Anda di halaman 1dari 45

LABORATORIUM IPA SMP NEGERI 8 BANDUNG

LAPORAN OBSERVASI Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah Pengembangan dan Teknik Laboratorium Dosen: Hadiansah, S.Pd.

Disusun oleh: Entin Martini NIM. 1122060024 Kelas A / Semester 2

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI FAKULTAS TARBIYAH DAN KEGURUAN UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN GUNUNG DJATI BANDUNG 2013

KATA PENGANTAR

Dengan mengucap syukur Alhamdulillah ke hadirat Allah SWT, karena atas rahmat dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan Laporan Observasi ini dengan judul Laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung. Shalawat serta salam semoga dilimpahkan kepada Nabi Muhammad SAW, kepada keluarganya, sahabatnya, dan kepada seluruh umatnya sampai akhir zaman. Penelitian ini dilakukan di SMP Negeri 8 Bandung. Observasi laboratorium ini merupakan salah satu tugas Mata Kuliah Pengembangan dan Teknik Laboratorium pada Semester 2. Laporan ini dapat rampung berkat kerjasama dan dukungan semua pihak. Maka dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang tak terhingga kepada semua pihak atas segala bantuan, perhatian, dan partisipasinya. Penulis menyadari bahwa laporan ini masih banyak kekurangan, untuk itu saran dan kritik yang membangun sangat penulis harapkan demi kebaikan di masa mendatang. Akhirnya penulis berharap semoga Laporan Observasi ini dapat memberikan manfaat yang berharga bagi pengembangan ilmu pendidikan. Hanya kepada Allah SWT jualah kita semua berserah diri, semoga langkah kita senantiasa dalam bimbingan dan mendapat ridho dari-Nya. Amin.

Bandung, 5 Mei 2013

Penulis

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ..................................................................................... DAFTAR ISI .................................................................................................... DAFTAR TABEL ............................................................................................ DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... A. Latar Belakang Masalah ................................................................. B. Rumusan Masalah .......................................................................... C. Tujuan Penulisan ............................................................................ BAB II LANDASAN TEORI ........................................................................ A. Pengertian Laboratorium ................................................................ B. Fungsi dan Peranan Laboratorium ................................................. C. Tujuan Laboratorium IPA .............................................................. D. Manfaat Metode dan Kepentingan Praktikum IPA ........................ E. Kelebihan dan Kekurangan Pelaksanaan Praktikum ..................... F. Kendala Pelaksanaan Praktikum .................................................... G. Syarat Keberhasilan Praktikum ...................................................... H. Desain Laboratorium ...................................................................... I. Perlengkapan Laboratorium ........................................................... J. Peralatan Laboratorium .................................................................. K. Pengelolaan Laboratorium ............................................................. BAB III HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ............................. A. Hasil Penelitian .............................................................................. B. Pembahasan Hasil Penelitian ......................................................... BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN........................................................ A. Kesimpulan .................................................................................... B. Saran ............................................................................................... DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................... LAMPIRAN i ii iii iv 1 1 2 3 4 4 6 8 9 9 10 11 11 14 16 18 21 21 29 34 34 34 35

ii

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Daftar Perlengkapan Laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung ... Tabel 3.2 Daftar Perlengkapan Laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung ...

24 24

iii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Struktur Organisasi Laboratorium IPA ........................................ Gambar 3.1 Denah Ruang Laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung .......... Gambar 3.2 Struktur Organisasi Laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung .

20 22 28

iv

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Sekitar 300 tahun yang lalu John Locke menyarankan bahwa anak-anak memerlukan hal-hal praktis dalam pendidikannnya. Pada abad 18 filosofi yang sama juga dianut para ahli filosofi eksperiemental Newtonian yang menganjurkan sains sebagai bagian dari pelajaran yang harus diajarkan di sekolah dan menganjurkan pengenalan sains ke dalam kurikulum sekolah (Yunita, 2009: 1). Seiring perkembangan IPTEK, sains pun ikut berkembang. Karena pada dasarnya, sains termasuk ke dalam ilmu pengetahuan. Sains adalah ilmu yang mempelajari tentang alam dan bagaimana pengaruhnya terhadap manusia dan lingkungan. Sains atau yang lebih dikenal dengan sebutan IPA (Ilmu Pengetahuan Alam) mulai dikenalkan dan diterapkan dalam kurikulum baik di Indonesia maupun di negara-negara yang lain. Sains atau IPA merupakan ilmu yang berlandaskan percobaan dan penelitian sehingga dalam penerapannya tidak hanya sekadar pemahaman terhadap teori-teori tetapi juga membutuhkan praktik. Karena studi dan praktik IPA menyangkut tiga unsur utama, yaitu proses, produk, dan sikap ilmiah. Sehingga untuk menunjang pembelajaran IPA di sekolah secara optimal, maka dibutuhkan ruangan yang bisa digunakan untuk melakukan percobaan dan

penelitian yang dilengkapi dengan perlengkapan yang dibutuhkan. Ruang atau tempat yang digunakan untuk melakukan percobaan disebut laboratorium. Laboratorium pada lembaga pendidikan tidak hanya turut

bertanggungjawab dalam menghasilkan lulusan yang memiliki kompetensi akademis dan profesi kependidikan saja, melainkan juga harus mampu menghasilkan berbagai produk pendidikan sains seperti; media, model dan proses pembelajaran secara empiris dan tervalidasi secara objektif. Laboratorium sebagai tempat untuk melahirkan gagasan-gagasan baru. Inovasi dan kreativitas hendaknya lahir dari komponen laboratorium dengan stimulus yang berasal dari

lapangan. Laboratorium pendidikan harus mampu mengembangkan berbagai alternatif solusi terhadap masalah pendidikan sains. Laboratorium sebagai sarana belajar untuk menunjang keberhasilan pembelajaran IPA diperlukan pengelolaan yang baik serta kondisi atau keadaan yang sesuai dengan kebutuhan. Pengelolaan dan penggunaan laboratorium bukanlah hal yang mudah. Dibutuhkan seseorang yang berpengalaman di bidangnya dan memiliki pengetahuan dasar yang cukup. Begitu pula dalam penggunaan laboratorium, dibutuhkan seorang guru yang tidak hanya dapat menngajar, tetapi juga mampu menjaga dan memelihara, mengatur alat dan bahan, serta menjaga keselamatan dirinya, siswanya, dan laboratorium itu sendiri. Hal lain yang tidak kalah penting adalah guru yang diberi tugas untuk melakukan hal itu harus berlatar pendidikan MIPA. Namun pada kenyataannya, tidak sedikit sekolah yang mengabaikan akan persoalan ini. Pengelolaan dan penggunaan laboratorium di sekolah kurang terkoordinir. Seperti guru atau laboran yang diberi tugas untuk melakukan pekerjaan tersebut tidak ahli di bidangnya. Kondisi dan keadaan laboratorium yang tidak sesuai, tidak memadai, dan terkadang tidak terawat. Padahal pengelolaan dan kondisi laboratorium itu sangat menentukan terhadap keberhasilan pembelajaran dan penerapan IPA di lingkungan sekolah.

B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas, penulis merumuskan beberapa permasalahan sebagai berikut. 1. Apa fungsi dan peranan laboratorium IPA di SMP Negeri 8 Bandung? 2. Bagaimana kondisi dan ruang laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung? 3. Bagaimana perlengkapan fasilitas dan peralatan di laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung? 4. Bagaimana pengelolaan laboratorium IPA di SMP Negeri 8 Bandung?

C. Tujuan Penulisan Penulisan laporan ini bertujuan untuk: 1. Mengetahui fungsi dan peranan laboratorium IPA di SMP Negeri 8 Bandung. 2. Mengetahui kondisi dan ruang laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung. 3. Mengetahui perlengkapan fasilitas dan peralatan di laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung. 4. Mengetahui bagaimana pengelolaan laboratorium IPA di SMP Negeri 8 Bandung.

BAB II LANDASAN TEORI

A. Pengertian Laboratorium Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), Laboratorium adalah tempat atau kamar dsb tertentu yg dilengkapi dengan peralatan untuk mengadakan percobaan (penyelidikan dsb). (Wijayanto, http://chemistry6623.blogspot.com). Laboratorium atau laboratory pada kamus ebsters, yaitu A building orroom in which scientific experiments are conducted, or where drugs, chemicals explosives are tested or compounded. Pada kamus Oxford, Laboratory: room or building used for scientific experiments, research, testing, etc esp in chemistry language (Yunita, 2009: 19). Menurut Wikipedia, laboratorium (disingkat lab) adalah tempat riset ilmiah, eksperimen, pengukuran ataupun pelatihan ilmiah dilakukan di laboratorium biasanya dibuat untuk memungkinkan dilakukannya kegiatankegiatan tersebut secara terkendali. Laboratorium ilmiah biasanya dibedakan menurut disiplin ilmunya, misalnya laboratorium fisika, laboratorium kimia, laboratorium biokimia, laboratorium computer, dan laboratorium bahasa (Yunita, 2009: 19). Dalam PERMENPAN No. 3 Tahun 2010, dijelaskan bahwa laboratorium adalah unit penunjang akademik pada lembaga pendidikan, berupa ruangan tertutup atau terbuka, bersifat permanen atau bergerak, dikelola secara sistematis untuk kegiatan pengujian, kalibrasi, dan/atau produksi dalam skala terbatas, dengan menggunakan peralatan dan bahan berdasarkan metode keilmuan tertentu, dalam rangka pelaksanaan pendidikan, penelitian, dan/atau pengabdian kepada masyarakat (Wijayanto, http://chemistry6623.blogspot.com). Procter (1981) mengemukakan bahwa laboratorium adalah tempat atau ruangan dimana para ilmuwan bekerja dengan peralatan untuk penyelidikan dan pengujian terhadap suatu bahan atau benda. Sedangkan menurut ISO/IEC Guide 2 1986, laboratorium adalah instansi/lembaga yang melaksanakan kalibrasi dan atau pengujian. Sementara Pengujian adalah kegiatan teknis yang terdiri atas

penetapan, penentuan satu atau lebih sifat atau karakteristik dari suatu produk, bahan, peralatan, organisme, fenomena fisik, proses atau jasa, sesuai dengan prosedur yang telah ditetapkan (Surono, http://www.mbrio-food.com). Laboratorium juga dapat diartikan tempat atau ruang dengan segala perlengkapannya yang digunakan untuk melakukan percobaan atau penelitian. Sebagai tempat percobaan atau penelitian, laboratorium dapat berupa ruang tertutup yang dibatasi dinding-dinding atau ruang (alam) terbuka, seperti kebun sekolah atau lingkungan lain sebagai sumber belajar (Hadiansah, 2013: 1). Dapat disimpulkan bahwa laboratorium adalah tempat atau ruangan yang digunakan untuk melakukan penelitian atau eksperimen terhadap suatu bahan atau benda yang dilengkapi dengan berbagai perlengkapan. Tipe Laboratorium berdasarkan PERMENPAN No. 3 tahun 2010, terbagi dalam 4 kategori: 1. Laboratorium Tipe I adalah laboratorium ilmu dasar yang terdapat di sekolah pada jenjang pendidikan menengah, atau unit pelaksana teknis yang menyelenggarakan pendidikan dan/atau pelatihan dengan fasilitas penunjang peralatan kategori I dan II, dan bahan yang dikelola adalah bahan kategori umum untuk melayani kegiatan pendidikan siswa. 2. Laboratorium Tipe II adalah laboratorium ilmu dasar yang terdapat di perguruan tinggi tingkat persiapan (semester I, II), atau unit pelaksana teknis yang menyelenggarakan pendidikan dan/atau pelatihan dengan fasilitas penunjang peralatan kategori I dan II, dan bahan yang dikelola adalah bahan kategori umum untuk melayani kegiatan pendidikan mahasiswa. 3. Laboratorium Tipe III adalah laboratorium bidang keilmuan terdapat di jurusan atau program studi, atau unit pelaksana teknis yang

menyelenggarakan

pendidikan

dan/atau

pelatihan

dengan

fasilitas

penunjang peralatan kategori I, II, dan III, dan bahan yang dikelola adalah bahan kategori umum dan khusus untuk melayani kegiatan pendidikan, dan penelitian mahasiswa dan dosen.

4. Laboratorium Tipe IV adalah laboratorium terpadu yang terdapat di pusat studi fakultas atau universitas, atau unit pelaksana teknis yang menyelenggarakan pendidikan dan/atau pelatihan dengan fasilitas

penunjang peralatan kategori I, II, dan III, dan bahan yang dikelola adalah bahan kategori umum dan khusus untuk melayani kegiatan penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat, mahasiswa dan dosen (Wijayanto, http://chemistry6623.blogspot.com).

B. Fungsi dan Peranan Laboratorium Fungsi laboratorium yaitu sebagai sumber belajar dan mengajar, sebagai metode pengamatan dan metode percobaan, sebagai prasarana pendidikan atau sebagai wadah dalam proses belajar mengajar. Engkoswara (1982) mengatakan bahwa melalui kegiatan praktikum yang biasanya dilakukan di laboratorium, siswa diharapkan dapat: 1. Mengembangkan berbagai keterampilan secara terintegrasi. 2. Mengenal berbagai peralatan laboratorium. 3. Mengenal berbagai desain dan peralatan untuk eksperimen. 4. Mengembangkan keterampilan mengumpulkan dan menginterprestasikan data. 5. Mengembangkan sikap untuk melakukan sesuatu secara tepat dan akurat. 6. Mengembangkan keterampilan dalam mengobservasi. 7. Mengembangkan eksperimen. 8. mengembangkan kecakapan dalam menulis laporan. kemampuan dalam mengkomunikasikan hasil

9. Mengembangkan kemampuan untuk belajar dan melakukan percobaan sendiri. 10. Menambah keberanian berfikir sendiri dan menanggung resiko. 11. Merangsang berfikir siswa melalui eksperimen. 12. Mengembangkan keterampilan dalam memecahkan masalah dengan berbagai variabel yang banyak dan berbagai kemungkinan pemecahannya.

Menurut Soejitno (1983) secara garis besar fungsi laboratorium adalah sebagai berikut: 1. Memberikan kelengkapan bagi pelajaran teori yang telah diterima sehingga antara teori dan praktik bukan merupakan dua hal yang terpisah. Keduanya saling kaji-mengkaji dan saling mencari dasar. 2. Memberikan keterampilan kerja ilmiah bagi mahasiswa/siswa. 3. memberikan dan memupuk keberanian untuk mencari hakikat kebenaran ilmiah dari sesuatu obyek dalam lingkungan alam dan lingkungan sosial. 4. Menambah keterampilan dalam menggunakan alat dan media yang tersedia untuk mencari dan menemukan kebenaran. 5. Memupuk rasa ingin tahu mahasiswa/ siswa sebagai modal sikap ilmiah seorang calon ilmuwan (Mita Indah Rizki, http://mitaindahrizki. blogspot.com/). Lebih jauh dijelaskan dalam Anonim (2003), bahwa fungsi dari laboratorium adalah sebagai berikut: 1. Laboratorium Sebagai Sumber Belajar Tujuan pembelajaran IPA dengan banyak variasi dapat digali,

diungkapkan, dan dikembangkan dari laboratorium. Laboratorium sebagai sumber untuk memecahkan masalah atau melakukan percobaan. Berbagai masalah yang berkaitan dengan tujuan pembelajaran terdiri dari 3 ranah yakni: ranah pengetahuan, ranah sikap, dan ranah keterampilan/apektif. 2. Laboratorium Sebagai Metode Pembelajaran Di dalam laboratorium terdapat dua metode dalam pembelajaran yakni metode percobaan dan metode pengamatan. 3. Laboratorium Sebagai Prasarana Pendidikan Laboratorium sebagai prasarana pendidikan atau wadah proses

pembelajaran. Laboratorium terdiri dari ruang yang dilengkapi dengan berbagai perlengkapan dengan bermacam-macam kondisi yang dapat dikendalikan, khususnya peralatan untuk melakukan percobaan. (Wahyuni Suryanita, http://wahyunisuryanita.blogspot.com/)

Selain itu, menurut Yunita (2009: 20) ialah dalam tatanan sekolah laboratorium dalam konteks pendidikan mempunyai fungsi sebagai tempat proses pembelajaran dengan metode yang dapat memberikan pengalaman belajar siswa untuk berinteraksi dengan alat dan bahan serta mengobservasi berbagai gejala serta langsung. Kegiatan praktikum akan memberikan peran yang sangat besar terutama dalam: 1. Membangun pemahaman konsep 2. Memverifikasi kebenaran konsep 3. Menumbuhan keterampilan proses secara efektif siswa 4. Menumbuhkan rasa suka dan motivasi terhadap pelajaran yang dipelajari 5. Melatih kemampuan promotor Dalam proses belajar mengajar kegiatan laboratorium atau praktikum turut berperan dalam mencapai 3 tujuan pembelajaran, antara lain: 1. Keterampilan kognitif, misalnya: a. Melatih agar teori dapat dimengerti b. Agar teori dapat diterapkan pada keadaan problem nyata. 2. Keterampilan afektif, misalnya: a. belajar bekerja sama b. belajar menghargai bidangnya c. belajar merencanakan kegiatan secara mandiri. 3. Keterampilan psikomotorik, misalnya: a. belajar memasang peralatan sehingga betul-betul berjalan b. belajar memakai peralatan dan instrumen tertentu (Mita Indah Rizki, http://mitaindahrizki. blogspot.com/).

C. Tujuan Laboratorium IPA Tujuan laboratorium IPA sebagai sarana penunjang pendidikan IPA adalah: 1. Mengembangkan kompetensi siswa dalam bidang Ilmu yang dipelajari. 2. Mengembangkan bakat dan minat siswa.

3. Menghilangkan rasa jenuh dalam belajar siswa yang hanya belajar teori tanpa pembuktian. 4. Menambah wawasan pengetahuan siswa. 5. Sebagai sarana penelitian teori siswa (Hadiansah 2013: 2-3).

D. Manfaat Metode dan Kepentingan Praktikum IPA Manfaat metode praktikum IPA adalah sebagai berikut: 1. Mempelajari IPA melalui kontak langsung dngan alat-alat dan bahan/zat kimia. 2. Dasar kegiatan belajar mengajar adalah kebebasan individu. 3. Dalam mengantisipasi gejala alam merujuk pada minat. 4. Melatih penggunaan kata-kata dan pengungkapan sebagaimana objeknya. 5. Mengembangkan karakter intelekyual dan moral siswa. 6. Memupuk sikap untuk melakukan penelitian dalam memecahkan masalah (Hadiansah 2013: 3). Sehubungan dengan manfaat metode praktikum tersebut, ada beberapa alasan mengenai pentingnya praktikum dalam pembelajaran IPA antara lain: 1. Konsep-konsep mudah diingat atau sukar dilupakan. 2. Sungguh-sungguh mempercayai konsep dan teori. 3. Siswa lebih mendalami Ilmuyang dipelajari. 4. Memperoleh keterampilan menggunakan alat dan bahan. 5. Menambah pengalaman dan percaya diri (Hadiansah 2013: 2-3).

E. Kelebihan dan Kekurangan Pelaksanaan Praktikum Penerapan kegiatan laboratorium dalam pembelajaran memiliki kebaikan dan kelemahan. Kebaikan dari pelaksanaan praktikum antara lain:
1. 2.

Melibatkan siswa secara langsung dalam mengamati suatu proses Siswa dapat meyakini akan hasilnya, karena langsung mendengar, melihat, meraba, dan mencium yang sedang dipelajari

3.

Siswa akan mempunyai kemampuan dalam ketrampilan mengelola alat, mengadakan percobaan, membuat kesimpulan, menulis laporan, dan mampu berfikir analitis

4. 5.

Siswa lebih cenderung tertarik pada obyek yang nyata di alam sekitarnya Memupuk dan mengembangkan sikap berfikir ilmiah, sikap inovatif, dan saling bekerja sama

6.

Membangkitkan minat ingin tahu, memperkaya pengalaman ketrampilan kerja dan pengalaman berfikir ilmiah. Sedangkan kelemahan/ kekurangan dari praktikum antara lain :

1. 2.

Guru harus benar-benar mampu, menguasai materi dan ketrampilan. Tidak semua mata pelajaran dapat dipraktikkan dan tidak semua diajarkan dengan metode praktik.

3.

Alat-alat dan bahan yang mahal harganya dapat menghambat untuk melakukan praktik.

4.

Banyak waktu yang diperlukan untuk praktik, sehingga kemungkinan dapat dilaksanakan diluar jam pelajaran (Indarto, 2002).

F. Kendala Pelaksanaan Praktikum Tidak semua guru madrasah mampu melakukan praktikum, atau madrasah tidak memfasilitasi terselenggaranya praktikum. Kesulitan pelaksanaan praktikum dapat disebabkan oleh mungkin kurangnya kesadaran tentang pentingnya praktikum, kurangnya waktu dan dana. Bagi madrasah yang sudah mendapatkan fasilitas laboratorium lengkap dengan isinya, banyak peralatan yang dibiarkan berdebu, berjamur, jadi sarang rayap, yang menunjukkan belum pernah digunakan. Hal tersebut di atas dapat disebabkan oleh salah satu atau kombinasi dari hal-hal berikut : 1. Kepala sekolah kurang tanggap. 2. Guru tidak terampil menggunakan alat. 3. Guru tidak berlatar belakang MIPA. 4. Guru takut melakukan percobaan yang dianggap berbahaya.

10

5. Tidak tersedia petunjuk praktikum. 6. Tidak ada sarana air, listrik dan gas. 7. Tidak ada pemantau laboratorium. 8. Kerja praktek tidak diberi honor tambahan. 9. Alat dan bahan kurang lengkap. 10. Tidak ada ujian praktikum atau kegiatan praktek tidak ada dalam ujian akhir (Hadiansah 2013: 3).

G. Syarat Keberhasilan Praktikum IPA Agar praktikum IPA dapat terselenggara dengan baik, perlu adanya kesepakatan dan kesadaran bersama dari semua aparat yang terkait. Beberapa syarat yang harus dipenuhi untuk terselenggaranya praktikum secara optimal diantaranya: 1. Tersedia alat-alat yang memadai sesuai dengan tujuan praktikum. 2. Tersedia judul dan prosedur praktikum yang teruji kehandalannya. 3. Tersedia sarana laboratorium, lengkap dengan instalasi air dan listrik. 4. Tersedia tenaga kerja terampil. 5. Tersedia waktu yang terjadwal. Persiapan untuk memperoleh syarat di atas dilakukan oleh kepala sekolah, wakil kepala sekolah, koordinator laboratorium dan para guru bidang studi. Jika hal-hal di atas telah dipenuhi, maka guru IPA bertugas merancang praktikum sebelum semester dimulai, dengan mempertimbangkan fasilitas yang tersedia (Hadiansah 2013: 4).

H. Desain Laboratorium 1. Tata Letak Laboratorium Setiap sekolah tidak memiliki keadaan lingkungan yang sama, sehingga tidak mudah menyeragamkan letak laboratorium di sekolah-sekolah yang ada. Meskipun demikian bila masih ada lahan, dan masih mungkin untuk menentukan letak laboratorium yang akan dibangun, perlu diperhatikan ketentuan sebagai berikut:

11

a. Tidak terletak pada arah angin yang menuju bangunan lain. Hal ini untuk menghindari penyebaran gas-gas. b. Tidak dekat dengan sumber air, untuk mencegah pencemaran air. c. Tidak dekat dengan bangunan lain, sehingga diperoleh ventilasi dan penerangan alami yang cukup. d. Memiliki saluran pembuangan khusus, tidak berhubungan dengan saluran air penduduk. e. Lokasi bangunan mudah dipantau keamanannya dan dijangkau, misalnya oleh mobil pemadam kebakaran apabila terjadi kebakaran. (Hadiansah 2013: 6). 2. Jenis Ruang Laboratorium Dan Ukurannya Pada dasarnya ruang laboratorium IPA di madrasah terdiri atas ruang praktikum/ruang utama dan ruang penunjang. Ruang penunjang terdiri dari beberapa ruang dengan fungsi khusus, yang jumlahnya tergantung kepada kebutuhan dan kemampuan madrasah. Ruang-ruang penunjang kegiatan praktikum IPA yaitu: ruang persiapan, ruang penyimpanan, ruang timbang, ruang asam, ruang (rumah) kaca dan kebun sekolah. (Hadiansah 2013: 6). a. Ruang Praktikum Ruangan ini digunakan sebagai tempat para siswa melakukan percobaan/praktikum. Bentuk ruangan ini hendaknya tidak sempit dan memanjang, agar jarak antara guru dan siswa yang di belakang tidak menjadi jauh. Idealnya luas lantai ruang ini 2,5 m2 untuk setiap siswa. Jadi untuk 40 orang siswa, diperlukan luas lantai ruang praktikum 40 x 2,5 m2 = 100 m2. Ukuran lebar dan panjang ruang ini misalnya 8 m x 12,5 m atau 9 m x 11 m. b. Ruang Persiapan Ruang ini digunakan oleh guru dan petugas laboratorium (laboran) untuk: mempersiapkan alat-alat dan bahan-bahan yang akan digunakan dalam praktikum dan menguji kehandalan prosedur praktikum. Ukuran ruang persiapan kira-kira 20 m2 jika luas lantai ruang praktikum 90 100

12

m2. Untuk luas lantai ruang praktikum 80 m 2, luas lantai ruang persiapan yaitu 14 15 m2. c. Ruang Penyimpanan Ruang ini digunakan untuk menyimpan alat-alat dan bahan-bahan yang jarang digunakan, atau berbahaya. Dalam ruangan ini terdapat lemari alat dan lemari bahan serta rak-rak. Untuk ruang praktikum yang luasnya 90 100 m2, sebaiknya luas ruang penyimpanan 20 m2 (5 m x 4 m). Jika ruang praktikum luasnya 80 m2, maka luas ruang penyimpanan 7,5 m2 - 14 m2 . d. Ruang Timbang Ruangan ini digunakan untuk melakukan penimbangan yang aman. Berbagai neraca analitis disimpan di ruangan ini. Di dalamnya terdapat meja timbang yang kokoh permanen (meja beton). Untuk laboratorium sederhana ruang ini tidak begitu diperlukan. Lebar ruang timbang adalah 2 2,5 m. e. Ruang Gelap Ruangan ini diperlukan untuk percobaan-percobaan yang

berhubungan dengan cahaya. Ruangan ini digelapkan secara permanen namun dengan ventilasi udara yang tetap baik. Seperti halnya ruang timbang, lebar luar ruang gelap adalah 2 2,5 m. f. Ruang Asam/Asap Ruang (lemari) asam diperlukan untuk tempat penyimpanan zat-zat yang uapnya berbahaya. Tempat ini digunakan juga untuk melakukan reaksi-reaksi kimia. Ruang/lemari ini terutama diperlukan di laboratorium kimia. Untuk laboratorium biologi, fisika apalagi laboratorium IPA di MTs/SLTP adanya lemari ini tidak terlalu diperlukan. Ukuran

lemari/ruang asam, lebar 150 cm, dalam 80 cm dan tinggi dasarnya 80 cm. g. Ruang Kaca dan Kebun Sekolah Ruang/rumah kaca berfungsi untuk mempelajari pertumbuhan tanaman. Kebun sekolah berfungsi sebagai tempat koleksi tumbuhan yang

13

diperlukan untuk pelajaran biologi, dan tempat percobaan pertumbuhan tanaman bagi siswa. 3. Denah Laboratorium IPA Denah laboratorium IPA diperlukan dalam rangka membangun gedung baru atau menata ruangan yang ada sebagai laboratorium. Dalam hal pemanfaatan ruang yang ada karakteristik laboratorium IPA tetap harus dipertimbangkan, meskipun tidak semua persyaratannya terpenuhi. Untuk itu perlu diperhatikan syarat-syarat pokok dan modifikasi seperlunya sesuai dengan kebutuhan, diantaranya: a. Ruangan cukup luas (2,5 m 2 untuk setiap orang), sesuai dengan jumlah siswa yang akan mempergunakannya. b. Memiliki jendela-jendela yang lebar atau relatif banyak. c. Terdapat perputaran/pergantian udara yang baik; dan atau penambahan ventilasi apabila diperlukan. d. Tersedia fasilitas air dan listrik serta instalasinya. Pasokan air lancar dan cukup banyak. e. Ada sistem pembuangan limbah yang baik. f. Memiliki pintu yang lebar atau lebih dari satu. g. Disediakan ruang penunjang. Setelah dilengkapi dengan fasilitas laboratorium sesuai dengan kemampuan, ruangan ini dapat difungsikan sebagai laboratorium IPA sederhana.

I. Perlengkapan Laboratorium 1. Fasilitas Bangunan Fasilitas bangunan adalah perlengkapan laboratorium yang terkait dengan desain dan konstruksi bangunan. Perlengkapan-perlengkapan itu dibuat dan/atau dipasang terintegrasi dengan fisik gedung, sehingga kondisi ruangsesuai dengan kebutuhan dan kelancaran di laboratorium (Hadiansah 2013: 15). Perlengakapan bangunan yang seharusnya ada dalam yaitu: a. Penerangan, bersumber dari cahaya matahari dan listrik.

14

b. Ventilasi, kadang-kadang ventilasi pada jendela belum cukup sehingga perlu adanya kipas penyedot (ceiling fans). c. Air dan Salurannya d. Listrik dan Instalasinya. e. Gas, diperlukan sebagai bahan bakar. Sebagai pengganti gas kota dapat digunakan gas tabung LPG. Jika tidak ada gas, sebagai penggantinya dapat digunakan lampu spiritus. f. Lantai harus rata tetapi tidak licin g. Pintu-pintu, untuk keluar masuk pemakai laboratorium harus cukup lebar. Daun pintu terbuka ke arah luar. 2. Fasilitas Mebelair (Perabot) Mebelair atau perabot laboratorium merupakan tempat melakukan pekerjaan dan penyimpanan alat dan bahan. Keberadaan mebelair ini membantu dalam memberikan kenyamanan bekerja (Hadiansah 2013: 16).. Yang termasuk ke dalam fasilitas mebelair antara lain: a. Meja Demonstrasi, digunakan oleh guru untuk melakukan demonstrasi percobaan dan peragaan alat dan bahan. Meja ini dilengkapi dengan fasilitas air, listrik dan gas, dan dipasang secara permanen. Daun meja ini harus dari kayu yang kuat dan baik, dengan tebal kira-kira 2,5 3,0 cm. Panjang 300 400 cm, lebar 80 90 cm dan tingginya 90 cm. b. Meja Praktikum dan Kursi Bulat, digunakan untuk kegiatan kerja laboratorium siswa. Bentuknya bergantung pada jenis laboratorium. c. Meja Dinding, dibuat dari cor beton, diletakkan di dinding laboratorium di bawah jendela. Meja dinding banyak digunakan untuk keperluan mikroskopi atau untuk menyimpan akuarium dan instrumen. Meja ini dilengkapi dengan lemari kecil, laci-laci dan rak-rak kecil. d. Lemari, dibedakan antara lemari untuk menyimpan dan lemari asap. Lemari untuk menyimpan ada tiga macam, yaitu lemari biasa, lemari gantung dan lemari di bawah meja. e. Bak Cuci dan Kran

15

f. Rak, digunakan untuk menyimpan alat-alat botol-botol yang berisi larutan, pereaksi, zat padat, reagen dan spesimen-spesimen biologi. g. Papan Tulis 3. Fasilitas Penunjang Fasilitas penunjang merupakan fasilitas yang menunjang kelancaran kegiatan lab, diantaranya alat-alat kebersihan, alat-alat pemadam kebakaran, perlengkapan P3K, katalog dan buku-buku petunjuk.

J. Peralatan Laboratorium IPA Peralatan laboratorium IPA dapat meliputi alat peraga pendidikan IPA dan alat penunjang pendidikan IPA. 1. Alat Peraga Pendidikan IPA Alat peraga pendidikan IPA adalah alat khusus yang digunakan secara langsung dalam praktikum IPA. Alat-alat ini untuk laboratorium IPA Madrasah Tsanawiyah dan laboratorium Madrasah Aliyah, terdaftar dalam Buku Daftar alat-alat laboratorium IPA beserta penjelasannya. Buku-buku tersebut diterbitkan oleh Departemen Pendidikan Nasional maupun

Departemen Agama. Alat peraga pendidikan IPA terbagi atas: a. Instrumen, misalnya alat-alat pengukur listrik, alat pengarah arus, mikroskop, fotometer, pH-meter, higrometer. b. Alat gelas (alat dari bahan gelas), misalnya gelas kimia, erlenmeyer, pipa kapiler, tabung reaksi. c. Alat-alat ukur, misalnya termometer, fotometer, pH-meter, gelas ukur d. Alat-alat bedah, misalnya pisau bedah, gunting bedah, pinset dan lainlain. e. Bagan, seperti penampang batang, penampang daun, charta mesin diesel. f. Model, misalnya model atom, model mesin uap, model jantung, model bola langit. g. Spesimen tumbuhan dan hewan, preparat awetan basah dan kering. h. Kamera, termasuk film, slide, film strip dan sebagainya.

16

2. Alat Penunjang Pendidikan IPA Agar kegiatan pembelajaran IPA di laboratorium berlangsung baik, diperlukan alat penunjang, yaitu: a. Perkakas, adalah alat-alat yang diperlukan tidak langsung untuk belajar mengajar. Diantara alat-alat itu ialah: pisau, gergaji, tang, palu, gunting, pemotong kaca, pelubang gabus dan sebagainya. b. Alat penghasil energi seperti tabung gas dan generator listrik. c. Alat proyeksi misalnya OHP.

K. Pengelolaan Laboratorium Sampai saat ini laboratorium ideal hanya dinyatakan secara fisik dan kelengkapannya serta proporsi antara alat dengan pemakai serta kualitas alat. Tidak dinyatakan secara profesional, dalam hal ini adalah pengelolaan. Fasilitas canggihpun tidak akan bertahan lama bila kapabilitas pengelolaan tidak profesional. Setiap komponen alat laboratorium memiliki masa susut dan potensi kerusakan. Tanpa adanya maintenance yang baik akan mempersingkat umur dan daya guna alat. Tanpa pengelolaan yang baik laboratorium hanya sebatas kumpulan alat yang teratur namun tidak fungsional. Guru IPA harus mampu memberi pembelajaran kepada siswa, mampu mengelola alat dan bahan, serta mengelola dan mengorganisir pekerjaan dan keamanan laboratorium. Adapun tugas umum organisasi laboratorium di antaranya: 1. Mengatur dan memelihara alat, bahan dan fasilitas laboratorium lainnya 2. Mengadakan/membeli alat dan bahan 3. Memlihara kebersihan laboratorium dan lingkungannya 4. Mengatur jadual penggunaan laboratorium 5. Menjaga keamanan dan keselamatan di laboratorium 6. Mengadministrasikan alat dan bahan 7. Mengusahakan suasana laboratorium berada dalam keadaan disiplin yang baik (Hadiansah, 2013: 38).

17

Selain tugas umum yang harus dipenuhi, personal pengelola laboratorium pun sangat dibutuhkan. Personal yang mengerti seluk beluk laboratorium adalah komponen penting dalam pengelolaan laboratorium. Selain jumlah yang memadai, personal pengelola laboraotrium hendaknya memiliki kualifikasi: keahlian, keterampilan dasar, wawasan yang luas dan transaksi sosial yang tinggi. Guru IPA selain bertugas mengajar IPA adalah juga pengelola laboratorium dalam bidang tugasnya. Sesungguhnya setiap orang yang bertanggung jawab atas kesinambungan daya guna laboratorium adalah personal pengelola. Petugas yang terlibat langsung dalam organisasi laboratorium adalah sebagai berikut. 1. Kepala Sekolah Peran kepala sekolah sebagai manajer pada dasarnya untuk menunjukkan dalam menggerakan semua komponen dalam sekolah, apalagi pada era otonomi daerah dewasa ini dengan kecenderungan School Based Management peran tersebut menjadi dominan (Yunita, 2009: 35). Selain itu, dalam pengelolaan laboratorium, kepala sekolah berperan sebagai penanggung jawab pengelolaan madrasah secara keseluruhan, baik administrasi pendidikan maupun teknis pendidikan. 2. Penanggung jawab teknis laboratorium Penanggung jawab teknis laboratorium mempunyai tugas bertanggung njawab atas: a. Kelengkapan administrasi laboratorium, b. Kelancaran kegiatan laboratorium IPA, c. Kelengkapan dalam pengadaan alat/bahan laboratorium, d. Kebersihan, penyimpanan, perawatan, dan perbaikan alat IPA. (Yunita, 2009: 35) 3. Kordinator laboratorium Tugas coordinator laboratorium adalah: a. Mengkoordinir masing-masing guru mata pelajaran (Fisika, Kimia, Biologi).

18

b. Mengusulkan

kepada

penanggung

jawab

laboratorium

untuk

pengadaan alat/bahan IPA. 4. Laboran Tugas laboran adalah: a. Mengerjakan administrasi tentang alat/bahan. b. Mempersiapkan dan menyimpan kembali alat/bahan yang digunakan dalam pembelajaran. c. Mempertanggungjawabkan atas kebersihan alat dan ruang

laboratorium beserta perlengkapannya. Agar kinerja pengelola laboratorium dapat berjalan dengan baik, sebaiknya organisasi laboratorium. Belum ada keseragaman mengenai struktur ini di berbagai sekolah. Pada dasarnya personal laboratorium diorganisir berdasarkan hierarki tanggung jawab bidang tugasnya. Berikut contoh struktur organisasi IPA (Yunita, 2009: 36): Gambar 2.1 Struktur Organisasi Laboratorium IPA

Kepala Sekolah

Wakil Kepala Sekolah bid. Kurikulum Koordinator Lab. IPA

Wakil Kepala Sekolah bid. Sarana

Penanggung Jawab Teknisi Lab. Fisika Guru Fisika

Penanggung Jawab Teknisi Lab. Kimia Guru Kimia

Penanggung Jawab Teknisi Lab. Biologi Guru Biologi

Teknisi Lab. Fisika

Teknisi Lab. Kimia

Teknisi Lab. Biologi

19

20

BAB III HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian 1. Tempat dan Waktu Penelitian Nama Sekolah Alamat : SMP Negeri 8 Bandung : Jl. Alun-alun No. 211 B Ujung Berung Tlp. (022) 7800098 Bandung 40611 Tanggal Observasi : Selasa, 23 April 2013 2. Fungsi dan Peranan Laboratorium IPA bagi SMP Negeri 8 Bandung Fungsi laboratorium yaitu sebagai sumber belajar dan mengajar, sebagai metode pengamatan dan metode percobaan, sebagai prasarana pendidikan atau sebagai wadah dalam proses belajar mengajar. Dalam proses belajar mengajar kegiatan laboratorium atau praktikum turut berperan dalam mencapai 3 tujuan pembelajaran, yaitu keterampilan kognitif, apektif, psikomotorik. Selain itu, belajar di laboratorium (praktikum) mampu menghilangkan rasa jenuh dalam belajar siswa yang hanya belajar teori tanpa pembuktian. 3. Desain Laboratorium Letak laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung berada di tengahtengah bangunan sekolah. Di depan laboratorium merupakan lapang, di samping kanan terdapat tangga ke mesjid, dan samping kiri merupakan tempat belajar mengajar (kelas). Di depan pintu laboratorium terdapat dinding yang tinggi yang membatasi laboratorium dengan lingkungan yang lain. Laboratorium IPA di SMP Negeri 8 Bandung terdiri atas ruang praktikum, ruang penyimpanan, dan ruang persiapan. Ruang praktikum ini digunakan sebagai tempat para siswa untuk melakukan percobaan atau praktikum. Luas laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung ini adalah 10,8 m x 9,6 m. Sedangkan luas ruang penyimpanan dan ruang persiapan masingmasing adalah 10,8 m2. Fungsi dari tiap ruangan ini telah dimanfaatkan sesuai kegunaannya.

21

Ruang praktikum ini dilengkapi dengan 15 jendela, satu pintu keluar yang cukup besar, dan dua pintu yang menghubungkan ruang praktikum dengan ruang penyimpanan dan persiapan. Ventilasi di ruang praktikum cukup banyak, begitu pula dengan penerangan dan instalasi listriknya. Denah ruangan laboratorium IPA di SMP Negeri 8 Bandung dapat dilihat seperti gambar di bawah ini. Gambar 3.1 Denah Ruang Laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung

S e l a s a r

Ruang Penyimpana n

10,8 m

Ruang Persiapan

Ruang Praktikum

9,6 m Keterangan:
Papan tulis Meja demonstrasi Meja praktikum Meja dinding Pintu masuk/keluar Jendela Kran air

Luas laboratorium: 10,8 m x 9,6 m = 103, 68 m2 Luas ruang praktikum: 9 m x 10,8 m = 97,2 m2 Luas ruang persiapan: 2 m x 5,4 m = 10,8 m2 Luas ruang penyimpanan: 2 m x 5,4 m = 10,8 m2 Selasar: 15, 2 m2

22

4. Perlengkapan Laboratorium Fasilitas yang ada pada laboratorium IPA SMPN 8 Bandung meliputi: a. Fasilitas bangunan Penerangan Ventilasi Air dan salurannya Listrik dan instalasinya Lantai Pintu-pintu b. Fasilitas mabelair (perabot) Meja demonstrasi Meja praktikum Kursi kayu Meja dinding Lemari (biasa, gantung, dan bawah meja) Bak cuci dan kran Rak Papan tulis c. Fasilitas penunjang Alat kebersihan Alat pemadam kebakaran Kotak P3K Buku-buku petunjuk Peralatan laboratorium IPA dapat meliputi alat peraga pendidikan IPA dan alat penunjang pendidikan IPA. Alat peraga pendidikan IPA adalah alat khusus yang digunakan secara langsung dalam praktikum IPA.

23

Peralatan yang terdapat di laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung dapat dilihat pada tabel di bawah ini. Tabel 3.1 Daftar Perlengkapan Laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Meja Guru Kursi Guru MejaSiswa KursiSiswa Lemari MejaPersiapan PapanTulis Jam Dinding OHP VCD Mike Speaker/Kamera Komputer Jendela Pintu besar Alat Pemadam kebakaran Nama barang Ukuran (cm) 120 x 70 30 x 30 120 x 70 30 x 30 200 x 170 50 x 300 160 x 240 Lingkaran 30 x 50 Jumlah 1 2 16 20 8 2 2 2 1 1 1 1 1 15 1 1 75

JUMLAH

5. Peralatan Laboratorium Peralatan (alat-alat praktik) yang dimiliki SMP Negeri 8 Bandung adalah sebagai berikut: Tabel 3.2 Daftar Perlengkapan Laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung
No 1 2 3 Basic Meter Basic Meter dan Shunt Multy Player Catu Daya / Power Supply Nama Alat Jumlah 8 buah 2 buah 8 buah

24

No 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 Hambatan Geser

Nama Alat

Jumlah 4 buah 7 buah 21 buah 8 buah 5 buah 10 buah 33 buah 8 buah 10 buah 1 buah 10 buah 3 buah 3 buah 22 buah 2 buah 6 buah 12 buah 8 buah 4 buah 2 buah 5 buah 10 buah 1 buah 3 buah 27 buah 2 buah 3 set 5 pak 7 pak 2 pak 8 buah 37 buah

Hambatan Tetap Terpasang 50 Ohm 5 W Hambatan Tetap Terpasang 100 Ohm 5 W Neraca 311 g/Neraca 4 Lengan Neraca 2610 g/Neraca 3 Lengan Alat Hukum Boyle Alat Peraga Penentu Tekanan Gas Alat Pascal Batang Gelas Alat Pengasah Pelubang Gabus Barometer Aneroid Bejana Berhubungan Bejana Kapiler Corong Condesen Gelas Ukur 10 ml Gelas Ukur 25 ml Gelas Ukur 100 ml Gelas Ukur 250 ml Gelas Ukur 1000 ml Hidrometer Kaca Hidrometer Kayu Hidrometer Mason Labu Destilasi Mikrosop untuk siswa Mikroskop untuk lanjutan Perangkat Pemeliharaan Mikroskop Kaca Benda pakisi 50 Kaca Benda KulturMikropakisi 50 Kaca Sedian untuk slaid Kaca Pembesar/Luv Lipat Mikro Slaid (DarahManusia)

25

No 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66

Nama Alat Mikro Slaid (TulangRawan) Mikro Slaid (TulangKompleks) Mikro Slaid (Amoeba proteus) utuh Mikro Slaid Batang Dikotil Mikro Slaid Batang Monokotil Mikro Slaid Akar Dikotil Mikro Slaid Akar Monokotil Kaca Pembesar Bertangkai Bangku Optik Kotak Cahaya/Ray Box Bola Lampu 12 V 24 W pakisi 2 Cermin Datar 1 pak Cermin Cekung/Konkaf f = 150 mm Cermin Cekung/Konkaf f = 300 mm Cermin Cembung/Konkaf f = 150 mm Corong Glass 65 Corong Plastik 65 Corong Glass Besar Wash Bottle 250 ml Gelas Kimia Bercurah Polypropelen 600 ml Gelas Kimia Bercurah Polypropelen1000 ml Beker Alumunium 500 ml Tabung Ukur Plastik 100 ml Tabung Ukur Plastik50 ml Tabung Contoh Botol Reagen Gelas Botol Reagen 250 ml Beker Plastik Funnel, Plain Glass Tabung Reaksi Elenmeyer

Jumlah 5 buah 10 buah 5 buah 5 buah 10 buah 10 buah 10 buah 10 buah 1 buah 6 set 4 set 1 pak 20 buah 5 buah 5 buah 24 buah 24 buah 3 buah 21 buah 12 buah 3 buah 14 buah 12 buah 10 buah 18 buah 4 buah 11 buah 25 buah 4 buah 2 pak 36 buah

26

No 67 68 Elenmeyer 100 ml Elenmeyer 250 ml

Nama Alat

Jumlah 35 buah 42 buah 714 Buah

JUMLAH

6. Pengelolaan Laboratorium Pengelolaan laboratorium IPA di SMPN 8 Bandung sudah agak terorganisir. Hal ini dapat dilihat dari struktur organisasi yang ada di laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung. Kepala Sekolah Drs. H. Haeruddin, M.M.Pd.

Penjab. Lab. IPA L. Setiady Mahmud A.Md. Pd. Penanggung Jawab Teknis Toto Koswara H, M.Pd. Penanggung Jawab Studi Eko Rini Indriati, A.Md. Pd..

Guru Fisika III Eko Rini I., A.Md. Pd.

Guru Biologi Dedah Mahmudah, S.Pd.

Guru Biologi Lilis Listiawati, S.Pd.

Guru Fisika II Toto Koswara H, M.Pd.

Guru Fisika Sains I L. Setiady M., A.Md. Pd.

Guru Fisika/Biologi Yoyoh Widiasari

Guru Biologi Sains II/I Ai Nurhayati, S.Pd.

Laboran Deni Muharam

27

Gambar 3.2. Struktur Organisasi Laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung

7. Tata Tertib Laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung Tata tertib laboratorium IPA yang diterapkan oleh SMPN 8 Bandung adalah sebagai berikut: a. Siswa tidak diperkenankan masuk ke ruang laboratorium tanpa seizin guru. b. Siswa tidak diperkenankan membawa makanan atau minuman keruang praktikum. c. Siswa tidak diperkenankan membawa alat-alat atau bahan praktikum keluar laboratorium tanpa seizing guru. d. Siswa dilarang mecoret-coret bangku atau ruangan laboratorium. e. Dalam kegiatan praktikum hendaknya digunakan bahan yang seminim mungkin atau secukupnya. f. Alat-alat dan bahan praktikum harus digunakan sesuai dengan petunjuk penggunaan atau sesuai dengan guru. g. Jika dalam praktikum siswa merusakan atau memecahkan alat, maka yang bersangkutan wajib mengganyinya. h. Jika dalam praktikum terjadi kecelakaan harap segera melapor kepada guru. i. Dilarang mencicipi atau memakan sesuatu dalam praktikum kalau guru tidak mengizinkan untuk melakukannya. j. Label atau etiket bahan yang rusak atau hilang harap segera dilaporkan kepada guru. k. Jagalah kebersihan dan buanglah sampah pada tempatnya. l. Setelah selesai praktikum alat-alat dan bahan hendaknya dikembalikan ketempat semula dalam keadaan lengkap, bersih dan siap pakai. m. Sebelum meninggalkan ruang laboratorium, kursi di atas meja, kran air dan gas ditutup rapat, kontak listrik dicabut.

B. Pembahasan Hasil Penelitian

28

1. Fungsi dan Peranan Laboratorium Fungsi dan peranan laboratorium dapat terlaksana di SMP Negeri 8 Bandung. Dimana fungsi dan peranannya itu sebagai sumber belajar dan mengajar, sebagai metode pengamatan dan metode percobaan, sebagai prasarana pendidikan atau sebagai wadah dalam proses belajar mengajar, serta untuk menghilangkan kejenuhan siswa belajar di kelas. Hal ini dapat dilihat dari adanya laboratorium lengkap dengan visi misi, tata tertib, serta peralatan yang biasa digunakan praktikum. Setiap siswa di SMP Negeri 8 Bandung selalu melaksanakan praktikum apabila dalam mata pelajaran IPA yang sedang dipelajari membutuhkan praktikum. 2. Kondisi dan Keadaan Laboratorium Letak laboratorium yang sesuai adalah tidak terletak pada arah angin yang menuju bangunan lain dan tidak dekat dengan bangunan lain. Hal ini untuk menghindari penyebaran gas-gas. Jika bangunan sekolah bertingkat, maka lebih baik letak laboratorium harus di tingkat paling atas. Selain bisa menjaga keamanan penyebaran gas, laboratorium juga bisa mendapatkan ventilasi dan penerangan alami. Selain itu, letak laboratorium juga tidak dekat dengan sumber air, karena dikhawatirkan terjadi pencemaran air dari zat-zat berbahaya yang digunakan di praktikum. Laboratorium harus memiliki saluran pembuangan khusus yang tidak berhubungan dengan saluran air masyrakat sekitar. Hal yang tak kalah penting, lokasi laboratorium harus mudah dipantau keamanannya dan dijangkau. Laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung terdiri dari ruang praktikum, ruang penyimpanan, ruang persiapan, dan kebun sekolah. Untuk laboratorium tingkat SMP, ruangan penunjang yang dimiliki sudah memadai untuk menunjang pembelajaran IPA di sekolah. Karena ruang penunjang lain seperti ruang gelap atau ruang asam tidak terlalu diperlukan untuk laboratorium SMP. Luas laboratorium yang dimiliki SMP Negeri 8 Bandung pun sudah memadai yaitu 103,68 m2. Sehingga ketika para siswa praktikum, mereka tidak akan saling berdesakan.

29

Namun, posisi ruang penyimpanan dan persiapan kurang strategi. Karena ruang itu terletak di samping ruang praktikum, dan memiliki satu pintu yang terletak di belakang jauh dari meja demonstrasi. Sehingga ketika akan dilaksanakan praktikum, guru harus berjalan memutar, hal ini akan membuang-buang waktu dan cukup merepotkan. 3. Desain dan Perlengkapan Laboratorium Laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung memiliki ventilasi udara dan penerangan yang cukup, yang didapatkan dari jendela dan lampu yang ada di ruangan. Pintu di laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung berjumlah satu buah namun berdaun pintu dua. pintu itu satu-satunya akses untuk keluar masuk laboratorium. Pintu itu terletak di depan ruang praktikum dekat dengan meja demonstrasi. Kekurangan dari laboratorium ini, dia tidak memiliki pasokan air yang baik dan tidak memiliki saluran pembuangan sendiri, serta dalam penataan barang dan alat-alat masih belum sesuai. Sehingga ketika dilaksanakan praktikum yang membutuhakan air, para siswa harus membawa air dari luar. Perlengkapan dan peralatan laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung sudah cukup lengkap, baik fasilitas bangunan, mebelair, maupun fasilitisa penunjang. Begitu pula dengan peralatan/alat-alat yang digunakan untuk praktik. Bahkan beberapa bahan kimia pun tersedia di laboratorium. Hanya saja, ada beberapa alat atau perlengkapn yang belum sesuai, seperti kursi siswa yang digunakan tidak berbentuk bulat, melainkan seperti kursi pada umumnya. 4. Pengelolaan Laboratorium Pengelolaan laboratorium menjadi hal yang sangat penting dalam menentukan keberhasilan suatu laboratorium. Karena, laboratorium yang ideal tidak hanya dinyatakan secara fisik dan kelengkapannya serta proporsi antara alat dengan pemakai serta kualitas alat. Tetapi dilihat juga dari aspek non fisik, dalam hal ini adalah pengelolaan. Fasilitas canggihpun tidak akan bertahan lama bila kapabilitas pengelolaan tidak profesional. Setiap komponen alat laboratorium memiliki masa susut dan potensi kerusakan. Tanpa adanya

30

maintenance yang baik akan mempersingkat umur dan daya guna alat. Laboratorium hanya sebatas kumpulan alat yang teratur namun tidak fungsional. Selain itu, tanpa pengelolaan yang baik laboratorium akan menjadi ruang hampa tanpa menghasilkan apapun. Pengelolaan laboratorium IPA di SMP Negeri 8 Bandung sudah diorganisir, hanya saja belum terkoordinir. Seperti dalam hal

pengadministrasian, belum dikelola dengan baik. Perawatan, penataan, dan penyimpanan barang pun belum tertata dengan benar. Petugas-petugas yang bersangkutan dengan organisasi di laboratorium haruslah orang yang kompeten di bidangnya. Sehingga mereka bukan hanya mampu mengajarkan IPA secara teori saja tetapi juga secara praktik. Guruguru yang mengajar IPA di SMP Negeri 8 Bandung semuanya

berlatarpendidikan IPA/MIPA. Sehingga mereka tidak hanya ditugasi mengajar, tetapi juga mengelola laboratorium. Penggunaan laboratorium di SMP Negeri 8 Bandung tidak selalu dilaksanakan setiap minggu. Tetapi, mereka melakukan praktik apabila ada materi yang memang harus dilakukan praktik, dan praktik itu mampu dilakukan baik oleh gurunya maupun siswanya. Setiap kelas memiliki jadwal tersendiri dalam penggunaan laboratorium. Terkadang, setiap kelas pun dibagi menjadi 2 sesi ketika melakukan praktikum. Hal ini bertujuan agar ketika praktikum, mereka tidak saling berdesakan. Tidak banyak laboratorium sekolah yang benar-benar ideal. Sehingga laboratorium yang ideal itu mudah ditemui dalam teori, tapi dalam kenyataannya sangat sulit ditemukan. Apabila ditilik secara keseluruhan, laboratorium IPA di SMP Negeri 8 Bandung cukup baik, hanya ada beberapa kekurangan saja. Langkah yang bisa dilakukan adalah meningkatkan pengelolaan laboratorium. Pengelolaan laboratorium berkaitan dengan unsur atau fungsi manajer yakni perencanaan, penataan, pengadministrasian, pengamanan, perawatan dan pengawasan. Laboratorium hendaknya seperti suatu organisme yang mampu tumbuh dan berkembang. Harus memiliki visi misi yang jelas. Sehingga laboratorium

31

menjadi terarah dalam pertumbuhan dan perkembangan serta produktivitas dalam penelitian. Dalam pengelolaan laboratorium merencanakan

kegiatan meliputi pelayanan praktikum, penelitian, pengadaan peralatan dan kebutuhan bahan, optimalisasi sumber daya, mencari sumber-sumber dana untuk kemandirian dan maintenance. Selanjutnya dilakukan upaya pengaturan (Organizing), yaitu upaya untuk menjalankan kegiatan laboratorium sebagaimana fungsinya. Langkah yang perlu dilakukan lagi adalah pencatatan (administrating), merupakan suatu proses pedokumentasian seluruh komponen fisik laboratorium. Proses ini mencakup kegiatan mendaftar semua fasilitas, alat dan bahan yang ada berdasarkan kategori tertentu atau sesuai dengan peraturan yang berlaku. Langkah selanjutnya adalah pemeliharaan (maintenance), yaitu upaya terus menerus dalam mengupayakan agar laboratorium dapat berfungsi secara optimal. Kegiatan ini dilakukan dengan cara periodik melakukan pemeriksaan. Hal lain yang harus diperhatikan adalah keselamatan laboratorium. Karena, kecelakaan merupakan kejadian diluar kemampuan manusia, terjadi dalam sekejap dan dapat menimbulkan kerusakan jasmani, rokhani maupun jiwa. Sehingga kehati-hatian dan kewaspadaan sangat dibutuhkan. Yang terakhir adalah penganggaran, yaitu kegiatan pengaturan pengeluaran keuangan laboratorium berdasarkan kebutuhan dan skala prioritas, serta tindakan mencari sumber-sumber keuangan melalui kegiatan produktif dengan cara yang benar untuk menunjang kelangsungan proses akademis dan

tumbuhkembangnya laboratorium. Setiap petugas yang berhubungan dengan laboratorium harus bertanggung jwab terhadap tugas sesuai fungsinya. Petugas yang diberi tanggung jawab di laboratorium haruslah orang yang kompeten di dalamnya. Sehingga semua kewajiban dapat dilaksanakan secara optimal.

32

BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan Dari uraian pembahasan yang telah dipaparkan, dapat disimpulkan: Fungsi dan peranan laboratorium di SMP Negeri 8 Bandung yaitu sebagai sumber belajar dan mengajar, sebagai metode pengamatan dan metode percobaan, sebagai prasarana pendidikan atau sebagai wadah dalam proses belajar mengajar, serta untuk menghilangkan kejenuhan siswa belajar di kelas. Secara keseluruhan kondisi laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung sudah cukup baik. Laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung terdiri dari ruang praktikum, ruang penyimpanan, ruang persiapan, dan kebun sekolah. Hanya dalam tata letaknya saja yang kurang tepat. Begitu pula dengan fasilitas dan peralatan yang dimiliki laboratorium IPA SMP Negeri 8 Bandung sudah cukup lengkap, baik peralatan Biologi, Kimia, maupun Fisika. Sedangkan pengelolaan laboratorium IPA di SMP Negeri 8 Bandung sudah diorganisir, hanya saja belum terkoordinir. Seperti dalam hal

pengadministrasian, belum dikelola dengan baik. Perawatan, penataan, dan penyimpanan barang pun belum tertata dengan benar.

B. Saran Pemahaman mengenai pengembangan dan teknik laboratorium penting untuk dikuasai. Karena penggunaan laboratoriun masuk ke dalam proses pembelajaran. Pengelolaan laboratorium di sekolah harus terus ditingkatkan demi terwujudnya fungsi dan peranan laboratorium secara optimal.

33

DAFTAR PUSTAKA

Engkoswara dan Entang, M. 1982. Pembaharuan dalam Metode Pengajaran. Jakarta: Depdikbud. Hadiansah. 2013. Modul Teknik dan Pengembangan Laboratorium. Tidak Diterbitkan. Indarto, K. 2002. Kaitan antara Kegiatan Laboratorium dengan Prestasi Belajar Fisika. Semarang: FMIPA Unnes. Rizki, Mita Indah. 2012. Laboratorium Sebagai Pusat Sumber Belajar. http://mitaindahrizki.blogspot.com/2012/05/laboratorium-sebagai-pusatsumber.html. Diakses tanggal 29 April 2013 pukul 09.53. Surono. Peran Laboratorium Terakreditasi dalam Pengembangan Mutu dan Keamanan Pangan dan Pertanian. http://www.mbriofood.com/article6.html. Diakses tanggal 29 April 2013 pukul 09.35. Suryanita, Wahyuni. 2012. Fungsi dan Manfaat Laboratorium Sebagai Sumber Belajar. http://wahyunisuryanita. blogspot.com/2012/12/fungsi-danmanfaat-laboratorium-sebagai.html. Diakses tanggal 29 April 2013 pukul 10.05. Wijayanto. 2012. Pengertian Laboratorium. http://chemistry6623.blogspot.com /2012/07/pengertian-laboratorium.html. Diakses tanggal 29 April 2013 pukul 09.20. Yunita. 2009. Panduan Pengelolaan Laboratorium Kimia. Bandung: CV. Insan Mandiri.

34

LAMPIRAN 1. Kondisi dan Tata Letak Laboratorium SMP Negeri 8 Bandung

Depan Laboratorium IPA

Ruang Praktikum

Ruang Persiapan dan Penyimpanan

Kebun dan Kolah

2. Fasilitas Laboratorium

Pintu dan Jendela

Meja Demonstrasi

Meja Praktikum, Kursi, dan Meja Dinding

Lemari biasa, gantung, dan bawah meja

Papan Tulis dan kran

Alat Pemadam Kebakaran dan Kotak P3K 3. Peralatan Laboratorium

Alat Peraga IPA

KIT (Alat Praktik Fisika)

Bagan Biologi

Mikroskop

Tabung Reaksi

Bahan-bahan Kimia

4. Administrasi Laboratorium

Visi dan isi Laboratorium

Bagan Statistik Data Siswa

Tabel Data Fasilitas

Tata Terbib Laboratorium

Struktur Organisai Sekolah 5. Foto Observer

Foto bersama Bu Dedeh (Guru Biologi SMP Negeri Bandung)

Foto Kelompok Observasi di depan Sekolah SMP Negeri 8 Bandung