Anda di halaman 1dari 17

BAB I PERMINTAAN DAN PENAWARAN

A. Pengertian, Hukum, Kurva dan Teori Permintaan a. Permintaan (Demand) Permintan adalah banyaknya jumlah barang yang diminta pada suatu pasar tertentu dengan tingkat harga tertentu pada tingkat pendapatan tertentu dan dalam periode tertentu. Beberapa Penentuan Permintaan Permintaan seseorang atau suatu masyarakat kepada suatu barang ditentukan oleh faktor-faktor,diantaranya : 1. Harga barang itu sendiri 2. Harga barang lain 3. Pendapatan konsumen 4. Cita rasa 5. Iklim 6. Jumlah penduduk 7. Ramalan masa yang akan datang Persamaan : (Qd = F.(Px, Py, Ine,T,S, Pop,F) (Px) ( Py) (Inc) (T) (S) (Pop) (F)

b. Hukum Permintaan (the low of demand) Hukum permintaan pada hakikatnya merupakan suatu hipotesis yang menyatakan : Hubungan antara barang yang diminta dengan harga barang tersebut dimana hubungan berbanding terbalik yaitu ketika harga meningkat atau naik maka jumlah barang yang diminta akan menurun dan sebaliknya apabila harga turun jumlah barang meningkat.

c. Daftar Permintaan Daftar permintaan ialah suatu tabel yang memberi gambaran dalam angka-angka tentang hubungan antara harga dengan jumlah yang diminta masyarakat. Ia menggambarkan berbagai tingkat harga. Contoh : P (Harga) 100 200 300 400 500 Q (Quantiti) 2000 1500 1000 500 0 besarnya permintaan yang ada pada

Kurva Permintaan Kurva Permintaan dapat didefinisikan sebagai : Suatu kurva yang menggambarkan sifat hubungan antara harga suatu barang tertentu dengan jumlah barang tersebut yang diminta para pembeli. Kurva permintaan berbagai jenis barang pada umumnya menurun dari kiri ke kanan bawah. Kurva yang demikian disebabkan oleh sifat hubungan antara harga dan jumlah yang diminta yang mempunyai sifat hubungan terbalik. P 500 400 300 200 100 O 500 1000 1500 2000 Q

Fungsi permintaan : Qdx = f (py) x & y = komplementer Pyt Pyt Qdx Qdx x & y = substritusi Py Py Qdx Qdx Qdx = f (inc) Barang inferior Inc Qdx

Q = a - bp

Kebutuhan sehari-hari Inc Qdx P

Contoh : P 2 4 6 8 10 Q 30 26 22 20 16

17108642 16 20 p=O 24 26 30 34 Q = 34 - 2 P

Qdx = a-bp 30 26 4 b = a- 2p = a- 4p = 2b = 4 =2 2

30 = a 2.(2) 30 = a - 4 a = 30 + 4 a = 34 Q = 34 2p

Q = 34

d. Teori Permintaan Dapat dinyatakan : Perbandingan lurus antara permintaan terhadap harganya yaitu apabila permintaan naik, maka harga relatif akan naik, sebaliknya bila permintaan turun, maka harga relatif akan turun. Gerakan sepanjang dan perubahan kurva permintaan a. Gerakan sepanjang kurva permintaan Perubahan sepanjang kurva permintaan berlaku apabila harga barang yang diminta menjadi makin tinggi atau makin menurun. P P2 P1 A2 A1 A3 D Q2 Q1 Q3 Q

Pergeseran kurva permintaan Kurva permintaan kan bergerak kekanan atau kekiri apabila terdapat perubahan perubahan terhadap permintaan yang ditimbulkan oleh faktorfaktor bukan harga, sekiranya harga barang lain, pendapatan para pembeli dan berbagai faktor bukan harga lainnya mengalami perubahan, maka perubahan itu akan menyebabkan kurva permintaan akan pindah ke kanan atau ke kiri. P Kiri A2 A3 Kanan A1

P1

Q2

Q3

Q1

B. Pengertian, Hukum, Kurva dan Teori Penawaran a. Penawaran (Supply) Penawaran adalah banyaknya barang yang ditawarkan oleh penjual pada suatu pasar tertentu, pada periode tertentu, dan pada tingkat harga tertentu. Penentuan penentuan Penawaran Keinginan para penjual dalam menawarkan barangnya pada berbagai tingkat harga ditentukan oleh beberapa faktor. Yang tepenting adalah : 1. Harga P Q Px FP cost Qy cost Qs Qs

2. Harga barang lain 3. Biaya faktor produksi 4. Teknologi T

5. Tujuan perusahaan 6. Ekspektasi (ramalan) Secara matematis Qs = F (Px, Py, Fp, T1 ............... ) Persamaan penawaran Qs = a + bp

b. Hukum Penawaran Hukum penawaran pada dasarnya mengatakan bahwa : Semakin tinggi harga suatu barang, semakin banyak jumlah barang tersebut akan ditawarkan oleh para penjual. Sebaliknya, makin rendah harga suatu barang, semakin sedikit jumlah barang tersebut yang ditawarkan. d. Daftar Penawaran Daftar penawaran yang gambaran yang menunjukan jumlah penawaran pada berbagai tingkat harga.

Contoh : P (harga) 200 400 600 800 1000 Qs (quantiti) 10 30 50 70 90

Kurva Penawaran Kurva penawaran dapat didefinisikan sebagai : Yaitu suatu kurva yang menunjukkan hubungan diantara harga suatu barang tertentu dengan jumlah barang tersebut yang ditawarkan. Kalau penawaran bertambah diakibatkan oleh faktor-faktor di luar harga, maka supply bergeser ke kiri atas. Kalau berkurang kurva supply bergeser ke kiri atas Terbentuknya harga pasar ditentukan oleh mekanisme pasar P 1000 800 600 400 200 10 Contoh : P 2 4 6 8 10 Q 14 19 24 29 30 30 50 70 90 Q

3 = Q + bp 14 = a + 2b 19 = a + 4b 5= b= 2b 5 = 2,5 2

14 = a + 2.2,5 14 = a + 5 a =9 Q = 9 + 2,5

S 10 8 6 4 2 14 19 24 29 30

c. Teori Penawaran Yaitu teori yang menerangkan sifat penjual dalam menawarkan barang yang akan dijual. Gerakan sepanjang dan pergeseran kurva penawaran Perubahan dalam jumlah yang ditawarkan dapat berlaku sebagai akibat dari pergeseran kurva penawaran. S2 P P P1 A2 A B A1 S S1

- S2 S S1 O Q2 Q1 Q Q2 Q

BAB II ELASTISITAS PENAWARAN DAN PERMINTAAN


A. ELASTISITAS PERMINTAAN a. Macam-macam elastisitas permintaan 1. Price elasticity of demand (harga permintaan)
Adalah mengukur perubahan jumlah barang yang diminta yang diakibatkan oleh perubahan harga barang tersebut. Persamaan : Contoh : Ed = Q P : Q P Q P = : Q Q Q . P1 + P2 = P Q1 + Q 2

A B

6 O

10

20

Q P : Q P Q P = P Q 10 8 + 6 A B= : 2 10 + 20 10 . 14 7 = = = 2,3 2 30 3 Ed = Ed > I Ed < I Ed = I Ed = 0 Ed = ~ Elastis In Elastis Uniter tidak Elastis sempurna Elastis sempurna

2.

Income Elasticity Of Demand (pendapatan dari permintaan)


Adalah mengukur perubahan jumlah barang yang diminta yang diakibatkan oleh perubahan pendapatan konsumen. Persamaan : Q m : Q m Q M Q M1 + M 2 = : = x M Q M Q1 + Q 2

Em =

Contoh :

M
100 200 300 400

Q
20 40 45 35

EM
20 300 x =1 100 60 5 500 5 x = = 0,34 100 85 17 10 700 7 x = = 0,875 100 80 8 Mewah Primer Inferior

em I I > em > O em = (-)

Barang mewah Barang primer Barang inferior (bermutu rendah)

3.

Cross Elasticity of Demand


Adalah mengukur perubahan jumlah X yang diminta yang diakibatkan oleh perubahan harga barang Y. Persamaan : Ex1 y = Qx Py : Qx Py Qx Py Q x Py1 + Py 2 = x = x P3 Qx Py Qx1 + Qx 2 x1 y x1 y substitusi komplementer

Ex1y (+) Ex1y (-)

Contoh : X P Q 5 10 10 8 5 7 Y 10 5

Ex1y = -2 . 15 = -1 5 18 3

komplementer

BENTUK ELASTISITAS PERMINTAAN


P D

D Q In elastis E<1 Elastis

D Q E>1

P D D

D O Q Tidak elastis sempurna E = ~ P Q Elastis sempurna E = O

D Uniter E =1 Q

Faktor penentu elastisitas permintaan :


Tingkat kemampuan barang-barang lain untuk mengganti barang yang bersangkutan Persentasi pendapatan yang akan dibelanjakan untuk membeli barang tersebut. Jangka waktu didalam mana permintaan itu dianalisa.

JENIS ELASTISITAS PERMINTAAN a. Elastisitas permintaan silang


Adalah koefisien yang menunjukkan sampai dimana besarnya perubahan permintaan terhadap suatu barang apabila terjadi perubahan terhadap harga barang lain. Besarnya elastisitas silang (Ec) dapat dihitung berdasarkan kepada rumus berikut : Ec = Persentasi perubahan jumlah barang X yang diminta Persentasi perubahan harga barang Y

b. Elastisitas permintaan pendapatan


Adalah koefisien yang menunjukkan sampai dimana besarnya perubahan permintaan terhadap suatu barang sebagai akibat daripada perubahan pendapatan pembeli. Besarnya elastisitas permintaan pendapatan (Ey) dapat ditentukan menggunakan rumus berikut : Ey = Persentasi perubahan jumlah barang yang diminta Persentasi perubahan pendapatan

B. ELASTISITAS PENAWARAN a. Elastisitas penawaran


Adalah mengukur responsif penawaran sebagai akibat perubahan harga.

Koefisien elastisitas penawaran


Koefisien elastisitas penawaran dapat dihitung menggunakan rumus berikut :

Es = Persentasi perubahan jumlah barang yang ditawarkan Persentasi perubahan harga

BENTUK ELASTISITAS PENAWARAN


S

O ( elastis sempurna )

O (tidak elastis sempurna)

P1

P P1 S O Q Q1 (tidak elastis) Q O ( elastis) Q1 P1 S

P S S

O ( elastis uniter )

C. Perilaku Konsumen (Teori Nilai Guna / Utility)


Konsep dasar : menjelaskan tentang konsumen mendayagunakan sumber daya yang ada dalam rangka memuaskan keinginan / kebutuhan dari suatu atau beberapa produk. Pendekatan teori perilaku konsumen ada dua macam, yaitu : 1. Teori utility cardinal 2. Teori utility ordinal

1. Teori utility cardinal Tokoh-tokohnya adalah Gossen, Walres, Jevons

Memberikan penilaian subjektif akan pemuasan kebutuhan dari suatu


barang

Tinggi rendahnya suatu barang tergantung pada subjek yang


memberikan penilaian

Teori ini berupaya untuk mengkuantifikasikan kepuasan


Pendekatan matematik a. Daya guna diukur dalam satuan uang menambahkan unit yang dikonsumsi. b. Daya guna marginal dari uang tetap nilai suatu uang dalam penambahan uang untuk

satuannya adalah sama, tanpa pandang statusnya.

c. Additivitas Xi - Xn

utility total adalah keseluruhan konsumsi dari barang U = U ( X1) + (X2) + .... (Xn + 1) daya guna barang X1 tidak

d. Daya guna bersifat indefenden

dipengaruhi oleh mengkonsumsi barang lain. e. Periode konsumsi berdekatan dan dengan jumlah yang sama. Contoh : Orang minum air. Air gelas pertama nilainya lebih tinggi dibanding dengan jelas berikutnya.

Jenis nilai guna dalam teori utility cardinal :


1. Total utility Adalah keseluruhan nilai guna (kepuasan) yang diperoleh seseorang sebagai akibat mengkonsumsi barang X. 2. Marginal utility Adalah tambahan kepuasan yang diperoleh seseorang sebagai akibat dari menambah satu unit barang untuk memenuhi kepuasannya. Contoh : Kepuasan total dan marginal dari mengkonsumsikan unit barang X. Konsumsi (X) 0 1 2 3 4 5 6 7 Kepuasan Total 0 10 30 40 45 40 30 10 Kepuasan Marginal 10 20 10 5 -5 -10 -20

Utility
50 40 30

20 10 0 -10 -20 -30 1 2 3 4 5 6 7 8

2. Teori utility ordinal Tokoh-tokoh adalah : Hikeks & Allen

Mengukur kepuasan dalam konsumsi dengan berdasarkan urutan


kepuasan, misalnya : rendah, sedang, dan tinggi

Dalam penilaiannya menggunakan kurva indifference


Asumsi dasa teori utility ordinal a. Rasionalitas artinya konsumen akan berusaha meningkatkan atau memilih tingkay kepuasan yang tinggi. b. Konveksitas artinya bentuk kurva indiference cembung dari titik origin dari sumbu absis dan ordinat. c. Nilai guna tergantung pada jumlah barang yang dikonsumsi d. Transivitas artinya konsumen akan menjatuhkan pada pilihan yang terbaik dan bebeberapa pilihan e. Kurva indifference tidak boleh bersinggungan atau saling berpotongan.

Kepuasan Maksimum Konsumen A E

B Budget line C

F K2 D K1 X

Syarat kepuasan maksimum dapat tercapai bila marginal utilitas barang X dibanding dengan harganya sama dengan marginal utilitas

barang Y dibandingkan dengan harga. Notasi matematisnya adalah : MU (x) = MU (y) = 1 Px Py Budget line Kepuasan maksimum dibatasi oleh anggaran atau dana yang dimiliki.

Efek Substitusi dan Pendapatan


Seorang konsumen dapat mengubah jumlah konsumsi barang X dan / Y apabila harga dan / atau pendapatannya berubah, maka berpengaruh pada perubahan kurva : 1. Harga barang X berubah da Y tetap

Y Y1 E2 E1 K2 O BL 1 X1 (Efek substitusi dan pendapatan) BL 2 X2 X K1

2. Harga barang Y berubah dan X tetap Y Y1 Y2 BL 1 i X (Efek substitusi dan pendapatan dengan barang Y berubah) 3. Perubahan pendapatan harga barang X dan Y tetap Y

BL 2 i

i BL 1 X (Perubahan pendapatan dengan harga barang X dan Y tetap) i BL 2

ARTIKEL INI ADALAH TUGAS MATAKULIAH MAHASISWA TAHUN AKADEMIK 2006 YANG LALU.