Anda di halaman 1dari 83

ANALISIS PERPUTARAN PIUTANG PADA PT.

MITRABHAKTI INTI PERDANA

LAPORAN SEMESTER Untuk Memenuhi Sebagian Syarat Kelulusan Ujian Semester VI Program Diploma IV Program Studi Komputerisasi Akuntansi

Diusun oleh : FITRIYANI NPM. 10.401.242

POLITEKNIK PIKSI GANESHA BANDUNG 2014

LEMBAR PENGESAHAN

Judul

: ANALISIS PERPUTARAN PIUTANG PADA

PT. MITRABHAKTI INTI PERDANA


Penulis / NPM Program Program Studi Lulus Ujian : FITRIYANI / 10.401.242 : Diploma IV : Komputerisasi Akuntansi : 13 Februari 2014

Ketua Program Studi,

Pembimbing,

Perwito,S.E.,M.M NIDN 04-041080-04

Perwito,S.E.,M.M NIDN 04-041080-04

Mengetahui dan Disahkan Oleh Direktur Politeknik Piksi Ganesha,

DR. H. K. Prihartono AH.,Drs.,S.Sos.,M.M NIDN 04-100568-01

LEMBAR PERSETUJUAN

Judul

: ANALISIS PERPUTARAN PIUTANG PADA

PT. MITRABHAKTI INTI PERDANA


Penulis / NPM Program Program Studi : FITRIYANI / 10.401.242 : Diploma IV : Komputerisasi Akuntansi

Diterima dan Disetujui Dipertahankan Dalam ujian Sidang

Pembimbing,

Pembimbing Lapangan,

Perwito,S.E.,M.M NIDN 04-041080-04

Cucu Rohayat NIP 0307096

LEMBAR TIM PENGUJI


Judul : ANALISIS PERPUTARAN PIUTANG PADA

PT. MITRABHAKTI INTI PERDANA


Penulis / NPM Program Program Studi : FITRIYANI / 10.401.242 : Diploma IV : Komputerisasi Akuntansi

Telah dinyatakan Lulus Ujian dalam Ujian Sidang Pada Tanggal 13 Februari 2014 di Bandung

Ketua Merangkap Anggota,

Perwito,S.E.,M.M NIDN 04-041080-04

Anggota,

Fia Dialysa Sulaksana,S.E., M.M NIDN 04-070280-05

MOTTO
Apapun itu teruslah lakukan yang terbaik, Jika hasilnya kurang memuaskan, Maka jadikan itu pelajaran besar untuk menjadi lebih baik, Dan Yakinlah bahwa Alloh memberi yang terbaik, Dibandingkan apa yang kita harapkan, Maka bersyukurlah atas segala kehendak-Nya.

- Fitriyani-

KATA PENGANTAR
Alhamdulillahhirobbilalamin, puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas segala rahmat dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan Laporan Semester ini yang berjudul Analisis Perputaran Piutang Pada PT. Mitrabhakti Inti Perdana. Shalawat dan salam selalu tercurah kepada junjunan Nabi besar Muhammad SAW, para keluarga-Nya, sahabat - sahabat-Nya serta para pengikut-Nya hingga akhir zaman. Penyusunan Laporan Semester ini disusun berdasarkan data - data yang dikumpulkan dari hasil Praktek Kerja Lapangan yang dilakukan di PT. Mitrabhakti Inti Perdana Bandung. Dengan tujuan untuk memenuhi sebagian persyaratan kelulusan ujian semester VI Program Diploma IV Program studi Komputerisasi Akuntansi. Pada kesempatan ini penulis ingin menyampaikan rasa terimakasih yang sebesar - besarnya terutama kepada dan keluarga yang telah ikhlas memberikan banyak dukungan baik berupa doa, materi, dan motivasi kepada penulis, selain itu juga kepada : 1. DR. H. K. Prihartono AH.,Drs.,S.Sos.,M.M. selaku Direktur di Politeknik Piksi Ganesha Bandung, 2. Perwito.,S.E.,M.M. selaku pembimbing , Dosen dan Ketua Prodi di Politeknik Piksi Ganesha Bandung, 3. Bapak Cucu Rohayat selaku pembimbing Praktek Kerja Lapangan di PT. Mitrabhakti Inti Perdana, 4. Seluruh Staf dan Karyawan PT. Mitrabhakti Inti Perdana yang telah membantu dalam berjalannya kegiatan Praktek Kerja Lapangan, 5. Rekan - Rekan KAT C4/10 yang telah memotivasi dalam penyelesaian Laporan Semester ini. 6. Semua pihak yang yang telah memberi dorongan moril maupun materil agar terselesaikannya Laporan Semester ini.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan Laporan ini terdapat banyak kekurangan dan jauh dari kesempurnaan baik dari pengetahuan, maupun kemampuan lainnya yang dimiliki penulis. Namun berkat bimbingan dari berbagai pihak, akhirnya Laporan Semester ini dapat diselesaikan dengan baik. Akhir kata penulis menyampaikan terimakasih kepada semua pihak yang telah memberi bantuan dan dukungannya dalam pembuatan Laporan Semester ini. Penulis berharap Laporan Semester ini menjadi awal keberhasilan bagi penulis untuk kedepannya dan bermanfaat khususnya bagi penulis, umumnya bagi seluruh pembaca.

Bandung, Januari 2014

Penulis

ii

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN LEMBAR PERSETUJUAN LEMBAR TIM PENGUJI LEMBAR MOTTO KATA PENGANTAR ....................................................................................... DAFTAR ISI ...................................................................................................... DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... DAFTAR TABEL ............................................................................................. DAFTAR GRAFIK ........................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................... i iii v vi vii viii

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang............................................................................. 1.2 Pokok Permasalahan .................................................................... 1.3 Pertanyaan Penelitian............................................. ................. 1.4 Tujuan dan Manfaat ..................................................................... A. Tujuan ..................................................................................... B. Manfaat ................................................................................... 1.5 Kajian Ilmiah ............................................................................... A. Laporan Keuangan .................................................................. 1. Pengertian Laporan Keuangan ........................................... 2. Tujuan Laporan Keuangan ................................................. B. Piutang .................................................................................... 1. Pengertian Piutang ............................................................. 2. Klasifikasi Piutang ............................................................. 3. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Piutang ..................... 4. Pengakuan Piutang Usaha .................................................. 5. Piutang Tak Tertagih .......................................................... 6. Analisis Perputaran Piutang ............................................... iii 1 5 5 5 5 6 7 7 7 8 9 10 11 11 13 13 15

C. Kredit ...................................................................................... 1. Tujuan Pemberian Kredit .................................................... 2. Unsur-unsur pemberian Kredit ........................................... 3. Pengawasan Kredit ............................................................. BAB II ANALISIS PERPUTARAN PIUTANG PADA PT. MITRABHAKTI INTI PERDANA 2.1 Sejarah Singkat PT. Mitrabhakti Inti Perdana .............................. 2.2 Profil Perusahaan .......................................................................... 2.3 Visi dan Misi PT. Mitrabhakti Inti Perdana ................................. A. Visi.......................................................................................... B. Misi ......................................................................................... 2.4 Unit-unit Kerja Tugas pokok dan Fungsi PT. Mitrabhakti Inti Perdana ........................................................................................ 2.5 Struktur Organisasi PT. Mitrabhakti Inti Perdana ........................ 2.6 Hasil Praktek Kerja Lapangan ...................................................... A. Analisis Perputaran Piutang Pada PT. Mitrabhakti Inti Perdana periode 2003 2012 ................................................. B. Permasalahan yang Timbul Dari Analisis Perputaran Piutang PT. Mitrabhakti Inti Perdana ..................................... C. Upaya Pemecahan Masalah Perputaran Piutang PT. Mitrabhakti Inti Perdana .................................................. BAB III KESIMPULAN DAN SARAN 3.1 Kesimpulan ................................................................................... 3.2 Saran ............................................................................................. DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ LAMPIRAN ....................................................................................................... DAFTAR RIWAYAT HIDUP

17 17 18 19

23 24 24 24 24

25 27 33

33

44

44

45 46 47 48

iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Struktur Organisasi .......................................................................... 27

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Penjualan Dan Piutang ........................................................................ 4

Tabel 2.1 Penjualan Dan Piutang ........................................................................ 35 Tabel 2.2 Rata-Rata Piutang Dan Pertumbuhannya ............................................ 36 Tabel 2.3 Perputaran Piutang Dan Pertumbuhannya .......................................... 39 Tabel2.4 Pengumpulan Piutang Dan Pertumbuhannya ...................................... 42

vi

DAFTAR GRAFIK
Grafik 2.1 Rata-Rata Piutang Dan Pertumbuhannya .......................................... 37 Grafik 2.2 Perputaran Piutang Dan Pertumbuhannya ......................................... 40 Grafik 2.3 Pengumpulan Piutang Dan Pertumbuhannya .................................... 42

vii

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1: Jawaban Kesediaan Prektek Kerja Lapangan ................................ 48

Lampiran 2: Lembar Penilaian Dan Daftar hadir ................................................ 59 Lampiran 3: Lembar Persetujuan Praktek Kerja Lapangan ................................ 51 Lampiran 4: Formulir Pengajuan Judul............................................................... 52 Lampiran 5: Formulir Catatan Konsultasi Bimbingan ........................................ 53 Lampiran 6 : Laporan Keuangan PT. Mitrabhakti Inti Perdana.......................... 54 Lampiran 7 : Surat Pesanan Dari Pelanggan PT. Mitrabhakti Inti Perdana ........ 64 Lampiran 8 : Bukti Penerimaan Barang Dari Pelanggan PT. MitrabhaktiInti Perdana ........................................................................................... 65 Lampiran 9 : Bukti Intern Akuntansi Pencatatan Piutang................................... 66 Lampiran 10: Surat Tagihan (Invoice) PT. Mitrabhakti Inti Perdana ................. 67 Lampiran 11: Bukti Penerimaan Keuangan ........................................................ 68

viii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Globalisasi telah menyebabkan berubahnya peta persaingan ekonomi dan bisnis dunia. Tingkat persaingan antar perusahaan kini tidak lagi pada lingkup nasional, melainkan meluas ke tingkat global. Hal ini menuntut persuahaan harus mampu mempertahankan kelangsungan hidup perusahaan demi tercapainya tujuan perusahaan. Pada umumnya maksud dan tujuan seluruh perusahaan adalah sama yaitu untuk memperoleh keuntungan(profit oriented), sehingga mampu berkembang menjadi perusahaan yang besar. Hal ini dapat tercapai melalui pengelolaan yang baik, khususnya pengelolaan manajemen keuangan sehingga modal yang dimiliki bisa berfungsi sebagaimana mestinya. Sebagaimana terjadi seperti pada negara berkembanglainnya. Pembangunan dan telekomunikasi sudah semakin berkembang di Indonesia, pengembangan dan modernisasi infrastruktur telekomunikasi berperan penting dalam perkembangan ekonomi nasional secara umum. Jumlah penduduk yang besar dan pertumbuhan ekonomi yang pesat telah mendorong permintaan yang tinggi akan layanan telekomunikasi. Untuk menunjang itu semua maka perusahaan yang melakukan perdagangan dalam hal perangkat dan produk telekomunikasi serta jasa pembangunan infrastruktur telekomunikasi sangatlah dibutuhkan.

Pada saat ini persaingan perusahaan sangat bertumbuh pesat, tidak terkecuali perusahaan yang bergerak dibidang perangkat dan produk serta jasa pembangunan infrastruktur telekomunikasi. Untuk menjadikan perusahaan yang besar dan tangguh haruslah dilakukan pengelolaan dan strategi yang baik. Strategi Penjualan kredit merupakan upaya perusahaan untuk tetap bisa bersaing, menarik minat pembeli, mempertahankan pelanggan dan menjadi perusahaan yang besar. Penjualan kredit tentunya akan menjadi piutang bagi perusahaan yang berada pada posisi aktiva lancar. Piutang merupakan salah satu jenis aktiva lancar yang tercantum dalam neraca. Di dalam piutang tertanam sejumlah investasi perusahaan yang tidak terdapat pada aktiva lancar lainnya. Piutang merupakan unsur yang sangat penting dan memerlukan kebijakan yang baik dari manajemen dalam pengelolaannya, karena selain dapat meningkatkan volume penjualan, piutang juga mengandung suatu resiko bagi perusahaan, yaitu peningkatan piutang, terlambatnya pembayaran, piutang tak tertagih, dan peningkatan biaya-biaya lainnya seiring dengan peningkatan jumlah piutang. Hal ini tentu saja akan berdampak pada pendapatan usaha menjadi rendah dan mengakibatkan kinerja perusahaan yang akan semakin menurun.

PT. Mitrabhakti Inti Perdana merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang perdagangan dan jasa telekomunikasi. Perusahaan ini berdiri untuk memenuhi permintaan pasar yang membutuhkan perkembangan akan telekomunikasi dan informatika serta pembangunan infrastruktur. PT. Mitrabhakti Inti Perdana mendapati bahwa penjualan secara kredit sangat efektif dalam meningkatkan volume penjualan perusahaan yang berpotensi besar meningkatkan perolehan laba. Dalam menjalankan roda bisnisnya, piutang merupakan suatu elemen yang sangat penting bagi PT. Mitrabhakti Inti Perdana. Namun dalam pelaksanaanya piutang merupakan hal yang cukup beresiko, karena sering terjadinya kemacetan pembayaran dari pihak debitur. Padahal perusahaan dituntut untuk memiliki keuangan yang baik sebagai penunjang keberlangsungan perusahaan.

Berikut adalah gambaran dalam tabel mengenai piutang pada penjualan PT. Mitrabhakti Inti Perdana Periode 2003 - 2012 yang diperoleh dari Laporan keuangan PT. Mtrabhakti Inti Perdana : Tabel 1.1 Penjualan dan Piutang Periode 2003-2012 (Dinyatakan dalam rupiah)
Tahun 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Jumlah Rata-rata Max Min Penjualan 3.115.735.579,00 3.731.128.999,00 4.757.950.201,00 8.739.010.892,95 10.386.981.938,35 15.581.200.822,00 8.418.312.679,79 7.551.502.340,00 5.840.866.051,00 10.191.671.961,00 68.122.689.563,09 6.812.268.956,31 15.581.200.882,00 3.115.735.579,00 Piutang 311.089.221.90 428.258.645,00 495.105.267,00 847.044.410,00 1.054.192.570,71 2.712.200.235,00 2.704.728.408,43 1.866.212.994,72 1.334.667.034,00 3.868.326.595,60 15.621.825.378,36 1.562.182,537,84 3.868.326.595,60 311.089.221,90 Persentase (%) 9,98 11,48 10,41 9,69 10,15 17,41 32,13 24,71 22,85 37,96 186,77 18,68 37,96 9,69

Sumber : Laporan Keuangan PT. Mitrabhakti Inti Perdana Berdasarkan tabel diatas secara terlihat bahwaterjadi kenaikan dan penurunan selama sepuluh tahun terakhir. Maka dari data tersebut penulis merasa tertarik untuk melakukan penelitian mengenai perputaran piutang PT.Mitrabhakti Inti Perdana dengan judul, Analisis Perputaran Piutang Pada PT. Mitrabhakti Inti Perdana

1.2 Pokok Permasalahan Berdasarkan latar belakang masalah yang telah dijelaskan sebelumnya, maka pokok permasalahan dalam penyusunan ini adalah Bagaimana analisis perputaran piutang pada PT. Mitrabhakti Inti Perdana.

1.3 Pertanyaan Penelitian Berdasarkan uraian pada latar belakang di atas, maka pertanyaan dalam penelitian ini adalah: A. Bagaimana perputaran piutang pada PT. Mitrabhakti Inti Perdana? B. Bagaimana permasalahan perputaran piutang yang terjadi pada PT. Mitrabhakti Inti Perdana? C. Bagaimana upaya pemecahan masalah yang timbul dari perputaran piutang PT. Mitrabhakti Inti Perdana?

1.4 Tujuan dan Manfaat A. Tujuan Tujuan dari penulisan penelitian ini adalah : 1. Untuk mengetahui kondisi perputaran piutang PT. Mitrabhakti Inti Perdana. 2. Untuk mengetahui permasalahan perputaran piutang yang terjadi pada PT. Mitrabhakti Inti Perdana.

3. Untuk membantu dalam pemecahan masalah atas permasahan yang terjadi pada PT. Mitrabhakti Inti Perdana.

B. Manfaat 1. Manfaat Teoritis Diharapkan penelitian ini dapat menambah keilmuan dan pengetahuan penulis mengenai perputaran piutang serta pengalaman yang berguna di waktu yang akan datang. 2. Manfaat praktis : a. Sebagai bahan pertimbangan perusahaan dalam menerapkan sistem pengendalian piutang. b. Sebagai bahan informasi bagi perusahaan dalam proses pengambilan keputusan manajemen piutang pada masa yang akan datang. c. Sebagai bahan referensi bagi penelitian selanjutnya yang berhubungan dengan keuangan perusahaaan terutama dalam hal perputaran piutang.

1.5 Kajian Ilmiah A. Laporan Keuangan. 1. Pengertian Laporan Keuangan Pengertian laporan keuangan menurut Ikatan Akuntansi Indonesia (2007:2) adalah sebagai berikut : Laporan keuangan merupakan bagian dari proses pelaporan keuangan .Laporan keuangan yang lengkap biasanya meliputi neraca, laporan laba rugi, laporan perubahan posisi keuangan, catatan dan laporan lain serta materi penjelasan yang merupakan bagian integral dari laporan keuangan. Disamping itu juga termasuk skedul dan informasi tambahan yang berkaitan dengan laporan tersebut, misalnya, informasi keuangan segmen industri dan geografis serta pengungkapan pengaruh perubahan harga.

Irham Fahmi dalam bukunya yang berjudul pengantar manajemen keuangan (2012:21) mengemukakan bahwa, Laporan keuangan merupakan suatu informasi yang

menggambarkan kondisi keuangan suatu perusahaan, dan lebih jauh informasi tersebut dapat dijadikan sebagai gambaran kinerja keuangan perusahaan tersebut.

Dari pendapat di atas dapat dipahami bahwa laporan keuangan adalah informasi mengenai keadaan keuangan

perusahaan dihasilkan melalui berbagai proses akuntansi, yang dapat digunakan untuk membantu dalam proses pengambilan keputusan bagi perusahaan tersebut.

2.

Tujuan Laporan Keuangan. a. Tujuan Laporan Keuangan menurut Ikatan Akuntansi Indonesia (2007:3) adalah sebagai berikut : 1. Menyediakan informasi menyangkut posisi keuangan, kinerja serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi. 2. Laporan keuangan disusun untuk memenuhi kebutuhan bersama oleh sebagian besar pemakainya, yang secara umum dapat menggambarkan pengaruh dari kejadian masa lalu. 3. Laporan keuangan juga menunjukkan apa yang dilakukan manajemen atau pertanggungjawaban manajemen atas sumber daya yang dipercayakan terhadap manajemen.

b. Tujuan laporan keuangan menurut Pedoman Akuntansi Perbankan Indonesia (PAPI) (2008) adalah : Tujuan laporan keuangan adalah untuk memberikan informasi tentang posisi keuangan, kinerja perubahan ekuitas, arus kas dan informasi lainnya yang bermanfaat bagi pengguna laporan dalam rangka membuat keputusan ekonomi serta menunjukkan pertanggungjawaban manajemen atas penggunaan sumber daya yang dipercayakan kepada mereka.

Dari penjelasan di atas terlihat bahwa, tujuan laporan keuangan adalah memberikan informasi keuangan untuk manajemen dan pihakpihak lain yang berkepentingan serta sebagai salah satu sumber untuk mendukung penguat dalam pengambilan keputusan, khususnya dari aspek keuangan. Selain itu laporan keuangan menunjukkan

pertanggungjawaban manajemen atas sumber daya yang telah dipercayakan.

B. Piutang Salah satu cara peningkatan efektivitas dan efisiensi perusahaan adalah melakukan penjualan secara kredit yang akan menimbulkan piutang bagi perusahaan. Pemberian kredit kepada para pembeli barang dan jasa umumnya dilakukan perusahaan untuk memperbesar penjualan dan meningkatkan laba perusahaan. Piutang merupakan klaim perusahaan atas uang, barang atau jasa kepada pihak lain akibat transaksi yang telah terjadi.

1. Pengertian Piutang Berikut merupakan pengertian dari piutang :. M.Munandar (2006:77) mengemukakan pendapat bahwa, Piutang adalah tagihan perusahaan kepada pihak lain yang nantinya akan dimintakan pembayarannya.

10

Slamet Sugiri (2009:43) mengemukakan pendapat bahwa, Piutang adalah tagihan baik kepada individu-individu maupun kepada perusahaan lain yang akan diterima dalam bentuk kas. Selanjutnya Subarmanyam dan John J. Wild (2010:274) mengemukakan mengenai piutang beserta bentuknya bahwa : Piutang merupakan nilai jatuh tempo yang berasal dari penjualan barang atau jasa, atau dari pemberian pinjaman uang. Piutang mencakup nilai jatuh tempo yang berasal dari aktivitas seperti sewa dan bunga. Piutang usaha mengacu pada janji lisan untuk membayar yang berasal dari penjualan produk dan jasa secara kredit. Wesel tagih mengacu pada janji tertulis untuk membayarnya bilamana telah sampai jatuh tempo. Dari uraian di atas dapat disimpulkan bahwa piutang adalah tagihan kepada pihak lain yang nantinya akan diterima pembayaran berupa kas bilamana telah jatuh tempo. Piutang timbul akibat penjualan kredit

2. Klasifikasi Piutang Menurut Warren (2008:43), pada umumnya piutang

diklasifikasikan menjadi : a. Piutang dagang Piutang dagang adalah jumlah piutang dari pelanggan yang terjadi karena penjualan barang atau jasa. Umumnya piutang dagang memiliki jangka waktu sekitar 30 - 60 hari untuk pelunasan. Dokumen penjualan piutang dagang biasanya seperti : faktur penjualan, invoice dan delivery order.

11

b. Piutang wesel Piutang wesel merupakan surat pernyataan hutang atau pelunasan secara tertulis. Wesel tagih diklaim sebagai instrument formal terjadinya kredit sebagai bukti adanya hutang debitur kepada perusahaan. Wesel tagih memiliki jangka waktu sekitar 60-90 hari untuk pelunasan. Piutang wesel timbul karena adanya penjualan, pembelian dan transaksi lainnya. c. Piutang lainnya Piutang lainnya bukan berasal dari perdagangan seperti : piutang bunga, piutang karyawan dan piutang deviden. Biasanya piutang seperti ini belum tentu memiliki tanggal jatuh tempo yang telah ditetapkan.

3. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Piutang Bambang Riyanto (2008:85-87), mengemukakan bahwa faktorfaktor yang mempengaruhi besar kecilnya investasi dalam piutang adalah sebagai berikut : a. Volume penjualan kredit. Makin besar jumlah penjualan kredit dari keseluruhan penjualan akanmemperbesar jumlah piutang dan sebaliknya makin kecil jumlah penjualan kredit dari keseluruhan piutang akan memperkecil jumlah piutang.

12

b. Syarat pembayaran penjualan kredit. Semakin panjang batas waktu pembayaran kredit berarti semakin besar jumlah piutangnya dan sebaliknya semakin pendek batas waktu pembayaran kredit berarti semakin kecil besarnya jumlah piutang. c. Ketentuan tentang pembatasan kredit Apabila batas maksimal volume penjualan kredit ditetapkan dalam jumlah yang relatif besar maka besarnya piutang juga semakin besar. d. Kebijakan dalam perusahaan dalam pengumpulan piutang. Kebijakan dapat dilakukan secara aktif atau pasif. Perusahaan yang menjalankan kebijakan secara aktif dalam pengumpulan piutang akan mempunyai pengeluaran uang yang lebih besar dibandingkan dengan perusahaan lain yang menjalankan kebijakannya secara pasif. e. Kebiasaan membayar dari para pelanggan. Kebiasaan para pelanggan atas pembayaran piutang yang tidak tepat waktu.

13

4. Pengakuan Piutang Usaha Piutang usaha didukung oleh faktur penjualan atau dokumen lainnya selain jaminan tertulis formal, dan di dalamnya dimuat jumlah yang diharapkan dapat tertagih pada tahun setelah tanggal neraca atau dalam siklus operasi perusahaan. Setiap piutang usaha dari pelanggan dengan saldo kredit (dari pembayaran dimuka atau kelebihan pembayaran) dilaporkan sebagai kewajiban. Piutang usaha hanya diakui ketika kriteria atas pengakuan telah dipenuhi. Piutang usaha dinilai pada harga pertukaran awal antara perusahaan dengan pihak ketiga, dikurangi penyesuaian untuk diskon tunai, retur penjualan, serta penyisihan dan piutang tak tertagih yang menghasilkan nilai realisasi bersih, yaitu jumlah kas yang diharapkan akan tertagih.

5. Piutang Tak Tertagih Penjualan secara kredit akan menimbulkan keuntungan sekaligus kerugian. Penerimaan dan keuntungan akan meningkat, tetapi kerugian yang dialami perusahaan akan meningkat pula, karena meningkatnya jumlah piutang yang tidak tertagih. Kerugian ini biasanya kita sebut beban piutang tak tertagih. Besar dari beban piutang tak tertagih bervariasi antar perusahaan. Untuk perusahaan yang melakukan penjualan secara kredit, beban piutang tak tertagih merupakan beban yang memang timbul karena kegiatan bisnis perusahaan.

14

Sebagai beban usaha, tentunya beban piutang tak tertagih harus diketahui jumlahnya. Untuk itu, dalam pengukuran jumlah piutang tak tertagih dikenal dua metode yakni metode penyisihan dan metode penghapusan langsung : a. Metode penyisihan (allowance method) Pencatatan kerugian tidak menunggu sampai langganan benarbenar tidak mampu membayar, melainkan memperkirakan jumlah piutang yang kemungkinan tidak akan dapat dibayar oleh pelanggan. Untuk mendapatkan gambaran posisi keuangan perusahaan yang seakurat mungkin, maka perusahaan akan menggunakan metode penyisihan untuk mengukur jumlah piutang tak tertagih, metode ini menggunakan pengalaman masa lampau untuk memperkirakan berapa jumlah beban piutang tak tertagih untuk periode ini. Perusahaan akan mendebit beban piutang tak tertagih sejumlah yang diperkirakan, yang nantinya akan disajikan sebagai pengurang dari akun piutang usaha di dalam neraca. b. Metode penghapusan langsung (direct write off method) Piutang usaha tak tertagih baru diakui sebagai beban apabila bagian kredit telah menyatakan bahwa piutang teresebut tidak dapat ditagih. Bila hal itu terjadi, maka bagian akuntansi akan mendebit beban piutang tak tertagih dan akan mengkredit piutang dagang dari langganan yang dianggap tidak dapat membayar hutangnya.

15

6. Anlisis Perputaran Piutang Dalam suatu analisis, analisa rasio terhadap perputaran piutang sangat penting bagi perusahaan untuk menentukan kebijakan penjualan kreditnya. Semakin cepat piutang itu tertagih maka semakin baik bagi perusahaan. Piutang yang dimiliki oleh suatu perusahaan mempunyai hubungan yang erat dengan volume penjualan kredit. Posisi piutang dan taksiran waktu pengumpulannya dapat dinilai dengan menghitung tingkat perputaran piutang tersebut yaitu dengan membagi total penjualan kredit ( neto ) dengan piutang rata-rata. Dengan terlebih dahulu menghitung rata-rata piutang dan periode pengumpulan ratarata piutang dihitung berdasarkan jumlah hari dalam satu tahun dibagi perputaran piutang perusahaan dalam satu tahun. Bambang Riyanto (2008 : 90) mengemukakan bahwa : Piutang sebagai elemen dari modal kerja selalu dalam keadaan berputar. Periode perputaran atau periode terikatnya modal dalam piutang dipengaruhi oleh syarat pembayarannya. Semakin lunak syarat pembayarannya atau semakin lama syarat pembayaran, berarti semakin lama modal tersebut terikat dalam piutang ini berarti tingkat perputarannya semakin rendah. Tingkat perputaran piutang yang tinggi menunjukkan cepatnya piutang dilunasi oleh debitur. Semakin tinggi tingkat perputaran piutang maka semakin cepat pula piutang menjadi kas. Selain itu cepatnya piutang dilunasi menjadi kas berarti kas akan digunakan kembali sehingga resiko kerugian piutang dapat diminimalkan. Posisi piutang dapat dinilai dengan menghitung tingkat perputaran piutang (turnover receivable), yaitu dengan membagi total penjualan kredit (neto) dengan piutang rata-rata yaitu : Perputaran Piutang = =

16

Rasio perputaran piutang memberikan analisa mengenai beberapa kali tiap tahunnya dana yang tertanam dalam piutang berputar dari bentuk piutang ke bentuk uang tunai. Rasio perputaran yang tinggi mencerminkan kualitas piutang yang semakin baik. Berdasarkan penjabaran di atas perputaran piutang itu ditentukan oleh dua faktor utama, yaitu penjualan kredit dan rata-rata piutang. Rata-rata piutang dapat diperoleh dengan cara menjumlahkan piutang awal periode dengan piutang akhir periode dibagi dua. Rata-rata piutang dirumuskan sebagai berikut : Rata rata piutang = + = 2

Selanjutnya perusahaan dapat menghitung hari rata-rata pengumpulan piutang dengan mempergunakan rumus sebagai berikut ; Rata rata Pengumpulan Piutang = 360 =

17

C. Kredit 1. Tujuan Pemberian Kredit. Ada beberapa tujuan yang hendak dicapai dengan

berlakunya penjualan kredit yaitu : a. Meningkatkan Penjualan. Jika perusahaan melakukan penjualan secara kredit maka akan dapat menjangkau lebih banyak pelanggan yang tidak bisa membayar secara tunai pada saat membeli. Hal ini sudah dipastikan dapat meningkatkan penjualanbagi perusahaan. b. Meningkatkan Laba. Sesuai dengan bukti di atas, jika volume penjualan meningkat, maka akan meningkatkan laba yang dihasilkan, tentunya jika tambahan pendapatan lebih besar dari pada tambahan biaya akibat penjualan kredit. c. Menghadapi Persaingan. Dalam industri sejenis, perusahaan yang melakukan penjualan secara kredit lebih kuat posisinya dibandingkan dengan perusahaan yang hanya menjual secara tunai. Perusahaan tersebut akan mampu menarik lebih banyak calon pelanggan.

18

2. Unsur-Unsur kredit Menurut Irham Fahmi (2012:141) dalam bukunya yang berjudul Pengantar Manajemen Keuangan mengemukakan bahwa unsur-unsur kredit adalah sebagai berikut : a. Kepercayaan Kepercayaan adalah suatu yang paling utama dari unsur kredit. Karena tanpa adanya rasa saling percaya antara kreditur dan debitur maka akan sulit terwujud suatu sinergi kerja yang baik. Karena pada konsep saat ini kreditur dan debitur adalah mitra bisnis. b. Waktu Waktu adalah bagian yang saling sering dijadikan bahan kajian untuk menganalisis keuangan khususnya oleh pemberi kredit. Analisis waktu pada pihak pemberi kredit menyakut analisis dalam bentuk calculation of time value of money (hitungan nilai waktu dari uang) yaitu, nilai uang pada saat sekarang adalah berbeda dengan nilai uang pada saat yang akan datang. c. Risiko Risiko tidak tepatnya pembayaran piutang merupakan risiko yang sering terjadi.Padahal perusahaan pemberi kredit tentu membutuhkan ketapatan pembayaran agar kegiatan perusahaan dapat berjalan dengan baik.Risiko inilah yang pada akhirnya

19

dapat menimbulkan jaminan, hal ini tentu dapat meminimalisir risiko bagi pemberi kredit. d. Adanya kreditur. Kreditur yang dimaksud disini adalah pihak yang memiliki uang, barang, atau jasa untuk dipinjamkan kepada pihak lain, dengan harapan dari hasil penjualan atau pinjaman itu akan diperoleh keuntungan. e. Adanya debitur. Debitur yang dimaksud adalah pihak yang memerlukan uang, barang, ataupun jasa dan memiliki komitmen untuk mampu mengembalikannya tepat waktu sesuai dengan waktu yang telah disepakati, serta bersedia menanggung berbagai resiko jika melakukan keterlambatan sesuai dengan ketentuan administrasi dalam kesepakatan perjanjian disana.

3. Prinsip Pemberian Kredit Sebelum analisa kredit diberikan, perusahaan harus merasa yakin bahwa kredit yang diberikan benar-benar akan kembali. Keyakinan tersebut dapat diperoleh dari hasil penilaian kredit sebelum kredit tersebut disalurkan.

20

Menurut Irham Fahmi (2012:147) bahwa sebelum dilakukan pemberian kredit perlu adanya penilaian terhadap calon pelanggan. Pertimbangan ini dapat dilakukan dengan menggunakan aspek 5C.yaitu : a. Character (karakteristik) Ini menyangkut dengan sisi psikologis calon penerima kredit itu sendiri, yaitu kepribadian atau sifat yang dimiliknya, seperti latar belakang, keluarga, hobi, cara hidup yang dijalani, kebiasaan-kebiasaannya. Tinjauan karakteristik ini bisa dilihat pada bagaimana ia melakukan keputusan bisnis selama ini dalam hal ketetapan waktu yang menyangkut dengan perjanjian atau kesepakatan-kesepakatan yang telah dilakukan selama ini. Kita bisa melakukan pengecekan kepada pihak-pihak yang telah menjadi mitra bisnisnya selama ini, yaitu kedisiplinannya dalam meneyelesaikan halhal yang berhubungan dengan finansial, seperti penyelesaian hutang dagang. b. Capacity (kemampuan) Capacity adalah menyangkut dengan kemampuan seseorang dalam membayar yang dapat dilihat dari latar belakang pendidikan dan pengalaman mengelola bisnis, terutma pada masa-masa membayar. sulit sehingga akan terlihat kemampuan

21

c. Capital (modal) Adalah kondisi kekayaan yang dimiliki oleh perusahaan yang dikelolanya. Hal ini bisa dilihat dari neraca, laporan rugi-laba, struktur permodalan. Dari kondisi di atas bisa dinilai apakah layak calon pelanggan diberi pembiayaan, dan beberapa besar batas pembiayaan yang layak diberikan. Pihak ini haruslah bisa menyeimbangakan assets dan jumlah utang yang dilakukan. d. Collateral (jaminan) Collateral atau yang biasa disebut dengan jaminan barang atau sesuatu yang dapat dijadikan jaminan pada saat pihak tertentu akan melakukan kredit. e. Condition of economy (kondisi perekonomian) Pertimbangan mengenai kondisi ekonomi yang dikaitkan dengan usaha calon pelanggan. Kondisi perekonomian yang tengah berlangsung disuatu negara seperti tingkat

pertumbuhan ekonomi yang tengah terjadi, angka inflasi, jumlah pengangguran, daya beli, penerapan kebijakan moneter sekarang dan yang akan datang dan iklim dunia usaha yaitu regulasi pemerintah.

22

4. Pengawasan Kredit Pada saat pemberian kredit sudah dilakukan oleh pihak perusahaan.Maka haruslah juga dilakukan pengawasan

kelancaran terselesaikannya kredit tersebut. Karena haruslah terhindar dari kredit macet. Adapun pengawasan yang dapat dilakukan yaitu : a. Pengawasan dengan model perventif control. Pengawasan ini dilakukan sebelum kredit tersebut terjadi, tujuannya adalah guna menghindari kesalahan dikemudian hari, hal ini dapat dilihat dari kelengkapan berkas. b. Pengawasan dengan model represif control. Pengawasan ini dilakukan pada saat kredit telah terjadi. Pengawasan ini diberikan dengan tujuan agar terbangun kedisiplinan yang kuat untuk melunasi hutang pelanggan secara tepat waktu.

BAB II ANALISIS PERPUTARAN PIUTANG PADA PT. MITRABHAKTI INTI PERDANA PERIODE 2003 2012

2.1 Sejarah Singkat PT. Mitrabhakti Inti Perdana PT. Mitrabhakti Inti Perdana (MBIP) adalah salah satu perusahaan afiliasi dari keluarga besar PT. Industri Telekomunikasi Indonesia (PT.INTI) yang sahamnya dimiliki oleh PT.Intens dan koperasi inti. PT. Mitrabhakti Inti Perdana (MBIP)berdiri sejak tahun 1996 dengan memiliki tujuan untuk menjadi suatu perusahaan profesional yang menguntungkan dibidang perdagangan maupun jasa, baik untuk memberi dukungan operasional bagi PT. Inti, maupun untuk menjalani dan mengembangkan usahanya sendiri sesuai dengan visi dan misinya. Dengan berjalannya waktu, PT. Mitrabhakti Inti Perdana terus mengembangkan usahanya, selain perdagangan umum, dalam kegiatan usahanya PT. Mitrabhakti Inti Perdana juga bergerak dibidang jasa baik pada sektor konstruksi Chemical Elektrikal (CME), Out Site Plan ( OSP) maupun telekomunikasi dan informatika (piranti lunak dan solusi IT),dan termasuk bidang pemeliharaan.

23

24

2.2 Profil perusahaan Kontak Perusahaan PT. Mitrabhakti Inti Perdana : Alamat Telp Fax Website : Jl. Moch. Toha No 77 Bandung. : 022 - 5201501 ext. 3107, 3308 , 3163 : 022 - 5227730 : www.mitrabhakti.com

2.3 Visi dan Misi PT. Mitrabhakti Inti Perdana A. Visi Menjadi Badan Usaha Profesional yang menguntungkan di bidang perdagangan dan jasa pembangunan serta pemeliharaan (Manage Service) baik disektor konstruksi Chemical Elektrikal (CME) maupun telekomunikasi dan informatika. B. Misi 1. Membangun profesionalisme yang tinggi dalam bisnis

perdagangan dan jasa dengan selalu memberi layanan terbaik kepada seluruh pelanggan. 2. Turut berpartisipasi aktif dalam mendukung pembangunan infrastruktur dan industri telekomunikasi & informatika di Indonesia.

25

2.4 Unit-Unit kerja, Tugas Pokok Dan Fungsi PT. Mitrabhakti Inti Perdana Berdirinya PT. Mitrabhakti Inti perdana tidak lepas dari maksud dan tujuan perusahaan PT. Mitrabhakti Inti Perdana. Adapun maksud dan tujuan dari PT. Mitrabhakti Inti Perdana adalah menjadi suatu perusahaan professional dibidang perdagangan maupun jasa yang menguntungkan baik dibidang ekonomi maupun pembangunan nasional. Untuk mencapai maksud dan tujuan tersebut, PT. Mitrabhakti Inti Perdana melaksanakan kegiatan usaha sebagai berikut : A. Perdagangan Umum 1. Perangkat Telekomunikasi dan Informatika. 2. Produk-produk mekanikal dan elektrikal. B. Jasa 1. Jasa Pembangunan. a. Gedung. (Baru dan Renovasi) b. Infrastruktur Telekomunikasi. (Tower, OSP). 2. Jasa Pemeliharaan. a. Perangkat telekomunikasi dan pendukungnya . (BTS,Radio link, AC, catu daya, baterai,computer dll). b. Bangunan (pengecatan dan perbaikan).

26

3. Jasa Survey, perencanaan, instalasi dan optimasi. a. Radio link. b. BTS. c. OSP. 4. Jasa Desain dan Perakitan. a. Perangkat Elektrik. b. Piranti lunak. (aplikasi sistem dan piranti lunak) c. Mekanikal

27

2.5

Struktur Organisasi PT. Mitrabhakti Inti Perdana Direktur Utama

Direktur Operasional dan Pengadaan

Direktur Pemasaran

Direktur Administasi dan Keuangan

Tenaga Ahli

Manajer Pemasaran Manajer

Manajer Administrasi dan Keuangan

Operasional dan Verivikasi Pengadaan Staff dan Penagihan Staff Bendahara Umum dan SDM

Gambar 2.1 Struktur Organisasi PT. Mitrabhakti Inti Perdana

28

A. Keterangan Struktur Organisasi PT. Mitrabhakti Inti Perdana Berdasarkan gambar dari struktur organisasi di atas maka, keterangannya adalah sebagai berikut : 1. Direksi Direksi adalah suatu dewan yang memimpin seluruh usaha korporasi dan menjalankan misi perusahaan untuk mencapai tujuan perusahaan, dengan kinerja usaha yang menguntungkan, kepuasan pelanggan yang maksimal, serta tingkatpencapaian kinerja usaha untuk setiap tahap perkembangan. Direksi terdiri dari : a. Direktur Utama, bertanggung jawab atas berjalannya semua fungsi organisasi diperusahaan dan berwenang menetapkan arah kebijakan serta strategi perusahaan yang menyeluruh. b. Direktur operasional & Pengadaan, bertanggung jawab atas kegiatan operasional perusahaan dan pengadaan barang yang berhubungan dengan operasional perusahaan.Berwenang

dalam menetapkan kebijakan serta strategi untuk operasional perusahaan. c. Direktur Pemasaran, bertanggung jawab atas kegiatan pemasaran produk perusahaan dan memiliki wewenang menetapkan strategi pemasaran. d. Direktur Administrasi & Keuangan, bertanggung jawab atas pengelolaan administrasi dan keuangan perusahaan, dan

29

berwenang menentukan kebijakan-kebijakan dalam hal keuangan perusahaan. Direksi dapat dibantu dengan tenaga fungsional sesuai dengan bidang keahliannya yang dibutuhkan.

2. Manajer Pemasaran Mendukung dan membantu Direktur Pemasaran

dalammengelola dan menjalankan kegiatan perusahaan yang meliputi : a. Fungsi Jaringan wireline untuk pemasaran produk dan jasa pada jaringan wireline. b. Fungsi jaringan selular untuk pemasaran produk jasa dan jaringan selular. c. Fungsi IT & konten untuk pemasaran produk dan jasa TI & Konten.

30

3. Manajer ADM & KEU Mendukung Keuangan dalam dan membantu dan Direktur Adm dan

mengelola

menjalankan

kegiatan

perusahaan meliputi : a. Penagihan dan penerimaan berfungsi untuk menangani urusan penagihan operator lainnya, administrasi dan pendukung. b. Strategi pendanaan berfungsi untuk menangani urusan pengelolaan dan dana perencanaan keuangan. c. Pajak dan asuransi berfungsi untuk menangani urusan pajak dan asuransi. d. Akuntansi Manajemen berfungsi untuk menangani urusan biaya dan HPP serta Persediaan. e. Akuntasni keuangan berfungsi untuk menangani urusan penjualan, piutang dan hutang. f. Anggaran dan pelaporan mengenai urusan anggaran dan pelaporan.

4. Manajer Operasional dan Pengadaan Mendukung dan membantu Direktur Operasional dan pengadaan dalam mengelola dan menjalankan kegiatan

perusahaan yang meliputi :

31

a. Fungsi

pendukung

operasional

menangani

urusan

administrasi pendukung operasional. b. Fungsi CME menangani urusan yang berhubungan dengan kegiatan operasional dan administrasi CME. c. Fungsi OSP menangani urusan yang berhubungan dengan kegiatan operasional dan administrasi OSP. d. Fungsi perencanaan dan pengendalian logistic menangani urusan yang berhubungan dengan analisa harga. e. Fungsi pengadaan menangani urusan yang berhubungan dengan pemasok dalam negeri dan menangani urusan kepabean dan pengadaan luar negeri.

5. Tenaga Ahli Melakukan kegiatan sesuai dengan keahliannya dalam kegiatan perusahaan. Baik dalam hal : a. Fungsi CME menangani urusan yang berhubungan dengan pembangunan. b. Fungsi OSP menangani urusan yang berhubungan dengan jasa. c. Fungsi managed service menangani urusan yang berhubungan dengan perbaikan.

32

6.

Bendahara , Umum dan SDM Membantu Keuangandalam dan mendukung dan Direktur menjalankan Adm &

mengelola

kegiatan

perusahaan yang meliputi : a. Mengelola keseluruhan. b. Fungsi umum adalah untuk menangani urusan rumah tangga, pemeliharaan, administrasi perkantoran dan bendahara dan kas perusahaan secara

dukungan pelayanan umum dan rumah tangga. c. Humas berfungsi untuk menangani urusan komunikasi eksternal & internal, hubungan pemerintah dan dukungan pelayanan public relation. d. Pelayanan SDM menangani urusan hubungan pegawai, pendukung pelayanan SDM. e. Pengembangan sistem SDM dan Organisasi. f. Penilaian kinerja yang berhubungan dengan pendididkan dan latihan serta nilai kinerja dan karir.

33

2.6 Hasil Praktek Kerja Lapangan A. Analisis Perputaran Piutang Pada PT. Mitrabhakti Inti Perdana Periode 2003 - 2012 Piutang muncul akibat penjualan barang dan jasa yang dilakukan secara kredit. Piutang PT. Mitrabhakti Inti Perdana muncul karena adanya tagihan atas penjualan barang dan jasa secara kredit. Mayoritas penjualan pada PT. Mitrabahkti Inti Perdana adalah penjualan kredit, hal ini terjadi karena pelanggan dapat membayar barang atau jasa sesuai dengan waktu jatuh tempo. Piutang memberikan gambaran kondisi keuangan perusahan dalam jangka waktu pendek, yang kemudian masuk ke dalam aktiva lancar. Adapun kebijakan piutang pada PT. Mitrabhakti Inti Perdana adalah sebagai berikut : 1. Kebijaksanaan PT. Mitrabhakti Inti Perdana dalam pemberian kredit yaitu : a. Penerima kredit Pemberian kredit berupa penjualan barang dan jasa untuk pelanggan tanpa adanya bunga, dan jika telah melewati batas waktu jatuh tempo tetap dikenakan denda perhari dengan ketentuan Denda = 1000
1

34

b. Batas Maksimal Pemberian Kredit. Dalam kebijakan pemberian kredit PT. Mitrabhakti Inti Perdana menetapkan batas maksimal masing-masing pelanggan, sesuai dengan perjanjian kontrak apabila PO/SPK ditanda tangani surat kontrak jadi dan barang siap dikirim sesuai pesanan. c. Batas Waktu Pengembalian kredit. Pada umumnya para pelanggan diharuskan untuk melakukan penyelesaian pembayaran dalam jangka waktu 1 bulan (30 hari) setelah penyerahan barang.

35

Untuk melihat kinerja piutang pada PT. Mitrabhakti Inti Perdana dapat dilihat dari beberapa rasio keuangan yang meliputi ratarata piutang, perputaran piutang dan periode rata-rata pengumpulan piutang. Untuk menghitung beberapa rasio sepeti di atas, maka dibutuhkan data Penjualan dan Piutang PT. Mitrabhakti Inti Perdana periode 2003-2012 yang dibuat ke dalam tabel sebagai berikut : Tabel 2.1 Penjualan dan Piutang Periode 2003 2012

Tahun 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 Jumlah Rata-rata Max Min

Penjualan 3.115.735.579,00 3.731.128.999,00 4.757.950.201,00 8.739.010.892,95 10.386.981.938,35 15.581.200.822,00 8.418.312.679,79 7.551.502.340,00 5.840.866.051,00 10.191.671.961,00 68.122.689.563,09 6.812.268.956,31 15.581.200.882,00 3.115.735.579,00

Piutang 311.089.221.90 428.258.645,00 495.105.267,00 847.044.410,00 1.054.192.570,71 2.712.200.235,00 2.704.728.408,43 1.866.212.994,72 1.334.667.034,00 3.868.326.595,60 15.621.825.378,36 1.562.182,537,84 3.868.326.595,60 311.089.221,90

Persentase (%) 9,98 11,48 10,41 9,69 10,15 17,41 32,13 24,71 22,85 37,96 186,77 18,68 37,96 9,69

Sumber : Laporan Keuangan PT. Mitrabhakti Inti Perdana

36

Berdasarkan data di atas, maka Untuk mengetahui rata-rata perputaran piutang pada PT. Mitrabhakti Inti Perdana dapat dihitung dengan menggunkaan rumus : Rata rata piutang = + = 2

Berdasarkan perhitungan rata-rata piutang periode 2003 - 2012 menggunakan rumus di atas, makahasil rata-rata piutang dan pertumbuhannya dibuat ke dalam tabel dan grafik sebagai berikut : Tabel 2.2 Rata-Rata Piutang dan Pertumbuhannya Periode2003 - 2012
Pertumbuhan (Rp) (%) 2003 256.196.437,23 2004 369.673.933,45 113.477.496,23 42,29 2005 461.681.956,00 92.008.022,55 24,91 2006 671.074.838,50 209.392.882,50 45,35 2007 950.618.490,36 279.543.651,86 41,65 2008 1.833.196.402,86 932.577.912,50 98,10 2009 2.708.464.321,72 825.267.918,86 47,75 2010 2.285.470.699,58 (422.933.622,14) (15,61) 2011 1.600.440.012,36 (685.030.687,22) (29,97) 2012 2.601.496.814,80 1.001.056.802,44 62,45 Jumlah 13.788.313.906,84 2.345.300.377,58 319,01 Rata-rata 1.378.831.390,68 260.588.930,84 35,45 Max 2.708.464.321,72 1.001.056.802,44 98,10 Min 256.196.437,23 (685.030.687,22) (29,97) Tabel di atas telah diolah berdasarkan sumber dari Laporan keuangan PT. Mitrabhakti Inti Perdana Tahun Rata-rata Piutang

37

Grafik 2.1 Rata -Rata Piutang dan Pertumbuhannya Periode 2003-2012

Rata - Rata Piutang dan Pertumbuhannya


3.000.000.000,00 2.500.000.000,00 2.000.000.000,00 1.500.000.000,00 1.000.000.000,00 2.601.496.814, 2.708.464.321, 80 72 2.285.470.699, 1.833.196.402, 58 86 1.600.440.012,

36 950.618.490,35 671.074.838,50 500.000.000,00 461.681.956,00 369.673.933,45 256.196.437,23 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012

Grafik di atas telah di olah berdasarkan sumber dari Laporan Keuangan PT, Mitrabhakti Inti Perdana Berdasarkan tabel 2.2 dan grafik 2.1 di atas maka dapat terlihat bahwa keadaan rata-rata piutang tahun 2003 - 2012 mengalami kenaikan dan penurunan yang diiringi dengan pertumbuhan yang fluktuatif pula. Terjadi kenaikan pertumbuhan dari tahun 2003 ke tahun 2004 sebesar 44,29%, dari rata-rata piutang padatahun 2003 sebesar Rp. 256.196.427,23 menjadi Rp.369.673.933,45 pada tahun 2004. Terjadi kenaikan kembali sebesar 24,91% sehingga rata-rata piutang tahun 2005 sebesar Rp. 461.581.956,00. Meningkat kembali 45,35% ke tahun 2006 menjadi Rp. 671. 074.838,50. Diikuti tahun 2007 yang terjadi kenaikan sebesar 41,65% menjadi Rp. 950.618.490,36. Terjadi

38

kembali peningkatan sebesar 98,10% sehingga pada tahun 2008 menjadi Rp. 1.883.196.402,86. Diikuti kembali 47,75% pada tahun 2009 menjadi Rp. 2.708.464.321,72. Pada Tahun 2009-2010 terjadi penurunan sebesar (15,61)% sehingga menjadi Rp. 2.2285.470.699,58 , diikuti kembali tahun 2011 yang turun sebesar (29,97)% sehingga menjadi Rp. 1.600.440.012,36. Selanjutnya pada tahun 2011-2012 62,54%, menjadi Rp. 2.601.496.814,80 pada tahun 2012. Rata-rata Piutang tertinggi terjadi pada tahun 2009 sebesar yaitu Rp. 2.708.464.321,72 dan rata-rata piutang terendah terjadi pada tahun 2003 sebesar Rp. 256.196.437,23. Jumlah rata-rata piutang perusahaan periode 2003-2012 adalah Rp. 13.788.313.906,84 dengan rata-rata pertahunnya sebesar Rp. 1.149.026.158,90. Setelah diketahui rata-rata piutang dan pertumbuhannya maka langkah untuk menghitung perputaran piutang dihitung dengan rumus sebagai berikut : Perputaran Piutang = () =

39

Berdasarkan perhitungan menggunakan rumus di atas, maka hasil perhitungan perputaran piutang pada PT. Mitrabhakti Inti Perdana periode 2003-2012 dibuat ke dalam tabel dan grafik sebagai berikut : Tabel 2.3 Perputaran Piutang dan Pertumbuhannya Periode 2003 - 2012

Perputaran Piutang Pertumbuhan (kali) (Kali) (%) 2003 3.115.735.579,00 256.196.437,23 12,16 2004 3.731.128.999,00 369.673.933,45 10,09 (2,07) (17,02) 2005 4.757.950.201,00 461.681.956,00 10,31 0,22 2,18 2006 8.739.010.892,95 671.074.838,50 13,02 2,71 26,28 2007 10.386.981.938,35 950.618.490,36 10,93 (2,09) (16,65) 2008 15.581.200.882,00 1.833.196.402,86 8.27 (2,66) (24,33) 2009 8.418.312.679,79 2.708.464.321,72 3,11 (5,16) (62,39) 2010 7.551.502.340,00 2.285.470.699,58 3,30 0,19 6,10 2011 5.840.866.051,00 1.600.440.012,36 3,65 0,35 10,60 2012 10.191.671.961,00 2.601.496.814,80 3,92 0,27 7,39 Jumlah 68.122.689.563,09 13.788.313.906,84 78,76 (8,24) (67,24) Rata-rata 6.812.268.956,31 1.149.026.158,90 7,88 (0,92) (7,47) Max 15.581.200.882,00 2.708.464.321,72 13,02 2,72 26,28 Min 3.115.735.579,00 256.196.437,23 3,11 (5,17) (62,39) Tabel di atas telah diolah berdasarkan sumber dari Laporan Keuangan PT. Mitrabhakti inti Perdana Tahun Penjualan Rata-rata Piutang

40

Grafik 2.2 Perputaran Piutang dan Pertumbuhannya Periode 2003 - 2012

Perputaran Piutang dan Pertumbuhannya


14 12 10 8 6 4 2 0 200320042005 200620072008200920102011 2012
0,i35 0.19 0,27

Grafik di atas telag diolah berdasarkan sumber dari Laporan Keuangan PT. Mitrabhakti Inti Perdana. Berdasarkan perhitungan perputaran piutang PT. Mitrabhakti Inti Perdana periode 2003-2012 pada tabel 2.3 dan grafik 2.2, terlihat bahwa perputaran piutang perusahaan mengalami kenaikan dan penurunan.Hasil perputaran piutang tahun 2003 adalah 12,16kali. Pada tahun 2003-2004 turun sebesar (2,07) kali menjadi 10,09 kali. Selanjutnya tahun 2004-2005 meningkat 0,22 kali menjadi 10,31 kali, dan diikuti tahun 2005-2006 meningkat 2,71 kali menjadi 13,02 kali. Pada tahun 2006-2007 turun sebesar (2,09) kali menjadi 10,93

kali.Pada tahun 2007-2008 turun sebesar (2,66) kali menjadi 8,27

41

kali.Pada tahun 2008-2009 turun sebesar (5,11) kali menjadi 3,11 kali. Selanjutnya tahun 2009-2010 meningkat 0,19 kali menjadi 3,30 kali. Pada Tahun 2010 - 2011 meningkat sebesar 0,35 kali menjadi 3,65 kali dan diikuti pada tahun 2012 meningkat 0,27 kali menjadi 3,92 kali. Perputaran piutang tertinggi terjadi pada tahun 2006 sebesar 13,02 kali sedangkan perputaran piutang terendah terjadi pada tahun 2009 sebesar 3,11 kali. Jumlah perputaran piutang periode 2003-2012 adalah 78,76 dengan rata-rata perputaran piutang tiap tahunnya sebesar 7,88 kali. Setelah diketahui perputaran piutang dan pertumbuhannya maka langkah selanjutnya adalah menghitung rata-rata pengumpulan piutang dengan menggunakan rumus sebagai berikut : Rata rata Pengumpulan Piutang = 360 =

Berdasarkan perhitungan yang telah dilakukan dari rata-rata pengumpulan piutang PT. Mitrabhakti Inti Perdana menggunakan rumus di atas, maka hasil perhitungannya dibuat ke dalam tabel dan grafik sebagai berikut :

42

Tabel 2.4 Rata-Rata Pengumpulan Piutang dan Pertumbuhannya Periode 2003 - 2012
Perputaran Piutang Pengumpulan Piutang (kali) (hari) 2003 12,16 29,60 2004 10,09 35,67 2005 10,03 34,93 2006 13,02 27,64 2007 10,93 32,95 2008 8,27 43,51 2009 3,11 115,82 2010 3,30 108,95 2011 3,65 98,64 2012 3,92 91,89 Jumlah 78,76 619,62 Rata-rata 7,88 61,96 Max 13,02 115,82 Min 3,11 27,64 Tahun Pertumbuhan (Hari) (%) 6,07 20,50 (0,74) (2,07) (7,29) (20,80) 5,30 19,17 10,56 32,04 72,31 166,19 (6,87) (5,93) (10,31) (9,46) (6,75) (6,84) 62,29 192,73 6,92 21,41 72,31 166,19 (10,31) (9,46)

Tabel diatas telah diolah berdasarkan sumber dari data keuangan PT. Mitrabhakti Inti Perdana. Grafik 2.3 Rata-Rata Pengumpulan Piutang dan Pertumbuhannya Periode 2003 - 2012

Rata-rata Pengumpulan Piutang (hari)


140,00 120,00 100,00 80,00 60,00 40,00 20,00 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 29,60 35,67 34,93 27,64 32,95 43,51 115,82 108,95 98,64 91,89

Grafik di atas telah diolah berdasarkan sumber dari Laporan Keuangan PT. Mitrabhakti Inti Perdana.

43

Berdasarkan tabel 2.4 dan grafik 2.3 di atas maka dapat terlihat bahwa lamanya hari pengumpulan piutang di perusahaan fluktuatif. Pada tahun 2003 pengumpulan piutang perusahaan sebesar 29,60 hari. Pada tahun 2003-2004 naik sebesar 6,07 hari menjadi 35,67 hari. Selanjutnya tahun 2004-2005 turun (0,74) hari menjadi 34,93 hari dan diikuti tahun 2005-2006 turun sebesar (7,29) hari menjadi 27,64 hari. Pada tahun 2006-2007 naik sebesar 5,30 hari menjadi 32,95 hari dan diikuti tahun 2007-2008 naik sebesar 10,56 hari menjadi 43,51 hari, diikuti tahun 2008-2009 naik sebesar 72,31 hari menjadi 115,82 hari. Selanjutnya tahun 2009-2010 turun (6,87) hari menjadi 108,95 hari diikuti tahun 2010-2011 turun sebesar (10,31) hari menjadi 98,64 hari, diikuti tahun 2011-2012 turun sebesar (6,75) hari menjadi 91,89 hari.Naiknya pertumbuhan pengumpulan piutang tentu bukan hal yang positif, karena hal itu berarti pengumpulan piutang semakin lama.Begitupun sebaliknya penurunan yang terjadi merupakan hal yang positif bagi perusahaan, karena waktu pengumpulan piutang lebih cepat dibandingkan tahun sebelumnya. Pengumpulan piutang terbaik terjadi pada tahun 2003 sebesar 29,60 hari dan pengumpulan piutang terlama terjadi pada tahun 2009 sebesar 115,82 hari. Jumlah lamanya waktu pengumpulan piutang periode 2003-2012 adalah 619,62 hari dengan rata-ratapengumpulan piutang setiap tahunnya sebesar 61,96 hari.

44

B. Permasalahan Yang Timbul Dari Analisis Perputaran Piutang PT. Mitrabhakti Inti perdana Terdapat permasalahan dalam analisis perputaran piutang pada PT. Mitrabhakti Inti Perdana,berikut merupakan permasalahannya : 1. Berdasarkan penjualan kredit yang menimbulkan piutang bagi perusahaan berdampak pada banyaknya peredaran piutang dari pelanggan. Maka terjadi penurunan serta rendahnya perputaran piutang perusahaan. 2. Berdasarkan rendahnya perputaran piutang terlihat pula bahwa ratarata pengumpulan piutangpun masih memakan waktu cukup lama. Terlihat bahwa penagihan yang dilakukan pihak perusahaan kurang optimal sehingga penurunan jumlah hari dalam pengumpulan piutang terjadi cukup tinggi.

C. Upaya Pemecahan Masalah Perputaran piutang PT. Mitrabhakti Inti Perdana Upaya pemecahan masalah dalam perputaran piutang yang dilakukan PT. Mitrabhakti inti Perdana adalah sebagai berikut : 1. Mengendalikan dan mengawasi terhadap penjualan yang dilakukan, khususnya bagi penjualan kredit. 2. Rutin melakukan penagihan piutang kepada pelanggan setelah pekerjaan selesai. Apabila pelanggan tidak dapat membayar, maka dikenakan denda = 1000 setiap harinya.
1

BAB III KESIMPULAN DAN SARAN

3.1 Kesimpulan 1. Berdasarkan hasil analisis perputaran piutang PT. Mitrabhakti Inti Perdana periode 2003-2012, penulis menarik kesimpulan bahwa perputaran piutang PT. Mitrabhakti Inti Perdana mengalami fluktuatif. Perputaran piutang tertinggi terjadi pada tahun 2006 sebesar 13,02 kali sedangkan perputaran piutang terendah terjadi pada tahun 2009 sebesar 3,11 kali. Jumlah perputaran piutang periode 2003 - 2012 adalah 78,76 dengan rata-rata perputaran piutang tiap tahunnya sebesar 7,88 kali. Rata-rata pengumpulan piutang tertinggi adalah 115,82 hari pada tahun 2009 dan rata-rata pengumpulan piutang terendah adalah 27,64 hari terjadi pada tahun 2006. Jumlah rata-rata pengumpulan piutang 619,62 hari dengan rata-rata pengumpulan tiap tahunnya 61,9 hari. 2. Permasalahan perputaran piutang ini adalah tingginya peredaran piutang yang terdapat pada pelanggan, sehingga menyebabkan rendahnya perputaran piutang serta masih lamanya rata-rata pengumpulan piutang. 3. Pemecahan masalah perputaran piutang pada PT. Mitrabhakti Inti Perdana adalah mengendalikan dan mengawasi penjualan kredit yang dilakukan, serta melakukan penagihan yang aktif agar piutang dapat tertagih.

45

46

3.2 Saran Dari hasil penelitian hasil praktek kerja lapangan, maka penulis memberikan saran sebagai berikut : 1. Berdasarkan tingginya penjualan kredit yang dilakukan oleh perusahaan, menimbulkan peredaran piutang yang tinggi pula. Sehingga risiko piutang tak tertagihpun semakin tinggi. Untuk meminimalisir hal tersebut maka perlu mengevaluasi, meningkatkan pengendalian serta pengawasan terhadap penjualan kredit dan kebijakan piutang, agar piutang yang beredar dapat cepat tertagih sehingga perputaran piutang semakin tinggi dan dapat menghasilkan laba yang tinggi pula. 2. Risiko tidak tepat membayar bahkan piutang tak tertagih dari pelanggan sangat tinggi, maka perusahaan perlu melakukan peningkatan ketelitian dalam menganalisis calon pelanggan sebelum pemberian kredit dilakukan. Agar dapat diketahui kemampuan membayar dari pelanggan. Serta meninjau dengan lebih baik mengenai lokasi pelanggan sehingga dapat mempermudah proses penagihan piutang. 3. Rendahnya perputaran piutang berdampak pada rata-rata pengumpulan piutang yang semakin lama, maka perusahaan perlu memperketat penagihan kepada pelanggan agar seluruh piutang dapat cepat terbayarkan. sehingga dapat meminimalisir risiko dari adanya piutang. 4. Mempertimbangkan untuk peningkatan tarif dena agar pelanggan memiliki kedisiplinan yang tinggi untuk membayar hutangnya. Sehingga dapat mengurangi risiko dari adanyan piutang.

DAFTAR PUSTAKA
A. BUKU ILMIAH 1. Irham Fahmi, S.E.,M.Si, September (2012), Pengantar

Manajemen Keuangan, Alfabeta, Bandung. 2. Kasmir S.E.,M.M, Februari (2010), Pengantar Manajemen Keuangan, Kencana, Jakarta, hlm. 316. 3. K.R Subarmanyam, Jhon J. wild, (2011), Analisis Laporan Keuangan, Salemba Empat, Jakarta. 4. Ryan Ariefiansyah.,S.E dan Miyosi Margi Utami., S.E, (2013), 205 tanya jawab tentang utang piutang, cetakan 1, Laskar Askara, Bandung. 5. Subarmanyam dan John J. wild, (2010), Analisis Laporan

Keuangan, buku 1, Salemba Empat, Jakarta, hlm.275.

B. WEBSITE 1. Http://www.akuntansiitumudah.com/analisis-rasio-perputaranpiutang-usaha/, Senin 30 Desember 2013, Jam 05.55 WIB. 2. Http://muttaqinhasyim.wordpress.com/2009/08/18/perputaranpiutang-usaha/ , Senin 30 Desember 2013, Jam 05.55 WIB. 3. Http://vangaliputra.blogspot.com/2011/05/definisi-piutang.html/, Minggu 12 Januari 2014, Jam 12.07 WIB

47

LAMPIRAN-LAMPIRAN

48

49

50

51

52

53

54

PT. MITRABHAKTI INTI PERDANA NERACA PER 31 DESEMBER 2012 DAN 2011 (Dinyatakan dalam rupiah penuh)

AKTIVA

CATATAN

2012 (RP)

2011 (RP)

AKTIVA LANCAR : Kas dan Setara Kas Piutang Usaha Piutang Lain-lain Jaminan Yang diberikan Uang Muka Intern dan Biaya dibayar dimuka Persediaan Pajak Dibayar Dimuka Jumlah Aktiva Lancar AKTIVA TIDAK LANCAR : Aktiva Tetap Nilai Perolehan Akumulasi Penyusutan Aktiva Tetap (Nilai Buku) Aktiva Lain-lain Aktiva Pajak Tangguhan Aktiva Tetap Non Operasional Jumlah Aktiva Tidak Lancar JUMLAH AKTIVA 11 12 63.776.151,38 300.438.411,41 8.156.804.013,83 68.424.467,45 14,00 454.202.899,33 3.052.390.671,06 10 603.439.841,00 (366777.580,97) 236.662.260.03 596.643.841,00 (210.865.409,12) 385.778.431,88 3 4 5 6 7 8 9 64.708.719,97 3.868.326.595,60 292.565.455,00 2.116.965.890,00 1.276.973.816,00 236.825.125,85 7.856.365.602,42 432.542.574,88 1.334.677.034,00 6.118.884,00 360.000,00 276.227.885,00 283.767.063,00 264.494.330,85 2.598.187.771,73

55

PT. MITRABHAKTI INTI PERDANA NERACA PER 31 DESEMBER 2010 DAN 2009 (Dinyatakan dalam rupiah penuh)

AKTIVA

CATATAN

2010 (RP)

2009 (Rp)

AKTIVA LANCAR : Kas dan Setara Kas Piutang Usaha Piutang Lain-lain Jaminan Yang diberikan Uang Muka Intern dan Biaya dibayar dimuka Persediaan Pajak Dibayar Dimuka Jumlah Aktiva Lancar AKTIVA TIDAK LANCAR : Aktiva Tetap Nilai Perolehan Akumulasi Penyusutan Aktiva Tetap (Nilai Buku) Aktiva Lain-lain Aktiva Pajak Tangguhan Aktiva Tetap Non Operasional Jumlah Aktiva Tidak Lancar JUMLAH AKTIVA 11 12 203.637.930,83 2.997.616.044,88 400.937.638,28 4.406.089.809,69 10 1.023.122.749,14 968.103.860,14 55.018.889,00 148.619.041,83 1.021.472.759,00 754.605.032,72 266.867.726,28 134.069.912,00 3 4 5 6 7 8 9 149.006.467,07 1.866.212.994,72 17.076.174,00 302.551.196,96 73.172.634,00 385.958.648,00 2.793.978.114,05 235.525.695,67 2.704.728.408,43 653.844.006,16 108.834.979,00 302.219.082,15 4.005.152.171,41

56

PT. MITRABHAKTI INTI PERDANA NERACA PER 31 DESEMBER 2008 DAN 2007 (Dinyatakan dalam rupiah penuh)

AKTIVA

CATATAN

2008 (RP)

2007 (RP)

AKTIVA LANCAR : Kas dan Setara Kas Piutang Usaha Piutang Lain-lain Jaminan Yang diberikan Uang Muka Intern dan Biaya dibayar dimuka Persediaan Pajak Dibayar Dimuka Jumlah Aktiva Lancar AKTIVA TIDAK LANCAR : Aktiva Tetap Nilai Perolehan Akumulasi Penyusutan Aktiva Tetap (Nilai Buku) Aktiva Lain-lain Aktiva Pajak Tangguhan Aktiva Tetap Non Operasional Jumlah Aktiva Tidak Lancar JUMLAH AKTIVA 11 12 105.919.467,00 557.059.121,00 7.119.568.627,00 63.400.428,26 699.033.716,52 3.208.336.482,98 10 970.209.759,00 (519.070.105,00) 451.139.654,00 929,114,759.00 (293.481.470,74) 635.633.288,26 3 4 5 6 7 8 9 1.086.110.601,00 2.712.200.235,00 32.562.750,00 1.786.444.159,00 945.191.761,00 6.562.509.506,00 556.717.320,82 1.054.192.570,71 411.020.000,00 487.372.874,93 2.509.302.766,46

57

PT. MITRABHAKTI INTI PERDANA NERACA PER 31 DESEMBER 2006 DAN 2005 (Dinyatakan dalam rupiah penuh)

AKTIVA

CATATAN

2006 (RP)

2005 (RP)

AKTIVA LANCAR : Kas dan Setara Kas Piutang Usaha Piutang Lain-lain Jaminan Yang diberikan Uang Muka Intern dan Biaya dibayar dimuka Persediaan Pajak Dibayar Dimuka Jumlah Aktiva Lancar AKTIVA TIDAK LANCAR : Aktiva Tetap Nilai Perolehan Akumulasi Penyusutan Aktiva Tetap (Nilai Buku) Aktiva Lain-lain Aktiva Pajak Tangguhan Aktiva Tetap Non Operasional Jumlah AktivaTidak Lancar JUMLAH AKTIVA 11 12 104.397.285,00 329.971.396,84 2.370.908,050.84 71.297.847,00 148.356.976,00 1.019.239.075,00 10 890.410.822,00 (664.836.710,16) 225.574.111,84 679.325.852,00 (602.266.723,00) 77.059.129,00 3 4 5 6 7 8 9 870.734.150,00 847.044.410,00 168.600.000,00 154.558.094,00 2.040.936.654,00 235,461,569.00 495,105,267.00 29,420,833.00 110,894,430.00 870,882,099.00

58

PT. MITRABHAKTI INTI PERDANA NERACA PER 31 DESEMBER 2004 DAN 2003 (Dinyatakan dalam rupiah penuh)

AKTIVA

CATATAN

2004 (RP)

2003 (RP)

AKTIVA LANCAR : Kas dan Setara Kas Piutang Usaha Piutang Lain-lain Jaminan Yang diberikan Uang Muka Intern dan Biaya dibayar dimuka Persediaan Pajak Dibayar Dimuka Jumlah Aktiva Lancar AKTIVA TIDAK LANCAR : Aktiva Tetap Nilai Perolehan Akumulasi Penyusutan Aktiva Tetap (Nilai Buku) Aktiva Lain-lain Aktiva Pajak Tangguhan Aktiva Tetap Non Operasional Jumlah Aktiva Tidak Lancar JUMLAH AKTIVA 11 12 272,493,619.00 1.221,608,108.00 388,912,921.49 978,529,505.39 48,583,160.00 33,198,208.83 10 674,445,852.00 (450,535,393.00) 223,910,459.00 655,895,852.00 (300,181,139.34) 355,714,712.66 3 4 5 6 7 8 9 262,180,703.00 428,258,645.00 47,778,166.00 210,896,975.00 949,114,489.00 364,150.00 311,089,221.90 214,912,970.00 63,250,242.00 589,616,583.90

59

PT. MITRABHAKTI INTI PERDANA LAPORAN LABA RUGI PER 31 DESEMBER 2012 DAN 2011 (Dinyatakan dalam rupiah penuh)

URAIAN

CATATAN

2012 (Rp)

2011 (Rp) 5.840.866.051,00 5.050.456.430,67 790.409.620,33

Penjualan / Pendapatan Harga Pokok Penjualan Laba Kotor

22 23

10.191.671.961,00 8.316.126.639,31 1,875,545,321.69

BEBAN OPERASIONAL Beban Penjualan Beban Umum dan Administrasi Jumlah Beban Operasional 24 25 278.629.331,87 759.925.542,28 1.038.554.874,15 142.333.960,49 383.006.915,46 525.340.875.95

Laba (Rugi) Sebelum Beban Bunga Pinjaman

836.990.447,54

265.068.744,38

BEBAN BUNGA PINJAMAN Beban Bunga Pinjaman Jumlah Beban Bunga Pinjaman 26 64.847.222,14 64.847.222,14 24.253.666,80 24.253.666,80

Laba (Rugi) Sebelum Pendapatan / Beban Lain-lain

772.143.225,40

240.815.077,58

PENDAPATAN / BEBAN LAIN-LAIN pendapatan Lain-lain Beban lain-lain Jumlah Pendapatan / Beban Lain-lain 27 116.586.150,19 (57.648.243,94) 58.937.906,25 585.509.149,24 (115.900.951,44) 469.608.197,80

Laba (Rugi) Sebelum Pajak Penghasilan PENYISIHAN PAJAK PENGHASILAN Pajak Kini (Beban) Pendapatan Pajak Tangguhan

831.081.131,65

710,423,275.38

69.928.838,23 16.148.316,07

30.427.561,71 80.194.573,94

LABA (RUGI) TAHUN BERJALAN

745.003.977,35

99.801.139,73

60

PT. MITRABHAKTI INTI PERDANA LAPORAN LABA RUGI PER 31 DESEMBER 2010 DAN 2009 (Dinyatakan dalam rupiah penuh)

URAIAN

CATATAN

2010 (Rp)

2009 (Rp) 8.418.312.679,79 (7.219.694.575,12) 1.198.618.104,67

Penjualan / Pendapatan Harga Pokok Penjualan Laba Kotor

22 23

7.551.502.340,00 (6.578.220.466,00) 973.281.874,00

BEBAN OPERASIONAL Beban Penjualan Beban Umum dan Administrasi Jumlah Beban Operasional 24 25 2.683.410,00 696.182.539,00 698.865.949,00 22.551.731,00 807.939.924,53 830.491.655,53

Laba (Rugi) Sebelum Beban Bunga Pinjaman

274.415.925,00

368.126.449,14

BEBAN BUNGA PINJAMAN Beban Bunga Pinjaman Jumlah Beban Bunga Pinjaman 26 54.625.333,00 54.625.333,00 258.542.500,00 258.542.500,00

Laba (Rugi) Sebelum Pendapatan / Beban Lain-lain

219.790.592,00

109.583.949,14

PENDAPATAN / BEBAN LAIN-LAIN pendapatan Lain-lain Beban lain-lain Jumlah Pendapatan / Beban Lain-lain

27 69.353.131,56 (152.261.326,27) (82.908.194,71) 7.797.108.29 (46.944.389,71) (39.147.281,42)

Laba (Rugi) Sebelum Pajak Penghasilan PENYISIHAN PAJAK PENGHASILAN Pajak Kini (Beban) Pendapatan Pajak Tangguhan

136.882.397,29

70.436.667,72

14.549.129,39

(35.883.372,00) 28.150.445,00

LABA (RUGI) TAHUN BERJALAN

151.431.526,68

62.703.740,72

61

PT. MITRABHAKTI INTI PERDANA LAPORAN LABA RUGI PER 31 DESEMBER 2008 DAN 2007 (Dinyatakan dalam rupiah penuh)

URAIAN

CATATAN

2008 (Rp)

2007 (Rp) 10.386.981.938,35 9.279.790.781,85 1,107,191,156.50

Penjualan / Pendapatan Harga Pokok Penjualan Laba Kotor

22 23

15.581.200.822,00 13.818.724.772,00 1.762.476.050,00

BEBAN OPERASIONAL Beban Penjualan 30Beban Umum dan Administrasi Jumlah Beban Operasional 24 25 26.200.000,00 599.731.601,00 625.931.601,00 30.250.000,00 439.047.389,13 469.297.389,13

Laba (Rugi) Sebelum Beban Bunga Pinjaman

1.136.544.449,00

637.893.767,37

BEBAN BUNGA PINJAMAN Beban Bunga Pinjaman Jumlah Beban Bunga Pinjaman Laba (Rugi) Sebelum Pendapatan / Beban Lainlain 26 264.675.333,00 264.675.333,00 20.819.444,22 20.819.444,22

871.869.116,00

617.074.323,15

PENDAPATAN / BEBAN LAIN-LAIN pendapatan Lain-lain Beban lain-lain Jumlah Pendapatan / Beban Lain-lain

27 19.246.479,00 (54.971.741,00) (35.725.262,00) 230.051.544,08 (138.563.457,08) 91.488.087,00

Laba (Rugi) Sebelum Pajak Penghasilan PENYISIHAN PAJAK PENGHASILAN Pajak Kini (Beban )Pendapatan Pajak Tangguhan

836.143.854,00

708.562.410,15

283.253.900,00 42.519.038,00

205.224.200,00 745.882,33

LABA (RUGI) TAHUN BERJALAN

595.408.992,00

504.084.092,48

62

PT. MITRABHAKTI INTI PERDANA LAPORAN LABA RUGI PER 31 DESEMBER 2006 DAN 2005 (Dinyatakan dalam rupiah penuh)

URAIAN

CATATAN

2006 (Rp)

2005 (Rp) 4.757.950.201,00 4.321.372.174,00 436.578.027,00

Penjualan / Pendapatan Harga Pokok Penjualan Laba Kotor

22 23

8.739.010.892,95 7.792.281.204,50 946.729.688,45

BEBAN OPERASIONAL Beban Penjualan Beban Umum dan Administrasi Jumlah Beban Operasional 24 25 17.573.000,00 394.749.384,03 412.322.384,03 11.000.000,00 274.537.984,00 285.537.984,00

Laba (Rugi) Sebelum Beban Bunga Pinjaman

534.407.304,42

151.040.043,00

BEBAN BUNGA PINJAMAN Beban Bunga Pinjaman Jumlah Beban Bunga Pinjaman 26 58.312.500,00 58,312,500.00 -

Laba (Rugi) Sebelum Pendapatan / Beban Lain-lain

476.094.804,42

PENDAPATAN / BEBAN LAIN-LAIN pendapatan Lain-lain Beban lain-lain Jumlah Pendapatan / Beban Lain-lain

27 67.087.837,24 (87.859.187.83) (20.771.350,59) 41.567.618,00 (87.830.115,00) (46.262.497,00)

Laba (Rugi) Sebelum Pajak Penghasilan PENYISIHAN PAJAK PENGHASILAN Pajak Kini (Beban) Pendapatan Pajak Tangguhan

455.323.453,83

104.777.546,00

98.986.130,00 745.882,33

10.592.150,00 22.226.106,00

LABA (RUGI) TAHUN BERJALAN

357.083.206,16

116.411.502,00

63

PT. MITRABHAKTI INTI PERDANA LAPORAN LABA RUGI PER 31 DESEMBER 2004 DAN 2003 (Dinyatakandalam rupiah penuh)

URAIAN

CATATAN

2004 (Rp)

2003 (Rp) 3.115.735.579,00 2.700.549.643,00 415.185.936,00

Penjualan / Pendapatan Harga Pokok Penjualan Laba Kotor

22 23

3.731.128.999,00 3.329.967.888,00 401.161.111,00

BEBAN OPERASIONAL Beban Penjualan Beban Umum dan Administrasi Jumlah Beban Operasional 24 25 12.000.000,00 223.201.789,00 235.201.789,00 14.500.000,00 203.726.230,00 218.226.230,00

Laba (Rugi) Sebelum Beban Bunga Pinjaman

165.959.322,00

196.959.706,00

BEBAN BUNGA PINJAMAN Beban Bunga Pinjaman Jumlah Beban BungaPinjaman 26 5.725.259,00 5.725.259,00

Laba (Rugi) Sebelum Pendapatan / Beban Lain-lain

191.234.447,00

PENDAPATAN / BEBAN LAIN-LAIN Pendapatan Lain-lain Beban lain-lain Jumlah Pendapatan / Beban Lain-lain

27 3.630.919,00 (24.400.892,00) (20.769.973,00) 8.830.443,00 (1.333.408,00) 7.497.035,00

Laba (Rugi) Sebelum Pajak Penghasilan PENYISIHAN PAJAK PENGHASILAN Pajak Kini (Beban) Pendapatan Pajak Tangguhan

145.189.349,00

198.731.482,00

35.203.400,00 23.021.319,00

56.926.400,00 10.718.087,00

LABA (RUGI) TAHUN BERJALAN

133.007.268,00

152.523.169,00

64

65

66

67

68

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Bandung pada tanggal 7 April 1992 dengan nama Fitriyani. Beragama Islam dan memiliki hobby menyanyi, menunggang kuda dan berwisata kuliner.

Pendidikan awal dimulai dari TK. Ananda di Cimahi (1998), dan SD Negeri Karyabhakti 2 Cimahi (1999), SMP Negeri 4 Cimahi (2004), SMA Negeri 6 Cimahi (2007), penulis melanjutkan kuliah di POLITEKNIK PIKSI GANESHA Program Diploma IV Program Studi Komputerisasi Akuntansi sejak tahun 2010. Penulis memiliki bekal pengalaman pertama kali mengikuti Praktek Kerja Lapangan di PT. Mitrabhakti Inti Perdana Bandung sejak Oktober - Desember 2013