Anda di halaman 1dari 25

Proses dalam kerak benua

rheology
Perilaku kerak benua di bawah tekanan tergantung terutama pada suhu dan durasi tekanan. The panas kerak, semakin berperilaku seperti padat ulet deformasi oleh aliran plastik. Jika dingin, itu berperilaku seperti padat elastis deformasi oleh rapuh fraktur dan gesekan meluncur (Ranalli, 1991; Rutter dan Brodie, 1992). Distribusi kekuatan dengan kedalaman di kerak bervariasi dengan pengaturan tektonik, laju regangan, yang nketebalan dan komposisi kerak, dan suhu bumi. Rapuh-ulet transisi sesuai dengan aliran panas permukaan rata-rata 50 mW/m2 adalah sekitar kedalaman 20-km, yang sesuai dengan batas kedalaman kebanyakan gempa bumi dangkal. Bahkan di bawah

kerak, namun, jika stres diterapkan dengan cepat dapat merusak oleh fraktur , demikian pula , jika pori cairan yang hadir dalam atas kerak - melemahnya -dan tekanan yang diterapkan perlahan , yang kerak dapat mengubah bentuk plastis . Di daerah aliran panas rendah, seperti perisai dan platform , patah getas dapat meluas ke bawah kerak atau bahkan ke dalam mantel atas karena batuan mafik dan ultramafik bisa tahan terhadap kegagalan plastik di kedalaman ini , dengan demikian , faulting rapuh adalah satu-satunya cara mereka dapat merusak . Perubahan litologi pada kedalaman ini, yang terpenting adalah di Moho , juga mungkin diskontinuitas rheologi . Contoh dua profil reologi litosfer kerak dan subcontinental adalah ditunjukkan pada Gambar 2.13 . Rapuh - ulet transisi terjadi sekitar kedalaman 20 - km di keretakan , sedangkan di dingin dan kuat perisai Proterozoikum , itu terjadi sekitar 30 km . dalam kedua kasus , kekuatan ulet kerak rendah menurun dengan meningkatnya kedalaman , mencapai minimum pada Moho . Kenaikan pesat dalam kekuatan di bawah Moho terutama mencerminkan peningkatan olivin , yang lebih kuat dari pyroxenes dan feldspar . reologi The dasar litosfer , umumnya diambil sebagai kekuatan sekitar 1 MPa , terjadi 55 km di bawah keretakan dan 120 km di bawah perisai Proterozoikum . Secara umum, transisi rapuh - ulet

terjadi pada kedalaman yang relatif dangkal dalam kerak hangat dan muda ( 10-20 km ) , sedangkan dalam dingin dan kerak tua, itu terjadi pada kedalaman lebih besar ( 20-30 km

Peran Cairan dan kerak mencair


Transportasi fluida di kerak adalah proses penting yang mempengaruhi baik reologi dan kimia evolusi. Karena cairan kerak sebagian besar tidak dapat diakses untuk pengamatan langsung, ini Proses kurang dipahami dan sulit untuk belajar. Studi inklusi fluida terperangkap dalam mineral metamorf dan beku menunjukkan bahwa cairan kerak dangkal terutama air, sedangkan cairan kerak yang mendalam adalah campuran air dan CO2 , dan keduanya mengandung berbagai spesies terlarut ( Bohlen , 1991; Wickham , 1992) . Cairan yang reaktif dengan silikat mencair , dan di bawah kerak mereka dapat mempromosikan mencair dan dapat mengubah bahan kimia dan komposisi isotop batuan . Di bawah kerak , hanya sejumlah kecil cairan dapat dihasilkan oleh pemecahan mineral hydrous seperti biotit dan hornblende . Oleh karena itu , satu-satunya sumber utama cairan di bawah kerak mantel . Studi xenoliths menunjukkan bahwa litosfer mantel menyediakan sumber yang berpotensi besar untuk CO2 di bawah kerak , dan sumber utama untuk CO2 mungkin penting dalam produksi granulites kerak yang mendalam . Pembentukan granit meleleh di bawah kerak dan transfer ke dangkal kedalaman adalah proses dasar memimpin diferensiasi kimia dari benua . Hal ini sangat penting dalam busur dan orogens tumbukan . Kapasitas meleleh penghasil dari batuan induk di bawah kerak ditentukan terutama oleh komposisi kimia , tetapi juga tergantung pada rezim suhu dan kandungan fluida ( Brown et al . , 1995) . Orogens yang termasuk sejumlah besar remaja volkanik dan sedimen yang lebih subur ( meltproducing

tinggi kapasitas ) daripada yang meliputi batuan dasar terutama tua yang cairan dan mencair telah diekstraksi ( Vielzeuf et al . , 1990) . Sebuah subur kerak yang lebih rendah dapat menghasilkan berbagai komposisi lelehan granit dan meninggalkan residu granulites . Pemisahan meleleh dari sumber batuan dapat terjadi oleh beberapa proses, dan berapa banyak dan seberapa cepat mencair dipisahkan tidak dikenal . Ini tergantung , bagaimanapun, pada apakah deformasi terjadi bersamaan dengan segregasi meleleh . Percobaan menunjukkan bahwa mencair segregasi ditingkatkan oleh meningkatnya tekanan cairan dan patahan batuan sekitarnya . Pemodelan menunjukkan bahwa pemadatan geser - diinduksi dapat mendorong meleleh ke dalam pembuluh darah yang mengalihkan dengan cepat ke tingkat patahan dangkal ( Rutter dan Neumann , 1995) .

Komposisi kerak
pendekatan
Beberapa pendekatan telah digunakan untuk memperkirakan kimia dan komposisi mineralogi kerak . Salah satu metode yang paling awal untuk memperkirakan komposisi atas kerak benua didasarkan pada analisis kimia tanah liat glasial , yang diasumsikan untuk menjadi wakil dari komposisi sebagian besar dari kerak benua atas. Perkiraan komposisi benua keseluruhan didasarkan pada rata-rata basal pencampuran dan komposisi granit dalam rasio umumnya berkisar 1:01-01:03 ( Taylor dan McLennan , 1985 ) atau pada bobot komposisi berbagai batuan beku , metamorf , dan sedimen batu sesuai dengan kelimpahan mereka disimpulkan dalam kerak ( Ronov dan Yaroshevsky , 1969) . Mungkin perkiraan yang paling akurat dari komposisi kerak benua atasberasal dari sampel yang luas dari batuan digali dari berbagai kedalaman di Prakambrium perisai dan dari komposisi Phanerozoic serpih ( Taylor dan McLennan , 1985 ; Condie , 1993) . Karena kerak benua lebih rendah tidak dapat diakses untuk pengambilan sampel , tidak langsung pendekatan harus digunakan . Ini termasuk ( 1 ) pengukur kecepatan seismik gelombang kerak batuan di laboratorium pada suhu dan tekanan yang tepat dan membandingkan ini dengan distribusi kecepatan yang diamati di kerak , ( 2 ) sampel dan menganalisis batuan dari blok kerak benua digali dari menengah ke bawah kedalaman kerak , dan ( 3 ) menganalisis xenoliths batuan kerak rendah

dibawa ke permukaan selama letusan gunung berapi . itu komposisi kerak samudera diperkirakan dari komposisi batuan di ophiolites dan dari inti dangkal ke dalam sedimen dan lapisan basement kerak samudera diambil oleh Pengeboran Ocean Project . Hasil lagi dibatasi oleh distribusi kecepatan seismik di kerak samudera . Sebelum menjelaskan komposisi kimia kerak , saya akan meninjau utama sumber data .

Kecepatan seismik Wave


Karena kecepatan seismik gelombang yang terkait dengan batu kerapatan dan kepadatan berhubungan dengan batu komposisi , pengukuran kecepatan ini memberikan rintangan penting tentang Komposisi dari kedua samudera dan kerak benua ( Rudnick dan Fountain , 1995) . Rasio Poisson , yang merupakan rasio P - gelombang dengan kecepatan S gelombang , lebih diagnostik Komposisi kerak dari baik gelombang P atau S -gelombang data saja ( Zandt dan Amon , 1995) ( Tabel 2.1 ) . Gambar 2.14 menunjukkan rata-rata kecepatan kompresi - gelombang ( pada 600 MPa dan 300 C ) diberbagai batuan kerak . Kecepatan lebih lambat dari 6,0 km / detik terbatas pada serpentinit ,metagraywacke , andesit , basalt dan kuarsit . Banyak batu beragam asal memiliki kecepatan antara 6,0 dan 6,5 km / detik , termasuk papan tulis, granit , basal diubah , dan felsic granulites . Dengan pengecualian dari marmer dan anorthosite , yang mungkin komponen minor di kerak berdasarkan blok terkena kerak yang lebih rendah dan xenoliths , sebagian besar batuan dengan kecepatan 6,5-7,0 km / detik yang mafik dalam komposisi dan termasuk amphibolites dan granulites mafik tanpa garnet ( Holbrook et al , 1992; . Christensen dan Mooney , 1995 ) .

Rocks dengan rata-rata kecepatan 7,0-7,5 km / detik termasuk gabro dan garnet mafik granulite , dan kecepatan lebih cepat dari 7,5 km / detik terbatas nonserpentinized ultrabasa batu dan eklogit (a mafik batuan tekanan tinggi ) . Penting untuk dicatat bahwa urutan meningkatkan kecepatan dalam Gambar 2.14 bukan fungsi sederhana meningkatkan metamorf kelas . Misalnya , rendah , menengah , dan bermutu tinggi metamorf semua jatuh di berkisar 6,0-7,5 km / detik . Meskipun jenis batuan di kerak benua atas yang cukup terkenal , yang distribusi jenis batuan di bawah kerak masih belum jelas . Platform kerak yang lebih rendah , meskipun memiliki kecepatan S - gelombang yang relatif tinggi , menunjukkan rasio yang serupa Poisson untuk tumbukan orogens (Gambar 2.15a , Tabel 2.1 dan 2.2 ) . Kerak yang lebih rendah dari benua perpecahan , namun, menunjukkan kecepatan jelas lebih rendah , sebuah fitur yang akan muncul untuk mencerminkan suhu panas di bawah kerak . Dua pengamatan yang segera jelas dari diukur kecepatan batu diringkas dalam Gambar 2.14 dan 2.15b : ( 1 ) distribusi kecepatan dalam kerak yang lebih rendah menunjukkan heterogenitas komposisi , dan ( 2 ) batuan metapelitic tumpang tindih dalam kecepatan dengan batuan beku dan metamorf mafik dan felsic . Hal ini juga menarik bahwa dengan pengecualian perpecahan , berarti kecepatan kerak yang lebih rendah sangat mirip dengan mafik kecepatan batu . Namun , karena tumpang tindih dalam kecepatan batuan yang berbeda komposisi dan asalusul, tidak mungkin untuk menetapkan komposisi batu yang unik untuk

kerak lebih rendah dari data kecepatan seismik saja . Bila digabungkan dengan data xenolith , bagaimanapun, distribusi kecepatan seismik menunjukkan bahwa kerak benua lebih rendah terdiri sebagian besar dari granulites mafik , gabbros , dan amphibolites ( 50-65 % ) , dengan sampai 10 % metapelitik , dan sisanya adalah menengah untuk felsic granulite ( Rudnick dan

Fountain , 1995) . Berdasarkan data seismik , bagaimanapun , kerak rendah di Arkean Kaapvaal craton di selatan Afrika tampaknya felsic sampai menengah dalam komposisi ( James et al . , 2003) . Dalam jenis batuan umum , rasio Poisson ( ) bervariasi dari sekitar 0,20-0,35 dan sangat sensitif terhadap komposisi . Peningkatan kandungan silika menurunkan s , dan meningkatkan Fe dan Mg meningkat itu ( Zandt dan Amon , 1995) . Nilai rata-rata s di daratan kerak menunjukkan korelasi yang baik dengan tipe kerak (Gambar 2.16 , Tabel 2.1 ) . Prakambrium nilai perisai s tinggi secara konsisten , rata-rata 0,29 , dan rata-rata sekitar 0,27 platform . Semakin rendah dalam platform dan orogens Paleozoic tampaknya mencerminkan sedimen kaya silika yang menambah 4 sampai 5 km dari ketebalan kerak dengan rata-rata perisai ( Tabel 2.1 ) . Dalam Meso Kenozoikum orogens , bagaimanapun , s bahkan lebih rendah tetapi lebih bervariasi , yang mencerminkan beberapa kombinasi dari litologi dan perbedaan termal dalam kerak orogenic muda. Rasio tinggi dalam continentalmargin busur mungkin mencerminkan pentingnya batuan mafik di zona akar busur ini, meskipun lagi variasi dalam s adalah signifikan. Asal usul Moho terus menjadi topik yang menarik luas ( Jarchow dan Thompson, 1989) . Karena kelautan Moho terkena di banyak ophiolites , lebih baik dikenal daripada benua Moho . Dari distribusi kecepatan seismik dan dari ofiolit studi, kelautan Moho mungkin merupakan zona transisi yang kompleks 0-3 km tebal dan antara campuran mafik dan ultramafik beku cumulates di kerak dan harzburgites ( batuan orthopyroxene - olivin ) di mantel atas . Ini akan muncul bahwa tektonik besar lensa yang berbeda terjadi pada satuan batuan laut Moho dan bahwa ini adalah produk deformasi ulet sepanjang batas . Kontinental Moho jauh lebih kompleks dan bervariasi di alam dengan tipe kerak dan usia ( Griffin dan O'Reilly , 1987) . Eksperimental , geofisika , dan xenolith data, bagaimanapun, tidak mendukung transisi gabro eklogit untuk menjelaskan benua Moho . Juga , tidak adanya korelasi antara permukaan aliran panas dan ketebalan kerak tidak mendukung garnet granulite - eklogit perubahan fasa

di Moho. Di bawah platform dan perisai, yang Moho hanya lemah (atau tidak sama sekali) reflektif, menunjukkan keberadaan zona transisi yang relatif tebal (<3 km) terdiri dari granulites campuran mafik, eclogites, dan lherzolites tanpa permukaan mencerminkan kuat.

Refleksi Seismik di Bawah Kontinental Crust


Banyak penjelasan telah diusulkan untuk reflektor seismik yang kuat yang ditemukan di banyak yang lebih rendah kerak benua ( Nelson , 1991; Mooney dan Meissner , 1992) (Gambar 2.17 ) . Beberapa peneliti berpendapat bahwa fisik kondisi di bawah kerak memungkinkan hingga 4 % dari pori air garam dan tinggi konduktivitas listrik yang lebih rendah kerak mendukung model seperti itu . Dalam model ini, seismik refleksi yang dihasilkan oleh lapisan dengan kontras porositas yang kuat . Namun , tekstur dan bukti mineralogi dari batuan kerak yang mendalam tersingkap di permukaan dan dari xenoliths tidak memiliki porositas tinggi, sehingga bertentangan ide ini . Band Deformasi menyimpan lebih menjanjikan , setidaknya untuk beberapa rendah refleksi kerak , dalam zona geser tersingkap di permukaan dapat ditelusuri ke reflektor seismik diketahui pada mendalam dalam kerak dangkal ( Mooney dan Meissner , 1992) . Beberapa refleksi kerak rendah pola dalam Prakambrium cratons melestarikan struktur yang tanggal dari tumbukan kuno acara, seperti dalam orogen Trans Hudson usia Paleoproterozoic di Kanada . sekurang-kurangnya dalam kasus ini , akan terlihat bahwa refleksi disebabkan oleh batas-batas tektonik atau oleh intrusi batuan beku syntectonic

. Dalam diperpanjang kerak, seperti yang ditemukan dalam perpecahan , ulet geser di bawah kerak dapat meningkatkan metamorf atau beku layering .

Kemungkinan penyebab dari banyak refleksi kerak rendah adalah litologi layering , disebabkan oleh mafik kusen , layering komposisi dalam intrusi mafik , atau kain metamorf . pendukung kesimpulan ini adalah beberapa reflektor dangkal di kerak , yang telah ditelusuri ke permukaan , yang disebabkan oleh lapisan tersebut ( Percival dkk . , 1989) . Selanjutnya, bimodal distribusi impedansi akustik di bawah kerak nikmat urutan berlapis batuan , unit mafik dan felsic terutama interlayered ( Goff et al . , 1994) . Juga , model reflektifitas di zona Ivrea ( sebuah fragmen dari mafik kerak rendah menyalahkan ke permukaan di Alpen ) menunjukkan bahwa refleksi kerak yang lebih rendah diharapkan ketika batuan mafik yang interlayered dengan batu felsic ( Holliger et al . , 1993) . Reflektifitas seismik di bawah kerak tersebar luas dan terjadi pada jenis kerak dengan berbeda karakteristik aliran panas , mendukung asal tunggal untuk sebagian reflektor . dari penelitian dari kerak digali lebih rendah dan xenoliths kerak yang lebih rendah, akan terlihat bahwa yang paling rendah refleksi kerak disebabkan oleh intrusi mafik dan , dalam beberapa kasus , bahwa refleksi telah ditingkatkan oleh deformasi kemudian ulet .

Sampling Prakambrium Shields


Sampling luas terranes metamorf tersingkap di Prakambrium perisai dan terutama dalam perisai Kanada telah memberikan dasar sampel yang luas untuk memperkirakan kedua kimia dan komposisi litologi dari bagian atas dari Prakambrium benua kerak (Shaw et al,

1986;. Condie, 1993). Sampel individu maupun komposit memiliki dianalisis. Hasil menunjukkan bahwa meskipun lapisan atas adalah litologi heterogen, granitoid dari granodiorit untuk tonalit komposisi mendominasi dan tertimbang Komposisi rata-rata adalah bahwa granodiorit.

Penggunaan Sedimen terrigenous Fine- grained


Sedimen terrigenous halus dapat mewakili sampel tercampur dari atas kerak benua dan dengan demikian memberikan sarana untuk memperkirakan komposisi kerak atas ( Taylor dan McLennan , 1985) . Namun, untuk menggunakan sedimen untuk memperkirakan komposisi kerak , perlu untuk mengevaluasi kerugian dan keuntungan dari elemen selama pelapukan , erosi , deposisi , dan diagenesis . Elemen, seperti elemen tanah jarang ( REE ) , Th , dan Sc yang relatif tidak larut di perairan alami dan memiliki waktu tinggal pendek dalam air laut ( < 103 y ) dapat ditransfer hampir seluruhnya ke dalam sedimen klastik terrigenous . The luar biasa keseragaman REE dalam pelites dan loess dibandingkan dengan variabilitas yang besar diamati dalam batuan beku membuktikan efisiensi pencampuran selama erosi dan pengendapan . Studi REE dan elemen rasio seperti La / Sc , La / Yb , dan Cr / Th menunjukkan bahwa mereka tetap relatif tidak terpengaruh oleh pelapukan dan diagenesis . Distribusi REE terutama konstan dalam serpih dan menyerupai distribusi REE dalam rata-rata tertimbang dari Prakambrium perisai . Dengan beberapa pengecualian ( Condie , 1993) , estimasi Komposisi rata-rata kerak benua atas menggunakan komposisi serpih dalam perjanjian yang luar biasa dengan rata-rata tertimbang yang ditetapkan kimia dari batuan terpapar di Prakambrium perisai.

Blok kerak digali


Beberapa blok dari menengah ke bawah kerak benua telah diakui di Prakambrium perisai atau orogens tumbukan , yang paling dikenal di antaranya adalah pengangkatan Kapuskasing di Kanada bagian selatan ( Percival et al , 1992; . Percival dan Barat , 1994) dan Kompleks Ivrea di Italia ( Sinigoi et al . , 1994) . Empat mekanisme telah diusulkan untuk membawa mendalam bagian kerak ke permukaan : ( 1 ) lembar dorong besar terbentuk selama benua benua tabrakan , ( 2 ) transpressional faulting , ( 3 ) memiringkan luas segmen besar kerak , dan ( 4 ) dampak asteroid . Namun , pengaturan tektonik pada waktu pembentukan batuan dalam blok terangkat tampaknya orogens tumbukan , pulau busur , atau benua perpecahan . Umum untuk semua bagian yang dipelajari adalah bermutu tinggi batuan

metamorf yang terbentuk pada kedalaman 20-25 km dengan beberapa , seperti busur Kohistan di Pakistan , yang berasal dari kedalaman sebagai besar sebagai 40 sampai 50 km . Suhu metamorf dicatat dalam blok biasanya dalam kisaran 700-850 C. Semua blok terdiri terutama dari komponen felsic di dangkal tingkat struktural dan mafik campuran , menengah , dan komponen felsic di lebih tingkat . Umumnya , fitur litologi dan metamorf di blok terangkat gigih jarak lateral yang lebih besar dari 1000 km , sebagaimana dibuktikan oleh tiga eksposur kerak yang mendalam di provinsi Unggul di selatan Kanada ( Percival dkk . , 1992) . Contoh dari lima bagian menengah ke bawah kerak benua diberikan pada Gambar 2.18 . Setiap bagian adalah skema yang menggambarkan jumlah relatif jenis batuan utama , dan dasar masing-masing bagian adalah sebuah kesalahan dorongan utama . Kedalaman terbesar terkena dalam setiap bagian adalah 25 sampai 35 km . Setiap kolom memiliki zona granulite rendah , dengan granulites mafik mendominasi dalam tiga bagian dan granulites masam di dua lainnya . Bagian cukup menunjukkan

Variasi komposisi pada semua nilai metamorf, membuktikan heterogenitas benua kerak di semua kedalaman. Badan mafik dan ultramafik dan anorthosites terjadi pada level di beberapa bagian dan mungkin mewakili berlapis lembaran beku diterobos ke bawah kerak (Gambar 2.19). Batuan vulkanik dan sedimen yang juga dibenamkan ke kedalaman besar di beberapa bagian. Tingkat kerak menengah dan atas yang ditandai dengan volume besar granitoid. Lebih dari apa pun , bagian kerak menunjukkan variasi dalam litologi dan komposisi kimia baik lateral dan vertikal dalam kerak benua . itu hanya skala besar perubahan yang progresif di bagian adalah peningkatan kelas metamorf dengan kedalaman . Meskipun tidak ada bukti untuk diskontinuitas Conrad di bagian , perubahan yang cepat dalam litologi mungkin bertanggung jawab untuk diskontinuitas seismik lebih lokal . Sekali lagi , harus ditekankan bahwa banyak blok terangkat mungkin tidak sampel kerak rendah tetapi hanya kerak tengah ( ~ 25 km ) . Hari ini , blok ini didasari oleh 35 sampai 40 km dari kerak , mungkin sebagian besar terdiri dari granulites mafik . Kerak di daerah-daerah mungkin memiliki menebal selama tabrakan benua ( 60-70 km ) , sehingga mengubur kerak atas batu untuk granulite kelas ( 35-40 km ) . Uplift dan erosi kerak ini membawa ini felsic granulites ke permukaan dengan granulite mafik kemungkinan akar masih utuh . Dengan demikian , perbedaan antara umumnya felsic untuk komposisi menengah terangkat kerak blok dan

komposisi kelam bawah kerak xenolith suite ( lihat bagian berikutnya ) , mungkin sebagian karena berbagai tingkat sampling dalam kerak .

xenoliths kerak
Xenoliths kerak adalah fragmen dari kerak dibawa ke permukaan bumi dengan gunung berapi letusan . Jika kita bisa menentukan kedalaman yang xenoliths datang thermobarometry dan memperkirakan kelimpahan relatif dari berbagai populasi xenolith di kerak , seharusnya mungkin untuk merekonstruksi kerak penampang ( Kay dan Kay, 1981 ) . meskipun metamorf xenoliths dapat secara luas memerintahkan dalam hal kedalaman kerak mereka, metamorf himpunan mineral dalam banyak xenoliths kerak rendah tidak definitif dalam menentukan kedalaman yang tepat ( Rudnick , 1992) . Bahkan lebih sulit adalah masalah memperkirakan kelimpahan relatif jenis xenolith di kerak . Beberapa satuan batuan dapat oversampled dan lain-lain undersampled dengan naik magma vulkanik . Oleh karena tu , umumnya tidak mungkin untuk datang dengan bagian kerak yang unik dari data xenolith saja . Volkanik Xenolith - bantalan dan kimberlites terjadi di banyak rangkaian tektonik , memberikan Sampling lateral yang luas dari benua . Xenoliths kerak lebih rendah dari busur vulkanik yang terutama mafik dalam komposisi , dan xenoliths sedimen jarang absen . hasil ini menunjukkan bahwa zona akar busur modern terutama terdiri dari batuan mafik ( Condie , 1999) . Xenoliths dari volkanik pada kerak benua yang komposisinya beragam dan memiliki sejarah termal dan deformasi kompleks ( Rudnick , 1992 ) . Xenoliths metasedimentary , Namun , kecil dibandingkan dengan xenoliths metaigneous . Secara umum, dari xenoliths mafik granulite lebih berlimpah dibandingkan felsic granulite , menunjukkan bahwa mafik kerak rendah adalah penting dalam cratons ( Rudnick dan Taylor , 1987) . Sebagian besar xenoliths ini tampaknya basaltik mencair dan mereka cumulates yang diterobos ke dalam atau di bawah underplated kerak . Kebanyakan xenoliths granulite kelas mencerminkan kedalaman equilibrium di kerak lebih dari 20 km dan beberapa lebih dari 40 km . Beberapa xenoliths metasedimentary dan gneissic merekam kedalaman sama di banyak xenolith suite tampaknya membutuhkan interlayering dari batu felsic dan mafik di bawah kerak . Ketika usia isotop xenoliths dapat diperkirakan , mereka berkisar dari usia kerak host untuk jauh lebih muda . Misalnya , mafik rendah xenoliths kerak dari Corners lapangan Empat gunung berapi di Dataran Tinggi Colorado tampaknya menjadi sekitar 1,7 Ga, usia yang sama seperti ruang bawah tanah Prakambrium di daerah ini (Wendlandt et al., 1993).

Sebuah Perkiraan Komposisi kerak


Crust Kontinental
Komposisi kimia rata-rata kerak benua atas adalah cukup baik diketahui dari sampel luas Prakambrium perisai, studi geokimia dari serpih, dan terkena bagian kerak (Taylor dan McLennan, 1985; Condie, 1993). rata-rata Komposisi dari Condie (1993) mirip dengan granodiorit (Tabel 2.5), meskipun ada

Perbedaan terkait dengan usia dari kerak , dijelaskan dalam Bab 8 . Komposisi kerak benua lebih rendah buruk dibatasi . Terangkat blok kerak , populasi xenolith kecepatan seismik , dan rasio Poisson menunjukkan bahwa sebagian besar dari bawah kerak mafik dalam komposisi keseluruhan . Saya menerima perkiraan kerak menengah dan bawah Rudnick dan Fountain (1995 ) berdasarkan semua sumber data yang dijelaskan sebelumnya . Jika atas kerak benua felsic dalam komposisi dan bawah kerak mafik , karena sebagian besar data menunjukkan , bagaimana dua lapisan terbentuk dan bagaimana mereka bertahan dari waktu

ke waktu geologi ? ini menarik Pertanyaan akan dikembalikan ke dalam Bab 8 . Perkiraan total komposisi kerak benua pada Tabel 2.5 adalah campuran atas, tengah , dan bawah rata-rata kerak dalam jumlah yang sama . Komposisi ini mirip untuk diterbitkan jumlah komposisi kerak lain yang menunjukkan komposisi antara keseluruhan ( Taylor dan McLennan , 1985; Wedepohl , 1995; Rudnick dan Fountain , 1995) . Elemen yang tidak kompatibel , yang merupakan elemen sangat dibagi menjadi fase cair pada pencairan , yang diketahui terkonsentrasi terutama dalam kerak benua . selama mencair dalam mantel , elemen-elemen ini akan diperkaya dalam magma dan dengan demikian ditransfer atas ke dalam kerak sebagai magma naik . Sehubungan dengan komposisi mantel primitif , 35 sampai 65 % dari elemen yang paling kompatibel (seperti Rb , Th , U , K , dan Ba ) yang terkandung dalam benua , sedangkan benua mengandung kurang dari 10 % dari unsur-unsur yang tidak kompatibel paling (seperti Y , Yb , dan Ti ) .

kerak samudera
Karena fragmen kerak samudera yang diawetkan di benua sebagai ophiolites, kita memiliki akses langsung ke sampel untuk analisis kimia. Masalah utama dengan menyamakan komposisi ophiolites rata-rata kerak samudera, bagaimanapun, adalah bahwa beberapa atau sebagian ophiolites tampaknya telah terbentuk di cekungan busur belakangdan, dalam berbagai derajat, memiliki tanda tangan geokimia dari sistem busur. Sumber data untuk memperkirakan komposisi dari kerak samudera adalah contoh mengeruk dari dasar laut dan inti bor, diambil dari Proyek Pengeboran Samudra, yang telah menembus lapisan bawah tanah. Studi ophiolites dan pengukuran kecepatan gelombang P konsisten dengan ruang bawah tanah dan kelautan lapisan yang sebagian besar terdiri dari batuan mafik bermetamorfosis ke greenschist atau fasies amfibolit. Lapisan sedimen terdiri dari sedimen pelagis variabel komposisi dan lingkup, dan memberikan kontribusi kurang dari 5% dengan komposisi sebagian besar kerak samudera. Perkiraan komposisi kerak samudera diberikan dalam Tabel 2.5. Hal ini didasarkan pada komposisi rata-rata basal laut-punggungan normal, tidak termasuk data dari back-arc cekungan. Sedimen pelagis diabaikan dalam perkiraan. Meskipun ophiolites mengandung minor jumlah batuan ultrabasa dan rock felsic, mereka jauh lebih variabel dalam litologi dan komposisi kimia dari bagian kerak kerak benua, menunjukkan bahwa samudera kerak agak seragam dalam komposisi. Karena volume yang relatif kecil dari samudera kerak dibandingkan dengan kerak benua (Tabel 2.1) dan karena

basal laut berasal dari sumber mantel habis elemen kompatibel (Bab 4), kerak samudera mengandung sedikit persediaan bumi dari unsur-unsur. Komposisi rata-rata benua dan samudera remah relatif primitif Komposisi mantel menunjukkan pola mengejutkan komplementer (Gambar 2.20). Di benua kerak, konsentrasi maksimum, yang mencapai nilai 50 sampai 100 kali mantel primitif nilai-nilai, adalah untuk elemen yang paling kompatibel: K, Rb, Th, dan Ba. Unsur-unsur yang sama mencapai kurang dari 3 kali nilai mantel primitif dalam kerak samudera. Pola lintas di

fosfor (P), dan yang paling kompatibel unsur-Ti, Yb, dan Y-lebih diperkaya di samudera daripada kerak benua. Para depletions relatif di Ta-Nb, P, dan Ti penting fitur dari kerak benua dan akan dijelaskan lebih lengkap dalam Bab 8. Itu pola elemen pelengkap kerak dapat dijelaskan jika sebagian besar kerak benua diekstrak dari mantel atas pertama, meninggalkan mantel atas kehabisan kompatibel elemen. The kerak samudera kemudian terus diproduksi dari ini habis mantel atas sepanjang waktu geologi (Hofmann, 1988).

Provinsi kerak dan terranes Stockwell (1965) mengemukakan bahwa perisai Kanada dapat dibagi lagi menjadi struktural provinsi berdasarkan perbedaan tren struktural dan gaya lipat. tren struktural didefinisikan oleh foliation, sumbu lipat, dan tempat tidur dan kadang-kadang oleh anomali geofisika.Batas antara provinsi diambil di mana satu tren melintasi lain bersama baik unconformities atau istirahat struktural metamorf. Sejumlah besar tanggal isotop dari perisai Kanada menunjukkan bahwa provinsi struktural secara luas bertepatan dengan provinsi usia. Hubungan serupa telah dijelaskan di benua lain dan menyebabkan konsep provinsi kerak, dijelaskan dalam bagian ini. Terranes adalah kesalahan-dibatasi kerak blok yang memiliki litologi yang berbeda dan stratigrafi suksesi dan yang memiliki sejarah geologi yang berbeda dari terranes tetangga (Schermeret al., 1984). Kebanyakan terranes telah bertabrakan dengan kerak benua,

atau di zona subduksi, dan telah dijahit untuk benua (Maruyama, 1997; von Raumer et al., 2003). Banyak terranes memiliki populasi fauna dan paleomagnetic bukti yang menunjukkan mereka mengungsi jarak yang jauh dari sumber-sumber mereka sebelum tabrakan benua. Misalnya, Wrangellia, yang bertabrakan dengan barat Amerika Utara pada Cretaceous, ribuan kilometer dari apa yang sekarang Pasifik Selatan. Hasil menunjukkan bahwa sebanyak 30% dari Amerika Utara dibentuk oleh akresi terrane dalam 300 terakhir saya dan bahwa terrane pertambahan telah menjadi proses penting dalam pertumbuhan benua. Terranes terbentuk dalam berbagai pengaturan tektonik , termasuk pulau busur , samudera dataran tinggi ,pulau vulkanik , dan microcontinents ( von Raumer et al . , 2003) . banyak potensi terranes ada di samudera hari dan sangat melimpah di cekungan Pasifik(Gambar 2.21 ) . Kerak benua dapat terpecah-pecah dan tersebar oleh rifting atau strike-slipfaulting . Di Amerika Utara bagian barat , dispersi yang terjadi sepanjang mengubah kesalahan tersebut sebagai San Andreas dan Fairweather , dan dalam gerakan Selandia Baru sepanjang Alpine transform sesar memecah-belah Plateau Campbell dari Howe Naik Tuhan (lihat Gambar . 1.3 di Bab 1 ) , Baja California , dan California sebelah barat sesar San Andreas yang dibelah dari Amerika Utara sekitar 4 Ma , dan hari ini daerah ini adalah terrane potensial bergerak utara, mungkin pada jalur tabrakan dengan Alaska . Terranes dapat terus fragmen dan membubarkan setelah tabrakan dengan benua , seperti yang dilakukan Wrangellia , yang sekarang didistribusikan di potong dari Oregon ke Alaska . The 1.90 - Ga Trans -Hudson orogen di Kanada dan 1,75 menjadi 1,65 - Ga Yavapai orogen di barat daya Amerika Serikat adalah contoh Proterozoikum orogens terdiri dari terranes ( Karlstrom et al . , 2001) . Alpen, Himalaya , dan Amerika Cordillera adalah contoh Phanerozoic dari orogens terdiri dari terranes (Gambar 2.22 ) . Sebagian besar provinsi kerak dan orogens terdiri dari terranes , dan pada gilirannya , cratons terdiri dari orogens digali . Anda mungkin mempertimbangkan

terranes sebagai dasar blok bangunan benua dan tabrakan terrane sebagai sarana utama dimana benua tumbuh ( Patchett dan Gehrels , 1998) . Sebuah provinsi kerak adalah orogen, aktif atau digali, terdiri dari terranes; merekam berbagai serupa usia isotop dan pameran postamalgamation deformational serupa sejarah. Tren struktural dalam provinsi berkisar dari linier sangat kompleks berputar-putar pola mencerminkan deformasi polyphase

ditumpangkan pada terrane berbeda pola struktur. Provinsi kerak digali yang telah mengalami berbagai episode deformasi dan metamorfosis adalah orogens lama, kadang-kadang disebut sabuk mobile. Isotop kencan menggunakan beberapa sistem isotop sangat penting untuk mendefinisikan dan mengungkap kompleks,

Sejarah Polydeformational Provinsi Kerak

Definisi provinsi kerak tidak selalu jelas. Sebagian besar provinsi kerak mengandung batuan berbagai macam usia dan merekam lebih dari satu periode deformasi, metamorfosis, dan plutonism. Misalnya, orogen Trans-Hudson di Amerika Utara (Gambar 2.22) termasuk batuan mulai dari sekitar 3,0-1,7 Ga dan catatan beberapa periode deformasi kompleks dan metamorfosis regional. Demikian juga, provinsi Grenville mencatat sejarah polydeformational dengan batu berkisar 2,7-1,0 Ga Beberapa bagian provinsi kerak baru mantel-kerak yang diturunkan, yang dikenal sebagai kerak remaja, dan lainnya bagian merupakan ulang kerak tua. Pengerjaan ulang, juga dikenal sebagai overprinting atau reaktivasi, menjelaskan kerak yang sudah cacat, bermetamorfosis, dan sebagian melele

lebih dari sekali. Hal ini dimungkinkan, dalam beberapa kasus, untuk memetakan kerak ulang dalam kerak provinsi, dan ini kadang-kadang disebut subprovinces randa usia. Ada peningkatan bukti bahwa hasil pengerjaan ulang kerak dari benua tabrakan, dan segmen besar Phanerozoic kerak tampaknya telah diaktifkan kembali oleh tabrakan tersebut. Misalnya, banyak dari Asia Tengah setidaknya sejauh utara celah Baikal dipengaruhi oleh India-Tibet tabrakan awal sekitar 60 Ma. Faulting luas dan magmatisme pada saat kerak tingkat menunjukkan bahwa tingkat kerak yang lebih luas dapat diaktifkan kembali. dalam Phanerozoic orogens tumbukan dimana tingkat kerak yang lebih dalam yang terkena, seperti Appalachian dan Orogens Variscan, ada bukti isotop untuk reaktivasi luas.

Salah satu pendekatan yang paling penting untuk mengekstrak beberapa usia dari provinsi kerak berkencan zircon tunggal dengan metode U-Pb menggunakan probe ion atau probe laser. Gambar 2.23 menunjukkan contoh dari gneiss felsic dari Afrika Selatan. Tersebarnya data pada Diagram Concordia menunjukkan hilangnya Pb kompleks dari zircon dan bahkan dari dalam tunggal zirkon. Catatan, misalnya, kompleks kerugian Pb dari zirkon butir 4. Yang paling sesuai domain dapat dipasang ke saluran Discordia berpotongan Concordia pada 3505 24 Ma, yang diartikan sebagai kristalisasi usia batuan beku batuan ini (Kroner et al., 1989). Tiga tempat dianalisis pada jelas prismatik zirkon butir 6 memiliki usia hampir sesuai dari 3453 8 Ma. Ini mencatat periode deformasi intens dan metamorfosis bermutu tinggi di mana zircon metamorf baru terbentuk dalam gneiss tersebut. Butir 20 memiliki sedikit

usia sumbang dari 3166 4 Ma dan berasal dari vena kemudian granit yang melintasi batu. Titik data sumbang lainnya pada Gambar 2.23 tidak bisa cocok dengan jalur regresi dan mencerminkan Pb kerugian pada berbagai waktu, mungkin beberapa semuda 3 Ga Ketika dikombinasikan dengan tunggal lainnya usia zirkon dari gneisses sekitarnya, peristiwa orogenic-plutonik utama dicatat 3580, 3500, 3450, 3200, dan 3000 Ma di daerah geografis kecil Swaziland di Afrika selatan.

Kerak Provinsi dan Batas Terrane

Kontak antar propinsi kerak atau antara terranes umumnya zona geser utama , hanya beberapa yang merupakan jahitan sebenarnya antara sebelumnya bertabrakan blok kerak . Batasan antara terranes atau provinsi dapat sejajar atau di sudut curam ke struktural tren dalam blok disandingkan . Beberapa zona geser batas menunjukkan transcurrent gerakan , yang lainnya lulus dari rata dengan struktur curam dan mungkin memiliki dorongan atau transcurrent offset . Anomali magnetik dan gravitasi juga umumnya terjadi pada batas provinsi , mencerminkan penjajaran dari batuan yang berbeda kepadatan , kerentanan magnet , dan kerak ketebalan . The Grenville depan , yang menandai batas antara Proterozoikum Grenville dan Arkean Unggul provinsi di Kanada timur , adalah contoh dari sebuah wellknown provinsi kerak batas (Gambar 2.24 ) . Lokal , Front Grenville , yang dibentuk sekitar 1 Ga , berkisar lebar dari beberapa kilometer untuk hampir 100 km dan termasuk besar jumlah ulang Arkean kerak ( Culotta et al . , 1990) . Hal ini juga menghasilkan negatif utama anomali gravitasi. Data seismik refleksi menunjukkan bahwa Grenville depan dips ke timur dan mungkin meluas ke Moho . K - Ar biotit usia yang ulang pada suhu agak rendah ( 200 C ) dan secara bertahap menurun dari 2,7 sampai sekitar 1,0 Ga Ga timur melintasi Grenville depan . Depan ini , bagaimanapun, tidak jahitan tetapi merupakan dorongan utama tanjung terkait dengan tabrakan provinsi kerak . Jahitan belum teridentifikasi namun mungkin menjadi zona Carthage - Colton geser sekitar 250 km sebelah timur dari Front Grenville (Gambar 2.24 ) . Zona geser antar provinsi kerak yang sampai puluhan kilometer lebar, seperti yang digambarkan oleh sabuk Cheyenne di Pegunungan Bow Medicine di tenggara Wyoming (Gambar 2.25). Cheyenne belt adalah zona geser dekat-vertikal memisahkan gneisses Arkean provinsi Wyoming dari Paleoproterozoic kerak remaja provinsi Yavapai pada selatan (Karlstrom dan Houston, 1984). Waktu tabrakan sepanjang batas ini

dibatasi oleh usia zirkon dari pluton pra-dan posttectonic sekitar 1,75 Ga (Condie, 1992a). Batas ini rumit karena cacat batuan metasedimentary (sekitar 2,0 Gy) sisanya selaras

pada gneisses Arkean dan dipotong oleh zona geser. Itu geser zona, yang hingga beberapa kilometer lebar, terdiri terutama dari mylonitized gneisses quartzofeldspathic.

Pelat Serikat Amerika Utara memberikan contoh kelahiran dan pertumbuhan benua melalui geologi waktu . Field, geofisika , dan Nd dan data isotop U - Pb dari perisai dan Kanada dari sampel sumur di platform yang sedimen menunjukkan bahwa Amerika Utara merupakan penggabungan piring , disebut oleh Paul Hoffman yang " Amerika Pelat of America " ( Nelson dan DePaolo , 1985; Patchett dan Arndt , 1986; Hoffman , 1988) . Arkean kerak meliputisetidaknya enam provinsi bergabung dengan sabuk orogenic Paleoproterozoic (Gambar 2.22 ) . perakitan provinsi Arkean konstituen mengambil hanya sekitar 100 My antara tahun 1950 dan 1850 Ma . Terlihat dari peta adalah jumlah besar kerak terbentuk di Akhir Arkean , terdiri setidaknya 30 % dari benua . Sekitar 35 % dari benua tampaknya telah terbentuk di Proterozoikum Awal , 9 % pada pertengahan Proterozoikum hingga akhir Proterozoikum , dan sekitar 26 % pada Phanerozoic tersebut . Sistematis asimetri penampang stratigrafi , struktur , metamorfosis , dan batuan beku di orogens Amerika Utara konsisten dengan asal oleh subduksi dan tabrakan . Asimetri tersebut sangat baik ditampilkan di sepanjang Trans - Hudson , Labrador , dan Penokean orogenic sabuk . Pada ikat pinggang ini , zona tanjung deformasi didominasi

oleh menyodorkan dan lipatan telentang, sedangkan daerah pedalaman biasanya menunjukkan kesalahan transcurrent. Kedua fitur karakteristik zona subduksi. Beberapa orogens Proterozoikum memiliki besar prisma akresi, sedangkan yang lainnya tidak. Misalnya, Rae dan Hearne provinsi melibatkan hanya menjahit dari Arkean kerak, sedangkan provinsi Trans-Hudson adalah tumbukan orogen hingga 500 km lebar. The Penokean,

Yavapai, dan Mazatzal provinsi yang orogens akresi ditambahkan ke Amerika Utara pada 1,90, 1,75, dan 1,65 Ga, masing-masing, dan provinsi Grenville ditambahkan oleh satu atau lebih tabrakan 1200-1000 Ma. The Cordilleran dan Appalachian provinsi merupakan kolase dari terranes akresi dijahit bersama mengubah kesalahan atau menyodorkan besar selama Phaneroz

Superkontinen Superkontinen adalah benua besar yang meliputi beberapa atau semua benua yang ada .Pencocokan perbatasan benua , penampang stratigrafi , dan kumpulan fosil beberapa dari metode yang paling awal digunakan untuk merekonstruksi superkontinen . Wegener ( 1912) menunjukkan pertandingan dekat garis pantai seberang benua dan tingkat regional dari Permo - Karbon glaciation di belahan bumi selatan , dan DuToit ( 1937 ) pertama kali untuk mengusulkan akurat cocok untuk benua berdasarkan bukti geologi . Hari ini , selain metode ini , kita memiliki kutub - mengembara jalan , dasar laut menyebar - arah , hotspot trek, dan korelasi provinsi kerak . Penggunaan komputer dalam pencocokan benua perbatasan telah menghasilkan cocok lebih akurat dan obyektif . Salah satu yang paling definitif alat pencocokan dalam merekonstruksi posisi piring di bekas superbenua adalah menusuk titik . Sebuah titik piercing adalah fitur geologi yang berbeda seperti kesalahan atau terrane yang pemogokan pada sudut curam untuk margin benua dibelah , kelanjutan dari yang seharusnya ditemukan di fragmen benua dibelah pergi . Superbenua termuda Pangea , yang terbentuk antara 450 dan 320 Ma dan mencakup sebagian besar benua yang ada (Gambar 2.26) . Pangea mulai fragmen sekitar 160 Ma dan masih menyebar saat ini. Gondwana adalah belahan bumi selatan superbenuamterdiri terutama dari Amerika Selatan , Afrika, Arab , Madagaskar , India ,mAntartika, dan Australia (Gambar 2.27) . Ini dibentuk dalam Neoproterozoic terbaru dannsebagian besar diselesaikan oleh Cambrian awal ( 750-550 Ma ) ( Unrug , 1993) . Kemudian menjadi tergabung dalam Pangea . Laurentia , yang juga merupakan bagian dari Pangea , mencakup sebagian besar Utara Amerika , Skotlandia dan Irlandia utara jahitan Caledonian , Greenland , Spitzbergen , dan Semenanjung Chukotsk dari Siberia timur . Tertua superbenua terdokumentasi adalah Rodinia , yang terbentuk 1,3-1,0 Ga , terfragmentasi 750-600 Ma , dan tampaknya telah termasuk banyak cratons dalam konfigurasi yang sangat berbeda dari Pangea ( Pisarevsky et al . , 2003) (Gambar 2.28 ) . Meski keberadaan benua- tua adalah Kemungkinan besar, konfigurasi mereka tidak diketahui. Data geologi sangat menyarankan keberadaan benua- dalam Proterozoikum awal dan di Akhir Arkean ( Aspler dan Chiarenzelli , 1998; Pesonen et al , 2003) . . Pemikiran saat ini

adalah bahwa superkontinen memiliki telah episodik , sehingga menimbulkan gagasan siklus superbenua ( Nance et al . , 1986 Hoffman, 1991). Sebuah siklus superbenua terdiri dari fase rifting dan pecahnya satu superkontinen, diikuti oleh tahap reassembly yang tersebar cratons bertabrakan membentuk superbenua baru dengan sebagian besar atau semua fragmen dalam konfigurasi yang berbeda dari superbenua tua (Hartnady, 1991). Siklus superbenua memberikan catatan dari proses yang mengontrol pembentukan dan redistribusi kerak benua sepanjang sejarah Bumi. melalui magmatisme dan orogeny terkait dengan superkontinen, siklus superbenua mempengaruhi unsur dan siklus geokimia isotop, distribusi iklim, dan perubahan lingkungan yang mempengaruhi evolusi organisme (Bab 9).

Further Reading
Beardsmore, G. R., and Cull, J. P., 2001. Crustal Heat Flow. Cambridge University Press, Cambridge, UK, 320 pp. Brown, M., and Rushmer, T. (eds.), 2003. Evolution and Differentiation of the Continental Crust. Cambridge University Press, Cambridge, UK, 500 pp. Fountain, D. M., Arculus, R., and Kay, R. W., 1992. Continental Lower Crust. Elsevier, Amsterdam, 486 pp. Juteau, T., and Maury, R., 1999. The Oceanic Crust: From Accretion to Mantle Recycling. Springer-Verlag, New York, 390 pp. Kleine, E., 2003. The Ocean Crust. In: R. L. Rudnick (ed.), The Crust: Treatise on Geochemistry, Vol. 3. Elsevier, Amsterdam. Meissner, R.,1986. The Continental Crust: A Geophysical Approach. Academic Press, New York, 426 pp. Rudnick, R. L., and Fountain, D. M., 1995. Nature and composition of the continental crust:

A lower crustal perspective. Rev. Geophys., 33: 267309. Taylor, S. R., and McLennan, S. M., 1985. The Continental Crust: Its Composition and Evolution. Blackwell Scientific Publications, Oxford, 312 pp.