setuju bahwa pewarnaan dilingkungan kerja mereka menimbulkan rasa nyaman dalam bekerja. Sebanyak 15 orang menyatakan ragu-ragu dan sisanya masing-masing sebanyak 6 orang dan 9 orang menyatakan kurang setuju dan tidak setuju. Nilai rata-rata skor tingkat kesetujuan untuk pernyataan tersebut menunjukkan angka sebesar 3,330. Angka ini berada pada interval 3,00-4,00 (skor untuk pilihan jawaban ragu-ragu dan setuju) dapat diartikan secara umum pegawai menyatakan ragu-ragu dan setuju bahwa pewarnaan dilingkungan kerja mereka menimbulkan rasa nyaman dalam bekerja. Pernyataan kedua berkaitan dengan penerangan. Masing-masing sebanyak 42 orang dan 21 orang responden menyatakan setuju dan sangat setuju bahwa lingkungan kerja mereka memiliki penerangan yang baik sehingga ada rasa nyaman untuk bekerja. Sebanyak 5 orang menyatakan ragu-ragu dan sisanya 1 orang lagi dengan pilihan jawaban kurang setuju. Sebaliknya tidak satu pun di antara mereka yang menyatakan tidak setuju sehingga diperoleh nilai rata-rata skor tingkat kesetujuan sebesar 4,200. Angka ini berada pada interval 4,00-5,00 (skor untuk pilihan jawaban setuju dan sangat

setuju) dapat diartikan secara umum responden menyatakan setuju dan sangat setuju bahwa lingkungan kerja mereka memiliki penerangan yang baik sehingga ada rasa nyaman untuk bekerja. Untuk lebih jelasnya mengenai distribusi frekuensi responden berdasarkan tingkat kesetujuan terhadap pernyataan yang berhubungan dengan kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik dapat dilihat Tabel IV-6 berikut. Tabel IV-6 Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Tingkat Kesetujuan Terhadap Pernyataan yang Berhubungan dengan Kondisi Fisik Tempat Kerja/ Lingkungan Kerja Fisik
Pernyataan yang Berhubungan dengan

Kondisi Fisik Tempat Kerja/ Lingkungan Kerja Fisik


1. Pewarnaan dilingkungan kerja Anda menimbulkan rasa nyaman dalam bekerja. 2. Lingkungan kerja Anda memiliki penerangan yang baik sehingga nyaman untuk bekerja. 3. Lingkungan kerja Anda bebas dari kondisi pengap karena terdapat ventilasi udara yang lancar dan mencukupi. 4. Lingkungan kerja Anda bebas dari kebisingan yang mengganggu kenyaman dalam bekerja. 5. Lingkungan kerja Anda tidak sempit dan terdapat ruang gerak yang lebih luas. 6. Lingkungan kerja Anda selalu aman dan jauh dari keributan yang dapat mengganggu kenyaman dalam bekerja. 7. Lingkungan kerja Anda selalu bersih dan dapat menimbulkan ketenangan bekerja.

Frekuensi Responden Berdasarkan Pilihan Jawaban


Tidak Setuju Kurang Setuju Ragu Ragu Setuju Sangat Setuju

Rata rata 3,330

15

31

42

21

4,200

14

13

31

3,280

11 7 3

26 22 8

11 19 20

18 17 24

3 4 14

2,650 2,840 3,550

11

14

15

19

10

3,040

Rerata Sumber: Data Primer (Diolah), 2012.

3,271

Tabel IV-6 di atas memperlihatkan nilai rerata skor sebesar 3,271. Angka ini berada pada interval 3,00-4,00 (skor untuk pilihan jawaban ragu-ragu dan setuju) dapat diartikan secara umum pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat yang menjadi responden penelitian menyatakan ragu-ragu dan setuju terhadap seluruh pernyataan yang berkaitan dengan kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik.

BAB V PEMBAHASAN

Analisis Hubungan Komunikasi dan Kondisi Fisik Tempat Kerja/ Lingkungan Kerja Fisik Dengan Produktivitas Kerja Sekretariat Daerah Kabupaten

Aceh Barat
Secara teoritis, produktivitas kerja pegawai terkait erat dengan beberapa faktor diantaranya komunikasi dan kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik. Kelancaran komunikasi baik antara sesama pegawai maupun antara pegawai dengan atasan mereka dapat mempermudah pelaksanaan tugas. Karena komunikasi dapat diwujudkan dalam bentuk perintah dari atasan ke bawahan maupun laporan dari bawahan ke atasan. Selain itu, melalui komunikasi terjalin hubungan baik antara sesama pegawai dan pada akhirnya mendukung kelancaran pelaksanaan tugas sehingga produktivitas kerja meningkat. Selanjutnya kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik juga dapat mempengaruhi produktivitas kerja pegawai. Kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik yang nyaman dan didukung oleh peralatan kerja yang baik tidak hanya dapat meningkatkan semangat kerja dikalangan pegawai, akan tetapi juga dapat mendukung kelancaran pelaksanaan tugas yang dibebankan kepada mereka. Pada gilirannya kondisi tersebut dapat meningkatkan produktivitas kerja pegawai. Sebagaimana dijelaskan sebelumnya peralatan analisis data yang digunakan untuk mengetahui hubungan antara komunikasi dan kondisi fisik tempat

kerja/lingkungan kerja fisik adalah koefisien korelasi (R) product moment. Dengan menggunakan koefisien korelasi (R) tersebut dapat diketahui keeratan hubungan antara variabel yang diteliti.

45

Hasil

pengujian

statistik

untuk

hubungan

antara

komunikasi

dengan

produktivitas kerja pegawai menunjukkan nilai koefisien korelasi (R) sebesar 0,635. Angka ini berada pada interval 0,60-0,80 berarti hubungan antara komunikasi dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat tergolong erat. Selanjutnya nilai koefisien korelasi (R) untuk menguji hubungan antara kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik dengan produktivitas kerja pegawai menunjukkan angka sebesar 0,628. Angka ini juga berada pada interval 0,60-0,80 sehingga dapat diartikan bahwa hubungan antara kondisi tempat kerja fisik dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Kabupaten Aceh Barat juga tergolong erat. Untuk lebih jelasnya mengenai nilai koefisien korelasi (R) komunikasi dan kondisi fisik tempat kerja/ lingkungan kerja fisik dengan produktivitas kerja pegawai dapat dilihat Tabel V-1 di bawah ini. Tabel V-1 Nilai Koefisien Korelasi (R) Komunikasi dan Kondisi Fisik Tempat Kerja/ Lingkungan Kerja Fisik dengan Produktivitas Kerja Pegawai Nilai Koefisien Interpretasi No Hubungan Antar Variabel Korelasi (R) Katagori Hubungan 1 Hubungan antara komunikasi dengan produktivitas kerja 0,635 Hubungan Erat pegawai 2 Hubungan antara kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja 0,628 Hubungan Erat fisik dengan produktivitas kerja pegawai Sumber: Data Primer (Diolah), 2012. Berdasarkan Tabel V-1 di atas dapat dipahami bahwa baik komunikasi maupun kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik memiliki hubungan yang erat dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Nilai koefisien korelasi (R) seperti terlihat di atas menunjukkan angka positif yang berarti hubungan

hubungan antara kedua variabel (komunikasi dan kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik) dengan produktivitas kerja bersifat searah. Semakin baik komunikasi antara sesama pegawai semakin tinggi pula produktivitas kerja pegawai. Demikian pula halnya dengan keterkaitan antara kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik dengan produktivitas kerja. Semakin baik penilaian pegawai terhadap kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik semakin baik pula produktivitas kerja mereka. Sesuai dengan peralatan analisis data yang digunakan uji korelasi product moment, maka output SPSS hanya menghasilkan nilai koefisien korelasi (R) dan tidak menghasilkan nilai koefisien determinasi (R2). Karena nilai koefisien determinasi (R2) hanya muncul ketika peralatan analisis data yang digunakan regresi linier. Sedangkan peralatan analisis data dalam penelitian ini adalah koefisien korelasi dengan output SPSS seperti terlihat dalam Lampiran 6.

Pembuktian Hipotesis Pembuktian hipotesis yang telah dikemukakan sebelumnya mengacu pada nilai sig yang diperoleh melalui perhitungan statistik yang dioperasionalkan dengan software SPSS. Sebagaimana dijelaskan dalam bab III sebelumnya pengujian hipotesis didasarkan pada perbandingan nilai sig dengan 0,05 dengan ketentuan apabila hasil pengujian menunjukkan nilai sig < 0,05 berarti hubungan antar variabel terolong signifikan (nyata), sehingga hipotesis diterima. Sebaliknya apabila hasil pengujian menunjukkan nilai sig > 0,05 berarti hubungan antar variabel tergolong tidak signifikan (tidak nyata). Hasil pengujian statistik untuk hubungan antara komunikasi dengan

produktivitas kerja pegawai menunjukkan nilai sig sebesar 0,000 < 0,05 dapat diartikan

bahwa hubungan antara komunikasi dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat tergolong signifikan (nyata). Dengan kata lain, terdapat hubungan yang signifikan (nyata) antara komunikasi dengan produktivitas kerja pegawai instansi tersebut. Dengan demikian hipotesis (Ho1) yang menyatakan tidak terdapat hubungan yang signifikan antara komunikasi dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat ditolak, sebaliknya hipotesis (Ha1) yang menyatakan, terdapat hubungan yang signifikan antara komunikasi dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat dapat diterima. Selanjutnya hasil pengujian statistik mengenai hubungan antara kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik dengan produktivitas kerja pegawai juga menjukkan nilai sig sebesar 0,000. Angka ini juga lebih kecil dari 0,05. Dengan demikian hipotesis (Ho1) yang menyatakan tidak terdapat hubungan yang signifikan antara kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat ditolak, sebaliknya hipotesis (Ha2) yang menyatakan, terdapat hubungan yang signifikan antara kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat dapat diterima. Untuk lebih jelasnya mengenai hasil uji signifikansi hubungan antara komunikasi dan kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik dengan produktivitas kerja pegawai dapat dilihat Tabel V-2 pada halaman berikut.

Tabel V-2 Ringkasan Pengujian Hipotesis


No 1 Hubungan Antar Variabel Hubungan antara komunikasi dengan produktivitas kerja pegawai Hubungan antara kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik dengan produktivitas kerja pegawai Nilai Sig Interpretasi Signifikansi Penerimaan/Penolakan Hubungan Hipotesis Signifikan Hipotesis Ha1 Diterima, Hipotesis Ho1 Ditolak Hipotesis Ha2 Diterima, Hipotesis Ho2 Ditolak,

0,000 < 0,05

0,000 < 0,05

Signifikan

Sumber: Data Primer (Diolah), 2012. Berdasarkan Tabel V-2 di atas dapat dipahami bahwa, baik komunikasi maupun kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik memiliki hubungan yang signifikan (nyata) dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Hal ini berarti bahwa produktivitas kerja pegawai instansi tersebut secara nyata ditentukan oleh penilaian mereka terhadap komunikasi yang terjalin dalam organisasi dan kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik dilingkungan Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang telah dikemukakan sebelumnya dapat diambil beberapa kesimpulan dan diberikan saran-saran seabgai berikut:

6.1 Kesimpulan 1. Komunikasi berhubungan positif secara signifikan dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Semakin baik dan semakin tinggi intensitas komunikasi yang terjadi dalam instansi tersebut baik komunikasi antara bawahan dengan atasan, maupun di antara sesama bawahan (pegawai) semakin baik pula produktivitas kerja. Dengan kata lain, peningkatan intensitas komunikasi secara nyata berdampak positif bagi peningkatan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. 2. Kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik juga berhubungan positif secara signifikan terhadap produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Semakin baik kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik pada instansi tersebut semakin baik pula produktivitas kerja pegawai.

6.2 Saran-saran Berdasarkan kesimpulan yang telah dijelaskan sebelumnya, maka yang menjadi saran dan rekomendasi penelitian ini sebagai berikut: 1. Sekretaris Daerah Kabupaten Aceh Barat dituntut untuk meningkat intensitas komunikasi dalam lingkungan instansi tersebut, baik komunikasi antara bawahan

50

dengan atasan maupun antara sesama bawahan. Peningkatan instensitas komunikasi dapat dilakukan melalui rapat-rapat evaluasi mengenai pelaksanaan tugas bawahan oleh atasan, adanya perintah secara lisan dan tulisan oleh atasan kepada bawahan, adanya wewenang dan tanggung jawab yang jelas serta kewajiban bawahan untuk melaporkan perkembangan pelaksanaan tugas yang dibebankan kepada mereka. Selain itu, peningkatan intensitas komunikasi secara horizontal antar bagian dalam lingkungan Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat dapat dilakukan dengan mengharuskan adanya rapat-rapat koordinasi antara sesama bidang terkait guna mendukung kelancaran pelaksanaan tugas instansi secara keseluruhan. Dengan demikian kurang lancarnya komunikasi pada sebagian pegawai selama ini, dapat di perbaiki. 2. Sekretaris Daerah Kabupaten Aceh Barat dituntut untuk dapat memperbaiki kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik yang selama ini belum dipersepsikan baik oleh seluruh pegawai. Beberapa ruangan kerja pada instansi tersebut terkesan pengab dan kurang segar, sehingga ada di antara pegawai yang nyaman dalam bekerja. Secara operasional, upaya perbaikan terhadap kondisi fisik tempat kerja dapat dilakukan dengan meminta saran dan pendapat pegawai mengenai pewarnaan, penerangan, kenyamanan dalam bekerja dan hal-hal lainnya yang terkait dengan lingkungan kerja. Upaya perbaikan lingkungan kerja juga harus dibarengi dengan melengkapi peralatan kerja baik bagi seluruh pegawai.

DAFTAR KEPUSTAKAAN

Handoko, Hani (2002) Manajemen Personalia dan Sumber Daya Manusia, Edisi 2, BPFE-UGM, Yogyakarta. Hardjana, Andre. (2000) Audit Komunikasi : Teori dan Praktek. PT. Grasindo. Jakarta. Komarudin, Ahmad (2002). Manajemen Sumber Daya Manusia , Rineka Cipta, Jakarta. Kuncoro, Mudrajat (2003) Metode Riset Untuk Bisnis dan Ekonomi: Bagaimana Meneliti dan Menulis Tesis ?, Erlangga, Jakarta. Maruf, Jasman J (2005) Riset Perilaku Konsumen: Niat Membeli Melalui Internet, MM-USK Banda Aceh. Mardianto, Anang (2005) Pengaruh Komunikasi Atasan Bawahan Dan Motivasi Terhadap Kinerja di PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Tengah Cabang Surakarta, Program Pascasarjana Universitas Muhammadiyah Surakarta. Nitisemito, Alex S. (2002). Manajemen Personalia , Cetakan Kesembilan, Edisi Ketiga, Penerbit Ghali Indonesia, Jakarta. Ravianto, J (2003) Manajemen Personalia, Erlangga, Jakarta. Robbins S, Stephen (2008) Perilaku Organisasi, Edisi Bahasa Indonesia, PT Indeks, Jakarta. Sihombing, Umberto (2004) Pengaruh Keterlibatan dalam Pengambilan Keputusan, Penilaian Pada Lingkungan Kerja, dan Motivasi Berprestasi Terhadap Kepuasan Kerja Pamong Belajar, Pusat Data dan Informasi Pendidikan, Balitbang Depdiknas. Simanjuntak. Payaman. J. (2003). Pengantar Ekonomi Sumber Daya Manusia, BPFE Universitas Indonesia, Jakarta. Sinungan, Muchdarsyah (2005). Produktivitas Apa dan Bagaimana, Bina Aksara, Jakarta. Sopiah (2008) Perilaku Organisasional, Penerbit Andi, Yogyakarta. Sugiyono (2008) Metode Penelitian Bisnis, Alfabeta, Bandung. Suliyanto (2006) Metode Riset Bisnis, Penerbit Andi, Yogyakarta.

Thoha, Miftah (2005) Perilaku Organisasi: Konsep Dasar dan Aplikasi, PT RajaGrafindo Persada, Jakarta. Umar Husein (2005) Metode Penelitian Untuk Skripsi dan Tesis Bisnis, PT. Gramedia, Jakarta. Umar Husein. (2003) Riset Pengembangan Sumber Daya Manusia, PT. Gramedia, Jakarta.

Lampiran 1

KUESIONER

HUBUNGAN ANTARA KOMUNIKASI DAN KONDISI FISIK TEMPAT KERJA DENGAN PRODUKTIVITAS KERJA PEGAWAI SEKRETARIAT DAERAH KABUPATEN ACEH BARAT
Penelitian dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui hubungan antara komunikasi dan kondisi fisik tempat kerja dengan produktivitas kerja pegawai Sekretariat Daerah Kabupaten Aceh Barat. Peneliti mengharapkan kesediaan Anda untuk mengisi bagian pertama dan bagian kedua dari kuisioner ini secara lengkap serta memberikan penilaian atas pernyataan-pernyataan di bagian ketiga kuisioner ini sesuai dengan keadaan yang sebenarnya. BAGIAN I: DATA DIRI RESPONDEN Untuk keperluan validitas jawaban kuesioner dan analisis data, kami memerlukan data mengenai diri Anda sebagai pengisi kuesioner. Mengingat data ini dapat mempengaruhi keakuratan penelitian ini, peneliti mohon dengan sangat agar diisi dengan sebaik-baiknya. Bagian ini diisi dengan memberikan tanda cek list ( ) pada kotak yang sesuai. No Responden: (tidak usah diisi) Karakteristik Responden 1. Jenis Kelamin [ ] Laki-laki [ ] Perempuan 2. Usia [ ] [ ] [ ] [ ] < 35 tahun 36 40 tahun 41 45 tahun > 45 tahun

3. Status Perkawinan [ ] Menikah [ ] Belum Menikah [ ] Janda [ ] Duda 4. Tingkat Pendidikan [ ] SLTA

[ [ [

] Diploma ] Sarjana (S1) ] Pascasarjana (S2)

BAGIAN II: PERTANYAAN PENELITIAN Berikut ini pertanyaan/pernyataan yang berhubungan dengan produktivitas kerja pegawai, komunikasi dan kondisi fisik tempat kerja/lingkungan kerja fisik. Anda diminta untuk memberikan pilihan respon terhadap masing-masing pernyataan terkait, memberikan tanda check list ( ) pada alternatif jawaban yang dianggap paling sesuai. Pernyataan Yang Berhubungan Dengan Produktivitas Kerja
8. 9. Kemampuan kerja Anda mengalami peningkatan dari waktu ke waktu. Waktu yang Anda gunakan dalam melaksanakan tugas tertentu semakin efisien.
Tidak Kurang Ragu Setuju Setuju Ragu Setuju Sangat Setuju


Tidak Kurang Ragu Setuju Setuju Ragu Setuju Sangat Setuju

10. Anda mampu mempelajari tata cara kerja dalam waktu cepat 11. Anda merasa memiliki kompetensi diri dalam melaksanakan tugas yang dibebankan. 12. Anda memiliki keinginan untuk menemukan jalan terbaik dalam pelaksanaan tugas sehingga tidak terfokus pada metode-metode tertentu. 13. Anda sangat memahami segala seuatu yang berhubungan dengan pekerjaan yang dibebankan. 14. Anda selalu berusaha mencari perbaikan dalam bekerja, sehingga kualitas hasil kerja Anda semakin meningkat dari waktu ke waktu.

B Pernyataan Yang Berhubungan Dengan Komunikasi


8. Pada instansi ini, terdapat perintah secara lisan dan tulisan terutama berkaitan dengan tugas/pekerjaan. 9. Anda sering menerima perintah/pengarahan dari pimpinan atasan langsung berkaitan dengan tugas/pekerjaan yang dibebankan kepada Anda.

10. Tim kerja yang terlibat dalam tugas/pekerjaan sering mengadakan pertemuan atau rapat dan pembicaraan secara tatap muka. 11. Keseringan perintah, saran, dan laporan-laporan berasal dari atasan 12. Anda dapat memahami seluruh informasi yang diberikan oleh rekan kerja, atasan atau pun ketua tim yang ditugaskan dalam tugas/pekerjaan. 13. Komunikasi yang terjalin baik dengan atasan/ketua tim, maupun dengan sesama rekan kerja menimbulkan kesalahpahaman 14. Berkaitan dengan tugas/pekerjaan terjadi komunikasi informal antara pimpinan/atasan/ ketua tim dengan pegawai sebagai pelaksana utama tugas/pekerjaan

B Pernyataan Yang Berhubungan Dengan Kondisi Kerja Fisik/Lingkungan Kerja Fisik


8. Pewarnaan dilingkungan kerja Anda menimbulkan rasa nyaman dalam bekerja. 9. Lingkungan kerja Anda memiliki penerangan yang baik sehingga nyaman untuk bekerja. 10. Lingkungan kerja Anda bebas dari kondisi pengap karena terdapat ventilasi udara yang lancar dan mencukupi. 11. Lingkungan kerja Anda bebas dari kebisingan yang mengganggu kenyaman dalam bekerja. 12. Lingkungan kerja Anda tidak sempit dan terdapat ruang gerak yang lebih luas. 13. Lingkungan kerja Anda selalu aman dan jauh dari keributan yang dapat mengganggu kenyaman dalam bekerja. 14. Lingkungan kerja Anda selalu bersih dan dapat menimbulkan ketenangan bekerja.
Tidak Kurang Ragu Setuju Setuju Ragu Setuju Sangat Setuju

# Terima kasih atas partisipasinya #

Lampiran 2

Lampiran 3

Output SPSS Deskripsi Frekuensi Responden Berdasarkan Pilihan Jawaban Kuesioner Karakteristik Responden
Je nis Ke lam in Frequenc y 45 24 69 Percent 65.2 34.8 100.0 V alid Percent 65.2 34.8 100.0 Cumulativ e Percent 65.2 100.0

V alid

Laki-laki Perempuan Total

Um ur Frequenc y 33 11 13 12 69 Percent 47.8 15.9 18.8 17.4 100.0 V alid Percent 47.8 15.9 18.8 17.4 100.0 Cumulativ e Percent 47.8 63.8 82.6 100.0

V alid

< 35 tahun 36-40 tahun 41-45 tahun > 45 tahun Total

Status Pe rk aw inan Frequenc y 63 6 69 Percent 91.3 8.7 100.0 V alid Percent 91.3 8.7 100.0 Cumulativ e Percent 91.3 100.0

V alid

Menikah Belum Menikah Total

Tingkat Pendidikan Frequenc y 28 3 35 3 69 Percent 40.6 4.3 50.7 4.3 100.0 V alid Percent 40.6 4.3 50.7 4.3 100.0 Cumulativ e Percent 40.6 44.9 95.7 100.0

V alid

SLTA Diploma Sarjana Pasc asarjana Total

Produktivitas Kerja
Kem am puan ke rja Anda m e ngalam i pe ningk atan dari w ak tu ke w ak tu. Frequenc y 1 3 8 36 21 69 Percent 1.4 4.3 11.6 52.2 30.4 100.0 V alid Percent 1.4 4.3 11.6 52.2 30.4 100.0 Cumulativ e Percent 1.4 5.8 17.4 69.6 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

Waktu yan g An da g un ak an dalam m elak sanakan tu gas ter te n tu se m ak in e fis ien . Frequenc y 1 7 8 44 9 69 Percent 1.4 10.1 11.6 63.8 13.0 100.0 V alid Percent 1.4 10.1 11.6 63.8 13.0 100.0 Cumulativ e Percent 1.4 11.6 23.2 87.0 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

And a m am pu m e m p elajar i tata cara k er ja d alam w ak tu ce p at Frequenc y 1 3 11 36 18 69 Percent 1.4 4.3 15.9 52.2 26.1 100.0 V alid Percent 1.4 4.3 15.9 52.2 26.1 100.0 Cumulativ e Percent 1.4 5.8 21.7 73.9 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

And a m erasa m e m ilik i k om pe te ns i d ir i d alam m elak s an ak an tu gas yang d ib e ban k an . Frequenc y 5 15 14 28 7 69 Percent 7.2 21.7 20.3 40.6 10.1 100.0 V alid Percent 7.2 21.7 20.3 40.6 10.1 100.0 Cumulativ e Percent 7.2 29.0 49.3 89.9 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

And a m em iliki ke ing inan u ntu k m e n em uk an jalan te rbaik dalam p elak sanaan tu gas se h in g ga tidak te rfok us pada m e to d e-m eto de terte n tu . Frequenc y 11 7 33 18 69 Percent 15.9 10.1 47.8 26.1 100.0 V alid Percent 15.9 10.1 47.8 26.1 100.0 Cumulativ e Percent 15.9 26.1 73.9 100.0

V alid

Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

And a s an gat m em ah am i s eg ala s eu atu yan g b er hu bu n gan de n gan p ek er jaan yang dib eb an kan. Frequenc y 12 21 30 6 69 P ercent 17.4 30.4 43.5 8.7 100.0 V alid Percent 17.4 30.4 43.5 8.7 100.0 Cumulativ e P ercent 17.4 47.8 91.3 100.0

V alid

Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

And a s elalu be rus aha m encar i perbaik an dalam be ke rja, se hingg a k ualitas has il ke rja And a se m ak in m e ningk at dari w ak tu ke w ak tu Frequenc y 8 17 33 11 69 Percent 11.6 24.6 47.8 15.9 100.0 V alid Percent 11.6 24.6 47.8 15.9 100.0 Cumulativ e Percent 11.6 36.2 84.1 100.0

V alid

Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

Komunikasi
Pada ins tans i ini, terdapat perintah s ecara lisan dan tulis an te rutam a be rk aitan dengan tugas/pek erjaan Frequenc y 4 17 11 31 6 69 Percent 5.8 24.6 15.9 44.9 8.7 100.0 V alid Percent 5.8 24.6 15.9 44.9 8.7 100.0 Cumulativ e Percent 5.8 30.4 46.4 91.3 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

And a s erin g m en er im a pe rintah/p en garah an dari p im p in an atas an lang su n g b erk aitan de ng an tug as (p e m e riks aan) yang d ibe b an kan ke p ad a And a. Frequenc y 1 18 14 33 3 69 Percent 1.4 26.1 20.3 47.8 4.3 100.0 V alid Percent 1.4 26.1 20.3 47.8 4.3 100.0 Cumulativ e Percent 1.4 27.5 47.8 95.7 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

Tim ke rja yang te rlibat dalam tugas/pek er jaan s er ing m engadak an per te m uan atau rapat dan pe m bicaraan s e cara tatap m uka. Frequenc y 4 19 19 23 4 69 Percent 5.8 27.5 27.5 33.3 5.8 100.0 V alid Percent 5.8 27.5 27.5 33.3 5.8 100.0 Cumulativ e Percent 5.8 33.3 60.9 94.2 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

Kes er in gan p er in tah , s aran, dan lap oran-lap or an b er as al d ari atasan Frequenc y 1 8 13 41 6 69 Percent 1.4 11.6 18.8 59.4 8.7 100.0 V alid Percent 1.4 11.6 18.8 59.4 8.7 100.0 Cumulativ e Percent 1.4 13.0 31.9 91.3 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

And a dapat m e m aham i se luruh inform as i yang diberik an oleh r ek an ke rja, atasan atau pun k e tua tim yang ditugask an dalam tug as pe m e riks aan. Frequenc y 12 26 16 15 69 Percent 17.4 37.7 23.2 21.7 100.0 V alid Percent 17.4 37.7 23.2 21.7 100.0 Cumulativ e Percent 17.4 55.1 78.3 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Total

Kom unikasi yang te rjalin baik de ngan atas an/ke tua tim , m aupun dengan s es am a re kan ke rja m e nim bulkan k es alahpaham an Frequenc y 1 15 17 32 4 69 Percent 1.4 21.7 24.6 46.4 5.8 100.0 V alid Percent 1.4 21.7 24.6 46.4 5.8 100.0 Cumulativ e Percent 1.4 23.2 47.8 94.2 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

Berk aitan de ng an tug as /pe ke rjaan terjadi ko m u nik as i info rm al antara p im pin an /atas an / k etu a tim de ng an pe g aw ai s eb ag ai pe laks an a tu gas/pe k erjaan te rse b ut. Frequenc y 3 18 21 22 5 69 Percent 4.3 26.1 30.4 31.9 7.2 100.0 V alid Percent 4.3 26.1 30.4 31.9 7.2 100.0 Cumulativ e Percent 4.3 30.4 60.9 92.8 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

Lingkungan Kerja
Pew arnaan dilingkungan ke rja Anda m e nim bulkan rasa nyam an dalam bek er ja. Frequenc y 9 6 15 31 8 69 Percent 13.0 8.7 21.7 44.9 11.6 100.0 V alid Percent 13.0 8.7 21.7 44.9 11.6 100.0 Cumulativ e Percent 13.0 21.7 43.5 88.4 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

Lingkung an ke rja And a m e m iliki pe ne rangan yang baik s ehingga nyam an untuk bek er ja. Frequenc y 1 5 42 21 69 Percent 1.4 7.2 60.9 30.4 100.0 V alid Percent 1.4 7.2 60.9 30.4 100.0 Cumulativ e Percent 1.4 8.7 69.6 100.0

V alid

Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

Lingkungan ke rja Anda be bas dari kondis i pengap k are na te rdapat ve ntilas i udara yang lancar dan m encukupi. Frequenc y 5 14 13 31 6 69 Percent 7.2 20.3 18.8 44.9 8.7 100.0 V alid Percent 7.2 20.3 18.8 44.9 8.7 100.0 Cumulativ e Percent 7.2 27.5 46.4 91.3 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

Lingkungan ke rja Anda be bas dari ke bis ingan yang m engganggu ke nyam an dalam bek e rja. Frequenc y 11 26 11 18 3 69 Percent 15.9 37.7 15.9 26.1 4.3 100.0 V alid Percent 15.9 37.7 15.9 26.1 4.3 100.0 Cumulativ e Percent 15.9 53.6 69.6 95.7 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

L in g ku ng an ke rja And a tid ak se m p it d an terd ap at ru an g g erak yang le bih lu as . Frequenc y 7 22 19 17 4 69 Percent 10.1 31.9 27.5 24.6 5.8 100.0 V alid Percent 10.1 31.9 27.5 24.6 5.8 100.0 Cumulativ e Percent 10.1 42.0 69.6 94.2 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

Lingkungan ke rja Anda se lalu am an dan jauh dari k e ributan yang dapat m engganggu k e nyam an dalam be ke rja. Frequenc y 3 8 20 24 14 69 Percent 4.3 11.6 29.0 34.8 20.3 100.0 V alid Percent 4.3 11.6 29.0 34.8 20.3 100.0 Cumulativ e Percent 4.3 15.9 44.9 79.7 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

L in g ku ng an ke rja And a se lalu b ers ih d an d ap at m e n im bu lkan k ete nang an b ek er ja. Frequenc y 11 14 15 19 10 69 Percent 15.9 20.3 21.7 27.5 14.5 100.0 V alid Percent 15.9 20.3 21.7 27.5 14.5 100.0 Cumulativ e Percent 15.9 36.2 58.0 85.5 100.0

V alid

Tidak s etuju Kurang setuju Ragu-ragu Setuju Sangat s etuju Total

Lampiran 4

Output SPSS Hasil Uji Validitas Correlations


a Cor relations

a1 a1 a2 a3 a4 a5 a6 a7 Produktivitas Kerja Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) 1 . .558** .000 .484** .000 .213 .079 .443** .000 .219 .070 .317** .008 .647** .000

a2 .558** .000 1 . .450** .000 .226 .062 .334** .005 .251* .037 .211 .082 .592** .000

a3 .484** .000 .450** .000 1 . .402** .001 .478** .000 .347** .003 .435** .000 .732** .000

a4 .213 .079 .226 .062 .402** .001 1 . .454** .000 .451** .000 .449** .000 .683** .000

a5 .443** .000 .334** .005 .478** .000 .454** .000 1 . .365** .002 .360** .002 .757** .000

a6 .219 .070 .251* .037 .347** .003 .451** .000 .365** .002 1 . .539** .000 .639** .000

a7 .317** .008 .211 .082 .435** .000 .449** .000 .360** .002 .539** .000 1 . .702** .000

Produktivitas Kerja .647** .000 .592** .000 .732** .000 .683** .000 .757** .000 .639** .000 .702** .000 1 .

**. Correlation is s ignif icant at the 0.01 lev el (2-tailed). *. Correlation is s ignif icant at the 0.05 lev el (2-tailed). a. Listw ise N=69

Correlations
a Cor relations

b1 b1 b2 b3 b4 b5 b6 b7 Komunikasi Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) 1 . .767** .000 .471** .000 .151 .215 .183 .131 .754** .000 .467** .000 .750** .000

b2 .767** .000 1 . .591** .000 .272* .024 .296* .014 .969** .000 .555** .000 .838** .000

b3 .471** .000 .591** .000 1 . .337** .005 .400** .001 .569** .000 .960** .000 .801** .000

b4 .151 .215 .272* .024 .337** .005 1 . .214 .077 .214 .078 .268* .026 .526** .000

b5 .183 .131 .296* .014 .400** .001 .214 .077 1 . .302* .012 .366** .002 .598** .000

b6 .754** .000 .969** .000 .569** .000 .214 .078 .302* .012 1 . .560** .000 .806** .000

b7 Komunikasi .467** .750** .000 .000 .555** .838** .000 .000 .960** .801** .000 .000 .268* .526** .026 .000 .366** .598** .002 .000 .560** .806** .000 .000 1 .752** . .000 .752** 1 .000 .

**. Correlation is s ignif icant at the 0.01 lev el (2-tailed). *. Correlation is s ignif icant at the 0.05 lev el (2-tailed). a. Listw ise N=69

Correlations
a Cor relations

c1 c1 c2 c3 c4 c5 c6 c7 Lingkungan Kerja Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) 1 . .318** .008 .384** .001 .296* .013 .199 .102 .300* .012 .506** .000 .741** .000

c2 .318** .008 1 . .276* .022 .218 .072 .048 .698 .093 .449 -.064 .601 .314** .009

c3 .384** .001 .276* .022 1 . .178 .143 .000 .998 -.055 .654 .234 .053 .474** .000

c4 .296* .013 .218 .072 .178 .143 1 . .408** .001 .155 .203 .290* .016 .616** .000

c5 .199 .102 .048 .698 .000 .998 .408** .001 1 . .200 .099 .200 .100 .523** .000

c6 .300* .012 .093 .449 -.055 .654 .155 .203 .200 .099 1 . .565** .000 .497** .000

c7 .506** .000 -.064 .601 .234 .053 .290* .016 .200 .100 .565** .000 1 . .713** .000

Lingkungan Kerja .741** .000 .314** .009 .474** .000 .616** .000 .523** .000 .497** .000 .713** .000 1 .

**. Correlation is s ignificant at the 0.01 level (2-tailed). *. Correlation is s ignificant at the 0.05 level (2-tailed). a. Listw ise N=69

Lampiran 5

Output SPSS Hasil Uji Reliabilitas Reliability


Cas e Proce ss ing Sum m ary N Cases V alid a Ex cluded Total 69 0 69 % 100.0 .0 100.0

a. Listw ise deletion bas ed on all variables in the proc edure.


Reliab ility Statis tics Cronbac h's A lpha Bas ed on Standardized Items .811

Cronbac h's A lpha .808

N of Items 7

Item Statis tics a1 a2 a3 a4 a5 a6 a7 Mean 4.06 3.77 3.97 3.25 3.84 3.43 3.68 Std. Dev iation .856 .860 .857 1.130 .994 .882 .883 N 69 69 69 69 69 69 69
Sum m ary Item Statis tics Mean 3.714 Minimum 3.246 Max imum 4.058 Range .812 Max imum / Minimum 1.250 V arianc e .084 N of Items 7

Item Means

The covariance matrix is calc ulated and us ed in the analy sis.

Scale Statis tics Mean 26.00 Varianc e 19.618 Std. Dev iation 4.429 N of Items 7

Reliability
Cas e Proce ss ing Sum m ary N Cases V alid a Ex cluded Total 69 0 69 % 100.0 .0 100.0

a. Listw ise deletion bas ed on all variables in the proc edure.


Reliab ility Statis tics Cronbac h's A lpha Bas ed on Standardized Items .857

Cronbac h's A lpha .858

N of Items 7

Item Statis tics b1 b2 b3 b4 b5 b6 b7 Mean 3.26 3.28 3.06 3.62 2.49 3.33 3.12 Std. Dev iation 1.107 .953 1.042 .859 1.024 .934 1.022 N 69 69 69 69 69 69 69

Sum m ary Item Statis tics Mean 3.166 Minimum 2.493 Max imum 3.623 Range 1.130 Max imum / Minimum 1.453 V arianc e .121 N of Items 7

Item Means

The covariance matrix is calc ulated and us ed in the analy sis.


Scale Statis tics Mean 22.16 V arianc e 26.165 Std. Dev iation 5.115 N of Items 7

Reliability
Cas e Proce ss ing Sum m ary N Cases V alid a Ex cluded Total 69 0 69 % 100.0 .0 100.0

a. Listw ise deletion bas ed on all variables in the proc edure.

Reliability Statis tics Cronbac h's A lpha Bas ed on Standardized Items .672
Item Statis tics c1 c2 c3 c4 c5 c6 c7 Mean 3.33 4.20 3.28 2.65 2.84 3.55 3.04 Std. Dev iation 1.196 .632 1.110 1.161 1.093 1.078 1.311 N 69 69 69 69 69 69 69

Cronbac h's A lpha .682

N of Items 7

Sum m ary Item Statis tics Mean 3.271 Minimum 2.652 Max imum 4.203 Range 1.551 Max imum / Minimum 1.585 V arianc e .262 N of Items 7

Item Means

The covariance matrix is calc ulated and us ed in the analy sis.

Scale Statis tics Mean 22.90 Varianc e 20.445 Std. Dev iation 4.522 N of Items 7

Lampiran 6

Output SPSS Hasil Korelasi Komunikasi dan Lingkungan Kerja Dengan Produktivitas Kerja Pegawai Correlations
Correlationsa Produktivitas Kerja 1 . .501 ** .000 .635 ** .000 Lingkungan Kerja .635 ** .000 .628 ** .000 1 .

Produktivitas Kerja Komunikasi Lingkungan Kerja

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) Pearson Correlation Sig. (2-tailed)

Komunikasi .501 ** .000 1 . .628 ** .000

**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). *. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed). a. Listwise N=69

Lampiran 7

Nilai-Nilai r Product Moment Pada Keyakinan 95% n 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Nilai r 0,997 0,950 0,878 0,811 0,754 0,707 0,666 0,632 0,602 0,576 0,553 0,532 0,514 0,497 0,482 0,468 0,456 0,444 n 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 Nilai r 0,381 0,374 0,367 0,361 0,355 0,349 0,344 0,339 0,334 0,329 0,325 0,320 0,316 0,312 0,308 0,304 0,301 0,297 0,294 0,291 0,288 0,284 0,281 0,279 n 55 60 65 70 75 80 85 90 95 100 125 150 175 200 300 400 500 600 700 800 900 1000 Nilai r 0,266 0,254 0,244 0,235 0,227 0,220 0,213 0,207 0,202 0,194 0,176 0,159 0,148 0,138 0,113 0,098 0,088 0,080 0,074 0,070 0,065 0,062

21 0,433 45 22 0,423 46 23 0,413 47 24 0,404 48 25 0,396 49 26 0,388 50 Note: n = Jumlah Sampel