Anda di halaman 1dari 7

BETON DENGAN SERAT BAJA

http://dc223.4shared.com/doc/F2BFPR8S/preview.html A. Fungsi dan Penggunaan Serat Baja pada Beton


Beton serat dapat didefinisikan sebagai beton yang terbuat dari semen portland atau bahan pengikat hidrolis lainnya yang ditambah dengan agregat halus dan kasar, air, dan diperkuat dengan serat. Interaksi antara serat dan matrik betonmerupakan sifat dasar yang mempengaruhi kinerja dari material komposit beton serat. Pengetahuan tentang interaksi ini diperlukan untuk memperkirakan kontribusi serat dan meramalkan perilaku dari komposit. Beton juga merupakan bahan yang dipergunakan pada konstruksi bangunan. Dengan melihat perilaku yang dimiliki beton serta material-material yang menyusun beton, sifat dari beton adalah sangat getas. Sifat getas beton adalah saat menerima tegangan tarik. Beton bersifat getas adalah karena adanya agregat. Tidak bisa dipungkiri agregat adalah bahan utama penyusun beton, namun jika dilihat dari sifat getas yang ditimbulkan agregat akan membuat banyak kerugian pada konstruksi bangunan pada keadaan bebas batas. Lebih jelasnya secara struktural beton mempunyai tegangan tekan cukup besar, sehingga sangat bermanfaat untuk struktur dengan gaya-gaya tekan dominan. Kelemahan struktur beton adalah kuat tariknya yang sangat rendah dan bersifat getas (brittle), sehingga untuk menahan gaya tarik beton diberi baja tulangan. Penambahan baja tulangan belum memberikan hasil yang benar-benar memuaskan. Retak-retak melintang halus masih sering timbul didekat baja yang mendukung gaya tarik. Dalam perancangan struktur beton, tegangan tarik yang terjadi ditahan oleh baja tulangan, sedang beton tarik tidak diperhitungkan menahan tegangan-tegangan tarik yang terjadi karena beton akan segera retak jika mendapat tegangan tarik yang melampaui kuat tarik. Ditinjau dari segi keawetan struktur, retakan ini akan mengakibatkan korosi pada baja tulangan sehingga akan mengurangi luas tampang baja tulangan, meski dari tinjauan struktur retak ini belum membahayakan. Hal ini berarti merupakan suatu pemborosan, karena pada kenyataannya daerah beton tarik itu betul-betul ada dan juga harus dilaksanakan. Dengan suatu perancangan khusus, kuat tarik beton ini dapat ditingkatkan sehingga mampu menahan tegangan tarik tanpa mengalami retakan. Untuk mengatasi hal tersebut perlu dibutuhkan usaha-usaha pemakaian bahan alternatif sebagai bahan yang berfungsi untuk mengganti ataupun sebagai bahan pendamping baja, yang dapat meningkatkan kuat tarik beton agar tahan terhadap gaya tarik yang diakibatkan pengaruh iklim, temperatur dan perubahan cuaca yang dialami oleh permukaan yang luas, serta untuk meredam gaya lenturan yang mungkin terjadi. Karena bahan ini diharapkan menjadi tulangan mikro yang tersebar secara acak pada campuran beton dan akan menimbulkan dowel action atau aksi pada kawat sebagai pasak yang terkandung pada beton tersebut. Menurut Tjokrodimulyo maksud utama penambahan serat kedalam beton adalah untuk menambah kuat tarik beton, mengingat kuat tarik beton sangat rendah. Kuat tarik

yang sangat rendah berakibat beton mudah retak, yang pada akhirnya mengurangi keawetan beton. Dengan adanya serat, ternyata beton menjadi lebih tahan retak. Perlu diperhatikan bahwa pemberian serat tidak banyak menambah kuat tekan beton, namun hanya menambah daktilitas. Penambahan serat sampai batas optimum, umumnya akan meningkatkan kuat tarik dan kuat lentur, tetapi sebaliknya justru menurunkan kekuatan tekan. Hanya jenis serat tertentu yang mampu meningkatkan kinerja beton, semisal yaitu serat baja.

B. Jenis Bahan yang digunakan Sejumlah laporan riset dan penggunan praktis beton serat menunjukkan bahwa untuk peningkatan kemampuan kontruksi umumnya digunakan serat baja berukuran makro dengan panjang sekitar 2 cm atau lebih. Penggunana serat baja modern dengan berbagai bentuk, permukaan kasar ujung berangkur, bergelombang dan beberapa bentuk lain terbukti sangat efektif meningkatkan kemampuan lentur,duktilitas ketahanan menahan retak,ketahanan torsi dan ketahanan lelah (fatigue resistance), Maidl, R B(1995) dan Ding,Y (2003). Dosis penggunaan yang umum adalah 0,25-2% takaran volume atau sekitar 2050 kg serat baja per meter kubik produksi beton. (Muh. Syarif, Muh. Agus F. & Kunto A.) Derajat peningkatan sifat-sifat kuat lentur beton dipengaruhi oleh jenis, ukuran, bentuk, konsentrasi dan aspek ratio serat. Jenis serat yang dapat dipakai sangat banyak, mulai dari bahan yang mahal hingga bahan alami yang sangat murah. Dan untuk setiap jenis serat mempunyai keuntungan dan kerugian sendiri-sendiri.
Dalam suatu bahan pendukung pada sebuah bangunan banyak bahan yang terbuat dari logam seperti besi, alumunium, tembaga, baja, serat fiber, sabut kelapa dan sebagainya. Dalam artikel ini penyusun hanya membahas logam yang berhubungan dengan judul yang telah dibuat yaitu logam Baja. Selain itu juga akan dibahas mengenai sifat dan karakteristik serta perlakuan pada material baja. Baja merupakan bahan logam yang dikenal dengan salah satu bahan yang mempunyai kuat terhadap tarikan yang tinggi. Sehingga tidak menutup kemungkinan hampir semua bangunan menggunakan baja sebagai bahan utama setelah beton. Contoh penggunaan dari baja pada bangunan bisa berupa rangka atap, konstruksi jembatan, portal dan masih banyak lagi kegunaan baja pada bidang teknik sipil. Sesuai dengan perihal diatas, penyusun mengambil salah satu bahan yang terbuat dari serat baja yaitu jenis kawat. Kawat dapat diklasifikasikan sebagai berikut : 1. Kawat las 2. Kawat baja karbon tinggi

3. Bronjong kawat 4. Kawat berduri 5. Kawat baja 6. Kawat pengikat (Bendrat) 7. Kawat baja lapis seng dan sebagainya.

Gambar 1. Serat baja Bentuk-bentuk kawat yang digunakan untuk bahan tambah seton yaitu sebagai berikut :

http://2.bp.blogspot.com/8FCPxHRjEmg/Tzp1_cJ8X-I/AAAAAAAAAC8/EY75lj2aTw/s1600/beton+1.png
Gambar 2. Bentuk Serat Baja

Dari beberapa jenis kawat diatas, maka dari penelitian mengambil jenis kawat pengikat atau sering disebut dengan bendrat. Adapun pengertian dari kawat pengikat adalah kawat lunak yang digunakan untuk mengikat baja tulangan dalam konstruksi beton bertulang. Persyaratan dari kawat pengikat adalah harus terbuat dari baja lunak dengan diameter minimum 1 mm dengan panjang 6 mm yang telah dipijarkan terlebih dahulu dan tidak bersepuhkan seng. Dari pengujian slump test dapat disimpulkan bahwa penambahan serta semakin besarnya diameter serat akan menurunkan workability dari campuran beton. Dan dari pengujian diperoleh kuat tekan, kuat tarik belah dan kuat lentur beton yang lebih tinggi dari beton normal. Sedangkan dari hasil pengujian kuat tekan dan kuat tarik belah didapatkan nilai yang optimal pada diameter 0,9 mm dengan panjang serat 67,5 mm.

Untuk kuat tekan mengalami peningkatan 14,67 % dibandingkan beton normal. Untuk kuat tarik belah mengalami peningkatan 33,46 % dari beton normal. Dari pengujian kuat lentur beton didapatkan nilai yang optimal pada diameter 0,9 mm dengan panjang 54 mm. Pada pengujian kuat lentur diperoleh peningkatan 48,06 % dibandingkan beton normal. (Ananta Ariatama) Suhendro (1991), telah menemukan bahan lokal yang mudah didapat di Indonesia juga harganya lebih murah dibandingkan dengan fiber baja berupa potongan kawat bendrat diameter 1 mm, panjang 60 mm (aspek rasio l/d = 60). Hasilnya menunjukan peningkatan kualitas beton yaitu beton menjadi sangat liat atau daktail (ductile), kuat desak, kuat tarik dan ketahanan terhadap kejut juga meningkat. Pengaruh pada penambahan serat ke dalam adukan beton tergantung pada jenis, ukuran, bentuk, konsentrasi dan rasio serat. Aspek rasio serat yang tinggi akan menyebabkan serat cenderung menggumpal menjaadi bola yang sangat sulit disebar secara merata sebelum dan sesudah pengadukan. Briggs dkk. (1974) menemukan bahwa batas maksimal aspek rasio serat yang masih memungikan pengadukan dilakukan dengan mudah adalah 1/d < 100. Nilai 1/d yang melampaui batas akan menyebabkan kesulitan dalam pengadukan

Gambar 3. Beton segar seusai proses pencampuran

C. Sifat dan Karakteristik Serat Baja Adapun sifat serta karakteristik baja sendiri sebenarnya sudah dijelaskan diatas yaitu mempunyai kuat tarik yang tinggi dan baik untuk mengimbangi kuat tekan pada suatu beton. Baja memiliki sifat karakteristik, antara lain : 1. Mempunyai kuat tarik yang tinggi. 2. Leleh baja berkisar pada suhu tinggi diatas 1000 F (540 C), karena terjadi pengendapan senyawa karbon dan elemen paduan terjadi sehingga mikrostrukturnya lebih getas (mudah patah).

3. Pengaruh tegangan multiaksial, pengaruh tegangan yang kompleks pada struktur terutama pada sambungan sangat berpengaruh pada kegetasan. 4. Baja akan terjadi mudah korosi jika terlalu banyak terkena air. 5. Kekuatan tarik bajasangat dipengaruhi oleh naik atau turunnya suhu, baja umumnya dipakai pada kedaan suhu dibawah 1000F, dan beberapa baja yang diberi perlakuan panas harus dijaga agar suhunya dibawah 800F (430C). Sedangkan pada kawat pengikat mempunyai daya lentur dan mudah dibentuk, sehingga kawat ini sering digunakan sebagai pengikat pada tulangan pada beton. Serat baja dapat berupa potongan-potongan kawat atau dibuat khusus dengan permukaan halus / rata atau deform, lurus atau bengkok untuk memperbesar lekatan dengan betonnya. Serat baja akan berkarat dipermukaan beton, namun akan sangat awet jika didalam beton.

D. Prinsip Kerja Serat Baja pada Beton Dengan adanya sifat getas yang dimiliki beton serta daya dukung terhadap tekan yang relatif, maka dipergunakanlah serat baja yang terbuat dari kawat ikat (kawat bendrat) sebagai alternatif dalam campuran adukan beton. Serat baja dalam beton diharapkan mampu untuk mengurangi tingkat getas jika dibandingkan dengan beton agregat normal serta mampu meningkatkan kuat tekan. Serat baja mempunyai peranan sebagai tulangan tambahan agregat yang mengisi rongga-rongga pada beton. Sehingga akan menjadi pasak di dalam beton yang akan saling tarik menarik membentuk kekuatan tarik di dalam beton sendiri. Dari proses yang berbeda pada campuran adukan beton, jika dibebani oleh beban tekan, beton agregat normal saat dibebani tekan, matrik mencapai kuat tariknya dan mulai retak. Beton tersebut retak dan menjalar melalui interface zona antara agregat dan matriks. Sedangkan jika mempergunakan serat, saat kondisi retak merambat memotong matriks ataupun agregat secara cepat. Dengan penambahan serat terjadi regangan akibat beban teka unaxial, hal ini menunjukkan lebih banyak energi yang diserap oleh beton berserat dari pada beton agregat normal. Beton serat mampu menghasilakan kuat tekan dan daktilitas yang lebih besar dari pada beton agregat normal walaupun tanpa adanya tambahan zat adiktif. Dari evaluasi hasil percobaan dan analisa yang dilakukan menunjukkan adari penambahan serat sebesar 0.00X sampai 0.9021X memberikan kuat dukung terhadap lentur dari 0X hingga 11.2X, serta daktilitas benda uji naik menjadi 0 hingga 1.048.

E. PENERAPAN Beton dengan serat baja ini sangat cocok digunakan untuk rumah tahan gempa. Dengan adanya serat baja dalam beton maka akan bersifat saling mengikat dan menarik antar bagian beton. Sehigga dengan goncangan gempa memungkinkan sedikit sekali terjadi keretakan pada beton. Ditambah lagi dengan sifat yang dimiliki beton serat baja yang bersifat daktilis. Karena bahan ini diharapkan menjadi tulangan mikro yang tersebar secara acak pada campuran beton dan akan menimbulkan dowel action atau aksi pada kawat sebagai pasak yang terkandung pada beton tersebut. Meskipun beton serat baja memiliki kelemahan yaitu pada proses pencampuran, sehingga mengaharuskan bahwa batas maksimal aspek rasio serat yang masih memungikan pengadukan dilakukan dengan mudah adalah 1/d < 100. Nilai 1/d yang melampaui batas akan menyebabkan kesulitan dalam pengaduk.