Anda di halaman 1dari 9

BAB II

PERUBAHAN FISIOLOGIS MASA NIFAS



A. PERUBAHAN SISTEM REPRODUKSI
1. Involusi
a. Pengertian
Involusi atau pengerutan uterus merupakan suatu proses dimana uterus kembali ke
kondisi sebelum hamil dengan berat sekitar 60 gram. Proses ini dimulai segera
setelah plasenta lahir akibat kontraksi otot-otot polos uterus.

b. Proses involusi uteri
Pada akhir kala III persalinan, uterus berada di garis tengah, kira-kira 2 cm di bawah
umbilicus dengan bagian fundus bersandar pada promontorium sakralis. Pada saat ini
besar uterus kira-kira sama dengan besar uterus sewaktu usia kehamilan 16 minggu
dengan berat 1000 gram.

Peningkatan kadar estrogen dan progesteron bertanggung jawab untuk pertumbuhan
masif uterus selama masa hamil. Pertumbuhan uterus pada masa prenatal tergantung
pada hyperplasia, peningkatan jumlah sel-sel otot dan hipertropi, yaitu pembesaran
sel-sel yang sudah ada. Pada masa postpartum penurunan kadar hormon-hormon ini
menyebabkan terjadinya Autolisis.

Proses involusi uterus adalah sebagai berikut :
1). Autolysis
Autolysis merupakan proses pengahancuran diri sendiri yang terjadi didalam
otot uterine. Enzim proteolitik akan memendekkan jaringan otot yang telah sempat
mengendur hingga 10 kali panjangnya dari semula dan lima kali lebar dari semula
selama kehamilan. Sitoplasma sel yang berlebih akan tercerna sendiri sehingga
tertinggal jaringan fibro elastic dalam jumlah renik sebagai bukti kehamilan.


2). Atrofi jaringan
Jaringan yang berpoliferasi dengan adanya estrogen dalam jumlah besar,
kemudian mengalami atrofi sebagai reaksi terhadap penghentian produksi estrogen
yang menyertai pelepasan plasenta. Selain perubahan atrofi pada otot-otot uterus,
lapisan desidua akan mengalami atrofi dan terlepas dengan meninggalkan lapisan
basal yang akan beregenerasi menjadi endometrium yang baru.

3). Efek Oksitoksin (kontraksi)
Intensitas kontraksi uterus meningkat secara bermakna segera setelah bayi
lahir, diduga terjadi sebagai respon terhadap penurunan volume intrauterin yang
sangat besar. Hormon oksitosin yang yang dilepas dari kelenjar hipofisis memperkuat
dan mengatur kontraksi uterus, mengompresi pembuluh darah dan membantu proses
hemostatis. Kontraksi dan retraksi otot uterin akan mengurangi suplai darah ke
uterus. Proses ini akan membantu mengurangi bekas luka tempat implantasi plasenta
serta mengurangi perdarahan. Luka bekas perlekatan plasenta memerlukan waktu 8
minggu untuk sembuh total.
Selama 1 sampai 2 jam pertama postpartum intensitas kontraksi uterus bisa
berkurang dan menjadi teratur. Karena itu penting sekali menjaga dan
mempertahankan kontraksi uterus pada masa ini. Suntikan oksitosin biasanya
diberikan secara intravena atau intramuskuler segera setelah kepala bayi lahir.
Pemberian ASI segera setelah bayi lahir akan merangsang pelepasan oksitosin karena
isapan bayi pada payudara.

c. Bagian Bekas Implantasi Plasenta

1. Bekas implantasi plasenta segera setelah plasenta lahir seluas 12 x 5 cm,
permukaan kasar, dimana pembuluh darah besar bermuara.
2. Pada pembuluh darah terjadi pembentukan trombosis disamping pembuluh
darah tertutup karena kontraksi otot rahim.
3. Bekas luka implantasi dengan cepat mengecil, pada minggu ke 2 sebesar 6-8 cm
dan pada akhir masa nifas sebesar 2 cm.
4. Lapisan endometrium dilepaskan dalam bentuk jaringan nekrosis bersama
dengan lokia.
5. Luka bekas implantasi plasenta akan sembuh karena pertumbuhan endometrium
yang berasal dari tepi luka dan lapisan basalis endometrium.
6. Luka sembuh sempurna pada 6-8 minggu postpartum.


d. Perubahan-perubahan Normal Pada Uterus Selama Postpartum

Involusi uteri dari luar dapat diamati yaitu dengan memeriksa fundus uteri dengan
cara :

1. Segera setelah persalinan, tinggi fundus uteri 2 cm dibawah pusat, 12 jam
kemudian kembali 1 cm diatas pusatdan menurun kira-kira 1 cm setiap hari.
2. Pada hari ke dua setelah persalinan tinggi fundus uteri 1 cm dibawah pusat. Pada
hari ke 3-4 tinggi fundus uteri 2 cm dibawah pusat. Pada hari 5-7 tinggi undus
uteri setengah pusat simpisis. Pada hari ke 10 tinggi fundus uteri tidak teraba.
Bila uterus tidak mengalami atau terjadi kegagalan dalam proses involusi disebut
dengan subinvolusi. Subinvolusi dapat disebabkan oleh infeksi dan tertinggalnya
sisa plasenta / perdarahan lanjut (postpartum haemorrhage).

2. Lochea
Lochea adalah eksresi cairan rahim selama masa nifas. Lochea mengandung darah
dan sisa jaringan desidua yang nekrotik dari dalam uterus. Lochea mempunyai reaksi
basa/alkalis yang dapat membuat organisme berkembang lebih cepat daripada kondisi
asam yang ada pada vagina normal. Lochea mempunyai bau amis/anyir seperti darah
menstruasi, meskipun tidak terlalu menyengat dan volumenya berbeda-beda pada
setiap wanita. Lochea yang berbau tidak sedap menandakan adanya infeksi. Lochea
mempunyai perubahan karena proses involusi.
Proses keluarnya darah nifas atau lochea terdiri atas 4 tahapan :

a. Lochea Rubra / Merah (Kruenta)
Lochea ini muncul pada hari 1 sampai hari ke 4 masa postpartum. Cairan yang
keluar berwarna merah karena berisi darah segar, jaringan sisa-sisa plasenta, dinding
rahim, lemak bayi, lanugo (rambut bayi) dan mekonium.

b. Lochea Sanguinolenta
Cairan yang keluar berwarna merah kecoklatan dan berlendir. Berlangsung
dari hari ke 4 sampai hari ke 7 postpartum.

c. Lochea Serosa
Lochea ini berwarna kuning kecoklatan karena mengandung serum, leukosit
dan robeka/laserasi plasenta. Muncul pada hari ke 7 sampai hari ke 14 post partum.

d. Lochea Alba / Putih
Mengandung leukosit, sel desidua, sel epitel, selaput lender serviks dan
serabut jaringan yang mati. Lokia alba bisa berlangsung selama 2 sampai 6 minggu
postpartum.
Lochea rubra yang menetap pada awal periode postpartum menunjukkan adanya
perdarahan postpartum sekunder yang mungkin disebabkan tertinggalnya sisa/selaput
plasenta. Lochea serosa atau alba yang berlanjut bisa menandakan adanya
endometritis, terutama jika disertai demam, rasa sakit atau nyeri tekan pada abdomen.
Bila terjadi infeksi, keluar cairan nanah berbau busuk yang disebut dengan lochea
purulenta. Pengeluaran lochea yang tidak lancer disebut dengan lochea statis.

3. Cervik
Serviks mengalami involusi bersama-sama dengan uterus. Warna serviks sendiri
merah kehitam-hitaman karena penuh pembuluh darah. Konsistensinya lunak,
kadang-kadang terdapat laserasi/perlukaan kecil. Karena robekan kecil yang terjadi
selama dilatasi, serviks tidak pernah kembali pada keadaan sebelum hamil.
Bentuknya seperti corong karena disebabkan oleh korpus uteri yang mengadakan
kontraksi, sedangkan serviks tidak berkontraksi sehingga pada perbatasan antara
korpus uteri dan serviks terbentuk cincin.
Muara serviks yang berdilatasi 10 cm pada waktu persalinan, menutup secara
bertahap. Setelah bayi lahir, tangan masih bisa masuk rongga rahim, setelah 2 jam
dapat dimasuki 2-3 jari, pada minggu ke 6 postpartum serviks menutup.

4. Vulva dan vagina
Vulva dan vagina mengalami penekanan serta peregangan yang sangat besar selama
proses persalinan dan akan kembali secara bertahap dalam 6-8 minggu postpartum.
Penurunan hormon estrogen pada masa postpartum berperan dalam penipisan mukosa
vagina dan hilangnya rugae. Rugae akan terlihat kembali pada sekitar minggu ke 4.

5. Perineum
Setelah persalinan perineum menjadi kendur karena teregang oleh tekanan kepala
bayi yang bergerak maju. Pulihnya tonus otot perineum terjadi sekitar 5-6 minggu
postpartum. Latihan senam nifas baik untuk mempertahankan elastisitas otot
perineum dan organ-organ reproduksi lainnya. Luka episiotomi akan sembuh dalam 7
hari postpartum. Bila terjadi infeksi, luka episiotomi akan terasa nyeri, panas, merah
dan bengkak.

B. PERUBAHAN SISTEM PENCERNAAAN
Biasanya ibu mengalami obstipasi setelah melahirkan anak. Hal ini disebabkan
karena pada waktu melahirkan alat pencernaan mendapat tekanan yang menyebabkan
colon menjadi kosong, pengeluaran cairan yang berlebihan pada waktu persalinan
(dehidrasi), kurang makan , haemorroid, laserasi jalan lahir. Supaya buang air besar
kembali teratur dapat diberikan diit atau makanan yang mengandung serat dan
pemberian cairan yang cukup. Bila usaha ini tidak berhasil dalam waktu 2 atau 3 hari
dapat ditolong dengan pemberian huknah atau gliserin spuit atau diberikan obat
laksan yang lain.

C. PERUBAHAN SISTEM PERKEMIHAN
Hendaknya buang air kecil dapat dilakukan sendiri secepatnya. Kadang-kadang
puerperium mengalami sulit buang air kecil, karena sfingter uretra ditekan oleh
kepala janin dan spasme oleh iritasi muskulus sphingter ani selama persalinan, juga
oleh karena adanya edema kandung kemih yang terjadi selama persalinan. Kadang-
kadang oedema dari trigonium menimbulkan obstruksi dari uretra sehingga sering
terjadi retensio urine. Kandung kemih dalam puerperium sangat kurang sensitive dan
kapasitasnya bertambah, sehingga kandung kemih penuh atau sesudah buang air kecil
masih masih tertinggal urine residual (normal +15cc). Sisa urine dan trauma pada
kandung kencing waktu persalinan memudahkan terjadinya infeksi. Dilatasi reter dan
pyelum normal kembali dalam waktu 2 minggu. Urine biasanya berlebihan (poliurie)
antara hari kedua dan kelima, hal ini disebabkan karena kelebihan cairan sebagai
akibat retensi air dalam kehamilan dan sekarang dikeluarkan. Kadang-kadang
hematuri akibat proses katalitik involusi. Acetonurie terutama setelah partus yang
sulit dan lama yang disebabkan pemecahan karbohidrat yang banyak, karena kegiatan
otot-otot rahim dan karena kelaparan. Proteinurine akibat dari autolisis sel-sel otot.

D. PERUBAHAN SISTIM MUSCULOSKELETAL
Ligamen, fasia, dan diafragma pelvis yang meregang pada waktu persalinan, setelah
bayi lahir, secara berangsur-angsur menjadi ciut dan pulih kembali sehingga tidak
jarang uterus jatuh ke belakang dan menjadi retrofleksi, karena ligamen rotundum
menjadi kendor. Stabilisasi secara sempurna terjadi pada 6-8 minggu setelah
persalinan. Sebagai akibat putusnya serat-serat elastik kulit dan distensi yang
berlangsung lama akibat besarnya uterus pada saat hamil, dinding abdomen masih
lunak dan kendur untuk sementara waktu. Pemulihan dibantu dengan latihan.

E. PERUBAHAN ENDOKRIN
1. Hormon plasenta
Hormon plasenta menurun dengan cepat setelah persalinan. Human Chorionic
Gonadotropin (HCG) menurun dengan cepat dan menetap sampai 10% dalam 3 jam
hingga hari ke-7 postpartum dan sebagai onset pemenuhan mamae pada hari ke-3
postpartum.

2. Hormon pituitary
Prolaktin darah meningkat dengan cepat, pada wanita tidak menyusui menurun dalam
waktu 2 minggu. FSH dan LH meningkat pada fase konsentrasi folikuler pada
minggu ke-3, dan LH tetap rendah hingga ovulasi terjadi.

3. Hipotalamik Pituitary Ovarium
Untuk wanita yang menyusui dan tidak menyusui akan mempengaruhi lamanya ia
mendapatkan menstruasi. Seringkali menstruasi pertama itu bersifat anovulasi yang
dikarenakan rendahnya kadar estrogen dan progesteron. Diantara wanita laktasi
sekitar 15% memperoleh menstruasi selama 6 minggu dan 45% setelah 12 minggu.
Diantara wanita yang tidak laktasi 40% menstruasi setelah 6 minggu, 65% setelah 12
minggu dan 90% setelah 24 minggu. Untuk wanita laktasi 80% menstruasi pertama
anovulasi dan untuk wanita yang tidak laktasi 50% siklus pertama an ovulasi.

F. PERUBAHAN TANDA-TANDA VITAL
1. Suhu Badan
24 jam post partum suhu badan akan naik sedikit (37,5C38C) sebagai akibat kerja
keras waktu melahirkan, kehilangan cairan dan kelelahan, apabila keadaan normal
suhu badan akan biasa lagi. Pada hari ketiga suhu badan akan naik lagi karena ada
pembentukan ASI, buah dada menjadi bengkak, berwarna merah karena banyaknya
ASI bila suhu tidak turun kemungkinan adanya infeksi pada endometrium, mastitis,
traktus urogenitalis atau sistem lain. Kita anggap nifas terganggu kalau ada demam
lebih dari 38OC pada 2 hari berturut-turut pada 10 hari yang pertama post partum,
kecuali hari pertama dan suhu harus diambil sekurang-kurangnya 4x sehari.

2. Nadi
Denyut nadi normal pada orang dewasa 60-80 kali permenit. Sehabis melahirkan
biasanya denyut nadi itu akan lebih cepat. Setiap denyut nadi yang melebihi 100
adalah abnormal dan hal ini mungkin disebabkan oleh infeksi atau perdarahan
postpartum yang tertunda.
Sebagian wanita mungkin saja memiliki apa yang disebut bradikardi nifas (puerperal
bradycardia). Hal ini terjadi segera setelah kelahiran dan bisa berlanjut sampai
beberapa jam setelah kelahiran anak. Wanita semacam ini bisa memiliki angka
denyut jantung serendah 40-50 detak per menit. Sudah banyak alasan - alasan yang
diberikan sebagai kemungkinan peyebab, tetapi belum satupun yang sudah terbukti.
Bradycardia semacam itu bukanlah satu alamat atau indikasi adanya penyakit, akan
tetapi sebagai satu tanda keadaan kesehatan.

3. Tekanan Darah
Biasanya tidak berubah, kemungkinan tekanan darah akan rendah setelah ibu
melahirkan karena ada perdarahan. Tekanan darah tinggi pada postpartum dapat
menandakan terjadinya preeklampsi postpartum.

4. Pernafasan
Keadaan pernafasan selalu berhubungan dengan keadaan suhu dan denyut nadi.
Apabila suhu dan denyut nadi tidak normal pernafasan juga akan mengikutinya
kecuali ada gangguan khusus pada saluran pernafasan.

G. PERUBAHAN SISTEM KARDIOVASKULER
Pada persalinan pervaginam kehilangan darah sekitar 300-400 cc. Bila kelahiran
melalui section caesaria kehilangan darah dapat dapat dua kali lipat. Perubahan terdiri
dari volume darah dan hemokonsentrasi. Apabila pada persalinan pervaginam
haemokonsentrasi akan naik dan pada section caesaria haemokonentrasi cenderung
stabil dan kembali normal setelah 4-6 minggu.
Setelah melahirkan shunt akan hilang dengan tiba-tiba. Volume darah ibu relatif akan
bertambah. Keadaan ini akan menimbulkan beban pada jantung dan dapat
menimbulkan dekompensasi kodis pada penderita vitium cordia. Untuk keadaan ini
dapat diatasi dengan mekanisme kompensasi dengan timbulnya haemokonsentrasi
sehingga volume darah kembali seperti sediakala. Umumnya hal ini terjadi pada hari
ke tiga sampai lima hari post Partum.

H. PERUBAHAN HEMATOLOGI
Selama minggu-minggu terakhir kehamilan, kadar fibrinogen dan plasma serta faktor-
faktor pembekuan darah meningkat. Pada hari pertama postpartum, kadar fibrinogen
dan plasma akan sedikit menurun tetapi darah lebih mengental dengan peningkatan
viskositas sehingga meningkatkan faktor pembekuan darah. Leukositosis yang
meningkat dimana jumlah sel darah putih dapat mencapai 15000 selama persalinan
akan tetap tinggi dalam beberapa hari pertama dari masa postpartum. Jumlah sel
darah putih tersebut masih bisa naik lagi sampai 25000 atau 30000 tanpa adanya
kondisi patologis jika wanita tersebut mengalami persalinan lama. Jumlah
hemoglobine, hematokrit dan erytrosyt akan sangat bervariasi pada awal-awal masa
postpartum sebagai akibat dari volume darah, volume plasenta dan tingkat volume
darah yang berubah-ubah. Semua tingkatan ini akan dipengaruhi oleh status gizi dan
hidrasi wanita tersebut. Kira-kira selama kelahiran dan masa post partum terjadi
kehilangan darah sekitar 200-500 ml. Penurunan volume dan peningkatan sel darah
pada kehamilan diasosiasikan dengan peningkatan hematokrit dan hemoglobine pada
hari ke 3 - 7 postpartum dan akan kembali normal dalam 4 - 5 minggu postpartum.