Anda di halaman 1dari 8

Tersedia online di www.pelagiaresearchlibrary.

com Penelitian Perpustakaan Pelagia Der Chemica Sinica , 2010 , 1 ( 2 ) : 6-14 ISSN : 0976-8505 Coden ( USA ) CSHIA56 Penelitian Perpustakaan Pelagia ISOLASI DAN KARAKTERISASI GLIKOSIDA STEROID DARI DAUN STACHYTARPHETA JAMAICENSIS LINN VAHL Donatus Ebere okwu * . Offiong N. Ohenhen Departemen Kimia Michael Okpara University of Agriculture , Umudike

Abstraksi Steroid merupakan kelompok penting dari produk alami yang menunjukkan spektrum yang luas dari profil farmakologis . Mereka ditemukan regulator hormon penting yang memiliki oxytocic , anti - inflamasi , antioksidan , anti -asma , bronkodilator , sifat anti - spasmodik , hati tindakan detoksifikasi dan membantu untuk menormalkan darah lengket . Investigasi kimia dari konstituen bioaktif dari daun Stachytarpheta jamaicensis Linn Vahl ( Gervao , teh Brasil atau bajingan vervain ) mengakibatkan isolasi dua glukosida steroid baru 16 - ( - D glukopiranosil , 3 , 8 , 22 - trihidroksi ) Cholestan -1 -il - 6 - O - ( 3 , 4 , 5 trimethoxybenzoyl ) - D , glucopyranoside 1 dan 16 - ( - D - glukopiranosil 3,8,22 trihidroksi - cholest - 5 , 14,16 , 23 tetraiene 1 -il , 6 - O - ( 3,4,5 - trimethoxybenzonyl ) D glucopyranoside 2 ) . Struktur yang dijelaskan menggunakan spektroskopi NMR dalam kombinasi dengan IR dan data MS spektral . Kata kunci : regulator hormon , antioksidan , anti - inflamasi , bronkodilator , oxytoxic , agen detoksifikasi,produk alami . ___________________________________________________________________________ PENDAHULUAN Ekstrak alami yang berasal dari tumbuhan merupakan sumber senyawa bioaktif terbukti dengan indikasi terapeutik terhadap spektrum yang luas dari penyakit dan infeksi [ 1-3 ] . Secara khusus , Stachytarpheta jamaicensis telah terbukti untuk menghasilkan metabolit sekunder yang menampilkan oxytocic , anti - inflamasi , antioksidan , saraf, antivirus , antibakteri , hati pelindung , cardioactive dan antitumorous efek [ 4-6 ] . Sebagai bagian dari pencarian yang sedang berlangsung untuk metabolit sekunder biologis aktif dari Rain Keanekaragaman Hayati Hutan Nigeria , Stachytarpheta jamaicensis Linn Vahl ( Verbenaceae ) umumnya dikenal sebagai ( Gervao , teh Brasil , verbena cimarrona ,

bajingan vervain , bunga biru atau simpatisan sisir ) dipilih untuk penelitian karena pemanfaatan multiguna sebagai hias , sayur dan obat-obatan . S. jamaicensis adalah tahunan atau tahunan tanaman herba kurus yang tumbuh 60-120 cm [ 7 ] . Ini beruang kecil kemerahan ungu bunga biru . Ini adalah adat untuk sebagian besar

Donatus Ebere okwu dkk Der Chemica Sinica , 2010 , 1 ( 2 ) : 6-14 __________________________________________________________________________ Pelagia Penelitian Perpustakaan 7

Amerika tropis dan meskipun beberapa menganggapnya sebagai gulma semi- invasif ke Afrika [ 7 ] . Hal ini kadang-kadang dibudidayakan sebagai tanaman hias di sekitar rumah untuk bunga biru dan sangat bergerigi hijau daun [ 8 ] . S. jamaicensis milik keluarga Verbenaceae . Hal ini sering disebut sebagai bajingan vervain atau liar verbena . Dua spesies yang sangat mirip Stachytarpheta tumbuh di daerah tropis dan digunakan secara bergantian (dan berbagi nama umum yang sama ) dalam sistem pengobatan herbal banyak negara ' . Mereka termasuk S. cayennensis dan S. jamaicensis [ 8 ] .

Daun dan batang ekstrak yang digunakan secara luas dalam pengobatan tradisional dalam penyusunan obat yang digunakan sebagai tonik lambung , untuk merangsang fungsi saluran pencernaan , untuk dispepsia , alergi , asma dan demam dan masalah hati kronis [ 8-10 ] . Daun digunakan untuk menyembuhkan batuk , disentri atau dada pilek dalam pengobatan herbal . Ekstrak dari daun mencegah gangguan kolik , menyembuhkan kepala atau dada pilek [ 11 ] , ditekan batuk [ 12 ] dan sering digunakan dalam pengobatan sirosis dan hepatitis ( radang hati ) [ 13 ] . Secara eksternal , digunakan untuk membersihkan bisul , luka , luka dan luka [ 8 ] . Dalam pengobatan herbal , tanaman ini dianggap gagal , pencahar , diuretik dan obat penenang dan digunakan untuk mengurangi kejang , menekan sistem saraf pusat , mempromosikan menstruasi , dan produksi susu pada ibu menyusui [ 8,14 ] ) . S. jamaicensis banyak digunakan oleh perempuan di Nigeria selatan untuk berbagai jenis gangguan menstruasi dan keluhan perempuan [ 15 ] . Daun digunakan untuk menyiapkan teh untuk wanita setelah melahirkan untuk mengembalikan rahim ke posisi , mengatur hormon dan meningkatkan pasokan susu ibu menyusui [ 15 ] . Teh diseduh dari bagian aerial tanaman diambil untuk kegugupan , kondisi jantung , perut , dispepsia , neuralgia , batuk , pilek , demam , flu dan keluhan hati [ 8 ] . Daun tumbuk juga digunakan dalam tapal untuk bisul dan luka terinfeksi sedangkan jus daun diambil secara internal untuk parasit usus [ 8 ] . Dalam pengobatan herbal , S. jamaicensis dianggap sebagai yang aman , obat alami ketika dipersiapkan decoctions atau infus yang biasanya diambil secara lisan atau diterapkan secara eksternal . Tindakan utama tanaman termasuk antihistamin , bronkodilator , anti - inflamasi ,

dan antasida , anti - parasit dan terutama digunakan untuk alergi dan kondisi pernafasan ( pilek, flu , asma , bronchitis ) [ 8 ] . Pabrik menemukan aplikasi sebagai obat untuk nada , keseimbangan, memperkuat , melindungi dan mendetoksifikasi hati dan sebagai stimulan hati empedu dan masalah hati kronis [ 8,16,13 ] . Di beberapa negara itu digunakan untuk aborsi , melahirkan, menyusui stimulasi dan pengobatan gangguan menstruasi [ 8 ] . Fungsi-fungsi ini karena steroid , iridoid atau senyawa flavonoid yang tersedia di pabrik . S. jamaicensis mengandung flavonoid , terpen, fenol dan steroid . Beberapa bahan kimia ini tanaman telah didokumentasikan [ 8 ] . Glikosida iridoid dikenal sebagai verbascoside atau acetoside telah diisolasi dari tanaman [ 6 ] . Dalam penelitian klinis , ini fitokimia antioksidan kuat telah didokumentasikan dengan pelindung , cardioactive dan antitumerous efek saraf , antivirus , antibakteri , hati [ 4,5,6,17 ] . Sebuah flavonoid dalam S. jamaicensis disebut scuttelarein telah didokumentasikan dengan kardioprotektif , anti - inflamasi dan antivirus tindakan [ 18 ] . Flavonoid lain yang ditemukan di tanaman ini dikenal sebagai hopidulin telah dilaporkan memiliki anti -asma , bronkodilator dan antispasmodic properti; tindakan detoksifikasi hati dan membantu untuk menormalkan darah lengket [ 16,19 ] . Bahan kimia tanaman utama di S. jamaicensis meliputi : epigenol - 7 - glucoronide , alpha - spinasterol , stachytarphine , scutellarein , asam uroslic , scultellarein dan verbascoside [ 8 ] . Disini kami melaporkan untuk pertama kalinya isolasi , karakterisasi dan struktural penjelasan dua glukosida steroid 16 - ( - D - glukopiranosil - 3 ,8,22 - trihidroksi ) Cholestan - 1 -il - 6 - O - ( 3 , 4,5 - trimethoxybenzoyl ) - D - glucopyranoside 1 dan 16 - ( - D - glukopiranosil 2 ) 3,8,22 - tri - hidroksi cholest 5 , 14 , 16,23 tetraiene - 1 -il - 6 - O - ( 3 , 4 , 5 - trimethoxybenzoyl ) - D , glucopyranoside 2 dari daun S. jamaicensis .

BAHAN DAN METODE General Eksperimental Prosedur Spektra IR ditentukan pada Thermo Nicolet Nexus 470 RT - IR spektrometer . Para 1H dan 13C NMR direkam pada Bruker Avance 400 FT spektrometer NMR menggunakan tetrametilsilan ( TMS ) sebagai standar internal. Pergeseran kimia disajikan dalam bagian per juta ( ppm ) . LC - ESIMS spektrum ditentukan dalam modus ion positif pada PE - Biosystem . API 165 tunggal instrumen quadruple . HRESIMS (mode ion positif ) spektrum direkam pada Thermo Finniga MAT 95 spektrometer massa XL . Kromatografi kolom dilakukan dengan silika gel ( 200-300 mesh) dan memantau pemisahan preparatif , kromatografi lapis tipis analitik ( TLC ) dilakukan pada suhu kamar pada pra - dilapisi 0,25 mm silika gel 60 F 254 pelat aluminium ( 20 x 20 cm ) Merck , Darmstadt , Jerman .

Reagen dan pelarut seperti etanol , kloroform , dietil eter , dan heksana adalah semua kelas analitis dan dibeli dari Merck , Darmstadt , Jerman .

Bahan tanaman Daun segar dan batang S. jamaicensis dipanen dari Edibe - Edibe , Calabar , Cross River State, Nigeria pada tanggal 10 Januari 2008. Sampel tanaman ( bunga , batang dan daun ) yang diidentifikasi oleh Dr A. Nmeregini dari Bagian Taksonomi , Departemen Kehutanan , Michael Okpara Universitas Pertanian , Umudike , Abia , Nigeria . Sebuah voucher spesimen Nomor SJ/3348 telah disimpan di Departemen Kehutanan Universitas .

Ekstraksi dan Isolasi Bahan Tanaman Bahan tanaman dirawat dan dianalisis di laboratorium Kimia , Michael Okpara Universitas Pertanian , Umudike , Nigeria . Daun ( 1kg ) dikeringkan di bangku laboratorium selama 10 hari . Sampel kering digiling dan ditumbuk menjadi bubuk ( 850g ) menggunakan Thomas Wiley Machine ( Model 5 USA ) . Bubuk sampel tanaman ( 500g ) telah dikemas ke dalam alat Soxhlet ( 2L ) dan diekstraksi mendalam dengan ml etanol 1000 selama 24 jam . Ekstrak etanol dipekatkan dengan rotary evaporator pada 45 0C dan ditinggalkan di bangku laboratorium selama 2 hari untuk mendapatkan residu bergetah gelap ( 22.64g ).

Kolom dikemas dengan silika gel dan 20.0g dari residu bergetah ditempatkan di atas silika gel dan dielusi dengan kloroform , etanol , petroleum eter , ( 50:30:20 ) masing-masing untuk membeli steroid 1 ( 1.53g ) dan 2 ( 1.40g ).

Senyawa 1 : Minyak berwarna kuning gelap , ( 1,53 g ) Rf 0,20 . IR Vmax 3395,41 cm -1 ( OH ) , 3009,84 cm -1 , 2925,05 , 2853,95 cm -1 ( - CH 2 - ) masing-masing, 1739,38 , 1710,58 cm -1 ( C = O ) masing-masing, 1462.89cm -1 ( C = C aromatik ) , 1037,46 ( C - O ) eter . HREIMS m / z 971,87 dihitung untuk C49 H78 19 m / z 970 . Puncak dasar m / z 301,12 . 1H NMR dan 13 C NMR disajikan pada Tabel 1 .

Senyawa 2 : Minyak kuning muda ( 1,40 g ) Rf 0,36 ; IR Vmax 3376.68cm -1 ( OH ) , 2925,15 cm -1 , 2853,84 cm -1 ( - CH 2 - ) masing-masing, 1738,93 ( = C = O ) , 1402,97 ( C = C ) aromatik , 1040.28cm -1 ( C - O ) eter . HREIMS m / z 963,50 dihitung untuk C 49 H70 19 m / z 962 . Puncak dasar m / z 432,37 . 1H NMR dan 13 C NMR disajikan pada Tabel 1 .

HASIL DAN PEMBAHASAN Rumus molekul dari senyawa 1 didirikan sebagai C 49 H78 19 berdasarkan HREIMS dan Data NMR . Spektrum IR mengungkapkan hidroksil , alifatik , karbonil lakton , aromatik dan eter Donatus Ebere okwu dkk Der Chemica Sinica , 2010 , 1 ( 2 ) : 6-14 __________________________________________________________________________ Pelagia Penelitian Perpustakaan 9 band di ( 3395,41 , 2925,05 , 1739,38 , 1462,89 dan 1037,46 cm -1 ) masing-masing. Senyawa 1 diidentifikasi sebagai - 16 ( - D glukopiranosil , 3,8,22 - trihidroksi kolestan 1 -il - 6 - O - ( 3,4,5 - trimethoxybenzoyl ) - - D - glycopyranoside ditugaskan molekul rumus m / z 971,87 dihitung untuk C 49 H78 19 ( m / z 970 ) dengan basis puncak pada m / z 301,12 dihitung untuk C 49 H78 19 ( m / z 301 ) . massa molekul relatif 971,87 dengan puncak dasar pada m / z 301,12 dikonfirmasi senyawa 1 sebagai 16 - ( - D glukopiranosil , 3,8,22 - trihidroksi kolestan - 1 -il - 6 - O - ( 3,4,5 trimethoxybenzoyl ) - - D glycopyranoside . pola fragmentasi (gambar 1 ) menunjukkan bahwa senyawa 1 mengalami pembelahan rantai samping alifatik lagi terletak di C 17 dan hubungan glukosida melekat

pada oksigen pada C 1 dan C masing-masing 16 dari inti steroid untuk menghasilkan puncak dasar C 19 H25 O3 ( m / z 301 ) . Analisis spektrum 1H NMR ditunjukkan pada Tabel 1 . The spektrum 1H NMR menunjukkan adanya proton aromatik pada H 7,2633 ( 1HS ) . proton aromatik lainnya sepenuhnya diganti dengan gugus metoksi . proton ini metoksi dipajang di 3,9056 dan 3,8020 H . spektrum 1H NMR juga mengungkapkan adanya dua metil tersier sudut ( H 0,9460 dan 0,9750 ) dengan tiga gugus metil sekunder diamati di H 0,9750 ( 3HD ) dan H 1,0064 ( 6HD ) . spektrum 1H NMR dari dua sudut kelompok metil tersier yang terletak di C 18 dan C19 dan mereka beresonansi sebagai singlet di H 0,9460 dan 0,9750 masing-masing. C 18 metil proton beresonansi tepi lapangan dibandingkan dengan C 19 metil proton yang beresonansi downfield . C 26 dan C 27 kelompok metil sekunder melekat pada 25 kelompok C methine menimbulkan doublet di H 1,0064 . Analisis 13 C NMR mengkonfirmasikan adanya kerangka steroid dengan 27 atom karbon dan karbon aromatik yang mudah dibentuk dan diidentifikasi . Spektrum memberikan resonansi dari pergeseran kimia aromatik pada C 146,255 ( C 1l ) , 132,102 ( C 2l ) , 127,265 ( C 3l ) , 127,902 ( C 4l ) , 128,434 ( C 5L ) , dan 132,102 ( C 6l ) . Kehadiran karbonil karbon lakton diamati pada C 179,277 . Para karbon metoksi menghasilkan band di C 76,652 , 77,150 dan 77,658 masing-masing. Senyawa menunjukkan kerangka steroid dengan tiga cincin sikloheksana menyatu sedemikian rupa untuk membentuk sudut dengan kelompok metil tersier melekat C 18 dan C 19 . Cincin keempat adalah siklopentana , dan penambahan yang memberi struktur jenuh tetracyclic khas dengan band IR dari rantai alifatik dengan - CH 2 peregangan terletak di 3009,84 , 2925,05 dan 2853,95 cm -1 . Sinyal proton anomerik juga diamati di H 5.140 dan H 3,420 dengan masing-masing 13 C NMR pergeseran kimia diamati di C 90,275 dan 95,901 C . Sinyal proton anomerik menunjukkan - orientasi di pusat anomerik . Senyawa 1 diidentifikasi sebagai - 16 ( - D - glukopiranosil - 3 ,8,22 trihidroksi - kolestan - 1 -il - 6 - O - ( 3,4,5 - trimethoxybenzoyl ) - - D - glycopyranoside . Senyawa 2 diisolasi sebagai minyak kuning muda dipamerkan pita serapan IR pada 3.376,68 , 2925,15 , 1738,93 , 1462,97 dan 1040,28 cm -1 menunjukkan adanya hidroksil ( OH ) , alifatik ( - CH 2 - ) , karbonil ( C = O ) , aromatik ( C = C ) kelompok fungsional dan eter ( C - O ) . Komposisi unsur didefinisikan sebagai C 49 H70 19 oleh HRESIMS dan dikonfirmasi oleh 13 C NMR ( Tabel 1 ) . Spektrum 1H NMR dari 2 sinyal yang terkandung selama lima metil proton steroid di H 0,9030 ( s ) , 0,9345 ( s ) , 0,8108 ( d ) , 1,0100 ( d ) dan 1,03366 ( d ) serta dua proton anomerik di H 5,3420 dan 5,0615 . Comparism 1H NMR dan 13C NMR spektrum 2 dengan orang-orang dari 1 mengungkapkan bahwa struktur cincin bagian A - D dan bagian diglucoside dipasang pada C 1 dan C 16 dari anglucone yang identik

dengan 1 . Proton benzoil dari dua senyawa yang juga mirip , masing-masing memiliki proton aromatik singlet di H 7.26 . Namun, perbedaan yang signifikan diakui dalam sinyal dari cincin B dan D serta C 23 dan C 24 dari rantai panjang senyawa alifatik 2 . Senyawa menunjukkan proton olefin di H 5.200 , 5,1433 dan 5,3420 . Hal ini dikonfirmasi oleh 13 C NMR yang menunjukkan kehadiran karbon olefin di C 133,6 ( C 6 ) , 135,11 ( C 15 ) , 134.40 ( C 16 ) , 135,06 ( C 17 ) , 109,601 ( C 23 ) , 109,600 ( C 24 ) sedangkan Donatus Ebere okwu dkk Der Chemica Sinica , 2010 , 1 ( 2 ) : 6-14 ___________________________________________________________________________ Pelagia Penelitian Perpustakaan 10 karbon metil tersier diidentifikasi di C 12,20 dan 12,05 masing-masing. Senyawa 2 memiliki rumus molekul m / z 963,60 dihitung untuk C 49 H70 19 ( m / z 962 ) dengan basis puncak pada m / z 433,37 dihitung untuk C 23 H27 O8 ( m / z 431 ) . Puncak terkenal lainnya pada m / z 430,85 dan m / z 433,89 diamati dan mereka terjadi sebagai akibat dari migrasi proton dan penataan kembali . Pola fragmentasi senyawa 2 ditunjukkan adalah gambar 2 . Menggabungkan MS , NMR dan data spektrum IR , senyawa 2 diidentifikasi sebagai 16 - ( - D glukopiranosil , 3,8,22 - trihidroksi - cholest - 5,14,16,23 - tetraiene - 1 -il - 6 - O - ( 3,4,5 trimethoxybenzoyl ) D glycopyranoside .

Kedua senyawa 1 dan 2 diidentifikasi sebagai glukosida steroid dengan cincin aromatik . Steroid yang tampaknya terlibat dalam pengaturan sejumlah besar kegiatan biologis termasuk keseimbangan elektrolit dan hormonal serta reaksi alergi . Steroid memiliki anti - inflamasi , dan antioksidan oxytocic fungsi [ 20-22 ] . Senyawa steroid digunakan dalam pengobatan rheumatoid arthritis [ 21 ] . Banyak C 11 steroid oksigen digunakan dalam pengobatan gangguan seperti asma , radang kulit dan untuk kontrol hormonal [ 20,22 ] . Terjadinya glukosida steroid di S. jamaicensis mungkin menjadi alasan di balik penggunaan ramuan ini dalam phytomedicine untuk pengendalian kelahiran , aborsi , pengobatan gangguan menstruasi dan sebagai lactagogue dalam pengobatan herbal [ 14 ] . Terjadinya steroid di S. jamaicensis juga menegaskan penggunaan ramuan ini dalam pengobatan asma, bronkitis , regulasi empedu , regulasi hormon , stimulasi laktasi dan pengendalian kelahiran di phytomedicine di Nigeria . Berbagai phytotherapeuticals dengan aktivitas hormonal diklaim direkomendasikan untuk pencegahan ketidaknyamanan berhubungan dengan keseimbangan hormon terganggu [ 23,24 ] . Ada minat baru dalam terjadi phytoestrogen alami sebagai potensi untuk terapi hormon pengganti . Hal ini menyimpulkan bahwa steroid ini diisolasi dari S. jamaicensis mungkin menjadi kontributor ke regulator hormon , hati pelindung , bronkodilator , antioksidan , anti - inflamasi , aktivitas oxytocic dan sifat antasida dipamerkan

oleh S. jamaicensis . Tanaman ini menawarkan lebar ruang untuk pemanfaatan sebagai bahan baku oleh industri farmasi untuk formulasi obat . Google Translate for Business:Translator ToolkitWebsite TranslatorGlobal Market F