Anda di halaman 1dari 2

Proses pelunakan air sadah dalam percobaan ini dilakukan dengan bantuan resin penukar ion.

Resin penukar ion yang digunakan adalah resin penukar kation yang dapat mengikat ion Mg2+ dalam larutan sample. Resin bekerja dengan menukarkan kation yang ada kemudian membentuk ikatan dan menghasilkan air yang lebih murni. Resin tidak dapat dipakai terus menerus karena resin memiliki batas maksimum dalam beroperasi yaitu titik maksimum atau titik optimum dimana resin akan jenuh. Resin menjadi jenuh karena terlalu banyak mengikat ion baik kation maupun anion sehingga sebelum resin digunakan lagi harus dilakukan prosesz perawatan resin antara lain regenerasi, backwash dan rinsing. Regenerasu resin dilakukan dengan cara menambahkan regenerant pada resin yang telah jenuh, biasanya regenerant yang digunakan berupa larutan garam. Backwash adalah rposes pencucian balik resin dengan pengaliran air dilakukan dari bawah ke atas (berlawanan dengan arah service), backwash bertujuan untuk menghilangkan pengotor-pengotor yang masih tertinggal dalam resin dan mengembalikan performa resin untuk mengikat kation. Rinsing adalah tahap pembilasan dimana air dialirkan dari atas ke bawah untuk membuat kerutan yang ada dalam resin terbuka kembali dan siap untuk digunakan kembali. Faktor-faktor yang menyebabkan resin menjadi jenuh antara lain : Konsentrasi : semakin tinggi konsentrasi garam mineral yang terlarut maka resin akan semakin banyak berikatan dengan logam dan menjadi cepat jenuh Tinggi resin : semakin tinggi resin maka resin akan semakin tidak cepat jenuh, sebaliknya semakin rendah resin maka resin akan cepat jenuh. Hal ini dikarenakan resin yang lebih tinggi memiliki persediaan untuk mengikat ion lebih banyak dibandingkan resin yang lebih rendah. Resin telah mencapai titik optimum kerjanya sehingga tidak dapat mengikat ion lagi. Kapasitas operasi resin adalah suatu nilai yang menyatakan kinerja dari resin untuk mengikat ion logam yang terkadung dala sampel. pH : kapasitas resin penukar ion asam lemah dan resin penukar ion basa lemah merupakan fungsi dari pH. Resin kation asam lemah akan mempunyai affinitas lebih tinggi terhadap ion hidrogen daripada resin kation asam kuat. Konsentrasi Ion : semakin besar konsentrasi ion dalam larutan sampel akan menyebabkan kerja resin dalam mengikat ion semakin berat sampai di suatu titik dimana resin tidak bisa beroperasi lagi dan harus diregenerasi Temperatur Optimum : pada temperatur optimum maka resin akan bekerja secara efektif dan eisien sehingga in logam yang terikat juga akan semakin banyak.

Dalam percobaan ini, larutan sampel dibuat dengan melarutkan CaCl2. Sebelum dilakukan titrasi larutan tersebut ditambahkan larutan buffer dengan pH 10. Penambahan larutan tersebut ditujukan agar pH larutan tetap dijaga konstan sehingga EDTA yang digunakan tidak terionisasi dengan mudah. Untuk larutan yang dititrasi menggunakan EDTA alasan pengguanan EDTA

adalah karena EDTA dapat membentuk senyawa kompleks yang kuat dengan ion kalsium. Indikator yang ditambahkan dalam proses titrasi ini adalah EBT (Eriochrome Black T). EBT dipilih karena dapat menunjukan perubahan warna yang jelas saat titrasi ini karena EBT bekerja maksimum pada pH 8-11 yang merupakan pH optimum penukaran ion saat titrasi. Perubahan warna yang terjadi adalah warna merah menjadi warna biru. Penambahan indikator tidak boleh terlalu sedikit agar perubahan warna yang dapat diamati, jika indikator terlalu sedikit perubahan warna tidak terlalu terlihat. Indikator juga tidak boleh terlalu banyak karena dapat menyebabkan over-titrated dimana titik akhir titrasi jadi menyimpang.