Anda di halaman 1dari 18

RESPONSI

PITYRIASIS ROSEA UNIT RAWAT JALAN PENYAKIT KULIT DAN KELAMIN RUMAH SAKIT UMUM HAJI SURABAYA

Oleh: Melissa Teguh,S.Ked 2005.04.0.0056

Pembimbing: dr.Rahimah,Sp.KK

FAKULTAS KEDOKTERAN UMUM UNIVERSITAS HANG TUAH SURABAYA 2011

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................... i DAFTAR ISI .................................................................................................... ii

A. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................. 1 I. II. III. IV. V. VI. VII. VIII. IX. X. XI. XII. Pendahuluan ...................................................................................... 1 Definisi ............................................................................................... 1 Sinonim .............................................................................................. 1 Epidemiologi ...................................................................................... 1 Etiologi ............................................................................................... 2 Gejala Klinis ....................................................................................... 2 Pemeriksaan Penunjang ...................................................................... 5 Histopatologi ....................................................................................... 5 Diagnosa ............................................................................................. 6 Diagnosa Banding .............................................................................. 6 Penatalaksanaan ................................................................................. 8 Prognosis ............................................................................................ 10

Daftar Pustaka .................................................................................................... 11

B.TINJAUAN KASUS .................................................................................... 12 I. II. III. IV. V. VI. VII. VIII. IX. Identitas Penderita ............................................................................. 12 Anamnesa ............................................................................................ 12 Pemeriksaan Fisik ............................................................................... 13 Pemeriksaan Penunjang ...................................................................... 14 Resume ............................................................................................... 14 Diagnosis ............................................................................................. 14 Diagnosis Banding .............................................................................. 15 Penatalaksanaan .................................................................................. 15 Prognosis ............................................................................................ 15

C.FOTO KASUS ............................................................................................. 16

PITIRIASIS ROSEA

A. TINJAUAN PUSTAKA I. Pendahuluan Pitiriasis Rosea adalah penyakit kulit yang umumnya terjadi pada anak anak dan dewasa muda. Biasanya dimulai dengan timbulnya lesi besar atau herald patch di dada, abdomen, atau di punggung dimana berlangsung selama seminggu atau lebih sebelum lesi yang lain muncul.(1) Istilah Pitiriasis Rosea pertama kali digunakan oleh Gilbert pada tahun 1860 dan berarti pink (rosea), bersisik (pitiriasis). Pitiriasis Rosea terjadi secara akut, merupakan penyakit kulit yang bersifat self limited yang khas, yang diawali dengan timbulnya satu lesi besar yang bersisik pada tubuh (Herald Patch) dan biasanya asimptomatik.(2,3)

II. Definisi Pitiriasis Rosea adalah penyakit kulit yang belum diketahui penyebabnya, dimulai dengan sebuah lesi awal berbentuk bercak eritema dengan skuama halus, kemudian disusul oleh lesi - lesi kecil di badan, lengan dan paha atas yang tersusun sesuai dengan lipatan kulit dan biasanya menyembuh dalam waktu 6 8 minggu.(1,2,3,4,5)

III. Sinonim Nama lain pitiriasis rosea adalah: Pitiriasis rosea urticata Papula pitiriasis rosea Atypical pitiriasis.(4)

IV. Epidemiologi Pitiriasis rosea didapati pada semua umur, terutama antara 15 40 tahun. Pada wanita dan pria sama banyaknya.(1)

V. Etiologi Etiologinya belum diketahui, demikian pula cara infeksi. Ada yang mengemukakan hipotesis bahwa penyebabnya virus, karena penyakit ini merupakan penyakit swasirna (self limiting disease). Menurut beberapa ahli diduga disebabkan oleh virus tertentu. Sifatnya musiman, kadang-kadang bersifat epidemi lokal pada sekelompok orang. Sembuh dalam waktu tertentu dan jarang sekali kambuh. Tetapi yang tidak mendukung teori tersebut adalah virus tidak pernah ditemukan dan tidak menular dalam satu rumah atau keluarga.(1,4) Banyak penelitian selama 50 tahun terakhir yang meneliti berbagai kuman penyebab dari pitiriasia rosea. Berbagai golongan kuman diselidiki seperti berbagai golongan bakteri,jamur dan banyak golongan virus. Mulai tahun 1997 penelitian difokuskan pada 2 jenis virus yaitu Human Herpes Virus 6 dan Human Herpes Virus 7 sebagai penyebab dan patogenesa Pitiriasis Rosea.(2,3) Pitiriasis rosea dipertimbangkan disebabkan oleh agen infeksi karena:
1. 2.

Kemiripan ruam dengan penyakit eksantema virus. Kekambuhan jarang didapatkan karena terjadi imunitas jangka panjang terhadap penyakit ini.

3.

Kejadian didapatkan pada musim yg bervariasi yg disebutkan pada beberapa penelitian.

4. 5.

Terjadi secara berkelompok pada beberapa komunitas. Dapat terjadi flu like syndrome pada beberapa kasus.(2,3)

VI. Gejala Klinis Sebagian kecil didahului dengan gejala pendahulu yang umumnya ringan yaitu malaise, sakit kepala dan demam. Terkadang penderita juga mengeluh gatal ringan. Penyakit dimulai dengan lesi pertama (herald patch/ mother plaque). Umumnya di badan tetapi bisa muncul di leher atau di anggota gerak, soliter, berbentuk oval dan anular, diameternya kirakira 3 - 10 cm. Ruam terdiri atas eritema dan skuama halus dipinggir. Lamanya beberapa hari sampai beberapa minggu.(1,2,3,4,5)

Gambar 1. Herald Patch pada Pitiriasis rosea. (Sumber: Fitzpatricks, 2008)

Lesi berikutnya timbul 4 10 hari setelah lesi pertama, memberi gambaran yang khas, berbentuk bulat atau oval, berwarna coklat kemerahan atau seperti ikan salmon hanya ukuran lebih kecil, tepi meninggi, terdapat skuama yang tipis terutama pada tepi lesi, lesi lesi mengikuti garis garis lipatan kulit, pada punggung tampak seperti pohon natal (christmas tree appearance). Lesi tersebut timbul serentak atau dalam beberapa hari. Tempat predileksi pada badan, lengan atas bagian proksimal dan paha atas (daerah tubuh yang jarang terkena sinar matahari). Berdasarkan lokasi, disebut sebagai swim suit appearance, bila lesi justru banyak di daerah ekstremitas, disebut pitiriasis inversa.(1,2,3,4)

Gambar 2. Christmas tree appearance pada pitiriasis rosea. (Sumber: Fitzpatricks, 2008)

Kecuali bentuk yang lazim berupa eritroskuama, pitiriasis rosea dapat juga berbentuk urtika, vesikel dan papul, yang lebih sering terdapat pada anak anak.(1,4)

Gambar 3. Skema diagram herald patch dan plak (Sumber: Fitzpatricks, 2008)

VII.Pemeriksaan Penunjang Pemeriksaan kerokan kulit dengan KOH dimaksudkan untuk menyingkirkan diagnosis banding dengan tinea korporis, dimana pada pitiriasis rosea

pemeriksaan kerokan kulit dengan KOH ini memberikan hasil negatif. Sedangkan pemeriksaan dengan wood lamp dapat digunakan untuk menyingkirkan diagnosis banding dengan pitiriasis vesikolor, dimana pada pitiriasis vesikolor akan didapatkan adanya fluoresensi warna kuning keemasan.(1,4) Pemeriksaan penunjang seperti pemeriksaan darah lengkap tidak dianjurkan, karena biasanya didapatkan hasil yang normal. Walaupun pernah dilaporkan bahwa pernah terjadi leukositosis, neutrofilia, basofilia dan limfositosis serta peningkatan ringan sedimentasi eritrosit dan pada pemeriksaan protein dimana terdapat peningkatan ringan dari 1, 2 globulin dan albumin.(2)

VIII. Histopatologi Gambaran histopatologi dari pitiriasis rosea tidak spesifik, pada umumnya didapatkan gambaran parakeratosis fokal, berkurang atau hilangnya lapisan sel granular, akantosis dan spongiosis ringan, edema pada papila dermis, infiltrasi limfosit dan histiosit pada perivaskuler dan lapisan dermis, dan ekstravasasi fokal eritrosit pada lapisan papilare.(2,3)

Gambar 4. Gambaran Histopatologi Pitiriasis Rosea (Sumber: Fitzpatricks, 2008)

IX. Diagnosis Diagnosa dibuat berdasarkan pada gejala klinis serta lokasi yang khas.(5) Gejala klinis: Biasanya gatal ringan/ tidak gatal Sebagian kecil rasa sangat gatal Biasanya didahului anamnesis memakai baju baru yang belum dicuci, memakai baju lama yang disimpan lama atau sering berenang.(5) Lokasi: Khas pada tubuh tertutup pakaian Leher sampai batas dagu, muka sangat jarang terjangkit Pada punggung tampak seperti pohon cemara Sebagian kasus lainnya efloresensi timbul hanya pada ekstremitas atas dan paha.(5)

X. Diagnosis Banding Psoriasis vulgaris Dermatitis seboroik Lues II bentuk makula Tinea korporis Pitiriasis versikolor.(1,4,5)

Tabel 1. Diagnosa Banding Pitiriasis Rosea


Pitiriasis rosea Definisi Penyakit kulit yang belum diketahui penyebabnya , dimulai dengan sebuah lesi awal berbentuk bercak eritema dengan Psoriasis vulgaris Penyakit Dermatitis seboroik yang Kelainan kilit yang didasari oleh factor kronik konstitusi dan residif, bertempat Lues II bentuk makula Penyakit akibat hubungan sexual yang disebabkan oleh Treponema pallidum, dapat menjangkit seluruh organ tubuh serta dapat menembus plasenta, dan klinisnya ada Tinea korporis Pitiriasis versikolor

Penyakit pada Penyakit jamur jaringan yang mengandung zat tanduk, misalnya S.korneum pada epidermis, rambut, dan kuku yang disebabkan gol.jamur dermatofita. superficial yang kronik.

penyebabnya autoimun, bersifat dan

ditandai dengan predileeksi di adanya bercak berbatas bercak- tempat-tempat eritema seboroik tegas

dengan skuama kasar, lapis transparan. berlapisdan

skuama halus. Epidemi ologi Semua umur, t.u 15-40 tahun L=P Etiologi Belum diketahui Autoimun Belum diketahui Semua umur, umumnya dewasa L>P Puncak umur 18-40 tahun L>P

beberapa stadium. Di daerah tropis

Treponema pallidum

Jamur: golongan dermatofit Microsporum , Trichophyton , Epidermophy ton.

Jamur: Malassezia furfur

Klinis

gejala konstitusi

Keadaan umum dbn Gatal ringan

Umumnya gatal pada area seboroik, sifat kronik dan mudah kambuh, berkaitan dengan stres, kelelahan, atau paparan sinar matahari

Lesi kulit Lesi mukosa mulut Lesi di kepala rambut Pembesaran KGB Hepatomegali

Gatal

Asymptomatis Gatal ringan kadang-kadang

Gatal ringan

Eflorese nsi

Makula besar yang disebut Herald patch diikuti makula bulat lonjong, searah pelipatan kulit, tepi meninggi dengan skuama kekuningan di atasnya dengan gam baran Cristmas tree appearance

Bercak eritema (plak) dengan skuama di atasnya

Eritema dan skuama yang berminyak agak kekuningan, batas kurang jelas.

Roseola: eritema macular, berbintik-bintik atau berbercakbercak, warnanya merah tembaga, bentuk bulat atau lonjong.

Macula eritematosa berbatas tegas terdiri atas dengan, skuama, kadangkadang dengan vesikel dan papul di tepi. Daerah tengahnya lebih tenang.

Bercak berwarna-warni, betuk tidak teratur sampai teratur, batas jelas sampai difus.

Predileks i

Khas tubuh

pada

Scalp, perbatasan

Area seboroik

Seluruh organ tubuh

kulit tubuh tidak

Badan. Kadang-kadang:

tertutup pakaian

daerah tersebut dengan muka, ekstremitas bagian ekstensor, lumbosakral Dark field microscope Serum AB: wasserman test, VDRL, TPHA Kortikosteroid Obat sitostatik Levodopa DDS Etretinat Siklosporin Tx biologic

berambut

ketiak, lipat paha, kengan, tungkai atas, leher, muka, dan kulit kepala yang berambut. Wood Lamp: kuning keemasan KOH: hifa pendek, spora bulat berkelompok

P. penunjan g

Auspitz sign (+)

KOH: hifa bersepta

Terapi

Topikal:

Kortikosteroid Isotretionin

Benzatin penicillin G

Topical:

Selenium sulfide Derivat azole: mikonazole, klotrimazol.

bedak asam salisilat 2 % Kortikosteroi d, Sistemik: antihistamin

mikonazol Oral: griseofulvin, ketokonazol

Aq. Penicillin prokain Doxycyclin Tetracyclin Erythromycin Ceftriaxone

Prognosi s

Baik

Baik, tetapi bersifat kronik residif

Susah disembuhkan

Baik sejak ditemukan penicillin

Baik

Baik

XI. Penatalaksanaan Pitiriasis rosea biasanya dapat sembuh dengan sendirinya (swasirna) sehingga jarang diperlukan pengobatan. Yang terpenting dari penatalaksanaan penyakit ini adalah memberikan edukasi pada penderita bahwa penyakit ini dapat sembuh sendiri dalam waktu 6 sampai 8 minggu, tidak meninggalkan bekas, tidak menular, anggota tubuh tidak akan mengalami gangguan karena penyakitnya dan jarang kambuh. Pengobatan yang diberikan hanya bersifat simtomatis saja.(1,4,5) Ada beberapa obat simtomatis yang dapat diberikan baik itu topikal ataupun sistemik: Topikal: Salicylic talc 2 %.

10

Sistemik: Kortikosteroid, misalnya prednison 30 60 mg per hari, berguna untuk menghilangkan rasa gatal, menahan sementara perjalanan penyakitnya dan dapat menghilangkan lesinya, diberikan terutama bila penyakitnya lebih dari 1 bulan. Antihistamin juga dapat diberikan untuk mengurangi rasa gatal. Antihistamin adalah obat yang dapat mengurangi atau menghilangkan kerja histamin dalam tubuh melalui mekanisme penghambatan bersaing pada reseptor H-1, H-2 dan H-3. Berdasarkan hambatan pada reseptor khas antihistamin dibagi menjadi tiga kelompok yaitu : Antagonis H-1, terutama digunakan untuk pengobatan gejala-gejala akibat reaksi alergi, bekerja memblokade reseptor histamin H-1 yang terletak di otot polos saluran cerna, otot polos bronkhus, endotel pembuluh darah, dan ujung saraf sensoris. Antagonis H-1 dibagi menjadi agen generasi pertama dan generasi kedua. Antagonis H-1 generasi pertama mempunyai efek sedatif yang relatif kuat, karena agen generasi pertama lebih mempunyai sifat menghambat reseptor autonom. Contoh: doxylamine dan clemastine. Antagonis H-1 generasi kedua kurang bersifat sedatif disebabkan distribusinya yang tidak lengkap dalam sistem saraf pusat. Contoh: Sterfenadine, Aztemizole, Nuratadine, Ketotifen, dan Levokaloastin. Antagonis H-2, digunakan untuk mengurangi sekresi asam lambung pada pengobatan penderita pada tukak lambung, bekerja memblokade reseptor histamin H-2 yang terletak di sel parietal lambung, jantung, dan otot polos pembuluh darah. Contoh: Cimetidine dan Ranitidine. Antagonis H-3, sampai sekarang belum digunakan untuk pengobatan, masih dalam penelitian lebih lanjut dan kemungkinan berguna dalam pengaturan kardiovaskuler, pengobatan alergi dan kelainan mental,

11

bekerja memblokade reseptor histamin H-3 yang terletak di sistem saraf pusat. Contoh: Betahistine.

Pada beberapa pasien dapat juga dilakukan fototerapi, tetapi terapi ini meninggalkan post hiperpigmentasi di tempat lesi.(1,4,5,6)

XII.Prognosis Prognosis baik oleh karena dapat sembuh dengan sendirinya dalam waktu 6 sampai 8 minggu. Penyakit ini tidak meninggalkan bekas, tidak menular, anggota tubuh tidak akan mengalami gangguan karena penyakitnya dan jarang kambuh.(1,4,5)

12

DAFTAR PUSTAKA 1. Djuanda Adhi,editor. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Edisi kelima, cetakan ketiga. Balai Penerbit FKUI. Jakarta. 2007: hal 197. 2. Wolff K, Goldsmith LA, Katz SI, Gilchrest BA, Paller AS, Leffell. DJ. Fitzpatricks Dermatology in General Medicine 7th Edition. Volume one. The McGrow-Hill Companies. United States of America. 2008: page 362366. 3. Arnold HL, Odom RB, James WD. Andrews Disease of The Skin Clinical Dermatology. 10th ed. Philadelpia : WB Saunders. Co. 2006: 208-209. 4. Abdullah, Benny. Dermatologi Pengetahuan Dasar dan Kasus di Rumah Sakit.SMF Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin RSU Haji.Surabaya. 2009: hal 57-59. 5. Martodiharjo Sunarko, dkk. Pitiriasis Rosea dalam Pedoman Diagnosis dan Terapi Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin: edisi ke-3. RSU dr. Soetomo Surabaya. 2005: hal 91-93. 6. http://habib.blog.ugm.ac.id/kuliah/histamin-dan-antihistamin/. Last update April/29/2010. [cited August/01/2011,20.00].

13

B. TINJAUAN KASUS I. Identitas Penderita Nama Umur : Nn. EA : 20 tahun

Jenis Kelamin : Perempuan Agama Pekerjaan Suku Bangsa Alamat : Islam : Mahasiswi : Jawa : Medokan Asri Barat RL V L2 No III Surabaya : 25 Juli 2011

Tanggal pemeriksaan

II.

Anamnesis a. Keluhan Utama Timbul bercak-bercak kemerahan di dada. b. Riwayat Penyakit Sekarang Penderita datang ke Poli Kulit dan Kelamin RSU Haji Surabaya dengan keluhan bercak-bercak kemerahan di dada. Bercak-bercak kemerahan timbul 10 hari yang lalu. Keluhan tersebut muncul pertama kali sebanyak satu bercak dengan ukuran kecil, bentuk lonjong, berwarna kemerahan, lokasi di sekitar payudara kiri. Beberapa hari kemudian muncul lagi bercak-bercak kemerahan yang ukurannya lebih kecil di sekitar dada sampai bawah leher. Bercak tersebut tidak terasa gatal dan sebelumnya penderita tidak mengalami sumer-sumer atau nyeri kepala.

14

Penderita

belum

mengobati

penyakit

tersebut

sebelumnya.

Penderita mengatakan bahwa penderita sering memakai baju baru yang belum dicuci. c. Riwayat Penyakit Dahulu Penderita tidak pernah terkena penyakit seperti ini sebelumnya. Riwayat alergi (-) d. Riwayat Penyakit Keluarga Tidak ada keluarga penderita ataupun anggota serumah yang sakit seperti ini e. Riwayat Psikososial Penderita mandi 2 kali sehari dengan air PDAM dan rajin ganti baju, tetapi penderita sering memakai baju baru yang belum dicuci.

III. Pemeriksaan Fisik a. Status Generalis Keadaan umum : Kesadaraan Kepala Leher Thorax Abdomen Ekstermitas : : : : : : Baik Compos Mentis Dalam Batas Normal Dalam Batas Normal Lihat Status Dermatologis Dalam Batas Normal Lihat Status Dermatologis

b. Status Dermatologi Pada regio thorakalis anterior di daerah mammae sinistra kuadran medial atas didapatkan gambaran herald patch berupa makula eritematosa berbentuk oval, ukuran lima kali tiga sentimeter, dengan skuama putih halus

15

yang melekat pada tepinya. Pada daerah dada sampai bawah leher tampak makula eritematosa dengan batas jelas, bentuk oval, dengan ukuran

diameter bervariasi antara satu sampai tiga sentimeter, yang sumbu panjangnya tersusun searah lipatan kulit dengan atasnya. skuama putih tipis di

IV.

Pemeriksaan Penunjang Wood Lamp: negatif

V.

Resume Perempuan, 20 tahun, datang dengan keluhan bercak-bercak kemerahan di dada yang timbul 10 hari yang lalu. Jumlah yang muncul mula-mula ada 1 dengan ukuran kecil, bentuk lonjong, lokasi di sekitar payudara kiri. Kemudian muncul lagi bercak kemerahan di dada sampai bawah leher tapi tidak terasa gatal. Penderita belum berobat. Penderita sering memakai baju baru yang belum dicuci dan sebelumnya tidak ada sumer-sumer atau nyeri kepala. Status Dermatologi Pada regio thorakalis anterior di daerah mammae sinistra kuadran medial atas didapatkan gambaran herald patch. Pada daerah dada sampai bawah leher tampak lesi-lesi kecil berupa makula eritematosa berbentuk lonjong yang sumbu panjangnya tersusun searah lipatan kulit dengan skuama putih tipis di atasnya.

VI.

Diagnosis Pitiriasis Rosea

16

VII. Diagnosis Banding Psoriasis vulgaris

VIII. Penatalaksanaan 1. Medikamentosa Topikal Sistemik : Salicylic talk 2 %. : Methyl prednisolon 2 x 4 mg (tappering off)

2. Non Medikamentosa Menjelaskan kepada penderita bahwa penyakit ini dapat sembuh sendiri dalam waktu 6-8 minggu, tidak meninggalkan bekas, tidak menular dan jarang sekali kambuh. Memberitahukan kepada penderita jika lesinya sangat gatal jangan digaruk sampai timbul luka, tetapi diberi bedak agar gatalnya berkurang. Memakai baju yang sudah dicuci terlebih dahulu sebelum dipakai

IX.

Prognosis Baik

17

C. FOTO KASUS

18