Anda di halaman 1dari 9

Nama : Joko Sadiyanto Nim : K2511024 Prodi : Pend.

Teknik Mesin Makul : Pompa dan Kompresor Dosen : Danar SW, S.T.,M.eng. 1. Tabung Pitot Alat ukur yang dapat Anda gunakan untuk mengukur kelajuan gas adalah tabung pitot. Gas (misalnya udara) mengalir melalui lubanglubang di titik a. Lubang-lubang ini sejajar dengan arah aliran dan dibuat cukup jauh di belakang sehingga kelajuan dan tekanan gas di luar lubang-lubang tersebut mempunyai nilai seperti halnya dengan aliran bebas. Jadi, va = v (kelajuan gas) dan tekanan pada kaki kiri manometer tabung pilot sama dengan tekanan aliran gas (Pa). Prinsip dari pitot tube : Energi kinetik dikonversikan menjadi static pressure head.

Cara kerja pitot tube : Pipa yang mengukur tekanan statis terletak secara radial pada batang yang dihubungkan ke manometer (pstat). Tekanan pada ujung pipa di mana fluida masuk merupakan tekanan stagnasi (p0) . Kedua pengukuran tekanan tersebut dimasukkan dalam persamaan Bernoulli untuk mengetahui kecepatan alirannya. Sulit untuk mendapat hasil pengukuran tekanan stagnasi secara nyata karena adanya friksi pada pipa. Hasil pengukuran selalu lebih kecil dari kenyataan akibat faktor C (friksi empirik)

P0 = stagnation pressure Pstat = static pressure

Lubang pada titik 1 sejajar dengan aliran udara. Posisi kedua lubang ini dibuat cukup jauh dari ujung tabung pitot, sehingga laju dan tekanan udara di luar lubang sama seperti laju dan tekanan udara yang mengalir bebas. Dalam hal ini, v1 = laju aliran udara yang mengalir bebas (ini yang akan kita ukur), dan tekanan pada kaki kiri manometer (pipa bagian kiri) = tekanan udara yang mengalir bebas (P1).

Lubang yang menuju ke kaki kanan manometer, tegak lurus dengan aliran udara. Karenanya, laju aliran udara yang lewat di lubang ini (bagian tengah) berkurang dan udara berhenti ketika tiba di titik 2. Dalam hal ini, v2 = 0. Tekanan pada kaki kanan manometer sama dengan tekanan udara di titik 2 (P2). Ketinggian titik 1 dan titik 2 hampir sama (perbedaannya tidak terlalu besar) sehingga bisa diabaikan. Ingat ya, tabung pitot juga dirancang menggunakan prinsip efek venturi. Mirip seperti si venturi meter, bedanya si tabung petot ini dipakai untuk mengukur laju gas alias udara. Karenanya, kita tetap menggunakan persamaan efek venturi. Sekarang kita oprek persamaannya :

Ini persamaan yang kita cari. Persamaan ini digunakan untuk menghitung laju aliran gas alias udara menggunakan si tabung pitot.

Contoh Soal

1. Jika udara (udara = 1,29 kg/m) dialirkan ke dalam tabung pitot dan perbedaan tinggi air raksa (raksa = 13600 kg/m) pada manometer 3 cm, maka kecepatan aliran udara tersebut adalah. (g = 9,8 m/s)

Penyelesaian : h = 3 cm = 0,03 m = 1,29 kg/m ' = 13600 kg/m g = 9,8 m/s

2. Spesifikasi Pompa Air

Keterangan : Pompa listrik non otomatis Daya hisap (Hs) maks 9m Total Head (Ht) maks 30m Kapasitas maks 32 liter/menit 220V-50Hz masukan daya 250W Kapasitas saat Ht 9m : 23liter/menit Pipa Hisap 1inch (25mm) Pipa pancar 1inch (25mm)

3. Cara Membaca dan Jenis-jenis Meter Air Berdasar Cara Kerja a. Cara Membaca Meter & Menghitung Tagihan Rekening Air Untuk mengetahui jumlah air yang digunakan setiap bulannya pelanggan dapat melihat angka yang ada di meter air. Setelah pelanggan mengetahui jumlah air yang dipergunakan pelanggan dapat menghitung berapa jumlah tagihan rekening air.

Lihatlah kotak angka di meter air Perhatikan angka HITAM dan angka MERAH ! Yang Anda baca, HANYA angka HITAM saja yang menunjukan kubikasi dan ANGKA MERAH di baca 1m kubik ketika sudah lebih dari 500 Liter! :

Contoh

Jika anda ingin memasukan stand meter sendiri dapat diklik di sini Cara Perhitungan Tagihan Rekening Air Jumlah air yang anda pergunakan adalah angka yang tertera pada meter air dikurangi pemakaian bulan lalu Contoh : Angka bulan ini menunjukan : 369 m Angka Bulan lalu : 349 m Air yang anda pakai 20 m Pemakaian Air sebanyak 20 m untuk Golongan Rumah Tangga 2A2 sebagai berikut : 1-10 m 10 x Rp. 2.000 = Rp. 20.000 11-20 m 10 x Rp. 3.600 = Rp. 36.000 + JUMLAH HARGA AIR = Rp. 56.000 Biaya Administrasi = Rp. 10.000 Biaya Pemeliharaan Meter Air = Rp. 7.000 + NILAI TAGIHAN = Rp. 73.000 b. Jenis-jenis Meter Air Berdasar Cara Kerja Meter air sangat penting bagi perusahaan air minum untuk memonitor secara terus-menerus pemakaian air pelanggan sehingga didapat rekening tagihan bulanan yang akurat, selain itu juga berfungsi untuk mengontrol dan mengendalikan pemakaian air pelanggan sesuai dengan kebutuhan. Jenis meter air berdasarkan cara kerja dibagi menjadi :

A. Positive Displacement (Volume)

Meter kelompok ini mempunyai tingkat akurasi yang sangat tinggi, termasuk meter klas C. Kelebihan meter jenis ini mudah dibaca tanpa memerlukan keahlian khusus dan mampu membaca pada aliran dengan pressure yang lemah. Meter jenis ini sangat cocok untuk pelanggan domestic dan pelanggan industry kecil. Selain itu jenis meter ini bisa dipasang pada semua posisi. Kelemahan dari meter jenis ini biasanya sangat sensitive terhadap kotoran atau pasir, selain itu tidak bisa pada aliran dengan pressure yang besar. Meter jenis ini bisa juga disebut dengan meter volumetric, karena mekanik yang menggerakan angka meter berdasar dari volume ruangan yang telah ditentukan besarnya dari pabrik. Meter air jenis ini dibagi menjadi 2 :

Nutating Disc Meter - neptuneflowmeter.com 1. Nutating Disc Meter. Meter jenis ini mempunyai lempengan berbentuk cakram/disk yang berada di dalam body meter. Cakram ini menempati satu ruang yang telah terhitung volumenya. Cakram ini kemudian berputar seiring dengan masuknya air ke dalam mater. Cakram ini dihubungkan dengan register meter dengan stick atau tuas untuk mencatat jumlah pemakaian air. Banyaknya putaran cakram ini menunjukan semakin banyaknya kuantitas air yang masuk dan tercatat pada meter.

2. Oscilating Piston

Berbeda dengan jenis meter disc meter, meter jenis piston memilik semacam bucket atau gayung yang akan berputar apabila dialiri air. Air akan masuk dari lubang input dan memenuhi bucket yang akan segara berputar dan menyalurkan pada ruang dibalik bucket melalui sebuah saringan. Pergerakan dari bucket ini menggerakan mekanik yang terhubung pada angka register. Semakin cepat pergerakan bucket menunjukan volume air yang melaluinya semakin banyak. Meter jenis ini biasanya dilengkapi dengan check valve sehingga air tidak bisa berbalik arah. Saringan pada bucket sangat kecil, hal inilah yang menyebabkan meter jenis ini mudah macet apabila ada pasir.

B. Non Displacement (Non Volume) Meter non displacement merupakan kebalikan dari positive displacement meter terdiri dari beberapa jenis :

1. Velocity meter. Jenis meter ini menggunakan laju air sebagai penggerak dari mekanikal yang ada di dalam meter dan terhubung kepada angka register meter. Kecepatan pada air secara spesifik di konversi menjadi volume yang terbaca pada register meter. Jenis velocity meter ini ada beberapa type :

a. Single dan Multiple-jet. Kecepatan air menggerakan impeller yang ada di dalam meter dan berputar menggerakan roda gigi mekanik dan diteruskan ke register meter. Perbedaan antara single-jet dengan multiple-jet adalah apabila single jet hanya memiliki satu lubang input dengan konstruksi dalam meter dibuat sedemikian rupa hingga air yang masuk hanya mengenai satu sisi impeller saja demikian dengan lubang keluarnya. Meter ini mampu membaca pada aliran air rendah (low flow), termasuk meter klas C.

Sedangkan pada meter jenis multiple-jet mempunyai tempurung yang membungkus impeller dan pada tempurung ada 2 lubang input dan 2 lubang output, lubang-lubang ini dibuat sedemikian rupa sehingga mampu memutar impeller. Secara umum meter jenis ini lebih mampu untuk tetap berputar pada air yang mengandung pasir.

b. Meter Air Turbin

Meter jenis ini diciptakan oleh Reinhard Woltman. Meter ini mempunyai beberapa keping kipas atau rotor yang dipasang pada sumbu as. Cara kerja meter ini sama dengan meter velocity menggunakan kecepatan air untuk memutar baling-baling dan yang diteruskan pada register untuk dikonversi menjadi volume atau kubikasi. Jenis ini ada yang bertipe vertical dimana sumbu as baling-baling terpasang secara vertical biasanya digunakan pada aliran yang memiliki aliran turbulensi, konstruksi meter dibuat sedemikian rupa sehingga alir tidak langsung mengenai kipas/baling-baling. Hal ini memungkinkan meter ini bisa menerima semua type aliran air sehingga pembacaan meter lebih akurat. Meter type woltman vertical ini juga disebut juga type Woltmag.

Sementara kebalikan dari type woltmag adalah type woltex dimana sumbu as terpasang secara horizontal sehingga bisa juga di sebut type woltman horizontal. Air masuk dari lubang input langsung mengenai baling-baling, meter jenis ini hanya bisa menerima air pada aliran dengan kecepatan tinggi, karena apabila pada debit kecil tidak akan mampu memutar balingbaling.

Daftar pustaka http://aladintirta.blogspot.com/2011_01_01_archive.html http://www.pambdg.co.id/new/index.php?option=com_content&view=article&id=71&Itemid =86 http://binderismine.blogspot.com/2013/01/laporan-praktikum-mekanika-fluida.html http://dea14.blogspot.com/